. Widya, Kisah Seorang Ibu Rumah Tangga Part 3 | Kisah Malam

Widya, Kisah Seorang Ibu Rumah Tangga Part 3

0
557

Widya, Kisah Seorang Ibu Rumah Tangga Part 3

Untuk Pertama Kalinya

Widya Ayu Ningrum (32 Tahun)

-Janda
-Mempunyai anak satu bernama Evan
-Mempunyai tubuh yang membuat lelaki ingin menjamahnya

.
.

Setelah Widya memperoleh orgasme pertamanya dari jilatan lidah mbah Mitro pada memeknya. Mbah Mitro membiarkan Widya untuk mengambil nafas sejenak sambil membiarkan Widya untuk menikmati sisa-sisa orgasme yang tertinggal untuk dirasakan. Barulah setelah dirasa cukup mbah Mitro mengangkat tubuh Widya kembali untuk memosisikannya jongkok dibawahnya dengan bagian dada ke bawah terendam di dalam air sungai.

Mbah Mitro memegang kontolnya yang masih berdiri dengan tegak di depan kepala Widya. Ia majukan kepala Widya perlahan menggunakan tangan kirinya untuk mendekatkan pada kontolnya yang sudah tak sabar ingin merasakan rongga mulut Widya kembali. Sempat Widya menggeleng pelan sambil menatap mbah Mitro dengan tatapan sayunya, namun mbah Mitro hanya menganggukkan kepalanya saja.

Mbah Mitro tak langsung memasukkan kontolnya ke dalam mulut Widya, ia mulai dengan mengusapkan kontol besarnya itu di bibir Widya serta beberapa kali menepukkan di wajah Widya. Sehabisnya, mbah Mitro baru memasukkan kontolnya hingga terasa mentok ke dalam pangkal mulut Widya. Terasa beberapa saat benda besar tersebut bersarang memenuhi tenggorokan Widya dan karna hal tersebut Widya tersedak.

Tatapan sayu Widya ia tunjukkan pada mbah Mitro yang tengah memandanginya dengan wajah pria tersebut dengan menahan nafsu. Tatapan mereka saling bertemu dengan keadaan mulut Widya sedang dijejali kontol besar mbah Mitro. Sebuah pemandangan yang sangat erotis saat ada orang lain yang bisa melihat hal tersebut.

“gerakan kepalamu, bu”, ucap mbah Mitro dengan nada yang lembut sambil membelai kepala Widya.

Widya menggerakkan kepalanya dengan perlahan serta mulutnya mulai keluar masuk di batang kontol mbah Mitro sampai batang tersebut mulai basah di dalam sana terlumuri oleh air liur Widya sendiri. Lidah Widya mulai digerakkan menari di dalam mulut untuk mempercepat pria tua tersebut supaya lekas mengeluarkan peju nya karna Widya sendiri ingin semuanya cepat selesai.

“Ssshhhhh…nikmatnya mulutmu, bu. Sshhhh….teruss, bu. Terusss…sshhhh….”
“Tetek bu Widya sungguh benar-benar buat saya bernafsu. Sshhhhh….tetek gede”, ucapnya sambil mempermainkan kedua payudara Widya.

“Hhhmmmmmffff….” , desah Widya tertahan kontol mbah Mitro di dalam mulutnya karna diserang pada dua titik. Mulut dan Payudaranya.

Mbah Mitro terlihat merem melek menahan sensasi baru yang Widya berikan kepada bagang kontolnya oleh gerakan lidah Widya. Rambut Widya yang terurai diraih oleh mbah Mitro dan ia gulung ke atas lalu kembali menggerakkan supaya kepala Widya lebih cepat membantu kontol mbah Mitro untuk memompa keluar peju nya.

GLOK!!! GKOK!!! GLOK!!!

“oowwsshhhh…nikmatnya…sshhhhh… Ayo lebih cepat lagi, bu. Sshhhhh…”
“Terus, bu. Bikin mbah keluar. Aaaakkkkhhh…..sshhhh…”

Air mata kembali terlihat dari sela pelupuk mata Widya yang sedikit memerah akibat gerakan paksa nan cepat yang mbah Mitro lakukan kepala kepalanya. Payudaranya ikut bergoyang akibat gerakan paksa yang dilakukan mbah Mitro pada kepalanya. Rasanya ia ingin bernafas dengan bebas, namun hal tersebut sangat susah bagi Widya karna mulutnya sedang dipaksa menelan kasar semua batang kontol besar tersebut sampai memenuhi rongga mulutnya.

“Lahap semua, bu. Ssshhh….ini enak banget”, racau mbah Mitro yang terus-terusan mendapatkan kenikmatan dari mulut ibu muda tersebut.

“oowwsshhhh…bentar lagi, bu. Sshhhhh…bentar lagi mbah keluaarr…terusss…terus….Aaaakkkkhhh…gillaaa…”, racau mbah Mitro sambil menekan keras pangkal selangkangannya ke dalam mulut Widya.

Widya hanya bisa memejamkan matanya dengan sangat erat ketika sebuah semburan kuat dan banyak mengisi rongga mulutnya hingga menabrak keras tenggorokannya. Kepalanya di tahan oleh kedua tangan mbah Mitro supaya kontolnya tetap bersarang di dalam mulut Widya. Tangannya memukul paha mbah Mitro beberapa kali, namun tak dihiraukan oleh pria tua tersebut karna terlalu menikmati rasa nikmatnya dan terus menekan kontolnya untuk lebih dalam memasuki rongga mulut Widya. Widya yang tak bisa bernafas hanya bisa menelan semua peju pria tua tersebut yang masuk memenuhi kerongkongannya.

UHUK!!! UHUK!!! UHUK!!!

“Hhaaahhhh….hhaaahhhh…mbah…kasar banget. Saya ga bisa bernafas…mbah. hhaaahhhh…”, ucap Widya sambil mengatur nafasnya yang berantakan setelah kontol mbah Mitro keluar dari posisinya memenuhi mulutnya.
“maaf, bu. Mbah nafsu banget soalnya, saking nikmatnya juga mulut bu Widya ini sampai mbah kelupaan”, balasnya sambil mengoleskan ujung kepala kontolnya di pipi Widya sambil sesekali menampar kan ke bibir Widya yang tengah sedikit terbuka mencari udara.

Dilepaskannya cengkeraman sebelah tangannya pada rambut Widya hingga rambut tersebut kembali terurai basah ke dalam air.

“tadi nikmat banget, bu. Beruntung banget mbah bisa merasakan kesempatan buat nikmati mulut bu Widya ini”, ucapnya dengan kontol besarnya yang sudah mulai mengecil masih terpampang dihadapkan wajah Widya.

“Proses pertama sebelum mbah lakukan bersemadi sudah selesai, bu. Sekarang ibu mandi terus kita kembali ke rumah”, ucap mbah Mitro berjalan ke tengah sungai untuk membasuh tubuhnya dengan sebelumnya ia remas payudara Widya lumayan keras hingga Widya menjerit pelan karna kaget.

“Untung ga sampai di Setubuhi aku. Syukurlah badanku sudah lemas karna semalaman sudah di paksa untuk melayani nafsu pria-pria brengsek di dalam bus”, batin Widya menyenderkan badanya di batu sungai sambil melihat mbah Widya sedang mandi.

Widya merasakan tenggorokannya seperti masih ada peju mbah Mitro yang masih tersangkut disana. Karna air sungai tersebut bersih Widya gunakan untuk meminumnya hingga cairan kental tersebut masuk seutuhnya ke dalam perut.

Di lain sisi tubuh Widya memang masih terasa lemas karna kejadian di dalam bus malam sampai pagi tadi dan dirinya juga baru saja dibuat orgasme oleh mbah Mitro. Apalagi di bagian selangkangannya Widya masih sedikit merasa nyeri akibat lubangnya dipakai untuk keluar masuk beberapa benda besar secara bergilir sebelumnya. Dirinya benar-benar merasa ingin merebahkan badanya lalu tidur dengan nyenyak.

“pakai kembali, bu. Kita balik ke rumah sekarang”, ucap mbah Mitro keluar dari dalam air sambil berjalan ke tepi sungai dengan kontol besarnya yang sudah layu bergerak kesana kemari karna langkah pria tua tersebut.

Widya mau tak mau yang sedang berendam merasakan lelah harus bangkit dan segera pulang. Ia angkat tubuhnya dan berjalan mendekat ke arah mbah Mitro uang tengah berpakaian demgan posisi telanjang bulat. Payudaranya bergerak naik turun seirama dengan langkahnya.

“Goyangan toket ibu bikin mbah nafsu lagi, bu Widya”, ucap mbah Mitro memperhatikan Widya berjalan ke arahnya sambil tangannya mengeluarkan kembali kontolnya dan mengocoknya pelan.
“Saya lemas, pak. Tolong jangan lakukan lagi buat sekarang”, ucap Widya.
“mbah hanya kocok kontol mbah sambil lihat badan ibu aja. Mbah ga bakal suruh bu Widya buat lakuin hal ini maupun hal itu”. Ucap mbah Mitro mengocok kontolnya kembali sambil melihat Widya yang sedang mengeringkan badannya.

Sambil mengenakan bajunya, Widya melihat ke arah mbah Mitro yang masih mengocok kontolnya sambil memandangi dirinya yang telanjang bulat. Tanpa terlalu memedulikannya lagi, Widya mengenakan pakaiannya di depan mbah Mitro. Saat dirinya sedang membungkuk memakai celana dalamnya, tanpa diduga mbah Mitro menghampiri Widya dari belakang dan menempakan peju nya tepat di bibir memek Widya.

“AAAAKKHHH!!! Mbah pengen memek bu Widya ini….Aaaakkkkhhh….”, erang mbah Mitro menyemburkan peju nya di depan memek Widya yang sedang membungkuk itu hingga sekitar memeknya berlepotan oleh peju mbah Mitro. Tapi untung mbah Mitro tak sampai nekat memasukkannya ke dalam memek Widya.

CROT!!! CROT!!! CROT!!!

Widya yang kaget oleh ulah mbah Mitro terpeleset dan jatuh kembali ke sungai hingga semua pakaian nya basah kuyup. Hal tersebut lantas dengan cepat mbah Mitro membantu Widya.

“Mbah bikin saya kaget sih”, ucap Widya yang sebenarnya kesal dengan kelakuan yang ia dapatkan dari pria tersebut.

Setelah kegiatan mandi di sungai selesai. Mereka berdua berjalan kembali ke rumah mbah Mitro. Jika di perhatikan mungkin bisa dengan jelas terdapat keanehan dengan cara berjalan Widya saat itu yang memang merasa nyeri di bagian selangkangannya dan Widya merasa sedikit tebal pada bagian tersebut.

Sesampainya di rumah mbah Mitro, Widya melihat anaknya sudah bangun dari tidurnya dan tengah berjongkok di depan rumah mbah Mitro sambil bermain bersama jangkrik yang ia tangkap. Evan yang mengetahui mamanya telah kembali langsung berdiri dari posisinya.

“Mamah kemana aja? Evan bangun kok mamah ga ada”, tanya Evan sambil melihat pakaian mamahnya yang basah.
“Mamah habis mandi dari sungai sama mbah Mitro. Bangunnya udah lama? Maaf ya kalo Evan khawatir”, ucap Widya sambil mengelus lembut kepala anaknya.
“Evan lapar, mah”, ujar Evan.
“Yaudah, mama ganti baju dulu ya. Nanti mamah buatin sarapan buat kamu”
“Mbah, apa ada beras sama bahan makanan buat saya bikin sarapan?”, sambung Widya bertanya pada mbah Mitro yang akan memulai kegiatan paginya membelah kayu.
“Ada, bu. Cari aja di dapur, kalo ga salah semalam mbah bawa kentang sama kangkung dari kebun”, jawabnya sambil menata kayu untuk di belah menggunakan kapak.

Widya masuk ke dalam kamar untuk mengganti pakaiannya. Widya hanya menggunakan pakaian santai dengan kaos biasa yang lagi-lagi lumayan pres pada tubuhnya yang dimana bahan kaos itu sendiri sedikit tipis dan bawahnya mengenakan rok panjang. Sementara untuk dalamnya Widya menggunakan Bra berwarna merah dan celana dalam putih.

Widya membuatkan sarapan sekaligus untuk dimakan mereka hari ini dengan oseng kangkung campur kentang dan setelahnya mereka bertiga menyantap makanan tersebut bersama-sama di depan rumah mbah Mitro.

..

Tak berapa lama setelah makan dan selesaiannya kegiatan mbah Mitro dengan membelah kayu bakar, ia berpamitan untuk pergi ke kota guna membeli beberapa hal yang di butuhkan untuk prosesi bersemadinya nanti malam. Sepeninggalnya mbah Mitro Widya memutuskan untuk tidur karna dia merasa sangat lelah dan baru saja merebahkan tubuhnya Widya langsung terlelap. Sementara Evan yang disuruh untuk tidur siang tak bisa memejamkan matanya lalu ia bangkit dari ranjangnya meninggalkan Widya yang sudah tidur nyenyak untuk keluar dari rumah.

“Ngapain ya? Mamah tidur, mbah Mitro ga ada”, ucap Evan merasa bingung.

Setelah dipikirkan Evan memilih untuk mencari beberapa jangkrik kembali untuk ia pelihara saat ia pulang nanti karna di tempatnya sudah jelas tak ada, walaupun ada harus mengeluarkan uang. Namanya juga tinggal di kota mana ada jangkrik liar yang dengan gampangnya bisa di temui, yang ada hanya tikus sama kecoak yang banyak.

Tak memerlukan waktu lama Evan bisa menemukan lubang tempat Jangkrik bersarang. Dengan cekatan, Evan mendapatkan apa yang ia cari tersebut. Sedang asyik-asyiknya mencari Jangkrik Evan melihat dari posisinya yang berada di balik semak bahwa tukang ojek yang mengantarkan dirinya beserta mamahnya datang ke rumah mbah Mitro. Pak Kanto

“Ada mamah juga di dalam”, ucap Evan tapi masih memperhatikan di posisinya.

Terlihat beberapa kali pak Kanto mengetuk pintu rumah mbah Mitro yang terbuka karna Evan lupa menutupnya tadi. Mungkin karna tak mendapatkan jawaban dari dalam, pak Kanto mencoba untuk tetap masuk ke dalam rumah. Evan yang berpikir bahwa mamahnya pasti bangun hanya menghiraukannya dan kembali mencari kesana dan kemari lubang Jangkrik lainnya.

“dapat juga Tiga ekor”, ucapnya sambil memasukkan ketiga Jangkrik tersebut ke dalam wadah bekas minuman gelas yang ia temukan.

Sudah beberapa menit tapi pak Kanto belum juga terlihat keluar dari rumah mbah Mitro. Sedangkan Evan sudah selesai mencari Jangkriknya dan berniat untuk menunjukkannya pada mamahnya yang tengah mengobrol bersama pak Kanto di dalam rumah dengan senyum senang yang Evan tunjukkan.

Saat Evan masuk ke dalam rumah ternyata di ruang depan tak ada pak Kanto maupun mamahnya. Evan mencoba mencari ke belakang tempat kamar dirinya dan mamahnya gunakan selama di rumah mbah Mitro tersebut. Terlihat kamar yang ia dan mamahnya pakai sudah tertutup dengan menyisihkan sedikit celah. Padahal yang Evan ingat pintu depan dan pintu kamar lupa iya tutup.

“Kok sekarang tertutup, hanya sedikit terbuka doang. Apa kena angin? Terus pak Kanto dimana? Bukannya tadi pak Kanto masuk ke rumah”, Evan mencoba berpikir apa yang terjadi.

Ia gerakan langkahnya menuju kamar tersebut. Lewat celah pintu yang tak sepenuhnya tertutup itu Evan bisa melihat mamahnya masih di posisi tidurnya dengan terdapat pak Kanto di depan mamahnya yang terbaring menyamping ke arahnya dengan celanya yang diturunkan sambil mengocok pelan kontolnya yang sudah makin membesar di depan tubuh mamahnya.

Widya telah mengganti pakaiannya yang ia pakai sebelum tidur. Mungkin karna dirinya merasa panas sehingga memutuskan untuk mengganti pakaiannya yang lebih terbuka lagi. Widya memakai tanktop warna hijau lumut dengan hotpants. Karna hal tersebut juga malah menyulut nafsu pak Kanto lebih meluap lagi.

Widya dalam posisi tidur

Walau Evan belum terlalu tau banyak akan seks, tapi Evan sudah tau apa yang sedang dilakukan oleh pak Kanto tersebut dan ia juga sedikit demi sedikit sudah mulai mengerti apa yang namanya bersetubuh semenjak dirinya melihat sendiri saat mamahnya tengah di Setubuhi oleh beberapa pria di dalam ruangan saat di Rest area maupun di dalam bus tadi lagi. Evan sudah mempunyai pemikiran bahwa seks itu enak makanya orang-orang suka dengan hal tersebut. Bahkan Evan juga sudah mulai merasakan apa yang namanya tertarik dengan tubuh perempuan walau belum terlalu kuat dan belum terlalu menguasai pikirannya. Evan juga pagi ini mulai penasaran dengan tubuh mamahnya, hanya sekedar penasaran apa tubuh ibunya sebegitu enaknya untuk lelaki.

Dilihatnya pak Kanto mengocok kontol nya sambil melihat tubuh mamahnya yang sedang terlelap dalam tidurnya di atas ranjang bambu.

Tangan pak Kanto dengan perlahan memberanikan dirinya untuk merasakan kulit paha Widya yang putih halus. Perlahan dari atas turun ke bawah kaki dan naik kembali ke paha atas. Dengan berani pak Kanto menempelkan ujung kontolnya di kulit paha Widya yang terbuka sambil menggesekkan batang tersebut dari ujung kaki sampai pangkal paha Widya. Terlihat sedikit juga ujung atas celana dalam putih Widya pas pada bagian karetnya.

“Mimpi apa gue sekarang ini kontol bisa gesek paha mulus kaya gini”, ucap pelan pak Wanto sambil menggesekkan kontolnya di paha Widya.

Tangan kananya tetap mengocok batangnya, sementara tangan kirinya ia gerakan lebih jauh lagi dengan mencoba menyentuh payudara Widya. Masih tak ada respon, hal tersebut membuat pak Kanto makin kalut. Ia remas pelan gundukan daging besar empuk tersebut sambil tangan satunya tetap mengocok kontolnya.

“Empuknya ini toket”

Ia susupkan tangannya masuk ke dalam tanktop tersebut serta Bra biru tua yang di pakai oleh Widya. Ia remas daging besar itu secara langsung di dalamnya. Karna takut Widya bangun, pak Kanto tak berani untuk mengeluarkan payudara Widya tersebut.

“ternyata memang besar ini toket. Udah besar, halus, empuk banget lagi. Sshhhh…”
“Bisa ga ya gue entotin memeknya? Kalo bisa bakal gue hajar habis memeknya sampe kontol gue puas”, ujarnya saat dikuasai oleh nafsu terhadap tubuh Widya.

CLOK!!! CLOK!!! CLOK!!!

Kocokkannya dipercepat, “pengen ngecrot gue, anjing…ssshhhhh….”

Ia tarik tangannya dari payudara Widya. Ia kocok kontolnya lebih cepat karna dirinya merasa akan segera mencapai orgasmenya saat menggunakan tubuh Widya untuk onaninya.

Sebenarnya saat di posisi tersebut pak Kanto sangat gemas dengan penampilan Widya siang itu. Saat ia melihat tali Bra milik Widya rasanya ia ingin sekali menarik tali penyangga Bra yang dikenakan Widya sampai putus. Tapi apa daya jika ia lakukan hal tersebut maka Widya akan terbangun.

Gerakan tangannya mulai cepat, kontolnya mulai berdenyut akan segera mengeluarkan isinya. Pak Kanto dekatkan kontolnya di depan wajah Widya sambil memegang lembut kepala Widya. Rambut Widya yang panjang ujungnya ia raih dan ia gunakan untuk membungkus kontolnya sambil terus dikocoknya. Ia mencapai orgasmenya dengan menumpahkan seluruh peju nya diatas kepala Widya hingga terlihat rambut atas Widya berlepotan dengan ceceran peju milik pak Kanto. Sementara sisa peju yang masih keluar ia oleskan pada punggung Widya yang terbuka. Jika saja Widya tak terlalu lelah mungkin ia akan segera sadar saat ada cairan berasa hangat mengenai dan sedikit meleleh di punggung putihnya itu.

CROT!!! CROT!!! CROT!!!

“Aaaakkkkhhh!!! Nikmatnya…puas”, ucapnya sambil menekan ujung kontolnya di payudara Widya.

CUP!!!

Ia cium sekilas punggung samping Widya yang masih terlelap. Ia punggung putih mulus tersebut dengan lembut sambil di jilatnya menggunakan lidahnya dan menempelkan serta mengoleskan sebentar kontolnya di area punggung itu dan sekitar tali Bra Widya seakan-akan pak Kanto ingin supaya bau kontolnya menyatu dengan tubuh Widya.

“Emang mulus banget tubuhnya. Ga percuma tadi mampir kesini sehabis ngantar penumpang yang akan naik gunung”.

Selain pak Kanto tukang ojek yang lumayan sering naik turun gunung untuk mengantarkan beberapa pendaki, pak Kanto juga lumayan sering main ke tempat Mbah Mitro karna notabene mereka sudah kenal sejak lama. Pak Kanto menganggap mbah Mitro seperti ayahnya sendiri dan sebaliknya, mbah Mitro menganggap pak Kanto seperti anaknya.

Pak Kanto memasukkan kembali kontolnya ke dalam celananya. Ia pandangi tubuh Widya yang tergolek di atas ranjang dengan keadaan rambutnya tercecer cairan putih kental, begitu juga dipunggungnya yang dimana cairan tersebut sedikit meleleh dan di bagian tali Branya yang terdapat segumpal cairan putih kental tersebut.

Setelahnya pak Kanto pergi meninggalkan Widya dan rumah mbah Mitro tanpa melihat ada siapapun di rumah tersebut kecuali dirinya dan Widya yang terlelap di dalam kamar.

Seperti yang Evan lihat, bahwa baru saja mamahnya dilecehkan oleh seorang tukang ojek tersebut di depan matanya, Evan langsung keluar dari tempat yang ia gunakan bersembunyi saat pak Kanto keluar dari kamar. Ia langkahkan kakinya masuk ke dalam kamar menemui mamahnya. Dengan langkah pelan Evan telah berada di depan tubuh Widya yang masih terbaring menyamping. Ia pandangi sosok tubuh wanita yang ia sebut sebagai mamahnya tersebut dengan pandangan lekat. Ia keluarkan sebuah benda dari celananya dan ia arahkan tangannya untuk maju mendekat.

“Maaf, mah. Evan ga tahan lihat mamah seperti ini”, lirih Evan.

Dengan gerakan hati-hati Evan mengelap cairan putih kental yang tercecer di rambut serta punggung mamahnya dengan sapu tangan miliknya hingga bersih. Ia pun juga ambil selimut yang terserak tepat dibawah kaki Widya dan ia tarik ke atas untuk menutupi setengah tubuh mamahnya tersebut.

“Evan bersyukur punya mamah baik, cantik serta tubuh yang bagus kaya mamah ini, tapi Evan juga merasa kasihan karna tubuh bagus mamah ini, mamah jadi di lecehkan. Bahkan Evan juga tau bahwa banyak lelaki saat melihat mamah pasti akan memandang mamah dengan tatapan nafsu”

GLEK!!!

Evan menelan ludahnya, “apakah Evan juga termasuk pria tersebut, mah? Pria yang merasa nafsu terhadap tubuh mamah ini”

Sore harinya mbah Mitro telah kembali dari urusannya dari kota untuk membeli beberapa hal yang ia perlukan untuk membantu Widya mendapatkan sesuatu yang diinginkannya. Ia dudukan pantatnya mendarat di kursi bambu teras rumahnya, sementara Widya terlihat keluar dari dalam rumah sembari membawa segelas kopi di tangannya.

“Kopi, mbah. Saya lihat kayaknya capek banget”, ucap Widya sambil menaruh gelas kopi di atas meja kecil di samping mbah Mitro.
“Hhaaahhhh….Makasih, bu”

Widya duduk di kursi samping meja kecil tersebut menemani mbah Mitro yang baru saja pulang.

“Mbah sudah dapat yang diperlukan buat bersemadi nanti malam. Lumayan susah mbah carinya karna memang hari ini bukan hari yang kurang pas buat cari hal tersebut. Tapi untungnya mbah masih bisa dapatkan apa yang di butuhkan”, ucapnya sambil meniup kopi panas yang Widya buat lalu menyeruputnya dengan pelan.
“maaf, mbah karna Widya merepotkan mbah Mitro seperti ini”, ucap Widya merasa bersalah melihat pria tua tersebut.
“ga papa, bu. Ini memang salah satu pekerjaan mbah”

“Dengan uang yang harus saya bayarkan berapa, mbah?”, tanya Widya tanpa memandang mbah Mitro.
“Soal bayaran itu gampang, bu. Bayaran akan dilakukan setelah proses pemasangan berhasil”, ujarnya sambil kembali menyeruput kopinya.
“Lagian kalo proses pemasangan berhasil mbah mau minta bayaran sama bu Widya juga ga bakal khawatir karna ibu pasti bisa membayarnya, jadi buat hal tersebut ga usah terlalu dipikirkan dulu, bu yang penting prosesnya lancar dan berhasil”, lanjut mbah Mitro. Ucapannya masuk akal juga.

“jadi malam ini mbah akan pergi buat bersemadi melakukan penarikan pusaka pelaris tersebut?”, tanya Widya.
“ya, malam ini mbah bakal bersemadi di dalam hutan di tempat yang tersembunyi buat menarik pusaka tersebut dari tempatnya. Mbah disana hanya satu malam sudah cukup dan buat bu Widya sama nak Evan tunggu saja di rumah ini”. Widya mengangguk.
“yaudah, mbah saya mau pamit sebentar buat ngajak mandi anak saya ke sungai sama sekalian saya juga mau mandi”, pamit Widya bangkit dari duduknya.
“Ingat jalan ke sungainya kan, bu?”, tanya mbah Mitro dan dijawab anggukan kepala oleh Widya.

Tak lama terlihat dua sosok ibu dan anaknya keluar dari dalam rumahnya sambil membawa handuk beserta peralatan mandi. Mbah Mitro hanya melihatnya sambil terus menikmati kopi buatan ibu muda tersebut.

Setelah menghabiskan kopinya, mbah Mitro bangkit dari posisi duduknya untuk mengistirahatkan tubuhnya supaya kondisi staminanya saat bersemadi semalaman bisa kembali prima.

Sementara itu di sungai. Evan telah telanjang bulat di dalam air sungai dan Widya masih mengenakan bajunya yang sudah basah karna menyabuni Evan. Widya merasa sedikit kerepotan karna anaknya tersebut malah bermain air dan terus bergerak. Mungkin karna ini untuk pertama kalinya juga Evan mandi di sungai.

“air sungainya segar banget, bu. Beda banget rasanya kaya air POM rumah kita”, seru Evan.

Tanpa Widya sadari, Evan sesekali memperhatikan tubuh diirinya yang dimana pakaiannya telah basah sehingga memperlihatkan lekuk tubuhnya, apalagi di bagian dadanya. Bisa terlihat dengan jelas di hadapan anaknya bentuk payudaranya yang tercetak jelas akibat basah. Bra merah yang di pakai oleh Widya pun juga ter terawang dengan jelas dari balik bajunya.

“mah, buka juga dong pakaian mamah. Masa mandi ga lepas baju”, ucap Evan.
“masa mamah telanjang di depan anak mamah ini yang udah SMP”
“Memangnya kenapa, mah? Lagian Evan juga anak mamah. Buka dong bajunya, mah”, Evan terus mendesak mamahnya terus untuk membuka seluruh pakaiannya.
“Yaudah, mamah buka biar adil. Tapi mamah malu kalo ada orang yang lagi berburu lihat mamah telanjang. Kalo sampai ada pemburu yang lihat mamah telanjang kaya gini terus mamah diapa-apain kamu harus lindungi mamah loh” ,ucap Widya bercanda.
“Siap! Evan bakal hajar orang itu biar ga deketin mamah. Hehehe”

Widya mulai melepaskan baju atasnya. Terlihat Evan sedari tadi tak bisa diam sekarang bisa diam sambil memperhatikan gerakan tangan mamahnya sendiri yang sedang mencoba melepas semua kain yang melekat ditubuhnya. Widya melepaskan baju dan diikuti rok panjangnya hingga kini terlihat jelas di depan Evan sosok tubuh mamahnya yang hanya terbalut Bra merah dengan celana dalam putih saja tengah berdiri di depannya.

GLEK!!!

Evan tau sedikit apa itu seks tapi dia sama sekali tak tau seperti apa rasanya sebuah seks tersebut. Jangankan rasa sebuah seks sungguhan, untuk rasa terangsang saja dia belum pernah mengalaminya. Ia hanya mengagumi tubuh mamahnya selama ini tanpa ada pemikiran yang menjorok pada hal seks. Tapi apa yang ia rasakan saat itu sungguh berbeda dari rasa mengaguminya selama ini. Ada sebuah getaran yang menyerang tubuhnya saat melihat mamahnya berdiri di depannya hanya memakai Bra serta celana dalamnya. Untuk pertama kali juga Evan bisa merasakan bahwa bagian bawahnya sedikit mulai mengeras. Karna takut mamahnya bisa melihat perubahan benda bawahnya tersebut. Evan terus merendamkan badannya di dalam air.

“kok susah sih?”, pelan Widya saat mencoba mencopot kaitan Bra merahnya terasa susah.
“nak, tolong bantu lepasin pengait Bra mamah dong”, ucap Widya dan hal tersebut entah kenapa membuat kontol Evan semakin mengeras.

Evan tau betul dengan apa yang dirasakannya itu bukanlah hal yang bagus, dimana dia merasa nafsu dengan tubuh mamahnya sendiri. Evan memang tak terlalu mengetahui sangat tentang seks, tapi dia tau apa artinya jika kontolnya mengeras bertanda apa. Bertanda bahwa dirinya merasa bernafsu, terangsang pada lawan jenis.

“ii..iya, mah. Tapi mamah berendam biar Evan mudah buat lepasin pengait Bra nya mamah”

Widya menuruti ucapan anaknya dan berbalik membelakangi Evan sambil berendam. Sementara Evan baru mau mendekat ke arah mamahnya setelah mamahnya tersebut dalam posisi membelakanginya. Terlihat jelas saat anak tersebut berdiri dari posisinya sedari tadi bahwa kontolnya sudah mengeras dan ukurannya besar untuk anak seumurannya, bahkan bisa dibilang seperti ukuran anak SMA.

Evan berdiri di belakang punggung Widya dengan kondisi kontol anaknya tersebut tengah mengacung dengan tegaknya tanpa Widya sadari. Dengan hanya sedikit membukukan badanya. Dengan sedikit rasa gemetar pada tangannya, Evan mulai menggerakkan tangannya membuka pengait Bra mamahnya sambil matanya tetap memperhatikan kedua gundukan mulus nan besar milik Widya. Sebuah pemandangan menarik kembali terjadi di hadapan Evan. Dimana saat pengait Bra mamahnya berhasil dibuka, ia bisa melihat dengan jelas kedua payudara mamahnya bergerak dengan indahnya.

“akhirnya bisa juga. Makasih anak mamah”, ucap Widya sambil kepalanya bergerak untuk menengok ke belakang. Saat kepala Widya menengok hampir saja kontol Evan yang sudah tegak berdiri terlihat oleh Widya, namun untungnya Evan bisa dengan cepat membenamkan bagian tubuhnya ke dalam air. Jika, jika hal tersebut tak dilakukan oleh Evan, Widya bisa melihat kontol anaknya yang sudah tegang tepat dibelakang kepalanya dan mungkin juga jika Widya tetap menengok kontol anaknya tersebut bisa mengenai pipinya.

Setelah Bra terlepas dari kedua payudaranya, Widya kembali berdiri dan tepat di hadapan Evan Widya mengangkat satu kakinya untuk melepaskan celana dalamnya dalam posisi masih membelakangi Evan. Bisa dilihat oleh Evan bentuk utuh tubuh mamahnya dan juga bentuk pantatnya.

“badan mamah bagus banget. Pantas saja lelaki yang melihat mamah pasti terangsang. Apa aku juga sedang terangsang denganmu, mah? Aku terangsang sama tubuh mamahku sendiri ini gila, tapi burungku tak bisa bohong akan hal tersebut. Maafkan Evan, mah karna ikut bernafsu pada tubuh mamah”, batin Evan.

Hal yang mengejutkan kembali terpampang di hadapan Evan dimana mamahnya membalikkan tubuhnya menghadap Evan. Terlihat jelas kedua gundukan payudara mamahnya yang besar dan bentuknya terlihat padat. Serta rambut kemaluan mamahnya yang tak terlalu banyak. Sifat kelakian Evan muncul dengan menelan ludah.

Kontol Evan bereaksi naik turun melihatnya. Nafasnya memburu dan detak jantungnya tak karuan dibuatnya.

“Kok bengong? Hayo, lagi mikirin apa tentang mamah?”, ucap Widya.
“Ah! Enggak, kok, mah. Evan Cuma mengagumi badan mamah aja yang bagus”, balas Evan belingsatan.

Widya merendamkan dirinya ke dalam air sungai. Evan yang tak tahan dengan perasaannya saat melihat tubuh ibunya mulai menjauh. Ia sembunyikan sedikit badannya di belakang batu kecil.

Disini Evan belum pernah melakukan yang namanya onani sama sekali. Dari kejadian yang akhir-akhir ini lihat, Evan mulai belajar hal yang belum pernah ia pikirkan sebelumnya. Dimana ia mulai melakukan hal yang ia lihat dari pak Kanto siang tadi terhadap tubuh mamahnya itu. Ia mulai dengan urutan pelan pada kontolnya sambil terus memandangi tubuh ibunya.

“Sshhhhh…kok enak?”

Evan meningkatkan kocokkannya menjadi sedikit lebih cepat. Benar-benar sebuah rasa yang belum pernah Evan rasakan selama ini. Perasaan enak saat kontolnya ia kocok sambil melihat tubuh perempuan dan membayangkan perempuan tersebut. Bahkan perempuan yang sedang ia lihat dan ia bayangkan adalah mamahnya sendiri. Sungguh sensasi enak yang Evan rasakan.

“Ssshhh…mamah….maafkan Evan, mah…ini enak. Sshhhh….”, racaunya pelan sambil melihat Widya yang sedang membasuh kedua payudaranya.

Karna hal yang tengah dilakukan oleh Evan adalah pengalaman pertamanya, Evan dengan cepat merasakan sebuah orgasme yang ia rasakan untuk pertama kalinya dan rasanya sungguh tak pernah terlintas di kepalanya. Sebuah rasa enak dan nikmat menjalar ke seluruh tubuhnya.

“Mah! Evan kenapa? Aaaakkkkhhh…Evan merasakan enak yang teramat, mah…sshhhh….Evan enak, mah…”

CROTT!!! CROT!!! CROT!!!

Evan mengeluarkan peju nya demgan sangat banyak di dalam air dan cairan kental dalam jumlah banyak tersebut menari di dalam air mengalir ditarik arus sungai ke arah dimana Widya tengah membasuh tubuhnya.

Mandi sore yang Evan lakukan dengan Mamahnya di sungai tersebut sungguh berkesan bagi Evan pribadi karna di sore itu Evan merasakan apa yang belum pernah ia rasakan selama ini. Setelah Evan mengeluarkan cairan outih untuk pertama kalinya, Evan terus mencari celah memperhatikan Widya. Bahkan tak lama, Evan kembali merasakan bahwa kontolnya kembali menegang, tapi kali kedua itu Evan tak bisa mengeluarkan seperti apa yang dilakukannya tadi karna Widya menyuruh Evan untuk menyudahi mandinya dan kembali berpakaian.

Evan berjalan ke arah Widya yang tengah mengeringkan badanya dengan langkah gugup. Evan takut bahwa Widya akan melihat kontolnya yang sedang berdiri tegak karenanya. Untungnya Widya sibuk dengan kegiatannya mengerikan tubuh serta memakai pakaiannya, sehingga Evan bisa memakai pakaiannya tanpa diketahui oleh Widya akan masalah kontolnya.

Di dalam perjalanan pulang menuju rumah mbah Mitro, Evan hanya mampu menahan sedikit rasa sakit pada kontolnya karna dalam kondisi tegak maksimal tanpa bisa melakukan hal yang bisa meredamkannya. Ia berjalan di samping Widya dengan menutupi selangkangannya dengan handuk miliknya.

“Aduh, tititku kenapa masih berdiri sih?”

Bukan hanya merasakan sedikit sakit akibat dirinya terus menahan kontolnya yang tegang, Evan juga mulai merasakan kepalanya ousing dengan dada yang bergemuruh akibat menahan nafsu yang sedari tadi menyerangnya kembali

Saat malam menjelang. Evan beserta mamahnya dan mbah Mitro menyantap makan malam diatas meja kayu yang kusam. Tak ada listrik yang mengalir dirumah tersebut. Hanya ada lampu petromak yang menerangi malam mereka. Sementara di luar terasa sangat sepi, hanya dipenuhi oleh suara hewan-hewan hutan yang saling bersahutan.

Malam sudah semakin larut saat menunjukkan pukul 20.29 dan Evan disuruh untuk lekas tidur. Sementara Widya meninggalkan Evan di dalam kamar karna dikira Evan sudah tidur dan Widya duduk di kursi tempat mereka makan malam tadi sambil berbicara pada ibunya lewat telepon.

Evan merasa susah untuk tidur karna terus terganggu oleh suara hewan-hewan kecil penghuni hutan yang terus bersahutan. Evan memutuskan untuk menemui mamahnya yang tengah berbicara pada neneknya lewat telepon dan ia ingin mengobrol juga dengan neneknya.

Pada saat dirinya baru sedikit membuka pintu ternyata mamahnya tak duduk sendirian melainkan bersama mbah Mitro dan posisi duduk Widya membuatnya Evan kaget. Dimana Widya tengah duduk diatas pangkuan mbah Mitro sambil dirinya terus mengobrol dengan ibunya di telepon. Tangan mbah Mitro bermain di kedua payudara Widya yang sudah terbuka. Diremasnya payudara Widya dan dikulumnya puting Widya dengan santainya. Sementara Widya mengobrol dengan ibunya sambil menahan desahan supaya tak ada rasa curiga pada ibunya.

“iya bu, Evan udah…. Widya tidurkan”, ucap Widya sambil melihat mbah Mitro yang masih asyik menyusu pada payudaranya.

“Ssshhh….”, desah Widya karna putingnya disedot dengan kencang oleh mulut mbah Mitro.

“Kamu kenapa, nak? Kamu lagi apa sekarang?”, tanya ibunya Widya saat mendengar suara seperti desahan dari anak perempuannya itu.
“ga, bu…. Sshhhh…pedasss…Widya Cuma kepedasan tadi makan sambal soalnyaahhh….ssshhh…pedas banget, bu…”, ucap Widya mencoba menutupi apa yang sebenarnya terjadi. Sementara dibawah sana mbah Mitro tersenyum.
“makanya kalo ga kuat pedas jangan terlalu banyak”, ucap ibu Widya menasihatinya.

“Aakkkhhhh!!!”, jerit lirih Widya karna tangan mbah Mitro memelintir puting Widya dan diikuti gerakan remasan lumayan keras pada payudaranya.

“Kenapa lagi, nak?”
“I…ini, bu. Kaki Widya kesandung kursi”

Mbah Mitro menyudahi aktivitasnya pada payudara Widya dan bangkit dari posisinya memangku tubuh Widya. Ia dudukan kembali Widya dalam posisi duduk normal, tapi di sebelahnya mbah Mitro berdiri sambil mengocok batang kontolnya yang besarnya. Mbah Mitro memegang kontolnya. sambil mengisyaratkan untuk dimasukkan ke dalam mulut Widya, namun Widya menggelengkan kepalanya karna sedang mengobrol dengan ibunya.

Untungnya mbah Mitro tak memaksa, ia hanya kembali melanjutkan mengocok kontolnya sendiri sambil terus memperhatikan tubuh Widya. Seiring kocokkannya yang semakin cepat tubuh mbah Mitro mulai menekuk ke depan membungkukkan badanya sedikit akibat rasa orgasme yang sebentar lagi akan diraihnya.

CLOK!!! CLOK!!! CLOK!!!

Mbah Mitro terus mengocok batang kontolnya dengan bernafsu memperhatikan tubuh Widya yang dimana kedua payudara Widya terpampang bebas di luar bajunya. Sehingga bisa dilihat puas oleh mbah Mitro dengan kedua puting Widya yang mengkilap oleh air liur mbah Mitro saat menyusu padanya tadi.

“Ibu bangga punya anak kaya kamu, nak. Kamu dengan usaha keras menolak bantuan ibu, malah kamu tetap berusaha dengan hasil kami sendiri. Ibu bangga, nak. Sangat bangga. Tetaplah menjadi anak yang bisa membuat ibu bangga”, ucap ibu Widya dari balik telepon.

CROT!!! CROT!!! CROT!!!

“Terima Peju mbah , Widya ku….Aakkkhhhh… Wajahmu buat mbah nafsu, Widya…Aakkkhhhh…”, batin mbah Mitro sambil menyemprotkan isi zakarnya.

Tepat ibu Widya berbicara, mbah Mitro menyemprotkan peju nya ke seluruh wajah Widya hingga wajahnya berlepotan cairan putih kental. Beberapa semburan sampai jatuh di rambut dan dada bagian atas Widya.

“Aakkkhhhh….ssshhhhh….”, desis mbah Mitro pelan sambil terus mengeluarkan sisa-sisa peju nya ke wajah Widya yang masih puji oleh ibunya itu.

Widya sebenarnya kaget akan semprotan cairan hangat yang mengenai wajahnya dengan banyak, tapi ia bisa mengontrol rasa terkejutkannya tersebut. Mbah Mitro terus mengurut kontolnya berharap masih ada sisa peju yang keluar dan sisa peju tersebut jatuh ke payudara Widya.

“Yaudah kalo begitu ibu matikan dulu teleponnya ya, nak. Kamu tidur sama jaga kesehatan kamu”
“Iya, bu”, balas Widya dan panggilan dengan ibunya berakhir.

TUUTTT!!!

“Mbah…banyak banget ini di wajah saya. Manalagi sperma mbah panas lagi”, ucap Widya sambil menyeka wajahnya yang berlepotan cairan kental milik mbah Mitro menggunakan tangannya yang masih tersemat cincin pernikahannya dengan almarhum suaminya, Harjo.
“Maaf, bu soalnya saya udah ga tahan terus bingung mau buang kemana”, balasnya dengan entengnya.
“ya tapi jangan ke wajah saya dong, mbah”. Mbah Mitro hanya cengengesan masih dengan mengocok pelan kontolnya.
“Hitung-hitung buat obat awet muda kulit wajah bu Widya biar tetap cantik. Hehehe”, ucapnya dan Widya tak menjawab terus membersihkan wajahnya.

Mbah Mitro menyingkirkan tangan Widya saat membersihkan cairannya di wajah Widya. Mbah Mitro lalu meratakan peju nya yang tercecer di wajah Widya menggunakan kontolnya. Ia usapkan batang kontol setengah berdiri itu kesana, kemari hingga keseluruhan wajah Widya yang cantik telah mengkilap oleh peju mbah Mitro.

“ibu kelihatan tambah cantik dengan penampilan seperti ini”, ucap mbah Mitro melihat wajah Widya yang mengkilap oleh peju nya. Sebenarnya Widya marah saat di lecehkan oleh pria tua tersebut, namun ia tahan karna pria tersebut yang akan membantunya nanti.

“MAH!”, panggil Evan dari dalam kamar. Widya dan mbah Mitro dibuat kalang kabut oleh panggilan Evan tersebut.

Dengan cepat Widya memperbaiki bajunya yang memperlihatkan kedua buah payudaranya. Sementara mbah Mitro yang tengah sibuk mengolesi kontolnya di wajah Widya lekas memasukkan kembali kontolnya ke dalam kolornya dan membantu Widya membersihkan wajahnya yang telah di lumuri dengan peju nya tadi dengan mencopot bajunya untuk mengelap bersih cairan putih kental tersebut.

“Saya masuk kamar dulu, mbah”, ucap Widya dan diberi anggukan oleh mbah Mitro.
“Saya juga mau berangkat buat bersemadi malam ini. Kalo gitu saya langsung pergi saja, bu”

Widya berjalan masuk ke dalam kamar menemui Evan dan mbah Mitro mengambil beberapa hal yang akan akan dibawa bersemadi malam. Serasa hal yang diperlukan sudah ia bawa, mbah Mitro lekas keluar dari rumah dan menuju tempat yang akan di tujunya.

.
.
.

*Bersambung…

Daftar Part

Cerita Terpopuler