. Untuk Masa Lebih Baik Part 18 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 18

0
151

Untuk Masa Lebih Baik Part 18


-YUSSI-

Senja lambat terjatuh di ujung jalan, konon perempatan jalanan adalah tempat bersembunyinya semua harapan.

Sunyi lambat menyalak diujung resah, konon kerinduan hanya akan terobati oleh sebuah pelukan.

Kita tak pernah tahu esok akan seperti apa, yang pasti saya selalu menyiapkan kertas dan pena untuk selalu menuliskan cerita baru ketika setiap yang tertinggal akan selalu tersimpan rapih.

Retorik samsara tak akan hadir di era obama ketika habluminanas adalah hanya perihal kepentingan pribadi.

oOo

ECCEDENTESIAST adalah sebutan untuk orang yang selalu tersenyum untuk menutupi rasa sakitnya”.

saya tak percaya hari ini akan tiba lebih cepat dari prediksi saya, merasa kecewa? Jelas karena sewajarnya manusia memiliki rasa. Tapi ada sedikit rasa lega seperti terbebas dari satu hal. Setidaknya malam ini ada yussi yang menemani saya menghabiskan sebotol tequilla ini.

Tentang yussi, ia adalah sesosok mahluk portable hehe, yussi dulu adalah teman kost ku waktu sella masih mencari suaka selama 4 bulang dan tinggal bersama ku, kamar yussi tepat ada di samping kamar ku.

For you know, yussi itu antik, siang ber-kerudung malam tapi ketika malam begitu liar. Walau lebih banyak nya dia gak pake kerudung sih. Pake kerudung sesuai mood, antik kan?

Dulu sella sering kali curhat dengan yussi, makanya yussi sedikit banyak mengenal karakter sella. Sore itu setelah saya mengakhiri kisah cinta saya bersama sella tepat pada hari anniv kita saya memutuskan untuk datang ke tempat yussi, ke sebuah kost-kostan, kostan yang dulu, dan bercerita tentang apa yang baru terjadi.

Sebotol teqilla ini pun adalah milik yussi.

“Serius rey sella kaya gitu…? hihihi…” tanya yussi.

“Serius gueee.. pakek banget….!!” jawab ku meyakinkan atas semua pernyataan sebelumnya.

“hahaha dramatis deh kamu rey… lebay…wek!

“yeee lebay paan sih… lu temen lagi kesusahan juga malah bukan disupport atau apa kek! Nyesel gue yus ketemu lu…cih!”

“hahahah… rey, let me tell ya somethin’ okay!… semua orang punya caranya masing-masing untuk bahagia.. biarin sella bahagia dengan caranya sendiri dan kamu!! Harus bahagia dengan cara kamu sendiri… bahagia itu diciptakan rey! Bukan di cari….”

“Dan kalo sella tuh beneran sayang sama kamu…. dia gak bakalan berpaling dan selingkuh….cinta itu saling mempertahankan dan saling berjuang…..!! wuuuu bego!!” tambah yussi sambil memukul tangan saya.

“Entahlah yus… gue lagi gak mikirin hal itu dulu… pingin tenang dulu gue yus…” jawab ku.

“Terus rey, sekarang mau gimana? Mau stay dimana?…. mau usaha apa?” tanya yussi

“Ehhh kampret lu nanya udah kek polisi nanyain maling aja sih….” jawab ku sedikit kesal…

“biarain…wekk! eh seriuskamu mau stay dimana sih?”

“entah yus… belum mikir gue… terlalu sungkan untuk pulang… malu gue kalo balik rumah tapi belum sukses…”

“hahahah idelis wuuuuu!… stay bareng aku yuk??” ucap yussi.

“hah stay bareng eluu??? Gak salah? Mabuk lu yus? Atau kesambet setan?”

“Serius tauk ih!!!… jadi uci ada yang nemenin bobok.. wek!”jawab yussi dengan muka manja nya, well, yussi emang rada childish gitu. Sengklek emang.

“hahaha aneh!! Becandaan lu jelek yus!”

“Seriussss rey ih!!! Ya udah gamau mah… jangan nyesel loh!”

“bukan kagak mau yus… yakali gue stay sama lu, pacar bukan sodara bukan…”

“Emang dulu sella waktu tinggal bareng rey statusnya udah pacaran? Bego!”

“hahaha iya yahhh dia dulu bukan siapa-siapa udah stay di guee ajaaaa… ehh bentar yus, kalo gue stay sama elu apa kabar pacar lu…?”

“hihihi.. aku kan simpenan suami orang hihi….”

“Ehh serius nyet… kagak mampu lu cari yang single?” tanya ku penasaran.

Kemudia yussi menuangkan tequilla kedalam gelasnya, tak lama ia membakar sebatang rokok. Fuh! Asap putih mengepul bebas ke angkasa setelah sebelumnya ia hisap dalam.

“Gini rey… dulu pacar ku itu juga single, kita tuh pacaran udah empat taun rey… dan taun kemarin doi di jodohin sama orang tuanya.. sebulan kemudian nikah deh… tapi kita ga putus dan tetep lanjut aja… istrinya juga tauk ko kalo uci tuh sampe sekarang masih pacaran sama suaminya… kan kalo pacaran juga di rumah pacar aku, soalnya dia gak boleh kesini sama istrinya… pernah tau ciuman depan istrinya hihihihi….”

Saya hanya bisa tercengang mendengar cerita yussi, what the fuck world will be? Kiamat udah deket ini mah batin ku.

“Satu kata yus… lu SARAP!!!” jawab saya.

oOo

Malam datang menjelang dan memberikan dinginya untuk Bandung. Hujan sudah berhenti tapi bulan sepertinya masih terlalu asik sendiri hingga tak memunculkan dirinya.

Sebotol tequilla sudah habis, sudah lama saya tak merasakan momen ini, momen dimana menatap angkasa adalah sebuah keteduhan dengan alkohol yang masih mengalir pada sel-sel darah ku. Waktu yang cocok untuk sebuah renungan.

Masih jelas teringat semua kejadian tadi, mungkin memang. Lelaki tanpa uang tak memiliki harga diri untuk beberapa sudut pandang… what? Bentar bentar… Fuck!! That is da answer at all!!

Ya uang!! Dulu mungkin sella melihatku sebagai seorang lelaki yang memapu menaungi segala kebutuhanya, tapi saat ini enggak.. anjing gue dapet jawabanya nya… terimakasih dewa marmut! Gumam ku.

Oke sell, i promise you.. you’ll regret the day! Hahaha.

Sekarang Cuma tinggal gimana saya bisa kaya dulu lagi, mendapat banyak uang, tapi dengan wajar tanpa harus menggadaikan logika?

Entah, tapi seketika saya langsung merasa memiliki semangat untuk kembali hidup. Terima kasih malam, terima kasih tequilla, terima kasih dewa marmut.. semesta you’re awesome!

“Hoi ngelamun… kangen sella ya kamuuu?” ucap yussi mengagetkan ku dan menghamburkan semua lamunan ku, “Ehhh kunyuk! Bisa ga kalo dateng tuh jangan muncul tiba-tiba hih!!… “ jawab ku sewot…

“Biarin wek!!”

“Ehh yuss, serius gue boleh stay sama lu nih?” tanya ku memastikan tawaran yussi untuk tinggal bersama dia..

“Serius dong… jadi ada temen yang aku jailin tiap hari hihihi” jawab yussi enteng.

“Euh!… gak takut kita khilaf emang? Hahahaha” tanya ku memancing yussi.

“Hmmm asal kuat aja ngelayanin uci nya… aku kan rada hyper wek!….”

Okeyyy!!! Lagi lagi gue yang blunder… dan lagi-lagi gue nemu cewe yang sakit!! Nasib-nasib.

“Tapi rey ada syaratnya kalo mau stay sama gue….” ucap yussi

“paan yuss….?”

“Malem ini temenin uci dugem!!! Dan ga boleh nolak….” ucap yussi sambil melotot kearah ku.

“hahahah ayok dah… tapi tipis dompet guee yus, tabungan gue kan mau gue kasihin ke si sella semua….”

“Dih Cuma minta anter doang juga gak minta uang wuuu…” ucap yussi sambil berlalu pergi.

oOo

setelah kami bersiap-siap akhirnya saya pergi ke sebuah club malam di daerah setia budi Bandung, jalanan malam ini lancar seolah merestui ku untuk menikmati malam ini dengan yussi.

Dan yussi malem itu terlihat lebih ekstotis.. walau lebih mending sella…. woyyy!!! Masih aja inget sella!! Batinku seolah memarahi diriku sendiri.


-YUSSI-

Sesampainya diparkiran club itu kita langsung turun, yussi langsung menggandeng tangan ku seolah kami ini adalah dua insan yang sedang mamadu kasih dan kisah.

Suasana didalam club sedikit kosong mungkin karena ini adalah mid week jadi agak sepi. Well, udah lama juga nih gak ketempat ginian, dulu sih seminggu sekali pasti dateng ke tempat ginian.. bener!! Gue harus cari uang lagi biar bisa kaya dulu lagu lamun ku seolah kembali memberi motavasi.

Didalam club sudah ada beberapa teman yussi yang lebih dulu sampai, 5 orang wanita lengkap dengan dress malamnya. Sekilas temen-temen yussi lumayan juga, not bad lah dan kaya nya bisa nih kali-kali icip icip hihihih pikiran mesum ku mulai menguasai otak.

“Hei bebiiihhhhh….” jerit yussi ketika bertemu teman-teman nya, dan ia memeluk dan menciumin masing-masing pipi temanya. Ya biasalah cewe kalo ketemu temenya gimana, girls thing.

“Nih kenalin bawaan aku hihihi… namanya rey. dan…. Ladies! Kalian gak boleh nakal sama rey soalnya aku juga belum nyobain hihihi” ucap yussi yang membuatku mengerenyitkan alis ku.

Waktu berlalu lambat menuju tengah malam, bit musik EDM semakin masuk tempo yang cepat dengan drop drop yang semakin liar. Dua botol minuman di meja pun hanya tersisa sedikit lagi, beberapa teman yussi sudah sempoyongan kepayahan, sebagianya lagi sudah on da floor dan meliuk-liukan badan mereka.

“You love how you push me to the point of crazy
And I love when you’re on your knees and begging for me
You got me good with all these mind games
There you go, you got my heart again”​

Masih di table kami kemudian yussi menarik tangan ku untuk berdiri, yussi membalikan badanya dan menempatkan kedua tangan ku diatas perutnya.

Ya saya tahu maksut yussi ingin nge-dance dengan ku, tubuh yussi dengan cepat meliukan badanya. Kepalanya ia sandarkan di dada ku sementara bokong nya semakin liar seolah memancing rey junior untuk bangkit dari tidurnya.

Tubuh yussi begitu hangat, alkohol sudah memenuhi seluruh jaringa darah yussi, she’s on top tongiht..

Yussi semakin liar menggoyangkan tubuhnya, dalam sayup dan kilatan cahaya lighting club saya menatap wajahnya, bibir tebalnya begitu menggoda.

Kemudian saya membalikan tubuh nya, seolah mengerti yussi langsung mengarahkan kedua tanganya pada leher ku dan tangan ku dengan cepat pula mendarat tapat di atas bongkahan pantanya.

Yussi menatap ku dalam, tangan ku sengaja menekan tubuh yussi untuk semakin melekatkan tubuh kami, nafasnya mulai terasa oleh ku. Ia masih menatap mata ku dalam seolah sedang membaca apa yang ada didalam mata ku.

Wajah kami berdua semakin mendekat. Kini hidung kami berdua sudah saling bergesekan. Aroma nafasnyapun sudah tercium, jelas bau alkohol.

Satu tangan yussi membelai lembut rambutku dan tangan ku semakin menekan tubuh yussi, ia menggoyangkan lagi tubuhnya. Rey junior sudah bangkit dan berdiri, saya yakin ia pun merasakan sebuah gelembung dibawah sana.

Dengan sengaja ia mengegesekanya. Dan

CUP!!

Entah, tapi kini bibir kami telah berpagutan. Ciuman yang lembut. Hanya sesaat kemudian yussi menarik wajahnya nya kembali. Lalu yussi mendekatkan bibirnya ke telinga saya.

“Rey… kamu gak boleh jatuh cinta sama aku, dan jangan bikin aku jatuh cinta sama kamu..” ucap yussi lembut ditelinga ku.

Say my name, I wanna hear you call
Hold me close, I wanna feel your heart
I’m in a cold sweat and I want you bad
Now you got me all in my head, like damn​

Sesaat kami diam saling menatap seolah ruang dan waktu memang sengaja berhenti dan semua seakan menjauh hanya ada saya dan yussi. Entah berapa lama kami saling menatap seolah saling membaca mata yang ada didepan kami.

CUP!!!

Bibir kami untuk kali ke-dua sudah saling berpagutan, ciuman hangat untuk sesaat kini menjadi ciuman yang penuh nafsu. Tangan ku meremas kedua bokong yussi. Seakan tak mau kalah yussi mendorong kepala ku untuk semakin dekat dengan kepalanya.

Darah ku berdesir cepat sedang lidah kami seperti menari nari didalam mulut kami bergantian. Bit musik EDM malam itu berdentum semakin cepat seolah memprofokator kami untuk melakuan hal yang lebih liar lagi.

I’ma show you how, show you how, show you how
To love again​

Saya tarik wajah ku dari ciuman kami dan ku cumbui leher yussi malam itu. Sssshhhh!! Terdengar lembut desisan yussi, tak lama yussi menarik kembali kepala ku dan ia menatap tajam lagi mata saya.

“Sial… aku udah jatuh cinta sama kamu rey!” ucap yussi terdengar jelas meski ditengah dentuman musik yang di mix oleh DJ pada dj table nya.

Kembali kami berciuman dengan liar mungkin sekitar 10 menit tanpa peduli siapa saja di samping kami, yang jelas malam ini hanya ada saya dan yussi.

“Rey pulang!!… aku pengen!!….” sahut yussi yang langsung mengambil tasnya dan langsung menarik tangan ku.

WHAT?? PENGEN APA?? YANG JELAS OYY!!

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part

Cerita Terpopuler