. The Best Employee Part 09 | Kisah Malam

The Best Employee Part 09

0
311

The Best Employee Part 09

Remember

Sandra

Semilir angin menyapa mesra tubuhku. Butiran pasir putih sedikit menempel di sebagian kulitku. Kupandangi seseorang gadis yang sedang duduk murung di sana, di bibir pantai. Ia sedang mengobok-obok air laut yang menerpa jemari kakinya, sesekali ia basuh kedua betisnya yang indah itu. Dia adalah Sandra; wanita cantik yang sedang kacau hatinya, kecewa perasaanya terhadap seorang lelaki yang bernama Reza, yaitu aku . Seharusnya aku tak membuatnya marah seperti itu, aku terlalu berlebihan.

Sebelumnya, aku hampir memperkosa Sandra. Tapi hal yang tak kuduga, dia melawanku dengan birahinya. Jujur, aku kalah dan dia menang. Masih terbayang jelas bagaimana dia menyelipkan penisku di kedua payudaranya. Hal yang tak mungkin dilakukan oleh orang awam dan masih perawan. Aku nggak tahu dia belajar dari mana, yang jelas dia bukan orang awam lagi soal bercinta. Kalo itu adalah naluri yang tanpa sadar ia lakukan, berarti dia memiliki perasaan terhadapku. Hah ! Masa sih ! Tapi masihkah dia perawan ??

Otakku masih mencari hal logis tapi kenyataan memberikanku jawaban yang tak masuk akal. Kalo ini karena rasa yang timbul, mungkin sudah saatnya aku menyudahi hobiku yang sering jajan malam. Apakah karena aku keseringan ngesex dengan orang lain, sehingga neutronku tak mampu menangkap sinyal Cinta. Cinta ? Apa itu ? Ah pusing !!

♡♡♡♡♡​

FLASH BACK 1 TAHUN YANG LALU​

DUUUUUUUAAAAAAAR

DUUUUUUUAAAAAAAR

Sebuah ledakan kapal pembajak menandai tugasku telah selesai. Yap, sebuah misi di Flower adalah selingan atau kuanggap pekerjaan freelance. Setelah 2 tahun sebelumnya aku direkrut oleh badan milik pemerintah ini ( katanya sih ) , aku kembali menjadi karyawan biasa lagi. Tapi aku harus siap jika suatu saat nanti dibutuhkam lagi. Kayak anggota Avenger aja. Terus siapa yang jadi Capten Americanya ? Eh maksudku Capten Indonesia. Masa Jimmy anak mami itu. Cih ! Anak manja itu ! Aku paling benci sama dia, jujur dia itu sok banget. Dan lagi gayanya itu kaya cowo feminim gitu. Sumpah geli aku. Apalagi kalo ada ibunya. Nempel melulu !! Anak mami !! Tapi adeknya cantik. Dan Galanglah yang beruntung mendapatkannya. Urusan anak kecil , yang dewasa ngalahlah.

Karena vakumnya pasukan elite The Flower sekarang aku bisa bebas main kemanapun aku suka. ELITE ?? WHAT THE FUCK BRO !! Kalo dia bilang elite tuh, kasih seragam atau baju perang gitu kek. Masa aku pakai singlet doang saat misi kemaren. Parahnya , aku cuma dimodali bambu runcing. Hehehe. Oke sih gpp, senjata paling terkenal di masa penjajahan itu setidaknya menyelamatkan nyawaku. Dengan bambu itu aku bisa menulup jarum racun dalam melumpuhkan para pembajak. So, Jas Merah gaes !!

Keesokan harinya…

Hari ini akhirnya aku bisa bertemu kembali dengan my muse. Siapa lagi kalo bukan Sandra !!! Oh Sandra susumu itu membuatku ingin jadi bayi lagi. Bawaanya pengen nenen melulu !!

Setelah absen , aku langsung menuju loker. Kuambil jas labku. Semua peralatan keselamatan kerja juga tak lupa aku ambil. Ngaca bentar. Wuiih keren !!! Sudah lama ngga pake masker 3 M. Ya, mungkin seminggu lebih aku cuti karena sakit. Sebenernya sih karena misi. Karena semua sudah di atur oleh Bapak Jimmy jadi dibuatkanlah surat dokter palsu yang harus membuat aku ijin tak bekerja selama seminggu. Bukan dia sih yang ngatur, lebih tepatnya petinggi the Flower yang belum pernah aku temui wajah asli mereka. Kalo Jimmy mah selevel denganku. Karena dia lebih tua aja dipilih jadi ketua. Dan mungkin karena rahasia banget, jadi cukup via online aja hubungan antara petinggi dengan anggota. Aneh !!! Apakah ini semacam tim Anbu ? Waaaah !!! Keren dong !!

Laborotaorium masih sepi. Baru jam 7 sih wajar belum banyak yang dateng dan biasanya hari senin mah pada banyak yang telat. Sambil membersihkan area kerja, aku iseng menyalakan musik melalui smartphoneku. Asik juga nih lagu terbaru Via Vallen. Hohoho.. Sambil menyapu aku goyangkan pantatku. Uuhhh jika ada Sandra, kusawer nih…!!

PLLLAAAAAAAK

“Woy !!! Kemana aja lo baru nongol !! Masih idup lo !!” sebuah tamparan keras secara tiba-tiba tepat di bokongku.

“Main pegang bokong aja ye lu San !! Giliran gue bales ntar lo teriak pelecehan !! Nape lo !! Kangen ya ma gue. !!” hardikku.

“Enakan lo dong pegang pantat gue !! Engga sih , ngapain juga kangen sama lo. Gue mah sekarang udeh punya cowo. Lo tahu nggak dia keren banget sumpah. Mobilnnya aja Pajero man !! Huuuaaa gue seneng banget. Ntar gue traktir deh lo di baksonya Pak Edy. Hahaha.”

” PAJERO. PANAS JOBO JERO !!” gumamku merasa tertrigger

Entah denger pernyataannya Sandra serasa hati ini digodam oleh palunya si Thor. Sakit men !! Huaaaaa mamiiii !!! Dih sadar Za !! Aku bukan Jimmy , masa patah hati aja bilang mami. Oke move on!! Masih banyak wanita di luar sana. Tapi nggak tahu deh teteknya yang segedhe Sandra ada apa nggak.

Dua bulan kemudian..

Lelaki yang tak bisa menghapus air matanya karena wanita yang dicintainya bukanlah lelaki sejati. Cari lagi dong, Man ! Saat aku sedang asyik meracik bahan kimia , tiba-tiba Sandra menghampiriku. Please, deh. Jangan baper ! Paling dia cuma pengen ngobrol.

“Huaaaaa Zaa. Gue diputusin sama cowo gue. Masa sih, Za. Gara-gara dia maksa nenen gue. Gue diputusin !!! Gue nggak maulah , tapi dia maksa. Terus ngancem mutusin segala !! Huuuuaaaaa !!”

“Trus loe kasih ?”

“Emm. Kasih pegang doang sih.”

“Kek gini ?” Aku pegang toket Sandra.

NYUT

PLAAAAAK

“NGGAK USAH DIPRAKTEKIN JUGA KELES !!! Curi kesempatan aja loe. Gue lagi sedih nih !!! TAU NGGAK SIH !!!”

“Iye maaf, cup cup cup.. emang dia ngapain apa aja ke lo ? ”

“Dia maksa terus Za. Akhirnya gue tampar kek gue nampar loe tadi. Tahu nggak reaksinya gimana ??”

“Dia pasti emosi dan pengen merkosa lo.”.

“Enggak !!! Itu mah loe kali.”

“Trus apa dong. Ya buktinya gue enggak kan San ?”

“Dia nangis, Za !! Kek anak kecil nggak dikasih nenen. Dan parahnya dia mau lapor polisi karena udah gue tampar. Sumpah GUE GELI DAN ILFIL BANGET !! MESUM TAPI CENGENG BANGET !! Dia bilang gini ke gue. ” Awas lo , mulai sekarang kita putus. Dan gue akan usut kasus ini ke pengadilan.” Dan dalam waktu bersamaan dia lagi ngomong itu gue sedang merekam. Lanjut ya, dia trus nangis gini. ” Huaaaaaaaaaa.. mamiiiiii.. Sandra nakal !!!” . Sumpah ya Za. Gue pengen ketawa saat itu. Kemudian gue stop record gue. Lalu gue bilang gini. ” Laporin aja gue bakal sebar video lo ke yutub !!” . Dan dia langaung ngacir. Sumpeh gue nyesel banget udah punya pacar kek gitu. Huaaaaa. Ini mencoreng trade record gue Za. ”

“Huahahahha anyiiiing mantan loe. Trus kenapa lo nangis. Harusnya seneng dong.??”

“Gue nagis karena gebetan gue juga sudah pacar sekarang. Yah gue ngga punya lelaki cadangan. Huaaaaa. Jomblo deh gue.”

“Peak !! Sandra Sandra !! Loe tuh aneh banget. Dan satu lagi. Lo ternyata playgirl juga yah. Dasar binal !!”

“Ssst.. jaga omongan lo !! Gue nggak binal kek cabe cabean kaliii. Kriteria gua sih simple, kaya dan ganteng kaya bintang korea. Hahaha. ”

“Asem, nyerah deh gue ngarep dia. Mending sama bidadari keseleo. Loe dateng ke gue cuma ada maunya doang . Huft ” batin gue. Sumpah aku seperti terkurung di ruang Friendzone bersama dia. Sahabatku, untuk sampai saat ini. Gatau deh entar..

“Lo napa diem. Sekarang gue mau lo traktir gue bakso . Lo kan sohib gue yang paling kece. Iyaaa Za.. Gue laper nih. ”

“Iya iya.. dasar ondel ondel. Tapi bentar aja ya. Cewe gue ntar nyariin. ”

“Loe udah punya cewe ?? Kok ngga cerita ke gue sih. Yaudah traktir pokoknya. ”

Seperti biasa aku dan dia itu selalu bercanda. Selalu curhat dan paling ngeselin tuh aku yang merasa terdzolimi. Aku yang bikin dia bahagia, tapi orang laen yang memacarinya. Oke, deh sepertinya aku cuma hanya menjadi sahabatnya dia. Gak pantes juga sama aku. Aku yang nakal, pemabuk, main wanita, dan juga sering godain janda.

Sebulan kemudian…

” Enak sayang terus… ”

” Ihh.. lepas aja yah . Nggak enak pake kondom. ”

” Ssst !! Loe tahu nggak gue kerja gini biar aman. Gamau pokoknnya lo harus pake. Loe mau kena penyakit !! Gue mah ogah !! Ilmu nih, dengerin !! Ilmu dari seorang therapais. !! Bla bla bla !!” sumpeh baru kali ini aku diceramahin therapis

Namanya, Jelita. Sesuai namanya dia cantik nan jelita. Ngakunya sih umur 22. Biasanya sih akun ke sini sebulan sekali. Selain karena tubuh capek karena pekerjaan, aku pengen nyobain sensasi pijit plus plus.

” Ahhhh…. ”

” Mau gaya laen dong.. ” pintaku

” Udah. Cepetan.. capek nih.”

” Huft. Sumpah pelit banget !!” gumamku

Jelita terus mendesah di gaya paling monton ini. Sumpah ini mah nggak ngilangin capek malah nambah capek ! Aku di paksa menggenjotnya di posisi misionaris.

” Ahhhhhh…”

” Anjjiir… susunya.. !!”

Srrrruuuppphhhh

” Ahhhhhhhh..”

CROOOTS

CROOOTS

Tak butuh waktu lama aku akhirnya keluar. Gara-gara dia mainin putingku. Aku jadi terlena dan akhirnya keluar deh. huuuft !!!

Dih malu banget !!. Baru 15 menit dah keluar. Rugi bandar nih. Nyesel aku main di panti pijit. Dia sengaja banget keluarin pejuhku dengan cepat.

“Tipsnya dong.” pintanya

“Huh. Cepek aja nih.”

Seminggu setelah putus dari pacarku. Terpaksa deh jatahnya minta ke mbak pijit , meski harus merogoh gocek yang lumayan tapi seengaknya tersalurkan.

Malam ini malam minggu, aku pengen mabuk di Club Angela . Barusan si Galang Wa, dia sama Patricia , Jimmy dan Savira lagi dugem. Gasss puoll !!!!

CLUB ANGELA​

JEDUM JEDUM JEDUM

JEDUM JEDUM JEDUM

JEDUM JEDUM JEDUM

JEDUM JEDUM JEDUM

JEDUM JEDUM JEDUM

Meriah sekali malam ini. Ya karena ada DJ Kupu kupu kali ya…, setelah mencari dimana temanku akhirnya seorang menepuk bahuku.

“Abdi !! Reza Abdi Sanjaya. Piye kabarmu cok ?” sapa Galang mengagetkanku.

“Asuuu kaget aku cuk !! Mana yang laen ?” tanyaku

“Yuk disana. ”

Aku salami teman teman The Flower, ada si anak mami Jimmy, si cantik Patricia, dan satu lagi si cupu Savira.

Disuguhi 2 Botol tequila, membuatku cepat melayang. Segini mah belum apa apa. Buktinya aku masih kontrol. Tapi engga buat Patricia, Jimmy sampe kewalahan menghadapi tingakah nakal Tris saat bergoyang di lantai dansa. Galang kalo mabuk cool banget. Dan si cupu ini doyan juga minuman kek gini. Kulihat dia ngga sebrutal Tris, ia hanya geleng geleng menikmati alunan musik EDM.

DEG

DEG

Jantungku berdegup cepat. Kulihat Sandra di kerumanan lantai dansa. Ia berdansa dengan seorang pria. Dengan hanya memakai mini dress seksi warna merah. Tubuhnya dipeluk dari belakang. Entah mengapa aku merasa cemburu melihatnnya. Pria itu seakan memanfaatkan moment di mana Sandra pasti sedang mabuk parah. Kemudia pria itu membawa Sandra minggir ke tempat yang agak gelap.

STOOOP ZAAA JANGAN LIHAT LAGI. Tapi mataku terus mengikuti mereka. Dengan ganas pria itu melumat bibir Sandra. Aku panas !! Sangat panas !!

Kutarik tangan Savira. Segera kulumat bibirnya, awalnya dia kaget tapi perlahan dia membalas ciumanku. Aku juga bisa San !! Ngga cuma kamu doang !!

MMMPPPHH

” Abdi, kamu napa cium aku ?” tanya wanita cupu berkaca mata tebal ini.

Astaga dia cantik banget. Coba kalo kacamatnya dilepas pasti cantik. Seakan terbius oleh kehangatan perlakuannya aku peluk tubuhnya seperti kekasihku sendiri.

Di depan, tingkah Sandra semakin membuatku cemburu. Ia terlihat have fun banget. ****** ! Sadar dong San. Dia itu mah cuma cari kesempatan. !! Ahhh ngapain juga aku sih lihat mereka !! Toh bukan urusanku kan !!!

.

.

.

FLASH BACK END​

♡♡♡♡♡​

Aku sangat kagum kepadanya . Dulu pernah terbesit ingin menjadikannya kekasihku, tapi selalu saja aku mundur sebelum berperang. Aku seperti orang pecundang ! Apakah aku terlalu nyaman dengan persahabatan ini ? Sehingga lidahku serasa kelu untuk menjadikannya kekasihku. Takut akan kehilangan dia selamanya dan takut jika dia akan menolakku. Tapi kejadian itu seolah menjadi pertanda. Aku harus mengungkapkannya !! Apapun jawabannya !!

Bercinta itu mudah, yang sulit adalah membuat cinta. Dan aku bisa merasakannya, sebuah kenikmatan di setiap perlakuannya. Sangat berbeda dengan wanita malam yang melakukannya karena tuntutan pekerjaan. Sandra Yasmin, kamukah orangnya ? Yang selama ini aku cari, ternyata tak jauh dariku.

Wanita itu kini di hadapanku sedang terseyum menikmati desir angin pantai dan sapuan ombak.

Giginya putihnya mengisyaratkan bahwa ia sedang bahagia. Rambutnya tergerai panjang menari bersama angin. Tubuhnya berputar dan kakinya melompat-lompat.

JEPRET

JEPRET

Kuambil beberapa foto untuk mengabadikannya. Ia kemudian meraih kameraku, dilihatnya sejenak lalu meletakannya di dekat tasku. Tanganku ditarik menuju bibir pantai. Kita berlari menuju laut. Seketika pakaian kita basah kuyup. Sandra kemudia melepaskan cardingannya. Kini ia hanya memakai tanktop putih memperlihatkan belahan dadanya yang ranum.

PYAK PYAK PYAK

Ia melepariku dengan ciprtan air. Tawanya yang serak basah bersahutan dengan suara gemricik cipratan air asin ini. Kubalas beberapa serangan air hingga membuatnya memejamkan mata agar tak terkena cipratan.

“REZAAA !!! Perih nih kena mata ! ” wajahnya begitu merona. Pipinya digembungkan manja, kuhampiri dia lalu memegang kepalanya. Kini wajahnya sangat dekat dengan wajahku. Matanya perlahan terbuka, mata indah yang lebar dan berwarna hitam. Agak kemerahan di bagian putihnya, mungkin karena terkena sedikit cipratan air laut..

“Maaf San, loe mulai dulu sih. Gpp kan, mana yang perih ? Coba gue tiup sini.” ucapku memandangi matanya.

“Engga kok. Hehehe. Udah yuk, dingin . ” katanya lalu memabawaku kembali ke pantai.

Langit mulai gelap, nampak cahanya orange yang indah di ufuk barat. Sebentar lagi sunset, kita kemudian duduk berdua menatap senja. Senja yang indah bersama Sandra. Kurangkulkan tanganku ke pundaknya. Ia menyandarkan tubuhnya di dadaku. Hangat, itulah yang kurasakan.

“San..” ucapku lirih

“Ya..” jawabnya singkat

“Aku mau ngomong sesuatu.”

“Yaudah ngomong aja. ”

DEG

DEG

DEG

DEG

” Aku sayang kamu… ”

DEG

DEG

DEG

Entah mengapa ngomong gitu aja bibir dan tubuhku bergetar hebat. Kulihat ia diam mematung. Aku tahu dia mendengarnya sangat jelas.

“Trus ?”

“Aku mau hubugan kita lebih dari seorang teman San. Aku sangat menyayangimu. Bahkan dari awal pertama kita ketemu. Aku sudah menyukaimu. Apapun jawabanmu aku akan terima..”

“Maafkan aku Za, aku nggak bisa ! Aku nggak bisaa !!”

DEG

DEG

DEG

DEG

Dunia seakan runtuh mendengar ucapannya. Hatiku serasa remuk bagai digodam Thor. Tapi kucoba kuat dan bertahan. Meski hatiku sedikit kecewa.

“AKU NGGAK BISA JAUH DARIMU !! AKU SELALU MENDEKATIMU AGAR KAMU PEKA!! TAPI KAMU SELALU SAJA CUEK DAN MENGHINDAR !! AKU NGGAK BISA TERUS MEMENDAM PERASAAN INI. AKU JUGA SAYANG KAMU ZAA!!”

Seolah langit yang mendung disapu angin berganti langit cerah. Antara seneng dan haru saat kata itu muncul langsung dari bibirnya. Mulutnya pun sama bergetarnya, matanya sembab menahan haru. Hembusan nafasnya yang panjang terasa lega untuknya.

“Thanks……. I love u Sandra.”

“Hiks….. I love u to Reza.”

Kucium bibirnya, disaat bersamaan matahari mulai tenggelam. Sungguh suasana yang tak akan pernah bisa aku lupakan. Matanya terpejam, kupeluk erat tubuhnya.

Sandra Yasmin, terima kasih untuk semuanya. Aku janji tak akan menyakitimu.

MPPPPHHH…

“Mau di sini ?”

“Jangan nakal deh. Yuk balik ke Hotel. Ntar malem kita jalan jalan lagi. Hehe.” kataku seraya merangkul tubhnya.

*****​

Aku dan Sandra sudah berada di hotel. Tapi kita berada di kamar masing-masing. Kubuka ponselku, 10 panggilan tak terjawab dari Galang. Kenapa lagi ini orang. Ada Wa darinya juga

GALANG :

KAMU DIMANA ? CEPAT KEMARI !!

ADA MASALAH SERIUS !!

Selalu saja disaat yang tidak tepat. Disaat aku dan Sandra ingin melanjutkan wisata malam, Galang menyuruhku menuju lokasi yang ia kirimkan.Padahal malam ini aku mau menikmati malam terakhir sebelum kita kembali ke Jakarta.

Kusambar jaket hitamku. Lalu bergegas meninggalkan hotel. Dengan menggunkan taxi online, tak butuh waktu yang lama aku sampai di lokasi yang dikirimkan oleh Galang.

Sebuah ruko accecoris komputer. Aku berjalan menuju ruko tersebut, ada seorang lelaki seumuranku sedang berdiri melayani pembeli. Saat mataku bertemu dengan matanya, kurasa aku tak asing dengan orang ini. Dia Galang!! Benar dia adalah Galang. 2 tahun yang lalu dia botak, tapi sekarang rambutnya gondrong.

“Reza!!! ”

“Galang ?!”

“Yup. Masuk brother !!”

Ia mempersilahkanku masuk. Aku kemudian berjalan menuju ke dalan ruko. Sebuah ruangan yang penuh dengan accecoris elektronik dan komputer.

“Kau sekarang jadi teknisi komputer ?”

“Iya cuma sambilan doang Za, aku lebih fokus di dunia virtual. Dan seminggu yang lalu aku di panggil lagi oleh mister Darmawan. Katanya Flower ada misi baru. Kau tentu sudah tahu bukan. Ini sangat kental hubungannya dengan perusahaanmu. Entah mengapa aku tak bisa mendektesi kebaradaan sang owner perusahaanmu, kurasa ada tokoh yang menyanderanya. Gimana pemikiranmu Boy !!”

“Gampang aja sih. Tinggal kita habisin sampai akarnya. Yang membuatku khawatir saat ini adalah adikku Luna. Dia sekarang berada di Villa milik si Robby. Beruntung tadi Ardhelia menyelamatkan Luna.”

“Dan sekarang Ardhelia tertangkap Za ! Jimmy tadi menyuruhnya membuntuti sebuah box yang diduga membawa morfin. Awalnya aku ngga setuju rencana Jimmy terlalu riskan tapi ternyata ini adalah perangkap untuk mereka. Mau tak mau Ardhelia akan jadi korban !

“Kasihan dia, cantik baik dan satu lagi dia kan masih kerabatnya Sandra. Apa dia masih perawan kan ?”

“Bego !! Kau lupa dia Ardhelia yang sama !! Dia Savira ! Nama lengkapnya Savira Ardhelia. Orang yang dulu kau jebol perawannya !! Kau lupa ha!! Saat itu kau mabuk ! Gara gara ulahmu dia kabur ke Jepang ! Kau hanya memakai tapi nggak tanggung jawab ! Padahal dia suka sama kamu Za. Mungkin dulu kau tak tertarik, kau sudah tahu sendiri kan wajahnya sekarang. Dia sudah tumbuh menjadi wanita cantik dan dewasa. Bukan Savira yang dekil dan kutubuku. Apa kau masih menyiakannya lagi ?

“Sungguh aku tak bisa berkata apa-apa!” batinku

“Woy Za !! Sekarang dia rela tubuhnya jadi korban karena dia merasa sudah pernah melakukanya. Yang aku khawatirkan adalah ia akan mengalami penyiksaan. Ia sangat trauma dengan kejadian itu, kejadian yang merenggut kedua orangtuanya. Sehingga sekarang ia di asuh oleh orang tua sang gadis yang sedang bersamamu saat ini. ”

“Astaga!! Kita harus balik sekarang Lang !!

“Aku sudah memesankan 3 tiket malam ini. Aku turun ke lapangan ! Sudah lama tubuhku nggak bergerak. Menurut perkiraanku waktu kita cukup jika kita berangkat satu jam dari sekarang. Bagaimana ?”

“Aku akan menghubungi Sandra dulu. Kuharap dia bisa mengerti. ”

“Bilang saja Luna sedang dirawat. Wanita hatinya akan luluh. ”

“Oke sip. Bagaiamana caranya kau memesan tiket. ”

“Pertanyaan konyol. Aku adalah seorang hacker. Harusnya kau tak bertanya hal sepele seperti itu. ”

“Hahahaha. Baiklah, tunggu aku di bandara. Aku akan menjemput Sandra.

” Baik. Pergilah sekarang !! ”

*****​

Hotel​

Kumasukkan semua pakaianku dalam koper. Kuhampiri kamar Sandra. Sedikit perdebatan karena dia kecewa tak bisa menikmati liburan malam ini. Tapi setelah aku berusaha menjelaskan bahwa adikku sedang dirawat, dia akhirnya mengerti dan menyuruhku untuk bergegas. Semoga Luna baik baik saja, meski tak sedang dirawat tapi situsinya dalam bahaya besar .

“Loe dapat tiket dari mana?

“Pesan online tadi.”

“Loe tau darimana NIK gue ?”

“Udah jangan banyak tanya. Ayo kemasi barang-barangmu.”

Sandra menurut, ia masukan barangnya ke dalam koper. Kulihat sebuah pesan wa bahwa Galang sudah berada di bandara.

Savira , maafkan aku yang dulu. Aku sempat tak mengenalimu. Jika kau dulu tak menghilang , ah… sekarang sudah terlambat Vir !! Aku sudah bersama Sandra, adik angkatmu.

*****​

FLASH BACK 2 TAHUN YANG LALU​

“Untuk keberhasilan misi kita ! Ayo bersulang !”

“Dasar kamu Abdi ! Jangan mabuk terus dong !!”

Tanganku ditahan oleh seorang wanita, dia Savira. Rekan timku bersama Flower. Wajahnya manis sih, tapi sayang dia sangat cupu. Dengan kacamata tebal, dengan rambut mirip Dora, tapi bodynya lumayan bagus sih. Oh, kenapa aku jadi sange gini .

Savira hanya memakai tanktop putih yang ketat. Sekarang dia duduk disebelahku. Disini total hanya ada 5 orang yang doyan alkohol. Sebenarnya kalo ketahuan ketua bisa kena hukum qqsemua, tapi masa kita juga ngga boleh happy. Di appartemen Jimmy inilah akhirnya kita berkumpul untuk merayakan keberhasilan misi menumpas kasus bandar narkoba di Jogja.

Di hadapanku ada Jimmy , Galang, dan Patricia. Kukihat Galang sedang sibuk dengan hapenya. Dasar disaat seperti tuh irang autis banget !

“Woy Botak ! Taruh napa hapenya. Kita nikmati malam ini. Hahahahaha. ” ketusku pada Galang

“Sebentar bro, gue lagi calling si Viona. Sepupunya Jimmy. Hehe.” balasnya santai.

BRAAAAAAAK

“Tai loe Lang ! Adik gue loe embat juga !!” hardik Jimmy emosi sambil memukul meja.

“Dia kan mirip Patricia, sama sama binal. Hahaha ” balas Galang dengan wajah tengil. ” Lagian loe kalian beepasangan masa gue nggak sendiri. Oke gue nggak ngapa-ngaopain kok, paling cuma main dota bareng. Hehehe. Apalagi kita juga masih divawah umur. Belum pantas. ” imbuh Galang sok bijak.

“Ah kampret loe, Botak ! Palingan juga nobar bokep tuh Jim.” ucapku menambah Jimmy semakin panas.

“Awas ye lu Lang, gue habisin loe sampai adik gue lecet !” ancam Jimmy.

Memang benar yang diucapkan Galang. Dia memang termuda di antara kita, tapi Viona lah yang paling muda. Apalagi dia masih sekolah kelas 1 SMA. Sementara Galang masih kelas 3 SMA. Aku sebenarnya ngga ngerti bagaimana pemilihan anggota Flower, tau tau semua anggota yang terpilih di kumpulkan di dalam sebuah ruangan gelap. Kemudian kami di gembeleng di sebuah pulau.

BRAAAAAAK

“Ngelamunin apa sih ! ” aku sangat kaget kali ini. Savira menggebrak meja cukup keras. Suara hentakannya cukup membuatku stok jantung.

“Bisa ngga lu ngagetinnya ngga dengan cara demikian. ! protesku

“Terus maunya kek gimana Abdi !!”

“Dicium kek gini loh Vir !!”

MMMUAACH.

Mau dibilang kurang ajar kek, nggak sopanlah. Bodo amat !! Hahaha. Kucium pipinya hingga membuatnya membeku, wajahnya memerah menahan malu.

“Abdiii !! Kok dia nyium gue ?? Huaaaaaaaa !!! ” Savira berteriak histeris.

“Udah Vir. Katanya loe suka sama Abdi kan.

?! Kok malu gitu sih. Hahaha. ” tawa Jimmy.

Aiih.. aku sangat penasaran sama Savira. Kulepas kacamatanya. Lalu kutarik pengikat rambutnya, Savira agak berontak. Ia mudur ke belakang berusaha menghindariku.

Kulihat wajah yang berbeda dari Savira yang baisanya. Rambutnya lurus tergerai. Matanya bulat dan indah, sampai kapan kamu akan terus menjadi culun Savira ! Aku sunguh kagum. Di balik penampilannya yang kurang menarik dia menyimpan wajah bidadarinya.

“Gila ! Loe cantik banget Vir ! Sumpah !” pujiku

“Iya !! Ngapain sih loe dandan cupu gitu. ” sahut Jimmy

“Ah tidak…. gue bisa kalah sama Vira .” lanjut Patricia

“Wahahha. Cantikan Viona lah. Hallo Viona !!” saat Galang mengucap lata Hallo mata kami langsung menuju sesosok remaja mungil yang berdiri di ambang pintu.

“Hay !! Boleh masuk ?”

“VIONAAA !! NGAPAIN KE SINI !!” hardik Jimmy.

#################
FLASHBACK BREAK
#################​

” Za , lagi mikirin apa sih ?” tanya Sandra mebuatku tersadar dari lamunanku

” Eh, engga. Yaudah kamu lanjut tidur aja, sayang. Masih setengah jam lagi lho.” saranku.

” Hoaaaam. Kamu juga tidur !!”

Tangan Sandra memeluk tubuhku. Matanya dengan cepat terpejam. Mungkin dia kelelahan .

#################
FLASHBACK LANJUT
#################​

“AAAAAHHHHMMMM.”

“ABDIIII JANGAAN !!”

Aku seakan dirasuki iblis. Ku dorong tubuh Savira ke kasur. Kuangkat ke atas tanktop putihnya. Ia terus meracau, kini lehernya kusapu dengan lidahku. Cantik sekali ! Kamu kemana aja ?! Wajah cantik kek gini disembunyiin.

Kulumat dua gunung kembarnya. Jika dari dulu dia kek gini pasti aku sudah jatuh cinta.

Ahh.. suara Savira mendesah saat jemariku menggelitik pusarnya. Kulepas celanaku, kuturunkan hotpants Savira beserta celana dalamnya. Penisku yang sudah tegak maksimal segera kubenamkan di vaginanya. Sempit !

AAAAAARRRGGGHH

Kupaksa penisku masuk. Dan akhirnya..

BLEEESSSS

ARRRRRRGGGGGHHHHHHHH

“ABDIIII HUAAAAAAAAA . KAMU JAAAAAAHAAAAAT !!”

“Loe masih perawan ?”

Sungguh antara menyesal atau bhgia, aku sudah memerawani Savira. Darah perawannya meluber keluar.

“Hiks !”

“Gpp Vir, aku akan tanggung jawab. Sekarang loe nikmatin aja.” ucapku menenangkan Savira.

PLAK PLAK PLAK

AHHHHH

AHHHHH

AHHHHH

“Janji dulu !! Kau tak akan meninggalkanku !! ”

“Janji sayang !! Aku mencintaimu Savira !”

“Uuuhh… Abdii.. ”

FLASHBACK END​
#################

Ingatan itu kembali hadir, Ardhelia. Aku sungguh tak menyadari jika Savira itu adalah kamu. Kulihat Sandra masih tidur pulas di sampingku. Di kursi samping Galang sedang sibuk dengan dengan bukunya. Entah buku apa yang sedang ia baca.

Kira-kira sebentar lagi pesawat akan mendarat. Ku bangunkan Sandra.

“Sayang, bangun sayang. ” bisiku pada Sandra

“Ehhmm.. ” Sandra hanya berdeham tapi belum membuka matanya.

“Uhmm.. kita udah sampai sayang.”

“Serius ?”

“Iyah. ”

Aku dan Sandra turun dari pesawat. Setelah mengambil bagasi, kita langsung ambil taxi untuk segera pulang.

******​

Rumah Sandra…
Pukul 20.00 WIB

“Kamu buru-buru.?”

“Eee.. iya nih. Kasihan Luna, nggak ada yang jagain. Oyah, kunci motor mana?”

“Bukannya kamu yang pegang kemaren ??”

“Oyah. Yaudah aku pamit dulu yah.. ”

“Hati-hati, kalo sudah sampe kabarin. ”

“Baik, yaudah selamat istirahat. ”

BUUUG

Tiba-tiba Sandra memelukku, sedikit isak tangis dapat kudengar dari suara hisapan hidungnya. Kuelus rambutnya lalu kubisikkan,

“Aku sayang kamu..”

“Aku juga sayang kamu.. ”

Di bawah sinar rembulan yang mulai meninggi kukecup bibir Sandra. Ia memejamkan matanya. Saat bibirku terlepas, ia buka matanya lalu tersenyum kepadaku.

.

.
.

.
.

.

.

.

.

.

.

.

BERSAMBUNG.

Daftar Part