. Sinar Rembulan Part 15 | Kisah Malam

Sinar Rembulan Part 15

0
137

Sinar Rembulan Part 15

Hari ke Empat_Shinta

Sore itu tumben jalanan agak lengang, tak seperti biasanya yang padat dan semrawut penuh motoris yg bak lalat bergerombol, motoris memang joss, selap sana selip sini tak tentu arah pokoknya ada lowongan sikat saja.

Mungkin karena anak2 sekolah pada libur kali ya, tak tahulah, intinya aku bersyukur sekali bisa ketemu Renata di sini lagi.

Berdiri sendiri di tanah lapang seluas 1500 meter persegi, sekitar 30×50 an lah, luas ga luas sih, pokoknya cukup lah buat main voli mah, ha ha ha. Renata tampak sangat cantik dengan balutan kemeja kerjanya yang chick punya.

Aura kewanitaannya nampak luar biasa sekali. Senyumnya mengembang kala melihatku datang.

Semula aku lihat Renata sendirian. Ternyata agak jauh darinya nampak beberapa orang berdiri mengahadap arah yang lainnya. Tepatnya menghadap sawah yg membentang luas disebelah tanah Renata.

“Sayang, capek ya nunggu ?”
“Mmmm, ga capek sih kalau dipeluk sekarang……”

Akupun memeluk dan mencium bibirnya.
“Muaach, dah pinter merajuk nih ya…… waaddaaaaaaooowwww”

“Enak ya cubitanku, salahnya sendiri godain aku, khan jadinya pengen, mana masnya jauh lagi lama lagi…..mmmmmm

“Iyah deh maaf, Tiara memang suka godain kamu, soalnya, ini kata Tiara lho sayang, kalau kamu digodain tambah cantik. Dan tenyata memang tambah cuaaantiiiikk pake banget banget banget…. Betul deh”

“Sini peluk lagi…. Kangen tahu Renat tadi, huh mas sih pake macem2 tadi pagi, jadi kepikiran dan pengen terus…. Eh malah digodain…. “

“Ha ha ha, ya deh sini sini, peluk mas lagi…. Muuaaach”

***

Ternyata tanah yang dimaksud Renata adalah masih berupa sawah hampir 2 hektar luasnya. Harganya memang murah sih, jauh dibawah perkiraan, masalahnya mereka ingin cepat prosesnya, itu saja.

Mereka ? Ya mereka, ahli waris pemilik tanah tersebut, sang pemilik meninggal beberapa minggu lalu dan ahli warisnya sepakat kalau tanah tsb dijual dan dibagi dalam bentuk duit. Adalah mang Ajum yang mempertemukan mereka dan Renata. Jangan tanyakan bagaimana caranya mang Ajum menghubungi Renata, selalu ada cara untuk tahu lah. Ha ha ha

Makanya Renata sendirian di lokasi juga ga takut lah, ada mang Ajum. Yang mengenalkan dengan ahli waris juga beliau. Proses dealing dengan Renata cuma sejam kurang. Gila ga itu ?

Wanda datang beberapa menit setelahku, dia membawa notaris perusahaan yg akan ditugasi mengurus semua masalah akta jual beli dan masalah perubahan kepemilikan. Disinilah mang Ajum kaget.

Wanda begitu datang langsung berlari melompat memelukku….

“Sayang, duh kalau aku tahu kamu disini pasti aku ngebut deh. Mmmuuuaaach”

“Dih…. Kangen ya peluk cium ama mas Buas hi hi hi”

“Renata jahat…. Kok ga ngabari aku kalau mas Budi disini ? Hayo mau diambil sendiri ya, hi hi hi”

“Hi hi hi Renat tuh sayang sama Wanda, makanya ga dikabari, biar kaga ngebut lah, tuh situ peluk2 juga ga papa khan ? Hi hi hi”

“Eh boss, saya ga dikenalin sama yang ini boss ?”
“Ha ha ha kang Ajum, kadieu, ini calon istri saya satunya lagi, kenalin kang, namanya Wanda. Cantik khan kang ?”

“Beuh, sakaligus dua cantik2 gini boss ? Aduuh mimpi apa si boss dapat bini langsung 2 mana cantik2 lagi”

“Mang Ajum, calon bininya mas Buas tuh 5 orang mang, cantik2 semua, hi hi hi”

“Tobaaaat…. Beneran bosss ? Beneran ini boss ? Wah bisa habis ini anak buah buat ngawal satu2 boss kwkwkwkkwk edan betul si boss…. Gilaaaa, pale apa bisa dapat yang bening2 5 sekaligus pake akur lagi, duh…. Kang Ajum berasa ga kepake lagi deh, kayaknya harus segera pensiun. Ha ha ha ha”

“Hi hi hi, tuh mas Buas…. Mang ajum saja sampe heran2 lihat keberuntungan mas… kok mas malah mumet sih punya calon bini 5 cantik, sexy dan pinter2 kaya aku dan Wanda… hi hi hi”

Tobat….
Jagad gentayangan…

Ini Renata kok bisa dengan gampangnya ya bilang kayak begitu, dan ga ada rasa cemburu nya coba.

Edan betul…
Aku cuma bisa garuk2 kepala….
Mang ajum terkekeh2…

“Ke ke ke ke…. Si boss punya rejeki besar gini mumet kenapa boss ? Ha ha ha nantilah kang Ajum cariin obat kuat pas mau nikahan… ha ha ha”

“Sudah deh…. Yuk ah urusan tanah diberesin dulu ya… Wanda tolong kasih tahu Bu Melania, agar semua ok dan tak ada masalah di kemudian hari ya”

“Siap boss…. Hi hi hi mas Budi pacaran dulu sono ma Renata, urusan ini biar sama Wanda diberesinya”

“Hi hi hi, siap Wanda sayang, mas Buas akan diberesi sama Renata deh habis ini”

“Hi hi hi, ya deh sono… palingan cuman omong doang lu Renat…. Hi hi hi”

“Mang ajum, Renata mau pacaran sama mas Buas dulu ya, tolong bantuin Wanda ya mang…”

“Eh, sayang, kita apa ga perlu nungguin sampai selesai kah ?”

“Hi hi hi, ini bagi2 tugas kang, aku yang lihat dan nge deal tanahnya, Wanda yang urus surat2nya, nah 3 Bidadarimu lainnya saat ini lagi ngobrol sama bisnis konsultan di cafe Bali sono. Kita kesana kang. Nanti beres ini Wanda nyusul kok, hi hi hi”

“Tiara ikutan kesana kah ? Kok tadi ga bilang2 ya ?”

“Hi hi hi, pokoknya akang diam saja, nanti bakalan tahu kenapa2nya kok”

“Siap deh kalau begitu, yuk kita kemon, Sayang muaach cepet beresin ya, Mang Ajum tolong dikawal ya prosesnya sampai selesai biar semuanya dapat manfaat dari jual beli ini sesuai yang diinginkan dan tak ada yang dirugikan mang. Saya tinggal dulu mang”

“Siap boss, pokokna si boss tahu beres saja dah, ha ha ha sok atuh pacaran dulu sana boss. Tobaaat tobaaat ha ha ha”

“Bu melania, mari bu saya tinggal dulu”

“Mangga pak, urusan ini serahkan sama saya saja pak, bu Wanda kayaknya sudah ga perlu ikut, bareng bapak saja pak, besok sore semua akan saya laporkan pak, soal pembayarannya kita set 2 hari lagi bisa pak?”

“Bener bu boleh saya tinggal pacaran nih bu? Soal bayar2 mah gimana proaesnya saja bu, kalau bisa kelar besok ya besok juga bisa dibayar. Tapi memang sih kita perlu periksa dulu agak hati2 ya bu, 2 hari rasanya cukup deh bu”

“ ya bu Wanda, silahkan kalau mau ditinggal, 2 hari insyaAllah beres semua kok bu”

“Ssip bu… mang Ajum, kami tinggal dulu ya, saya nitip ya mang “

“Ok boss…. Beres dah… si boss pacaran dulu saja yang bener ha ha ha”

Aseeeemmmm….

Ini sekarang kang Ajum dan Bu Melania sudah tahu cerita kami, sebentar lagi bakalan geger dunia persilatan…

Duhhhhh.

Kayaknya terpaksa deh nikah 5 jadi…

Gimana tidak jadi, jerat sudah terpasang rapih oleh para calon istri…

Dah ga bisa lepas deh aku…
Tobat….tobat….

***

Bertiga gini kaya bagaimana ya….
Mirip2 sih sama tadi pagi, cuma tadi pagi aku kok kaya ngadepin satu orang tapi ramenya minta ampun. Jelas beda asuasananya lah.

Kali ini aku menghadapi 2 orang yang benar2 berbeda, satu jaim satu ampun2an bertype slugger, penyerang yang bertubi2 tanpa henti.

Kebetulan Renata duduk di depan. Begitu masuk dalam mobil, aku berinisiatif memeluknya sejenak dan mencium bibirnya….

Baru aku nyalakan mesin mobil.
Renata sudah gitu saja.

Wanda berbeda, begitu mobil mesinnya nyala, dari bangku belakang tangannya diulurkan membuka ikat pinggang, resleting dan menurunkan celana panjangku dalam satu gerakan panjang….

Kemudian memelorotkan celana dalamku….

Waduhhhh…..
Renata jelas blinsatan lah….

Bagaimana tidak, mungkin seumur2 dia belum pernah lihat secara langsung adek kecilku… sikonti perkasa… ha ha ha…

Atau konti2 lainnya…

Apalagi melihat ada wanita mengocok konti…. Waddaaa, pastinya belum pernah.

Bisa dilihat dari pupil matanya mengecil fokus….
Mulutnya ternganga….
Lagi2 Wanda buat terobosan….

Dipegangnya tangan Renata, ditarik untuk digenggamkan ke si joni perkasa….

Kontan Renata membeliakkan matanya, mulutnya ternganga semakin lebar….

Wanda masih saja menggoda…
“Ayo, katanya pengen pegang2 ga boleh sama mas Budi, ini sudah pegang, kocokin dong….. Pelan2 ya biar mas Budi merem melek”

“Iiih…. Apaan sih Wanda, ga mau ah, ini di jalan tahu?”
“Ga mau bener nih? Ga mau kok ga dilepas lho? Hi hi hi, udah deh, pelan2 saja gerakin…. Tuh mas Budi jadi Buas ….. Hi hi hi”

Waduh….
Gimana bisa konsen ke jalan nih….
Dikeroyok sambil nyetir itu bener2 deh super duper gilanya….

Renata, yang katanya ga mau, mulai elus2 perlaha. Si dedek perkasa… ha ha ha

Wanda dari belakang elus 2 paha dan pelirnya…
Pokoknya seerrrrrrr deh.

Lolos jalan by pass Soekarno Hatta, masuk arah ke BSM kelakuan dua gadisku semakin gila. Bener2 gila, konsentrasi hampir saja gagal, hampir menyeruduk motor malah. Untung masih sempat nginjak rem, bel mobil belakang membahana.

Duh…. Ampun gusti…

Kejadian itu menyebabkan yang tadinya hampir saja crott gagal. Dedek perkasa jadi lemes lunglai sekaligus.

“Hi hi hi hi, baru segini saja dah ga fokus sih mas Budi ini. Hi hi hi”
“Iya hi hi hi, asyik juga mainin dedek kecil nya mas Buas, yg sekarang ga perkasa gara2 hampir nabrak ya Nda”

“Hi hi hi, katanya ga suka kamu Nat…. Tuh mas Budi sudah mulai merem melek lagi”
“Hi hi hi, iya Nda, sdh keras lagi nih… topi nya bener2 merah nih Nda”

“Hi hi hi, coba cium Nat, enak kok, aku suka kulum2 itu kepala konti, bisa buat mas Budi jadi Buas deh, cobain Nat. Enak lho, kamu sih kemaren kaga berani nyobain”

“Habisnya…. Mas Buasnya kaga buas, hi hi hi, aku khan malu kalau minta, wong memang ga pernah kok. Tapi aku suka mas Buas karena itu juga sih, ga mau main samber kaya bensin… semalam aku puas kok, seneng banget. Mas Buas ternyata romantis Nda”

“Hi hi hi, iya, mas Budi memang ga main asal hajar saja makanya aku hormat sama mas Budi, itulah kenapa aku akhirnya ngebet jadi istrinya. Dulu waktu aku sakit, yang mandiin aku ya mas Budi. Dia udah lihat seluruh tubuhku telanjang, tapi ga berani lebih jauh dr sekedar mandiin Nat. Padahal itu kontinya sudah keras kaya pentungan Nat. Iseng2 aku coba senggol kaya ga sengaja beuh kayak beton kerasnya. Aku salut ma mas Budi Nat”

Itu cewek berdua ngomongin aku, sambil pegang dan elus2 kontiku pelerku juga, kaya aku jih ga ada. Gimana coba ga heran bin takjub sekaligus keeerraasss dibawah.

Eh pas giliran mau crooot….
Tiba2….

“Hi hi hi, Nat, dah dekat BSM… lepasin kontinya mas Budi Nat”
“Hi hi hi, berhasil kita ya bikin mas Buas semakin buas…. Gimana ga buas, pasti kentang tak ketulungan itu. Hi hi hi”

Toobaaattt….
Tooobaaatttt….

“Hi hi hi, mas Budi, itu pentungannya masukin lagi atuh, eh ga bisa ya sendiri, ya sudah Wanda yang masukin deh”

Dengan kejam dan tak berbudi luhur, konti yang hampir saja menangis terpaksa masuk sarangnya lagi. Duh kentang ini begitu membahana dan menggelegar seolah dinamit yang ternyata tak jadi dilempar padahal sudah dicabut pin nya…

Bagai pembaca yang kumat edannya kemudian ketemu sama pembaca yang sama2 edan eh ternyata kemudian pengaruh obatnya habis… kedanan yang tak bekesudahan….

Ha ha ha ha….

Asli mataku nanar bin berkunang2, jalan seolah isinya makanan mulu, jalang dan buas…

Di BSM kami masuk ke Resto yang mempunyai private room. Disana ada semua gadisku yang cantik2 dan sexy2.

Sexy ?

Ya jelaslah, kayaknya mereka bersepakat utk menggodaku habis2an. Entah untuk apa.

Yang pasti acara pelukan dan ciuman agak panas kami lakukan, tepatnya aku lakukan dengan 3 gadisku di dalam ruangan itu, Tiara, Santi dan Sinta.

Di ujung meja duduk 2 orang gadis yang sangat cantik dan sexy juga. Aku masih kebingungan dengan itu semua, sampai Renata mengenalkan ku pada mereka berdua.

“Mas Buas, ini sahabatku di kantor, mereka professional di bidang disain, kami minta mereka untuk mendisain kantor kita di tanah yang kita kuasai mas, kenalkan mas, ini Nadia Sekartaji dan itu Kinanti Dewi.

Mereka akan memnyampaikan presentasi buat kantor kita..

***

Asli aku bengong, begitu cepat para gadisku bergerak sampai soal disain kantor mereka juga sudah sampai tahap ini.

Para gadisku benar2 profesional di bidangnya. Dalam rancang disain ini, Nadia dan Kunti mendapatkan arahan penuh dari Sinta dan Santi, kemampuan Santin dan Sinta membuat rancangan kantor yang elegant namun kesan vintage dan semi modern berpadu menjadi satu. Pola sirkulasi dan tata letak yang efisien serta biaya maintenance juga menjadi prioritas utama.

Keberhasilan Santi dan Sinta dalam bisnisnya membuat mereka mampu memberikan masukan pada disainer perancang kantor kami nantinya. Masukan2 yang luar biasa nuga diberikan oleh Tiara yang juga memahami konsep bisnis plan ku sehingga rancang bangun kantor yang didisain 5 lantai ersebut akan bisa mendukung kegiatan perusahan sehingga 10 sd 15 tahun kedepan.

Yang paling aneh adalah, tanah yang baru saja kami dealing dengan pemiliknya juga masuk dalam konsep pengembangan. Luar biasa, para gadisku memang profesional tulen. Semua secara detail dipersiapkan dengan matang.

Sekali lagi aku merasa haru atas kerja keras mereka selama ini. Luar biasa….
Aku bengong dan terus bengong selama paparan oleh Nadia dan Kinanti.

Perfecto….
Sungguh perfect….
Masalahnya dananya dari mana ?

Lha kalau semuanya pake uang cash, terus untuk produkai dari mana nantinya ?

Pikiranku berputar2 antara mengagumi disain yang bagus dan memikirkan biaya pembangunan kantorku yang megah. Beserta beberapa bangunan penunjang lainnya.

“Hi hi hi, bagaimana mas Buas ? Kok benging saja ? Tertarik ya sama paparan Nadia dan Kinanti atau sama yang memaparkan ? Hi hi hi”

“Hadewww…. Punya kamu berlima saja mumet mas ini, masa mau mikir ngelirik yang lain. Mas cuma bingung saja, ada beberapa pertanyaan di kepala mas. Pertama, apakah kita harus membangun ini semua sejak awal berdiri perusahaan kita ?

Kedua, kalau jawabannya adalah ya, bagaimana membiayai pembangunannya sementara kita butuh dana untuk membangun perusahaan dan berproduksi. Itu pertanyaan awal. Soal disain… boleh Mas kritik ?”

“Hi hi hi, boleh mas …. Nadia itu professional yang biasa dibentak2 malah sama owner hi hi hi”

“Silahkan pak Budi, kami siap menerima kritikan”

“Ok, pertama saya lihat konsepnya kok seperti girly ya? Tak ada maskulinitas dalam disainnya, kira2 apa yang melatar belakangi nya ya ? Itu saja dulu nanti setelah diskusi ini kita lanjut “

“Hi hi hi…. Mas bisa lihat itu ya, ini memang didisain sangat girly, warm and elegant. Lah gimana yang punya 5 wanita hebat plus suaminya. Hi hi hi, aslinya awalnya saya ga percaya sih Renata mau menjadi bagian 5 wanita hebat tadi….

Tapi setelah ketemu Pak Budi jadi paham saya, mungkin saya akan terima masukan dari pak Budi dalam revisi disain selanjutnya, tapi secara konsep kawasan ini memang akan didisain khusus untuk kenyamanan para wanita dan gadis2.

Karena pada dasarnya barang2 yang akan diproduksi oleh perusahaan ini akan lebih banyak tertuju pada wanita sebagai target marketnya, oleh karenanya maka selain kanntor di area pengembangan tadi akan dibangun semacam pusat kebutuhan wanita. Kenapa demikian, mungkin bu Tiara, bu Sinta dan bu Santi lebih paham, kami hanya mencoba mengejawantahkan kemauan beliau bertiga”

“Mmmm gitu ya, Tiara, Santi atau Sinta yang akan mejelaskan ini semua ?”

“Mas Gara sayang, hi hi hi, bingung ya ? Ini kesepakatan kita berlima mas, begini sekaligus menjawab soal dari mana duitnya.

Dari mana duitnya ya ?

Jelas dari Bank mas, soalnya membangun ini semuanya lengkap butuh setidaknya 400M mas, dan kita tak punya itu semua.

Uang setoran modal kita semuanya dikisaran 90M mas. 15 M berupa tanah.

So kalau kita habiskan semuanya utk membangun juga ga cukup.

Nah kebetulan kita punya mentor handal, bapak2 kami semua mas. Makanya kita bangun yang mananya “kota wanita” ini.”

“Kota wanita ?”

“Hi hi hi, mas Budi bingung ya? Kita bangun kompleks perkantoran ini untuk membayar utang bank mas, 5 lantai gedung kita, hanya lantai paling atas yang akan kita gunakan, selebihnya kita sewakan mas.

Gerai2 lainnya utk penunjang, misal food boulevard dan area kolam renang dan spa dan segala macamnya kita sewakan juga mas.

Intinya kita hanya modal tanah tersebut, dibangun oleh Bank, dicicil oleh para tenant plus kita dapat masukan dari parkir mas.”

“Hi hi hi, mas Budi masih bingung juga ya… Sinta tambahi ya mas… dengan rekanan yang kami berlima punya saat ini, ternyata 90% lahan yang sudah kita sewakan terisi sudah mas, sekalipun kawasan ini masih berupa konsep.

Bahkan, pihak Bank kemaren menyatakan sanggup mendanai perluasan ke samping kalau kita jadi meluaskan kawasan mas”

“Ke samping ?”

“Hi hi hi. Bener kamu Nat, kalau mas Buasmu nih suka bingung sendiri ya… gini Mas, Tadi pagi, Wanda dan Renata sudah berkoordinasi dengan mang Ajum untuk bernegoisasi dengan pemilik lahan sebelah timur yang kita tadi sudah transaksi, sepertinya 90% bakalan jadi mas. Nah pas Tiara, Santi dan Sinta rapat tadi dengan pihak Bank, saya telp Tiara soal tanah tersebut. Pihak Bank dengar mas… mereka kaget dan kagum dengan kecepatan kita melangkah selanjutnya gitu deh mas… mereka menawarkan kerjasama lanjutan”

“Mas Budi jangan khawatir ya, soal bisnis plan di bidang manufaktur mas tetap akan jalan kok. Sebab karena kami tak paham soal manufaktur, kamilah berdua yang akan urus soal bidang property ini, tentunya nanti dibantu oleh Wanda dan Renata yang memang jago juga. Santi dan Sinta merasa sayang saja kalau kesempatan ini sia2, kebetulan kita punya lahan bagus mas dan banyak bantuan dari sana sini yang ok punya ya jadilah rencana ini”

Aku terdiam dan membisu….
Lama sekali terdiam…

Dari pembicaraan ini, tampak sekali bahwa para bidadariku sangat capable di bidangnya masing2. Saat ini aku lebih tampak anak2 di tengah orang dewasa yang sudah matang dalam berbisnis.

Aku jadi paham kenapa Santi dan Sinta telah memiliki gerai di banyak lokasi dan kota. Mereka benar2 pemain yang handal.

Tiara jangan ditanya soal kemampuannya, Tiara masuk kantor bapaknya (aku tahu belakangan) cuma sekedar agar dekat denganku saja, tidak lebih. Tiara sudah punya butik pakaian wanita dengan merk sendiri dan sudah terkenal di seluruh negeri.

Wanda dengan bisnisnya sejak kuliah dulu dengan omzet milyaran pula.

Renata yang juga sudah punya biro disain grafis dan interior sendiri merupakan sosok yang cukup terkenal di bidangnya.

Masing2 gadisku adalah wanita yang luar biasa….

Lalu kenapa mereka ingin jadi istriku ?
Bareng2 lagi.

Dari cara mereka bekerja sama membangun kerajaaan bersama ini aku bisa tahu bahwa mereka saling mendukung satu dengan lainnya.
Kompak dinamis dan terus menerus bergerak maju dengan kecepatan dan ketepatan yang sulit bagi siapapun mengejarnya.

Banar2 lima orang dewi dengan kemampuan supernya menyatu, itulah para gadisku. Yang merupakan keanehan cuma satu.

Kenapa mereka ingin jadi istriku semuanya.
Itu saja.

Kediamanku benar2 karena dadaku sesak tak terhingga, karena ternyata diantara kami akulah yang ternyata paling bodoh bin ga berpengalaman.

Tuhan betapa malunya hambamu ini …..

Rasanya lebih baik dibully karena hanya sekedar nama saja daripada tahu kalau kita bodoh didepan para gadisku ini.

Kali ini Santi dan Sinta memahami perasaanku, bagaimanapun mereka memang mengenalku sejak kecil dan paling dekat dengan ibuku. Tentunya kedekatan dengan ibulah yang membuat mereka mengenalku lebih dalam dari pada aku mengenal mereka.

Santi dan Sinta memelukku dari kiri dan kanan. Kemudian Sinta berbisik perlahan namun aku yakin semua mendengarkannya.

“Maafkan kami ya mas, kami bergerak tanpa koordinasi dengan mas Budi, sebenarnya alasan kami cuma satu, kami merasa harus membuktikan kepada mas Budi bahwa kami tidaklah senaif anggapan mas, kalau kami ini selama ini ingin dekat dengan mas Budi karena urusan hutang budi. Maafkan kami ya mas, kalau kami telah berbuat jauh diluar kewenangan yang mas berikan, semata2 hanya karena ingin memberikan yang terbaik bagi yang kami cintai. Itu saja… maafkan kami ya mas…”

Tuhanku….

Tanpa hal2 yang bersifat ragawi, empati Santi dan Sinta benar2 membuatku tergugah dan rasa sayangku terlonjak kepada Santi dan Sinta. Perasaan yang tadinya hambar kepada mereka kini berubah 180° menjadi penuh cinta dan sayang.

Betapa aku yang harusnya minta maaf akan kelemahanku.

Betapa aku yang harusnya merasa kecil.
Betapa aku yang merasa rendah.

Santi dan Sinta rela merendah dan meminta maaf…
Luar biasa karunia ilahi atasku…

Seorang wanita sejati adalah wanita yang rela merendahkan dirinya dihadapan lelakinya betapapun lelakinya penuh kelemahan….

Itulah Santi dan Sinta…
Wanita sejati yang menunjukkan kelas mereka justru dengan merendahkan diri.

Lenyap sudah rasa jengkel akibat bullyan selama ini oleh mereka, karena ternyata mereka tetap saja menyatakan diri sebagai wanitaku dengan penuh kelemahlembutan dan kepasrahan yg luar biasa…

***

“Ehemmmm….. Jadi bagaimana pak Budi, apakah kita bisa lanjutkan rancangan kita ?”

“Mmmm…. Ha ha ha, maafkan saya yang tiba2 melow dihadapan anda berdua, didampingi para wanita yang luar biasa ini benar2 saya merasa rendah diri… ha ha ha…

Pertama, soal konsep kawasan wanita, saya 100% setuju, karena saya sangat menghormati wanita dengan segala keluhuran budinya dan wajib memberikan yang terbaik bagi wanita.

Kedua, soal pengembangan, saya setuju juga kalau itu didisain dalam masterplan global yang lebih baik, sehingga nanti pembangunan yang akan dilaksanakan bertahap bisa terarah. So saya sarankan bahwa area pengembangan juga dimasukkan ke dalam masterplan. Cuma saya minta ada pembatasan luasan. Sehingga kita tidak kehilangan fokus untuk yang lebih utama.

Ketiga, saya memberikan arahan agar disain yang ada benar2 kompak dan bernilai tinggi secara investasi. Semuanya cukuplah sampai di area pengembangan saja, jangan lebih besar lagi, untuk itu perlu dipastikan segera berapa luas tanah yang akan dan bisa kita kuasai.

Keempat, kalaupun kita mau dan hendak mengembangkan lebih jauh, saya memilih untuk pengembangan berikutnya kita tidak fokus di area ini. Lebih baik nanti kita buat yang setara atau lebih besar lagi di tempat lain kalau perlu di kota lain.

Itu saja dari saya”

“Luar biasa penutup dari pak Budi, kami akan fokus dengan keputusan bapak, atau ada tambahan dari ibu2 sekalian ?”

“Kalau suami kami sudah memutuskan, pastilah kami tak akan ada yang membantah, keputusan suami kami adalah mutlak” Tiara berkata.

“Ya betul mbak Nadia dan Kinanti, itu keputusan kami semua” kali ini Wanda menambahkan

“Baik, kalau begitu kami mohon diri bapak Budi dan Ibu2 sekalian, silahkan meneruskan acara keluarganya, permisi selamat bersenang2”

***

Setelah Nadia dan Kinanti keluar ruangan.
Aku merasa perlu meluruskan banyak hal dengan para wanitaku.

“Mmm… ok, sebelum kita pulang, sepertinya ada yang harus aku sampaikan, boleh ?”

Semua menganggukkan kepalanya.

“Ok, yang pertama soal aturan main perusahaan, aku menginginkan sebelum ada pihak luar yang diundang masuk kedalam, aku ingin semuanya jelas diawal, cukuplah aku menerima kejutan dari kalian semua sendiri dan tidak dihadapan orang lain. Ada yang tak setuju dengan ini ?”

Semua wanitaku menunduk dalam2, mereka paham kalau aku sedikit merasa tersinggung telah dilangkahi dalam mengambil keputusan penting dalam menentukan arah perusahaan.

Mereka paham bahwa aku merasa tidak nyaman dalam posisi seolah hanya wayang saja. Mereka paham bahwa kali ini aku benar2 merasa dilecehkan dan dijatuhkan dihadapan orang lain.

Itulah inti sesaknya dadaku yang hanya diketahui oleh Santi dan Sinta.

Mereka berdua paham betapa saat kecil aku benar2 tersiksa mengurung diri dengan tembok tinggi, belajar lebih giat dari siapapun tapi tak berani menonjolkan diri.

Bekerja lebih keras dari siapapun tapi tak unjuk diri.
Berprestasi lebih dari siapapun tapi menutup diri.

Berkawan hanya dengan kaum2 pinggiran dan preman hanya karena merekalah yang tak mempedulika nama dan julukan…

Mereka berdua paham betul sakitnya diriku dibully dihinakan dan seterusnya.
Tidak dianggap ada dan seterusnya…

Dan kini para wanitaku melangkah dan berbuat diluar kewenangan mereka tanpa menganggap aku ada.

Itulah sesaknya dadaku….
Seolah membuka luka lama….

Aku lebih kepada marah dan dihinakan daripada malu karena merasa kecil dan kurang berharga…..

Itulah yang Santi dan Sinta berhasil tangkap.

Dan baru Tiara dan Wanda tangkap ketika aku dengan tegas menerima usulan itu dengan kata2 seolah aku menghormati wanita.

Semua dalam diam….
Tiara menitikkan air matanya….
Wanda terisak lemah….
Renata badanya terguguk menahan tangis….

Kemudian aku tersadar bahwa aku terlalu keras pada wanitaku, bagaimanapun juga mereka berbuat ini sebenarnya demi kwbaikanku dan hanya sekedar pembuktian diri dalam mendukung usahaku…

Duh gusti….
Ditangisi para wanitaku benar2 lebih sesak dibanding kemarahanku….

Kupeluk Tiara….
“Sayang, maafkan aku ya yang telah terlalu keras berbicara, mas sangat berterima kasih atas usahamu selama ini, maafkan mas ya… sayang”
Pecahlah tangisan Tiara didadaku….

Tanpa kata tanpa suara aku paham bahwa Tiara telah merasa bersalah dan itu sudah cukup.

Kupeluk Wanda….
“Mmafkan mas ya sayang…..”
Tanpa dapat dicegah Wanda terguguk, menangis keras menyadari kesalahannya….

Dan itu sudah membuyarkan amarahku tak bersisa…

Kupeluk Renata….
Tanpa kata…
Tapi cukuplah bagi Renata….
Cukuplah kebahagiaan ini bagiku….
Kupeluk semua wanitaku bersama2…

Meluapkan rasa bersama2 dalam diam dan tanpa kata2, sebab pelukan sudah lebih dari sekedar kata.

Puas sudah kalaupun harus mati detik ini juga…

Memiliki 5 wanita yang luar biasa dan dengan budi halusnya, apalagi yang mau diharapkan ?

***

Aku pulang berdua dengan Sinta….
Keempat gadisku pulang bareng dengan mobil Tiara.
Beriringan kami melaju perlahan.

Sinta merebahkan kepalanya di bahuku.
Diam dan masih tersisa rasa haru kami…
Cukuplah…
Tak perlu kata2lagi.

Sesekali aku cium dahi Sinta….
Sesekali Sinta mencium pipiku….

“Mmmass, boleh aku bicara ?”
“Ha ha ha…. Kenapa pake ijin segala sayang ? Tadi pagi ga pake ijin ngomong terus sampai mas ga punya kesempatan bicara…. Lha. Ini kenapa lagi pakai ijin? Ha ha ha”
“Iiih serius ini mas”
“Iya deh iya…. Sok atuh bicara…”
“Mas…. Kalau Sinta pernah pacaran misalnya, ga kayak Renata, mas masih sayang sama Sinta nggak ?”
“Ha ha ha… ada2 saja kamu ini sayang, berapa persen orang sih yg ada di Indonesia seusiamu yang ga pernah pacaran ? Masa mas harus marah ? Itu khan wajar sayang ?

“Kalau Sinta sudah ga perawan lagi ?”
“Lhaa…. Kok nanya gitu ? Jaman sekarang, dari yang pacaran tadi diusiamu, berapa persenkah yang masih perawan ? Mas juga tahu kok pacaran jaman sekarang itu kayak gimana, ha ha ha ha”
“Kok ketawa sih mas ?”
“Ga papa ha ha ha, cuma membayangkan repotnya pacarmu dikeroyok 2 orang gadis saja ha ha ha”

“Iih… kok kesana sih bicaranya mas?”
“Lhaa…. Yang pagi tadi berencana mau keroyok mas siapa coba ? Ha ha ha haaadddooowow, atuh sakit sayang”

“Biarin, masnya sih diajak serius pake acara ketawa, jadi ga masalah misal Sinta ga perawan ya mas…?”
“lha kenapa musti masalah sayang? Lagian kamu mau sama mas saja sudah berkah itu….”

“Mmmm…..”

Sinta balik lagi diam sambil memeluk lenganku dan merebahkan kepalanya di bahuku…
Matanya terpejam entah tidur entah tidak….

Pembicaraan tadi entah membekas atau tidak dalam hati, yang pasti seperti aku nyatakan tadi, sudah mau jadi pasanganku saja merupakan berkah bagiku, apalagi yang musti diminta lebih ?

Itulah aku dengan segala kelemahanku, berkawan dengan para preman membuatku sadar bahwa tiada orang yang tiada pernah salah, cuma merekalah yang mengakui kesalahannya secara terbuka. Karena itulah aku suka berkawan dengan mereka lebih dari bila berkawan dengan orang yang ngaku baik baik.

Entahlah, bagiku masa laku biarlah berlalu, yang akan datang tak perlulah dibayangkan bagaimana jadinya, yang paling utama adalah bagaimana aku berbuat hari ini dan fokus. Itu saja cukuplah itu saja.

***

Sampai di rumah memang sudah malam, ibu juga sudah tahu kalau kami pulang malam.

Sinta benar2 tertidur sambil memeluk lenganku.
Setelah memarkirkan mobil di carport, aku masuk rumah sambil menggendong Sinta.

Santi membukakan pintu kamarku, setelahnya dia masuk ke kamar ibu. Semua gadisku sudah di kamarnya ketika aku keluar kamar untuk mengambil minum buat kami berdua.

Kulihat wajah Sinta yang damai dalam tidurnya, sungguh timbul rasa haruku.
Sejak kecil Sinta lemah lembut sikapnya dan memang lemah badannya dan suka sakit, dibanding dengan Santi yang memang agak tomboi dan kuat.

Entah kenapa tadi dia menanyakan masalah “keperawanan” dan soal pacaran kepadaku, yang jelas, seolah dia melepaskan beban didadanya dengan mengucapkan itu dan itulah kenapa dia tertidur dalam damai seolah ada beban yang terlepas dalam dirinya.

Kuselimuti Sinta dan aku merebahkan diri disampingnya.
Entah kenapa seolah sadar, Sinta berbalik menghadapku dan memelukku dan tertidur didadaku…

Aku mengelus2 kepalanya dan mengcup dahinya perlahan dan mulai tertidur.

Hari ini benar2 menguras tenaga, energi lahir dan bathin ku benar2 sampai pada titik bawahnya…

Lalu aku terlelap…..

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part