. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 97 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 97

0
340
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 97

Matahariku

Cuukkk.. aku sudah tidak sabar untuk segera sampai kerumah sakit.. walaupun kondisiku belum terlalu fit, tapi kabar tentang sakitnya ayah langsung membuat seluruh tubuhku menggila.. aku tidak perduli saran dari dokter untuk tidak terlalu memforsir tenaga dan tidak terlalu larut bila berpikir.. gila aja kalau aku ga buru – buru dan pikiranku tidak tegang, ini ayahku sendiri yang sakit cuukkk.. ayahku sendiri.. bajingaannn..

Mery tadi sempat memaksa untuk ikut denganku, ketika tau kondisi ayah dirawat dirumah sakit.. tapi aku menahannya supaya tidak ikut, aku tidak ingin membuat kekasihnya marah.. walaupun bukan itu alasanku yang aku pakai tadi..

Dan sekarang setelah aku sampai dibandara pulau seberang, aku langsung naik taksi bandara menuju rumah sakit yang ditunjukkan oleh anna adekku..

Dan ketika aku sampai diruang VIP rumah sakit ini, tubuhku langsung bergetar.. aku melihat tubuh ayahku terbaring dengan berat badannya yang makin menyusut.. gila.. sakit apa sih ayahku ini..? kenapa beliau tidak pernah menceritakannya kepadaku..?

Dan dari arah pintu ini, aku melihat ibuku merawat ayahku dengan telaten dan kasih sayangnya.. dan tiba – tiba mataku berkaca – kaca, ketika melihat ibuku membelai pipi ayahku.. ayahku hanya tersenyum dengan belain ibuku, tetapi tidak dengan ibuku.. beliau melakukannya dengan tetesan air mata yang mengalir dipipinya.. bajingaaannn..

“a.. a.. ayah..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

“mas sandi..” ucap ayahku sambil menoleh kearahku dan suaranya yang begitu lemas.. sementara ibuku langsung membuang mukanya dan membersihkan air mata yang mengalir dipipinya tadi..

Aku lalu masuk kedalam ruangan ini dengan kaki yang bergetar dan air mata yang dengan bangsatnya mengalir dikedua pipiku..

“ayah sakit apa..?” ucapku sambil memandang wajah ayahku yang tersenyum kepadaku..

“ga apa – apa nak.. kemarin ayah itu main kesini, eh.. malah disuruh nginap sama dokternya.. hehe..” ucap ayahku bercanda..

“ga lucu yah..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku dan air mata terus mengalir dimataku..

“sini nak..” ucap ayahku sambil menjulurkan tangannya..

Dan aku langsung meraih tangan ayahku lalu aku cium dengan deraian air mataku.. dan lututkupun langsung jatuh dilantai..

“yah… hikss.. hikss.. hikss.. ayah kenapa bisa seperti ini..? ayah sakit apa..?” ucapku menangis sambil mencium tangan beliau..

“nak jangan sedih begitu.. kamu anak laki – laki ayah yang sangat ayah banggakan.. jangan bersedih seperti ini nak..” ucap ayahku lalu membelai rambutku..

“bagaimana sandi ga sedih melihat kondisi ayah seperti ini yah..?” ucapku lalu aku memandang wajah ayahku sambil terus menggenggam tangan ayahku..

“jangan menangis sayang.. ayah ga sanggup melihat air matamu..” ucap ayahku yang berbaring sambil mengelus pipiku.. dan aku tetap berlutut dilantai disebelah kasur ayah..

“apa ini karena lamaran sandi beberapa hari yang lalu yah..? kalau memang seperti itu, sandi rela pernikahan sandi nanti dibatalkan.. asalkan ayah bisa sembuh yah..” ucapku sambil memegang tangan ayahku yang mengelus rambutku dan aku langsung mengarahkan ke bibirku.. lalu aku mengecup telapak tangan yang membesarkan aku ini dengan segala kasih sayangnya..

“nak.. hidup, mati dan jodoh itu bukan karena hitungan manusia.. tapi semua takdir dari sang pencipta.. jadi jangan pernah menyangkut pautkan kondisi ayah ini dengan lamaran mas sandi kemarin..” ucap ayahku dengan lembutnya sambil meremas pelan pipiku..

“tapi kenapa bisa seperti ini yah..? kenapa musibah ini datang ketika sandi selesai melamar ayu.. kenapa yah..?” ucapku..

“nak.. ini hanya kebetulan saja.. ayolah.. mana senyum anak ayah yang ganteng ini..” ucap ayahku sambil tersenyum.. dan aku langsung menunduk.. aku tidak kuat melihat wajah ayahku yang makin mengurus ini.. aku tau, pasti ada sesuatu yang disembunyikannya.. ayah pasti mengidap suatu penyakit yang ayah tidak mau ceritakan kepadaku.. bajingaaannn.. tubuh ayahku selain mengurus, kulit dan mata beliau terlihat agak menguning.. assuuu..

“yah.. waktunya minum obat..” ucap ibuku pelan dan aku langsung memandang wajah ibu..

“bu..” ucapku sambil menatap dengan sayu wajah ibuku.. mata beliau begitu sembab dan beliau hanya tersenyum juga kepadaku..

“kenapa sih ayah sama ibu ini..? kenapa tidak mau cerita dengan sandi..?” ucapku dengan melasnya.. dan ibuku langsung membelai lembut rambutku..

“nak.. istirahat dulu ya.. sandi kan baru sembuh..” ucap ibuku sambil terus membelai rambutku..

Cuuukkk.. ternyata sama aja.. ibu juga ditanya selalu mengalihkan pembicaraan.. kenapasih tidak mau jujur saja denganku..? jiancookkk.. aku lalu mengalihkan pandanganku.. dan pandanganku tertuju pada sebuah papan nama pasien.. disitu ada tertulis nama ayahku dan penyakitnya.. hepatitis B.. cuukk.. hepatitis B..? ayah sakit dibagian hati..? serius ini..? anjingggg.. dan disitu tertulis nama dokter yang merawat ayahku.. Dr. Sucipto.. cuukkk.. kelihatannya aku harus segera ke Dr. Sucipto untuk memastikan sakit apa ayahku ini..

Aku lalu berdiri perlahan sambil menatap lagi wajah ayahku..

“sandi keluar sebentar ya yah..” ucapku ke ayah..

“mau kemana nak..?” tanya ayahku..

“sandi mau cari makan sebentar.. sandi lapar yah..” ucapku berbohong dan ayahku langsung mengangguk..

“sebentar bu ya..” pamitku ke ibu dan ibu juga menganggukan kepalanya..

Aku kemudian keluar dan mencari ruang Dr. Sucipto.. dan setelah menemukannya..

TOK.. TOK.. TOK..

“masuk..” ucap suara dari dalam ruangan.. dan aku langsung memasuki ruangan dokter ini.. dan disana duduk seorang laki – laki setengah baya dan dimejanya ada papan nama bertuliskan Dr. Sucipto..

“ada perlu apa ya mas..?” tanya Dr. Sucipto..

“saya sandi dok.. saya anak dari pasien yang bernama irawan jati..” ucapku sambil memandang wajah Dr. Sucipto..

“oh iya.. silahkan duduk mas..” ucap Dr. Sucipto mempersilahkan kepadaku..

“terimakasih dok..” ucapku dan aku langsung duduk dihadapan Dr. Sucipto..

“gimana mas..? ada yang bisa saya bantu..?” ucap Dr. Sucipto dengan santainya..

“mohon maaf dok.. saya hanya ingin mengetahui penyakit ayah saya..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ohh.. begitu ya.. jadi begini mas.. sebelum saya menjelaskan kepada mas.. saya ada beberapa pertanyaan dulu kepada mas sandi.. mas sandi bersedia menjawab..?” tanya dokter kepadaku dan aku langsung menganggukkan kepalaku..

“pak irawan dulu perokok..?” tanya dokter dan aku menganggukan kepalaku..

“pak irawan mengkonsumsi alcohol..?” tanya dokter lagi dan kembali aku menganggukan kepalaku.. cuukkk.. kenapa pertanyaannya menggatelkan sekali begini sih..? kenapa ga langsung diberitahukan aja penyakit ayahku.. terus terang aku jadi semakin takut mendengar semua pertanyaan dokter ini.. bajingaann..

“heemmmm.. oke sekarang kita lanjut ke inti permasalahan.. mas sandi pernah melihat hati ayam yang baru dipotong dan masih segar..?” tanya Dr. Sucipto kepadaku dan aku langsung mengaggukan kepalaku lagi..

“mas sandi pernah memperhatikan hati ayam yang segar itu kemudian direbus..?” tanya Dr. Sucipto lagi dan aku kembali mengaggukan kepalaku pelan..

“kondisi hati pak irawan itu sekarang seperti hati ayam yang habis direbus itu.. mengeras dan kasar.. tidak lembut seperti hati yang segar..” ucap Dr. Sucipto.. dan mataku langsung berkaca – kaca serta jantungku berdetak dengan cepat..

“ma.. ma.. maksud dokter ayah saya sakit..” ucapku terbata dan terpotong.. lidahku kaku untuk menyebutkan sakit ayahku.. tenggorokanku pun langsung terasa mengering..

“iya.. pak irawan sakit kanker hati dan sudah stadium 4..” ucap Dr. Sucipto pelan..

Apa..? kanker hati dan sudah stadium 4.. bangsaaatttt.. kenapa ayah sakit seperti ini kok tidak ada yang beritahu aku.. assuuu.. dan seketika itu juga.. aku merasa dunia ini berhenti berputar.. aku merasa kepalaku seperti dihantam palu godam yang sangat besar.. anjinggg.. kenapa aku tidak dari dulu menyadari kalau ayahku sakit keras..? bajingaannn..

Air matakupun kembali menetes dengan derasnya dan aku hanya bisa menunduk sambil mengepalkan kedua tanganku.. bodoh kamu san.. beliau ayahmu.. kenapa kamu tidak menyadari dari dulu kalau beliau itu sakit.. kamu terlalu disilaukan oleh kenikmatan dunia, sampai – sampai kamu tidak memperhatikan ayahmu sendiri.. bodoh kamu itu.. assuuu.. padahal apa kurangnya beliau kepadamu.. semua perhatian dan kasih sayangnya hanya untuk kamu, anak laki – laki kebanggannya.. dan kamu.. kamu hanya bisa berkelahi, mabuk, ngentot dan bersenang – senang.. asssuuu.. anak macam apa kamu itu.. bangsaatttt..

“bagaimana cara penyembuhannya dok..?” ucapku sambil tertunduk..

“tidak ada mas.. hanya mukjizat aja yang bisa menyembuhkan pak irawan saat ini..” ucap Dr. Sucipto pelan..

“ayolah dok.. berapapun biayanya.. aku kan membayar dok.. tapi aku mohon selamatkan ayahku..” ucapku sambil mengangkat wajahku dan memohon ke Dr. Sucipto..

“ini bukan masalah uang mas.. penyakit pak irawan ini sudah parah sekali dan sangat sulit untuk disembuhkan.. dan sebenarnya ada salah satu cara untuk penyembuhannya mas, yaitu transplantasi hati, tapi itu sudah sangat terlambat..” ucap Dr. Sucipto menjelaskan..

“apa yang terlambat dok..? kenapa kita tidak melakukannya walaupun sekecil apapun kemungkinannya..” ucapku ke Dr. Sucipto..

“ga semudah itu kita melakukan transplantasi hati mas.. kita harus mencari pendonor hati yang sehat, tidak memiliki riwayat penyakit yang serius, memiliki ukuran tubuh yang kurang lebih sama dengan pasien, memiliki golongan darah dan type jaringan darah yang sama juga..” kata Dr. Sucipto..

“kalau seperti itu, biarkan hatiku saja yang aku donorkan buat ayahku dok.. aku memiliki darah yang sama dengan ayahku.. tubuh kami pun kurang lebih aja besarnya..” ucapku..

“kamu merokok dalam beberpa bulan ini..? kamu mengkonsumsi alcohol juga..?” tanya dokter dan aku hanya menganggukkan kepalaku..

Cuukkk.. ternyata kebiasaan buruk ini sangat besar pengaruhnya terhadap tubuh cuukkk.. dan itu sebabnya kenapa ibu melarang ayah dan aku untuk merokok.. ternyata ibu sudah mengetahui ini semua.. bajingaannn..

“tidak bisa mas..” ucap dokter sambil menggelengkan kepalanya..

“terus kita harus gimana dok..? apa kita berdiam diri seperti ini terus..? anda kan dokter.. tugas anda menyembuhkan penyakit.. kenapa kok anda sekarang menyerah seperti ini..?” ucapku dengan emosinya..

“mas.. saya ini hanya manusia biasa sama seperti anda.. tugas saya hanya mengobati, masalah kesembuhan itu kembali kepada sang pencipta..” ucap Dr. Sucipto dengan tenangnya sambil menatap mataku..

“cuukkk..” aku memaki dan kembali aku menundukkan kepalaku.. asssuu.. asssuu..

“mas.. cobalah bersujud dan dekatkan hatimu kepada sang pencipta.. luapkan semua yang ada dihatimu kepadaNya.. yang memberikan kita kehidupan, kesehatan, kebahagiaan bahkan kematian.. luapkan semua dengan segala ketulusan hatimu.. dan Dia pasti akan memberikan jalan yang terbaik kepadamu.. lakukanlah mas..” ucap Dr. Sucipto dengan lembutnya..

Dan aku terus menunduk sambil meneteskan air mataku..

Hiuufffftttt.. huuuuuu..

“kira – kira berapa lama ayah saya sanggup bertahan dok..?” tanyaku dengan hati – hati dan penuh ketakutan..

“menurut prediksi kami, ayah anda sanggup bertahan paling lama sekitar enam bulan..” ucap Dr. Sucipto dan aku langsung menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

“tapi bisa juga cepat, tiga bulan, dua bulan, satu bulan, satu minggu atau beberapa hari ini..” ucap dokter itu dan aku langsung menunduk dan memejamkan mataku.. sementara kedua tanganku masih terkepal di atas kedua lututku..

Bangsatttt..hiuufftttt.. huuuuuu..

Aku menarik nafasku dalam – dalam…

“baiklah dok.. aku pamit dulu..” ucapku dengan bibir yang bergetar lalu aku berdiri..

“mas.. kurangi kebiasaan burukmu itu.. ibumu pasti akan bersedih kalau kamu sakit seperti ayahmu..” ucap sang dokter dan aku hanya menatapnya dengan sayu..

Lalu aku pun keluar dari ruang dokter ini.. aku berjalan dengan gontainya dan tatapan mataku kosong.. aku seperti tidak punya semangat hidup.. belum pernah aku sesedih ini dalam hidupku dan aku sangat terpukul sekali dengan keadaan seperti ini.. ayahku beberapa kali memberikan tanda tentang penyakitnya dan bodohnya aku, aku tidak pernah memaksa ayahku untuk periksa kedokter.. bajingaaannn..

Aku terus berjalan sampai ditaman rumah sakit.. aku kemudian duduk ditaman itu untuk menenangkan sejenak pikiranku.. lalu tiba – tiba aku merasa pundakku sedang diremas seseorang dengan lembutnya..

“maaf kalau ayah dan ibu menyembunyikan ini sama mas..” ucap ibuku yang berdiri disampingku sambil meremas pelan pundakku..

“kenapa bu..? kenapa..?” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ayah yang mau nak.. ayahmu tidak ingin membuat kamu sedih dan kepikiran..” ucap ibuku dan bibirnya bergetar juga..

“tapi akhirnya sandi tau juga kan bu..? dan ini lebih menyedihkan, karena sandi justru taunya dari orang lain..” ucapku pelan..

Dan ibuku diam lalu mengelus pelan rambutku..

“sejak kapan ayah sakit bu..?” tanyaku..

“tiga tahun nak..” jawab ibuku singkat..

“he.. tiga tahun..? dan sandi baru tau bu..? gila..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“kenapa tidak diobati buk..? kan harusnya bisa diobati sebelum separah ini..” ucapku..

“ayahmu itu sangat keras sekali nak.. memang ada beberapa hal yang membuat ayahmu takut dengan ibu, tapi ada juga beberapa hal yang ibu takutkan ketika ayahmu marah.. marahnya ayahmu ke ibu itu berbeda ketika marah dengan orang lain.. marahnya ayahmu hanya diam dan menatap ibu dengan sangat lembut, dan itu selalu membuat ibu tidak bisa berbuat apa – apa nak..” ucap ibu dengan deraian air mata dan langsung duduk disebelahku..

“dan ayahmu pasti selalu menolak ketika ibu memaksanya kedokter..” ucap ibuku lagi..

“kalau memang ayah ga mau kedokter, ibu kan bisa membawa ayah ke desa jati bening.. eyang putri pasti bisa mengobati ayah bu..” ucapku lalu aku menoleh ke ibu..

“nak.. ayahmu pernah berjanji kepada ibu, ayah tidak akan pergi kepulau sana terkecuali ada masalah keluarga yang sangat – sangat penting.. dan ayahmu memegang itu, walaupun sebenarnya penyakit ayahmu ini bisa disembuhkan dipulau sana..” ucap ibuku pelan..

“kenapa harus seperti itu bu..?” tanyaku..

“ada hal – hal yang bisa ibu ceritakan kepadamu dan ada yang tidak nak.. tapi ibu yakin, kamu akan mengetahuinya nanti..” ucap ibuku pelan..

Hiiuufffftttt.. huuuuuu..

Aku menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

“kenapa takdir ini selalu mempermainkan sandi bu..? padahal sandi bisa menulis takdir sandi sendiri, dan meraihnya dengan kepalan tangan ini..” ucapku dengan tangan yang terkepal..

“nak.. manusia memang memiliki takdir masing – masing, dan walaupun manusia itu bisa menulis takdirnya, tapi tetap sang pencipta yang menentukannya.. sekeras apapun kamu menahan sasuatu yang akan pergi, dia kan tetap pergi.. dan sekuat apapun kamu menolak yang akan datang.. dia akan tetap datang..” ucap ibuku sambil merebahkan kepala beliau dipundakku..

“apa musibah yang datang ini berhubungan dengan lamaran sandi kemarin bu..?” tanyaku dan aku mengulang pertanyaan keayah tadi kepada ibuku..

“jangan pernah berpikiran seperti itu nak.. ingatlah ucapan ayahmu tadi..” ucap ibuku pelan.. lalu beliau menegakkan kepala beliau..

“ibu kedalam dulu ya nak.. kasihan adekmu anna sendiri yang jaga ayahmu..” ucap ibuku sambil melihat kearahku..

“anna baru datang bu.?” Tanyaku..

“iya nak.. anna baru datang dari kampusnya.. kasihan dia, besok dia mau wisuda tapi kondisi ayahmu tidak memungkinkan untuk datang..” ucap ibu lalu berdiri..

“besok sandi yang akan menggantikan ayah ke wisuda anna bu..” ucapku sambil tetap duduk..

“iya.. ibu harap juga begitu.. ibu masuk dulu ya nak..” ucap ibu lalu berbalik dan meninggalkan aku sendiri ditaman ini.. dan ketika beberapa langkah, ibu berhenti dan berbalik..

“oh iya.. jangan ada air mata lagi ketika mas sandi masuk melihat ayah.. dan jangan pernah menyinggung masalah lamaran.. ayahmu sangat sedih ketika melihat air matamu nak..” ucap ibuku sambil menatapku lalu berbalik lagi dan berjalan meninggalkan aku..

Dan kembali aku menarik nafasku dalam – dalam..

Cuukkk.. dalam kondisi seperti ini pun ayah masih memperhatikan aku.. beliau tidak mau aku bersedih.. bajingaannn..

Terus masalah ayu, bagaimana kabarnya dia..? kenapa dia tidak mau mengangkat telponku..? bajingaannn..

Dan aku langsung mengambil Hpku dan mencoba menghubungi ayu kembali.. dan lagi – lagi, telponku tidak diangkat olehnya.. aku lalu mengirimkan sms untuk mengabarkan kondisi ayah yang sedang sakit, dan itu juga tidak dibalas oleh ayu.. bajingaannnn.. ada apa dengan ayu ini..?

Terus terang saat ini aku rapuh dan aku butuh seseorang yang menguatkan hatiku.. dan aku tetap memegang Hpku.. aku memencet tombol Hpku sampai terlihat no Hp merry.. cuukkk.. kenapa aku bisa memencet sampai nama merry yang keluar..? dan anehnya lagi, aku malah memencet tombol panggilan.. bangsattt

TUT.. TUT.. TUT..

“halo san..” ucap merry dengan cepatnya..

“ha.. ha.. halo mer..” ucapku terbata..

“ke.. kenapa san..? ada apa dengan kamu..?” tanya merry dengan khawatirnya..

“maaf mer.. maafkan kalau aku mengganggumu..” ucapku..

“apasih kamu itu..? sudahlah.. ga usah ngomong seperti itu..” ucap merry sedikit ketus..

“iya mer..” ucapku pelan..

“kenapa san..? apa ada sesuatu dengan ayah..?” tanya merry dengan penekanan yang tegas… dan aku langsung terdiam.. kembali lidahku tercekat dan mataku berkaca – kaca..

“san.. sandi.. kamu dengar ga..? kenapa diam..?” tanya merry dengan paniknya..

Aku lalu menarik nafasku dalam – dalam…

“ayah sakit kanker hati mer dan sudah stadium 4..” ucapku dengan air mata yang menetes lagi dipipiku..

“apa..? kamu bercanda kan san..? kamu bercanda kan..? hikss.. hikss… hiks…” ucap merry sambil menangis dengan histerisnya..

Dan aku kembali terdiam dengan air mata yang mengalir deras dipipiku..

“san.. sandi.. hikss.. hiksss.. kamu bercanda kan..? hiksss… hikss..” tangis merry begitu memilukan ditelingaku..

“ngga merr’.. aku ga bercanda..” ucapku sambil terus meneteskan air mata..

“ayahhhh.. hikss… hikss…” ucap merry dengan hysterisnya lalu dia menutup Hpnya..

“ha.. ha.. halo mer..” ucapku terbata dan sudah tidak ada jawaban lagi..

Aku lalu menelpon merry lagi dan dia tidak menjawabnya.. gila.. kenapa merry bisa hysteris seperti ini..? begitu besarnya kah sayang merry ke ayahku, sampai dia merasa seperti ini..? bajingaannn..

Oke.. biarkan dia tenang sejenak, nanti aku akan menelponnya lagi..

Setelah itu aku pun menyimpan Hpku dan aku berdiri.. aku lalu melangkahkan kakiku menuju ruangan ayahku dirawat.. dan ketika sudah sampai dipintu ruangan ini.. tidak kulihat adekku anna.. hanya ada ibu yang duduk disebelah ayahku yang sedang tertidur.. dan ibuku memandang wajah ayahku dengan tatapan yang sangat sayu..

Gila.. dua orang yang sangat aku sayangi ini pasti sedang bersedih.. ibuku pasti merasa ayahku tidak lama lagi akan meninggalkan ibuku.. dan ayahku juga pasti bersedih meninggalkan ibuku.. bangsaatttt..

Ibu, orang yang memperkenalkan aku kepada dunia.. sedangkan ayah, memperkenalkan dunia kepadaku..

Ibu, orang yang membawaku kepada kehidupan.. sedangkan ayah, membawa kehidupan kepadaku..

Ibu, mengajarkan aku dengan pengalamannya.. sedangkan ayah, mengajarkan aku untuk mendapatkan pengalaman..

Apa aku sanggup jika kehilangan salah satu diantara mereka..? aku tidak sanggup membayangkannya cuukk.. aku ga sanggup.. bangsattt..

Dan aku hanya bisa diam terpaku berdiri didepan pintu ruangan ini.. lalu aku berbalik dan duduk bersandar didinding disebelah pintu ruangan ini.. bajingaannn..

Dan ketika malam hari.. kami semua berkumpul diruang tempat ayahku dirawat ini.. kedua adekku pun sudah datang.. ayah menatap kami semua dengan senyumannya.. dan kami hanya bisa membalas senyumnya walau hati ini sangat bersedih..

“yah.. besok anna wisuda..” ucap anna kepada ayahku..

“iya nak.. maaf ya ayah ga bisa hadir.. biar masmu aja yang hadir sama ibumu..” ucap ayahku sambil melihat kearahku lalu ke ibuku..

“yaaa….” Ucap anna yang begitu kecewa lalu menunduk..

“mba anna..” panggil ibuku..

“iya bu.. anna paham kok..” ucap anna sambil mengangkat wajahnya lalu tersenyum yang dipaksakan..

“bu.. kalau ibu sama mas sandi ke wisuda mba anna, siapa yang jaga ayah..?” tanya ita adekku..

“kan ada kamu de..?” ucapku..

“besok kan ita ambil ijazah juga mas..” ucap ita kepadaku..

“udah.. ga apa – apa ayah sendiri.. kan ada perawat kalau ayah butuh apa – apa..” ucapa ayahku sambil terus tersenyum..

Lalu..

TOK.. TOK.. TOK..

Kamipun langsung menoleh kearah pintu ruangan ini.. cuukkk, dia datang kesini..?

“kak merryyyyyy..” teriak anna dan ita barengan lalu mereka berdua menghambur ke arah merry..

Emery Naila Unna​

“halo sayaanng..” ucap merry sambil memeluk kedua adekku..

Mereka bertiga berpelukan sangat erat sekali.. aku lalu memandang wajah merry yang sesekali melirik ke aku.. dan setelah mereka bertiga selesai berpelukan.. merry lalu masuk keruangan ini dan ibuku menyambutnya.. merry mencium tangan kanan ibuku dan ibuku langsung memeluknya dengan erat juga..

“kenapa ga ngomong kalau datang nak..? sandi kan bisa menjemput dibandara..” ucap ibuku sambil membelai wajah merry..

“ngga bu.. merry tau, disini semua lagi jaga ayah.. makanya merry langsung kesini aja..” ucap merry sambil melirikku..

Lalu pandangan merry di arahkan ke ayahku yang terbaring dikasur..

“ayah..” ucap merry dengan mata yang berkaca – kaca dan ayahku langsung tersenyum melihat wajah merry..

Dan merry langsung melepaskan pelukan ibuku dan langsung mendatangi ayahku lalu memeluknya..

“hikss.. hikss.. kenapa ayah ga pernah cerita kalau sakit..” ucap merry dipelukan ayahku sambil menangis..

“ayah ga sakit nak.. ayah cuma istirahat aja disini..” ucap ayahku dengan lembutnya sambil membelai rambut merry..

Ibu dan kedua adekku yang melihat ini langsung meneteskan air matanya..

“ayah jahat.. ayah ga sayang merry.. hikss.. hikss…” ucap merry sambil terus menangis..

“nak.. mana mungkin ayah ga sayang sama putri ayah yang satu ini.. ayolah nak.. jangan seperti ini.. kalau merry kesini hanya untuk menangis.. itu hanya akan membuat ayah bersedih..” ucap ayahku sambil terus membelai rambut merry..

“ma.. ma.. maaf yah..” ucap merry terbata lalu melepaskan pelukannya di ayahku.. setelah itu merry membersihkan kedua matanya yang basah itu..

Kedua adekku dan ibuku juga membersihkan mata mereka..

“kebetulan merry datang.. gimana kalau besok merry sama mas sandi aja yang datang di wisuda anna..?” ucap ibuku mencairkan suasana..

“ha..” ucapku terkejut..

“iya bu.. biar ibu jaga ayah aja.. gimana mba anna..?” ucap adekku ita sambil melihat ke anna..

“iya ga apa – apa.. tapi kak merry mau kah..?” ucap anna ke merry dan merry langsung kebingungan dibuatnya..

“merry mau kan nak..?” tanya ibukku ke merry dan merry akhirnya menganggukkan kepalanya..

Dan akhirnya suasana sedikit mencair dengan kedatangan merry ini..

“kalian semua ga ada yang lapar ya..? dari tadi belum ada yang makan loh..” tiba – tiba ayahku bersuara..

“oh iya.. mas beli makan gih..” ucap ibuku kepadaku..

“beli apa nih bu..?” tanyaku..

“mer.. mau makan apa nih..?” tanya ibuku ke merry..

“eh.. terserah aja bu.. merry ngikut..” jawab merry..

“ga ada makanan terserah dipulau ini nak.. hehehehe..” ucap ayahku sambil tersenyum..

“apa sih ayah ini..” ucap mery dengan manjanya dan ayahku hanya tersenyum saja..

“mas.. beli ikan bakar ditempat haji linglung yang dipiggir pantai sana ya.. ayah pengen banget mas..” ucap ayahku kepadaku..

“emang ayah boleh makan ikan bakar..?” tanyaku.. dan memang ikan bakar haji linglung ini, tempat favorit keluargaku untuk bersantap bersama.. karena selain makanannya enak, suasana pantainya juga asyik..

“kalau sudah seperti ini, apa – apa dilarang terus mau jadi apa..? lagian kan yang penting ayah senang.. kalau ayah senang, pasti bisa pengaruh ketubuh ayah..” ucap ayahku dan ibuku hanya menggelengkan kepala saja..

“gimana bu..?” tanyaku ke ibu..

“pergilah nak.. beberapa hari ini, ayahmu selalu minta ikan bakar tempat haji linglung..” ucap ibuku kepadaku..

“ya udah kalau begitu.. sandi pergi dulu ya..” pamitku kepada semua..

“ajak merry nak.. dia pasti pengen melihat pemandangan malam dikota ini..” ucap ayahku dan langsung membuat aku dan merry saling berpandangan..

“merry kesini bukan mau jalan – jalan yah.. merry mau lihat ayah..” ucap merry ke ayah..

“emang dari tadi ga lihat..?” giliran ibu yang berbicara..

“iya..” ucap ita dan anna barengan..

“ayolah mer..” dan tiba – tiba bibirku langsung berucap dan mengajak merry keluar.. bajingaaannn.. kok bisa reflek begini sih mulut ini..? dan refleknya mulutku ini, mengalahkan refleknya gianluigi buffon ketika menghalau tandukan inzaghi waktu final piala champion waktu itu.. assuuu..

“i.. iya..” dan merry langsung menyahutnya..

“cieeee…” ucap anna mengejek kami berdua..

“apasih de..” ucapku ke anna dan anna hanya tersenyum kepadaku.. ayah, ibu dan ita langsung tersenyum juga melihat tingkah kami berdua..

“jadi ga ini dibelikan..?” ucapku sambil melihat semua keluargaku..

“jadilah..” ucap ayah, ibu dan kedua adekku barengan.. cuuukkkk.. bisa kompak begitu ya..

“biasa aja jawabnya.. ga usah pakai melotot begitu..” ucapku kepada keluargaku..

“hihihihi..” dan mereka semua langsung tertawa..

Cuuukkk.. akhirnya, tawa bisa juga hadir disuasana seperti ini..

“bu.. mana kunci mobil..?” tanyaku..

“naik tigi aja mas..” ucap ita..

“memang aku pulang dulu ambil tigi apa..?” ucapku ke ita.. dan memang, semenjak datang dari pulau sana siang tadi, aku belum pulang sama sekali..

“ini ita bawa..” ucap ita sambil memamerkan kunci tigi..

Cuukkk.. adekku satu ini memang tomboy kok.. dia senang betul keliling kota ini memakai tigi kalau aku tidak ada dirumah.. gila..

“hemm.. sini kuncinya..” ucapku dan ita langsung menyerah kuncinya kepadaku..

“parkirnya dekat pos satpam ya mas..” ucap ita dan aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“ayo mer..” ucapku ke merry yang tertunduk malu..

“iya..” jawab merry lagi.. lalu aku keluar dan diikuti merry dibelakangku..

“mass.. jangan duluan.. masa mba merry dibelakang sih..” ucap anna kepadaku..

“iya.. santai aja kenapa sih..” sahut ita..

Aku pun cuek saja sambil terus berjalan keluar kamar.. dan ketika sampai diluar aku menunggu merry, lalu kami berjalan bareng kearah parkiran sepeda motor..

“tau dari mana kalau ayah dirawat disini..?” ucapku ke merry..

“anna tadi yang kasih tau..” ucap merry singkat..

“ohhh..” ucapku singkat sambil terus berjalan dengan merry disebelah kiriku..

Kami sama – sama canggung dan bingung harus berbicara apa..

“maaf ya mer..” ucapku pelan.. dan merry langsung menghentikan langkahnya.. akupun langsung menghentikan langkahku juga sambil berbalik dan menoleh ke arah merry.. dia menatapku sambil kedua tangan terlipat didadanya..

Cuukkk.. salahkah ucapanku..? aku kan minta maaf karena mengganggu waktunya, sampai dia menyempatkan datang kepulau seberang ini.. lagian aku juga ga enak sama kekasihnya.. makanya aku mengucapkan kata maaf itu.

“mer..” ucapku sambil memandang wajah merry yang cemberut.. assu’ig..

“sekali lagi ada kata maaf yang keluar.. aku akan pulang malam ini juga..” ucap merry dengan tatapannya yang tajam..

“iya.. iya..” ucapku mengalah.. dan akhirnya merry menurunkan kedua tangnnya dan berjalan kearahku.. lalu kami berdua pun jalan bareng lagi kearah parkiran motor..

Dan setelah sampai diparkiran dekat pos satpam, aku lalu menuntun tigi dan naik keatasnya, lalu aku pun menyalakan mesin tigi.. setelah itu, merry pun naik dibelakangku dan langsung merapatkan duduknya dan langsung memelukku.. assuuuu.. pelukan ini cuukkkk.. sudah lama sekali aku tidak merasakan hangatnya pelukan merry.. pelukan yang membuat aku tenang dan nyaman.. dan pelukan ini langsung meredakan sedikit kesedihan hatiku sejak tadi.. bajingaaannn..

“ini kapan jalannya..” ucap merry mengagetkan lamunanku..

“sabar.. manasin mesin dulu..” ucapku berbohong..

“alasan..” ucap merry pelan.. cuukkk.. kamu tau aja kalau aku bohong mer.. bajingaann..

Lalu akupun menarik gas tigi pelan menuju jalan utama.. dan setelah dijalan utama, aku tetap mengendarai tigi dengan santai.. aku ingin menikmati sejenak pelukan merry ini.. dan perlahan dagu merry pun disandarkan dipundak kananku.. assuuu..

“kota ini indah juga ya san..” ucap merry kepadaku..

“iya.. kamu mau tinggal dikota ini..?” tanyaku.. cuukkk.. pertanyaan macam apa ini..? kenapa aku harus tanya seperti ini..? kalau merry menjawab iya, terus dia tinggal dimana..? dan tinggal sama siapa..? dia mengajak pindah kekasihnya kesini gitu..? gila aja, bisa mati dibunuh cemburu aku.. assuuu..

“tergantung siapa yang ngajak..” ucap merry sambil mengeratkan pelukannya diperutku.. asssuu..

Dan aku pun akhirnya terdiam.. aku yang mancing, giliran ikannya dapat.. aku yang kebingunan ikannya mau diapain.. asuukan..? assu banget pastinya..

Setelah beberapa menit perjalanan, akhirnya kami sampai dirumah makan haji linglung.. tempat ini sangat ramai, apalagi kalau malam seperti ini.. pasti banyak pengunjungnya.. dan ketika aku akan memarkirkan tigi.. beberapa tukang parkir menegurku..

“halooo ces.. behhh.. pacar barukah..?” ucap salah satu tukang parkir dan aku hanya tersenyum..

“susah memang orang genteng ini.. hehehehehe..” sahut tukang parkir lainnya..

“kenapa.. kalian kepengen kah..?” tanyaku sambil melihat kedua tukang parkir itu..

“hehehehehe..” dan mereka berdua hanya tertawa saja..

“kalau kepengen, kalian gandengan aja berdua.. hehehe..” ucapku dan merry langsung menyubit pahaku pelan..

“tai lassoomu.. hahahahaha..” ucap kedua tukang parkir itu lalu tertawa..

Dan merry langsung turun dari tigi.. kemudian kami berdua masuk kedalam rumah makan haji linglung..

“ji.. bungkus ikan bakar tiga ya.. biasa..” ucapku ke haji linglung yang lagi membungkus makanan..

“wokey…” ucap haji linglung sambil tersenyum kepadaku..

“kamu minum apa mer..?” tanyaku..

“apa aja deh.. terserah..” jawab merry disebelahku.. assuuu.. ini nih yang paling jengkel kalau ngajak makan atau minum wanita, jawabannya terserah.. nanti kalau sudah dipesankan sembarang aja, dia pasti ngomel.. assuuu..

“ji es kelapa ya.. diminum disini..” ucapku lagi..

“pakai gelas atau dari batoknya langsung..?” tanya haji linglung..

“dari batoknya aja ji..” jawabku..

“berapa..?”

“dua..” jawabku..

“ihhh.. memang aku bisa ngabisin apa..?” ucap merry mengomel.. assuuu kan.. tadi dia bilang terserah, giliran dipesankan malah ngomel beneran… bajingaann..

“satu aja ji..” ucapku lagi..

“kamu itu ga bisa romanstis san.. san..” ucap haji linglung sambil menggelengkan kepalanya.. assuu’ig.. pacar orang ini ji.. bajingaannn..

Dan aku hanya tersenyum lalu berjalan masuk menuju pojokan ruangan yang paling dekat dengan pantai.. aku lalu duduk dengan menghadap kepantai.. sementara merry duduk disebelahku..

“enak suasananya san..” ucap merry sambil memandang sekeliling, lalu memandang kearah pantai yang terkena sinaran bulan purnama yang bersinar seutuhnya itu..

“iya.. apa lagi kalau bulan purnama begini.. ditambah air laut yang pasang dan tenang.. bikin betah aja..” ucapku lalu aku mengeluarkan rokokku..

“kurangi rokokmu san..” ucap merry kepadaku.. asuuu’ig.. belum juga dibakar sudah ditegur.. bajingaaann..

Aku pun menyimpan lagi rokokku kedalam kantongku.. dan ga berapa lama, sebuah es kelapa dengan wadah batok tersaji didepan kami, sirup dan esnya terpisah.. sementara didalam batoknya, ada dua sedotan dan satu sendok..

Aku lalu meminum sedikit air kelapanya itu, kemudian aku campur es dan sirupnya.. lalu aku aduk memakai sendok sambil sesekali mengeruk kelapa muda yang menempel didalamnya..

Setelah itu dengan kurang ajarnya, aku menyuapi kelapa muda kemulut merry.. bajingaannn.. kok bisa begini sih..? assuuu.. lancang sekali tangan ini..

Dan merry langsung membuka mulutnya dan menerima suapanku..

“enak juga ya..” ucap merry dan aku langsung mengambil sesendok lagi kelapa mudanya dan aku makan sendiri..

Merry lalu meraih sedotannya dan meminum air kelapa muda itu..

“kamu ga apa – apa kesini sama kekasihmu mer..?” tanyaku dan merry langsung menghentikan minumnya lalu melirikku.. cuuukkk.. salah lagi kah pertanyaanku..? bajingaannn.. kok apa – apa salah sih dihadapan merry ini.. bajingaannn..

“ga usah bahas itu ya.. kalau engga, aku..” ucap merry terpotong..

“iya.. iya..” ucapku lalu memotong ucapan merry tadi.. dikit – dikit kok mau pulang.. gila ini merry… enak sekali dia bilang begitu.. terus kalau sampai dia pulang beneran malam ini, bisa dicakar – cakar aku sama ibu dan kedua adekku.. asssuu..

Merry pun langsung melanjutkan sedotannya ke air kelapa tadi.. lalu aku pun mengambil sedotan satunya, dan kami pun minum dengan saling bertatapan.. asssuuu..

Setelah beberapa saat kami perpandangan, kami langsung memandang kearah pantai lagi.. pantulan bulan purnama diatas air laut, menambah indahnya pemandangan dihadapan kami.. dan perlahan merry pun menyandarkan kepalanya dipundakku.. assuu’ig..

“kenapa pemandangan purnama disini lebih indah san..?” tanya merry yang bersandar dipundakku..

“ga tau aku mer.. tapi aku merasa purnama kali ini agak berbeda..” ucapku pelan..

“kenapa..?” tanya merry dan tetap bersandar dipundakku..

“entah pandangan ku saja atau bagaimana.. aku merasa purnama sedang bersedih malam ini.. apa karena ‘matahari’ itu sedang sakit, sehingga purnama kali ini terlihat murung..” ucapku dengan bibir yang bergetar.. merry lalu memegang tangan kananku dan meremas pelan punggung tanganku itu..

“semoga matahari itu bersinar dengan terang lagi san.. karena begitu banyak yang merindukannya.. dan semoga purnama juga kembali tersenyum..” ucap mery dengan bibir yang bergetar sambil meremas tangan kananku..

“kita balik yo mer..” ajakku..

“ayo.. kita pasti ditunggu..” ucap merry sambil menegakkan duduknya dan melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

Lalu aku berdua merry pun berjalan kearah meja kasir.. dan setelah aku membayar.. kami pun balik kerumah sakit.. dan setelah sampai diruangan tempat ayahku dirawat, pandangan yang menggoda dari semua keluargaku, menyambut kedatangan kami..

“cieee.. lama banget.. belinya dipulau sana ya..?” ucap ita sambil melirik kami berdua..

“iya dek.. kelihatannya naik pesawat tuh..” sahut anna..

“pesawat cinta.. hihihihihi..” ucap ita lalu tertawa dan anna pun ikut tertawa.. sementara ayah dan ibu hanya tersenyum saja..

Cuukkk.. maksudnya apa nih..? mereka ga nyadar kalau aku sudah tunangan sama ayu dan merry juga sudah punya kekasih..?

“sudah – sudah.. kita makan..” ucap ibuku lalu menyambut bawaanku..

Aku, merry, anna dan ita pun langsung duduk diatas karpet lantai rumah sakit ini.. sementara ibu langsung menegakkan kasur ayahku sedikit lalu mengambilkan makanan untuk ayahku..

Kami berempat yang duduk dilantai, makan sambil sesekali bercanda.. sementara ibuku menyuapi ayahku.. aku dan merry sempat melihat ketika ibu menyuapi ayahku.. dan merry langsung melihatku dengan mata yang berkaca – kaca dan aku hanya menganggukan kepalaku pelan..

Ayahku menerima suapan ibuku sambil sesekali melirik kearah kami berempat.. wajah beliau terlihat sangat bahagia sekali.. cuukkk.. apa ayah senang dengan kedatangan merry..? memang sih, kedatangan merry ini membuat suasana diruangan ini terlihat lebih hidup dari pada siang tadi.. senyuman dari keluargaku pun terlihat lepas sekarang ini..

Dan setelah makan.. mery dan ibu membersihkan ruangan bekas kami makan tadi..

“bu.. ibu istirahat dirumah kan..?” ucapku..

“engga mas.. ibu disini aja..” ucap ibuku..

“jangan bu.. ibu istirahat dirumah aja.. sudah beberapa hari ini ibu kurang istirahat loh..” ucap ayahku..

“tapi ibu ga bisa tidur kalau ga ada ayah..” ucap ibuku..

Aku lalu melirik merry dan mengkodenya untuk merayu ibu..

“sama merry aja ya bu tidurnya..” ucap merry yang paham dengan lirikanku..

“itu ada merry yang temanin..” ucap ayahku..

“iya bu.. biar malam ini, sandi aja yang jaga ayah..” ucapku kepada ibu..

“tapi sandi kan baru sembih juga.. sandi harus istirahat loh..” kata ibu kepadaku..

“iya bu.. nanti sandi sambi istirahat..” ucapku..

“bu..” ucap ayahku.. dan akhirnya ibuku pun mengangguk..

Ibuku pulang dengan tidak iklasnya.. ya wajar saja sih menurutku.. ayah selalu menemani ibu tidur setelah menikah sampai hari ini.. pasti ibu merasa kesepian sekali dikamarnya, walaupun sudah ditemani merry.. jarang sekali ayah itu berpisah dengan ibu, terkecuali memang sangat terdesak.. dan itu tidak pernah lewat dari dua malam.. gila..

Dan setelah kepergian ibu, merry dan kedua adikku.. sekarang tinggal aku dan ayah saja diruangan ini.. sepi dan sunyi, kembali menyapa ruangan ini.. cuukkkk..

“mas.. jaga ibumu dan kedua adekmu.. jangan membuat mereka bersedih apalagi menangis..” ucap ayahku pelan..

“ayah itu ngomong apa sih..? emang ayah mau kemana..? kan ayah yang selama ini melindungi keluarga kita..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“nak.. ayah itu ga kemana – mana.. ayah pasti ada disekitar kalian..” ucap ayahku sambil menatapku..

“kalau memang ada disekitar kami, kenapa harus berkata seperti itu yah..?” ucapku dengan pandangan sayu..

“sudah lah nak.. ayah istirahat dulu ya..” ucap ayah lalu mengalihkan pandangannya kearah langit – langit kamar ini..

“yah..” panggilku pelan.. dan ayah langsung memejamkan matanya..

Cuukkk.. apa ini pertanda ayah akan.. assuuu.. jangan mikir macam – macam san.. ayahmu itu orang kuat.. apa yang dikatakan dokter siang tadi itu hanya prediksi, jadi bisa saja ayahmu akan sembuh.. tenang.. tenang.. jangan berpikir macam – macam ya..

Dan setelah ayah memejamkan mata, aku lalu duduk dikursi sofa tidak jauh dari ayah.. aku lalu mengambil Hpku.. tidak ada balasan sms yang aku kirimkan siang tadi ke ayu.. ada apasih dengan ayu ini..? apa dia terpengaruh dengan hitungan weton kami..? kalau memang seperti itu, lebih baik dia jujur.. aku lebih tenang kalau dia jujur dan kalau dia memang mau mengakhiri, silahkan saja.. tapi tolong dibicarakan baik – baik, bukan seperti ini..

Dan aku pun merebahkan tubuhku dikursi sofa.. aku mencoba memejamkan mataku, tapi tetap saja tidak bisa.. pikiranku terpecah malam ini.. aku memikirkan ayah, merry, ayu, ibu dan kedua adekku.. dan akhirnya, detik berganti menit lalu berganti jam.. tetap saja mata ini tidak bisa terpejam.. beberapa kali perawat masuk keruangan ini untuk memeriksa kondisi ayah dan aku tetap tersadar juga..

Aku lalu duduk lagi.. dan jam sudah menunjukan waktu malam mendekati subuh.. aku lalu keluar kamar.. dan aku meraih Hpku lagi.. tidak mungkin aku menelpon ayu diwaktu seperti ini.. aku lalu mengirimkan pesan kepadanya.. aku menanyakan kabar dia, ayahnya dan perkembangan ayahku.. setelah itu, aku lalu menyimpan Hpku lagi dikantongku..

Pandanganku ku arahkan kelangit lalu sekitar rumah sakit ini..

Suasana malam ini begitu sangat sunyi, tidak ada suara apapun yang terdengar.. binatang – binatang malam pun seperti enggan untuk menampakan diri dan mengeluarkan suaranya.. hembusan angin pun seperti tidak ada sama sekali.. bulan purnama yang munculpun, hanya menampakkan separuh wujudnya, dan separuhya lagi tertutup awan.. ada apa dengan alam malam ini..? kenapa seperti sedang bersedih..? aku pun memandang sekeliling rumah sakit ini lagi, tidak ada seorang pun yang berlalu lalang.. perawat, security ataupun keluarga pasien.. sepertinya mereka semua sudah terlelap..

Dan lebih baik aku masuk kedalam ruangan aja.. aku mau mencoba memejamkan mataku lagi.. aku pun langsung berbalik, dan ketika aku membuka ruangan ini.. aku melihat ayahku sedang duduk dengan tegaknya dikasur dan dengan pandangan lurus kedepan dan tatapannya kosong.. cuukkk.. ada apa dengan ayah ini..? dan semenjak aku datang tadi siang, baru kali ini aku melihat ayahku duduk..

Tiba – tiba kedua tangan ayah diangkatnya lalu diarahkan kerambutnya, lalu ayahku merapikan rambutnya dengan telapak tangannya itu.. ayah melakukan itu dengan pelan sekali dan ayah seperti tidak tidak sadar melakukan itu.. kemudian setelah rambutnya rapi, ayah lalu merentangkan kedua tangannya.. jari – jarinya dilebarkan lalu kedua sikunya ditekuk dan pergelangan tangannya diputar keatas dan kebawah.. jari – jarinya pun bergoyang.. cuukkk.. apa ayah sedang menari..? tarian apa ini..? dan kenapa dalam posisi duduk seperti ini ayah menari..? apa tujuannya..? dan sekarang kepalanya pun ikut bergoyang berputar kekanan dan kekiri.. lalu seketika itu juga, bulu kudukku langsung berdiri.. bajingaaann..

Dan tiba – tiba ayahku menyenandungkan sebuah lagu sambil tetap menari..

Cuukkk.. aku hanya bisa diam terpaku melihat ayahku menari dan bernyanyi seperti itu.. dan lagi lagi kedua mataku pun berkaca – kaca.. bajingaann.. ada denganmu yah..? apa ayah ingin pamit dengan dunia ini..? jangan yah.. jangan.. sandi masih butuh ayah.. ibu dan kedua adek juga pasti masih membutuhkan ayah.. apa ayah tidak ingin melihatku menikah..? apa ayah tidak ingin dipanggil mbah kakung oleh anak – anakku kelak..? ayolah yah.. ayah seorang keturunan jati yang kuat.. lawan penyakit ayah itu..

hiuufftttt.. huuuuu..

Lalu setelah ayahku selesai melantunkan lagu itu.. ayah diam sambil menatap kedepan lagi… lalu samar – samar terdengar alunan ayat – ayat suci dari rumah ibadah, yang dekat dengan rumah sakit ini dan dilanjutkan dengan ayat – ayat panggilan untuk beribadah.. ayahku tetap duduk dengan pandangan yang kosong.. dan setelah panggilan ibadah itu berakhir, ayahku pelan – pelan merebahkan tubuhnya dikasur.. dan beberapa saat kemudian, ayahku langsung memejamkan kedua matanya..

cukkk.. pertunjukkan dihadapanku tadi itu langsung membuat air mataku menetes.. dan perlahan aku lalu masuk dan menutup pintu ruangan ini.. setelah itu aku melangkah mendekati ayah yang sedang terbaring dan ayah tertidur dengan pulasnya.. dengkuran halus terdengar ditelingaku.. aku terus memandangi wajah ayahku ini.. semoga cepat sembuh yah, sandi hanya bisa berharap seperti itu..

Lalu aku duduk dikursi sofa.. setelah itu aku merebahkan tubuhku lagi dan aku mencoba memejamkan mataku lagi..

Aku mendengar langkah kaki masuk kedalam ruangan ini.. dan aku langsung membuka mataku.. ternyata ibu dan merry yang datang.. aku lalu melihat jam dinding.. asuu’ig.. ternyata aku bisa tertidur juga..

“nak.. siap – siap gih.. anna sudah nunggu dikampusnya loh..” ucap ibuku kepadaku..

Cuukkk.. aku lupa, hari ini anna kan wisuda.. aku lalu berdiri dan melihat kearah merry.. bajingaannn.. dia terlihat sangat cantik sekali cuukkk.. dia memakai kebaya yang digunakan ibuku waktu aku wisuda kemarin.. bajingaaann.. make up yang menghiasi wajahnya pun sangat serasi dengan kebaya yang dipakainya.. assuu.. merry yang sadar sedang aku tatap langsung tertunduk malu..

“nak.. kok malah melamun itu loh..” ucap ibuku kepadaku..

“gimana ga melamun bu.. memey kelihatan cantik begitu..” ucap ayahku dan aku langsung menoleh keayah.. ayah.. wajahnya terlihat segar pagi ini.. cuukkk.. semoga ini menjadi pertanda yang baik, tapi ayah tadi manggil merry apa..? memey..? assuu’ig.. kenapa harus memanggilnya seperti itu sih..

“nak.. mandi..” ucap ibuku lagi..

“iya bu..” ucapku sambil tersenyum.. aku lalu menuju kamar mandi..

Dan setelah aku selesai mandi..

TOK.. TOK.. TOK..

Pintu kamar mandiku diketuk..

“mas.. ini pakaianmu..” ucap ibuku dari luar kamar mandi..

Aku lalu membuka pintu kamar mandi sedikit dan mengambil pakaian dari tangan ibuku.. cuukkk.. ini kan jasnya ayah yang dipakai ayah waktu aku wisuda.. kenapa aku dan merry harus berpakaian yang sama dengan kedua orang tuaku waktu itu sih..?

Aku lalu memakai setelan jas ayah ini dan setelah itu aku lalu keluar dari kamar mandi.. pandangan ayah, ibu dan merry langsung tertuju kearahku..

“ganteng sekali anak ayah ini..” ucap ayahku sambil tersenyum..

“iya yah.. ganteng..” ucap ibuku yang juga tersenyum..

“biasa aja..” ucap merry menyahut… assuu’ig.. kalau kucium neh bibirmu..

“tapi kok ada yang kurang..” ucap ayahku..

“oh.. dasi ya yah..? itu dibawa memey..” ucap ibuku yang ikut – ikutan memanggil memey..

“pakaian kan ya nak..” ucap ibuku ke merry.. cuukkk.. kenapa bukan ibu sih yang makaikan..? kenapa juga harus menyuruh merry..

“mas.. sudah jam berapa ini..” ucap ayahku..

Assuu’ig.. aku lalu mendekati merry.. dan merry mengeluarkan dasi yang berwarna merah dari tasnya.. cuukkk.. itu kan dasinya ayah.. bajingaannn..

Merry lalu memasangkan dasi merah itu kepadaku, dengan lirikan dan senyuman dari kedua orang tuaku.. dan wajah merry yang sangat dekat ini, terlihat makin cantik aja cuukkk.. merry memasangkan dasiku sambil sesekali menatap mataku.. bajingaann.. ini kalau ga ada ayah dan ibu.. sudah kucipok bibirnya.. jiammpuutt..

Dan setelah selesai memakaikan dasiku.. merry lalu meraih selendang pasangan kebaya yang dipakainya itu..

“bu.. yah.. sandi pamit ya..” ucapku sambil meraih tangan kanan ibu dan ayah bergantian sambil menciumnya..

“mey juga pamit ya.. ayah.. ibu..” ucap merry dan dia juga mencium tangan kedua orang tuaku, lalu ibuku mencium kening merry.. cuukkk.. kenapa kok aku tadi ga dicium..? bajingaann..

“hati – hati ya nak..” ucap ibu kepadaku sambil tersenyum, begitu juga ayah..

“naik mobil ibu aja yah..” ucap ibu kepadaku sambil menyerahkan kunci mobilnya..

“iya.. sandi berangkat dulu..” ucapku sambil meraih kunci mobil ibu..

Lalu aku dan merry keluar ruangan ini..

“pelan – pelan san.. ga usah buru – buru kenapa sih..?” ucap merry dibelakangku.. cuukkk.. dia terlihat kesulitan dengan sepatu high hells yang dikenakannya itu..

Aku lalu berjenti sejenak dan merry lalu meraih lenganku kiriku..

“susah kalau ga pegangan..” ucap mery sambil melirikku..

Asuu’ig.. mau dipegang terus juga ga pa – pa mer.. hehehehe..

Dan kami pun langsung menuju mobil dan langsung kekampus anna..

Setelah sampai disana, semua keluarga wisudawan telah berkumpul dan suasana disini mengingatkan aku ketika aku wisuda cuukk…

Anna terlihat menanti kedatangan kami..

“ih.. kok lama bener sih.. anna mau masuk ini..” ucap anna yang meraju..

Merry lalu mendekati anna dan merapikan topi toga yang dikenakan anna.. assu’ig.. dan lagi – lagi itu sama seperti yang dilakukan ibuku ketika aku wisuda dulu cuukkk..

“jangan marah ya sayang.. nanti bedaknya luntur loh.. hihihihi..” ucap merry merayu anna..

“habis kakak lama banget sih..” ucap anna lalu tersenyum..

“ini undangannya..” ucap anna sambil menyerahkan sebuah undangan wisuda kepada kami berdua..

“oke..” ucapku sambil mengambil undangan dari tangan anna..

“anna masuk duluan ya..” ucap anna kepada kami dan kami berdua mengangguk sambil tersenyum..

Lalu dengan refleknya tangan kiriku meraih tangan kanan merry.. cuukkk.. kok jadi aku yang megang dia ya..? bajingaannn..

Dan merry menyambutnya sambil tersenyum, lalu kami berdua masuk kedalam aula yang besar itu.. kami berdua duduk berdampingan sambil sesekali mengobrol singkat.. dan tanpa sepengatuhan merry, aku melihat Hpku lagi.. dan lagi – lagi tidak ada balasan dari ayu dan aku mengirimkan pesan kepadanya lagi, aku mengabarkan kegiatanku hari ini dan kondisi ayah.. lalu aku menyimpan Hpku lagi dikantong celanaku..

Dan setelah itu, kami mengikuti prosesi sidang wisuda dengan khitmadnya sampai selesai.. dan ketika selesai.. aku dan merry langsung keluar aula untuk menunggu anna.. dan ketika anna datang, matanya terlihat berkaca – kaca dan langsung memelukku..

“hikss.. hikss.. anna wisuda mas… hikss.. hikss..” ucap anna sambil menangis dipelukanku.. aku tau dia pasti bersedih karena ayah dan ibu tidak ada disini.. dan dia pasti sangat terpukul sekali..

“sabar ya de.. ayah dan ibu pasti bangga sekali sama kamu..” ucapku sambil mengelus punggung adekku ini..

“hikss… hiksss.. anna ga sabar mau ketemu ayah dan ibu mas..” ucap anna yang terus menangis..

“iya.. entar kita kerumah sakit..” ucapku sambil menenangkan anna.. lalu anna melepaskan pelukan kami dan dia langsung memeluk merry dan dia menangis juga dipelukan merry..

“sabar ya sayang..” ucap merry sambil memeluk adekku, mata merry pun terlihat berkaca – kaca..

“hikss.. hikss. terimakasih kak..” ucap anna yang menangis..

“iya.. tapi jangan nangis terus loh, nanti luntur cantiknya..” ucap merry lalu melepaskan pelukannya dan membersihkan air mata anna..

Cuukkk.. kamu kok keibuan sekali sih mer.. bajingaannn..

“kita kerumah sakit yo..” ucap merry ke anna dan anna langsung mengangukkan kepalanya..

Dan kami pun langsung berjalan menuju mobil… dan..

Degghhhh..

Jantungku langsung berhenti sesaat..

“upssss..” ucapku sambil memegang dadaku.. lalu jantungku berdetak dengan cepatnya..

Dug.. dug.. dug.. dug.. dug.. dug.. dug..

Cuukkk.. ada apa ini..? kenapa tiba – tiba perasaan ku ga enak begini ya..? assuuu..

“kenapa san..?” tanya merry kepadaku..

“ga tau mer, perasaanku ga enak..” ucapku dengan nafas yang agak cepat..

“ya udah, aku aja yang bawa mobilnya..” ucap merry..

“ga usah.. aku aja…” ucapku..

Lalu aku berjalan mendekati mobil kami.. dan perasaanku makin tidak karuan.. ada apa ini..? apa Sesuatu terjadi dengan ayah..? tidak mungkin, kan sebelum berangkat kesini tadi.. aku melihat wajah ayah agak segaran.. tapi kenapa dengan perasaanku ini..?

Kami bertiga lalu naik kemobil dan aku mengendarai mobil dengan perasaan tidak karuan.. aku ingin segera sampai kerumah sakit.. ga tau kenapa, felingku kali ini seperti ada sesuatu dengan ayah..

Dan setelah sampai rumah sakit dan aku parkirkan mobil.. aku lalu mematikan mesinnya.. dan ketika mery dan anna sudah keluar dari mobil dan menutup mobilnya.. aku lalu mengunci mobil dan aku langsung berbalik dan lari ke arah ruangan ayahku..

“mass..”

“sandi..”

Teriakan anna dan merry tidak aku hiraukan.. aku terus berlari menuju ruangan ayahku.. dan ketika aku sadah sampai didepan ruangan ayahku.. jantungku makin berdetak dengan cepat.. lalu dengan tangan yang bergetar, aku membuka pintu ruangan ayahku.. dan ketika aku membukanya.. ruangan ini kosong.. bajingaannn.. kemana ayah dan ibu..? kok tidak ada orang disini..

Aku lalu berlari keruang perawat dan bertanya tentang keberadaan ayahku..

“suster.. pasien bernama pak irawan kemana..? kok tidak ada diruangan..?” ucapku dengan paniknya..

“pak irawan ngedrop mas.. beliau dibawa ke ruang ICU..” ucap suster kepadaku..

Apa..?? ayah ngedrop..? bajingaannnn..

Aku lalu berbalik dan berlari lagi kearah ruang ICU.. pikiranku makint kalut.. aku sangat takut kalau terjadi apa – apa dengan ayah.. bangsaattt.. semoga ayah baik – baik saja.. assuuu..

Dan ketika aku sampai didepan ruang ICU, mbah jati berdiri didepan ruangan itu..

“mb.. mb.. mbah.. kapan datang..? ayah bagaimana mbah..?” ucapku kepada mbah jati yang langsung melihat kedatanganku..

“ayahmu didalam le.. sama ibu dan mbah putri..” ucap mbah jati dengan pandangan yang sayu kepadaku.. cuukkk.. kenapa mbah jati datang tiba – tiba bersama mbah putri..? terus kenapa juga mbah jati bersedih seperti ini..? belum pernah aku melihat mbah jati bersedih seperti ini..

“mbah.. tolong bantu ayah mbah..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca.. dan mbah jati langsung merentangkan kedua tangannya kepadaku.. aku pun langsung menyambut dengan pelukan ke mbah jati..
“sabar le..” ucap mbah jati dengan bibir yang bergetar..

“mbah.. mbah kan orang yang kuat.. bantu ayah mbah.. bantu ayah.. hikss… hikss..” ucapku dengan deraian air mata yang terus mengalir dipipiku..

“mbah ini hanya seorang ayah dan seorang manusia biasa le.. kita kembalikan semua kepada sang pencipta ya..” ucap mbah ku dengan suara yang serak..

“mbah.. ayah kenapa mbah.. hikss.. hiks..” ucap anna yang datang bersama merry dan ita..

Aku lalu melepaskan pelukan ku di mbah jati..

“sabar ya nduk..” ucap mbah jati ke anna, lalu anna dan ita langsung menghambur dipelukan mbah jati..
Sementara aku hanya memandang merry yang matanya berkaca – kaca..

“keluarga bapak irawan ya..?” ucap seorang suster keluar dari ruang ICU..

“iya sus..” ucapku..

“bisa masuk kedalam..” ucap suster itu..

Lalu kami semua berpandangan dan kami semua masuk kedalam ruangan itu bersama.. dan didalam sana, ibu dan mbah putri menangis sesenggukan.. sementara ayah terbaring dengan lemasnya.. beliau memandang kedatanganku dengan tatapan yang begitu sayu..

Tidak ada selang atau alat bantu satu pun yang melekat ditubuh ayah.. gila.. kenapa ini..? padahal diruangan kemarin, selang infus selalu menempel ditubuh ayah.. kenapa sekarang justru diruangan ICU tidak ada alat bantu sama sekali..?

“a.. aa.. ayah..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

Dan ayahku hanya tersenyum lalu..

“jaga ibu dan kedua adekmu ya nak..” ucap ayahku pelan..

“kenapa ayah ngomong seperti itu sih..? kenapa yah..?” ucapku sambil berderai air mata..

“nak.. semua manusia melakukan perjalanan dalam mencapai kesejatian hidup untuk mewujudkan impian dan cita-citanya.. dan perjalanan ayah di dunia ini sudah selesai.. dan sekarang ayah sedang menanti detik – detik menuju ke kehidupan yang abadi.. ayah akan menanti kalian semua disana nak..” ucap ayahku pelan..

“dan satu pesan ayah.. kita boleh kehilangan segalanya, tapi jangan sampai kehilangan hati nurani..” ucap ayahku sambil menatapku..

Dan air matakupun mengalir dengan derasnya.. aku tidak bisa membendung air mata ini.. semua tertumpah saat ini dan diruangan ini..

Ibu, mbah putri, merry, anna dan ita menangis sesenggukan.. sementara mbah jati hanya memandang wajah ayah dengan tatapan yang kosong.. wajah tua mbah jati terlihat sangat sedih sekali, tapi tidak ada satu tetespun air yang keluar dari mata beliau..

“mak.. boleh aku tidur dipangkuanmu..?” ucap ayahku sambil menatap mbah putri.. dan mbah putri langsung menganggukan kepalanya.. setelah itu mbah putri naik keranjang ayah dan duduk didekat kepala ayah.. aku dan ibu lalu membantu mengangkat kepala ayah untuk berandar dipaha mbah putri..

Mbah putri lalu mengelus pelan rambut ayah sambil meneteskan air mata.. sementara ayah hanya tersenyum dipangkuan mbah putri sambil menatap kami satu persatu..

Dan mbah putri pun menyenandungkan sebuah kidung sambil terus membelai rambut ayah..

dan perlahan mata ayah terpejam sambil tersenyum kepada kami…

“AYAAAAHHHHHHH..” teriakku dan aku menangis sejadi – jadinya dan aku langsung berlutut dihadapan ayah.. kakiku tidak kuat berdiri lagi.. aku sangat lemas sekali dan air mata ini mengalir sederas – derasnya..

“AYAAAAHHHHHHH..” merry, anna dan juga ita menjerit lalu menangis histeris.. sementara ibu langsung menyandarkan tubuhnya didinding sambil meneteskan air matanya..

Dan mbah jati.. mata beliau akhirnya berkaca – kaca melihat putra kesayangannya itu tidur dan tidak bernafas lagi..

Bangsaatttt.. belum pernah aku merasakan kesedihan seperti ini.. ayahku pergi tepat dihadapanku.. orang yang pertama kali menggendongku, orang yang bertama kali mengajari aku berbicara, orang yang pertama kali mengajarkan aku berjalan, orang yang pertama kali mengajarkan aku berlari.. dia matahariku.. dia adalah ayahku..

Orang yang menyayangi aku lebih dari apapun, orang yang rela mengorbankan apapun demi kebahagianku dan orang yang selalu memelukku disaat aku terpuruk.. dia matahariku.. dia ayahku..

#cuukkk.. dan sekarang, matahariku ini terbenam dan tidak akan terbit lagi.. bangsaattt…