. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 94 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 94

0
336
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 94

Pilihanku

“po.. kerjaan kita di jalan wine sama jalan tequila, sudah mau selesai ya..?” tanyaku kesila..

“iya po.. tinggal finishing aja.. kenapa memang..?” tanya balik sila..

“terus pekerjanya gimana..?” tanyaku lagi..

“ya sementara dirumah aja dulu po, mau gimana lagi..? proyek kita ditempat lain juga sudah mau selesai..” ucap sila lalu menghisap rokoknya..

“ditempatku juga mau selesai ces.. jadi setelah ini, mungkin para pekerja itu mencari pekerjaan diluar sambil menunggu panggilan dari kita lagi..” sahut kaco..

“padahal mereka senang loh po kerja sama kita.. waktu gajian kemarin mereka ngomong..” slamet juga ikut berbicara..

“gitu ya..?”ucapku lalu aku meminum teh kotak yang aku pegang..

“kenapa sih memangnya po..?” tanya sila..

“jadi begini ces.. aku sebenarnya ada pekerjaan baru dan menantang..” ucapku sambil menatap teman ku satu persatu..

“proyek swasta kah po..?” tanya slamet dan aku hanya menggelengkan kepala..

“loh kalau bukan proyek swasta, proyek apa po..? kan ga ada lagi proyek pemerintah.. tunggu anggaran baru tahun depan kan..?” ucap sila..

“sebenarnya bukan proyek baru po.. tapi proyek pemerintah yang sudah berjalan dan ada sedikit masalah.. kita join sama mereka..” ucapku lagi..

“entar dulu ces, aku bingung ini.. proyek bermasalah..? bermasalah sama siapa..? dan kenapa kontraktor baru seperti kita ini harus join sama mereka..? apa ga terlalu berisiko buat kita untuk anggaran tahun depan..?” tanya slamet..

“permasalahannya bukan sama pemerintah po.. permasalahannya dilingkup kantor mereka sendiri..” ucapku dengan santainya..

“apa itu proyek temanmu po..?” tanya sila..

“iya itu memang proyek temanku ces.. jadi proyeknya temanku ini, sengaja dibuat rugi sama sebagian pekerjanya yang merupakan titipan orang lain..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“teman..? aku curiga kalau gini.. apa lagi kamu baru pulang dari kota sebelah sama lia menantu pak bowo..” ucap sila lalu melirikku..

“anjing.. ini bukan karena masalah pepe’ kan po..?” ucap kaco sambil menatapku.. (pepe’ = kimpet = puki = vagina..)

“mulutmu co..” ucapku sambil melirik ke arah kaco dan kaco langsung salah tingkah, karena lirikanku yang tanpa senyuman ini..

“terus masalah apa po..?” tanya slamet..

“ini memang masalah kantornya lia.. aku dulu pernah cerita kekalian kan.. semua proyek yang didapat kantor lia itu harusnya jatah ayahku.. tapi ayahku menyerahkan ke kantor ibunya lia semua.. dan aku baru tau.. kantor yang sekarang mulai dikelola lia itu, mengerjakan proyeknya dengan sebagian pekerjanya dari pak gunawan..”

“untuk tahun – tahun pertama dan selanjutnya sih aman saja.. tapi ga tau kenapa bisa bermasalah tahun ini.. sebagian pekerja yang anak buah pak gunawan itu bikin ulah.. pekerjaan mereka asal – asalan dan kalau dibiarkan.. kantor lia akan rugi dan bisa – bisa di blacklist untuk tahun – tahun selanjutnya..” ucapku lalu aku menghisap rokokku lagi..

“jadi maksudmu itu, kita masuk terus menggeser semua anak buah pak gunawan gitu..?” tanya slamet sambil menatapku dan aku hanya mengangguk saja..

“ANJIINGGG..” maki ketiga sahabatku dengan kompaknya..

“kenapa..? kalian ga mau..? ya ga apa – apa sih.. biar aku jalan sendiri aja kalau gitu.. aku cuma menawarkan aja.. terserah kalian ikut gabung atau tidak..” ucapku dengan santainya..

“tai lassoomu.. kami ini cuma kaget aja po.. dan sebenarnya ini sudah kami prediksi dari awal kantor ini berdiri.. kita pasti akan berbenturan dengan pak gunawan, dan bukan hanya pak gunawan.. haji mamat kroninya pun, pasti akan bergesekan dengan kita..” ucap sila..

“kami itu sudah paham dan siap dengan segala resikonya po.. apapun itu..” kata kaco..

“tapi kami ga nyangka aja kalau secepat ini po.. kami kira itu setahun atau beberapa tahun lagi..” sahut slamet..

“jadi intinya kalian itu mau apa ngga..?” ucapku dan kembali menatap satu persatu temanku..

“MAULAH.. BANGSATTT..!!!..” ucap temanku dengan kompaknya..

“biasa aja ngomongnya ga usah pakai melotot.. kalau kuhantam biji matamu satu – satu neh..” ucapku lalu aku menyandarkan tubuhku dikursi..

“anjing..” gerutu mereka bertiga.. lalu kami berempatpun terdiam beberapa saat sambil menikmati rokok kami masing – masing..

“terus gimana rencanamu po..?” tanya sila membuyarkan lamunan kami..

“besok bawa pekerja kita yang di jalan wine sama di jalan tequila ke proyek lia yang ada dijalan anggur putih.. terus sementara kamu ngawasi disitu dulu po.. sambil sesekali lihat proyek kita yang dijalan brandy..” ucapku ke sila..

“terus kamu co.. kalau sudah selesai kerjaan kita dijalan vodka sama dijalan mansion, bawa anggotamu diproyek lia di jalan arak..” ucapku ke kaco..

“nanti aku sama slamet yang hendle dari dalam.. gimana..?” tanyaku..

“siap bosku..” ucap mereka bertiga..

“terus satu lagi.. kita harus waspada dengan pak yudi dan pak bambang.. kelihatannya mereka berdua ini ular berkepala dua.. dan kalau aku lihat lagi, mereka berdua ini jaringannya pak gunawan dan haji mamat..” ucapku..

“tapi kata om aji, mereka berdua ini kan dulunya orangnya ayahmu.. dan mereka bisa mendapatkan posisinya seperti saat ini juga karena ayahmu.. lagian mereka berdua juga sudah memberikan kita lima proyek PL tanpa sedikitpun minta bagian dari situ..” ucap slamet lalu dia menghisap rokoknya..

“po.. apasih artinya proyek PL bagi mereka itu..? paling kalau mereka dapat bagian dari royek PL, cuma buat beli kondom.. coba bandingkan dengan proyek – proyek besar yang mereka berikan kepada haji mamat dan pak gunawan.. hasil bagian mereka itu bisa buat beli sarangnya kondom di ibukota kayangan sana hehe..” ucapku sambil aku menyandarkan kepalaku dikursi..

“anjing.. sekali croot 80 juta ya..? bangsat..” kata kaco sambil menggelengkan kepalanya..

“diperjelas lagi sama sibangsat ini..” ucap sila sambil melirik kaco dan kaco hanya tersenyum saja..

“oke.. aku paham sudah.. intinya musuh kita ini berat.. belum lagi jaringannya yang kuat.. jadi selain pakai pikiran, kelihatannya kita bersiap pakai kepalan tangan..” ucap slamet dan itu langsung disambut senyuman sila dan kaco..

“jadi kapan kita mulai..?” tanya sila kepadaku..

“hari ini aku slamet kekantor lia dulu.. aku mau melihat semua datanya semua dan progress pekerjaannya.. jadi besok kamu bisa langsung bergabung dilapangan po..” ucapku ke sila..

“terus, apa kita langsung menggeser anak buah pak gunawan gitu..?” tanya kaco..

“ngga.. setelah kita masuk, kita biarkan mereka disana sampai gajian minggu depan keluar.. setelah menerima gaji, baru kita keluarkan mereka..” jawabku..

“apa ga terlalu berisiko kalau masih ada mereka po..? walaupun hanya beberapa hari aja sih..” tanya slamet..

“ya kita ancam sedikitlah.. masa sudah digaji mau macam – macam.. itu tugasnya sila nanti..” ucapku sambil melirik sila..

“tai lasomu..” ucap sila sambil menghisap rokoknya lalu berdiri..

“aku kelapangan dulu.. aku mau lihat progress akhir kerjaan kita, sekalian mau kasih tau anggota kita supaya bersiap untuk besok..” ucap sila lalu berdiri..

“aku juga.. aku mau kelapangan..” ucap kaco dan dia berdiri juga..

“oke po.. hati – hati ya..” ucapku kepada mereka berdua.. lalu setelah itu kaco dan sila pun keluar kantor menuju kelapangan..

Cuukkk.. terus terang aku muak dengan keadan seperti ini.. sistem birokrasi yang kayak bangsat ini hanya menguntungkan mereka – mereka yang memegang kekuasaan.. mereka dengan mudahnya mengatur dan membagi proyek kepada orang yang mau mengikuti aturan mereka.. salah satunya dengan bagi hasil kepada mereka.. anjing.. bagaimana kontraktor yang benar – benar niat, bisa bekerja dengan sungguh – sungguh kalau banyak potongannya..? memang kalau dipaksa bisa.. tapi yaitu tadi, keuntungannya sangat – sangat menipis.. dan kalau memang niatnya cari keuntungan yang besar, ya terpaksa harus curang dengan mengurangi spek bahan bagunannya.. anjing ga..? sementara yang menikmati justru mereka yang ada dibalik meja.. bangsatt..

Apa sebagian kontraktor terutama yang punya niat baik itu iklas..? ya tidaklah.. soalnya mereka tau kemana larinya uang – uang itu.. kalau uangnya habis untuk pembangunan sih oke – oke saja, karena sudah resiko pekerjaan.. tapi kalau habisnya hanya untuk membuat gendut perut tikus – tikus itu..? bajingan laknat sekali.. asuuu..

“jadi gimana ces..?” tanya slamet kepadaku..

“met.. aku ngandalkan kamu aja untuk memeriksa semua laporan pekerjaan proyeknya lia..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“jangan terlalu berharap sama aku po.. aku juga masih belajar ini..” ucap slamet sambil bersender pada kursinya..

“kamu terlalu merendah po.. semua laporan proyek kita yang kamu buat itu luar biasa.. jadi aku percaya, kamu pasti bisa mencari semua kejanggalan – kejanggalan proyek lia dan pasti kamu tau cara memperbaikinya..” ucapku lalu berdiri..

“kita lihat nanti aja po.. tapi aku mau lihat proyeknya lia dulu ya.. jadi aku ada gambaran kalau lihat laporannya nanti..” ucap slamet dan dia berdiri juga..

“oke.. ayo kita berangkat..” ucapku..

“tapi kalau ada keributan, kamu turun po..?” tanya slamet..

“ngga tau met.. bingung aku.. kamu taukan aku sudah janji sama ibuku..” ucapku sambil berjalan dan slamet hanya menggelengkan kepalanya..

Cuukkk.. akhirnya aku berada disituasi yang seperti ini lagi.. apa aku harus melanggar sumpahku ke ibuku.. bajingaannn.. kenapa aku harus berada dilingkungan keras seperti ini ya..? padahal aku sudah mencoba menghindari sesuatu, yang mengharuskan aku menggunakan kepalan tanganku.. tapi kenapa tidak bisa..? apa aku harus menumpahkan darah orang lagi..? bajingaannn.. memang sampai saat ini aku belum membasahi kepalan tanganku dengan darah orang.. tapi tetap saja, aku harus bersiap dengan segala kemungkinan.. bangsat..

Kemudian aku dan slamet pun menuju proyek lia yang ada dijalan anggur putih.. dan sebelum kesana, aku menghubungi lia dan mengabari kalau aku mau kekantornya.. tapi sebelum kekantornya, aku singgah keproyeknya dulu.. lia pun mengiyakan dan aku disuruh bertemu dengan pak nyoto PM (Project Manager) dari proyek tersebut..

Dan setelah sampai diproyeknya.. kami disambut oleh pak nyoto.. dan setelah itu kami berkeliling melihat bangunan pemerintahan yang sedang dalam tahap pembangunan ini.. dan progress pembangunannya kira – kira sudah lima puluh persen..

Tapi anehnya.. lokasi lia ini dijaga oleh beberapa preman, entah apa tujuannya.. yang jelas, ketika kami bertiga keliling lokasi proyek itu.. beberapa preman itu melihat kami dengan tatapan yang tidak senang.. lalu..

“loh pak nyoto.. ngapain mereka..?” tanya salah satu preman mendekati kami..

“mengecek proyek aja.. disuruh bu lia..” ucap pak nyoto dengan santainya..

“kenapa dua orang ini yang mengecek.? siapa mereka..” tanya preman lain sambil melirik aku dan slamet..

“ohhh.. mas – mas ini mau belajar aja dari bu lia tentang pengelolaan proyek.. jadi mereka berdua ini datang kesini.. terus nanti kekantor bu lia..” ucap pak nyoto sambil melirik aku dan slamet..

“ooohhh.. kontraktor baru.. kenapa ga belajar sama pak gunawan aja.. hehehehehe..” ucap orang itu yang percaya dengan omongan pak nyoto..

“ya ga mungkin lah.. kan pak gunawan itu orang sibuk.. jadi sama bu lia aja..” ucap pak nyoto lalu membakar rokoknya..

“hahahaha.. sibuk atau sibuk..? atau mas ini sengaja belajar dari bu lia, supaya bisa kenal sama ibu cantik itu.. hahahahaha..” ucap salah seorang preman yang lain.. aku dan slamet cuma tersenyum saja.. kami berdua tidak mau terlalu banyak bicara kali ini..

“saya cuma mengingatkan mas.. jangan coba dekatin bu lia, karena dia itu calon menantunya pak gunawan.. tapi kalau kamu nekat, saya yang selesaikan kamu..” ucap preman yang lain..

Assuuu.. ini kira – kira kalau diinjak batang hidungnya sekarang, mantap gak ya..? hehehe.. tapi ga usahlah, aku sudah janji dengan ibuku.. lagian kalau memang ada keributan, slamet pasti bisa mengatasi bajingan – bajingan ini..

“oh.. ngga mas.. saya ini orang yang ga suka cari keributan..saya cuma mau belajar aja kok sekarang ini..” ucapku sambil melirik slamet dan slamet hanya tersenyum kecut saja.. dan orang itu hanya mengangguk sambil menatapku dengan pandangan yang meremehkan.. assuuu..

“ya sudah.. saya lanjut keliling dulu..” ucap pak nyoto kepada para preman itu..

“ayo mas..” kata pak nyoto kepadaku dan slamet..

“mari pak..” jawabku.. dan kami bertiga berlalu meninggalkan preman – preman itu dengan cueknya..

Dan pemandangan didalam diproyek ini, membuatku dan slamet hanya menggelengkan kepala.. sebagian pekerja didalam sini seperti tidak niat dalam bekerja.. tukang – tukang yang memasang bata, memasang batanya hanya sekali setelah itu mereka bersantai sambil mengobrol dengan tukang yang lain.. sedangkan pekerja yang lain, mengangkat dua bata lalu istirahat dan bersantai sambil rokokoan.. bajingaann.. masa mereka cuma bawa dua bata sih..? ga salah ini..? terus tukangnya cuman segitu aja masang batanya..? bangsat.. mana mereka istirahatnya lama lagi.. terus kapan selesainya kalau begini..? assuuu..

Belum lagi adukan semen yang mereka buat sangat muda sekali.. terlalu banyak pasirnya dan ga sesuai dengan campuran semennya.. bajingan..

“tolong dibantu ya mas.. kasihan mba lia..” ucap pak nyoto lalu menghisap rokoknya..

“kenapa ga ada yang negur sih pak..?” tanyaku..

“siapa yang berani menegur mas..? mereka ini kan anak buah pak gunawan..” ucap pak nyoto..

“bangsat.. mentang – mentang pakai PTnya lia, mereka bisa berbuat semaunya.. ini nih sama aja buat kantornya lia merugi, terus lia ga bisa melanjutkan pekerjaan dan akhirnya di blacklist tahun ini.. bajingan..” ucapku sambil menggelengkan kepala..

“anjing.. kita pergi aja po.. kalau lama – lama disini, bisa kutanam kepala mereka semua dipondasi proyek sini..” ucap slamet dengan gregetannya..

“ayo pak nyoto..” ucapku kepada pak nyoto yang terlihat sangat bersedih itu..

“ayo mas.. tapi tolong ya mas..” ucap pak nyoto kepadaku..

“kenapa bapak kok seperti berharap sekali kepada saya..?” tanyaku ke pak nyoto..

“Cuma kamu yang bisa menyelesaikan masalah ini mas.. walaupun pak irawan ga turun tangan..” ucap pak nyoto lalu berbalik dan berjalan duluan..

Cuukkk.. sepertinya pak nyoto ini kenal dengan ayahku dan sepertinya dia ini orang lamanya dikantor lia..

Kami bertiga pun akhirnya meninggalkan proyek menuju kantor lia, dengan menyisakan emosi dikepala.. bangsat.. kenapa sih pak gunawan mau buat rugi kantor lia..? lia itukan calon menantunya..? harusnya dia malah membantu, bukannya malah mau buat rugi calon menantunya itu.. asuuu..

Dan setelah sampai dikantor.. lia menyambut kedatangan kami..

“gimana pur..?” tanya lia didepan pintu kantornya..

“nanti aja didalam dibahasnya ya’..” ucapku..

“oh iya.. kenalin, ini slamet..” ucapku ke lia dan mengenalkan slamet kepadanya..

“oh iya.. saya lia mas..” ucap lia lalu menjulurkan tangannya ke slamet..

“slamet.. ga usah pakai mas… kayak aku tua aja.. hehehehe..” ucap slamet sambil tersenyum dan menjabat tangan lia..

“hehehehe.. iya.. ayo masuklah..” ucap lia lalu berbalik dan berjalan duluan..

Dan pakaian lia yang cukup ketat kali ini, membuat slamet memandang bokong lia yang meliuk – liuk berjalan didepan kami..

“anjing.. mantap betul bokongnya po..” ucap slamet berbisik kepadaku..

“kalau berani ngomong yang nyaring..” ucapku berbisik juga..

“bangsaatt.. kalau kulihat lia ini cantik sih.. tapi kok ada bakat sadisnya ya..?” ucap slamet pelan..

“kamu lihat aja nanti.. hehehehe..?” ucapku lalu tersenyum..

Dan kami bertiga pun masuk keruangan lia..

“kamu punya teman kok ga ada yang beres sih pur..? semuanya mesum kayak kamu..” ucap lia ketika kami sudah ada didalam ruangannya sambil melirik slamet dan slamet langsung melirik aku, dan aku hanya memainkan kedua alisku..

“biasa aja ya’.. namanya juga laki – laki..” ucapku lalu tersenyum..

“iya – ya.. biasa memang matanya laki – laki itu.. tapi kalau matanya kelilipan bulpoin ini gimana ya..?” ucap lia dengan sadisnya dan sambil memegang bulpoin ditangannya..

“anjing..” ucap slamet pelan sambil melirikku.. hehehehe.. masih mau..? lirik aja terus, tapi jangan salah kan aku kalau ancaman lia itu dilakukannya..

“hehehe.. sudahlah ga usah dibahas..” ucapku lalu aku duduk dikursi didepan meja lia dan lia juga duduk dikursinya..

“jadi gimana..? parah ga dilapangan..?” tanya lia.. dan slamet langsung duduk didekatku..

“ga parah lagi ya’.. tapi luar biasa bangsat..” ucapku dengan santainya..

“terus gimana..?” tanya lia lagi..

“bisa lihat laporan bulananmu kah ya’.. aku mau lihat dulu seperti apa, jadi nanti kita bisa memikirkan langkah yang harus diambil..” ucapku ke lia..

“oke.. aku telpon pak tri dulu ya..” ucap lia lalu menelpon seseorang..

Dan beberapa saat kemudian, datang seseorang dengan membawa setumpuk dokumen lalu diletakkan di meja kami..

“pur.. kenalin ini pak tri..” kata lia mengenalkan orang itu kepada ku..

“sandi pak..” ucapku menjabat tangan pak tri..

“tri pak..” ucap pak tri lalu tersenyum menggatelkan..

“slamet pak..” giliran slamet yang menjabat tangan pak tri..

“tri pak..”.. ucapnya..

“pak tri ini orang kepercayanku pur.. beliau yang mengerjakan semua laporan pekerjaan kami, dari dulu waktu ayah masih ada..” ucap lia lagi, dan kembali pak tri hanya mengangguk lalu kembali tersenyum dengan gatelnya.. asuuu.. kok aku agak curiga sama pak tri ini.. cara memandangnya itu loh, seperti ada sesuatu yang disembunyikan oleh manusia satu ini..

“duduk pak tri..” ucap lia kepada pak tri dan pak tri langsung duduk disebelah slamet..

“langsung aja ya ya’..” ucap ku kelia dan lia hanya mengangguk..

Dan slamet langsung membuka beberapa dokumen dan membacanya.. dan setelah membaca beberapa lembar, slamet langsung menggelengkan kepala sambil tersenyum yang menjengkelkan..

“kenapa po..?” tanyaku..

“kamu lihat ini..” ucap slamet sambil menunjukkan beberapa data kepadaku.. dan ketika aku melihatnya.. emosiku langsung naik lagi kekepala.. sementara pak tri masih terlihat santai didekat kami..

“kenapa pur..?” tanya lia kepadaku dengan herannya..

Aku tidak menjawab pertanyaan lia ini.. dan aku hanya menggelengkan kepalaku sambil menahan emosiku.. sementara slamet yang melihatku emosi, langsung berdiri disebelah pak tri.. dan..

JEDUUUKKKKK..

Slamet memegang kepala belakang pak tri lalu dihantamkan kepalanya diujung meja dihadapannya itu..

“ARRRGGGHHHHH.. ADUHHH….” Teriak pak tri sambil memegangi keningnya yang langsung mengeluarkan darah itu..

“SLAMETTT…!!!.. kenapa kamu..? kurang ajar.. purnama kenapa temanmu ini..” ucap lia lalu berdiri dan menatap slamet dengan tajam lalu melihat kearahku yang masih duduk dengan santainya..

“ke.. ke.. kenapa mas..? saya salah apa..?” ucap pak tri dan dia tetap duduk ditempatnya..

“ga usah teriak ya’.. dia memang pantas dapatkan ini.. dan sebenarnya ini masih kurang.. kalau kamu ga ada disini.. mungkin slamet sudah nginjak batang leher manusia kayak dia ini ya’..” ucapku dengan santainya sambil melirik tajam pak tri yang merintih kesakitan sambil memegangi wajahnya yang berdarah itu..

“ta.. ta.. tapi kenapa pur..?” ucap lia yang masih berdiri dibalik mejanya..

“kamu tau ya’ pekerjaan disana itu baru sampai lima puluh persen dan dia buat sudah tujuh puluh lima persen.. dapat dari mana dia sisanya..? terus buat apa dia melakukan ini..? biar cepat ngajukan termin..? hebat sekali dia bisa mengeluarkan termin dengan kondisi bangunan yang seperti itu.. kamu ga takut kalau ada pemeriksaan kah..? ini kelihatan banget loh ya’.. kamu mau dibuat hancur – sehancurnya tahun ini ya’..” ucapku dan aku masih tetap duduk dengan santainya sambil melihat kearah lia..

“terus spek bangunan yang ada dilaporan ini beda dengan yang ada dilapangan.. yang tertulis disini kwalitasnya bagus – bagus.. tapi dilapangan, barangnya murahan dan gampang rusak.. belum lagi pasangan batanya.. campuran semennya terlalu muda.. emang kamu sengaja seperti itu ya’..? biar apa..? biar dapat untung banyak..?” tanyaku kelia dan lia hanya menggelengkan kepalanya..

“tapi belum tentu ini disengaja kan pur..? siapa tau pak tri salah memasukan angka untuk progress pekerjaannya.. dan kalau masalah pasangan bata, itu memang ulah anak buah pak gunawan yang pernah aku cerita kekamu.. jadi temanmu ini jangan kasar gitu dong pur..” ucap lia membela orang kepercayaannya itu..

Dan aku hanya melihat lia berbicara lalu melihat kearah pak tri lagi..

“berapa kamu dibayar sama pak gunawan untuk membuat laporan asal – asal begini..?” tanyaku ke pak tri..

“ma.. maksud mas apa nih..?” ucap pak tri sambil membersihkan darah yang keluar dari keningnya..

“lain yang ditanya lain yang dijawab…” ucapku geregetan..

“pur..” ucap lia yang melihatku mulai emosi..

Dan slamet langsung memegang kepala bagian belakang pak tri lalu dihantamkannya ke ujung meja lagi..

JEDUUUKKKKK..

“ARRGGGHHHHHH..” kembali pak tri berteriak dan darah kembali mengalir dikeningnya dan kali ini menutupi sebagian wajahnya..

“SLAMEEETTTT..!!!!..” teriak lia kepada slamet lalu melihat kearahku.. sementara slamet hanya melirikku saja..

Dan kembali aku tidak menghiraukan teriakan lia..

“saya itu paling malas mengulang pertanyaan saya untuk kedua kalinya..” ucapku sambil melihat wajah pak tri..

“i.. ii.. ya.. mas.. ma.. maaf.. saya khilaf.. sa.. saya memang dibayar pak gunawan..” ucap pak tri dengan darahnya yang terus mengalir dikeningnya..

“astaga pak tri..” ucap lia yang terkejut mendengar ucapan pak tri barusan..

“ma.. ma.. maaf mba lia.. maaf..” ucap pak tri lalu menunduk..

“kalau orang ini, orangnya pak gunawan langsung.. aku biarkan saja ya’ sekarang ini, tapi nanti aja dia eksekusinya .. tapi berhubung dia ini orang kepercayaanmu, makanya slamet melakukan ini.. dia ini bukan hanya menikammu ya’.. tapi dia mendorong kamu kejurang yang paling dalam..” ucapku dengan dinginnya sambil melirik kearah slamet.. lalu..

JEDUUUKKKKK..

Slamet menghantamkan kepala pak tri sekali lagi diujung meja.. dan setelah itu slamet menarik kepala belakang pak tri sampai tersandar dikursi.. darah pun mengalir tambah deras dan menutupi semua wajah pak tri.. dan dia tidak bergerak lagi.. asuuu..

Lia yang menyaksikan itu hanya bisa menangis sambil menutupi mulutnya dengan kedua tanganya..

“salah satu penyebab kantormu merugi waktu pertama kali dulu, pasti manusia satu ini ya’.. aku ga bisa bayangin.. setelah kantormu dibuatnya rugi, dia malah tetap menjadi orang kepercayaan disini.. dan aku juga ga bisa bayangin lagi.. sudah berapa kali dia memanipulasi data – data proyek yang kalian kerjakan..”

“aku sudah curiga kalau dia ini pasti jaringan pak gunawan.. dia sengaja memanipulasi datamu sehingga kantormu rugi dan pak gunawan bisa datang lalu membantumu.. dia yang bikin rugi dan dia juga yang datang menolong..” ucapku sambil melihat lia yang masih terkejut dengan perkataanku..

“kamu ga percaya ya’..? kita buka semua laporan proyekmu setelah ayahmu meninggal dan sebelum kantormu merugi.. ada ga keganjalannya..?” ucapku lagi dan lia tidak sanggup untuk berkata apa – apa..

“met.. kasih bangun sibangsat ini.. seret dia kekamar mandi..” ucapku ke slamet..

“boleh kuinjak dulukah mukanya..? baru nanti aku sadarkan dia..” ucap slamet dan aku hanya menggelengkan kepalaku..

“ga asyik kamu po..” ucap slamet lalu memegang kerah baju pak tri yang tersandar dikursi..

BRUUKKKK..

Slamet membantingnya sampai dia tertelungkup dilantai.. lalu slamet memegang kaki kanan pak tri..

“dimana kamar mandimu ya..’?” tanya slamet ke lia dan lia menunjuk kamar mandi dengan tangan yang bergetar..

Slamet kemudian berjalan kearah kamar mandi sambil menyeret kaki pak tri dengan posisi yang masih tertelungkup dengan wajah menghadap kelantai.. dan darah yang mengalir di kening pak tri langsung membekas dilantai sepanjang slamet menyeretnya..

Suasana kantor liapun langsung tegang.. beberapa karyawan yang melihat kejadian ini, langsung terdiam..

“satu duri dikantormu sudah dapat ya’.. tinggal duri – duri lainnya..” ucapku kepada lia.. dan wajah lia masih terlihat sangat shock dengan apa yang diketahuinya barusan..

“ja.. jadi.. kita harus gimana pur..?” ucap lia dengan mata yang berkaca – kaca..

“berapa jumlah orang karyawan yang bekerja kantormu ya’..? termasuk pengawas lapangan..” tanyaku..

“lima belas orang pur..” ucap lia pelan..

“kumpulkan diruang rapatmu sekarang..” ucapku dengan dinginnya dan lia langsung mengangguk pelan..

Selang setengah jam kemudian.. semua karyawan lia sudah berkumpul diruangan rapat kantor lia.. dan disana juga ada pak nyoto yang tersenyum melihat ku duduk didepan bersama lia.. dan suasana didalam ruang rapat ini tidak kalah tegang.. kelihatannya mereka telah berbisik – bisik tentang kejadian tadi sebelum masuk keruangan ini.. hanya beberapa orang yang terlihat santai termasuk pak nyoto..

“selamat siang.. maaf kalau saya lancang dan langsung berbicara..” ucapku lalu aku membakar rokokku dan lia langsung milirikku.. dan sengaja aku yang berbicara duluan, karena aku lihat lia masih belum sanggup untuk berbicara..

“kalau ada yang mau rokokkan silahkan saja..” ucapku dengan cueknya sambil menatap – satu persatu karyawan lia.. tampak ketegangan diwajah beberapa orang diruangan ini..

“mohon maaf saya orangnya ceplas – ceplos dan ga suka bertele – tele..”

“langsung saja.. saya dan bu lia sekarang join untuk mengelola proyek yang sedang dikerjakan kantor ini..”

“dan kenapa bu lia mengumpulkan teman – teman disini..? itu karena permintaan dari saya..”

“karena saya sudah join dengan bu lia, jadi saya mau yang bekerja dengan kami, orang – orang yang professional.. dan kami tidak mau ada duri dalam daging..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“sekarang saya tanya.. yang mau lanjut bergabung dengan kami silahkan tetap duduk.. yang tidak mau, silahkan keluar sekarang.. dan jangan kuatir, untuk yang keluar akan dapat pesangon dari kami..” ucapku dengan santainya..

Dan mereka semua langsung saling memandang dan tidak ada suara sedikitpun dari mereka semua..

“oke.. berarti semua masih mau bekerja disini ya..?” tanyaku lagi dan lagi – lagi tidak ada kata – kata yang keluar dari bibir mereka.. mereka semua hanya mengangguk pelan..

“tapi bagi saya itu tidak cukup untuk membuktikan, keinginan kalian untuk tetap bekerja disini..” ucapku sambil kembali menatap mata mereka satu persatu..

“saya tidak tau sejauh mana loyalitas kalian terhadap kantor ini.. hak – hak kalian telah dibayarkan dan sesuai dengan kontrak kerja kalian.. tapi kenapa masih ada saja beberapa duri dikantor ini..? kenapa..? kalau kalian memang tidak suka atau tidak nyaman, silahkan mengundurkan diri dan pindah dikantor yang kalian inginkan.. jangan justru menikam dari belakang..”

“memang kalian telah menghidupkan kantor ini, tapi ingat.. kantor ini juga memberikan kehidupan bagi kalian dan keluarga kalian.. ada timbal baliknya kan..?” tanyaku dan mereka semua langsung menunduk..

“tapi kenapa ada yang berkhianat..? kenapa..? kurang gaji kalian..? kalian mau berapa..? kalau menurutku.. sebanyak apapun gaji bagi seorang penghianat, pasti akan kurang aja.. dan kalian kasih makan uang hasil penghianatan kalian itu kekeluarga kalian.. hehe..” ucapku dengan sinisnya..

“memang tidak semua dari kalian melakukan penghianatan.. tapi saya tau kalian pasti paham siapa – siapa yang jadi penghianat dikantor ini..” ucapku dan kali ini tatapanku tajam kearah mereka..

“jadi sebelum aku menemukan penghianat itu.. silahkan berdiri yang telah melakukan penghianatan..” ucapku..

Tidak ada satupun orang diruangan ini yang berdiri.. sebagian besar hanya menunduk dan tidak berani menatapku.. dan sebagian kecil lainnya berani melihat kearahku..

“oke kalau tidak ada yang mau berdiri..” ucapku lalu aku menghisap rokokku lagi..

“met.. bawa salah satu penghianat itu masuk..” ucapku kepada slamet yang ada dipintu ruang rapat.. semua orang yang ada diruangan ini langsung melihat kearah pintu.. dan slamet langsung keluar dan masuk lagi bersama pak tri..

Pak tri masuk dengan kondisi basah kuyub dan sebagian wajahnya masih tertutupi darah.. kemejanya yang berwarna putih itu pun basah dan memerah, basah oleh air dan merah oleh darah.. matanya pun terlihat bengkak disebelah kanan.. bangsat.. rupanya ditambahin bogeman sama slamet.. asuu..

Dan slamet yang berjalan di belakang pak tri hanya tersenyum menatapku.. bajingaaann.. sementara semua yang ada diruangan ini, memucat melihat kondisi pak tri yang berdarah – darah itu..

“pak tri.. tolong berdiri didekat saya..” ucapku kepada pak tri yang berdiri agak jauh dari aku..

Diapun melangkah dengan kaki yang bergetar.. wajahnya sangat ketakutan.. mungkin dipikirannya, mimpi apa semalam kok bisa sampai mengalami nasib seperti ini disiang yang cerah ini..

Aku lalu mematikan rokokku dan menatap pak tri..

“pur..” ucap lia dengan lembutnya dan langsung memegang tangan kananku.. dan aku hanya tersenyum sambil memegang tangan lia yang memegang tangan kananku, dengan tangan kiriku lalu aku remas dengan lembut tangn lia itu..

“anjing..” ucap slamet pelan.. bajingaannn.. sempat sempatnya slamet ini memperhatikan aku.. bangsat..

Lia pun langsung melepaskan pegangan tangannya dengan wajah yang tidak ikhlas.. dan aku langsung melirik slamet lagi, dan slamet paham atas lirikanku.. lalu..

BUUGGHHHHH..

Slamet menghantam dada pak tri dengan kepalan tangannya dan dengan sangat kuatnya..

“huuppp…” ucap pak tri lalu termundur dan tersandar didinding dengan mata yang melotot dan nafas yang sesak..

“AAAAAA..” teriak karyawan yang wanita..

Aku lalu berbalik dan menatap kembali semua peserta rapat.. wajah mereka semua semakin memucat dan ketakutan..

“siapapun yang jadi penghianat diantara kalian, silahkan berdiri.. sebelum saya menemukan sendiri orangnya dan akan dibuat lebih parah dari dia oleh temanku ini..” ucapku sambil menunjuk pak tri yang tersandar didinding lalu menunjuk slamet..

Lima orang dari peserta rapat itu langsung berdiri dengan tubuh yang bergetar..

“ini aja..?” ucapku pelan..

“INI AJAKAH..?” teriakku.. lalu..

BRUAAKKKKK..

Aku menggebrak meja dan langsung membuat seisi ruangan ini terkejut.. bangsatt.. aku emosi sekali saat ini, tapi aku mencoba menahannya.. kalau aku tidak menahannya, mungkin sudah kulempar kursi para penghianat ini..

Mereka ini kurang apa sebenarnya..? gaji tidak pernah telat, fasilitas kantor sangat baik.. terus kurang apa lagi..? assuu..

Empat orang langsung berdiri lagi dengan cepatnya dan dengan tubuh yang bergetar juga..

Bangsaattt.. ternyata banyak juga duri didalam kantor ini.. dari lima belas karyawan lia, sepuluh orang menjadi penghianat dan hanya lima orang saja yang tidak.. empat wanita dan satu laki – laki yaitu pak nyoto.. sedangkan kesepuluh penghianat itu, satu wanita dan sembilan laki – laki.. bajingaannn.. dan lia hanya bisa menatap satu persatu karyawannya dengan mata yang berkaca – kaca..

“lima orang berdiri disitu dan yang keempat terakhir tadi maju kesini..” ucapku sambil menunjuk kearah pojokan dinding..

Lima orang yang berdiri pertama tadi, termasuk satu wanita langsung berjalan kearah pojokan dinding.. sedangkan keempat lainnya berjalan mendekati aku pelan..

“lambat sekali kalian ini..” ucap slamet lalu maju dan..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Slamet mengarahkan tendangan lurus, menyamping dan tendangan balik kearah dada, wajah dan samping kepala keempat orang tadi.. lalu..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

“AAAAAAA…” teriak kan lagi dari para wanita yang ada diruangan ini, setelah melihat empat orang itu roboh dan terlentang dilantai..

“kalian semua cepat bangun.. sebelum kuinjak leher kalian satu – satu..” ucap slamet kepada keempat orang yang roboh dilantai dan mereka memegangi bagian tubuh mereka yang terkena tendangan slamet tadi..

Satu persatu mereka bangun sambil merintih.. dan slamet mendekati kelima orang yang berdiri dipojokan dinding.. lalu..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

“huuupp…” ucap mereka dan langsung tersandar didinding setelah dada mereka dihantam slamet satu persatu.. kecuali satu wanita yang penghianat.. slamet langsung mendekatinya dan menatapnya.. wanita itu menduduk dengan tubuh yang bergetar..

“kalau saja aku diajari keluargaku cara memukul wanita.. mungkin kamu akan kubuat terkapar dilantai dengan wajah dipenuhi oleh darahmu sendiri..” ucap slamet sambil menatapnya dengan tajam.. cuuukkkk.. sadis juga temanku satu ini.. bajingaannn

“hikss… hikss… hikss…” dan wanita itu pun langsung menangis sesenggukan..

Slamet lalu berbalik dan meninggalkan wanita itu..

“saya akan meminta lia untuk tidak memecat kalian semua.. saya akan memberikan kalian satu saja kesempatan.. tapi kalau kalian melakukan lagi, maka kalian akan aku buang kelaut, dengan kaki aku ikat ke jangkar kapal.. ingat itu..” ucapku sambil menatap tajam ke arah mereka bersepuluh..

“tapi kalau kalian setelah ini ada yang mau keluar.. silahkan.. kami tidak akan menghalanginya..”

“dan kalau misalnya ada yang mengadu ke pak gunawan atau haji mamat.. silahkan juga.. saya dengan senang hati akan mencari orang itu dan akan aku bakar rumahnya.. camkan itu..” ucapku dengan dinginnya dan masih tetap duduk..

Setelah itu aku menoleh kearah lia..

“kita keruanganmu ya’..” ucapku.. dan lia yang wajahnya sudah dipenuhi air mata itu, hanya mengangguk saja..

“oke.. terimakasih atas waktunya.. sekarang bisa kembali keruangan masing – masing..” ucapku kepada semua orang yang ada diruangan ini.. lalu aku berdiri dan berjalan keluar ruang rapat lalu mengikuti lia dari belakang..

Dan ketika sudah didalam ruangan lia.. lia langsung berbalik dan langsung memelukku dengan wajah sampingnya bersandar didadaku..

“hikss… hikss.. hikss.. aku takut pur.. hikss.. hikss..” ucap lia yang menangis dipelukanku dan aku langsung membalas pelukan lia sambil membelai rambut indahnya..

“tenang ya’.. tenang ada aku disini.. dan aku tidak akan membiarkan kamu diganggu oleh manusia – manusia bangsat itu..” ucapku sambil terus mengelus rambut lia..

“pur..” ucap lia lalu mengangkat wajahnya dan tetap memelukku.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup lembut bibir lia.. cuuuukk.. kenapa juga aku ngecup.. bangsaatttt.. bangsaattt..

“tenang ya ya’..” ucapku sambil memandang wajah sayu lia..

“ehemm..” ucap slamet didepan pintu..

Kami berduapun langsung melihat kearah pintu tanpa melepaskan pelukan kami dan slamet melihat kami dengan salah tingkah..

“aku keruangan pak tri dulu ya.. mau benerin laporan dulu..” ucap slamet dengan malu – malu dan langsung berbalik meninggalkan kami..

“terus gimana dilapangan pur..? pasti disana nanti kamu berkelahi ya..?” ucap lia sambil menatapku dengan mata sayunya..

“sudahlah ya’.. mereka harus diberi shock terapy.. dan maaf kalau aku buat kekacuan dikantormu..” ucapku dan..

CUUPPP..

Lia mengecup bibirku..

“terimakasih ya pur..” ucap lia lalu melepaskan pelukannya.. asuui’ig.. kenapa lia balas cium bibirku..? bajingaannn.. aku juga sih yang salah, pakai acara mancing nyium duluan.. asssuu..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berdering dan rupanya sila yang menelpon..

“halo po..” ucapku..

“ces.. pak yudi dan pak bambang minta aku supaya nanti malam kekaraoke.. karena pekerjaan kita di jalan wine sama jalan tequila sudah selesai.. tapi mereka berdua malu minta sama kamu..” ucap sila..

“ya udah.. nanti malam kamu jamu aja mereka..” ucapku..

“terus kamu ga ikut..?” tanyanya..

“ga usah.. nanti mereka canggung lagi..” ucapku..

“bangsat memang mereka itu.. padahal diawal mereka bilang ga minta bagian.. giliran sudah selesai malah ngajak kekaraoke.. anjing..” maki sila..

“sudahlah po ikutin saja dulu kemauan mereka.. atau kamu mau main – main sedikit kah sama mereka..?” tanyaku..

“serius po..? rencana itu ya..?” tanya sila dengan senangnya..

“kalau kamu mau sih..” ucapku..

“siap po.. aku senang itu.. hahahahahaha..” ucap sila langsung tertawa..

“iya.. nanti kita buat senjata buat mengancam mereka.. bukan buat kita aja, tapi untuk semua kontraktor yang sudah bekerja dengan baik tapi masih dicekek..” ucapku..

“siap po.. tunggu kabar ya besok.. hahahahaha..” ucap sila lalu tertawa..

“oke po.. nanti aku transfer uang buat senang – senang nanti malam ya.. hehehe…” ucapku lalu tersenyum..

“siap bosku..” ucap sila lalu menutup telponnya..

Dan setelah itu aku berpamitan ke lia untuk balik kekantor.. sementara slamet aku tinggal dikantor lia untuk mengecek semua laporan proyek lia tahun ini..

Dan keesokan harinya.. kami berempat berkumpul dikantorku.. dan beberapa pekerja juga berkumpul didepan kantor kami..

“gimana po semalam..?” tanyaku kesila..

“luar biasa sempurna po.. hahahahaha..” ucap sila dan dia tertawa..

“bangsat.. kamu apain mereka po..?” tanya slamet..

“ada deh.. ini hasilnya..” ucap sila sambil mengeluarkan beberapa lembar foto dan diserahkan kepadaku..

“BANGSATTT.. HAHAHAHAHAHAHA..” slamet dan kaco langsung tertawa terbahak – bahak setelah melihat foto yang dikeluarkan sila..

“tai laso memang kamu sila..” kata slamet sambil menggelengkan kepalanya..

“sila gitu loh.. dia kan raja tega..” kata kaco..

“bangsat..” kata sila dengan santainya..

“anjing.. hasilnya luar biasa po.. tapi bisanya cepat kamu cetak fotonya po..?” ucapku sambil tersenyum melihat hasil foto yang diserahkan sila tadi..

“ada anggota yang bisa cuci cetak foto.. semalam habis dari karaoke senang – senang, kami berdua janjian.. dan dia langsung kerjakan ini..” ucap sila lalu menghisap rokoknya..

“terus videonya..?” tanyaku lagi..

“masih diedit po.. malam nanti baru bisa diambil..” ucap sila dengan santainya..

“bagus.. ini senjata kita buat menekan mereka.. hehehehe..” ucapku lalu menyimpan foto – foto itu dalam sebuah amplop coklat yang besar, setelah itu aku menyimpannya dalam tasku..

“terus rencana kita hari ini gimana po..?” tanya kaco kapadaku..

“kita kejalan anggur putih semua.. dan kita mulai kerja disana hari ini..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“assyyikkk.. berarti kita hajar dulu ya preman yang kemarin..?” tanya slamet sambil memainkan kedua alisnya.. dan aku hanya tersenyum..

“anjinggg.. sudah lama aku ga nginjak bijinya orang ini.. hahahahaha..” ucap kaco lalu tertawa..

“awas kamu roboh kaya hari itu co.. masa aku yang selamatin kamu lagi..?” ucap sila dengan cueknya lalu menghisap rokoknya..

“anjing..” ucap kaco lalu tersenyum kecut..

“ayo sudah.. dah siang ini..” ucapku lalu berdiri dan ketiga temanku ikut berdiri semua..

“po.. beneran kamu ga ikut lagi kalau ada pertempuran..?” tanya slamet seperti kemarin..

“engga ces..” ucapku dengan santainya..

“anjing.. padahal aku kangen duet sama kamu po..” ucap sila dan aku hanya tersenyum saja..

Kami pun berangkat kelokasi proyek dijalan anggur putih.. aku berboncengan dengan slamet dan kaco bersama sila.. sedangkan para pekerja kami yang berjumlah belasan, naik ke mobil pick up..

Dan setelah sampai diproyek dijalan anggur putih.. rombongan kami yang akan masuk kelokasi proyek langsung dihadang lima preman..

“loh, kamu yang kemarin yang katanya mau belajar proyek ya..?” tanya preman yang berambut gondrong..

“iya kemarin aku belajar om.. sekarang aku mau kerja disini..” ucapku dengan santainya lalu aku membakar rokokku..

“bangsat..” ucap satu preman yang gundul lalu dia maju sambil mengarahkan kepalan tangannya kearah wajahku..

BUHHGGGG..

Sebuah hantaman si gundul, menghantam pipiku sebelah kiri dengan telak dan langsung membuat rokokku terlempar kesamping kanan.. bajingaaannnn..

Sila yang melihat itu langsung menerjang sigundul dengan tendangannya..

BUHHGGGG..

“aarrrgggghhh..” sigundul termundur setelah dadanya terkena tendangan sila.. lalu disebelah sigundul, si gondrong langsung maju dan akan menyerang sila..

BUHHGGGG..

Sebuah kepalan tangan kanan slamet lebih dulu menghantam tulang iga sigondrong bagian kiri..

“arrrgggghhhhhhh..” ucap sigondrong berteriak.. lalu..

BUHHGGGG..

Slamet melayangkan kepalan tangannya lagi, dan kali ini mulut sigondrong terkena kepalan tangan kiri slamet.. dan itu langsung membuat sigondrong oleng kebelakang.. dan si gundul yang terkena injakan sila tadi, maju lagi dan langsung menyerang slamet.. tapi sila lebih dulu mengarahkan injakannya kearah dada sigundul lagi..

BUHHGGGG..

“arrgghhhhh..” ucap sigundul sambil oleng kebelakang..

Lalu ketiga preman dibelakang mereka pun maju semua.. dan ketiga temanku langsung menghadangnya.. sibotak berkelahi dengan slamet, sigempal duel dengan sila dan sikurus berhadapan dengan kaco..

Sikurus langsung menghajar wajah sikaco..

BUHHGGGG..

“anjinggggg..” ucap kaco yang terkena pukulan diwajahnya.. lalu kaco memutarkan tubuhnya dan mengarahkan tendangan balik kearah leher sikurus..

BUHHGGGG..

Sikurus langsung oleng kekiri dan dan kaco menyerangnya lagi dengan kepalan tangan kanan dan tangan kirinya bergantian..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Kaco terus menghantam sikurus sampai sikurus termundur kebelakang..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Kaco tidak memberikan kesempatan sikurus untuk melawan.. dia terus menghantam wajah sikurus dengan brutalnya..

lalu..

BUHHGGGG..

Sebuah injakan kaco menutup serangannya, dan membuat sikurus roboh ditumpukan pasir dengan tubuh terlentang dan wajah yang berdarah – darah.. lalu..

BUHHGGGG..

Kaco menginjak biji sikurus dengan kuatnya..

“AARRGGGGGGHHHHHHH…” sikurus berteriak sambil memegangi selangkangannya lalu berguling – guling ditanah.. lalu..

BUHHGGGG..

Sebuah sepakan kaki kaco dengan menggunakan punggung kakinya.. menghantam wajah sikurus dan sikurus langsung pingsan dengan darah keluar dari mulutnya..

“tai lassooo kamu..” ucap sikaco sambil membersihkan darah yang keluar dari tepi bibirnya..

Sibotak yang berduel dengan slamet, menggila.. dia menghajar dada dan wajah slamet dengan membabi buta..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Slamet sampai termundur dan terhenti setelah dibelakangnya terhalang mesin molen..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Sibotak terus menghajar slamet.. sampai..

BUUMMMMMM..

“aarrggggghhhh…..” si botak berteriak setelah tangan sibotak terkena mesin molen.. karena slamet menunduk dari pukulan sibotak.. lalu..

BUHHGGGG..

Sebuah injakan slamet diperut sibotak, membuat sibotak termundur.. lalu..

BUHHGGGG..

KRAAKKKKK..

“aarrgghhhhhh..” sibotak berteriak sambil memegangi hidungnya.. setelah slamet menghantam tulang hidung si botak dengan kerasnya sampai patah kedalam.. bajingaannnn.. darahpun langsung keluar dari hidung sibotak..

Dan dengan wajah yang berdarah – darah slamet menghantam perut, dada dan wajah sibotak..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Lalu slamet memegang kepala belakang sibotak dan menghantamkannya di mesin molen..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

Wajah sibotak pun dipenuhi darah.. lalu slamet membanting kepala sibotak kearah belakang..

BUHHGGGGG..

Wwuuuuuuuuu..ngeri kali temanku ini.. bangsaatttt.. sebenarnya tanganku gatal ingin menghajar juga.. tapi janjiku ke ibu, selalu terngiang ditelingaku.. bajingaaannn..

Dan dipertarungan lain.. sila bertarung dengan sigempal..

Baku pukul diantara mereka berdua, sementara ini masih seimbang.. mereka berdua saling membalas satu sama lain..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

Sila menghantam wajah sigembal dan sigempal membalas dengan memukul dada sila..

“aarrggghhhhh..” sila termundur.. lalu dia maju lagi sambil mengarahkan injakan ke perut sigempal..

BUHHGGGG..

“arrgghhhhh..” sigempal menunduk sambil memegangi perutnya yang terkena injakan sila..

Lalu sila mengarahkan lututnya kearah wajah sigempal..

BUHHGGGG..

Sigempal termundur dengan kepala oleng kebelakang.. lalu dengan tendangan balik, sila menghantam rahang sigempal..

BUHHGGGG..

BUUMMMM..

Sigempal langsung roboh ketanah dan sila langsung menginjak wajah samping sigempal..

BUUHHGGG..

Dan sigempal langsung menggelapar ditanah..

Sementara di gondrong dan si sigundul yang dihajar oleh slamet dan sila tadi, sudah berdiri dan terdiam setelah melihat ketiga temannya roboh..

“kalian bawa teman kalian ini pergi dari sini.. sebelum aku cor kalian berlima dibawah pondasi sana..” ucapku.. dan mereka berdua langsung menggotong teman – temannya satu persatu bergantian kearah mobil mereka..

“kamu pasti menyesal..” ucap sigondrong kepadaku lalu berbalik dan meninggalkan kami setelah semua temannya masuk kedalam mobil.. lalu pergi meninggalkan lokasi proyek ini..

“lambat..” ucapku kepada ketiga temanku..

“bangsaattt..” ucap mereka bertiga kepadaku sambil membersihkan darah yang ada diwajah mereka..

Lalu aku berjalan kearah bangunan proyek.. semua pekerja yang ada disana langsung berdiri dihadapanku dan dipimpin mandor mereka..

“kalian mau bekerja atau mau seperti preman – preman itu..” ucapku dan dibelakangku ketiga temanku dan para pekerja bawaanku berdiri mengawalku..

Dan mereka semua langsung menunduk dan tidak berani menatapku..

“semua pengawas kumpul dideriksi kit..” ucapku berteriak..

Setelah itu aku pun berjalan ke arah direksi kit.. dan setelah beberapa saat, beberapa pengawas berkumpul didalam didalam direksi kit.. dan salah satu diantara mereka ada yang dihajar oleh slamet kemarin.. dan dia terus menunduk tidak berani menatapku..

“oke.. selamat siang.. singkat saja.. saya dan bu lia sudah join dan ingin menyelesaikan bangunan ini.. bagi yang tidak suka, silahkan keluar dan bawa pekerjanya..” ucapku sambil menatap para pengawas ini..

“tapi kalau kalian masih mau bergabung, saya harap kalian bekerja sungguh – sungguh.. atau aku sendiri yang akan menghantam wajah kalian dan pekerja bawaan kalian.. oke..” ucapku dan mereka semua langsung mengangguk..

“dan kenalkan ini sila.. dia yang yang akan membantu pak nyoto diproyek ini.. kalau sampai kalian macam – macam sama dia.. saya tidak menanggung akibatnya..” ucapku sambil melirik sila.. dan kembali mereka semua hanya mengangguk pelan..

Dan setelah perkenalan singkat kami.. semua pengawas lapangan kembali ke bangunan dan mulai bekerja.. semua pekerja bawaanku pun sudah bergabung dengan mereka..

Dan sila yang aku beri tanggung jawab, langsung berduet dengan pak nyoto.. karena pak nyoto adalah project manager disini dan beliau yang paham betul kondisi bangunan ini..

Dan tidak berapa lama.. pak gunawan dan haji slamet datang bersama puluhan anak buahnya kelokasi proyek ini..

“SIAPA YANG BERANI MENGAMBIL ALIH PROYEKKU..?” teriak pak gunawan sambil marah – marah..

“jangan teriak – teriak pak.. santai saja..” ucapku keluar dari direksi kit sambil membakar rokokku.. sila, slamet, kaco dan pak nyoto langsung mengikuti aku dari belakang..

“kamu siapa anak muda..? berani sekali kamu..?” ucap haji slamet sambil melotot dan pak gunawan langsung berjalan kearahku dan berdiri dihadapanku..

“kalian lupa ya sama aku..?” tanyaku kepada mereka berdua..

Pak gunawan langsung melihatku dari ujung kakiku sampai ujung rambutku.. begitu juga haji mamat..

“ji.. injakan kakimu itu masih terasa loh disini..” ucapku kepada haji mamat sambil mengelus kepala sampingku..

Dan haji mamat langsung mengerutkan kedua alisnya..

“Cuma dua preman yang ga punya nyali aja, berani mengeroyok dan menyekap seorang anak STM.. itupun dibantu sama anak buahnya.. hehehehehe..” ucapku lagi dan itu langsung membuat pak gunawan dan haji mamat terkejut..

“oohhh.. jadi kamu sandi anaknya pak irawan..” ucap pak gunawan dan kata – katanya sudah tidak sekeras tadi.. dan aku hanya tersenyum saja..

“kenapa kamu ikut campur diproyekku.. kamu kan sudah dapat proyek PL dari pak bambang langsung.. dan harusnya proyek PL itu aku yang aku atur..” ucap pak gunawan..

“poyek pak gunawan..? ga salah..? ini kan proyek kantornya lia.. kenapa bisa jadi proyek pak gunawan..? terus proyek PL yang kudapat itu kan dari pemerintah..? kenapa bapak yang ngatur..? siapa bapak ini..?” tanyaku dengan santainya lalu aku menghisap rokokku.. dan pak gunawan langsung membuang wajahnya..

“aku sudah join sama kantornya calon menantuku itu..” ucap pak gunawan lalu dia membakar rokoknya..

“lia sudah ngomong ke aku pak.. ini proyek kantornya sendiri, tidak join dengan siapapun.. dan baru sekarang dia join dengan saya..” ucapku sambil menatap pak gunawan..

“oo.. gitu ya.. tapi sebagian pekerjanya ini anak buahku loh..” ucap pak gunawan..

“ya silahkan bawa pulang aja pak.. saya juga bawa pekerja sendiri kok pak..” ucapku dengan entengnya..

Dan terlihat wajah pak gunawan memerah menahan emosinya..

Lalu pak gunawan dan haji mamat berbalik dan pergi meninggalkan kami..

“ji..” panggilku ke haji mamat.. dan dia langsung berhenti lalu berbalik melihatku, begitu juga pak gunawan..

“jangan kasih saya kesempatan untuk membalas injakan haji dikepalaku waktu itu.. aku bukan anak STM lagi ji.. jadi jangan mengganggu aku atau semua proyekku..” ucapku dengan tatapan tajam ke haji mamat lalu ke pak gunawan.. dan mereka berdua hanya menatapku lalu berbalik dan meninggalkan kami..

“gila kamu po.. yang kamu tantang itu orang kuat loh dikota ini..” ucap slamet kepadaku..

“persetan siapapun mereka.. dan sekarang aku bertekad mau merubah semuanya.. aku mau kontraktor dikota ini bersaing karena kemampuannya, bukan karena diatur.. dan aku akan memulainya dari sini..” ucapku sambil menunjuk tas yang aku bawa yang berisi foto dari sila..

“anjing.. nekat kamu po.. tapi kami tetap dibelakangmu.. apapun yang terjadi..” ucap sila sambil memegang pundakku.. dan aku hanya tersenyum menatap temanku satu persatu..

“oke.. aku kekantor pemerintahan dulu ya..” ucapku ke teman – temanku dan ke pak nyoto..

“hati – hati mas.. mereka bukan seperti dulu lagi.. mereka sekarang lebih kuat..” ucap pak nyoto kepadaku dan aku hanya mengangguk pelan..

Aku lalu pergi kekantor pemerintahan dengan mengendarai tigi..

Jiancookk.. aku sudah memulai gesekan pertama dikota ini.. dan aku yakin haji mamat dan pak gunawan tadi bukannya takut denganku.. tapi mereka pasti masih memandang ayahku.. assuudahlah.. terserah pandangan mereka bagaimana.. tapi yang jelas, aku sudah memulai gesekan ini dan aku siap untuk kelanjutannya nanti.. apapun itu, akan aku hadapi..

Dan akupun sudah sampai di kantor pemerintahan.. dan diparkiran.. tampak puluhan preman haji mamat dan pak gunawan ada disana.. mereka semua berkumpul dan ketika melihatku datang… mereka semua hanya memandangku dengan tajam.. tapi aku cuek saja… aku memarkirkan tigi lalu berjalan kearah ruangan pak bambang..

Cuukkk.. pasti didalam ada pak gunawan dan haji mamat.. dan mereka pasti sedang berkonsultasi dengan pak bambang tentang kejadian diproyek lia.. tapi terserah.. aku sudah ga sabar ingin menunjukkan hasil foto sila semalam ke pak bambang.. asuu..

Dan ketika aku sampai diruangan bidang ini.. tampak haji mamat dan pak gunawan mengobrol serius dengan pak bambang didalam ruangannya..

“mau ketemu siapa mas..?” tanya pak yudi kepadaku.. dan kulihat wajahnya agak memucat dan duduknya agak diangkat sedikit.. cuukkk kamu ambiyen pak..? assuuu..

“ada perlu sedikit dengan pak bambang..” jawabku singkat..

“masih ada tamu..” ucap pak yudi singkat..

“ga pa – pa.. aku sabar kok nunggunya pak.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

Aku pun melirik Haji mamat dan pak gunawan yang lagi diruangan pak bambang.. mereka berdua berbicara sangat serius dan sambil merokok diruangan itu.. sedangkan pak bambang hanya memperhatikan saja tanpa berani melarangnya untuk tidak merokok..

Lalu setelah pak gunawan melihatku, mereka bertiga langsung melihat kearahku lalu menghentikan pembicaraan mereka.. dan ga berapa lama pak gunawan dan haji mamat keluar ruangan pak bambang.. mereka berdua melewati aku ketika akan keluar ruangan ini.. dan mereka hanya melirikku sebentar lalu berlalu pergi.. bajingann..

Aku lalu menuju keruangan pak bambang..

TOK.. TOK.. TOK..

Aku mengetuk dengan sopannya..

“masuk mas..” ucap pak bambang dengan wajah juteknya..

“ya pak..” ucapku lalu aku masuk dan aku langsung duduk dengan santainya dikursi dihadapan pak bambang..

“ada apa mas..?” tanya pak bambang sambil melihat kearahku..

“saya cuma mau melapor tentang proyek saya yang sudah selesai pak..” ucapku dengan sopannya..

“kamu itu sudah dikasih proyek tapi ga bener mas mengerjakannya..” ucap pak bambang kepadaku..

“ga bener gimana ya pak..?” tanyaku..

“kerjamu asal – asalan dan ga sesuai speknya.. padahal cuma proyek PL aja..” ucap pak bambang dengan sinisnya..

Cuukkk.. mulai cari kesalahanku manusia satu ini.. hehehehe.. bajingaann..

“maksudnya yang asal – asalan itu bagian mana ya pak..? terus spek yang mana yang ga sesuai..?” tanyaku dan aku masih sopan bertanya..

“ya dua proyekmu itu lah.. mau yang mana lagi..” ucap pak bambang dan kali ini nadanya sudah agak naik..

“maksud saya, bagian yang mananya pak..?” tanyaku lagi..

“ya semua pekerjaanmu lah.. masa harus diperjelas..” ucap pak bambang dengan sinisnya..

“kita kelapangan yo pak.. ga enak kalau berdebat disini..” ucapku dan kali ini aku mulai santai ngomongnya..

“sama staffku aja.. aku masih banyak pekerjaan..” jawab pak bambang dengan cueknya..

“loh kan bapak yang bilang asal – asalan.. kenapa harus dilimpahkan kestaffnya sih..?” ucapku dengan santainya..

“hehe.. kamu sudah mulai kurang ajar ya..” ucap pak bambang sambil melirikku..

Assuuu.. sampai begini dia memperlakukan aku.. emang dia dikasih berapa sih sama haji mamat dan pak gunawan..? bajingannn..

“hehehe.. gila.. putting yang baru tumbuh diperhatikan betul didepan mata.. sedangkan putting yang sudah menghasilkan ASI dibiarkan saja..” ucapku lalu tersenyum..

“maksudmu apa san..?” tanya pak bambang sambil menatapku..

“kalau mau memeriksa setiap detail proyek PL yang saya kerjakan.. ayo.. kita kelapangan.. saya siapkan semua data laporan saya.. dan kalau sampai bapak menemukan sedikit aja yang tidak sesuai dengan gambar yang direncanakan.. saya siap mempertanggung jawabankannya.. kalau perlu bapak tuntut saya dipengadilan dan saya siap untuk di blacklist..” ucapku sambil menatapnya..

“tapi.. berlakukan juga buat semua proyek yang ada dikota ini.. ga perduli yang PL, sedang atau yang besar.. semua harus transparan dalam pemeriksaan.. bagaimana pak..?” tanyaku dengan santainya..

“sandi.. saya tau kamu itu anak mantan seorang kontraktor yang disegani dikota ini.. tapi bukan berarti kamu bisa memerintah saya dengan seenaknya ya..” ucap pak bambang sambil menatapku dengan tajam..

“saya tidak memerintah bapak seenaknya.. saya cuma minta semua kontraktor diperlakukan sama, tanpa tebang pilih.. dan satu lagi.. saya bukan anak manja yang selalu berlindung dibawah nama besar ayah saya.. sandi ya sandi.. ayah saya ya ayah saya.. dan saya menjamin, ayah saya tidak akan pernah mencampuri sedikitpun urusan pekerjaan saya..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“saya tidak pernah tebang pilih.. semua kontraktor saya perlakukan sama.. dan saya minta kamu sopan ya.. disini bukan tempat merokok..saya lihat, kamu makin kurang ajar ya..” ucap pak bambang sambil melotot kearahku..

“ini nih contoh salah satu yang saya bilang bapak tebang pilih.. kenapa saya ga boleh merokok..? haji mamat sama pak gunawan aja bebas kok..” ucapku dengan santainya..

“kamu cari masalah ya sama saya..? kamu salah berurusan kalau dengan saya san..” ucap pak bambang lalu memandangku dengan sinisnya..

“bapak yang salah berurusan dengan saya..” ucapku lalu aku menghisap dalam – dalam rokokku lalu mengeluarkannya berlahan..

“kamu akan selesai san.. karena bagi saya kamu itu cuma sebuah lilin yang bisa dengan mudah aku tiup dan kamu akan padam..” ucap pak bambang dengan wajah yang menjancokkan..

“iya pak.. saya ini cuma sebuah lilin.. dan cahaya dari api lilin saya ini, hanya bisa menerangi sebuah kamar kecil dirumah bapak yang bapak tempati.. jadi kalau bapak mau tiup, tiup secepatnya.. kalau bapak telat meniupnya..? saya bisa merambat dan membakar kamar yang saya terangi itu.. lalu saya akan meluluhlantakkan rumah bapak dan bangunan disekitarnya sampai tinggal jadi abu..” ucapku lalu menyerahkan sebuah dokumen kepada pak bambang..

“apa ini..?” ucap pak bambang dengan tatapan tajamnya..

“buka aja pak..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

Dan pak bambang langsung membuka dokvumen berwarna coklat itu.. dan setelah dibukanya.. wajahnya memucat dan keringat dingin langsung keluar dari keningnya.. tangannya pun terlihat bergetar..

Dokumen itu bersikan fotonya dengan pak yudi semalam ketika berpesta dengan dengan sila.. awalnya sih hanya foto dia merangkul wanita – wanita di karaoke senang – senang sambil bernyanyi.. tapi dibelakangnya.. ada beberapa foto yang membuatnya batangnya langsung menciut dan bijinya pasti langsung cenut – cenut..

Hehehehe.. jadi semalam.. setelah berpesta diruang karaoke.. pak yudi dan pak bambang langsung ngamar berasama wanita yang mendampinginya bernyanyi.. dan pada saat diruang karaoke itu.. sila sengaja membuat pak bambang dan pak yudi mabuk berat lalu sila juga memberikan minuman perangsang dengan dosis yang tinggi..

Dan setelah mereka berdua mabuk parah.. sila pun memesan kan satu kamar untuk mereka berdua dengan isi dua ranjang.. dan ketika mereka sudah dikamar dan mabuk berat serta kondisi batang mereka yang mengeras.. wanita – wanita yang sudah dibayar lebih oleh sila itu, langsung menelanjangi pak yudi dan pak bambang.. tapi bukan untuk berhubungan badan mereka.. para wanita itu langsung menunggingkan pak yudi dan batang pak bambang langsung diarahkan untuk menusuk lubang pantat pak yudi yang sudah diberi pelumas.. hehehehehe.. jahat ya..? bajingaannn..

Dan pak bambang yang sudah mabuk berat dan sange itu, terus menggenjot lobang pantat pak yudi yang juga sudah mabuk parah.. sila pun mengabadikan momen itu dengan tustelnya.. sedangkan para wanita bertugas merekamnya dengan kamera yang dibawa sila.. hehehehe.. assuuu..

Dan sekarang.. wajah pak bambang bukan hanya memucat tapi juga matanya berkaca – kaca..

“saya tinggal dulu ya pak..” ucapku lalu berdiri dan pak bambang sama sekali tidak menjawabku.. mulutnya seperti terkunci.. dan aku cuek saja berbalik, lalu meninggalkannya dan perlahan dia menundukkan kepalanya itu..

“oh iya pak.. itu cuma foto loh ya.. kalau videonya masih diedit, biar wajah bapak terlihat ganteng sedikit..” ucapku berbalik ketika sudah ada dipintu..

“m.. m.. m.. mas sandi..” ucapnya terbata dan aku kembali cuek lalu pergi.. dan ketika aku melewati pak yudi yang masih duduk dan pantatnya agak diangkat itu, dia hanya tersenyum kepadaku..

Cuukkk.. sakit apa enak tuh, ditusuk bo’olnya..? hahahahaha..

Hiiuuffftthhhhhh.. huuuuuu..

Bukannya aku tega ya kawan.. bukan.. itu memang pantas untuk mereka.. karena mereka selama ini menikmati uang dari kontraktor, dan menikmatinya bersama wanita – wanita cantik tanpa melihat hasil pembangunan yang ga karuan dikota ini..

Masa mereka cuma membuang lendirnya bersama wanita cantik sih..? sekali – kali dengan rekan kerja dong.. hehehehe.. asuuu..

Dan malam harinya..

Aku bersantai diruang tengah rumahku.. adekku anna tampak melihat album foto dihadapanku..

“album foto apa itu dek..?” tanyaku..

“liburan waktu dikota pendidikan sama foto wisudanya mas sandi..” ucap adekku anna sambil tersenyum..

“lihat dong..” ucapku dan aku langsung duduk disebelah anna..

Dan anna langsung membuka ulang lembaran album foto pertama lagi.. dan terlihat disana, foto kami berlima dengan tawa yang bahagia.. aku yang mengenakan toga dicium ayah dan ibuku.. sementara adekku memeluk ibu dan ayah sambil tertawa.. cuukkk.. foto ini pas sekali momennya..

Lalu anna membuka lagi album fotonya.. dan giliran foto – foto waktu diselecta yang terpampang.. tidak ada sama sekali fotoku disana.. yang ada, foto ayah, ibu, anna, ita dan mery.. assuuuu.. kenapa aku harus melihat foto merry lagi sih.. bajingaannn..

Dan dibeberapa foto itu, ada foto mery memeluk ibuku, ada ibuku mencium pipi mery, ada mery yang merangkul kedua adekku, ada ayahku yang merangkul mery juga.. dan ada satu foto yang membuat lidahku tercekat.. foto mery seorang diri yang sedang melamun dari arah samping.. wajahnya yang manis itu menatap dengan tatapan kosong.. seperti ada beban hidup yang sangat berat yang ditanggungnya.. gila.. kamu mikir apa mer..? kenapa wajahmu seperti ini..? cuuukkkk..

Dag.. dug.. dag.. dug.. dag.. dug..

Jantungku berdetak dengan cepat ketika menatap foto mery.. cuukkk.. ada apa aku ini..? apa aku kangen dengan mery..? ah gilaaa.. aku kan sudah punya ayu dan mery sudah punya pacar.. tapi kenapa perasaanku ga karuan begini..? bajingaannn..

“kak mery cantik ya mas..?” ucap anna pelan dan aku tidak menghiraukannya..

“sudah gitu baik lagi..” ucap anna lagi..

“memang ayu ga cantik dan baik juga..?” ucapku kepada anna..

“ya kurang lebih sih mas.. tapi..” ucap anna lalu terdiam..

“kenapa..?” tanyaku..

“anna lebih senang kalau kak mery yang jadi pendamping mas sandi..” ucap anna lalu berdiri dan meninggalkan aku yang terkejut dengan jawaban adekku itu.. dan anna terus berjalan masuk kamarnya..

Cuukkkk.. kenapa seperti itu sih jawaban anna..? bajingaannn.. dan kembali aku menunduk sambil memandang foto mery.. dan ga tau kenapa, tiba – tiba mataku berkaca – kaca melihat foto ini..

Dan perasaan cinta pertamaku dengan mery pun, langsung hinggap ditubuhku lagi.. asuuu.. kenapa perasaan ini menyerang lagi..? aku kan sudah menguburnya dalam – dalam.. dan sekarang aku juga sudah ada ayu.. kenapa bisa seperti ini..? kenapa aku selau dipermainkan dengan perasaanku sendiri.. bangsaatttt..

“mas..” ucap ibuku yang tiba – tiba datang dan duduk disebelahku.. dan ibuku langsung membelai rambutku..

“ayah dan ibu selalu mendukung mas.. apapun pilihan mas sandi.. yang penting mas sandi bahagia.. tapi ibu mohon, ketika pilihan sudah terjatuh pada satu wanita.. jangan sakiti perasaan wanita yang lain..” ucap ibuku sambil mengelus rambutku..

“ga mungkin tidak ada yang tersakiti bu..” ucapku dan tiba – tiba air mataku pun menetes..

“memang ada yang tersakiti, kalau mas gantung seperti ini terus.. ibu tau mas telah memilih ayu, tapi perasaan mas masih menggantungkan pada kedua wanita itu kan, atau malah lebih wanitanya..” ucap ibuku sambil mengelusku dan melirikku..

“bu..” ucapku pelan sambil menatap wajah cantik ibuku..

“tentukan pilihan mas secepatnya, lalu segera diikat.. biar tidak ada yang menggantung lagi.. kalau mas sudah mengikat salah satunya.. semua akan berhenti dengan sendirinya dan akan mencari kebahagiannya masing – masing..” ucap ibuku lalu mengecup keningku dengan lembut.. setelah itu ibu ku masuk kemarnya..

Cuukkk.. enak sekali ya ngomongnya..? memilih setelah itu selesai.. gila.. assuu.. asuuu..

Tapi benar kata ibuku.. aku harus segera mengikat salah satunya.. dan pilihanku adalah, aku harus mengikat ayu.. karena dia yang mendampingi aku selama ini.. dan dengan hati yang sangat berat, aku lalu menutup album foto yang ada digenggaman tanganku ini..

Cuukk.. lagian mery juga sudah ada kekasihnya kok.. biarlah dia bahagia dengan pasangannya..

Kemudian aku pun keluar rumah.. dan diteras ayahku sedang duduk dengan santainya..

“yah..” ucapku..

“eh nak..” ucap ayahku.. dan aku langsung duduk didekat ayahku..

“gimana proyekmu..? lancar..?” tanya ayahku..

“sementara aman yah..” ucapku lalu aku menyandarkan kepalaku dikursi..

“sementara.. berarti ada masalah dong..?” tanya ayahku lagi..

Cuukkk.. apa ayah ga tau kalau aku join dengan lia dan ayah juga ga tau juga tentang keributan tadi pagi diproyeknya lia..? atau ayahku memang sengaja membiarkannya, biar aku sendiri yang menyelesaikannya..?

“biasa yah.. sedikit aja kok..” ucapku berbohong..

“tapi bisakan menyelesaikannya..?” tanya ayahku..

“bisa yah..” ucapku pelan..

“hehehehe.. ayah percaya kok.. sandi sudah memiliki tim yang hebat nak.. ayah yakin sandi akan menjadi kontraktor besar dikota ini dan bisa melebihi ayah..” ucap ayahku sambil menepuk pundakku..

“yang penting satu nak.. tenang dalam menghadapi segala masalah.. kalau kamu tenang, apapun masalahnya pasti bisa diselesaikan..” ucap ayahku lagi..

“iya yah..” ucapku pelan sambil menunduk..

“terus apa yang mengganjal dipikiranmu..? kok sepertinya ada sesuatu yang kamu pikirkan..?” tanya ayahku..

“iya yah.. sandi lagi memikirkan kelanjutan masa depan sandi.. dan sekarang, sandi mau minta restu keayah..?” tanyaku sambil mengangkat wajahku dan menatap ayah..

“restu apa itu nak..?” tanya ayahku..

“sandi mau melamar ayu yah..” ucapku pelan..

“kamu sudah yakin..?” tanya ayahku..

Cuukkk.. kenapa ayahku bertanya seperti ini..? apa ayah hanya ingin membuat aku yakin dengan keputusanku..? cuukkk..

Hiuufftttt… huuuuuuu… aku menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

“sandi yakin yakin yah..” ucapku sambil menatap wajah ayah.. dan ayahku langsung tersenyum..

“baiklah.. kapan nak..?” tanya ayahku lagi..

“kalau diijinkan satu bulan lagi yah..” ucapku..

Cuukkk.. nekat sekali aku bilang begini..? aku loh belum minta persetujuan ayu.. tapi kenapa aku sudah bisa membuat keputusan sendiri..? bajingaannn..

“baiklah.. nanti ayah akan bicara dengan keluarga kita dipulau sana.. biar mereka juga bersiap – siap..” kata ayahku sambil tersenyum..

“terimakasih yah..” ucapku sambil memandang wajah ayahku..

“huupppp..” ucap ayahku sambil mengelus bagian perutnya..

“yah.. kenapa yah..?” tanyaku saat melihat ayahku yang terlihat menahan rasa sakit itu..

“ga pa – pa nak.. huuuuuu..” ucap ayahku sambil mengeluarkan nafasnya perlahan..

“yah.. kita kedokter yo..” ajakku sambil memegang lengan ayah..

“elehhh.. cuma sakit perut biasa aja ini.. ntar juga sembuh kalau dibawa tidur..” ucap ayahku lalu berdiri..

“yah.. tapi wajah ayah pucat gitu loh..” ucapku panik..
“ayah kurang tidur nak..” ucap ayahku sambil mengelus kepalaku..

“yah..” ucapku lagi..

“sudah ah.. ayah tidur dulu ya..” ucap ayahku lalu berbalik dan berjalan kearah kamarnya..

“yah..” panggilku..

“nak.. telpon ayu dan kabari kalau bulan depan kita mau melamarnya ya..” ucap ayahku berbalik sambil tersenyum.. setelah itu berjalan lagi kearah kamarnya..

Cuukkk.. ada apa sih dengan ayah..? apa benar cuma sakit perut..? tapi kenapa wajah ayah memucat..? asuu.. kelihatannya besok aku akan bertanya kepada ibuku saja..

Aku lalu duduk lagi dan mengambil Hpku dikantong dan menelpon ayu..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo yang..” ucap ayu dengan lembutnya..

“halo dek.. belum tidur..?” tanyaku..

“belum lah.. nunggu sayang telpon dulu..” ucap ayu..

“oh.. gimana dek..? lancar aja kerjanya seharian..?” tanyaku..

“lancar yang.. sayang gimana..? lancar juga kan..?” tanya ayu..

“iya de..” ucapku singkat..

“yang.. ayu kangen..” ucap ayu dengan manjanya..

“iya de.. aku juga..”

“kapan sayang kesini..?” tanya ayu..

“bulan depan boleh..?” tanyaku..

“beneran..???” tanya ayu senang..

“iya de.. tapi..” ucapku..

“tapi apa yang..?” tanya ayu dengan herannya..

“aku datang sama keluarga besarku untuk melamar kamu..” ucapku dengan mantapnya..

“se.. se.. serius yang..?” ucap ayu terbata..

“iya lah de.. aku serius..” ucapku..

“ga bercanda kan ini..?” tanya ayu pelan..

“engga.. aku tadi sudah ngomong keayah dan ayah sudah setuju..”

Dan tidak ada jawaban dari ayu.. dia hanya diam saja..

“de.. kenapa..? ade ga suka ya..?” tanyaku dan kembali tidak ada jawaban dari ayu..

“de.. kok diam..” tanyaku lagi..

“hiksss.. hikssss.. hiksss…” dan hanya terdengar tangisan ayu..

“kenapa nangis de..? ada apa…?” tanyaku..

“hikkksss.. hikkkss.. hikkksss..” dan ayu terus menangis..

Cuukkk.. ada apa dengan ayu..? apa ayu ga suka dengan lamaranku..? bangsatt.. bukannya ini mimpi kami dan janjin kami berdua ketika aku akan pergi meninggalkan kota pendidikan dihari itu..? tapi kenapa justru ayu menangis seperti ini..? bajingaann..

“de..” panggilku sekali lagi..

“itu ucapan yang ayu tunggu – tunggu dari mas, sejak dulu.. hikss.. hikss.. hikss..” ucap ayu lalu menangis..

Hiuufftttt.. huuuuu.. kirain tadi nangis karena ayu ga mau.. ga taunya dia nangis karena bahagia toh.. assuuu..

“semoga dilancarkan ya de bulan depan..” ucapku..

“iya mas.. hikss.. hiks.. hikss..” ucap ayu sambil menangis..

“jangan nangis lah de..” ucapku menenangkan ayu..

“iya mas..” ucap ayu lalu terisak..

“apa mas telpon ayah ade dulu..?” tanyaku..

“jangan mas.. nanti ayu sendiri aja yang ngomong sama ayah dan ibu..” ucap ayu..

“oh ya udah.. mas tunggu kabar aja dari ade..” ucapku..

“iya mas..” ucap ayu pelan..

“mas.. ayu sayang sama mas..” ucap ayu lagi..

“iya de.. aku juga sayang sama kamu..”

“ayu ga sabar nunggu bulan depan mas..” ucap ayu pelan..

“iya de.. semoga semuanya dilancarkan ya..” ucapku..

“iya mas..”

“ya udah ade istirahat aja dulu..”

“iya mas.. mas juga istirahat ya..”

“iya de..”

“miss you yang..”

“miss you to de..”

Dan aku pun langsung menutup Hpku..

Hiuuffttttt.. huuuuuuuu…

Semoga keyakinan dan keputusanku kali ini, direstui semesta dan semesta memberkatinya.. aku sudah lelah dengan kesendirian dan menggantungnya perasaanku.. aku ingin melepas semua dan memilih satu yang mendampingi hidupku.. aku juga ingin mereka semua bahagia dengan jalannya masing – masing.. walaupun itu sangat berat.. tapi inilah pilihan.. pilihan terbangsat dalam hidupku..

#cuukkk.. semoga kesakitan dalam hati ini, terobati dengan kebahagian bersama pilihanku.. kirana ayu pramesti.. itu saja.. assuu..