. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 93 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 93

0
350
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 93

Kegilaanku

“gimana laporannya po..? aman aja kah..?” tanyaku ke slamet yang lagi membuat laporan…

“aman aja ces.. ini aku lagi buat laporan minggu kedua..” ucap slamet lalu dia menghisap rokoknya..

“mantap memang kamu po.. sila sama kaco mana..?” tanyaku lagi..

“kaco lagi ngawasin kerjaan kita dijalan vodka sama dijalan mansion.. kalau sila ngawasin yang dijalan brandy, jalan wine sama jalan tequila..” ucap slamet sambil tetap fokus mengerjakan laporannya..

“luar biasa memang teman – temanku ini.. hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

Inilah kesibukan kami selama dua minggu setelah kami mendapatkan surat penunjukan kerja dari dinas pemerintahan.. kami telah mendapatkan lima proyek PL dari dinas pemerintahan.. dan ini sesuai dengan kesepakatanku dengan pak yudi beberapa minggu lalu..

Sebenarnya sih aku bisa aja mengambil sepuluh, lima belas atau tiga puluh proyek PL.. terus aku yang ngatur sama kontraktor lain dan aku tinggal minta bagian sama mereka.. cuukkk.. jadi kelihatan serakah sekali dan seperti menghalangi rezeki orang lain ya.. assuuu..

Tapi aku ga mau melakukan itu semua dan aku ga mau memonopoli.. bagiku persaingan sehat antar kontraktor, lebih indah dari pada sok kuasa seperti itu.. dan sebenernya sih simple aja cara mainnya.. kita tinggal mengajukan penawaran terbaik, setelah dapat, kita mengerjakan pekerjaan yang sesuai dengan gambar perencanaan dan sesuai aturan yang berlaku.. itu pasti akan menghasilkan pembangunan yang sesuai dengan harapan semua kalangan masyarakat.. dan itu pasti akan membuat kota ini semakin indah dengan bangunan dan jalan yang sesuai dengan standart nya..

Tapi pada kenyatannya.. pada tahun segitu, rata – rata proyek besar dinegeriku, negeri kayangan ini,.. pekerjaannya diatur dan dananya dibagi sama tikus – tikus itu, dan menyebabkan dana untuk pembangunannya berkurang sekali.. belum lagi kalau dia mengambil keuntungan yang besar.. tambah berkurang lagi dana pembangunannya.. kalau sudah begitu hasilnya pasti bisa ditebak.. mereka akan mengerjakan proyek yang didapat dengan asal – asalan, yang penting selesai sesuai dengan waktu yang ditentukan.. dan hasil pekerjaannya..? tentu saja.. kalau proyek jalan, pasti cepat rusak dan berlubang.. kalau proyek gedung, bangunannya cepat retak, pintu dan jendela gampang rusak, catnya gampang terkupas dan lain – lainlah.. kalau proyek drainase, dindingnya gampang retak atau malah bisa longsor dikanan kirinya.. gila ga kalau begitu..? terus beberapa tahun kemudian, dianggarkan untuk perbaikan lagi.. assuuu.. begitu aja seterusnya.. dana yang harusnya bisa untuk pembangunan yang lain, malah berkutat disitu – situ saja.. bajingaann..

Tapi ga semua sih kontraktor seperti itu.. ada juga kontraktor yang masih punya hati nurani.. walaupun dana mereka disunat.. tapi mereka tetap mengerjakan sesuai dengan standart yang ditetapkan.. dan resikonya, pasti keuntungan yang didapat hanya sedikit.. dan semoga aku bisa menjadi salah satu kontraktor itu.. sesuai dengan pesan ayah waktu itu..

Kembali lagi kekantorku.. kami berempat membagi tugas dikantor ini.. aku mengurus semua administrasi yang berhubungan dengan dinas pemerintahan.. slamet yang membuat laporan.. sedangkan kaco dan sila bagian pengawasan lapangan.. dan untuk para pekerjanya, sebagian kami mengambil dari teman – teman kami dan sebagian lagi dari masyarakat sekitar yang mempunyai keahlian tentunya..

“oh iya po.. sabtu besok tukang – tukang nya gajian loh.. gimana jadi..?” tanya slamet dan dia menghentikan pekerjaannya sejanak..

“ya kita bayarlah..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“dananya kan belum ada po.. dan termin kita nanti cair kalau sudah pekerjaan selesai.. sedangkan pekerjaan kita rata – rata baru lima puluh persen semuanya..” ucap slamet sambil menghisap rokoknya..

“nanti aku tanggulangi dulu ces..” ucapku..

“banyak yang sudah kamu keluarin loh po..” ucap slamet pelan..

“resiko pekerjaan ces.. lagian ga boleh kita menunda gajian orang.. kita kan sepakat dengan mereka kalau gajiannya dua mingggu sekali.. dan pasti mereka berharap sekali itu..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“iya po.. semoga pekerjaannya sesuai target.. jadi kita bisa narik termin secepatnya..” ucap slamet lalu melanjutkan pekerjaannya..

“iya..” ucapku singkat..

Dan ga berapa lama.. kaco pun datang kekantor..

“halo ces..” teriak kaco dari depan pintu kantor..

“hem..” jawab slamet sambil terus mengerjakan laporannya.. sedangkan aku hanya tersenyum saja..

“anjing.. kok hem aja jawabmu met..? kutampar neh..” ucap kaco lalu mangambil air minum dan meminumnya..

“diam kamu co.. aku lagi buat laporan ini.. mau kucoret – coret kah mukamu..?” ucap slamet sambil melihat kearah kaco sebentar lalu melanjutkan pekerjaannya..

“biasa aja dong jawabnya.. ga usah pakai melotot gitu.. ga kukasih ciuman neh..” ucap kaco lalu duduk dikursinya..

“anjing..” jawab slamet sambil tersenyum..

“hahahahaha.. tai laso..” kaco tertawa lalu memaki slamet..

“gimana co..? aman ajakah kerjaanmu..?” tanyaku..

“aman ces.. tadi pagi sih sempat hujan, untungnya kita lagi ngecat didalam ruangan.. yang diluar ruangan sudah selesai dua hari yang lalu..” ucap kaco sambil menatapku.. dan memang proyek yang dikerjakan kaco ini, renovasi dan pengecatan ulang di dua gedung pemerintahan..

“mantaplah.. kira – kira dua minggu lagi selesai ga co..?” tanyaku lagi..

“semoga po..” ucap kaco sambil membakar rokoknya..

Dan aku hanya menganggukan kepala.. lalu dari arah depan kantor.. sila pun memunculkan batang hidungnya..

“halo po..” ucap sila lalu duduk dikursinya..

“kenapa kamu ces..? lemas betul.. kaya ga dikasih makan aja kamu itu..” ucap kaco ke sila..

“gimana ga lemas.. batu gunung yang dipasang dua hari yang lalu, hari ini kena hujan.. untung sudah agak kering semennya..” ucap sila lalu membakar rokoknya..

“yang dimana itu po..?” tanyaku kesila..

“yang dijalan brandy ces.. perbaikan drainase itu loh..” ucap sila menjelaskan..

“ooohh.. tapi aman aja kan..?” tanyaku lagi..

“aman aja ces..tukangnya juga bagus betul kerjaannya..” ucap sila dengan bangganya..

“percaya aku sama kamu po..” ucapku sambil mengacungkan jempolku ke sila..

“terus bisa selesai sesuai target ga kerjaannya..?” tanyaku lagi..

“nah itu ga bisa ngomong aku ces.. kalau hujan lagi susah..” ucap sila..

“begitu ya.. semoga ga hujan dulu ya.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum

“buka aja sempakmu po.. terus buang keatap rumah orang didekat situ.. nanti ga jadi hujan itu..” ucap kaco dengan cueknya..

“terus kalau aku disodomi gimana..? kamu ga cemburu kah..?” ucap sila kekaco..

“tai lassoomu..” ucap kaco lalu membuang mukanya..

“hahahaha.. anjing..” sila tertawa lalu memaki kaco..

“kalau yang di jalan wine sama jalan tequila gimana po..?” tanyaku lagi ke sila..

“kalau itu aman ces.. kerjaannya juga ga terlalu banyak.. ini tinggal finishing aja.. habis itu tarik termin.. hehehehehe..” ucap sila lalu tertawa..

“mantap itu.. kalau dengar kata – kata termin, langsung bergetar bijiku.. hahahahaha..” kata kaco lalu tertawa..

“anjing… hahahaha..” dan kami pun tertawa bersama..

“jadi gimana po..? besok kamu jadi kekota sebelah..?” tanya sila kepadaku..

“jadi lah po.. kalau engga bisa diremas bijiku sama lia..” ucapku..

“bangsat.. hehehe..” sila memakiku lalu tersenyum..

“gila memang kamu po.. calon menantunya pak gunawan mau kamu ajak kekota sebelah itu.. anjing..” slamet menyahut..

“lia itu temanku kuliah ces.. lagian besok itukan nikahannya sepupunya, nah sepupunya juga teman kuliah ku.. makanya aku pergi sama lia kesana..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“tapi kamu ga pernah kikuk – kikuk sama lia dan sepupunya itu kan po..?” tanya kaco sambil melirikku..

“anjing.. pertanyaanmu ituloh.. bangsatt..” ucapku lalu tersenyum..

“kamu kan pengentotan po.. lihat cewe cantik sedikit aja langsung sikat..” kata kaco lagi dan dengan ekspresi tanpa dosa gitu.. bajingann..

“anjing.. hehehehe..” dan aku hanya memaki lalu tertawa..

“kok malah ketawa kamu ces..? kamu belum jawab pertanyaan kaco loh..” ucap sila.. slamet dan kaco pun langsung melihat kearahku..

Kurang ajar teman – temanku ini.. di introgasinya memang aku.. asuu.. asuuu..

Dan aku langsung berdiri dan tidak menjawab pertanyaan teman – temanku ini..

“jawab po..” ucap slamet yang juga pengen tau sekali..

“hehehehehehe..” aku cuma tertawa lalu berjalan dengan santainya kearah ruanganku..

“BANGSAAATTTTT..!!!!” teriak ketiga temanku bersamaann..

“hahahahaha..” dan aku tertawa tanpa melihat kearah mereka sambil mengarahkan jempolku keatas..

Iya besok itu pernikahan nya amel.. dan aku diundang untuk datang.. undangannya lewat lia dan lia hanya mengirimkan sms.. semenjak kejadian pertemuan ku dengan lia dan wulan hari itu.. lia ga pernah sama sekali menghubungi aku, entah dia marah atau bagaimana.. telpon dan sms ku juga ga ada yang diangkat atau dibalas.. assuuu..

Dan baru semalam lia mengirimkan sms tentang pernikahan amel dan dia mengajakku barengan.. lia baru bisa berangkat hari H pada saat pelaksanan pernikahan amel, karena dia disibukkan dengan beberapa proyek kantor miliknya.. dan anehnya dia ga mengajak bowo malah ngajak aku.. assuu.. padahal dia mendiamkan aku selama beberapa minggu ini, tapi kok masih mau ngajak aku barengan ketempat amel ya..? assuudahlah.. siapa tau selama perjalanan dapat enak – enak sedikit.. hahahahaha.. bajingan..

Dan keesokan harinya, setelah aku mengambil uang untuk gajian para tukang dan menyerahkannya kepada slamet.. aku pun menjemput lia menggunakan mobil milik ayahku..

Dan setelah sampai dirumah lia..

TENG.. TONG..

Aku memencet bel didepan pintu rumah lia.. dan pintu langsung terbuka.. lalu yang keluar adalah….

“wulan.. lia kemana..?” ucapku yang terkejut melihat wulan yang membuka pintu lia..

“ana lagi mandi, kamu disuruh tunggu sebentar..” ucapnya dengan santai lalu berbalik dan langsung masuk tanpa mempersilahkan aku masuk.. bajingaaaaaaannn..

Kenapa wulan ada disini ya..? apa dia cuma jalan – jalan atau bagaimana..? terus, apa wulan sering kerumah lia juga..? bajingaannn.. berarti mereka masih sering curhat – curhatan dong.. kira – kira setelah mereka tau tentang aku yang sering mereka ceritakan itu orang yang sama, mereka bahas apa ya..? bahas tentang keperkasaan jago..? lumatan bibirku..? isapan bibirku di putting mereka..? remasan tanganku di buah dada mereka..? atau merencanakan suatu balas dendam ke aku..? bangsaattt..

Mungkin mereka mau merencanakan sesuatu kepadaku.. mungkin mereka mau nyulik aku, terus aku dicekoki obat perangsang, terus aku ditelanjangi, habis itu diikat.. terus kedua bijiku disentil bergantian.. baaajiingaannnn.. iiiiii.. assuuuu…

Dan aku pun akhirnya duduk dikursi teras rumah lia.. aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan..

Dan ga berapa lama..

“nih minum..” ucap wulan disebelahku sambil membawa sebuah teh kotak kepadaku.. cuukkk.. dia masih ingat minuman kesukaanku..

“makasih ya lan..” ucapku sambil mengambil teh kotak dari tangan wulan..

Dan kalian tau dia menjawab apa..? tidak menjawab..dia langsung berbalik dan masuk kedalam rumah lia lagi.. assuuu.. assuuu.. kenapa wulan sekarang kok jadi jutek dan sadis begini sih..? padahal dulu dia ga pernah begini loh.. semarah – marahnya wulan, kalau dia melihat aku tersenyum pasti luluh juga.. kalau sekarang..? gimana mau luluh lihat senyumku.. memandang wajahku aja dia ga mau.. bajingaannnn.. apa dia ini tertular sadisnya lia ya..? asuuu..

“tiara.. kamu kasih apa bajingan lendir itu..” ucap lia terdengar dari dalam rumahnya.. cuukkk.. bajingan lendir lagi yang diucapkan lia.. assuuu.. makanya kok wulan manggil aku gitu juga waktu itu.. bangsat..

“kukasih teh kotak..” jawab wulan singkat..

“kenapa ga dikasih racun tikus aja..” ucap lia dengan sadisnya..

“mau nya sih..” jawab wulan dengan entengnya..

Asssuu.. assuuuu.. woii ada orangnya diluar sini.. apa sengaja mereka berbicara agak keras supaya aku dengar ya..? bangsatt.. bangsaattt..

“tapi kalau kukasih racun tikus, siapa yang antar kita ke kota sebelah nanti..?” ucap wulan lagi..

Apa..??? kita..??? ga salah nih..??? wulan ikut juga ketempat amel…??? Dia kenal amel juga..??? Mati aku.. matii.. bukannya dapat enak – enak dari lia aku nanti dijalan.. tapi dapat remasan dibiji sama dua wanita sadis ini.. asssuu.. assuuu..

Tapi kok wulan ikut dengan kami ya..? kemana suaminya..? apa dia pisah ranjang..? aahhh.. ga mungkinlah.. masa suaminya mau lepasin wanita secantik wulan.. bajingaannn..

Terus nanti kami bertiga aja gitu selama perjalanan..? kira – kira siapa yang temani aku didepan..? kan ga mungkin kalau dua – duanya didepan.. atau aku dibelakang dan lia yang menyetir, terus wulan disebelahnya..? ahhh.. ga mungkin lah.. assuu’ig.. siap – siap aja makan hati ini selama perjalanan.. bajiingaaaannn..

Dan ga berapa lama.. dua orang wanita cantik dan sadis itu keluar dari dalam rumah.. lia lalu menutup dan mengunci pintu rumahnya..

“kita berangkat sekarang..?” tanyaku sambil menegakkan tubuhku dari sandaran kursi..

“besok..” jawab lia dengan sadisnya lalu berjalan melewati aku sambil menenteng tasnya.. assuu.. assuuu..

Dan wulan mengikuti dari belakang lalu mereka langsung berjalan kearah mobilku..

“buka kunci mobilnya..” ucap lia tanpa melihat kearahku ketika sudah sampai didekat mobilku… bangsaattt.. dianggapnya aku sopirkah..? enak banget ngomongnya ituloh.. sudah ngomongnya pakai jutek terus ga lihat wajahku lagi.. assuuu..

Lalu aku pun mencet tombol otomatis dikunciku..

TIT.. TIT..

Kunci mobil pun terbuka.. dan kalian tau setelah itu mereka bagaimana..? dua – duanya naik kekursi tengah mobilku… assuuu’ig.. aku duduk sendirian didepan..? aku jadi sopir beneran ini ceritanya..? bajingaaannn.. pupus sudah harapanku dapat enak – enak dari lia.. bangsaattt..

Aku lalu berdiri dan berjalan gontai kearah mobilku.. assuu.. aku hanya bisa geleng – geleng aja melihat mereka yang sudah duduk dikursi tengah mobilku tanpa merasa berdosa..

Dan akupun masuk kedalam mobilku lalu menyalakannya.. setelah itu akupun mengendarai mobilku dengan santai sambil melamun.. cuukkk.. cuukkk.. tiga jam perjalanan ditemani dua wanita cantik, dan cuman sebagai pamandangan aja.. bangsaatt.. apa setelah sampai ditengah jalan di hutan – hutan sana, aku perkosa aja ya mereka.. hahahaha.. asuu.. mikir apa sih aku ini.. bangsatt..

KRIINGG.. KRIINGG.. KRIINGG..

Bunyi Hp dari salah satu wanita dibelakangku..

“halo kak..” ucap wulan pelan.. cuukk.. Hpnya wulan toh.. itu pasti dari suaminya.. kenapa aku bilang dari suaminya, wulan itu ga punya kakak.. berarti kak itu panggilan untuk suaminya..

Aku langsung melirik kekaca spion mobil.. dan bersamaan dengan wulan melirikku juga.. pandangan mata kami sempat bertemu sesaat lalu wulan menunduk.. dan aku memandang lurus kedepan lagi..

“…………”

“oohh.. kakak sudah sampai ya..?” jawab wulan.. cuukkk.. suaminya keluar kota kah..?

“…………”

“iya jadi kok berangkatnya.. ini berdua aja sama ana..” jawab wulan pelan sambil melirikku.. assuu’ig.. berdua aja sama lia aja..? terus aku dianggap apa..? dianggap hantu gitu..? bajingan banget sih…

“…………”

“ana yang nyetir kak..” jawab wulan lagi.. cuukkk.. sejak kapan lia punya batang..? aku yang nyetir lan.. aku.. mantan kekasihmu ini loh… bukan lia.. tega banget sih kamu..

“…………”

“ga apa – apa.. lia biasa nyetir sendirian kok kekota sebelah..” jawab wulan sambil melirikku lagi.. cuukkk.. kalau biasa, suruh lia nyetir didepan sini.. biar aku pindah kebelakang terus kuperkosa kamu lan.. bajingaannn..

“…………”

“iya kak.. kakak juga hati – hati ya..” ucap wulan dan lagi – lagi dia melirikku sebentar..

“…………”

“mi.. mi.. miss you to..” ucap wulan terbata sambil melirikku lalu mematikan Hpnya..

Cuuukkk.. kenapa juga dia terbata waktu bilang miss you to..? apa dia ga enak sama aku..? santai aja kali.. mau bilang I miss you to.. I love you to.. I want to kill you.. terserah.. aku ga urus lan.. kita kan sudah ga ada hubungan.. lagian yang telpon kan suamimu.. bebas lan.. bebas.. terserah kamu.. walaupun hatiku teriris juga mendengar kamu ngomong gitu tadi.. asssuu’ig..

KRING.. KRING.. KRING..

Giliran Hpku berbunyi.. aku lalu meraih Hpku sambil terus menyetir.. dan kulihat ayu yang menelpon.. bajingaann.. aku lupa pamit sama dia kalau aku sudah berangkat ke kota sebelah..

“halo dek..” ucapku menjawab telpon ayu..

“halo sayang.. jadi kenikahan mba amel..?” tanya ayu..

“jadi dek.. ini lagi dijalan sama lia.. maaf aku lupa pamit tadi..” ucapku sambil melirik kearah spion tengah mobil.. lia dan wulan pun terlihat menatapku.. assuuu’ig..

“berdua aja sama mba lia..” tanya ayu..

“iya.. berdua dengan lia aja..” ucapku sambil sesekali melirik spion tengah lalu melihat arah depan lagi.. dan wajah wulanpun langsung terlihat kecut.. bajingaannn.. akhirnya aku bohong juga seperti wulan.. aku takut ayu nanti tanya macam – macam tentang wulan.. dan kalau aku salah jawab.. selesai aku.. selesai dengan ayu, selesai juga dengan wulan.. terus lia penyelesaian akhirnya.. apa ga ngeri..? iiii.. bajingaannn..

“iya udah kalau gitu yang.. hati – hati ya..” ucap ayu..

“iya dek..” jawabku singkat..

“miss you and love you yang..” ucap ayu seperti biasa..

Dan lidahku pun tercekat untuk menjawabnya.. bajingaannn.. ini toh yang dirasain wulan tadi.. assuuu.. asuuu.. bukannya aku malu untuk menjawab perkataan ayu, tapi aku menjaga perasaan wulan aja, biar dia ga gimana gitu.. dan perasaan lia juga sih.. bajingaaannn.. wulan enak jaga perasaanku aja tadi, kalau aku..? dia dan yang duduk disebelahnya itu cuukkk.. assuuu.. asuuu.. teriksa batin aku cuukk.. batin ini tersiksa..

“mi.. mi.. miss you and lo.. lo.. love you to de..” ucapku terbata.. bangsattt.. lidahku kaku cuukkk… dan aku melirik lagi dikaca spion.. dua wanita sadis dibelakangku melihatku sebentar, lalu membuang wajah mereka bersamaan kekanan dan kekiri melihat pemandangan diluar jalan.. bangsaattt..

“kok kayak takut – takut gitu jawabnya yang..?” tanya ayu.. assuu’ig.. malah diperpanjang sama ayu.. bajingaaaannn..

“ngga apa – apa de..” ucapku pelan..

“hihihihi.. malu ya sama mba lia..” ucap ayu tertawa.. cuukkk.. baguss.. untung ayu ga curiga..

“iya de..” ucapku pelan lagi..

“iya sudah.. salam buat mba lia sama mba amel ya yang..” ucap ayu..

“iya de.. entar aku salamin..” ucapku..

“hati – hati ya sayangku..” ucap ayu lagi..

“iya de..” ucapku..

“muaachhhhh..” ucap ayu.. cuukkk.. kok sekarang pakai cium segala sih..? tumben banget ayu ini..? dan siksaan batinku ternyata belum selesai cuukkk.. bajingaannn..

“iya de..” jawabku..

“kok iya aja.. ga dibalas nih ciuman ayu..” ucap ayu meraju..

“de..” ucapku pelan..

“kenapa..? masa malu sih sama mba lia..? kan mba lia tau kalau mas itu pacar ayu..” ucap ayu lagi..

Cuukkk.. kalau gini kira – kira gimana sudah..? kalau kalian diposisiku jawabnya gimana..? bingung ga..? kalau kalian ga bingung, berarti kalian itu sudah ga punya biji lagi.. hahahaha.. assuuu..

Terus aku harus jawab apa ini..? kalau aku jawab, pasti kedua wanita dibelakangku ini langsung cemberut.. tapi kalau ga kujawab, ayu yang cemberut.. bajingan kan..? bajingan sekali pastinya.. dan sekarang posisinya, bijiku yang cemberut.. huuuuu.. asuu..

“mm.. mm.. muachh..” ucapku pelan dengan lobang pantatku yang berkedut – kedut karena ketakutan.. bajingaan..

“hihihihihi.. dasar sayang ini loh.. gitu aja malu.. ya udah.. ayu tutup ya yang..” ucap ayu dengan senangnya..

“iya de..” ucapku lagi, dan ayu langsung menutup telponnya…

Hiuufftttt.. huuuuu… Aku lalu menarik nafas dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. dan kembali aku melirik kebelakang.. dan benar saja, dua wanita dibelakangku ini wajahnya langsung ditekuk.. assuuuu.. asuuu..

“jadi berdua aja ya sama ana..” ucap wulan dengan ketusnya, setelah aku meletakkan Hpku dikotak dekat porseneling…

Cuukkk.. dia aja tadi jawabnya begitu sama suaminya.. masa aku ga boleh jawab gitu juga..? assuu’ig..

Dan aku tidak menjawab perkataan wulan tadi..

“salam dari ayu ya’..” ucapku kelia..

“hem…” ucap lia singkat, padat dan menjancokkan.. bajingaannn..

“jadi salamnya buat ana aja..” ucap wulan lagi dengan sinisnya.. assuuu.. assuuu.. bajingan..

Dan lia hanya tersenyum kecut kepada wulan.. wuuaaaasssuuuuu.. ga lama, kupinggirkan mobil ini.. terus kuperkosa beneran loh kalian berdua.. bajingaannn..

Dan suasana didalam mobil langsung tegang seketika.. tidak ada yang berbicara satupun diantara kami.. kami bertiga hanya diam sambil melamun..

Dan setelah lumayan jauh perjalan kami.. mobilku sering limbung kearah yang berlawanan karena aku terlalu banyak melamun..

“keboooo.. kebiasaanmu ngantuk kalau perjalanan jauh itu masih aja ya..” ucap wulan mengomel dibelakang… cuukkk.. wulan sudah manggil aku dengan panggilan kesayangannya.. hahahahaha.. tapi aku ngantuk lan.. aku itu melamun mikirin kamu sama lia.. paham ga..? kurang ajar..

“berhenti sekarang..” ucap wulan dengan emosinya.. aku pun lalu menyalakan reting kiri dan berhenti dipinggir jalan..

“ana.. pindah kedepan.. kebo ini kalau ga diajak ngomong disebelahnya, pasti ketiduran nyetirnya..” ucap wulan ke lia..

“kok aku sih..? kamu aja lah..” ucap lia menolak..

“kamu aja..” ucap wulan..

“kamu..” ucap lia..

Cuukkk.. mereka kok pada suruh – suruhan duduk didepan dan pada menolak ga mau duduk sama aku..? emang aku ini haram apa kalau didekati..? assuu.. asuuu.. kalian berdua itu lupakah kalau sudah pernah enak – enak sama aku..? kok sekarang sombong banget ga mau duduk dekat aku.. bajingan..

“kalian bisa diam ga..? sini duduk didepan berdua.. pangkuan aja duduknya.. biar ga pada ribut..” ucapku dengan cueknya dan tanpa menoleh kebelakang.. aku hanya melihat mereka berdua dari spion mobil tengah..

“DIAAMMMMM..” bentak mereka berdua dengan kerasnya sambil melihat kearahku..

Asuuuu.. malah aku yang disuruh diam.. bajingannn.. terus aku gimana..? kujawab gitu bentakan mereka..? ya enggalah.. gila aja.. nanti kalau mereka sampai main fisik sama aku gimana..? misalnya, mereka menggigit bijiku satu – satu gitu gimana..? apa ga nangis aku..? kimaknya…

“jadi gimana ini..?” ucapku pelan sambil menggaruk kepalaku.. sengaja aku garuk kepala.. kalau aku garuk jago.. cari mati itu namanya..

“ihhh.. kamu itu ana..”

“ihhh.. kamu itu tiara..”

Ucap mereka barengan, sambil melihat kearah pintu mobil disebelah mereka masing – masing.. lalu tangan mereka sama – sama membuka pintu mobil.. cuuukkkk.. kok bisa kompak gitu ya..? terus kenapa dua – dua nya mau buka pintu mobil..? assu’ig.. rupanya mereka berdua ini sebenarnya mau menemani aku didepan toh.. cuma mereka sama – sama malu ya..? hahahahaha.. assuuu..

Dan ketika mereka sama – sama sadar.. mereka berdua sama – sama tertunduk malu.. hahahahaha.. memang aura jago ini luar biasa kok.. hahahahaha..

“hep.. hep..” aku menahan tawa sambil melirik ke spion tengah, melihat tingkah mereka berdua ini..

“KENAPA KETAWA..? JALANKAN MOBILNYA..!!!!” ucap mereka berdua dengan kompaknya dan dengan kerasnya.. asuu’ig.. marah beneran ya..? nutupin malu ya..? hahahahaha..

Dan aku hanya tersenyum sambil menjalankan lagi mobilnya.. cuukkk.. cuukkk.. fisikku memang kelihatan waras cuukkk.. tapi pikiranku gila.. assuuu.. hahahahahaha..

Perjalanan kami lanjutkan dan perang dingin didalam mobil masih terus berlangsung.. mereka berdua masih mendiamkan aku sampai kekota sebelah..

Dan setelah sampai dikota sebelah.. kami langsung menuju kerumah amel..

Dan ketika kami sudah sampai dirumah amel.. prosesi ijab kabul diantara kedua mempelai sedang berlangsung.. kedua wanita ini pun langsung turun dan masuk kedalam rumah amel.. sedangkan aku, langsung mencari parkiran.. dan setelah aku parkirkan mobilku.. aku langsung menyusul mereka tapi aku tidak masuk kerumah amel..

Dan acara hari ini digabungkan menjadi satu.. setelah ijab kabul selesai.. langsung pesta resepsi sekalian.. jadi ga menunggu hari esok lagi..

Dan setelah ijab kabul, kedua pengantin langsung berganti pakaian.. lia dan wulan pun terlihat berganti pakaian.. rupanya kedua wanita ini menjadi pagar ayu pada acara kali ini.. dan mereka berdua terlihat sama – sama cantik ketika sudah berganti pakaian dan berdandan.. assuuu.. mungkin mantap kali ya kalau lia dan wulan jadi pendamping hidupku bersama.. terus ditambah ayu, mery dan jenny.. wuuuuu.. bisa jadi perkedel bijiku disiksa mereka berlima.. hahahaha.. bangsatt..

Waktu pesta resepsi pun akhirnya tiba.. satu persatu undangan berdatangan dan bersalaman dengan pasangan pengantin.. dan aku masih santai diluar rumah amel.. dan kebetulan aku berada agak jauh, jadi disini agak sepi.. aku masih ingin beristirahat sebentar, aku capek cuukkk.. tiga jam menyetir dan tanpa bergantian.. sebenarnya kalau masalah nyetirnya sih ga apa – apa, biar sepuluh jam aku masih kuat lah.. tapi siksaan batinnya itu loh yang bikin aku ga kuat.. biar satu menit aja rasanya mau gila, apalagi tiga jam.. asuu’og..

Dan ketika aku lagi asyik menikmati rokokku..

“kamu ga masuk pur..? kak amel cari kamu tuh dari tadi..” ucap lia disebelahku.. dan aku hanya meliriknya sebentar lalu aku lanjutkan menghisap rokokku dengan cueknya.. lia berbicara dengan lembut dan tidak sejutek waktu berangkat dan selama perjalanan tadi.. cuukkk.. memang aneh lia ini.. moodnya bisa berubah sewaktu – waktu.. habis marah, lembut, marah lagi, sange terus marah lagi.. hahahahaha.. anjing..

“ntar aja.. aku mau istirahat sebentar..” ucapku dengan santainya dan tanpa melihat kearah wajah lia..

“kamu marah ya sama aku gara – gara perjalanan tadi..?” ucap lia pelan..

“buat apa aku marah ya’.. bajingan lendir kayak aku ini kan memang pantas diperlakukan seperti itu..” ucapku dan masih dengan santainya..

“bu.. bukan seperti itu maksudku pur.. aku ga ada niat jutekin kamu.. pikiranku lagi kacau aja.. proyek banyak masalah dan aku lagi marahan sama kak bowo..” ucap lia lalu menunduk..

Cuukkk.. proyeknya banyak masalah..? masalah apa..? terus dia marahan sama bowo..? masalah apa juga..? apa dia marahan, karena bowo tau kalau aku telah.. cuukkk.. bangsatt..

“kamu marahan sama bowo gara – gara..” ucapku sambil menoleh kearah wajah lia yang menunduk..

“ngga.. dia ga tau masalah itu.. tapi tingkah kak bowo makin gila aja dari hari ke hari.. aku kira setelah tunangan, dia akan berubah.. ternyata makin gila aja..” ucap lia lalu dia mengangkat wajahnya dan matanya tampak berkaca – kaca..

“memang dia ngapain ya’..?” tanyaku sambil menatap wajah lia..

“sudahlah ga usah dibahas.. biar aku selesaikan sendiri masalahku..” ucap lia lalu berbalik dan aku langsung memegang tangan lia..

“kalau ga mau dibahas kenapa kamu cerita..?” ucapku sambil menahan tangan lia lalu menariknya pelan kearahku..

“aku itu sebenarnya malas mau cerita kekamu.. karena kamu pasti akan marah.. tapi karena sikapku tadi jutek kekamu.. makanya aku terpaksa cerita..” ucap lia tanpa melihat kearah wajahku..

“bukan itu jawaban yang aku mau.. aku mau tau tentang kenapa kamu marahan sama bowo..? apa gara – gara aku..?” ucapku dan lia tetap diam dan tidak melihat kearahku.. assuu’ig..

“ya’ kamu mau cerita atau aku cari tau sendiri..” ucapku lagi dan langsung membuat lia berbalik dan melihat kearahku dengan tetesan air mata yang mulai mengalir dipipinya..

Assuuu.. ini nih yang bikin emosiku tambah naik nih.. bajingaaannn..

“kalau sampai kamu bermasalah dengan kak bowo.. jangan pernah temui dan jangan pernah mengenal aku lagi..” ucap lia sambil menunjuk wajahku dengan tangan kanannya sedang tangan kirinya masih aku pegang…

“terserah ya’.. kan aku sudah pernah bilang sama kamu.. kalau ada yang berani kurang ajar sama kamu.. kuselesaikan saat itu juga, walaupun resikonya kamu membenci aku seumur hidup..” ucapku sambil melepas pegangan tanganku di tangan kirinya..

“pur…” ucap lia pelan dan dia langsung memelukku dengan erat.. assuuu.. assuu..

“aku mohon pur.. aku mohon.. hikss.. hiks..” ucap lia dan air matanya langsung mengalir dengan derasnya..

“semakin kamu menangis.. emosiku akan semakin memuncak ya’.. dan itu kabar buruk buat bowo..” ucapku dengan tangan terkepal dan aku tidak membalas pelukan lia..

“purnama.. aku mohon pur.. hikss.. hikss..” ucap lia terus menangis..

“ya’..” ucapku sambil menahan emosiku..

“oke aku akan cerita.. tapi aku mau kamu janji kepadaku..” ucap lia lalu melepaskan pelukannya dan memegang tanganku yang terkepal.. dia memaksa membuka telapak tanganku yang terkepal setelah itu diletakkan dikepalanya.. bangsaaaaaaattt.. dan ini sama seperti dulu ketika aku disuruh bersumpah oleh ibuku..

“ini bukan hanya tentang aku pur, tapi juga tentang ibuku dan semua proyek kami.. jadi aku mohon kamu berjanji dulu.. baru aku akan cerita..” ucap lia dengan tatapan yang menyedihkan kepadaku..

Asssuuu.. apa masalahnya kok sampai seperti itu ya..? kenapa sampai ke ibunya dan semua proyeknya segala..? gila.. katanya dia mengerjakan semua proyek yang harusnya dikerjakan ayahku.. terus kenapa bisa berhubungan dengan bowo..? ada apa ini..?

Dan dengan terpaksa aku langsung mengangguk..

“semua proyek yang kami kerjakan itu memang pemberian ayah irawan pur.. tapi sebagian pekerjanya orang – orang pak gunawan.. karena awalnya dulu kan yang membantu ibuku pak gunawan.. jadi walaupun awalnya dia membantu kami dengan memberikan proyek, para pekerjanya harus sebagian dari mereka.. dan setelah kami dibantu ayah irawan dengan beberapa proyek limpahannya.. sebagian pekerja mereka itu tetap ikut dengan kami.. awalnya sih lancar – lancar aja.. tapi ga tau tiba – tiba tahun ini bermasalah.. para pekerja dari mereka sering berbuat ulah, salah satunya itu.. mereka kerjanya asal –asalan dan sengaja membuat kesalahan..” lia bercerita sambil menatapku..

“dan kami harus memperbaiki kembali kesalahan – kesalahan yang mereka buat.. dan hasilnya.. termin pertama kami, habis untuk menutupi itu semua.. dan kalau sampai ini dibiarkan berlarut.. bisa – bisa kami rugi disemua proyek kami tahun ini..” ucap lia pelan..

“kenapa ga di keluarkan aja mereka..? emang ga ada pekerja lain..?” tanyaku..

“ga semudah itu pur.. rata – rata pekerja dikota ini sudah dibawah kekuasan pak gunawan.. dan kamu tau sendiri kan pur.. aku dan ibuku ini wanita.. dan mereka dengan mudah mempengaruhi ibuku dengan sedikit ancaman..” ucap lia lalu menunduk lagi..

Assuuu.. kok seperti ini sih..? tapi kenapa ayahku membiarkan saja ibu lia dan lia dalam masalah seperti ini..? apa karena tahun sebelumnya aman – aman saja dan hanya tahun ini saja permasalahannya..? tapi beliau kok ga bertindak..? apa ayah sengaja membiarkannya supaya aku yang membantu..? gilaaaa..

“dan untuk masalah kak bowo.. setelah pertunangan kami, dia makin menggila.. dia sering berganti – ganti membawa wanita untuk senang – senang.. dulu sih memang seperti itu, dan aku kira setelah pertunangan kami, dia berubah.. ternyata dia makin ga terkontrol..” ucap lia dan masih menunduk..

“assuu.. assuu.. kok seperti ini sih ya’..? bajingaannnn…” ucapku dengan emosinya..

“pur.. kamu sudah janji sama aku supaya ga bermasalah dengan kak bowo kan..? aku harap kamu pegang janjimu sama aku..” ucap lia lalu mengangkat wajah nya dan memandangku..

“oke.. kalau masalah bowo, aku ga akan mencampurinya.. tapi kalau dia berani main fisik sama kamu, sedikit saja.. kubantai dia.. kubantai..” ucapku dengan gigi yang mengerat.. dan lia hanya mengangguk ketakutan melihatku yang emosi ini..

“dan untuk semua proyekmu.. kalau diijinkan, aku mau gabung.. aku mau bersihkan bangsat – bangsat itu dari dalam sampai bersih.. dan itu hanya untuk tahun ini aja.. untuk tahun depan kita bicarakan lagi nanti..” ucapku dan lia langsung meneteskan air matanya lagi sambil sedikit tersenyum.. lalu dia memelukku..

“makasih pur.. makasih.. kamu dan keluargamu sudah banyak membantu keluargaku.. hikss.. hiks..” ucap lia menangis dipelukanku…

“sudah lah ya’.. aku melakukan ini demi kamu dan ibumu.. dan aku tidak meminta apapun.. aku hanya meminta senyum dari mu dan dari ibumu..” ucapku sambil membalas pelukan lia…

Dan kami pun berpelukan sambil tanganku mengelus rambut lia..

“ana.. dicari ibumu..” ucap seseorang dibelakang lia dan kami berdua langsung melepaskan pelukan kami.. cuuukkk itu wulan cuukkk..

Dan ketika kami melihat kearah dia.. wulan langsung menunduk cuuukkk… assuuu.. assuuu.. sejak kapan wulan berdiri disitu..? bajingaann..

“oh iya tiara.. terimakasih..” ucap lia dan dia langsung menghapus air matanya dan lia langsung pergi meninggalkan kami berdua..

Cuukkk.. kok lia langsung pergi sih..? bajingannn.. dan dia meninggalkan aku dengan perasaan yang bingung ga karuan.. assuuu.. dan wulan pun langsung berbalik dan tetap menunduk tanpa melihat kearahku..

“lan..” panggilku dan wulan tetap pergi saja dengan… asssuudahlah… bajingaaaannn..

Dan aku pun hanya bisa menatap kepergian wulan.. setelah itu aku langsung melangkah ke tempat berlangsungnya resepsi pernikahan amel..

Dan ketika aku sampai dimeja penyambut tamu.. tampak wulan sudah duduk disitu dengan kepala tertunduk.. assuuu…

Aku lalu mendatangi wulan.. setelah itu dengan cueknya aku langsung memegang tangan wulan dan menariknya berdiri.. wulan tidak menolak pegangan tanganku, dia hanya menatap wajahku dengan mata yang berkaca – kaca.. assuuu.. dia nangis to.. bajingaannn.. ini pasti karena habis lihat aku berpelukan dengan lia tadi..

“hapus air matamu lan..” ucapku dengan tetap memegang tangan kanan wulan dengan tangan kiriku.. wulan lalu menghapus air matanya dengan tangan kirinya..

“temani aku nemuin pengantinnya ya..?” ucapku setelah wulan membersihkan air matanya..

Dan aku tidak menunggu persetujuannya.. aku langsung berbalik sambil menarik tangan wulan kearah pelaminan.. cuuukk.. kok nekat bener ya aku..? ini binor cuukkk.. binor.. bini orang.. assuuu.. tapi kenapa juga wulan tidak menolak sama sekali pegangan tanganku..? gilaaaa..

Dan didepan pelaminan sana.. tampak amel memakai gaun pengantinnya dengan sangat cantik dan anggun sekali.. dan pasangan disebelahnya pun terlihat serasi.. ya lumayan ganteng sih.. tapi tetap gantengan aku lah.. alesandi delpiero dilawan.. assuu..

Dan kalian tau kenapa aku mengajak wulan dan memegang tangannya..? selain aku mau ingin menenangkan wulan yang habis menangis, aku juga mau menguatkan hatiku ketika bertemu amel dan suaminya.. terus terang aku dari tadi diluar itu salah satu penyebabnya, aku cemburu melihat amel bersanding dipelaminan.. walaupun sekarang sudah ada ayu dihatiku.. tetap saja.. amel ini salah satu wanita yang aku sayangi.. bajingaann..

Dan aku terus berjalan sambil menggenggam telapak tangan wulan dan wulan membalas genggaman tanganku ditelapak tangannya..

Dan ketika aku sudah naik dipelaminan.. aku menyalami salah satu kedua orang tua mempelai.. aku ga tau itu orang tua amel apa orang tua suaminya.. yang jelas aku bersalaman dengan mereka dan melepas pegangan tanganku di wulan..

“purrrrrrr..” ucap amel dengan senangnya dan dia langsung merentangkan kedua tangannya kepadaku.. assuuu.. dia mau ngajak aku berpelukan..? ga apa – apa nih sama suaminya..? kalau aku yang jadi mempelai prianya.. aku pasti akan meninju laki – laki yang berani memeluk istriku.. assuuuu..

“purnamaaaaa… kangennn..” ucap amel dengan cueknya dan langsung memelukku.. cuukkk.. aku belum salaman sama suamimu mel.. dan kamu sudah main peluk aja.. gilaaaa.. pake bilang kangen lagi.. assuuu..

Amel memelukku sangat erat sekali.. dan aku langsung melirik kearah suaminya.. dan kalian tau wajah suaminya seperti apa..? dia santai saja sambil tersenyum kepadaku.. bajingaaannn.. aku pun langsung membalas pelukan amel pelan.. aku ga berani memeluk dengan erat cuukkk.. bisa dihajar sama kedua orang tua mempelai nanti.. bajingaannn..

“bang.. ini purnama yang sering aku ceritain.. dia ini adekku dan dia yang jaga aku waktu aku kuliah disana..” ucap amel sambil melepas pelukannya dan memperkenalkan aku kepada suaminya..

“pur.. ini mantanku yang pernah aku ceritain dulu.. dia yang gitaris itu loh..” ucap amel dan aku langsung menyalaminya..

“bang.. saya sandi purnama irawan..” ucapku memperkenalkan diri dan aku mengeratkan peganganku ketangannya..

Kira – kira kalau aku bisikin abangnya amel terus aku bilang.. “amel itu paling senang kalau dijilat mekinya bang..” kira – kira gimana ya reaksinya..? apa aku ga langsung dilempar kursi pengantin nanti.. assuuu.. hehehehhe..

Gila.. kok pikiranku tambah ga bener gini sih..? assuuu..

“oh iya pur.. terimakasih ya sudah jaga amel waktu kuliah.. hehehehe..” ucap abangnya itu sambil mengeratkan pegangan tangannya dan tersenyum kepadaku.

Cuukkkk.. kalau kamu tau aku itu bukan hanya menjaganya tapi menikmati tubuhnya.. kamu masih bisa tersenyum seperti ini ga bang..? bangsaattt.. bangsattt.. aku cemburu bang.. aku cemburu.. kalau seandainya amel dulu menerima cintaku.. mungkin sekarang aku yang ada disebelah amel bukan kamu bang.. assuuu..

Tapi kalau hari itu aku diterima amel.. ga bisa dong aku bersama lia, mery, ayu, gaby, jenny dan bu damayanti.. hehehe.. bangsat.. bangsat..

“loh.. kok kamu sama tiara pur..?” tanya amel sambil melihat kearah wulan dan langsung melirikku.. dan wulan hanya tersenyum malu.. lalu amel mendekatkan wajahnya dan membisiku..

“kamu mulai main sama bini orang ya..? gilaaa.. awas ya..” ucap amel berbisik kepadaku..

“Cuma teman mel..” ucapku berbisik juga..

“berarti aku bisa juga dong nanti jadi ‘teman’ mu..” ucap amel berbisik lagi.. dan ketika dia mengucapkan kata teman.. kata – katanya diperlambat dan dipertegas.. assuuu..

“mell..” ucapku dan amel hanya tersenyum yang penuh arti.. assuuuu..

“kami pamit ya..” ucapku kepada amel dan suaminya..

Dan kembali suaminya mengajakku salaman.. kemudian amel menyalami aku juga.. lalu.. dia cipika cipiki denganku.. dan dia berbisik lagi..

“ingat ya ‘teman..’” ucap amel berbisik.. buaaajjjingaannn..

Dan aku hanya menggelengkan kepala lalu bersalaman dengan salah satu kedua orang tua mempelai disisi lainnya.. kemudian aku turun dari panggung pelaminan bersama wulan..

Dan ketika kami baru turun.. lia sudah menantiku bersama ibunya..

“halo nak sandi..” ucap ibu lia menyapaku sambil tersenyum dan aku langsung meraih tangan kanan beliau dan aku langsung mencium punggung tangan kanan beliau itu..

Ibu lia lalu menarik tanganku dan memelukku dengan erat..

“terimakasih ya nak.. terimakasih..” ucap ibu lia sambil memelukku..

“terimakasih untuk apa bu..?” tanyaku..

“terimakasih karena kamu telah menyelamatkan keluarga kami..” ucap ibu lia sambil memandangku dan tetap memelukku dengan mata yang berkaca – kaca..

“apa yang saya selamatkan bu..? ga ada.. ini cuma balas budi ayah saya kepada keluarga ibu, karena almarhum pak adrian dulu pernah membantu ayah saya..” ucapku dan ibu lia langsung memelukku lagi dengan erat..

“hiks.. hikss.. apapun itu.. terimakasih nak..” ucap ibu lia menangis lagi dipelukanku.. dan aku langsung membalas pelukan ibu lia ini.. cukup lama juga ibu lia memeluk dan menangis dipelukanku.. sampai..

“bu..” ucap lia sambil mengelus punggung ibunya..

“oh iya.. maaf ya nak..” ucap ibu lia sambil melepaskan pelukannya dan melihat kearah wajahku lalu menunduk sambil membersihkan air matanya yang mengalir..

“maaf kan ibu pur..” ucap lia kepadaku..

“apasih ya’ santai ajalah..” ucapku.. dan lia langsung menunduk..

“malam ini nginap di kota ini kan nak..?” tanya ibu lia kepadaku..

“engga bu.. saya masih banyak kegiatan dikota sebelah..” ucapku..

“loh jadi kamu balik pur..” ucap lia sambil mengangkat wajahnya dan melihat kearahku..

“iya.. sebentar lagi..” jawabku..

“yaaa…” ucap lia dengan kecewanya..

“kenapasih..? kan besok ketemu juga disana..” ucapku..

“iya udah kalau gitu..” ucap lia dengan kecewanya..

“eh tiara.. kamu kan mau balik juga.. bareng sama purnama aja ya..” ucap lia kepada wulan disebelahku..

“ta.. tapi ana..’” ucap wulan terbata..

“sudahlah ga apa – apa.. dari pada naik bus sendirian..” kata lia ke wulan lalu melihatku..

Cuukkk.. beneran nih wulan mau balik juga..? bareng sama aku..? assuuuu.. asuuu.. tapi ga apa – apa sih.. dari pada dia naik bus.. gila aja, wanita secantik wulan kok naik bus sendirian.. apalagi sudah sore begini.. bajingaannn..

“iya balik sama aku aja.. dari pada pulang naik bus.. sudah sore ini..” ucapku sambil melirik wulan.. dan wulanpun akhirnya mengangguk..

Cuukkk.. ini aku harus senang apa sedih ya..? bajingaannn..

Setelah itu, wulanpun berganti pakaiannya lagi.. dan setelah berganti pakaian, kami berdua pamit kepada lia dan ibunya dan kami langsung naik mobil menuju kota sebelah..

Dan

DUAARRRRRR…

Petir pun menyambut perjalanan kami yang baru beberapa meter keluar dari komplek perumahan amel.. dan awan hitam pekat langsung menyelimuti sore yang cerah tadi.. dan setelah sampai pinggiran kota ini.. hujan pun turun dengan derasnya disertai petir dan angin yang sangat kencang..

Cuukkk.. apa kami lanjutkan saja perjalanan ini..? tapi kalau ga lanjut kami mau menginap dimana..? disini kan sudah tidak ada penginapan..

Dan didalam mobil ini, wulan duduk dibagian sebelah kiriku dan dia diam saja dari tadi..

“hujan lan.. anginnya kencang lagi.. gimana ini..?” tanyaku sambil fokus kepada jalanan didepan kami yang sudah mulai malam ini..

“dilanjut aja bo.. mau gimana lagi..” ucap wulan pelan..

“oke..” ucapku..

Dan kami pun sudah mulai masuk dikawasan hutan.. pohon – pohon disekitar kami terlihat bergoyang terkena angin yang sangat kencang.. dan jalanan sangat sepi sekali.. tidak ada kendaraan yang melintas dijalan ini.. rumah – rumah penduduk pun sudah tidak ada disekitar kami..

Mobilku berjalan pelan menembus hujan yang sangat lebat ini.. dan aku juga harus tetap fokus ke jalan yang licin dan berkelok kelok dihadapanku..

Tiba – tiba dikejahuan aku melihat beberapa mobil berhenti dijalur kami.. begitu juga dari arah sebaliknya.. dan ternyata, ada sebuah pohon yang sangat besar tumbang terkena petir dan melintang menghalangi jalan.. assuuu.. sudah ditengah hutan, hujan lebat, malam dan ada pohon tumbang lagi.. assuuu.. asuuuu..

“gimana ini bo..?” tanya wulan dengan paniknya lalu..

DUUAARRRR..

Kilatan petir menyambar lagi dan..

BUUUMMMMMM..

Sebuah pohon besar tumbang lagi.. dan sekarang berada di belakang mobil kami dan untungnya agak jauh dari mobil kami.. assuuuu..

“bangsat.. padahal aku mau putar balik kekota sebelah lan.. tapi gimana kalau begini..?” ucapku..

Dan memang, didaerah sini kalau hujan lebat disertai angin kencang dan petir.. pasti banyak pohon besar yang tumbang dan menutupi jalan.. dan kalau sudah begitu.. kita hanya bisa menunggu petugas datang membawa peralatan untuk memotong dan memindahkan batang pohon yang besar itu.. dan ga mungkin kami bisa memindahkan pohon tumbang itu tanpa ada peralatan sama sekali..

“jadi gimana ini bo..?” tanya wulan dengan paniknya..

“sudah tenang aja lan.. jangan panic gitu.. sekarang kamu telpon lia, kasih tau keadaan disini seperti apa.. dan kasih tau lia, kalau orang tuamu atau suamimu telpon lia.. bilang kamu tidur ditempat amel.. karena ga mungkin kamu pulang dengan keadaan hujan deras seperti ini.. mereka pasti paham kok dengan kondisi hutan ini seperti apa kalau hujan.. kita aja yang nekat balik.. padahal sudah tau hujan deras..” ucapku ke pada wulan..

Wulan lalu menelpon lia dan mengatakan sesuai dengan apa yang aku katakan tadi.. kemudian dia menelpon suaminya dan kedua orang tuanya juga.. dan wulan langsung agak tenang, karena suami dan kedua orang tuanya paham dengan apa yang dijelaskan oleh wulan.. dan setelah wulan menutup telponnya..

“maaf lan.. aku ngajarin bohong..” ucapku sambil melihat kearah depan..

“ga apa – apa pur.. aku paham kok maksudmu.. ini demi kebaikan semua kan..” ucap wulan dan sekarang dia sudah tenang..

Dan aku hanya mengangguk sambil melihat kearah jam ditanganku.. cuukkk jam sembilan malam.. dan belum ada satu petugaspun yang datang untuk membersihkan pohon yang melintang dijalan.. apa bukan disini aja ya pohon tumbangnya..? jadi petugasnya terlambat datang..

“tidurlah lan.. dah malam ini..” ucapku sambil menolehkan wajahku kearah wulan dan wulan hanya menganggguk saja.. lalu dia menyandarkan tubuh dan kepalanya dikursi..

“kursinya ditidurkan aja..” ucapku lagi.. dan wulan langsung menidurkan sedikit sandaran kursi tempat dia duduk.. setelah itu dia memejamkan matanya..

Dan aku langsung melihat kearah depan lagi, melihat beberapa mobil didepan kami yang juga tidak bisa bergerak maju seperti kami.. dan mereka tidak ada yang keluar, karena posisinya hujan deras dan tengah malam, terus ditambah ditengah hutan lagi.. assuuu..

Mulutku kecut banget cuukkk.. dan ga mungkin aku merokok.. kalau aku merokok bisa pengab ini mobil karena asap rokokku.. dan kalau aku menurunkan kaca mobilnya, bisa basah kuyub dong aku.. asssuuu.. mana udaranya dingin sekali lagi.. asuuu.. asuu.. dan aku hanya memakai kemeja yang tipis.. sedangkan wulan juga hanya memakai kaos lengan panjang dan mungkin dia juga kedinginan.. gilaa.. gila..

Aku pun menidurkan sedikit sandaran kursiku dan aku juga mencoba memejamkan kedua mataku.. tapi tidak bisa cuukkk.. kenapa ya..? padahal kalau aku sendirian dalam kondisi seperti ini.. pasti aku langsung tidur dan terlelap.. apa karena disebelahku ada wulan ya..? bajingaannnn..

Aku yang tidak bisa tertidur.. hanya bisa melihat langit – langit mobilku ini.. cuukkk.. ingin sekali aku menoleh wulan disebelahku cuukkk.. tapi aku takut dia nanti berpikiran macam – macam.. tapi tetap saja.. sekuat apapun aku menahan supaya tidak menoleh kearah wulan.. kepalaku tetap menoleh dengan sendirinya ke arah kiri dan melihat wulan yang memejamkan matanya.. dia terbaring dikursi dengan kedua tangannya terlipat didadanya.. assuu’ig.. apa dia perlu kehangatan..? bangsaatttt..

Assuuu.. cantik sekali wulan ini cuukkk.. wajahnya putih dan manis, bibirnya kecil dan merah, terus gundukan buah dadanya, menyembul tertutup hijabnya dan terganjal kedua tangannya yang terlipat dibawah buah dadanya itu.. gilaaaa.. kalau dia masih kekasihku aja, sudah kulumat bibirnya dan kuremas buah dadanya itu.. bajingaannnn..

Aku lalu menghadap keatas lagi dan menatap langit – langit mobilku.. dan aku berjuang membuang pikiran kotor dikepalaku ini.. dan aku berusaha untuk tidak menoleh lagi kearah wulan disebelahku..

Tapi tetap saja.. wajahku selalu menoleh ke arah wajah wulan itu.. lalu menghadap keatas lagi dan begitu seterusnya..

“jangan begitu kalau melihat aku bo..” ucap wulan sambil tetap memejamkan matanya..

Cuukkkk.. dia belum tidur..? assuiig… terus kenapa dia manggil aku kebo..? apa dia masih menganggap aku ini kekasihnya.. bajingaannn.. ingat lan kamu itu sudah punya suami… kok wulan sih..? harusnya kan aku yang ngingatin diriku sendiri akibat pikiran kotorku ini.. assuu..

“maaf lan..” ucapku pelan sambil melirik wajah wulan lagi.. dan wulan langsung menggigit bibir bawahnya.. assuuu.. apa dia kedinginan terus butuh pelukanku ya..? bangsaattt..

“kenapa kita harus berdua disaat seperti ini ya bo..?” ucap wulan dengan bibir yang bergetar..

“kenapa sih kamu manggil aku kebo terus lan..?” ucapku balik bertanya dan tidak menjawab pertanyannya..

“kamu itu kebiasaan.. ditanya malah tanya balik..” ucap wulan dan masih memejamkan matanya..

“hehehe..” aku hanya tersenyum saja.. dan hujan diluar sana semakin deras dan hawanya semakin dingin.. padahal AC mobil sudah aku buat yang paling rendah tapi tetap aja dingin..

“berapa lama kamu nikah lan..?” tanyaku..

“ga usah bahas itu..” ucap wulan dengan dinginnya..

“emang salah pertanyaanku..?” ucapku sambil menoleh kearah wulan dan wulan langsung membuka kedua matanya dan menoleh juga kearahku..

“tujuh bulan.. puas..?” ucap wulan sambil menatapku dan tetap tiduran..

“belum..” jawabku singkat sambil menatap mata wulan..

“terus maumu apa..? kamu mau mengorek tentang pernikahanku..? ayo tanya lagi.. biar aku jawab semua dan kamu puas..” ucap wulan lagi dengan tatapan yang makin lama makin berair.. assuuu.. kenapa sampai dalam sini sih hujannya.. bajingaannn

“ngga lan..” ucapku pelan dan akhirnya aku yang mengalah..

Lalu aku wulan memalingkan wajahnya dan menatap kearah langit – langit mobilku.. begitu juga aku.. dan kami lalu sama – sama diam..

Bangsatt.. hujan ini mengingatkan aku tentang malam itu.. waktu selesai acara pentas seni disekolah wulan.. dan kami melakukannya malam itu juga.. malam yang dingin tapi kalah panas dengan birahi kami berdua.. dan malam itu juga aku mengambil sesuatu yang paling berharga miliknya.. kami melakukannya dengan sama – sama sadar dan kami melakukannya karena cinta..

Asuu.. cinta apa nafsu..? kalau cinta kenapa ga nikahi dulu, baru melakukannya.. bangsattt..

“aku manggil kamu kebo, karena sampai detik ini belum ada kata putus diantara kita.. walaupun aku sudah menikah dan kamu memiliki kekasih..” ucap wulan membuka suara..

Cuukkk.. akhirnya dijawab juga pertanyannku..

“walaupun tidak ada kata putus.. statusmu sudah mengakhiri semua hubungan kita lan..” ucapku..

“tapi aku tidak merasa sudah putus denganmu bo..” ucap wulan pelan..

Assuuu.. terus maunya gimana kalau begini..? kelihatannya aku yang harus mengakhiri semuanya.. tega ga tega.. harus ada salah satu yang berani mengakhiri ini semua..

“oke.. kalau begitu kita putus sekarang..” ucapku lalu menoleh kearah wulan.. dan wulan langsung meilihat kearahku..

“baiklah kalau itu mau mu.. berarti sekarang sudah jelas.. kita sudah tidak ada hubungan lagi..” ucap wulan sambil menatapku dengan mata yang berkaca – kaca.. bangsaatttt..

Cuukkk.. dan tangan kananku pun dengan kurang ajarnya langsung menyentuh wajah wulan yang menangis itu..

“kita sudah putus bo.. hikss.. hiks..” ucap wulan lalu air matanya meleleh sambil menatapku..

Aku lalu memajukan tubuhku dan dengan posisi menyamping.. aku mendekatkan wajahku kewajah wulan dan wulan hanya menatap wajahku yang sudah dekat sekali dengan wajahnya.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup lembut bibir wulan … dan setelah itu aku menatap wajah wulan dan dia hanya menggigit bibir bawahnya sambil terus menatap wajahku

“kita putus lan..” ucapku dan mataku pun berkaca – kaca..

Wulan lalu memajukan wajahnya dan..

CUUPPP..

Dia membalas kecupanku dibibir sambil memegang wajahku dengan kedua tangannya..

“aku setuju bo.. kita putus..” ucap wulan dengan air mata yang menetes..

Dan masih dengan posisi miring, kami yang saling berhadapan dan dipisahkan porseneling mobil ditengah kami.. aku lalu menarik tubuh wulan dan langsung..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Aku melumat bibir wulan dan wulan membalas lumatanku juga.. kami melakukan lumatan itu sambil menegakkan tubuh kami berdua..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Bibir atas wulan aku hisap sambil memainkan lidahku disitu.. dan wulan menghisap bibir bawahku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Ciuman kami panas dan dalam.. dan kami sama – sama mengeluarkan kerinduan yang terpendam beberapa tahun ini.. ciuman dan lumatan ini membuktikan kalau kami sama – sama masih ada perasaan cinta dan sayang..

Lalu kami melepas ciuman dan lumatan kami.. dan kami saling menatap..

“kita sudah punya pasangan masing – masing.. ingat itu lan..” ucapku sambil tetap merangkul leher wulan.. dan wulan merangkul dibawah ketiakku..

“iya aku tau itu..” ucap wulan dan aku kembali memajukan wajahku dan wulan juga memajukan wajahnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Bibir kami saling bertemu lagi dan lidahku langsung masuk kedalam mulutnya dan menari – nari di bagian dalam mulut wulan.. dan perlahan wulan menghisap lidahku..

“heeemmmm…” desah kami didalam lumatan yang semakin lama semakin panas ini..

Lalu tangan kananku pun dengan bangsatnya langsung menghinggap di buah dada wulan yang agak besar itu.. dan bukan menghinggap saja.. tanganku juga meremas buah dada wulan dari luar kaosnya..

Wulan lalu melepaskan ciumannya dan memandang wajahku tanpa menolak remasanku didadanya.. dan tangannya masih merangkulku..

“kita ga boleh melakukan ini bo.. kita sudah memiliki pasangan masing – masing..” ucap wulan sambil sesekali memejamkan matanya, menikmati remasan lembut tanganku dibuah dadanya..

“iya.. kita ga boleh melakukan ini..” ucapku lalu.. kembali kulumat bibir wulan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Aku mencium sambil merangkul tubuh wulan dan menariknya kearahku.. dan sambil tetap berciuman.. wulan menegakkan tubuhnya lalu mengangkat rok panjangnya sedikit dan melangkahkan kaki kirinya melewati porseneling ditengah kami.. kami terus berciuman sampai posisi wulan duduk mengangkangi aku dikursi supir..

Aku menegakkan sedikit kursiku.. dan sekarang posisinya aku duduk dan wulan mengangkang dihadapanku sampai roknya terangkat sampai pahanya.. aku lalu memasukkan tanganku diperut wulan dan meraba perut wulan..

“aahhhh..” wulan mendesah dan melepaskan ciuman kami lalu memundurkan tubuhnya dan bersandar pada setir mobilku..

DUAARRR.. DUAARRR..

Suara petir bersahut – sahutan dan suara hujan yang sangat lebat mengagetkan kami lagi..

TITTTTT..

Tubuh belakang wulan mengenai klakson mobilku lalu dia memajukan lagi tubuhnya.. dan aku langsung memundurkan kursi mobilku sampai mentok kebelakang..

“kita ga boleh melakukan ini bo..” ucap wulan sambil menggelengkan kepalanya dan dia merangkul leherku.. sementara tanganku diperutnya sudah mulai merambat naik dan menyentuh buah dada wulan dari luar branya..

“aahhhhh..” wulan mendesah sambil menatap mataku.. dan aku langsung mencium bibir wulan lagi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Bibirku melumat bibir wulan dan tanganku semakin berani meremas buah dada wulan.. dan sekarang justru perlahan menyelinap masuk kedalam bra wulan…

“heeeeeemmmm..” wulan mendesah dilumatanku sambil memegang kedua wajahku, dan kedua tanganku meremas buah dadanya dan memainkan puttingnya dengan jari jariku..

Buah dada yang kenyal dan lembut terasa sangat hangat sekali di kedua telapak tanganku..

“heemmmm..” wulan terus mendesah sambil menghisap bibir bawahku..

Lalu tanganku pun langsung aku lepaskan dari buah dada wulan dan aku langsung meraih punggung wulan.. dan perlahan aku membuka tali pengait bra wulan..

Klik..

Tali bra wulan pun langsung terturun.. dan kembali tanganku kedepan dada wulan dan mengangkat sedikit bra wulan lalu meremasnya dengan lembut..

“hemmmmm…” desah wulan…

Lalu aku melepas lumatan bibir kami dan aku langsung memajukan wajahku lalu melumat putting wulan bergantian…

Sluupppp.. sluupppp.. sluuuuppp..

Aku melumat kedua putting wulan dan wulan meremas rambut bagian sampingku..

“aaahhhhhh..” wulan medesah dengan syahdunya..

Dan tanganku yang tadi meremas buah dada wulan.. langsung turun dipaha wulan, terus masuk kedalam roknya dan meraba dengan lembut sambil terus melumat kedua puttingnya bergantian..

Sluupppp.. sluupppp.. sluuuuppp..

“aahhhhhh..” wulan mendesah lagi ketika tanganku meraba paha bagian dalam dan hampir menyentuh celana dalamnya..

Cuukkkkk.. kami berdua sudah sama – sama dikuasai nafsu dan tidak memperdulikan posisi kami yang saling berpangkuan di kursi mobil…

Tangan kananku lalu menggeser sedikit celana dalam wulan kesamping dan wulan kembali memundurkan tubuhnya ketika tanganku sudah menyentuh tengah mekinya..

“kita ga boleh melakukan ini bo..” ucap wulan dengan bibir yang bergetar sambil menggelengkan kepalanya dan dia merangkul leherku..

“iya..” ucapku yang juga dengan bibir yang bergetar.. lalu jari tengah tangan kananku mulai membelai belahan meki wulan…

“aahhhhhhhhhhh..” wulan mendesah lalu merangkulku dan wulan langsung mencium leher bagian sampingku…

“heeeemmmm..” aku mendesah dan jari tengahkupun perlahan menerobos di tengah meki wulan yang sudah basah itu..

“ahhhhh.. ahhhhh.. aaahhh…” wulan mendesah sambil menjilati leher bagian sampingku.. dan tanganku mulai mengocok meki wulan dengan perlahan..

Clokkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk..

Bunyi kocokan tanganku dimeki wulan yang sangat basah itu..

“hu… huu.. hu… ahhhhhh.. ahhhh..” desah panjang wulan.. lalu dia menggigit pundakku pelan untuk mengurangi suara desahannya..

Clokkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk..

“heeeemmmmm..” desah wulan lagi sambil menggigit pelan pundakku..

Clokkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk..

Aku terus mengocok meki wulan sampai tubuh wulan mengejang.. dan cairan meki wulan keluar.. kental dan berwarna putih..

“aaahhhhhhh..” dia mendesah sambil merangkul leherku.. dan desahannya ditelingaku sangat membuat nafsuku menggila.. bajingaaannnn..

Wulan mengejang dan aku membiarkan tanganku didalam meki wulan..

“hu.. hu.. hu.. hu…” nafas wulan cepat diiringi desahannya ditelingaku..

“huuuuu.. huuuuu.. huuuuu..” wulan mengatur nafasnya lalu memundurkan tubuhnya dan menatapku..

“bo..” ucapnya sambil menggeleng ketika tanganku dimekinya mulai aku kocok lagi..

Clokkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk.. clokkkk..

Wulan lalu melepaskan rangkulannya dileherku dan langsung menahan tangan kananku yang mengocok mekinya..

Lalu wulan menurunkan lututnya lalu bersimpuh di selangkanganku dengan bertumpu pada kedua lututnya.. lalu dengan bersusah payah wulan membuka kancing celanaku dan membukanya..

“kita ga boleh melakukan ini bo..” ucap wulan tepat diwajahku.. dan aku langsung menurunkan resletingku lalu aku mengangkat pinggulku sedikit dan menurunkan celana dan cdku selutut.. sementara wulan menegakkan tubuhnya dengan bertumpu pada lututnya disamping luar pahaku..

Batangku langsung tegak berdiri.. dan wulan langsung memegang batangku sebentar..

“ga boleh ya bo..” ucap wulan sambil memegang dengan erat batangku dan dia menggelengkan kepalanya..

“iya put..” ucapku dan wulan langsung melotot ketika aku memanggilnya siput..

Aku lalu menaikkan roknya yang longgar itu sampai kepinggangnya.. lalu aku menggeser lagi celana dalam wulan kesamping dan wulan langsung melepaskan pegangannya dibatangku.. lalu dia menurunkan tubuhnya dan aku langsung memegang batangku sambil mengarahkan ketengah meki wulan..

Dan perlahan kepala batangku mulai membelah meki wulan dan mulai masuk sedikit..

“aahhhhhhh..” ucap wulan menahan tubuhnya supaya tidak terturun lagi..

Cuukkkk.. baru kepala batangku aja yang masuk dan meki wulan terasa sangat sempit sekali.. dan ini rasanya sama ketika kami melakukannya pertama kali dulu.. asssuuu..

Dan setelah agak lama.. wulan kembali menurunkan tubuhnya sehingga batangku perlahan mulai masuk lagi kedalam mekinya sampai separuh batangku.. dan dia berhenti lagi untuk beradaptasi dengan kekarnya sijago..

“uuhhhhhhhhhh..” desah wulan sambil memejamkan matanya.. cuukkk.. seksi sekali wajahnya kalau begini..assuuu.. dan aku langsung mencium bibir wulan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Dan aku mencium sambil meremas kedua buah dada wulan yang kaosnya masih terangkat sampai diatas dadanya..

Cuukkk.. baru kali ini aku merasakan sensasi bersetubuh didalam mobil dan posisinya juga luar biasa cuukkk WOT (women on top..) dia diatasku dan dia menguasai permainan.. bangsattt.. posisi ini memang menyenangkan cuukk.. cuukkk.. assuuu..

Dan aku terus merangsang tubuh wulan.. wulan mengangkat lagi lututnya dan dia jongkok dengan kedua telapak kakinya disamping pahaku.. cuukk dia ngangkang lagi dipangkuanku asuuu.. lalu diturunkan lagi tubuhnya sampai batangku masuk semua di mekinya..

“aaahhhhhhhhh..” wulan mendesah panjang.. bangsaattt.. mekinya sempit bangettt cukk.. assuuu..

“ahhhhhhhhh..” dan aku juga mendesah… lalu wulan mendiamkan lagi sambil memelukku..

“kita ga boleh melakukan ini bo.. ga boleh..” ucap wulan sambil merangkulku dan bibirnya tepat ditelinga kananku..

Lalu dia angkat sedikit pinggulnya lalu diturunkan lagi..

“aahhhhhh..” wulan mendesah dan tetap merangkulku..

“huu.. hu.. hu…” lalu wulan mulai menaikan pinggulnya dan menurun kan pinggulnya pelan.. dan batangkupun mulai keluar masuk dimeki wulan yang basah itu..

“aahhhh..” aku mendesah sambil memegang pinggul wulan… aku tidak menahannya, aku hanya memegangnya.. aku membiarkan wulan yang memegang permainan yang gila ini..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Bunyi batangku yang keluar masuk dimeki wulan.. dan wulan terus menaik turunkan pinggulnya…

“aahhh.. ahhh.. ahhh.. ahhh..” wulan mendesah sambil terus menaik turunkan pinggulnya..

“aahhhhhhhh..” dan aku juga mendesah kenikmatan..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Cuukkk.. kuat juga stamina wulan ini cuukkk..

Tubuh kami sama – sama basah oleh keringat.. dan jilbab wulan pun tampak basah oleh keringatnya..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

“aahhhhh.. ahhhhh..” desah kami bersamaan.. lalu wulan menghentikan gerakannya.. kelihatan dia sudah letih.. dan dia langsung menurunkan lagi lututnya dan kali ini dia menduduki batangku dengan bertumpu pada kedua lututnya..

“huuu.. huuu.. huuu..” nafas wulan memburu sambil beristirahat sebentar dan batangku masih didalam mekinya.. lalu setelah tenang.. wulanpun mulai memaju mundurkan pinggulnya.. cuuuukkk.. nikmat banget cuuukkk…

Dan kami melakukan itu dengan posisi saling melepas rangkulan dan saling menatap.. kedua tangan wulan pun memegang pundakku..

“aahhhhhhh..” wulan mendesah sambil menatapku dengan sayu..

“aahhhhh..” dan aku mentap juga mata wulan….

Dan wulan terus menggoyang kan pinggulnya lalu berhenti lagi dan merangkulku…

Aku lalu memegang bokong wulan dan meremasnya pelan.. lalu angkat dan aku turunkan di pangkuanku..

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhh..” desah kami bersama.. dan aku terus melakukan itu..

Lalu wulan mengangkat sedikit pinggulnya dan bertumpu pada lututnya.. dan dia sekarang setengah berdiri dengan tumpuan lututnya.. lalu dia merangkulku lagi.. dan ini membuat aku langsung menaik turunkan pinggulku di meki wulan.. dan ini memudahkan aku untuk menggoyang kan pinggulku..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhh..”

“aahhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh”

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

“aku mau keluar bo.. hu.. hu.. hu.. hu..” ucap wulan sambil merangkulku..

“iya.. aku juga lan…” ucapku dan aku makin cepat menggoyangkan pinggulku..

“ahhhhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah wulan lalu tubuhnya mengejang dan tubuhku juga akan mengejang..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Plok.. plok.. plok.. plok… plok..

Lalu…

Srettttt.. srettt.. sretttt… sretttt… sretttt… sretttt… sretttt…

Croottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt.. crottt..

Wulan mengeluarkan cairannya dan aku menyemburkan spermaku didalam meki wulan..

“aaahhhhhhhhhhhh..” wulan mendesah panjang sambil merangkulku dengan kuat..

“aahhhhhhhhhhhhh..” aku mendesah juga sambil menekan batangku di meki wulan sambil menahan pinggulnya..

“huuu.. huu.. huuu.. hu..” nafas wulan memburu ditelingaku..

Dan aku langsung melepaskan peganganku dipinggul wulan.. lalu aku meraih wajah wulan dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUUACCHHH..

Ciuman kami pun kembali terjadi.. dan kali ini lebih lembut.. kami sama – sama saling melumat dengan batangku tetap didalam meki wulan..

“huuuu.. huuuu.. huuu..” wulan mengatur nafasnya ketika bibir kami sudah terlepas dan kami saling berpandangan..

“ini ga boleh bo..” ucap wulan lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku pelan..

Dan tiba – tiba terdengar suara mesin pemotong kayu dari luar mobil.. cuuukkk.. kami langsung sama – sama terkejut dan ..

PLOPPP..

Wulan langsung melepaskan mekinya dari batangku dan langsung pindah kekursi sebelahku lagi..

“aaahhhhhhhhh..” ucap wulan sambil menyandarkan tubuhnya dikursi tempat duduknya..

Dan aku melihat disekitar kami hujan masih turun tapi tidak sederas tadi.. dan depan kami sana.. beberapa orang lagi memotong pohon yang tumbang menghalangi jalan..

Aku lalu melihat wulan yang masih bersandar dikursi.. wulan belum memperbaiki posisi kaos dan branya yang terangkat diatas dadanya, serta jilbabnya yang tersingkap kesamping..

Dia memejamkan matanya sambil mengatur nafasnya.. tidak terlihat sedikitpun penyesalan diwajahnya dan dia tidak sesedih tadi.. assuu.. asuuu..

Dan setelah tenang.. wulan memperbaiki posisi branya dan menurunkan kaosnya.. dan jilbabnya pun diturunkan lagi.. setelah itu dia mengambil tisu didalam tasnya.. dan dia membuka sedikit kaca mobilku lalu membasahi tisu yang dipegangnya itu dengan air hujan.. kemudian dia mengangkat roknya dan dia langsung membersihkan meki dan pahanya.. cuukkk.. seksi sekali mantan kekasihku ini..

Dan setelah itu, dia mengelapnya lagi dengan tisu yang kering.. cuukkk.. ga nyangka aku bisa merasakan mekinya yang sempit itu lagi cuukkk.. gilaaa.. aku gila cuukkk.. assssuuuu…

#cuukkk.. kenapa aku bisa tambah gila seperti ini sih..? apa aku akan seperti ini terus..? bangsaattt.. kelihatannya aku harus mengakhiri kegilaanku ini.. mungkin dengan mengikat ayu dengan pertunangan.. kegilaanku ini akan terhenti.. bajingaann..