. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 92 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 92

0
372
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 92

Gila Aku

Dua minggu sudah aku di pulau seberang.. dan hari – hariku disibukkan dengan pembuatan akte pendirian perusahaan serta perijinan – perijinan terkait lainnya.. banyak sekali pelajaran yang aku dapatkan dalam mempersiapkan perusahaanku ini.. pelajaran yang sangat guuaateell tentunya.. salah satunya, uang..

Kalau ada uang, semua bisa dengan cepat terselesaikan.. kalau tidak ada, semua administrasi dan perijinan terkait tidak bisa berjalan.. pasti ada aja yang kurang atau salah.. dan setelah disorong dengan uang, semua kekurangan dan kesalahan itu dengan ajaibnya bisa benar sendiri dan kekurangannya bisa terpenuhi.. assuu.. dikit – dikit uang.. dikit – dikit uang.. iya kalau punya modal, kalau ga punya..? bisa gigit jari aja niat untuk membuat perusahaan itu..

Padahal kalau mengikuti peraturan, tidak ada biaya sepeser pun yang kita keluarkan untuk mengurus semua itu.. kecuali akte pendirian perusahaan dan pajak, itu pasti.. karena memang ada aturannya.. sedangkan perijinan lainnya..? tidak ada biaya.. tapi kenyataannya, aku harus mengeluarkan uang yang cukup banyak supaya ijinku cepat keluar dan bisa aku gunakan secepatnya.. assuuu..

Tapi inilah negeriku.. negeri dengan seribu cerita yang katanya melawan korupsi, tapi kenyataannya.. tai kucing…

Oke kita kembali ke perusahaan yang baru aku buat.. aku telah menyewa sebuah rumah dikomplek perumahan dekat rumahku untuk kujadikan kantorku.. dan aku juga telah menyelesaikan semua administrasi dan perijinan lainnya.. dan sekarang, tinggal mencari pekerjaannya saja.. semangat cuukkk.. semangat..

Modal yang aku keluarkan cukup banyak.. dan uang itu aku ambil di tabunganku dari jabatanku sebagai komisaris diperusahaan mbah jati.. cuuukk.. akhirnya aku memakai juga uang dari perusahaan mbah jati itu.. dan aku sama sekali tidak meminta sepeser pun kepada ayahku sebagai modalku..

Untuk karyawanku sendiri.. sementara hanya sila, kaco dan slamet.. dan mereka bertiga cukup lincah juga membantuku dalam menyelesaikan semua administrasi kemarin.. dan mereka juga sangat professional dalam bekerja.. mereka juga bisa menempatkan diri ketika bekerja dan ketika akan bercanda..

Dan sekarang, aku telah menyiapkan berkas – berkas perusahaanku yang akan aku bawa untuk aku perkenalkan kekantor pemerintahan.. ya.. hari ini rencananya aku akan ke kantor pemerintahan untuk mencari beberapa proyek yang bisa aku ikuti tendernya..

“jadi gimana mas..?” tanya ayahku ketika kami duduk diteras dan bersiap akan kekantor..

“sandi hari ini mau ke kantor pemerintahan yah.. siapa tau ada tender proyek yang bisa sandi ikuti..” ucapku keayah..

“emang mau ambil proyek apa rencananya mas..?” tanya ayahku..

“belum tau yah.. kan sandi mau kesana dulu.. sandi mau kenalan sama orang kantor pemerintahan disana, sekalian mau lihat pengumuman..” ucapku..

“kalau boleh ayah kasih saran.. sebaiknya sandi ikuti yang PL (Penunjukan Langsung) aja dulu.. dan gunakan itu sebagai pengalaman kerja diperusahaan sandi.. karena kalau sandi langsung ikut tender yang besar tanpa ada pengalaman sebelumnya.. dipastikan sandi akan gugur waktu ikut tender..” ucap ayahku..

“PL..? apa PL itu ga pake tender juga yah..?” tanyaku..

“engga.. PL itu proyek yang langsung penunjukan tanpa ada tender.. memang sih nilainya kecil.. tapi sandi harus memulainya dari situ.. dan gunakan itu sebagai pengalaman..” ucap ayahku lagi..

“setahun atau dua tahun ini ikuti yang PL aja dulu.. setelah pengalaman banyak terkumpul, baru sandi bisa ikut tender proyek yang nilainya sedang.. dan begitu seterusnya.. setelah yang sedang baru yang besar – besar..” ucap ayahku..

“dan satu lagi.. jangan terlalu banyak ambil untung dengan mengurangi kualitas pekerjaan.. sandi harus mengerjakan dengan kualitas yang ditentukan dan serapi mungkin..”

“selain itu juga sandi harus menjaga hubungan baik dengan pihak pemerintahan, karena semakin sandi bisa menjaga hubungan baik.. maka sandi akan terus diberi pekerjaan..” ucap ayahku sambil menepuk pundakku..

“iya yah.. terimakasih atas sarannya..” ucapku ke ayah..

“semoga sukses ya nak..” ucap ayahku sambil menatapku..

“iya yah.. tapi sandi boleh meminta satu hal sama ayah..?” ucapku..

“apa itu nak..?”

“tolong biarkan sandi membuka jalan sendiri.. sandi mohon ayah tidak menghubungi koneksi ayah di kantor pemerintahan.. sandi ga mau mereka memberi pekerjaan kesandi karena factor ayah.. sandi ingin mendapatkan pekerjaan dengan jalan sandi sendiri..” ucapku..

“iya nak.. ayah ga akan melakukan itu..” ucap ayahku lalu berdiri..

“ayah kekantor dulu ya..” ucap ayahku, dan aku langsung berdiri dan meraih tangan ayahku lalu mencium punggung tangan beliau..

“hati – hati yah..” ucapku..

“iya.. kamu juga ya nak..” ucap ayahku lalu masuk kedalam rumah dan pamit ke ibuku.. setelah itu ayahku pergi kekantornya..

“bu sandi keluar ya..” ucapku kepada ibu yang ada didapur.. dan ibuku langsung menghentikan pekerjaannya dan mendatangi aku..

“iya nak.. semangat ya.. semoga lancar kegiatannya hari ini..” ucap ibuku sambil memegang kedua pipiku lalu mengecup keningku.. dan aku langsung meraih tangan kanan beliau lalu mencium punggung tangan kanan beliau..

Dan setelah itu, aku lalu keluar rumah dengan memakai tas ransel yang berisi dokumen perusahaan.. dan aku langsung menaiki tigi.. cuukkkk.. tigi lagi.. tigi lagi.. seminggu yang lalu tigi sudah datang setelah dipaketkan gani dari pulau sana..

Dan sudah hampir tujuh tahun ini tigi selalu mendampingi aku, mulai dari sebelum kuliah, waktu kuliah dan sekarang dalam mengejar cita – citaku.. dan dia selalu tidak rewel karena aku selau menservicenya dengan baik..

Dan sebelum aku menjalankan tigi.. aku meraih Hpku dikantong dan menelpon kekasihku ayu..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo de..” ucapku ketika aku mengankat telpon dari aku..

“halo sayang.. gimana..? sudah siap berpetualang hari ini..?” tanya ayu kepadaku..

“sudah de.. ini mau berangkat ke kantor pemerintahan..” ucapku..

“semangat ya sayang.. semoga lancar dan sayang segera mendapatkan proyek..” ucap ayu dengan semangatnya..

“iya sayang.. terimakasih..” ucapku..

“sudah disiapin semua kan berkasnya..?” tanya ayu..

“sudah de.. ini sudah ditas..”

“iya udah kalau gitu.. hati – hati ya sayang.. ayu mau lanjut kerja..”

“iya de.. semangat ya kerjanya.. miss you..”

“miss you to sayang..” ucap ayu lalu mematikan Hpnya..

Aku kemudian menyimpan Hpku dikantong celanaku..

Cuukkk.. ayu sudah seminggu ini diterima kerja.. sedangkan aku masih berkutat dengan persiapan kantorku.. ayu sudah mulai ada penghasilan dan aku masih meraba tentang pendapatanku.. assuuu.. dan beberapa hari ini ayu sudah mulai bisa menikmati hubungan jarak jauh kami.. dia sudah tidak sesedih seminggu yang lalu.. tapi yaitu.. dia selalu menelpon atau mengirim smsnya setiap jam kepadaku.. hehehehehe.. gila.. kekasihku ini memang luar biasa..

Aku lalu menarik gas tigi menuju kantor dulu untuk menemui teman – temanku.. dan setelah sampai dikantor.. ketiga sahabatku telah berada dikantor dan mereka sedang menata barang – barang untuk kantor kami..

“halo pak direktur..” ucap kaco kepadaku..

“biasa aja manggilnya ces..” ucapku lalu aku turun dari tigi.. (ces = panggilan untuk teman..)

“kamu kan memang direktur po..” ucap kaco kepadaku.. (po = sappo = saudara)

“iya.. tapi biasa aja lah.. ku tampar neh..” ucapku sambil tersenyum..

“asssuu.. ngeri juga direktur kita ini..” sahut slamet sambil menggeser meja baru yang ada diruang tengah..

Dan aku hanya tersenyum saja sambil meletakkan tasku dikursi tengah..

“kemana rencanya kamu ini po..?” tanya sila kepadaku..

“ke kantor pemerintahan dulu ces.. mau kenalan dulu kita sama orang kantor pemerintahan..” ucapku lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya.. mulutku memang pahit dari tadi, sekarang aku sudah ga bisa merokok dirumah.. ibuku selalu mengomel kalau melihat aku merokok..

“ditemani kah..?” tanya sila lagi..

“nanti aja kalau masukin berkas po.. sekarang aku sendirian aja..” jawabku..

“oke..” jawab sila lalu duduk dan membakar rokoknya..

“kalau kenalan sama mereka jangan senyum po.. pelototin aja satu – satu.. kalau mereka ga terima, tendang aja mejanya.. hehehehe..” ucap kaco lalu membakar rokoknya juga..

“anjing.. habis itu kita ga jadi dapat proyek..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“tai laso memang kaco ini.. biasa nagih hutang sih.. hehehehe..” ucap sila lalu tertawa..

“bukan biasa nagih hutang ces.. tapi ditagih hutang.. hahahahaha..” ucap slamet lalu tertawa..

“bangsat.. mau memang ini mulutnya kuinjak satu – satu..” ucap kaco lalu menghisap rokoknya..

“takuutttt..” ucap slamet yang dibuat seimut mungkin..

“ngeriiii..” ucap sila sambil pura – pura takut..

“anjing..” ucap kaco sambil melebarkan matanya..

“mulutnya ini na.. ga da sopannya kalau bicara..” ucapku dengan santainya..

“kayak kamu ngga aja loh.. tai laso..” ucap kaco memakiku..

Bajingaannn.. susah memang kalau ngomong sama teman – temanku ini.. tenggorokannya sudah los semua.. assuuu..

“iya sudah.. aku pergi dulu ya..” ucapku lalu aku meraih tasku dan memakainya di punggungku..

“hati – hati po..” kata kaco kepadaku..

“sukses ya ces..” sahut sila..

“sebut namaku tiga kali po.. biar lancar.. hehehehe..” ucap slamet lalu tertawa..

“iya.. aku pergi dulu..” ucapku lalu aku keluar kantor dan menuju tigi..

Aku kemudian menuju kekantor pemerintahan.. dan setelah aku sampai disana, aku lalu memarkirkan tigi.. dan diluar kantor pemerintahan, banyak sekali preman yang berkumpul.. assuu.. ini kantor pemerintahan apa terminal..? bajingann..

Aku lalu masuk kedalam kantor pemerintahan.. dan didalam sana.. banyak sekali kontraktor dan konsultan sedang berkumpul.. cuukkk.. kelihatannya sekarang ini lagi persiapan tender deh.. buktinya banyak kontraktor dan konsultan diruangan ini serta preman diluar sana..

Dan aku cuek saja melihat mereka semua.. aku terus berjalan masuk ruangan untuk melihat pengumuman tender proyek.. dan didekat papan pengumuman, beberapa preman menghalangi pandangan orang yang ingin melihat pengumuman.. dan aku masih tetap cuek sambil terus berjalan ke arah papan pengumuman.. dan ketika aku sampai dipapan pengumuman..

“dari kontraktor mana kamu..?” tanya seorang yang berambut gondrong dan mulut yang bau minuman.. dan dia langsung menghisap rokoknya.. bajingaann.. diruangan seperti ini mereka dengan santainya rokokkan.. asssuuu

“oh ngga om.. saya mahasiswa yang mau PKL (praktek Kerja Lapangan..)” ucapku berbohong.. dan memang tampangku ini masih seperti mahasiswa.. apalagi aku memakai tas ransel di pundakku..

“kalau mau PKL ngapain kamu baca pengumuman disini..?” tanya preman yang lain..

“ya siapa tau aku bisa ikut praktek diproyek yang baru akan dibangun om..” ucapku lalu aku mengambil rokokku dikantong belakang dan aku membakarnya.. assuuu.. mereka aja bisa rokokkan, kenapa aku ngga..

Lalu salah satu preman minggir dan aku bisa melihat pengumuman dihadapanku ini..

Cuukkk.. kebetulan yang aku baca ini salah satunya tentang proyek PL.. dan pekerjaannya memperbaiki drainase (saluran parit) disalah satu intansi kantor pemerintahan.. mantap.. kelihatannya ini cocok untuk kumasukin sebagai proyek pertamaku..

Dan setelah aku membaca pengumuman itu, aku langsung menuju bidang yang menangani proyek itu.. dan didepan ruangan bidang itu.. tampak puluhan orang sedang antri untuk masuk.. bajingaannn.. terus aku harus antri gitu..? gila.. bisa sampai besok pagi ini giliranku masuk.. assuu.. assuu..

Aku pun akhirnya duduk dikursi depan ruangan bidang itu.. dan aku duduk diantara preman – preman yang ada disini.. bajingaann.. ngapain sih mereka semua disini..? kalau kontraktor atau konsultan sih ga pa – pa.. tapi kalau mereka..? assuuu..

Aku lalu menyenderkan tubuhku dikursi itu sambil menikmati rokokku.. dan dari arah pintu kantor dinas ini, dua orang masuk dengan sombongnya.. preman – preman yang ada diruang tengah kantor ini dan didekatku duduk, langsung berdiri dan mereka semua langsung tersenyum dengan kedua orang itu.. dan aku sangat mengingat sekali wajah mereka.. mereka adalah haji mamat ayahnya fajar dan pak gunawan ayahnya bowo.. assuuu.. mereka berdua ini yang menghajarku bersama anak buahnya digudang dekat pelabuhan, ketika aku STM dulu..

“halo boss…” ucap para preman sambil tersenyum.. haji mamat dan pak gunawan cuman mengangkat wajahnya sebentar lalu berjalan terus.. dan mereka berjalan kearahku.. kelihatannya mereka akan ke bidang yang aku tuju ini..

Dan preman – preman yang ada didekatku pun menyapa sambil mengangguk.. sedang kan aku cuek saja sambil terus duduk dan menikmati rokokku.. dan kelihatannya mereka berdua sudah lupa sama wajahku.. buktinya mereka cuek saja melewati aku..

Dan mereka terus berjalan, dan dengan bangsatnya.. mereka berdua langsung masuk ke bidang yang sedang banyak antrian ini.. cuukkk.. bajingaann.. enak sekali mereka dua langsung masuk dan ga antri dulu seperti kami.. emang mereka orang penting apa..? asssuu.. dan tidak ada satu orang pun yang antri didepanku ini berani menegurnya.. bangsat.. bangsat..

Cukup lama mereka berdua didalam, dan itu membuat antrian semakin banyak.. bajingaann.. dan setelah selesai.. mereka berdua lalu keluar dan meninggalkan kantor pemerintahan ini.. dan satu persatu orang yang antri didepanku ini masuk dan menemui kepala bidang yang ada didalam sana..

Dan ketika giliranku masuk.. aku lalu mematikan rokokku.. kemudian aku masuk kedalam ruangan bidang ini.. ada lima meja diruangan ini dan masing meja ada orang yang sedang duduk di kursi mereka masing – masing.. tidak ada yang melihat kearahku, mereka semua sibuk dengan dokumen yang ada dihadapan mereka.. dan disudut ruangan aku melihat ada ruangan lagi yang cukup besar dan diatas ruangan itu tertulis kepala bidang.. oke.. kelihatannya itu ruangan yang aku cari.. aku lalu melangkah kearah ruangan kepala bidang itu dan aku langsung mengetuk pintu ruangan kepala bidang itu..

TOK.. TOK.. TOK..

“selamat siang pak..” ucap ku kepada kepala bidang yang sedang menulis sesuatu, dan bapak kepala bidang itu hanya melihatku sebentar lalu menduduk lagi..

“siapa mas..? dan ada apa..?” tanya kepala bidang itu tanpa melihatku dan tidak menyuruhku masuk kedalam keruangannya..

“saya sandi pak.. saya mau ikut proyek yang PL..” ucapku dengan sopannya..

“temui bawahanku aja mas.. saya lagi sibuk..” ucap nya dan tetap tidak melihat kearahku..

Cuukk.. angkuh sekali manusia satu ini.. apa aku harus nurutin omongan kaco ya..? aku masuk, langsung aku tendang mejanya, setelah itu keluar..? atau aku hantam aja mukanya yang angkuh itu sekalian..? bangsaattt..

Aku lalu melihat nama didadanya.. bambang.. hehehehe.. sombong sekali kamu bang.. assuuu..

“oh iya pak.. terimakasih..” ucapku dan dia hanya menganggukkan kepalanya dan sekali lagi tanpa menoleh kearahku.. assuuu.. assuuu..

Aku pun langsung berbalik dan melihat lima orang yang ada didalam ruangan ini.. cuukkk yang mana ini bawahan pak bambang yang menangani proyek PL… bangsattt.. dan mereka semua juga menunduk dan sedang mencatat sesuatu…

Dan dengan pedenya aku mendatangi salah satu meja.. dan disana duduk seorang pemuda yang usianya mungkin dua tahun diatasku ..

“siang pak..” ucapku kepadanya..

“siang..” ucap orang itu dan didadanya tertulis nama yudi.. orang itu langsung menatapku..

“siapa kamu mas..?” tanya orang itu..

“saya sandi pak..” ucapku..

“ada keperluan apa..?” tanyanya tanpa mempersilahkan aku untuk duduk..

“saya mau ikut proyek yang PL pak.. kira – kira siapa yang menanganinya ya pak..?” tanyaku..

“saya..” ucapnya singkat sambil memandangku terus..

“oh iya pak.. bisa saya masukkan penawaran pak..?” tanyaku..

Dia lalu melihatku dari bawah kakiku sampai ujung kepalaku..

“kamu duduk dulu..” ucapnya mempersilahkan aku duduk..

“oh iya pak terimakasih..” ucapku lalu aku duduk dikursi tepat dihadapannya..

“saya sandi pak..” ucapku sambil mengulurkan tangan kananku ke pak yudi..

“yudi mas..” ucapnya sambil membalas salamanku..

“dari kontraktor mana mas..? kok saya baru lihat..” ucap pak yudi kepadaku..

“saya orang baru pak.. dan perusahaan saya baru juga.. PT. Sandi Bangun Perkasa..” ucapku lalu aku mengambil tasku dan mengeluarkan dokumen perusahaanku dan kuserahkan ke pak yudi..

“ooo.. baru.. makanya saya baru lihat.. jadi kamu pendatang ya disini..?” ucap pak yudi lalu menerima berkas perusahaanku dan membukanya lalu membacanya sebentar..

“iya pak..” ucapku singkat.. dan memang aku pendatang disini.. walaupun sudah mulai umur empat tahun aku di pulau seberang sini.. tetap saja hitungannya, aku bukan asli putra daerah..

“emang sebelumnya kamu tinggal dimana..?” tanya pak yudi..

“dipulau sana pak.. dikota pendidikan..” ucapku.. dan aku memang tidak berbohongkan, aku kan selama ini kuliah dan tinggal disana..

“ooo.. terus gimana ini mas sandi..?” tanya pak yudi..

“saya mau ikut proyek PL pengerjaan drainase itu pak..” ucapku sambil memandang pak yudi..

“banyak kontraktor yang mau loh itu..” ucap pak yudi dan dia melihatku dengan santainya..

“ya ga pa – pa.. nanti kita lihat aja, siapa penawaran yang lebih baik..” jawabku dengan tenangnya..

“hahahahaha.. saya suka gayamu mas.. jadi berapa bagian kami..?” ucapnya dan langsung membuatku bingung.. maksudnya apa ini..?

“maksudnya pak..?” tanyaku..

“katamu tadi kan penawaran yang lebih baik, gimana sih..?” ucapnya..

Cuukkk.. maksudku itu.. penawaran nilai proyek yang akan kami masukkan bersaing dengan kontraktor yang lain, mana yang lebih baik.. bukan penawaran bagian buat mereka.. bajingannn…

“jadi gimana mas..?” tanya pak yudi menaggetkanku..

“kalau seperti itu, saya harus menghitung dulu pak.. saya kan baru tau nilai proyeknya dan saya baru tau jenis pekerjaannya.. jangan sampai nanti proyeknya mandek dan saya ga bisa memberikan bagian bapak..” ucapku..

“proyek PL aja banyak perhitungan kamu mas.. mas..” ucap pak yudi dengan entengnya..

Assuu’ig.. enak banget dia ngomongnya.. ini nih calon proyek pertamaku, jangan sampai aku nombok banyak dan dia yang malah untung.. bajingaannn..

“atau gini aja sudah.. nanti kita bahas di tempat karaoke senang – senang.. gimana..?” ucap lagi..

Ini lagi.. ini penawaran apa kalau begini..? belum dapat apa – apa, aku sudah ditodong ketempat karaoke an.. bangsaattt.. tapi dimana itu karaoke senang – senang..? kok aku baru dengar nama tempat karaoke itu.. aassuudahlah.. nanti aku tanya sila aja..

“oke deh pak..” jawabku singkat..

Asuuu dan terpaksa aku mengiyakan.. karena aku ingat pesan ayah, supaya aku menjaga hubungan baik dengan orang pemerintahan.. ga apa – apa rugi diawal dan semoga aku mendapatkan proyeknya dengan dia tidak terlalu banyak mengambil bagian..

“oke deh.. sekarang datanya ini serahkan ke mba tiara di dalam ruangan itu.. dan kamu ambil contoh juga tentang penawaran untuk proyek PL di mba tiara.. kamu pasti belum punya kan..?” ucap pak yudi kepadaku sambil menunujuk ruangan dipojok lain ruangan ini..

“iya pak…” ucapku lalu aku berdiri…

“jangan lupa.. nanti malam dikaraoke senang – senang ya.. hehehehehe..” ucap pak yudi sambil tertawa..

“oke pak.. terima kasih..” jawabku singkat..

“nomor Hpmu dulu.. nanti ga datang lagi kamu..” ucap pak yudi meminta no Hpku..

Dan kami langsung bertukar no Hp.. setelah itu aku keruangan yang ditunjuk pak yudi untuk bertemu dengan bu tiara..

Dan ketika aku sampai didepan ruangan itu.. tampak seorang wanita berhijab sedang menunduk dan menulis sesuatu.. wanita itu sendirian didalam ruangan ini.. dan kelihatannya dia memang bagian yang memegang data di ruang bidang ini..

TOK.. TOK.. TOK..

Aku mengetuk pintu ruangannya.. dan wanita itu langsung mengangkat wajahnya pelan lalu menatapku.. tatapan wanitu kelihatan sangat bingung dan dia mencoba mengingat sesuatu, apa dia mengenal aku..? tapi wajah wanita ini kok seperti ga asing ya..?

“kebo…?” ucap wanita itu sambil melotot dan dia langsung berdiri sambil menatapku..

Assuuu.. yang biasa manggil aku dengan panggilan kebo itu kan cuman wulan.. cuukkk.. wanita ini wulan..? bajingaaannn.. dia sekarang berhijab cuukkk.. dan kelihatan makin cantik aja.. assuu.. assuuu..

“wu.. wulan..” ucapku terbata.. dan dia langsung menatapku sambil matanya berkaca – kaca.. assuuuu.. tiara wulandari.. dia adalah kekasihku waktu aku STM dulu.. gila.. kenapa aku bisa bertemu dengan wulan ditempat ini ya..? bajingaannnn..

Dan dadaku pun langsung terasa sesak sekali.. benih – benih cintaku yang sudah lama terpendam didalam hatiku, seperti langsung tumbuh bermekaran.. bangsaattt.. bangsaattt.. woiii.. ingat ayu cuukkk.. ingat ayuuu.. bajingan ini..

Tiara Wulandari​

Hiuuuffffffff.. huuuuuuuuu.. aku lalu menarik nafasku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. bangsaatttt.. tenang san.. tenang.. jangan panik..

“ka.. kamu ngapain disini bo..?” ucap wulan lagi dengan bibir yang bergetar.. asuuu.. kenapa dia masih manggil aku dengan panggilan itu sih..? kebo.. cuukkk.. kebiasaanku yang susah dibangunin ketika tidur apalagi dalam keadaan mabuk, membuat wulan memanggilku dengan sebutan kebo.. dan aku memanggilnya siput.. karena dia itu lelet banget waktu SMA..

“aku mau masukin penawaran buat ikut proyek PL lan..” ucapku dan kubuat sesantai mungkin…

Dan diapun langsung terdiam sambil terus menatapku..

“aku boleh masuk ini..?” tanyaku ke wulan..

“oh.. ii.. i.. iya.. masuk aja..” ucapnya sambil terbata dan dia langsung membersihkan air mata yang sudah tertumpah sedikit dipipinya.. bajingaaannnn..

Aku kemudian masuk keruangan wulan dan aku langsung duduk dihadapannya.. wulanpun langsung duduk perlahan sambil terus menatapku..

“gimana kabarnya lan..” tanyaku kepada wulan..

Tidak ada jawaban dari wulan.. dia langsung menunduk dan menutupi wajahnya dengan kedua tangannya lalu dia terisak.. bangsaatttt.. dia nangis lagi.. asssuuu.. assuuu..

Dan pandanganku langsung terfokus pada kedua tangan yang menutupi wajahnya itu.. tepatnya dijari manis tangan kanan wulan.. dan disitu melingkar sebuah cincin yang mungil dan cantik.. assuuuu.. dia sudah menikah cuukkk.. cuuukkk.. bajingaaannn.. dan seketika itu juga.. benih yang bermekaran didalam hatiku tadi, langsung layu seketika.. bangsaaaattt..

Lalu kembali aku melihat kearah wajah wulan yang tertutup tangannya itu.. dan perlahan.. pundaknya berguncang dengan hebatnya.. cuukkk.. tangisnya tambah deras dan dia menahan suara tangisnya supaya tidak terdengar orang lain cuuukkk.. cuukkk..

Dan aku hanya bisa terpaku melihat mantan kekasihku ini menangis seperti ini..bajingaaann..

“lan..” ucapku pelan, ketika sudah agak lama diam dihadapan wulan..

“ma.. ma.. maaf san.. maaf.. hikss.. hiks…” ucapnya sambil terus menutup wajahnya..

Assuuu’ig.. dia malah minta maaf lagi.. bajingannn.. memang sih dia yang meninggalkan aku tanpa pamit sama sekali ketika aku disel.. dan waktu aku keluar sel, aku sempat kerumahnya dan aku diusir oleh keluarganya..

Sakit.. memang sakit sih.. tapi aku tau itu bukan kemauannya.. tapi keluarganya yang memaksa hubungan kami harus berakhir.. sampai dia dipindahkan dan disekolahkan keluar kota oleh keluarganya waktu itu.. bajingaannn..

Tapi terus terang, masih ada yang mengganjal dihatiku sampai detik ini.. selain tidak ada kata putus diantara kami.. aku merasa bertanggung jawab ketika aku mengambil ‘sesuatu miliknya yang paling berharga’ semalam sebelum aku disel..

Bangsat.. tanggung jawab ketika aku mengambil sesuatu miliknya yang paling berharga..? terus gimana lia dan jenny..? apa ga merasa mau tanggung jawab juga..? gilaaaa.. bisa gila aku.. assuuu..

“lan.. sudahlah.. jangan menangis seperti itu..” ucapku menenangkannya..

“ke.. ke.. kenapa san..? kenapa kita bisa ketemu disaat seperti ini..? hikss.. hikss..” ucap wulan dengan wajah sedihnya.. dan sekarang dia telah menurunkan kedua tangannya dari wajahnya..

“mungkin sang pencipta ingin kita menyelesaikan masalah kita yang mengganjal selama ini..” ucapku sambil menguatkan hatiku sendiri..

“tapi kenapa baru sekarang..? aku baru menikah san.. hikss.. hikss..” ucap wulan sambil menunjukkan cincin dijari manis tangan kanannya..

Cuuukkk.. kenapa ditegasin sih..? aku itu tau kalau kamu sudah menikah dari tadi lan.. cincinmu itu sudah mengatakan semuanya.. kenapa harus kamu tegasin seperti ini.. assuuu.. perih hati ini lan.. perih.. bangsat.. bangsat..

“berarti kita sengaja dipertemukan, untuk menyelesaikan semua masalah kita.. setelah itu kita bisa menjalani kehidupan ini dengan pasangan kita masing – masing..” ucapku dan aku semakin menguatkan hatiku ketika berbicara dengan wulan..

“kamu sudah ga cinta aku lagi san..?” ucap wulan dengan deraian air matanya..

“wulan.. cintaku kekamu itu tidak pernah berkurang atau hilang dari dalam hatiku.. tapi, kita sudah memiliki jalan masing – masing, kamu sudah menikah dan aku juga sudah memiliki pasangan..” ucapku sambil menatap wajah wulan dan air mata wulan semakin deras mengalir..

“maaf lan.. maaf.. kamu sudah memilih takdirmu.. walaupun aku tau, mungkin kamu belum bisa menerimanya.. tapi kamu sudah ada ikatan resmi lan.. jalani lah pilihanmu itu demi kebaikanmu dan keluargamu..” ucapku dengan hati yang bergetar..

Wulan kembali menundukan wajahnya sambil tangannya menghapus air matanya.. cuukkk.. seandainya ini bukan dikantor dinas, mungkin aku akan pergi.. bukan karena marah, tapi aku ga tega melihat wulan bersedih seperti ini..

“hai tiaraaaa..” ucap seorang wanita dari arah pintu dibelakangku.. cuukkk, ini kan suaranya lia.. bangsaattttt..

Wulan yang menunduk langsung dengan cepatnya membersihkan air mata yang mengalir dimatanya.. dan aku langsung menoleh kebelakang.. cuuukkk.. benerkan itu lia.. assuu.. assuuu..

Dan dia berdiri dengan santainya didekat pintu, dan ketika melihat aku menoleh kearahnya, lia langsung terkejut dan berjalan kearahku..

Adalia Adriana Agatha​

“pur.. ngapain disini..?” tanya lia sambil berdiri disampingku.. dan aku masih diam sambil melirik kearah wulan yang kelihatan bingung melihat lia menegurku..

“ana.. kok kamu kenal dengan sandi..?” tanya wulan kelia.. cuukk kok wulan manggil lia itu ana..? seperti amel kalau manggil lia dulu waktu aku pertama kali kekos barbara.. dan lia memanggil wulan itu tiara..

“sandi ini temanku kuliah tiara.. eh entar dulu.. kamu habis nangis..? ada apa..? kamu habis diapain sandi..? apa kalian sudah saling kenal..?” ucap lia ketika melihat mata wulan yang sembab.. dan lia langsung menatapku dengan tajam.. assuuu.. wulanpun melihat kearahku dengan tajam juga..

“kalian saling kenal..?” ucapku dengan kebingungan..

“tiara ini sahabatku waktu SMP pur..” ucap lia dan dia masih menatapku dengan tajam..

Cuuukk.. mereka dulu sahabatan..? gilaaaaa aku.. assuuu.. bangsaattt.. bajingaannn..

“ana.. kok kamu manggil sandi ini pur..? apa sandi ini, purnama yang sering kamu ceritain..?” ucap wulan melihat kearah lia lalu melihat kearahku lagi..

“iya dia purnama yang sering aku ceritain kekamu..tapi entar – entar, aku bingung ini tiara.. a.. a.. apa sandi ini kebo yang sering kamu ceritain juga..?” ucap lia dengan kata – kata yang terbata..

Dan wulan mengangguk dengan pelan.. assuuu.. mereka berdua sudah saling kenal dan sudah saling bercerita tentang orang yang dekat dengan mereka berdua, dan mereka baru tau kalau yang mereka ceritakan itu orangnya sama.. yaitu aku.. assuuu.. assuuu..

Mereka berdua langsung menatapku dengan tajam.. bajingaannn.. keringatpun langsung keluar dari keningku sampai dada dan punggungku.. bijikupun terasa basah oleh keringatku.. bajingaann..

Gimana ga keringatan..? aku telah mengambil sesuatu milik mereka berdua yang paling berharga, dan mereka berdua itu ternyata bersahabat.. apa ga gila itu.. bajingaaann..

Dan kalian tau apa yang aku rasakan ketika mereka berdua menatapku dengan tajam.. aku merasa seperti wulan mencengkram biji kananku dengan kuat dan meremasnya sampai tidak berbentuk.. dan lia mencubit biji kiriku dengan kerasnya.. assuuu.. sakit kan..? sakit banget pastinya.. dan sakitnya itu terasa sampai kedalam hati cuukk.. cuukk..

“kalian berdua bersahabat..?” tanyaku sambil melihat kearah lia yang berdiri disampingku dan wulan yang duduk dihadapanku..

“DIAMMM..” ucap mereka berdua dengan kerasnya sambil melotot kearahku..

“tapi..” ucapku terpotong..

“KELUAAARRRR..” ucap mereka berdua sambil menunjuk kearah pintu keluar.. bajingaannn.. mereka berdua marah cuukkk.. marahhh.. bangsattt..

Tapi kenapa mereka berdua marah dengan ku ya..? aku kan ga tau kalau mereka berdua selama ini bersahabat..?

Dan aku hanya bisa diam lalu berdiri dengan pelan..

“ya udah.. aku keluar dulu ya..” ucapku kepada mereka berdua.. dan mereka berdua tidak ada yang menatapku.. mereka berdua langsung membuang wajah mereka masing – masing.. assuuu.. assuuu..

Aku pun langsung berbalik dan berjalan dengan perasaan yang sangat kacau.. gila.. kenapa aku harus ada dilingkaran seperti ini..? dua orang yang aku sayangi itu ternyata bersahabat.. kimaknyaa..

Dan ketika aku sudah ada diluar ruangan wulan.. kelima orang yang ada diruang tengah bagian ini langsung tertawa bersama..

“HAHAHAHAHAHA..” mereka tertawa dengan senangnya.. asssuu.. apa mereka mendengar obrolan kami bertiga waktu didalam ya..?

“nasibmu sial sekali san.. kenapa kamu masuk keruangan tiara dan ga lama lia masuk keruangan itu.. hahahahahaha..” ucap pak yudi lalu tertawa..

Maksudnya apa sih ini..? kok aku tambah bingung..

“kalau sudah dua wanita itu bertemu, siapapun tidak ada yang berani mengganggunya.. pak bambang aja ga berani..” ucap orang yang ada disebelah pak yudi.. cuukkk.. kok bisa begitu..? tapi sudahlah.. yang penting mereka ga mendengar pembicaraan kami bertiga tadi..

“siapa yang berani ganggu dua wanita itu..? preman – preman diluar ruangan ini aja ga ada yang berani menggoda.. gila..” ucap orang lain diruangan itu..

“emang kenapa ya mas..? kok bisa begitu..?” tanya satu orang lain lagi..

“kamu orang baru sih makanya ga tau.. dengarin ya.. lia itu calon menantunya pak gunawan, sedangkan tiara.. selalu dalam pengawasan pak irawan..” ucap pak yudi yang langsung mengagetkanku..

Cuukkk.. ayah selalu mengawasi wulan..? kenapa..? apa karena wulan dulu pernah dekat sama aku..?

“pak irawan yang dulu kontraktor terkenal itu mas..? tapi kan sudah beberapa tahun ini pak irawan ga pernah bermain proyek disini..” ucap orang itu..

“ga pernah main, tapi matanya masih banyak disini.. jadi siapa yang berani ganggu tiara.. mau selesai itu orang..?” ucap pak yudi..

“tapikan tiara sudah menikah dan bukan pak irawan kan mertuanya..? kenapa selalu diawasi..?” tanya orang baru itu lagi..

“kalau masalah itu aku gak tau.. mungkin karena disini sering banyak preman yang datang, makanya pak irawan selalu mengawasi tiara..” ucap pak yudi lalu menunduk dan melanjutkan pekerjaannya..

“ooooo..” ucap orang baru itu lalu dia menunduk juga dan melanjutkan pekerjaannya..

Bajingaann.. orang – orang ini.. dia ga tau kalau ada anak pak iarawan diruangan ini.. assuuu.. dan aku masih bingung dengan semua ini.. ayah mengawasai wulan, wulan bersahabat dengan lia dan satu lagi.. orang – orang disini mengetahui kalau lia akan menikahi bowo.. bangsaaattt..

Tapi aku agak tenang.. karena mereka berdua tidak ada yang berani mengganggu disini.. apalagi semua bajingan yang ada diluar ruangan ini juga tidak berani.. baguslah..

“saya balik pak..” ucapku ke pak yudi..

“oh iya san.. dokumen perusahaanmu sudah kamu serahin ke mba tiara..?” tanya pak yudi..

Cuukkkk.. saking tegangnya tadi, aku lupa menyerahkan dokumenku kepada wulan.. bajingaann..

“belum pak..” ucapku pelan..

“ya iyalah.. bagaimana kamu mau serahkan kalau ada lia masuk keruangan tiara..” kata pak yudi..

“sini dokumennya biar aku yang serahin nanti..” ucap pak yudi dan aku langsung menurunkan tasku dari pundakku.. lalu aku mengeluarkan dokumen perusahaanku kepada pak yudi..

“ini contoh penawaran PL buat kamu kerjakan san.. dan ini surat – surat sebagai acuan kamu buat penawaran..” ucap pak yudi sambil menyerahkan beberapa dokumen kepadaku..

“terimakasih pak..” ucapku sambil mengambil dokumen yang diserahkan kepadaku lalu aku masukan kedalam tas..

“jangan terimakasih aja.. jangan lupa nanti malam..” kata pak yuda sambil memainkan kedua alis matanya..

“iya pak.. saya pamit dulu ya..” ucapku..

“oke..” jawab pak yudi..

“permisi pak..” ucapku kepada semua yang ada diruangan ini..

“ya mas..” ucap mereka..

Dan aku langsung keluar ruangan bagian ini.. dan aku menuju parkiran tigi lalu menuju kearah kantor..

Bangsaattt.. bangsaattt.. ada lagi masalah yang datang cuukk.. cukkk.. kenapa masalah kok senang sekali sama aku ya..? bajingaannn..

Dan aku pun sudah sampai dikantorku dengan disambut senyuman dari ketiga temanku..

“gimana pak direktur.. apa ada hasil postif..?” tanya kaco kepadaku.. dan aku langsung menurunkan tasku dan mengeluarkan dokumen pemberian pak yudi tadi..

“semoga ces.. tapi kita disuruh buat penawaran dulu..” ucapku sambil meletakkan dokumen dimeja..

“mantap po.. sini aku buat penawarannya.. aku dulu sempat kerja dikonsultan, jadi ada sedikitlah ilmu buat penawaran seperti ini..” ucap slamet kepadaku..

“serius po..?” tanyaku..

“iya.. aku kerjain ya..” ucap slamet dan langsung mengambil dokumennya diatas meja..

“mantap lah kalau gitu..” ucapku lalu aku mengeluarkan rokokku dan membakarnya..

“apa yang kamu janjikan sama mereka supaya dapat proyek ini po..? dapat bagian berapa mereka..?” tanya sila dan dia membakar rokoknya juga..

“belum tau po.. belum deal kalau masalah itu.. nanti malam baru dibicarakan lagi..” ucapku lalu aku hisap rokokku..

“nanti malam..? dimana ces..?” tanya kaco kepadaku..

“salah satu orang pemerintahan ngajak ketemuan dia karaoke senang – senang..” ucapku dengan santainya..

“anjing..” maki slamet, kaco dan sila barengan..

“kenapa ces..?” tanyaku bingung..

“makanya kita disuruh buat penawaran.. mereka ngajak ke karaoke senang – senang to.. bangsaattt..” ucap slamet mengomel..

“emang kenapa..? ga masalah kan..?” ucapku dengan entengnya..

“ga masalah matamu po.. kamu tau karaoke senang – senang itu..?” tanya sila kepadaku dan aku hanya menggelengkan kepalaku saja..

“itu tempat hiburan baru dikota ini yang terlengkap po.., disana ada karaokenya, tempat dugemnya, tempat pijetnya, barnya.. bahkan disana ada kamar untuk ngentot po.. anjing.. dan harganya itu luar biasa mahal.. apalagi kalau sampai mereka ngajak ladysnya nginap dikamar sana.. bangsattt..” ucap sila dengan emosinya..

“dan nilai proyek ini ga sesuai dengan apa yang orang itu dapatkan malam ini po..” ucap slamet sambil membaca dokumen yang dipegangnya itu..

“anjing.. tapi biarlah.. anggap saja ini perkenalan.. siapa tau setelah ini kita dapat lagi proyek yang lebih banyak..” ucap dengan santainya sambil aku menghisap rokokku..

“tai laso kamu po.. aku tau kamu pemilik kantor ini dan kita baru memulai mencari proyek.. aku tau juga kamu itu baik sekali.. tapi jangan kelewatan juga baikmu sama mereka po..” ucap sila sambil menatapku..

“makanya aku bilang tadi.. pelototin aja mereka satu persatu, terus tendang mejanya.. habis itu tinju biji matanya..” ucap kaco yang juga emosi..

“sabar ces.. kita lihat aja nanti malam..” ucapku dengan santainya lalu aku mengangkat tasku dan menuju sebuah kamar yang disulap menjadi ruangan kerjaku..

“kebiasannmu dari dulu itu po.. po.. menggampangkan masalah..” ucap sila kepadaku..

Aku tidak menjawab omongan sila tadi dan aku tetap santai sambil terus melangkah keruanganku, lalu aku meletakkan tasku dimeja dan aku duduk dikursiku.. kemudian aku menyandarkan punggung dan kepalaku dikursiku..

Wulan.. kenapa dia hadir lagi disaat seperti ini..? dan dia sudah menikah lagi.. lia.. kenapa juga tadi datang..? bajingaannn.. kepalaku pusing lagi cuukk.. cuukkk.. assuuu..

Aku kemudian beristirahat sebentar, setelah itu.. aku memeriksa semua kelengkapan dokumen yang akan kami ajukan buat penawaran proyek pertamaku.. dan tidak lupa aku mengabari ayu tentang kegiatanku hari ini.. tapi tidak untuk kejadian dengan lia dan wulan.. bisa mengamuk ayu nanti..

Dan setelah jam lima, aku dan teman – teman bubar.. kami pulang menuju kerumah masing – masing.. dan di Hpku ada sebuah pesan dari pak yudi tentang pertemuan nanti malam.. pak yudi mengajakku ketemuan jam sebelas malam di karaoke senang – senang..

Jam sembilan malam aku pun pamit ke ayah dan ibu.. dan ayah paham dengan kegiatanku malam ini.. beliau cuma berpesan supaya aku tidak terlalu boros dan jangan terlalu memanjakan orang pemerintahan.. menjaga hubungan baik boleh tapi jangan terlalu mengikuti kemauan mereka..

Dan setelah aku pamit.. aku lalu keluar dengan menggunakan tigi menuju markas teman – teman di luar jalan sana.. yaitu pos ronda..

Dan didepan pos ronda, ketiga temanku telah berpakaian rapi dan bersepatu.. dan mereka sedang memutarkan minuman kebangsaan kami, anggur hitam dan bir putih..

“kalian ikut kan..?” tanyaku kepada tiga sahabatku ini..

“iya.. tapi kami ga masuk.. kami menunggu diparkiran aja..” ucap sila lalu menyerahkan segelas minuman kepadaku..

“kenapa po..?” tanyaku sambil mengambil gelas pemberian sila dan meminumnya..

“kamu berdua aja sama orang pemerintahan itu, biar kami minum diparkiran sama om aji..” ucap sila..

“om aji..? dia pegang parkiran karaoke senang – senang..?” tanyaku ke sila..

Om aji ini salah satu preman yang disegani dikota ini.. dan om aji ini dulu teman satu selku ketika aku didalam sana..

“iya.. makanya kami diparkiran aja..” ucap sila..

“ga enak lah kalau kalian diparkiran aja.. masuk aja kenapa sih..?” ucapku kepada mereka bertiga..

“po.. kamu ajak kami bertiga bergabung di perusahaanmu aja, kami sudah senang sekali.. dan kami sadar, belum ada pemasukan di kantor kita ini.. nanti aja kita senang – senang kalau sudah dapat banyak proyek..” kata kaco kepadaku..

“jadi kamu kira aku ga bisa bayar buat malam ini kalau kalian ikut masuk..?” ucapku lalu aku membakar rokoku..

“anjing memang anak ini.. bukan begitu ces.. aku tau banyak uangmu, tapi belum saatnya kita pesta.. taik ini..” ucap slamet mengomel..

“biasa aja ngomongnya.. ga usah melotot..” ucapku sambil melihat ke arah slamet..

“tai lasooo..” maki mereka bertiga kepadaku..

Dan kami pun melanjutkan pesta kami berempat dipos ronda ini.. dan tepat jam sepuluh..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berbunyi dan aku langsung mengambil Hpku dikantong.. ternyata pak yudi yang menelponku..

“halo pak..” ucapku mengangkat Hpku..

“halo san.. dimana kamu..?” tanya pak yudi..

“masih dirumah pak.. katanya tadikan jam sebelas..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“iya sih.. tapi aku sudah di karaoke senang – senang ini.. aku masuk ke room aja dulu ya..” ucap pak yudi..

“ooh iya pak.. saya menyusul sekarang..” ucapku..

“santai aja san.. tapi aku bawa teman – temanku yang dikantor tadi ya.. kami berlima sekarang..” ucap pak yudi dengan santainya..

Cuuukkk.. kok dia bawa teman – temannya..? gila.. bisa tambah ngomel ini teman –temanku..

“iya pak.. ga apa – apa..” ucapku..

“oke.. kami masuk duluan ke room ya san..” ucap pak yudi lagi..

“oke pak..” jawabku lalu pak yudi mematikan Hpnya..

Dan aku langsung menyimpan Hpku dikantong..

“kenapa san..? dia sudah disana ya..?” ucap sila lalu meminum jatahnya..

“iya..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“ya udah kita berangkat yo..” ucap slamet..

“sebentar.. kita habiskan dulu ini..” ucap sila.. dan kami pun melanjutkan pesta kami sampai minumannya habis.. lalu kami berangkat dengan menggunakan dua motor.. aku sengaja tidak menceritakan kepada teman – temanku kalau pak yudi membawa empat temannya.. bisa – bisa mereka ikut masuk dan menghajar pak yudi ditempat.. assuuu..

Dan ketika kami sampai ditempat hiburan itu.. sila langsung mengarahkan aku untuk ketempat parkiran.. dan disana.. duduk seorang preman yang berwajah sangar dengan tato diwajahnya dan anting – anting dikedua telinganya..

Aku lalu memarkirkan motorku didekat preman itu yang sedang berpesta minuman dengan anak buahnya.. sila pun langsung turun dari motorku.. dan posisi parkirku ini agak gelap, jadi om aji tidak tau kalau ada aku disini..

“halo om aji..” teriak sila..

“woi sila.. sama siapa kamu..?” tanya om aji yang tidak menyadari kedatanganku..

“sama anggotaku lah..” ucap sila lalu bergabung dengan pesta om aji..

“ohh.. slamet sama kacokah..?” ucap om aji sambil melihat kearah motor yang ditumpangi slamet dan kaco..

“iya..” ucap sila singkat..

“terus siapa itu yang diatas motor sama kamu itu..” ucap om aji sambil melirikku lalu menuangkan minumannya dan menyerahkan ke sila..

“sandi om..” ucap sila.. dan om aji langsung terkejut dan menghentikan tuangan minumannya dan langsung melihat kearahku..

“anjinggg.. sandikah itu.. sini kamu san..” ucap om aji dengan terkejutnya..

“hehehehe.. siap om..” ucapku lalu turun dari tigi dan berjalan kearah om aji..

Om aji pun langsung berdiri diikuti anggotanya semuanya..

“kurang ajar.. sudah lama kah kamu datang..” ucap om aji dan aku langsung mengajaknya salaman dan om aji langsung menarik tanganku dan memelukku..

“baru dua minggu om.. hehehehehe..” ucapku lalu kami melepaskan pelukan kami.. dan aku menyalami satu persatu anggota om aji..

“tai lasoo kamu ini.. sudah dua minggu datang, tapi baru ini main kesini..” ucap om aji lalu duduk lagi dan menuangkan minumannya..

“orang sibuk dia om..” ucap kaco yang sudah bergabung bersama kami..

“kurang ajar.. nih minum dulu..” ucap om aji lalu menyerahkan minumannya kepadaku..

Dan aku hanya tersenyum lalu mengambil minumannya..

“aku angkat ya om..” ucapku sambil mengangkat minumannya dan aku langsung meminumnya..

“mau kedalam kah san..? biar kupesankan room nya.. kalau aku yang pesan, cuma bayar separuh aja.. nanti aku juga yang bayar..” ucap om aji kepadaku..

“jangan om.. aku mau temui tamu dulu didalam..” ucapku lalu aku mengambil rokokku..

“siapa..?” tanya om aji..

“orang pemerintahan om.. biasa bahas proyek..” jawab sila..

“ohh.. kamu mau temuin yudi..?” tanya om aji lagi..

“loh.. om kenal sama pak yudi..?” tanyaku..

“iya lah.. aku kenal sama semua orang dinas itu.. sampai kepala dinasnya juga aku kenal.. apalagi yudi yang cuma kepala seksi itu.. terus bambang yang kepala bagiannya, aku kenal juga.. aku biasa nongkrong didinas kalau mau ada tender.. tadi aja aku ga sempat kesana..” ucap om aji kepadaku..

“oohh.. gitu kah om.. kalau gitu aku masuk dulu ya.. pak yudi katanya tadi dah masuk duluan kesana..” ucapku..

“iya.. dia tadi masuk sama empat anggotanya..” ucap om aji dengan santainya dan ketiga temanku langsung melihat kearahku dengan tajam.. assuu.. assuuu..

“bangsattt.. katanya dia sendirian san..? kok bawa anggotanya..? mau bicara proyek atau mau meras..?” ucap sila dengan emosinya..

“santai aja sil.. namanya juga kenalan.. biasa ajalah.. semoga kita lancar dapat proyeknya..” ucapku dengan santainya dan menenangkan sila.. aku sengaja tidak emosi, kalau aku menjawabnya dengan emosi.. bisa mengamuk ketiga temanku ini dan bisa – bisa diseret keluar itu pak yudi dan teman – temannya..

“kamu itu po’.. po’..” ucap kaco sambil menahan emosinya dan menggelengkan kepalanya..

“hehehehe.. aku masuk dulu ya.. ayo om..” ucapku lalu tersenyum kepada ketiga temanku dan om aji..

“oke san..” jawab om aji sambil terus menuangkan minumannya.. sementara ketiga temanku, melepaskan kepergianku dengan tatapan yang tidak ikhlas..

Aku lalu menuju ke room yang telah diberitahu lewat sms oleh pak yudi.. dan didalam sana.. mereka berlima telah memulai pestanya dengan bernyanyi.. dan mereka masing – masing merangkul satu wanita disebelahnya.. sementara dimejanya, berbagai minuman mahal telah terbuka dan telah mereka nikmati sebagian isinya.. cuukkk.. habis banyak ini aku..

Betul kata slamet tadi.. kalau aku bayar pesta malam ini, bisa – bisa bukan cuma kerja bakti di satu proyek yang aku dapat.. tapi bisa nombok juga.. belum lagi kalau mereka minta bagiannya ketika satu proyek itu sudah selesai.. assuuu..

Tapi biarlah.. mungkin ini perkenalan aja.. kalau mereka berani macam – macam setelah ini, dan tidak memberikan proyek lainnya.. kuselesaikan satu persatu mereka ini.. assuuu..

“halooo sandi.. kita pesta dulu malam ini..” ucap pak yudi sambil memegang mik ditangan kanan dan tangan kirinya merangkul pundak seorang wanita lalu menciumnya.. asssuu’ig..

Dan aku hanya tersenyum lalu masuk dan bergabung dengan mereka..

“kamu ga ngambil ladys juga san..?” tanya pak yudi..

“santai aja pak..” ucapku lalu aku menuangkan salah satu minuman dan meminumnya..

“oke.. hahahaahaha..” kata pak yudi lalu tertawa..

Dan pesta diroom itu dilanjutkan.. pak yudi dan teman – temannya itu bernyanyi lalu setelah mereka semua mabuk.. mereka berdiri dan berjoget dengan pasangan mereka masing – masing.. sementara aku tetap duduk sambil menikmati minuman mahal diatas meja.. dan setelah itu aku menyandarkan punggungku di sofa.. kembali pikiranku melayang memikirkan wulan dan lia.. cuukkk.. gimana ini kelanjutannya besok…? Assudahlah.. dibawa santai aja pikiran ini..

Dan pesta kami berlanjut sampai jam dua malam.. dan selama berlangsungnya pesta, mereka terus menambah minuman mahal tanpa ijin kepadaku.. dan ladys – ladys yang bersama mereka juga memesan minuman dengan gelas – gelas yang entah berapa jumlahnya.. assuuu.. dan setelah pestanya selesai dan musiknya berhenti.. mereka semua berdiri sambil memegang tangan pasangan mereka masing – masing..

“san.. aku sama teman – teman ngamar ya..” ucap pak yudi sambil melihatku dan menghisap rokokknya..

“oh.. iya pak.. terus gimana kelanjutannya..” ucapku sambil bertanya tentang kelanjutan proyek yang rencananya kami bicarakan malam ini..

“besok dibahas dikantor.. hehehehehe..” ucap pak yudi dengan santainya lalu menggandeng pasangannya keluar room dan melewati aku dengan tampang tidak berdosanya..

“hahahahahaha..” teman – temannya juga tertawa.. lalu menggandeng pasangan mereka masing – masing..

“makasih mas..” ucap temannya kepadaku setelah melewati aku satu – persatu..

Assuuu.. tekor bandar ini cuukkk.. bajingaannn.. hehehehe..

Dan aku pun berbalik mengikuti mereka semua dari belakang.. kami menuju kasir untuk membayar pesta malam ini.. dan ketika sudah dimeja kasir.. pak yudi mengkodeku untuk membayar.. dan ketika aku akan membayar.. biayanya itu lebih besar dari pada nilai proyek PL yang rencana akan kudapatkan.. assuuu.. asuuu..

Oke.. kubayar tunai pesta malam ini.. tapi, aku ga mau dapat satu proyek PL.. aku harus dapat minimal empat proyek PL.. ga tau gimana caranya, pokoknya aku harus dapat kan itu.. dia bisa seenaknya malam ini, dan aku bisa seenaknya juga besok.. kita lihat ya, gimana besok kesadisanku pada kalian..

Dan setelah aku membayar semua.. pak yudi dan teman – temannya tersenyum.. dan tiba – tiba dari arah pintu karaoke senang – senang, masuk om aji dan ketiga sahabatku.. tatapan mereka berempat sangat tajam kearah pak yudi dan teman – temannya.. cuukkk.. keliahatannya sila cerita ke om aji ini.. asuuuu.. asuuu.. semoga mereka ga buat keributan.. biar aku yang selesaikan sendiri mereka ini besok..

“halo om aji..” ucap pak yudi lalu melepaskan pegangannya kepada wanita yang ada disampingnya, lalu mengajak om aji bersalaman.. om aji tidak menghiraukan uluran tangan pak yudi, om aji hanya menatapnya dengan tajam..

Pak yudi dan teman – temannya langsung terdiam melihat tatapan om aji.. teman –temannya juga melepaskan pegangan tangan mereka kepada wanitanya masing – masing..

“yud.. baik – baik ya kamu sama sandi ini.. jangan terlalu dicekek juga.. kalau aku ga mandang ada sandi disini.. sudah kuinjak mukamu sama teman – temanmu ini..” ucap om aji sambil menunjuk wajah pak yudi dengan emosinya.. dan wajah pak yudi langsung pucat mendengar ucapan om aji barusan.. (dicekek maksudnya jangan terlalu berlebihan memanfaatkan aku..)

“o.. om.. om aji kok kenal sama sandi ini..? siapa sandi ini om..? diakan baru dikota ini dan dia pendatang..” ucap pak yudi dengan terbata – bata lalu melirik kearahku..

“pendatang..?? bangsat.. dia memang baru datang dari kota pendidikan.. tapi sebelumnya dia ini sudah lama disini.. dan dia ini temanku satu kamar waktu kami disel dulu..” ucap om aji sambil menatap pak yudi, yang makin terkejut dengan penjelasan om aji.. dan keempat temannya pun juga sama terkejutnya..

“di.. di.. dia pernah disel..? kasus apa om..?” tanya pak yudi terbata..

“kamu ingat dulu kasus yang menggeparkan kota ini.. seorang anak SMU bernama rahmat dimasa ditengah kota lalu dibakar hidup – hidup sama preman sana..?” ucap om aji..

Dan pak yudi langsung menganggukkan kepalanya pelan..

“dan hari itu juga, seorang anak STM yang juga anak seorang kontraktor yang sangat disegani dikota ini, mengamuk dan membalas dendam atas kematian rahmat.. dia menghajar semua preman ditengah kota itu lalu menikam orang yang membakar rahmat hidup – hidup, sampai orang yang membakar itu lumpuh terus rumahnya dibakar..” ucap om aji lagi dengan emosinya.. dan pak yudi langsung menadangku dengan wajah yang semakin memucat, begitu juga keempat temannya..

“dia ini anak STM yang melakukan itu semua..” ucap om aji sambil melirikku..

“ja.. ja.. jadi.. ka.. kamu itu sandi purnama irawan anak pak irawan jati..” ucap pak yudi kepadaku sambil terbata..

“iya…” om aji yang menjawabnya sambil melotot..

Cuuukk.. akhirnya pak yudi tau tentang aku.. bajingaannn.. dan dia akhirnya langsung mendatangi aku dan menggapai tangan kananku..

“maaf mas.. maaf…” ucap pak yudi sambil menggenggam tanganku..

“santai aja pak..” ucapku sambil menatap pak yudi dan membalas genggaman tangannya..

“kami ganti uangnya semua malam ini mas..” ucap pak yudi sambil melirik keempat temannya..

“pak.. pantang bagi saya, menerima uang yang sudah saya keluarkan.. jadi santai aja ya..” ucapku.. iya memang aku santai dengan uang yang aku keluarkan, tapi awas kalau aku ga dapat empat proyeknya ya.. hehehehehe..

“ta.. tapi..” ucap pak yudi terpotong..

“sudah lah pak.. bapak sama teman – teman ngamar aja.. saya balik dulu ya..” ucapku sambil melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

Lalu aku berjalan melewati pak yudi dan teman – temannya dan berhenti di depan om aji dan ketiga temanku…

“oh iya.. selamat bersenang – senang ya pak..” ucapku kepada pak yudi dan keempat temannya sambil tersenyum.. dan mereka berlima hanya memandangku dengan wajah yang masih memucat.. lalu aku menarik tangan om aji dan mengajak ketiga temanku untuk keluar dari ruangan ini..

Dan setelah sampai diparkiran..

“san.. jangan terlalu baik seperti itu juga.. aku tau kamu baru mulai untuk mendapatkan proyek.. dan aku tau kamu tidak melibatkan ayahmu dalam hal ini.. makanya aku tadi sengaja memperkenalkan kamu kepada mereka, biar mereka itu ga seenaknya sama kamu.. mereka itu banyak dibantu ayahmu loh dulunya.. apalagi yudi sama bambang.. mereka berdua mendapatkan jabatannya setelah ayahmu meloby walikota dan anggota dewan.. bangsat mereka itu..” ucap om aji dengan geregetannya..

“iya om..” ucapku pelan.. dan aku tidak mau membahas lagi masalah ini.. padahal aku sudah mempunyai rencana untuk besok, tapi rencanaku bubar setelah mereka tau siapa aku sebenarnya.. ya sudahlah.. kita lihat saja gimana besok..

Dan setelah itu, aku pamit dengan om aji untuk balik..

Dan sekarang aku dan ketiga temanku lagi duduk didepan pos ronda dimarkas kami..

“kenapa tadi cerita ke om aji..?” tanyaku dengan santainya lalu aku hisap rokokku dalam – dalam..

“san.. mereka itu kelewatan sekali loh sama kamu.. mereka berlima memesan minuman seenaknya, terus bawa ladys satu persatu, terus mereka ngamar lagi.. apa ga bangsat kalau gitu..” ucap kaco mengomel..

“om aji aja yang bisa kasih tau kamu san.. kalau kami yang bicara.. ga mungkin kamu dengar..” ucap sila menyahut..

“kalau aku ga mandang kamu.. sudah kuinjak lehernya orang – orang itu san..” ucap slamet dengan emosinya..

Dan aku memandang teman – temanku yang lagi emosi ini sambil menghisap rokokku.. dan mereka langsung menunduk melihat tatapanku..

“aku tuh sudah punya rencana buat besok.. dan aku yakin rencanaku ini akan membuat mereka jera.. tapi ya sudahlah.. kita lihat aja besok..” ucapku lalu berdiri dan teman – teman ku langsung kaget dengan jawabanku barusan..

“maaf po.. kami terlalu emosi..” ucap kaco kepadaku..

“tai lasoo..” ucap sila lalu menunduk.. dan slamet juga menunduk..

“aku balik dulu ya..” ucapku lalu aku berjalan kearah tigi…

“maaf po kalau kami mengacaukan rencanamu..” ucap slamet kepadaku..

“santai aja met.. kamu sudah selesaikan penawarannya tadi..?” tanyaku ketika aku sudah duduk diatas tigi..

“sudah..” ucap slamet pelan..

“besok kita kekantor pemerintahan ya..” ucapku sambil tersenyum lalu memandang satu persatu temanku.. aku sengaja mencairkan suasana yang tegang ini dan mereka langsung tersenyum mendengar ajakanku..

“siapppp..” ucap mereka bersama..

Kamipun bubar malam menjelang subuh ini..

Tepat jam delapan.. aku sudah berada dikantor dan teman – temanku juga sudah datang.. lalu setelah semua dokumen kami siapkan.. kami berempat berangkat bersama menggunakan dua sepeda motor..

Dan ketika kami berempat sudah sampai parkiran kantor pemerintahan.. preman – preman yang ada didepan kantor pemerintahan langsung mengerumuni kami berempat..

“kamu bawa apa itu..” ucap salah satu preman menunjuk slamet yang membawa dokumen penawaran kami..

“kenapa..?” ucap slamet sambil melotot..

“anjing.. kamu orang baru ya semua..?” ucap salah satu preman kepada kami..

“tai lassoo.. aku kelahiran sini dibilang orang baru..” ucap sila sambil menggelengkan kepalanya..

“mereka ini yang sebenarnya orang baru.. sampai ga bisa mengenali kita.. hehehehe..” ucap kaco sambil tersenyum..

Dan aku santai saja lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya.. dan ketika aku akan berjalan kearah kantor pemerintahan.. salah satu preman langsung menghadangku..

“proyek sudah diatur semua didalam.. jadi lebih baik kalian pulang.. dari pada kami selesaikan disini..” ucap orang itu..

Assuuu.. asuuu.. kalau aku ga ingat janjiku ke ibuku.. sudah kubantai manusia ini.. bangsaattt..

“berani kamu sentuh dia.. kupastikan kamu semua pulang kedaerahmu masing – masing dengan tidak bernyawa..” ucap seseorang dibelakang preman – preman ini..

Dan para preman ini langsung berbalik dan melihat orang yang berdiri dibelakang mereka..

“om aji..” ucap mereka semua terkejut..

Dan mereka langsung membelah jalan dan om aji langsung berjalan kearahku sambil melewati mereka semua..

“ada yang mau halangi..?” ucap om aji sambil memandang mereka satu – persatu ketika sudah disebelahku..

“bukan begitu om.. kami ini cuma disuruh sama pak gunawan dan haji mamat..” ucap salah satu preman lalu menunduk..

“kasih tau sama kedua bosmu itu.. bilang yang masukin dokumen itu irawan junior..” ucap om aji lalu merangkulku dan mengajakku berjalan memasuki kantor pemerintahan..

“siapa sih mereka ini om..?” tanyaku ke om aji..

“mereka semua dari luar kota.. mereka disewa sama haji mamat dan pak gunawan.. “ ucap om aji sambil terus berjalan..

“ooooo..” ucapku singkat..

Dan preman – preman yang ada diluar dan didalam ruangan tidak ada yang berani memandang kami, ketika kami melewati mereka..

Dan ketika kami sampai diruangan bidang pak yudi.. aji dan ketiga temanku langsung menghentikan langkah mereka.. aku lalu mengambil dokumen ditangan mamat dan aku langsung masuk keruang bidang itu sendirian..

Dan didalam ruangan itu kelima orang yang berpesta semalam berkumpul didalam ruangan pak bambang.. bangsaattt.. sudah dikeluarin kah pejuh mereka semalam..? kalau belum, biar aku telponkan karina dikota pendidikan.. khusus untuk melayani mereka berlima.. hehehehehehe.. bajingaann..

Dan ketika pak yudi melihat kedatanganku..

“mas sandi masuk mas..” ucap pak yudi lalu berdiri dan diikuti keempat temannya dan pak bambang juga berdiri dan menangguk kepadaku.. assuuu.. kok jadi sopan begini mereka semua.. bajingaannn..

Aku lalu masuk keruangan pak bambang.. dan mereka semua tetap berdiri dihadapanku..

“saya mau masukin penawaran pak..” ucapku dengan sopannya..

“oh iya mas.. mana dokumennya..” ucap pak yudi dengan sopannya kepadaku.. dan aku langsung menyerahkan dokumen penawaranku..

“oh iya mas.. ini kami ada beberapa proyek PL.. mungkin mas sandi mau ngambil..?” ucap pak bambang menyapaku..

Cuuukkkk.. kok malah ditawari begini aku.. assuuu..

Dan aku langsung mendekati pak bambang.. dan pak bambang menyerahkan kepadaku data proyek PL tahun ini.. assuuu.. jumlah banyak cuukkk.. sekitar tiga puluhan.. bajingaannn..

“kalau mau diambil semua ga apa – apa mas.. nanti kita aturkan pakai PT yang lain, biar kalau ada pemeriksaan ga terlalu mencolok..” ucap pak yudi kepadaku..

“ga usah pak.. aku minta lima aja..” ucapku sambil tersenyum..

“lima aja..? cukup kah mas..?” tanya pak bambang..

“cukup lah pak.. biar sisanya dibagi sama teman – teman kontraktor yang lain..” ucapku..

“oh iya mas..” ucap pak yudi..

“oke deh pak.. kalau gitu saya balik dulu.. saya siapkan untuk penawaran buat empat proyek lagi ya..?” ucapku kapada pak yudi..

“iya mas.. nati kami aturkan..” ucap pak yudi lalu menunduk..

Cuukkk kenapasih mereka semua ini..? biasa aja kali.. kok sampai segininya sama aku..

“oh iya mas.. datanya mas yang kemarin sudah ada di mba tiara.. ada beberapa poin lagi yang harus di isi.. mas isi sendiri atau kami yang isikan..?” tanya pak yudi kepadaku..

“saya isi sendiri aja pak.. saya keruangan mba tiara dulu ya..” ucapku dan aku langsung pamit kepada mereka semua.. setelah itu aku keruangan wulan..

“pagi mba tiara..” ucapku kepada wulan yang sedang menulis sesuatu.. dan wulanpun langsung mengangkat wajahnya sebentar, lalu menunduk lagi melanjutkan tulisannya..

“boleh masuk mba tiara..” ucapku sesopan mungkin.. dan aku sengaja memanggilnya tiara.. karena posisinya sekarang kami lagi bekerja dan bukan lagi sedang bertemu secara pribadi..

“masuklah..” ucapnya dengan jutek..

Asuuu… aku sudah mencoba professional, dia malah seperti masih melibatkan permasalahan pribadi kami.. dan kenapa dia jadi jutek gini..? apa yang dia bicarakan dengan lia kemarin..? bajingaannn..

Aku lalu masuk dan duduk dihadapan wulan..

“kata pak yudi, ada beberapa kekurangan untuk data saya ya mba..?” tanyaku..

Wulan pun tidak menjawab pertanyaanku.. dia hanya menyerahkan selembar kertas kepadaku dan tanpa melihat kea rah wajahku.. assuuu..

“terus ini diapain mba..?” tanyaku dengan herannya..

“di isi..” ucapnya singkat, padat dan menggatelkan.. asuuuu..

Dan dia mengatakan itu tanpa melihat kearah wajahku sama sekali.. bajingaann..

Aku lalu mengisi data – data yang ada dilembar pemberian wulan ini.. dan setelah aku mengisi data dan menandatanganinya.. aku lalu menyerahkan dokumen itu ke wulan..

“sudah mba..” ucapku dengan sesopan mungkin..

Kembali tidak ada jawaban dari wulan.. dia hanya tetap menunduk sambil terus menulis sesuatu dimejanya.. bangsat..

“oke mba.. saya balik dulu ya..” pamitku sambil meletakkan dokumen yang telah aku isi didepannya.. dan kalian tau gimana reaksinya..? sama.. dia tetap diam dan tetap menunduk.. guuatell ga..? guaateell banget pastinya..

Aku lalu berdiri dan tetap memandang wulan yang masih menunduk.. cuukkk.. padahal aku sangat berharap sekali melihat senyumnya hari ini.. tapi sayang.. dia tetap menunduk.. bajingaannn..

Aku pun lalu berbalik dan berjalan kearah pintu ruangannya..

“dasar bajingan lendir..” ucapnya pelan..

Cuuukkk.. kenapa panggilan itu kok sampai dipulau ini..? dan kenapa wulan yang mengatakan itu..? pasti lia sudah bercerita semua tentang kelakuanku selama dikota pendidikan.. bajingaannn…

Dan aku tetap berjalan tanpa menoleh kearahnya sambil menggelengkan kepalaku.. asssuuu.. assuuu….

Dan aku melangkahkan kakiku sambil mengenang sebuah lagu, yang sering aku nyanyikan didalam sel ketika mengingat tiara wulandari.. (semoga kalian semua berkenan mendengarkan lagu ini dan merasakan sakitnya aku ketika itu.. assssuuu..)

#cuukk.. semoga aku bisa melewati semua ini dan aku bisa memperbaiki hubunganku dengan wulan.. bukan sebagai kekasih tapi sebagai sahabat.. hehe.. gila ya aku..? bangsaattt..

 

Cerita Terpopuler