. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 91 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 91

0
370
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 91

Selamat Datang

Dan disinilah lembaran baru kehidupanku akan aku mulai.. pulau seberang.. dan khusus untuk kota ini, separuh lebih usiaku kuhabiskan disini.. mulai dari sebelum sekolah, sampai masa – masa sekolah.. lalu aku melanjutkan kuliah dikota pendidikan.. dan setelah lulus kuliah, aku balik lagi kekota ini.. begitu banyak tahapan kehidupan yang sudah aku lalui.. dan sekarang, saatnya menantang kerasnya belantara kehidupan yang sesungguhnya..

Mencoba hal yang baru dengan membangun perusahaan mulai dari nol, melanjutkan usaha ayahku yang sudah ada atau duduk santai menikmati jabatan sebagai komisaris diperusahaan mbah jati dipulau sana.. itu adalah tiga pilihan yang ada dihadapanku sekarang ini..

Dan bagi seorang sandi purnama irawan, pasti nomor satu itu pilhannya.. aku ingin mendirikan perusahaanku sendiri tanpa bayang – bayang ayahku.. sedangkan untuk perusahaan ayahku, biarlah kedua adekku nanti yang akan mengelolanya.. dan untuk perusahaan mbah jati, aku sudah berkali – kali ingin melepaskan jabatanku sebagai komisaris.. tapi mbah jati pasti marah dengan keputusanku.. beliau selalu berkata, kalau kamu tidak mau menikmati hasilnya, silahkan ditabung.. persiapkan buat anakmu kelak.. assuuu’ig.. belum juga punya istri, mbah jati sudah menyuruhku menyiapkan segala sesuatu buat anak –anakku kelak.. gila..

Tujuan aku dikuliahkan dijurusan teknik sipil ini, sebenarnya untuk dipersiapkan menggantikan posisi ayahku dan mengembangkan perusahaan beliau.. tapi entah kenapa, aku itu ga suka dengan hasil yang instan.. aku itu ingin memulai semuanya dari awal dan dengan hasil jerih payahku sendiri.. semoga ayahku paham dan mendukung pemikiranku ini..

Dan sekarang, dengan langkah yang mantap aku menuruni tangga pesawat.. dan udara senja kota ini, menyambut kedatanganku.. hawa panas pun langsung terasa.. cuukkk.. kota ini yang makin panas atau karena aku aja yang sudah terbiasa dengan hawa dinginnya kota pendidikan ya..? assuuudahlah.. yang jelas aku cinta kota ini..

Hiuuffttt.. huuuu…

Kota pesisir.. kota yang begitu indah dengan penduduknya yang sangat luar biasa.. akhirnya, aku kembali lagi kekota ini..

Aku lalu mengambil Hpku sambil terus berjalan menuju ruang kedatangan.. dan aku ingin mengabari kekasihku tersayang.. kirana ayu pramesti..

Assuuu.. baru beberapa jam tak jumpa, rindu ini sudah menggelora.. gila.. dan aku baru merasa, sesuatu itu baru akan terasa lebih berharga ketika sudah terpisah jarak..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo de..” ucapku ketika sambungan telponku telah diangkat..

“i.. i.. iya mas..” ucap ayu terbata..

“aku sudah sampai…” ucapku..

“i.. i.. ya mas..” jawab ayu lagi dan dengan suara yang serak seperti habis menangis..

“ini baru turun dari pesawat..” sambungku lagi..

“i.. i.. iya mas..” jawab ayu dan lagi – lagi terbata..

“kenapa sayang..? kok jawabnya begitu aja dari tadi..?” tanyaku sambil terus melangkah..

“ga apa – apa..” jawab ayu singkat..

“jangan sedih terus nah sayang.. aku jadi ga tenang loh disini..” ucapku..

“ma.. maaf..” jawabnya.. dan lagi – lagi jawabannya singkat dan terdengar lirih..

Cuukkk.. kelihatannya ayu memang sangat sedih dan terpukul sekali dengan perpisahan ini.. padahal tadi pagi aku sudah menenangkannya dan berjanji untuk segera kembali.. tapi ayu masih belum bisa menerima perpisahan ini.. bajingan..

“kamu tau de, kita berpisah baru beberapa jam.. dan itu sangat berat sekali yang aku rasakan.. tapi cintaku kepadamu mengajarkan aku untuk bersabar, dan itu membuat semangatku semakin menggila.. aku ingin cepat mengejar cita – citaku dan segera menjemput cintaku..”

“jadi aku mohon kepadamu.. bantu aku meraih cita – citaku ini dengan senyuman manismu.. jangan lemahkan semangatku ini dengan tangismu..” ucapku pelan..

“maaf sayang.. maafin ayu yang hanya bisa membuat mas kepikiran dengan keadaan ayu.. dan hanya cinta mas aja yang bisa membuat ayu seperti ini.. ayu kangen mas.. hikss.. hikss..” ucap ayu lalu menangis..

“sayang.. cintamu itu luar biasa.. dan sekali lagi, itu lah yang menjadi penyemangat hidupku.. jadi tolong, hapuslah air matamu.. jadikan rindu itu menjadi sesuatu yang indah, bukan sesuatu yang menyedihkan.. nikmati perpisahan ini sebagai persiapan kebahagiaan kita kelak..” ucapku..

“iya sayang.. maafin ayu yang kekanak – kanakan ini ya..” ucap ayu pelan..

“kamu ga kekanak – kanakan kok sayang.. kamu cuma belum terbiasa dengan perpisahan ini.. nanti kalau sudah terbiasa dengan perpisahan dan kamu menikmatinya.. kamu akan mulai tersenyum dan kamu akan menemukan apa arti kerinduan itu sebenarnya..” ucapku..

“iya sayang.. terimakasih sudah memberikan ayu semangat.. dan ayu akan selalu menunggu cinta ayu disini.. dan cinta itu cuma kamu mas..” ucap ayu dan kali ini sudah tidak terdengar dia menangis..

“iya sayang.. aku tutup dulu ya telponnya..” ucapku sambil tersenyum..

“iya.. I love you and I miss you..” ucap ayu..

“iya.. aku juga sayang dan rindu kamu..” ucapku lalu aku mematikan Hpku..

Cuukkk.. susah banget ya kalau sudah sayang dan cinta ini.. perpisahan walau hanya semenitpun, pasti akan terasa menyiksa.. apalagi dengan kondisiku sekarang ini.. bisa sehari, seminggu, sebulan atau bahkan setahun perpisahan ini akan terjadi.. bangsaattt..

Dan aku terus berjalan masuk keruang kedatangan.. dan setelah singgah kekamar mandi sebentar.. aku lalu menuju pintu keluar ruang kedatangan..

Dan ketika aku sudah berdiri didepan ruang kedatangan yang begitu ramai.. dihadapanku yang hanya beberapa langkah saja ini, berdiri seorang wanita yang sangat aku kenali dan dia adalah wanita tersadis didunia ini.. adalia adriana agatha..

Dia berdiri dengan mata yang memerah dan wajah yang sangat emosi sekali.. assuuu.. kenapa dia marah..? apa karena aku tidak mengabarinya kalau aku datang kali ini..? atau dia marah karena aku telah menikmati tubuhnya malam itu..? terus siapa yang mengabari dia kalau aku datang kali ini..? bajingaaannn.. ini pasti anggota power ranger yang mengabari lia.. bangsaattt..

Lia lalu maju beberapa langkah kearahku.. dan dengan refleknya aku langsung menutupi kedua puttingku dengan tangan kanan dan tangan kiriku.. cuukkk.. kalau dia marah seperti ini, bisa lepas beneran ini puttingku.. bajingaaaannn..

Lalu..

PLAAKKKK..

Dia menamparku sangat keras sekali sampai wajahku tertoleh kekanan.. assuuu’ig.. sambutan pertamaku dipulau ini adalah sebuah tamparan.. bajingaannn.. dan seketika itu juga, semua pandangan orang – orang yang ada disekitar kami, langsung mengarah kepadaku.. assuuu..

Sakit sih ngga.. tapi malunya yang luar biasa.. bajingaannn.. kenapa sih lia melakukan ini kepadaku..? emang salah ku sudah kebangetan ya..? atau memang ini salah satu karma yang aku terima, karena hanya menikmati tubuhnya tanpa ada ikatan diantara kami.. bajingaannn.. dan aku hanya bisa menunduk menahan perih yang terasa sampai didada.. assuuu..

Aku lalu mengangkat wajahku perlahan dan menatap wajahnya yang masih terlihat emosi itu.. lia lalu meraih tangan kiriku dan menariknya.. dan aku hanya bisa pasrah lalu mengikuti langkah lia yang begitu emosinya..

“makanya mas.. tanggung jawab..” ucap seorang wanita bersuara ketika kami berdua melewatinya..

“kasih patah aja hidungnya itu mba kalau dia ga mau tanggung jawab..” ucap seorang wanita yang lain..

“sok ganteng betul sih jadi cowo..” sambung wanita yang lain..

Cuukkk.. bajingaannn.. emang mereka tau apa tentang masalahku dengan lia..? aku aja ga tau salahku dan ga tau kenapa tiba – tiba ditampar.. kok mereka seperti tau segalanya tentang masalah kami dan berani sekali mengomentarinya.. assuu.. enak sekali mereka ini bicaranya.. kalau laki – laki yang bicara, sudah kukirim ke UGD satu – satu mereka ini.. bajingaannn..

Dan ini salah satu typical manusia jaman sekarang.. rata – rata mereka hanya melihat dari luar aja permasalahan orang lain, tanpa mengetahui asal permalasahan.. yang penting ikut membully dengan alasan sebagai kepedulian sosial.. kepedulian sosial matamu itu.. assuuu..

Dan aku hanya terus mengikuti tarikan tangan lia kearah parkiran.. dan setelah sampai diparkiran, lia lalu melepaskan pegangan tanganku dan menuju kearah samping kanan mobilnya.. lia lalu membuka pintu mobilnya.. dan dia menyalakan mesin mobilnya lalu menutup pintu mobilnya dengan keras..

BRAAKKKK..

Bajingaannnnn…

Dan aku hanya tetap berdiri disamping kiri mobilnya.. aku masih bingung dengan keadaan ini.. ini maksudnya apa..? aku dijemput atau hanya disuruh berdiri disini aja..? dan kenapa dia tadi menampar aku..? dan sampai detik ini, lia tidak mengucapkan sepatah katapun.. gila ga..? ini sih sudah tingkat tinggi sekali kesadisan lia kepadaku.. assuuu…

BRUMMM… BRUMMM.. BRUMMM..

Lia menginjak gas nya dengan keras.. assuuu.. assuuu..

Ini aku disuruh masuk mobilnya kah..? atau aku hanya disuruh lihat dia lagi emosi..? atau aku disuruh dengarin suara kenalpotnya yang memekakan telinga itu..? bajingaannnn..

Lalu kaca mobil bagian kiri lia yang ada di tepat didekatku berdiri, diturunkan oleh lia.. dan lia menurunkan kaca sebelah kiri mobilnya itu, tanpa melihat kearahku.. dia tetap melihat kearah lurus kedepan.. terus maksudnya apa coba kalau sudah begini..? lalu..

BRUMMM… BRUMMM.. BRUMMM..

Lia menginjak gasnya dengan keras lagi.. cuukkk.. cuukkk..

Ini kode aku disuruh masuk mobilnya kah..? bajingaannn.. dan akhirnya aku membuka pintu mobil bagian tengah dan memasukan tas ransel besarku dikursi tengah.. dan setelah aku menutup pintu mobil bagian tengah, aku lalu membuka pintu depan bagian kiri dan aku langsung duduk sambil menutup kembali pintu mobilnya..

Mobil lia lalu berjalan meninggalkan parkiran bandara dan menuju jalan utama.. dan kembali, lia hanya diam tanpa bersuara sedikitpun.. tatapannya tajam dan lurus kedepan..

Cuukkk.. cuukkk.. lebih baik dia menamparku lagi atau dia mencubit puttingku juga ga apa – apa, dari pada dia diam seperti ini.. dan aku jadi bingung sendiri kalau situasinya seperti ini.. aku lalu membuka kaca mobil lia dan aku mengambil rokokku lalu membakarnya.. dan lia hanya melirikku sebentar lalu menatap lurus kedepan lagi.. terserah ya’.. terserah.. mau kamu marah, mau kamu ngamuk, mau kamu tampar lagi aku.. terserah.. yang jelas aku mau nikmati dulu rokokku, sebelum siksaanmu ke aku berlanjut.. bajingaannn..

Dan mobil lia mengarah kejalan lain, bukan jalan kerumahku.. assuu.. mau dibawa kemana aku ini..? apa aku mau diculik dan disiksa terus dimasukkan kedalam lubang..? kalau dimasukkan didalam lubangnya sih ga pa – pa.. tapi kalau ke lubang sumur beneran..? mati aku.. asuuu.. asuuu..

Dan mobilnya pun mengarah kesalah satu perumahan elit dikota ini.. dan setelah masuk kedalam area perumahan elit itu, lia menuju salah satu blok yang rumahnya besar – besar dan megah.. dan setelah sampai di salah satu rumah yang mewah, lia lalu masuk dan memarkirkan mobilnya..

Lia lalu mematikan mobilnya dan turun lalu kembali dia menutup pintu mobilnya dengan keras..

BRAAKKKK..

Assuuu.. assuuu… dan aku masih didalam mobilnya dan asyik menghisap rokokku..

Lia berjalan sampai didepan terasnya, lalu dia berbalik dan menatapku tajam..

“kalau kamu ga turun.. kubakar mobilnya sekarang juga..” ucap lia dengan emosi yang menyala – nyala sambil menunjuk kearahku.. assuuu..

Cuukkk.. kenapa sih lia ini..? marah kenapa dia ini..? apa dia marah karena cinta kami tidak bisa bersatu..? atau dia marah karena kejadian malam waktu kami melakukan enak – enak itu..? kalau dia mau marah ya silahkan.. kalau mau menyiksaku ya silahkan juga.. aku terima kok.. tapi tolong, biarkan aku menikmati rokokku dulu, sambil mengelus puttingku yang mungkin nanti bisa lepas dari dadaku.. assuuu..

Dan setelah rokokku habis.. aku lalu membuka pintu mobil dan turun dengan santainya.. setelah itu aku berjalan kearah lia yang masih menatapku dengan tajam.. dan setelah aku sampai didekatnya lia, dia malah berbalik dan membuka pintunya lalu dia masuk kedalam rumahnya tanpa mempersilahkan aku untuk masuk juga.. bajingaannn.. sadis ya’.. sadis banget kamu..

Dan akupun akhirnya melangkahkan kakiku untuk masuk keruang tamu rumah lia.. dan disana, lia sudah menungguku dengan wajahnya yang makin emosi..

Lia berdiri tepat dihadapanku dan menatapku lagi.. lalu lia mengangkat tangan kirinya dan dia menunjukan cincin yang melingkar dijari manisnya.. cuukkk.. itu cincin tunangan..? ya iyalah.. kalau ditangan kanan, berarti cincin pernikahan.. cuukk.. bodoh banget sih aku ini.. assuuu.. tapi kenapa dipamerkan ke aku..? pakai emosi segala lagi… maksudnya apa coba..? dia mau buat aku cemburu..? ya.. iyalah.. aku pasti cemburu.. bangsattt.. bangsatt..

Memang aku sudah membulatkan cintaku ke ayu, tapi tetap saja.. dia ini kan salah satu wanita yang aku sayangi.. masa dia pamerkan cincin tunangannya begitu kok aku ga cemburu.. bajingaannn..

“oooo.. jadi ini maksudnya..? jadi kamu nampar aku dan memaksaku kerumahmu ini, cuman mau nunjukin cincin tunanganmu itu..?” ucapku dengan santainya..

“bangsat kamu san..” ucapnya dengan emosi dan mata yang melotot.. dan aku langsung mengerutkan kedua alisku.. assuu’ig.. sudah ditampar, diseret kerumahnya, dipamerin cincin tunangannya.. ehh sekarang malah dimakinya.. bajingaaannn.. ini sudah kelewatan banget sadisnya.. assuuu..

“selamat ya ya’..” ucapku dengan santainya.. dan wajah lia semakin memerah dan terlihat semakin emosi..

“anjinggg.. kamu masih bisa santai begitu san..? kamu ga merasa bersalah sedikitpun..? kamu memang laki – laki yang ga punya perasaan san.. kamu memang laki – laki yang bangsat san..” ucap lia dengan mata – yang mulai berkaca – kaca.. cuukkkk..

Maksudnya apa ini..? ga punya perasaan gimana..? dia yang sudah tunangan dan memamerkan cincinnya dihadapanku, kok malah aku yang dibilang ga punya perasaann.. taik betul sih..? kimaknya…

“yang ga punya perasaan siapa ya’..? kamu atau aku..? kamu yang sudah tunangan dan kamu pamerkan dihadapanku begini, kok malah aku yang disalahin..? kamu mau buat aku cemburu ya’..?” ucapku dengan emosi yang mulai naik kekepala..

“biadab kamu san..” ucap lia lalu menurunkan tangan kirinya, dan tangan kanannya langsung memegang cincin yang melingkar dijari manis tangan kirinya itu.. lalu lia menariknya keluar sampai terlepas.. dan lia langsung melemparkan cincin tunangannya itu kearahku..

Klenting.. ting.. ting… ting… ting… ting… ting…

Cincinnya mengenai dadaku lalu jatuh kelantai..

“maksudnya apa ini ya’..?” tanyaku sambil melotot..

“kamu tau kenapa aku menerima cincin itu dari kak bowo dan bersedia menjadikan dia sebagai calon suamiku..?” ucap lia dengan air mata yang mulai menetes..

Dan aku hanya diam saja melihat lia yang mulai menangis itu.. bangsatt.. kalau wanita sudah menangis dihadapanku, pasti aku sudah tidak bisa emosi lagi dan pasti aku hanya bisa menatapnya saja.. bajingaannn..

“aku menerimanya bukan karena cinta san.. aku menerimanya sebagai balas budi karena dia dan keluarganya sudah membantu bisnis keluargaku yang terpuruk semenjak ayahku tiada san..” ucapnya dengan deraian air mata..

“tapi ternyata, apa yang ada dipikiranku selama ini salah.. bukan keluarganya yang membantu bisnis keluargaku.. TAPI AYAH IRAWAN.. dan ini pasti karena kamu yang memintanya kan..? iya kan..? IYA KAN SANDIIII..?” ucap lia pelan lalu berteriak dengan kerasnya..

Bangsaattt.. lia akhirnya tau dengan apa yang terjadi selama ini.. assuu.. asuu.. terus aku harus gimana sekarang ini..?

“apa kamu tau atau pura – pura tidak tau..? kamu bodoh atau pura – pura bodoh..? ayah irawan melepas semua pekerjaannya dan memberikan semua pekerjaan yang harusnya dikerjakan oleh ayah irawan kepada ibuku san.. dan beberapa tahun ini ayah irawan, tidak mengerjakan satupun proyek yang ada dikota ini.. dan gilanya, kantor ayah irawan hanya menyuplai bahan – bahan yang digunakan untuk proyek yang ada dikota ini.. sampai seperti itu pengorbanan ayah irawan kepada keluargaku san.. SAMPAI SEPERTI ITU..!!! dan bodohnya aku, aku masih menganggap kalau semua ini ayah kak bowo yang membantunya.. bangsat kamu san.. BANGSATTTT..!!!!” ucap lia lalu berteriak..

Cuukk.. apa bener ayah ku sudah tidak mengambil satu pun proyek dikota ini..? dan apakah bener cuma sebagai supplier bahan – bahan bangunannya saja..? supplier itu kan pekerjaan sampingan kantor ayahku aja selama ini..? bajingaannn.. kenapa ayah ga pernah cerita ke aku masalah yang satu ini..? assuuu.. assuuu..

“kenapa kamu diam san..? kenapa diam..? apa memang kamu mau memainkan perasaannku ini san..? kamu tau kan, kalau aku selama ini itu cinta sama kamu dan aku sangat menyayangi kamu.. tapi kenapa kamu melakukan ini sama aku..? kenapa san.. hikss… hiksss.. KENAPAAAAA..?” ucap lia dengan histerisnya..

Dan aku tetap diam sambil terus memandang wajah lia yang terlihat sangat menyedihkan itu..

“katamu kamu cinta sama aku..? tapi kenapa kamu setega ini sama aku..? kenapa san..? kalau memang kamu ga bener – bener menyintai aku, tolong jangan seperti ini kalau tidak mau bersama aku.. aku minta tolong san.. hikss.. hikss…” ucap lia dengan sangat sedihnya lalu menunduk dan menangis dengan derasnya..

Bajingaannn.. bajingaaannn.. kata – kata lia ini seperti menghantam wajahku dengan keras cuukkk.. sakitnya itu bukan hanya diwajah.. tapi dihati cuukkk… assuuu..

Dan akhirnya akupun melangkahkan kaki mendekati lia dan berdiri dihadapannya..

“ya’..” ucapku pelan..

“kamu itu jahat san.. kamu itu laki – laki brengsek yang pernah aku kenal.. dan kamu itu lebih biadab dari kak bowo.. kamu jahat san.. kamu jahat.. hikss.. hikss…” ucap lia.. lalu..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Lia memukul – mukul dadaku, dengan bagian bawah kedua tangannya yang terkepal secara bergantian.. dan tanpa melihat kearah wajahku..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Aku membiarkannya meluapkan kemarahannya kepadaku.. aku lebih tenang kalau dia seperti ini.. dari pada dia diam tanpa mengucapkan sepatah katapun.. aku memang salah dan aku pantas untuk menerima ini atau bahkan lebih..

Dan lia terus memukul dadaku sambil meneteskan air matanya.. aku tidak menghindarinya atau menangkisnya.. aku bahkan tidak memundurkan langkahku, walau sekeras apapun lia memukulnya.. aku tetap berdiri dengan tegaknya.. sampai ketika pukulannya berhenti dengan isakannya yang semakin menjadi.. tangannya terkepal di dadaku dan keningnya langsung disandarkan didadaku.. asuuuu..

Aku lalu mengangkat kedua tanganku.. tangan kiriku dipunggungnya dan tangan kananku dikepala belakangnya.. kemudian aku mendekapnya dengan lembut.. tangisnya semakin menjadi didekapanku..dan aku terus memeluknya sambil membelai rambut belakangnya.. lia tidak berontak sedikitpun atau menepis kedua tanganku yang memeluknya..

“maaf ya’.. maaff.. tidak ada niatku sedikitpun untuk mempermainkan perasaanmu ya’.. aku hanya ingin membantu keluargamu.. itu saja..” ucapku sambil terus membelai kepala lia..

“kamu jahat san.. hikss.. hikkss..” ucap lia yang terus menangis dengan keningya didadaku..

Cuukkk.. sepertinya lia sangat terpukul sekali dengan kejadian ini.. bangsatt.. dan aku tidak menyangka kalau sampai seperti ini akhirnya.. niatku yang awalnya hanya membantu, ternyata berakhir seperti ini.. bajingaann..

Dan disaat seperti ini yang hanya bisa aku lalukan hanya mengeratkan pelukanku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup rambut lia dengan lembut..

“maaf ya’.. maaf..” ucapku lalu perlahan tangan lia yang terkepal didadaku diturunkannya..

“san aku tidak marah ketika cinta kita memang tidak bisa bersatu.. aku sadar kamu memilih ayu sebagai pendampingmu.. aku merelakan itu san.. aku rela.. tapi bukan seperti ini caramu supaya aku bisa menjauh darimu.. bukaannn.. kamu bukan saja mengubur cinta kita, tapi kamu menjerumuskan aku ke orang yang salah.. kak bowo dan keluarganya itu jahat.. aku terpaksa menerima tunangannya karena pikiranku selama ini dia yang membantu kami.. kamu tega san.. kamu tegaa.. hikss.. hikss..” ucap lia sambil mengangkat wajahnya dan menatap wajahku.. dan aku tetap memeluknya, tanpa lia membalas pelukanku..

“maaf ya’ maaf..” ucapku lagi sambil mengeratkan pelukanku dan lia langsung bersandar didadaku..

“permintaan maafmu ga bisa mengubah segalanya san.. kamu sudah mengecewakanku..” ucap lia sambil sesenggukan didadaku..

“ya’..” ucapku pelan sambil membelai rambutnya..

“kamu jahat san..” ucap lia dan dia menatap wajahku lalu..

CUUPPP..

Lia mengecup bibirku dengan air matanya yang terus mengalir..

“ya..” ucapku lagi dan lia langsung mendekatkan lagi wajahnya ke wajahku dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Lia mengulum bibirku dan aku langsung memundurkan tubuhku lalu melepaskan ciuman lia..

“ya’ kamu lagi emosi..kenapa harus seperti ini..?” ucapku sambil menatap matanya..

“DIAM..!!!!!” ucapnya sambil menunjuk wajahku lalu mendekat lagi.. dan kembali lia memajukan wajahnya lalu mencium bibirku lagi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Cuuukkk.. apa aku harus membalas kulumannya..? ahhh gilaa… mungkin kalau aku membalas kulumannya, emosinya akan mereda.. dan akhirnya aku membalas kuluman lia..

Kemudian lia mengangkat kedua tangannya ke leherku.. lalu lia menarik leherku, sehingga ciuman kami semakin dalam..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Tanganku kembali memeluk tubuh lia diantara bawah ketiaknya.. dan aku memeluk erat tubuh lia..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Ciuman kami semakin dalam dan lidah kami saling bermain didalam mulut lia.. cuukkk.. aku sama sekali tidak merasakan kenikmatan sama sekali.. dan aku justru kasian dengan kondisi lia seperti ini..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Lia lalu mengulum lidahku sebentar dan melepaskannya.. kemudian lia mengulum bibir bawahku.. lalu menggigitnya dan menariknya kebelakang.. cuukkkk.. perih banget bibirku cuukkk.. bangsaattt..

Setelah itu lia melepaskan bibirku sambil menatap wajahku sebentar.. kemudian dia melepaskan pelukannya dan berjalan kearah belakangku.. lia lalu menutup pintu rumahnya dan menguncinya.. lalu dia menarik tanganku kedalam rumahnya dan masuk kedalam sebuah kamar..

Dan setelah sampai didalam kamar, lia lalu menguncinya.. kemudian dia menatapku sambil membuka satu persatu pakaiannya sampai dia telanjang bulat.. bangsaattt.. apa lagi ini..? kenapa dia telanjang bulat dihadapanku..?

“ya..’ kenapa kamu telanjang..?” ucapku kepada lia yang berjalan mendekati aku..

“aku akan menyerahkan sesuatu milikku kepadamu, bukan kepada kak bowo..” ucap lia ketika sudah berdiri tepat dihadapanku….

“jangan gila kamu ya’.. aku memang sayang sama kamu dan ayahku membantu keluargamu.. tapi aku ga mau kalau kamu harus melakukan hal seperti ini..” ucapku sambil menatap lia..

“kamu bisa gila san.. dan aku bisa lebih gila dari kamu..” ucap lia sambil menatapku dengan tajam..

“oke.. percuma kalau ngomong sama kamu dalam kondisi seperti ini..” ucapku.. lalu aku berjalan menuju pintu kamarnya dan melewatinya yang berdiri dihadapanku..

“silahkan kamu pergi san.. dan jangan temui aku lagi..” ucap lia dengan bibir yang bergetar setelah aku melewatinya..

“oke.. kalau itu maumu..” ucapku sambil terus melangkah dan tidak melihat kearah wajah lia.. dan ketika aku memegang pintu kamarnya dan ketika aku akan membuka kunci pintu itu..

“aku akan menyerahkan sesuatu milikku ini ke kak bowo sekarang juga.. walaupun kami belum menikah.. dan dia pasti akan dengan senang hati melakukannya.. setelah itu dia pasti akan meninggalkan aku dan tidak akan menikahi aku.. aku tau itu.. karena itu tujuan utamanya, dia mau menikah denganku..” ucap lia lagi..

Cuukkk.. akupun langsung menunduk sambil memegang pintu kamar lia.. bangsaattt.. tanganku terkepal menahan emosiku dari tadi.. asssuuu.. kenapa aku harus diposisi seperti ini..? apa memang aku harus melakukannya dengan lia..? ngga lah.. aku ga sejahat itu.. tapi kalau lia benar – benar melakukannya dengan bowo keparat itu bagaimana..? bangsattt..

Aku lalu berbalik dan melihat kearah lia yang ternyata berdiri memunggungi aku.. aku menatap tubuh telanjang lia dari arah belakang dan aku tidak bernafsu sekali saat ini..

“aku sudah janji tidak akan mengambil sesuatu berharga milikmu ya’.. dan sampai detik ini, aku masih memegang janji itu..” ucapku dan lia langsung berbalik dan menatapku..

“kenapa..? aku ga semanis kak amel..? aku ga semontok kak geby..?” ucap lia dengan sinis dan tatapan tajamnya..

“jaga ucapanmu ya’.. “ ucapku yang kembali emosi karena mendengar perkataan lia itu..

“kenapa kamu marah..? benerkan yang aku omongin..? kamu sudah tidur dengan mereka kan..?” tanya lia dan kembali dengan sinisnya.. tidak ada lagi air mata yang keluar lagi dari mata lia.. yang ada hanya emosi yang tersisa..

“ya’ aku tau tindakanku salah.. tapi aku mau melakukan dengan mereka karena.. assuudahlah..” ucapku dan aku tidak sanggup melanjutkan kata – kataku..

“karena mereka sudah ga perawankan..?” ucap lia lagi dan itu langsung membuat kupingku makin memanas..

“ya’ tolong jaga ucapanmu.. kamu sahabatku ya’.. kamu sahabatku..” ucapku dengan penuh permohonan sambil menahan emosiku yang mulai akan menggila..

“jawab dulu pertanyaanku san.. kenapa kamu ga mau melakukannya denganku..? apa karena aku masih perawan..? ha..?” ucapnya lagi.. dan kata – kata lia ini benar – benar membuat emosiku naik dan aku tidak menjawabnya.. aku hanya tetap memandang wajahnya..

“oke kalau alasanmu karena aku masih perawan, pertanyaan terakhir.. kenapa kamu mau melakukan dengan bu jenny..? kenapa kamu ambil perawannya dihotel dolly malam itu..? kenapa san..? kenapa..?” ucap lia dan tatapannya makin tajam kepadaku..

Assuuu.. asuuu.. dia tau semuanya tentang apa yang aku lakukan dengan bu jenny malam itu.. bangsaatttt.. dan entah kenapa ketika lia menatapku dengan tajam dan menyebut nama bu jenny.. emosiku tidak bisa aku kontroll.. aku marah sekali.. bajingaaaannn..

“omonganmu makin ga bener ya’.. maumu apasih..?” ucapku dengan emosinya..

“kamu tau kan mau ku gimana..?” ucap lia dengan emosinya..

“oke.. kalau mau mu seperti itu.. kita akan melakukannya sekarang juga..” ucapku dengan penuh emosi..

Dan entah setan mana yang merasuk dipikiranku.. aku langsung membuka jaket merahku lalu aku letakkan dikursi.. lalu aku membuka kaosku sampai aku telanjang dada dihadapan lia.. setelah itu aku membuka celanaku dan cdku sampai aku telanjang bulat.. lalu aku mendekati lia dan memegang wajah lia dan aku langsung mencium bibir lia dengan kasarnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Aku mengulum bibir lia sambil meremas buah dadanya dengan kasarnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Aku mengulum bibir atas lia sambil berjalan maju dan lia mundur kebelakang.. lalu..

BUUHHGGG..

Lia terjatuh dengan posisi terlentang dan pahanya terbuka sampai menampakan mekinya yang kemerahan..

Lalu aku angkat kedua kakinya sampai tertekuk dan aku buka kedua pahanya sampai mengangkang dihadapanku.. dan dengan posisi setengah berdiri.. aku lalu pegang batangku dan aku kocok perlahan sampai batangku setengah berdiri.. lalu aku aku gesekan dibelahan meki lia yang masih kering.. lalu aku dorong agak kedalam..

“huppp…..” lia menahan nafasnya ketika kepala batangku sudah masuk di bibir mekinya yang kering itu.. dan dia sama sekali tidak berontak sedikitpun.. dan aku mendorongnya lagi tanpa melihat kearah wajah lia.. dan

“hupp.. hikss.. hikss.. hikss…” lia menahan nafasnya sambil menangis.. dan aku langsung menghentikan doronganku dimeki lia.. aku lalu menatap wajahnya.. matanya terpejam dan dia menoleh kesamping dengan deraian air mata yang mengalir diwajah cantiknya..

Asuuuu… bangsaattt.. bajingaaannn.. apa yang aku lakukan ini..? kenapa kok aku sekejam ini..? apa karena perkataan nya yang membuat kupingku panas dan membuat emosiku menggila..? tapi kenapa aku tidak bisa mengendalikannya..? dan kenapa lia juga menuruti saja ketika aku mengangkanginya dengan kasar..? dan kenapa dia tidak berontak ketika aku memaksa batangku untuk masuk dimekinya yang masih kering itu..? bajingaaann.. itu pasti sakit sekali dan sakitnya bukan hanya dimeki tapi dihatinya juga pasti sedih sekali.. bangsaattt..

“maaf ya’.. maaf..” ucapku lalu aku memegang kedua tangan lia dan menariknya sampai duduk dan kakinya yang mengangkang langsung turun dan menjuntai kelantai..

Dan sekarang lia duduk dipinggir kasur sambil menunduk dan kedua tangannya yang menutupi wajahnya yang terus mengeluarkan air mata.. assuuu.. jahanam sekali aku ini.. kenapa aku setega ini sih..? hanya gara – gara ucapannya yang membuat kupingku panas dan emosiku menggila, kenapa aku mau memperkosa lia..? bangsat.. bangsatt..

Aku lalu berlutut dan menegakkan tubuhku dihadapan lia.. aku lalu meraih kedua tangannya yang menutupi tangis diwajahnya.. kemudian aku menggenggam kedua tangannya..

“maaf ya’ maafkan aku..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca.. aku menyesal cuukkk.. menyesal banget.. kenapa aku bisa sekejam ini kepada seorang wanita.. dan aku baru sekali ini melakukan hal yang sekasar ini pada seorang wanita.. bangsat.. bangsat..

“kamu ga salah pur.. kamu ga salah.. aku memang sengaja membuatmu marah.. supaya kamu ‘mengambilnya’.. dan seperih apapun ketika kamu melakukannya, aku akan terima.. hikss… hikss…” ucap lia sambil menggelengkan kepalanya dan terus menangis.. dan lia sudah memanggilku pur.. bukan sandi lagi..

“maaf ya’ maaf.. harusnya bukan seperti ini ya’ bukan seperti ini.. kalau pun aku mengambilnya.. tidak sekasar ini ya’.. maafkan aku ya’.. maafkan aku..” ucapku lalu aku lepas pegangan tangannya dan memegang kedua pipinya yang menunduk lalu mengangkatnya sampai lia menatap wajahku..

“tolong ambil pur.. ambil.. aku ga mau kalau sibrengsek bowo itu yang mengambilnya.. hikss.. hikss…” ucap lia sambil terus menangis..

“ya’ kamu lagi emosi dan aku juga lagi emosi.. tenangkan pikiranmu ya’.. tenangkan..” ucapku sambil membersihkan air mata yang mengalir dipipinya…

“pur..” ucap lia sambil menatap mataku..

“sudahlah ya’ jangan dibahas lagi ya.. mending kamu tidur dulu..” ucapku..

“pur..” ucap lia lagi.. dan aku langsung berdiri dan memegang tangan lia..

Kemudian aku menariknya pelan sampai keatas kasur, lalu aku merebahkan tubuh lia dan kepalanya bersandar diatas bantal.. dan ketika dia sudah posisi tidur, aku lalu beranjak dari kasur dan lia langsung menahan tanganku..

“temani aku pur.. aku mohon..” ucap lia sambil menahan tanganku..

Dan aku menatap wajah lia.. cuukkk.. wajahnya sedih banget cuukk.. assuuu..

Hiuuffttt.. huuuu.. aku menarik nafasku pelan lalu mengeluarkannya perlahan..

Aku pun akhirnya menuruti lia dan aku merebahkan tubuhku disamping lia.. tubuh kami masih sama – sama polos dan tidak ada selembar kainpun yang menutupi tubuh kami.. dan tiba – tiba…

DUARRRRR..

Suara petir pun mengagetkanku dan lia.. lia langsung memelukku dari samping dengan erat.. bajingaannn.. perasaan tadi loh cuacanya cerah.. kok sekarang ada petir..? dan dari arah jendela.. kilatan – kilatan petir terlihat dihari yang mulai gelap ini.. cuukk sudah malam.. untungnya aku ga ngabari keluargaku kalau aku pulang hari ini.. kalau engga, pasti ibuku sudah mencariku dari tadi.. assuuu..

Dan sekarang posisi tidur kami.. lia memelukku dari samping dan sebagian tubuhnya menindih tubuhku.. assuuu.. sudah telanjang bulat, kulit kami bersentuhan seperti ini.. bajingaann.. semoga aja aku kuat menahan nafsuku dan aku tetap memegang janjiku kelia..

dan sekarang kami berdua sama – sama diam.. wajah lia pun diangkatnya dan disandarkan dadaku, lalu wajahnya menunduk.. asuuu.. pasti lia ini lagi lihatin jago.. apa mereka ngobrol berdua ya..? assuuu.. asuuu.. kok sempat – sempatnya aku bepikiran begini ya..? bajingannn..

karena terlalu rapatnya dada lia dan getaran nafas didadaku.. aku sampai merasakan putting lia menggesek didadaku.. bajingaann.. dan itu membuat jago pun mulai menegakkan tubuhnya..

“sudah bang mellow – melownya..?” ucap jago bersuara..

“assuuu.. diam kamu go.. bajingann ini..”

“hehehehe.. kalau sudah.. biarkan aku ngerasain betina ini dong.. masa dari dulu kena PHP aja sama kamu bang.. hehehehehehe..” ucap jago sambil tersenyum dan berdiri dengan gagahnya..

“bisa diam ga kamu go..?”

“kenapa..? mau marah..? mau pukul aku..? pukul aja.. mumpung betina ini lagi menatap aku.. hahahahahaha..” ucap jago tertawa dengan senangnya..

“assuuu.. bajingannn.. bisa diam ga..?”

“kenapa sih bang..? kamu mau nyelesai kan aku dikamar mandi..? coba aja.. ga mungkin kamu bisa berdiri didekapan betina ini.. hahahahahaha..” ucap jago dan kembali tertawa dengan senangnya..

“assuuu.. tunggu kamu go.. tunggu ya..”

“hahahahaha.. bang.. betina ini ngelirik aku terus loh.. kelihatannya dia kagum sekali sama keperkasaanku bang.. hahahahaha..” dan jago tertawa terus dengan riangnya..

“cuukkkk..”

“hahahahaha.. upinipin bangunnn.. kasih semangat abang kita..” ucap jago dengan semangatnya..

“siap om jago..” ucap upinipin dengan semangatnya..

“acik.. acik..”

“SI..”

“acik.. acik..”

“JA.”

“acik.. acik..”

“GO..”

“SIJAGO..” ucap upinipin dengan kompaknya..

“hahahahahaha..” jago dan upinipin tertawa dengan senangnya

Dan perlahan hujan turun dengan derasnya.. hawa dingin pun langsung terasa dikamar ini.. cuukkk dan ini makin membuat jago berdiri dengan tegaknya..

Dan perlahan, aku merasa tangan lia mengelus perutku dengan lembutnya.. asuu.. assuu..

“ya..’” ucapku pelan..

“aku ga akan ganggu kamu kalau ‘inimu’ ga berdiri..” ucap lia sambil perlahan memegang batang jago.. assuuu..

“ya’..” ucapku..

“tidurkan lagi ‘inimu’.. dan kalau dia masih tegak digenggaman tanganku.. berarti kamu memang menginginkannya pur..” ucap lia sambil mengocok pelan jago..

Assuuu.. disuruh tidurkan, tapi dikocok terus.. gimana mau tidur..? bajingaannn..

“tidurkan dong pur..” ucap lia lalu mengangkat wajahnya dan menatap wajahku dengan lembutnya.. assuuu.. assuuu.. dan dia terus mengocok batang jago dengan lembutnya..

“gimana mau tidur ya’, kamu kocok gitu..” ucapku sambil menahan nikmat kocokan tangan lia..

“itu bukan urusanku.. kalau bisa kamu tidurkan, aku akan lepaskan pegangan tanganku dibatangmu ini.. lagian batangmu ini sudah bangun sebelum aku pegang..” ucap lia sambil mendekatkan wajahnya diwajahku.. asuuu’ig.. lalu..

CUUPPP..

Lia mengecup bibirku dengan bibirnya yang basah.. dan sudah tidak terlihat air mata dimatanya atau pun emosi.. yang ada tatapan yang sayu dengan mata yang agak sembab.. bajingaannn.. nafsu aku cuukkk.. nafsuuu..

“ya..’” ucapku dengan bibir yang bergetar.. dan itu bukan karena emosi tapi karena menahan nafsuku yang mulai naik kekepala..

“kenapa pur..?” ucap lia lalu..

CUUUUPPPPPPP..

Kembali lia mengecup bibirku dengan sangat lembut dan ditahannya agak lama dibibirku.. assuuu.. dan setelah lia melepaskan kecupannya dibibirku.. lia lalu naik dan menindihku sambil melepaskan jago dari genggamannya..

Cuukkk.. dan sekarang lia sudah menindih tubuhku.. kedua dadanya pun menempel dan menggesek dadaku.. dan putingnya, terasa sangat nikmat didadaku.. bajingaannn..

Kemudian lia mengecup daguku..

CUUPPP..

Dan setelah itu mengecup tepi bibirku..

CUUPPP..

Lalu hidungku..

CUUPPP..

Lalu kedua mataku bergantian dan aku langsung memejamkan kedua mataku..

CUUPPP.. CUUPPP..

Lalu keningku..

CUUPPP..

Dan itu makin membuat dadanya terus menggesek dadaku..

Lalu lia menatapku lagi..

“kalau kamu ga nyaman.. kita hentikan ini pur..” ucap lia sambil memegang kedua pipiku dan menatapku dengan tatapan yang.. assuuudahlah..

Dan aku pun langsung mengangkat tanganku lalu merangkul leher lia dan..

CUUPPP..

“harusnya aku yang ngomong gitu.. bukan kamu ya’..” ucapku lalu menggulingkan tubuhku kekiri dan sekarang aku yang menindih tubuh lia..

“huupp…” lia menahan beratnya tubuhku dan aku langsung menahan berat tubuhku dengan kedua sikutku…

“kenapa kamu memaksaku melakukan ini ya’..?” ucapku kepada lia dan wajah kami bergitu dekatnya..

CUUPPP..

Lia mengecup bibirku.. lalu membelai rambutku..

“karena kamu memang berhak mendapatkannya..” ucap lia sambil memebelai rambutku dan menatap mataku..

“yang berhak itu suamimu kelak, bukan aku..” ucapku lagi..

CUUPPP..

Kembali lia mengecup bibirku dengan lembutnya..

“bukan.. tapi orang yang aku cintai dan sekarang dia lagi menindihku.. walaupun dia bukan calon cuamiku dan tidak jadi suamiku.. dia lebih berhak mendapatkannya..” ucap lia dengan tatapan yang sayu dan terus membelai rambutku..

“ya..” ucapku sambil terus menatap matanya..

CUUPPP..

Kembali lia mengecup bibirku..

“lakukan dengan lembut pur.. aku mau merasakan kenikmatan, bukan kesakitan seperti tadi..” ucap lia..

Assuuu.. enak sekali dia ngomongnya.. emang yang mau melakukannya siapa..? kenapa kok dia berkata seperti ini..? bajingaannn..

Dan batangkupun terasa makin tegak diantara selangkangan lia.. assuuu… lia sudah ngangkang aja dan tubuhku diapit kedua paha lia.. bajingaann..

“yang mau melakukannya siapa ya’..?” ucapku sambil memiringkan kepalaku sedikit..

CUUPPP..

Dan lia mengecup bibirku lagi..

“kamu lah.. mau siapa lagi..? jangan kasar ya sayang.. plisss..” ucap lia..

Assuuu.. bisa gila beneran aku kalau begini.. bajingaaannn…

“ya’..” ucapku lagi..

Dan lia langsung merangkul leherku dan melumat bibirku dengan lembutnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Bibir kami saling lumat dan saling menghisap… kami melakukannya pelan dan sangat lembut..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Cuukkk.. dan akhirnya aku merasakan juga nikmatnya berciuman sekarang ini.. setelah tadi hanya kasihan.. aku sekarang benar – benar menikmati bibir lembut lia yang terus melumat bibirku..

Aku pun mulai menghisap bibir atas lia dan lia menghisap bibir bawahku..

DUAARRR.. DUARRRR..

Petirpun bersahut – sahutan diluar sana dan hujan turun semakin deras..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH.. MUAACCHHHH..

Ciuman kami semakin menggila dan nafsu kami sama – sama terbakar..

Aku lalu melepas ciumanku dibibir lia.. kemudian aku cium pipi lia lalu menjilatnya sampai ke arah samping telinganya..

“ahhhh.. geli pur..” bisik lia ditelingaku..

Dan lidahku pun makin menggila dilubang telinga lia… aku menjilati lubang telinga lia lalu turun kelehernya…

“aahhhhh..” lia mendesah pelan..

Tanganku pun akhirnya tidak tinggal diam.. tanganku merambat naik ke buah dada lia dan aku meremasnya dengan lembut sekali sambil aku terus menjilat dan mencium leher lia..

Dan setelah puas bermain dengan telinga dan lehernya, aku lalu jongkok diselangkangan lia.. kemudian aku meraih kedua buah dada lia dan aku meremasnya bersamaan.. lalu aku menundukkan tubuhku dan mulai menghisap putting kanan lia.. sedangkan buah dada kirinya aku remas dengan tangan kananku..

“aahhhhh..” lia mulai mendesah dengan lembutnya..

Dan berganti putting sebelah kirinya aku hisap sambil meremas lembut buah dada kanan dan kiri lia..

Cuukkk.. buah dadanya pun sudah mengeras dengan putting yang mengacung dengan kerasnya.. aku menjilati sekitar putting lia lalu aku melumatnya…

“aahhhh..” desahan – desahan lia membuat aku makin bernafsu menjilati puttingnya..

Aku lalu melepaskan jilatanku diputting lia.. kemudian aku mengecup perut lia yang rata dan seksi itu sambil terus meremas kedua buah dada lia..

CUPP.. CUPP.. CUPP.. CUPP.. CUPP..

Aku mengecupi semua bagian perut lia.. lalu aku berhenti dipusarnya.. kemudian aku jilati lubang pusar lia sambil terus meremas kedua buah dada lia..

“aahhhh.. aahhhh..” desah lia sambil meliuk liukkan pinggulnya… aku lalu melirik lia sambil terus menjilati pusarnya.. wajahnya tampak memerah dan dia langsung mendangakkan kepalanya sambil memegang samping wajahku..

Jilatanku dipusarnya pun makin lama makin turun sampai diperut bawahnya dan dekat dengan ujung belahan meki lia.. tanganku pun melepas remasan di kedua buah dada lia.. tangan kiriku meraba perut lia dan tangan kanan aku turunkan kebawah.. lalu dengan jari tengah.. aku mengelus belahan meki lia dari ujung bawah sampai ujung atas dekat bibirku menjilat..

“ahhhhhh..” kembali lia menggelinjang…

Belahan meki lia terasa sangat basah sekali.. dan jari tengahku pun mengelus naik dan turun dibelahan meki lia..

Aku kemudian mendorong kedua kaki lia keatas sampai tertekuk dan mengangkang dihadapanku.. kemudian aku buka pahanya sedikit lebar.. dan gantian belahan meki lia yang aku buka dengan kedua jempolku..

Cuukkk.. merah dan rapat sekali meki lia.. aku pun menikmati dengan memandang meki lia yang berkedut – kedut itu.. asuuu.. apa aku harus mengambilnya..? gilaaaaa..

“pur..” ucap lia menganggetkanku ketika aku menatap mekinya..

Aku melirik kearah wajah lia sebentar lalu aku tundukkan wajahku kearah meki lia dan aku mulai mengeluarkan lidahku lalu menyapu belahan meki yang aku buka dengan kedua jempolku itu..

Slluupppp…

Aku menjilat daging berwarna kemerahan yang basah itu dengan lembutnya, sambil menatap mata lia yang melihatku..

“Aahhhhh..” kembali lia mendesah lalu mendongakkan kepalanya..

Dan kembali aku menjilat belahan dalam meki lia..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp…

“aahhhhh..” desah lia sambil meliuk – liukan terus pinggangnya..

Dan jilatanku pun makin dalam dimeki lia.. cairan basahpun mulai merembes keluar dari meki lia..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp…

“ahhh.. ahhh.. ahhhhhhh..” lia mendesah begitu merdunya..

Apalagi ketika aku menjilat daging mungil yang berada dibagian tengah meki lia..

“aahhhhhhhhhhhhhhhhhh..” lia mendesah panjang..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp…

Basah.. basah.. dan basah.. air terus keluar dari dalam meki lia dan didiringi dengan desahannya yang makin menggila..

Dan setelah meki lia sangat basah.. aku pun duduk bersimpuh diselangkangan lia sambil memandang wajah lia yang memerah..

“lakukan pur.. aku mohon.. aku ga mau menyesal dikemudian hari..” ucap lia dengan tatapan sayu..

Cuukkk dan akhirnya aku pun mengangguk menyetujui permintaan lia.. sebenarnya bukan karena permintaan lia aja sih.. tapi seperti ada bisikan yang menuntunku untuk segera menuntaskan malam ini.. assuuu.. apa yang harus dituntaskan sih..? bajingaannn..

Kemudian aku pun memposisikan selangkanganku tepat diselangkangan lia sambil aku memegang batangku yang sudah mengeras dari tadi..

“entar pur..” ucap lia lalu memundurkan pinggulnya dan dia langsung duduk dihadapanku..

Lia lalu memundurkan pinggulnya dan menundukan tubuhnya serta wajahnya.. lalu tangannya memegang batangku dan mengocoknya pelan..

Cuukkkk.. lia mengocoknya dengan lembut.. setelah itu lia memajukan wajahnya dan membuka mulutnya yang mungil itu.. dan mulai memasukkan kepala batangku dimulutnya..

Slluupppp…

Bunyi ketika lia mengulum kepala batangku lalu melepaskannya.. kemudian lia memajukan lagi wajahnya dan mengeluarkan lidahnya.. lalu lia menjilat lubang kencingku dengan pelan..

“ahhhhhh..” aku mendesah pelan sambil memegang samping wajah lia.. dan lia terus menjilati lubang kencingku lalu seluruh permukaan kepala batangku..

Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp… Slluupppp…

“ahhhhhh.” aku terus mendesah menikmati jilatan lia dibatangku yang mulai turun ketengah batangku sampai pangkal batangku.. dan setelah sampai pangkal bawahnya.. lia meramas kedua bijiku dengan lembut menggunakan tangan kiri dan tangan kanannya memegang batangku lalu mengocoknya.. lalu kepala batangku dimasukkan lagi kedalam mulutnya..

Cuukkkk.. nikmat banget cuukkk.. dia menghisap kepala batangku sampai pipinya tertarik kedalam.. bajingaannnn.. sedotannya dalam dan nikmat sekali.. assuuu.. asuuu..

Lia lalu memaju mundurkan kepalanya.. kelapa batangku pun keluar masuk didalam mulut lia yang mungil itu.. bajingaannn..

Batangku makin mengeras dengan permainan tangan dan mulut lia.. lalu setelah itu lia memundurkan wajahnya dan dia tidur lagi dan mengangkang dihadapanku seperti posisi yang tadi..

Aku kembali menatap lia.. dan dia tersenyum sambil membersihkan air liur disekitar bibirnya..

Aku kemudian menunduk lagi.. jempolku aku arahkan keujung atas meki lia dan merangsangnya lagi.. setelah itu aku pegang batangku dan aku gesekkan dibelahan meki lia..

“uuhhhhhhh.. pelan – pelan ya sayang..” ucap lia sambil memandangku ketika kepala batangku mulai menggesek agak dalam mekinya..

Aku terus menggesekkan kepala batangku naik dan turun dibelahan meki lia yang basah itu..

“huuuuuuuuuu..” lia mengeluarkan nafasnya perlahan..

Dan setelah meki lia sangat basah sekali.. aku pun mulai mendorong pelan kepala batangku di meki lia..

“ahhhhhhh..” desahan lia sangat menggodaku sekali..

Aku pun mulai mendorong pelan kedalam sampai kepala batangku masuk semua kedalam meki lia…

“tahan purr.. huuu.. hu….” Ucap lia dengan nafas yang cepat..

Aku lalu memajukan tubuhku dan menindih tubuh lia dengan bertumpu pada kedua tanganku disamping wajah lia..

Aku membiarkan sejenak kepala batangku didalam meki lia.. dan kedutan didalam meki lia terasa sangat nikmat sekali.. dan wajah lia tampak sangat tegang sekali..

Aku lalu mengecup bibir lia perlahan..

CUUPPPPP..

Dan setelah itu aku angkat wajahku dan tersenyum kepada lia..

“siapa yang kabarin kalau aku datang ya..?” ucapku ke lia.. dan aku sengaja mengajak ngobrol lia, supaya dia tidak tegang..

“kenapa sih tanya itu disaat seperti ini..” ucap lia sambil mengerutkan kedua alisnya..

“ga pa – pa.. emang ga boleh ya kalau aku tanya itu..” ucapku sambil mendorong pelan batangku kedalam meki lia lalu berhenti lagi..

“aldo..:” ucap lia singkat..

“ooo…” ucapku lalu aku mengecup bibir lia pelan…

CUUPPP…

“emang kenapa pur..?” tanya lia..

“ga pa – pa ya’.. aku cuma tanya aja..” ucapku dan kembali mendorong pelan batangku kedalam sampai menyentuh.. ohhh… cuukkkk.. sempit banget meki lia.. assuuu.. assuuu.. dan kembali aku menahan tusukanku dan membiarkan meki lia beradaptasi dengan batangku yang besar ini..

“ga ada pembantu ya ya’..? kok sepi bener rumahmu..” ucapku dan tetap menahan batangku dimeki lia..

“iiiiiihhhhhhh…” lia merintih sebentar lalu..

“pertanyaanmu kok aneh – aneh sih..? bisa ga kita bahas apa gitu..” ucap lia sambil membuka dan menutup matanya…

“aneh gimana..?” ucapku sambil mengelus wajah cantik lia dan wajahnya sudah terlihat santai..

“aneh aja.. coba pertanyaan yang lain gitu..” ucap lia sambil membelai pipiku..

“ya gantian kamu yang tanya, masa aku terus.. kamu ga ada tanya loh dari tadi..” ucapku lalu aku mulai mendorong pelan lagi sampai sedikit mendorong sesuatu yang menghalangi jalannya batangku..

“ahhhhhh… apa ya yang mau kutanya..?” ucap lia dan kembali lia mendesah.. sementara dibawah sana, batangku sudah mulai mulai menyorong sesuatu yang menghalangi jalannya agak dalam..

“ya ga taulah.. terserah kamu, kamu yang mau tanya kok..” ucapku sambil menahan lagi batangku yang diremas meki lia…

“huuuuuu.. huuuuu…” lia bernafas dengan kencangnya sambil memajukan bibirnya dan aku langsung melumatnya..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Lalu aku angkat lagi wajahku..

“atau kamu tanya aja, resepnya aku ganteng itu apa..” ucapku lalu tersenyum sambil mendorong pelan.. pelan.. dan..

Brettt… brettt.. brettt…

Batangku telah menembus sesuatu yang menghalangi jalannya dari tadi..

“apa sih kamu itu pur.. ga jelas loh.. ahhhhhhhhh..” ucap lia lalu mendesah panjang setelah batangku sudah masuk setengah dan bersamaan dengan darah yang merembes diantara meki lia yang menampung batangku yang besar ini..

DUAARRRRRRR…

Suara petir yang sangat keras mengagetkanku dan lia…

Cuukkkk.. kenapa bunyi petir ini selalu ada ketika aku menembus perawan seorang wanita..? apa ini cuma kebetulan.. bajingaaannn…

Dan kembali, batangku serasa dipijit dan diremas oleh dinding – dinding meki lia dengan kuatnya.. dan aku mendiamkan lagi batangku didalam sana..

“habis kamunya ga mau tanya sih..” ucapku lalu aku mengecup bibir lia lagi..

CUUPPP…

“huuu.. huuu… entar dulu pur aku tanyanya.. batangmu ini besar betul.. bisa masuk ga ini..? huhu.. huhu.. huhu.. huhu..” ucap lia sambil bernafas dengan kencangnya..

Cuukkk.. emang dia ga terasa apa batangku ini sudah masuk separuh dan sudah menembus perawannya..

Lalu tiba – tiba mata lia melotot menatapku..

“sudah tembus ya pur..?” ucap lia kepadaku..

Aku hanya mengangguk saja sambil tersenyum…

“gilaaaaaa.. makanya kok ada perih – perih gimana gitu dimekiku.. kamu kok ga ngomong kalau sudah tembus pur..?” ucap lia sambil sedikit meraju kepadaku lalu..

“iiiiiiiiiiiiiiiiiiii…” lia mengangkat wajahnya dan menggigit putting kananku..

“aaaaaaaa.. sakit ya’ sakitttt..” teriakku lalu aku mendorong batangku masuk sepenuhnya ke meki lia..

“aaaaaaaaaaaaaa.. gilaaaa.. pelan – pelan pur… sakit tau.. huuuuuuuuuuuuuuuu..” ucap lia sambil melotot dan melepaskan gigitannya diputtingku lalu menggelembungkan pipinya dan bernafas dengan cepat..

Hu… hu.. hu.. hu.. hu..

“kamu juga sih… kenapa puttingku digigit..” ucapku sambil membiarkan batangku yang sudah masuk sepenuhnya kedalam meki lia..

“aaaaahhhh… huuuu.. huuu.. huuu… gila.. perih banget pur..” ucap lia sambil menoleh kekanan dan kekiri dengan wajah yang memerah.. dan perlahan air mata lia pun menetes diujung mata lia..

Cuuukkkk.. nangis lagi kan…

“kenapa ya’..? kok nangis..” ucapku sambil membersihkan air matanya yang menetes dengan batangku masih sepenuhnya dimeki lia..

“ga pa – pa pur, aku bahagia aja.. akhirnya.. kamu juga yang mengambil punyaku..” ucap lia sambil menatapku dan kembali air matanya menetes dipipi lia..

Aku kembali membersihkan air mata lia lalu aku kecup bibir lia..

CUUPPPP..

Dan ketika aku akan mengangkat wajahku.. lia lalu menarik leherku dan..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Lia melumat bibirku dan aku membalasnya dengan lumatan juga.. dan aku tetap membiarkan batangku didalam meki lia, yang diremas sangat kuat oleh meki lia..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Lidah kami bergantian saling memasuki mulut kami.. aku pun mengisap lidah lia ketika didalam mulutku dan lia juga menghisap lidahku ketika didalam mulutnya..

Lalu angakat pinggulku sedikit..

“aahhhhhh.. huuuuuu..” ucap lia mendesah dan melepaskan lumatan kami lalu aku dorong kedalam lagi..

“pelan – pelan pur.. huuuuuuu..” ucap lia.. dan aku mengecup bibir lia lagi sambil menarik separuh batangku keluar..

CUUPPP..

“aaaahhhhh..” desah lia.. dan aku mendorongnya sedikit lalu menariknya sampai meninggalkan kepala batangku saja didalam meki lia..

“ahhhhhhh..” giliran aku yang mendesah ketika lia mengendorkan cengkraman mekinya dibatangku..

Huuuu.. huuuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Huuuu.. huuuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Nafas kami sama – sama memburu..

“bisa aku masukkan lagi ya’..?” tanyaku kelia.. dan lia hanya mengangguk saja..

Aku lalu mendorong pelan batangku sampai setengah aja masuknya, lalu aku menariknya sedikit dan aku mendorongnya lagi sampai masuk seutuhnya.. dan aku mengulanginya terus menerus secara perlahan..

“aaaahhhh.. uuhhhh.. aahhhh.. uhhhh..” ucap lia mendesah dengan keringat yang keluar dari keningnya..

“aaaaahhh.. aaahhhhh.. ahhhhh.. ahhhh..” dan aku juga mendesah merasakan jepitan meki lia yang sangat kuat ini..

Lalu aku memajukan wajahku dan mencium bibir lia dengan lembut..

CUUPPP.. CUPPP.. CUUPPPP..

Dan aku terus menggoyangkan pinggulku secara perlahan..

Mata lia melotot ketika batangku masuk sepenuhnya lalu sayu ketika aku mencabutnya.. cuukkk.. ekspresi wajah lia ini nggemesin banget sih.. asuuuu..

Aku terus menggoyang sambil menatap wajah lia sambil sesekali aku mengecup bibir lia dan lia juga mengecup bibirku..

Dan aku merasa meki lia sudah mulai bisa menerima goyanganku ini…

“aku cepetin dikit ya ya’ goyanganku..” ucapku sambil mengelus wajah lia dan mendiamkan batangku didalam meki lia..

“tapi jangan terlalu cepat ya..” ucap lia..

“iya..” ucapku lalu aku menarik sedikit batangku lalu mendorongnya penuh lalu aku tarik setengah dan mendorongnya lagi penuh…

“aahhhh.. ahhhhh..” lia mendesah sambil menggelengkan kepalanya kekanan dan kekikiri..

Aku kemudian mencium leher lia dan menjilatnya..

CCUUUPPPP..

Slluupppp..

“aaahhhh..” lia kembali mendesah..

Dan tempo goyanganku pun aku percepat sedikit..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Bunyi batangku ketika keluar masuk dimeki lia..

“aahhhh.. ahhhh.. ahhhhh..” desahku dan desah lia bersahut – sahutan..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhh.. ahhhh.. ahhhhh..” lia mendesah dan kembali aku mencium bibirnya

CUUPPP..

Goyanganku pun semakin kuat.. dan aku menggoyang sambil meremas kedua buah dada lia bersamaan..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aaahhh.. ahhhhh.. ahhhhh..” desah lia dengan wajah yang memerah..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku terus menggoyang kan pinggulku lalu aku menundukan tubuhku dan menggenggam buah dada lia dan langsung melumat putting lia..

“aahhhh.. ahhhh..” lia mendesah dengan kuatnya..

“aahhhh.. ahhhh..” desah lia makin cepat dengan wajah yang menoleh kekanan dan kekiri..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aku mau keluar pur.. ahhhh.. ahhhh..” ucap lia disela desahannya..

“iya ya’.. keluarin aja..” ucapku sambil terus mempercepat goyanganku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhhh.. aahhhh.. ahhhhh..” ucap lia dan dia langsung menegangkan tubuhnya keatas…

Dan aku malah mempercepat goyanganku..

“aaaaaaaaahhhhhhhhhh..” desah panjang lia.. lalu..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya keluar dengan derasnya dari meki lia.. dan aku langsung mengeluarkan batangku..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya sangat banyak dan itu membuat lia sampai meremas sprei kasurnya dan wajahnya mendonga keatas…

Aku membiarkan lia menikamati orgasmenya yang terlihat sangat nikmat sekali itu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas lia sangat cepat sekali dan dia menutup matanya..

Cuukkk.. jadi tambah nafsu aku.. bajningaaannnn..

Dan ketika lia sudah tenang dan aku akan memasukan batangku lagi.. lia lalu menahan perutku..

“entar pur.. hu.. hu.. hu.. jangan dimasukkin dulu.. rasa mekiku kaya geli – geli gimana gitu..” ucap lia sambil menatapku..

Cuukkkk.. kentang banget nih aku.. asssuuu..

Huuuuuuu.. huuuuuuu.. huuuuuuu..

Lia mengatur nafasnya yang cepat itu..dan setelah tenang lia lalu memegang batangku dan diarahkan lagi dibelahan mekinya..

“sudah pur.. goyang lagi..” ucap lia sambil menatapku..

“oke..” ucapku lalu aku mendorong pelan batangku..

Dan setelah didalam meki lia.. kembali aku menggoyang pinggulku dengan sedikit cepat..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhh.. ahhhhh.. ahhhhh..”desahku…

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“hu.. hu.. hu… hu.. hu…” ucap lia dengan nafas yang kembali cepat..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku menggoyang tempo yang makin lama – makin cepat… dan tanganku kembali meraih kedua buah dada lia dan meremasnya dengan lembut..

“aaahhhh.. gila…. Enak banget pur…” ucap lia sambil menoleh kekanan dan kekiri..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhh.. aku mau keluar ya’..” ucapku sambil menggoyangkan pinggulku dengan cepat dan aku menundukan tubuhku lalu..

CUUPPPP.. CUUPPP.. MUUAACCHHHHH…

Aku melumat bibir lia sambil memaju mundurkan pinggulku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“hemmm.. hemmmm.. hemmm..” desah kami didalam lumatan kami..

“aku juga mau keluar lagi pur..” ucap lia sambil melepaskan ciumannya..

“iya ya’.. sama – sama ya kita..” ucapku sambil memepercepat goyanganku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

“aahhhhhh..” desahku ketika spermaku sudah mau keluar dari ujung kepala batangku..

“aahhhhhhhh..” dan lia mendesah panjang..

Lalu…

Sreeet..sreett.. sreettt.. sreeet..sreett.. sreettt..cairannya keluar lagi dari meki lia dan bersamaan dengan

croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… croottttt… aku juga memuntahkan air maniku kedalam meki lia..

“aaahhhhh..” desahku sambil menekan kedalam batangku..

“aaahhhhh,..” dan lia mengejang kenikmatan…

Tubuh kami sama – sama mengejang dan sama – sama merasakan gelombang orgasme yang begitu hebatnya..

Cuukkkk.. dan aku langsung merobohkan tubuhku menindih tubuh lia dengan bertumpu pada kedua sikutku..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas kami sama – sama memburu.. dan kami menikmati sisa – sisa orgasme kami berdua dengan saling bertatapan..

“huuuu.. huuuu.. gila… nikmat banget pur..” ucap lia sambil membelai pipiku..

“iya ya’ mekimu nggigit banget..” ucapku bercanda sambil tersenyum..

“apasih..” ucap lia yang langsung malu sambil mendorong pelan pipiku..

Dan aku langsung mengecup bibir lia..

CUUPPPP..

“mau lagi..?” ucapku sambil menatap matanya dan membelai pipinya..

“apa..? gila.. masih perih ini..” ucap lia sambil memencet hidungku.. dan batangku masih didalam meki lia..

“kirain..” ucapku sambil tersenyum…

“kamu itu..” ucap lia sambil tersenyum malu.. dan

CUPPP..

Lia mengecup bibirku..

“pur.. kok masih keras aja ini didalam..” ucap lia sambil menatapku..

“gimana ga keras kalau di remas kuat – kuat sama dinding mekimu..” ucapku bercanda lagi..

“Ihhhhhhh.. kamu itu..” ucap lia dan kembali memencet hidungku.. lalu..

CUUUPPP..

Aku mengecup bibir lia..

“pur.. dicabut ya.. ngilu nih..” rengek lia dengan manjanya..

“yahhhh.. padahal mau nambah..” ucapku..

“ihhh.. tadi ga mau.. sekarang mau nambah.. hihihihi..” ucap lia lalu tersenyum dengan manisnya..

Cuuukkk jebakan betmen.. assuuuu.. kemakan omonganku sendiri aku cuukkk.. bajingannn..

CUUPPP..

Kembali lia mengecup bibirku…

“lepas ya pur..” ucap lia.. dan aku menganggukan kepalaku.. lalu..

PLOPP..

Aku melepaskan batangku dari meki lia dan jago keluar dengan tegaknya dan berdiri dengan sombongnya.. asuuuu..

“aahhhhh..” ucap lia mendesah ketika batangku keluar dari mekinya..

Aku lalu merobohkan tubuhku disamping lia dengan posisi terlentang..

“wihhhhh.. masih berdiri aja..” ucap lia sambil mengangkat wajahnya lalu menggenggam batangku..

“uhhhhh..” ucapku mendesah ketika lia menggenggam batangku dengan kerasnya..

“jangan kuat – kuat ya..’” ucapku sambil menahan tangan lia..

“habis nggemesin banget sih..” ucap lia lalu mengendurkan pegangannya..

“kalau gemes sekali lagi ya.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum lagi..

“uuuuu.. maunya..” ucap lia lalu melepaskan genggamannya dibatangku dan langsung merobohkan sebagian tubuhnya ditubuhku..

Cuuukkk.. kok ga ada penyesalan sama sekali diwajah lia ..dan ini situasinya beda banget dengan ketika aku mengambil perawan wulan dan bu jenny.. dengan mereka berdua setelah melakukan hubungan badan, pasti acara tangis – tangisan dulu.. kalau sekarang tidak ada sama sekali.. dan entah kenapa akupun merasa enjoy aja dengan situasi seperti ini..

“ya’..” ucapku ketika kepalanya disandarkan didadaku..

“hem..” ucap lia sambil mengelus dadaku..

“kamu ga..” ucapku terpotong ketika lia mengangkat wajahnya dan memandangku dengan tajamnya..

“ga usah dibahas ya.. kita nikmati aja malam ini.. tanpa ada sedih – sedihan..” ucap lia dengan entengnya..

Assuuu.. enak banget ya ngomongnya.. padahal dia kan sudah kehilangan perawannya.. kok malah dia yang menenangkan aku..? aku sih sebenarnya santai aja.. justru aku mau menenangkan dia.. bajingaannn..

“iya.. hehehe..” ucapku lalu tersenyum..

Dan lia menyandarkan wajahnya lagi didadaku.. aku lalu mengelus perlahan rambut lia..

“jadi beneran ini ga boleh nambah..” ucapku.. dan lia langsung menghadap ke dadaku dan menggigit putingku lagi..

“saakkiittt ya’.. sakiitttt..” ucapku sambil menahan wajah lia.. dan lia makin menguatkan gigitannya.. assuuuuu..

“ampun ya.. ampuuuuunn..” ucapku sambil memegang kepalanya.. dan akhirnya lia melapaskan gigitannya diputtingku..

“masih mau nambah..?” ucap lia sambil menatapku..

Dan aku menggelengkan kepalaku sambil mengelus putting kiriku yang digigit lia barusan.. cuukkkk.. sadis banget sihh.. bajingaannn..

Lia lalu menyandarkan wajah sampingnya didadaku lagi.. dan aku mengelus lagi rambutnya yang indah itu..

“masih perih tau pur..” ucap lia pelan sambil mengelus dadaku..

“iya ya’.. iya.. aku loh cuma bercanda..” ucapku sambil terus mengelus kepalanya..

Lalu kami pun berdiam diri lagi beberapa saat..

“pur.. setelah ini kamu ga akan menjauhi aku kan..?” ucap lia pelan dan tidak menatap wajahku..

“maksudnya apa ya’..?” ucapku sambil mengelus pelan rambutnya..

“maksudku, kamu ga akan ninggalin aku kan..?” ucap lia pelan lagi..

“ya engg lah ya’ gilaaa..” ucapku..

“makasih pur.. walaupun kamu telah memilih ayu, kuharap kita masih bersahabat..” ucap lia dengan lirihnya..

Assuuuu.. mulai lagi kah ini mellow nya..? bajingaannn.. dan kata – kata lia langsung membuatku merasa bersalah.. gila.. setelah dia melepaskan ‘sesuatu miliknya yang paling berharga..’ dia tidak menuntutku untuk menikahinya tapi malah minta sahabatan aja.. bangsaaaattt..

“kenapa diam pur..?” ucap lia sambil mengelus pelan dadaku lalu mengangkat wajahnya dan menatapku..

“aku merasa bersalah sama kamu ya’..” ucapku pelan..

“pur.. aku kan sudah bilang.. aku melakukan ini dengan setulus hatiku dan aku tidak menuntut apa – apa sama kamu.. aku hanya memintamu tetap menjadi sahabatku seperti dulu.. cuma itu aja.. dan jangan pernah kamu merasa bersalah ya..” ucap lia lalu membelai pipiku..

“iya ya’..” ucapku pelan..

“udahlah ga usah dibahas lagi.. nanti kita mewe lagi..” ucap lia lalu menyandarkan wajahnya lagi didadaku.. dan aku pun membelai rambut lia lagi..

Assuu’ig.. ga usah dibahas bilang.. gilaa..

“kamu sendirian dirumah ini ya’..?” tanyaku..

“ngga.. aku sama ibuku dan seorang pembantu yang lagi pulang kerumahnya.. dan untuk ibuku, lagi keibukota propinsi.. lagi kerumah kak amel..” ucap lia..

“loh mba amel gimana kabarnya ya..?” tanyaku..

“kak amel mau nikah bulan depan pur..” ucap lia..

Cuuukkkk.. sudah mau nikah aja amel.. bajinggaannn..

“kenapa diam kamu pur..? kamu cemburu..?” tanya lia..

“ga tau ya’.. kan kamu tau kalau aku juga sayang sama amel..” ucapku pelan..

“hihihihi.. ternyata.. kamu cemburuan ya pur..” ucap lia sambil tertawa pelan..

“apasih..” ucapku singkat..

“kalau aku yang nikah, kamu cemburu juga ga..?” tanya lia..

Assuuu.. pertanyaan yang menjebak banget ini.. bajingaannn.. padahal dia tau loh jawabannya, kenapa dia tanya sih..?

“ngga..” jawabku singkat..

Lalu lia mengangkat wajahnya dan menggigit lagi puttingku..

“yaaaaa….; sakit tau..” ucapku sambil menahan kepalanya..

“bilang ngga gitu..” ucap lia melepas gigitannya diputtingku sebentar lalu dia menggigit lagi dengan kerasnya..

“aaaaaaaa.. iya ya’.. aku cemburu..” ucapku menahan sakitnya gigitan lia itu..

“bohong..” ucap lia melepaskan gigitannya lalu menggigit lagi puttingku..

Cuuuukkk.. sakitnya luar biasa cuukkkk.. asuuu.. asuuuu..

“beneran ya’.. beneran aku cemburu..” ucapku memelas..

Lia lalu melepaskan gigitannya dan menatap wajahku..

“kamu itu ya’ ya.. sudah tau aku cemburu kenapa ditanya sih..?” ucapku sambil memandang wajah lia..

Dan lia hanya diam lalu menyandarkan wajahnya lagi didadaku.. assuuu.. kelihatannya aku harus menjaga omongan ini.. dari pada beneran puttingku lepas.. ga lucukan..? bajingaannn..

Dan kembali kamipun melamun.. dan diluar sana sudah tidak terdengar suara hujan lagi..

Assuuu.. terus setelah ini aku harus bagaimana..? apa aku bersikap biasa aja tanpa merasa berdosa setelah mengambil perawannya..? gilaaa.. terus gimana kelanjutan hubungan lia dengan bowo..? gimana coba nanti kalau setelah mereka jadi menikah, terus malam pertama dan lia tidak berdarah..? apa ga mengamuk itu bowo..? assuu.. assuu..

“aku tidur dulu ya pur..” ucap lia pelan..

“iya ya..’..” ucapku sambil mengelus pelan rambut lia..

Aku lalu melihat kearah jam dinding.. cuukkk.. sudah jam sebelas aja.. bajingaann..

Dan perlahan mataku pun mulai mengantuk juga.. dan aku langsung merangkul pundak lia yang tidur diatas dadaku.. kami berdua pun sama – sama terlelap..

Aku bangun tepat jam sepuluh pagi.. cuukkk.. dan lia sudah tidak ada didekapanku.. bajingaann.. dia sudah bangun duluan, kenapa aku ga dibangunin sih..? aku lalu duduk sebentar.. setelah itu aku berjalan kearah celanaku yang tersandar dikursi.. aku lalu mencari Hpku dikantong celana.. dan ketika aku melihat layar Hpku.. panggilan tak terjawab dan sms masuk banyak sekali terlihat.. assuuu..

Ayu, aldo, surya, yuda, satria dan satu lagi.. wanita mistery, mery.. bajingaannn..

Ayu menelpon beberapa kali, begitu juga aldo, yuda, satria dan surya.. mereka juga mengirimkan sms kepadaku.. sedangkan mery hanya mengirimkan sebuah sms..

Aku lalu membuka satu persatu sms para sahabatku dan mengabari kalau aku sudah sampai.. dan untuk mery..

*wanita misterius
Segitu bencinya kah kamu, sampai pamitpun ga sempat kamu ucapkan sama aku, walaupun lewat sms..

Cuukkkk.. memang aku sengaja ga pamit atau sms mery.. dia kan sudah ada kekasihnya.. entar kalau kekasihnya baca sms dari aku, apa ga marah itu kekasihnya..

*aku
ga enak sama pacarmu

Jawab smsku yang singkat..

*wanita misterius
ooo.. gara – gara itu.. jadi kamu marah aku sudah punya kekasih..?

Assuu’ig.. pertanyaan guaatteeelll… ya marahlah, tepatnya sih cemburu.. tapi kenapa aku begini ya..? kok sedikit – sedikit aku cemburu.. lia tunangan, aku cemburu.. amel mau nikah, aku cemburu.. dan merry punya kekasih, aku lebih cemburu.. padahal kan aku sudah punya ayu.. apa mereka ga cemburu juga..? bajingaaannn..

*aku
engga..

Aku menjawabnya singkat dan berbohong..

*wanita misterius
hee.. ga cemburu tapi ketus gitu jawabnya.. kalau kamu marah aku punya kekasih, berarti aku boleh marah dong kamu milih ayu..?

Bajingaaannn.. akhirnya dibalikkan lagi ke aku.. assuu.. asuuu..

*aku
aku ga marah mer.. lagian apa hak ku untuk marah sama kamu..?

*wanita misterius
oke.. terimakasih kalau begitu.. maaf sudah mengganggumu..

Jiaanncookkk.. jawaban super guaattelll ini namanya.. kalau dijawab lagi salah, ga dijawab kok menjacokkan sekali dibacanya.. assuu.. asuuu..

Dan akhirnya aku tidak menjawab sms merry.. biarkanlah.. semoga dia ga sms lagi..

Lalu aku menelpon ayu..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo de..” ucapku..

“mas ini kemana aja sih..? dari semalam ditelpon ga diangkat disms ga dibalas.. baru satu hari loh mas ninggalin ayu, tapi susah banget dihubunginya..” ucap ayu mengomel dengan khawatirnya..

“maaf de.. maaf.. aku ketiduran..” ucapku berbohong..

“alasan aja mas ini.. pasti mas mabuk lagi ya..?” ucap ayu..

“de.. aku ketiduran kok.. maaf ya..” ucapku memelas..

“terserah deh mas mau ketiduran atau mabuk, terserah.. tapi ayu mohon kabari ayu kalau sudah sampai rumah.. ayu itu takut mas kenapa – kenapa..” ucap ayu..

“iya de.. maaf..” ucapku lagi..

“hem..” ucap ayu singkat..

“de.. jangan marah gitu dong..”

“hem..” jawab ayu lagi..

“kok gitu sih de.. maaf ya sayang..” ucapku memelas..

“tau..” ucap ayu..

“hem..” ucapku..

“kok mas yang hem sih..? yang harusnya gitu kan ayu..”

“hem..” ucapku lagi..

“iiihhh.. mas ini loh.. bikin sebel aja..” ucap ayu meraju..

“hem..”

“terus ya.. sekali lagi jawabnya gitu, ayu tutup telponnya..”

“janganlah sayang.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“ga lucu…” jawab ayu singkat..

“beh.. jahat banget sih..”

“yang jahat itu mas bukan ayu..”

“iya sayang.. aku minta maaf..”

“iya sudah.. ayu mau keluar dulu..”

“mau kemana yang..”

“masukin lamaran..”

“loh udah mau masukin lamaran..? kemana de..?”

“dikota ini aja.. kebetulan tadi ayu membaca dikoran..” ucap ayu dan mulai agak santai menjawabnya..

“iya deh.. semoga sukses ya sayang..” ucapku memberi semangat..

“iya.. mas juga.. semoga cepat dapat kerjaannya..” ucap ayu..

“iya udah kalau gitu.. aku mau mandi dulu ya..”

“iya.. makannya jangan telat ya mas..”

“iya de.. kamu juga.. jangan telat makannya..”

“iya.. love you and miss you mas..”

“aku juga kangen dan sayang kamu..” ucapku dan ayu langsung menutup Hpnya..

Cuuukkk.. ayu perhatian banget seperti ini dan aku kembali merusak kepercayaannya.. gila.. gila.. asssssuuuu..

Dan tiba – tiba pintu kamar lia terbuka dan lia masuk kedalam dan berjalan mendekati aku.. aku yang masih telanjang bulat dengan refleknya menutupi batangku dengan kedua tanganku..

“kenapa kamu pur..?” tanya lia dengan santainya..

“malu ya’.. gilaa.. aku telanjang gini kok..” ucapku sambil menutupi batangku..

“malu kenapa..? aku loh sudah ngelihat dan ngerasain.. kayak perjaka aja kamu itu..” ucap lia dengan santainya lalu menuju kasurnya dan menarik spreinya bekas pertempuran kami semalam..

“hehehehehehe.. iya.. ya..” ucapku lalu menurunkan tanganku dari batangku..

“mandi dulu sana terus sarapan..” ucap lia sambil membuka sarung bantalnya..

“iya..” ucapku lalu berjalan kearah kamar mandinya yang ada didalam kamar..

Dan setelah mandi lalu sarapan.. aku dan lia mengobrol santai.. kami tidak ada membahas masalah semalam sama sekali.. obrolan kami hanya seputar tentang kelulusanku dan proyek yang ditangani lia.. dan setelah jam dua belas siang.. kamipun bersiap untuk kerumahku..

“nih..” kata lia sambil menyerahkan kunci mobilnya kepadaku..

“loh.. kok aku yang nyetir..? kan kemarin kamu yang bawa mobilnya..” ucapku ketika kami sudah didekat mobil lia..

“emang aku supirmu.. bawa cepat..” ucap lia sambil melotot..

Assuu’ig.. kukira setelah kuambil perawannya, sadisnya hilang.. ga taunya tetap aja.. bajingaaann..

Aku lalu mengambil kunci mobil lia dan kami berdua langsung menuju kerumahku..

Dan ketika sampai dirumahku.. hanya ada ibuku sendiri.. kedua adekku kuliah dan sekolah.. sedangkan ayahku kekantor..

“halo bu..” ucapku didepan pintu pagar kepada ibuku yang lagi ada diteras..

“sandi..” ucap ibuku yang terkejut dengan kedatanganku..

“hehehehe..” akupun hanya tersenyum lalu membuka pagar rumahku dan aku langsung meraih tangan kanan ibuku dan mencium punggung tangan beliau..

“kok ga ngabari sih kalau mau pulang..” ucap ibu ku lalu mengecup keningku..

“surprise..” ucapku lalu tersenyum..

“telat.. ibu sudah lihat kok..” ucap ibuku sambil memencet hidungku.. lalu lia yang berdiri dibelakangku berjalan kesampingku..

“halo ibu..” sapa lia..

“halo lia..” ucap ibuku dan lia langsung meraih punggung tangan ibuku dan mencium tangan beliau..

“jadi lia yang jemput sandi..?” tanya ibuku..

“iya bu.. hihihihi..” ucap lia lalu tersenyum..

“makasih ya nak.. ngerepotin aja jadinya..” ucap ibuku..

“ngerepotin apasih bu.. ngga kok..” ucap lia malu – malu..

“eh masuk dulu yo..” ajak ibuku kelia..

“maaf bu.. lia jalan dulu ya.. lia mau kekantor.. siang ini ada rapat bu..” ucap lia ke ibuku lalu melirikku..

“loh.. kok ga ngomong kalau ada rapat ya..’?” tanyaku ke lia..

“ini barusan disms sama orang kantor pur..” ucap lia sambil menunjukkan Hpnya..

“jiaahhh.. tau gitu aku naik taksi aja ya’..” ucapku..

“apasih.. uda ah.. entar aku telat..” ucap lia kepadaku..

“maaf ya bu..” ucap lia ke ibuku..

“iya sudah.. terimakasih ya nak..” ucap ibuku kelia dan lia langsung mencium punggung tangan ibuku lalu berpamitan kepadaku dan pergi kekantornya..

Hiuuffftttt.. huuuuuu..

“masak apa bu..?” tanyaku sambil merangkul pundak ibuku dan berjalan masuk kedalam rumahku..

“sayur asem sama ikan bandeng penyet..” ucap ibuku sambil tersenyum..

“assyyiiikk.. sandi lapar bu..” ucapku..

“ya udah nak bersih – bersih dulu sana.. ibu siapin makanannya..” ucap ibuku..

Dan aku langsung masuk kekamarku..

Cuukkkk.. akhirnya setelah enam tahun kutinggalkan, aku masuk rumahku lagi dan kamar kesayanganku.. dan setelah meletakkan tasku dan membuka jaketku.. aku langsung merebahkan diriku dikasur kesayanganku..

Wuuuu.. kamarku ini memang nyaman dan tenang.. dan tiba – tiba aku pun tertidur lagi dengan lelapnya..

Aku baru terbangun sore hari ketika ada suara ribut – ribut kedua adekku diruang tengah..

Cuukkk.. sudah jam lima sore..? gilaaa.. ini pasti karena perjalanan jauh kemarin dan dilanjut dengan pertempuran bersama lia.. assuuu… dan tubuhku pun terasa segar kembali.. aku pun lalu duduk sebentar kemudian berdiri dan keluar kamar..

“berisik kalian berdua ini..” ucapku kepada kedua adekku yang lagi ribut didepan tivi..

“mas sanddiiiii..” teriak anna dan ita adekku lalu berlari kearahku dan memelukku bersama..

“kok ga ngabarin kalau pulang..” tanya anna..

“malas.. nanti kamu minta oleh – oleh..” ucapku dengan cueknya..

“iiihhhhh.. jahat..” kata anna lalu melepas pelukannya..

“hehehehe..” dan aku cuman tersenyum melihat adekku yang satu itu meraju..

“jadi mas sandi dirumah aja nih..? ga balik kesana lagi kan..?” tanya ita..

“tergantung..” ucapku singkat..

“tergantung apa..?” tanya adekku ita sambil mengerutkan kedua alisnya..

“kamu bawel apa enda..” ucapku sambil mengacak – acak rambutnya..

“iihhhhhhh.. baru juga disisir.. sudah diacak – acak lagi.. jahaaatttt..” ucap ita sambil berjalan meninggalkan aku..

Dan ibuku hanya menggelengkan kepalanya saja melihat kami bertiga ribut.. dan suasana seperti inilah keluarga kami.. suasana penuh dengan canda dan tawa.. dan aku sangat merindukan suasana ini..

“bu.. lapar..” ucapku kepada ibuku..

“sudah ibu makan bendengnya..” ucap ibuku lalu berbalik..

“yahhh.. terus sandi makan apa bu..?” tanyaku..

“salah sendiri tidur..” ucap ibuku lalu berjalan kearah dapur dan aku langsung menyusulnya dan aku langsung memeluk ibuku dari belakang..

“hemmm.. ibu gitu ya..” ucapku sambil memeluk ibuku dan aku mencium pipi ibuku..

“iihhh.. pakai cium segala..” ucap ibuku sambil pura – pura meraju..

“habis bandengnya dimakan..” ucapku lalu mencium pipi ibuku lagi..

“itu sudah ibu gorengkan lagi.. sana makan..” ucap ibuku..

“assyiikkk..” ucapku lalu melepaskan pelukanku pada ibu dan berjalan kearah meja makan..

Dan dimeja makan sudah tersaji kepala bandeng yang sudah dipenyet dan sayur asem kesukaanku.. lalu ditambah gimbal jagung yang lezatt.. cuukkkk.. pesta aku cuukkk.. dan aku langsung melahapnya dan mengabiskan hidangan dihadapanku itu.. selama enam tahun jadi anak kos, kalau makan harus beli dulu.. tapi kalau dirumah, keluar kamar aja sudah tersaji semua.. hahahahahaha..

Malam hari didepan teras rumahku..

“jadi gimana nak..? apa rencana sandi..?” tanya ayahku..

“ntar dulu yah.. sebelum sandi jawab, sandi mau tanya dulu ke ayah..” ucapku lalu aku mengeluarkan rokokku..

“MAS SANDI.. KALAU SAMPAI MAS SANDI MEROKOK.. IBU MATIKAN BARANYA DIMULUT MAS SANDI..” teriak ibuku dari ruang tengah..

Cuuuukk sadis amat ya ibuku.. kok sekarang aku dilarang rokokan sih..? dan ayahku langsung melirikku sambil tersenyum.. dan aku pun langsung memasukkan kembali rokokku dikantong..

“mas pasti tanya tentang proyek yang ayah kasihkan ke ibunya lia kan..?” ucap ayahku dengan santainya..

“iya yah..”

“memang seperti itu nak.. lagian kan mas sandi pasti ga mau nerusin usaha ayah.. jadi ayah fokus ke supplier nya aja.. kan kalau seperti itu.. kedua adekmu pasti bisa melanjutkannya..” ucap ayahku sambil melirikku..

Asuu’ig.. ayahku sudah tau rencanaku untuk tidak melanjutkan usahanya dan ayahku bisa membaca kalau usahanya akan dilanjutkan kedua adekku..

“tapi kenapa sampai ayah menyerahkan semua proyek kita ke ibunya lia..?” tanyaku lagi..

“ayahkan sudah pernah bilang, dulu waktu ayah baru merintis usaha ayah.. almarhum pak Adrian ayahnya lia, banyak membantu ayah.. jadi wajarkan kalau sekarang ayah membalas ke istrinya..” ucap ayahku..

Dan aku hanya diam saja sambil melirik ayahku..

“jadi kapan mas sandi mau buat perusahaan..?” tanya ayahku dan lagi – lagi, rencanaku membuat perusahaan baru terbaca oleh ayahku..

“segera yah..” ucapku..

“bagus.. ayah senang dengan semangatmu nak..” ucap ayahku sambil memukul pelan pundakku..

“ayah ga marah sandi ga melanjutkan usaha ayah..?” tanyaku..

“nak.. kamu itu sama seperti ayah.. dan kita itu sama – sama tidak menyukai hal – hal yang instan tanpa memperjuangkan dulu.. dan ayah ga mungkin marah sama kamu.. justru ayah bangga, karena sandi mau memulainya dari nol.. ayah mendukungmu nak..” ucap ayahku sambil menepuk pelan pundakku..

“terimaksih yah..” ucapku dan ayah langsung berdiri dan ketika ayahku mau masuk kedalam rumah..

“sandi tidur dirumah kan..?” tanya ayahku..

“iya lah yah..” ucapku..

“oohhh.. kirain mau keluar..” ucap ayahku sambil memandangku..

“iya memang sandi mau kedepan dulu yah.. mau kumpul sama teman – teman sebentar..” ucapku..

“iya sudah.. jangan lupa bawa kunci..” ucap ayahku lalu masuk kedalam rumah..

Dan ketika ayah sudah masuk kedalam rumah.. aku pun berpamitan kepada ibuku untuk keluar dan berkumpul dengan teman – teman ku..

Rumahku ini terletak ditengah kawasan yang lumayan padat penduduknya.. jalannya pun lumayan lebar dan cukup untuk dua mobil lewat.. dan jarak dengan jalan utama tidak terlalu jauh.. dan biasanya teman – temanku berkumpulnya dipos ronda yang ada didepan didekat jalan utama..

Dan aku keluar jalan utama sambil menghisap rokokku.. dan ketika aku sudah sampai didepan pos ronda, teman – temanku tampak berkumpul didepan pos ronda..

“halloo po’..” teriak salah satu temanku.. (po = sappo = saudara)

Dan aku hanya mengangkat kedua alisku kepada temanku yang menyapa dan dia bernama sila.. dia salah satu penguasa di lingkungan sini..

“tai lasooo.. cuman ngangkat alis aja dia..” ucap temanku yang lain, yang bernama kaco..

“memang dari dulu begini dia.. sok cuulll.. anjing..” maki sila kepadaku dan aku hanya tersenyum saja lalu duduk dikursi depan pos ronda..

“terus ngumpul begini ajakah..? ga ada yang diputar..?” ucapku dengan entengnya..

“asuuu..” maki slamet.. temanku yang lain..

“hahahaha.. kurang ajar memang sandi ini..” kata kaco sambil menggelengkan kepalanya..

“co.. pergi dulu ambil minuman di toko ahong.. bilang aku yang suruh..” ucap sila kepada kaco..

“taik.. enak betul mau ambil – ambil aja kamu itu.. bayarlah..” ucapku kepada sila..

“santai aja ces.. besok kubayarnya..” kata sila sambil tersenyum..

Lalu kaco dan slamet pergi ke toko ahong dan mereka kembali sambil mebawa dua karton minuman.. satu karton anggur cap orang tua dan satu karton bir bintang.. asuuu.. aku kangen minuman ini cuukk.. cuukkk..

“loh.. minuman aja kah ini..?” tanyaku..

“anjing memang anak ini.. met.. ambilkan ikan bakar diwarung doyok..” ucap sila memakiku lalu menyuruh slamet kewarung ikan bakar langganan kami..

“asuu.. susah memang kalau bos geng yang minta ini..” ucap slamet kepadaku lalu pergi meninggalkan kami..

dan itulah bahasa – bahasa sayang kami ketika kami berkumpul.. hehehehehe..

“co.. ambil teko sama gelas dulu..” perintah sila kekaco..

“iya..” ucap kaco lalu berdiri dan meninggalkan kami..

“terus gimana san..? apa rencanamu setelah lulus ini..” ucap sila kepadaku sambil membakar rokoknya..

“buat perusahaan dulu po..” ucapku singkat lalu aku menghisap rokokku..

“kan sudah ada perusahaan ayahmu, ngapain lagi kamu buat perusahaan..” tanya sila sambil menghisap rokoknya..

“ga apa – apa po.. aku mau usaha sendiri aja..” ucapku dengan santainya..

“susah memang jadi orang pintar ini ya.. sudah ada yang jadi, malah mau buat yang baru..” ucap sila sambil menggelengkan kepalanya..

“anjing.. biasa aja ces.. pintar itu relative.. aku itu cuma ga mau mendadahkan tangan sama orang tuaku..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“itu yang kusuka dari kamu po.. hehehehehe..” ucap sila lalu tersenyum..

“taik ini.. ga lama kuinjak loh mukamu.. aku bukan hom – hom.. ngapain kamu suka sama aku..” ucapku ke sila..

“bangsat.. yang suka sama kamu kayak gitu siapa..? aku juga bukan hom – hom.. anjing ini.. hahahahahaha..” ucap sila lalu tertawa..

“hehehehehe..” dan akupun juga tertawa..

Dan ga berapa lama.. kaco dan slamet datang sambil membawa bawaannya masing – masing.. setelah itu sila menuangkan anggur dan bir kedalam teko dan dia langsung memutarkan minumannya kepada kami.. dan kami pun menikmati minuman itu dengan camilannya ikan bakar.. assuuu.. nikmat banget cuukkk..

“pokoknya aku ikut kamu aja san..” ucap sila sambil menyerahkan minuman kepadaku..

“ikut gimana..?” tanyaku lalu mengambil jatahku dan meminumnya..

“kamu pasti ngambil proyek seperti ayahmu kan..? bisa juga aku kalau pasang bata sama nyemen itu.. lumayan juga kemampuanku ini ces..” kata sila lalu menuangkan lagi minumannya..

“bagus itu..” ucapku sambil menganggukan kepala..

“banyak juga anggota kita yang jadi tukang, tapi sekarang lagi nganggur san..” ucap kaco kepadaku..

“iyakah..?” tanyaku lalu aku menghisap rokokku..

“iya.. aku juga gabung sama kamu ya..” ucap slamet kepadaku..

“anjing.. belum apa – apa kok sudah berharap betul sih..?” ucapku sambil menatap satu persatu temanku ini..

“kami itu percaya sama kamu tai laso.. kamu pasti bisa seperti ayahmu..” ucap sila sambil menghisap rokokknya..

Cuuukkk.. memang aku rencana mau buat perusahaan seperti ayahku, tapi aku ga nyangka aja kalau aku akan mendapat kan anggota untuk pekerjaan yang aku rencanakan, sebelum perusahanku berdiri.. gila.. mungkin ini ya yang namanya, niat baik itu pasti akan ada jalannya.. bajingaannn..

#cuukkkk.. jadi ga sabar aku untuk hari esok yang indah.. dan selamat datang hari esok, aku akan berjuang demi cita – citaku.. bangsattt..