. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 90 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 90

0
353
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 90

Tangisan Perpisahan

“pokoknya ayu antar..” ucap ayu memaksa kepadaku..

“jangan ya sayang..” ucapku sambil membelai kepala ayu..

“mas ini loh.. ayolah mas..” ucap ayu memohon..

“jangan ya de.. tolong ya..” dan aku tetap menolaknya..

“mas.. beneran kah..?” ucap ayu dengan wajah sedihnya..

“iya de.. lebih baik kamu jangan antar ya..” ucapku sambil membelai pipi ayu..

“tapi kan ayu mau ngantar mas.. plisss..” ucap ayu dengan mata yang mulai berkaca – kaca..

“de.. kalau kamu ngantar, aku jadi malah berat ninggalin kota ini..” ucapku sambil terus menatap wajah manis ayu..

“biarin.. biar mas ga pulang.. hikss.. hikss.. hikss..” ucap ayu dan ayu langsung memelukku dengan deraian air matanya..

Assuu.. ini nih yang aku takutin dari kemarin.. ayu pasti akan menangis dan aku paling ga bisa kalau lihat dia bersedih seperti ini.. makanya aku menolak untuk diantarkan kebandara.. bajingaaaan.. dan akupun lalu mendekap kekasihku ini.. aku membalas pelukannya, dan aku mengeratkannya..

“ini lah yang aku takutin de.. air matamu yang keluar dari matamu ini yang membuat langkahku makin berat..” ucapku sambil membelai kepala ayu dan tangis ayu pun makin mengalir deras..

“kenapa sih ini harus terjadi mas..? kenapa disaat ayu lagi sayang – sayangnya sama mas, mas malah pergi.. hikss.. hikss.. hikss..” ucap ayu dan tangisnya makin kencang..

“de.. aku pergi ga lama kok.. aku mau meraih cita – citaku, setelah itu aku akan menjemput cintaku..” ucapku lalu aku mengangkat wajah ayu dan membelai pipinya.. aku lalu menatap wajah kekasihku ini.. matanya begitu sembab dan kesedihan terlihat jelas diwajahnya..

“kenapa kita ga mulainya bersama – sama aja mas.. kita meraih cita – cita kita, bersama cinta kita..” ucap ayu dengan lirihnya..

“de.. sang pencipta tidak akan menyegerakan sesuatu kalau itu tidak yang terbaik buat kita.. dan sang pencipta tidak akan memperlambat sesuatu dan itu juga pasti yang juga terbaik buat kita.. karena yang indah belum tentu yang terbaik.. Dia tau kok apa yang terbaik buat kita.. jadi sabar ya sayang..” ucapku sambil terus menatap wajah ayu..

“tapi mas..” ucap ayu terpotong.. dan aku langsung mengecup bibirnya

CUUPPP..

“dengan restu dari sang pencipta, aku akan segera kembali de.. dan ini demi cintaku padamu..” ucapku..

“mas.. aku itu paling tidak suka dengan jarak.. karena dengan adanya jarak, aku tidak bisa melihat senyummu, tidak bisa merasakan belaianmu, tidak bisa memelukmu dan tidak bisa merasakan kecupanmu ini..” ucap ayu sambil membelai bibirku.

“de.. jangan menyalahkan jarak.. karena adanya jarak, terciptalah rindu.. coba ade pikir, gimana cinta tanpa rindu..? pasti hambarkan..?” ucapku sambil tersenyum yang aku paksakan..

“ayu ga tau mas.. kuat ga ayu melawan rindu ini..” ucap ayu lalu menunduk..

“rindu jangan pernah dilawan de.. kamu ga akan kuat, begitu juga aku.. maka nikmatilah rindu itu, sampai semua akan indah pada waktunya.. percayalah..” ucapku dan aku mengangkat dagu kekasihku ini..

“kamu itu tujuanku akhirku setelah aku meraih cita – cita de.. cintamu ini yang akan membawaku kembali.. jadi aku mohon, berikan aku senyumanmu.. jangan air matamu..” ucapku ketika melihat air mata ayu menetes perlahan..

“semakin banyak air mata yang mengalir dipipimu ini.. maka aku akan tenggelam dan aku akan mati didalamnya.. tapi kalau kamu berikan aku senyuman, satu kali saja.. aku akan terbang tinggi meraih citaku dan menggenggamnya bersama cintaku.. dan cintaku itu.. kirana ayu pramesti..” ucapku sambil membersih kan air mata ayu yang makin mengalir dengan derasnya..

“cuma kata – katamu yang bisa membuatku menangis seperti ini mas.. bukan karena benci, tapi karena aku makin sayang sama kamu..” ucap ayu.. lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku dan aku mebalasnya juga dengan sebuah kecupan..

CUUPPP..

Lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Bibir kami saling melumat dengan lembutnya.. setelah itu.. kening kamipun saling menyatu..

“aku sayang kamu de..” ucapku..

“ayu juga sayang kamu mas..” ucap ayu dengan bibir yang bergetar.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Bibir kami saling melumat lagi.. dan ini adalah sebuah ciuman perpisahan, tapi perpisahan yang sementara.. karena aku pasti akan segera datang dan menjemputnya, untuk mendampingi aku menjalani sisa – sisa hidup kami berdua nanti.. semoga..

KRING.. KRING.. KRING..

Tiba – tiba Hp ayu berdering.. ayu lalu mengangkatnya..

“halo yah..” ucap ayu..

“………..”

“oh iya.. ayu turun sekarang..”

“………..”

“ada mas sandi yang bantuin yah..”

“………..”

“iya yah..” ucap ayu lalu menutup Hpnya..

“ayah dimana de..?” tanyaku..

“udah dibawah mas..” ucap ayu..

“oh iya sudah.. kita turun yo..” ucapku..

“mas..” ucap ayu lalu memandangku..

“kenapa de..?” tanyaku..

Ayu tidak menjawabnya.. ayu hanya meraih belakang kepalaku lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH..

Ayu melumat lagi bibirku sebentar..

“ayu sayang sama mas.. dan ayu menunggu mas datang untuk menjemput..” ucap ayu lalu menunduk dan membersihkan bibirnya yang basah akibat ciuman kami..

“iya de.. aku janji.. aku akan segera menjemputmu..” ucapku dan ayu lalu mengangguk dengan senyuman yang sangat menyedihkan.. dia seperti sangat tidak ikhlas dengan kepergianku nanti..

“de.. jangan sedih ya..” ucapku ke ayu..

“hiiuuffttt.. huuuuu..” ayu menarik nafasnya dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. setelah itu ayu mengangguk pelan lagi..

“sekarang kita turun yoo.. ga enak, ayah sudah nunggu dibawah..” ucapku.. dan ayu kembali mengangguk.. dia seperti menahan kesedihan yang teramat sangat dan sulit untuk mengungkapkannya..

Ayu lalu berbalik dan membuka pintu kamarnya dan aku pun mengikuti dibelakangnya sambil membawa dua tas pakaian ayu ditangan kanan dan tangan kiriku.. ya.. aku sekarang lagi di kos barbara dan dikamar ayu.. aku membantu ayu mengemasi semua barangnya, karena hari ini ayu akan balik kerumahnya setelah wisuda dua hari kemarin.. dan ini adalah hari terakhir ayu dikosan ini..

Dan aku sengaja menunggu ayu pulang kembali kerumahnya terlebih dahulu, baru aku akan balik kepulau seberang.. aku tidak ingin ayu masih disini ketika aku dipulau seberang dan aku juga ga ingin ayu mengantarkanku ke bandara.. kenapa..? kalian pasti taulah.. pasti akan ada banjir air mata disana.. dan itu akan membuat aku berat meninggalkan pulau ini..

Dan sekarang, ayahnya menjemputnya karena banyak sekali barang yang dibawa oleh ayu.. ayahnya menjemput bersama ibunya, dwi adeknya dan ibu ratih..

“halo nak..” ucap ayahnya kepadaku ketika aku membawa dua tas ayu..

“iya pak..” ucapku lalu aku menurunkan tas ayu dan meraih tangan beliau dan mencium punggung tangan beliau..

“jadi sore ini balik kepulau seberang..?” tanya ayah ayu..

“iya pak..” ucapku sambil tersenyum..

“sekalian aja kami antar nak..” ucap ayah ayu..

“jangan pak.. nanti sandi malah ga jadi pulang lagi..” ucapku lalu tersenyum malu..

“biarin.. biar langsung dinikahin aja..” ucap ibu ratih..

“waduh..” ucapku terkejut..

“kenapa..? ga mau..?” tanya ibu ratih sambil melirikku dengan tatapan yang mengejek..

“maulah bu.. tapi jangan sekarang.. sandi kerja dulu.. hehehehehe..” ucapku lalu mendatangi ibu ratih lalu mencium punggung tangan beliau setelah itu aku mendatangi ibu ayu dan mencium tangan beliau juga..

Aku juga mendatangi dwi adek ayu.. dia meraih tanganku dan mencium punggung tanganku sambil tersenyum yang… asssudahlah…

“beneran nih ga kami antar..?” tanya ibu ayu..

“iya bu.. sandi berangkat sendiri aja..” ucapku sambil melirik ayu yang menunduk..

“iya sudah ga apa – apa..” ucap ayah ayu sambil menepuk punggungku pelan dan aku hanya tersenyum saja..

“masih banyak barang ayu diatas..?” tanya ayah ayu kepadaku..

“masih pak.. biar sandi aja yang angkat..” ucapku..

“kita berdua aja nak.. ayo..” ucap ayah ayu kepadaku..

Dan kami berdua naik lagi kelantai dua kos – kosan barbara untuk mengangkuti barang – barang ayu yang tersisa.. mira adekku pun membantu kami untuk mangangkat barang – barang ayu yang tidak terlalu berat..

Dan setelah semua barang ayu masuk kedalam mobil.. semua penghuni kos Barbara keluar dan ayu berpamitan kepada teman – temannya itu.. kembali tangis ayu pecah dipelukan teman – temannya.. dan ini mengingatkan aku ketika aku menjemput mba mery dulu dan mengantarkan ke ibu kota propinsi.. cuuukkk, memang perpisahan itu sangat menyedihkan cuukk..

Dan setelah berpamitan kepada teman – temannya, sekarang ayu berdiri dihadapanku.. assuuu.. ini nih.. ini yang paling aku jengkel.. detik – detik perpisahan dengan orang tersayang.. rasanya itu menyedihkan banget cuukkk.. dada ini rasanya seperti ditumbuk pakai palu beton yang besar.. bajingaannn.. sakit bener pokoknya.. mau nangis malu, ga nangis pilu.. assuuu..

Ayu lalu meraih punggung tanganku dan menciumnya lalu berbalik dengan deraian air mata yang keluar dari matanya.. dan ayu langsung pergi meninggalkan aku, untuk naik kemobilnya tanpa mengucapkan sepatah katapun kepadaku.. bajingaaannn..

Dan aku hanya bisa menatap dari samping, wajah sedih ayu yang sudah duduk didalam mobil sambil menundukkan kepalanya.. assuuu.. assuu..

“hati – hati dijalan ya nak..” ucap ayah ayu kepadaku dan kembali aku meraih tangan beliau dan mencium tangan kanannya..

“iya pak.. mohon maaf kalau sandi selama ini selalu merepotkan keluarga bapak..” ucapku..

“merepotkan apasih nak.. kamu itu keluarga kami..” ucap ayah ayu..

“iya pak..” ucapku menunduk..

“hati – hati dalam mencari pekerjaan.. semoga selalu diberi kemudahan dalam segala hal.. dan titip salam buat kedua orang tuanya ya nak..” ucap ayah ayu lalu memelukku…

“iya pak.. sekali lagi terimakasih..” ucapku membalas pelukan ayah ayu.. dan setelah beliau menepuk punggungku, beliau melepaskan pelukannya..

Aku lalu berjalan kearah ibu ayu dan berdiri dihadapan beliau..

“nak.. jangan lupa.. usaha harus disertai dengan doa.. maka semua usahamu pasti akan dimudahkan..” ucap ibu ayu dihadapanku dan aku langsung meraih tangan beliau dan menciumnya.. beliau langsung menarik tanganku dan memelukku dengan erat..

“iya bu.. terimakasih doanya..” ucapku dipelukan ibu ayu.. beliau lalu melepaskan pelukannya dan..

CUUPPP..

Beliau mengecup keningku..

“kejarlah cita – citamu, lalu jemput cintamu..” ucap ibu ayu dengan mata yang berkaca – kaca..

“iya bu..” ucapku sambil menundukan kepalaku..

“salam buat keluarga ya nak..” ucap ibu ayu lalu beliau berbalik dan masuk juga kedalam mobil… dan ketika beliau berbalik, air mata beliau juga menetes cuukkk.. asuuu..

“hey..” panggil ibu ratih kepadaku sambil merentangkan kedua tangannya kepadaku.. dan aku pun langsung melangkah kearah beliau dan aku langsung memeluk beliau dengan erat..

“selamat ya sayang.. semoga ilmumu ini menjadi bekal yang baik buat meraih cita – citamu..” ucap ibu ratih sambil mengelus punggungku..

“iya bu.. terimakasih atas segalanya ya.. dan maafkan sandi yang selalu merepotkan ibu dan selalu membuat ibu khawatir..” ucapku sambil mengeratkan pelukanku..

“kamu itu anak ibu loh.. dan ibu ga pernah merasa direpotin..” ucap ibu ratih dan dari suaranya, terdengar beliau seperti akan menangis..

“bu jangan nangis ya.. sandi sedih loh kalau ibu nangis..” ucapku pelan..

“nak ibu mau menangis bukan karena sedih.. tapi ibu bangga punya anak laki – laki seperti kamu.. hikss.. hikss. hikss..” dan akhirnya tangis ibu ratihpun pecah dipelukanku.. asuuu.. asuuu..

“bu..” ucapku pelan..

“iya.. ibu ga nangis.. pokoknya kalau sudah sampai disana, langsung kabari ibu.. dan kamu jangan lama – lama disana.. kalau sudah siap, segera lamar ayu ya..” ucap ibu ratih sambil mengangkat wajahnya lalu menatapku..

“iya bu.. doakan sandi cepat dapat kerjaan ya..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“iya nak.. doa ibu selalu bersamamu..” ucap ibu ratih lalu..

CUUPPP..

Beliau mengecup keningku..

Lalu..

CUUPPP.. CUUPPP…

Beliau mengecup kedua pipiku setelah itu langsung berbalik dan juga dengan tetesan air mata yang mengalir dari mata beliau.. assuu.. assuuu..

Dan sekarang tinggal dwi yang berdiri didekat mobil.. cuukk.. apa dia mau meluk aku juga atau cuman salaman..? dan dia pun langsung berlari kearahku dan langsung memelukku dengan erat.. asuuu’ig..

“mas jangan lama – lama ya disana..” ucap dwi dengan pelukannya yang makin erat..

“iya de..” ucapku pelan..

Lalu..

CUUPPP..

Dwi mengecup pipi kananku dan langsung berbalik lalu berlari kearah mobil.. assuuu.. ngapain juga pakai acara ngecup nih anak..? bajingaaannn..

“kami balik ya nak..” ucap ayah ayu dari dalam mobil..

“iya pak.. hati – hati ya..” ucapku.. dan dari dalam mobil, ibu ayu, ibu ratih dan dwi menatapku dengan mata yang berair.. sedangkan kekasihku ayu masih menunduk dan tidak melihat kearahku.. dan aku lihat dia selalu mengusap wajahnya dengan tangan kanannya.. cuukkk dia nangis terus cuukk.. cuukkk.. assuuu..

Dan mobilpun perlahan mulai berjalan.. dan aku hanya bisa menatap dengan butiran air mataku yang mulai menetes dipipi.. assuuu.. asuuuu..

“kak..” ucap mira kepadaku..

“kenapa de..?” ucapku pelan..

“masuk mi dulu kekosan.. tenangkan pikiranmu sebentar..” ucap mira sambil membelai rambutku..

“jangan mi.. terlalu banyak kenanganku didalam..” tolakku..

“hemmmm..” mira hanya menatapku dengan sedihnya..

“kakak pamit mi de’.. jaga diri baik – baik dek ya..” ucapku sambil menatap wajah mira..

“kakak..” ucap mira dan dia langsung memelukku dengan erat dan dia menangis dipelukanku..

“banyak mi kakakmu disini.. kalau ada apa – apa.. ko pergi saja kemereka..” ucapku sambil membelai kepala adekku ini..

“iye’ kak..” ucap mira dipelukanku..

“sudah dek ya.. masuk mi kedalam.. ga bisa aku terlalu lama lihat kamu menangis..” ucapku lalu melepas pelukan mira.. dan aku mengecup kening adekku ini..

CUUPPP..

“ingat.. kalau ada apa – apa kabari aku..” ucapku dan mira hanya mengangguk.. lalu mira berbalik dengan air mata yang menetes dipipinya..

Dan setelah mira masuk kedalam kosannya.. aku lalu meraih rokokku dikantong belakangku.. setelah itu aku membakarnya dan menghisapnya pelan.. lalu aku berjalan kearah tigi dan aku langsung naik diatasnya.. satu persatu penghuni kos barbara mulai masuk kedalam kos.. dan aku masih belum beranjak dari depan kos barbara dan menjalankan tigi..

Aku duduk diatas tigi sambil memandang kearah kos barbara.. kos – kosanan ini salah satu tempat yang memberikanku banyak kenangan.. dan satu persatu kenangan itu pun akhirnya muncul dikepalaku…

Kenangan ketika aku pertama kali masuk kekosan ini bersama dengan lia, dan aku berkenalan dengan amel yang berdaster seksi dihari itu..

Kenangan ketika aku enak – enak pertama kali dikota ini dan itu bersama dengan amel dikamarnya, lalu pulangnya aku ketahuan oleh mery.. hehe.. bajingaann..

Kenangan ketika aku memutuskan untuk meninggalkan cintaku kepada lia dikosan ini pada hari itu, dan itu diketahui oleh merry yang mengintip dibalik jendela..

Kenangan ketika berdua ayu dikosan ini dan duduk diteras dengannya.. dan masih banyak kenangan – kenangan lainnya..

Cuukkk.. disini banyak tawa, sedih, suka dan duka yang aku rasakan.. dan disini juga banyak sekali kenikmatan yang aku rengkuh.. kos barbara.. empat cintaku pernah tinggal disini.. mery, ayu, lia dan amel.. wanita – wanita yang sangat luar biasa dengan kasih sayangnya yang berbeda – beda.. bajingaannn..

Hiuuffftttt.. huuuuu.. selamat tinggal kos barbara.. terimakasih atas kenangan yang begitu indah yang kau hadirkan didalam hidupku.. dan itu pasti akan selalu aku kenang..

Dan setelah aku menghabiskan rokokku dan aku menghapus air mataku, aku lalu menyalakan mesin tigi dan meninggalkan kosan yang penuh kenangan ini.. dan sekarang aku menuju sebuah café yang ada ditengah kota untuk menemui seorang wanita.. dan aku yakin dia pasti ada disana.. aku ingin berpamitan dengannya untuk kembali kepulau seberang..

Dan benar saja.. ketika aku sampai dicafe itu, mobil wanita yang akan aku temui sedang terparkir didepan café.. aku lalu memarkirkan tigi, kemudian aku berjalan masuk kedalam café dengan jantung yang berdetak cepat..

Dan disana, dipojok sebuah ruangan café.. bu jenny duduk sendiri dan termenung.. entah apa yang dipikirkannya.. ya.. aku menemui bu jenny, aku ingin berpamitan dengannya dan menyelesaikan semua masalah yang masih mengganjal dihati kami..

Cuukkk.. apa dia akan menangis juga dengan kepergianku..? atau dia akan menyembunyikan kesedihannya..? atau dia malah suka dengan kepergianku..? assuudahlah.. segala resiko perpisahan ini harus aku tanggung dan aku harus bisa menenangkan dirinya dan diriku juga, bagaimanapun keadaannya nanti..

Dengan langkah yang gontai, akupun mendekati tempat duduk bu jenny.. dan ketika aku sudah berdiri didekatnya.. bu jenny sempat melirikku sebentar lalu melihat kearah lurus lagi.. dan seperti biasa.. tatapannya dingin sekali..

Cuuukkk.. belum apa – apa suasananya sudah tegang gini.. assuuu.. dan tanpa permisi, aku langsung duduk disebelah bu jenny.. aku menyandarkan punggung dan kepalaku di kursi sofa itu..

Hiiuuufffftttttt.. huuuuuu….

Aku menarik nafasku dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan.. setelah itu aku mengeluarkan rokokku lalu membakarnya dan menghisapnya perlahan..

“kenapa kamu datang..?” ucap bu jenny dengan dinginnya..

“ga tau.. aku cuma ngikutin apa kata hatiku yang menuntunku kemari..” ucapku lalu aku menghisap dalam – dalam lagi rokokku..

“emang masih ada ruang buat aku dihatimu..?” tanya bu jenny dan dia masih menatap lurus kedepan..

“ada…” ucapku singkat..

“hehe.. kamu tempatkan aku diantara wanita – wanitamu ya..?” ucap bu jenny dengan sinisnya..

“engga.. kalian punya tempat masing – masing dihatiku dan itu terpisah..” ucapku lalu aku hisap lagi rokokku..

“dasar playboy cap kecoa..” ucap bu jenny dengan lirihnya.. cuukkk.. kenapa kalau mendengar kata – kata playboy cap kecoa dari bu jenny, telingaku langsung panas ya..? apa memang aku seperti yang dituduhkan itu..? bangsaattt..

“itulah aku bu.. aku yang bisanya cuma mengobral cintaku dengan wanita – wanita disekelilingku, sampai mereka jatuh dipelukanku.. setelah itu aku buat mereka bersedih.. bangsat kan aku..?” ucapku pelan dan bu jenny langsung melirikku sebentar lalu memandang lurus lagi kedepan.. aku kemudian mematikan rokokku di asbak..

Dan perlahan aku mendengar isak tangis dari bu jenny.. assuuu..

“dan bukan hanya membuat mereka bersedih bu.. tapi aku juga sering membuat mereka mengeluarkan air mata..” ucapku lagi..

Dan setelah itu kami berdua sama – sama diam.. dan isakan tangis bu jenny pun makin lirih terdengar ditelingaku.. dan setelah dia agak tenang..

“kalau itu saja yang mau kamu ucapkan.. sekarang lebih baik kamu pergi.. dan aku ucapkan terimakasih, karena kamu juga telah membuat aku menangis..” ucap be jenny dengan bibir yang bergetar..

Cuukkkk.. salahkan omonganku tadi..? bajingaaannn.. kenapa juga aku ngomong seperti itu tadi ya..? harusnya kan aku menenangkan bu jenny, bukan malah menambah kesedihannya.. bangsattt..

Aku tidak menuruti perkataan bu jenny, yang menyuruhku pergi meninggalkan tempat ini.. aku tetap duduk disini sambil terus mendengarkan tangisnya yang menyayat hatiku itu..

Aku lalu menegakkan tubuhku dan aku langsung membelai rambut bu jenny pelan.. aku ingin menenangkannya dari tangisnya itu.. assuuu.. habis dibuat nangis, sekarang malah mau menenangkan.. bangsat sekali aku ini.. dan tidak ada penolakan sedikitpun dari bu jenny.. dan belaianku di rambut be jenny rupanya sedikit manjur.. tangisannya mulai mereda..

Dan setelah tangisnya mereda…

“boleh aku bersandar sejenak dibahumu san..?” tanya bu jenny.

“bahu laki – laki diciptakan sebagai sandaran buat wanita bu.. jadi bersandar aja..” ucapku pelan..

“hehe.. iya.. tapi percuma juga.. aku cuman bisa bersandar dibahumu, bukan dihatimu..” ucapnya lirih.. cuukkk.. kan tadi sudah kubilang, kalau dia itu punya tempat dihatiku.. kenapa sekarang malah ngomong gini sih..? bajingaann..

Dan setelah mengucapkan itu, bu jenny menyandarkan kepalanya perlahan dibahuku..

Aku pun terdiam mendengar ucapan bu jenny.. bukan karena apa sih.. aku takut ketika aku berbicara, malah membuat air matanya menetes lagi… akupun mengambil rokokku lagi dengan perlahan.. kenapa perlahan..? karena aku takut bu jenny akan terganggu sandarannya dibahuku.. dan setelah mendapatkan rokokku.. aku lalu membakarnya dan menghisapnya..

Dan setelah itu.. kami berdiam cukup lama, dengan bu jenny tetap bersandar dibahuku.. sampai..

“hiuuufffttt.. huuuuuuu…” bu jenny menarik nafasnya dalam – dalam lalu dikeluarkannya perlahan.. dan bu jenny diam lagi.. hehe.. assuuuu.. aku kira setelah mengeluarkan nafasnya itu, dia akan mengucapkan sesuatu.. ternyata malah diam lagi.. bajingaannn..

Terus terang aku itu paling ga bisa dengan suasana seperti ini.. diam tanpa ada yang dibicarakan.. bolehlah kita diam sejenak untuk merenungkan semuanya.. tapi sejenak saja.. jangan malah berlarut.. ini bukannya menyelesaikan masalah, tapi malah bisa membunuhku perlahan.. assuuu..

“kenapa kamu diam jen..? kamu marah sama aku..?” akhirnya akupun bertanya kepada bu jenny untuk memecahkan keheningan diantara kami berdua.. dan sengaja aku memanggilnya jen tanpa ada embel – embel bu, supaya tidak ada sekat diantara kami..

“tolong bedakan ya.. marah dan kecewa itu seperti apa.. dan diam bagiku adalah bahasa terbaik ketika aku kecewa..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar..

“hiiuuufffttt.. huuuuu…”dan sekarang giliranku menarik nafas dalam – dalam lalu mengeluarkannnya perlahan..

“maaf kalau aku telah mengecewakanmu jen.. tapi percayalah.. aku tidak punya niat sedikitpun untuk membuatmu kecewa atau bahkan menyakitimu.. ” ucapku lalu aku menghisap rokokku dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan..

“sebenarnya bukan kecewa juga sih.. tapi aku ga pernah menyangka aja kalau aku bisa sampai sedalam ini.. tapi sudahlah, biar aku nikmati semua dengan kesendirianku..” ucap bu jenny yang langsung membuat kepalaku cenat – cenut..

“dan satu lagi.. percaya aja ga cukup, karena aku dulu pernah percaya.. tapi disia – siakan.. dan itu terjadi lagi sekarang ini.. hehe.. sebenarnya aku itu bodoh atau apasih..? kenapa bisa jatuh dilobang yang sama ya..?” ucap bu jenny dan perkataan bu jenny itu, sekarang bukan hanya membuat kepalaku cenat – cenut.. tapi juga langsung menikam jantungku dan itu langsung membuatku mati dalam.. bangsaattt..

“aku hanya bisa meminta maaf kepadamu jen.. tidak ada yang bisa aku lakukan selain itu.. walaupun aku tau, permintaan maafku ini tidak akan bisa mengobati luka dihatimu..” ucapku..

“aku sudah menerima permintaan maafmu san, dan itu sebelum kamu mengucapkannya.. karena aku sadar, aku bukan pilihan hatimu..” dan lagi – lagi.. setiap ucapan bu jenny seperti menikamku dengan lembut tapi mematikan..

“aku tidak pernah menjadikan wanita – wanita yang ada didekatku sebagai pilihan jen.. karena cinta itu bukan dipilih, tapi dirasa.. terdengar naïf ya..? ketika aku mencintai banyak wanita, tapi akhirnya aku hanya menjadikan satu wanita sebagai pendampingku.. dan bangsatnya itu, aku termakan omonganku sendiri, ujung – ujungnya aku memilih.. hehe.. asssuu..” ucapku pelan dengan emosi yang tertahan..

“hidupku memang seperti ini san.. yang datang akan aku sambut, yang pergi akan aku persilahkan.. bagiku, hati ini adalah rumahku.. siapapun tamu yang datang, aku persilahkan dan tidak akan aku paksa untuk tinggal..” ucap bu jenny dengan pelan tapi seperti teriakan ditelingaku, dan suaranya itu terdengar sampai kedalam relung hatiku terdalam..

“aku ga pernah punya niat untuk meninggalkan kamu dalam kondisi seperti ini jen.. aku itu sayang sama kamu.. dan sekali lagi aku tegaskan, kamu itu punya tempat dihatiku.. tapi maaf.. sekali lagi maaf.. kita ga bisa bersama jen..” ucapku dengan penuh rasa penyesalan..

“kamu tau san.. aku suah terbiasa dengan hal yang seperti ini.. tapi ga tau, kenapa kali ini lebih sakit..” lagi – lagi bu jenny berkata dengan lirihnya..

“cuukkkk.. terus aku harus bagaimana jen..? apa yang harus aku lakukan supaya ga sakit lagi..?” ucapku dengan emosi yang tertahan

“sudahlah san.. kamu tenang aja.. aku tau caranya undur diri dan menghilang.. memang sakit.. tapi aku percaya, sakit ini hanya jedah untuk kebahagianku yang akan menantiku kelak..” ucap jenny sambil memegang telapak tanganku lalu menggenggamnya dengan erat..

Assuuu.. kalau lama – lama seperti ini, aku bisa menjadi manusia yang mati rasa.. karena makin banyak wanita yang aku sakiti untuk kebahagianku senidiri.. jianncookk…

“jen..” ucapku sambil mengeratkan genggaman tangannya ditelapak tanganku..

“sudahlah san.. ga usah dibahas lagi.. biar begini saja.. aku takut kalau kita terlalu membahasnya, malah akan membuat hati kita berdua berubah pikiran.. kita jalani aja takdir kita masing – masing.. dan biarkan nasib yang menentukan, berlabuh dimana hati ini nantinya..” ucap bu jenny lalu tersenyum dengan lirihnya..

“dan terakhir.. aku tidak pernah menyesal memberikan ‘sesuatu yang paling berharga’ milikku kepadamu.. karena memang itu milikmu..”

“sekarang aku mohon pergilah.. kejarlah cita – cita dan cintamu.. dan jangan sekali – kali menoleh kebelakang, karena kalau kamu melakukannya.. aku pasti akan membencimu seumur hidupku..” ucap bu jenny lalu menegakkan duduknya dan melepaskan pegangannya ditelapak tanganku..

“jen..” ucapku sambil menoleh dan melihat wajah samping jenny..

“pergilah.. aku mohon..” ucap bu jenny dan tetap menghadap kedepan tanpa melihatku sama sekali..

Cuukkkk.. sakit.. sakit banget cuukkk.. dan rasa sakitnya itu ga bisa diungkapkan dengan kata – kata.. bajingaannn.. memang benar kata orang, lidah itu lebih tajam dari sebilah parang.. kata – kata jenny itu seperti mengiris – iris hatiku..

Jenny dengan segala cintanya kepadaku, dia rela mengorbankan perasaannya untuk kebahagianku.. bajingaannn.. apa aku bisa seperti ini bila diposisinya..? assuuu.. assuuu..

Dan akhirnya aku hanya bisa menangis dan menangis saja.. bangsattt..

Hiuffftttt.. huuuuuu.. aku menarik nafasku perlahan lagi lalu mengeluarkannya..

“aku pamit..” ucapku pelan dan dengan bibir yang bergetar lalu aku berdiri..

Tidak ada jawaban sama sekali dari bu jenny.. dia hanya diam dan tetap duduk dengan pandangan lurus kedepan.. aku pun akhirnya mulai melangkahkan kakiku meninggalkan bu jenny sendiri.. dan aku tidak berani menoleh lagi kearahnya.. bukan takut dia akan membenciku, tapi aku takut berubah pikiran .. dan setiap aku melangkah, tetesan air mataku pun mengiringinya..

Dan samar – samar terdengar lagu rapuh dari padi di kafe ini..

“Dan tak pernah terpikirkan olehku.. untuk tinggalkan engkau seperti ini..
Tak terbayangkan jika kuberanjak pergi.. betapa hancur dan harunya hidupmu..”

Cuukkk.. assuu.. bangsat.. bajingaannn..

Lagi dan lagi.. terus dan terus.. aku selalu mengecewakan wanita yang menyanyangi aku.. aku terlalu mengumbar pesona dan kata – kata indah dengan wanita – wanita cantik itu, sampai mereka terperangkap dengan cintaku dan aku juga terbelunggu dengan perbuatanku..

Dan akhirnya, aku hanya bisa meninggalkan mereka dengan air mata dan kekecewaan.. dan aku hanya bisa meminta maaf lalu mengutuk diriku sendiri.. bajingan..

Hiiuuuffttttt.. huuuuu…

Dan setelah keluar dari kafe.. aku menjalankan tigi dan aku berhenti agak jauh dari café.. aku menunggu jenny dari kejauhan.. aku tidak ingin sesuatu menimpanya setelah kepergianku tadi.. aku ingin memastikannya baik – baik saja sampai dia pulang kerumahnya.. dan ketika dia keluar dari café dan naik mobilnya lalu menjalankannya.. aku pun mengikutinya dari belakang.. dan setelah dia sampai dirumahnya.. aku pun bisa sedikit tenang untuk kembali kekosan.. tenang, karena dia tidak berbuat macam – macam setelah pertemuan dengan ku tadi.. dan semoga dia baik – baik saja dan menemukan kebahagiaan yang lain.. dan lebih berbahagia dari aku..

Dan sekarang aku mengarahkan tigi untuk kembali kekosan.. dan setelah sampai dikosan, teman – temankupun sudah menanti kedatanganku diruang tengah..

“dari mana aja kamu san..?” tanya mas raimond kepadaku..

“dari tempat ayu mas.. tadi dia juga pulang kerumahnya dijemput kedua orang tuanya..” ucapku lalu aku duduk diantara teman – temanku ini..

“jam berapa ini..? kamu ga ketinggalan pesawat kah nanti..?” tanya mas akbar..

“masih empat jam lagi mas..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“tas yang kamu bawa sudah disiapin kah..?” giliran mas danis yang bertanya..

“sudah mas.. tinggal angkut aja..” jawabku..

“jadi beneran ini kami ga boleh ada yang ngantar ke bandara..?” tanya mas alan..

“iya.. aku datang sendiri kekos ini kanda dan aku juga mau pulang sendiri..” ucapku lalu aku menunduk..

Lalu setelah itu hening.. semua teman – temanku diam sambil menghisap rokoknya masing – masing.. obrolan kami tadi pun terdengar sangat canggung sekali.. dan wajah semua teman – temanku pun terlihat sangat sedih sekali.. asuuu.. masa disini harus tangis – tangisan juga sih..? bangsattt..

“aku tadi sudah banyak mengeluarkan banyak air mata.. dan semoga disini, tidak ada air mata yang mengalir..” ucapku lalu aku hisap rokkokku perlahan sambil menatap satu persatu wajah sedih teman temanku..

“asuu.. yang mau nangisin kamu disini itu siapa cuukkk..?” ucap surya sambil melirikku..

“iya.. bajingan lendir kayak kamu aja mau ditangisi.. bangsat..” sahut yuda tapi tidak melihat kearahku..

“iya.. ya.. hehehe.. assuuu..” ucapku sambil memaki duo bidji ini.. dan makianku pun terdengar menyedihkan cuukkk.. bajingaannn..

“jadi sampean beneran mau pergi ini mas..? ga mau ditunda beberapa bulan dulu gitu..” ucap ilham sepupuku..

“ngga lah ham.. cukup sudah pengabdianku disini.. sekarang waktunya aku untuk mengabdi pada keluargaku disana..” ucapku lalu aku hisap rokokku dalam – dalam..

“sampean ga mau mencatatkan sebuah sejarah gitu..?” tanya ilham..

“maksudnya..?” tanyaku..

“pondok merah dibawah pimpinan mas pandu mencatatkan sejarah dengan menghancurkan aliansi selatan.. dan dibawah pimpinan mas rendi menghancurkan iblis hitam.. lalu dibawah pimpinan pakde irawan menumpas kelompok cakra.. tapi dibawah pimpinan sampean dua tahun lebih ini, pondok merah adem ayem.. tidak ada sejarah yang tercipta..” ucap ilham..

“ham.. sejarah itu bukan diri sendiri yang mencatat.. tapi orang lain.. lagian aku ini orangnya cinta damai kok.. ga suka cari masalah..” ucapku

“ga suka cari masalah, tapi tiga pertempuran besar semuanya dimulai dari kamu.. assuuu..” maki mas bobby kepadaku..

“hehehehehe..” dan aku pun tersenyum saja..

“jadi bagaimana san..? siapa yang akan menggantikanmu memimpin dipondok merah..?” tanya kakanda alan kepadaku..

“aku sudah konsultasi dengan mas pandu dan mas rendi kanda.. dan semoga keputusanku ini bisa diterima..” ucapku lalu aku memandang satu persatu teman – temanku semua..

“dan yang menggantikan aku adalah satria adi tomo..” ucapku sambil melirik satria..

“assuuu.. kenapa aku nyo..? bajingaann kamu itu.. kan masih ada senior yang lebih pantas menggantikan kamu..” ucap satria yang terkejut dengan keputusanku..

“mas raimond, mas akbar, mas dannis, mas bobby, mas rudi dan kakanda alan.. setelah ini mereka akan fokus kepada tugas akhirnya.. makanya aku memilih kamu..” ucapku dan semua senior menyambutnya dengan senyuman..

“tapi kan masih ada yang lain nyo..” ucap satria sambil melirik aldo, yuda dan surya.. tapi ketiga temanku itu langsung membuang muka mereka..

“nyo.. selain kamu punya kemampuan.. kamu juga mempunyai jaringan yang luas.. dan satu lagi.. ayahmu salah satu pendiri pondok merah..” ucapku ke satria lalu melirik ke arah rikky yang dari tadi diam dan menikmati rokokknya..

“dan jangan alasan lagi kamu tidak kos ditempat ini.. kamarku kosong sat.. kuharap kamu yang menempatinya..” ucapku dan..

PROK.. PROK.. PROK.. PROK..

Mas raimond berdiri untuk standing ovation lalu diikuti semua senior dan teman – teman yang lain..

“terimakasih buat jenderal pondok merah, sandi purnama irawan.. dan selamat buat jenderal baru pondok merah, satria adi tomo.. dan kami semua pasti menerima keputusan dari sandi..” ucap mas raimond dan semua senior menganggukan kepala mereka..

“cuukkk..” maki satria pelan..

“hehehehehe..” aku pun tersenyum lalu berdiri..

“mau kemana kamu nyo..?” tanya satria..

“siap – siap lah..” ucapku lalu berbalik dan melangkah kearah kamarku…

Dan ketika sudah didalam kamar, akupun menutup kamarku.. dengan dibarengi hisapan rokokku.. aku memandang sekeliling ruang kamarku.. kamar yang hampir enam tahun aku tempati.. assuuu.. tempat ini pasti akan aku rindukan sekali.. pemandangan gunung dari jendela kamar, aroma persawahan yang ada disebelah kamar, desahan para wanita yang pernah beradu kenikmatan bersamaku, hawa dingin yang menemani ketika aku tidur, bunyi adukan teh dari kekasihku dikamar ini.. dan masih banyak lagi..

Cuukkk.. berat sekali aku meninggalkannya..

Dan semua barang – barang ku semua sudah aku paketkan kepulau seberang sebelum aku wisuda kemarin.. jadi aku tinggal membawa tas ransel berisi pakaian dan berkas – berkas kelulusan ku aja..

Aku lalu memandang jaket merah yang bertuliskan red custle yang tergantung dibalik pintu kamarku.. asuuu.. jaket ini memang terbuat dari kain biasa, tapi jaket ini bukan jaket biasa.. jaket ini adalah identitas kami dan menjadi suatu kebanggan bagi siapapun yang bisa memiliki dan memakainya.. karena tidak sembarang orang yang bisa memilikinya.. dan aku salah satu yang beruntung memilikinya..

Dengan kebanggaan yang sangat luar biasa.. aku lalu memakai jaket ini.. setelah itu aku mengumpulkan pakaian dan barang – barang yang tersisa lalu aku masukkan kedalam tas ranselku.. dan setelah selesai.. dengan membawa tas ransel besar dipundakku.. aku pun keluar kamarku..

“JIANCOOKKKK..” maki teman – temanku ketika aku sudah keluar dari kamarku dan aku membalasnya dengan sebuah senyuman..

“aku bukan orator yang baik kawan.. dan aku ga mau terlalu banyak bicara sekarang ini.. aku takut air mataku akan tumpah lagi..” ucapku lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya..

“aku cuman berpesan buat yang junior, nikmatilah kehidupan kalian ditempat ini dengan cara kalian masing – masing.. jangan pernah berdiri dibayang – bayang kami atau senior yang dulu – dulu.. karena pasti kalian mempunyai cara sendiri untuk membuat pondok merah ini lebih besar dari sekarang dan sebelumnya..” ucapku sambil melirik kearah ilham, dalle, tigor, heri tiger, hendra sumo dan rikky yang paling junior..

“oke.. aku pamit ya..” ucapku sambil memandang semua teman – temanku yang berdiri dihadapanku..

“cuukkk.. ga ada minuman perpisahan ini nyo..?” tanya satria yang maju dan berdiri dihadapanku..

“jangan ada minuman dan jangan ada air mata.. aku ingin perpisahan kali ini terasa manis..” ucapku sambil menatap wajah satria.. dan satria langsung memelukku dengan erat..

“perpisahan semanis apapun itu tetaplah perpisahan nyo.. karena mulai detik ini.. apapun yang kita lakukan itu tinggal kenangan..” ucap satria dengan bibir yang bergetar..

Dan aku hanya menepuk punggung sahabatku ini.. lalu satu persatu penghuni pondok merah memeluk aku dan tidak ada air mata.. karena aku sudah memintanya tadi..

Tapi bangsatnya itu.. karena permintaanku supaya tidak ada air mata.. semua teman – temanku tidak ada yang berkata apa – apa.. mereka cuma memelukku sambil memandangku sebentar lalu ada yang berbalik, ada yang membuang wajahnya dan ada yang menuduk..

Cuukk.. ini lebih sakit cuukkk.. ketika sudah tidak ada kata – kata yang terucap didalam perpisahan dan tidak ada air mata yang keluar dari kelopak mata.. itu puncak tertinggi kesedihan cuukkk.. karena tangisnya bukan difisik tapi dibatin.. assuuu..

Mas raimond, mas akbar, mas dannis, mas bobby, mas rudi dan kakanda alan berbalik setelah memelukku..

Aldo, yuda, satria dan surya langsung menunduk setelah memelukku..

Ilham, dalle, tigor, hendra tiger, hendra sumo dan rikky langsung membuang wajah mereka.. assuuu..

Apa aku bisa pergi dengan kesedihan diwajah teman – temanku ini..? engga lah..

“yang sakit pada saat perpisahan ini, itu bukan saat aku pergi.. tapi pada saat kalian semua melupakan aku..” ucapku dengan santainya dan sambil tersenyum.. lalu satu persatu mereka kembali menatap wajahku..

“assuuu.. mulai lagi kata – kata pujangganya..” ucap satria sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. bajingaannn.. hehehehe..” sahut aldo..

“yang mau lupain kamu itu siapa teellll..” teriak surya kepadaku..

“ya belum apa – apa kalian ga mau lihat wajahku.. padahal aku masih berdiri disini loh.. gimana kalau aku sudah pergi..” ucapku sambil menggaruk selangkanganku lalu membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo..(miring kekiri..)

“cuukkk.. ga usah pake garuk – garuk selangkangan.. asuuu..” maki mas akbar lalu tersenyum..

“mengatelkan sekali dia ini.. hehehehehehe..” ucap mas danis lalu mulai tertawa..

“iya menjancukkan sekali.. hehehe..” sahut mas bobby dan dia tertawa juga..

Lalu satu persatu temanku pun mulai tertawa dan aku langsung merentangkan kedua tanganku..

“kalian ga mau meluk lagi manusia tertampan didunia ini kah..? hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“JIANCOOOOOKKKK..” maki teman – temanku bersama dan langsung menghambur kearahku dan lanngsung tertawa bersama..

“HAHAHAHAHAHAHA.. BAJINGAAANNNN..”

Dan akhirnya aku bisa melihat tawa diwajah teman – temanku ini, walaupun masih tersirat kesedihan didalamnya.. tapi paling ngga kan sudah menguranginya sedikit..

Dan setelah pelukan bersama kami lakukan.. aku pun langsung naik ke tigi dan menyalakan mesinnya.. lalu aku memandang satu persatu temanku dan tangan kiriku langsung aku kepalkan ke udara..

“PONDOK MERAH..!!!!..” teriakku dengan suara lantang..

“PONDOK MERAH..!!!!..” jawab teman temanku dengan suara lantang dan tangan kiri terkepal diudara.. lalu..

BRUMM… BRUMM.. BRUMM..

Aku menarik gas tigi sangat keras sebanyak tiga kali sebagai salam perpisahan, lalu aku keluar kos dan langsung keluar gang menuju jalan utama..

Selamat tinggal kawan, selamat tinggal sahabat dan selamat tinggal saudara.. kalian memang luar biasa.. dan aku pergi dengan sejuta kenangan kita bersama..

Dan sekarang aku sudah di bandara.. sedangkan tigi tadi aku serahkan ke gani untuk dipaketkan kepulau seberang.. dan setelah berpisah dengan gani diparkiran.. aku pun berjalan ke pintu keberangkatan..

“hai begawan.. bagaimana sayembaramu yang kamu buat waktu itu, tentang siapa yang membuat tugas ospek angkatan kita yang brengsek itu..? apa sudah ketemu siapa yang membuatnya..?” tanya seseorang ketika aku sudah didepan pintu keberangkatan..

Assuuu.. dan ini suara aldo.. bajingaannn.. kenapa dia datang..? kan aku sudah melarangnya kesini.. jianncookk..

“kamu itu menjancukkan sekali..” ucap surya..

“kamu itu menggatelkan sekali..” sahut yuda..

Bangsattt.. ternyata dia ga sendiri.. dan aldo bersama duo bidji… assuu.. assuuu..

Aku lalu berbalik dan disana tiga orang sahabatku itu berdiri dan menatapku sambil tersenyum.. cuukkk.. kok bisa mereka sampai duluan disini..? naik apa mereka ini.. aldo lalu melangkah maju duluan..

“aldo.. aku asli kota ini… teknik sipil..” ucap aldo sambil mengarahkan tangan kirinya ketengah..

“yuda.. aku dari propinsi seberang..teknik sipil juga..” ucap yuda dan dia mengarahkan tangan kirinya juga

“surya.. aku dari kota sebelah.. juga teknik sipil..” dilanjut surya dengan tangan kirinya..

Cuukkk.. kata – kata ini adalah awal perkenalan kami dulu, waktu kami selesai mencatat tugas ospek angkatan kami..

“alessandro del piero.. aku ditransfer dari kota turin untuk membantu tim nasional negara ini supaya juara piala tiger nanti.. aku ditransfer, karena pemain negara ini bikin malu dan mengemparkan dunia khayangan waktu piala tiger digelar lawan thailand… main bola kok mbobol gawangnya sendiri.. bikin malu.. kalau dinegaraku sudah dipotong tititnya semua satu tim..” ucapku dengan kata – kata yang sama waktu itu.. dan tangan kami langsung menyatu ditengah..

“SIAPA KITA..” teriakku

“POWER RANGER.. HAAAA..” ucap kami sambil melakukan tos bersama dengan membentuk lingkaran diakhiri dengan hentakan tangan kiri yang menyatu kebawah dan diakhiri dengan berteriak..

“JIANNCOOKKKK..”

“HAHAHAHAHAHAHA..” dan kami berempatpun berpelukan lalu tertawa bersama..

“kenapa kalian kesini cuukk.. cukk..” makiku ke ketiga temanku..

“ya masa ranger merah pergi, kok kami ga ngantar..? apa kata zordon.. bisa – bisa tititku disepong sama alfa nanti..” ucap surya sambil tersenyum..

“asssuuu..” makiku kesurya..

“heheheheh..” dan dia hanya tersenyum saja..

“oke.. aku ga akan ngusir kalian.. tapi aku harap tidak ada kesedihan dan air mata.. capek aku cuukkk.. kering sudah air mataku ini..” ucapku kepada ketiga sahabatku ini..

“justru aku yang mau bilang kekamu san.. hilangkan wajah sedihmu itu, karena kalau kamu bersedih, kami yang lebih bersedih melepaskanmu..” ucap aldo sambil menepuk pundakku..

“biarkan tawa, sedih, canda, marah, suka dan duka kita tersimpan dengan indahnya di memori otak kita.. dan yakinlah, kita pasti akan segera berumpa lagi dengan membawa kerinduan dan kebahagian kita masing – masing..” ucap aldo dan dia langsung memelukku..

“raihlah cita dan cintamu kawan.. doaku yang terbaik selalu bersamamu..” ucap aldo dengan bibir yang bergetar sambil menepuk punggungku..

“makasih do.. terimakasih..” ucapku pelan dan aku mengeratkan pelukan ke aldo..

Lalu kami pun sama – sama melepaskan pelukan kami..

“kamu tau san..? ketika kamu memakai toga, aku menangis.. bukan karena sedih.. tapi aku bangga karena aku mempunyai sahabat yang seperti kamu.. mabuk, berkelahi dan bercinta.. tapi itu semua malah kamu jadikan semangat supaya kamu bisa meraih gelarmu.. dan bukan sebagai alasan kamu untuk bermalas malasan.. kamu inspirasiku san.. dan sekarang aku akan bertekad untuk segera lulus juga..” ucap yuda dan dia langsung memelukku..

“semangat yud.. kamu pasti bisa kok.. yang penting kuatkan niatmu..” ucapku sambil menepuk pundak yuda..

“iya san..” ucap yuda lalu melepaskan pelukannya..

Dan sekarang giliran surya yang menatapku..

“jangan mengucapkan selamat tinggal ya cuukkk.. aku ga suka itu.. ucapkanlah sampai jumpa lagi.. biar kita bisa ketemu lagi..” ucap surya lalu memelukku dengan erat..

“assuuu.. kamu itu memang luar biasa sur.. semoga sukses dan cepat lulus ya..” ucapku.. dan surya langsung mengagguk pelan..

Dan setelah saling melepaskan pelukan ke surya.. aku lalu menatap satu persatu sahabatku..

“oke kawan.. sampai jumpa lagi..” ucapku sambil tersenyum..

Dan mereka hanya tersenyum lalu mengangkat jempol mereka masing – masing.. dan aku langsung berbalik dan berjalan masuk ke pintu keberangkatan.. pintu yang mengantarkanku ke kehidupan yang baru..

Dan setelah satu jam setengah waktu penerbanganku.. akhirnya aku sampai juga dipulau seberang.. rumah keduaku..

Aku sengaja tidak memberitahu semua keluargaku, karena aku ingin memberikan kejutan kepada mereka semua..

Dan ketika aku sudah keluar dari pintu kedatangan.. seorang wanita berdiri dihadapanku.. matanya memerah dan dia terihat sangan emosi sekali.. cuukkk.. kenapa dia disini..? apa dia sengaja menjemputku..? tapi kenapa dia marah sekali..? apa karena aku sudah.. assuudahlah..

Dan diapun berjalan kearahku lalu..

PLAAAKKKK..

#cuukkk.. setelah seharian aku dikelilingi dengan tangisan perpisahan.. kedatanganku dipulau seberang justru disambut dengan sebuah tamparan.. bajingaannn..

 

Cerita Terpopuler