. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 89 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 89

0
365
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 89

Hal – hal yang Tidak Terduga

“yah.. sandi lulus..” ucapku dengan semangat yang membara kepada ayahku, yang sekarang sedang duduk dihadapanku dengan santainya sambil menghisap rokok kesukaannya.. sedangkan aku berdiri dan bersiap menerima pelukan kebanggaannya..

“terus ayah harus gimana..? ayah harus buka baju, buka celana sampai telanjang bulat terus nari striptis didepanmu gitu…?” ucap ayah dengan entengnya sambil melihat kearahku..

Cuuukkk ada apa dengan ayah ini..? apa beliau bercanda..? kok sepertinya santai aja mendengar kabar dari aku..? apa ayah ga suka dengan kelulusanku..? tapi kan ayah sendiri yang minta aku supaya cepat lulus.. dan jawabannya kok seperti ini..? dan wajah ayah juga terlihat santai aja.. tidak ada ucapan bangga seperti yang aku pikirkan dan aku bayangkan selama ini.. ada apa yah..?

“yah.. kok gitu jawabnya..?” ucapku dengan herannya..

“kenapa..? kamu bingung..? kamu mau garuk – garuk selangkangan sambil benerin ‘peliharaanmu’ yang mengsle nang kiwo..? (miring kekiri..) itu..?” ucap ayahku dan masih dengan santainya.. lalu beliau berdiri dan mendekati aku dengan tatapan yang tajam dan mulai memerah..

“yah kenapasih dengan ayah..?” tanyaku dan kali ini aku tambah bingung dengan sikap ayah yang berdiri dihadapanku dengan tatapan yang seperti sangat membenciku..

“ini baru satu kakimu yang melangkah.. masih banyak lagi langkah kaki yang harus kamu lakukan.. jadi jangan terlalu bangga.. belum lagi masalah cintamu yang makin ga karuan.. sudah mantapkah kamu dengan ayu..? atau kamu masih mau pindah ke lain hati..?” ucap ayahku dengan dinginnya..

“yah..” ucapku yang mulai takut dengan perubahan ayahku..

“kutukan gadis yang kami ambil perawannya.. jenny yang sudah kamu ambil perawannya.. lia yang hanya kamu nikmati tubuhnya.. mery yang hanya bisa kamu buat menangis.. wulan yang juga kamu ambil perawannya dan mungkin saja menantimu dipulau seberang.. damayanti mantan kekasihku yang kamu tiduri… belum lagi amel dan gaby.. bangsatt.. kamu itu memang bajingan lendir, preman pejuh, playboy cap kecoa.. laki – laki yang tidak bertanggung jawab.. cuiihhhhhhh..” ucap ayahku dengan emosinya dan mata yang sangat merah lalu diakhiri dengan meludah kesamping..

Cuukkk.. kenapa ayah ini..? kenapa bicaranya seperti ini..? belum pernah ayahku berkata sekasar ini kepadaku.. bangsaattt..

“ke.. ke.. kenapa ayah berkata begini kepada sandi yah..?” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca.. terus terang apa yang semua dikatakan ayahku ini memang kasar, tapi semua benar.. dan kata – kata ayahku ini seperti merobek – robek hati dan jantungku.. ayahku seperti mengiris – irisnya dengan pisau lalu menaburinya dengan garam..

“kenapa..? apa aku harus berkata lembut kepada bajingan seperti kamu ini..? HAAA…” ucap ayahku lalu berteriak diwajahku..

“yah..” ucapku dengan tetesan air mata yang mulai mengalir..

“ini yang katanya preman..? ini yang katanya bajingan..? yang bisanya cuma menangis ini.. asuuu..” maki ayahku tepat diwajahku..

“yah..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“laki – laki bangsat seperti kamu ini ga pantas menyandang nama irawan..” ucap ayahku yan g terus emosi..

“yah..”

“LAKI – LAKI PENGECUT..”

“YAH..” teriakku dan aku mulai emosi dan tanganku terkepal..

“BANCIIII..”

“AYAH..” ucapku dengan emosi dikepala.. bajingaannn.. kenapa ayahku memaki aku dengan kata – kata banci..? aku benci kata – kata itu.. aku benci.. bajingaaannn..

“BIADAB.. JAHANAM KAMU ITU…” teriak ayahku tepat diwajahku lagi..

“AYAAAAHHHH..” ucapku berteriak lalu aku duduk dikasurku dengan nafas yang memburu..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafasku sangat cepat dan keringat menetes dari keningku..

Cuuukkk.. ini mimpi.. ini cuma mimpi cuukkk.. bangsaatttt.. tapi kenapa aku mimpi seperti ini..? dan kenapa harus ayah yang hadir dimimpiku dan berkata sedemikian kasarnya dengan aku..? pertanda apa ini..?

“huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..” aku mulai mengatur nafasku..

Aku memang sudah lulus dan tinggal menunggu wisuda.. tapi masih banyak permasalahan yang belum aku selesaikan, masih banyak wanita – wanita yang belum aku putuskan tentang kelanjutan kedepannya..

Aku masih terbelenggu oleh ketakutan dan rasa sayangku kepada mereka semua.. aku takut membuat mereka semua bersedih dan kecewa dengan keputusanku..

Aku memang sudah membulatkan cintaku dan melanjutkan hubunganku dengan ayu kekasihku.. tapi bagaimana aku berbicara dengan semua wanita – wanita yang sebenarnya aku sayangi itu.. lia, jenny, merry atau wulan..? mungkin nama yang terakhir itu belum tentu menungguku.. bu damayanti, amel dan gaby tidak masuk dalam perhitungan, karena mereka telah memiliki pasangan masing masing.. tapi bukan berarti aku ga akan meminta maaf terhadap bu damayanti, amel dan gabby tentang kelakuanku selama ini kepada mereka bertiga.. tetap saja itu menjadi pikiranku yang mengganjal..

Apa aku harus poligami ya..? apa aku harus menikahi ayu, mery, lia dan bu jenny atau mungkin ditambah dengan wulan..? gila.. bisa dipancung aku sama ibuku.. lagipula, bagiku menjalani hidup sampai akhir nanti, cukup didampingi oleh satu wanita saja.. aku ga mau membagi cintaku.. memang wanita itu mahluk apa yang harus dibagi – bagi cintanya..? hari pertama dengan si A, hari kedua dengan si B, hari ketiga dengan si C, Hari keempat dengan si D, dan begitu seterusnya..

Bangsaatt.. wanita itu telah memberikan cintanya yang utuh kepadaku, terus aku membaginya gitu..? bajingan laknat sekali aku.. assuu.. assuu…

Walaupun aku menyanyangi mereka semua, bukan berarti aku harus memiliki semuanya.. aku memang salah dengan mengambil perawan dari jenny dan wulan, aku memang salah karena menikmati tubuh lia dan aku memang salah karena selalu membuat mery menangis..

Dan kesalahanku itu cukup.. kenapa aku bilang cukup..? aku ga mau melanjutkan kesalahanku, yang pasti akan semakin besar kepada mereka kalau sampai aku menikahi mereka semua.. mereka berhak mendapatkan kebahagiaan mereka sendiri, dengan seorang laki – laki lain yang menyerahkan cinta dan sayangnya hanya kepada mereka.. dan itu bukan aku.. aku harus meninggalkan mereka..

Terdengar naïf ya..? setelah aku ambil perawan dan menikmati tubuh mereka, terus aku mememutuskan begitu saja.. assuu.. bangsat.. bajingan.. jahanam.. biadab.. atau apapun kata – kata kasar yang diucapkan kepadaku, pasti masih belum cukup aku terima dengan segala tindakan ku kepada wanita – wanita ini.. dan seandainya ditebus dengan nyawaku pun, pasti masih belum bisa menebusnya..

Aku melakukan kesalahan ini kepada mereka bukan karena sengaja.. tapi aku melakukannya, karena aku sayang dan cinta dengan mereka.. terus kenapa ditinggal..? assuuu.. akhirnya pertanyaan itu muncul lagi dan aku menjawabnya.. terus berputar seperti itu.. bajingaaaaann.. ni nih yang bikin kepalaku rasanya mau pecah.. bangsaattt.. bangsaattt..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berbunyi dan itu langsung membuat aku tersadar dari lamunanku.. akupun melihat layar Hpku.. dan terlihat nama ayah yang menelponku.. assuu.. semoga mimpiku waktu dimaki ayah tadi ga jadi kenyataan.. aku lalu mengangkat Hpku dengan perasaan yang was – was..

“ha.. ha.. halo yah..” ucapku dengan terbata..

“halo nak.. kenapa kok suara sandi aneh gini..? sandi sakit ya nak..? ucap ayahku dengan lembutnya dan dengan rasa khawatir kepadaku..

“ng.. ng.. ngga yah.. sandi baru bangun..” ucapku dan masih dengan kata – kata yang terbata..

“ohh.. baru bangun ya.. jadi gimana nak..? apa sandi sudah selesai sidang akhirnya..?” tanya ayahku dan pertanyaan ayahku itu makin membuat jantungku berdetak cepat..

“su..su.. sudah yah.. sandi sudah lulus..” ucapku dengan masih terbata dan keringat yang membasahi keningku lagi..

“akhirnya.. anak ayah ini lulus juga..” ucap ayahku dengan perasaan yang sangat lega sekali dan itu langsung membuat lega dipikiranku.. ketakutan – ketakutan yang tadi ada dikepalaku langsung hilang semua.. cuuukkk.. ini baru ayahku.. ini ayahku.. bukan seperti tadi yang dimimpi.. bajingaaaaaannn…

“iya yah.. sandi lulus dengan nilai A.. hahahahahaha..” ucapku dan aku langsung tertawa..

“hem.. ayah tau itu.. sebenarnya ayah juga tau tentang kelulusan mas.. tapi..” ucap ayahku dengan dinginnya.. cukkk.. kenapa suara ayah berubah..? bajingaann.. apa ayah mau marah kepadaku seperi dimimpi tadi..? assuuu..

“ta.. ta.. tapi apa yah..?” tanyaku yang kembali ketakutan..

“kenapa baru ngabari ayah sekarang..? itupun setelah ayah telpon.. kenapa ayah harus tau dari tomo..? ayah itu pengen dengar kabarnya dari anak ayah langsung.. bukan orang lain yang menyampaikan.. kenapa nak..? apa ayah ini ga penting bagi sandi..?” tanya ayahku dengan sedihnya..

“ma.. ma.. maaf yah.. maafin sandi.. sandi terlalu senang kemarin ketika nilai sandi diumumkan.. apalagi nilai sandi A.. sandi jadi lupa segalanya.. terus setelah sidang, sandi memperbaiki sedikit tugas akhir sandi dan langsung mengeprint lagi dan langsung memasukannya penjilid’tan.. itu sandi lakukan sampai tengah malam yah.. sebenarnya semalam sandi mau telpon ayah.. tapi itu sudah terlalu larut.. sandi takut membangunkan ayah.. ya sudah sandi tidur aja.. dan rencananya pagi ini sandi baru mau telpon ayah..” ucapku menjelaskan..

“alasan aja.. pokoknya ayah marah dan ayah tidak akan datang diwisudanya mas..” ucap ayahku..

“yah.. kok gitu sih.. maaf yah.. maaff..” ucapku dengan penuh ketakutan..

“ngga.. pokoknya.. ayah engga mau datang..” kata ayahku dengan tegasnya..

“yah..” ucapku dengan pelan dan bibir yang bergetar..

“kenapa..? mau nangis..?” ucap ayahku dan aku diam tidak menjawabnya.. terus terang aku sedih mendengar ucapan ayahku tadi.. dan aku tidak menjawab pertanyaan ayahku ini.. karena aku memang mau menangis..

“oke.. ayah akan datang ke wisudanya mas, kalau mas sandi buka pintu kamar mas sandi sekarang..” ucap ayahku lagi..

“HAAA..? buka pintu kamar..? a..a..ayah dimana sekarang..?” tanyaku dan aku langsung berdiri dari dudukku..

“buka aja pintu kamarnya..” ucap ayahku..

“yah..” ucapku lagi sambil menuju pintu kamarku dengan terburu – buru lalu aku membuka pintu kamarku..

“MAS SANDI…” ucap ibu, adek anna dan adek ita dengan kompaknya, sambil melambaikan tangan mereka bersama kepadaku.. cukkkk.. akupun langsung menundukan kepalaku sejenak lalu mengangkatnya lagi..

Dan diruang tengah.. ayahku duduk sambil memegang Hpnya yang menelponku.. dan disebelahnya ibuku duduk tersenyum dengan manisnya, lalu ada adek anna dan ade ita yang juga duduk disitu.. sementara, semua teman – teman penghuni pondok merah berdiri dibelakang keluargaku dan tersenyum kepadaku.. dan teman – temanku semua memegang sebuah spanduk yang panjang dan bertuliskan ‘selamat atas kelulusannya jenderal pondok merah..’

Bajingaaaaaannnnn.. kejutan apa ini..? assuuu.. assuuu.. dan tau apa yang terjadi dengan diriku..? air mata ini dengan bangsatnya, menetes melihat semua orang – orang tersayangku menatapku dengan senyuman kebanggaan kepadaku.. asssuuu..

Cuukkk.. itulah aku.. sandi purnama irawan.. seorang yang katanya preman dan bajingan, tapi mudah sekali meneteskan air mata.. aku yang katanya begitu kejam terhadap lawan – lawanku dan musuh – musuhku dalam membantai mereka.. tapi selalu takluk dan mudah meneteskan air mata ketika berdiri didepan orang – orang yang menyayangi aku.. bajingaaaaann..

“ayah.. ibu.. adek anna.. adek ita.. teman – teman..” ucapku yang masih berdiri terpaku didepan pintu kamarku dan dengan deraian air mata yang mulai menetes dipipiku.. bangsaattt.. aku kangen dengan keluargaku ini.. aku kangeeeennn sekali.. assuuu.. dan aku bangga dengan semua teman – temanku..

Ayahku pun menutup dan menyimpan Hpnya dikantong.. setelah itu beliau berdiri dan diikuti oleh ibuku dan kedua adekku.. lalu ayahku melangkah berjalan mendekati aku dengan mata yang berkaca – kaca dan tubuh yang makin lama makin mengurus.. bajingaaann.. kenapa ayahku makin mengurus..? apa ayah sakit..? atau ayahku memang sudah setua ini..?

Aku pun berjalan juga mendekati ayah dan ketika aku sudah didekat ayah.. aku langsung meraih tangan kanan beliau dan aku langsung mencium punggung tangan beliau.. ayah langsung menarik tanganku sampai aku dipeluknya dengan erat… dan air mata ini langsung tumpah dipundak ayahku.. ayah yang telah membesarkan aku dengan kasih sayangnya.. ayah yang selalu menghidupi aku dengan belain tangannya yang kekar.. dan ayah yang selalu memelukku ketika aku akan terpuruk dan terjatuh.. ayah.. ya dia ayahku.. irawan jati.. dan beliau adalah segala – galanya bagiku..

“ayah bangga padamu nak..” ucap ayahku dengan bibir yang bergetar sambil menepuk punggungku pelan..

“terimakasih yah.. terimakasih atas segalanya..” ucapku dengan uraian air mata dan pelukanku yang makin mengerat.. dan aku lihat ibu dan kedua adikku serta semua teman – temanku pun berkaca – kaca..

“nak.. menangislah kalau memang harus menangis.. air mata itu bukan hal yang hina bagi seorang laki – laki.. yang hina itu, ketika dia tidak bisa bangkit dari masalahnya dan tidak bisa menyelesaikannya dengan jantan..” ucap ayahku sambil mengelus kepalaku dengan pelan..

Cukkk.. apa ayah merasakan semua masalah yang datang padaku..? apa ayah juga merasakan kesakitan yang aku alami..? luar biasa sekali ayahku ini.. ikatan batinnya kepadaku sangat kuat sekali.. jiancoookk..

Memang tangisku dipelukannya ini bukan hanya tentang kerinduan kepada beliau.. tapi tangisanku ini juga tentang semua masalah yang ada.. aku ingin melepaskan sejenak semua masalah yang datang dengan hangatnya pelukan ayahku ini.. dan beliau merasakan itu..

“kamu itu laki – laki hebat nak.. kamu itu laki – laki kuat.. kamu itu keturunan irawan jatri yang sangat luar biasa.. dan ayah tidak pernah meragukan sedikitpun kemampuanmu dalam segala hal.. kamu pasti bisa menghadapi semuanya.. kamu pasti bisa menghadapi kerasnya dunia ini dengan kepalan tanganmu, dan kamu pasti bisa menyelesaikannya dengan pikiran yang tenang.. kamu anak irawan jati nak.. sesuai dengan arti namamu, kamu adalah seorang anak yang akan menerangkan dan akan menjadi pelindung bagi orang lain disekitarmu.. kamu adalah sandi purnama irawan..” ucap ayahku sambil terus membelai kepalaku..

Setaleh itu ayahku melepaskan pelukannya, dan ayah langsung memegang kedua pipiku dan menatap mataku dengan tatapan yang selalu menyejukanku itu..

“kamu tau nak.. ketika kamu lahir dan ayah menggendongmu lalu melihat wajahmu pertama kali.. ayah sudah yakin saat itu juga, kamu pasti bisa membanggakan ayah.. kamu akan bisa meninju kesombongan dunia ini.. dan kamu akan bisa menghancurkan angkuhnya dunia ini.. dan itu cukup dengan senyumanmu ini..” ucap ayahku sambil menepuk pelan pipi kananku..

Lalu beliau menempelkan keningnya dengan keningku.. air matapun terlihat menetes dikedua mata beliau.. ayah.. kamu memang laki – laki yang luar biasa.. dan aku hanya bisa berdiri dibayang – bayangmu yang luar biasa ini..

Kemudian ayah mencium kedua pipiku bergantian lalu memelukku dengan erat lagi.. tidak ada kata yang bisa keluar dari bibirku.. aku hanya bisa terus menangis dan terisak dipelukan ayahku..

“terus.. kapan ibu ini meluk anak ibu yang ganteng ini..?” ucap ibuku disamping ayahku..

Aku dan ayah pun melihat kearah ibu dengan tetap saling berpelukan..

“bu.. masa ayah ga bisa meluk anak ayah lebih lama lagi..?” ucap ayahku..

“bisa.. tapi nanti.. sekarang gantian dulu.. ibu mau meluk anak ibu ini.. kalau ayah ga mau gantian.. nanti tidurnya diluar aja, ga usah sama ibu..” ucap ibu yang pura – pura meraju..

“hehehehe..” aku pun akhirnya bisa tersenyum sambil menoleh keayah dan ayah langsung melepaskan pelukannya..

“repot kalau sudah begini.. mending ayah mengalah aja..” ucap ayahku lalu mundur selangkah..

Aku lalu meraih tangan ibu dan mencium punggung tangan beliau.. dan ibu menyambutku dengan mengecup pelan keningku..

CUUPPP..

Setelah itu aku memeluk ibuku dengan erat.. dan ibu membelas pelukanku dengan bersandar didadaku..

Cuukkkk.. pelukan ini langsung membuat aku tenang dan damai.. pelukan yang sangat aku rindukan ini, kembali membuat air mataku mengalir..

“hei laki – laki ibu.. hentikan tangisanmu.. atau dunia ini akan dipenuhi dengan air matamu saja..?” kata ibuku sambil mengangkat wajahnya dan menatap wajahku dengan mata yang berkaca – kaca.. lalu beliau menghapus kedua air mataku yang terus mengalir..

“memang air mata laki – laki itu tidak hina.. tapi, air matamu ini bisa membunuh ibu perlahan.. jadi hentikanlah nak..” ucap ibu dengan bibir yang bergetar..

“kamu itu sama persis seperti ayahmu.. menggila kalau sama musuhnya, tapi tertunduk bila bersama orang yang disayangi.. ibu hanya mengingatkan saja nak.. jangan jadikan ini sebagai kelemahanmu.. tapi jadikan ini sebagai penyemangat hidupmu..” ucap ibuku lalu kembali memelukku dengan hangatnya..

“terimakasih bu.. terimakasih telah memberi kasih sayang kepada sandi selama ini.. sandi pasti tidak bisa membalasnya dengan apapun juga.. dan sandi hanya selalu bisa merepotkan ibu saja.. sandi mohon doanya bu..” ucapku sambil mememeluk erat ibuku..

“siapa bilang sandi tidak bisa membalasnya..? dengan sandi menjadi anak yang bisa membanggakan seperti ini pun, semua kesakitan ibu pada saat melahirkanmu terbayar tuntas nak.. dan semua semakin akan indah, bila sandi nanti bisa menyelesaikan semua yang mengganjal dipikiran sandi saat ini.. ibu akan makin bangga padamu nak..” ucap ibuku dipelukanku..

“dan ingat.. ayahmu hanya mempunyai pendamping satu orang, yaitu ibumu ini sampai saat ini.. ayahmu itu sangat setia loh setelah menikah.. ayahmu tidak pernah membuat ibu ini bersedih.. semoga tentang yang ini, kamu bisa seperti ayahmu juga..” ucap ibuku lalu mengangkat wajahnya dan menatap wajahku lalu membelai lembut pipiku..

“bisa kan nak..?” ucap ibuku lagi..

Cuukkk.. apa ibu tau juga masalahku dengan wanita – wanitaku.. gilaa.. dan aku hanya bisa menunduk mendengar ucapan ibuku ini..

“pasti bisalah.. anak ibu kok..” ucap ibuku ketika aku tidak menjawab pertanyaan beliau tadi.. dan aku kembali mengangkat wajahku dan menatap wajah ibu.. dan ibuku langsung tersenyum lalu mencium kedua pipiku bergantian..

“bu.. gantian ah..” ucap adekku anna dengan manjanya..

“iya loh ibu ini..” kata adekku ita menyahut..

“ga mau..” ucap ibuku dengan manjanya dan langsung memelukku erat lagi sambil melihat kearah kedua adekku sambil memeletkan lidahnya.. cuukkk.. pasti sikap manja ini lah yang membuat ayahku makin tergila – gila dengan ibuku.. assuuu..

“bu… ayah.. ibu ini loh..” rengek adekku anna ke ayah..

“ayah ga mau komentar.. dari pada ayah tidur diluar..” ucap ayahku lalu mengeluarkan rokoknya dan membakar rokoknya dengan santai lalu menghisapnya pelan..

“ayah.. sudah dibilangin berhenti merokok, kok masih merokok..” ucap ibuku yang langsung melepaskan pelukanku dan langsung melotot kearah ayahku.. dengan refleknya, ayahku langsung menjatuhkan rokoknya kelantai dan tersenyum malu.. assuuu.. baru dipelototin ibu aja, ayah sudah setakut ini.. hahahahaha.. bajingan.. dan semua teman – temanku penghuni pondok merah yang melihat ini langsung menunduk dan menahan tawa mereka..

“kalian semua mau tertawa ya..? ga apa – apa tertawa aja.. cuman ayah kasih tau ya.. kalian akan merasakan apa yang ayah rasakan sekarang ini setelah kalian menikah nanti.. itupun kalau kalian menikah sama wanita yang kalian cintai loh ya..” ucap ayahku sambil melirik ke arah teman – temanku.. dan mereka semua langsung terdiam dan tidak jadi tertawa.. wajah mereka langsung terlihat kecut sekali.. hahahahaha.. masih mau.. ayahku itu.. ayahku.. hahahaahaha..

“mas sandiiiii..” ucap adekku anna yang langsung memelukku dengan erat..

“mba anna jangan lama – lama ya..” ucap adekku ita..

“baru juga meluk loh.. adek ini kok..” ucap anna sambil memelukku dengan eratnya dan aku membalasnya juga dengan pelukan yang erat..

“biarin.. nanti kalau ga diingatin bisa kayak ibu dan ayah yang lama banget meluknya..” ucap adekku ita sambil memeletkan lidahnya..

“ya sabar..” ucap adekku anna dengan cueknya..

“gimana mas.. enak perasaannya setelah lulus..?” ucap anna yang langsung melihat kearah wajahku sambil terus memelukku..

“enak pake banget de.. hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“selamat ya mas.. udah ST (sarjana teknik) loh.. hehehehe..” ucap adekku sambil tersenyum manis..

“iya.. terus kapan adek wisuda..?” tanyaku..

“apa sih mas..? baru juga semester lima sudah ditanyain kapan wisuda..” ucap adekku anna sambil cemberut..

“emang salah pertanyannya mas..?” ucapku sambil memencet hidung anna..

“iihhhh.. kebiasaan.. coba jangan dipencet hidung anna..” ucapnya sambil meraju.. memang anna ini paling ga suka kalau dipencet hidungnya.. tapi aku sering menggodanya seperti itu..

“mas.. mba anna sudah punya pacar loh..” kata adekku ita dengan cueknya..

“adek ita..” ucap anna yang langsung melepaskan pelukannya kepadaku dan ita langsung menghambur kearahku dan memelukku..

“hihihihi… gantian ya meluknya..” ucap adekku ita sambil menampakkan wajah yang mengejek kearah anna.. dan aku langsung memeluk adekku ita dengan erat juga..

“entar dulu.. entar.. beneran kamu sudah punya pacar dek..?” tanyaku ke anna dengan tatapan yang serius sambil memeluk adekku ita..

Terus terang, aku itu paling ga suka kalau adekku didekati oleh cowok yang aku tidak mengenalnya sama sekali.. aku hanya akan mengijinkan kalau laki – laki itu berani datang kepadaku dan meminta ijin kepadaku.. kalau engga, kupatahin kedua kaki laki – laki yang berani mendekati adekku tanpa seijinku.. dan itu yang mengakibatkan semua cowok tidak ada yang berani mendekati adekku ketika aku dipulau seberang..

“ngga mas.. cuman temen..” ucap anna sambil menunduk..

“bagus.. kalau sampai kamu punya pacar dan dia tidak memperkenalkan dirinya dulu sama mas.. kuselesaikan dia..” ucapku dengan dinginnya..

“ii..ii.. iya mas..” ucap anna dan tetap menunduk..

“hihihihihi.. makanya beliin ita coklat.. jadi ita ga ngomong sama mas sandi.. hihihihi..” ucap adekku ita lalu tertawa..

“oohhhh.. gitu ya..” ucapku dan aku langsung melepaskan pelukanku di adek ita dan aku langsung mengacak – ngacak rambutnya yang sebahu itu..

“mas sandi ini loh.. kan berantakan rambutnya ita..” ucap ita merajuk.. dan untuk adekku yang satu ini.. dia ga suka kalau rambutnya diacak – acak..

“masih mau..?” ucap anna ke adekku ita..

Ayah dan ibuku hanya menggelengkan kepalanya saja melihat anak – anaknya ribut seperti ini.. dan perlahan ayahku langsung merangkul pundak ibuku dari samping dan ibuku menyandarkan kepalanya dipundak ayahku sambil tersenyum.. terlihat tatapan cinta dari kedua orang yang sangat aku kagumi ini.. beliau berdua ini yang mengajarkan aku tentang cinta dan kasih sayang.. dengan perkatan dan tentu juga dengan perbuatan.. cuuukkk.. apa aku bisa seperti ayahku ini..? assuuuu..

“yah.. kan masih lima hari lagi wisudanya..? kok cepat banget sih kesininya..” ucapku sambil merangkul anna dan ita dikanan kiriku..

“emang ga boleh ya..? kami loh mau liburan kesini..” ucap ayahku..

“iya.. kami loh mau liburan dulu.. weeee..” ucap ita dan anna barengan..

“lah terus sandi..? ditinggal gitu..?” ucapku sambil memandang wajah ayah dan ibu..

“ya terserah mas sandi mau ikut apa ngga.. yang jelas ayah dan ibu serta ade ita dan mba anna mau keselecta dulu.. hihihihi..” ucap ibu lalu tertawa..

Cuukkkk.. dan aku langsung terdiam.. kenapa harus keselecta sih.. diatas sana loh sekarang banyak tempat baru.. kenapa harus ketempat itu..? bukannya ga bagus sih.. selecta itu tempat yang sangat indah.. tapi kenangannya yang membuat semuanya menjadi tidak indah.. terlalu banyak air mata kalau aku mengingat masa kecilku dulu tentang tempat itu dan menjadikan goresan luka sampai detik ini.. dan cuma memey yang bisa melakukannya itu.. bangsaaattt..

“kok diam..? mas sandi ga mau ikut beneran ya..?” tanya ita kepadaku..

“ng..ng.. ng.. mau kok dek..” ucapku dengan senyuman yang kupaksakan..

“baguslah.. besok kita berangkat kesana..” ucap ayahku sambil tersenyum dan tetap merangkul ibuku..

“oke deh.. kita ke hotel yuk.. ibu capek.. mau istirahat..” ucap ibuku dipelukan ayahku..

“loh nginap di hotel mana bu..?” tanyaku..

“didekat alun – alun nak..” jawab ibuku..

“ohhh.. jadi ini mau kesana..? kok buru – buru banget sih..?” tanyaku..

“emang mas ga ngurus buat persiapan wisudakah..?” tanya ayahku..

“hehehehehe.. iya yah.. entar lagi sandi kekampus..” ucapku..

“ya udah.. kalau gitu kita kehotel aja dulu..” ucap ibuku..

“iya dah bu.. nanti kalau sudah urusan kampus selesai, sandi nyusul kehotel..” ucapku..

“jangan lupa bawa calon kakak ipar ya mas..kita kan mau kenal juga.. hihihihihi..” kata anna sambil tersenyum..

“apa sih kamu itu de..” ucapku..

“hihihihi..” dan anna hanya tertawa saja..

“ayo sudah kita kehotel..” ucap ayahku..

Dan keluargaku pun pamit ke teman – teman penghuni pondok merah.. aku lalu mengantarkan keluargaku keluar gang.. ayahku mengendarai sebuah mobil yang diparkirkan didepan kampus.. dan setelah keluargaku pergi aku pun balik lagi kekos..

Dan setelah itu aku mandi, berganti pakaian dan kekampus untuk menyelesaikan semua urusan persiapan wisudaku..

Dan dikampus aku bertemu dengan kekasihku ayu yang juga menyelesaikan urusan wisudanya.. cuukkk.. ternyata ada hikmahnya juga ayu kemarin cuti kuliah.. kami sekarang bisa barengan wisudanya.. kalau ayu kemarin lancar – lancar aja.. mungkin ayu bisa duluan wisudanya.. bajingaannn.. ini aja aku malu barengan wisudanya.. bagaimana ga malu..? ayu kan satu tingkat dibawahku.. dan aku dipurnya satu semester loh.. bajingaannn.. tau kan artinya pur..? bukan panggilan namaku loh ya.. asuuu..

Setelah urusan kami selesai dikampus.. aku mengajak ayu bertemu dengan keluargaku dihotel.. ayu sempat malu ketika bertemu dengan keluargaku, tapi sikap ceplas – ceplos kedua adekku.. membuat ayu langsung akrab dengan keluargaku.. dan suasana yang akrab pun langsung terjalin dikamar hotel.. cuukkk.. dan ini semakin memantabkan hatiku untuk melanjutkan hubunganku dengan ayu kejenjang berikutnya..

Kami sampai malam dihotel dan setelah makan malam, aku dan ayu balik kekosan.. dan pagi harinya.. aku kembali kehotel untuk berlibur ke selecta bersama keluargaku.. ayu tidak ikut.. karena ayu pulang kekotanya untuk membawa undangan wisuda dan menyerahkan kekeluarganya.. dan aku tadi mengantarkannya keterminal sebelum aku kehotel..

Dan sekarang aku sedang dimobil menuju selecta.. aku yang menjadi sopir kali ini, ayahku duduk disebelahku.. sedangkan ibu ditengah bersama anna.. sedangkan ita, duduk sendiri menguasai kursi paling belakang mobil..

Perasaan campur aduk langsung menyerang kepalaku.. terus terang selama aku kuliah disini, aku menghindari untuk pergi ketempat yang namanya selecta.. aku tidak mau mengenang lagi kenangan pahitku disana.. tapi hari ini, aku dipaksa untuk pergi ketempat itu setelah belasan tahun aku tidak pernah menginjakkan kakiku disana..

Dan setelah sampai parkiran ditempat ini.. hatiku semakin tidak karuan.. assuu.. assuuu..

Kenapa sih aku harus kesini lagi..? bajingaaannn.. kalau bukan karena keluargaku, aku tidak akan menginjakkan kakiku disini lagi..

Dan akhirnya kami berjalan masuk ketempat ini dengan tawa semua keluargaku.. mereka semua bahagia sekali dan itu berbanding terbalik dengan aku, ya aku.. aku hanya tersenyum, tapi didalam hatiku seperti berteriak mengajakku pergi meninggalkan tempat ini..

Semua keluargaku pun berganti pakaian dan langsung berenang dikolam renang.. sedangkan aku duduk ditepi kolam renang sambil menikmati teh panas.. adekku memaksaku untuk berenang.. tapi aku beralasan tidak membawa pakaian ganti.. makanya aku tetap duduk dipinggir kolam..

Bibirku kecut.. aku mau rokokkan cuukk.. sudah pikiran ga tenang, masa ga ngerokok.. bisa pecah kepalaku nanti.. tapi kalau aku merokok disini.. bisa – bisa langsung dibuang kekolam renang aku sama ibuku.. ayahku aja dilarang merokok, masa aku dibiarkan saja.. asssuu.. assuuu..

Aku pun berjalan mencari tempat untuk merokok.. dan entah kenapa, kakiku ini dengan jancookknya malah melangkah ketaman bunga tempat aku menunggu mey waktu dulu.. bajingaann.. bajingaannn..

Dan kursi tempat aku menunggu mey waktu itu pun masih ada.. assuuu.. dan gilanya aku malah duduk disitu lalu aku mengeluarkan rokokku dan aku membakarnya lalu menghisapnya.. kan bangsat kalau gitu.. tempat duduk yang paling aku hindari didunia ini, justru aku duduki sekarang ini.. bangsat ga..? dan rasanya duduk dikursi ini lebih menyakitkan, dibandingkan ketika aku duduk dikursi pesakitan waktu hakim membacakan vonisku ketika aku akan disel waktu itu.. jiaancooookkk..

Aku menghisap dalam – dalam rokokku sambil menikmati pemandangan bunga ditaman ini yang sedang mekar – mekarnya.. dan kadang – kadang pandanganku kualihkan keperbukitan yang mengelilingi kolam renang ini.. dan aku keluarkan asap rokokku perlahan.. bajingaannn.. bayangan waktu aku kecil pun bermain diotakku.. mey kecil dengan rambut dikuncir dua tersenyum dan berlari – lari dipiranku.. bangsat.. bangsat..

Aku menyandarkan tubuhku dikursi lalu aku menghisap lagi rokokku dalam – dalam sambil mejamkan mata..

“selamat ya sudah lulus..” ucap seorang wanita disebelahku dan langsung membuatku membuka mata.. cuuukkk.. ini suara mery cuukkk.. suara mery.. bajingaaannnn.. setelah sekian lama kami tidak bertemu, akhirnya dia datang lagi dan dia malah datang ketempat ini.. jiaanncookkk.. kenapa ga waktu itu dia datangnya..? kenapa harus sekarang..? bangsaattt..

Apa ini mimpi..? dan aku langsung menyucukkan ujung bara rokokku ketelapak tanganku..

Nyessss…

Cuukkk.. sakit.. bangsaatt.. ini bukan mimpi.. assuu.. assuuu..

Dan aku pun hanya melirik mery disampingku yang duduk sambil menyilangkan kaki kanannya kekaki kirinya.. dan pandangan mery pun lurus kedepan menatap bunga – bunga yang sedang bermekaran..

“terimakasih..” ucapku singkat dan pelan, lalu aku menghisap lagi rokokku..

“maaf kalau aku baru datang ketempat ini.. dan maaf.. harusnya aku datangnya waktu itu, bukan sekarang..” ucap mery dengan bibir yang bergetar..

“sudahlah mer.. sudah lewat juga..” ucapku dengan pandangan masih lurus kedepan..

“iya.. sudah lewat juga ya.. hehehe..” ucap mery dengan senyum yang sangat lirih..

“kenapa datang mer..?” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“aku hanya kangen dengan ayah irawan.. makanya aku kesini..” ucap mery dengan pelan..

Cukkk.. kalau kangen sama ayahku kenapa datang kesini..? kenapa ga menemuinya di hotel..? apa dia sengaja datang dan membuka kenangan lama..? assuu’ig.. dan aku hanya diam sambil menikmati rokokku dengan hati yang menangis.. menangis cuukk.. cuukk..

“ya sudah aku kesana dulu ya..” ucap mery lalu berdiri dan berjalan meninggalkan aku dengan tangisan didalam hati.. assuuu..

Sudah gitu aja..? bajingaaannn.. kalau cuma itu aja.. sama aja mery merobek – robek hatiku lagi dan menyiramkan air cuka dihatiku yang dipenuhi luka.. assuuu..

“oh iya.. semoga kamu bahagia bersama ayu..” ucapnya berhenti ketika sudah beberapa langkah dan dia berkata tanpa menoleh kearahku.. bangsatkan..? bangsat banget pastinya..

Dan kata – katanya itu malah membuat tangisan dihatiku pindah ke kedua kelopak mataku.. bajingaaann.. aku menangis cukkk.. cuukkk.. air mataku keluar dan membasahi pipiku.. jianncoookkk..

Dan aku hanya terdiam sambil terus menangis melihat mery pergi meninggalkan aku, menuju ke arah keluargaku yang sedang bersantai dipinggir kolam.. assuu.. asuuu..

Dan disana mereka tertawa dan bercanda ria.. sementara aku disini, sendiri dan hanya bisa menangis.. aku seperti terasing ditempat sepi.. assuu.. assuu..

Dan setelah siang.. adekku memanggilku dan mengajakku balik.. dan kalian tau.. mery ikut dengan kami.. bajiingaaaaann…

Sekarang aku duduk bersama ayah didepan.. sedangkan ibu dan mery ditengah.. kedua adekku, anna dan ita duduk berdua..

Dan kalian tau.. didalam mobil ini, mereka kembali tertawa dan bercanda.. sedangkan aku hanya diam sambil tetap berusaha fokus dengan menyetirku dan memendam tangisan dihati.. dan sesekali aku melihat ke sepion tengah.. wajah cantik mery terlihat jelas.. dia bercanda dengan adekku – adekku.. tapi.. kok seperti matanya memendam sesuatu ya..? dia memang tertawa.. tapi matanya seperti sedang menahan sesuatu.. bajingaann.. kenapa dengan mery..? assuudahlah.. biarkan saja.. kenapa juga aku memirkannya.. dia masih bisa tertawa kok.. sedangkan aku..? aku cuman bisa menangis cuukkk.. menangis didalam hati… bajingan ga..?

Kami singgah makan dirumah makan, dipinggir alun – alun yang menghadap ke patung buah apel yang sangat besar.. setelah itu kami meninggalkan mobil kami diparkiran untuk keliling alun – alun ini.. kedua adekku merengek untuk merasakan susu segar yang terkenal dikota ini yang ada didepan warung ketan legendaris..

Bajingaannn.. dan aku terus tersiksa dengan situasi ini.. semua keluargaku dan mery seolah menikmati tempat ini.. kami sempat berfoto – foto bersama ,dengan tustel yang dibawa anna.. kami juga sempat menikmati ketan yang legendaris dikota ini.. memang sih, kata orang.. kalau kita kekota ini dan tidak merasakan ketan dikedai ini, kurang lengkap sekali rasanya..

Dan setelah makan ketan.. perasaan tersiksaku tidak berhenti.. kami masih berjalan – jalan menikmati dinginnya kota ini sampai malam hari.. sempat sih beberapa kali, mery pamit.. tapi ayah dan ibuku selalu mencegahnya.. mery disuruh terus menemani kami selama seharian ini.. assuu.. assuu..

Dan malam hari kami semua akhirnya balik kehotel untuk beristirahat..

Dan ketika mery akan pamit, kembali ayahku menahannya..

“mau kemana mey..?” tanya ayahku.. cuukkk.. ayahku manggilnya mey lagi..? bajingaann..

“mau balik dulu yah.. besok kan mey kerja yah..” ucap mery sambil melirikku..

“jangan kak.. tidur sini aja..” ucap anna menahan mery..

“besok aja ya dek..? setelah pulang kerja kakak kesini lagi ya.. soalnya hari ini aja kakak ijinnya..” ucap mery kepada anna..

“yaaaa.. disini aja dong kak..” tahan ita..

“besok ya sayang..” ucap mery sambil membelai rambut ita..

“sudah lah dek.. mba mery mau kerja.. jangan dipaksa..” ucapku kepada kedua adekku..

Ayah dan ibu hanya melirikku saja ketika aku berkata seperti itu..

“iya sudah kalau mau balik, biar diantar sandi ya nak..” ucap ibuku..

Cuukkk.. apalagi ini..? kenapa harus seperti ini sih..?

“ga usah bu.. mery naik taksi aja.. mery datang sendiri, pulangnya harus sendiri dong..” ucap mery sambil melirikku lagi..

“jangan.. biar diantar sandi..” ucap ayahku dengan tegasnya dan mery langsung terdiam..

“san.. antar mery balik..” ucap ayahku kepadaku dan kali ini ayahku terlihat serius sekali..

“iya yah..” ucapku pelan..

Dan setelah berpamitan.. aku pun mengatarkan mery balik.. dan kami berdua hanya diam selama perjalanan.. mery pun duduk dengan menjaga jarak denganku.. hanya tangannya saja yang memegang pinggangku.. itupun supaya mengimbangi duduknya di tigi.. cuukkk.. cuukkk..

Dan setelah sampai dirumah yang ditinggali mery..

“terimakasih ya sudah menemani keluargaku hari ini..” ucapku k emery..

“iya..” ucap mery pelan dan dia langsung masuk kedalam rumahnya tanpa melihat sama sekali kearahku.. jiaanncoookk.. jiaanncoookk..

Lalu aku pun berbalik dan meninggalkan rumah mery dengan segala emosi yang aku pendam sejak tadi.. assuuu.. kenapa harus seperti ini..? kenapa..? senang sekali semesta mengobrak – abrik perasanku.. bajingaannn..

Dan kalian tahu.. ternyata selama lima hari keluargaku dikota ini.. mery cuti dan dia selalu menemani keluargaku kemanapun keluargaku pergi.. sedangkan aku jarang menemani keluargaku, karena kesibukanku dengan persiapan wisuda.. bangsatt.. bangsatt..

Oke.. dan sekarang kita sampai dihari yang paling paling sakral, diujung waktu aku akan meninggalkan kota ini.. dan ini dipagi hari wisudaku..

Aku keluar kamar dengan memakai celana hitam dan berkemeja putih lalu ditutupi jubbah toga wisuda.. dan diruang tengah.. semua teman – temanku penghuni kos pondok merah.. sudah bangun sepagi ini dan mereka semua memakai pakaian yang rapi.. mereka memakai kaos berwarna merah dan dilapisi jaket warna merah kebanggan pondok merah dan bercelana hitam, serta bersepatu..

Cuuukkk.. ada apa ini..? mau kemana mereka semua..? kok serapi ini pagi – pagi begini..

“mau kemana semua..?” tanyaku kepada semua teman – temanku..

“assuuu.. masa kami mau melewatkan wisuda jendral nya pondok merah..” ucap mas akbar sambil tersenyum..

Cuukkk.. dan ini membuatku langsung menatap satu persatu temanku.. wajah – wajah mereka tersenyum dan mata mereka terlihat bangga dan diiringi dengan kesedihan.. belum pernah loh mereka seperti ini.. dulu waktu angkatan mas pandu dan angkatan mas rendi wisuda.. kami semua hanya duduk dikosan ini dan menanti mereka kembali.. dan entah kenapa kok sekarang teman – teman seperti ini kepadaku..? bajingaann.. dan ini makin membuat aku berat untuk meninggalkan tempat ini.. assuuu..

Lalu kakanda alan masuk kekamarku dan mengambil jaket merahku, lalu memakaikannya kepadaku.. cuukkk.. sedih akau kalau begini jadinya.. bajingaannn..

“sudah san.. ayo kita berangkat, entar kamu telat lagi..” ucap mas raimond lalu mendekati aku dan merangkulku..

Dan dengan di iringi senyuman dari teman – temanku.. aku pun melangkah meninggalkan kosan dan menuju kampus.. aku berjalan paling depan dan dibelakang teman – teman mengiringi langkahku.. kami berjalan beriringan dengan tangan masuk dikantong jaket masing – masing dan itu menambah garangnya ketika kami melangkah.. kami berjalan terus sampai didepan tenda tempat wisuda.. kami semua menjadi pusat perhatian.. jaket berwarna merah dengan bertuliskan red custle mengalir seperti darah dipunggung jaket, menjadi seperti istimewa bagi siapapun yang melihatnya.. kalau para mahasiwa sih sudah paham.. tapi keluarganya wisudawan yang mungkin belum paham tentang kami.. kami sempat berfoto – foto dulu dengan komposisi keluarga pondok merah yang lengkap.. setelah itu jaketku dilepaskan kakanda alan dan kakanda alan membawakannya.. lalu aku mencari ayah dan ibu serta adekku.. dan setelah kami berlima berkumpul.. keluarga besar ayu pun datang..

Suasana keakraban diantara keluarga besar kami pun, langsung terjalin dan hanya bude ayu saja yang seperti tidak terlalu mengakrabkan diri dengan keluarga ku.. Terserahlah.. yang penting kedua orang tua ayu sangat senang bertemu dengan ayah dan ibuku.. dan begitu juga sebaliknya, ayah dan ibuku tampak senang sekali berkenalan dengan keluarga ayu.. dan ayahku seperti tidak terlalu menghiraukan tampang jutek bude ayu.. dan yang jadi catatan penting, keakraban justru yang paling kental ada diantara ibuku dan ibu ratih.. mereka seperti dua orang saudara yang lama terpisah.. dan mereka sangat akrab sekali.. padahal beliau berdua baru pertama kali ini loh bertemunya.. dan sepertinya, ini peluang paling besar bagiku untuk aku melamar ayu setelah semuanya selesai dan itu terbuka dengan sangat lebar..

Dan setelah suasana keakraban terjalin.. kami semua pun memisahkan diri.. aku, ayah dan ibu masuk ke tenda wisuda.. sementara anna dan ita bergabung dengan teman – temanku pondok merah.. dan tentu saja.. mereka berdua senang, karena mereka bisa membully sepupu kami si ilham codet.. sedangkan ayu dan kedua orang tuanya juga masuk.. tapi pada saat didalam kedua orang tua ayu berbeda tempat duduk dengan kedua orang tuaku..

Dan sebelum aku berpisah dengan kedua orang tuaku yang duduk dikursi tamu.. ibuku membenarkan pakaianku.. jubbah togaku dirapikan dengan penuh bangganya.. topi toga yang agak miringpun ditegakkan oleh ibuku..

“tambah ganteng anak ibu ini..” ucap ibuku yang hari ini terlihat sangat cantik dengan kebaya yang dipakainya..

“ya iyalah.. anak ayah kok..” ucap ayahku disebelah ibuku yang juga terlihat gagah dengan setelan jas yang dipakainya..

“hehehehehe..” aku pun hanya tersenyum melihat kedua orang tuaku yang hari ini terlihat sangat bahagia dan bangga melihat putra tersayangnya ini akan diwisuda..

“ya udah bu.. sandi duduk dulu ya..” ucapku pamit kepada kedua orang tuaku..

“iya nak..” ucap ibu dan ayahku.. dan aku pun langsung berbalik dan duduk diantara peserta yang akan diwisuda..

Dan prosesi sidang senat terbuka dalam rangka wisuda, berlangsung dengan khidmatnya.. satu persatu prosesi dilewati dengan lancar.. sampai satu persatu nama wisudawan dipanggil untuk maju dan ‘disahkan’ menjadi seorang sarjana.. dan setelah giliran namaku dipanggil..

SANDI PURNAMA IRAWAN, SARJANA TEKNIK ..

Aku berdiri dengan sangat bangganya.. dan langkah kedua kakiku ini seperti sangat tegap sekali.. tegap dan bangganya langkah kakiku ini.. mengalahkan ketika aku habis memenangkan pertarungan dengan preman manapun juga.. langkah ini seperti sangat luar biasa.. ini adalah langkah sebagian citaku yang tercapai dan ini adalah langkah menuju masa depan yang menantiku.. aku sangat menikmati sekali langkah ini.. karena saat menuju langkah ini, berbagai perjuangan telah aku lewati.. dan saatnya hari ini aku menikmatinya dan aku belum memikirkan langkah untuk esok hari.. aku ingin menikmati saat – saat ini karena langkah hari ini, tidak akan aku nikmati lagi esok hari..

Dan pada saat aku berdiri didepan pimpinan sidang, aku menunduk.. dan ketika aku menunduk, aku merasa ilmu yang aku terima ini belum seberapa.. ilmu yang kudapat disepanjang umurku sampai detik ini, itu tidak sampai seujung kotoron kuku ku.. masih banyak ilmu kehidupan yang harus aku terima dan aku jalani kedepannya.. dan ketika tali topi toga dipindahkan dari kiri ke kanan.. inilah awal tonggak kehidupan baruku.. sarjana teknik sipil telah ada digenggamanku.. dan sekarang saatnya aku berguru dengan kehidupan yang keras diluar sana.. apakah aku akan lulus juga seperti hari ini..? karena lulus sebenarnya adalah hidup setelah mati.. assuuu..

Jabatan erat dari pimpinan sidang kepadaku.. seolah memberiku salam perpisahan dengan kampus teknik tercinta.. kampus yang penuh dengan kenangan, kampus yang banyak mengajarkan aku tentang arti kehidupan.. dan kampus yang mempersiapkan aku untuk mengarungi dunia luar sana..

Cuukkk.. kebanggan dan kebahagianku hari ini luar biasa cuukkk.. aku lulus cuukk.. aku wisuda cuukkkk.. jiaannncuukkk.. hahahahahaha.. assuuuu..

Dan setelah prosesi wisuda.. pelukan hangat dari kedua orang tuaku menyambutku cuukkk.. cukup sudah tangis – tangisannya.. kami semua larut dengan kebahagiaan.. tawa dan canda pun kami luapkan..

Dan diujung sana.. semua teman – temanku berkumpul dan diatasnya, sebuah spanduk yang kemarin ada dikosanku, terikat dan terpampang dengan jelasnya.. ‘selamat atas kelulusannya jenderal pondok merah..’

Cuukkk.. mataku kembali berkaca – kaca.. tapi apa aku akan menangis..? cukup cuukk.. cukup.. berbahagialah untuk hari ini saja.. jangan ada air mata ya.. assuu..

Aku lalu berjalan menuju keteman – temanku.. dan satu persatu teman – temanku pun berlari dan memelukku.. mereka semua tertawa senang dan mengucapkan selamat kepadaku.. dan setelah itu surya langsung mengambil topi toga ku..

“aku mau pake.. biar aku cepat ketularan lulus.. hehehehehe..” ucap surya lalu memakai topi togaku..

“aku ambil ini aja, biar aku ketularan lulus juga..” ucap yuda dan mengambil plakat kelulusan yang aku pegang..

Dan tiba – tiba mas raimond berjalan kebelakangku dan langsung menunduk lalu kepalanya masuk diselangkanganku dan mengangkatku dipundaknya.. dan sekarang aku sedang digendong dipundak mas raimond..

“mas.. jangan seperti ini mas..” ucapku kepada mas raimond..

“biar aja san.. biar gelar sarjana cepat juga sampai dipundakku ini..” ucap mas raimond sambil memegang kedua pahaku dipundaknya..

Lalu tiba – tiba mas raimond berlari membelah kerumunan orang yang ada didepan tenda wisuda..

“sandi sudah lulus.. sandi sudah lulus.. sandi sudah lulus.. sandi sudah lulus..” teriak mas raimond sambil berlari pelan dan tetap menggendongku dipundaknya.. dan semua teman – temanku penghuni pondok merah pun ikut berlari dan berteriak bersama..

“habis ini nikah.. habis ini nikah.. habis ini nikah.. habis ini nikah….” sambung yuda dan diikuti teman – temanku yang lain mengikutinya..

“terus punya anak.. terus punya anak.. terus punya anak.. terus punya anak..” sambung surya dan kembali semua ikut berteriak..

“ada sandi junior.. ada sandi junior.. ada sandi junior.. ada sandi junior..” sambung aldo dan lagi – lagi semua temanku ikut berteriak..

“masuk pondok merah.. masuk pondok merah.. masuk pondok merah..” ucap satria dengan semangatnya..

Lalu tiba – tiba surya berlari paling depan dan menyetop kami semua..

“STOOPPPP..” teriak surya..

“kenapa cuukk..?” teriak kakanda alan..

“kok kita ga disebut sih kalau kita lulus juga nanti..? emang kita mau wisuda sama sandi junior..?” ucap surya dengan wajah polosnya.. dan teman – temanku langsung saling memandang..

“JIANCOOOKKKK..” maki semua temanku bersama – sama..

“HAHAHAHAHAHAHAHA..” lalu kami semua tertawa..

Kemudian aku diturunkan dari gendongan mas raimond dan kami semua langsung berpelukan bersama..

“HAHAHAHAHAHAHAHA..” kami berpulakn sambil tertawa bersama..

Kedua orang tuaku yang melihat ini semua, hanya menggelengkan kepala sambil tertawa.. termasuk juga semua keluarga wisudawan yang ada disitu.. mereka semua terkejut dengan kegilaan anak – anak kos pondok merah yang membahana didepan tenda wisuda.. assuu.. assuu..

Tidak ada tangis hari itu, yang ada hanya tawa dan bahagia dari semua orang.. kami ingin menikmati setiap momen – momen ini sebelum perpisahan itu terjadi.. gila.. gila.. persahabatan yang gila ini.. assssuu.. assuuu..

Dan setelah semua selesai.. keluargaku pun berpamitan dengan keluarga ayu.. dan sebelumnya kami berfoto – foto bersama.. dan setelah itu keluargaku pamit untuk kembali ke hotel, untuk mempersiapkan acara selanjutnya.. ya besok adalah pernikahan mas rendi.. ayahku dan semua keluargaku akan menghadirinya.. termasuk aku.. aku pun mengajak ayu untuk menghadiri pernikahan mas rendi..

Tapi ada yang aneh hari ini.. aku ga melihat mery hari ini..? kemana dia..? padahal lima hari kemarin dia menemani keluargaku.. apa dia kekota sebelah untuk persiapan pernikahan mas rendi..? entahlah aku juga ga tau..

Dan hari ini aku melihat bu jenny dari kejauhan.. dia menjadi salah satu panitia pelaksana kegiatan wisuda kali ini.. tapi dia sama sekali tidak mendekat kepadaku termasuk ke ayahku.. dan dia selalu menghindar ketika ada aku atau ayahku.. bajingaann..

Hanya pak tomo yang mendatangi aku untuk mengucapkan selamat dan beliau juga melepas kangen dengan ayahku..

Dan keesokan harinya..

Aku, ayu, dan keluargaku serta seluruh penghuni pondok merah, kekota sebelah untuk menghadiri pernikahan mas rendi..

Dan disana, lima pendiri pondok merah hadir.. angkatan bang daud hadir, angkatan mas pandu juga hadir.. dan angkatan mas rendi yaitu empat sekawan juga hadir.. gilaaa.. kami semua melepas kangen diacara mas rendi itu.. mas arief, mas adam, mas pandu, bung toni, mas wawan dan mas bendu tertawa senang melihat kehadiran kami semua.. canda dan tawa kembali hadir dipesta mas rendi ini..

Dan setelah melepas kangen.. aku dan keluargaku duduk disebuah meja VIP dan ayu bergabung dengan kami.. mas rendi dan gabby sempat mendatangi meja kami pada saat akan berganti pakaian pengantin yang lain..

“mba.. maaf ya..” ucapku berbisik kepada gabby.. dan dia tau maksud pembicaraanku..

“sudahlah san.. jangan rusak momen kebahagianku ini..” ucap gabby berbisik kepadaku..

“maaff.. karena aku tidak tau diri berbicara diacara yang sakral ini.. tapi mungkin hanya ini kesempatanku.. besok aku sudah balik kepulau seberang.. aku ingin pergi dengan tidak ada ganjalan dihatiku.. dan mba juga tidak ada ganjalan untuk mengarungi kehidupan dengan mas rendi..” ucapku..

“iya.. aku tau itu.. memang itu menjadi pelajaran berharga bagiku.. aku juga minta maaf ya san..” ucap gabby sambil melirikku.. lalu ketika dia bersalaman denganku dan mencium pipiku..

“punyamu ngangenin loh.. hihihihihi..” bisik gabby ditelingaku setelah menciumku..

“cuuukk..” makiku dengan mata yang melotot..

“hihihihi.. bercanda say.. hihihihi..” kata gabby lalu tersenyum dan menggandeng tangan mas rendy untuk masuk keruang ganti.. dan mas rendi mengangkat jempolnya kepadaku.. assuuu..

“de ita.. kita ambil makanan yukk…” kata anna ke ita..

“ayyooo..” kata ita dan mereka berdua langsung meninggalkan meja kami..

“yu.. temanin ibu kebelakang yo.. kelihatannya ada yang salah dengan kebaya ibu.. bisa bantu ibu benerin ga..?” ajak ibuku ke ayu..

“iya bu..” ucap ayu dan mereka berduapun akhirnya berdiri lalu melangkah kebelakang..

Tinggal aku dan ayah dimeja ini.. kami sempat mengobrol sebentar sampai ibuku datang kembali bersama ayu.. dan ketika mereka berdua sudah didekat meja kami.. datanglah bu damayanti dengan suaminya yang bule itu.. asssuuu.. diapun melihat kearah ibuku dan ibuku menatapnya sebentar.. cuukkk.. apa akan terjadi perang dunia ditempat ini..? bajingaaannn..

“ehem..” ucapku sambil melirik ayahku dan ayahku hanya santai melirikku lalu meminum air mineral yang ada dihadapannya..

“halloo mba yanti..” ucap ibuku lalu tersenyum dan menyapa bu damayanti..

“halo anjani.. gimana kabarnya..?” ucap bu damayanti lalu bersalaman dengan ibuku dan mereka pun langsung cipika – cipiki dihadapan kami..

Asssuuu’ig.. dan ini diluar perkiraanku.. mereka seperti santai saja dan seperti tidak ada masalah.. apa ibuku tidak tau hubungan ayahku dengan bu damayanti sebelumnya..? assuulah.. hahahahaha.. yang jelas aku cuman bisa tersenyum melihat ayahku.. tapi ayahku hanya santai saja.. gila.. cuulll banget ayahku ini.. hahahahahaha..

Dan setelah ibuku dan bu damayanti mengobrol sebentar.. bu damayanti pamit kepada ibuku lalu memegang tangan suami yang bule itu..

“ayo honey..” ucap bu damayanti sambil melirik ayahku sebentar dan langsung pergi meninggalkan kami..

Cuukkk.. assuuu.. gila.. ini gila cuukkk.. gimana ya perasaan ayahku ketika melihat ini semua.. dan kembali aku melirik ayahku..

“ehem..” ucapku sekali lagi.. dan ayahku tetap santai dengan wajah yang seperti tidak terjadi apa – apa.. hahahahaha.. gila.. luar biasa memang ayahku ini.. assuuu..

Dan ketika ibuku dan ayu akan duduk..

“hai ibu..” ucap mery yang baru datang dan dia datang bersama seorang pria.. pria ganteng yang pernah aku lihat duduk berhadapan dengan mery disebuah café dikota pendidikan.. bangsaatt.. apa ini pacarnya mery.. assuuu..

Lalu tiba – tiba ayahku melirik kearahku sambil mengangkat kedua alisnya.. cuuukkk.. balas dendam ayahku.. bajingaaann..

“hai mer..” ucap ibuku dan mereka berdua lalu cipika – cipiki..

“loh ini pacarnya..?” tanya ibuku sambil menunjuk laki – laki disebelah mery.. mery dan laki – laki itu cuma tersenyum saja.. bangsattt..

“hai mba mer..” panggil ayu ke mba merry dengan senyuman yang sangat manis..

“halo ayuu..” ucap mba mery dan mereka berdua langsung saling mendekat dan saling cipika – cipiki..

“ehem..” ucap ayahku sambil melirikku..

Cuuukkkk.. bangsaatttt.. bajingaaaann.. ini toh rasanya ketika melihat dua orang tersayang kita saling bertemu.. dan rasanya itu sungguh – sungguh menggatelkan sekali cuukkk.. bajingaaannn.. dan ayahku pun cuman tersenyum seolah – olah membalasku.. cuukkk.. cuukkk..

Dan setelah menyapa ayahku juga.. mery berpamitan kepada kami, lalu menggandeng laki – laki disampingnya itu dengan mesranya..

“yu sayang..” ucap mery dengan lembutnya sambil melirikku..

Sayang..? bangsaatttt.. ternyata dia pacarnya mery.. asuuu.. asuuu.. telingaku seketika itu panas, sepanas hatiku ini.. bajingannn.. apa aku cemburu..? tapi kenapa aku bisa cemburu seperti ini sih..? lagian kan mery bukan pacarku..? dan disitu ada ayu kekasihku.. jiancuukkk..

“ehem..” ucap ayahku lagi..

“yahhh..” ucapku pelan..

“loh.. kenapa..? ayah cuman berdehem aja kok..” ucap ayahku sambil tersenyum.. cuukkk.. cukkk..

Dan sepeninggal mery tadi.. kepalaku langsung cekot – cekot cuukkk.. aku butuh teh kotak ini.. aku butuh teh kotak.. dan aku butuh isapan rokok juga.. bajingaaannn..

“yah.. bu.. sandi kebelakang sebentar ya..?” ucapku kepada kedua orang tuaku..

“ehem..” ucap ayahku sambil tersenyum.. cuuukkk.. assuuuu…

“de.. aku kebelakang sebentar ya..” bisikku ke ayu..

“kemana mas..?” tanya ayu..

“mau rokokkan dulu sebentar.. kalau disini, bisa – bisa mulutku bisa dijadikan asbak sama ibu..” ucapku berbisik ke ayu..

“hihihihihi..” dan ayu hanya tersenyum..

Aku lalu kebelakang tenda dan mencari udara segar.. aku menghindari hingar bingar music yang sedang terdengar dipesta mas rendi ini..

Dan sekarang aku dibawah pohon sambil menghisap rokokku dalam – dalam..

Gila.. ternyata mery sudah punya kekasih to.. tapi kenapa aku memusingkan hal itu ya..? harusnya aku kan senang mery sudah menemukan kebahagiaan, dan aku ga perlu lagi pusing – pusing memikirkan kata perpisahan dengan mery.. bajingaaannn..

Tapi tetap saja.. hatiku sedih cuukkk.. sedihh.. kenapa bisa seperti ini ya..? bangsaattt..

“nih minum dulu..” ucap seorang wanita yang baru datang dan berdiri disebelahku sambil menyodorkan sebuah teh kotak kepadaku.. dan ketika aku menoleh kesampingku.. bu damayanti berdiri dan tersenyum kepadaku..

“terimakasih bu..” ucapku lalu aku mengambil teh kotak yang memang aku butuhkan itu, lalu aku meminumnya..

“selamat ya sudah wisuda jun..” kata bu damayanti kepadaku..

“iya bu..” ucapku pelan, setelah aku menghabiskan teh kotakku lalu aku menghisap rokokku..

“bu..” ucapku terpotong ketika bu damayanti melirikku..

“kamu mau bahas tentang kita berdua waktu malam itu ya..?” kata bu damayanti dengan santainya.. dan aku hanya menganggukan kepalaku..

“sudahlah.. ga usah dibahas.. anggap aja itu dosa termanis yang pernah kita lakukan..” ucap bu damayanti dengan dinginnya..

Cuukkk.. kalau seperti itu, banyak sekali dosa termanis yang pernah aku lakukan.. apa ganjaran nantinya juga semanis dosa itu.. bangsaattt..

“iya bu.. selain itu sandi juga mau ngucapin terimakasih atas bantuan ibu selama ini kesandi, dan sandi minta maaf kalau sandi selalu merepotkan ibu..” ucapku pelan..

“kamu itu terlalu banyak bicara seperti ayahmu..” ucap bu damayanti lalu berdiri dihadapanku lalu memegang kedua pipiku dan..

CUUPPP..

Bu damayanti mengecup bibir ku pelan lalu pergi meninggalkan aku.. jianncookkk…

Lalu setelah beberapa langkah.. bu damayanti berbalik dan menatapku..

“jangan gegabah untuk memutuskan masa depanmu san.. atau kamu akan menyesal seumur hidupmu..” ucap bu damayanti dengan dinginnya lalu berbalik dan meninggalkan aku yang terbengong dengan ucapannya..

#cuukkk.. apa lagi maksudnya bu damayanti ini..? kenapa banyak hal – hal yang tak terduga dan misteri yang muncul, dan harus aku pikirkan ketika aku akan pergi meninggalkan kota ini..? bangsaattt..

 

Cerita Terpopuler