. erjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 88 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 88

0
370
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 88

Perpisahan Lagi

Dihadapanku kini sedang berjejer beberapa botol TM.. dan semenjak bung toni keluar dari kos pondok merah, tugasku sekarang menggantikannya menjadi bandar.. assuu.. tugas yang menggatelkan sekali.. bajingaann..

Aku lalu meletakkan satu persatu botol minuman itu dibawah meja.. dan menyisakan satu botol diatas meja.. aku lalu membukanya dan menuangkan di gelas peninggalan bung toni..

“aku angkat dulu ya..” ucapku setelah aku menuangkan TM digelas dan aku mengangkatnya..

Semua teman – temanku pun mengangguk.. lalu aku meminum cairan ini polosan atau putihan tanpa ada campuran.. assuuu.. dan rasa TM ini tidak berubah dari dulu pertama kali ketika aku meminumnya…

Cuuukk.. rasanya pahit dan tenggorokan itu rasanya seperti terbakar, tapi enak.. bingung ya..? hahahaha.. ga usah bingung.. lebih baik ketika kalian kekota pendidikan, cobain tuh rasanya TM dan rasakan sensasi tendangannya ketika sudah naik kekepala.. wuuuuu.. asuuu banget pokoknya.. hahahahaha..

Setelah aku meminum pertama kali dipesta kali ini.. aku lalu menuangkan lagi TMnya dan aku putar ke teman – teman.. mulai dari mas akbar, mas raimond, mas bobby, mas danis, mas rudi, kakanda alan, aldo, yuda, surya, satria sampai kemereka yang masih junior.. dalle, tigor, ilham, heri tiger dan hendra sumo..

“jadi gimana san..?” tanya mas akbar kepadaku..

“ya begitu mas.. aku sudah selesai PKL dan sekarang tinggal laporannya..” ucapku dengan santai sambil menuangkan minuman lagi dan aku meminumnya..

“assuuu kamu san.. masa kamu melangkahi kami sih..?” ucap mas raimond sambil tersenyum lalu membakar rokoknya..

“bukan melangkahi mas.. kebetulan aja aku lebih dulu PKLnya..” ucapku lalu menyerahkan gelas yang kuisi TM kepada mas akbar..

“cuukkk.. assuu kamu dinda.. aku seniormu dijurusan sipil malah belum apa – apa..” kata kakanda alan sambil menggelengkan kepalanya..

“ya kalau belum apa – apa, ya di apa – apain dong kanda..” ucapku sambil tersenyum lalu terus memutarkan gelas ketemen – teman..

“ngehe.. dikira gampang apa san..? masih banyak tanggungan kita ini..” celetuk mas danis..

“maaf mas.. bukannya aku menggampangkannya.. aku juga berjuang dengan keras sampai bisa diposisi sekarang ini.. dan maaf, bukannya aku menggurui sampean – sampean yang lebih senior.. mohon maaf banget..” ucapku lalu aku meletakkan gelas dan aku mengambil rokokku lalu membakarnya dan menghisapnya..

“kapan jadi targetmu lulus san..?” tanya mas bobby..

“satu atau dua semester ini mas..” jawabku lalu aku menghisap rokokku..

“gendeng.. ga nyangka ya san.. aku ingat dulu waktu kamu pertama kali masuk dikosan ini sambil gendong tas ransel besar dan bawa teh kotak.. terus dengan tampang yang ga berdosa kamu bilang.. ‘permisi mas, saya mau tanya.. ada kamar kosong ga?’” ucap mas rudi lalu menghisap rokoknya..

“kamu tau yang ada dipikiranku waktu itu.. pengen kuhajar aja kamu waktu itu san.. soalnya kok berani betul mahasiswa baru masuk dikosan ini.. bajingaann.. kalau ga ada empat sekawan diruang tengah ini, mungkin kuhajar betulan kamu.. hehehehehe..” ucap mas rudi lalu tersenyum..

“hehehehehe..” dan aku juga tersenyum..

“dan sekarang, dia yang malah mau keluar duluan dari kos ini dari pada kita.. bajingaaannn..” kata kakanda alan lalu menghisap rokoknya.

“iya mas..” kata yuda menyahut..

“kami juga ga nyangka..” kata surya ikut bersuara..

“ya mau gimana lagi.. sebenernya aku ga pintar – pintar amat loh mas.. aku cuma sedikit beruntung dari pada sampean dan teman – teman seangkatan.. dan semoga keberuntungan ku ini juga menular kesemua yang ada diruangan ini..” ucapku sambil memandang semua temanku satu – persatu..

“cuukkk.. setiap orang mempunyai keberuntungan berbeda – beda san.. tapi keberuntunganmu itu luar biasa.. selain kamu sudah PKL duluan dari pada kami.. keberuntunganmu yang lain itu ya bisa dekat sama wanita – wanita cantik dikampus ini.. bajingaaaann..” ucap aldo sambil menggelengkan kepalanya..

“iya.. mulai mahasiswi, dosen sampai ibu kost.. asssuuuu..” maki mas rudi kepadaku..

“hahahahaha.. bangsat..” mas raimond tertawa lalu memakiku..

“bajingan lendir kok..” sahut mas danis..

Cuukkk.. mereka menganggapnya ini sebagai keberuntungan, tapi aku menganggapnya sebagai masalah yang besar cuukkk.. walaupun aku bisa ‘mencicipi’ satu persatu, tapi itu malah buat kepalaku pusing.. gimana ga pusing.. semua menaruh hati kepadaku cuukkk… masa mau ku embat semua.. bajingan sekali aku.. assuu.. assuuu..

Dan aku tidak menjawab ledekan dan makian teman – temanku ini.. aku cuma tersenyum sambil membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo..(miring kekiri..)..

“terus gimana kelanjutannya san..?” kata mas akbar lagi..

“ya selesaikan PKL terus skripsi mas..” ucapku lalu aku menuangkan lagi minuman dan aku langsung meminumnya..

“apasih yang bisa buat kamu semangat dinda.. coba bagi – bagi sama kita.. aku loh sampai sekarang ga ada semangat untuk ngambil skripsi.. jangankan skripsi.. PKL aja masih jauh dari harapan..” ucap kakanda alan lalu menghisap rokoknya..

“ga ada yang khusus sih kanda.. cuma aku ga mau terlalu larut menikmati masa mudaku sekarang ini.. aku juga ga mau mengecewakan kedua orang tuaku dan orang – orang yang menyayangiku.. dan satu yang terpenting.. aku mau lihat ayahku tersenyum dengan bangga ketika aku memakai toga dan berkata.. ‘ayah bangga nak..’ itu saja kanda..” ucapku pelan..

“jiancoookkkk..” maki kanda alan, mas raimond, mas bobby, mas danis, mas akbar dan mas rudi.. dan mereka semua langsung berdiri..

“loh kenapa mas..?” tanyaku dengan heran..

“aku mau ke perpustakaan cuukkk.. aku mau cari referensi judul..” kata mas raimond lalu pergi meninggalkan kami..

“aku mau kekamar dulu.. mau lihat semua KHSku..” kata mas akbar dan langsung masuk kekamarnya..

“aku mau kekampus dulu.. mau lihat jadwal praktikum..” kata mas bobby..

“aku ke studio arsitek dulu ya.. gambarku belum selesai..” ucap mas danis lalu buru – buru meninggalkan kami..

“bajingaann.. tugasku masih berapa ya yang nunggak..” sahut kakanda alan dan langsung masuk kekamarnya juga..

“IPK ku berapa ya..? aku kemar dulu ya..” kata mas rudi dan langsung kekamarnya juga..

Cuukkk.. semangat sekali semua seniorku ini..? bajingaannn.. emang kata – kataku barusan kenapa sih..? perasaan biasa aja kok..

“assuu’ig.. terus aku harus gimana..?” sahut surya sambil tolah – toleh melihat para senior kami yang pergi satu persatu..

“coli aja sana kamu sur..” kata yuda..

“temanin..” kata surya dengan manjanya..

“bangsaatttt..” maki yuda..

“hahahahahaaa…” kami pun tertawa melihat duo bidji ini berbicara..

“abang.. kami tinggal dulu ya.. kami ada rapat ospek..” kata tigor kepadaku..

“oh iya gor.. siapa yang jadi coordinator panitia keamanan..?” tanyaku..

“aku mas.. hehehehehe..” sahut ilham sambil tertawa dengan khasnya.. jelek dan bikin gatal telinga..

“cukkk.. iya sudah..” ucapku..

“saya jalan dulu mi kak..” kata dalle kepadaku..

“oh iya de..” ucapku sambil mengangguk..

“kami juga mas..” kata heri tiger dan hendra sumo..

Dan aku pun mengangguk.. lalu tigor, dalle, ilham, hendra sumo dan heri tiger pun langsung kekampus..

Dan sekarang tinggal aku, aldo, surya, satria dan yuda yang masih duduk diruang tengah sambil melanjutkan pesta kami..

Oh iya.. kami sekarang sudah semester sembilan.. ada ga ya semester sembilan itu..? kan adanya sampai semester delapan aja.. hahahaha.. assuuu.. pokoknya kalau belum lulus, mau sampai berapapun semester, pasti masih dianggap ada dikampus teknik kita tercinta ini.. bajingaann.. dan hanya satria aja yang semester tujuh diantara kami yang ada diruang tengah ini..

“bulan depan lia wisuda san..” kata aldo kepadaku..

“iya.. dan dia satu – satunya angkatan kita yang wisuda..” ucapku sambil menuangkan minuman ke gelas lalu menyerahkan minuman itu ke surya..

“assuu’ig.. jadi kepengen juga aku..” kata surya sambil mengambil gelas dari aku.. lalu meminumnya..

“iya cuukkk.. aku juga kepengen..” kata yuda menyahut..

“ya makanya semangat rek.. masa kita ga bisa menyusul sih..” ucapku sambil terus menuangkan minuman ini kegelas..

“kamu gampang cuukk ngomongnya.. kamu sudah selesai semua dan tinggal menyelesaikan PKL terus ambil skripsi.. lah kalau kami..?” kata surya sambil melirik aldo, yuda dan satria..

“lah terus aku harus gimana..? apa aku harus telanjang, terus nari striptis disini..?” tanyaku kepada surya..

“asssuuu.. bajingan kamu san..” kata surya sambil menggelengkan kepalanya..

“ayolah rek.. jangan meratapi seperti itu terus.. ga akan selesai juga tanggungan kalian.. sekarang kita nikmati aja minuman ini.. setelah itu kalian berpikir dikamar masing – masing.. apa yang harus kalian lakukan besok.. paham..” ucapku kepada teman – temanku ini..

“iyo cuukkk.. iyo..” kata surya lalu terdiam..

“asuu’ig..” maki yuda..

“masa sandi bisa, kita ga bisa cuukkk..” kata aldo ke yuda dan surya..

“aku menyimak aja deh..” kata satria lalu menghisap rokoknya..

Dan suasana pun hening sebentar.. teman – teman semua mulai melamun sendiri – sendiri.. entah apa yang mereka pikirkan..

“halo kak..” tiba – tiba suara mira dari depan pintu kos sambil tersenyum..

“eh mira.. tumben kesini..” tanyaku dan mira langsung masuk keruang tengah dan duduk disebelahku..

“ga boleh kah mira kesini..” ucap mira sambil memajukan bibirnya..

“bolehlah de.. siapa yang melarang..?” ucapku sambil kembali menuangkan TM ke gelas lalu aku meminumnya..

“minum terus mi kak..” ucap mira kepadaku..

“biasa aja de.. mumpung masih muda.. hehehehe…” ucapku lalu tertawa setelah aku meminum bagianku, dan aku menuangkan lagi lalu aku serahkan ke aldo..

“mumpung masih muda..? jebol lambungmu baru tau rasa..” ucap mira mengomel..

“hehehehe..” dan aku hanya tertawa saja mendengarkan.. sementara aldo, surya, yuda dan satria cuman tersenyum kecut.. dan khusus untuk aldo.. dia telah melupakan cintanya dengan mira.. bukan tidak mau berjuang, tapi dia sadar.. cinta itu tidak bisa dipaksakan..

Aku lalu terus melanjutkan putaran gelasku dan melanjutkan pesta kami.. dan ketika kami lagi asyik berpesta..

Seorang pemuda dengan wajah yang lumayan tampan dan putih, masuk kekosan kami dengan membawa tas ransel besar dipundaknya sambil menghisap rokokknya.. anak itu dengan santainya masuk keruangan tengah ini.. dan tidak terlihat ketakutan sama sekali diwajahnya ketika dia melihat kami semua sedang berpesta..

Assuuu.. siapa pemuda ini..? berani sekali dia masuk kepondok merah dengan santainya seperti ini..? dia ga tau apa kalau kos ini kumpulan para bajingan yang ada dikampus teknik kita..

Dan aku merasa pahaku seperti sedang dicengkram dengan kerasnya.. ternyata mira yang melakukannya.. dia mencengkram pahaku dengan keras sambil melihat kearah pemuda yang datang itu dengan mata yang berkaca – kaca.. cuukk.. kenapa adekku ini..? dia kenal dengan pemuda ini..? assuu..

Pemuda ini pun berhenti dan berdiri didekatku.. dia tersenyum dengan santainya.. tapi walaupun tersenyum, tatapan matanya sangat tajam dan sangat penuh misteri.. assuuu.. ngeri juga dia ini..

“permisi mas, saya mau tanya.. ada kamar kosong ga?” tanya anak itu kepadaku dan bukan kepada yang lain… dan dia melakukannya sambil tersenyum dan tatapan yang tajam..

“ada.. kalau kamu bisa menghabiskan dua botol TM ini.. kamu bisa kos ditempat ini..” ucapku sambil mengambil dua botol TM dari bawah meja dan meletakkan diatas meja.. cuukkk.. kok aku jawabnya seperti ini ya..? ini seperti jawaban mas rendi dulu, waktu aku pertama kali datang ketempat ini.. assuuu..

“san.. serius kamu mau terima anak ini kos disini..?” tanya surya kepadaku dan aku hanya menatap surya..

“cuukkk.. sak karepmu lah..” (cuukkk.. terserah kamu lah..) kata surya ketika aku menatapnya..

Aku lalu menatap pemuda itu tadi dan dia langsung tersenyum lagi kepadaku..

“oke mas..” kata anak itu dan langsung meletakkan tas ranselnya disamping kursi dan dia langsung duduk dihadapanku sambil merokok dengan santainya..

Aku lalu menyerahkan dua botol TM kepada anak itu dengan gelasnya juga.. dengan santainya dia meletakkan rokoknya diasbak lalu mengambil satu botol TM dan membukanya.. dan anak itu langsung meminum dari botolnya.. bajingaann.. kenapa ga pakai gelas..? kenapa langsung minum dari botol..? bajingaaannn.. dan ini sama persis ketika aku minum ketika disuruh mas rendi dulu.. assuu..

Anak itu terus meminumnya sampai setengah botol dan langsung meletakkan botol TM ketika sudah habis setengah.. wajahnya langsung memerah dan nafasnya memburu.. teman – temanku pun tersenyum lalu membuang muka mereka.. dan mira terus memegang pahaku.. kali ini dia tidak mencengkramnya.. sementara aku masih terus menatap wajah anak itu..

“istirahat sebentar ya mas..” kata anak itu kepadaku lalu mengambil rokoknya diatas meja dan menghisapnya.. setelah beberapa menit dan dia sudah menghabiskan rokoknya.. anak itu mengambil botol TM yang sisa setengah tadi dan meminumnya lagi tanpa menggunakan gelas juga.. assuu.. asuuu..

Anak itu terus meneguk minuman itu sampai habis.. setelah itu dia meletakkan botol TM yang kosong itu diatas meja dan mengambil rokoknya dikantong lalu membakarnya..

“rokok mas..” kata anak itu lalu meletakkan bungkusan rokoknya diatas meja.. lalu anak itu beristirahat lagi sambil menghisap rokoknya..

Dan mas rudi berdiri didepan kamarnya, sambil melihat kearahku dan tersenyum kepadaku..

Setelah rokoknya sisa separuh.. anak itu lalu meletakkan rokoknya diasbak lagi dan mengambil botol TM yang sisa sebotol lalu membukanya.. lalu anak itu kembali meminumnya sampai setengah botol.. dan dia berhenti lagi untuk menarik nafas dan meletakkan botolnya diatas meja lagi.. wajahnya makin memerah dan tatapan matanya makin mengerikan.. matanya merah akibat pengaruh minuman.. tapi bibirnya selalu tersenyum kepadaku.. bajingaaannn..

Anak itu pun menghisap rokoknya sampai habis.. lalu setelah mematikan rokoknya, dia lalu meraih botol TM yang sisa setengah dan dia langsung meminumnya sampai habis.. asuuu.. setelah menghabiskan minumannya dan meletakkan botolnya diatas meja.. anak itu lalu mendundukkan kepalanya sambil menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri.. cuukkk.. semoga dia ga pingsan disini.. bajingaannnn..

Setelah itu, anak itu mengangkat wajahnya perlahan sambil menatapku dengan tajam.. assuu.. apa dia mau marah dan menantangku berkelahi..? tiba – tiba anak itu tersenyum lagi kepadaku..

“sudah habis mas.. apa bisa aku kos disini..?” ucap anak itu dengan bibir yang bergetar sambil terenyum..

“oke.. kamu kemas rudi itu.. dan minta kunci kamar.. dan itu kamarmu..” ucapku sambil melihat kearah mas rudi yang menggelengkan kepalanya, dan setelah itu aku menunjuk kamar mas rendi yang masih kosong dan belum ada penggantinya..

“oke mas.. terimakasih ya..” ucap anak itu.. dan dia langsung berdiri perlahan dengan tangannya bertumpun diujung meja.. cuukkk.. mabuk beneran anak ini.. assuuu.. gimana ga mabuk..? dua botol TM cuukkk.. dua.. assuuu.. tapi aku juga pernah kok dulu.. hahahahaha..

Dan setelah anak itu berdiri, dia menjulurkan tangannya kepadaku..

“rikky mas.. saya calon mahasiswa baru disini.. dan saya mau mendaftar kekampus teknik kita..” ucap anak itu memperkenalkan diri kepadaku..

“oh iya.. aku sandi..” ucapku sambil menggapai tangan anak itu dan kami bersalaman.. lalu anak itu bersalaman dan berkenalan dengan teman – temanku satu persatu.. sampai gilirannya bersalaman dengan mira..

“mi.. mi.. mira..” ucap mira dengan bibir yang bergetar..

“rikky..” ucap anak itu dengan santainya..

Cuukkk kenapa mira ini..? dan dia seolah sangat mengenal sekali rikky ini.. tapi kenapa rikky kok santai dan tidak mengenal mira..? ada apa ini..?

Aldo dan yang lainpun sempat bingung melihat perubahan wajah mira dari tadi..

Dan setelah dia berkenalan dengan mira.. rikky pun pamit untuk kekamar mas rudi untuk mengambil kunci kamarnya.. dengan jalan yang sempoyongan dan tas ransel besar dipundaknnya, anak itu melangkah pelan kekamar mas rudi.. dan mas rudi ternyata sudah memegang kunci kamar ditangannya.. tanpa banyak bicara, mas rudi lalu menyerahkan kunci itu ke rikky.. dan rikky langsung kekamar mas rendi yang sekarang jadi kamar barunya..

“kenapa kamu de..? kamu kenal sama rikky..?” ucapku ke mira yang langsung menunduk ketika rikky sudah masuk kekamarnya..

“kakak ingat, waktu mira cerita tentang ketemu cowo pertama kali dipulau ini dan selalu membuat wajahnya terbayang dipikiran mira setiap hari..? dia itu orangnya kak.. hikss.. hikss.. hikss..” kata mira lalu menangis.. cuukkk.. bisa gitu ya..? bajingaann.. dan aku pun langsung melirik aldo.. dia hanya terlihat santai.. tapi tetap saja, walaupun dia mengiklaskan cintanya pada mira.. wajahnya terlihat sedikit cemburu lah..

“mira balik dulu ya kak..” ucap mira sambil membersihkan air matanya yang mengalir..

“jangan dulu dek.. ntar aja..” ucapku menahan tangan mira..

“ngga kak.. mira mau balik kekosan aja..” kata mira..

“aku antar ya mir..” kata aldo menyahut.. dan mira lalu melihat ke arah aldo..

“jangan mas.. mira sendiri aja..” ucap mira..

“ga apa – apa.. ayo aku antar..” kata aldo sambil tersenyum yang seperti sangat dipaksakan sambil melihat kearahku.. cuuukkk.. sabar kawan.. sabar.. aku tau kamu pasti bisa berbesar hati kok.. dan aku tau, kamu pasti ingin membesarkan hati mira saat ini..

“iya dek.. kamu boleh pulang kalau diantar aldo..” ucapku kepada mira.. dan mira langsung mengangguk lalu meraih tangan kananku dan mencium punggung tanganku.. setelah itu mira berdiri dan pulang diantar oleh aldo..

“kamu gila san.. kita belum tau loh tentang rikky itu dan kamu sudah mengijinkan anak itu kos disini..” kata surya setelah kepergian mira dan aldo..

“anak itu pasti luar biasa sur.. aku yakin itu..” ucapku dengan penuh keyakinan..

“terserah kamulah.. aku mendukung aja.. tadi itu cuman mengingatkan aja kok..” kata surya lalu membakar rokoknya..

“kalian gimana..?” tanyaku ke yuda dan satria..

“aku sih manut..” kata yuda lalu menghisap rokoknya..

“tatapannya itu mengingatkan waktu aku melihat kamu pertama kali nyo.. tatapan yang tajam dan buas.. dan aku sependapat sama kamu.. anak ini special pastinya..” kata satria sambil memutarkan batang rokoknya..

Cuukkk.. semoga tindakanku kali ini tepat.. dan kalau memang iya.. aku akan tenang ketika aku akan meninggalkan kosan ini.. karena entah kenapa, aku yakin anak ini akan menjadi penerus yang luar biasa di pondok merah ini..

Kami lalu melanjutkan terus minuman ini sampai malam.. dan ketika semua penghuni kos ini berkumpul lagi.. kami tetap melanjutkan pesta ini.. mas rudi pun menceritakan tentang kehadiran rikky dikosan tadi siang.. dan dia menceritakan kalau kehadiran rikky ini seperti kehadiranku pertama kali dikosan ini..

Dan ketika minuman kami sudah habis, kami masih asyik bercerita diruang tengah.. dan tiba – tiba pintu kamar rikky pun terbuka.. rikky lalu berjalan kearah kami sambil tersenyum..

Cuukkk dia sudah bangun..? bangsatt.. dulu, aku aja tertidur sampai pagi dan dia malah sudah bangun jam sepuluh malam gini.. gila..

“maaf mas.. rikky ijin mau keluar sebentar..” kata rikky kepadaku..

“oh iya rik.. mau kemana..?” tanyaku..

“ada urusan sebentar..” kata rikky sambil tersenyum..

“oke.. oh iya.. kenalin dulu sama mas – mas ini..” ucapku kepada rikky.. dan rikky pun berkenalan dengan semua penghuni satu persatu.. setelah itu dia berpamitan keluar..

Cuukkk.. sepertinya ada sesuatu yang entah apa.. kok rikky keluar dan dalam keadaan habis minum seperti tadi.. feelingku kok ga enak ya..? kelihatannya aku harus ngikutin dia, bukan karena mau tau urusan orang.. tapi dia sekarang telah kos dipondok merah dan secara tidak langsung dia sekarang menjadi tanggung jawabku.. apalagi dia anak baru, sedikit banyak kan aku harus tau tentang dia..

Dan ketika rikky sudah meninggalkan kosan..

“aku keluar sebentar ya..” pamitku kepada yang lain..

“kemana san..?” tanya mas raimond..

“mau kewartel mas.. hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“cuukkk.. pasti mau bercinta dia mas.. alasan aja dia itu kewartel..” sahut surya..

“bajingaaann hehehehe..” kata mas raimond lalu tersenyum kepadaku.. dan aku hanya tersenyum saja lalu berdiri dan kekamar untuk mengambil kunci tigi…

“cuukkk.. benerkan mau bercinta.. masa kewartel aja naik sepeda motor.. assuu..” maki surya kepadaku..

“wartelnya dibarbara cuukkk..” kata yuda menyahut..

“gatellll..” kata surya..

“hehehehehe..” dan aku hanya tersenyum lalu menyalakan mesin tigi dan menjalankannya keluar kos lalu keluar gang..

Dan terlihat rikky terus berjalan kearah jalan utama.. dan setelah sampai dijalan utama, dia menunggu sebuah angkutan.. karena sudah malam, rikky menunggunya agak lama.. dan aku melihatnya dari agak kejauhan.. dan setelah rikky mendapatkan sebuah angkot.. rikky lalu menaiki angkot itu dan aku mengikutinya lagi.. dan kecurigaan ku pun semakin menjadi ketika dia turun di depan kampus kuru.. rikky lalu berjalan kearah samping kampus kuru dan terus berjalan sampai belakang kampus kuru.. dan tujuannya adalah black house..

cukkk.. ngapain rikky kesini..? apa dia kenal salah satu anak kuru..? atau dia ada masalah dengan anak kuru..? tapi bagaimana mungkin? diakan baru datang kekota ini dan diakan calon mahasiswa baru.. kok dia sudah tau tentang black house.. gila.. ini gila..

dan aku terus mengawasi rikky yang masuk kedalam kos black house.. dan ketika sampai didepannya kosan itu.. aku lalu mamarkirkan tigi didepan kos berwarna hitam itu.. aku lalu turun dan mematikan mesin tigi.. dan sebelum aku masuk, aku menyalakan rokokku lalu menghisapnya pelan..

setelah itu aku pun berjalan kearah pintu kos black house.. dan

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Aku mendengar suara keributan dari dalam kosan.. bajingaann.. apa rikky berkelahi didalam..? aku lalu masuk kedalam kos black house yang pintunya tidak tertutup.. dan ketika aku sudah didepan pintu kosan.. pemandangan yang mengerikan tersaji didepanku..

Rikky berkelahi dengan empat orang anak black hose sekaligus dan dua orang kulihat sudah terkapar..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Rikky terus menyerang dengan gilanya.. dia mengajar dua orang lagi sampai terkapar.. dan dua orang yang tersisa pun menghajar rikky dengan membabi buta.. rikky sempat jatuh bangun menerima serangan dari dua orang tersebut.. tapi rikky tidak menyerah begitu saja.. dan ditengah pertarungan itu.. galih duduk memperhatikan pertempuran itu sambil terus berpesta dengan belasan anggotanya yang lain.. sedangkan puluhan angota balck house yang lain, berdiri dilantai dua dan bersandar dipagar untuk menyaksikan perkelahian yang gila itu..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Rikky terus membalas serangan dari dua orang itu.. dan tidak ada ketakutan terlihat sedikitpun diwajah rikky.. dia bagaikan seekor macan yang mengamuk dan menggila..

Walaupun wajahnya berdarah – darah.. rikky terus melawan sampai dua orang tersisa itu roboh juga.. assuuu.. enam orang terkapar dibuat oleh rikky.. gila juga anak ini.. dan aku masih terus memperhatikan pertarungan ini dari pintu kos black house.. tidak ada yang tau dan memperhatikan kedatanganku.. mereka semua terfokus dengan pertarungan diruang tengah..

Dan pada saat galih berdiri dari tempat duduknya.. aku pun masih asyik dengan rokokku yang sudah habis beberapa batang dan aku masih berdiri didekat pintu masuk black house..

“bajingaann.. berani sekali kamu menyerang tempat ini.. cari mati kamu ya..” kata galih dengan emosinya sambil melangkah mendekati rikky.. dan terlihat sekali kemarahan galih setelah melihat enam orang anggotanya terkapar..

Dan ketika galih sudah dekat dengan rikky..

“kalau berani sentuh anak itu.. kuselesaikan kamu dan semua anak black house malam ini juga tanpa terkecuali..” ucapku bersuara lalu aku membuang rokokku dan menutup pintu black house dengan tumitt kakiku lalu aku berjalan keruah tengah..

Mereka semua terkejut dengan kedatanganku, termasuk galih.. dia langsung menghentikan langkahnya dan langsung menghisap rokoknya sambil menatapku.. sedangkan rikky langsung menoleh kearahku.. wajahnya tampak dipenuhi darah dan tatapannya sangat gila.. dia menatapku seperti macan yang siap menerkam musuhnya..

Aku lalu mendekati rikky dan menepuk pundaknya pelan..

“jadi dia anggotamu san..?” tanya galih kepadaku..

“iya mas.. dia anak baru dikosan pondok merah..” ucapku dengan santainya lalu aku mengeluarkan rokokku lagi dan membakarnya lalu menghisapnya..

“ohh.. anak baru..? jadi dia belum belajar sopan santun ya.. sampai berani menyerang kosan ini dan merusak masa tenang antara dua kampus kita..” ucap galih lalu menghisap rokoknya dengan santai..

“jangan mentang – mentang anak kos pondok merah, terus mau berbuat seenaknya san.. kami harus memberinya hukuman.. dan aku harap kamu diam saja melihat kami menghukumnya..” ucap galih lagi kepadaku..

Assuuu.. berani sekali galih ngomong seperti ini.. kalau aku masih gila, mungkin langsung kubuat roboh galih ini sekarang juga..

“ga usah banyak omong.. kita duel aja..” ucap rikky dengan tangan yang terkepal.. aku lalu memegang lagi pundaknya dan meremasnya pelan..

“jangan ajari aku tentang sopan santun mas.. anak ini anak baru.. dia berani senekat ini, berarti ada sebab.. dan aku paling tidak suka, kalau ada orang lain menghukum keluargaku.. ingat, salah atau benar.. jangan pernah menghukumnya apalagi dihadapanku.. biar aku sendiri yang akan menghukumnya..” ucapku dengan santainya..

“kalau begitu beri dia hukuman sekarang.. aku ingin melihatnya..” ucap galih sambil tersenyum..

“hehehe.. aku akan memberikan hukuman kepada anak ini.. tapi sebelumnya, aku akan menghabisi kalian satu persatu.. dan aku tidak perduli kalau kalian semua mau maju bersama sekarang..”

“dan aku sudah pernah bilangkan.. kalau sekali saja kalian semua bermasalah dengan anak kos pondok merah.. aku menjamin ini akan menjadi pertarungan terakhir buat kita semua.. karena aku akan membantai dan akan mengubur kalian semua dikosan ini tanpa terkecuali..” ucapku lalu aku menjatuhkan rokokku dan mematikannya dengan injakan kakiku..

Setelah itu aku memandang satu persatu anak black house yang ada diruangan ini dan dilantai atas.. pandangan ku berhenti pada galih, dan dia langsung menunduk ketika melihat tatapanku yang tajam.. rikky yang ada didekatpun terkejut mendengar ucapanku dan dia melihat kearah mataku yang memerah ini..

“jadi bagaimana..? masalah ini mau dilanjutkan, atau aku bisa membawa anak baru ini pulang..?” ucapku..

Tidak ada jawaban dari mereka semua.. mereka semua hanya terdiam dan menunduk..

“kamu sudah selesai dengan urusanmu rik..? atau masih belum puas..?” ucapku sambil menatap kearah rikky..

“su.. su.. sudah mas..” ucap rikky terbata – bata..

“oke.. kelihatannya urusannya selesai dan tidak ada kelanjutannya ya.. kalau gitu aku balik dulu mas..” ucapku kegalih dan kembali tidak ada jawaban dari dia.. anggotanya pun tidak ada yang bergerak dan bersuara satupun..

Aku lalu menyalakan rokokku dan menghisapnya..

“kita balik rik..” ucapku.. lalu aku menepuk pundak rikky lagi dan berbalik.. lalu aku berjalan menuju pintu kosan yang aku tutup tadi.. rikky pun berjalan mengikuti aku dibelakangku..

Aku lalu membuka pintu kosan dan berjalan kearah tigi.. lalu aku naik dan menyalakan tigi.. dan rikky masih berdiri tidak jauh dari aku dan menunduk..

“kamu mau disini aja..? cepat naik..” ucapku dengan santainya.. rikky lalu berjalan kearahku dan naik dibelakangku..

Dan akupun menjalankan tigi kearah warung cak gundul.. aku membeli empat buah botol mansion gepeng dan dua buah teh kotak serta dua bungkus rokok.. setelah itu aku dan rikky pun melanjutkan perjalanan..

Dan dimalam yang semakin larut ini.. aku bukannya mengarahkan tigi kekosan, tapi mengarahkan ketempat sepi.. tempat aku pernah dibantai dulu..

Setelah sampai ditempat yang gelap dan sunyi ini.. aku lalu memarkirkan tigi didekat jurang dan aku mematikan mesin tigi tapi tetap menyalakan lampunya menyorot ke tepi jurang..

“turun rik..” ucapku dan rikky langsung turun.. aku lalu turun juga dari tigi dan berjalan kearah tepi jurang.. kemudian aku duduk dipinggiran beton sambil menghadap pemandangan kota pendidikan dimalam hari.. lampu kelap – kelip pun terlihat indah dengan sebagian kota tertutup kabut.. dan itu adalah pemandangan yang khas dari kota ini.. asssuu.. kota ini begitu indah cuukkk..

Aku lalu menjejerkan minuman dan rokok yang aku beli disebelah kiriku.. rikky pun duduk disebelahnya.. aku lalu mengambil sebuah teh kotak dan meminumnya.. setelah itu aku membakar rokokku dan menghisapnya..

“kamu tau sejarah panjang dan kelam dari pondok merah dan black house rik..?” tanyaku sambil memandang lurus kedepan tanpa melihat kearah rikky.. dan aku menghisap rokokku..

Tidak ada jawaban dari rikky.. dia hanya mengambil rokoknya lalu membakarnya dan menghisapnya..

“begitu banyak darah dan air mata bermain disana rik.. dan entah berapa sudah korbannya.. yang jelas pertempuran itu sudah turun temurun sampai digenerasiku.. dan puncak pertempuran itu, adalah ketika aku membunuh cakra.. pendiri kos black house yang juga sahabat ayahku yang pendiri pondok merah..”

“dan setelah pertempuran besar itu berakahir dua tahun lalu, sampai hari ini.. tidak ada lagi perkelahian yang terjadi diantara black house dan pondok merah.. seperti ada sebuah perjanjian yang tidak tertulis dan membuat kami sama – sama saling tidak menyentuh..”

“tapi malam ini, kamu memulai lagi pertempuran itu.. ga apa – apa sih sebenarnya.. kalau memang harus bermusuhan lagi dan mulai pertempuran lagi, ayo.. aku akan dengan senang hati melakukannya, sebelum aku benar – benar meninggalkan kota ini dan meninggalkan dunia hitam dikampus teknik kita tercinta..”

“tapi aku berharap kamu tidak melakukannya sendiri seperti tadi.. bagaimanapun juga.. suka atau tidak suka, kamu telah jadi bagian dari keluarga pondok merah, semenjak kamu masuk diruangah tengah siang tadi..”

“apapun segala tindakanmu.. orang – orang akan melihatnya sebagai bagian dari keluarga pondok merah.. bukan sebagai tindakan pribadimu sendiri..”

“jadi jangan seperti itu lagi.. atau kepalan tanganku ini yang akan merobohkanmu.. bukan orang lain..” ucapku dengan santai lalu aku menghisap rokokku..

Setelah omonganku yang panjang tadi.. aku lalu mengambil sebotol mansion gepeng dan menyerahkan kepada rikky.. dan aku mengambil sebotol lagi, lalu aku membukanya dan meminumnya setengah.. setelah itu aku meletakkan botolnya disamping dan aku melanjutkan menikmati rokokku..

Dan aku melirik rikky yang juga meminum mansion itu setengah lalu diletakkan didekat botolku tadi..

“maaf mas.. bukannya aku mau cari masalah atau aku mau bertindak sendiri.. tapi tadi itu masalah pribadiku dengan salah satu anggota black house yang dulu kakak dua tingkat diatasku waktu STM.. dendam lama.. dan dia tau kalau aku datang dikota ini siang tadi.. dia mengirimkan sms dan menantangku untuk datang kekosannya.. dan aku menerima tantangannya dan aku sudah merobohkannya pertama kali tadi, sebelum teman – temannya yang lain membantunya..”

“dan mohon maaf kalau masalah pribadiku ini malah menghancurkan kedamaian selama dua tahun ini, diantara pondok merah dan black house.. aku siap dengan segala resikonya.. termasuk menerima hukuman dari sampean..” ucap rikky lalu menghisap rokoknya lagi..

“ga ada yang perlu dimaafkan dan ga ada yang perlu dihukum ky.. aku hanya mengingatkanmu saja.. kamu sudah masuk dikeluarga pondok merah.. ingat itu..” ucapku lalu aku mengambil botol mansion yang sisa setengah lalu aku meminumnya sampai habis..

Kami diam beberapa saat, sambil menikmati efek pengaruh dari mansion gepeng yang mulai naik kekepala.. dan aku mengambil satu teh kotak yang tersisa dan aku menghabiskannya..

Setelah teh kotakku habis, aku pun mengambil satu botol mansion dan aku serahkan ke rikky lagi dan aku mengambil botol terakhir lalu aku meminumnya..

“kita balik kekosan rik..” ucapku setelah botol mansion terakhir telah aku habiskan..

“iya mas..” kata rikky lalu dia menghabiskan mansion yang ada ditangannya..

“oh ya.. satu pesanku.. aku harap setelah ini kamu berhati – hati kalau keluar sendirian.. bukan ga mungkin mereka masih dendam dan akan menghabisi kamu ketika kamu sendiri.. dan jangan lupa.. tetap berkoordinasi dengan semua teman – teman apapun permasalahanmu..” ucapku lalu berdiri dan aku berjalan kearah tigi..

Rikky hanya tersenyum saja lalu berdiri juga dan mengikuti aku dari belakang.. lalu kami berdua meninggalkan tempat sepi ini menuju kekosan..

Satu bulan setelah itu..

Malam ini malam ketiga ospek kampus dikampus teknik tercinta.. kami semua berpesta diruang keamanan.. dan lagi – lagi, aku yang menjadi bandar minuman.. aku terus memutarkan gelas yang berjumlah belasan ini untuk diminum bergantian puluhan anggota keamanan yang resmi ataupun yang bayangan..

Dan kali ini aku yang menjadi coordinator untuk senior – senior yang sudah tua dan yang sudah lulus.. istilahnya aku yang menjadi penerima tamu untuk memakili semua panitia yang resmi..

Kami berpesta minuman sampai menghabiskan beberapa karton TM.. dan ditengah pesta kami ini.. seorang panitia keamanan yang resmi, masuk sambil membawa seorang maba dibelakangnya.. cuukkk dia membawa rikky.. assuu.. ada apa ini..?

Panitia keamanan itu pun berhenti dibagian depan ruang keamanan.. lalu dia berbalik dan tiba – tiba..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Dia menghajar wajah rikky bertubi – tubi.. rahang, pipi, pelipis, mulut dan hidung rikky terkena hantaman terus menerus.. dan rikky tidak membalas atau pun menghindar.. dia hanya pasrah menerima serangan seorang panitia keamanan itu..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Anak itu terus menghajar rikky tanpa ampun.. teman – teman pondok merah yang melihat itu langsung melihat kearahku.. dan aku hanya menunduk dan mengode semua teman – teman untuk tetap duduk.. ilham sepupuku yang juga coordinator keamanan dan duduk disebelahku langsung berdiri.. tapi aku menahan tangannya dan menyuruhnya duduk kembali..

Wajah ilham seperti tidak terima ada anak kos pondok merah dihajar oleh anggota keamanan yang dipimpinnya itu..

“diam dan duduk..” ucapku ke ilham..

“tapi mas…” ucap ilham membantahku..

“duduk ham..” ucapku dengan santainya.. dan ilham langsung duduk dengan tidak iklasnya..

Akupun menghentikan putaran minuman yang ada dihadapanku.. aku fokus dengan kejadian yang tersaji didepanku ini..

“lawan aku cuukkk.. lawan aku..” ucap panitia itu sambil terus menghajar wajah rikky..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

“kamu mau jadi preman kan..?” ucap panitia itu..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Dan dia terus menerus menghajar rikky.. lalu..

BUUGGHHH.. BUUMMMMM..

Rikky roboh terkena pukulan yang sangat telak di dagunya..

Dan ketika roboh, rikky melihat kearahku sambil tersenyum dengan tatapannya yang tajam.. aku hanya mengangguk dan mengodenya untuk melawan..

Rikky pun langsung duduk dan menunduk.. lalu dengan bertumpu pada kepalan tangannya dilantai.. rikky perlahan bangun dan mengangkat wajahnya yang penuh darah lalu menatap tajam ke arah anak keamanan yang memukulnya itu..

“kenapa..? kamu mau melawan..?” ucap panitia kemanan itu sambil menunjuk wajah rikky lalu dia mengarahkan kepalan tangannya lagi kearah wajah rikky.. lalu..

BUUGGHHH..

Sebuah hantaman kepalan tangan rikky dirahang panitia itu, lebih dulu masuk dan membuat panitia keamanan itu langsung oleng kebelakang.. lalu rikky maju lagi sambil mengarahkan kedua kepalan tangannya bergantian..

BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH.. BUUGGHHH..

Rikky menghajar balik panitia itu tanpa ampun dan tanpa memberikan sedikitpun panitia keamanan itu untuk membalas serangannya.. lalu rikky berputar dan mengarahkan tendangan balik kearah wajah panitia keamanan itu dengan keras..

BUUGGHHH.. BUUMMMMM..

Panitia keamanan itu roboh setelah rahangnya terkena tumit rikky dengan telak dan dengan wajah yang penuh darah.. bangsaattt.. kalau aku memperhatikan caranya berkelahi dan berjalan rikky itu, mengingatkan aku pada seseorang yang sangat aku kenal.. apa dia adeknya atau keluarganya..? ah ga mungkinlah..

Dan ketika rikky mau maju lagi dan akan menginjak wajah panitia keamanan yang terlentang itu..

“rikky.. berhenti dek..” ucap seseorang dari pintu ruang keamanan.. dan suara itu adalah suara mas rendi..

Cuukkk.. mas rendi datang kesini..? assuu.. dan dia datang bersama mas pandu.. bajingaaannn.. mas rendi kenal rikky..? terus dia manggil rikky dek..? asssuuu.. apa rikky ini adeknya mas rendi..?

Dan rikky pun langsung menghentikan langkahnya dan langsung melihat kearah pintu lalu menunduk.. cuuukk.. beneran ini rikky ini adeknya mas rendi.. assuuu.. kok baru nyadar aku sekarang.. bajingaaannn..

Akupun langsung berdiri dan diikuti semua penghuni pondok merah..

“mas rendi.. bajingaaannn.. hahahahahaha..” aku lalu tertawa dan melangkah kearah mas rendi.. dan mas rendi langsung tersenyum..

Aku lalu memeluk mas rendi ketika aku sudah dihadapannya..

“cuukkk.. kangen aku mas.. hahahahaha..” ucapku lalu tertawa sambil terus memeluk mas rendi..

“hehehehe..” mas rendi tertawa saja sambil menepuk punggungku..

“asssuu.. berarti sama pamannya ga kangen..” sahut mas pandu..

“cuukkk.. kangenlah lek.. eh kok lek sih.. mas.. hahahahahaha..” aku lalu melepas pelukanku di mas rendi lalu memeluk mas pandu..

“gimana kabar mas..” ucapku sambil memeluk mas pandu..

“baiklah san.. hehehehehe..” ucap mas pandu lalu melapas pelukannya..

Lalu satu persatu penghuni kos pondok merah, berpelukan dengan mas rendi dan mas pandu bergantian untuk melepas kangen..

“kok baru datang mas..?” tanyaku kemas rendi dan mas pandu..

“iya.. sibuk banget aku..” kata mas pandu..

“aku juga san.. ini lagi persiapan buat pernikahanku dengan gaby..” kata mas rendi sambil tersenyum..

“cuukkk.. kapan mas..? kami diundang kan..?” tanyaku..

“iyalah.. mas aadekku kok ga diundang hehehehehe.. rencananya tiga bulan lagi san..” kata mas rendi lalu tertawa..

“siappp.. hahahahaha..” ucapku lalu tertawa..

“kami juga kan mas..?” tanya mas akbar..

“iyalah.. semua penghuni pondok merah aku undang..” kata mas rendi..

“oh iya.. rikky sini de..” panggil mas rendi ke rikky..

“rikky adeknya sampean mas..?” tanyaku memastikan..

“iya.. rikky van gerrit.. hehehehehe..” kata mas rendi sambil tersenyum..

“jiancookkk.. makanya kok ganas gitu..” kata mas raimond terkejut lalu melihat kearah rikky yang berjalan kearah kami.. dan teman – teman pondok merah pun juga terkejut..

“assuu’ig.. akhirnya ada penerus van gerrit dipondok merah.. hahahahahaha..” kata mas pandu lalu tertawa..

Dan setelah rikky didekat kami.. diapun berkenalan dengan mas pandu lalu berpelukan dengan mas rendi..

“kita duduk dulu yo.. lama kita ga minum bareng mas..” ucapku kepada mas rendi dan mas pandu..

“oke.. kamu sekarang bandarnya ya san..?” tanya mas pandu..

“hehehehe.. iya mas.. dapat tugas yang guattel dari bung toni..” ucapku lalu duduk diujung ruangan bersama mas rendi, mas pandu dan yang lainnya..

Setelah kami semua duduk aku pun memutarkan gelasnya lagi.. dan kami melanjutkan pesta kami..

“jadi gimana san..? kamu serius mau wisuda tahun ini..?” tanya mas pandu kepadaku setelah meminum jatahnya..

“semoga mas.. PKLku juga sudah selesai.. rencananya minggu depan maju seminar judul skripsi.. hehehehehe..” ucapku sambil menuangkan minuman kegelas lagi..

“berarti kamu melangkahi banyak seniormu dong san..?” tanya mas rendi sambil melirik kearah mas raimond, mas akbar, mas bobby, mas danis, mas rudi dan kakanda alan..

“iya mas hehehehe..” ucapku sambil menyerahkan gelas minuman ke mas rendi..

“guaateelll memang sandi ini mas..” kata mas danis..

“ya kamu juga jangan mau kalah nis.. masa kamu mau santai aja..” kata mas pandu sambil membakar rokoknya..

“iya mas.. gara – gara sandi, semangatku lulus menggelora..” kata mas danis..

“kami juga mas..” kata kakanda alan dan yang lain..

“baguslah..” kata mas rendi…

“terus gimana san..?” tanya mas pandu kepadaku..

“ya ga gimana – gimana mas.. kan sudah ada rikky penggantiku.. hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“cuukkk..” maki mas pandu kepadaku..

Dan ini memang sesuai omongan mas pandu ketika akan lulus waktu itu.. aku bisa keluar dengan tenang kalau sudah ada penggantiku di pondok merah.. dan itu sudah ada.. rikky van gerrit..

Dan malam ini kamipun melanjutkan pesta kami dan sekalian melepas kangen kami kepada mas rendi serta mas pandu.. rikky pun mengikuti pesta ini sampai selesai.. disaat teman – temannya pulang, dia kami tahan untuk ikut pesta kami.. dan baru kali ini ada maba yang ikut pesta bersama seniornya..

Beberapa hari kemudian..

Kami sekarang sedang berada didalam mobil menuju ibukota provinsi.. aku yang menyetir dan lia disebelah kiriku.. surya dan aldo ditengah lalu yuda dikursi belakang.. kami menuju bandara.. iya hari ini kami anggota power ranger mengantarkan salah satu anggota kami.. ranger ping.. adalia adriana agatha, dia akan pulang kepulau seberang..

Lia telah wisuda dan mendahului kami semua.. hubunganku dengan lia agak merenggang setelah kejadian kami malam itu.. aku dan lia sering menghindar.. dan kalaupun terpaksa berkumpul, kami hanya saling diam dan saling menjaga omongan.. assuuu.. gara – gara satu croottan, rusak persahabatan sebelumnya.. bajingaaann..

Didalam perjalanan ini pun kami semua berdiam diri.. tampak wajah sedih lia dan teman – teman yang lain.. kami semua ga menyangka kalau waktu begitu cepat berlalu.. empat setengah tahun cuukkk.. mungkin itu waktu yang lama bagi sebagian orang.. tapi bagi kami, itu seperti beberapa minggu saja.. begitu banyak perjalanan yang kami lalui selama empat tahun setengah ini.. mulai perkenalan yang menggatelkan, perjalanan kepuncak mahameru yang sangat berkesan, dan berbagai kenangan lainnya.. tangis , tawa, canda, sedih dan bahagia kami lalui bersama dengan semangat kebersamaan.. dan hari ini waktu kami untuk berpisah..

Sedih..? pastilah.. kami semua sudah seperti saudara.. walaupun denganku, lia bukan seperti saudara tapi seperti..? assuudahlah..

Jadi wajar saja kami semua sekarang bersedih.. entah kapan kami semua bisa berkumpul lagi dengan komposisi lengkap seperti ini.. dan ini salah satu momen terbangsat didalam hidupku..

Kami semua sudah sampai dibandara dan berdiri didepan ruang keberangkatan..

“ga ada lagi yang mengomeli kami kalau kami ga kuliah ya..’” ucap aldo dengan lirihnya..

“ga ada lagi wanita yang berani membully aku seperti kamu ya..’” sahut surya dengan mata berkaca – kaca..

“ga ada yang berani melototi aku seperti kamu ya..’” ucap yuda juga dengan sedihnya..

“jadi aku ini jahat banget ya sama kalian..?” ucap lia dengan mata yang berkaca – kaca..

“ngga gitu ya’” ucap yuda..

“habis kalian bilangnya aku itu pemarah, suka bully dan suka melotot sih..” ucap lia sambil tersenyum tapi dengan tatapan yang sangat menyedihkan..

“kamu memang pemarah ya’.. tapi marahmu itu untuk kebaikan kami.. dan aku kehilangan itu besok..” kata aldo dengan bibir yang bergetar..

“aku masih ada kok do.. dan aku pasti akan terus marah sama kamu, kalau kamu malas dan ga cepat menyelesaikan kuliahmu..” ucap lia lalu merentangkan kedua tangannya ke aldo dan aldo langsung menyambut.. aldo dan lia lalu saling berpelukan dan dibarengi dengan tetesan air mata..

“terimakasih ya’.. terimakasih atas semua..” kata aldo dipelukan lia.. lalu mereka berdua pun saling melepaskan pelukan..

“kamu memang tukang bully ya’.. tapi bullyanmu ke aku itu tanda sayangmu buat aku.. kamu memang sahabat yang baik ya’..” kata surya yang berkaca – kaca lalu lia memeluk surya dan merekapun larut dengan tangisan.. dan setelah mereka melepas kan pelukan mereka..

“kamu memang suka melotot ya’.. tapi bagiku, itu bukan sebagai bentuk kemarahan.. tapi itu bentuk perhatian dari kamu yang sangat luar biasa.. terimakasih ya ya’..” ucap yuda sambil menatap lia.. dan merekapun juga berpelukan sambil dibarengai dengan isakan tangis..

Dan setelah yuda dan lia melepaskan pelukan mereka.. sekarang giliranku.. lia berdiri dihadapanku dan kami saling menatap.. kami berdua yang beberapa bulan ini jarang ngobrol pun tidak sanggup untuk berbicara sepatah katapun saat ini.. hanya tatapan kesedihan yang saling berbicara diantara kami..

Aku lalu maju selangkah dan merentangkan kedua tanganku kelia.. lia menyambutnya dengan deraian air mata dan kami saling berpelukan.. dan aku yang dari tadi diam dan tidak mengeluarkan air mata sedikitpun, akhirnya luluh juga.. air mataku menetes dengan bangsatnya dipelukan lia.. kami sama – sama diam dan hanya isakan tangis kami berdua yang terdengar.. kami melepaskan beban dipundak kami yang saling berdiam diri beberapa bulan ini.. aku memeluknya erat sambil membelai rambutnya dan lia memelukku dengan erat dan tangisan yang makin menjadi.. aku dan lia berpelukan cukup lama dibandingkan dengan teman – temanku..

Kami baru tersadar setelah ada panggilan dari pengeras suara tentang jadwal penerbangan lia yang memerintahkan untuk segera check in..

Kami sama – sama melepas pelukan kami dengan kepala yang tertunduk..

“aku pamit..” ucap lia pelan lalu mendorong trolly yang berisi tas nya masuk kearah pintu keberangkatan..

Cuukkk.. kata – kata yang singkat dan itu cukup untuk menggores dihatiku dan membuat luka yang sangat dalam.. assuuuu..

Setelah beberapa langkah liapun langsung berbalik dan meninggalkan trollynya.. dia berlari kearahku.. dan aku menyambutnya dengan sebuah pelukan lalu..

CUUPPPP..

Lia mengecup bibirku pelan..

lalu

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCCHHHH..

Kami saling melumat bibir beberapa saat lalu berpandangan dengan air mata yang terus mengalir..

“maaf ya’..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ga ada yang perlu dimaafkan san.. kerena cinta kita indah diwaktu yang salah.. semoga kamu berbahagia..”ucap lia sambil membelai bibirku..

Assuuu.. asuuu.. kata – kata yang makin membuat hatiku menangis cuukkk.. bajingaaannn..

Dan aku pun tidak sanggup membalas ucapan lia tadi.. aku hanya menatap matanya yang berair itu.. lalu kamipun melepaskan pelukan kami.. dan ketika lia akan berbalik..

“mungkin cinta kalian tidak bisa menyatu, tapi apakah persabatan kita tidak bisa menyatu..” ucap aldo bersuara dan itu langsung membuat lia berbalik dan menatap aldo lalu menatapku.

Aldo lalu mengarahkan tangan kirinya ketengah dan satu persatu temanku menyambutnya.. surya dan yuda mengulurkan tangan kirinya juga.. aku pun mengangkat tangan kiriku.. liapun akhirnya mengarahkan tangan kirinya juga dan bersatu dengan tangan kami.. aldo lalu melirikku dan aku pun mengerti apa arti tatapan aldo..

“SIAPA KITA…” ucapku berteriak

“POWER RANGER.. HAAAA..” teriak teman-teman bersama dan diakhiri dengan hentakan tangan kiri kebawah..

“HAHAHAHAHAHA..” kami pun tertawa ditengah tangis kami dan berpelukan bersama.. kami berlima tertawa tapi didalam hati menangis sedih.. dan kami berlima akan tetap menjadi sahabat selamanya.. assuuuu..

Dan aku melepas kepergian lia dengan cinta didalam hati yang tidak mungkin akan terjadi..

Setelah kepergian lia.. aku pun makin bersemangat untuk mengambil skripsi.. dan diawali dengan sidang judul skripsi, aku mengawali tugas akhir dengan semangat untuk menggapai cita – cita ku..

Judulku skripsiku pun akhirnya diterima dan aku bisa langsung memulai tugas akhir dengan dosen pembimbingku pak tomo dan pak dullah.. dan bersamaan aku mengerjakan skripsi.. kekasihku ayu juga mengerjakan skripsinya..

Kami berdua saling memberi semangat dan dukungan untuk mengerjakan masing – masing tugas akhir kami..

Siang dan malam waktuku banyak kufokuskan untuk mengerjakan tugas akhir.. tapi sesekali aku ikut bergabung dan berpesta dengan teman – temanku diruang tengah.. apalagi kalau sudah tidak mendapatkan inspirasi kelanjutan skripsi.. aku pasti langsung menegak minuman beralkohol itu sampai aku tertidur.. lalu keesokan harinya aku melanjutkan lagi mengerjakan skripsi dengan semangat baru..

Tiga bulan aku bekerja keras mengerjakan skripsiku..

Dan setelah semua skripsiku selesai.. aku menghadapi sidang hasil.. dan dosen pengujiku kali ini, bu jenny dan seorang dosen senior.. dengan tatapan bu jenny kepadaku, aku bisa menjawab semua pertanyaan bu jenny dan dosen senior itu dengan penuh percaya diri..

Dan hasilnya.. aku mendapatkan nilai A untuk tugas akhirku.. dan semua makin lengkap ketika aku duduk untuk mengikuti sidang yudisum..

Dengan memakai jas hitam dan celana hitam.. aku mengikuti setiap prosesi sidang yudisium.. sampai terdengar seorang dosen berbicara..

SANDI PURNAMA IRAWAN DENGAN NIM 99XXXXXX DINYATAKAN LULUS..

Cuukkk.. senang, sedih, bahagia, tangis, tawa dan suka langsung menyatu disenyumanku.. aku telah menyelesaikan semua tugasku di kota ini.. aku telah menyandang gelar ST.. tinggal seremonialnya nanti diacara wisuda..

Aku menangis mengenang setiap perjuangan ku dikota ini dalam menempuh pendidikan, aku menangis mengingat semua sahabatku dan aku menangis mengingat semua orang yang menyayangi aku dan mendukungku.. tidak cukup hanya dengan ucapan terimakasihku untuk mereka.. tangisku pun belum tentu cukup.. hanya doa dari dalam hati yang tulus untuk mereka semua..

#cuukkk.. perpisahan akan terjadi lagi dan ini mungkin ada air mata yang akan mengalir.. pertemuan dan perpisahan.. seperti dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan.. assuuu..