. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 87 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 87

0
362
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 87

Lagi dan Lagi

Klinting.. klinting.. klinting..

Suara merdu adukan teh, membangunkan aku dari tidurku.. harumnya aroma dari tehpun, menambah segarnya udara yang aku hirup pagi ini.. aku membuka perlahan kedua mataku dan terlihat kekasih ku ayu sedang mengaduk teh sambil tersenyum manis kepadaku..

“sudah bangun mas..” ucap ayu kepadaku..

“bagaimana aku ga bangun, dengar merdunya adukan tehmu de..?” ucapku sambil tersenyum..

“jadi cuma adukan tehnya aja yang bisa bikin bangun..? ayunya ga bisa bikin bangun gitu..?” ucap ayu sambil menatapku dengan tatapan yang menggoda..

“kalau itu lain lagi yang bangun de.. hehehehe..” ucapku yang masih tengkurap lalu membenarkan posisi jago yang lagi bangun dan mengsle nang kiwo (miring kekiri..)

“mesum..” ucap ayu lalu membuang wajahnya melanjutkan mengaduk tehnya.. cuukkk.. dia yang menggoda, aku yang dibilang mesum.. kalau kusambar bibirmu neh.. hehehehe..

“memang salah ya mesum sama pacar sendiri..?” ucapku lalu berbalik dan terlentang, dan sekarang batangku berdiri tegak dan tercetak jelas dikolorku.. assuuu..

“ihhh.. bangun kan.. dasar mesum..” ucap ayu sambil melirik kearah selangkanganku lalu melihat kearah wajahku..

“dia bangun cuman mau kasih ucapan selamat pagi aja kok de.. hehehehehehe..” ucapku sambil memegang batangku yang memang sudah benar – benar tegak.. assuuii’ig.. ini bahas apa sih..? bahas aroma teh atau bahas jago yang lagi bangun..? bajingaaannn.. hahahahahaha..

“apa sih mas ini..” ucap ayu malu lalu mengangkat cangkir tehnya dan membawanya kapadaku.. aku pun langsung duduk dan bersandar pada dinding kamar..

“minum dulu tehnya mas..” ucap ayu lalu menyerahkan cangkir tehnya kepadaku..

“makasih ya de..” ucapku sambil menerima cangkir teh dari kekasihku..

“huuuuuuuuu..” aku meniup teh panas itu lalu aku menyeruputnya pelan..

“aaahhhhhhhh..” ucapku ketika cairan teh itu masuk kedalam tenggorokanku.. nikmat sekali rasanya, apalagi minumnya ditemani ayu dengan senyuman manisnya.. lengkap rasanya kenikmatanku pagi ini..

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi hpku diatas meja berbunyi..

“siapa de..?” tanyaku ke ayu yang lebih dekat dengan Hpku.. ayu lalu melihat layar hpku..

“ayah mas..” ucap ayu lalu mengambil Hpku dan menyerahkannya kepadaku..

“ayah..” ucapku lalu mengambil Hpku dari tangan kekasihku dan menyerahkan cangkir tehnya kembali ke ayu..

“Hallo yah..” ucapku..

“hallo nak.. bagaimana kabar..?”

“baik yah.. gimana ayah, ibu dan adek..?”

“baik juga.. kami disini sehat semua nak..”

“syukurlah yah.. ada apa yah..? tumben pagi – pagi telpon..” tanyaku..

“ga apa – apa.. ayah kangen aja sama anak ayah yang ganteng ini.. ga boleh ya..?”

“boleh lah yah.. siapa yang melarang.. memang sandi ini ngangenin kok.. hehehehehe..” ucapku sambil melirik ayu yang ada dihadapanku..

“iya lah.. memang anak ayah yang satu ini ngangenin.. sampai – sampai wanita dihadapanmu itu, pagi – pagi begini sudah datang dan membuatkan tes panas untuk anak ayah.. hehehe..” ucap ayahku lalu tersenyum..

Cuukkk.. ayah tau kalau ada ayu dikamarku.. gilaa..

“hehehe.. ayah tau aja..” ucapku tersenyum malu..

“ya taulah nak.. jadi gimana nak..?” tanya ayahku yang membuatku bingung..

“gimana apanya yah..?” tanyaku bingung..

“kapan wisuda..?” tanya ayahku yang langsung membuat kepalaku cenut – cenut..

Bagaimana ga cenat – cenut.. pertanyaan ini adalah pertanyaan yang paling berbahaya untuk anak – anak teknik seperti aku.. ini pertanyaan yang paling sensitive, apalagi bagi mereka yang sudah berusaha mendapatkan nilai yang baik tapi masih dibawah standart.. pertanyaan ini juga sangat menggatelkan sekali.. seperti pertanyaan kapan update lagi ki..? padahal baru sehari update cerita, sudah ditanya kapan updatenya lagi.. kan assuuu kalau gitu.. hahahaha..

“yah.. sandi masih semester tujuh loh.. masa ditanyain kapan wisuda..”

“kalau sekarang semester tujuh berarti semester depan kan sudah wisuda nak..” ucap ayahku dengan santainya..

Bah.. maksudnya ayah ini apa ya..? memang sih kalau menurut tahun studinya.. tahun depan atau semester delapan aku harusnya sudah wisuda.. tapi ini kampus teknik loh.. ingat kampus teknik.. masa harus diulangi sih..? ga ada sejarahnya dikampus ini, anak teknik sipil lulus delapan semester atau tepatnya empat tahun.. yang paling pintar pun pasti lulusnya semester sembilan atau empat tahun setengah.. itupun itu jarang terjadi..

Bagaimana dengan aku..? ya ga bisa lah.. beberapa semester kemarin itu IPku nol koma, baru semester lima dan enam aja IPku dia atas dua koma.. aku kan harus memperbaiki nilaiku yang kurang itu.. belum lagi beberapa praktikum disemester tiga dan empat ada yang ketinggalan.. wahhh.. ga bener ayah ini.. padahal ayah pernah kuliah disini juga loh.. pasti tau lah bagaimana keadaannya.. apa ayah ini cuman mengetes aku ya..?

“ya ga bisa begitu yah.. masih banyak tanggungan mata kuliah dan praktikum yang harus sandi selesaikan..” ucapku..

“berarti semester sembilan ya lulusnya..?” ucap ayahku lagi..

“belum bisa yah..” jawabku pelan..

“berarti semester depannya lagi..” ucap ayahku terus mengejar..

“belum tau yah.. tapi sandi janji, sandi akan menyelesaikannya secepat mungkin..” ucapku..

“baguslah.. ayah harap sandi segera menyelesaikannya cepat..”

“kenapa sih ayah kok pengen sandi cepat lulus..?” tanyaku..

“ayah pengen cepat punya cucu… hehehehe..” jawab ayahku lalu tertawa..

“kalau mau pengen cepat punya cucu, sekarang sandi juga bisa buatin yah.. hehehehehe..” ucapku bercanda.. lalu sebuah cubitan ayu mendarat dipahaku dan langsung membuat aku meringis.. cuukkk..

“terus sandi belum kerja..? mau dikasih makan apa nanti cucu ayah..?” ucap ayahku dengan dinginnya..

“sandi kan komisaris yah.. hehehehe…” jawabku sekenanya..

“berarti cita – citanya tercapai dong kalau gitu.. ya udah, kalau begitu ga usah dilanjut aja kuliahnya nak.. “ ucap ayahku yang langsung membuat aku salah tingkah..

“bu.. bukan begitu yah..” ucapku terbata..

“loh.. benerkan ucapan ayah.. sandi sudah jadi komisaris dan sudah punya penghasilan sendiri.. terus buat apa lanjut kuliahnya..? mending nikah aja.. terus santai dirumah sama anak dan istri.. ya kan nak..?” ucap ayahku yang langsung membuat emosiku naik sedikit..

“maksudnya apasih yah..? oke.. kalau ayah mau sandi cepat lulus, sandi akan selesaikan secepatnya..” ucapku dengan sedikit jutek..

“kenapa sandi marah..? salah ya ucapan ayah..?” ucap ayahku yang langsung membuatku terdiam..

“nak.. usia ayah semakin lama semakin tua.. sandi juga sudah terlalu lama meninggalkan rumah.. ayah ingin menikmati masa tua ayah dengan berkumpul bersama anak – anak ayah sebelum mereka mempunyai keluarga sendiri.. itu saja keinginan ayah nak..”ucap ayahku dan itu langsung membuatku langsung terpukul..

Bagaimana aku ga terpukul.. omongan ayahku ini memang benar.. semenjak STM, aku jarang dirumah.. waktuku banyak aku habiskan tidur diluar bersama teman – temanku.. apalagi kalau sudah mabuk.. aku pasti tidak pulang.. belum lagi waktu aku akhir kelas tiga STM, aku pendidikan disel hampir dua tahun.. setelah keluar dari pendididkan, cuman dua bulan aja dirumah.. dan aku lanjut kuliah dikota ini.. bajingaaann.. jadi menyesal banget aku sudah meninggikan suaraku ke ayah barusan.. assuuu..

Dan sekarang aku baru merasa bagaimana kekangenan ayahku kepadaku.. jiancookkk..

Sedih..? pastilah.. siapa yang ga sedih mendengar seorang ayah berbicara seperti itu..? padahal ayahku tidak pernah mengeluarkan kekangenannya selama ini kepadaku.. walaupun sebenarnya beliau kangen, pasti ditahannya.. beliau hanya menelpon dan menanyakan kabarku saja..

Terus..? ya bingung lah cuukkk.. dengan masih banyaknya tanggungan mata kuliah, tugas dan praktikum seperti ini, aku jadi kebingunan.. tapi ini akan aku jadikan motivasiku untuk menyelesaikan semuanya dengan cepat.. aku harus segera lulus dan berkumpul dengan keluargaku dipulau seberang, sebelum aku menjalani kehidupan baru dengan keluarga yang aku bina nanti..

Dan untuk kamu yang masih memiliki ayah dan sedang merantau.. apabila ayahmu telpon dan bertanya kabar.. pulanglah.. itu hanya ungkapan dari hati yang sebenarnya pengen bertemu dengan anak kesayangannya, walaupun beliau tidak memintamu pulang.. percayalah kawan.. ayahmu tidak membutuhkan apa – apa.. dia hanya ingin melihat senyummu dan memelukmu.. itu saja..

“maafin sandi yah.. sandi janji sandi akan menyelesaikannya secepat mungkin..” ucapku pelan dan menunduk..

“iya nak.. maafkan ayah juga, kalau ayah terlalu berlebihan memintanya..” ucap ayahku dan beliau langsung diam..

“yah.. jangan berbicara seperti itu.. sandi jadi merasa seperti anak yang tidak bisa berbakti..” ucapku dengan hati yang sangat nelangsa..

“oke deh nak.. ayah lanjut kerja dulu ya..” ucap ayahku.. dan terdengar dari cara beliau berbicara, beliau seperti sedang bersedih.. ada apa dengan ayah ya..?

“iya yah.. salam buat ibu dan adek – adek..” ucapku pelan..

“iya.. salam juga buat ayu.. ‘ ucap ayahku lalu menutup telponnya..

Cukkk.. belum pernah aku sesedih ini ketika telpon dengan ayah.. dan belum pernah ayah mengungkapkan kekangenannya seperti ini.. assuuu..

“kenapa mas..?” ucap ayu sambil membelai rabutku ketika aku menunduk..

“ga pa – pa de..” ucapku pelan..

“ayah minta mas cepat lulus ya..?” tanya ayu..

Dan aku langsung mengangkat wajahku dan melihat wajah ayu.. aku lalu menganggukan kepalaku..

Ayu lalu mendekati aku dan..

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku pelan..

“jadikan ini sebagai semangat untuk mas… supaya mas segera lulus dan meraih cita – cita yang mas inginkan dan ayah inginkan.. ingat mas.. dipundak yang kekar ini, harapan seorang ayah, mas pikul.. selesaikan semuanya dan raihlah cita – cita mas.. buatlah ayah tersenyum dan bangga kepada mas..” ucap ayu sambil mengelus pundakku…

“iya de..” ucapku..

“sekarang mandi gih.. habis itu kita kekampus bareng..” ucap ayu kepadaku..

Aku pun mengagguk dan aku langsung berdiri lalu mengambil peralatan mandiku.. dan setelah mandi dan berpakaian.. aku dan ayu kekampus.. kami berpisah dipagar kampus.. aku ke gedung sipil dan ayu kegedung industry..

Hari ini aku kuliah bersama anggota power ranger.. dan setelah selesai kuliah, seperti biasa kami berkumpul di depan perpustakaan..

Dan disana satria baja hitam sudah duduk menanti kedatangan kami..

“ga kuliah kamu sat..?” tanya aldo..

“sudahlah..” kata satria sambil melirik lia.. dia takut kalau jawab ga kuliah, bisa – bisa bijinya diremas sampai ga berbentuk.. hehehehehe..

“alasan aja kamu sat.. kamu loh dari tadi disini..” kata surya..

“cukkk.. kok kamu perhatian sama aku sur..? kamu cinta sama aku ya..?” kata satria sambil menghisap rokoknya..

“assuuu.. mulai lagi kan..? bajingaaann..” kata surya lalu membakar rokoknya juga..

“iya loh surya ini.. sudah punya yuda kok masih ngelirik laki – laki lain.. dasar lonte lanang..” kata aldo dengan cueknya..

“assuuu..” kata surya..

“bajingaann..” maki yuda..

“cieee… sehati dia..” kata lia sambil tersenyum..

“cukup ya.. cukup..” kata yuda memelas..

“hahahahaha..” dan kami pun tertawa..

“oh iya.. ada yang ikut aku PKL (praktek Kerja Lapangan) ga..?” tanya lia kepada kami..

“kamu ambil PKL ya’..?” tanya aldo..

“iya.. kalian ada yang ikut ga..?” tanya lia lagi..

“aku belum bisa.. syaratnya belum mencukupi ya’..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“kalau kalian..?” tanya lia ke aldo, yuda dan surya..

“sandi aja belum cukup, apalagi aku..” kata aldo..

“iya..” kata surya menyahut..

“he’em..” yuda pun ikut menyahut..

“yaa.. berarti aku sendirian dong..” kata lia agak bersedih..

“kalau ga mau sendiri, tunggu kami aja ya’..” ucap yuda dengan entengnya..

“nunggu kamu..? sempat punya anak aku yud..” kata lia dengan cueknya..

“cuukkk.. ga selama itu kali ya’..” kata yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“hehehehehe..” lia cuma tertawa lalu tersenyum dengan manisnya..

“jangan nunggu yuda ya’.. tunggu aku aja.. sekalian lulus, sekalian kita naik pelaminan bareng.. hehehehehe..” kata surya lalu tertawa..

“iya.. aku sama kekasihku.. kamu sama yuda gitu..?” jawab lia dan langsung membuat surya tersenyum dengan kecut..

“assuuu..” yuda memaki..

“hehehe.. ya udah aku tinggal dulu ya.. aku mau minta surat pengantar dulu kejurusan..” kata lia langsung berdiri..

“loh beneran kamu mau PKL ya’..” tanya satria..

“iya sat.. beneran..? kenapa..? kamu kangen ya kalau aku tinggal..” kata lia menggoda satria sambil melirikku..

Cuukkk.. kenapa juga pakai ngelirik aku..? mau kuperkosa kah..? assuuu..

“iya ya’.. pasti aku kangenlah.. soalnya kalau kamu pergi.. yang kulihat itu cuman surya sama yuda.. assuuu.. gatal bokong ku ya’ ya’..” kata satria sambil tersenyum..

“ya minta garukin mereka berdualah.. hihihihihihi..” kata lia lalu tertawa..

“assuuu.. memang aku laki – laki apa’an disuruh garukin pantat satria yang panuan itu..” kata surya mengomel..

“cieee.. yud.. surya pernah lihat bokongnya satria tuh… kamu ga cemburu..?” kata lia..

“bajingaaaannn..” satria dan surya memaki bersama..

“jiancookkkkk… kenapa mesti ke aku sih..?” kata yuda..

“hahahahaha..” aku aldo dan lia lalu tertawa..

“sudah ah.. aku tinggal dulu ya.. selamat bergaruk – garukan.. hihihihi..” kata lia tertawa lalu meninggalkan kami dengan cueknya..

“assuuu..” maki surya, yuda dan satria barengan..

“hahahahaha..” aku dan aldo terus tertawa..

“cuukkk.. gatteelll..” maki satria sambil menggelengkan kepalanya..

“sudah sat.. jangan marah – marah.. nanti surya tambah nafsu loh..” kata aldo dengan santainya..

“assuuu..” maki surya ke aldo..

“hahahahaha..” lalu kami tertawa bersama..

“terus gimana ini san..?” tanya yuda kepadaku..

“apanya yang bagaimana yud..?” tanyaku balik..

“lia mau PKL.. itu berarti sebentar lagi dia mau skripsi terus wisuda.. kita bagaimana..?” tanya yuda lagi..

“ya ga bagaimana – bagaimana yud.. entar lagi kita pasti begitu juga..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“kita..? sebentar lagi..? syaratku loh masih kurang banyak.. masih lama lah..” kata surya..

“iya..” kata aldo menyahut..

“ya kalau gitu aku aja.. setelah pesyaratanku semester ini sama semester depan terpenuhi, aku langsung ngambil PKL..” jawabku lalu aku mematikan rokokku..

“cuukkk.. berarti kamu ga nunggu kami san.. setahun aja belum cukup bagi kami mengejar kekurangan syarat yang kurang..” kata surya

“nunggu kalian..? sempat punya cucu aku sur..” ucapku dengan entengnya..

“assuuu.. kata – katamu lebih sadis dari lia cuukkk..” kata yuda menyahut..

“iya.. bajingaannn..” kata surya memaki..

“kamu beneran mau lulus cepat san..?” tanya aldo kepadaku..

“iya do.. belum apa – apa aku sudah ditanya sama ayahku kapan aku lulus..” ucapku pelan..

“cuukkk.. terus kami gimana..?” ucap yuda..

“semangatlah.. kalau bisa dua semester ini kita kejar bareng.. jadi tahun depan kita bisa PKL terus skripsi sama – sama..” ucapku sambil melihat satu persatu temanku..

“ga bisa san.. ada tugas semester ini yang belum kami ambil karena yang semester lima belum lulus.. sekarang baru kami ambil yang semester lima.. belum tugas lain sama praktikum, jadi bisa dua tahunan lah baru bisa mengejar.. “ ucap aldo pelan..

“hiuuufftttt.. huuuuu.. gitu ya.. kalau aku ga separah itu… aku bisa ambil tugas yang semester ini.. ada sih tugas yang kuambil di semester lima.. tapi ga ngaruh sama semester ini..” ucapku lalu aku membakar rokokku lagi..

“jadi..?” tanya satria..

“ada beberapa hal yang bisa kita lakukan bersama sat.. ada juga beberapa hal yang kita lakukan sendiri – sendiri.. bukan karena tidak setia kawan.. tapi bisa karena janji, atau karena biaya yang memaksa seseorang harus lulus sesuai target.. atau bisa juga karena cita – cita yang harus segera dicapai.. kita ga bisa memaksa seseorang supaya bareng dengan kita terus sampai lulus bareng.. contohnya lia atau aku juga bisa.. karena mungkin bisa saja aku menyusul lia terlebih dahulu.. bisa saja kamu do, surya, yuda atau kamu sat.. dan ingat sekali lagi.. bukan karena tidak setia kawan..” ucapku lalu mengisap rokokku..

“aku cuma bisa memberi semangat.. ayo kita lulus bareng.. jangan mengecewakan orang yang telah menunggu kita dirumah.. dan aku ga bisa memaksa.. itu tergantung dari semangat kalian.. ” ucapku lagi..

“cuukkk.. jadi ingat orang tua dirumah aku..” kata surya..

“iya aku juga..” kata yuda..

“betapa kita beruntungnya rek.. kita masih bisa kuliah.. banyak loh diluar sana yang ingin seperti kita.. entah itu keluarga, teman atau orang lain yang ingin kuliah seperti kita.. tapi mungkin karena waktu, biaya atau ada hal lain yang memaksa mereka akhirnya tidak bisa kuliah..”

“jadi berandalan boleh, mabuk terserah, berkelahi silahkan.. itu proses untuk membentuk kita.. tapi ingat tujuan kita disini.. jangan menyesal dikemudian hari dan jangan terlalu terlena dengan masa muda kita sekarang ini.. kehidupan sesungguhnya sudah menanti kita diluar sana..” ucapku lalu aku menghisap lagi rokokku..

“dari pada waktumu buat coli aja.. mending kejar semua tanggungan kuliahmu sana..” ucapku sambil tersenyum..

“assuuu..” maki surya, aldo, yuda dan satria..

“kecuali ada yang coli’in… hahahahahaha..” ucapku lalu tertawa..

“bajingaaaannn.. hahahahahaha..” teman – temanku pun tertawa semua..

“jadi beneran kamu mau lulus cepat san..?” tanya aldo memastikan sekali lagi dan aku hanya mengangguk..

“pondok merah gimana..?” tanya aldo lagi..

“aku belajar dari mas pandu, mas rendi dan semua senior yang sudah lulus do.. yang lama akan berganti dengan yang baru.. yang lulus akan digantikan dengan yang baru masuk.. dan pondok merah akan menemukan sosok baru yang bisa membawa kedigdayaannya terus.. itu pasti..” ucapku..

“cuukkk.. kok sepertinya kita mau berpisah aja ya..?” ucap surya..

“ya memang seperti itu sur.. kita harus mempersiapkan diri untuk perpisahan kita.. karena itu pasti terjadi.. cepat atau lambat..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“ga usah dibahas lagi lah.. malah mau nangis aku cuukk.. kita nikmatin aja lah waktu – waktu kita bersama ini.. sebelum waktu itu tiba..” kata yuda lalu membakar rokoknya..

“iya cukk.. ga bisa bayangkan aku kalau kita pisah.. sudahlah kita bahas yang lain aja..” kata surya..

“hehehehe.. assuuu..” ucapku memaki..

“jadi gimana san..? kemarin sepertinya ospek ga begitu berkesan ya..?” ucap satria kepadaku dan mengalihkan pembicaraan..

Ya memang kemarin itu ospek penerimaan mahasiswa baru.. dan aku tidak tergabung sebagai panitia inti.. aku hanya panitia bayangan bersama teman – teman pondok merah lainnya.. walaupun sebenarnya aku masih bisa menjadi panitia inti.. tapi aku sudah lelah dengan urusan ospek.. jadi cuman satria, dalle, tigor, hendra dan heri tiger yang jadi panitia inti mewakili pondok merah..

“bagi kita mungkin ga berkesan sat.. tapi bagi mereka pasti berkesanlah.. apalagi kamu menghajar maba sampai tidur gitu.. pasti berkesan lah.. hehehehe..” ucapku..

“berkesan, habis itu dendam..” ucap satria..

“ga da yang dendam kalau tujuanmu baik.. buktinya sampai sekarang ga ada yang balas dendam to..” ucapku..

“bagaimana mau balas dendam, kalau satria dikelilingi yuda dan surya.. bokongnya minta diceles ta.. (ditampar kah..) hahahahaha..” ucap aldo lalu tertawa..

“assuu..” maki satria..

“biadab memang aldo ini..” sahut surya..

“njancukk’i kok..” ucap yuda..

“hehehe..” aldo hanya tertawa saja..

“terus gimana san..? ada bayangan tentang bajingan yang baru..? apa ada yang cocok masuk dipondok merah..?” tanya satria lagi..

“kalau masalah itu kelihatannya belum sat.. masih meraba aku..” ucapku..

“jadi kamar satu itu dibiarkan kosong aja gitu..?” tanya aldo kepadaku..

“kan masih ada kalian yang nidurin..” ucapku kepada aldo, satria dan yuda..

“iya.. betul juga sih.. mending biarkan aja kosong sampai ada orang yang tepat untuk mengisinya.. ” kata satria sambil mengangguk..

“iya.. hehehehe..” aku lalu tertawa..

“kita balik yo..” ucapku lagi..

“ayoo..” ucap teman – temanku dan kami pun langsung berdiri dan meninggalkan kan ruang depan perpustakaan ini..

KRING.. KRING.. KRING..

Suara HPku dikantong ketika kami sudah sampai didepan gerbang pagar kampus.. aku lalu mengambil Hpku dikantong.. dan nama lia terlihat dilayar Hpku..

“halo ya’..” ucapku mengangkat telponnya..

“dimana pur..?” tanya lia..

“didepan kampus.. kenapa..?” tanyaku..

“antarkan aku ke ibukota propinsi nah.. surat pengantar PKLku, sore ini juga ditunggu sama perusahaan tempat aku PKL ..” kata lia..

Cuukkk.. lia minta antar ke ibu kota propinsi lagi.. asuuu.. memang sih bowo pacarnya baru saja wisuda dan kembali kepulau seberang, jadi lia minta aku yang mengantarkannya..

“tapi ya’..” ucapku terpotong..

“aku tadi dah ngomong ke ayu pur.. ayu bilang ga pa – pa.. tolong ya..” ucap lia memohon..

“kapan sih..?” tanyaku..

“sekarang lah.. sudah jam berapa ini..?” ucap lia..

“naik apa..?”

“naik tigimu aja.. kalau naik bis atau naik mobilku takut ga nutut waktunya.. macetnya kan lumayan..”

“ya udah..” ucapku..

“oke.. aku ganti baju dulu dikosan.. kutunggu dikosan ya..” ucap lia dengan senangnya..

“iya.. aku kekosan dulu ngambil tigi..”

“jangan lama – lama ya pur..”

“iya.. cerwet juga kamu ini..” ucapku..

“hihihihihi.. oke deh.. kutunggu dikosan ya..” ucap lia lalu mematikan Hpnya..

Akupun kekosan untuk mengambil tigi dan pamit keteman – teman.. setelah itu aku menuju kosan barbara..

Dan dikosan barbara.. ayu dan lia sudah menungguku diteras kosan..

“sori ya pur… ngerpotin..” kata lia menyambutku.. dan aku hanya tersenyum sambil melihat kearah ayu yang tersenyum menyambutku..

“hati – hati ya mba.. ga usah buru – buru..” kata ayu kepada lia..

“masmu itu loh yang bawa motor.. kok malah aku yang dikasih tau.. hehehe..” kata lia ke ayu..

“hehehe.. iya mba kalau mas sandi buru – buru dicubit aja..” kata ayu sambil melirikku..

“jangan dong.. masmu sudah ngantarin kok malah dicubit.. nanti aku bilang ke kamu aja ya yu.. biar kamu aja yang cubit..” kata lia..

“siap mba..” kata ayu sambil tersenyum..

“lama bener sih ngobrolnya..? katanya tadi sudah ditunggu suratnya..” ucapku kelia..

“iya.. iya.. cerewet loh ini..” kata lia lalu berjalan kearahku diikuti ayu..

Setelah itu lia naik kebelakangku dan duduknya agak menjaga jarak..

“aku jalan dulu de ya..” pamitku ke ayu..

“iya mas.. ga usah buru – buru.. hati – hati ya..” ucap ayu lalu meraih tangan kananku dan mencium punggung kanan tanganku..

“iya..” ucapku pelan..

“yu.. aku pinjam dulu ya pacarmu.. hehehehe..” ucap lia dibelakangku..

“iya mba.. hehehehe..” kata ayu sambil tersenyum ke lia lalu ke aku..

“aku jalan dulu de..” ucapku..

“hati – hati mas..” ucap ayu lalu melambaikan tangannnya kepadaku..

Dan aku pun menarik gas tigi sedang.. dan setelah sampai dijalanan utama aku mulai menarik agak tinggi gas tigi.. karena kecepatnnya lumayan, lia lalu merapatkan tubuhnya kepadaku.. dan dada kenyalnya pun terasa memijit punggungku.. tangan lia pun melingkar dipinggangku dengan erat..

Cuukkk.. lama banget aku ga ngerasain pelukan lia seperti ini.. bajingaaannn..

Aku pun makin mempercepat laju tigi.. aku takut waktunya ga nutut untuk menyerahkan surat pengantar PKL lia.. dan saking cepatnya.. lia makin mempererat pelukannya diperutku.. assuuu..

Dan setelah melalui perjalanan panjang dan melelahkan serta konak yang tertahan, kami pun sampai dikantor tujuan.. lia lalu turun dan memasukkan suratnya ke dalam kantor.. sedangkan aku hanya menunggu lia diparkiran..

Kantor yang di tuju lia ini sangat besar.. kantor ini milik salah satu BUMN dan memiliki proyek yang sangat banyak yang tersebar diseluruh negeri ini..

Dan sambil menunggu, akupun membakar rokoku..

“halo mas sandi..” panggil seseorang yang mengejutkan aku..

“halo om imam.. cukkk.. sampean disini..?” tanyaku kepada om imam.. om imam ini salah satu anak buah lek gito..

“iya mas.. aku dapat tugas jaga disini.. hehehe..” kata om imam dengan bangganya..

“cuukkk.. pakaian sampean keren om..” ucapku.. memang pakaian security om imam ini keren.. pakaian safari dan berwarna hitam..

“iya mas.. ga kayak biasanya ya.. hehehehehe..” kata om imam sambil tersenyum..

“sampean ngapain kesini mas..?” tanya om imam..

“ngantar temanku om.. dia PKL disini..” jawabku..

“cewek apa cowok..?” tanya om imam sambil memainkan kedua alisnya..

“cewek lah om.. kalau cowok ngapain aku antar jauh – jauh kesini.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“assuu’ig.. memang top sampean ini mas.. hahahahaha..” ucap om imam lalu tertawa..

Dan setelah mengobrol agak lama.. liapun keluar dan mendatangi aku..

“om kenalin.. ini lia.. lia kenalin.. ini om imam..” ucapku memperkenalkan mereka berdua..

“siaappp.. aku imam mba.. aku anak buahnya mas sandi.. hehehehehe..” ucap om imam lalu tertawa.. dan mereka berdua bersalaman sebentar..

“anak buah..?” ucap lia yang bingung..

“anak buah apa sih om..” ucapku ke om imam..

“lah iya kan.. aku kerja disecurity punya mbah jati dan disewa perusahaan ini.. kalau punya mbah jati kan berarti sampean bosku juga mas.. hehehehehe..” ucap om imam lalu tertawa..

“sampean kan kerja sama mbahku om.. biasa aja kali..” ucapku dengan santainya..

“hehehehehe..” om imam cuma tertawa sambil menggaruk kepalanya..

“jadi gimana ya’..? kamu langsung cari kosan disini..?” tanyaku lalu aku hisap rokokku..

“kelihatannya begitu deh pur.. kita cari kosan aja dulu ya.. biar minggu depan aku ga cari kosan lagi..” kata lia kepadaku..

“oke deh.. kita kekosan stadium aja ya.. dulu kosan mba mery sama gaby.. kebetulan juga dekat disini..” ucapku menawarkan ke lia..

“iya.. iya..” ucap lia dengan senangnya..

“om aku tinggal dulu ya.. oh iya aku titip temanku ini ya selama PKL dikota ini..” ucapku ke om imam..

“siap mas.. biarpun sampean ga minta.. saya jagain mba lia disini..” ucap om imam sambil tersenyum..

Setelah berpamitan dengan om imam dan mematikan rokokku, aku dan lia keluar dari parkiran.. tapi sebelum kekosan stadium, kami sempat makan dulu dan beristirahat sebentar.. setelah itu kami menuju kekos stadium.. jaraknya pun tidak terlalu jauh dari kantor tempat lia PKL..

Dan setelah sampai dikos stadium.. tampak ibu kos sedang diteras kosan dan ingin keluar..

Aku pun langsung memarkirkan tigi dihalaman kos.. setelah itu aku dan lia langsung mendatangi ibu kos yang menor itu..

“sore bu..” ucapku.. dan ibu kos langsung melihat kearahku sambil mencoba mengingatku..

“saya sandi bu.. dulu saya ngantar merry dan gaby kos disini..” ucapku..

“oh iya.. makanya kok aku seperti pernah melihat.. hehehehehe..” ucap ibu kos dengan senyum manisnya..

“gimana mas..? apa yang bisa ibu bantu..?” tanya ibu kos kepadaku..

“ada kamar kosong kah bu..? teman saya ini mau PKL dikota ini.. jadi perlu tinggal dikota ini selama tiga bulan saja..” ucapku..

“oh.. ada.. kebetulan masih ada satu kamar kosong.. tadi juga sudah dibersihkan..” kata ibu kos sambil melihat kearah lia..

“oh iya bu.. berarti boleh saya tinggalin..?” tanya lia..

“boleh dong.. hehehehe..” ucap ibu kosan sambil tersenyum..

“biaya nya berapa bu..?” tanya lia lagi..

Dan setelah ibu kos menyebutkan harga dan lia menyepakati.. ibu kos pun masuk kedalam kos dan mengambil kunci kamar lalu menyerahkan ke lia..

“ini kuncinya ya.. kalau mau langsung ditinggalin malam ini silahkan..” ucap ibu kos sambil menyerahkan kunci kelia..

“iya bu.. terimakasih..” kata lia..

“ibu tinggal dulu ya.. ibu mau pulang kerumah..” kata ibu kos kepada kami..

“oh iya bu..” ucapku dan lia barengan..

Ibu kospun berbalik lalu berjalan kearah mobilnya.. dengan berlenggak – lenggok memamerkan bokong semoknya.. ibu kos terus melangkah.. cuukkk.. gurih kelihatannya kalau bokongnya itu dibelai.. hahahahaha.. assuuu.. assuuu..

“matamu itu loh pur..” kata lia lalu mendorong pipiku pelan..

“hehehehe.. mubazir kalau ga dilihat ya’.. hehehehehehe..” kataku sambil tertawa..

“dasar mesum.. ayo kita masuk..” kata lia lalu menarik tanganku masuk kedalam kosan..

“ngapain sih kita masuk ya’.. kita langsung balik aja ya.. dah mau malam ini..” ucapku

“aku mau lihat kamar dulu pur.. sekalian cuci muka sebentar.. baru kita balik..” kata lia sambil terus menarik tanganku..

Dan kami pun akhirnya masuk kekamar baru lia.. kamar no. 07.. sesuai dengan no yang ada digantungan kunci..

Kamarnya cukup luas dengan kamar mandi dalam.. kasur spring bad, tv, ac dan kulkas sudah tersedia..

“aku cuci muka dulu ya..” kata lia lalu melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

Dan aku pun langsung bersantai sejenak dikasur sambil menyalakan televisi.. dan mungkin karena terlalu capek.. aku pun tertidur.. sampai..

DUAAAAARRRR..

Bunyi petir yang sangat keras membangunkan aku dari tidur..

Cuukkk.. aku lihat dijendela, hari sudah gelap..

“jam berapa ya..?” tanyaku..

“jam sembilan malam pur..” ucap lia dengan santainya sambil main Hp dan duduk dikursi..

“kok ga bangunin aku sih..?” ucapku dan aku langsung berdiri..

“kamu itu sudah kubangunin dari tadi.. kamunya malah ngorok.. ya udah.. ga enak juga kalau maksa kamu bangun..” kata lia dengan cueknya..

“ya udah kalau gitu ya’.. kita balik yo..” ucapku..

“ayolah..” kata lia langsung berdiri..

Dan ketika kami keluar kamar hujan deras menyambut kami..

Cuukkk.. aku dan lia pun masuk kedalam lagi..

DUAARRR.. DUAARRR.. DUAARRR..

Suara petir bersahut – sahutan disertai angin yang kencang..

“gimana ini ya’?” tanyaku kelia..

“ya masuk kekamar lagi lah.. masa hujan badai gini mau nekat balik..?” ucap lia dengan santainya lalu masuk kedalam kamar kos lagi.. akupun akhirnya mengikuti lia masuk kekamarnya..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berbunyi dikantong dan aku lansung mengambilnya.. dan tertera nama ayu di layar Hp..

“halo de..” ucapku..

DUAARRR.. DUAARRR.. DUAARRR..

Aku pun terkejut mendengar suara petir yang terus bersahut – sahutan..

“hujan badai ya mas..?” tanya ayu..

“iya de.. baru mau pulang malah hujan badai disini..” ucapku..

“disini dari tadi mas..” ucap ayu..

“nah itu dia de.. ntar kalau dah reda aku sama lia langsung balik deh..” ucapku..

“ga usah mas.. kelihatannya lama hujannya.. sampean cari tempat penginapan aja sama mba lia..” ucap ayu dengan khawatirnya..

“janganlah.. ntar kalau reda aku langsung balik..”

“jangan mas.. besok pagi aja..” kata ayu menahanku..

“ya lihat entar lah..” ucapku mengalah..

“ya udah mas ya.. ingat jangan balik dulu kalau masih hujan dan kalau kemalaman cari penginapan..” paksa ayu..

“iya.. iya..” kata ku..

“oke deh.. miss you yang..” ucap ayu..

“miss you to..” ucapku lalu ayu mematikan Hpnya..

Dan terlihat lia sudah tiduran dikasur dengan santainya..

DUAARRR.. DUAARRR.. DUAARRR..

Suara petir terus berbunyi.. cukkk.. kelihatannya jadi ga balik nih malam.. assuuu..

Aku lalu berjalan kearah kursi panjang dan merebahkan diri dikursi panjang..

“pur.. disini aja tidurnya..” ucap lia memanggilku..

“ga usah ya’.. aku disini aja..” ucapku menolak..

“kenapa..? kamu takut aku perkosa..?” ucap lia ceplas – ceplos..

Assuuu.. kenapa dengar kata perkosa dari lia kok jago langsung berdiri.. bayangan lia yang memeluk erat dan nenennya yang nempel dipunggungku waktu dijalan tadi pun langsung berseliweran dikepalaku.. bajingaaaannn..

“cuukkk.. adanya aku yang perkosa kamu ya’..” kata ku sambil menutupi kedua mataku dengan lengan kananku dan aku masih rebahan dikursi..

“eleh.. emang berani..? sini sudah.. tidur disini.. kalau engga aku tidur dilantai loh..” ucap lia memaksa..

“jangan ya’..” ucapku dan aku masih belum bangun dari kursi..

“tidur sini dibatasin sama guling.. cepat..” paksa lia..

“ihhh.. cerewet loh ini..” ucapku sambil mengangkat lenganku lalu menoleh kearah lia yang sudah duduk dikasur..

“oh.. gitu.. ya sudah aku tidur dilantai ya..” kata lia lalu berdiri dan mengambil sebuah bantal.. lalu lia meletakkannya dilantai dan lia langsung merebahkan diri dilantai itu.. assuuu..

“iya.. iya..” ucapku lalu berdiri dan mendatangi lia yang tiduran dilantai..

“ayo bangun..” ucapku sambil mengulurkan kedua tanganku kelia.. liapun menyambutnya kedua tanganku sambil tersenyum..

Dan setelah itu lia mengambil bantalnya lagi dan meletakkannya dikasur..

“kalau aku khilaf jangan salahkan aku ya..” ucapku bercanda..

“coba aja kalau berani..” ucap lia sambil melirikku dengan tajam.. assuuu..

Setelah itu lia merebahkan dirinya kekasur dan menaruh sebuah guling ditengah.. cuukkk.. kalau sudah nafsu dikepala.. jangankan guling ,dihalangai tembok aja mungkin kujebol.. hahahahaha.. assuuu.. mikir apa sih aku ini.. masa sudah punya pacar kok masih mesum aja.. bajingaannn..

Aku pun berjalan kesisi lain kasur dan merebahkan tubuhku dikasur.. sambil tiduran terlentang, aku membenarkan posisi jago yang bangun dan mengsle nang kiwo (miring kekiri)

“dasar mesum..” kata lia yang ternyata tidur terlentang juga dan melihat aku membenarkan posisi jago tadi.. assuuu..

“dingin ini ya’ dingin..” ucapku membela diri..

“dingin disalahin.. mesum ya mesum aja..” kata lia lalu memiringkan tubuhnya kearah sebelah kanan dan memunggungi aku..

Lalu..

DUAARRR..

Sebuah bunyi petir yang sangat nyaring dan lebih nyaring dari pada sebelumnya terdengar.. itu membuat lia terkejut dan langsung berbalik.. lia langsung mengeserkan tubuhnya kearahku dan membuang guling penghalang kami..

Lia pun langsung memelukku dengan nafas yang begitu cepat..

“aku takut pur.. aku takut..” ucap lia sambil memelukku..

TAP..

Listrik pun langsung padam.. assuuu.. assuuu..

Dan itu makin membuat lia mengeratkan pelukannya ditubuhku.. jiaancookkk..

“iya udah ya’..tenang ya.. tenang..” ucapku sambil membelai kepalanya yang wajah sampingnya menempel didadaku dan buah dadanya sebelah kanan menempel didadaku.. assuuu.. lia tenang, aku yang tegang.. bajingaannn..

Perlahan aku merasa jago berdiri makin tegak.. assuuu.. mau aku benerin lagi tapi takut lia marah.. bangsaaattt..

Lampu mati ini pun cukup lama dan lia terus memelukku.. suasana diluar hujannya makin deras, dan didalam sini hawanya makin dingin.. tapi tubuhku berkeringat.. cuukkk.. assuuu..

Pelukan lia yang makin erat.. membuat dadanya bergesek didadaku.. dan itu makin membuat jago tersiksa dibawah sana.. cuukkk.. jancuukkk.. getaran nafasnya didada pun sampai terasa didadaku.. dan wajah lia pun, makin dibuatnya senyaman mungkin didadaku.. assuu..

Sabar san.. sabar.. tahan nafsumu.. ingat ayu san.. ingat..

Cukkk.. sesabar – sabarnya orang kalau sudah begini gimana cuukk..? assuu..

Perlahan paha lia naik ke selangkanganku dan menindih jago yang berdiri tegak dibalik sempak.. kimaknya.. mancing atau gimana lia ini.. atau aku aja yang terlalu bernafsu jadi pikiranku makin ga karuan..? bajingaann..

“punyamu berdiri ya pur..?” tanya lia dengan bibir bergetar dan wajah sampingnya masih menempel didadaku..

“ga usah dibahas..” ucapku dengan bibir yang bergetar juga.. terus terang aku konak cuukkk.. konakkk.. gimana ga konak.. wanita ini memelukku erat, dadanya menempel dan pahanya menindis jago.. normal ga kira – kira kalau aku konak..?

“normal bang.. hehehehehe..” ucap jago dibalik sempak..

“assuu.. kamu go..” ucapku..

“ini kalau pasukan colli yang diposisimu.. bisa langsung muncrat kali bang.. hahahaha..” ucap jago lalu tertawa..

“cuukkk.. bisa diam ga kamu go..?”

“aku sih mau aja diam bang.. tapi pahanya itu nindih kepalaku bang.. assuuu..” maki jago kepadaku..

“ya sabar go.. sabar..” ucapku menengkan jago..

“matamu tenang bang.. kamu aja keringatan gitu.. assuuu..” ucap jago..

“hehehehehe.. terus gimana..? diselesaikan kah..?” tanyaku..

“beneran berani..?” tanya jago..

“cuukkk.. pertanyaanmu go.. nggatellii..”

“kamu kan pengecut bang.. pengecut pakai banget.. assuuu..” maki jago..

“cuukkk…”

“memaki aja beraninya kamu bang.. assuuu..” ucap jago mengomel..

Dan entah setan mana yang menuntun tanganku.. tiba – tiba tanganku pun membelai rambut lia dan turun ke lehernya lalu membelai leher mulus lia itu..

“hemmm..” ucap lia mendesah dan paha kanannya digesekkan pelan di selangkanganku.. cuukkk.. cuukkk..

“tuhkan.. tuhkan.. assuuu kamu itu bang..” ucap jago mengomel..

“assuu kenapa go…? Bajingan ini..”

“kenapa kamu belai lehernya.. lihat ini hasilnya.. pahanya gesek kepalaku terus ini.. jiancookkk..”

“hehehehe.. ga sengaja go..”

“matamu itu ga sengaja.. kalau ga berani, ga usah mancing.. bajingaann..”

Perlahan belaianku dileher lia, membuat lia mengangkat wajahnya dan melihat wajahku.. digelap akibat mati lampu ini.. samar – samar mata lia terlihat menatap mataku.. lalu..

CUUPPP..

Sebuah kecupan diantara kami langsung terjadi.. asssuuu.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Bibir kami pun saling mengecup, mencium dan menghisap..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Ciuman kami makin dalam.. lia menghisap bibir atasku dan aku menghisap bibir bawah lia..

Heemm.. hemmm.. hemmm.. hemm..

Kami saling melumat dan saling menghisap.. dan lia pun langsung naik ketubuhku dan menindihku sambil terus menciumku.. aku memegang leher lia dengan kedua tanganku.. jari – jariku pun makin merangsang leher lia.. dan lia pun makin menggila.. lidahnya bermain didalam mulutku dan aku menjilati bibir bawahnya terus..

“ha.. ha.. ha.. ha.. ha.. ha..” lia melepaskan ciumannya dan bernafas dengan cepat.. lalu aku menarik lagi leher bagian belakang lia dan kembali aku melumat bibirnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Heemm.. hemmm.. hemmm.. hemm..

Ciuman kami makin dalam lagi dan sekarang lidahku yang bermain didalam mulut lia..

Heemm.. hemmm.. hemmm.. hemm..

Desah kami berdua disela ciuman kami yang makin mengganas..

Lidahku yang menjelajah didalam mulut lia, langsung dihisap oleh lia.. dan lidah bagian bawahku dijilat oleh lia.. cuukkk.. air liur kami menjadi satu didalam mulut kami..

Tanganku yang dari tadi dileher lia pun perlahan turun dan langsung kepinggang lia.. lalu perlahan naik dan naik lagi sampai terkena buah dada lia dari luar kaosnya..

Cuukkk.. kok nekat begini aku..? assuuu..

Tanganku pun makin kurang ajar.. jari – jari ini meremas dengan lembut buah dada lia..

“ehmm… eheemm..” lia mendesah pelan..

Tangan lia pun tidak tinggal diam.. tangannya langsung menyelinap dibalok kaosku dan meraba dadaku dengan lembutnya..

“heeeemmm..” giliranku yang mendesah..

Remasanku didada lia membuat nafsunya makin menggila.. lia melepaskan ciumannya dan dia langsung mencium pipiku lalu merambat ke telingaku.. jilatan liapun akhir nya pindah ditelingaku..

“aaaahhh….” Aku mendesah pelan ketika lidahnya terus bermain ditelingaku..

Tanganku pun semakin menggila.. setelah meremas dari luar.. kini tanganku turun dan menyelinap masuk dibalik kaos lia lalu mengelus perut lia dan naik terus menyelinap masuk kedalam branya..

Cuukkk.. dada lia yang kenyal dan agak mengeras langsung terasa ditelapak tanganku.. assuuu..

“hemmm…” lia mendesah ditelingaku dan langsung membuat nafsuku makin menggila..

Aku meremas buah dada lia dan sesekali memainkan puttingnya yang telah mengeras..

Dan didalam suasana yang gelap ini.. lia langsung melepaskan ciumannya dan langsung duduk mengangkangi selangkanganku..

Dan itu membuat kedua tanganku makin leluasa menjamah buah dada lia dari dalam kaosnya..

“aahhhhh..” lia mendesah sambil menggesek selangkangannya diselangkanganku dan itu membuat jago makin sulit bernafas dibalik sempak..

Akupun makin meremas buah dada lia dengan sedikit keras.. jari manisku dan jempolkupun makin menggila diputting lia..

“aaahhhh..” lia mendesah lagi dan buah dadanya makin mengeras..

Aku lalu melepaskan remasanku dibuah dadanya dan menurunkan tanganku sampai ujung kaos lia.. lalu tanganku menarik ujung kaos lia keatas dan meloloskannya dari tubuh lia.. lia pun meraba ujung kaosku.. setelah mendapatkannya lia langsung menarik keatasnya juga dan meloloskannya dari tubuhku..

Dan setelah itu aku langsung duduk dengan lia tetap mengangkangi aku.. kembali aku mencium bibir lia sambil meraba punggungnya.. dan setelah itu aku meraih kancing bra nya dan..

Klik..

Aku membuka bra lia lalu meloloskannya dari kedua tangan lia sambil terus melumat bibir lia..

Suara petir sudah tidak terdengar lagi tapi hujan masih deras terdengar..

Dan sekarang aku dan lia sudah sama – sama telanjang dada dan masih terus berciuman.. tangankupun makin meremas dengan bebasnya..

“hemmmm…” lia mendesah didalam mulutku..

Aku lalu melepaskan ciumanku dan bibirku kuarahkan ke putting sebelah kanan lia.. lia memundurkan tubuhnya dengan kedua tangan kebelakang dan bertumpu dikedua pahaku..

“hummm.. hemmmm.. hemmmm..” aku melumat putting kanan lia dan tangan kananku meremas buah dada lia bagian kiri..

“aahhh.. ahhh..” lia mendesah dan menggesek lagi selangkangannya diselangkanganku..

Setelah puas melumat putting kanan, sekarang gantian putting sebelah kiri aku lumat..

“aahhh..” lia kembali mendesah..

Remasan dan lumatan diputting lia.. membuat tubuhnya bergetar sampai pinggulnya terangkat..

“aaahhhhh.. hemmmm..” ucap lia mendesah lalu bergumam pelan..

Dengan posisi tetap melumat putting lia.. tanganku meraih kancing celana lia lalu setelah mendapatkannya aku membukanya.. setelah itu lia memundurkan tubuhnya sampai lumatan diputtingnya terlepas.. dan bersamaan dengan aku memegang celana dan cd nya.. lalu akupun menariknya kebawah dan lia membantunya dengan menarik kaki kanan dan kaki kirinya bergantian sampai celana dan cdnya terlepas semua… cuukkk.. lia telanjang bulat cuukkk..

Dan masih dalam suasana yang gelap ini.. lia mendekati dan meraba mencariku.. setelah menyentuh dadaku.. rabaannya turun kebawah sampai mengenai celanaku.. lia lalu membuka kancing celanaku dan gilanya aku juga membantu lia dengan mengangkat pinggulku lalu mengangkat kedua kaki bergantian sampai aku telanjang bulat.. asuuuu..

Dan kami melakukan itu tanpa berbicara sama sekali..

Setelah aku telanjang bulat, lia mendekati aku dan mendorong pelan dadaku sampai aku tertidur lagi.. lalu aku merasa lia berbalik.. dan kedua lututnya ada disamping wajahku.. dan aku merasa ada sesuatu diwajahku dan aromanya tidak asing lagi.. assuuu.. ini aroma meki cuukkk.. meki.. bajingaannn..

Apa lia mengangkangi wajahku yang lagi tidur ini..? dan perlahan ada sebuah tangan meraba batangku.. lalu rabaan itu menjadi pegangan yang erat dan pelan – pelan menjadi kocokan yang pelan.. assuuu.. nikmat banget cukkk..

Tangankupun meraba bongkahan pantat yang ada dihadapanku ini.. aku meremas pelan kedua bongkahan pantat lia..

“heemmmm..” desah lia sambil terus mengocok batangku..

Remasanku pun berubah menjadi elusan sampai kebagian lubang meki lia dan lobang dubur lia.. aku memainkan jariku jempolku kananku dibelahan meki lia dan jempol kiriku dilobang duburnya..

“aahhhhh..” lia mendesah pelan..

Lalu aku merasa kepala batangku sedang menyentuh sebuah benda yang sangat lunak dan basah.. cuukkk.. kepala batangku dijilat ya..? assuuu..

Aku pun tidak mau kalah.. aku mendekatkan wajahku ke belahan meki lia dan menyapu ujung belahannya yang dekat dengan lobang duburnya..

“hemmmm..” aku dan lia mendesah bergantian…

Lalu aku merasa bibir mungil lia mulai melahap kepala jago.. cukkkk.. nikmatnya.. aku sampai memundurkan sedikit pinggulku sambil menjilat bagian dalam meki lia..

“aahhhhhh..” lia mendesah sambil melepaskan kulumannya lalu memajukan wajahnya lagi dan melahap kepala batangku sampai setengah batangku masuk dimulutnya.. dan bagian bawah batangku pun dikocok oleh jemari lia..

Posisi 69 ini bener – bener membuat nafsu kami menggila..

Aku membuka belahan meki lia dengan kedua jempolku lalu menjilat lebih dalam…

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Bunyi meki lia yang basah dan aku jilat sampai kedalam…

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Meki lia makin basah oleh jilatanku..

Kuluman lia pun makin dalam.. hangat, lembut dan basah.. itu yang aku rasakan didalam mulut lia sana.. sedotannya pun makin lama makin menguat.. cuukkkk.. nikmat banget cukkk..

Aku terus menjelajah kedalam meki lia dengan jilatan lidahku sambil jempol kananku bermain di ujung bawah meki lia dan jempol kiriku mengusap lembut lubang dubur lia.. dan itu membuat pinggulnya meliuk – liuk keenakan..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Bunyi meki lia yang sangat basah sekali..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Lalu..

Tubuh lia mengejang dan..

“aahhhhh..” lia mendesah panjang sambil melepaskan kulumannya dibatangku…

Lalu..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya merembes dan langsung keluar dengan derasnya dari meki lia.. tubuhnya mengejang kedepan dan aku langsung menahan pinggulnya..

“aahhhhhhhhhhhhhhhh..” lia mendesah sambil mengejang sambil mengeluarkan cairan dimekinya..

Aku membiarkannya istirahat sejanak dan wajah samping lia menempel diselangkanganku..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafasnya memburu.. dan lia mencoba untuk mengatur nafasnya…

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Huuuu… huuuu.. huuuu…

Setelah nafasnya lia agak teratur dan mulai tenang, lia mengangkat pinggulnya dari wajahku lalu jongkok di sampingkku.. setelah itu dia mengangkangi aku dan memelukku dari depan.. kami pun berciuman lagi.. dan posisi sekarang, aku yang tidur terlentang dan lia menindihku.. batang ku dibawah sana pun menggesek pelan belahan meki lia..

Sambil berciuman.. akupun mencoba duduk.. dan setelah duduk, aku memegang punggung lia lalu merebahkan tubuh lia kebelakang dan sekarang gantian aku yang menindih lia.. setelah itu aku posisikan diriku tepat diselangkangan lia dan lia mengangkangi aku..

Aku lalu berlutut dan memegang batangku.. lalu aku meraba kemaluan lia.. setelah itu aku menggesekan batangku di belahan meki lia.. dan ketika aku akan memasukan kepala batangku ke meki lia yang basah itu..

TAP..

Lampu menyala dengan terangnya..

Assssuuu..

Aku melihat dengan jelas tubuh putih lia yang terlentang dan telanjang bulat dengan buah dada yang sekal dan putting kemerahan.. mekinya pun terlihat jelas siap untuk diterobos batangku.. dan pastinya, lia juga melihat aku telanjang bulat mengangkanginya..

Wajah lia memerah entah akibat nafsu atau malu karena kami saling berpandangan.. cuukkk.. memang sih ini bukan pertama kali kami berdua telanjang dan melakukan ini.. tapi tetap saja kami canggung, karena kami baru melakukan ini setelah sekian lama..

Suasana kakupun langsung terjadi diruangan ini.. dan kami pun saling berpandangan sejenak.. assuuu.. ini kalau di ibaratkan, kita lagi ee dikamar mandi.. terus kita lagi ngangkang dan ee nya mau keluar.. nah pada saat ee nya mau keluar itu, pintu kamar mandi terbuka dan ada orang melihat kita dengan jelas.. kira – kira gimana perasaanmu..? apapa ee mu bisa keluar atau masuk lagi kedalam perutmu..? hahahahaha.. asuuu..

Terus gimana sudah kalau begini..? mau dilanjut..? assuuu’ig..

Dan seketika itu juga batangku pun perlahan melemas..

“maaf ya’.. maaff..” ucapku tertunduk malu..

Dan perlahan liapun langsung duduk dan langsung memandang wajahku..

“i.. i.. iya san.. aku juga maaf..” ucap lia dan langsung duduk di bersila hadapanku..

Dan matakupun sempat melihat mekinya yang menempel dikasur.. assuu.. assuuu..

“maaf ya ya’.. aku kan dulu pernah berjanji untuk menjagamu dan tidak akan melakukan ini lagi..” ucapku sambil terus menunduk..

“terus gimana..? sudah terjadi juga..? walaupun kamu belum mengambilnya..” kata lia dan sekarang sudah agak santai..

“hiuufffffttt.. huuuuu.. ya udah kalau gitu.. kita tidur aja ya ya’..” ucapku pelan.. walaupun sebenarnya aku kecewa sih.. dan terus terang ini nanggung pakai banget.. bajingaannn..

“ya udah..” kata lia pelan.. dan lia langsung merebahkan dirinya dikasur lalu menghadap kearah lain dan memunggungi aku.. dan dia masih telanjang bulat..

Dan aku pun merebahkan tubuhku juga sambil menatap plafond kamar ini.. bajingaann.. kentang cuukkk.. kentang.. tapi mau gimana lagi..? masa iya aku harus melanggar janjiku ke lia dan menghianati kepercayaan ayu..?

Terus yang dilakukan barusan itu apa..? ga mengkhianati gitu..? alasan karena mati lampu..? bajingaaannn.. alasan yang ga masuk akal cuukkk..

Hiuufff.. huuuu.. aku menarik nafasku dalam – dalam dan mengeluarkannya pelan..

Tiba – tiba lia berbalik dan perlahan langsung merapat ketubuhku.. tangannya pun langsung mengelus dadaku sambil menatapku dengan sayu.. aku pun menatap mata lia.. wajah sadisnya selama ini pun hilang tidak terlihat.. yang ada cuma wajah cantik dan tatapan sayu..

“ya..’” ucapku ketika elusan tangan lia didadaku turun diperutku..

“aku sudah mendapatkan kepuasanku tadi dan biarkan aku menuntaskan kepuasanmu..” ucap lia sambil menatapku dengan sayunya..

“tapi ya’..” ucapku terpotong

“diam lah pur..” ucapnya.. lalu elusan tangannya turun ke batangku lagi dan memegangnya dengan erat..

Assuuu.. antara janji, takut menghianati ayu dan nafsu yang belum tersalurkan, berperang dikepalaku.. dan hasilnya.. nafsuku yang menang telak cuukkk.. bajingaann..

Aku membiarkan jemari lia menari dibatangku.. dan tarian tangan lia langsung berubah menjadi kocokan yang sangat lembut..

“aahhhhhh..” aku mendesah pelan..

Lia lalu mencium bibirku perlahan dan melepaskan kocokannya dan berganti meraba seluruh dadaku..

CUUPPP..

Lalu kecupannya pun turun ke dadaku…kecupan demi kecupan lia didadaku.. membuat nafsuku kembali naik..

CUUPPP.. CUUPPP..

Kedua puttingku dikecupnya bergantian.. lalu kecupan itu berganti dengan jilatan yang sangat nikmat.. assuuu.. assuuu..

Jilatan lia sangat liar diseluruh dadaku dan perlahan turun diperutku..

Bajingaannn.. seluruh tubuhku merinding cuukkk.. nafsu ini membuat aku gila dan nafsu ini mengalahkan segalanya.. assuuu.. jilatan lia makin menggila dan menari – nari disekitar perut dan pusarku.. lalu jilatan itu turun lagi dan turun terus sampai di kepala batangku.. bajingaaaannn

“aahhhhhh..” aku mendesah ketika lidah lia menyapu kepala batangku..

Lia terus menyapu kepala batangku sambil tangannya meraba perutku.. lalu rabaannya turun dan langsung menggapai batangku.. kemudian batangku itu digenggamnya dan dikocoknya lagi sambil terus menjilat kepala batangku..

“aahhhhh.. ya’..” aku memundurkan pinggulku dan lia makin memajukan wajahnya.. dan akhirnya, perlahan kepala batangku masuk didalam mulutnya yang mungil itu..

Aku menikmati kuluman lia sambil memejamkan mataku.. assuuuu..

Lia memaju mundurkan kepalanya sambil terus mengulum batangku sampai seperempat masuk kedalam mulutnya.. sedangkan tangan kanannya mengocok batangku bagian bawah dan tangan kirinya meremas kedua bijiku pelan..

“aaahhhhh..” menikmati sensasi kuluman lia dengan paha yang bergetar..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bunyi kuluman lia yang sedang memaju mundurkan kepalanya di bawah sana..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Lia terus mengulum batangku dan terus mengocoknya..

Sedotannya yang kuat pun menambah sensasi hangat yang luar biasa..

“ahhhhh..” desahku.. dan aku pun langsung memegang rambut lia dan jariku seolah menguncir rambut lia..

“aahhhh..” desahku lagi..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Kuluman lia sangat nikmat sekali.. dan tiba – tiba lia menghentikan kulumannya lalu mengangkat kepalanya dan melepaskan kulumannya.. tapi tangannya terus mengocok batangku dengan cepat..

Lia lalu berpindah posisi dari samping tubuhku dan bersimpuh di depan selangkanganku.. lalu didorongnya betisku sampai aku mengangkang.. setelah itu lia menjilat kedua bijiku dan langsung mengulumnya bergantian sambil terus mengocok batangku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Assuuu.. nikmatnya luar biasa cuukkk.. dan bunyi kocokan lia dibatangku yang makin cepat, membuat aku keenakan sampai aku mendangakan kepalaku..

“aahhhh.. ahhh..” desahku..

Lia lalu menghentikan kocokannnya dan kali ini dia menjilat batangku dari ujung pangkal bawah sampai kepala batangku lalu memasukkan lagi kepala batangku dimulutnya..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Lalu lia mulai mengulum batangku lagi pelan dan makin cepat…

“aahhhh.. ahhhh.. ahhhh..” desahku..

“aku mau keluar ya’..” ucapku.. cuukk aku ga kuat cuukkk.. ini nikmat sekali..

Lia lalu menahan kulumannya di kepala batangku dan langsung menyedot kepala batangku itu dengan kuat, lalu lia mengocok dengan cepat batang bawahku dengan tangan kanannya..

“aaahhhhh.. aahhhhh..” aku mendesah ketika semburan air maniku sudah diujung kepala batangku lalu..

Crottt.. crot.. crot.. crot.. crot.. crot.. crot..

Semburan spermaku ditampung semua didalam mulut lia sampai matanya berkaca – kaca.. tapi lia tidak mau melepaskan kulumannya.. dia terus menghisap kepala batangku sampai tetes terakhir dan terus mengocoknya..

“aahhhhhhh..” tubuhku sampai mengejang mengeluarkan semua sperma didalam kantong kemihku….

Dan setelah semua terkeluar.. lia lalu melepaskan kulumannya dan menelan semua spermaku sampai tidak tersisa..

PLOP…

Cuukkk.. nikmat banget cuukkkk..

Dan aku pun terlentang dengan nafas yang berat..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Setelah menelan semua spermaku dan lia membersihkan sperma yang keluar sedikit ditepi bibirnya.. lia lalu jongkok dan merangkak lalu merebahkan sebagian tubuhnya didadaku.. sedangkan sebagian tubuhnya lagi dikasur.. buah dadanya sebelah kananpun menggesek dadaku…

“ya’..” ucapku terpotong setelah jari telunjuk lia menyentuh bibirku sambil menatapku..

“aku mau tidur dan jangan bersuara..” ucap lia sambil menatapku lalu merebahkan wajah sampingnya dadaku..

Cuukkk.. kenapa harus seperti ini sih.. kenapa ga ada obroloan lagi..? apa dia merasa bersalah atau bagaimana..?

Dan perlahan aku merasa dada lia bergetar didadaku.. cukkkk.. mulai kan.. pasti seperti ini.. ini nih yang bikin kepalaku langsung cekot – cekot.. lia menangis cuukkk.. menangis…bajingaaannn..

“ya’..” ucapku sambil mengelus kepalanya pelan..

“ja.. jangan bersuara pur.. pliss.. aku mohon… biarkan begini saja..” ucap lia dengan dadaku basah dipenuhi air matanya..

“jangan begini ya’.. aku minta maaf..” ucapku sambil mengelus kepalanya..

“cukup pur.. cukup.. jangan bersuara lagi..” ucap lia sambil terus menangis..

“diam dan tangisan tidak akan menyelesaikan masalah lia..” ucapku sambil mengelus rambut lia..

“itu bagimu.. bagi ku diam dan menangis, itulah yang terbaik.. dan kamu jangan bersuara lagi.. karena bila kamu bersuara, aku takut aku akan memperjuangkan cintaku kekamu lagi.. dan akan membuat semuanya semakin runyam.. hikss.. hikss…” ucap lia sambil menangis..

“ya’..” ucapku pelan..

“cukup pur.. aku mohon…” ucap lia dan aku langsung terdiam tidak bersuara lagi..

Cuukkk.. assuuu.. bangsatt.. setelah enak – enak sekarang tangis – tangisan.. bajingan kan..? jiancookkkk..

Kenapa ini semua harus terjadi..? kenapa..? bukannya seharusnya setelah aku berkomitmen dengan ayu, aku ga akan segila ini lagi.. tapi ini kok malah lebih gila..? aku melakukannya dengan sahabatku sendiri dan sahabat ayu juga.. kami ke ibukota provinsi ini pun atas ijin ayu.. tapi bukannya aku menjaga kepercayaannya ayu, aku malah berbuat gila seperti ini.. assuuu.. assuuu..

Apa aku mau menyalahkan kutukan..?? kutukan apa..?? ini sih bukan kutukan.. aku aja yang ga bisa menjaga nafsu liarku.. aku harusnya bisa menjaga nafsuku dengan memegang janjiku ke lia dan komitmenku ke ayu.. tapi apa..? bajingggaannnn..

Apa setelah melakukan ini hatiku tidak terbuka lagi untuk lia dan lia tidak membuka hatinya lagi untukku..? assuuu.. kenapa kehidupan cintaku tambah runyam seperti ini sih..? gilaaaaaa..

Dan aku tidak bisa berkata apa – apa lagi.. aku hanya diam sambil mengutuk lagi diriku sendiri.. aku tidak akan menyalahkan siapapun dalam hal ini.. ini adalah kesalahanku sendiri dan kegilaanku sendiri.. aku kembali bermain – main dengan hatiku.. bajingaannn…

Dan dimalam yang semakin larut ini.. kami berdua sama – sama diam.. dan isakan tangis lia makin lama – makin tidak terdengar.. dan berganti dengan dengkuran halus dari bibir lia..

Aku masih tidak bisa memejamkan mataku.. rasa bersalahku terus menghantui aku.. entah sampai jam berapa, aku masih tetap belum bisa terpejam dengan tubuh telanjang lia masih dipelukanku..

Dan akhirnya setelah aku mendengar suara berkumandang di tempat ibadah.. aku pun bisa mulai terlelap..

Dan jam sembilan pagi aku terbangun dengan lia duduk dikursi lagi menonton televisi dan sudah mandi..

“loh kok ga banguni aku ya’..?” ucapku.. dan lia tidak menjawabnya.. dia hanya melirikku sebentar lalu melihat televisi lagi..

Cuukkk.. begini nih situasi yang paling menjacokkan.. assuu..

Aku lalu bangkit dan kekamar mandi.. dan setelah aku mandi.. aku keluar dan memakai pakaianku.. terlihat lia sudah berkemas dan merapikan kamar tidur, saksi tempat kami beradu nafsu semalam..

“kita balik sekarang ya’..” tanyaku dan lia hanya menganggukan kepalanya saja..

Bajingaaaaaannn…

Dan setelah selesai, kami pun keluar bareng dari kamar.. kos – kosan terlihat sangat sepi.. mungkin penghuninya telah berangkat kerja.. karena kos – kosan ini kos pekerja, jadi sam segini pasti sepi lah..

Dan setelah sampai diluar kos.. lia masih diam dan tidak mengeluarkan sepatah kata pun..

Lalu aku naik tigi dan memanasinya.. setelah itu lia naik dibelakangku lalu duduk dengan menjaga jarak.. dan setelah aku menjalankan tigi, perlahan lia mulai merapat dan memelukku dengan erat.. lalu terdengar bibir lia menyanyikan sebuah lagu yang terdengar lirih ditelingaku.. bukan pilihan hatimu..

Harus slalu kau tau.. ku mencintamu disepanjang waktuku..

Harus slalu kau tau.. semua abadi untuk slamanya..

Karena ku yakin cinta dalam hatiku.. hanya milikmu sampai akhir hidupku

Karena ‘ku yakin disetiap hembus nafasku.. hanya dirimu satu yang slalu kurindu

Jika memang diriku bukanlah.. menjadi pilihan hatimu…

Lalu.. aku merasa dada lia bergetar.. dan isakan tangis lia pun mulai pecah dipunggungku… assuuukan..? assuuu banget pastinya.. bajingaaaaannnn..

#cuukkk.. lagi dan lagi.. aku terjerumus didalam nafsuku sendiri dan ini bukan hanya membuat diriku sendiri yang kecewa, liapun pasti kecewa.. dan kalau ayu sampai tau.. dia pasti bukan lagi kecewa, tapi dia pasti akan mengakhiri semuanya dan akan meninggalkan aku selamanya.. bangsaatttttt…

 

Cerita Terpopuler