. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 105 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 105

1
401
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 105

Perjalanan Menggapai Cita dan Cinta (Tamat)

Beberapa tahun kemudian..

Aku lagi duduk diruang kerjaku yang ada dirumah dan sedang memeriksa beberapa laporan pekerjaan yang dikirimkan melalu email oleh teman – temanku.. cuukkk.. jaman makin modern cuuukkk.. sekarang laporan aja dikirim lewat email dan sekarang juga sudah jamannya facebook dan blackbarry..

“lagi apa yah..?” tanya istriku yang baru datang dan meletakkan segelas teh panas didekatku..

“lagi meriksa laporan dari teman – teman nda..” ucapku sambil melihat wajah istriku yang makin hari makin manis saja.. lalu aku melihat kearah laptopku lagi.. (nda = bunda)

Istriku lalu merangkulku dari samping dan..

CUUPPP..

Istriku mengecup pipiku dengan lembutnya..

“jangan terlalu capek ya sayang..” ucap istriku lalu..

CUUPPP..

Dikecupnya pipiku lagi..

“iya nda..” ucapku lalu aku menoleh lagi ke arah istriku dan..

CUUPPP..

Istriku langsung mengecup bibirku pelan dan istriku langsung duduk dipangkuanku dengan posisi menyamping.. dan setelah itu, istriku langsung merangkul leherku..

Daster yang dikenankannya pun langsung terangkat dan menampakkan paha mulusnya.. dan posisiku sekarang, tangan kiri menahan pundak istriku dan tangan kananku memegang pahanya.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Kamipun langsung saling mengulum.. bibir kami menyatu dan lidah kamipun saling bermain dan berpindah dari dalam mulutku ke dalam mulut memey..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Kemudian kami saling melepaskan cumbuan kami dan saling menatap.. tangan kananku pun mengelus paha istriku pelan..

“bunda kedapur dulu ya yah..” ucap istriku lalu melepaskan rangkulannya dileherku dan langsung berdiri..

“gitu aja nda..? bunda cuma ngajak ciuman aja nih..?” tanyaku lalu memegang tangan kanan istriku..

“emang ayah mau apa..?” ucap istriku dengan tatapan yang menggoda..

“tutul – tutul lan yuk nda..” ucapku lalu tersenyum..

“maunya itu loh..” ucap istriku lalu memencet hidungku dengan tangan kirinya..

“ayolah nda.. quick sex dulu lah..” ucapku sambil meremas dengan lembut tangan kanannya..

“engga ah..” ucap istriku dengan manjanya dan langsung melepaskan pegangan tanganku lalu memeletkan lidahnya dan berbalik.. assuuiigg.. istriku ini memang senang sekali menggoda dan memancingku, lalu meninggalkan aku dengan kekentangan yang menjancukkan.. bajingaannn..

Dan ketika istriku akan meninggalkan aku..

PLAKKK..

Aku menampar pelan bokongnya yang semok itu..

“ihhhh.. ayah ini.. kebiasaan..” ucap istriku pura – pura meraju sambil melihatku lalu pergi meninggalkan aku..

Dan dia berjalan dengan melenggak – lenggokan bokong seksinya itu.. assuuu.. bodi istriku ini tambah seksi aja setelah menikah cuukkk.. bajingaannn..

Lalu aku mengambil cangkir teh panas yang baru dibawa istriku ini dan aku menyeruputnya perlahan..

Ssruuuuupppp..

Huuu.. nikmat sekali teh panas buatan istriku ini.. setelah itu aku meletakan cangkirnya ditempat semula dan aku melanjutkan pekerjaanku..

Dan beberapa saat kemudian..

“yahhh.. mas angger sudah selesai ngenge.. tolong dicebokin dong..” teriak istriku tercinta dari arah dapur….

“iya nda..” ucapku lalu berdiri dan meninggalkan rutinitas kerjaku.. aku lalu menuju ke kamar mandi diruang tengah dan kulihat anak pertamaku mas angger sedang jongkok diatas klosed duduk dikamar mandi..

“sudah ngengenya mas..?” tanyaku..

“sudah yah.. ngenge nya mas big sekali.. (ee’ nya mas besar sekali..)” ucap anakku angger dengan mata yang melotot.. memang anakku ini kalau berbicara dicampur dengan bahasa luar.. bundanya mulai dulu sudah mendidiknya seperti itu.. assuuu.. padahal aku aja ga terlalu paham sama bahasa luar.. hehehehe.. ndeso ya aku..? jiampuuttt..

“waahhh.. big sekali ya nak..?” ucapku sambil mendekati putra kesayanganku ini..

“iya yah.. big sekali.. lihat.. lihat..” ucap anakku sambil menunjukkan hasil yang keluar dari bokongnya itu.. assuu’ig.. hahahahaha..

Aku pun lalu melihat ee’nya untuk menyenangkan putra tersayangku ini..

“wahhhh.. big sekali nak..” ucapku dengan menampakkan ekspresi yang terkejut..

“iya yah..” ucap anakku dengan wajah polosnya..

“sekarang cebok dulu ya nak..” ucapku dan aku mengambil segayung air..

“lef hen yah..” ucap anakku sambil mengangkat tangan kirinya (left hand = tangan kiri, maksudnya ceboknya memakai tangan kiri..)

“betul nak..” ucapku lalu aku menyiramnya dari arah depan dengan pelan.. dan anakku langsung menggosok lubang pantatnya dengan tangan kiri..

“sabun yah..” ucap anakku sambil menyodorkan tangan kirinya kepadaku, dan aku langsung meraih sabun botol cair dan memencetnya sedikit..

Lalu aku menyiramnya lagi dan anakku menggosokannya lagi sampai bersih..

“sabun egein yah.. (sabun lagi yah..)” ucap anakku dan menyodorkan tangan kirinya.. dan setelah aku memberikannya sabun lagi.. anakku lalu menggosokannya ditangan kanan dan tangan kirinya..

Dan setelah aku menyiramnya sampai bersih.. aku lalu menggendongnya dari atas klosed jongkok dan membawanya keluar kamar mandi dan setelah itu aku memakaikan celananya..

“yahhhh.. dede gagah juga ngenge.. tolong gantiin pampersnya ya..” teriak istriku lagi dari dapur..

“iya nda..” ucapku..

“mas.. ayah mau gantiin pampers dede dulu ya..” ucapku sambil membelai rambut putraku ini..

“oke.. good job yah..” ucap mas angger sambil mengacungkan jempolnya kepadaku.. cuuukkkk.. bajingaannn.. hahahahahaha..

Aku lalu memeluk putraku ini dengan eratnya..

“dah main lagi sana mas..” ucapku setelah aku memeluknya..

“oke..” ucap mas angger dan berlari keruang tengah dan mengambil mainannya.. setelah itu aku lalu berdiri dan mendatangi putra kesayanganku yang satu lagi.. dede gagah..

“dede ngenge..?” tanyaku sambil melihat putra keduaku, yang berdiri dipojokan dan wajahnya seperti sedang mengeluarkan tenaga untuk mengeluarkan isi brangkasnya..

“yeesssss..” ucapnya dengan pelan..

“sudah selesai nak..?” tanyaku..

“no..” ucapnya sambil menggelengkan kepalanya..

“oke.. nanti kalau sudah, panggil ayah ya..” ucapku..

“yessssss..” jawab dede.. lalu aku pergi meninggalkan putra keduaku itu menuju kedapur..

Dan didapur sana, istriku tersayang sedang menyiapkan makanan untuk makan siang kami..

“masak apa nda..?” ucapku lalu aku berdiri dan memeluk istriku dari belakang…

“perkedel jagung, ikan bandeng goreng sama sayur asem yah..” ucap istriku sambil membalik perkedel jagung yang digorengnya..

“waahhh enak banget nda..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku lalu menyium leher bagian samping istriku ini..

“yah.. bunda lagi masak loh..” ucap istriku sambil memiringkan kepalanya karena kegelian..

Dan aku pun menggodanya dengan meremas buah dadanya pelan..

“yahhhh..” ucap memey dengan manjanya..

“hehehehehe..” dan aku hanya tertawa sambil terus meremas buah dada istriku ini..

“yayah.. jah tetai.. (ayah sudah selesai..)” teriak dede dari ruang tengah..

“tuh.. dede sudah selesai..” kata istriku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup pipi istriku dan aku melepaskan pelukanku dari belakang ini.. lalu..

PLAKKK..

Aku menampar bokongnya pelan..

“ayahhhh..” ucap istriku sambil memanyunkan bibirnya.. dan aku cuek saja sambil tersenyum lalu berjalan menuju anak keduaku..

“sudah selesai sayang..?” tanyaku dan putra keduaku ini langsung menganggukan kepalanya..

Aku lalu menggandeng tangan dede dan mengajaknya kekamar mandi..

“yah.. ayah sudah kerja..?” tanya mas angger ketika aku sudah didepan pintu kamar mandi..

“iya.. kenapa sayang..?” tanyaku kepadanya..

“hore.. berarti nanti kita ke toys store.. mas mau beli hulk..” ucap mas angger sambil merentangkan kedua tangannya lalu menekuknya seperti gaya hulk..

“mas sudah nabung belum..?” tanyaku..

“sudah yah..” ucap mas angger dengan bangganya..

“mana..?” tanyaku..

Dan mas angger lalu berlari kekamarnya dan aku ditarik dede untuk masuk kekamar mandi..

Aku kemudian melepaskan celananya dan menyobek pampers dari samping.. setelah itu aku membuangnya ke tong sampah yang ada didalam kamar mandi.. lalu aku menyeboki anakku ini..

“yah.. herrrggggg..” ucap dede sambil mengikuti gaya mas nya seperti hulk tadi..

“waahhhh.. dede mau jadi hulk..?” tanyaku..

“noo.. jaji yayah.. (jadi seperti ayah..)” ucap dede sambil menggelengkan kepalanya lalu menunjuk dadaku..

Cuukkk.. dan aku langsung mencium pipi anakkku ini.. dan setelah aku menyebokinya.. aku jongkok dihadapan anakku ini dan anakku langsung memelukku..

“op yu yah… (love yu ayah)” ucap dede sambil memelukku..

Assuuig.. dan aku langsung memeluknya dan menggendongnya..

“love you to dede..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup pipinya dan anakku langsung tersenyum dengan lucunya.. aku lalu keluar dari kamar mandi sambil menggendongnya..

“yah.. ini uang..” ucap mas angger mencegatku dan anakku menyerahkan beberapa uang logam kepadaku..

“untuk apa sayang..?” tanyaku lalu aku menurunkan dedenya dan aku berlutut didepan putra pertamaku ini..

“beli hulk.. herrrggggg..” ucap mas angger lalu menirukan gaya hulk dengan wajah yang dibuat seperti sedang marah..

“herrrggggg..” dedenya pun mengikuti gaya masnya..

“herrgggg..” dan aku langsung berdiri lalu menunduk sambil merentangkan kedua tanganku, lalu aku menekuknya dan mengikuti gaya anakku ini..

“kurang angry (marah) yah.. gini.. ni..” ucap mas angger..

“herrrggggg..” ucapnya dengan mata yang melotot dan mulut yang dibuka lebar kesamping..

“herrrggggg..” dedenya lagi – lagi mengikuti gaya masnya..

“oooo.. gitu ya..” ucapku lalu mengangguk dan mas angger mengangguk juga..

“herrrggggg..” ucapku dan kali ini aku melototkan mataku dan melebarkan mulutku kesamping..

“good job ayah..” ucap mas angger lalu mengepalkan tangannya kearahku dan aku mengepalkan tanganku juga, lalu aku meninju dengan lembut kepalan tangan anakku ini..

“dudub yah.. (good job yah)” ucap adeknya juga lalu mengepalkan tangannya juga kepadaku dan aku meninjunya dengan lembut juga..

Itu adalah cara tos antara aku dan kedua anakku ini..

Ya.. aku dan memey telah menempuh hidup bersama kurang lebih lima tahun dipulau seberang.. dan kami telah dikaruniai dua orang putra yang ganteng dan lucu – lucu.. anak pertama kami, gerhana matahari sandi dan kami memanggilnya angger.. mas angger sudah berusia empat tahun.. sedangkan adeknya gagah irawan sandi.. kami memanggilnya dede gagah, dan dede gagah ini berusia dua tahun lebih…

Untuk mas angger.. dia lahir didesa jati bening tepat pada saat gerhana matahari.. prosesnya pun sangat luar biasa.. kami semua dibuatnya tegang dan takut.. aku terus mendampingi istriku ketika mas angger akan dilahirkan.. dan ketika sudah lahir, mas angger lahir dengan kondisi terbungkus.. mbah jati yang membuka selaput bungkusannya.. dan ketika sudah dibuka, mas angger menangis dengan kerasnya dan tubuhnya memerah serta suhu tubuhnya memanas.. mbah jati lalu menyerahkan kepadaku..

Aku lalu memeluk putraku itu dengan tangan yang bergetar.. tubuhnya yang memanas dan memerah, membuatku sangat ketakutan sekali.. aku lalu membacakan ayat – ayat suci dikedua telinga putraku ini.. dan setelah aku membacakan ayat suci itu.. tubuh mas angger perlahan memutih dan suhu tubuhnya berangsur normal.. tangisnya pun langsung berhenti seketika..

Tangis bahagia pun langsung pecah, ketika bayi ini menangis lagi.. tapi tangisnya kali ini seperti bayi yang normal.. semua keluarga menyambutnya dengan suka cita.. dan tangis mas angger berhenti ketika sudah dipelukan bundanya..

Cuuukk.. anakku lahir dengan kondisi yang luar biasa.. mbah jati dan eyang ranajaya selalu memawanti – wantiku untuk menjaga putra pertamaku itu dengan baik..

Untuk putraku yang kedua, dia lahir seperti aku.. dia lahir tepat dimalam bulan purnama.. dan aku menyisipkan nama ayahku di putra keduaku ini..

Hidupku dengan memey pun terasa sangat bahagia dan lengkap sekali.. apalagi sekarang tingkah pola kedua putraku itu, sangat menggemaskan sekali.. ibuku selalu menelponku dan menanyakan kapan akan kedesa jati bening lagi.. beliau selalu kangen dengan kedua cucu tersayangnya itu..

Karena kondisi putraku yang masih kecil – kecil.. jadi aku membawa kedua putraku ini empat bulan sekali kedesa jati bening dan desa jati luhur.. dan seminggu penuh ketika disana, kedua putraku ini selalu dimanja oleh semua keluarga besarku..

Dan kembali lagi ke pulau sebarang..

Setelah aku menyeboki kedua putraku tadi, akupun melanjutkan pekerjaanku diruang kerjaku.. aku sekarang lebih banyak bekerja dari rumah.. hanya beberapa hari sekali, aku kekantor untuk berkomunikasi dengan semua teman – temanku.. mereka pun memaklumi, karena aku dan memey merawat kedua putra kami tanpa asisten rumah tangga sama sekali..

Kantor ku yang dulu menyewa sebuah rumah, sekarang sudah kumiliki sendiri.. aku telah membeli rumah itu dan memugarnya menjadi kantor yang lumayan besar..

Kantor ku dan kantor lia juga masih sering bekerja sama untuk menangani proyek.. aldopun sekarang telah menikah dengan lia dan mempunyai seorang putri yang sangat cantik seperti ibunya..

Surya dan yuda juga baru menikah beberapa bulan yang lalu.. bukan diantara mereka loh yang menikah.. tapi mereka menikah dengan wanita pasangan mereka masing – masing.. hehehehe.. dan mereka berdua juga masih tinggal dikota ini..

Mas rendi dan gebby juga telah memiliki dua orang anak.. anak pertama mereka seorang putri yang cantik juga dan anak kedua mereka seorang anak laki – laki yang ganteng..

Sedangkan amel memiliki dua orang putri yang cantik – cantik.. assuu’ig bisa begitu ya.. hehehehe.. assuudahlah..

Dan kembali lagi kerumahku.. aku sekarang duduk diruang kerjaku.. aku sedang merenung dan memikirkan tentang hidupku yang sungguh sempurna ini.. aku ingin membaginya dengan membuat beberapa coretan.. tapi mau dibawa kemana coretan ini setelah jadi..? dan siapa yang mau membaca coretan yang menjancuukan ini..? asuudahlah.. sekarang yang penting aku mencoretnya saja dulu.. urusan diposting atau dibaca siapa, itu terserah nanti aja..

Dan setelah pekerjaanku kuselesaikan, aku lalu membuat coretan – coretan sederhana didepan laptopku.. aku menulis setiap detail kejadian yang aku alami selama hidupku ini.. bukan aku ingin mengajari orang lain atau pamer dan membuat orang lain cemburu dengan kisahku.. tapi aku hanya ingin berbagai dan aku hanya ingin semua orang mengetahui kisah hidupku ini.. kisah yang menceritakan tentang perjalananan hidupku yang tidak semudah seperti yang dipikirkan orang.. mereka mungkin menganggapnya aku hanya hidup dibalik nama besar mbahku, eyangku serta ayahku.. dan mereka mengiranya aku hidup dengan bergelimpangan harta peninggalan mbah dan ayahku..

Mungkin sebagian benar.. aku menikmati harta penginggalan ayah dan mbahku, tapi sebagian lagi.. aku meraihnya dengan tidak mudah.. aku harus mengeluarkan keringat dan darah untuk semua itu..

Cinta, persahabatan, persaudaraan, suka, duka, penghianatan, kesetiaan dan pengorbanan.. aku lalui semuanya..

Tawa, canda, air mata dan darah, juga aku rasakan..

Semua itu sungguh sangat indah kawan.. dan aku sangat menikmatinya sampai detik ini..

Sekarang aku masih terus mengetik coretan – coretan dalam setiap lembar kehidupan yang aku jalani ini.. dan kelihatannya, kalau ditambahi dengan sedikit bumbu – bumbu yang menggatelkan.. coretan ini makin renyah untuk dinikmati.. hehehehehe.. tapi siapa yang mau menikmati..? assuuu..

“yahhh.. mas angger mau pipis sama ayah..” teriak istriku..

“iya nda…” ucapku dan aku langsung menghentikan ketikanku.. memang anakku yang satu itu, kalau sudah mau pipis atau mau mandi dan dia maunya dengan siapapun yang dia mau, itu harus dituruti.. kalau ngga dia pasti akan meraju..

“yah.. mas angger mau pipis sama ayah..” ucap mas angger yang sudah berdiri didekatku dan dia sudah melepaskan celananya..

“oh iya nak.. sebentar ya.. ayah tutup laptopnya..” ucapku lalu aku menyimpan hasil ketikanku ini dan tiba – tiba aku merasakan kakiku seperti terkena air yang hangat..

Asstagaaaaaa.. mas angger pipis didekatku cuukkkk..

Dan aku langsung melihat putraku yang berdiri disampingku sambil aku tersenyum..

“mas kok pipis disini nak..?” tanyaku dengan lembutnya..

“habis ayah slowli sih.. (habis ayah lambat sekali sih..)” ucap mas angger dengan wajah lugunya..

Cuukkk.. dan aku hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalaku..

Setelah itu aku berdiri dan berjongkok didepan anakku ini..

“maaf ya nak.. ayah slowli..” ucapku sambil mengelus rambutnya..

“tapi mas kan sudah besar.. kalau sudah besar, pipisnya dikamar mandi sayang..” ucapku dengan lembutnya..

“mas sudah big ya ayah..? big brother ya..?” ucap anakku.. (big brother maksudnya anak yang paling tua..)

“iya nak.. mas angger kan big brother..” ucapku sambil tersenyum..

“kalau dede.. baby brother ya..?” ucap mas angger dengan polosnya.. (baby brother maksudnya saudara muda..)

“iya nak..” ucapku dengan sangat lembut..

“oke ayah..” ucap anakku sambil tersenyum dan mengacungkan jempolnya kepadaku..

Aku pun lalu mencium keningnya dan aku langsung berdiri sambil menggenggam tangannya dan membawa anakku kekamar mandi.. aku lalu menceboki anakku dan mencuci kakiku dan kakinya yang terkena pipisnya tadi..

“mas mau pakai celana sama bunda..” ucap anakku setelah aku bersihkan.. dan aku pun menganggukan kepalaku.. kemudian anakku pun berlari kearah bundanya..

Aku lalu mengambil kain pel dan sabun cair..

“buat apa yah..?” tanya istriku sambil mengenakan celana ke mas angger..

“biasa nda.. bersihkan pipisnya mas angger..” ucapku sambil tersenyum lalu aku berjalan keruang kerjaku dan membersihkan bekas pipis anakku tadi itu..

“loh mas pipis dikantor ayah..?” tanya istriku ke mas angger yang terdengar dari kantorku ..

“iya nda.. ayah terlalu slowli.. hehehe..” ucap mas angger dengan lugunya..

“ga boleh gitu ya sayang.. mas kan big brother..” ucap istriku..

“iya nda..” ucap mas angger dengan pelannya..

“minta maaf dulu sama ayah nak.. terus bantuin ayah bersihin pipisnya mas angger ya..” perintah istriku dengan lembutnya..

Dan anakku langsung berlari kearahku..

“pelan – pelan nak.. lantainya licin..” ucapku ketika anakku sudah didekatku..

Mas angger pun langsung menghentikan langkahnya..

“ken I hep yu yah..? (bisa aku membantu mu yah..?)” tanya mas angger kepadaku.. (maaf bahasa luarnya tidak aku tulis dengan baik dan benar, karena aku hanya mengikuti ketika anakku mengucapkannya..)

Assuu’ig.. perasaan anakku ini makannya perkedel jagung deh.. kenapa jadi kebule – bulean gini sih..?

“bisa tolong taruh ini ditempatnya..?” ucapku sambil mendekati putraku dan menyerahkan alat pel kepadanya.. dan anakku langsung menganggukan kepalanya..

“good job mas..” ucapku meniru ucapan anakku..

“oke..” ucap anakku sambil mengacungkan jempolnya kepadaku.. lalu anakku meraih alat pel itu dan meletakkannya ditempatnya.. setelah itu anakku berlari kepadaku dan langsung merentangkan kedua tangannya kepadaku.. aku pun langsung jongkok dan merentangkan kedua tanganku juga..

“sorry yah..” ucap anakku sambil memelukku..

“iya nak..” ucapku sambil mengelus punggungnya..

“tank’s yah..” ucap anakku lalu melepaskan pelukannya dan langsung mencium pipiku..

CUUPPP..

Cuukkk.. dan hatiku langsung terasa dingin sekali menerima pelukan dan ciuman anakku ini.. assuuuu..

“mas.. bobo siang dulu..” ucap memey sambil membawa dua dot susu ditangannya..

“sama ayah juga bobonya ya nda..” ucap mas angger sambil memelukku..

“iya..” ucap istriku sambil melihatku dengan senyumannya..

Aku lalu menggendong putra tersayangku ini ..

Cuukkk.. ga terasa putraku ini sekarang sudah sebesar ini cuukkk.. perasaan baru kemarin aku menimangnya..

“dede.. bobo yu..” ucap istriku kepada dede yang lagi bermain didepan tv..

“yesss..” jawab dede dengan polosnya lalu berdiri..

Dan istriku langsung menggendong dede dan membawanya kekamar tidur..

Dan kamar tidur kedua putra kami ini, terpisah dengan kamar tidur kami.. mereka berdua tidur disebelah kamar, dengan ranjang yang berbentuk seperti mobil – mobilan..

“nda.. ntar ayah ditidurin juga ya..?” ucapku membisiki istriku..

“hemmm.. maunya..” ucap istriku sambil melirikku dengan manjanya..

Uhhhhh.. jadi ngaceng aku cuuukkk.. sekarang tidurin anak dulu ah.. mudah aja kok, tinggal dikasih dot.. terus tidur deh.. habis itu main tutul – tutulan sama istriku.. hahahahaha.. bangsattt..

Istriku pun menemani dede yang tidur diranjang yang berwarna biru dan aku menemani mas angger yang tidur diranjang yang berwarna merah..

Aku menemani mas angger yang mau tidur dengan menahan konak yang melanda seluruh tubuhku.. cuukkk.. apalagi ketika melihat daster istriku yang terangkat sampai meperlihatkan sedikit celana dalamnya.. assuu.. assuuu.. tegang maksimal aku cuukkk.. dan istriku memeluk anakku sambil memunggungi aku diranjang seberang itu.. bajingaann.. enak banget itu kalau ditutul dari belakang.. assuuu..

Suasana hening pun langsung terasa dikamar ini.. mata mas angger pun terlihat akan memejam..

Assyyiikkkk.. tutul.. tutul.. tutul.. hahahaha..

Dan aku pun langsung membenarkan posisi batangku yang miring kekiri.. istriku sempat menoleh kepadaku sambil tersenyum.. bajingaaannn.. sabar.. sabar.. entar kulumat habis bibirmu yang seksi itu mey.. hehehehe..

Pelan.. pelan.. mata mas angger mulai menutup.. dan..

“mas…” ucap sidede langsung berdiri sambil menggigit dotnya..

Cuukkkk.. dedenya bangun cuukkk.. assuuu..

Dan mas angger langsung membuka matanya..

“dede..” ucap mas angger dan langsung duduk sambil menggigit dotnya juga..

Hemmm…. Ngaceng yang tertunda ini cuuukkk.. assuuu.. asuuu..

Dede gagah pun langsung menaiki tubuh istriku dan turun dari kasur sambil memegang dot yang digigtnya itu.. lalu dede naik dikasur masnya ini..

“yayah..” ucap dede lalu naik diatas perutku dan mas anggerpun langsung naik juga tepat diselangkanganku..

BRUUGGHH..

Cuukkkkk.. mas engger nindis batangku yang berdiri lagi.. assuiig…

“huppp..” ucapku sambil menahan nafas ketika kedua putraku ini sudah duduk diatas perutku dan selangkanganku..

Dan batangku langsung lemas seketika…

“onca.. onca.. onca.. (loncat.. loncat.. loncat..) ” ucap sidede sambil mengangkat tubuhnya lalu menjatuhkan bokongnya diperutku.. dan dia melakukannya sambil menggenggam dotnya..

“huppp..” aku hanya menahan nafas menahan berat tubuh anakku yang agak gemuk ini..

“loncat.. loncat.. loncat..” teriak masnya lalu menjatuhkan bokongya juga tepat dibatangku..

“huuupp..” aku hanya bisa pasrah dengan tingkah kedua bocahku yang lagi senang – senangnya ini..

Dan aku langsung melirik istriku yang tiduran dikasur dede dan melihatku sambil tersenyum..

“nda.. huppp..” ucapku tertahan ketika dede dan mas angger meloncat bersamaan..

“kenapa yah..?” ucap istriku dengan manjanya.. dan dasternya masih terangkat.. kali ini CDnya terlihat dari depan sedikit.. assuuuu.. assuuu..

“nda.. huuppp..” lagi – lagi aku menahan nafas menerima berat badan kedua putraku diatas tubuhku ini..

“jump – jump (loncat – loncat..) dede.. hahahahaha..” ucap mas angger sambil menegakkan dan menjatuhkan bokongnya ditubuhku sambil tertawa dengan kerasnya..

“ye.. yee.. jam.. jam mas..” ucap dedenya mengikuti ucapan mas nya.. dan dia mengangkat lebih tinggi tubuhnya lalu menjatuhkan diperutku..

“huupppp..” aku terus pasrah sambil tersenyum kepada kedua putraku yang lagi tertawa itu..

Dan istriku hanya tertawa.. lalu..

“ayo sayang.. bobo yu.. katanya ntar sore ke toys store..” ucap istriku..

“toys store..?” ucap mas angger sambil melihat istriku dengan wajah yang sangat senang..

“os syorrr.. (toys store..)” ucap sidede dan langsung turun sambil menenteng dotnya kearah istriku.. dan istriku langsung menyambutnya dan menggendongnya.. lalu istriku merebahkan dede dikasurnya..

Sementara mas angger langsung tidur lagi disebelahku..

TIK.. TOK.. TIK.. TOK..

Hampir setengah jam sudah terlewat dan mas angger masih belum memejamkan matanya..

“dede..” panggil mas angger lalu duduk lagi.. dan dedenya langsung bangun lagi sambil melihat kearah kami..

“mas.. ga jadi ke toys store loh nanti..” ucapku pelan..

“oke yah..” ucap mas angger lalu merebahkan kepalanya diatas bantal..

“key..” ucap sidede lalu merebahkan kepalanya disamping istriku..

“yah.. susu..” ucap mas angger sambil menyerahkan dot kosongnya kepadaku..

“nda..” panggilku..

“ayah aja..” ucap mas angger..

Cuukk.. dan akupun langsung duduk sambil memegang dot mas angger..

“cucu..” ucap dede sambil mengangkat dotnya kearahku..

“gimana ini nda..?” tanyaku sambil berjalan dan mengambil dot ditangan dede yang lagi tiduran disamping istriku..

“itu ada takarannya yah.. isi air panas ditingkat yang satu, terus air dingin sampai ditingkat lima.. habis itu kasih susunya lima sendok.. susunya jangan ketukar.. mas angger yang di kaleng merah, dede yang di kaleng biru..” ucap istriku kepadaku..

“oke..” ucapku sambil tersenyum..

Akupun berjalan kearah dapur dan aku membuatkan susu untuk kedua anakku ini..

Aku menuangkan air panas itu sambil melihat takarannya.. cuukkk.. dulu aku nakar untuk minuman teman – temanku yang guaateelll itu.. sekarang aku menakar minuman untuk kedua putraku.. hehehehehe.. dan aku sangat menikmati kehidupanku sekarang ini.. keluargaku ini menjadi penyemangat dalam hidupku cuukkk.. dan tawa anak – anakku, adalah obat mujarab ketika aku lelah karena urusan kantor..

Dan setelah membuatkan susu untuk anak – anakku.. aku lalu masuk kedalam kamar.. dan setelah itu aku menyerahkan dot susu ini sambil mencium putraku bergantian.. lalu aku merebahkan diri disamping mas angger..

Dan ga berapa lama.. kedua putraku pun sudah tertidur dengan lelapnya.. aku lalu mengangkat kepalaku sedikit..

“nda..” panggilku pelan dan istriku langsung melihat kearahku..

“ayo..” ucapku sambil mengodenya untuk tutul – tutulan.. dan istriku pun langsung bangun dan duduk ditepi kasur dede..

Aku lalu duduk perlahan dan ketika aku akan turun dari kasur mas angger..

“yah..” panggil mas angger pelan dan tetap memejamkan matanya..

Cuukkk belum tidur nyenyak ternyata.. dan aku langsung mundur dan merebahkan tubuhku disebelah mas angger.. mas angger pun langsung merangkul leherku dengan mata yang terpejam..

Assuuu.. asssuu.. ini beneran ngaceng yang tertunda cuukkk..

Dan istriku yang melihat itu pun hanya tersenyum lalu berdiri.. dan ketika berjalan kearah pintu kamar anakku ini.. istriku meliuk – liukkan pinggulnya sambil mengangkat sedikit dasternya.. buaajiiingaaaann..

Dan setelah hampir setengah jam aku menemani mas angger, terdengar dengkur halus dari mas angger.. aku lalu mengangkat tangan mas angger yang ada dileherku pelan sekali.. lalu aku membenarkan posisi tidurnya dan mengambil dot susu yang ada disamping kepalanya.. lalu aku meletakkan dot itu dimeja samping kasur anakku..

Lalu setelah itu aku bangun perlahan dan duduk dipinggir kasur.. lalu aku berdiri perlahan dan berjalan kearah pintu kamar anakku ini.. setelah itu aku menutup pintunya pelan tapi tidak rapat..

Dan setelah sampai diluar kamar, aku mencari istriku dengan semangat tutul yang menggelora.. bajingaannn..

Dan ternyata istriku sedang mencuci piring didapur.. akupun langsung memeluk istriku dan mencium leher bagian sampingnya..

“ihh ayah ini.. bunda masih cuci piring yah..” ucap istri ketika aku memeluk perutnya..

Aku yang sudah ngaceng maksimal cuek saja.. dan tangankupun langsung meraba dada istriku..

Cuuukkk.. istriku ga pakai bra cuukkkk..

“heemmmm.. ayaaahh..” ucap istriku ketika aku meremas buah dadanya dan memelintir pelan puttingnya..

Dan aku langsung menggesekkan batangku dibokong istriku ini..

“ihh.. tutulnya sudah berdiri lagi..” ucap istriku yang tidak bisa konsentrasi dengan piring yang dicucinya itu..

Aku terus meremas lembut buah dada istriku sambil menciumi bagian samping lehernya.. lalu aku menggeser rambutnya kesamping dan aku menciumi tengkuk leher istriku ini..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

“yahhhh.. uhhhhhh..” ucap istriku kegelian..

Aku lalu melepaskan remasan didadanya.. dan aku langsung jongkok sambil mengangkat daster yang dipakainya.. aku lalu menurunkan celana dalamnya..

Sretttt..

Lalu istriku mengangkat kakinya bergantian..

“yah.. ntar dulu.. bunda selesaikan cuciannya dulu..” ucap istriku ketika celana dalamnya aku letakkan dilantai..

Aku tidak menghiraukannya.. aku hanya membuka kaki istriku agak lebar lalu mengangkat dasternya lagi..

Bongkahan bokong istriku yang putih dan semok langsung terlihat jelas.. aku lalu meremas bokong istriku ini dengan gemasnya..

“uhhhhhh.. ayah.. entar lagi selesai ini loh..” ucap istriku dengan manjanya..

Dan aku kembali tidak menghiraukan ucapan istriku.. aku lalu membungkukan tubuh istriku sampai istriku melepaskan piring yang dipegangnya.. dan istriku langsung memegang ujung tempat cucian piring.. aku mengangkat lagi dasternya sampai kepinggangnya.. lalu aku membuka bongkahan bokong istriku dengan kedua tanganku.. lobang pantat dan lubang mekinya yang berdekatan itupun langsung terlihat jelas…

Sambil membuka bongkahan pantatnya dengan kedua jempolku.. aku lalu menjulurkan lidahku dan menjilat meki memey..

“aaahhhh.. yang..” desah memey yang langsung memajukan pinggulnya dan aku langsung menahannya..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

Aku terus menjilati bagian paling bawah meki memey yang dekat dengan lobang pantatnya dan sesekali aku menjilati lubang pantat istriku ini..

“yang.. aahhhh.. jorok tau.. kok lubang itu dijilat juga..” ucap istriku dengan kakinya yang agak gemetar..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

Tapi aku tidak menghiraukan lagi.. aku hanya menikmati kedua lubang istriku ini dengan lidahku secara bergantian..

“ahhhh.. ahhhhh..” desah manja istriku..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

Kembali aku jilat dan kali ini aku memasukkan jari tengahku dilubang meki memey yang basah dan sempit itu..

“aahhhhh.. uhhh…” memey mendesah keenakan..

Dan jariku yang masuk kedalam lubang mekinya terus bermain – main didalamnya sampai basah sekali.. dan aku kembali menjilat lubang pantat istriku ini sambil jariku terus menari – nari didalam meki memey..

Clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk..

Bunyi jari tengahku dimeki memey.. dan..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

Bunyi jilatan lidahku dilubang pantat memey..

“ahhhhhhh..” kaki memey sampai bergetar menahan nikmatnya dua lubangnya yang aku serang itu..

Clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

“yaaanggg.. bunda mau pipis..” ucap memey sambil terus membungkuk..

Dan aku makin mempercepat kocokan dimekinya dan aku makin semangat menjilat lubang pantatnya..

Clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk..

SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP.. SLUUPPP..

“aahhhhhh.. ahhhhhhh.. ahhhhhhhh..” desah istriku.. lalu..

Sreetttt.. srettt.. srettttt.. sretttt.. srettt..

Cairan bening keluar dari meki memey dan aku langsung mencabut jari tengahku..

Surrrrrrrrr..

Cairan itu mangalir deras dan membasahi lantai..

“aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh..” desah panjang memey sambil menjinjitkan kedua kakinya..

Hu… hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas memey memburu dan kedua telapak kakinya langsung menapak lantai lagi..

Aku lalu berdiri dan memeluk memey dari belakang dan aku kembali meremas buah dada memey dari luar dasternya.. memey lalu mencuci tangannya yang masih bersabun itu.. dan setelah bersih.. memey langsung berbalik dan mendorong dadaku..

“sekarang giliran memey ya.. awas tutul mas ini..” ucap memey sambil meremas batangku dengan agak keras..

“meyyy..” ucapku yang terkejut menerima remasan tangan memey itu..

Memeypun langsung jongkok dan membuka kancing celanaku lalu menurunkan resletingku.. setelah itu dia menarik celana dan CD ku sampai kebawah.. dan aku membantunya dengan mengangkat kedua kakiku bergantian..

“nakal tutul ya..” ucap memey sambil meremas batangku..

Cuukkk.. nikmat banget remasan istriku ini cuukkk..

Lalu sambil menggenggam batangku.. memey lalu menjilat kepala batangku..

SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP..

Memey menjilat sambil mengocok pelan batangku…

“aauuhhhhhh..” desahku sambil memegang rambut belakang memey..

SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP..

Memey terus menjilat kepala batangku.. lalu turun ketengah batangku lalu bagian bawah batangku.. setelah itu dia menggenggam lagi batangku dan kali ini dia menjilat kedua bijiku..

SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP..

Uhhhhhhh.. nikmat banget cuukkkk.. dan memey langsung melahap kedua bijiku bergantian sambil mengemutnya..

SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP.. SLUPPPP..

“aaahhhhhhhhh..” ucapku mendesah sambil menatap mata memey yang mengemut bijiku…

“meyyy.. enak banget yang..” ucapku sambil memegang rambut belakang memey.. dan aku memegangnya seperti aku menguncir rambut memey..

Lalu memey mengangkat wajahnya dan memasukkan kepala batangku kedalam mulutnya..

SLUUPPPP..

Lalu memey menghisap kepala batangku sampai mulutnya kempot..

Cuuukkk.. isapan memey ini sangat dalam dan sempit cuukkkk.. kepala batangku seperti diperas mulut mungil memey.. dan memey melakukan itu sambil memainkan lidahnya diujung kepala batangku yang ada didalam mulutnya..

Bajingaaannn.. sensasinya itu luar biasa sekali cuukkk.. bangsaatttt..

Lalu perlahan memey pun memasukan batangku kedalam mulutnya sampai setengahnya masuk.. lalu memey memaju mundurkan kepalanya dengan pelan..

Clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk..

Bunyi ketika batangku keluar masuk dimulut memey..

“aahhhhhhhhhh..” desahku..

Bajingannn.. selama lima tahun pernikahan kami ini.. memey makin mantap dalam blowjob atau dalam bersetubuh denganku.. dan itu makin membuatku ingin dan ingin menyetubuhinya setiap hari.. assuuu..

Clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk.. clokkk..

Memey terus memaju mundurkan kepalanya dan tetesan air liurnya pun sampai menetes kelantai..

Aku lalu menarik wajah memey sampai memey melepaskan kulumannya..

Setelah itu aku menarik pundak memey sampai berdiri dan aku langsung melumat bibirnya yang basah itu..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Dan kuluman kami itu, makin hari makin liar saja.. memey melumat bibirku sambil memainkan lidahnya didalam mulutku dan aku mengimbanginya dengan permainan lidahku juga..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Kami berciuman dengan nafsu yang menggila.. aku lalu memegang tengkuk memey, dan aku memasukkan lidahku lebih dalam lagi kedalam mulut memey.. dan memey langsung mengemut lidahku sambil merangkul leherku..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Huuuuuu.. ciuman ini sungguh nikmat sekali cuukkkk..

Dan aku langsung melepaskan pelukanku dan aku membalikkan memey dan membungkukannya ditempat cucian piring itu.. tangan memey memegang ujung tempat cucian piring itu dan aku langsung mengangkat dasternya lagi.. setelah itu aku meremas bokong memey dengan gemesnya..

“uhhhh.. sayang.. seneng banget sih mainin itu mey..” ucap memey dengan manjanya..

“gemesin banget sih.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

Lalu aku memegang batangku dan menggesekkan ke lubang meki memey yang telah basah..

Lalu aku menekannya pelan sampai kepala batangku masuk kedalam meki memey..

“aauuuuuu.. ihhhhh.. kok tutul makin gede aja sih yang.. uhhhhh..” ucap memey sambil menoleh kerahku dan rambutnya terurai disampingnya..

“engga kok mey.. perasaan lubang miauw memey yang makin sempit..” ucapku sambil mendorong pelan batangku masuk kedalam meki memey..

“aauuuuuuu.. enak banget yang..” rintih memey dengan wajah yang memerah..

Dan aku mendorongnya sampai batangku mentok kedalam meki memey.. selangkanganku pun menghantam bongkahan pantat memey..

“uhhhhhhhhhhhhhh.. sempit banget yang..” ucapku sambil memejamkan mataku sejenak..

“ohhhhhhhhhh..” desah memey lalu mendongakkan kepalanya..

Dan setelah batangku masuk sepenuhnya.. aku lalu menarik separuh batangku keluar lalu menekannya lagi dan aku menariknya seperempat dan menekannya lagi.. aku melakukan gerakan seperti itu berulang – ulang..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Dan aku menggoyang pinggulku dengan perlahan..

“aahhhhh.. enak yang.. ahhhhh..” rintih memey ku..

“uhhhhh.. banget mey.. banget enaknya.. ahhh..” ucapku meracau..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Dan aku makin bersemangat menggenjot meki memey dari belakang ini.. lalu

Plakk..

Aku menampar pelan bongkahan pantat memey..

“aauuu.. sayang ahhhhhhh..” ucap memey dengan manjanya..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Aku terus menggenjot sambil memegang pinggul memey dan..

Plaakkk..

Aku menampar pelan bokong memey lagi lalu memegang pinggulnya lagi..

“sayang ahhhhh.. uhhhhhhh..” ucap memey sambil menggelengkan kepalanya..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Dan aku makin mempercepat goyangan pinggulku..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Dan setelah itu aku menghentikan goyangan pinggulku.. dan kali ini aku melepaskan pegangan tanganku dipinggulnya dan langsung meraih buah dada memey dari bawah dasternya, lalu aku menegakkan tubuh memey sampai merapat ketubuhku.. aku meremas buah dadanya dari balik dasternya.. cuukk.. kenyal banget terasa ditelapak tanganku… assuuu..

Lalu aku mengangkat kaki mey sampai lututnya tersandar dicucian piring..

Dan kembali aku memasukkan tanganku kedalam balik daster memey dan meremasnya.. memey lalu mengangkat tangannya dan meraih kepala belakangku dan langsung menyambar bibirku dari samping..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Memey melumat bibirku dan memasukkan lidahnya kedalam mulutku.. lalu dengan tangan bertumpu pada remasan dikedua buah dada memey, aku menggenjot memey lagi..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

“aahhhhhh..” memey melepaskan lumatannya dan mendesah sambil melihat kearah wajahku…

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Aku terus menggoyang dimeki memey yang sempit ini..

“uhhhhhhhh.. sempit banget yang.. ahhhhh..” ucapku sambil terus menggenjot memey..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

“aaah….. ahhhhhh.. yang kita kekursi yukk.. capek mey begini..” ucap memey kepadaku..

Aku lalu melepaskan batangku dari dalam meki memey dan membalik kan nya sampai menghadapku.. aku lalu mengangkat tubuh mey ketepi cucian piring dan kembali aku memasukkan batangku kedalam meki memey..

Blessssss…

“aawwwww..” ucap memey sambil merangkulku.. lalu setelah masuk, aku menggendong memey dengan kedua bongkahan pantatnya aku tahan dan batangku masih didalam meki mamey..

Memey lalu melingkarkan kedua kakinya dipinggulku dan kedua tangannya merangkul leherku.. kemudian memey melumat bibirku..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Kami berciuman dan aku langsung berbalik sambil menggendong memey dan berjalan dengan meki memey meremas batangku didalam sana..

“heeeeeeemmmmm..” desahan kami berdua disela lumatan bibir kami..

Aku terus berjalan sampai dikursi sofa diruangan tengah.. setelah itu aku langsung duduk perlahan.. dan sekarang, memey mengangkangi aku dengan kedua kakinya menapak diatas kursi sofa..

Cuuukkk.. jadi makin nafsu banget aku..

“aku goyang ya mas..” ucap memey dan aku mengangguk pelan..

Lalu dengan bertumpu pada pundakku, memey langsung mengangkat pinggulnya sampai batangku keluar setengah lalu memey menurunkan pinggulnya lagi.. lalu memey mengulangi itu lagi dengan pelan..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

“aahhhhh..” aku mendesah dan memey juga mendesah.. keringat kami pun mengalir dengan derasnya..

Dan memey makin bersemangat menaikkan dan menurunkan pinggulnya..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

“ahh.. ah.. ah.. ah.. ah.. ah..” desah memey setiap menaik turunkan pinggulnya..

“aahh.. ahhh.. ahhh.. ahhh..:” dan aku mendesah ketika batangku keluar masuk dimeki memey..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Huuuuuuuuuu..

Memey mengeluarkan nafas panjangnya sambil menghentikan gerakannya..

“aahhhh.. yang.. istrirahat sebentar ya.. hu.. hu.. keram paha memey..” ucapnya lalu menurunkan pinggulnya sampai batangku masuk kedalam mekinya..

“aaahhhhh..” ucap memey mendesah.. dan sekarang kedua kakinya ditekuk disamping pahaku.. dan sekarang lututnya bertumpu pada kursi sofa..

Memey langsung melumat bibirku lagi sambil merangkul leherku..

CUUPPP.. CUUPPP.. MUACCHHHH…

Hemmm… hemmm… hemmm..

Ciuman kami pun sudah bercampur dengan air liur kami.. lalu memey mulai menggoyangkan pinggulnya kedepan dan kebelakang.. cuukk.. dan batangku seperti diulek didalam meki memey cukkk.. asuuuu..

“aahhhhh.. ahhhh.. ahhh…” desah memey sambil memundurkan tubuhnya dan sekarang dia mencondongkan tubuhnya kebelakang dengan kedua tangannya bertumpu kebelakang dan diatas pahaku..

Kedua buah dadanya pun terlihat menantang dihadapanku.. aku lalu meremas kedua buah dada mey ini dan memey makin semangat memaju mundurkan pinggulnya..

“aahhhhhhhhh..” desah memey dan aku langsung melumat puttingnya bergantian..

“yannggg.. geli banget yang… ahhhhh..” ucap memey sambil mendongakkan kepalanya..

Dan aku makin semangat mengemut puttingnya..

Lalu memey menghentikan gerakannya dan merangkulku sambil memeluk tubuhku..

Aku pun langsung menggoyang kan pinggulku sambil mengangkat bokong mey agak tinggi..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

“aahhhh.. ahhh..” desah memey ditelingaku..

“ahhhh… ahhhhh..” desahku juga..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

“ahh.. ahhh.. yang.. memey mau pipis lagi..” ucap memey berbisik ditelingaku..

“iya yang.. hu.. hu.. aku juga mau keluar..” ucapku dan aku makin mempercepat goyanganku..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Dan memey langsung mengangkat pinggulnya dengan bertumpu pada lututnya.. dan itu makin membuatku mengencangkan goyanganku sambil aku melumat putting memey..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop..

Plop.. plop.. plop.. plop.. plop.

“aahhhhhh.. ahhhhhh..” desah memey keenakan..

“aahhhh..” desahku.. lalu tubuh memey mengejang keatas dan aku menahannya lalu aku menekan pinggulku keatas, sampai batangku masuk kedalam meki sepenuhnya lalu..

“aaaaaaaaahhhhhhhhhhhh..” desah kami bersama.. dan..

Srettttt.. Srettttt.. Srettttt.. Srettttt.. Srettttt..

Cairan memey mengalir dengan derasnya..

Crottt.. crottt… crottt… crottt… crottt… crottt… crottt…

Spermakupun menyembur kedalam meki memey..

Kami berdua sama – sama mengejang dengan nafas yang memburu..

“aahhhhhhhhh..” desah memey dengan manjanya..

“uuuuuuuuhhhh.. desahku menyahutnya..

Lalu memey memelukku dengan erat..

Keringat kami mengalir dengan derasnya dan menyatu ditubuh kami berdua..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Kami berdua mengatur nafas sambil tetap berpelukan.. dan..

“ayahhhhh.. bundaaaa…” teriak mas angger dari dalam kamar.. dan memey langsung turun dari pangkuanku..

PLOPPP..

Bunyi ketika batangku terlepas dari kemaluan memey..

“iya mas..” ucap memey sambil merapikan dasternya dan memey langsung melangkah kearah kamar putraku itu dan..

PLAKKKK..

Aku menampar bokong memey dan memey langsung menoleh kearahku sambil melotot..

“hehehe..” dan aku pun tertawa sambil berjalan terburu – buru ke arah dapur untuk mengambil celanaku dan mengenakannya..

Cuuuukkk.. untung sempat keluar cuuukkk.. hehehehehehe.. bajingaaannnn..

Dan setelah itu akupun pergi kekamar mandi untuk mandi.. tapi sebelum mandi, aku pun duduk diklosed untuk bongkar muatan..

“yang jangan lama – lama..” ucap memey dari arah luar kamar mandi..

Cuukk.. memang aku mau kemana..? aku loh dikamar mandi aja.. kok dibilang jangan lama – lama sih..?

“mey.. aku loh bongkar muatan disini.. aku ga kemana – mana..” ucapku menyahut..

“iiihhhhh.. pokoknya jangan lama – lama..” ucap memey lagi…

Bajingaaaannn..

(Buat kalian – kalian yang belum menikah.. nikmatilah kebebasan kalian ini.. berkumpulah dengan teman – teman kalian, atau berpetualanglah kemana kalian mau.. karena kalau kalian sudah menikah, jangankan kewarung kopi di dekat rumah.. nongkrong dikamar mandipun, kalian pasti akan dicari.. hehehehe.. assuuu..)

“yah..” panggil mas angger didepan pintu kamar mandi..

“ya nak..” sahutku..

“ayah ngapain..?” tanya mas angger..

“ngenge nak..” jawabku..

“ngenge ayah big kah..?” tanya mas angger lagi..

“iya nak..” jawabku..

“lihat yah..” ucap anakku itu dengan polosnya..

Cuukkk.. anakku mau lihat ee’ku.. assuuu.. asuuu..

“jangan nak..” ucapku..

“oke..” ucap anakku.. dan tidak ada suara lagi dari depan pintu kamar mandi dan beberapa saat kemudian..

“yah..” panggil mas angger lagi..

“kenapa sayang..?” tanyaku..

“mas mau pipis..” ucap anakku..

Cuukkkk.. masih nanggung ini bongkar muatannya.. dan aku langsung menyiram hasil bongkar muatanku dan setelah aku cebok, aku lalu membuka pintu kamar mandi.. dan didepan sana, kedua putraku duduk dengan wajah memelasnya..

“ngapain nak..?” tanyaku..

“tunggu ayah..” jawab mas angger..

“gu yah.. (tunggu ayah..)” jawab dede juga..

“katanya mas angger mau pipis..” ucapku..

“tipu – tipu yah..” ucap mas angger lalu tersenyum.. (tipu – tipu itu artinya bohong)

Cuuuukkkk.. tipu – tipu..? arrgghhhhhh..

Lalu mas angger dan dede masuk kedalam kamar mandi dan melihat kearah klosed..

“mana ngenge bignya yah..?” tanya mas angger dengan polosnya..

“da da.. (ga ada..)” jawab dede sambil menggelengkan kepalanya..

“sudah ayah siram nak..” jawabku..

“yah mandiin anaknya sekalian..” ucap memey kepadaku..

“iya nda..” ucapku lalu aku menutup pintu kamar mandi..

“horeeee.. mandi sama ayah..” teriak mas engger dengan senangnya..

“ye.. ye..” teriak dede dengan senangnya..

Akupun langsung membuka kedua pakaian anakku dan aku juga membuka pakaianku.. suasana yang riuh dengan canda tawa kami bertiga dikamar mandi, langsung terdengar..

Begitulah sebagian kecil keseharian keluarga kami.. tawa dan canda selalu hadir disetiap kami melakukan aktifitas.. dan itu makin membuat hidup kami berbahagia..

Sementara itu.. diseberang lautan dan jauh dari pulau seberang.. tepatnya kota daeng..

“kalian bisa tidak mendidik anak..?” ucap sepasang suami istri kepada sepasang suami istri yang lain..

“maaf mi pak.. kalau anak kami salah..” ucap si suami itu kepada tamunya..

“maaf..? gilakah..? anakmu ini sudah mukul anak kami sampai beradarah – darah ji.. sundala..” ucap si tamu dengan emosinya sambil menunjuk seorang anak laki – laki yang hanya diam dan menunduk.. anak laki – laki itu berumur sekitar enam tahun..

“maaf mi pak.. maaf..” ucap si istri dengan melasnya..

“maaf.. maaf..” ucap tamu yang wanita..

“badai.. minta maaf dulu nak..” ucap si istri yang juga seorang ibu itu kepada anaknya..

“badai ga salah mi bu.. baco yang pukul badai duluan..” ucap anak yang bernama badai itu sambil mengangkat wajahnya lalu melihat kearah wajah ibunya..

“nak..” ucap si ayah dan badai tetap tidak menghiraukannya..

“sudah salah, tidak mau minta maaf.. kurang ajar..” ucap tamu laki – laki itu sambil melotot kearah badai lalu kearah ayahnya..

Badai pun diam saja sambil mengepalkan kedua tangannya..

“perempuan macam apa sih kamu itu..? masa tidak bisa mendidik anakmu..?” ucap istri tamu itu dengan sinisnya kepada ibu badai..

“bu jangan seperti itu.. saya sudah minta maaf ji..” ucap si ibu sambil menatap wajah tamu perempuannya itu..

“jihhh… kenapa ko melihat saya seperti itu..? suntili..” ucap wanita itu kepada ibu badai..

Badaipun langsung terlihat emosi sekali.. dia mengepalkan kedua tangannya dan nafasnya langsung memburu..

“jangan mi menghina ibu saya..” ucap badai dengan suara yang serak dan tatapan tajam kearah sepasang suami istri itu..

“kenapa..? kurang ajar ini..” ucap tamu laki – laki itu lalu berdiri dan menatap tajam juga kearah badai..

Badai pun lalu memegang ujung meja dihadapannya dan mengangkatnya sampai terbalik dengan kerasnya..

“aarrgghhhhhhhhhh..” teriak badai dengan kerasnya.. dan..

PRAANNNNGGGGGG…

Meja itu terbalik dan kacanya langsung pecah..

Badai terlihat emosi sekali dengan mata yang sangat merah sekali..

Kedua tamunya pun langsung ketakutan melihat perubahan wajah anak kecil itu..

Ayah badai pun langsung memeluk badai dengan kuatnya..

“sudah nak.. sabar.. sabar..” ucap ayah itu sambil memeluk badai..

“LEPAS MI YAH.. LEPASKAN BADAI..” teriak badai sambil meronta..

“nak.. sabar..” ucap si ayah yang kewalahan dengan kuatnya rontaan badai..

“pergi kalian..” teriak si ibu kepada tamunya itu dan tamunya langsung pergi ketakutan..

Sementara badaipun hampir terlepas dari pegangan ayahnya.. ibu badaipun langsung berlari dan menginjak beberapa pecahan kaca lalu memeluk putra tersayangnya itu..

“sabar nak.. sabar.. hikss.. hiks..” ucap si ibu sambil menangis dan memeluk badai sambil membelai rambut anaknya itu..

“orang itu menghina ibu ji.. aaaaaaaarrrrggghhhh….” Teriak badai dengan kerasnya..

“sabar nak.. sabar.. hiksss….” Dan tangis si ibu makin kencang sambil terus membelai rambut badai..

Perlahan emosi badai menurun dipelukan ibunya.. nafasnya pun mulai agak tenang.. sementara ayahnya hanya terdiam, melihat begitu emosinya putra tersayangnya itu..

“hikss… hikss..” ibunya terus menangis sambil terus membelai rambut badai..

“maaf mi bu.. maaf..” ucap badai kepada ibunya dan langsung membalas pelukan ibunya..

“jangan seperti ini lagi nak.. hikss.. hikss..” ucap ibunya kepada badai sambil melepaskan pelukannya dan menatap wajah badai..

Mata badai yang tadinya memerah berangsur – angsur menjadi putih dan hitam.. dan badai langsung menundukkan kepalanya..

“badai sayang sama ibu kan nak..?” tanya si ibu dengan lembutnya dan tangisnya mulai mereda..

Badai hanya menganggukan kepalanya pelan..

CUUPPP..

Ibunya langsung mengecup kening badai dan kembali memeluk anaknya itu..

Badai pun langsung terdiam, dia tidak sanggup kalau ibunya dihina.. emosinya akan menggila kalau sampai ada yang berani menghina keluarganya.. anak sekecil itu pun sudah terkenal dilingkungan tempat tinggalnya.. dan tidak ada yang berani mengganggunya..

Nasib sial aja bagi sepasang suami istri tadi yang melabrak keluarga badai.. mereka tidak begitu mengenal badai dan keluarganya..

Dan sekarang, badai tetap terdiam.. kelemahan anak itu ada pada ibunya.. ketika ibunya sudah memeluknya dan membelainya.. emosinya pasti akan langsung mereda.. sementara ayahnya.. dia tidak sanggup menenangkan sedikitpun, ketika putranya itu menggila seperti tadi..

“sekarang mandi dulu ya nak..” ucap si ibu sambil melepaskan pelukannya dan membelai rambut badai.. badaipun langsung mengangguk dan berbalik meninggalkan ibu dan ayahnya..

“tiara.. kakimu berdarah sayang..” ucap suaminya kepada istrinya..

“eh…” ucap wanita yang bernama tiara itu.. diapun langsung melihat telapak kakinya yang terluka dan berdarah akibat pecahan kaca tadi..

Sang suamipun langsung mendekati istrinya dan memeluknya..

“sabar ya sayang.. anak semata wayang kita itu memang luar biasa.. tapi dia itu sebenarnya anak yang baik..” ucap suaminya sambil mengelus kepala istrinya yang tertutup hijab..

“iya yah..” ucap tiara dengan suara yang pelan..

Sementara diluar negeri sana, disebuah kota kecil..

Seorang anak laki – laki dan seorang perempuan yang berusia sekitar enam tahun, sedang dikelilingi beberapa anak laki – laki yang berusia antara sebelas sampai lima belas tahun..

Lalu para laki – laki yang usianya lebih tua dan tubuhnya lebih besar itu, menyerang bersama – sama kearah sepasang anak di tengah kerumanan mereka..

BUUUKKK.. PAKKKK.. BUUUKKK.. PAKKKK.. BUUUKKK.. PAKKKK..

BUUUKKK.. PAKKKK.. BUUUKKK.. PAKKKK.. BUUUKKK.. PAKKKK..

Sepasang anak perempuan dan laki – laki itu, dengan gesitnya menghindari serangan beberapa orang itu.. dan mereka berdua menghindar sambil membalas pukulan musuhnya.. dan musuhnya pun langsung roboh seketika.. satu persatu lawannya dibuat roboh dan tidak berdaya.. gilaa..

“bulaaann.. purnamaaa.. berhenti nak..” teriak seorang wanita sambil berlari kearah kedua anak yang menghajar lawan – lawannya itu.. sementara suaminya berlari mengikutinya..

Dan setelah itu, wanita itu langsung menarik kedua anaknya sambil memeluknya bersama..

Anak perempuan yang bernama bulan itu terlihat masih emosi dengan mata yang menghitam.. sementara anak laki – laki yang bernama purnama itu, tidak kalah emosi.. matanya memerah dan tangannya terkepal.. mereka berdua masih terlihat tidak puas, melihat lawan – lawannya yang sudah roboh dan tidak berdaya itu.. mereka masih ingin menghajar mereka..

“nak.. sudah nak.. sudah..” ucap wanita itu kepada kedua anak yang dipeluknya..

“mereka menggangu bulan mah..” ucap purnama kepada wanita yang memeluknya itu..

“iya mah.. mereka menggangu bulan tadi..” ucap bulan..

“iya nak.. tapi sudah ya sayang.. sudah..” ucap wanita itu sambil membelai purnama dengan tangan kanan dan membelai bulan dengan tangan kiri.. dan ayah mereka membantu lawan – lawannya anaknya tadi untuk berdiri.. lalu lawan anak – anaknya itu pergi dengan tertatih – tatih..

“nak..” ucap wanita itu dengan sabarnya.. dan kedua anak itu langsung terdiam dan emosi mereka langsung mereda.. mata mereka pun berangsur – angsur, memutih dan menghitam..

“kita pulang ya sayang..” ucap wanita itu kepada kedua anaknya..

Dan kedua anaknya itu mengangguk dan langsung menggandeng tangan ibunya..mereka berempat langsung meninggalkan tempat itu untuk kembali kerumah mereka..

Dan malam hari dirumah mereka..

“pah.. maafin bulan dan purnama ya..” ucap wanita itu kepada suaminya..

“kamu ngomong apasih mah..? sikembar itu anakku.. kenapa mamah harus meminta maaf..?” ucap suaminya dengan lembutnya dan istrinya hanya menunduk dengan mata yang berkaca – kaca..

“dengar ya jen.. sebenarnya aku tidak ingin membahas ini lagi.. tapi aku tegaskan sekali lagi.. mereka berdua itu adalah anakku.. aku yang menimangnya ketika mereka berdua baru lahir.. aku papahnya jen..” ucap suaminya sambil membelai rambut istrinya..

“iya pah.. maaf.. hikss.. hikss..” ucap sang istri menangis lalu memeluk suaminya itu..

“sudah lah sayang.. aku sangat mencintaimu dan aku juga sangat menyayangi sikembar..” ucap suaminya dengan penuh kesabaran..

Dan setelah tangis si istri mereda.. mereka berdua lalu mendatangi kamar anak mereka satu persatu.. terlihat purnama dan bulan yang bersebelahan kamar, sedang tidur dengan nyenyaknya.. lalu sepasang suami istri itupun balik kekamar mereka berdua..

Kembali kepulau seberang..

Dimalam yang sudah larut ini, aku bangun dari tidurku.. aku tidak bisa tidur malam ini.. padahal, baru saja aku menyetubuhi istriku dan mengeluarkan spermaku didalam meki istriku sebanyak dua kali.. tapi entah kenapa, aku tidak bisa tidur..

Aku lalu mengecup kening istriku yang sedang tertidur pulas ini dan menyelimuti tubuh polosnya itu.. aku lalu keluar kamar dan menuju ruang kerjaku..

Dan sekarang aku duduk dimeja kerjaku.. aku lalu mengambil bungkusan rokokku.. aku mengambilnya sebatang dan membakarnya lalu menghisapnya pelan.. aku masih merokok setelah menikah, tapi jarang – jarang.. aku hanya menghisapnya ketika malam hari saja dan ketika sedang lembur dengan pekerjaanku..

Aku lalu melanjutkan ketikan – ketikan tentang perjalanan hidupku.. aku sudah menyelesaikan berpuluh – puluh halaman.. dan sekarang tinggal bagian akhir saja.. dan setelah bagian akhir selesai aku ketik.. sekarang aku bingung untuk memberikan judul untuk coretanku ini..

Cuukkk.. kira – kira apa ya judulnya..?

Pondok merah..? kampus teknik tercinta..? keluarga preman..? don juan..? sandi anak kampus..? sandi anak jalanan..? emery naila unna..? cinta..? cita – cita..?

Ah gila.. judul apa yang bagus ya..? atau kasih judul jago sang perkasa aja..? hahahaha.. bangsaattt..

Perjalanan..? cita dan cinta..?

Cuuukkkk..

Perjalanan menggapai cita dan cinta.. assuuig.. mungkin ini yang cocok untuk merangkum semua judul – judul yang ada dikepalaku tadi.. ahhh.. gilaaaa.. bagus juga ya.. hahahaha..

Tapi ntar dulu.. ku posting dimana ceritaku ini..? apa aku simpan saja di laptopku..? terus buat apa aku ketik kalau aku menyimpannya..? bangsaattt..

Apa kuposting di forum cerita aja ya..? tapi forum apa..? memang ada forum yang berisi tentang cerita – cerita yang menggatelkan seperti ceritaku ini..? terus emang diterima..? apa penghuni forum itu mau membaca ceritaku yang panjang dan menjancuukan ini..? assuudahlah.. lebih baik aku cari forum ceritanya dulu, masalah diposting nanti aku pikirkan..

Aku lalu membuka beberapa forum cerita.. dan aku tertarik dengan salah satu forum yang aku baca..

Cuukkk.. baiklah.. aku akan posting di forum ini.. masalah diterima atau ngga, itu urusan belakang.. kalau ga diterima, ya sudah.. dihapus aja.. hehehehe..

Okelah kawan.. mungkin itu saja dulu..

Ini adalah perjalananku dalam menggapai cita dan cintaku yang sangat penuh dengan liku – liku..

Perjalanan panjang dan menggatelkan, tapi sebenarnya perjalanan ini sangatlah singkat..

Perjalanan yang menuju pada sebuah titik akhir dan membawa kita kekehidupan yang abadi nantinya..

Entah kalian sepaham dengan pemikiranku atau tidak.. tapi bagiku ini sangat singkat sekali.. waktu kita tidaklah banyak kawan.. waktu kita ini sangat singkat..

Jadi nikmati waktu kita yang sangat singkat ini dengan berpikiran yang positif.. bagikan kebahagian kita kepada semua orang.. dan semua orang, berhak bahagia seperti kita..

Perjalanan hidup kita ini terlalu singkat kawan.. dan banyak hal yang aku pelajari diperjalanan hidupku ini..

Bukan aku mengajarimu atau mengguruimu kawan.. aku hanya bercerita sedikit tentang perjalanan hidupku..

Apakah seseorang sudah menghianati kamu..? menghinamu..? atau memperlakukanmu tidak adil..?

Tetap tenang kawan.. maafkan mereka.. karena perjalanan hidup ini terlalu singkat..

Dan diperjalanan hidup yang singkat ini, tidak ada satupun orang yang tau kapan dia akan berhenti dan turun diterminal bis kehidupan yang dijalaninya..

Mari kita memberikan kebahagiaan kepada keluarga dan teman –teman kita..

Mari kita saling hormat – menghormati, mari saling memaafkan dan mari saling berbuat kebaikan..

Mari kita isi hidup ini dengan rasa syukur kepada sang pencipta.. mari kita berbahagia..

Jadikan perbedaan kita ini sebagai pemersatu kita..

Maafkan kalau aku berbuat salah, dan maafkan kalau aku pernah mengecewakan kalian..

Aku hanya manusia biasa seperti kalian kawan..

Dan aku hanya menjalani hidup yang singkat ini dengan caraku..

Inilah perjalanan dalam menggapai cinta dan citaku.. selamat siang dan selamat berbahagia..

#cuukkk.. perjalanan menggapai cita dan cinta.. assuuu…

TAMAT YOO CUUKKK.. TAMAT..

Daftar Part