. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 102 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 102

0
371
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 102

Dijalani

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi Hpku langsung membangunkan aku dari tidurkudan aku langsung mengangkat Hpku tanpa melihat siapa yang menelpon..

“haloo..” ucapku singkat dan agak marah sambil tengkurap.. dan terus terang aku itu paling jengkel kalau lagi tidur dibangunin..

“kebbooooo.. kok masih tidur aja sih..? jam berapa ini sudah..?” ucap seorang wanita dan langsung berteriak di telpon ini..

Cuukkk.. wulan.. kenapa lagi dia telpon pagi – pagi begini sih..? apa kurang jatahnya semalam dari suaminya..? assu’ig..

“apasih lan..? jam berapa ini..?” tanyaku dengan malasnya..

“jam setengah delapan bo.. kok belum bangun sih..? kamu ga kerjakah.?” Ucap wulan..

“masih pagi ini lan.. aku itu kekantor jam sembilan.. kamu itu ganggu tidurku aja..” ucapku lalu aku membalikkan tubuhku menghadap keatas sambil membenarkan batangku yang miring kekiri..

“ihh.. dasar kebo.. masa kerja jam sembilan sih.. udah ah mandi sana..” perintah wulan kepadaku..

Cuukkk.. cerewet banget sih cewe satu ini, untung dia cuma telpon.. kalau datang kesini, sudah kuseret kekasurku dia.. bajingaannn..

“malas.. aku mau lanjut tidur..” ucapku dengan cueknya..

“ih kebo gitu..” ucap wulan dengan manjanya..

Cuuukkk.. pakai acara manja lagi.. dia ga tau apa, kalau pagi begini selain aku yang membuka mata, batangku yang perkasa ini juga bangun.. dan suara manjanya itu makin membuat batangku tegak berdiri.. asssuu..

“kenapa sih kamu lan..? kalau ga ada apa – apa, tutup aja telponnya..” ucapku dengan malasnya..

“ihh.. jahat..” ucap wulan lagi dan masih tetap dengan suara manjanya..

“lan..?” ucapku pelan..

“iya.. y abo.. aku itu cuma minta tolong, belikan aku nasi pecel langganan kita waktu sekolah dulu, yang dekat kolam renang itu loh bo..” ucap wulan..

“kenapa ga pesan diaplikasi online aja sih..?” ucapku dengan ketusnya..

“apa itu..?” tanya wulan..

Cuukkk.. iya – ya.. ini tahun berapa..? mana ada jaman segitu aplikasi online yang bisa pesan makanan dan ojek.. assuuu..

“maksudku kenapa nyuruh aku..?” tanyaku..

“wuueeekkkk..” suara wulan yang muntah diseberang telpon sana..

“kamu kenapa lan..?” ucapku dan aku langsung tidak mengantuk lagi..

“ga apa – apa bo.. aku lagi hamil.. hihihihihi..” ucapnya lalu tertawa..

“apa..? hamil..?” ucapku yang terkejut dan aku langsung bangun lalu duduk dikasurku.. cuukkk.. kenapa dengar wulan hamil kok aku jadi dag dig dug gini ya..?

“iya emang kenapa..?” tanya wulan..

“kok bisa lan..?” ucapku dengan berhati – hati..

“ya bisalah bo.. aku kan punya suami.. gimana sih kamu itu..? ga jelas loh kamu itu bo..” ucap wulan dengan santainya..

Assuu’ig.. betul juga ya.. dia kan punya suami.. kok aneh betul pertanyaanku.. bajingaaannn..

“anu lan.. maksudku kenapa nyuruh aku..? kenapa ga nyuruh suamimu..?” ucapku sambil menutupi grogiku..

“dede bayinya, mau kamu yang belikan bo.. jadi tolong ya..” ucap wulan memohon kepadaku..

Cuukkk.. kenapa juga dede bayinya mau aku yang belikan..? kenapa ga minta ayahnya aja.? Apa wulan ngidam supaya wajah bayinya setampan aku..? bajingan’ig.. atau kenapa dede bayinya ga minta sekalian aku tengokin… cuuukkk.. kok malah ngelantur pikiranku ini.. asssuuu.. hehehe..

“iya.. iya.. aku mandi dulu..” ucapku lalu aku berdiri..

“terimakasih kebo..” ucap wulan dan kembali dengan suara manja..

Kenapa sih wulan ini..? lagi hamil kok manjanya sama aku, bukan sama suaminya.. dan kenapa dia manggil aku dengan panggilan kesayangannya itu..? gila.. gila..

“iya..” ucapku singkat lalu wulan pun menutup Hpnya..

Aku pun langsung kekamar mandi.. dan setelah mandi lalu berganti pakaian.. setelah itu aku langsung menuju kewarung langganan ku waktu masih bersama wulan dulu..

Dan setelah membungkus nasi pecel, akupun menuju kantor pemerintahan tempat wulan bekerja..

Oh iya.. hari ini sudah hari ketujuh semenjak kami menghancurkan kelompok haji mamat.. mas pandu, mas rendi dan satria sudah balik kepulau sana.. sementara yuda dan surya, sudah berkutat dengan pekerjaan dikantor mereka masing – masing.. untuk aldo, dia bekerja sama dengan ketiga sahabatku sila, kaco dan slamet untuk membuat laporan akhir tentang proyek kantor lia yang sudah selesai finishing..

Dan aku juga sesekali membantu pekerjaan dikantorku.. selain itu, beberapa hari ini aku masih disibukkan dengan segala administrasi kantor ayah, semenjak ayah meninggal beberapa minggu yang lalu..

Sekarang kembali lagi kekantor pemerintahan tempat wulan bekerja.. kantor ini masih terlihat sepi.. hanya beberapa pegawainya yang berlalu lalang dikantor ini..

Aku pun terus berjalan masuk sampai diruangan bidang wulan.. dan ketika aku sampai disana.. wajah – wajah baru menghiasi ruangan ini.. cuukkk.. kemana pak yudi dan pak bambang serta pegawai yang lain..? kok mereka tidak ada..? apa mereka sudah dipindahkan..?

“selamat pagi pak..” sapaku kepada pegawai baru yang ada diruangan ini..

“pagi pak.. mau bertemu siapa..?” tanya pegawai baru itu dengan sopannya..

“mau ketemu bu tiara..” ucapku..

“oh.. langsung aja pak..” ucap pegawai itu sambil menunjuk ruangan wulan..

“terimakasih pak..” ucapku lalu aku masuk dan berjalan kearah ruangan wulan..

Dan ketika aku sampai didepan ruangan wulan.. tampak mantan kekasihku itu sedang menulis sesuatu dimeja kerjanya..

Tiara Wulandari​

TOK.. TOK.. TOK..

“pagi bu tiara..” ucapku..

“keboooo.. lama banget sih..? aku sudah ngiler aja tau..” ucapnya langsung berdiri dan mendatangi aku.. aku lalu menyerahkan bungkusan nasi pecel ke wulan dan wulan mengambil bungkusan nasi itu lalu meraih tangan kananku dan mencium punggung tangan kananku ini..

CUUPPPP..

Cuukkk.. kok pakai salim segala sih..? aku bukan suamimu lan..

“lan..” ucapku sambil menarik pelan tanganku setelah dicium wulan tadi..

“hihihihi..” wulan hanya tertawa saja lalu berbalik dan berjalan kearah kursinya..

“ini porsinya separuh kan bo..” ucap wulan sambil meletakkan bungkusannya diatas sebuah piring..

“iya..” ucapku pelan..

“lauknya ayam bagian dadakan..?” ucap wulan lalu duduk dan membuka bungkusan itu..

“iya..” jawabku lagi..

“bumbu pecelnya banyak kan..?” tanya wulan lagi lalu mencium aroma nasi pecel itu..

“iya..”

“peyeknya ditambahin kan..?” ucap wulan lagi sambil memandang nasi pecel yang baru diciumnya itu..

“iya.. iya.. iya.. pokoknya sesuai dengan kesukaanmu waktu itu..” ucapku yang masih berdiri didepan pintu wulan..

“hihihihi.. terimakasih bi..” ucap wulan sambil memandangku dan tersenyum dengan manisnya..

Cuuukkk.. bi..? ga salah ini..? bukannya bo..? apasih maksudnya bi itu..? apa dia salah manggil..? kok aneh banget sih wulan pagi ini.. assuu’ig..

“masuk sini loh bi.. jangan berdiri aja..” ucap wulan kepadaku..

“kok bi lan..? emang aku babi..? jahat banget sih.. kemarin kebo sekarang babi, tega bener sih kamu itu..” ucapku sambil melangkah masuk ruangan wulan lalu duduk dihadapannya..

“dasar ga romantis.. hihihihihi..” ucap wulan lalu tersenyum..

“ga romantis..? gila aja.. kamu loh panggil aku babi.. lagian kamu hamil kok minta romantisnya sama aku..?” ucapku sambil melirik kearah wajah wulan..

“udah ah.. ga usah dibahas.. sekarang makan ini..” ucap wulan sambil menyodorkan nasi pecel yang aku belikan buat dia tadi..

“loh.. kok aku yang makan sih..? kan kamu yang minta..? katanya ngidam tadi..? gimana sih..?” tanyaku ke wulan..

“dede bayinya udah kenyang, dia pengen kamu yang makan..” ucap wulan dan kembali tersenyum dengan manisnya..

Cuuukkk.. makin aneh aja ini wulan.. bajingaaannn..

“makan ya bi.. nanti dedenya ngiler loh..” ucap wulan dengan tatapan memohon kepadaku..

Assuu’ig.. aku lalu mengambil sendok diatas piring dibawah bungkusan nasi.. kemudian aku melahap nasi pecel itu dengan iringan senyum dari wulan.. cuukkk.. untung aku belum sarapan tadi..

“telapak tanganmu masih luka bi..?” tanya wulan kepadaku..

“sudah agak baikan..” ucapku sambil mengangkat tangan kiriku dan kutunjukkan kewulan.. perbannya pun sudah kulepas, tinggal lukanya aja yang sudah mulai menutup dan mengering.. dan aku melakukannya sambil melirik kearah wajah wulan itu.. cuukkk.. wajah wulan makin cantik aja kalau hamil begini.. bajingaannn..

“berarti habis ini ga ada pertarungan lagi kan..?” tanya wulan sambil mengelus perutnya..

“ga tau..” ucapku singkat sambil menyendok makanan dihadapanku lalu aku memakannya..

“sudah – sudah bi.. ga usah berkelahi terus.. sekarang waktunya kamu membangun hidupmu, kejar cintamu sana..” ucap wulan kepadaku dan kali ini suaranya sedikit serius..

“pak yudi sama pak bambang kemana lan..? terus siapa itu diruang tengah..? kok orang baru semua..” ucapku mengalihkan pembicaraan.. dan sengaja aku melakukan itu, aku ga mau membahas masalah cintaku dengan wulan.. bagaimanapun dia adalah mantanku.. ga etis rasanya kalau aku membahas dengan dia.. dan aku tau, dia pasti ada rasa cemburu juga ketika membahas itu..

“kebiasaan.. ditanya malah tanya balik..” ucap wulan dengan sedikit ketus dan aku hanya meliriknya sebentar lalu aku melanjutkan makanku..

Dan wulan yang melihat lirikanku langsung terdiam sejenak sambil menunduk..

“mereka semua telah dipindahkan kedaerah pelosok..” ucap wulan pelan sambil menatapku dengan agak takut..

“ooo.. bisa begitu ya..?” tanyaku..

“ya bisalah.. terlalu banyak kejanggalan yang mereka buat dan semua terbongkar satu persatu..” ucap wulan dan kali ini suaranya sudah agak santai..

“baguslah..” ucapku sambil meletakkan sendokku.. dan aku telah menghabiskan nasi pecel yang porsinya cuma setengah ini..

“nih minum..” ucap wulan sambil menyodorkan teh kotak yang diambil dari laci mejanya..

“makasih ya..” ucapku lalu aku meminum teh kotak itu dan setelah habis aku lalu berdiri..

“aku kekantor dulu ya lan..” ucapku kewulan..

“iya bi.. terimakasih ya..” ucap wulan sambil menatapku sebentar lalu menunduk..

“kok bi terus sih..?” tanyaku..

“cerewet kamu itu..” ucap wulan lalu mengambil bulpointnya dan melanjutkan menulis pekerjaan yang ada dimejanya..

“huufff.. terserah deh..” ucapku lalu aku balik dan ketika aku akan melangkah..

“bi..” panggil wulan pelan.. dan aku langsung menoleh kearah wulan dan wulan menjulurkan tangan kanannya kepadaku.. akupun menyambutnya dan menjabat tangan wulan.. dan wulan langsung mecium punggung tanganku lagi..

CUUPPP..

Assssuu’ig.. emang aku suaminya apa..? hehehehe..

“aku jalan dulu lan..” pamitku..

“hati – hati bi..” ucap wulan sambil tersenyum kepadaku dan aku membalas senyumannya.. lalu aku pun berbalik lagi dan meninggalkan ruangan wulan..

Cuukkk.. aneh banget sih wulan hari ini.. kenapa dia bisa manja dan romantis banget sih..? apa bawaan calon babynya..? tapi kenapa keaku juga manja dan romantisnya..? assuu’ig.. susah memang jadi orang ganteng ini.. hehehehe.. bajingaann..

“terimakasih pak..” ucapku kepada orang – orang yang ada diruangan tengah..

“oke pak..” jawab salah satu dari mereka..

Setelah itu aku berjalan santai keluar dari ruang bidang ini.. dan ketika sudah diruangan tengah kantor ini.. aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya pelan.. setelah itu, aku melanjutkan melangkahkan kakiku keluar dari kantor pemerintahan ini..

Dan diluar kantor pemerintahan ini, telah berkumpul banyak sekali kontraktor dari kota ini.. cuukkk.. tadi sepi, dan sekarang sudah ramai aja.. pada ngapain ya mereka..? tender kan belum mulai.. kok mereka pada datangan sih..?

“halo bos sandi..” ucap seseorang sambil melambaikan tangannya kepadaku..

Cuukkk.. mereka kan sudah senior semua.. kenapa manggil aku bos..? sejak kapan mereka kerja sama aku..?

“halo om..” ucapku dengan santainya lalu aku menjabat tangannya..

Satu persatu kontraktor yang ada disitu langsung mendatangi aku dan menjabat tanganku sambil tersenyum.. mereka semua tampak sopan sekali ketika mejabat tanganku.. cuukkk.. ada apasih dengan kontraktor ini..? dan kenapa juga, hari ini semua orang tersenyum kepadaku..?

“gimana untuk proyek tahun depan bos..?” tanya seorang kontraktor kepadaku..

“ya seperti biasalah om.. kita ikut tender, siapa penawaran terbaik itu yang menang..” ucapku dengan santainya lalu aku menghisap rokokku..

“kok gitu bos..? emang kami ga nyetor sama bos sandi dulu ini..? kan bos sandi yang bagi – bagi proyeknya sekarang.. bos sandi minta berapa persen dari nilai proyeknya..?” ucap seorang kontraktor yang lain lagi kepadaku dan semua yang berdiri dihadapanku mengangguk tanda setuju..

Waw.. waw.. ada apa ini..? kenapa mereka mengira aku yang akan membagi proyek didinas ini..? emang siapa aku..? apa karena aku menghabisi haji mamat dan pak gunawan minggu lalu, jadi mereka bersikpa seperti ini..?

“cuukkk.. emang saya siapa mau membagi proyek om..? saya itu bukan siapa – siapa om.. apalagi om – om ini mau kasih upeti buat saya.. emang saya rajakah..? jangan begitulah om.. saya ini sama seperti om – om semua.. saya juga cari makan disini.. bukannya mau memonopoli semua proyek ditempat ini..” ucapku dengan santainya lalu aku menghisap rokokku dan mereka semua langsung terdiam..

“sudahlah om.. ikuti saja tender dengan baik.. siapa penawaran yang lebih baik, itu yang menang.. tapi jangan juga serakah, ambil beberapa proyek aja.. beri kesempatan kontraktor lain untuk membangun kota tercinta kita ini.. persaingan yang sehat, akan membuat kota ini menjadi lebih indah pembangunannya..” ucapku lalu aku menghisap rokokku lagi sambil memandang mereka satu persatu.. dan mereka yang kutatap langsung menundukan kepalanya..

“satu lagi.. jangan pernah kasih upeti didalam orang pemerintahan.. gunakan uang itu untuk membangun proyek yang baik dan benar.. tapi silahkan saja kalau mau menjamu mereka sedikit – sedikit.. itu hal yang biasa, selagi kita ada keuntungan dan jangan dipaksakan..”

“maaf ya om.. bukannya saya mau menggurui atau mengatur semua yang ada disini.. saya bukan bosnya om.. dan saya juga baru beberapa bulan saja bermain proyek dikota ini.. saya justru membutuhkan bimbingan dari om sekalian.. jadi santai aja om..” ucapku dengan santainya lalu aku menghisap rokokku lagi..

“oke kalau gitu.. saya pamit dulu ya om..” ucapku lalu aku berjalan santainya menuju mobil yang kuparkirkan tidak jauh dari tempatku berdiri..

Tidak ada jawaban dari semua orang yang ada disini.. mereka hanya terdiam ketika aku berbicara dan melangkah pergi..

Dan ketika aku sudah didalam mobil dan sebelum kujalankan mobilnya, aku menghubungi merry..

TUT.. TUT.. TUT..

TUT.. TUT.. TUT..

Cukk telponku ga diangkat sama merry.. ada dengan merry ya..? sudah dua hari ini, telponku ga diangkat dan smsku tidak dibalas.. dia seperti menghilang ditelan bumi dan tidak ada kabar sama sekali.. assuu’ig..

Bajingaannn.. apa merry seperti ayu juga, yang menghilang dan tiba – tiba langsung menikah..? jiampuut’ig..

Terus gimana dengan ucapannya ketika dia mengirim sms kepadaku hari itu…? apa itu cuma supaya aku tenang aja..? Apa nasib cintaku dengan merry harus kandas juga..? gilaaaaa.. kenapa aku berpikiran seperti ini ya..? apa karena aku sudah terlalu kecewa dengan cintaku selama ini..? bangsaattt..

Aku lalu menjalankan mobilku, menuju kantorku.. dan pikiranku makin melayang memikirkan merry yang tidak ada kabar sama sekali itu..

Dan ketika aku sudah sampai dikantor.. tampak aldo, sila, kaco dan slamet sedang berkutat dengan pekerjaan mereka..

“gimana po..? amankah..? tanyaku keslamet..

“aman aja.. ini lagi nyusun as built drawing sama aldo..” ucap slamet yang sedang berkutat dengan komputernya.. (as built drawing = gambar detail bangunan yang kami kerjakan selama ini, dan itu akan kami serahkan kekantor pemerintah sebagai laporan pertanggung jawaban kami selama pekerjaan..)

“assuu.. yang nyusun loh kamu sendiri.. aku itu cuma bantuin kamu met.. masih belajar juga aku ini..” sahut aldo..

“merendah aja kamu do.. kamu loh sudah paham..” kata slamet..

“sudahlah ga usah berdebat kalian berdua itu.. ciuman sana..” ucap kaco dengan santainya..

“asssuuu..” maki slamet dan aldo..

Dan aku hanya tersenyum sambil membakar rokokku..

“jadi kapan kamu kepulau sana san..?” tanya aldo kepadaku..

“belum ada rencana, emang kenapa do..?” ucapku dengan santainya..

“cuukkk.. terus kapan kamu jemput cintamu..? kamu mau seperti ini terus..?” ucap aldo.. slamet, kaco dan sila langsung menghentikan pekerjaannya dan mereka semua langsung menatapku..

“hehe.. belum waktunya aja do..” ucapku dengan santainya..

“terus kapan..? kamu mau dia disambar duluan sama orang lain gitu..?” ucap sila lalu dia membakar rokoknya..

“ingat san.. aku bukan hom – hom.. jadi, jangan jadikan aku tempat pelarian ya..?” ucap kaco dengan entengnya..

“assuuu..” makiku kekaco..

“sudahlah po.. pergi sudah sana.. disini pekerjaan sudah selesai semua kok..” ucap slamet kepadaku.. dan aku hanya melirik slamet saja..

“kenapa sih kalian ini..? kok tiba – tiba bicarain masalah cintaku..?” ucapku lalu pandanganku kuarahkan keteman ku satu persatu..

“ya sudah waktunya aja ces..” ucap slamet dengan entengnya..

“anjing.. sudahlah, ga usah bahas itu.. kita bahas masalah pekerjaan aja.. biar masalah cintaku nanti aku urus sendiri..” ucapku lalu aku menyandarkan kepalaku dikursi dan aku menghisap rokokku dalam – dalam..

Cuukkk.. kenapasih teman – temanku ini..? tumben banget bahas masalah cintaku.. apa mereka paham dengan kondisi pikiranku yang ga karuan sekarang ini..? bangsattt..

“pekerjaan kita sudah selesai san, tinggal laporan akhir aja.. itupun sudah mau selesai kukerjakan bareng teman – teman.. jadi sekarang kamu lebih baik mikirin masalah pendamping hidupmu aja..” ucap slamet lalu menghisap rokoknya..

“san.. felingku ga enak hari ini.. kelihatannya kamu harus kepulau sana sekarang juga..” ucap aldo sambil menatapku..

“kenapasih kalian ini..? sudahlah.. santai aja..” ucapku..

“cuukkk.. ga lama ku seret kebandara kamu san..?” ucap aldo..

“biarin aja yang.. biarkan sandi menyesal nantinya.. dia ga tau kalau kak merry hari ini tunangan..” ucap lia yang berdiri didepan pintu kantorku..

Adalia Adriana Agatha


Bangsaattt.. dan aku langsung terkejut mendengar ucapan lia tersebut.. assuu’ig.. merry mau tunangan..? jiancuukk.. oh ini toh alasan dia ga kasih kabar sama aku dua hari ini..? bajingaannn.. tapi kenapa merry melakukan ini sama aku..? kenapa dia memberikan aku ucapan manis kalau akhirnya aku akan ditinggalkannya juga.. asssuu.. assuuu.. kenapa nasib cintaku seperti ini terus sih..? dan tiba – tiba, hatiku langsung seperti diiris – iris setelah mengetahui kabar merry bertunangan.. perih cuukkk.. perihh bangetttt.. asssuuu..

“terserah dia mau apa ya’..” ucapku dengan bibir yang bergetar lalu aku menghisap rokokku..

“maksudmu apa san..? terserah bagaimana..? kamu ga mau memperjuangkan cintamu..? kamu mau menyesal se umur hidupmu..?” ucap lia dengan mata yang melotot lalu berjalan mendekati aku..

“apa yang mau aku perjuangkan ya’..? dan siapa yang mau aku perjuangkan..” ucapku dengan sedikit emosi.. dan suasana kantor langsung tegang..

“perjuangkan apa yang bisa kamu perjuangkan, jangan jadi laki – laki lemah.. percuma kamu hebat berkelahi, tapi kamu tidak bisa menaklukkan cintamu.. aku tau kak merry itu cinta pertamamu.. dan cinta pertamamu itu ga akan bisa luntur dari hatimu.. sekarang pergi kepulau sana..” ucap lia sambil menatapku dengan tajam..

“terus aku harus mengacaukan pertunangannya gitu..?” tanyaku kelia dengan sedikit emosi..

“terserah kamu dan terserah gimana usahamu.. yang penting perjuangkan cintamu..” ucap lia dengan sinisnya.. dan semua teman – temanku tidak ada yang berani bersuara.. hanya lia yang berani mendebatku saat ini..

“usaha apa..? iya aku memang mencintai merry, kuakui itu.. tapi percuma kalau dia tidak mencintai aku dan dia memilih laki – laki lain..” ucapku sambil membuang wajahku dan tidak melihat wajah lia..

“kamu kira kak merry ga mencintai kamu..?” ucap lia dengan tegasnya.. dan aku tetap melihat kearah yang lain..

“SANDI PURNAMA IRAWAN.. sekarang kamu pergi atau kamu akan kehilangan cintamu selamanya..” ucap lia dengan emosinya..

Cuukkkk.. memang aku sangat mencintai merry, tapi kenapa bisa merry seperti ini sama aku..? apa dia memang pantas aku perjuangkan..? jangan – jangan aku kesana malah menambah sakit hatiku melihat dia betunangan dengan laki – laki pilihannya.. bajingaannn..

“tapi ya’..” ucapku terpotong..

“cinta ya cinta.. ga ada tapi – tapian.. oon..” ucap lia dengan wajah yang sangat serius..

Asssuuuu.. aku tuh benci banget kalau lia manggil aku oon.. emang aku separah itukah..? sampai lia memanggilku oon..

Aku pun lalu berdiri dan berjalan mendekati lia..

“aku ga oon ya’..” ucapku sambil menatap mata lia..

“ga oon tapi pengecut..” ucap lia sambil melotot kepadaku..

Assssuu.. assuuu.. kalau dihadapanku ini laki – laki, sudah kutumbuk mungkin mukanya.. bajingaannnn..

“oke.. aku akan membuktikan kalau aku bukan pengecut dan aku juga bukan oon.. aku akan pergi kepulau sana.. dan kalian jangan kaget kalau seandainya mendengar kabar, aku menggila disana..” ucapku lalu melangkah keluar kantor melewati lia dihadapanku dengan emosinya..

“oon.. ini tiketmu..” ucap lia ketika aku sudah sampai didepan pintu kantorku..

Asssuuuu.. dipanggilnya oon lagi aku.. bajingaaannn..

Aku pun lalu berbalik dan mengambil tiket yang ada digenggaman tangan lia, lalu aku berbalik lagi dan berjalan menuju mobilku..

“po.. selagi janur kuning belum melengkung.. kita cari penghulunya.. kita habisi biar ga jadi menikahkan..” teriak kaco dengan semangatnya..

Assuuu.. dan aku tetap berjalan menuju mobilku.. lalu aku pun menjalankan mobilku dengan kecepatan yang penuh.. cuukkk.. kenapa harus seperti ini sih kehidupan cintaku, dan kenapa ga kemarin – kemarin aku mendatangi merry lalu mengikatnya.. tapi kenapa juga merry seperti ini..? apa dia sudah terlalu jenuh menunggu aku..? bangsaatttt..

Dan aku selalu tidak bisa berpikir dengan tenang kalau sudah berhubungan dengan merry.. entah kenapa, aku selalu saja bingung dengan sikap merry yang misterius itu..? kadang dia mengucapkan kalau cinta aku sampai akhir hayatnya, dan kadang dia mencueki aku.. seperti sekarang ini, cuek tidak ada kabar dan tiba – tiba ada kabar sudah mau tunangan.. apa dia mau membalas sakit hatinya selama ini kepadaku dan dia jadi tega melakukan ini..? bangsattt..

Tapi kenapa juga aku menuruti perkataan sahabatku untuk mendatangi merry..? dan kata hatiku yang terdalam pun memaksaku untuk pergi kesana.. gilaaaa.. assuuu..

Dan sekarang, setelah aku memarkirkan mobilku.. aku berjalan kearah pintu kedatangan.. dan setelah check ini, aku lalu menunggu sebentar dan masuk kepesawat..

Perjalanan panjang pun aku jalani lagi dengan pikiran yang kacau.. dan setelah sampai dipulau sana.. sekarang aku berdiri dipintu kedatangan dengan kebingungan.. mau kemana aku ini..? acara merry dimana..? masa dirumah mas rendy..? terus kalau sudah sampai disana, aku harus ngapain..? apa aku langsung menghajar tunangan merry ketika sudah bertemu dengannya..? bangsaatt.. bisa diinjak injak – injak sama om agus dan mas rendi aku… bajingaannnn.. apa aku telanjang aja terus aku nari stripstis dihadapan mereka semua..? biar mereka tau, kalau aku sudah gila.. bangsaattt..

Aku lalu meraih Hpku dan menelpon mas rendy..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo san..” ucap mas rendy menjawab panggilanku..

“halo mas..” ucapku..

“kenapa telpon..? tumben..” ucap mas rendy..

“dimana acara pertunangannya mas..?” tanyaku..

“kenapa..? kamu mau datang..?” tanya mas rendy..

“iya mas..” ucapku..

“diperumahan villa jarak indah..” ucap mas rendi..

“oke mas.. aku kesana sekarang..” ucapku dengan semangatnya..

“setengah jam lagi loh acaranya..” ucap mas rendi dengan santainya..

“cuuuukkk.. aku berangkat sekarang mas..” ucapku lalu aku menutup Hpku..

Lalu aku berlari mencari kendaraan yang tercepat untuk aku tumpangi kesana.. dan didekat bandara, ada seorang tukang ojek yang lagi tiduran diatas sepeda motornya.. tubuhnya berada dijok sepeda motor, sementara kakinya di spedo motornya.. kedua tangannya pun menopang kepala belakangnya..

“mas..” panggilku kepada tukang ojek itu..

“apa mas – mas..” ucapnya kepadaku sambil mengangkat wajahnya dan menatapku dengan tatapan yang sangat guuatell….

Asssuuuu.. kenapa tukang ojek ini lagi yang ada disini..? kok dia ada dimana – mana dan ada ketika aku lagi butuh kendaraan seperti saat ini..? bajingaannnn.. dan memang terpaksa aku harus naik ojeknya karena sudah tidak ada waktu lagi..

“mas tolong antar aku mas.. ini penting banget..” ucapku kepadanya..

Dia lalu duduk dan dia langsung memukul bibirku pelan..

Plakkkk..

“sopan dikit kau mintanya..” ucapnya lalu melotot kepadaku..

Cuukkk.. aku lalu mengepalkan tanganku.. bajingaann.. aku sudah sopan loh dari tadi.. kurang sopan apa lagi aku ini.. bangsaattt.. kalau aku tidak perlu sama sekali, sudah kuhantam batang hidung tukang ojek songong ini..

“kenapa kau melotot..? kau tidak tau siapa aku..? aku mahluk paling kuat yang pernah diciptakan ditanah ini.. paham kau..?” ucapnya lalu..

Plakkk..

Dia memukul lagi bibirku dengan jari telunjuk dan jari manisnya… assuuu.. dan aku hanya bisa pasrah terkena pukulan pelan dibibirku..

“iya mas terserah sudah.. kamu memang mahluk yang paling kuat.. tapi tolong antar aku dulu..” ucapku mengalah kepadanya..

“ada hepeng (uang) berapa kau..?” ucapnya kepadaku..

Aku lalu mengambil beberapa lembar uang berwarna biru tua, dan ketika aku akan mengambil dua lembar.. manusia gateelll ini langsung merebut semua uangku dan memasukkan kekantong depannya dengan cepat..

“cukup sudah ini.. naik kau..” ucapnya kepadaku..

Assuuuu.. ya cukuplah.. itu berapa lembar cuukk.. bajingaann..

Aku lalu naik dikursi belakang dan aku langsung memegang perutnya..

“kenapa kau peluk aku..? aku bukan hom – hom.. ga da otak kau itu..” ucapnya emosi.. assuu.. assssuu.. pakai acara debat lagi.. aku memang sengaja memeluknya.. karena aku tau, dia kalau sudah menjalankan sepeda motornya.. pasti ngawur dan laju sekali..

Dan aku langsung melepaskan pelukanku diperutnya.. aku tidak mau berdebat dengannya, karena waktu sudah sangat mepet sekali ini..

“mau kemana kita ini..?” tanyanya dengan loga yang khas..

“perumahan villa jarak indah mas..” ucapku..

“blendrat.. kita ke perumahan villa jarak indah..” ucap tukang ojek itu kepada motornya..

“siap bos..” ucapnya..

Lalu

BRRUUMMMM..

Dia menarik gas motor ternodanya ini dengan kuat sampai ban depannya terangkat.. cuukkk.. benerkan ngawur kalau bawa sepeda motor.. assuu.. aku kembali memeluk perut tukang ojek gateell ini.. dan setelah ban depannya menyentuh aspal lagi, dia lalu menarik gas motornya sekencang mungkin.. assuuuu..

Dia membawa kendaraan ini dengan melewati kendaraan yang ada didepan kami dengan kecepatan yang luar biasa..dan setelah sepuluh menit perjalanan yang menjancukkan, akhirnya kami sampai didepan gerbang perumahan villa jarak indah.. dia langsung mengerem mendadak sampai ban belakangnya terangkat dan aku terdorong kedepan..

CIITT… CITT.. CITT.. BUUUMMMMM..

Bunyi remnya dan bunyi ketika ban belakangnya ketikah tersentuh aspal lagi..

“sudah sampai.. turun kau..” ucapnya kepadaku..

“loh ga masuk kedalam mas..?” tanyaku dan aku masih duduk dibelakangnya..

“kimaknya ini.. kau bilang kan tadi dikomplek perumahan villa jarak indah.. kau tidak bilang masuk kan..? bodoh kali kau itu..” ucapnya..

Asssuiig.. dan aku pun akhirnya turun dari sepeda motor ternoda itu.. setelah itu aku berdiri disampingnya dan..

Plakkkk..

Aku tampar bibirnya pelan sambil melotot kepadanya..

“kimaknya ini..? kenapa kau pukul mulutku..? ga ada otak kau ya..?” ucapnya sambil mengelus bibirnya..

“aku cuma mau bilang terimakasih mas..” ucapku lalu..

Plakkkk..

Aku tampar lagi mulutnya dan aku langsung berjalan meninggalkan dia..

“bodoh kau.. ga ada otak..” teriaknya dan aku cuek saja sambil terus berjalan meninggalkan dia yang mengomel itu..

Dan setelah aku memasuki gerbang perumahan itu, aku lalu menelpon mas rendi lagi..

TUT.. TUT.. TUT..

“halo san..? dimana kamu..? ini mau mulai acaranya..” ucap mas rendi kepadaku..

“cuukkk.. aku didepan gerbang mas..” ucapku..

“kamu masuk aja.. nanti gang pertama kamu belok kanan.. aku nunggu kamu diluar rumah..” ucap mas rendi..

“oke mas..” ucapku lalu aku menutup Hpku dan aku langsung berlari kearah gang yang ditunjukan mas rendi tadi..

Dan didepan sebuah rumah, aku melihat mas rendi sedang menungguku dengan santainya..

Cuukkk.. dan aku berlari lagi kearah mas rendi…dan ketika aku sudah sampai dihadapan mas rendi..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafasku memburu dan keringat langsung membanjiri tubuh dan keningku.. selangkanganku pun basah oleh keringat dari kedua bidjiku.. assuuu..

“lama bener sih.. itu mau sudah mau tukar cincin..” kata mas rendi sambil menunjukan rumah tempat berlangsungnya acara..

“cuukkk..” makiku dan aku langsung berjalan ke arah rumah itu tanpa menjawab perkataan mas rendi.. dan ketika aku berdiri dipintu rumah itu.. didalam sana, tampak seorang laki – laki ganteng sedang bersiap memasangkan cincin kepada seorang wanita yang berdiri memunggungi aku.. dan tampak mereka dikelilingi dari kedua keluarga yang sedang berbahagia.. didekat wanita itu juga ada om agus yang juga berdiri..

Asssuuuu.. itu kan laki – laki yang pernah aku lihat sama merry dan laki – laki yang dibawa merry waktu pernikahan mas rendi.. bangsaattt.. dan dia bener – bener kekasih merry.. assssuuu..

Bajingaaan.. masa aku harus kehilangan cinta untuk kesekian kalinya sih..? apa aku biarkan saja pertunangan ini..? dan aku akan pergi dengan kesedihan lagi didalam hatiku.. anjing.. biarlah.. aku pergi saja kalau gitu..

Dan ketika aku akan meninggalkan tempat ini..

“aku hanya mengingatkan, disini ada cinta yang menunggumu.. memey..” suara merry langsung menggema dikepalaku..

Bangsaattt.. kalau cinta kenapa bertunangan dengan orang lain..? asssuu..

“perjuangkan apa yang bisa kamu perjuangkan, jangan jadi laki – laki lemah.. percuma kamu hebat berkelahi, tapi kamu tidak bisa menaklukkan cintamu.. aku tau kak merry itu cinta pertamamu.. dan cinta pertamamu itu ga akan bisa luntur dari hatimu…” ucapan lia pun ikut menggema dikepalaku..

Assuuu.. merry memang cinta pertamaku dan aku sangat mencintainya sampai detik ini.. tapi apa dia memang mencintai aku dan pantas untuk aku perjuangakan..?

“kamu sudah sampai disini cuukk.. kamu itu cinta banget sama wanita satu itu.. jadi perjuangkan cuukkk.. perjuangkaaannn.. bangsaattt..” kata hatiku yang terdalam pun ikut menggema..

Jiancookkk.. baiklah mer.. aku akan memperjuangkan cintaku, aku sangat mencintai kamu dan aku tidak perduli hasilnya akhirnya seperti apa nanti.. yang jelas, aku tidak mau mati dalam keadaan menyesal dan tidak memperjuangkan cintaku.. assuuu..

Aku lalu melihat kearah dalam ruangan ini.. dan ketika laki – laki itu akan memasangkan cincinnya kepada merry..

“STOOPPPPP..” teriakku dari depan pintu rumah ini..

“san..” panggil mas rendi yang berdiri tidak jauh dari aku.. dan aku langsung menoleh kearah mas rendi..

“kenapa mas..?” tanyaku sambil melihat kearah mas rendi..

“kamu ngapain..?” ucap mas rendi dengan mata yang melotot..

“aku cuma mau memperjuangkan cintaku mas..” ucapku sambil menatap mas rendi..

“tapi..” ucap mas rendi tertahan..

“cinta ya cinta mas.. ga ada tapi – tapian..” ucapku lalu aku melihat kearah dalam rumah itu..

Dan sekarang semua orang berdiri dihadapanku, sehingga pandanganku terhadap laki – laki itu dan merry terhalang orang – orang yang berdiri dihadapanku..

Lalu om agus, ayah mas rendi berjalan mendekati aku sambil menatapku..

“kamu kenapa teriak san..?” ucap om agus kepadaku..

“aku cuma mau menghentikan pertunangan ini om..” ucapku sambil melihat kearah wajah om agus..

“kenapa kamu mau menghentikannya..? beri aku satu alasan yang tepat atau aku akan menghajarmu sekarang juga..” ucap om agus dengan dinginnya..

“aku sangat mencintai wanita itu om.. aku sangat mencintai emery naila unna..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“kalau kamu cinta, kenapa kamu sia – siakan dia selama ini..?” tanya om agus sambil menatapku dengan tajam..

“itulah bodohnya aku om.. aku terlalu pengecut untuk mengungkapkan semua isi hatiku kepadanya.. dan aku sangat menyesal om..” ucapku dan lagi – lagi bibirku bergetar..

“terlambat..” ucap om agus lalu berbalik dan berjalan masuk..

Cuukkk.. maksudnya aku sudah tidak mempunyai kesempatan untuk bersama merry.. bajingaaaaaaaannn..

“tidak ada kata terlambat om..” ucapku dan om agus lalu berbalik lagi dan menatapku..

“selagi nyawaku masih melekat diraga ini, aku akan memperjuangkan cintaku sampai keliang lahat..” ucapku dengan tatapan yang tajam dan bibirku kembali bergetar..

Dan perlahan, mataku pun mulai berkaca – kaca lagi.. assuuu.. dari mana datangnya air mata ini..? kenapa bisa ada lagi..? kan sumber air mataku sudah mengering.. kok hari ini tiba – tiba ada dan siap untuk menumpahkan semua isinya..? asssuuu..

“emery naila unna.. tolong hentikan acara ini.. AKU SAYANG KAMU MEY.. AKU CINTA KAMU..!!!!!..” teriakku dan om agus hanya menatapku dan semua orang yang ada diruangan ini pun, juga menatapku..

“wang.. kamu kenapa teriak sih..?” ucap merry yang datang dari pintu samping dan aku langsung melihat kearah merry dengan wajah yang kebingungan..

Emery Naila Unna​

Cuukkk.. kok merry keluar dari pintu samping..? terus siapa wanita yang ada didalam ruangan bersama laki – laki itu..?

Aku lalu mengalihkan pandanganku kearah dalam ruangan ini.. dan orang – orang yang menghalangi pandanganku, langsung menepi.. dan terlihat laki – laki itu bersanding dengan seorang wanita yang cukup cantik.. (karena tetap lebih cantikan merry sih menurutku..) assuuu.. jadi ini bukan pertunangan merry..? bajingaaaannnn.. dan aku langsung mengalihkan pandanganku kearah merry lagi yang masih berdiri menatapku..

“JIANNCCOOKKKK.. HAHAHAHAHAHAHA..” aku memaki lalu tertawa dengan kerasnya dan aku langsung berlari kearah merry dan aku langsung memeluknya..

“orang gila..” ucap mas rendi kepadaku dan aku tidak menghiraukan ucapan mas rendi..

“HAHAHAHAHAHA..” aku terus tertawa dengan keras sambil memeluk merry yang tampak kebingungan dengan sikapku ini..

Aku tertawa dengan mata yang berkaca – kaca.. bajingaannn.. belum pernah aku merasakan kebahagiaan luar biasa seperti ini ketika aku memeluk seorang wanita.. aku tidak menghiraukan pandangan semua orang kepadaku.. aku hanya terus tertawa sambil terus memeluk kekasih hatiku ini..

Aku memeluknya dengan erat dan aku tidak ingin melepaskannya.. cukup sudah aku jauh dari dirinya dan cukup sudah aku jauh dari cintanya.. ini lah cintaku cuukkk.. inilah kekasihku cuukkk.. ini cinta pertamaku cuukkkk.. ini lah hidupku cuukkk.. jiancuukkk..

“aku sayang kamu mey.. aku sayang kamuuu..” ucapku sambil memeluk erat merry dan merry langsung membalas pelukanku.. dan aku sudah tidak tertawa lagi..

“kamu gila ya wang..?” ucap merry dengan bibir yang bergetar..

“iya.. aku gila mey.. dan cuma kamu wanita yang bisa bikin aku gila seperti ini..” ucapku.. lalu perlahan, dengan bangsatnya.. air mataku pun menetes dikedua pipiku.. assuuuu.. bajingaannnn..

“hikss… hikss… hikss…” merry pun menangis dipelukanku..

Aku lalu melepaskan pelukanku dan aku langsung memegang pipi merry dengan kedua tanganku..

“jangan menangis mey.. jangan menangis..” ucapku sambil membersihkan air mata yang mengalir dipipi merry dengan jempolku, sementara jariku yang lain memegang lembut pipi merry..

Dan merry hanya mengangguk sambil terus meneteskan air matanya.. sementara aku, aku yang melarang merry menangis.. justru terus meneteskan air mata.. dan air mata ini pun semakin kurang ajar.. dia malah mengalir dengan derasnya.. bangsat kan..? bangsat banget pastinya.. assuuu..

Aku lalu menempelkan keningku dikening merry..

“aku sayang kamu mey.. aku sayang kamu..” ucapku dengan tetesan air mata dan bibir yang bergetar..

“mey juga wang.. mey juga sayang kamu.. hikss… hikksss..” ucap merry sambil terus menangis dan kedua tangannya memegang pipiku..

Dan ketika aku akan mendekatkan bibirku ke bibir merry..

“kalau kamu berani mencium keponakan tersayangku itu sebelum sah.. kupatahkan semua gigimu san..” ucap om agus kepadaku..

Aku dan merry langsung melihat kearah om agus.. dan merry langsung memelukku dengan erat..

“jangan pah… hikss.. hiksss..” ucap merry kepada om agus..

Om agus lalu tersenyum dan merentangkan kedua tangannya.. merry pun langsung melepaskan pelukanku dan menghambur kearah om agus.. dan om agus langsung memeluk merry.. sementara aku hanya diam terpaku sambil terus meneteskan air mataku..

Dan setelah agak lama om agus berpelukan dengan merry.. om agus melepaskan pelukannya dan langsung menatapku.. akupun langsung berjalan kearah om agus dan aku langsung memeluk beliau dengan eratnya..

Om agus membalas pelukanku sambil menepuk punggungku pelan..

Kalian tau apa yang kurasa ketika memeluk om agus..? aku seperti memeluk ayahku cuukkk.. ayahku seperti hadir diruangan ini dan didalam tubuh om agus.. aku merasakan ayahku memberikan restunya terhadap hubunganku dengan merry.. dan itu makin membuat air mata yang bangsat ini, mengalir dengan derasnya..

Suasana harupun langsung menyelimuti ruangan ini.. semua orang tampak meneteskan air matanya melihat adegan ini..

“mohon restunya om.. sandi mohon restu.. sandi ingin menjadikan merry sebagai pendamping hidup sandi om..” ucapku dengan deraian air mata dan pelukan yang makin erat ketubuh om agus..

Om agus hanya diam sambil mengelus rambutku.. aku lalu melepaskan pelukanku di tubuh om agus.. dan aku berdiri sambil menatap wajah om agus..

“sandi tau om.. rasa sayang om ke merry lebih besar dari rasa sayang sandi ke merry.. sandi tidak bisa menyamai rasa sayang itu.. tapi tolong ijnkan sandi menjaga merry disisa hidupnya.. sandi akan menjaga merry dengan sebaik mungkin.. sandi tidak akan membiarkan merry untuk bersedih selama disisi sandi.. sandi janji om.. sandi janji..” ucapku..

Om agus tidak menjawabnya.. mata om agus berkaca – kaca dan langsung memelukku lagi..

“papah egi.. kapan clara tunangannya ini..?” ucap wanita yang berdiri disebelah laki – laki yang aku kira kekasih merry itu..

Dan om agus lalu melepaskan pelukannya kepadaku dan langsung melihat kearah wanita bernama clara itu..

“maaf ya sayang.. hehehe..” ucap om agus sambil tersenyum dan membersihkan air matanya..

“dia ini clara san.. dia anak dari adenya istriku..” ucap om agus memeperkenalkan wanita itu kepadaku dan aku hanya mengangguk kepada wanita itu..

“nanti aja kenalannya.. sekarang bawa mba merry keluar.. lanjut lagi nangisnya diluar sana..” ucap clara kepadaku lalu tersenyum dan aku langsung membalas senyumannya..

Lalu merry juga tersenyum kepada clara dan menarik tanganku keluar dari ruangan ini.. dan diluar sana ada mas rendi, ryan dan rikky.. mereka bertiga langsung menggelengkan kepalanya kepadaku..

“wawang kenapa sih teriak – teriak tadi..” ucap merry kepadaku sambil terus memegang tanganku..

“kukira kamu tadi yang bertunangan mey.. mas rendi juga ga kasih tau kalau yang tunangan itu sepupunya yang lain..” ucapku ke merry lalu melihat kearah mas rendi..

“kok aku yang disalahin sih..? kan aku kira kamu kenal sama clara.. dasar pujangga gila..” ucap mas rendi lalu membakar rokoknya..

“ya maaf..” ucapku singkat dan dengan refleknya, aku langsung memeluk merry lagi..

“cuukkk.. enak sekali kamu meluk merry..” sahut ryan adeknya mas rendi..

“aku loh sudah diijinin sama om agus.. weee..” ucapku sambil mengejek ryan..

“assuu..” maki ryan lalu tersenyum kepadaku..

“aku kedalam dulu ah..” ucap rikky lalu berbalik dan masuk kedalam ruangan lewat pintu samping..

“aku juga..” kata ryan menyusul..

“pah..” panggil seorang wanita.. aku, mas rendi dan merry langsung melihat kearah wanita itu.. dan ternyata gaby yang sedang memanggil mas rendi.. tampak perut gaby membuncit dipakain ketatnya..

“cuukkk.. kamu hamil mba..?” tanyaku..

“ya iyalah.. aku loh punya suami wee..” ucap gaby lalu mendekat dan langsung menggeelndot ditangan mas rendi.. dan mas rendi langsung membuang rokokknya yang masih panjang itu..

“kok sampean ga ngomong mas..?” tanyaku ke mas rendi..

“buat apa aku ngomong, nanti kamu iri.. hehehehe..” ucap mas rendi lalu merangkul gaby dan berjalan kepintu samping juga..

“babay sandi..” ucap gaby sambil melambaikan tangannya dan tersenyum dengan manisnya..

Dan setelah mereka berdua masuk kedalam.. tinggal aku dan merry yang ada diteras ini.. kamipun masih berpelukan..

“aku sayang kamu mey..” ucapku lalu aku mengecup kening merry dan merry langsung melihatku lagi dengan mata yang berkaca – kaca..

“akhirnya.. wawang manggil mey lagi..” ucap merry sambil tersenyum dan air matanya menetes dipipinya..

“jangan menangis lagi mey.. cukup sudah kesedihan yang kamu alami selama ini.. aku sudah janji sama om agus, tidak akan membuatmu bersedih..” ucapku sambil membelai pipi merry..

“aku sayang kamu wang..” ucap merry dan

CUUPPP..

Merry mengecup pelan bibirku..

“aku juga sayang kamu mey..” ucapku dan..

CUUPPP..

Aku pun membalas kecupan merry..

PROK.. PROK.. PROK..

Kami berdua dikejutkan dengan tepuk tangan yang meriah dari dalam ruangan..

“masuk yo wang.. kelihatannya mereka sudah tukar cincin..” ucap merry..

Dan aku menganggukan kepala sambil merangkul merry lalu berjalan kearah ruangan itu..

Suasana kebahagian diantara kedua pasangan yang bertunangan itu, juga terasa terjadi diantara aku dan merry.. kami berdua melihat itu sambil saling menggenggam tangan..

Cuukkk.. ini kebahagiaan yang luar biasa yang aku rasakan ditengah kedukaan yang masih terasa setelah kepergian ayah.. dan aku sudah tidak sabar untuk melanjutkan hubungan kami kejenjang berikutnya.. tapi mungkin aku harus bersabar dulu, aku harus menunggu seribu hari ayah dulu baru aku akan melamar merry..

Dan setelah acara pertunangan selesai dan semua keluarga pihak laki – laki pulang.. aku dan keluarga mas rendi berkumpul diruang tengah itu..

“pah.. merry balik kekota pendidikan ya..?” pamit merry kepada om agus..

“buru – buru amat sih..? kalian mau pacaran ya..?” jawab mamahnya mas rendi..

“mamah ah..” ucap merry lalu malu – malu..

“hihihi.. kok malu gitu sih putri mama ini..?” ucap mamah mas rendi dan langsung memeluk merry..

“enggak kok..” ucap merry dengan wajah yang malu – malu..

“kamu yang antar merry ke kota pendidikan ya san..?” tanya om agus kepadaku..

“iya om..” ucapku sambil tersenyum..

“ya sudah kalau gitu.. kami juga mau balik kok.. hati – hati ya san..” ucap om agus dengan santainya..

Dan setelah kami berpamitan ke om agus, mamahnya mas rendi, mas rendi, gaby, ryan dan rikky.. aku dan merry langsung menuju mobil merry..

“wang.. besok kan libur, kita kedesa jati bening yo.. mey kangen sama ibu..” ucap merry kepadaku yang lagi menyetir..

“iya.. tapi kasih tau dulu om agus.. tadi kan kita pamitnya kekota pendidikan..” ucapku ke merry..

“oke wang..” ucap merry lalu..

CUUPPP..

Merry mengecup pipi kiriku dan langsung mengabari om agus memakai Hpnya.. dan setelah itu, aku langsung membelokkan mobil menuju desa jati bening..

“terimakasih ya wang..” ucap mery sambil melihat kearahku..

“untuk..?” tanyaku singkat sambil terus focus dengan menyetirku..

“terimakasih sudah memberikan kebahagiaan yang luar biasa kepada mey hari ini..” ucap merry..

“kalau kamu ngucapin terimakasih, aku harus ngucapin apa dong..?” ucapku dengan santainya..

“untuk..?” tanya merry dengan herannya..

“untuk semua sayang, cinta dan kebahgiaan yang kamu berikan kepadaku hari ini mey..” ucapku sambil melihat ke merry sebentar lalu melihat kearah depan lagi..

“ga perlu kamu ucapin apa – apa wang.. cukup kamu jaga hatimu buat aku selamanya..” ucap merry sambil tersenyum dengan manisnya..

“berarti kamu juga ga harus ucapin terimakasih dong mey.. cukup berikan aku senyum manismu saja, dan aku akan berkata pada semesta.. cukup sudah, jangan bercanda dengan perasaanku kali ini, karena aku pasti akan mengguncangnya kalau sampai semesta ini melakukan hal itu lagi..” ucapku lalu melihat kearah merry lagi dan aku tersenyum kepadanya..

“apa semesta akan mendengarnya..?” tanya merry..

“pasti.. karena takdirmu dan takdirku telah disatukan sang pencipta..” ucapku sambil meremas pelan tangan merry dengan tangan kiriku.. lalu aku memegang perseneling mobil lagi..

“aku sayang kamu wang..” ucap merry lalu..

CUUPPP..

Merry mengecup pipi kiriku..

“aku bahagia banget wang..” ucap merry lagi sambil melihat kearahku..

“aku juga bahagia mey.. dan asal kamu tau aja.. ternyata bahagia itu bukan hanya ketika aku bebas dari masalah.. tapi dekat denganmu seperti ini saja, aku sudah merasakan sesuatu hal yang tidak bisa aku ungkapkan dengan kata – kata..” ucapku sambil melihat kearah merry..

“dasar pujangga lendir..” ucap merry sambil mendorong pipiku dengan mesranya..

“kok pujangga lendir sih mey..? kalau aku pujangga lendir atau apa itu..? bajingan lendir ya..?” tanyaku ke merry dan merry hanya tersenyum saja..

“sudah kubuat buncit perutmu seperti perut gaby..” ucapku sambil tersenyum..

“iihhhh.. jahat..” ucap merry sambil mencubitku pelan..

“aaauuuu..” ucapku pura – pura sakit..

Dan setelah perjalanan yang lumayan jauh.. kami pun memasuki desa jati bening.. dan ketika kami sampai didesa jati bening dan didepan rumah eyang ranajaya.. tampak ibu dan kedua adekku sedang duduk diteras rumah..

Mereka semua melihat kearah mobil yang aku kendarai ini.. dan ketika aku sudah menghentikan mobilnya.. merry langsung keluar dari mobil ini.. dan kaca mobil yang gelap ini, membuat mereka tidak menyadari kedatanganku..

“kak merryyy..” ucap adekku ita dan anna yang langsung berlari dan menyambut merry dengan pelukan..

“halo sayang..” ucap merry sambil memeluk kedua adekku..

“sama siapa sayang..” tanya ibuku dari arah teras..

Dan aku langsung keluar dari mobil merry..

“mas sandiiiii..” teriak kedua adekku dan langsung meninggalkan merry dan memelukku bersama.. sementara merry langsung mendatangi ibuku dan salim kepada ibuku lalu memeluk ibuku..

“gimana kabarnya dek..?” ucapku sambil melepaskan pelukankanku kepada kedua adekku.. dan tangan kananku langsung memencet hidung anna dan tangan kiriku mengacak – acak rambut ita..

“mas sandiiii.. ihhh..” ucap kedua adekku sambil meraju..

“hehehehehe..” dan aku meninggalkan kedua adekku yang meraju itu menuju ibuku yang sedang merangkul merry..

“ibuuuuu..” ucapku sambil memeluk ibuku..

“kok ga kasih kabar kalau datang..?” ucap ibuku dipelukanku sambil mengelus punggungku..

“kejutan..” ucapku sambil melepaskan pelukanku dan meraih tangan ibuku lalu mencium punggung tangan beliau..

“telat.. sudah ga kaget.. wee..” ucap ibuku sambil memeletkan lidahnya dengan manja kepadaku..

Dan aku hanya tertawa sambil menggaruk kepalaku..

“kok kalian berdua terlihat bahagia sekali sih..?” ucap ibuku sambil melihat kearah wajah merry dan wajahku bergantian..

“apasih ibu ini..” ucap merry dengan malu – malu sambil menunduk..

“kalian..?” ucap ibuku terpotong karena aku langsung memeluk ibuku lagi..

“mohon restunya bu..” ucapku sambil memeluk ibuku..

“haaaaaa..” ucap adekku yang terkejut lalu melihat kearah merry dan merry hanya tersenyum sambil menggguk..

“kak merryyy..” ucap kedua adekku dan langsung memeluk merry lagi..

“ibu merestui kalian nak..” ucap ibuku sambil melepaskan pelukannya dan langsung merangkulku dengan tangan kanan, lalu tangan kirinya terbuka kearah merry..

Merry pun melepaskan pelukannya kepada kedua adekku lalu memeluk ibuku.. dan kami pun bertiga langsung berpelukan dengan suasana haru..

“jangan nunggu – nunggu lagi.. setelah seratus hari ayahmu, segera sah kan hubungan kalian berdua..” ucap eyang ranajaya yang keluar dari dalam rumah bersama eyang putri..

Cuuukkk seratus hari lagi..? ga salah..? bukannya harus mengunggu seribu hari lagi ya..? tapi ga apa – apa sih.. yang penting keluarga besarku merestuinya..

“tapi yang..” ucapku terpotong..

“kenapa..? ayahmu pasti merestui hubungan kalian kok.. lagipula eyang putri sudah ga sabar pengen gendong cicit..” ucap eyang putri sambil tersenyum..

“eyang..” ucapku lalu aku berjalan kearah eyang putri dan langsung memeluk beliau..

“sekarang waktunya kamu menikmati kebahagianmu le..” ucap eyang putri sambil mengelus punggungku pelan..

“terimakasih eyang..” ucapku lalu aku meraih tangan eyang putri dan menciumnya.. dan setelah itu, aku mendatangi eyang kakung dan mencium tangan beliau juga..

Dan malam itu aku dan merry bermalam dirumah eyang ranajaya.. suasana kebahagian pun langsung terasa dikeluarga besar ibuku.. dan malam itu juga kami semua merencanakan persiapan untuk melamar merry dua bulan lagi..

Dan setelah itu, keesokan harinya.. aku dan merry pamit kekota pendidikan dan aku pamit ke pulau seberang.. tapi sebelumnya, aku dan merry singgah kedesa jati luhur..

Didesa jati luhur pun, suasana kebahagian langsung menyapa kami.. mbah putri dan mbah jati pun langsung menyuruh aku dan merry untuk segera menikah, sebelum aku menceritakan persiapan pernikahan yang sudah direncanakan didesa jati bening..

Dan kedua mbahku pun tambah bahagia lagi, ketika tau kalau eyang ranajaya sudah mempersiapkan pernikahan kami..

Cuukkk.. kesedihan dan kebahagiaan itu ternyata berjarak sangat dekat sekali cuukkk.. kita tidak akan pernah menyangka, kalau setelah kesedihan akan berganti dengan kebahagian secepat itu..

Satu hal yang pasti.. disetiap kesedihan, sang pencipta akan menyiapkan kebahagiaan yang tidak akan kita kira kapan pun waktunya.. kita sebagai ciptaannya hanya cukup bersyukur dengan segala kenikmatan yang diberi.. kenikmatan kesedihan ataupun kenikmatan kebahagiaan..

Nikmati itu cuukkk.. nikmati apapun itu..

Dan sekarang.. setelah aku dan merry sampai di tempat tinggal merry dikota pendidikan, aku pun berpamitan dengan merry..

“aku balik ya mey..” ucapku sambil memeluk merry dan kami saling berpandangan..

“iya sayang.. hati – hati ya..” ucap merry dengan mata yang berkaca – kaca..

“jangan sedih lah mey.. aku jadi berat untuk kepulau seberang..” ucapku..

“iya iya wang..” ucap merry sambil membersihkan kedua matanya.. dan

CUUPPP..

Aku mengecup bibir merry dengan lembutnya..

“jaga hatimu.. aku pasti akan menjemputmu segera..” ucapku kepada merry..

#cuukkk.. perpisahan ini akan terjadi lagi.. dijalani saja cuukk.. karena takdir sang pencipta telah tertulis dengan indahnya..bajingaaannn..

Daftar Part