. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 101 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 101

0
359
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 101

Darah dan Cinta

Cuukkk..

Perasaanku sekarang sedang campur aduk cuukkk.. antara marah, sedih, berduka, dan berbunga – bunga.. semuanya menyatu didalam otakku.. bajingaannn..

Marah karena haji mamat dan pak gunawan mengganggu orang – orang terdekatku, dan malam ini mereka harus menerima pembalasan yang setimpal.. cukup sudah tingkah laku mereka yang sangat kurang ajar dikota ini.. kalau orang lain yang diganggu, mungkin tidak ada yang berani melawan.. tapi ini, sandi purnama irawan yang mereka ganggu.. persetan dengan tai kucing, mereka harus selesai malam ini juga..

Sedih karena hari ini hubunganku dengan ayu berakhir dengan dia naik kepelaminan.. hubungan yang sudah kami jalin bertahun – tahun dan janji yang sudah kami ikrarkan, akhirnya kandas juga.. assuuudahlah.. ga usaha dibahas lagi.. bangsat..

Berduka karena kematian ayah yang masih sangat terasa sampai detik ini dan itu pasti akan terasa sampai aku menyusul ayah nantinya… selain itu juga, aku berduka dengan kematian dua orang tua merry yang sangat tragis.. walaupun kejadiannya sudah lama, tapi aku baru mendengarnya dari merry tadi.. gila, kedukaan merry yang sangat mendalam sangat aku rasakan sekarang ini.. bajingaannn..

Berbunga – bunga karena emery naila unna memberikan semangat baru kepadaku, setelah semua kesedihan dan kedukaan yang aku alami beberapa hari ini secara beruntun.. asssuuu.. dan merry juga membangkitan gelora cinta pertamaku yang telah terpendam sekian lamanya..

Perasaanku yang terus diombang – ambingkan semesta dengan ombak dan badai yang maha dasyat, akhirnya bisa menemui laut yang tenang lagi.. aku bisa mengarungi samudra ini lagi dengan harapan baru dan semangat baru dan aku menuju pelabuhan terakhirku, emery naila unna..

Tapi sebelum aku menuju pelabuhan terakhirku itu, aku ingin menghancurkan beberapa kapal perompak dulu.. aku ingin membinasakan dan meluluh lantakan kapal – kapal mereka sampai ditelan samudra.. dan semoga ini juga akhir dari segala pertarunganku.. bajingaannn..

Dan sekarang, aku sudah turun dari pesawat.. aku sudah tidak sabar ingin memulai pertempuran ini.. dan aku akan menyerang markas haji mamat dan pak gunawan seorang diri.. dan aku sengaja tidak membaritahukan kedatanganku kepada semua teman – temanku.. cukup sudah para sahabatku tersiksa dengan serangan haji mamat dan pak gunawan siang tadi.. dan sekarang biarkan aku sendiri yang akan membalaskan dendam sahabatku itu.. bangsaaatt..

TIT.. TIT.. TIT..

Bunyi sms dari Hpku ketika aku menyalakan Hpku.. dan ternyata itu sms dari merry..

*wanita misterus

Ketenangan dalam berpikir, akan membantumu menyelesaikan semua masalahmu wang.. aku tidak melarang apapun yang akan kamu lakukan malam ini.. aku hanya mengingatkan, disini ada cinta yang menunggumu.. memey..

Cuukkk.. apa merry tau kalau malam ini aku akan bertarung..? atau feling nya aja yang kuat tentang keadanku sekarang..? memang wanita yang misterius kau mer.. tapi apapun itu, cuma kamu sekarang tujuan akhir dari semua ini.. kamu telah memberikan semangat hidup untukku.. cinta pertamaku..

*aku

Terimakasih mer.. aku akan menyelesaikan semuanya dan aku akan menjemputmu.. aku benci harus mengucapkan ini.. karena bagiku, sekarang kata – kata hanya khiasan, semoga aku bisa menepatinya sesegera mungkin.. aku akan datang padamu segera mer..

Dan setelah mengirimkan pesanku ke merry.. aku langsung berjalan lagi menuju pintu kedatangan.. dan setelah sampai dipintu kedatangan, aku langsung mencari taksi untuk ke pelabuhan tua, menuju markas dari haji mamat dan pak gunawan..

Dan ketika aku sampai di parkiran taksi.. disana telah berkumpul manusia – manusia guuatel dan mereka semua menantikan kedatanganku sambil tersenyum kepadaku..

Assuuu.. kok mereka tau kalau aku datang, padahal kan aku sudah menutup rapat kedatanganku malam ini.. tapi mereka tetap tau aja.. bajingaannn..

Dan disana sudah ada aldo, yuda, surya, mat ali, om tarjo.. dan disana ada juga sila, slamet dan kaco.. untuk sila dan kaco, wajah mereka tampak babak belur.. bangsaattt.. bisa – bisanya kedua sahabatku babak belur begini..? anjinggg.. disana juga ada om aji dan anak buahnya serta seluruh pekerja kami yang bersiap untuk pesta malam ini..

“mau kemana kamu san..?” tanya aldo sambil tersenyum…

“mau pulang cuukkk.. aku capek mau tidur..” ucapku lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya..

“tai lassoomu.. alasan aja kamu mau pulang, kamu mau pesta sendiriankan..?” tanya slamet sambil tersenyum lalu menghisap rokokknya..

“cuukkk.. pulang aja kamu semua.. tidur yang nyenyak..” ucapku dengan santainya..

“anjing.. mana bisa aku tidur kalau bonyok gini.. aku mau balas dendam dulu, baru aku bisa tidur..” sahut sila..

“iya.. enak betul sibangsat ini nyuruh kita pulang.. dia ga tau rasanya di injak – injak tadi sih..” ucap kaco kesila lalu melirikku…

“aku mau aja pulang, tapi kuremas dulu bijimu.. gimana..?” ucap yuda kepadaku..

“assuu kamu yud…” sahut surya sambil menggelengkan kepalanya..

Dan aku hanya mendengarkan celotehan sahabatku ini sambil menikmati rokokku.. bangsattt.. mereka rupanya telah mempersiapkan ini semua.. bajingaannn..

“jadi gimana san..?” tanya om aji bersuara..

“ya mau gimana lagi om..? mau ga mau ya kita semua nyerang mereka malam ini.. daripada jin – jin ini ngomel terus..” ucapku sambil melirik kearah aldo, yuda, surya, kaco, sila dan slamet..

“bangsaaatttt..” maki teman – temanku semua kepadaku..

“ayo sudah..” sahut om tarjo dengan semangatnya..

“asyikkk.. akhirnya setelah lama ga bertarung, malam ini kita berkumpul dan berpesta.. hahahahaha..” kata surya lalu tertawa..

“tapi sayang, ga ada anak – anak pondok merah dengan formasi lengkap.. atau minimal jendral – jendral perangnya lah..” kata yuda menyahut..

“kita aja cukup menghadapi haji mamat dan pak gunawan..” ucapku lalu menghisap rokokku..

Cuukkk.. bukannya aku meremehkan musuh kami, tapi aku cuma mau memberi semangat buat seluruh teman – temanku yang sudah terlanjur datang ini.. aku tau lawan kami ini pasti sangat berat.. mereka pasti telah mengumpulkan semua anggota mereka dari pelosok kota ini sampai kota sebelah..

“assuuu.. jadi kamu ga ngajak kami..?” ucap seseorang dari kejauhan dan ketika kami semua menoleh asal suara itu, tampak mas pandu sedang menghisap rokokknya.. dan disebelahnya ada mas rendi dan satria.. bangsaaaatt.. bisa – bisanya tiga jendral pondok merah dari berbagai generasi ini datang..? asssuuu.. dan wajah – wajah anggota power ranger pun langsung terlihat bahagia..

“assuuuu.. hahahahahahaha..” maki yuda, surya dan aldo lalu tertawa.. sementara, sila, kaco, slamet dan om aji hanya tersenyum saja..

“cuukkk.. ngapain sampean kesini mas..?” tanyaku..

“Ya ikut pesta lah.. bajingan kamu itu san..” maki mas pandu sambil melangkah kearah kami dan diikuti oleh satria dan mas rendi..

“sinyo ini kok kurang ajar betul sih mas..? masa ada pesta begini ga ngajak – ngajak kita..” ucap satria ke mas pandu ketika mereka bertiga sudah didekat kami..

“assui’g.. bukannya aku ga mau ngajak cuukk.. masa lawan klub kecil dari negara ini, aku harus mendatangkan pemain sekelas Eric Cantona (mas pandu), Van nistelroy (mas rendi) sama van persey (satria)..” ucapku dengan santainya..

“jiancuukkk..” maki mas pandu, mas rendi dan satria..

“hehehe..” aku cuma tersenyum lalu aku mendatangi mas pandu dan aku langsung memeluknya..

“kok bisa sampean disini mas..? tadi pagi kan didesa jati luhur.. gila..” ucapku sambil melepaskan pelukanku..

“gila mana sama kamu..? kemarin siang kamu didesa jati bening, malamnya kamu pulau seberang ini, terus pesta sendirian.. terus tadi pagi sudah terbang ke desa jati luhur, siangnya dikota sebelah tempat ayu, terus malamnya sudah dipulau seberang ini lagi.. assuu..” maki mas pandi lalu memukul dadaku pelan dengan kepalan tangannya..

“hehe..” dan aku cuma tersenyum saja..

“semalam pesta sendiri dan sekarang mau pesta ga ngajak – ngajak..? kusepak nanti kamu..” ucap mas rendi dibelakang mas rendi..

“cuuukkk.. mas rendi..” ucapku lalu mendatanginya dan aku langsung memeluk mas rendi..

“jangan biasakan begitu ya..? awas kalau kamu pesta ga ngajak – ngajak..” ucap mas rendi sambil memelukku dan menepuk pelan punggungku..

“hehe..” lagi – lagi aku tersenyum mendengar mas rendi mengomel..

“assuu sinyo ini..” maki satria dan aku langsung melepaskan pelukanku dimas rendi..

Dan satria pun langsung memelukku..

“kita bantai mereka malam ini nyo.. sudah gatel tangan sama kaki ini..” ucap satria sambil memelukku dengan erat..

“cuukkk.. terimakasih ya..” ucapku..

“terimakasih matamu itu..” ucap satria sambil melepaskan pelukannya..

“ga usah ngomel kamu sat.. kamu ga kangen sama duo bidji ini kah..?” sahut aldo..

“asssuu’ig..” ucap satria sambil tersenyum lalu menyalami satu persatu temanku semua..

“jadi kita berangkat kapan..?” tanya mat ali kepada kami semua..

“sabar mat.. tarik nafas dulu..” sahut mas pandu..

“kenapa ndu..? kamu mau minum dulu..?” tanya om tarjo..

“ya pastilah jo.. hahahahaha..” ucap mas pandu..

Mas pandu ini telah kenal lama dengan om tarjo dan mat ali.. mereka bertiga sering bekerja sama waktu ayah masih ada dulu..

“mat.. ambilkan BCA (Bir Campur Anggur) kita dulu..” kata om tarjo ke mat ali..

“minuman apa itu..?” tanya satria ke surya dan yuda..

“aku aja belum pernah minum..” sahut surya..

“udah nikmati aja nanti..” ucap yuda..

“kita minum disana aja..” ucap om tarjo sambil menunjuk ujung parkir mobil bandara..

Dan kami semuapun berjalan ber iringan ke area yang ditunjuk oleh om tarjo.. setelah sampai disana, beberapa mobil telah terparkir dan itu adalah milik teman – teman yang menjemputku dan juga mobilku yang kuparkir tadi pagi sebelum aku terbang kepulau sana.. lalu dari salah satu mobil, anggota om aji mengeluarkan beberapa krat botol anggur dan bir.. dan malam ini, sebelum kami melakukan penyerangan, kami semua berpesta dengan dibandari oleh om aji..

“nanti haji mamat bagianku ya..” kata mas pandu setelah meminum bagiannya..

“loh sampean kenal haji mamat mas..?” tanyaku..

“kenal sih ngga, tapi aku tau gerak – geriknya waktu aku kerja diproyek ayahmu.. sudah kuincar dari lama dia itu.. hehehehe..” ucap mas pandu sambil tersenyum..

“kalau aku pak gunawan aja ya..” sahut mas rendi..

“cukkk.. kenapa mas..?” tanyaku ke mas rendi..

“ga apa – apa.. masa mas pandu dapat haji mamat, aku ga bisa dapat pak gunawan..? percuma dong aku datang jauh – jauh..” kata mas rendi lalu menghisap rokoknya..

“assuu’ig.. berarti aku dapat bagian bowo dong..?” sahutku..

“jangan sentuh bowo, dia urusanku.. aku mau ratakan hidungnya sama wajahnya..” ucap aldo dengan dinginnya..

“bajingaannn.. berarti bagianku fajar anaknya haji mamat aja kalau gitu..” ucapku..

“bagianku itu cuukkk.. masa aku jauh – jauh kesini dapat yang ecek – ecek..” sahut satria..

“lah terus aku dapat apa..? asuui’g.. masa aku jadi penonton gitu..?” tanyaku sambil melirik keempat temanku yang telah mengincar musuhnya masing – masing..

“kamu dapat matahari satu san..” sahut om tarjo..

“cuukkk.. diakan orang penting dipemerintahan om, masa dia ada dimarkas haji mamat sih..?” tanyaku ke om tarjo..

“pasti san.. mereka bertiga itu sering berkumpul di gudang pelabuhan tua.. dan mereka bertiga itu otak yang merusak system dikota ini.. haji mamat dan pak gunawan dari luar merusaknya, kalau matahari satu dari dalam pemerintahan.. dan matahari satu itu termasuk kuat juga dalam bertarung..” ucap om tarjo lagi..

“oo… begitu ya om.. baguslah, jadi aku ga jadi penonton aja..” ucapku lalu aku meminum jatahku..

Dan setelah minuman kami habis, kami pun bersiap untuk berangkat..

“panglima perang malam ini adalah sandi.. gimana..?” ucap om aji ketika kami semua telah berdiri..

“SEPAKATTTTT…” teriak semua orang yang disitu..

Dan aku hanya menunduk sebentar sambil menggelengkan kepala, lalu aku menegakkan kepalaku lagi..

“jadi gimana panglima perang..? gimana strategi penyerangannya..?” tanya mas pandu kepadaku dan semua orang langsung mengarahkan pandangannya kepadaku..

Aku lalu membakar rokokku lalu menghisapnya dalam – dalam..

“seperti biasa aja mas pandu.. kita datang, lalu selesaikan mereka dan pulang..” ucapku dengan santainya..

“aasuuuu..” maki aldo, yuda, satria, surya, mas rendi dan mas pandu bersamaan..

“ayah sama anak sama aja kalau jadi panglima perang..” ucap mas pandu sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapa mas..? kayak ga pernah bertempur aja loh sampean ini..? masa iya harus aku kasih tau caranya sih..?” ucapku lalu menghisap rokokku lagi dengan santainya..

“bajingaaannn..” sahut teman – temanku lagi..

“okelah kita berangkat..” ucap om aji..

“oke om..” ucapku kepada om aji..

“sabar..” kata mas pandu sambil tersenyum..

“kenapa mas..?” tanyaku..

“kita minum ini dulu ya..” ucap mas pandu sambil mengeluarkan dua botol cairan dari balik jaketnya..

Cuuukkkk.. minuman pembangkit amarah..? bangsaaat.. akhirnya kami minum itu lagi cuukkkkk.. assssuuu..

“Jancuuukkk..” maki semua temanku yang dari pondok merah..

“minuman apa ini ndu..?” tanya om aji..

“ini ramuan desa kami ji.. hehehehe..” ucap mas pandu sambil menyerahkan dua botol itu ke om aji..

“jangan banyak – banyak ji.. sedikit aja.. nanti kalau kebanyakan, bisa gila kamu.. hahahaha..” ucap mas pandu lalu tertawa..

“bangsat..” ucap om aji sambil menggelengkan kepalanya lalu menuangkan sedikit minuman itu dan ketika akan meminumnya..

“kamu terakhir aja.. biar yang lain duluan ji..” kata mas pandu..

Om aji pun menyerahkan minuman itu kesilla.. lalu dengan wajah yang bonyok dan kebingungan, sila menerima minuman itu dan meminumnya perlahan..

“bangsaatttt.. minuman apa ini..?” ucap sila dengan wajah yang memerah dan mata yang melotot..

“gimana rasanya sila..?” tanya om aji..

“hu.. hu.. hu..hu.. mau bunuh orang aku om.. anjing..” ucap sila dengan nafas yang memburu..

“tai lassooo.. bisa begitu ya..?” ucap om aji lalu menuangkan lagi minumannya dan sekarang giliran kaco yang meminumnya..

“sundalaaaaa..” teriak kaco setelah meminum ramuan itu..

“anjinnnggg..” maki slamet juga ketika gilirannya meminum..

Dan semua temanku dari pondok merah hanya tersenyum saja.. dan setelah semua meminum ramuan itu.. tampak aura membunuh terlihat dari wajah – wajah orang yang duduk dihadapanku.. nafas mereka semua memburu dengan wajah yang memerah.. bajingaannn..

“kita berangkat.. aku sudah ga sabar mau bunuh orang..” ucap om aji langsung berdiri dengan emosinya..

Kami pun langsung berdiri semua dengan semangat yang menggila.. dan jumlah kami lumayan banyak sih malam ini, tapi kemungkinan masih kalah banyak sama anggota haji mamat cs.. dan kami semua tidak takut.. kami semua bertekad untuk menumbangkan semua lawan kami malam ini, seberapapun jumlahnya.. assuu..

“untuk semua, suatu kehormatan bagiku bisa berkumpul dengan petarung – petarung sejati seperti kalian.. kita tau jumlah mereka banyak.. tapi, mereka itu cuma segerombolan heyna yang beraninya ketika mereka berkumpul bersama kawanannya.. mereka salah mencari lawan malam ini, yang mereka lawan adalah singa – singa petarung yang handal..” ucapku sambil menatap satu persatu sahabatku dan orang – orang yang berdiri dihadapanku… dan mereka mendengarkan dengan semangat membantai yang sangat luar biasa..

“dan malam ini, demi saudara yang tersakiti dan demi perubahan kota ini.. kita hancurkan keparat – keparat pengecut itu.. kita songsong mentari pagi esok hari dengan membabat mereka tanpa ampun.. kita basuh tanah kota yang mereka kotori ini, dengan darah mereka sendiri.. DEMI PERUBAHAN, DEMI PERSAUDARAAN DAN DEMI HARGA DIRI.. KITA HANCURKAN MEREKA..!!!” ucapku sambil mengepalkan tangan kiri keudara..

“HANCURKAN..!!!!” teriak mereka semua dengan semangatnya dan tangan kiri terkepal keudara bersama – sama..

Lalu dengan semangat yang membara.. kami semua berjalan kearah mobil yang membawa kami semua ke gudang pelabuhan tua dikota ini..

“sektalah rek.. (sebentar dulu bro..)” ucap surya ketika kami sudah berdiri dekat mobil masing – masing..

Asuu’ig.. pasti surya ini bersuara pada saat – saat sudah genting seperti ini..

“kenapa sur..?” tanya mas pandu..

“setelah nanti selesai pertarungan, siapa yang boom.. boom.. boom.. seperti dipulau sana..?” ucap surya dengan polosnya.. (boom.. boom.. boom.. = membersihkan sisa pertarungan atau meledakkan gudang seperti yang dilakukan pak tito waktu pertempuran dengan aliansi selatan dan orang bintang satu waktu pertempuran dengan kelompok cakra..)

“cuukkk.. tugas kita itu cuma membantai, masalah itu ga usah dipikir..” ucap aldo dengan santainya lalu masuk kedalam mobil..

“assuu’ig..” ucap surya sambil menggelengkan kepalanya..

“sudah ga usah komentar kamu sur.. ga kukasih jatah nanti kamu..” ucap yuda lalu menyusul masuk kedalam mobil..

“bangsaaatt kamu yud..” ucap surya lalu masuk juga kedalam mobil.. sementara mas rendi dan mas pandu hanya menggelengkan kepala lalu masuk juga kedalam mobil..

Dan setelah semua naik kedalam mobil.. kami semua beriringan menuju gudang dipelabuhan tua kota ini.. dan perasaanku kali ini, biasa saja.. ga seperti pertarungan – pertarungan besar sebelumnya yang agak tegang.. ga tau kenapa, walaupun sekarang aku yang memimpin pertarungan besar ini.. tidak ada rasa grogi sedikitpun.. aku hanya santai saja sambil menghisap rokokku.. dan dipikiranku sekarang cuma bantai dan bantai.. bangsattt…

Dan aku sekarang duduk dikursi sebelah kiri bagian depan.. sila membawa mobil dibagian kanan.. yuda, surya dan aldo dikursi belakang.. sementara dikursi tengah, mas pandu, mas rendi dan satria.. wajah – wajah didalam mobil ini pun terlihat sekali emosinya.. dan didalam mobil ini, sangat terasa sekali aura membantai dan menghabisi.. gila teman – temanku ini..

Dan satu lagi yang aku rasakan.. perasaan bangga terhadap semua teman – temanku.. walaupun kami semua telah lulus, kecuali satria.. kami masih mempunyai ikatan yang sangat kuat.. persaudaraan kami telah tergembleng selama dipondok merah.. dan ini seandainya semua penghuni pondok merah yang lain tau, pasti mereka juga akan menyusul kemari.. bajingaannn..

Sementara om aji, om tarjo dan mat ali juga memiliki kesetiakawanan yang sangat kuat, mereka sangat luar biasa.. padahal mereka tau yang dihadapi kali ini bukan orang sembarang, yang dihadapi kali ini adalah penguasa kota ini.. tapi mereka satu pemikiran denganku, ingin merubah kota ini dari tikus – tikus laknat itu.. assuuu.. dan untuk ketiga sahabatku, slamet, kaco dan sila pun tidak perlu diragukan.. ketiga sahabatku mulai dari kecil ini pun sangat luar biasa.. mereka rela melakukan apapun demi persaudaraan kami yang kami jalin dari kecil dulu.. bajingaannn..

Dan setelah melakukan perjalanan beberapa menit, kami pun sampai di didepan komplek gudang dipelabuhan tua kota.. suasana gelap dan menyeramkan langsung menyambut kami didepan gerbang komplek bangunan tua ini.. mobil kamipun terus masuk kekomplek ini sampai di gudang paling ujung dan satu satunya gudang yang menyala dengan terang oleh lampu – lampunya..

Tampak beberapa mobil mewah terpakir didepannya.. baguslah, berarti bajingan – bajingan itu berkumpul digudang itu..

Dan didepan gudang itu juga tampak puluhan preman berjaga.. dan ketika iringan mobil kami semua datang, mereka semua langsung bersiap..

Mobil kami pun langsung berhenti dan parkir tidak jauh dari gudang itu.. satu persatu dari kami semua turun..

Akupun langsung turun juga, dan teman – teman langsung berdiri dibelakangku.. aku lalu berjalan santai kearah gudang sambil membakar rokokku.. sementara didepan kami sana, semua penjaga gudang ini langsung bersiap dengan membawa senjata masing – masing.. mulai dari parang, golok, samurai dan badik.. assuuu..

Sementara aku, mat ali, om tarjo dan teman – teman dari pondok merah tidak ada yang membawa senjata seperti biasa.. sedangkan om aji dan anak buahnya langsung mengeluarkan senjata masing – masing.. mereka rata – rata mebawa badik yang terselip dibaju mereka masing – masing.. para pekerja kami pun mengeluarkan berbagai senjata tajam yang mereka bawa.. dan untuk ketiga sahabatku.. slamet mengeluarkan parang dari balik bajunya, kaco menarik samurai panjangnya dan ujung samuarai digesekan kelantai, sementara sila mengeluarkan badik kembarnya yang terselip dipinggangnya..

“wooiii sappoooo..” teriak seseorang dari belakang kami ketika kami berjalan kearah gudang.. aku pun langsung menoleh kebelakang.. dan ternyata yang memanggilku adalah sangkala.. sangkala ini salah satu temanku juga, dia sepupu dari almarhum rahmat dan mira.. dan sifat sangkala ini kurang lebih seperti ilham, gila dan ga ada urusan dengan siapapun.. kalau ada yang berani ganggu dia dan orang terdekatnya, pasti akan dilibasnya..

Cukkk ngapain sangkala disini..? dan dia membawa puluhan anggotanya.. mereka ini dari kelompok pesisir dan rata – rata mereka bekerja sebagai nelayan.. dan para anggota sangkala tampak membawa tombak ikan yang panjang…

“ngapain kamu disini po..?” tanya sila..

“anjing.. aku baru tau kalau kamu dikeroyok sama haji mamat cs.. bangsaatt.. apalagi kudengar sandi malam ini nyerang kesini.. apa ga bergetar biji pelerku.. bangsaattt..” ucap sangkala ketika sudah dekat dengan kami.. dan semua temanku langsung tersenyum mendengar celotehan sangkala..

Aku lalu menjulurkan tanganku untuk mengajaknya salaman..

“tai lasoo kamu itu san.. setiap ada masalah kamu ga pernah ngomong.. mau membantu, tapi ga pernah mau dibantu..” ucap sangkala lalu menjabat tanganku dan langsung memelukku..

“buat apa masalah dibagi po.. kalau anggur baru aku bagi.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“taik kamu itu..” ucap sangkala sambil melepaskan pelukannya..

“oh ya san.. maaf aku kemarin belum sempat kerumah waktu ayah irawan ga ada.. aku baru datang dari laut..” ucap sangakala sambil menepuk pundakku.. (dan memang, kebiasaan sangkala kalau sudah mencari ikan dilaut.. biasanya sampai tiga atau empat hari baru bersandar kedaratan lagi..)

“santai aja po..” ucapku..

Mas pandu pun mendekati aku lalu mengeluarkan sebotol ramuan lagi dan menyerahkan kepadaku.. aku kemudian menyerahkan ramuan itu kepada sangkala..

“minum ini dulu po..” ucapku..

“apa ini..?” tanya sangkala dengan herannya..

“minum aja..nanti kamu tau rasanya..” ucap slamet..

“tapi sedikit aja po.. bagi sama anggotamu semua ya..” ucapku..

Dan sangkala langsung meminum ramuan itu sedikit dan setelah meminumnya, ramuan itu diserahkan ke anggotanya..

“bangsaatttt.. minuman apa ini..?” ucap sangkala dengan wajah yang memerah..

“enak po..?” tanya kaco..

“ga usah banyak tanya kamu co.. kuhantam neh..” ucap sangkala dengan mata yang memerah..

“anjing..” maki kaco..

“WOOIIII SUNDALA.. BERANI – BERANINYA KAMU GANGGU SAUDARAKU.. TAI LASSOO KAMU SEMUA..” teriak sangakala dengan kerasnya kearah penjaga gudang didepan sana..

Cuukkk.. ini nih salah satu sifatnya sangkala yang menggatelkan.. suka sekali sangkala menebar teror sama musuh – musuh kami sebelum mulai pertarungan.. dan ini sudah menjadi kebiasannya dari dulu.. ga minum ramuan aja dia sudah gila kok.. apa lagi minum ramuan dari desa kami, apa ga tambah menjacukkan..?

“KAMU MAU NGERASAIN BADIKKU KAH..? BANGSATT INI..” teriak sangkala sambil mengacungkan badiknya keudara.. bajingaannn..

“woi sangkala.. jangan berteriak mi.. ko maju dulu sana.. tikam itu yang bawa parang..” ucap om aji..

“hehehehe.. om aji.. santai mi om.. tunggu sandi aja kita ini.. gimana ces..?” ucap sangkala ke om aji lalu melirikku sambil tersenyum..

Dan aku hanya tersenyum saja lalu berbalik dan berjalan kearah para penjaga itu.. dan ketika kami semua sudah berdiri tidak jauh dihadapan para penjaga itu.. wajah – wajah yang tidak bersahabat dan emosi menyambut kedatangan kami..

“waahhhh.. anak irawan jati bersama para anjing – anjingnya.. hahahaha..” ucap seseorang yang memegang parang panjang dan dia mungkin bos penjaga yang ada disini..

“hahahahahaha..” semua penjaga pun langsung tertawa terbahak – bahak sambil mengejek kepada kami semua..

Dan teman – temanku langsung meradang, wajah – wajah semua temanku langsung memerah dengan emosi yang siap untuk dilampiaskan.. sementara aku hanya tersenyum dengan santainya.. lalu..

“sur.. kotoran anjing kok bisa ngomong sih..?” ucapku kesurya dengan santainya lalu aku menghisap rokokku sambil melirik kearah bos penjaga itu..

“cuuukkkk.. maksudmu mereka tai anjing..? makanya kok bau disini.. guaatteelll.. hahahahahaha..” sahut surya seperti biasa dan semua temanku langsung tertawa juga..

“hahahahahaha..” tawa temanku tidak kalah keras.. wajah sibos dan para anggotanya langsung memerah dan mereka tampak emosi sekali..

“BANGSAAATTTT..” sahut sibos itu dengan emosinya..

“sstttttt.. jangan teriak tai lassooo.. bau tai mulutmu itu.. hahahahahaha..” sangkala menyahutnya..

“hahahahahaha..” kembali semua temanku tertawa terbahak – bahak..

“ingat ya.. kalau mau masuk kegudang, awas terinjak tai..” sahut surya lagi dengan wajah polosnya..

“BAJINGAAAAAANNNN..” sibos itu tampak semakin emosi..

“san.. biarkan kami maju dulu..” ucap om aji sambil memegang badiknya yang terhunus ditangan kanan..

“iya san biar anggota kami dulu yang maju..” ucap sangkala sambil mencabut badiknya lalu diciumnya badik yang berwarna coklat itu.. dan anggota sangkala pun langsung menenteng tombak ikan yang panjang itu.. asssuuu..

Dan aku hanya tersenyum lalu aku melemparkan rokokku kedepan.

“SERAAAAANGGGGG..” teriak sibos kepada anak buahnya dan anak buahnya langsung mengacungkan senjata tajam mereka masing – masing..

“SERAANNGGGGG..” teriakku juga sambil menunjuk wajah musuh kami dengan tangan kiriku..

Om aji dan sangkala langsung berlari bersama anggotanya masing – masing kearah para penjaga yang juga berlari kearah kami.. slamet menenteng parangnya dan berlari juga.. sila tidak ketinggalan, dia mencabut badik kembarnya lalu berlari kesetanan.. terlihat dia dendam sekali karena wajahnya dibuat babak belur..

“ANJINGGGGG..” teriak kaco lalu berlari sambil menyeret samurainya..

SRENG.. SRENG.. SRENG.. SRENG..

Bunyi gesekan samurai kaco yang digesekan dilantai dan itu diiringi dengan kilatan api yang diakibatkan gesekan samurai kaco di aspal..

TRANG.. TRANG.. TRANG.. TRANG..

Bunyi senjata tajam bertemu dengan senjata tajam.. kilatan – kilatan api pun terlihat juga ketika logam itu saling bertemu..

TRANG.. TRANG.. TRANG.. TRANG..

Sedangkan tombak – tombak ikan dari anggota sangkala pun langsung diarahkan kelawan yang ada dihadapannya..

JLEBB.. JLEBB.. JLEBB..

Tombak – tombak itu menusuk sampai tembus kepunggung musuhnya.. bajingaannn.. mereka menancapkan tombak kearah lawan seperti menancapkan tombak ke ikan – ikan tuna raksasa.. assuuu.. dan ketika tombak ditarik, tombak yang ada pengaitnya diujungnya itu.. langsung membuat usus musuhnya terburai keluar dari perut lawannya.. bajingaannnn..

“AAAAARRGGGGHHHHH..” teriakan musuh yang tertembus tombak ikan dan ketika tombak itu ditarik keluar.. mereka berteriak sambil memegangi ususnya yang terburai lalu roboh satu persatu..

Dan sangkala yang mempunyai tubuh agak kecil dari om aji, berlari lebih cepat sambil mengarahkan badiknya kebeberapa musuh dihadapannya..

JLEBBB.. JLEEBBB.. JLEEBBB..

Sangkala menghindari serangan musuhnya sambil mengarahkan badiknya kedada dan perut musuhnya.. dan musuhnya langsung terkapar dengan bersimbah darah..

Sangkala terus maju kearah dan terlihat dia mengincar sibos yang berbicara pertama tadi..

Kaco pun menggila.. dia mengangkat samurainya dari arah samping dan menebaskan keleher musuh tepat dihadapannya..

“TAI LASSOOO KAMU SEMUA..” teriak kaco..

JRAABBBB.. JRAABBBB.. JRAABBBB..

Satu persatu lawannya tumbang dengan kepala menggelundung ditanah duluan..

“ORRGGHHHHHH..” bunyi darah yang keluar dari tenggorokan lawannya.. dan darah langsung menggenang dihalaman gudang tua ini.. asssuu..

Slamet yang membawa parang pun, langsung mengayunkan parangnya kearah leher, perut dan dada musuhnya.. gila..

Sedangkan sila dengan badik kembarnya, menari – nari menghindari serangan parang musuhnya sambil menusuk dada musuhnya dengan badik kembarnya.. dia seperti ayam jantan dari timur yang mengoyak – oyak lawannya dengan taji yang tajam.. bajingaannn..

JLEBBB.. JLEEBBB.. JLEEBBB..

Teriakan kesakitan dan erangan setiap orang yang menjemput ajalnya itu, bagaikan paduan suara kematian yang sangat merdu terdengar.. isakan tangis mereka yang merintih pun, seperti mengundang malaikat maut datang dengan senyumannya.. assuuu..

JRAABBBB.. JRAABBBB.. JRAABBBB..

Om aji pun tidak kalah menggila.. dia menancapkan badiknya kearah lawannya masing – masing.. om aji memutarkan tubuhnya menghindari tebasan samurai sambil membalas serangan musuhnya itu..

Aku dan teman – teman dari pondok merahpun langsung maju setelah jalan kami dibuka oleh om aji, sangakala, slamet, kaco, sila dan para teman – teman kami lainnya..

WUTT.. WUTT.. WUTT..

Aku menghindari serangan parang yang ada dihadapanku.. lalu..

TAAPPP..

Aku menangkap pergelangan salah satu penyerangku yang membawa parang itu.. dan..

BUUHHGGGG..

Aku menghantam dada musuhku dengan kerasnya..

“HUUPPPP…” nafasnya tertahan dengan mata yang melotot..

Lalu aku putar pergelangan tangannya dengan kuatnya..

KRAAKKKKK..

“AARRRGGHHHHH..” teriaknya

Tangannya terputar kebelakang dan patah.. dan posisiku sekarang ada dibelakang penyerangku.. lalu aku injak betis belakangnya dengan telapak sepatuku dan aku tetap memegang pergelangannya yang patah…

BUHHGGGG..

JEDUUKKK..

Dia lalu berlutut membelakangi aku.. lalu aku lepaskan pegangan tanganku dipergelangan tangannya.. setelah itu tangan kiriku mencengkram rambut atasnya dan tangan kananku memegang dagunya.. lalu aku putarkan searah jarum jam dengan kuatnya..

KRAAKKKKK..

“OORRGGHHHHH..” lehernya patah dan matanya melotot dengan lidah yang menjulur keluar.. lalu..

BUUHHGGGG..

BUUMMMMM..

Aku injak punggungnya dengan kuat sampai dia tengkurap diaspal dengan wajah yang menoleh kesamping akibat lehernya patah..

“OORRGGGHHHH..” dia mengejang dengan hebatnya lalu tidak bergerak lagi.. bangsaatttt..

Yuda dan surya bahu membahu membantai musuhnya.. yuda dengan beladirinya, meliuk – liukkan tubuhnya dari serangan benda tajam.. sedangkan surya menghindari musuhnya sambil mengarahkan tendangan kakinya yang kuat..

BUUHHGGGG.. BUUHHGGGG.. BUUHHGGGG.. BUUHHGGGG..

KRAKKK.. KRAKKK.. KRAKKK.. KRAKKK.. KRAKKK..

Mereka berdua bergantian mematahkan tubuh – tubuh lawannya bergantian.. dan mereka berdua saling melindungi ketika melakukan itu.. assuuu..

Sangkala yang telah berdiri paling depan, telah berhadapan dengan sibos yang memegang parang panjang..

WWUUTTTTT.. TRAANNGGGG..

Sangkala mengindari serangan parang panjang itu sampai parang itu mengenai aspal lalu..

JLEEBBBBB..

Sangkala mengarahkan badiknya tepat diulu hati sibos..

“ARRGGGHHH..” sibos langsung melotot dengan darah keluar dari mulut dan dadanya..

Sangkala lalu memutar badiknya sedikit lalu mencabutnya lalu..

JLEEBBBBB..

Sangkala mengarahkan lagi badiknya tepat diperut sibos.. lalu setelah badiknya berada diperut sebelah kanan sibos.. sangkala lalu menariknya kearah kiri badiknya itu, sampai perut sibos menganga lebar dan isi dalamnya terkeluar..

“ARRGGHHHHH..” teriak bos kesakitan.. lalu..

BUUHHGGGGG..

BUUUMMMMM…

Sangkala menginjak dada musuhnya itu dan musuhnya langsung tumbang dan tidak bergerak lagi..

“BANGSAAATTT KAMU SEMUA..” teriak sangkala ketika sudah berada didepan pintu gudang yang masih tertutup..

Satu persatu tubuh lawan kami tumbang dihalaman gudang dengan kondisi yang mengenaskan.. dan kami semua berhasil membantai semua penjaga didepan gudang..

Kami lalu berkumpul lagi.. tampak sebagian anggota kami juga tumbang dengan luka – luka ditubuh mereka.. teman – teman yang masih kuatpun mengumpulkan yang terluka dan yang tidak kuat untuk melanjutkan serangan di halaman gudang..

“bagaimana..? sudah siap.” Ucapku kepada semua teman – teman yang berdiri dihadapanku..

“mendidih sudah ini..” ucap sangkala dengan semangatnya dan cipratan darah dari musuhnya yang menempel diwajah dan dibajunya..

“siapp..” ucap yang yang lain..

Teman – teman dari pondok merah pun masih lengkap.. walaupun diwajah teman – temanku ini, tampak beberapa luka..

Aku lalu berbalik dan berjalan kearah pintu gudang.. aku lalu membuka pintu gudang dengan santainya dan teman – teman ku langsung berdiri dibelakangku..

PROKK.. PROKK.. PROKK..

Tepuk tangan dari haji mamat menyambutku ketika aku berdiri didepan pintu gudang ini.. dan didalam gudang ini tampak anggota haji mamat dan pak gunawan lebih banyak dari para penjaga didepan pintu tadi..

Pak gunawan, bowo, fajar dan seorang yang mungkin disebut matahari satu, melihat kearah kami dengan tatapan buas.. assuuu..

“hahahaha.. akhirnya, anak irawan bisa masuk lagi kegudang ini.. kamu mau merasakan injakan ku lagi dikepalamu ya..? hahahahaha..” ucap haji mamat sambil tertawa..

Aku pun santai saja sambil mengambil rokokku dan aku membakar dengan santainya..

“kalau dulu, ada irawan yang selamatkan dia ji.. kalau sekarang..? dia akan kita buat menyusul sikeparat irawan dialam baka.. hahahahahaha..” ucap pak gunawan ke haji mamat lalu tertawa..

“kalau dulu itu, sandi yang masih ingusan yang kalian injak.. tapi sekarang..? sandi yang berdiri dihadapan kalian ini, sudah bisa ngecrot.. kalian semua mau aku crotin..? oke.. tapi bukan pakai pejuhku ya.. pakai darah kalian sendiri.. hehe..” ucapku sambil tersenyum mengejek..

“bangsaattt.. anak kurang ajar..” ucap haji mamat langsung emosi..

“santai ji.. oh iya.. sebenarnya aku yang mau bantai haji.. tapi pamanku ini yang mau ambil alih.. ya udah, selamat menikmati kepalan tangan pamanku ini ya ji..” ucapku ke haji mamat lalu aku hisap rokokku sambil melirik kearah mas pandu dan mas pandu hanya tersenyum saja..

“banyak bicaramu anak muda..” ucap haji mamat dengan mata yang melotot..

“tunggu apa lagi ji..?” ucap gunawan..

“SERAAAAANGGGGG..” teriak haji mamat kepada semua anak buahnya..

Aku lalu menoleh kebelakang kearah semua temanku yang sedang panas – panasnya itu..

Aldo tampak menunjuk ke arah bowo dan bowo langsung mengepalkan tangan kanannya kearah aldo..

“SERAAAAANNNGGGG..” teriakku sambil melihat kearah pasukan haji mamat yang berlari kearah kami sambil mengangkat senjata mereka masing – masing..

SRENG.. SRENG.. SRENG.. SRENG..

Kaco berlari sambil menyerat samurainya dan slamet menenteng parangnya.. om aji, sangkala dan sila menghunuskan badik masing – masing.. sementara kami semua yang tidak membawa senjata pun berlari sambil mengepalkan tangan kami..

TRANG.. TRANG.. TRANG.. TRANG..

Kembali bunyi senjata tajam yang saling bertemu menggema dengan kerasnya didalam gudang ini..

TRANG.. TRANG.. TRANG.. TRANG..

JLEBBB.. JLEEBBB.. JLEEBBB..

JLEBBB.. JLEEBBB.. JLEEBBB..

“AAARRGGGGHHHHHHHH…”

Bunyi senjata tajam yang saling bertemu, bunyi tikaman yang bersarang ditubuh manusia dan bunyi teriakan orang yang terkena tikaman, menjadi satu..

Satu persatu anggota haji mamat dan anggota kami bergelempangan didalam ruangan ini.. darah dan potongan tubuh manusia pun langsung tercecer dimana – mana.. bajingaannn..

Makian, teriakan dan jerit kesakitan pun bersahut – sahutan.. gilaa.. keserakahan yang menguasai kepala mereka, kami lawan dengan semangat persaudaraan dan kebersamaan.. bajingaannn..

Anggota sangkala yang membawa tombak ikan pun kembali menggila.. parang dari musuhnya kalah panjang dan kalah cepat dengan tombak yang mereka pegang..

JLEBBB.. JLEEBBB.. JLEEBBB..

Mereka kembali menusukkan tombak ikan itu, kedada dan ke perut lawannya masing – masing.. dan kembali, usus terburai dan luka didada menjadi pemandangan yang sangat indah bagiku.. mereka berteriak dengan syahdunya dan merintih dengan merdunya.. asssuu..

Aldo yang telah menerobos dan menjatuhkan beberapa orang, langsung terus berlari kedepan kearah bowo yang berdiri sambil menghisap rokoknya.. wajah aldo yang berdarah – darah dan tangannya yang terkena sabetan senjata tajam, tidak membuatnya gentar sedikitpun.. dengan semangat singa yang ada didalam dirinya, aldo menghajar siapapun yang ada dihadapannya..

BUUHHGGG.. PAAAKKKKK.. BUUHHGGG.. PAAAKKKKK..

BUUHHGGG.. PAAAKKKKK.. BUUHHGGG.. PAAAKKKKK..

Bunyi pukulan dan tendangan aldo yang menjatuhkan lawannya..

Aku pun langsung berlari kedepan dan ketika salah seorang menghadangku dengan samurai ditangannya.. aku langsung melemparkan rokok yang ada ditanganku menggunakan jari telunjuk dan jempolku..

SHUUTTTT..

Lemparan rokokku yang masih menyala itu mengenai mata sebelah kirinya..

“ARRGGGHHH..” orang itu langsung menunduk sambil memegangi matanya dengan tangan kirinya sedangkan tangan kanannya memegang samurai.. dan..

BUUHHGGG..

Aku menginjak ubun – ubun kepalanya yang sedang menunduk itu..

BRAKKKK…

Dia langsung terjatuh dengan posisi terlentang dan aku berlari sambil meloncat lalu mengarahkan injakan kakiku tepat diwajahnya..

BUHHGGGG..

JEEDDUUKK..

KRAAKKKKK..

“AAARRGGGGHHHHH..” teriaknya..

Wajahnya terkena injakanku tepat dibagian hidungnya yang langsung membuat hidungnya patah kedalam.. sementara kepala belakangnya menghantam lantai dengan kerasnya..

Setelah kuangkat kakiku, tampak hidung dan mulutnya keluar darah segar.. lalu dia yang posisinya masih terlentang dilantai itu.. aku injak lagi, dan sekarang bagian batang lehernya yang menjadi saranku..

BUHHGGGG..

“AARGGHHHHHH..” matanya melotot dengan darah mengucur dari hidung dan mulutnya.. dan aku injak sekali lagi wajahnya..

BUUMMMMM..

Dia pun akhirnya mengejang dilantai..

Dan..

BUHHGGGGG..

Sebuah serangan dari seseorang didepanku dengan menggunakan telapak kakinya, langsung mengenai dadaku dan membuaku langsung termundur kebelakang.. assuuuu..

“HUUUPPPP..” aku termundur dengan nafas yang sesak..

Lalu dia mengarahkan parangnya dari atas ke arah kepalaku.. dan..

TAPPPP..

Aku tidak sempat menghindari serangan parang itu dan dengan refleknya, aku menangkap parang itu dengan telapak tangan kiriku.. dan bagian tajam parang itu langsung mengiris telapak tanganku..

“arrggggghhhhhh..” aku terus menahan parang itu dan tetesan darah dari telapak tangan kiriku mengalir dengan derasnya.. dan dia langsung menarik parangnya yang ada digenggaman tanganku..

SREEETTTTTT..

Telapak tanganku langsung teriris dengan luka yang menganga.. assssuuu..

“hahahahahaha..” dan dia tertawa ketika aku memegang telapak tangan kiriku dengan tangan kananku..

Cuukkkk.. aku tidak terlalu merasakan perih dilukaku ini, mungkin karena pengaruh dari ramuan desa jati bening yang dibawa mas pandu tadi.. yang ada didiriku justru rasa ingin membalas untuk mengalirkan darah dari orang itu.. bajingaannn..

Lalu orang itu mengayunkan parangnya lagi kearahku..

WUTTT.. WUTT.. WUTT.. WUTT..

Aku terus menghindari tebasan parangnya.. lalu..

WUUTT..

Aku menunduk setelah parangnya diarahkan keleherku.. sambil aku mengarahkan kepalan tangan kananku tepat ditulang iga bagian kirinya dengan kuatnya..

BUUHGGGG.. BUUHGGG.. BUUGHHH..

Aku memukulnya tiga kali sampai..

KRAAAKKKK..

Bunyi tulang iganya yang patah dan dia langsung melengkungkan tubuhnya kesamping kanan..

“AARGHHHHH..” teriaknya kesakitan..

Lalu..

BUHHHGGGG..

Aku menginjak perutnya dan dia langsung termundur.. lalu aku memutarkan tubuhku dengan cepat sambil mengangkat kaki kaki kananku.. dan..

BUHHGGGG..

Sebuah tendangan balikku mengenai wajah samping kirinya dengan telak..

BUHHGGGG..

PRANNGGG..

Dia oleng kekiri dan parangnya langsung terjatuh.. lalu aku menyambutnya lagi dengan tendangan kaki kiri tepat dirahangnya..

BUHHGGGG..

Wajahnya oleng kekiri dan aku langsung menghantamnya dengan kepalan tangan kananku tepat dimulutnya..

BUHHGGGG.. BUHHGGGG.. BUHHGGGG..

BUMMM…

Diapun langsung tumbang dengan posisi terlentang dengan darah memenuhi wajahnya..

Aku lalu mengambil parangnya yang jatuh tadi dan aku langsung menusukkan tepat dibawah jakunnya..

JLEEBBBBB..

“ORRGGGGGHHHHH..” darah mengalir dari tenggorokan bagian bawahnya.. dan aku menginjak gagang parangnya sampai tertancap dileher bagian bawah itu, lebih dalam lagi..

JLEEBBBBB..

“ORRGGGGGHHHHH..”

Dan tubuhnya langsung mengejang dengan hebatnya..

Assuuuu..

Aku lalu membuka kemaja yang aku pakai dan aku juga membuka kaos dalamku.. lalu aku mengikat luka ditelapak tangan kiriku dengan kaos dalamku, menggunakan tangan kanan dan gigitanku..

Aku mengikatnya sangat kuat, supaya darah tidak menetes lagi.. lalu dengan bertelanjang dada dan memamerkan tattoo didada serta dipunggungku.. aku maju lagi sambil mencari sasaran yang masih banyak didepanku..

Mas pandu dan mas rendi menggila dengan membantai lawan – lawannya.. mereka berdua mengamuk sejadi – jadinya.. dan terlihat mereka tidak sabar untuk menuju ke arah haji mamat dan pak gunawan yang ada didepan sana..

Dan dipertarungan lainnya, terlihat satria sudah ada didepan dan berhadapan dengan fajar anaknya haji mamat.. assuuu.. cepat sekali gerakan satria ini..

Satria lalu manarik nafasnya dan membersihkan darah yang keluar dari mulutnya.. fajarpun mendekati satria dengan badik ditangan kanannya..

cuukkk.. percuma kamu bawa badik jar.. senjata tajam apapun, ga akan menghentikan satria kalau sudah menggila seperti itu.. tunggu saja, ini malam sialmu jar.. lalu..

WUUTTT..

Fajar menikamkan badiknya kearah perut satria dan satria melengkungkan tubuhnya kesamping untuk menghindari tikaman badik fajar sambil mengarahkan kepalan tangannya kearah mata fajar..

BUUHHGGGGG..

Fajar termundur dengan kepala yang mendongak keatas dan satria langsung menghantam bagian leher tepat dijakun fajar yang kepalanya terdanga..

BUHHHHGGGG..

“ARRGGGHHHHH…” fajar langsung termundur lagi sambil memegang lehernya dan nafasnya terlihat sesak sekali..

“FAJARRRR..” teriak haji mamat langsung berlari kearah satria dan..

BUHHHHGGGG..

Mas pandu berlari sambil mengarahkan injakan kakinya kearah wajah samping haji mamat yang berlari..

“ARRGHHHHH..” haji mamat langsung oleng kesamping kiri.. dan haji mamat langsung menegakkan tubuhnya yang hampir roboh itu lalu menatap mas pandu dengan tajamnya..

“kamu mau melindungi anak manjamu itu ji..? hehehe..” ucap mas pandu setelah menginjak wajah samping haji mamat..

“bangsattt.. kamu keluarganya irawan ya..? kubunuh kamu..” ucap haji mamat sambil meraih badiknya dipinggang lalu mencabutnya dan langsung mengarahkan ke perut mas pandu..

WWUTTTT..

Mas pandu memundurkan perutnya lalu mas pandu mengarahkan kepalan tangannya kearah wajah haji mamat..

WUTTTTT..

Haji mamat menunduk dan mengarahkan badiknya lagi kearah dada mas pandu.. dan

SREETTTT..

Badik itu sempat monggores dada mas pandu.. padahal mas pandu tadi sempat menghindar.. tapi kecepatan tangan haji mamat, membuat luka yang menggores didada mas pandu..

“cukkkkkkk..” maki mas pandu setelah baju sobek dan dadanya terluka tapi tidak terlalu dalam..

“itu baru permulaan.. sebentar lagi badikku ini akan merobek perutmu..” ucap haji mamat lalu tersenyum dengan bengisnya..

Kembali lagi dipertarunganku.. aku yang terluka ditelapak tangan kiriku, maju lagi dan mendekati matahari satu yang ada didekat pak gunawan dan bowo.. dan matahari satu itu sedang duduk santai sambil melihat kearahku..

“oh.. ini toh anak dari irawan..?” ucap matahari satu itu dengan santainya lalu menghisap rokoknya ketika aku sudah berdiri tidak jauh dari mereka bertiga..

Dan aku hanya tersenyum lalu aku mengeluarkan rokokku lalu aku membakarnya dan menghisapnya dalam – dalam.. setelah itu aku membuang asap rokokku dengan mendangakkan kepalaku keatas..

“huuuuuuu…” dan kepulan asap langsung keluar dari mulutku..

“sebenarnya dari dulu aku mau duel sama irawan, tapi ga kesampaian.. karena keburu dia sudah dimakan belatung didalam tanah.. hehehehehe..” ucap matahari satu sambil tersenyum mengejek..

“kalau gitu hajar anaknya aja pak.. lumayan kan buat sansak hidup.. hehehehehe..” sahut pak gunawan kepada matahari satu lalu tertawa..

“ga usah banyak omong.. sekarang lawan saya aja pak gunawan..” ucap mas rendi yang berjalan dari arah belakangku lalu berdiri disamping kananku..

“boleh.. saya mau menghancurkan mulutmu yang sombong itu..” ucap pak gunawan sambil memutarkan kepalanya keatas, kesamping dan kebawah..

“dan kamu wo..duel sama aku ya..” ucap aldo yang langsung berdiri disamping kiriku..

“hahahaha.. aldo.. baiklah.. kalau dikota pendidikan kamu boleh sombong, tapi ini pulau seberang.. disini kotaku dan aku akan membuat air mata lia siperek itu menetes karena kematianmu.. hahahahaha..” ucap bowo lalu tertawa dengan senangnya..

“do.. titip kasih patah giginya empat ya.. gatal telingaku dengar ranger pink dihina seperti itu..” ucapku memanasi aldo..

“empat ya..? kukasih bonus empat lagi ya.. jadi delapan giginya aku habisin nanti..” ucap si aldo kepadaku sambil tersenyum dengan bengisnya, lalu aldo maju dan berlari kearah bowo sambil mengarahkan tendangannya..

WUUTTTT..

Tendangan aldo masih bisa dihindari bowo dan bowo langsung menghantam wajah aldo dengan tinjunya memakai tangan kanan..

BUHHGGGGG..

Aldo langsung oleng kebelakang setelah mulutnya terkena hantaman tangan bowo..

“assuuu..” ucap aldo sambil memegangi mulutnya yang meneteskan darah segarnya.. lalu giliran bowo yang maju sambil mengarahkan kepalan tangan kanan dan kiri bergantian kearah wajah aldo..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aldo langsung melindungi wajahnya dengan kedua lengannya dari serangan bowo yang brutal itu..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Dan bowo terus maju sambil mengayunkan pukulannya.. lalu..

BUHHHGGGG..

Sebuah injakan aldo mengenai perut bowo sampai bowo tertunduk karena kesakitan..

“HUUPPPP..” bowo tertunduk sambil memegangi perutnya.. dan..

BUUHHGGGG..

Aldo langsung mengarahkan kepalan tangan kanannya dari arah bawah diwajah bowo yang tertunduk itu, tepat dihidungnya..

“AAARRGGGGHHHH..” wajah bowo terdanga dengan darah yang keluar dari hidungnya..

Dan aldo menyerang bowo lagi dengan kepalan tangan kiri dari arah samping kehidung bowo lagi..

BUUHHGGGG..

KRAAKKKKKK..

“AARRRGGHHHHH..” bowo berteriak setelah hidungnya patah kearah kiri.. dan aldo menyerang lagi dengan kepalan tangan kanan kearah hidung bowo yang patah kekiri itu..

BUUHHGGGG..

KRAAKKKKKK..

“AAARRGGHHHH.. HIDUNGKUUU..” teriak bowo kesakitan sambil memegangi hidungnya yang terkena tiga kali pukulan yang sangat telak..

Dan..

BUUHHGGGG..

Aldo menginjak dada bowo dengan kerasnya..

“HUUPPPPP..” bowo sesak nafas dan melepas pegangan dihidungnya yang patah itu.. dan bowo langsung memegangi dadanya.. dan..

BUUHHGGGG.. KRRAAKKK.. BUUHHGGGG.. KRAAKKKK..

BUUHHGGGG.. KRRAAKKK.. BUUHHGGGG.. KRAAKKKK..

Aldo menghajar hidung bowo lagi dengan pukulan arah lurus kedepan berkali – kali dengan tangan kanan dan tangan kiri bergantian.. dan itu membuat hidung bowo patah kedalam.. dan darah langsung memenuhi wajah bowo..

“BOWWOOOOO..” teriak pak gunawan lalu berlari kearah bowo..

Dan..

BUUHGGGGG..

JEDDUUUKKK..

Mas rendi mentekle kaki pak gunawan sampai pak gunawan jatuh tersungkur didepan..

“kamu sama aku pak.. jangan ikut masalah mereka..” ucap mas rendi dengan santainya..

“bangsat kamu ya..” ucap pak gunawan lalu berdiri dan mendatangi mas rendi..

Dan ketika sudah didekat mas rendi, pak gunawan langsung mengarahkan pukulannya bergantian ke arah tubuh dan wajah mas rendi..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Mas rendi melindungi tubuhnya dari serangan pak gunawan.. lalu mas rendi menarik kepala belakang pak gunawan dan diadunya kening pak gunawan dan keningnya sendiri..

JEDDUUKKKK..

“bangsaatttt..” ucap pak gunawan sambil mengelus jidatnya yang kesakitan itu.. lalu pak gunawan mengangkat kaki kanannya dari arah samping untuk menendang wajah mas rendi.. dan mas rendi lebih gesit, mas rendi langsung menginjak tempurung kaki kanan pak gunawan dengan kaki kirinya..

BUUHGGGGG..

KRAKKKKKKK..

Bunyi tempurung kaki kanan pak gunawan ketika terkena injakan kaki mas rendi.. dan pak gunawan sampai terputar karena kerasnya injakan kaki kiri mas rendi..

Dan ketika pak gunawan terputar dan menghadap ke mas rendi.. mas rendi langsung memutarkan tubuhnya dan mengayunkan tendangan dari arah belakang menggunakan tumitnya tepat diwajah pak gunawan..

BUUHGGGGG..

“AARRGGGHHHH..” pak gunawan terdanga dengan darah yang keluar dari mulutnya.. assuuuu..

“jadi kita mulai ini..?” ucap matahari satu kepadaku sambil berdiri dari tempat duduknya lalu membuang puntung rokoknya kesamping.. cuukkk tinggi juga badannya.. assuuu..

“oke.. ntar ya.. aku ikat sepatu dulu..” ucapku lalu aku jongkok dan mengencangkan tali sepatuku yang mulai mengendur.. dan dengan susah payah karena tangan kiriku terikat kaos dalamku.. aku mengikat tali sepatuku bergantian kanan dan kiri..

Dan tiba – tiba matahari satu itu berlari kearahku yang sedang jongkok ini sambil mengarahkan sepakan kaki kanannya kepadaku..

BUUHHGGGG..

Aku langsung menahannya dengan kedua telapak tanganku sampai aku terlempar dan terlentang kebelakang.. assuuu.. tangan kiriku yang terluka pun terasa keram karena menahan sepakan matahari satu itu..

“hahahahaha.. segitu aja kemampuanmu anak muda..” ucap matahari satu itu kepadaku.. dan aku langsung bangun berdiri..

Dan ketika aku belum sempurna berdiri, matahari satu itu langsung mengarahkan kepalan tangan kanannya dengan kuat kearah rahang sebelah kiriku..

BUUHGGGGG..

Dan aku langsung oleng kekanan dan dia menyerangku lagi dengan tinjunya memakai tangan kiri.. setelah itu dilanjut tangan kanan.. begitu seterusnya..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

Dia terus menghajar pipi, rahang dan wajah bagian sampingku bergantian secara terus menerus..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

Dan dia berhenti sebentar lalu..

BUUHGGGGG..

BUUMMMM..

Dia memukul tepat dimulutku dan aku langsung tumbang dengan wajahku yang babak belur.. asssuuuu..

Dan aku pun akhirnya terlentang dengan darah yang mengalir dari hidung dan mulutku.. bajingaannn..

Matahari satu itupun langsung mendatangi aku.. dan mearaih tubuhku lalu diangkatnya dan dibantingkan kelantai dengan kuatnya..

BUMMMMM..

Bangsaatttt.. aku jatuh kelantai dengan posisi tengkurap… assuuu..

“hahahahaha.. irawan.. ternyata anakmu ini ga ada apa – apanya.. lebih baik aku bunuh aja dia sekarang, siapa tau anjani langsung datang kekota ini dan akan kujadikan salah satu selirku.. hahahahahahaha..” ucap matahari satu itu sambil tertawa terbahak – bahak..

Asssuuu.. cukup sudah main – mainnya dengan menyakiti tubuhku, dan sekarang.. kamu juga telah menyinggung perasaanku dengan menyebut nama ibu dan almarhum ayahku.. bajingaannn.. sekarang waktunya kamu akan merasakan kepalan tanganku ini.. bangsaatttt..

Tanganku pun langsung terkepal dan emosiku mulai menggila dikepalaku.. tubuhku bergetar dan pandanganku memerah dan menghitam.. perlahan aku lalu mulai bangkit dengan kepala yang tertunduk.. dan setelah aku berdiri tegak, aku langsung mengangkat wajahku dan menatap tajam kearah matahari satu..

“waktunya kamu akan merasakan kenikmatan dari kepalan tanganku ini.. hehehehehehe..” ucapku sambil menunjuk wajahnya lalu aku kepalkan tangan kananku dan aku tersenyum kepadanya..

“bangsaaattt.. masih bisa kamu berdiri..? dan tatapanmu sama seperti irawan kalau marah.. merah.. tapi rupanya kamu lebih mengerikan ya..? ada hitamnya dibola matamu.. hehehehe..” ucapnya sambil tersenyum..

Dan tidak ada ketakutan diwajahnya ketika melihat mataku memerah dan menghitam.. baguslah.. jadi aku akan lebih senang menyiksanya nanti..

Dia pun langsung berlari kearahku sambil mengarahkan pukulannya.. aku pun berlari sambil meloncat dan mengarahkan lulutku kedadanya..

BUHHGGGGG..

“HUUPPPPP..” dia termundur sambil memegangi dadanya..setelah itu dia maju lagi sambil mengarahkan tangan kanannya kearah wajahku..

WUUTTTT..

Aku menunduk dan aku langsung menghajar ulu hatinya dengan kepalan tangan kananku dengan kerasnya..

BUUHHGGGGG..

“HUUPPPP..” nafasnya kembali sesak dan aku langsung meraih pergelangan tangan kanannya dan aku putarkan kebelakang..

KRAAAKKKKK,,

“AARGGHHHHH..” teriaknya setelah tangannya aku putar kebelakang lalu aku putar searah jarum jam.. dan dia langsung menghantamku dengan tangan kirinya..

WUUTTTT..

Aku langsung menunduk dan bergeser kearah samping kiri tubuhnya.. dan ketika dia akan menyikutku dengan tangan kirinya..

TAAPPPP..

Aku menahan sikutnya itu dengan tangan kanan lalu tangan kiriku yang terluka tadi.. dan ketika tangangnya sudah aku luruskan.. aku menghantam sikutnya kearah depan dengan telapak tangan kananku sekuat tenaga..

KRAAAKKKKK,,

“ARRRHHHHHGGGGG..” dia berteriak lagi dengan kuatnya.. dan sekarang kedua tangannya telah patah dan penyiksaanku belum berhenti sampai disitu.. aku lalu sapukan kaki kananku kekaki kirinya dengan kuat..

BUUHGGGGG..

BUUUUMMMM..

JEDDUKKKKK..

Dia langsung terbanting kebelakang dengan kaki kirinya terangkat keatas dan kepala belakangnya menghantam lantai dengan keras..

Setelah itu aku mendatangi matahari satu yang terlentang itu dan aku langsung menginjak mulutnya dengan telapak sepatuku..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

“AARRHHGGGGG..” ucapnya dengan darah yang keluar dari mulutnya..

“mulut ini yang berbicara tidak sopan pada ibuku tadi ya..” ucapku sambil memandang wajahnya.. dan dengan sisa kekuatannya, dia langsung menendangku dengan kaki kanannya..

TAAPPPP..

Aku langsung menangkap pergelangan kakinya itu..

“kaki ini yang digunakan untuk berjalan dan menikmati hasil kebusukanmu dipemerintahan ya..?” ucapku sambil memegang ujung kakinya dengan tangan kiriku dan tumitnya dengan tangan kananku.. lalu aku putar dengan kuatnya..

KRAAAKKKK..

“AARRHHGGGGG..” dia terputar mengikuti arah putaran kakinya yang patah sambil berteriak.. tangannya yang patah pun tidak bisa memegangi pergelangan kaki kanannya yang kesakitan itu..

Lalu aku seret dia kekursi yang didudukinya tadi dan pergelangan kakinya yang patah, aku letakkan di atas kursi sedangkan tubuhnya terlentang dilantai.. dan setelah itu.. aku menginjak tempurung lututnya dengan kuat..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

KRAAAKKKK..

“AAARRGGGGHHHH..” dia melengking kesakitan sampai terduduk dan..

BUUGHHHHHH..

Aku menginjak dadanya dengan tumitku dan dia langsung terlentang dengan kepala belakangnya kembali menghantam lantai..

BUUUUUMMM…

Lalu aku loncat dan mengarahkan lututku kearah dadanya..

BBUHHHHGGGG..

“AARRGGGHHHHH..” darah tersembur dari mulutnya dan matanya melotot kesakitan.. lalu aku berdiri lagi.. dan sekarang, gantian kaki kirinya yang aku letakkan diujung kursi..

“anjinggg..” ucapnya dengan bibir yang bergetar.. lalu..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

KRAAAKKKK..

“AAARRGGGGHHHH..” dia menjerit kesakitan lagi setelah kaki kirinya juga aku buat patah..

“bangsaattt kamu.. bangsaatttt..” ucapnya dengan suara yang parau..

“mulutmu terlalu kotor..” ucapku lalu..

BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG.. BUUHGGGGG..

Aku injak mulutnya beberapa kali lagi.. setelah itu aku ambil kursi yang dia duduki tadi dan aku angkat.. lalu aku injak batang lehernya dengan kuat..

“ARRGGGGHHHH..” mulutnya terbuka dengan lebar karena dia susah untuk bernafas..

Dan aku langsung memasukkan salah satu kaki kursi itu kedalam mulutnya..

JRAAKKKKKK..

“AAAAARRGGHHHHHH..”

Mulutnya menganga dengan lebar dan darah langsung keluar lagi dari mulutnya ketika kaki kursi itu menembus mulut sampai ketenggorokannya…

Dan sekarang, mulutnya terlihat sedang mengulum kaki kursi itu.. cuukkk.. indah sekali pemandangan ini.. aku langsung loncat dan menginjak kursi itu sampai kaki kursi itu menembus tenggorokannya lebih dalam lagi..

BRAAAAKKK…

“AAARGGGHHHH..”

Matanya melotot dan tubuhnya langsung mengejang dan perlahan tubuhnya kaku dan tidak bergerak lagi.. asssuuuu..

Aku lalu memandang kearah sekelilingku.. pandangan ku masih terlihat memerah dan menghitam..

Aku lalu memejamkan mataku sambil merentangkan kedua tanganku..

Hiiuuuuuuppppppp.. huuuuuuuuu..

Kepalaku menunduk ketika menarik nafas dan mendangak ketika mengeluarkan nafas.. dan aku kembali menarik nafasku.. bau amis darah dari ruangan ini langsung masuk kedalam hidungku dan langsung menyegarkan otakku..

“aku hanya mengingatkan, disini ada cinta yang menunggumu.. memey..” samar – samar suara merry terdengar menggema diruang kepalaku.. cuukkkkk..

Lalu perlahan aku membuka mataku lagi.. pandanganku pun berubah seperti biasa lagi.. aku lalu meraih rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan.. setelah itu aku pandangi sekeliling ruangan ini..

Pemandangan diruangan ini makin menggila..

Aldo sedang memegangi wajah bowo dan bowo berlutut dihadapan aldo.. wajah bowo sangat menyedihkan sekali terlihat.. hidungnya sudah tidak berbentuk dan wajahnya dipenuhi darahnya sendiri.. lalu kemudian..

BUHHGGGG.. BUUHHGGG.. BUUGHHHH..

Aldo menghantamkan mulut bowo kelututnya beberapa kali.. setelah itu aldo menghentikan siksaanya itu dan mendangakan kepala bowo..

“kamu bilang tadi kalau kekasihku perek kan..?” ucap aldo sambil menunduk menatap wajah bowo..

“a.. aaa… aaaa..” suara bowo yang tidak terdengar jelas..

“aahhhh…bangsattt..” teriak aldo langsung membanting kepala bowo kearah belakang..

JEEDUUKKK..

BUUMMMMM..

Bowo pun langsung terlentang dengan mulut yang menganga.. aldo langsung menginjak mulut bowo berkali – kali..

BUUHHGGGG.. KRRAAKKK.. BUUHHGGGG.. KRAAKKKK..

BUUHHGGGG.. KRRAAKKK.. BUUHHGGGG.. KRAAKKKK..

Mulut bowo dipenuhi darah dan gigi – giginya langsung patah bagian atas dan bawah.. asssuuu..

Dan aldo menutup serangannya dengan menginjak wajah samping bowo kearah berlawanan..

BUUGGHHHHH..

KRRAAAKKKKK..

“OORGGHHHHH..” wajah bowo tertoleh kesamping dengan leher yang patah.. bajingaaaannn…

Dan dipertarungan yang lain..

Mas rendi menghajar pak gunawan dengan brutalnya..

BUUHGGGG.. PAAKKK.. BUUHGGGG.. PAAKKK…

Dan ketika pak gunawan sudah tidak berdaya dan tersandar didinding.. mas rendi langsung mencengkram leher pak gunawan menggunakan tangan kiri dengan kuatnya..

“OOAAAARRGGHHH..” pak gunawan menahan tangan mas rendi itu dengan mata yang melotot..

Lalu tangan kanan mas rendi menghajar seluruh wajah pak gunawan..

BUHHGGGG.. BUUHHGGG.. BUUGHHHH.. BUHHGGGG.. BUUHHGGG..

Dan setelah puas.. mas rendi membanting pak gunawan dengan posisi tengkurap dan wajah pak gunawan menghantam lantai gudang dengan kerasnya..

BUHHGGGG..

BUUMMMM..

Dan mas rendi langsung menginjak kepala belakang pak gunawan..

BUHHGGGG.. BUUHHGGG.. BUUGHHHH.. BUHHGGGG.. BUUHHGGG..

Kepala belakang pak gunawan terkena injakan mas rendi dan wajahnya terhantam lantai dihadapannya.. darah pun langsung menggenang disekitar wajah pak gunawan.. setelah itu mas rendi langsung menjambak rambut pak gunawan dan menyeretnya ke ujung tiang baja didekatnya..

Dan setelah sampai diujung tiang baja itu, mas rendi menghantamkan wajah pak gunawan keujung tiang baja itu dengan kuatnya..

BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM.. BUUMMMM..

Garis lurus dari kening wajah pak gunawan sampai mulutnya, langsung mengalirkan darah segar.. hidung pak gunawan pun patah kedalam mengikuti garis akibat benturan dengan tiang baja itu.. assuuu..

“selamat jalan keneraka pak..” ucap mas rendi dengan emosinya lalu..

KRAAKKKK..

Leher pak gunawan patah setelah rambut dan dagunya diputar oleh mas rendi.. bangsaaaatt..

Mas pandu yang berduel dengan haji mamat, berlangsung dengan sengit.. darah pun terlihat di dada dan lengan mas pandu..

Tikaman demi tikaman terus diarahkan haji mamat kearah mas pandu.. mas pandu terus menghidari sambil mengarahkan pukulannya kearah haji mamat..

BUHHGGG.. BUUGHHH.. BUHHGGG..

Beberapa kali pukulan mas pandu mengenai wajah haji mamat dan tikaman haji mamat pun melukai tubuh mas pandu.. dan ketika serangan tikaman yang kesekaian kalinya dari haji mamat.. mas pandu menangkap pergelangan tangan haji mamat..

Setelah itu mas pandu memutar pergelang tangan haji mamat sampai haji mamat memunggungi mas pandu..

Lalu mas pandu memegang gagang badik yang dipegang juga oleh haji mamat.. mas pandu mengarahkan bagian tajam badik itu keleher haji mamat..

Dan haji mamat berusaha menahannya dengan tangan kirinya.. tapi tangan kiri haji mamat langsung ditarik tangan kiri mas pandu..

Lalu pelan – pelan dengan kekuatannya, mas pandu bisa mengarahkan badik itu tepat menyentuh kulit leher haji mamat.. dan perlahan.. badik itu mengiris pelan kulit leher haji mamat..

“AAARGGGHHHH..” haji mamat merintih ketika darah mulai keluar dari lehernya.. dan mas pandu terus menggesek badik haji mamat itu kekikiri dan kekanan.. haji mamat yang coba menahannya dengan tangan kanannya itu pun, tidak sekuat tenaga mas pandu..

Dan badik itu mulai menembus kulit leher haji mamat dan sekarang mulai mengenai tenggorokan haji mamat.. bangsaattt.. mas pandu melakukannya seperti memotong leher ayam aja.. bajingaannn..

SRETTT.. SRET.. SRET.. SRETT..

“HOORRGGGGGGG..” darah mengucur deras dari tenggorokan haji mamat dan itu tidak menghentikan mas pandu.. mas pandu terus menggorok leher haji mamat sampai pegangan tangan haji mamat terlepas dibadiknya..

Dan itu makin membuat mas pandu menggila.. dia terus mengorok leher haji mamat sampai sisa tinggal separuh lagi bagian leher yang melekat di tubuh haji mamat..

SRETTT.. SRET.. SRET.. SRETT..

Mas pandu makin mempercepat gorokannya, sampai leher haji mamat terlepas dari tubuhnya..

BUHHHGGGG..

BUUMMMMM..

Haji mamat akhirnya roboh tanpa kelapa dan kepalanya ada ditangan mas pandu..

“AAAAAAAAAAAARRGGHHHHH..” teriak mas pandu meluapkan emosinya lalu menjatuhkan kepala haji mamat kelantai.. asssuuu..

Dan sementara itu.. satria pun berhasil membuat fajar babak belur dan badik fajar sudah hilang entah kemana..

BUHHGGG.. BUUGHHH.. BUHHGGG..

Dada dan perut fajar dihajar oleh satria sampai fajar tertunduk kesakitan.. lalu satria menginjak wajah fajar dengan kuatnya..

BUHHGGG..

Dan wajah fajar langsung terdanga.. lalu satria berputar dan mengarahkan tendangan dari arah samping kewajah fajar..

BUHHGGG..

BUUMMMM..

Tubuh fajar sampai terputar dan jatuh tengkurap.. setelah itu, satria menginjak bokong fajar lalu memegang leher fajar dan menariknya kebelakang sekuat tenaganya..

“AAAAAAAAAAAAAA..” fajar menjerit kesakitan ketika tubuhnya melengkung kebelakang.. tangannnya pun mencoba melepaskan pegangan satria dilehernya..

Tapi satria terus menariknya sampai..

KRAKK.. KRAKK.. KRAKKK..

Tulang punggung fajar patah melengkung kebelakang..

“AAAAAAAAAAAAAA..” lolongan fajar terdengar lirih dan sangat kesakitan..

Lalu tangan kanan satria memegang dagu fajar dan tangan kirinya menjambak rambut fajar.. kemudian satria memutarkan kepala fajar serah jarum jam..

KRAKK.. KRAKK.. KRAKKK..

Dan fajar tidak bergerak lagi… assuuuu..

Dan pemandangan dipertarungan lainnya tidak kalah gila.. tombak – tombak ikan dari anggota sangkala menancap ditubuh lawannya.. badik kembar sila dipenuhi darah.. samurai kaco pun memenggal leher musuh – musuhnya.. begitu juga parang slamet, badik om aji dan badik sangkala.. duo bidji pun menggila, walaupun dengan tangan kosong.. mereka mematahkan leher, tangan dan kaki musuhnya.. assuuu..

Ruangan ini dipenuhi potongan tubuh manusia, usus yang terburai dan darah yang mengalir dimana – mana..

Peperangan ini sungguh menggila.. keangkuhan dan kejahatan haji mamat cs, terbayar tuntas diruangan ini.. darah mereka membersihkan kotoran – kotoran mereka sendiri..

Wajah – wajah emosi dari teman – temanku langsung tersenyum dengan kemenangan kami ini..

Assuuu.. apa harus dengan cara seperti ini, kejahatan mereka diselesaikan..? tidak adakah cara yang lebih bijak..? tidak.. kejahatan mereka terlalu mengakar dan mereka harus dimusnahkan sampai keakarnya.. kamipun terpaksa melakukan ini.. karena bagi kami, setetes darah saudara kami yang keluar.. harus dibayar dengan nyawa.. itu saja.. bangsaatttt..

Dan kami pun langsung keluar dari gudang ini sambil memapah saudara – saudara kami yang terluka.. dan ketika kami semua sudah berkumpul di depan gudang.. beberapa mobil berwarna hitam langsung datang kearah gudang dan berhenti tidak jauh dari kami..

Lalu beberapa orang turun dari mobil itu.. mereka semua memakai jaket kulit dan celana berwarna coklat..

“halo san..” ucap seseorang menegurku..

“pak tito..? bapak bertugas dikota ini lagi..?” tanyaku yang terkejut dengan kehadiran pak tito ditempat ini..

“iya.. aku sekarang kepala daerah untuk pulau seberang ini..” ucap pak tito sambil tersenyum kepadaku..

“bapak sekarang bintang dua..?” tanyaku lagi dan pak tito hanya mengangguk saja..

“gila.. cepat banget karir bapak.. semoga bintang empat pak ya..” ucapku sambil menjabat tangan pak tito..

“semoga san.. nanti kalau aku bintang empat.. kita musnahkan tikus – tikus diibukota negara kayangan..” ucap pak tito sambil membalas jabatanku..

“cuukkkk.. sangaarrr..” ucapku sambil tersenyum..

“sekarang kalian pergi.. sebentar lagi, anggotaku akan meledakkan tempat ini..” ucap pak tito dan aku hanya mengangguk..

Dan setelah selesai menjabat tanganku, pak tito menjabat tangan mas pandu dan aldo.. setelah itu kami semua pergi meninggalkan tempat ini..

“san..” panggil pak tito ketika aku sudah berjalan beberapa langkah dan aku langsung berbalik melihat kearah pak tito..

“kamu kerjasama dengan pak adi ya.. dia sepupuku..” ucapo pak tito..

Cuukkkk.. pak adi sepupu pak tito..? kebetulan yang sangat luar biasa cuukkk.. assuuu..

“siap pak..” ucapku sambil tersenyum lalu berbalik lagi..

Dan kami meninggalkan tempat ini dengan kemenangan yang sangat luar biasa.. dan setelah beberapa menit kami tingalkan tempat ini..

Bommm.. bommm.. bommm..

Ledakan terdengar dari arah pelabuhan tua dan cahaya api dari arah ledakan gudang itu.. dan itu membuat malam yang larut ini membuat langit memerah sejenak.. bangsaaattt..

#cuukkk.. darah dan cinta selalu menemani hari – hariku.. semoga darah ini terakhir mengalir, tapi cinta tidak akan berakhir.. assuuu..

Daftar Part

Cerita Terpopuler