. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 84 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 84

0
349

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 84

TAK SEINDAH CINTA YANG SEMESTINYA

Adalia Adriana Agatha

Jenny kusuma​

KRING..

Cuukkk.. bunyi dering Hpku dan aku langsung merejectnya… dan sudah beberapa kali ini hpku berbunyi.. assuu..

KRING.. KRING..

Suara Hpku berdering kembali dan aku selalu merejectnya.. lalu..

KRING.. KRING.. KRING..

Assuu.. siapa sih yang telpon.. bajingaaann..

Aku lalu mengambil Hpku yang berada dimeja samping kasur dan tanpa melihat siapa yang menelponnya dari layar Hp…

“HALO..!!!!” ucapku dengan emosinya..

“halo mas..” ucap sesorang diseberang sana..

“siapa ini..” tanyaku lagi..

“cuukkk.. gani ini mas.. sampean ga simpan nomerku kah..? sampean dimana..? ditelpon dari tadi ga diangkat.. sampean ga apa – apa kah..?” tanya gani bertubi – tubi..

“Bajingaann.. kenapa sih kamu itu gan..? banyak betul pertanyaanmu.. pagi – pagi sudah ga jelas begini.. assuu.. kepalaku lagi berat ini.. kamu ga taukah jam berapa ini..?” ucapku mengomel kepada gani..

“jam delapan mas.. sampean masih tidur aja..” ucap gani yang langsung membuatku terkejut dan mataku langsung segar, sesegar – segarnya..

Jam delapan.. bajingaannn.. akupun langsung bangun dan duduk dikasur dengan terkejutnya.. dan kulihat dikasur sebelah, aldo sudah tidak ada.. assuuu.. kenapa dia ga bangunin aku..? jadwal untuk kuliah lapangan kan jam sembilan.. dan jam delapan ini jadwalnya kumpul untuk sarapan dan pengarahan.. gaatteelll..

Kepalaku masih berat akibat minum semalam dan pertempuran dengan bu jenny.. aku baru balik kekamarku sekitar jam enam pagi setelah bu jenny tertidur lelap.. dan aku tidur dua jam aja.. assuu.. assuu..

“halo mas..” ucap gani lagi..

“eh iya gan.. kenapa sih..?” tanyaku yang baru sadar kalau gani masih berbicara diHp..

“sampean ga apa – apa kah..?” ucap gani yang agak khawatir..

“ya ga pa – pa lah.. emangnya kenapa..?” ucapku dengan sedikit keras..

“juni sampean apain..?” tanya gani..

“kubunuh..” ucapku dengan emosinya.. assuu.. sudah gangguin aku tidur, sekarang malah tanya si manusia bangsat itu lagi.. bajingaannn..

“cuukkk.. jadi beneran sampean yang bunuh juni..? assuuu.. kok ga kasih tau..? terus ga ada yang bersihkan sisanya lagi.. gaatteelll..” ucap gani dengan terkejutnya..

“assuu.. sisa apa..? juni beneran mati..?” tanyaku kaget..

“loh gimana sih sampean ini..? sampean beneran bunuh juni atau ngga..” tanya gani yang bingung..

“ya enggalah tell.. semalam habis antar kamu kerumahmu, aku langsung balik ke hotel terus tidur.. emang benar mati kah dia..?” tanyaku..

“bajingaannn.. kukira sampean pelakunya mas.. mas.. bikin aku takut aja sampean ini..” ucap gani dengan leganya..

“kamu ga jawab pertanyaanku gan.. emang beneran mati dia..? dibunuh siapa..?” tanyaku penasaran..

“itulah kenapa aku telpon sampean mas.. wisma biribiri lagi heboh dan ditutup sementara..” ucap gani..

“heboh..? ditutup..? kamu tambah bikin bingung aja.. terus apa hubungannya sama aku gan..?” tanyaku yang bingung..

“ada mas.. ini tentang juni.. dia mati mas.. dan juni mati dengan kondisi yang sangat mengenaskan.. dan kondisi mayatnya itu, seperti ancaman sampean ke juni semalam.. kepalanya digantung dipintu kamar tia dan sisa tubuhnya dicincang kecil – kecil terus dihambur dikasur kamar tia.. gila mass.. gila.. kukira sampean pelakunya mas.. assuu..” ucap gani menjelaskan..

“cuukkk.. beneran kondisinya begitu..? terus tia gimana..?” tanyaku.. entah kenapa kok nama tia yang langsung aku sebut.. mungkin karena aku janji pagi ini mau kasih uang buat pengobatan ayahnya kali ya..
“tia kemungkinan besar jadi tersangka utama mas, karena tia yang terkahir kali bersama juni dan sampai detik ini ga ada yang tau tentang keberadaan tia ada dimana..”

“tapi ada kabar yang lebih gila mas.. aparat yang mencari keberadaan tia, malah mendapatkan kabar yang sangat ga masuk akal.. tia itu ternyata seorang gadis dari desa tetangga kita mas.. desa jati bening.. dan dirumahnya yang sangat miskin itu.. cuman ada ibu, dua adeknya dan ayahnya yang sedang sakit keras.. sampean tau keberadaan tianya..? dia sudah meninggal lima tahun yang lalu disungai perbatasan desa kita pada saat usianya lima belas tahun.. iiiiiiii..” ucap gani sambil bergidik..

“cuukkkk.. serius kamu gan..?” dan tiba – tiba bulu kudukku langsung berdiri.. bajingaannn.. lima tahun yang lalu..? itukan waktu aku pertama kali bertemu gadis disungai…. jiancookkkk.. jadi beneran tia itu jelmaan gadis..? apa ini ada hubungannya dengan ucapan gadis..’ setiap kakek moyangmu mempunyai keturunan.. maka akan lahir juga gadis seperti aku dari sungai ini, yang akan menggoda setiap keturunan kakek moyangmu’.. gila aku ini.. bajingaannn..

Cuukk.. cuukk..cuukkk.. aku hanya bisa terus mengumpat dalam hati.. mistery ini terlalu gila untuk dinalar.. assuuu..

Terus masalah tia yang bercerita tentang ayahnya yang sakit dan kedua adiknya yang masih sekolah serta butuh biaya… apa itu benar..? bajingaannn.. tapi aku harus tetap menepati janjiku kepada tia.. terserah tia itu mahluk ghaib atau mahluk apapun.. janji tetap janji dan harus ditepati..

“serius mas.. terlepas itu tia pelakunya atau bukan.. pembunuh ini sangat professional sekali mas.. disana tidak ada bukti dan jejak sama sekali.. cuman korban aja.. gilaaa..”

Bajingaaaannn.. tubuhku pun semakin merinding mendengar ucapan gani tadi.. assuuu..

“iya sudah gan.. aku mau mandi dulu, aku mau kuliah lapangan.. kabari aku kalau ada kabar selanjutnya ya..” ucapku..

“iya mas.. aku juga mau kuliah..” ucap gani..

“oke deh.. makasih infonya..” ucapku lalu aku mematikan Hpku..

Cuukk.. terus apa yang harus aku lakukan sekarang setelah mengetahui ini semua.. kalau masalah pembunuhan juni, aku ga mau komentar.. biar aparat aja yang menyelesaikannya.. yang aku pikir sekarang ini adalah tentang kutukan yang menimpaku.. gilaa.. kutukan ini kelihatannya memang benar..

Aku selalu berkutat dengan permasalahan cintaku.. mulai dari sering ditolak pada saat aku mengungkapkan perasaanku, padahal kami berdua sama – sama saling suka.. dan bila bisa menjalin hubungan, pasti usia hubungan kami tidak akan lama..

Mery cinta pertamaku, cinta yang kandas setelah dia tidak menemuiku dipertemuan selanjutnya.. walaupun kejadian itu sebelum kutukannya berlaku.. tapi, setelah aku bertemu dengannya lagi pertama kali dikos pondok merah dan sampai detik ini, selalu banyak halangan untuk cintaku ke mery..

Wulan.. setelah mendapatkan perawannya.. keesokan harinya aku membalas kematian rahmat dan aku dipenjara.. dan akhirnya dia pun dipaksa untuk mengakhiri hubungannya denganku..

Lia dan amel.. aku mengungkapan perasanku kepada mereka dan mereka menolakku.. dan dikemudian hari.. aku baru tau kalau mereka juga suka padaku sebelum aku mengungkapkan perasaanku.. tapi pada saat aku ungkapkan malah ditolak.. bangsat ga..? menolak padahal suka.. assuu..

Ratih.. hubungan yang singkat dan begitu mendalam.. dan berakhir dengan tangisanku diruang ICU pada saat dia menghembuskan nafas terakhirnya..

Gaby dan bu damayanti, kalau mereka berdua ini ga usah dibahas.. bisa tambah gila lagi aku.. bajingaann..
Ayu.. jadian, putus lalu kecelakaan sampai geger otak dan mengakibatkan hilang ingatan.. dan ketika aku akan memperjuangkan cintaku lagi ke ayu, masuk lah bu jenny dengan menyerahkan keperawannya kepadaku.. bajingaaaannn..

Sepertinya semesta dan kutukan, bersekutu untuk menghancurkan kehidupan cintaku.. assuuu..

Ada yang bilang kutukanku itu nikmat.. jancccuukk’a.. kamu belum tau sensasi menjancukkan dari sebuah air mata wanita, ketika selaput perawannya telah ditembus lalu dia berkata ‘aku bukan menyerahkannya kepadamu, tapi ini memang milikmu..’ assuu.. terus kalau aku ambil yang katanya milikku itu, aku ngasih balik apa..? ngasih pejuh aja..? bajingaaann…

Kamu tau apa yang ada dipikiranku.. ketika wanita yang sudah aku ambil perawannya dan dia menikah dengan orang lain.. terus malam pertama ketika dia melakukannya dengan suaminya dan tidak darah ada disitu..? gimana coba..? bangsaattt..

Dan satu lagi yang mengganjal dipikiranku.. apa dua orang yang sudah menyerahkan ‘kehormatannya’ itu, cuma karena didasari cinta saja ke aku, tanpa perlu aku membalasnya..? beneran ga pengen dibalas cintanya..? terus besok – besok aku jalan dan menggandeng wanita lain dihadapannya dengan cueknya gitu..? gimana coba perasaannya..? bajingan laknat sekali aku.. assuuu..

Gila aku gilaaa..

Apa aku harus melanjutkan mencari satu darah perawan lagi..? atau aku membiarkan diriku mati perlahan karena cinta..?

Aku ga bisa berpikir sekarang cuukkk.. aku terlalu lelah dan muak dengan semuanya.. mungkin cara instan untuk menyelesaikan semua masalahku hari ini, ya mati atau bunuh diri..

Terus nanti kalau sudah diatas sana ditanya..

“kamu mati karena apa..?” tanya satu mahluk kepadaku..

“lari dari cinta..” jawabku dengan tidak merasa bersalah..

“matamu..” mungkin ini ucapan dari mahluk yang menerima jawaban dari aku..

Assuuu.. asssuuu..

Baiklah.. mau ga mau, suka ga suka, enak ga enak.. aku akan hadapi semua.. sesakit atau senikmat apapun itu.. akan aku jalani, sampai sang pencipta memanggilku dan berkata.. ‘cukup.. sekarang waktunya kamu kembali kepadaku dan kamu nikmati hasilnya..’ entah apapun itu hasil yang akan aku nikmati diatas sana.. baik atau buruk.. cuman sang pencipta aja yang tau..

Dan sekarang kita kembali lagi di kamar hotel..

Sebelum aku mandi, aku sempat menelpon gani lagi supaya mengambil uang yang nanti aku ambil di bank, dan minta tolong ke gani untuk mencari keluarga tia di desa jati bening dan menyerahkan uang yang kujanjikan ke tia semalam..

Aku lalu mandi dan berganti pakaian.. setelah itu aku menuju aula hotel untuk sarapan dan menerima arahan tentang kunjungan lapangan selanjutnya nanti..

Dan ketika aku disana, semua peserta telah berkumpul dan sedang menerima arahan dari pak dullah.. ketua jurusan teknik sipil..

Pandangan menjancukkan pun kudapat dari lia, yuda, surya, aldo dan kakanda alan.. assuu.. mereka sudah disini dan ga bangunin aku.. kupejuhin semua baru tau rasa mereka ini.. bajingaann..

Dengan cueknya aku duduk didekat aldo lalu menyandarkan punggungku dikursi.. pak dullah telah menyelesaikan arahannya dan dilanjutkan dengan persiapan untuk sarapan..

“cuukkk.. tidur kaya kebo.. susah banget dibangunin..” ucap aldo mengomel..

“kebo nya lagi capek do.. habis bajak sawah.. hihihihi..” ucap kakanda alan lalu tertawa pelan.. assuuu.. maksudnya apa nih kakanda alan..? dia tau kalau aku semalam dikamar bu jenny..?

Lia hanya bingung mendengarkan aldo dan kakanda alan bercerita..

“sur.. enak kali ya, kalau ciuman sambil jalan itu.. wuuu.. sensasinya bikin biji bergetar.. hihihihihi..” ucap yuda sambil melirikku lalu tertawa.. bangsaatt..

“sensasinya itu pasti bikin pengen pipis yud.. aku mau pipis yud.. aku mau pipis..” ucap surya dengan wajah yang menggatelkan dan suaranya dibuat manja sekali..

Asssuuu.. mereka rupanya melihat waktu aku ciuman dengan bu jenny dan mendengar teriakan bu jenny waktu mau klimas.. bajingaaaann..

Dan aku.. aku hanya cuek, sambil memajukan bibirku dan bersiul dengan sangat pelan sambil melirik keatas.. wajahku kubuat seolah – olah aku menikmatinya dan sesekali aku menggigit bibir bawahku lalu memejamkan kedua mataku sebentar..

“assuuu..” maki yuda dan surya berangan..

Sedangkan aldo dan kakanda alan hanya tersenyum sambil mengelengkan kepalanya saja..

“kalian ini ngomong apa sih..?” tanya lia ke yuda dan surya..

“ga apa – apa lia..?” ucap yuda sambil melirik ke surya lalu melihat ke aku.. cuukkk.. kalau sampai mereka bicara jujur kelia.. ku sekap duo bidji ini terus ku kasih obat perangsan, habis itu kuputurkan film bokep.. biar mereka berdua langsung main anggar.. bajingaannn..

“beneran..?” tanya lia sambil melotot..

“beneran..” ucap yuda dan surya dengan kompaknya..

“yud.. awas kalau kamu bohong ya.. siapa yang ciuman sambil jalan..?” tanya lia ke yuda.. dan lia masih tidak percaya ucapan mereka berdua..

“beneran lia.. aku sungguh – sungguh tidak mendelok (melihat)” ucap yuda..

“kamu ya yud.. awas nanti ya..” ucap lia yang masih penasaran.. dan yuda cuman tersenyum dengan garingnya..

“sur.. siapa yang mau pipis..?” tanya lia.. dan kali ini surya yang salah tingkah..

“aku sungguh – sungguh tidak mengkrungu (mendengar) lia..” ucap surya dengan polosnya..

“aku itu tanya siapa yang mau pipis kok kamu jawabnya ga mendengar..? kamu ya sur..” ucap lia dan surya langsung memukul jidatnya sendiri dengan telapak tangannya..

Assuu duo bidji ini.. kalau sampai beneran dia cerita kelia.. kupecahin bidjinya mereka sekarang juga.. bangsaattt..

“kalian sekarang sudah main rahasian – rahasiaan sama aku ya..” ucap lia lalu berdiri dan berpindah tempat kemeja yang lain dengan wajah yang tertekuk..

“assuu.. kenapa sih kalian ini..? becanda ga lihat tempat..” ucap aldo ke duo bidji ketika lia sudah pergi..

“aku kan mau mbully bajingan lendir ini aja do..” kata yuda ke aldo lalu melirikku..

“iya do.. kita loh ga tau kalau akhirnya begini..” ucap surya..

“makanya kalau bercanda itu dilihat situasinya..” kata kakanda alan menyahut..

“assuuu.. sampean yang mulai mas..” kata yuda..

“iya ta..? hehehehehe..” kata kakanda alan sambil menggaruk kepalanya..

“assuu.. kalian malah tunjuk – tunjukan itu loh..” kata aldo mengomel..

“sudah ga usah dibahas.. santai aja..” ucapku dengan cueknya..

“enaknya kamu ngomong cuukkk.. lia ngambek itu..” kata aldo kepadaku..

“ya memang lia begitu.. santai aja.. ntar juga paling lupa lagi dia..” ucapku..

“assuuu.. tapi ngomong – ngomong kamu beneran ciuman sama bu jenny terus lanjut kikuk – kikuk dikamarnya san..?” tanya aldo sambil menatapku.. surya, yuda dan kakanda alan lalu melihatku dengan seriusnya..

“menurut kalian..?” tanyaku balik dengan entengnya..

“assuuuuu..” maki mereka berempat dengan kompaknya..

“hehehehehe..” aku hanya tertawa sambil menggaruk batangku lalu membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo (miring kekiri)..

“bajingan lendir memang kamu cuukk.. cuukk..” ucap aldo sambil menggelengkan kepalanya..

“Njancuk’i..” kata surya..

“nggatteli..” ucap yuda..

“semua mahasiswi yang jadi primadona diembat cuukkk.. sekarang malah dosennya juga sekalian.. bajingaaannn.. hahahahahaha..” kata kakanda alan lalu tertawa..

“hehehehe..” aku cuman tertawa aja mendengar bullyan temanku ini..

Kenapa aku hanya tertawa..? karena aku bingung cuukkk.. memang mulutku tertawa, tapi otakku terus berpikir tentang apa yang harus aku lakukan setelah ini.. bajingaannn..

Lalu ketika semua peserta dipersilahkan untuk makan.. suasana langsung riuh didalam aula hotel.. dan aku pun berjalan kearah tempat makanan disajikan bersama keempat temanku yang masih mengomel ini.. lalu..

NYIUUUTTTTT..

Sebuah cubitan yang sangat keras langsung mendarat diputting kananku dan kalian tau siapa kan pelakunya.. adalia adriana agatha, seorang tuan putri yang sadis dan tanpa rasa berperi keputtingan.. bajingaaann..

“auuu.. uuuuu.. sakit ya’ sakit..” rintihku sambil melihat wajah lia yang melotot..

“kamu dari mana dan habis ngapain semalam san..?” ucap lia.. dia mengucapkannya pelan sambil mengeratkan giginya..

“tidur ya’ tidur..” ucapku sambil memegang tangan lembutnya diputting kananku…

“tidur..?? aku semalam bolak – balik kekamarmu sampai jam dua belas malam dan kamu ga ada..” ucap lia sambil mengeraskan cubitannya dan matanya tambah melotot..

“kalau ga percaya, tanya aja sama manusia gattell ini lah..” ucapku sambil melirik aldo, yuda, surya dan kakanda alan yang tersenyum senang melihatku tersiksa..

“lah kamu ngapain bawa – bawa kita..? emang kita kenal..” ucap yuda dengan entengnya lalu berbalik dan pergi untuk mengambil sarapan..

“jijik banget sih kamu san.. emang kita berduaan semalam..? kok lia disuruh tanya ke aku tentang kamu semalam.. emang aku laki – laki apa’an..?” ucap surya dengan gattelnya lalu menyusul yuda untuk mengambil sarapan..

“ga melu – melu.. (ga ikut – ikut..)” ucap kakanda alan dan aldo barengan lalu pergi juga.. assuu.. bajingaann.. kurang ajar.. teman – teman guaattell.. sudah ga bela, malah ninggalin aku dengan cubitan yang semakin lama semakin keras.. cuukk..

NYIUUUTTTTT..

Cubitan lia sekarang disertai putaran sedikit dan tarikan kebelakang..

“yaaaaa’.. sakit tau..” ucapku dengan mata yang melotot..

“makanya jujur sandi purnama irawan..” ucap lia dengan geregetannya..

“iya.. iya.. ya’.. aku semalam keterminal satu, tempat sepupuku gani.. sudah itu aja..” ucapku berbohong.. dan sengaja aku berbohong, dari pada aku jujur tentang semua kegiatanku semalam, bisa – bisa cubitan tangan lia pindah ke kedua bijiku terus meremas dengan sadisnya, apa ga tambah tersiksa aku.. assuu..

“kamu itu banyak bohongnya ya..” ucap lia lalu menarik puttingku kearahnya sampai aku maju dan hampir mepet ketubuh lia.. dan langsung dilepasakannya.. setelah itu lia meninggalkan aku dengan cueknya.. asssuuu.. sakitnya itu luar biasa cuukkk..

Aku pun berjalan kearah meja makanan sambil mengelus putting kananku untuk mengurangi sakitnya.. dan disana aku melihat bu jenny dengan rambut yang lurus dan terurai sampai kepunggungnya.. wajahnya tampak segar sekali dan sepertinya dia habis keramas.. senyumnya pun sangat terlihat menyejukkan pagi ini.. bajingaann.. cantik sekali bu jenny ini.. assuuu.. bisa diulangi ga’ ya semalam itu.. hehehehehe.. jianncuukkk.. malah mikir ngentu (ngentot) lagi.. bangsatt.. bangsatt..

Aku pun berjalan kearah bu jenny.. aku ingin menyapanya.. ingat sekedar menyapa, karena dia kan dosen pembibingku.. hehehe..

“pagi bu..” ucapku lalu aku tersenyum..

“ga usah sok imut gitu..” ucap bu jenny lalu pergi meninggalkan aku sambil membawa sarapannya dan dengan tatapan yang sudah berubah seperti biasa.. tatapan judes.. assuuu..

Kok begitu sih bu jenny ini..? kenapa lagi dia judes sama aku..? dia ga ingat kalau semalam itu merintih – rintih ditelingaku..? bajingaann..

Aku lalu mengambil sarapan dan ketika aku akan berjalan kearah meja teman – temanku, aku melihat bu jenny sedang duduk sendiri dan sedang sarapan..

Dengan santainya aku mendekati meja bu jenny..

“maaf bu.. boleh duduk disini..” ucapku dan aku masih berdiri..

“duduk aja.. emang ada larangannya ya..?” ucap bu jenny dengan santainya lalu mengambil sesendok makanan dan memakannya..

Akupun duduk dihadapan bu jenny lalu sarapan dengan bu jenny..

Cuukkk.. mimpi apa aku ini.. setelah semalam aku mengambil perawannya sekarang aku malah duduk untuk sarapan bareng dengan bu jenny.. assuu..

“bu.. mohon maaf, setelah ini saya ijin keluar sebentar ya..” ucapku lalu aku mengambil sesendok sarapanku dan memakannya..

“mau kemana..?” tanyanya dengan cueknya tanpa melihat kearahku..

“mau ambil uang dibank sebelah..” ucapku.. dan memang disamping hotel ini ada bank ABC..

“buat apa ambil uang..? kamu belum bayar waktu semalam ya..?” ucap bu jenny dan masih dengan ketusnya.. assuuu.. dia nyindir lagi tentang semalam aku diwisma biribiri..? bajingaaaaannn..

“kenapa lagi sih bu..? kok ibu marah sama aku..?” ucapku agak meninggi sambil meletakkan sendokku kepiring.. terus terang nafsu makanku langsung hilang seketika setelah mendengar ucapan ketus bu jenny barusan..

“biasa aja dong jawabnya.. ga usah marah begitu.. kan cukup kamu jawab aja buat apa..? dan lanjutkan sarapanmu itu..” ucap bu jenny dan kali ini dia melakukannya sambil melirikku dengan ujung matanya yang tajam.. assuu..

Cuukkk.. dia yang mulai marah, giliran dijawab malah begitu omongannya.. assuu.. assuu.. dan sekarang.. aku nobatkan kamu.. kamu termasuk salah satu mahluk paling benar didunia ini dan ga pernah salah.. bersama wanita – wanita terdekatku yang lain.. bajingaann..

“bukan begitu bu.. aku ada perlu makanya aku mau ambil uang di bank..” jawabku dan kali ini aku menurunkan perkataanku.. dan aku masih belum melanjutkan sarapanku..

“emang kamu mau ambil berapa..? ga cukup kalau lewat ATM..?” ucap bu jenny sambil melanjutkan sarapannya dan kali ini terlihat kalau dia agak malas melanjutkan sarapannya..

Cuukkk.. kenapa sih bu jenny ini..? kok sampai gitu amat dia perhatiannya..? terserah aku lah mau ambil duitnya bagaimana, lewat ATM atau langsung ke bank nya.. dan urusanku juga mau ambil duitnya seberapa.. asssuu.. sabar san.. sabar.. jangan emosi..

Hiuuffttt.. huuuuu..

“bu.. aku mau ambil dananya dalam jumlah besar dan ga bisa lewat ATM.. dan mohon maaf aku ga bisa cerita sekarang.. ini untuk janjiku dengan seseorang.. “ ucapku sambil menatap bu jenny..

“janji dengan seseorang wanita diwisma biribiri..?” ucap bu jenny dan dia membalas tatapanku.. dan aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“dasar preman pejuh..” ucap bu jenny lalu berdiri dan meningalkan aku dengan wajah yang merah dan marah.. asssuuu..

Lagi dan lagi.. dia marah dan dia selalu menuduhku dengan tuduhan yang entah apa itu, yang belum tentu kebenarannya.. dia hanya tau kalau ini buat seseorang diwisma biribiri tanpa dia tau kalau ini bukan untuk yang enak – enak tapi untuk yang lain.. bajingaannn..

Aku lalu meninggalkan sarapanku yang baru aku makan beberapa suap.. dan aku menuju ke bank sebelah untuk mengambil uang..

Dan setelah aku mengambil uang dibank, tampak gani sudah menungguku diparkiran bank dengan menggunakan mobilnya..

“maaf gan.. kamu jadi ga kuliah gara – gara ini..” ucapku ke gani..

“santai aja mas.. aku juga lagi malas kuliah.. dan lagian aku mau ke desa jati luhur ada keperluan sedikit..” ucap gani sambil tersenyum..

“oke deh.. aku titip ini ya..” ucapku sambil menyerahkan uang segepok yang jumlahnya sangat banyak..

“cukkk.. banyak banget.. ini buat keluarga tia semua mas..? gilaaaa..” ucap gani yang ga percaya dengan uang yang aku titipkan ke dia..

“ini untuk janjiku semalam ke tia.. dan ini untuk pengobatan ayahnya dan sekolah adik – adiknya..” ucapku lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya..

“tapi apa harus sebanyak ini mas..?” tanya gani lagi..

“kamu akan tau kalau sudah bertemu dengan keluarganya dan pertanyaanmu akan terjawab disana..” ucapku sambil melihat arah kehotel.. teman – temanku rupanya sudah berkumpul didepan hotel dan akan naik kebis untuk melanjutkan KL hari ini..

“ya udah mas.. aku cuman tanya aja kok..” ucap gani sambil tersenyum..

“oke deh gan.. aku kehotel dulu ya.. hati – hati loh ya.. kabari aku kalau sudah sampai disana..” ucapku kegani..

“siappp..” ucap gani lalu masuk kemobilnya dan pergi meninggalkan aku..

Dan ketika aku berjalan kearah hotel.. tampak diseberang jalan ada seorang wanita berhijab yang melihat kearahku.. aku lalu melihat dan memperhatikan wanita muda itu.. dia memakai kaos lengan panjang dan rok panjang.. pakaian itu sama persis yang digunakan tia semalam, tapi kali ini ditambah dengan hijab menutupi kepalanya.. wanita muda ini tersenyum manis kepadaku.. cuukkk.. itu tia.. itu tiaa.. assuuu.. dan ketika aku akan menyebrang jalan, aku terhalang kendaraan yang berhenti didepanku.. lalu ketika aku bergeser dan akn menyebrang jalan.. tia sudah tidak ada diseberang jalan.. bajingaannn..

Aku tetap menyebrang dan mencari disekitar tempat tia tadi berdiri.. aku memutarkan pandanganku kesegala arah dan aku tidak menemukan keberadaan tia.. assuuu.. kemana dia perginya..? bajingaaannn..

“saannn.. cepat bisnya mau jalan..” teriak aldo dari arah hotel..

Dan dengan berat hati aku lalu menyebrang jalan lagi untuk bergabung dengan teman temanku.. dan aku menyebrang dengan mata yang masih melihat sekeliling memastikan keberadaan tia lagi.. tapi hasilnya sama aja.. tia tidak ada.. apa tadi cuma halusinasiku aja..? bajingaann..

Dan ketika aku sudah bergabung dengan teman – teman..

“mana ini yel nya kelompok tujuh..” ucap pak dullah kepadaku..

“sandi.. maju san..” teriak teman – temanku..

Akupun maju kedepan kelompokku dengan diiringi tatapan dingin bu jenny..

“KELOMPOK TUJUH…” teriakku..

“OYE.. OYE.. AHA.. AHA.. YEEEEEE..” teriak kami bersama sambil melakukan gerakan seperti kemarin..

“hahahahahaha..” semua dosen dan kelompok yang lain lalu tertawa melihat tingkah kelompokku yang dengan cueknya melakukan teriakan dan gerakan yang sangat gattel itu.. assuuu.. dan teman – temanku tertawa dengan girangnya.. sementara bu jenny hanya tersenyum dan senyumannya langsung berubah menjadi wajah yang tertekuk lagi ketika melihat wajahku.. bajingaann..

Setelah itu pun kami semua naik ke dalam bis dan mengunjungi dua lokasi proyek untuk kegiatan KL kami hari ini.. tidak ada kejadian special hari ini.. kami semua hanya mengikuti kegiatan KL hari ini dengan serius.. setelah itu kembali ke hotel untuk beristirahat..

Keesokan harinya atau hari terakhir, kami mengunjungi satu proyek lagi lalu kami balik kekota pendidikan.. dan didalam perjalan pulang ini, semua teman – teman beristirahat di bis tanpa ada yang bercanda.. mungkin semua lelah dan hanya mau memejamkan mata..

Aku yang duduk dibelakang, lalu melihat kearah depan.. bu jenny.. itu yang ada dipikiranku.. dia masih marah denganku karena kejadian pagi waktu sarapan itu.. assuu.. aku ga mau pulang dengan keadaan masih ada yang mengganjal dihati.. kelihatannya aku akan menjelaskan semua ke bu jenny sekarang ini.. biar dia tidak larut dengan dugaan yang salah kepadaku..

Aku lalu berjalan kedepan dan ketika aku sampai dikursi yang diduduki bu jenny.. seperti biasa, dia diam dan melipatkan kedua tangannya didada.. pandangannya kearah samping kiri bis sambil melihat mobil yang lalu lalang.. aku lalu duduk disebelah bu jenny dengan santainya.. dan tiba – tiba..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berbunyi dan nama gani yang tertera dilayar Hpku.. aku lalu mengangkat telpon dari sepupuku ini..

“halo gan..” ucapku..

“halo mas.. sori baru kasih kabar hehehehehe..” ucap gani sambil tertawa..

“oh iya ga pa – pa.. jadi gimana..? sudah kamu serahkan uangnya sama keluarga tia..?” tanyaku dan kulihat bu jenny agak melirik kearahku..

“sudah mas.. dan maaf kalau aku sempat berpikiran jelek sama sampean.. ternyata keluarga tia memang membutuhkannya mas..” ucap gani lalu terdiam..

“terus gimana..?” tanyaku..

“ayahnya memang sakit keras dan butuh biaya untuk operasi.. dan adik – adiknya juga lagi butuh biaya untuk sekolah..”

“hem.. jadi setelah kamu berikan uangnya gimana..? apa orang tuanya langsung dibawa kerumah sakit..?” tanyaku dan bu jenny langsung melihat kearahku dengan pandangan yang terkejut..

“iya mas.. aku sendiri yang antarkan ayahnya kerumah sakit ditemani ibunya.. lalu setelah itu, aku antarkan adek –adeknya kesekolah untuk membayar semua tunggakan yang belum dibayar..” jawab gani..

“awalnya mereka menolak pemberian sampean, tapi setelah aku bilang ini wasiat dari tia.. mereka akhirnya menerima semua pemberian sampean dengan acara tangis – tangisan dulu..” ucap gani lalu diam..

“tapi kamu ga bilang kan kalau uang itu dari aku..?” ucapku sambil menatap mata bu jenny.. terlihat mata bu jenny berkaca – kaca mendengar aku mengobrol dengan gani.. bu jenny ga mendengar suara dari gani, tapi dia mendengar apa yang aku ucapkan.. dan aku ga tau, bu jenny paham ga dengan inti dari pembicaraan aku dan gani.. yang jelas, tangan bu jenny langsung meraih tangan kiriku dan menggenggamnya..

“ngga mas.. dan keluarganya sangat berterimakasih.. mereka titip salam untuk orang yang tidak mereka kenal dan membantu mereka dengan iklas..” ucap gani lagi..

“oke deh gan.. terimakasih ya.. maaf ngerepotin kamu..” ucapku..

“apasih mas.. aku yang harusnya berterimakasih sama sampean.. sampean mengajarkan sama aku tentang apa itu janji dan menepati, walaupun sampean ga mengenal keluarga tia dan sampean bisa aja ga menepatinya.. aku salut mas..” ucap gani..

“gan.. berjanji itu berat.. dan aku akan berusaha menepatinya semampuku.. walaupun terkadang ada beberapa janji yang ga bisa aku penuhi.. aku sangat menyesal akan hal itu.. makanya, jangan pernah mengucapkan janji dengan mudahnya.. karena itu urusannya bukan hanya dengan orang yang kita janjikan, tapi juga dengan sang pencipta.. janji dan karma itu saling terikat gan, kamu ingat itu.. bukan aku menggurui kamu.. aku hanya menceritakan pengalamanku dan kita sama – sama belajar tentang hal itu..” ucapku dan aku merasa genggaman tangan bu jenny ditelapak tanganku makin erat, diiringi dengan tetesan air mata yang mengalir dimatanya..

“iya mas.. aku lanjut dulu ya..” ucap gani..

“iya gan.. terimakasih sekali lagi dan hati – hati dijalan..” ucapku..

“siap mass..” ucap gani lalu menutup telponnya..

Aku lalu mematikan dan menyimpan Hpku dikantong, sambil menatap bu jenny yang masih menangis..

“bu..” ucapku terpotong ketika jari manis dan telunjuk bu jenny menutup mulutku dengan lembutnya…

“maaff.. aku berkali – kali menuduhmu dengan hal – hal yang ga kuketahui kebenarannya..” ucap bu jenny dengan mata yang makin berair..

“bu.. itu..” ucapku terpotong lagi..

“ga perlu kamu jelaskan san.. matamu sudah menjelaskan semuanya.. aku aja yang terlalu bodoh dan terlalu cepat menyimpulkan sesuatu yang aku lihat tanpa mengetahui kebenaran dibelakangnya.. hikss.. hikss..” ucap bu jenny dan dia tambah menangiss.. assuuu..

Kedua jari telunjukku pun langsung aku arahkan dibawah kelopak mata bu jenny.. lalu aku menghapus air matanya yang menetes.. lalu kedua jempolku naik kekelopak matanya dan mencoba menghentikan air mata yang terus mengalir..

“jangan ibu keluarkan air mata ini.. itu sama saja ibu membunuhku..” ucapku pelan..

“air mata ini terlalu hina untuk aku yang ga bisa memberikan seluruh hatiku kepadamu..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca..

“air mata ini tau kapan dia harus keluar san.. dan tanpa harus aku suruh pun, dia akan keluar dengan sendirinya.. apalagi ketika berhadapan dengan orang yang aku cintai ini..” ucap bu jenny lalu berpaling dan menghadap lurus kedepan dengan tetap menggenggam tangan kiriku dengan tangan kanannya..

Cuukkk.. kata – katamu ini benar – benar buat aku mati dalam bu.. aku bisa mati perlahan – lahan.. assuuu.. assuu.. dan bibirku pun terasa terkunci mendengar ucapan bu jenny barusan.. bangsaattt..

Perlahan bu jenny menyandarkan kepalanya dipundakku.. dan aku hanya bisa membiarkannya tanpa merangkulnya.. aku takut rangkulanku nanti malah akan membuatnya dia bersedih.. bajingaannnn..

Kami terus berpegangan tangan dengan kepala bu jenny masih tersandar dipundakku.. bispun masih melaju dengan kecepatan yang sedang menuju kekota pendidikan..

Dan tiba – tiba.. disebelah kiri jalan luar sana, ada seorang wanita berhijab berdiri dan tersenyum kepadaku sambil melambaikan tangannya kepadaku.. dan dia seperti mengucapkan sesuatu.. ‘terimakasih’..

Assuuu.. diakan tia.. aku lalu melihatnya sambil menolehkan kepalaku kearah kiri bagian bis sampai melewatinya.. kepala bu jenny pun sampai terangkat..

“kamu lihat siapa san..?” tanya bu jenny..

“aku seperti melihat temanku bu..” ucapku lalu aku menyandarkan punggungku dikursi bis lagi ketika tia sudah tidak terlihat..

“ooo..” ucap bu jenny lalu menyandarkan kepalanya dipundakku lagi..

Dan dari arah belakang, terdengar seseorang bermain gitar.. lalu terdengar juga teman – temanku mengikutinya bersama..

“bu kita gabung sama teman – teman yo..” ucapku..

“iya..” ucap bu jenny..

“tapi hapus dulu air matanya..” ucapku sambil membersihakan air mata bu jenny..

“hem..” ucap bu jenny lalu tersenyum..

Setelah itu aku berdiri dan bergabung dengan teman – teman.. sedangkan bu jenny bergeser duduknya dan duduk ditempatku sambil melihat kearah belakang..

Kami bernyanyi bersama – sama dan bergembira lalu tertawa.. dan ketika mereka sudah lelah lalu duduk dengan posisinya seperti awal untuk istirahat.. aku lalu mengambil gitar dan duduk disebelah kakanda alan.. aku pun mulai memetik gitar sambil bernyanyi.. lalu dua orang wanita dari arah depan menoleh kebelakang lagi dan melihatku yang sedang bermain gitar dan menyanyikan sebuah lagu.. mereka melihatku dengan tatapan yang berkaca – kaca.. jenny kusuma dan adalia adriana Agatha..

#cuukkk..cinta ini tak seindah cinta yang semestinya.. bangsaatttt…

 

Cerita Terpopuler