. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 83 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 83

0
384

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 83

NIKMAT YANG MENYAKITKAN

“selamat datang dikampus D..”

“tempat belajar mengeluarkan lendir yang baik dan benar..” ucap gani lalu tersenyum dengan bangganya..

“jiancoookk.. hahahahahahaha..” maki kami bersama ke gani lalu kami tertawa bersama..

Ya.. kami sekarang berada di tengah kota ini dan dikawasan padat penduduk.. jalanan utamanya tidak terlalu lebar.. cukuplah untuk dua mobil.. dan disebelahnya, banyak gang – gang kecil yang menjorok kedalam.. dan dipinggir jalan serta didalam gang.. terdapat café – café dan tempat enak – enak, yang lampunya berkelap – kerlip seolah melambai memanggil kami.untuk singgah dan mencicipi sajian didalamanya..

Menurut para penjelajah lendir, konon tempat ini adalah pembuangan lendir terbesar dinegeri ini dan negara sekitar.. luar biasa.. ada juga yang dibanggakan dinegeri ini selain korupsinya ya.. hahahahaha.. assuuu..

Dan sejujurnya, aku belum pernah masuk ketempat seperti ini.. aku cuman tau kemegahan tempat ini dari cerita teman – temanku.. dan mereka selalu antusias dan kompak serta satu kata dalam urusan perlendiran..

“masuk ke dalam gang itu ham..” ucap gani sambil menunjuk sebuah gang, yang jalannya lebih lebar dibandingkan gang – gang lain disekitarnya..

“serius mas..? ramai loh didalam.. banyak orang gitu..” ucap ilham ragu..

“masuk aja.. kalau ada yang berani tegur.. kuselesaikan nanti..” ucap gani dengan wajah cooll nya..

“iya ham.. ntar gani biar dibantu surya sama yuda..” ucap satria..

“wokeyyy…” jawab duo bidji itu dengan kompak..

“mantap.. tunjukan sodokan mautmu buat laki – laki didalam sana ya..” ucap aldo sambil melirik surya dan yuda..

“assuuu..” maki surya dan yuda..

“hahahahaha..” satria dan aldo lalu tertawa bersama..

Ilham pun membelokkan mobil kami kesebelah kiri dan masuk kedalam gang yang ditunjuk gani.. walaupun ilham anak terminal tiga.. tapi dia jarang main kesini.. daerah sini termasuk ‘daerah jajahan’ gani dan kelompoknya.. dia sangat terkenal didaerah sini.. sehingga ketika ilham ragu untuk memasuki gang yang ditunjuk gani, gani tetap memaksanya..

Gang ini lebarnya cukup dimasuki sebuah mobil, berbeda dengan gang yang lain.. gang yang lain hanya bisa dimasuki sepeda motor dan pejalan kaki..

Karena cukup untuk sebuah mobil.. ketika mobil kami lewat.. orang – orang yang ramai berjalan didepan mobil kami, langsung membelah jalan dan menepi.. sebagian ada yang memaki kami dan sebagian lain hanya diam saja..

Lampu kerlap kerlip, bar, wisma, dan tempat karaoke menyambut kedatangan kami didalam gang.. ruang – ruang kaca pun tampak dikanan kiri.. dan didalamnya, terdapat wanita – wanita cantik yang bersolek dan berpakaian seksi.. mereka menunggu tamu untuk ditemani oleh mereka.. dan ruangan kaca yang indah itu seperti aquarium yang diisi ikan hias yang cantik dan mempesona.. asuuu.. ini beneran surga lendir cuukk.. cuukk..

Dan ketika kami sudah sampai ditengah gang.. seseorang berdiri ditengah jalan dan menghentikan jalan pelan mobil kami..

“jiancoook.. kamu ga tau kalau ini dalam gang kah..? kamu ga lihat kalau lagi ramai..? manja sekali kamu ga mau jalan..” maki orang itu sambil menunjuk kearah mobil kami dan dia berdiri dengan sombongnya.. lalu ketika mobil kami sudah berhenti.. beberapa orang preman mengerubuti mobil kami.. samping kanan dan kiri mobil kami digedor.. bajingaann..

Dan ketika aku dan kakanda alan akan menurunkan kaca mobil didekat kami..

“jangan mas.. mereka ini urusanku..” ucap gani.. dan hanya ilham, yang tidak mendengarkan ucapan gani..
Ilham pun dengan santainya menurunkan kaca mobil bagian samping sopir.. posisi duduk kami.. ilham didepan bagian sopir dan aku disebelahnya.. kakanda alan ditengah bagian kiri, aldo ditengah dan gani ditengah bagian kanan.. dikursi belakang.. yuda, satria dan surya..

“santai cak.. gak usah emosi..” ucap ilham kepada salah satu preman yang ada didekat pintunya..

Kamipun santai saja didalam mobil.. ga ada yang panik ataupun ketakutan.. karena kami sudah biasa melewati pertarungan melawan berandal – berandal jalanan macam mereka ini, bahkan yang lebih sadis lagi..

“matamu ga lihat kah..? disini banyak yang jalan loh.. kok enak sekali kamu masuk pakai mobil..” ucap orang itu.. dan kami ga bisa menjalankan mobil lagi, karena orang pertama yang menegur kami tetap berdiri dengan angkuhnya..

“assuuii’ig.. aku dimata – matain lagi.. bajingan..” kata ilham sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapa..? kamu ga terima..” ucap orang itu dengan emosinya..

Gani lalu menurunkan kaca mobilnya..

“kalau kamu semua ga cepat minggir.. kupatahin ‘peliharanmu’ yang kayak tusuk gigi itu satu persatu.. jadi kamu semua ga bisa ngerasain barang baru yang datang ditempat ini lagi.. assuuu..” maki gani dengan emosinya kepada orang yang paling dekat dengan nya..

“ma.. ma.. mas gani..” ucap orang yang berdiri paling dekat dengannya.. dan teman – temannya yang lain pun, terkejut melihat wajah sangar gani yang muncul dari balik jendela.. mereka pun mundur satu persatu..

“woiiii.. buka jalan suuuu.. mau mati kah kamu.. mas gani didalam mobil ini.. bajingaaannn..” maki temannya yang lain kepada orang yang menghalangi mobil kami dan orang itu langsung berlari kearah pinggir dengan ketakutan..

Assuuu.. sangar juga gani ini.. bajingaaaannn…

“maaf mas.. maaf.. kami ga tau kalau didalam mobil ini ternyata mas gani..” ucap seseorang maju dan berdiri sambil menundukan kepalanya..

Dan gani membuang mukanya lalu dengan cueknya menutup kaca mobilnya tanpa menjawab permintaan maaf orang tersebut..

“jalan ham..” ucap gani singkat..

“siap mas…” jawab ilham lalu menjalankan mobil kami kedalam gang lagi..

“assuuu.. hahahahahaha..” maki kami setelah kaca mobil telah tertutup dan kami langung tertawa bersama..

“untung bukan aku penguasa tempat ini.. kalau ngga, sudah kutabrak semua yang berani halangi jalan mobilku.. apalagi ada mas sandi didalam mobil ini.. si’in aku mas.. si’in.. “ ucap ilham dengan perkataan yang dibuat sangat lebay sambil melirik spion yang ada diatasnya, dan melirik gani.. (si’in = isin = malu..)

“lambemu ham.. njaluk tak pancal ta..?” (mulutmu ham.. minta dinjak kah..) ucap gani pura – pura marah..

“hehehehe..” ilhampun langsung tertawa dengan gatelnya..

“untung juga bukan duo bidji yang penguasa tempat ini.. kalau ngga..? sudah disodomi itu yang berani halangi jalan kita..” ucap kakanda alan dengan cueknya..

“aassuuu..” maki yuda dan surya…

“hahahahaha..” kami semua tertawa lagi..

“yud kamu bisa ngaceng ajakah kalau disini..?” tanya satria..

“cuukkkk.. rusak mulutmu sat.. aku normal cuukkkk..” kata yuda sambil mengomel..

“ya normalah.. orang disebelahnya ada surya..” sambung aldo..

“assuuu kamu do.. ayo nanti kita buktikan didalam kamar kah, siapa yang paling kuat diantara kita berdua..” ucap surya dengan emosinya..

“cuukkk.. jijik betul cuukkk.. masa sudah banyak pilihan wanita gini kamu ngajak aku sekamar..? assuuuu..” ucap aldo..

“asuuu’ig.. bukan gitu maksudnya cuukkk.. kita bawa masing – masing pasangan kedalam satu kamar.. terus kita buktikan siapa yang kuat dan tahan lama..” ucap surya..

“bajingaannn.. terus kamu sama yuda, aku sama wanita gitu..? rusak otakmu itu sur..” ucap aldo sambil menggelengkan kepalanya..

“asssuuu.. ga gitu cuukkk..” maki yuda dan surya barengan..

“cieeee.. kompak bener pasangan hom – hom..” kata ilham sambil melirik mereka berdua..

“jiancookkkk..” maki mereka berdua lagi..

“hahahahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama lagi..

Dan mobil kami masuk sampai ujung gang..

“parkir dirumah itu ham..” ucap gani sambil menunjuk sebuah rumah.. dan disana sedang berkumpul preman – preman yang sedang memutarkan minumannya.. dan tempat parkir mobil yang ditunjuk gani hanya ada satu dan itu sudah dipakai tempat minum oleh mereka semua..

“serius mas.. ntar kalau ditegur lagi gimana..? bisa – bisa aku langsung turun sendiri loh.. hehehehe..” ucap ilham lalu tersenyum lagi..

“assuuu.. berhenti aja didepan kerumunan orang itu.. nanti aku langsung turun.. bajingan kamu itu ham..” omel gani..

“santai mas.. santai.. hehehehehe..” ucap ilham dengan cueknya..

Dan ketika mobil kami berhenti tepat digerombolan preman yang sedang minum itu.. preman yang ada disitu langsung berbalik dan menatap kami dengan tajam.. karena sorot lampu jarak dekat mobil kami, menyilaukan mata mereka..

Dan sebelum mereka semua berdiri dan mendatangi kami, gani pun langsung membuka pintu mobil dan berdiri dengan santainya.. lalu gani mengambil rokok dikantong belakangnya dan membakarnya dengan santai.. jiancoo’ig.. sempat – sempatnya sepupuku ini membakar rokoknya.. assuuu..

Dan salah satu preman yang melihat gani turun dari mobil kami. langsung mendatangi gani dengan cepat sambil tersenyum dan menganggukan kepalanya ketika sudah dihadapan gani.. bajingaaann.. terhormat sekali dirimu disini anak muda.. asssu’og..

“mas.. ini aku parkir ditengah jalan sini kah..?” ucap ilham menurunkan kaca mobil dan mengomel dengan gani..

“assuuu.. parkir disitu loh..” ucap gani sambil menunjuk gerombolan orang yang masih nongkrong disitu dan melihat kearah gani.. dan ketika gani menunjuk kearah mereka.. mereka langsung mebubarkan diri dengan terburu – buru sambil mengangkati minuman mereka.. bajingan gani ini.. orang lagi pesta kok disuruh bubar.. assuuu.. asuu..

Ilham pun memajukan mobilnya ditempat orang berpesta tadi dan memarkirkannya.. dan mereka semua hanya tersenyum saja ketika kami semua turun dari mobil..

Lalu kami pun mendatangi gani yang masih berdiri dengan seseorang yang tadi mendatanginya.. dan ternyata dia adalah salah satu preman penguasa di kawasan ini..

“cak.. kenalin, ini mas ku namanya sandi.. dia ini anaknya pakdeku, irawan jati..” ucap gani kepada orang yang dipangggilnya cak itu..

“sampean anaknya cak irawan mas..?” ucap orang itu terkejut dan langsung menyalami aku..

“rombeng mas..” ucap orang itu memperkenalkan diri kepadaku..

“sandi om..” ucapku kepada cak rombeng yang berambut gondrong dan bertato itu..

“waduh.. sampean harus dikawal kalau gitu mas.. biar kudampingi kedalam sama anak – anak ya mas..” ucap cak rombeng dengan agak panik..

Assuuu.. dikawal..? kayak pejabat penting aja aku ini..

“ga usah om.. santai aja.. aku mau cari hiburan aja kok disini.. jadi ga usah pakai pengawalan segala..” ucapku dengan santainya lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya pelan..

“jangan mas.. sampean kan tamu disini.. kami kawal ya..” paksa cak rombeng..

Cuukkk.. jadi malas aku kalau begini.. aku tuh paling ga suka kalau diperlakukan seperti ini.. santai aja lah.. bajingaann..

“iya udah kalau gitu.. kita pulang aja gan..” ucapku ke gani dengan santainya lalu aku hisap rokokku lagi..

“loh.. loh.. kok pulang..” ucap cak rombeng dengan agak gugup..

“sudah cak.. sampean disini aja.. biar aku yang temani masku ini..” ucap gani dan cak rombeng pun akhirnya hanya menganggukan kepalanya..

Dan kami pun akhirnya berjalan kearah gang yang kami lewati tadi.. suara musik dangdut pun bersahut – sahutan..

Dan dikanan kiri kami, banyak orang laki – laki berbaju batik menawarkan wanita yang ada didalam ruang kaca dimasing – masing wisma dan bar yang mereka jaga..

“ayo mas.. dua ratus lima puluh.. mantap loh..” ucap orang yang berbaju batik kepada setiap orang yang lewat..

“disini ada yang seratus mas..” ucap laki – laki lain..

“tujuh lima – tujuh lima..” ucap orang yang lain lagi..

Cuukkk.. enak sekali mereka menawarkan wanita – wanita didalam kaca sana.. bajingaann..

Hati kecilku pun berontak.. asssuuu.. ini ga seperti yang aku bayangkan.. aku kira kampus D ini tempat pesta minuman yang agak tertutup.. yang didalamnya kita bebas minum dan ditemani wanita pilihan kita.. setelah mabuk kita bisa nego dan langsung masuk kamar.. ternyata perkiraanku salah besar, disini lebih vulgar dan langsung pada sasaran.. wanita – wanita langsung ditawarkan oleh laki – laki berbaju batik itu dan tanpa malu mereka menunjuk para wanita dan harganya.. gila.. ini manusia cuukkk.. bukan barang – barang dagangan.. bangsaattt..

Memang yang aku pikirkan sebelumnya sih, ujung – ujungnya urusan buang lendir juga.. tapi ga begini juga kali.. assuudahlah.. itu mungkin sudah biasa disini dan mungkin aku aja yang terlalu lebay..

Kami semua masih terus berjalan.. dan laki – laki berbaju batik itu tidak ada satupun yang menawari kami.. mungkin karena ada gani, jadi mereka ga ada yang berani menegur kami.. mereka cuman tersenyum sambil mengangguk kepada gani..

Dan ketika kami melewati tempat mobil kami dihentikan tadi.. gani menghentikan langkahnya dan memanggil orang yang menghalangi pertama kali jalan mobil kami..

“sini kamu..” panggil gani sambil melotot… dan orang itu mendatangi kami dengan wajah yang ketakutan..

“ma.. maaf mas gani..” ucap orang itu dengan gemetaran..

“kamu itu bikin malu aku aja.. kamu tau aku bawa siapa tadi..? ini mas ku, namanya sandi.. dia anaknya pakdeku, irawan jati.. bikin malu aja kamu itu..” ucap gani sambil melakukan gertakan seolah ingin menempeleng orang itu..

Cuukkk.. kok gani dari tadi menyebut nama ayahku, bukan nama lek gito ayahnya.. bajingannn..

“maaf mas.. maaf..” ucap orang itu mengulangi permintaan maafnya lalu melihatku..

“loh.. sampean anaknya cak irawan mas..” ucap orang itu dengan terkejutnya lalu mendatangi aku dan menyalami aku.. kok terkenal sekali ayahku disini..? apa ayahku suka main kesini juga dulunya..? jiancook’ig..

“saya yanto mas…” ucapnya memperkenalkan diri kepadaku..

“sandi om..” ucapku..

“sampean mau cari hiburan kah mas..? diwismaku aja.. wismaku paling besar didaerah sini.. ‘barang – barangnya’ juga oye oye..” ucap yanto yang langsung mencoba merayuku dan mengajakku kewismanya.. kelihatannya dia ga enak sama aku tentang kejadian yang tadi..

“gimana gan..?” tanyaku..

“ayo mas.. memang yanto ini yang pegang keamanan wisma yang paling bagus disini..” ucap gani..

“siapp..” ucap yanto yang ga takut lagi seperti tadi..

“ayo mas mari..” ucap yanto lagi kepada kami semua.. dan kami pun mengikuti yanto berjalan didepan kami dan sesekali dia membalikkan tubuhnya menghadap kekami..

“gan.. kenapa kamu sering sebut nama ayahku disini..? emang ayahku sering main kesini..?” tanyaku ke gani yang berjalan didekatku..

“engga mas.. cuman semua preman didaerah sini, pasti kenal sama pakde.. hahahaha..” ucap sigani lalu tertawa..

“assuu..” makiku..

Dan kami pun terus melangkah mengikuti yanto.. kami berhenti disebuah wisma berwarna merah dan sangat besar.. wisma ini pun terlihat sangat eksklusif dan berkelas.. tamunya pun sangat banyak.. .

“selamat datang diwisma biribiri mas..” ucap yanto sambil tersenyum kepada kami semua..

Dan yanto pun mempersilahkan kami masuk.. dentuman music dangdutpun menyambut kami..

Tampak orang – orang duduk di tengah ruangan dengan meja – meja tertata rapi dengan botol bir diatasnya.. dan kursi diruang tengah ini ditata menghadap sebuah ruangan kaca dan didalamnya tampak puluhan wanita – wanita muda yang cantik dan seksi.. mereka semua memakai pakaian yang sama.. mini dress tanpa lengan, sangat ketat dan diatas lutut.. mini dress yang berwarna hitam itu pun menerawang, memperlihatkan buah dada yang tidak memakai bra.. sehingga berbagai ukuran buah dada dan berbagai bentuk putting wanita, terlihat jelas dihadapan kami.. dan mereka memakai g string yang terlihat menerawang juga.. assuu.. asuuu..

“cuukkk.. ayune rek.. rek..” (cuukkk.. cantiknya bro.. bro..) ucap surya sambil menggelengkan kepalanya..

“boleh dua wanita ga ya..?” ucap yuda yang terlihat bingung ketika melihat banyak wanita yang cantik – cantik ini..

“boleh yud.. apalagi ditemani sama yang baju batik yang didepan.. lebih boleh lagi.. hehehehe..” ucap kakanda alan..

“assuuu sampean mas.. sampean bener – bener nyangka aku hom – hom kah..?” ucap yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“bukan menyangka yud.. tapi menegaskan..” kata aldo dengan cueknya..

“guuaaattteeellll..” maki yuda dengan mantapnya..

“hihihihihi..” kami semuapun langsung tertawa…

“mas.. kita keruangan itu aja yo..” ajak yanto samil menunjuk ruangan yang terlihat seperti ruangan VIP..

Kalau diruang tengah tadi mejanya hanya meja kecil dan kursinya terbuat dari kayu.. diruangan ini, kursinya sofa yang berbentuk hururf L dan meja kaca ditengahnya..

Teman – temanpun langsung duduk disofa itu dan langsung menyandarkan kepala mereka..

“pelayan.. bawa minuman kesini ya..” ucap yanto kepada salah satu pelayan didekat kami.. lalu ga berapa lama kemudian datanglah bir dalam jumlah yang banyak.. setelah itu beberapa botol minuman luar yang aku ga tau namanya.. gila.. berapa nih bayarnya.. assuuu..

“mas..sebagai permintaan maafku karena menghentikan mobil sampean semua, minuman ini gratis buat sampean semua..” ucap yanto kepada kami..

“wahhh.. mantap nih.. makasih to..” ucap gani dengan semangatnya..

“minuman boleh gratis.. tapi urusan lendir bayar masing – masing ya..” ucap kakanda alan..

“siapppp..” teriak yuda dan surya..

“gan.. kamu yang jadi bandar ya..” ucapku..

“siap mas..” ucap gani lalu meraih botol bir dan minuman luar tadi dan mencampurkannya didalam teko yang sudah disiapkan..

Lalu gani pun memutarkan minuman itu kepada kami.. dan setelah beberapa putaran kami minum,..

“panggilkann juni dulu kemari..” ucap yanto kepada salah satu pelayan..

“siap cak..” ucap pelayan itu lalu keluar ruangan..

Dan ga berapa lama seorang laki – laki yang berpakaian rapi dan berwajah menggatelkan masuk dan tersenyum kepada kami..

Cuukkk.. juni itu laki – laki toh.. asuuu’ig..

“jun.. kenalin ini tamu kita.. dan mereka ini orang – orang penting, tolong keluarkan anak – anakmu yang terbaik.. jangan mengecewakan mereka ya..” ucap yanto ke juni.. assuuu.. gila juga nih.. diistimewakan sekali kami disini..

“oke cak.. sampean ga salah milih tempat kalau mau cari yang terbaik..” ucap juni ke yanto lalu melihat kami satu persatu sambil tersenyum..

PROK.. PROK.. PROK..

Juni menepuk tangannya tiga kali dan dari arah luar ruangan belasan wanita super cantik masuk keruangan kami.. dan mereka semua memakai dres warna putih menerawang sama seperti yang dipakai wanita yang ada diruang kaca.. dan hanya berbeda warna saja..

Dan teman – temanku langsung menghentikan pesta minumannya.. mereka semua langsung melotot dan tidak berkedip, melihat wanita yang lebih cantik dan lebih seksi dari pada diruang kaca depan tadi..

“silahkan pilih mas..?” tanya juni kepada kami..

Dan surya langsung berbicara dulu dengan semangatnya..

“kamu yang tinggi..” ucap surya langsung memilih duluan..

“cuukkk.. bisa nyium kah kamu sur..? kamu loh paling sepundaknya aja..” ucap yuda..

“yo di penek rek.. hahahahaha.. asuuu..” (ya dipanjat bro.. hahahaha.. anjing..) ucap surya lalu tertawa..

Wanita yang tinggi semampai itu pun langsung tersenyum dengan manisnya, dan dia melangkahkan kakinya menuju surya lalu bersalaman dengan surya dan saling cipika – cipiki.. setelah itu wanita itu duduk disebelah surya dan surya langsung merangkul pundak wanita cantik itu, sambil mengangkat kaki kanannya dan ditumpangkan dipaha kirinya sendiri.. wajahnya tampak menggatelkan sekali.. assuuu kamu sur.. sur..

“kalau aku yang itu..” ucap yuda sambil menunjuk satu wanita yang semok semelohai.. cuukkk.. tinggi juga selera yuda ini.. assuuu..

Lalu kakanda alan memilih wanita yang wajahnya agak seperti orang bule.. satria memilih wanita yang wajahnya seperti orang timur tengah.. aldo memilih wanita seperti orang dari negeri panda.. dan ilham memilih wanita yang buah dadanya paling besar.. bajingaannn..

Satu persatu wanita yang dipilih teman – temanku ini sudah duduk dan dirangkul teman – temanku.. wanita ini pun tanpa sungkan bermanja – manja ria dipundak teman – temanku sambil menghisap rokok mereka.. dibibir wanita – wanita yang seksi ini asap rokok mengebul dengan indahnya..

Dan ketika giliranku untuk memilih.. tiba – tiba bayangan ayu, merry, lia, gaby, amel, mira, almarhum ratih, bu jenny, mantanku wulan dan kedua adikku dirumah, berdiri dihadapanku dan memintaku untuk dipilih.. bajingaaaaannnn..

Ada apa ini denganku..? assuuu..

Akupun hanya terdiam dengan tatapan kosong..

“kamu ga milih dinda..?” tanya kakanda alan sambil merangkul wanita pilihannya..

“engga kanda.. aku minum aja..” ucapku lalu membakar rokokku.. aku menutupi kebingungan diwajahku karena pikiranku yang tiba – tiba menjadi gila begini..

“wah ga syik kamu san..” ucap yuda..

“iya.. ga kompak..” kata surya lalu mencium pipi wanita yang dirangkulnya itu..

“santai aja.. ntar kalau sudah ada yang cocok pasti kupilih kok..” ucapku berbohong..

“kamu ga milih gan..?” tanya kakanda alan ke gani, setelah melihatku agak cuek kepadanya….

“kalau aku sih gampang mas.. aku loh hampir tiap minggu kesini.. hehehehe..” kata gani sambil tersenyum..

Aku lalu menghisap rokokku dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan.. dan tiba – tiba.. suara laki – laki yang berbaju batik diluar sana tadi, menggema ditelingaku.. bangsattt..

Ada apa sih dengan ku ini..? kenapa aku bisa seperti ini..?

Dan tiba – tiba.. kembali bayangan wanita – wanita yang kusayang pun, berlarian dikepalaku.. asssuuu.. aku ga bisa bayangkan kalau semua wanita kesayanganku ditawarkan seperti ini.. bisa gila beneran aku cuukkk..

Aku ga munafik.. aku suka berhubungan seks.. tapi ga begini caranya.. aku sangat muak melihat semua ini.. bukan muak terhadap wanita yang ada disini atau orang yang berbaju batik loh ya.. tapi muak kepada diriku sendiri.. aku justru duduk dan menikmati sesuatu yang mengganjal dihatiku semenjak berjalan keluar mobil tadi.. bajingaann..

“beneran mas sandi ga milih nih..?” tanya yanto kepadaku yang mengagetkanku..

Aku lalu meliriknya dengan tajam.. tiba – tiba entah kenapa emosiku langsung naik kekepala.. kalau aku ga ingat janjiku ke ibu.. sudah kuhantam yanto ini.. dia ga lihat raut wajahku yang lagi jengkel ginikah..? asssuuu.. dan yanto langsung menunduk melihat tatapan tajamku kearahnya..

“mungkin mas ini butuh yang masih ‘fresh’…” ucap juni sambil melirikku dan tersenyum.. bangsatt manusia satu ini..

PROK.. PROK.. PROK..

Dia menepuk tangannya tiga kali lagi.. dan masuklah seorang waita yang masih sangat muda sekali.. kalau aku taksir.. usianya sekitar lima belas belas tahun.. gilaaa.. anak semuda ini ada ditempat seperti ini..? assuuu.. memang ga ada aturan batasan usiakah ditempat ini..? bajingaannn.. dia memakai minidress yang sama juga seperti wanita yang lain.. cuman warnanya biru muda.. dan wanita cantik yang masih belia ini, berdiri dengan salah tingkah.. dia tidak seperti wanita – wanita lain yang santai dan tersenyum ketika berdiri dihadapan kami.. dia menunduk dan dia mencoba menutupi pahanya dengan tangan kanannya.. memang pahanya yang putih dan mulus terpampang jelas dihadapan kami semua, sementara tangan kirinya menutupi buah dadanya yang ranum dan terlihat menerawang dibalik pakaian yang dia pakai.. dan wajahnya terus menunduk.. assuuu..

Aku merasa iba sekali dengan wanita satu ini.. dia terlihat seperti baru pertama kali ditempat ini.. tidak ada nafsuku sama sekali ketika menatap tubuhnya yang dibilang hampir telanjang itu.. puttingnya yang imut dan samar – samar terlihat dibalik dressmini yang menerawang itu pun, tidak menggoyangkan pikiranku.. aku benar – benar kasihan dengannya..

Juni lalu mendekati aku dan berkata..

“ini barang baru mas.. special buat kamu.. baru tadi pagi dia datang.. dan aku pastikan dia masih bersegel.. dia kesininya pakai hijab loh.. hehehehehe..” ucap juni tanpa rasa bersalah sama sekali.. bajingaaaannn.. emosikupun semakin naik dikepala.. dan kulihat wanita belia ini pun, makin lama kakinya terlihat semakin bergetar.. asuuu..

Kembali aku hisap rokokku dalam – dalam.. lalu mengeluarkan asapnya perlahan..

“berapa aku harus bayar..?” tanyaku dengan dinginnya.. aku membayar bukan untuk tidur dengannya loh ya.. apalagi membuka segelnya.. aku hanya ingin dia cepat – cepat duduk, supaya dia tidak jadi tontonan kami semua…

“wiiiiiii…” teman – temanku pun langsung bersuara dengan kompaknya..

“benerkan mas ini mau yang ‘fresh’.. hehehehehe..” ucap juni lalu tertawa..

“hahahahaha..” yanto pun ikut tertawa senang..

“ga usah banyak bicara jun.. jawab aja pertanyaanku tadi..” ucapku dengan dinginnya..

“siap mas.. kalau orang lain aku mintanya dua puluh lima mas.. tapi khusus sampean, dua puluh juta aja.. wanita ini special loh..” ucap juni sambil memainkan kedua alis matanya.. cuukkk…

“uangnya untuk kamu atau untuk dia..?” tanyaku ke juni..

“liam belas buat dia, lima buat aku..” ucap juni dengan cueknya..

“bener seperti itu mba..?” ucapku kepada wanita yang masih terlihat ketakutan itu.. dan dia hanya menganggukan kepalanya dengan perlahan.. cuukkk.. dibohongi aku.. assuuu.. bagaimana aku bisa tau..? dia ketakutan sekali ketika menjawabnya.. dan aku merasa dia bukan saja takut karena berada ditempat ini.. tapi dia takut untuk bicara yang jujur..

Aku lalu mengeluarkan dompet dan mengambil dua ATMku..

“gan.. kamu kan ga milih wanita.. tolong ambil uang ya de.. ini ada dua ATM.. ATM pertama bank ABC.. paswordnya, tanggal bulan tahun lahirnya mbah jati.. ATM kedua bank BINI.. paswordnya, tanggal bulan tahun lahirnya mbah putri.. kamu ambil sepuluh sepuluh ya..” ucapku..

“siap mas..” jawab gani lalu berdiri..

“santai aja mas gani.. besok juga ga pa – pa kok bayarnya.. yang penting tamunya puas dulu.. lagian kan sampean sering kesini.. hehehehe.. ” ucap juni menahan gani yang akan pergi ke ATM.. gani pun tersenyum lalu kembali duduk dikursinya dan memutarkan lagi minumannya..

“tia.. temani mas ini..” ucap juni kewanita yang berdiri itu.. dan wanita itu bernama tia..

Wanitu itupun mengangguk dan berjalan kearahku dengan takutnya.. dan ketika dia sudah berdiri dihadapanku.. wanita itu hanya berdiri dan tidak duduk disebelahku..

“tia.. senyum dong.. masa gitu sama tamu kita.. duduk dan kasih pelayanan yang terbaik ya..” ucap juni sambil menatap wanita yang masih berdiri didekatku ini.. assuuu.. sabar san.. sabar.. jangan gila ya.. itu saja suara yang ada diotakku setiap mendengar juni berbicara..

Wanita bernama tia itu lalu duduk didekatku dan tersenyum kepadaku.. senyum yang sangat dipaksakan dan tidak tulus dari bibirnya sangat terlihat jelas..

Aku tidak menyambut tia seperti teman – temanku menyambut wanitanya.. aku hanya membiarkan tia duduk disebelahku tanpa menyentuhnya sama sekali..

“tia..” ucap juni sambil menatap tajam tia.. juni mungkin ga enak karena tia masih saja terlihat kaku.. assui’ig..

“santai aja ya..” ucapku sambil melirik ke tia dan mencoba menenangkan tia yang terlihat ketakutan….

“dan untuk kamu jun.. kalau wanita ini sudah duduk sama aku.. jangan berbicara sepatah katapun atau memerintah dia untuk berbuat sesuatu.. aku sudah sepakat harga sama kamu dan wanita ini sekarang menjadi urusanku..” ucapku dengan tegas sambil menatap tajam juni.. juni pun tampak terkejut mendengar ucapanku dan dia langsung terdiam..

Tia yang duduk tepat disebelahku tambah ketakutan.. tia hanya menunduk sambil membenarkan dres mininya yang naik sampai kepangkal pahanya.. tapi berkali – kali dia menurunkan dresnya.. kain itu tetap menampakkan paha mulus tia.. dia juga tidak mengambil rokok dan mengisapnya seperti para wanita pilihan teman – temanku..

“kami kemar dulu ya..” ucap yuda sambil tersenyum dan merangkul wanita pilihannya.. lalu yuda berdiri dan meninggalkan kami..

“kami juga..” ucap surya ikut berdiri..

Kakanda alan, aldo, satria dan ilham pun ikut keluar ruangan ini bersama pasangannya..

Tinggal aku, tia, gani, yanto dan juni.. mereka semua diam dan tidak ada yang berbicara setelah perkataanku yang tegas tadi..

“sampean ga masuk mas..?” tiba – tiba juni berani berbicara lagi.. asssuuu..

Aku diam dan tidak menjawab pertanyaan juni, aku hanya melirik tia yang masih membenarkan dresnya.. cuuukkkk.. kelihatannya aku harus masuk kekamar secepatnya.. dan sepertinya tia tersiksa sekali disini..

Aku lalu mematikan rokokku diasbak yang ada dimeja.. dan aku berdiri dengan santainya..

“kita masuk yo..” ucapku ketia.. dan tia langsung mengangkat wajahnya.. terlihat matanya berkaca – kaca dan ketakutan semakin terlihat jelas dimatanya.. assuu..

“tia.. berdirilah..” ucap juni dengan tegas ke tia.. dan tia pun langsung berdiri dengan tubuh yang agak gemetar dan kepala menunduk.. dia berdiri tepat disampingku.. keringatpun keluar dari keningnya.. assuuu.. ga tega aku cukk.. ga tega.. dan emosiku yang naik dikepala dari tadi langsung menguasi kepalaku.. sabar san.. sabar..

Aku pun menarik nafasku pelan dan mengeluarkannya perlahan.. setelah itu langsung memegang tangan tia yang lembut.. aku bukan mencari kesempatan atau karena aku sudah ‘membayarnya’.. tapi sekali lagi, aku ingin menenangkannya..

Lalu aku tarik tia keluar dari ruangan ini dan berjalan kearah teman – temanku tadi.. assuu.. sebenarnya aku bingung mau kemana.. aku kan ga tau kamarnya di mana..? masa mau aku bawa keluar wisma ini dengan pakaian tia yang begini..? bisa heboh nanti.. assuuu..

“belok kekiri mas..” ucap tia yang tau kebingunganku..

Dan aku melangkah mengikuti petunjuk dari tia sambil terus memegang telapak tangan tia.. dan aku merasa tia semakin mengeratkan pegangan tangannya..

“itu kamarnya sebelah kanan ujung mas..” ucap tia..

Setelah sampai didepan pintu kamar, aku langsung melepaskan pegangan tangan tia dan tia langsung membuka pintu kamarnya..

Tia masuk duluan kekamarnya itu dan aku menyusulnya.. kamarnya lumayan besar seperti kamar hotel.. ini kamar yang ekseklusif sih menurutku..

Lalu aku duduk dikursi dekat spring bed dan kebetulan dimeja sampingku, ada berbagai minuman.. tapi aku mengambil teh kotaknya saja dan aku langsung meminumnya..

Tia langsung menutup pintu kamar kami dan dia langsung berdiri didekatku..

“ini kamar buat ‘main’ aja atau sekalian tempat kamu tinggal..?” tanyaku sambil melihat ada sebuah lemari yang ada dikamar situ..

“rencananya sih sekalian tempat tia tinggal mas..” ucap tia menunduk dan masih ketakutan.. baguslah.. berarti dia punya pakaian ganti..

“santai aja tia.. ga usah takut gitu kenapa sih..?” ucapku.. dan kali ini aku sudah mulai agak tenang dan emosiku mulai menurun.. dan tia hanya mengangguk pelan..

“mau mandi dulu mas..?” tanya tia dengan suara lembutnya.. dan sekali lagi, wajahnya masih terlihat agak ketakutan..

“ga usah..” ucapku lalu aku mengeluarkan rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya pelan..

“ma.. maksudnya mas..? kita langsung ‘main’ aja gitu..?” tanya tia dengan terbata – bata..

“ngga.. kamu ganti pakaian yang lebih tertutup aja kalau ada..” ucapku dengan santainya..

“ha..” ucapnya dengan wajah yang bengong..

“gi.. gimana mainnya kalau tia berganti pakaian yang lebih tertutup..?” ucap tia lagi dan dia makin bingung..

“yang mau main sama kamu siapa..? aku loh cuman mau ngobrol sama kamu..” ucapku dengan cueknya..

“ha..” ucap tia dan wajahnya sangat terkejut..

Cuukkk.. ekspresi wajah cantiknya itu, imut banget cuukkk.. assuuu..

“ha – ha.. aja dari tadi.. kenapasih kamu itu..?” ucapku ke tia yang masih bengong..

“bu.. bukan gitu mas.. tia kaget aja.. masa dua puluh juta cuman buat ngobrol sama tia..?” ucap tia dan terlihat wajahnya sudah agak santai..

“cerewet kamu itu.. cepat ganti baju sana..” ucapku..

Dan tia langsung cepat berbalik dan menuju lemari yang ada dipojok kamar ini.. tia langsung mengambil pakaian ganti dari lemari itu.. setelah itu tia menuju kamar mandi yang ada didalam kamar ini..

Cuukkkk.. gila.. kenapa aku bisa sampai ditempat yang sangat diluar pikiranku ini.. bajingaannn.. aku pun langsung mengelus jago dari luar celanaku..

“go..” ucapku sambil mengelus jago pelan..

“ngga mau aku bang..” ucap jago.. dan aku baru menyadari kalau jago dari tadi ga bangun..

“kenapa go..?”

“betina ini cari duit bang.. bukan cari kepuasan..” ucap jago tegas..

“sok tau kamu go..”

“aku cuma mengira – ngira sih bang..” ucap jago dengan santainya..

“terus kenapa kamu ga mau..”

“aku ga mau menikmati kepuasan diatas penderitaannya bang..”

“kok bisa menderita go..?”

“siapa sih wanita yang mau bekerja beginian bang..? betina ini pasti terpaksa melakukan ini, sampai rela telanjang dan mau ditiduri orang lain yang baru dikenalnya..”

“tumben kamu bijak go..”

“kamu kira aku itu cuman bisa ngaceng aja kah bang..? assuu..”

“hahaha.. bajingan kamu go..”

“kalau betina ini bukan cari duit, tapi cari kepuasan.. aku pasti langsung membuat betina ini bertekuk lutut didepanmu bang.. hehe..”

“hahaha.. kamu nolak betina ini, ga takut dibully sama pecintamu kah go..?”

“aduuhhh.. kenapa harus bahas para tukang colli lagi sih bang..? suruh aja mereka kekamar mandi terus coli yang bener, biar mereka lemes terus mereka tidur.. mereka itu kuatnya cuma satu kali crot aja bang, itu pun ga lama.. tapi giliran ngomong.. wuuuu.. kayak tititnya yang paling kuat aja.. crot belum lurus aja belagu mereka semua itu bang.. asssuuu..”

“bajingan kamu go.. hahahahahaha..”

Dan ga berapa lama, tia keluar dengan berpakaian kaos lengan panjang dan rok panjang juga.. kelihatan dari cara berpakaiannya.. ini pasti satu stel dengan hijab.. tapi tia tidak menggunakan hijabnya.. rambut panjang dan lurus terurai dipunggungnya.. dan ditangan kanannya, tia menenteng dres berwarna biru muda yang dikenankannya tadi.. wajahnya sangat cantik sekali cuukkk.. assuuu..

“kenapa lihatin tia begitu mas..?” ucap tia dengan santainya..

“ga pa – pa.. ga boleh ya..?” ucapku..

“ya boleh lah.. lagian kan mas sudah bayar tia tadi..” ucap tia dan dia berjalan kelemari untuk menyimpan dresnya itu.. setelah itu berjalan kearahku..

“jangan pernah menyinggung masalah bayaran ya tia.. aku ga pernah membayar kamu.. emang kamu barang dagangan..?” ucapku dengan tegas dan langsung membuat tia terkejut.. tia menghentikan langkahnya lalu menunduk.. lalu pundaknya bergetar dan tangispun terdengar pelan.. assuuu.. mulai lagi acara nangisnya cuukkk.. cuukkk..

“his.. hiks.. hiks..” tangisan tia terdengar dengan lirihnya.. assuuu’ig…

Aku pun langsung berdiri dan berjalan mendekati tia yang masih menunduk dan menangis..

“maaf ya tia.. maaf.. aku ga bermaksud nyinggung tia.. maaff..” ucapku..

Tidak ada jawaban dari tia dan tangisnya makin kencang.. dan tiba – tiba.. tia langsung memeluk tubuhku dan menangis didadaku.. assuuu.. assuuu..

“terimakasih mas.. terimakasih mas masih mau menjaga kehormatan tia.. hiks.. hiks..” ucap tia dan terus menangis..

Aku pun membalas pelukan tia dan mengelus rambutnya dengan pelan.. tiba – tiba mataku berkaca – kaca.. bayangan ana dan ita adek kandungku langsung muncul dikepalaku.. assuuu.. dan bayangan mira pun, ikut muncul juga.. bajingaaaann..

“sudah tia.. sudah..” ucapku menenangkan tia.. dan tia langsung melepaskan pelukannya, lalu dia menatapku dengan sayu..

“mas.. kita harus ‘melakukannya’..” ucap tia dengan mata yang berkaca – kaca.. gila nih wanita.. masih nangis begini kok pikirannya mau ‘main’ aja..

“aku ga mau..” ucapku sambil menatapnya dengan tajam..

“kalau kita ga main sekarang.. nanti atau besok.. tia pasti akan ada tamu lagi.. dan belum tentu tamu yang akan datang bisa sebaik mas dan mau menjaga kehormatan tia..” ucap tia dan langsung itu menyadarkanku.. asssuuu.. iya.. ya.. betul juga…

Tapi apa aku pikiranku berubah dan mau melakukannya setelah penjelasan tia tadi..? ngga.. aku masih tetap ga mau..

“sudah lah tia.. kita bahas nanti aja itu.. sekarang kita ngobrol aja dulu..” ucapku lalu aku duduk dipinggiran kasur..

“mas..” ucap tia yang masih tetap berdiri dan menatapku dengan air mata yang masih menetes..

“duduk sini.. kita bicara dulu ya..” ucapku sambil menepuk kasur yang aku duduki..

Tiapun langsung duduk dan menunduk lagi.. kamu duduk dipinggiran kasur dan pandangan kami lurus kedepan tanpa saling melihat..

“kenapa kamu melakukan ini..?” tanyaku..

“hiksss.. hiksss..” tiapun langsung menangis lagi, dan kali ini dengan keras sambil menutupi wajahnya.. bajingaaaannn… cuukkk bukan jawaban yang aku terima, malah tangisnya yang sangat menyayat hati cuukkk.. cuukkk..

“tangisanmu ga akan menyelesaikan masalahmu tia.. semakin kamu menangis.. masalahnya akan semakin rumit.. jadi.. berhentilah menangis, terus jawab pertanyaanku..” ucapku kepada tia..

Perlahan tangisannya mereda dan dia berdiam diri sejenak untuk menenangkan diri..

“ayahku sakit mas.. butuh biaya besar untuk operasinya.. rumahku sudah digadai kebank.. dan belum lagi adek – adekku butuh biaya buat sekolah..” ucap tia pelan..

“apa ga ada jalan lain selain kamu kesini..?” tanyaku..

“cuman cara ini yang tercepat untuk mendapatkan uang.. kondisi ayahku sudah sangat memprihatinkan mas.. beliau harus segera dioperasi..” ucap tia dan masih menunduk..

“berapa biayanya..?” tanyaku..

Dan tia langsung mengangkat wajahnya dan langsung menoleh kearahku dengan terkejutnya.. tapi aku tetap memandang lurus kedepan..

“berapa biayanya..?” tanyaku lagi..

“ee.. ee.. empat puluh li.. lima juta mas..” ucap tia dengan bibir yang bergetar dan tetesan air mata yang mengalir dipipinya.. dan tia terus memandang wajah sampingku..

“oke.. malam ini juga, kamu keluar dari tempat ini.. aku akan membayar semua biaya rumah sakit ayahmu sama biayamu juga, supaya kamu bisa keluar dari tempat terkutuk ini dan menjaga ayahmu yang sedang sakit.. aku akan memberikan uangnya besok pagi.. kalau malam ini ga mungkin kan mau ambil dana sebesar itu lewat ATM..” ucapku dengan santainya..

Cuukkk.. enak ya aku ngomongnya.. emang aku punya uang sebanyak itu..? komisaris aku cokk.. komisaris aku ini.. uang segitu ga ada apa – apanya.. tabunganku lebih dari cukup kalau cuma uang segitu aja..? kalau perlu tempat ini aku beli.. jadi aku punya banyak bisnis.. dan kalau ada barang baru, aku bisa mencicipi setiap hari.. terus ketahuan ayu, kepala jago dipotong dan akhirnya aku hidup dengan dikelilingi banyak wanita, tapi aku ga bisa ‘merasakannya..’ assuuu.. hahahahaha.. bangsat.. sempatnya ngelantur pikiranku.. bajingaannn..

“mas..” ucap tia dengan tatapan sayunya..

“sudahlah.. ‘hargamu’ lebih mahal dari semua uang yang kamu sebutkan tadi.. jadi sekarang hapus air matamu, tutup pembicaraan masalah itu dan kita bicara yang lain aja..” ucapku dengan tegas..

“ta.. tapi..” ucap tia..

Aku pun melihat tia dengan tajam dan tia hanya bisa mengangguk sambil menghapus air matanya..

“tapi.. apa bisa tia keluar dari tempat ini..? kata orang didalam sini tadi.. kalau sudah masuk.. tia ga akan bisa keluar, keluarga tia yang jadi sasarannya kalau tia tetap ngotot keluar dari sini..” ucap tia dan ketakutannya muncul lagi..

“sudahlah.. itu urusanku nanti.. kamu tenang aja.. dan aku pastikan kamu akan keluar malam ini juga..” ucapku menenangkan tia..

“haaa.. se.. serius mas..” ucap tia yang seakan tidak percaya dengan ucapanku… dan aku hanya mengangguk saja..

“te.. terimakasih mas..” ucap tia lagi..

“sudah cukup ya tia.. ga usah bahas masalah itu lagi..” ucapku dan aku memandang lurus kedepan lagi..
Lalu kami sama – sama diam lagi.. kami sama – sama melamun..

“maaf mas.. kelihatannya mas sandi banyak masalah ya..?” ucap tia yang melihat aku melamun dengan tatapan kosong..

“engga.. aku cuman capek aja..” ucapku berbohong..

“kalau gitu.. biarkan tia memijit mas.. tia bisa kok memijit sedikit – sedikit..” ucap tia sambil meremas pundakku pelan..

“ga usah tia.. santai aja..” ucapku..

“masa mas ga mau dipijit adeknya sendiri sih..?” ucap tia.. cuukkk.. dan akupun melihat tia dan dia tersenyum dengan manisnya.. assuuu.. senyum ini berbeda dengan senyumnya waktu diruangan tadi cuukk.. bajingannn..

Akupun akhirnya mengangguk..

“tiduran gih mas..” ucap tia kepadaku.. aku pun naik kekasur dan tidur tengkurap..

“kaosnya lepas mas.. masa dipijit pakai kaos..” ucap tia..

Aku pun menggelengkan kepalaku..

“kenapa..? takut tia perkosa..? emang ada adek perkosa kakaknya gitu..?” ucap tia.. cukkk.. akupun duduk lagi dan membuka kaosku lalu aku tengkurap lagi.. tia sepertinya tidak terkejut dengan tattoku.. dan wajahnya itu biasa aja ketika melihat aku buka kaos.. assuuig..

“kok tia ga kaget lihat tattoku..?” tanyaku ketika tia naik kekasur dan duduk disebelahku..

“emang kenapa harus kaget..? orang bertatto ini kan baik hati.. ga ada yang perlu ditakutin dari orang bertatto satu ini..” ucap tia lalu memulai pijitan dipundakku.. pijitan tia lumayan keras dan sangat enak sekali.. dengan beberapa pijatan saja tubuhku terasa rileks.. dan pijatan demi pijatan tia, membuat mataku berat.. aku mengantuk sekali.. dan perlahan pijatan tia membuat mataku terpejam dan aku tidur dengan nyenyaknya..

Suara angin sepoi – sepoi yang terkena ranting pepohonan dan bunyi gemercik air disungai, terdengar samar – samar ditelingaku.. cuuk kok damai sekali aku disini..? dimana sih aku ini..? udara yang segar pun langsung masuk dihidungku.. cuukkk.. sepertinya aku hafal udara yang terasa sangat menyegarkan ini..

Aku pun tetap memejamkan mataku sampai aku merasa ada remasan dibatangku.. bangsaatt ..siapa yang meremas ini..? remasan dibatangku pun mulai terasa sangat nikmat sekali.. assuuu.. batangku sampai tegak berdiri menerima remasan yang berubah menjadi kocokan diluar celanaku itu.. bajingaann..

Cuukkk.. kocokan dibatang..? aku kan tadi dipijat tia..? apa tia yang mengocoknya..? tapi kok berani sekali dia.. padahal kan aku ga mau melakukan apapun dengan tia tadi, jangankan kocokan.. tidur dengannya pun aku menolak.. assuuu..

Aku lalu membuka mataku perlahan dan betapa terkejutnya aku, ketika seorang wanita cantik langsung muncul dipandanganku dan tersenyum kepadaku.. asssuuu.. dia kan gadis..

Gadis​

Dengan cepatnya aku langsung memundurkan tubuhku dan aku langsung duduk dan bersandar didinding.. kupandangi wajah gadis yang tersenyum manis dan menatapku dengan tatapan andalannya.. dia melihatku dengan memiringkan kepalanya dan bola mata yang melebar.. aku lalu melihat sekeliling dan membuang mukaku.. cuuukk.. aku dibalai didalam pondok yang ada dipinggir sungai.. dan ini didesa jati luhur… assuuu.. ini aku mimpi atau apa..?

“sandi jahat.. masa ninggalin gadis waktu itu..” ucap gadis mengagetkanku..

“kenapa aku disini..? dan kenapa ada kamu dis..?” tanyaku..

“ih.. anak sama bapak sama aja.. ditanya malah tanya balik..” ucap gadis sambil memanyunkan bibirnya..

“kamu kenal ayahku dis..?” tanyaku.. dan kalau aku perhatikan.. wajah gadis tidak berubah sama sekali ketika kami bertemu dulu waktu aku masih STM.. padahal itu sudah hampir lima tahun berlalu.. harusnya diakan sudah berumur tiga puluh tahun lebih.. dan pakaiannya pun masih tetap sama seperti dulu.. kain jarik yang menutupi tubuh seksinya..

“iihhh.. nanya lagi kan.. jawab dulu pertanyaanku, baru aku jawab pertanyaanmu nanti..” ucap gadis kepadaku.. assuuu..

“cuukkk.. iya.. iya..” ucapku lalu aku menenangkan diri dari keterkejutanku karena kehadirannya.. aku tidak takut lagi kepada gadis seperti waktu pertama kali kami bertemu dulu..

Hiuuffffttttt.. huuuuu.. aku menarik nafas dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan..

“waktu itu kan aku sangat muda dis.. dan aku ga punya pengalaman tentang berhubungan seks.. jadi gimana aku ga takut ketika aku sudah meniduri kamu terus ‘itumu’ berdarah.. dan yang membuat aku tambah takut.. kita kan baru berkenalan, kok langsung melakukan itu..” ucapku sambil menatapnya..

“hihihihi.. berarti sekarang sudah pengalaman dong dan ga takut lagi kalau diajak berhubungan.. hihihihihi..” ucap gadis lalu tertawa.. assuui’ig.. tertawanya juga masih sama.. merdu tapi menyeramkan.. bajingaannn..

“ya ga gitu juga kali dis.. justru sekarang aku malah nolak kalau kamu ajak berhubungan lagi..” ucapku..

“kenapa..? apa karena gadis sudah ga ‘gadis’ lagi..?” ucapnya dan dia memiringkan kepalanya lagi sambil melebarkan kedua matanya.. asuuu..

“bukan gitu dis.. tapi..” ucapku terpotong..

“sandi jahat.. setelah mengambil ‘kegadisanku’, sekarang mencampakkan gadis..” ucapnya dan gadis langsung menunduk..

“kok gitu sih..?” ucapku dengan sedikit keras..

“habis sandi gitu sih..” ucapnya lalu memandangku lagi..

“sudah ga usah mengalihkan pembicaraan lagi.. sekarang jawab pertanyaanku.. kenapa aku disini..? kenapa ada kamu dan kenapa kamu kenal ayahku juga..?” tanyaku..

“oke.. gadis akan menjelaskan sesuatu kepada sandi, kenapa sandi ada disini dan kenapa gadis bertemu sandi, terus gadis kenal dengan ayah sandi.. tolong didengarkan ya..” ucap gadis sambil menatapku dan aku menganggukan kepala..

“sandi terkena kutukan..” ucapnya singkat padat dan menjancukkan..

“assuuu.. ga lucu..” ucapku kepada gadis sambil sedikit tersenyum..

“ya udah.. terserah sandi percaya atau tidak.. tapi ini beneran loh.. sandi itu terkena kutukan..” ucap gadis dan wajahnya sangat serius sekali.. bajingaaannn..

“cuukkk.. kutukan..? kutukan apa..? aku salah apa..?” ucapku dengan terkejutnya.. tapi aku masih tetap santai..

“dih.. ga merasa bersalah lagi.. sandi kan mengambil perawanku waktu itu.. jadi sekarang sandi harus menanggung akibatnya..” ucap gadis dengan entengnya..

“loh.. kan itu gadis yang mulai.. kok malah aku yang kena..?” ucapku yang masih terkejut..

“salah sendiri sandi mau.. kan gadis cuman menggoda.. hihihihihi..” ucap gadis tanpa merasa berdosa atau merasa bersalah.. assuu… kok gadis seperti ini sih..? apa dia ga menyesal waktu aku mengambil perawannya..? dan dia malah tertawa sekarang.. assuu’og..

“dis.. ayolah.. serius sedikit.. jangan bikin aku semakin bingung gini..” ucapku memelas kepadanya..

“oke supaya sandi ga bingung, gadis akan menjelaskan semuanya..” ucap gadis dan sekarang wajahnya tampak serius lagi..

“awal mulai ini dari mbah gantung siwur kita berdua..” ucap gadis.. cukkk siapa lagi simbah itu..? kok malah merembet kemana – mana..

“stop.. mbah gantung siwur..? siapa itu mbah gantung siwur..? kok malah melebar kemana – mana sih..?” tanyaku..

“mbah gantung siwur itu bukan nama orang.. tapi mbah gantung siwur itu nenek moyang kita tujuh tingkat diatas kita.. ” ucap gadis sambil sedikit melotot.. dan aku langsung mengerutkan kedua alisku, tanda aku semakin bingung..

Hiuuuuffttt… huuuuu.. gadis menarik nafasnya dalam – dalam lalu mengeluarkannya perlahan dan setelah itu gadis menggelengkan kepalanya..

“urutannya gini loh san.. sandi,ayah, mbah, buyut, canggah, wareng, udeg – udeg, gantung siwur.. paham..!!!!” ucap gadis lagi..

Cuukkk.. itu toh artinya mbah gantung siwur.. aku kira tadi nama orang, ternyata malah sebutan untuk kakek moyang.. bajingan.. tapi kenapa masalahku dan gadis ini malah merembet sampai ke moyang – moyang dulu sih.. assuuu..

“ha.. tambah gila kalau aku gini dis..” ucapku sambil menggaruk kepalaku..

“sudah dengarin aja dulu.. nanti kalau sudah selesai, baru kamu tanya lagi..” ucap gadis..

“oke..” ucapku..

“jadi singkatnya gini.. dulu desa ini jadi satu.. tidak ada desa jati bening dan desa jati luhur.. yang ada desa jati.. nenek moyangku dan kakek moyangmu dulu itu adalah sepasang kekasih yang saling mencintai.. padahal kakek moyangmu telah beristri dan mempunyai seorang anak laki – laki.. dan ketika cinta mereka sedang berbunga – bunganya.. kakek moyangmu dipaksa meninggalkan nenek moyangku.. mereka terpaksa berpisah.. padahal kakek moyangmu telah mengambil perawannya nenek moyangku..”

“dan dihari itu.. nenek moyangku menangis sejadi – jadinya.. tangisannya disertai hujan badai dan petir yang menggelegar.. sampai satu petir yang maha dasyat.. menghantam bumi dan membuat daratan ini menjadi dua.. lalu keluarlah air yang sangat banyak dari sambaran petir itu dan menjadi itu..” ucap gadis sambil menunjuk sungai yang memisahkan desa jati bening dan jati luhur..

“nenek moyangku pun, akhirnya bunuh diri disungai itu.. nenek moyangku dikuburkan ditanah seberangnya dan sekarang menjadi desa jati bening.. dan kakek moyangmu juga meninggal karena karena kemarahannya yang luar biasa setelah tau nenek moyangku bunuh diri.. dan kakek moyangmu dikuburkan didesa jati luhur..” ucap gadis dengan tegasnya..

“cuukkk.. kok bisa begitu..” ucapku yang semakin terkejut.. dan gadis pun melotot kepadaku..

“maaff.. aku bersimpati akan hal itu.. tapi kan kakek moyangku meninggal juga.. terus apa hubungannya dengan kita berdua dis..?” tanyaku dengan bingungnya..

“karena cintanya nenek moyangku terlalu besar dengan kakek moyangmu, dan nenek moyangku tersakiti oleh cintanya.. nenek moyangku bersumpah sebelum beliau bunuh diri.. dan sumpahnya, setiap kakek moyangmu mempunyai keturunan.. maka akan lahir juga gadis seperti aku dari sungai ini, yang akan menggoda setiap keturunan kakek moyangmu..”

“dan kutukan itu akan berakhir setelah sampai di keturunan ketujuh.. yaitu kita berdua..”

“semua keturunan kakek moyangmu tidak ada yang bisa tergoda.. termasuk nenekku menggoda mbah jati dan ibuku menggoda ayahmu.. tapi akhirnya, aku yang keturunan ke tujuh dan keturunan terakhir dari sumpah nenek moyangku.. bisa menggodamu.. dan kamu mengambil perawanku..” ucap sigadis lalu tersenyum dengan meyeramkan..

Cuukkk.. kutukan apa ini..? bajingaann.. kutukan enak gini kok pada nolak sih..? assuuu..

“terus apa akibatnya setelah terkena kutukan itu..?” tanyaku dengan santainya..

“kamu akan gagal dalam percintaan.. walaupun banyak wanita disisimu.. kamu ga akan bisa menjadikan salah satu dari mereka sabagai pasangan hidupmu yang abadi..” ucap gadis yang suaranya mulai terdengar menyeramkan..

“biarpun kamu mencoba dengan keras untuk mencintai salah satunya dan berjanji setia.. kamu pasti akan berpaling ke wanita yang lain.. dan wanita yang lain lagi.. yang lain lagi.. terus kembali pada wanita yang pertama.. dan berputar seperti itu terus.. dan kamu akan dibuat mati perlahan oleh cintamu..”

“akan banyak air mata dan kehilangan diperjalanan cintamu.. sebelum kamu mati..” ucap lagi si gadis dengan tatapan tajam dan dengan sadisnya..

DUUAAAAARRRRRRR..

Suara petir langsung menyambar ditempat ini.. dan mengagetkanku.. assuuu..

Apa ini penyebab semua permasalahan cintaku..?

Ga.. ga mungkin.. gilaa.. masa aku percaya dengan cerita khayalan seperti ini sih..? dan kalau memang benar.. masa aku harus menanggung dosa yang dibuat kakek moyangku..? dan kenapa aku bisa tergoda dengan gadis ini.. assuuu.. assuuu..

Dan gadis.. kenapa kamu setega ini kepadaku.. bajingaaannnn..

“ke.. kenapa harus aku dis.. dan kenapa kamu melakukannya sama aku..?” tanyaku..

“ya itu sudah jalan hidupmu harus menanggungnya.. dan itu jalan hidupku yang telah berhasil membuat tenang jiwa nenek moyangku di alam sana.. karena selama ini, beliau selalu bergentayangan dan menangis sedih setelah semua keturunannya tidak berhasil…” ucap gadis..

“kamu jahat dis..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca..

“hihihi.. karma itu ada san.. dan itu berlaku sampai tujuh turunan.. apa yang kamu lakukan sekarang, pasti akan kembali kepadamu atau ke anak cucumu sampai yang ketujuh.. perbuatan yang baik atau perbuatan yang buruk.. ingat itu.. ” ucap gadis sambil tetap tersenyum yang mengerikan dan sekali lagi, wajahnya sama sekali tidak menampakkan penyesalan sedikitpun..

“tapi kamu jangan bersedih seperti ini.. kutukan mu akan hilang kalau kamu bisa menjalankan satu syarat..” ucap gadis lagi dan kali ini senyumnya berubah manis lagi..

“apa itu..?” tanyaku..

“darah tiga perawan..” ucap gadis dengan entengnya..

“APAAAA…?” ucapku dan kali ini aku kembali terkejut.. bajingaaaann..

“iya darah tiga perawan.. kamu sudah mendapatkannya satu.. yaitu pacarmu waktu STM dulu.. tinggal dua lagi.. hihihihi..” ucap gadis dengan entengnya lalu tertawa lagi..

“cuuukkk.. aku sudah sangat menyesal melakukan itu dis dan sekarang aku harus melakukannya pada dua wanita lagi..? bajingaaann..” ucapku dengan emosinya..

“hihihi.. santai san.. itu enak loh..” ucap gadis dan dia mengejekku lagi..

“bangsaatttt.. itu sama aja aku merusak dan menghancurkan kehidupan anak orang dis.. kamu pikir dong.. asssuuu..” makiku lagi..

“emang kakek moyangmu tidak merusak dan menghancurkan hidup nenek moyangku..” ucap gadis dengan santainya..

“cuuukkk..” dan aku hanya bisa memakinya.. gila satu darah perawan dibalas tiga darah perawan.. bajingaannn.. terus apa nanti tiga wanita yang aku hilangkan perawannya itu, tidak akan bersumpah juga..? dan akan menggoda anak cucuku.. assuuu.. begitu aja seterusnya.. bajingaaaaaannn..

“dan setelah satu syarat itu kamu penuhi.. kamu akan kehilangan salah satu orang yang kamu sayangi dan kamu cintai.. entah itu salah satu orang tuamu, adikmu, kekasihmu, atau salah satu orang tua dari kekasihmu.. lalu kamu akan bisa hidup dengan cita dan cintamu.. hihihihihi..” ucap gadis lalu tertawa dengan senangnya..

“CUUKKKK.. ASUUU.. BANGSAAATTT.. KENAPA HARUS SEPERTI ITU DIS..? KENAPAAAAA…?” teriakku dengan segala emosi dikepala.. emosiku bener – bener menggila kali ini.. assuuu…

“HIHIHHIHIHI..” gadis terus tertawa mendengar emosiku..

“JAHAT KAMU DIS.. BIADAAAABBB..” teriakku..

“HIHIHIHIHIHI..” suara gadis semakin keras menertawakanku..

“GADIIIISSSSSSSS…” teriakku.. dan aku terbangun lalu duduk di dalam kamar di wisma biribiri.. keringat membasahi seluruh tubuhku.. nafasku pun memburu.. dan emosiku masih meledak – ledak dikepala..

“mas.. kenapa..?” tanya seorang wanita yang duduk dikursi dekat kasur..

“tia..” ucapku menatap tia yang duduk santai dan dia mengenakan kembali pakain dress yang seksi itu..

“ga pa – pa.. cuman mimpi buruk..” ucapku sambil membersihkan keringat dikeningku..

“ohhh gitu.. mas tadi tidur nyenyak sekali.. tia ga enak mau bangunin mas..” ucap tia..

“berapa lama aku tidur tia..?” tanyaku dengan nafas yang masih agak cepat..

“dua jam mas..” jawab tia..

Cuuukkk dua jam..??? gilaa..

“kita keluar yo mas..” ajak tia kepadaku..

“iya..” jawabku sambil aku mengatur nafasku sambil terus menatap tia..

“kenapa lihat tia seperti itu mas..?” ucapku..

“kenapa tia pakai baju itu lagi.. kan tia mau keluar dari wisma ini.. malam ini juga..” ucapku dan aku sekarang sudah agak tenang..

“ga pa – pa mas.. kita kan pamit dulu sama mas juni.. ga enak kalau tia pakai pakaian yang tadi..” ucap tia lalu berdiri dan mendatangi aku..

“ayo mas..” ucap tia..

Aku pun turun dari kasur.. pikiranku masih terus kepada gadis dimimpiku tadi.. itu mimpi biasa atau peringatan buat aku..? bangsattt.. aku lalu membakar rokokku dan aku langsung berdiri.. tia langsung menggandeng tanganku dengan mesranya ketika kami sudah keluar dari kamar.. dan tia selalu tersenyum dengan manisnya..

Dan ketika kami sudah sampai diruangan tempat teman – temanku berkumpul.. makian dari teman – teman menyambutku dan wajah juni juga menyambutku dengan senyuman yang sangat bangsat sekali.. bajingan..

“enak ya mas.. sampai dua jam didalam kamar.. hehehehe..” ucap juni lalu tertawa..

Cuukkk.. aku cuman meliriknya saja.. dan aku berjalan mendekati teman – temanku yang duduk tanpa pasangan mereka tadi.. rupanya pasangan mereka sudah pergi dan balik lagi kedalam..

“cuuukk.. mentang – mentang dapat perawan, lama betul dikamar..” maki yuda..

“iyo.. assuuu..” lanjut surya..

“hahahahaha.. bajingaann…” kanda alan, satria dan aldo tertawa lalu memakiku.. sementara aku hanya diam saja.. emosi masih menghinggap dikepala akibat mimpi burukku tadi.. dan tangan tia masih menggenggamku..

Aku lalu duduk disofa dan tia duduk disebelahku.. tia lalu melepaskan pegangannya, dan dia duduk lalu menyilangkan satu kakinya kekai yang lain dengan santai.. dan itu langsung menampakkan semua paha mulus tiia sampai ke pangkalnya.. assuuu.. lalu tia mengambil sebatang rokok dan menghisapnya.. jiancoo’ig.. kok jadi liar begini tia..? sejak kapan wanita belia ini rokokkan atau mengenal rokok..? apa setelah melihat wanita – wanita yang ada disini..? atau tadi itu akal – akalan tia aja supaya aku simpati sama dia? supaya aku mau mengeluarkannya dari wisma ini dan aku menyerahkan uang empat puluh lima juta sama dia..? bajinggaann..

Tapi terserahlah.. aku sudah terlanjur berucap.. dan kata – kataku itu tidak bisa aku tarik lagi.. masa sudah meludah terus kita jilat lagi.. assuuu..

“jun.. aku mau mengeluarkan tia dari tempat ini..” ucapku lalu aku membakar rokokku..

“APA..?” ucap teman – temanku dengan kompaknya..

“cuukkk.. mentang – mentang dapat perawan terus mau kamu jadikan istri gitu..?” ucap yuda..

“gendeng kamu san..” ucap surya..

“san..” panggil kakanda alan..

“nyo.. kamu ga seriuskan..?” tanya satria..

“san.. bercandamu ga lucu..” kata aldo..

“mas..” gani dan ilham memanggil sambil menatapku dengan kompaknya..

“aku serius..” ucapku singkat.. lalu aku menghisap rokokku lagi..

“JIANCOOOKKKKK..” maki temanku barengan dan aku tidak menghiraukan makian mereka..

“jadi gimana jun..? berapa aku harus membayarnya..?” ucapku ke juni dan dia tersenyum lagi..

“hahahaha.. jatuh cinta dia..” ucap juni tertawa lalu mengejekku.. assuuu..

Aku lalu menatapnya dengan tajam sambil menghisap rokokku..

“oke deh mas.. lima puluh juta..” ucap juni dengan entengnya..

“dan itu ditambah dua puluh juta untuk yang belum sampean bayar tadi.. itu semua jadi milikku tanpa sepeser pun buat gadis.. jadi totalnya tujuh puluh juta.. hahahaha..” ucap juni lalu tertawa dengan senangnya..

“assuuu.. jangan ngelunjak kamu ya jun..” ucap gani yang langsung emosi..

“loh aku ga ngelunjak mas.. itu harga yang harus ditebus untuk sebuah cinta.. hehehehe…” ucap juni lalu tertawa lagi..

“oke.. aku setuju..” ucapku dengan entengnya..

“JIANCOOOKKKKK..” lagi – lagi semua temanku memakiku..

“hahahahahaha..” juni pun tertawa dengan puasnya..

“besok pagi aku bayar semua jun..” ucapku dengan santainya..

“deaalllll..” ucap juni dengan bahagianya..

“mas..” gani pun memanggilku lagi dan tatapannya yang sangat tajam kepadaku..

“apa gan..? santai ajalah..” ucapku melihat kearah gani.. dan lagi – lagi semua teman – temanku termasuk ilham, hanya melotot dan tidak senang dengan tindakanku barusan.. sementara gani membuang mukanya dengan sangat emosi..

“gan.. aku bisa minta tolong..?” ucapku ke gani yang tidak melihat kearahku..

Gani sama sekali tidak menyahut dan menjawab ucapanku.. wajahnya menatap lurus kedepan dengan emosinya dan tangannya terkepal bersandar dilututnya.. assuuu.. ternyata sepupuku ini bisa marah juga ke aku..

“GAN..” panggilku lebih keras.. dan semua orang langsung terkejut mendengar teriakanku..

“iya mas..:” ucap gani yang akhirnya menoleh kearahku dengan tidak iklasnya..

“de.. tolong ambilkan aku parang dibawah jok belakang mobil.. aku mau penggal kepala orang malam ini.. dan kepalanya mau aku gantung di atas pintu kamar tia.. dan sisa tubuhnya, aku cacah kecil – kecil lalu aku hambur diatas kasur kamar tia.. dan uang tujuh puluh juta nanti itu, aku serahkan buat santunan kekeluarganya.. ” ucapku dengan dinginnya dan tatapan tajam mataku, kuarahkan ke juni.. aku sudah muak dengan tingkah juni yang dari tadi semakin lama semakin kurang ajar.. aku sudah terlalu sabar dengan dia.. aku mau memberikan shock terapi buat dia.. biar dia ga kurang ajar.. aku tau bukan hanya satu tia yang mengalami hal ini.. tapi masih banyak tia – tia lain yang mengalaminya..

Dan semua yang ada diruangan ini langsung terdiam.. tidak ada yang berani bersuara satu pun.. juni dan yanto pun tampak pucat dan gemetaran.. sedangkan gani langsung tersenyum dengan senangnya kepadaku lalu berdiri..

“siap mas..” ucap gani yang sekarang terlihat senang dan ga marah lagi sama aku..

“ma.. maaf mas.. maaf..” ucap juni yang ketakutan setelah aku menatapnya dengan tajam dan dalam.. aku buat mataku berubah memerah dan menghitam ketika menatapnya tadi..

“ti… ti.. tia akan keluar malam ini juga dan sampean ga perlu mengeluarkan uang seperserpun..” ucap juni yang sangat ketakutan.. dan disebelahnya yanto pun tampak ketakutan juga..

“tia kemasi barangmu.. aku sendiri yang akan mengantarkanmu kembali kerumahmu..” ucap juni ke tia dengan sopannya.. tia lalu berdiri sambil terus menghisap rokoknya dengan memakai tangan kiri.. dan dia berjalan meninggalkan aku tanpa mengucapkan sepatah katapun.. lalu ketika tia sampai dipintu ruangan ini.. tia lalu berbalik dan tersenyum kepadaku.. lalu tangan kanannya diangkat dan tangan tia langsung membentuk dua jari dan diarahkan kepadaku.. lalu bibirnya berucap tapi tidak bersuara..

“sisa dua darah perawan..” lalu dia tersenyum dengan mengerikan dan berbalik lagi lalu berjalan meninggalkan aku yang mematung melihatnya..

“ga.. ga.. gadis..” ucapku pelan dan terbata.. emosiku yang memuncak tadi langsung turun seketika.. assuu.. tia itu gadis..? bajingaaannn..

“kita balik yo..” ucap kakanda alan bersuara lalu berdiri..

Aku masih tetap terdiam dengan tatapan kosongku..

“nyo..” panggil satria..

“ha..” ucapku yang terkejut..

“kita balik sekarang..” ucap satria..

“oke..” ucapku yang masih kebingungan..

Dan kamipun langsung berdiri semua.. lalu kami berjalan meninggalkan ruangan ini dengan dinginnya.. tidak ada senyuman dari kami semua.. mungkin teman – temanku melihat aku yang diam dari tadi.. jadi mereka ga enak untuk bercanda..

Kami keluar tadi juga tanpa berbicara sepatah katapun dengan juni dan yanto… mereka berdua menunduk dan ketakutan sampai mereka tidak berani menyapa kami.. assuuu..

Dan sekarang kami semua menuju hotel dolly tempat kami menginap.. dan sebelumnya, kami mengantarkan gani kerumahnya terlebih dahulu..

Jam sudah menunjukan pukul tiga.. gila.. semoga tidak ada kejadian apapun dihotel, karena aku kan ketua kelompok.. aku yang bertanggung jawab kepada semua anggotaku..

Dan ketika kami sudah sampai didepan lobby hotel.. aku, aldo, surya, yuda dan kakanda alan turun dari mobil.. sedangkan satria langsung pindah duduk kedepan, ke tempat aku duduk barusan.. dia dan ilham langsung balik kekota pendidikan..

Lalu aku, aldo, surya, yuda dan kakanda alan berjalan masuk kehotel.. bau alcohol pasti sangat tercium dari mulut kami berlima.. dan ketika kami sudah didalam lobby hotel.. tampak seorang wanita duduk dikursi sofa sambil melipatkan kedua tangannya didada.. wajahnya pun sangat emosi sekali..

“cuukkk..” maki semua temanku dengan pelannya..

“san.. jangan emosi lagi ya..” ucap kakanda alan..

“sabar ya san..” aldo menyahut..

“tenang le.. tenang..” ucap surya..

“kita hadapi dengan senyuman..” ucap yuda..

Dan aku hanya menganggukan kepalaku saja.. lalu kami terus berjalan masuk kedalam hotel menuju lift untuk naik keatas dan melewati wanita itu, dan kami tidak menghiraukan wanita yang masih duduk diruang lobby itu ketika kami melewatinya..

Dan ketika kami berlima menunggu liftnya turun dari lantai atas, wanita itu langsung berdiri dan berjalan mendekati kami semua.. matanya memerah, entah karena belum tidur atau memang lagi emosi..
“kalian tidak akan lulus dalam kuliah lapangan kali ini..” ucap bu jenny dengan tatapan yang sangat tajam kepada kami berlima.. assuu.. ternyata dia sangat emosi.. bangsaattt..

Jenny kusuma


Ya dia bu jenny.. dosen pembimbing kelompok kami.. dan setelah dia berkata dengan emosinya, bu jenny lalu berbalik dan meninggalkan kami semua.. cuukkk.. emosi kembali naik lagi kekepalaku.. asuu.. asuuu..

“jenny kusuma..” panggilku dengan tegas.. dan bu jenny lalu berhenti dan berbalik lalu menatapku dengan tajam sambil tangannya terlipat didada..

“asuuu..” maki teman – teman kepadaku..

“jangan emosi san.. kita bicarakan baik – baik aja nanti..” ucap kakanda alan pelan..

“iya cuukkk.. bu jenny lagi emosi, jadi jangan dilawan emosi juga..” bisik aldo..

“sabar cuukkk.. sabar..” maki surya dan yuda barengan..

“kalian semua masuk kekamar duluan.. aku mau kelarkan urusanku sebentar..” ucapku kepada teman – temanku..

“tapi san..” ucap aldo.. dan ucapannya terpotong ketika aku menatapnya..

KLINGGGG..

Pintu lift terbuka..

“assuuu..” maki aldo kepadaku lalu berjalan duluan masuk kedalam lift dan diikuti teman – temanku sambil menggerutu kepadaku.. pintu lift tertutup lagi dan membawa teman – temanku kelantai atas..

Aku lalu berjalan mendekati bu jenny yang berdiri tidak jauh dari aku.. dan ketika dihadapannya.. aku berdiri dan menatap tajam matanya juga..

“ini masalahmu sama aku… jadi jangan libatkan teman – temanku.. kalau mau tidak diluluskan, cukup aku saja.. jangan mereka berempat..” ucapku dengan emosi yang tertahan.. dan aku sudah memakai kata kamu dan aku..

“ini bukan masalah pribadi kita.. ini masalah antara dosen bimbingan dengan kelompok yang dibimbingnya.. kalian berlima, telah melanggar peraturan dengan keluar dari hotel tanpa ijin, lalu mabuk dan pergi ketempat pelacuran..” ucap bu jenny yang sangat emosi sekali..

“apa yang kami langgar..? keluar hotel tanpa ijin..? bagaimana kami mau ijin ke dosen pebimbing, yang langsung masuk kekamar lalu menutup pintu kamarnya.. setelah itu tidak keluar sama sekali walaupun untuk makan malam..?” ucapku yang tidak kalah emosi..

“terus masalah mabuk dan tempat pelacuran..? apa ada peraturan tertulisnya kalau kami ga boleh datang kesana dan minum disana..?” ucapku lagi..

Bangsat.. memang pembelaan diriku ini tidak masuk akal cuukk.. walaupun tidak tertulis, tetap saja ini tidak boleh dilakukan, karena kami disini masih dalam tanggung jawab pihak kampus dan dalam kegiatan resmi kampus..

“jangan ajari aku tentang peraturan tertulis.. kamu harus belajar tentang N O R M A.. norma dalam kehidupan yang tidak selalu tertulis.. dan jangan cari pembenaran untuk kebiasanmu dalam membuang pejuh.. preman pejuh..” ucap bu jenny dengan emosi lalu ditutup dengan kata – kata yang pelan dan tegas..

“jangan berbicara tentang N O R M A didepanku, ketika kamu tidak tau tentang sesuatu yang kamu sendiri tidak melihatnya langsung, atau bukti yang benar – benar ada.. dan jangan pernah menuduh sesuatu yang kamu ga tau kebenarannya.. jenny kusuma..” ucapku sambil mendekatkan wajahku kewajahnya.. sehingga tatapan tajam kami berdua sangat dekat sekali..

“apa yang perlu dibuktikan..? kalian semua sudah masuk kewisma biribiri.. pesta minuman, lalu masing – masing masuk kekamar dengan wanita pilihannya.. kurang apa lagi..? preman pejuh..” ucapnya dan dia juga mendekatkan wajahnya kepadaku.. wajah kami hanya tinggal beberapa centi lagi untuk saling bersentuhan.. dan hawa kemarahan saja yang mengelilingi kami berdua..

“detail sekali kamu menjelaskannya.. tapi kenapa kamu ga sekalian menjelaskan kegiatan kami waktu didalam kamar dengan pasangan kami..? jenny kusuma..” ucapku dan aku tidak memajukan lagi wajahku.. karena kalau aku majukan, bibir kami pasti akan saling bersentuhan..

Bu jenny tampak geram sekali.. dia lalu memundurkan tubuhnya dan..

PLAAAAKKKK..

Sebuah tamparan mendarat mulus dipipiku dengan sangat kerasnya.. wajahku pun sampai tertoleh kekanan akibat kerasnya tamparan bu jenny.. dan tamparan itu diiringi dengan tetesan air mata bu jenny yang mengalir dengan derasnya.. bajingaaan.. kenapa harus berakhir seperti ini sih..? asuu… assuu..

Aku rela kalau dia marah dan menamparku lagi dengan kerasnya.. aku rela dan ikhlas.. tapi jangan pakai air mata.. karena itu bisa membunuhku pelan – pelan.. bangsat..

Sakit..? ya.. tapi bukan dikulit pipiku, tapi dihatiku.. lagi – lagi aku membuatnya menangis..

Marah..? ya.. tapi bukan kepadanya, tapi kepada diriku sendiri.. aku tau dia marah bukan karena sebagai dosen pembimbing.. tapi sebagai wanita yang sangat perhatian denganku..

Mau membalasnya..? bangsat.. haram bagi seorang keturunan irawan jati untuk menampar seorang wanita.. assuuu..

Emosiku pun dengan cepatnya langsung turun dan jatuh sampai kedasarnya.. tidak ada emosi sama sekali yang tersisa dikepalaku.. yang tinggal hanya penyesalan..

Mata kami pun saling beradu..

“kamu tau san.. ketika kamu bilang ayu kecelakaan dan hilang ingatan karena kamu, terus kamu mencintai ayu dengan setulus – tulusnya cinta.. aku menyesal dan mengutuk diriku sendiri.. aku menyesal karena sudah menuduh yang macam – macam kepada ayu.. dan aku salut dengan keteguhan hatimu karena kamu tetap mencintanya.. akupun kembali mengutuk diriku sendiri san.. karena lagi – lagi untuk kedua kalinya.. aku mencintai kekasih orang lain.. “ ucapnya dengan tetesan air mata yang terus keluar diwajah cantiknya..

“aku ikhlas melepaskan cintaku untuk kedua kalinya san.. dan aku tidak pernah menyesal telah memberikan ciuman pertamaku kepadamu..”

“tapi malam ini.. ketika aku melihatmu dengan mataku sendiri masuk kedalam wisma biribiri, dan melihatmu masuk kedalam sana dengan sorang wanita yang berpakain biru muda menerawang.. mulai detik itu juga.. cintaku menjadi kebencian yang teramat sangat buat kamu.. aku benci kamu san.. aku benci kamu.. hikss.. hiks…” ucap bu jenny lalu menangis tersedu – sedu dan memukul dadaku dengan bagian bawah kepalan tangannya..

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Bunyi pukulan bu jenny didadaku seperti genderang kematian.. pukulan itu tidak berasa dan tidak ada apa – apanya, dari pada pukulan bajingan terlemah sekalipun yang pernah aku hadapi..

Tapi kenapa sakit sekali rasanya.. dan sakitnya melebihi efek dari kerasnya pukulan cakra yang sampai membuatku pingsan.. dan lagi – lagi bukan dikulit dadaku yang sakit.. tapi di isi dalamnya.. pukulan bu jenny itu laksana samurai yang merobek robek isi hatiku dan mancacahnya menjadi kecil – kecil.. sakit sekali cuuukkk.. sakit..

Perlahan air matakupun menetes dengan derasnya.. aku tidak menghindari atau menangkis pukulan bu jenny.. aku terus berdiri dengan tegaknya dihadapan bu jenny.. dan aku membiarkannya terus memukul dadaku sambil menatap wajahnya

BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG.. BUHHGGG..

Pukulan bertubi – tubi aku terima dengan iringan tetesan air mataku.. bu jenny memukulku sampai dia tidak kuat lagi menggerakkan kedua tanggannya.. lalu bu jenny menyandarkan kedua bagian bawah kepalan tangannya itu didadaku dan sambil terus menangis..

“hiks.. hiks.. hiks.. hiks.. hiks.. hiks..” tangis bu jenny terdengar pilu dan menyakitkan hati..

“aku tau, aku salah bu.. karena aku mabuk dan keluar tanpa izin.. dan aku tau, aku juga salah karena masuk ketempat yang ibu bilang tadi, lalu aku masuk kekamar dengan pasanganku..” ucapku dengan pelan sekali..

“tapi percayalah.. aku ga melakukan apapun didalam sana bu.. terserah ibu percaya kepadaku atau ngga.. tapi aku sudah jujur kepada ibu.. dengan sejujur – jujurnya..” ucapku pelan dan dengan selembut – lembutnya, sambil menatap bu jenny yang terus meneteskan air matanya..

“alasanmu ga masuk akal san.. kamu masuk kekamar dengan pasanganmu terus kamu ga melakukan apa – apa..? bajingan kamu itu..” ucap bu jenny yang pelan juga tapi sangat menusuk hatiku..

Kedua tanganku pun dengan bangsatnya terangkat dan meraih punggung bu jenny lalu menariknya kedekatku dengan pelan.. lalu aku dekap tubuh bu jenny yang terus menangis.. dada kami terhalang kepalan tangan bu jenny yang bersandar didadaku.. tidak ada penolakan dari bu jenny.. wajah bagian sampingnya pun bersandar didadaku .

Aku lalu mengelus pelan rambut belakang bu jenny..

“maafkan aku bu.. maaf.. aku hanya bisa membuat ibu menangis dan bersedih..” ucapku sambil terus mengelus rambut belakang bu jenny.. lalu..

CUUPPPP..

Bibirku dengan jancoknya.. mencium ubun – ubun kepala bu jenny dengan lembutnya.. perlahan aku merasa kepalan tangan bu jenny yang bersandar didadaku diturunkannya.. lalu aku merasa bu jenny mengangkat kedua tangannya kebelakang tubuhku, lalu mendekap tubuhku pelan, dan perlahan menguat.. cuuukk.. dia membalas pelukanku..

Dada kami berdua saling berhimpitan didalam pelukan kami ini.. getaran didadanya akibat tangisannya pun sangat terasa.. lalu elusanku dikepala belakang bu jenny pelan – pelan turun ke punggung bu jenny.. kembali aku mengelus punggung bu jenny dengan lembut.. dan tangisnya tidak berhenti sama sekali..

Aku lalu melepaskan pelukanku dan bu jenny tetap memelukku.. lalu aku angkat tanganku dan aku meraih kedua pipi bu jenny yang lembut itu.. kami saling memandang.. tangisannya sangat terlihat jelas dikedua mataku.. kesedihan yang mendalam pun tergambar jelas dimatanya.. air matanya.. seolah tidak ada habisnya dan tidak bosan untuk mengalir..

Wajah kami begitu dekat.. kami berdua lalu memiringkan wajah kami secara berlawanan.. hembusan nafas kami saling bertemu dan tertukar.. bibirnya terbuka sedikit dan matanya terpejam.. aku lalu mendekatkan lagi wajahku dan..

CUPP…

Aku kecup bibir lembut bu jenny.. lalu melepaskannya..

CUUUPPPP…

Aku kecup lagi dan agak lama dan aku lepaskan lagi..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Kecupan kami menjadi ciuman panjang dan saling melumat.. lumatan yang sangat dalam.. lidah kami saling tertukar.. dan saling mengisap..

Marah, cinta, benci, rindu dan emosi yang memuncak, menyatu dilumatan kami yang semakin lama semakin panas.. dan tiba – tiba.. bu jenny menggigitt bibirku dengan agak keras lalu menariknya kebelakang dan melepaskannya.

MUAACHHH…

Lumatan kami terlepas.. dan kami saling berpandangan lagi.. air matanyapun sudah tidak keluar lagi dari matanya..

“aku benci kamu san.. aku benci..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar lalu..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Bu jenny kembali memajukan wajahnya dan melumat bibirku..

Aku pun menyambutnya dengan lumatan yang lebih gila.. aku melumat bibirnya sambil melangkahkan kakiku kedepan dan bu jenny memundurkan langkahnya.. sampai kami berdiri didekat tombol lift sambil terus berciuman.. dan entah setan apa yang menuntun tanganku.. sehingga tanganku memencet tombol lift supaya membuka pintunya.. dan

KLINGGGG..

Pintu lift terbuka..

Kami terus berciuman sampai masuk kedalam lift.. lalu kembali tanganku memencet tobol angka tujuh dan tombol menutup lift..

Pintu lift tertutup dan lift membawa kami kelantai tujuh tempat bu jenny beristirahat..

Ciuman kami semakin menggila didalam lift..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Air liur kami sudah menyatu dalam lumatan gila kami ini.. lalu..

KLINGGGG..

Pintu lift terbuka.. kami terus berciuman dan saling melumat sambil aku terus maju dan bu jenny berjalan mundur kearah kamar nomor 707.. dan ketika sampai didepan kamar 707 yang dekat dari lift ini.. bu jenny merogoh kunci yang ada dikantong celananya dan menyerahkan kepadaku sambil terus berciuman.. bajingaaannn.. ini ciuman terpanjang yang pernah aku alami..

Aku mengambil kunci pemberian dari bu jenny dan membuka pintu kamar bu jenny dan lagi – lagi sambil terus berciuman.. setelah sampai didalam kamar, aku menutup pintu kamar dengan tumit kakiku.. dan aku mengunci lagi dari dalam pintu kamar bu jenny..

Aku terus berjalan maju dan tanganku sempat menggapai tombol lampu dan menyalakannya.. dan kami terus berciuman sampai..

BUHHGGG..

Bu jenny terjatuh kebelakang dan terlentang dikasur dan aku mendindihnya.. kaki bu jenny menjuntai dilantai.. setelah itu aku menahan tubuhku dengan kedua tanganku dan..

MUAACHHH…

Ciuman kami terlepas..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Nafas kami sama – sama memburu.. mata kami saling berpandangan.. tatapan sayu bu jenny membuatku langsung tersadar.. bangsaattt..

Aku lalu menegakkan tubuhku sambil terus bernafas dengan cepat.. dan aku berdiri dengan tegaknya..
Sementara bu jenny masih terlentang dikasur.. kaosnya terangkat sedikit keatas sampai pusarnya terlihat mengintip.. perut yang rata, putih dan seksi itu terlihat dengan jelas..

Pandangan kami kembali beradu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Dan kami sama – sama mengatur nafas kami..

“sandi pamit ya bu..?” ucapku kepada bu jenny yang masih tidur terlentang..

“silahkan.. tapi setelah ini, kamu ga akan melihat wajahku selamanya..” ucap bu jenny dengan tatapan yang sayu.. jiancuuukkkk..

“jen..” ucapku dengan lembutnya..

Bu jenny tidak menjawabnya.. dia hanya memalingkan wajahnya dan tidak menatapku lagi.. terlihat leher bu jenny sangat putih sekali.. assuuu.. dia mau aku tetap disini kah..? dia pengen aku menemaninya..? assuuu..

Aku lalu membungkukkan tubuhku kearah bu jenny lagi sampai kedua tanganku berada didekat kepala bu jenny dan aku buat sebagai tumpuan.. aku lalu mengangkat kedua lututku kepinggir kasur dan aku buat tumpuan juga.. dan posisiku sekarang mengangkangi tubuh bu jenny..

Aku memajukan wajahku kearah wajah bu jenny yang masih tidak melihat wajahku.. lalu..

CUUUPPPP…

Aku kecup leher putih bu jenny..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP…

Dan aku kecup leher bawah, tengah, sampai keatas dibelakang telinga bu jenny.. bu jenny menggelinjang sambil menoleh kearah ku dan menatapku.. lalu bu jenny memegang kedua pipiku.. dan kembali kami saling bertatapan..

“kamu jahat san.. aku benci kamu..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar lalu menarik wajahku kearahnya dan melumat lagi bibirku..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Ciuman dan lumatan panas terjadi lagi diantara bibir kami.. tangan bu jenny dilepaskan dari wajahku, lalu beliau mendekap pinggangku.. diraihnya ujung kaosku lalu diangkatnya keatas.. dan setelah kaosku sampai ditengah tubuhku ciumannya dilepaskan dan ditariknya kaosku keatas sampai lolos dari kedua tanganku..

Aku bertelanjang dada dihadapan bu jenny.. aku lalu mendekatkan wajahku dan mencium bibir bu jenny.. sekarang aku lebih merapatkan tubuhku ke tubuh bu jenny.. dan sekarang aku menggunakan kedua sikutku sebagai tumpuan..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Ciuman yang panas ini menaikkan birahiku.. tangan kananku pun angkat dan aku turunkan.. lalu dengan pelan aku menyentuh perut bu jenny dari luar kaosnya.. aku meraba pelan perut bu jenny.. dan rabaanku perlahan naik dan menyentuh buah dada bu jenny yang kenyal dari luar kaosnya.. tidak ada penolakan sama sekali akibat rabaan tangan kananku didadanya.. lalu aku meremas buah dada bu jenny bagian kanan itu dengan lembut..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Dan bu jenny semakin mengganas dengan lumatan bibirnya.. dia sangat bernafsu sekali.. dan nafsunya pun berkejar – kejaran dengan nafsuku.. gilaaaa..

Dan tangan kananku yang meremas buah dada bu jenny dari luar kaosnya, turun lagi kebawah lalu menyelinap kebalik kaosnya.. kulit tanganku bersentuhan langsung dengan kulit mulus bu jenny..

Heeeemmmmm… desah bu jenny ditengah lumatannya.. dan tanganku semakin liar meraba perut bu jenny.. pelan – pelan naik keatas dan masuk kedalam bra bu jenny.. assuuu.. telapak tanganku sudah didalam bra bu jenny cuuukkk.. kenyal, padat dan lembut.. itu yang aku rasakan.. dan tidak berhenti sampai disitu.. tangan kananku dengan kurang ajarnya meremas buah dada bu jenny yang ukurannya pas ditelapak tanganku itu..

Hemmmm.. lagi – lagi desahan bu jenny terdengar dan dia menikmati remasan dibuah dadanya.. dan setelah aku meremasnya.. aku meraih putting bu jenny dengan jempol dan jari tengahku.. lalu aku mainkan putting kecil yang sudah mengeras itu..

Ahhhhh… bu jenny melepas kan ciumannya.. lalu mendesah pelan.. wajahnya menoleh kesamping sambil matanya terpejam.. wajahnya pun tampak merah sekali.. assuuuu..

Lalu tangan kiriku menyusul menyelinap masuk kedalam kaos bu jenny, lalu menyusup kedalam brannya dan meremas buah dada bagian kanan bu jenny.. kedua tanganku sekarang ada didalam bra bu jenny dan meremas dengan lembutnya..

Aahhhhh… lagi lagi desahan bu jenny membuat nafsuku semakin menggila.. aku pun melepaskan kedua tanganku dari dalam bra bu jenny lalu meraih ujung kaos bawah bu jenny dan menariknya keatas dan meloloskannya dari kedua tangan bu jenny.. bra yang berwarna hitam pun terpampang jelas dihadapanku.. warna bra itu kontras sekali dengan kulit bu jenny yang sangat putih.. assuu..

Bu jenny lalu mendorongku tubuhku kebelakang sampai aku berdiri tegak.. dan beliau langsung duduk dipinggir kasur.. aku lalu berlutut dihadapan bu jenny dan menggunakan lututku sebagai tumpuan.. posisi tubuhku sekarang berada lebih rendah dari bu jenny..

Bu jenny pun langsung memeluk leherku dan menarik kearahnya.. dan kedua tanganku menyambutnya.. aku memeluk tubuh bu jenny tepat melewati bawah ketiak bu jenny.. dan aku langsung mendekap tubuh bu jenny dengan erat..

Bibir kami kembali saling melumat..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Tanganku yang berada dipunggung bu jenny tidak tinggal diam.. tanganku meraba punggung bu jenny dengan lembut.. dan rabaanku berhenti dikaitan bra bu jenny.. dengan agak gemetar.. tanganku membuka kaitan bra bu jenny..

Klik..

Kaitan itu menjuntai kebawah dan melonggarkan ikatan kain yang erat melingkar ditubuh bu jenny.. cuukkkk.. kurang ajar sekali aku ini.. assuu.. assuu..

Nafsu yang sudah menguasai kepalaku langsung memerintahkan tanganku untuk menarik tali bra yang ada dipundak bu jenny.. dan meloloskan bra itu melewati tangan bu jenny yang merangkul leherku..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Dengan lumatan yang menggila bu jenny melepaskan rangkulannya dileherku dan itu membantuku untuk meloloskan bra nya.. lalu bu jenny merangkul leherku lagi..

Bajingaaaann.. kami berdua telah bertelanjang dada cuukkk.. assuuu..

Lalu tanganku pun meraih kedua buah dada bu jenny dengan sedikit agak kuat..

“aahhhhhh…” bu jenny melepaskan ciumannya dan menempelkan keningnya di keningku.. assuuu..

Remasan demi remasan membuat tubuh kami memanas dan keringat keluar dari tubuh kami.. lalu aku mendorong tubuh bu jenny sampai tubuhnya terlentang lagi dan kakinya menjuntai kelantai..

Nafsu kami yang gila ini.. sudah mengabaikan status kami sebagai mahasiswa dan dosen.. yang ada hanya sepasang tubuh manusia yang dikuasi birahi tinggi..

Aku lalu meraih kancing celana bu jenny dan membukanya, lalu aku menurunkan celana panjang bu jenny.. kembali tidak ada penolakan dari bu jenny.. justru bu jenny mengangkat kedua kakinya ketika celananya sudah sampai dilututnya, sehingga dengan mudahnya aku dapat melepaskan celana panjang itu..

Cuukkk gila aku cuukk.. gilaaa.. assuuu..

Celana dalam hitam dan mungil bu jenny, sangat seksi sekali menutupi daerah kewanitaan bu jenny.. assuuu.. lalu tanganku semakin kurang ajar.. aku meraih celana dalam itu dari samping lalu menurunkannya kebawah dan meloloskannya dari kedua kaki bu jenny..

Bangsaatttt..

Dengan posisiku yang berlutut ini.. belahan meki bu jenny terlihat jelas didepan kedua mataku.. cuukkk.. putih, tembem dan bersih.. bulu – bulu tipis disekitar meki bu jenny tampak menggoda sekali.. kelihatannya ini meki perawan cukkk.. perawan.. asssuu..

Lalu aku angkat kedua kaki bu jenny sampai berada dipinggir kasur.. lalu aku buka sedikit kedua paha bu jenny itu..

Aku lalu memegang belahan meki bu jenny dengan kedua tanganku.. dan aku membuka perlahan belahan meki itu.. merah muda terlihat jelas dikedua mataku.. basah, lembab dan mengairahkan…

“aaaahhhhh..” bu jenny mendesah ketika tanganku memegang dan membuka mekinya..

Lalu aku memajukan wajahku.. dan lidahku menyentuh bagian agak dalam meki bu jenny itu.. cuukkk.. sentuhan pertama didalam meki bu jenny ini sangat nikmat dan sangat menggairahkan cuuukk..

“aahhhh..” lagi – lagi bu jenny mendesah dengan merdunya..

Lalu perlahan aku menjilat dari bawah lalu naik keatas dengan pelan dan lembut..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

Bunyi lidahku yang bermain didalam meki bu jenny yang makin lama makin basah itu..

“aahhhhh.. aahhhhh.. ahhhh..” berulang kali bu jenny mendesah dengan panjangnya.. lalu tangan ku menyelinap diantara paha dan betis bu jenny yang rapat itu.. lalu aku agak mengangkat pinggul bu jenny.. paha bu jenny pun berada dipundakku dan kakinya menjuntai dipungungku.. lalu aku jilat lebih dalam meki bu jenny dengan lebih cepat..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

“aahhhhh..” tubuh bu jenny bergetar menahan kenikmatan yang menggelora ditubuhnya.. tangannya langsung meraih rambutku dan menjambaknya.. bajingaannn..

Aku terus menjilat dan memberikan kenikmatan kepada bu jenny.. dan ketika aku melirik wajah bu jenny.. dia menatap lurus kebola lampu diatas kami.. lalu memalingkan wajahnya kekanan dan kekiri..

Clek.. clek.. clek.. clek.. clek..

“aahhhhh… ahhhhh..” desahan bu jenny makin keras sambil menjambak rambutku dengan kuat, dan diiringi keluarnya cairan kental berwarna putih dari dalam meki bu jenny..

“aaaaahhhhhhhh…” lalu tubuh yang mengejang dan bergetar, diiringi lenguhan yang panjang menghentikan jilatanku dimeki bu jenny.. pinggulnya terangkat dan jambakannya pun makin mengeras dirambutku.. cuukkk.. dia kenikmatan dan aku kesakitan cuukkkk.. assuuu..

“ah.. ah.. ah.. ah..” nafasnya lalu memburu setelah cairan itu keluar.. dan pinggulnya diturunkan dikasur lagi.. orgasme yang dirasakan bu jenny barusan, membuat keringat mengalir deras dari tubuh bu jenny..

Jambakannya lalu dilepaskan dari rambutku dan tangannya direntangkan kesamping.. aku lalu menurunkan kedua paha bu jenny yang ada dipundakku dan sekarang kakinya menjuntai lagi dipinggir kasur..

Aku membiarkan bu jenny menikmati sisa – sisa orgasme yang keluar.. lalu aku berdiri dan manatap wajahnya yang memerah.. nafasnya yang memburu dan keringat yang keluar dikeningnya, membuat wajah bu jenny semakin terlihat seksi..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Bu jenny mengatur nafasnya yang memburu itu sambil menatap wajahku dengan wajah yang terlihat letih.. cuukkk.. gila aku cuukkk… gila..

“kenapa kamu lihat aku seperti itu san..? kamu mau pamit lagi..” ucap bu jenny setelah nafasnya agak tenang..

Aku diam dan tidak menjawab.. aku takut salah bicara lagi.. aku hanya tersenyum sambil terus menatap wajah cantik bu jenny yang masih terlentang dikasur..

Bu jenny lalu duduk dipinggir kasur sambil merapatkan kedua pahanya.. lalu sambil menatap mataku.. bu jenny memegang kancing celanaku dengan kedua tangannya.. aku pun langsung menahan tangannya itu..

“cukup bu..” ucapku..

“apanya yang cukup..?” ucapnya pelan sambil menatapku dengan tajam dan menepis kedua tanganku dengan agak kerasnya..

Plakkk..

assuuuu..

lalu sambil terus menatap kedua mataku.. bu jenny membuka kancing celanaku dan menurunkan resletingnya.. dan dengan perlahan bu jenny menurunkan celana jeansku bersama dengan celana dalamku..

srettttt..

Celanaku diturunkannya sampai kepaha.. dan jago langsung keluar dan berdiri dengan tegak, angkuh dan gagahnya.. bajingannn.. tidak ada yang suara dari jago yang keluar.. dia seolah tersenyum dengan bangga bisa menampakkan batangnya yang besar, panjang, dan berurat itu.. assuuuu..

Dan ketika bu jenny akan menyentuhnya.. aku menahan lagi tangan bu jenny dan lagi -lagi tanganku ditepis dengan kerasnya..

Plakkk..

Lalu tangannya yang lembut itu menggenggam batang jago sambil terus menatapku..

“diam dan jangan melakukan gerakan sama sekali…” ucap bu jenny kepadaku..

Cuuukkk.. assuuu..

Perlahan gengaman tangannya yang terlihat mungil dibatangku itu mulai bergerak keatas dan kebawah dengan lembutnya.. dan lagi – lagi bu jenny melakukannya sambil terus menatap mataku.. assuuu..

“hemmmmm…” aku pun mulai mendesah pelan dan menikmati kocokan tangan bu jenny yang lembut itu..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Kocokan yang pelan itu perlahan mulai cepat dan dan genggaman tangannya makin menguat dibatangku..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

“aahhhhh..” aku mendesah lagi sambil mendangakkan kepalaku keatas..

Clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok.. clok..

Bu jenny terus mengocok batangku dengan cepat dan kuat..

“aahhhhhh..” kembali desahanku keluar dari bibirku.. assuuu.. ini nikmat sekali cuukkk..

Dan tiba – tiba bu jenny menghentikan kocokannya.. assuuu..

Kenapa dia menghentikannya pada saat nikmat – nikmatnya begini.. bajingaaannn..

Aku lalu menurunkan padanganku kebawah.. dan tatapan bu jenny menyambut pandanganku..

“aku akan melanjutkan ini.. asal..” ucap bu jenny menghentikan ucapannya dan tangannya semakin mengenggam kuat batangku..

Aku tidak bertanya tentang potongan ucapannya.. aku hanya mengangkat kedua alis mataku dan melebarkan kedua mataku..

“kita akan ‘melakukannya’ malam menjelang pagi ini, dan setelah itu terserah.. besok – besok kita ‘melakukannya’ lagi atau tidak..” ucap bu jenny dengan santainya sambil terus menatapku..

“gilaaa.. cukup begini aja jen..” ucapku sambil memundurkan pinggulku supaya pegangannya dibatangku terlepas.. tapi pegangannya terlalu kuat dan bu jenny terus menggenggam batangku ini..

“baiklah.. aku akan menuntaskan ini sampai kamu ‘keluar’.. setelah itu aku akan berpakaian dan keluar untuk mencari laki – laki lain yang mau ‘melakukannya’ denganku.. mungkin dengan kewisma sana, aku bisa mendapatkannya..” ucap bu jenny dengan santainya dan tidak ada keraguan terlihat diwajahnya itu.. assuuu..

“jaga ucapanmu ya jen.. kalau kamu sampai melakukan itu.. kubunuh setiap laki – laki yang berani ‘melakukannya’ denganmu..” ucapku dengan sedikit emosi dan nafsuku pun perlahan mulai turan.. assuuu..

Dan ketika bu jenny merasa batangku mulai melemah.. bu jenny kembali mengocok batangku perlahan..

“kalau gitu kita lakukan sekarang.. dan aku tidak main – main dengan ucapanku tadi..” ucap bu jenny sambil mengangkat kedua alisnya dan melebarkan kedua matanya.. assuuu.. assuuu..

“jangan jen.. pliss.. cukup begini aja ya..” ucapku..

“oke kalau itu maumu..” ucap bu jenny lalu melepaskan pegangannya dibatangku dan dia langsung berdiri..
Lalu mendorong tubuhku pelan dan membungkukkan tubuhnya sambil mengambil celana dalamnya yang ada didekat kaki kami.. cuuukkkk.. dia serius cuukk.. assuuu..

Aku lalu memegang pundaknya dan mengangkatnya sampai dia berdiri tegak dan wajahnya menatapku..

“kamu ga main – main dengan ucapanmu dan aku lebih serius dengan ucapanku tadi..” ucapku dengan agak keras..

Matanya terlihat berkaca – kaca lagi..

“aku cuman ingin melakukan ini dengan laki – laki yang aku cintai san.. aku ingin ‘melepaskannya..’, setelah itu aku akan undur diri dan mencari kebahagianku sendiri.. karena aku sadar.. orang yang kucintai ini.. mempunyai kebahagiaan diluar sana dan bukan denganku..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar..

“cukup jen.. cukup.. lakukan ini dengan pendampingmu kelak.. lakukan dengan orang yang mencintaimu dengan tulus dan kamu mencintainya juga.. dan lakukan ini ketika malam pertama itu tiba..” ucapku sambil mengelus pipinya dengan lembut..

“san.. aku tidak ingin menyesal seumur hidupku.. aku ingin melakukannya dengan orang yang aku cintai dan berdiri dihadapanku sekarang ini.. kalau dia tidak mau..” ucapnya terpotong dan aku langsung menyambar bibirnya..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Aku langsung melumat bibir jenny dengan ganasnya.. dan jenny langsung memelukku dengan erat sambil membalas lumatanku yang semakin lama semakin menggila..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Aku menciumnya sambil berjalan maju dan..

BUUGGHHH..

Tubuh bu jenny jatuh dikasur lagi dan aku menindihnya.. nafsuku kembali menggelora di kepalaku..

Entah kenapa sekarang ini aku ingin melakukannya dengan bu jenny.. karena ucapannya atau karena ada hal lain.. yang jelas nafsuku menggila..

Kami berciuman sambil menggeser tubuh kami, sampai kaki kami naik keatas kasur..

CUUUPPPP… CUUUPPPP… CUUUPPPP… MUACCHHHHH..

Perlahan aku merasa bu jenny menekuk kedua lututnya sehingga pinggulku berada diapitan kedua pahanya..

Tanganku pun kembali meremas buah dada jenny.. buah dada itu makin lama semakin mengeras dan puttingnya juga semakin mengeras..

Lalu setelah itu aku menurunkan tanganku dan meraba perut bu jenny lalu turun kebawah.. jari tengahkupun berada ditengah meki bu jenny dan aku langsung menggesekannya naik dan turun..

“hemmm..” desah bu jenny didalam lumatan kami..

Meki bu jenny pun kembali basah.. dan setelah itu aku melepaskan ciumanku, dan aku langsung bangun dan bersimpuh diantara kedua paha bu jenny yang lagi mengangkang..

“lakukan san.. aku hanya minta itu saja kepadamu tidak yang lain..” ucap bu jenny ketika mata kami saling bertemu..

Aku lalu mengangkat tubuhku dan aku bertumpu pada kedua lututku.. setelah itu aku memegang belahan meki paling ujung bagian atas dengan jempolku dan aku mengelusnya pelan..

“pelan – pelan ya sayang..” ucap bu jenny yang langsung tersenyum dengan manisnya.. bangsattttt..

Aku lalu memajukan pinggulku sampai kepala batangku menempel dibibir meki bu jenny.. aku kembali menatap mata bu jenny.. dan bu jenny hanya memejamkan matanya sebentar lalu menatapku lagi..

Kemudian.. aku menunduk melihat meki bu jenny dan aku memegang batangku lalu menggesekan kepala batangku ke belahan meki bu jenny dengan lembut.. gesekan kepala batangku yang berulang – ulang ini, membuat cairan keluar dari meki bu jenny dan ketika kepala batangku akan masuk.. aku mengangkat wajahku dan menatap mata bu jenny lagi..

“ini akan sakit jen..” ucapku kepadanya..

“aku tau.. jangan diajari..” ucapnya sambil tersenyum.. tapi senyumannya itu tidak dapat menutupi ketegangan diwajahnya..

“kamu sudah pernah..?” tanyaku..

Bu jenny hanya menggelengkan kepalanya saja.. assuuu..

“bagaimana kamu tau..” ucapku sambil terus menatap mata bu jenny dan mendorong pelan kepala batangku untuk membelah meki bu jenny..

Aku tau dia belum pernah melakukannya dan aku hanya mengajaknya terus berbicara, supaya dia tidak terlalu tegang..

“ahhhhhhhhhhhh..” bu jenny memundurkan pinggulnya ketika kepala batangku sudah mulai masuk kedalam mekinya..

Wajahnya langsung memerah dan keringat kembali mengalir dari wajahnya..

“kita hentikan kalau kamu ga kuat..” ucapku sambil menatap matanya..

“siapa bilang aku ga kuat..” ucap bu jenny..

Dan kembali aku menekan sedikit pinggulku secara pelan..

“aaaahhhhh..” kembali pinggulnya dimundurkan kebelakang..

Dengan posisi kepala batangku yang masuk sedikit didalam meki bu jenny.. kedua tanganku meremas buah dada bu jenny dengan lembut.. sambil sesekali memelintir puttingnya..

“aahhhh..” desah bu jenny dengan wajahnya yang memerah dan nafasnya memburu..

Sempit dan rapat.. itu yang aku rasakan didalam lubang meki bu jenny.. dan aku terus meremas buah dada bu jenny untuk memancing air kenikmatan keluar dari meki bu jenny..

Cukkk.. ini belum apa – apa.. baru dimulut mekinya aja.. bajingannn..

Perlahan pelumas mulai keluar dari dalam meki bu jenny..

“jen..” ucapku..

“hemm..” ucap bu jenny sambil memejamkan matanya..

“jen..” panggilku..

“apa..” ucapnya lalu dia membuka matanya..

“masih kuatkan..” ucapku

“iya..” ucapnya sambil sedikit meringis karena aku menekan terus batang kemaluanku..

“aahhhh..” ucap bu jenny.. dan aku menghentikan lagi dorongan pinggulku.. lalu aku tarik keluar..

cuukkk.. ini kurang basah.. bisa kesakitan bu jenny kalau begini caranya.. asssuu..

Wajah bu jenny terlihat kecewa sekali…

“kenapa dicabut..?” ucapnya..

Aku hanya tersenyum sambil mengarahkan jempolku lagi dibelahan atas meki bu jenny, dan memainkannya dengan lembut sampai cairannya keluar lagi..

“aahhhhh.. ahhhh..” bu jenny kembali mendesah..

Lalu aku melepas jempolku dan mengarahkan kepala batangku ke meki bu jenny dan menekannya lagi.. kali ini meki bu jenny terasa sangat basah sekali..

“siap ya..?” ucapku..

“iihhhh.. banyak omong..” ucapnya dan kali ini dia agak manja berbicaranya.. asuuu..

“jen..” aku memanggilnya lagi sambil menekan batangku lebih dalam..

“hemmm..” ucap bu jenny sambil meringis lagi..

Dan aku terus menekannya lebih dalam..

“aku ganteng ga..” ucapku sambil tersenyum dan dia langsung menatapku..

“apasih..” ucapnya dan kali ini terdengar manja sekali dan aku langsung menekan lagi sampai aku merasa kepala batangku menyentuh sesuatu didalamnya..

“hemmmm..” ucap bu jenny dan kembali dia memejamkan kedua matanya dan aku menghentikan lagi dorongannya..

“jen..” panggilku..

“apa lagi…?” ucapnya dan dia langsung membuka matanya sambil menahan sesaknya batang kemaluanku yang hampir menembus sesuatu dikemaluannya..

“kamu belum jawab pertanyanku tadi loh..” ucapku dan aku juga menahan jepitan meki jeni yang sangat kuat dibatangku.. assuuu..

“apanya..? heeemmm..” ucap bu jenny lalu mendesah dan wajahnya semakin memerah.. dan mekinya semakin basah oleh cairannya yang semakin banyak..

“aku ganteng ga..” ucapku dan aku mendorong pelan pinggulku.. dan kepala batangku mulai menerobos sesuatu itu dengan jepitan dari dinding – dinding meki bu jenyy yang semakin menguat.. sakit dan nikmat menjadi satu didalam meki bu jenny ini.. remasan demi remasan meki bu jenny membuat batangku semakin mengeras saja..

“dikit..” kata bu jenny sambil meringis.. lalu aku tekan agak sedikit kuat..

Brett.. brett.. bret..

“ahhhhhhhhhhh..” bu jenny mendesah dan matanya melotot memandangku, ketika sesuatu itu aku tembus dan perlahan air mata bu jenny menetes, bersamaan darah yang mengalir dalam meki bu jenny.. akupun menghentikan doronganku dan aku menundukkan tubuhku.. lalu bu jenny langsung merangkulku, dan aku merangkul leher bu jenny.. cakaran dari kuku bu jenny mendarat dipunggungku dengan kuatnya.. assuuu..

DUAAAAARRRRRR..

Suara petir diluar sana terdengar sangat kencang sekali..

Bajingaaann.. dan ini juga terjadi ketika aku menembus perawan wulan mantanku waktu itu.. bunyi petir juga sangat keras terdengar waktu itu..

Bajingaaaann..

Aku dan bu jenny pun terkejut lalu kami berpandangan.. wajah kami begitu dekat dan nafas kami saling terdengar..

“lanjut ga ini..?” ucapku berbisik..

“pelan – pelan ya..” ucap bu jenny.. cuukkk.. dia sadar ga kalau perawannya aku tembus barusan..

Aku lalu mencium dengan lembut bibir bu jenny sambil menusuk lagi pelan – pelan pinggulku lebih kedalam..

“hemmmmm..” bu jenny mendesah dan langsung menggigit bibir bagian bawahku..

Pelan – pelan batangku pun masuk kedalam meki bu jenny seutuhnya.. remasan yang sangat kuat seakan menarik batangku supaya lebih dalam lagi menyelam.. assuu.. ini sudah mentok sekali cuukkk..

Aku lalu melepas ciumanku dan menatap wajah bu jenny..

“aahhhhh..” wajah bu jenny merah padam menahan batangku didalam mekinya..

Dan aku langsung memundurkan batangku sampai setengah saja yang tertanam..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” nafas bu jenny memburu dan keringat mengalir dengan derasnya..

“sudah tembus ya..?” ucapnya..

Aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“ha.. kok kamu ga kasih tau..?” ucapnya dengan mata yang melotot..

“loh emang ga kerasa..?” tanyaku..

“kamu ngajak ngobrol terus sih.. ihhhh..” ucapnya lalu menggigit dadaku dengan kuatnya..

“aaaaaaaaa…” ucapku lalu aku mendorong lagi pinggulku kedalam..

“aaahhhhh..” ucap bu jenny lalu melapas kan gigitannya dadaku ketika batangku masuk lagi didalam mekinya..

“pelan – pelan san..” ucap bu jenny sambil menepuk pundakku..

“kamu gigit dadaku sih.. makanya aku kaget..” ucapku..

“alasannnn..” ucapnya.. dan aku tetap membiarkan batangku didalam meki bu jenny.. aku membiarkan mekinya beradaptasi dengan batangku yang besar ini..

“ihhhhhhhhh..” ucap bu jenny meringis..

“sakit ya..?” ucapku dan ketika aku akan menarik pinggulku bu jenny menahannya dengan melingkarkan kakinya dipinggulku..

“biar didalam dulu.. hu.. hu.. hu..” ucap bu jenny dengan nafas yang memburu..

CUUPPP..

Aku lalu mengecup bibirnya pelan..

“enak ya..?” ucapku sambil menatap matanya..

“apasihhh.. ihhhhhh.. ihhhh..” ucapnya dengan manja sambil menahan rintihannya..

“aku goyang ya..” ucapku lagi..

“pelan – pelan ya..” ucapnya lalu melepasakan lingkaran kakinya dipinggulku..

“aaawww..” ucapnya ketika kedua kakinya mengangkang lagi..

“sakit ya..? tanyaku..

“pangkal pahaku keram..” ucapnya..

“oh kirain..” ucapku..

“kirain apa..?” ucapnya..

“kirain masih sakit..” ucapku..

“masih perihlah.. ihhhh.. kamu itu..” ucapnya sambil memencet hidungku..

Cuuukkk.. kalau manja gini, nyenengin banget sih kamu jen..

“ohhh..” desahku lalu menarik pinggulku keatas, sampai setengah batangku tersisa didalam mekinya..

“aahhhhhhh..” ucap bu jenny mendesah panjang..

Lalu aku tekan sedikit.. dan aku tarik lagi sampai sisa kepala batangku saja yang tertinggal..

“aaaiiihhhhhh..” ucap bu jenny mendesah..

Kemudian aku tekan lagii separuh… aku tarik sedikit dan aku tekan kedalam seutuhnya.. gerakan itu aku ulang – ulang sampai meki bu jenny mulai bisa menerima goyanganku..

“aahhh.. ahhhh.. ahhh..” desah bu jenny setiap aku mengoyangkan pinggulku..

Dan aku melakukannya masih dengan pelan dan terus bergoyang..

“aaahhhh.. ahhhhh.. ahhhh..” desah bu jenny yang tidak beraturan dan kepalanya menoleh kekanan dan kekiri.. dan kelihatannya bu jenny sudah bisa menikmati keluar masuknya batangku ini…

Wajahnya sudah tidak terlihat meringis kesakitan lagi.. tapi wajahnya terlihat menikmati setiap sodokanku..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Bunyi ketika kelamin kami saling menggesek.. dan bunyi itu juga karena meki bu jenny sudah sangat basah sekali..

PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK.. PLOKKK..

Aku mulai mempercepat gerakan pinggulku..

“aahhh.. ahhh.. ahhh..” ucap bu jenny mendesah.. dan aku langsung menudukan wajahku.. aku lalu melumat putting bu jenny yang mancung dan warnanya agak kemerahan ini..

“Ahh.. ah.. ahh.. ah..” desah bu jenny makin mengeras dan kedua tangannya menjambak rambutku..

Kedua putting bu jenny pun bergantian aku hisap dan aku remas..

“aahhhh.. ahhhh.. ahhhh..” desahku ketika aku melepas lumatan diputting bu jenny..

“aahhh.. ahhhh.. ahhh..” desahan kami pun bersahut sahutan..

“aku mau pipis san..” ucap bu jenny..

“iya bu.. aku juga mau keluar..” ucapku sambil terus menggoyangkan pinggulku..

“aahh.. ahhh.. didalam aja ya san..” ucap bu jenny sambil mendesah.. dan aku menganggukan kepalaku..

“AHHH.. AHHH.. AKU MAU PIPIS SAN.. AKU MAU PIPIS..” teriak bu jenny..

Lalu ketika sodokanku keluar setengah..

Sreeet..sreett.. sreettt.. cairannya keluar dengan derasnya dari meki bu jenny..

“AAAAAAHHHHHH..” teriak bu jenny kenikmatan dan aku langsung melumat bibirnya..

Cuuukkk.. kalau terdengar dari luar, bisa kacau ini..

“Hemmmmm…” desahan bu jenny didalam lumatanku..

Aku terus menggoyang kan punggulku sambil terus melumat bibir bu jenny dan..

Crot.. crot..c rot…crot.. crot.. crot.. crot…

Tubuhku mengejang sambil menekan batangku kedalam meki bu jenny yang juga lagi menegang..

Cuukkk.. kami berdua sama – sama keluar dan menikmati orgasme yang sangat indah ini.. assuuuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Nafas kami sama – sama menderu.. dan keringatku dan keringat bu jenny mengalir membasahi tubuh kami berdua..

Aku menindih tubuh bu jenny dengan sikutku untuk menahan beban tubuhku..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Huuu.. huuu.. huuu.. huuu.. huuu..

Kami berdua mengatur nafas.. dan aku tetap membiarkan batang kemaluanku didalam meki bu jenny.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir bu jenny..

“san.. nafasku sesak.. bisa turun dulu..” ucap bu jenny sambil menatapku..

“oh iya jen..” aku lalu mencabut batangku dan..

PLOOOOOPPP..

Bunyi batangku yang keluar dari meki bu jenny dan aku merebahkan diriku disebelah bu jenny..

Kami berdua sama – sama terdiam.. dan suasana canggung langsung menyelimuti ruangan ini.. kami sama – sama melihat lampu hotel diatas kami..

cuukkk.. ini gilaaa cuukkk.. asssuuu..

Dengan sisa – sisa orgasme yang terasa.. aku dan bu jenny lalu saling memandang.. terlihat butiran air mata mengalir dimata bu jenny..

“ini bukan air mata penyesalan ya san.. ini air mata kebahagiaan..” ucap bu jenny sambil tersenyum..

“maaf bu..” ucapku..

Bu jenny lalu mengangkat tubuhnya dan langsung menyandarkan dadanya didadaku..

CUUPPP..

Bu jenny mengecup bibirku dengan lembut lalu menatap wajahku.. dia menindihku dengan dadanya.. tapi sebagian tubuhnya tetap dikasur..

“tidak ada yang perlu dimaafkan san.. cintaku tulus kepadamu dan aku tidak pernah merasa memberikan sesuatu kepadamu.. tapi ini memang milikmu..” ucapnya sambil membelai rambutku dan tatapan mata kami yang menyatu..

“cinta apa ini jen..? kenapa kamu bisa memberikannya kepadaku..? sedangkan aku tidak menjamin memberikan cintaku yang utuh kepadamu..?” ucapku sambil membelai pipinya yang lembut..

“sejak kapan cinta butuh jaminan san..? cinta ya cinta.. aku cinta kamu, dan terserah kamu cinta aku atau tidak..” ucapnya dengan lembut..

“jangan ucapkan itu jen.. kok kesannya aku seperti memanfaatkan kamu..?” ucapku sedikit meninggi..

“aku ga ada mengucapkan kata memanfaatkan loh san.. dan stop perdebatan ini.. kita berdua melakukannya dengan sadar dan tidak ada paksaan.. jadi setelah ini.. jalani kehidupan kita masing – masing tanpa harus mengungkit masalah ini lagi..” ucap bu jenny lalu menyandarkan kepalanya didadaku..

“tapi jen..” ucapku terpotong..

“diam san.. aku capek.. aku mau tidur..” ucap bu jenny yang langsung membuatku terdiam..

Cuukkk.. aku hanya bisa mengumpat dalam hati.. apa ini yang dibilang kutukan..? emang enak habis mengambil perawan seseorang..? tanggung jawabnya cuukkk.. tanggung jawabnya setelah ini..

Aku melakukan ini bukan karena aku harus mendapatkan darah perawan.. bukan.. aku melakukan ini karena memang didalam hati kecilku.. ga tau kenapa, timbul rasa cinta setelah kecupan pertamaku dibibirnya malam itu.. gila ya.. memang cinta itu gila.. dan aku sekarang terperangkap didalamnya.. cintaku ke ayu yang mulai aku perjuangkan, cinta ku ke bu jenny yang mulai menggoyahkan hatiku, cinta pertama ke merry yang belum bisa sepenuhnya aku lupakan, cinta yang sempat aku ucapkan ke lia dan amel.. dan belum lagi dengan mantanku wulan.. assuuu..

Dan mungkin cinta ini akan membunuhku secara perlahan..

#cuukkk.. kutukan yang nikmat tapi menyakitkan.. bangsatttt..

 

Cerita Terpopuler