. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 82 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 82

0
343

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 82

MENGURAS EMOSI

“loh mas datang lagi..?” ucap ayu sambil memandangku dengan wajah yang penuh tanda tanya..

Iya.. hari ini aku kekota sebelah untuk mendatangi pujaan hatiku, aku ingin menemuinya terus sampai kembali ingatannya atau dia menerima cintaku walaupun ingatannya tidak kembali..

“iya.. emang ga boleh ya..? atau ayu keberatan kalau aku sering datang..?” tanyaku sambil menatap bola mata ayu yang indah itu.. dan aku langsung duduk diteras depan rumah ratih seperti waktu itu.. sementara ayu duduk dikursi satunya..

“engga.. engga sama sekali.. ayu senang mas datang.. ayu juga bosan dirumah ga ada teman ngobrol..” ucap ayu lalu menunduk dan dia terlihat malu ketika aku menatap bola matanya..

“kalau keberatan kenapa menunduk yu..?” tanyaku..

“habis masnya kalau ngelihat begitu sih.. ayu kan malu..” ucapnya dengan pipi yang memerah..

“emang ga boleh aku menikmati wajah cantik wanita yang ada dihadapanku ini..?” ucapku dengan sedikit gombalan kepadanya.. sebenarnya sih bukan gombal.. tapi emang kenyataan kok kalau ayu ini cantik..

“tuh kan.. sudah natap seperti itu, pakai acara ngegombal lagi..” ucap ayu dan masih tetap menunduk..

“yang ngegombal siapa yu..? aku loh bicara kenyataan..” ucapku lalu aku memandang lurus kedepan.. kemudian aku menyandarkan kepalaku disandaran kursi..

“udah ah mas.. jangan ngerayu ayu terus..” ucapnya dan ayu juga menyandarkan kepalanya dikursi.. aku hanya tersenyum mendengar ucapan ayu barusan..

Kami pun berdiam diri beberapa saat..

“mas.. boleh ayu tanya sesuatu..?” ucap ayu mengagetkanku.. lalu aku menoleh kearahnya lagi dan ayu sedang menatapku..

“jangankan cuman tanya.. ayu meminta hatiku sekarang.. pasti aku kasih..” ucapku dengan santainya..

“hemm.. mulai lagi kan gombalnya..” ucap ayu sambil agak melotot menatapku..

“hehehehehe..” aku hanya tersenyum sambil terus melihat wajah cantik ayu..

“mas.. ayu serius nih mau tanya..” ucap ayu.. dan dia sudah mulai berani manja kepadaku..

“iya tanya aja yu..” ucapku sambil memiringkan tubuhku kearahnya, supaya kami enak ngobrolnya..

“mas ini siapa sih sebenarnya..?” tanya ayu dengan tatapan yang penuh tanda tanya lagi..

“aku sandi yu.. sandi purnama irawan..” jawabku sambil tersenyum..

“iihhhh.. kalau itu ayu tau mas.. kemarin waktu mas pulang dari sini ibu cerita, kalau mas itu namanya sandi.. dan bukan itu yang ayu maksud.. maksud ayu, mas ini ada hubungan apa dengan ayu..?” tanya ayu dan dia agak menunduk sambil sesekali melirikku..

“aku cuma ‘teman’ kok..” ucapku sambil mengangkat kedua tanganku sambil kedua tanganku membentuk huruf v yang agak aku tekuk jarinya.. dan aku melakukan itu ketika menyebut kata teman..

“cuman teman ya..? hiuuufffffttt huuuuu..” ucap ayu, lalu ayu menarik nafasnya dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan.. terlihat ada sedikit raut kecewa diwajahnya..? ada apa dengan ayu..? apa dia mengingat sesuatau..? tapi benerkan jawabanku.. untuk saat ini aku dan ayu hanya teman.. aku masih dalam proses untuk mengungkapkan cintaku lagi ke ayu, setelah putus beberapa minggu yang lalu..

“kenapa ayu kok terlihat kecewa..?” tanyaku..

“engga apa – apa mas.. cuman ayu ngerasa, tatapan mas ke ayu itu seperti ada yang lain.. tatapan mas berbeda dengan orang – orang yang menjenguk ayu selama ini..” ucap ayu dengan bibir yang agak bergetar..

“emang apa yang ayu rasa..?” tanyaku..

“hubungan kita bukan sekedar teman mas.. memang ayu lupa ingatan.. tapi perasaan ayu mengatakan, hubungan kita sangat dekat sekali.. seperti ada sesuatu.. sesuatu yang dekat tapi berjarak.. entah apa itu..” ucap ayu dengan tatapan yang kosong dan dengan mata yang berkaca – kaca..

Cuukkk.. apa ayu ngerasa kalau aku dan dia sudah pernah pacaran lalu putus..? gilaaa.. ayu lupa memang ingatan.. tapi, apa alam bawahnya sadar..? dan tidak menghapus kenangkan kami waktu bersama dulu.. bajingaannn..

Aku tidak menjawab perkataan ayu barusan, aku takut akan timbul banyak pertanyaan dari ayu lagi, dan ayu akan memaksakan mengingat kembali masa lalunya.. dan itu pasti akan sangat fatal buat otaknya.. bisa – bisa otak yang dipaksakan berpikir itu akan ngeblank dan bisa tambah parah sakitnya.. atau malah lebih mengerikan lagi akibatnya.. assuuu.. assuuu..

“mas.. kok diam..? salah ya apa yang ayu katakan tadi..? atau itu hanya hayalan ayu saja..? dan kita tidak mempunyai hubungan apapun, selain pertemanan waktu ayu sebelum hilang ingatan ya..?” ucap ayu dengan sedihnya.. dan kata – kata ayu itu seperti menampar kedua pipiku dengan keras.. dan perkataan ayu itu langsung membuat hatiku seperti teriris – iris lalu disiram dengan air garam.. bajingaaaannn.. perih cuukkk.. perihh banget..

“de.. jangan dipaksakan mengingat masa lalumu ya..? nikmati aja anugerah yang sedang kamu jalani saat ini.. lupa ingatan yang kamu derita saat ini, mungkin jalan menuju sesautu kebahagian yang kamu cari..” ucapku sambil menatap matanya dengan sangat dalam..

Perlahan mata ayu yang berkaca – kaca dari tadipun, mulai menumpahkan isinya.. air matanya mengalir dengan deras.. tapi wajahnya tidak memucat seperti waktu aku pertama menemuinya beberapa hari yang lalu.. apa ayu mengingat sesuatu..? aiiihhh.. hatiku pun menangis melihat ini semua.. bajingaaannn..

Aku menguatkan pikiranku.. supaya hati yang sedang menangis ini, tidak naik kekepalaku terus turun kekedua mataku dan menumpahkan juga isinya.. aku takut ayu akan melihatnya.. lalu dia curiga dan sesuatu yang aku takutkan dari tadi terjadi.. hiuuffttt huuuu..

“kenapa ayu menangis..?” tanyaku ke ayu yang masih menatap mataku..

“de.. kata itu mungkin biasa bagi orang lain.. tapi bagi ayu, seperti mengingatkan ayu pada sesuatu entah tentang apa itu.. dan ayu bahagia sekali mendengar kata – kata de yang keluar dari bibir mas.. de yang mas ucapkan itu terdengar sangat tulus dan langsung masuk kedalam hati ayu.. de itu seperti memeluk hati ayu yang sedang kesepian ditempat yang gelap, lalu menggandeng ayu dan menuntun ayu kejalan yang sangat terang..” ucap ayu pelan dan sangat menghayati sekali perkataannya.. dia mengucapkan dengan hatinya yang tulus dan dia tersenyum dibalik air matanya yang terus mengalir..

“mas.. ayu ga tau.. tapi ayu ngerasa.. antara ucapan dan tatapan mas itu berbeda, mas seperti menahan sesuatu.. tapi ayu tau kok, itu demi kebaikan ayu.. tapi ayu mohon sekali dengan mas.. mas mau menuntun ayu dari tempat gelap yang ayu alami selama hilang ingatan ini.. terserah sebagai apa.. teman, sahabat atau de yang mas ucapkan tadi..” ucap ayu lalu berdiri..

“mohon maaf mas.. ayu mau minum obat dan beristirahat dulu.. ayu mau sembuh secepatnya.. dan ayu ga mau selalu merepotkan orang – orang yang ada disekitar ayu dan menyanyangi ayu.. terimakasih atas sesuatu yang tidak mas ucapkan dan mas pendam itu.. ayu sekarang sudah punya tujuan untuk sembuh dan itu berkat de yang mas ucapkan..” ucap ayu lalu melangkah dan meninggalkan aku sambil menghapus air mata yang mengalir dikedua kelopak matanya..

Dan aku hanya bisa terdiam lagi mendengar kata – kata ayu.. aku hanya bisa melihat ayu melangkah dan menatap punggungnya yang sudah berjalan beberapa langkah.. lalu air mata yang aku tahan dari tadi, dengan bangsatnya langsung turun tanpa memberi aba – aba atau peringatan dulu.. bajingaaaaann…

“mas menangislah kalau memang ingin menangis.. ayu tau kok ,mas menahannya dari tadi.. terimakasih mas sudah berusaha tidak menunjukan dihadapan ayu..” ucap ayu yang tiba – tiba berbalik dan melihatku menangis..

“dan ketika laki – laki sudah meneteskan air matanya karena wanita.. itu adalah rayuan yang paling indah dan cinta yang sempurna..” ucap ayu lagi, lalu tersenyum dengan manisnya.. assuuu.. aku kangen senyuman tulusmu yu.. aku kangen itu.. aku sayang kamu.. aku cinta kamu yu.. bajingaaaaaaannn…

Ayu lalu berbalik lagi dan meninggalkan aku yang terus mengalirkan air mata cinta untuknya.. bajingaaannn.. mellow kali hati ini.. kimaknya.. asuuu.. asuuu..

“akhirnya.. ibu menemukan ketulusan juga ya dimata mas sandi..” ucap ibu ayu yang berdiri didekatku dan aku tidak menyadarinya..

“oh.. maaf bu.. maaf..” ucapku lalu aku menunduk dan menghapus air mata yang masih mengalir dengan jancoknya..

“ga ada yang perlu dimaafkan mas.. karena air mata dari seorang laki – laki itu bukan menunjukan kelemahan darinya.. tapi itu justru menunjukkan kekuatannya.. dan kata – kata indah itu bukan dari bibir laki – laki, tapi dari air matanya yang tulus..” ucap ibu ayu..

“sandi ga sekuat yang ibu kira.. sandi hanya laki – laki yang bisa menangis, ketika wanitanya tidak ada dihadapannya dan sok kuat ketika sudah berhadapan dengan wanita itu..” ucapku dan kembali mataku berkaca – kaca..

“mas kalau tadi ayu mempunyai alasan kuat untuk sembuh.. sekarang giliran ibu yang mempunyai alasan kuat untuk mengijinkan hubungan kalian.. dan ibu akan dengan ikhlas ayu mempunyai pendamping sepertimu..” ucap ibu ayu yang langsung agak menunduk dan menghapus air mataku yang menetes lagi..

“dan air mata ini yang jadi alasannya..” ucap ibu ayu.. dan setelah menghapus air mataku.. ibu ayu lalu berdiri tegak lagi..

“ibu masuk dulu ya.. ibu mau melihat ayu dulu.. oh iya didalam ada teh kotak.. mas ambil sendiri aja ya.. anggap rumah ini, seperti rumah sendiri mas..” ucap ibu ayu lalu berbalik dan meninggalkan aku yang bengong dengan ucapan ibu ayu barusan..

Assuuu.. air mata ini langsung terhenti seketika setelah aku mendengarkan restu untuk hubunganku dengan ayu.. bajingaaannn.. sekarang aku bahagia cuukkkk.. bahagiaaa.. bajingaaaannn…

“senang sudah sekarang..? dah ga sedih lagi..?” ucap ibu ratih dan sekarang giliran beliau lagi yang datang dan langsung duduk dikursi yang diduduki ayu tadi..

“apasih bu..?” ucapku dengan sedikit malu..

“cieeee.. yang sudah dapat restu.. hehehehehe..” ejek ibu ratih kepadaku..

Assuuu.. kenapa juga ibu ratih ini ngejek aku.. bikin aku enak jadinya kan.. hahahahaha..

“kenapa..? ibu ga senang kalau aku dapat restu ya..?” ucapku dengan santainya..

“huuuu.. senanglah.. kan ibu yang pertama kali merestui hubungan kalian.. gimana sih..?” ucap ibu ratih lalu ibu ratih mencolek pipi kiriku.. assuuu..

“hehehehe.. iya.. iya..” ucapku sambil tersenyum malu..

“nih minum dulu.. kamu amnesia kalau belum minum teh kotak..” ucap ibu ratih lalu menyerahkan sebuah teh kotak kepadaku..

“waaaaaa.. ma’aci bu..” ucapku yang kubuat seimut mungkin dan langsung menyambar pemberian ibu ratih itu, lalu aku langsung meminum teh kesukaanku itu..

“sok imut..” ucap ibu ratih lalu tersenyum…

Dan setelah aku menghabiskan teh kotaknya, akupun berpamitan kepada ibu ratih untuk kembali kekota pendidikan..

“bu.. sandi pamit ya..” ucapku lalu aku bersiap untuk berdiri..

“loh kok buru – buru..? jauh loh mas.. masa sudah jauh kok cuman sebentar aja sih disini..?” ucap ibu ratih yang coba menahanku..

“bu.. ketika rindu sudah bertamu, jarak itu cuma sejengkal buat kaki beranjak..” ucapku dengan pedenya..

“apalagi ketika cinta sudah berbicara.. satu kali tarikan gas tigi, bisa langsung sampai disini.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“kata – kata pujanggamu luar biasa mas.. hihihihihi..” kata ibu ratih lalu tertawa sambil menutup mulutnya dengan jarinya yang lembut.. cukkk.. tertawamu seperti almarhum ratih bu.. gurih dan ngangenin.. assuuuu..

“sudah ah bu.. sandi mau balik bu..” ucapku..

“loh beneran mau balik nih..?” ucap ibu ratih mencoba menahanku lagi..

“iya bu.. besok sandi kuliah lapangan.. sandi belum ada persiapan bu..” ucapku meyakinkan ibu ratih..

“ohh.. mau kuliah lapangan.. hebat kamu mas.. ditengah jadwal yang padat gini, masih menyempatkan untuk menemui cintamu disini.. luar biasa..” ucap ibu ratih lalu bertepuk tangan..

PROKKK.. PROKKK.. PROKKK.. PROKKK..

“karena cinta itu gila bu.. coba waras.. pasti sandi masih ngiler dikamar sandi.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa lagi..

“iya.. iya.. iya.. susah kalau bicara sama orang yang jatuh cinta ini..” ucap ibu ratih dan akhirnya mengijinkan aku untuk balik kekosanku..

Aku lalu berdiri di ikuti ibu ratih.. aku lalu meraih tangan beliau dan mencium dengan lembut punggung tangan beliau.. dan ibu ratih lalu meraih kedua pipiku dan mencium keningku..

CUUPPPP..

“hati – hati dijalan nak.. terus berjuang demi cinta dan citamu.. doa ibu akan selalu ada disampingmu..” ucap ibu ratih dan memandangku dengan senyum khasnya..

“terimakasih bu.. sandi pamit..” ucapku dan ibu ratih menganggukan kepalanya..

Setelah itu aku beranjak pergi dari rumah ratih dan berpamitan dengan kedua orang tua ayu..

Aku kembali kekota pendidikan dengan semangat baru dan cinta yang makin menjadi dengan ayu.. ahhh.. semoga semesta tidak mengacaukan dan memutar – mutarkan lagi perasaanku ini.. assuuu..

Keesokan harinya ditengah lapangan kampus..

Adalia Adriana Agatha​

Jenny kusuma​

“selamat pagi semua.. perkenalkan saya adalah dosen pebimbing kalian selama kuliah lapangan ini.. semoga kalian mengikuti peraturan selama kegiatan ini dan kalian kembali dengan memegang persyaratan, untuk bisa melanjutkan skripsi kalian nanti.. kalian taukan maksud saya..? kalau kalian melanggar aturan, saya ga akan segan – segan untuk tidak meluluskan kalian semua di KL ini.. dan saya pastikan kalian tidak bisa mengambil skripsi.. dan itu akan menjadikan kalian M A H A S I S W A A B A D I..” ucap ibu jenny dengan judesnya..

Assuuu.. kata – kata itu pasti selalu diucapkannya dan itu pasti menjadi ancaman yang sangat serius bagi kami semua.. buktinya tidak ada satupun yang berani menyanggah perkataan dosen cantik nan judes ini.. dan dia berbicara sambil melirikku.. cuukkk.. kenapa juga melirik aku bu..? ibu kangen lumatan bibirku ya..? hahahahahaha.. bajingann..

Dikelompokku ini berjumlah tiga puliuh orang.. separuhnya satu angkatan dengan ku.. dan sisanya lagi, gabungan dari angkatan –angkatan senior yang dekat dan jauh diatas kami.. termasuk kakanda alan.. dan mereka semua tidak ada yang berani menyanggah perkataan bu jenny tadi.. ngehe ga kalau gitu.. assuuu..

“oke.. lia maju kedepan sini..” ucap bu jenny memanggil lia..

Oh iya kami semua duduk dan membuat setengah lingkarang dilapangan.. sedangkan bu jenny berdiri ditengahnya..

“iya bu..” jawab lia ketika sudah berdiri dihadapan bu jenny..

“bantu saya untuk memilih ketua kelompok ya.. kita voting aja, biar semua setuju siapapun yang jadi ketua kelompok..” ucap bu jenny dan lia hanya mengangguk pelan..

“siapa yang mau mencalonkan diri sebagai ketua kelompok..? tiga orang angkat tangan.. dan kita akan melilih salah satu dari ketiga orang itu untuk divoting menjadi ketua.. ” tanya bu jenny sambil melihat kami semua..

Tidak satupun yang mau mengangkat tangannya.. bajingaaann.. semua hanya diam dan menatap bu jenny yang berdiri didepan..

“loh kok ga da yang mau..?” ucap bu jenny dan dia kembali melirikku.. cukkk.. kenapa lagi melirik aku..? apa dengan melirikku, aku langsung angkat tangan.. enggalah.. tapi kalau mengangkat jago mungkin aja itu.. hahahaha.. bangsat…

Aku memang ga mau menjadi ketua kelompok.. ga enak sama senior cuukk.. disini banyak yang lebih senior dan lebih cocok jadi ketua dari pada aku.. misalnya kakanda alan.. lagian aku juga ga mau jadi ketua, karena pasti aku akan sering berhubungan dengan bu jenny.. apa aku ga terus lihat wajahnya yang mau nerkam aku itu.. assuuu..

Aku lalu membenarkan posisi jago yang mengsle kekiri.. (miring kekiri..) dan bu jenny langsung melotot kearahku, bukan lagi melirik tapi melotot.. hahahaha.. bangsat – bangsat.. namanya juga mengsle (miring).. ya harus dibenerin lah.. masa mau dibiarkan.. laki – laki pasti tau itu rasanya mengsle (miring,) kalau ga dibenerin dengan cepat itu seperti apa.. itu seperti ngenge yang sudah dipucuk dan menyundul mau dikeluarkan, terbayang tersiksanya kan.. hahahahaha.. asuuu.. asuuu..

Dan liapun melihatku juga dengan melotot.. cuukkkk..

“hehehehee..” aku cuman tersenyum saja melihat kedua wanita cantik yang memelototi aku.. bu jenny pun langsung membuang wajahnya dengan judesnya dan lia mengikutinya dengan memalingkan wajah sadisnya itu.. hahahaha.. bajingaann..

“kalau gitu siapa yang kalian calonkan untuk jadi ketua kalian.. silahkan tunjuk..” ucap bu jenny kepada kami..

Dan tanpa dikomando.. semua jari anggota kelompokku termasuk para senior dan lia yang berdiri didekat bu jenny, menunjuk kearahku.. bajinggaannn laknat.. kenapa semua menunjuk ke aku..? assuu.. assuuu..

Dan cuman aku saja yang menunjuk kearah orang lain.. aku menunjuk kearah kakanda alan yang ada disebelahku dan dia lagi menunjuk kearahku.. assuuu.. kami berdua tunjuk – tunjukan cuukkk.. bajingaann..

“hahahahaha.. mampus kau dinda..” ucap kakanda alan sambil mengejekku dan menunjukku..

“assuu..” makiku pelan dan tetap menunjuk kakanda alan..

“oke kalau gitu.. sandi terpilih secara aklamasi.. dan tunjukannya dia kepada alan ga berlaku..” ucap bu jenny sambil melirikku dan semua orang langsung tertawa cekikikan, termasuk aldo, yuda, surya dan kakanda alan.. bajingaaannn..

“maju sini san..” ucap bu jenny kepadaku dengan senyuman yang menggattelkan banget.. dan tergambar jelas diwajahnya mungkin sedang berucap, mau menghindar kemana kau..? sekarang waktunya kucabik – cabik wajahmu yang sok jadi paly boy cap kecoa itu.. assuuu..

“iya bu..” dan aku berdiri lalu berjalan dengan gagahnya.. ibu kira aku takut ya..? ngga.. aku sudah siap menghadapi segala kemungkinan yang terjadi.. dan ini sudah aku pikirkan selama seminggu ini.. dan kalau ibu mau marah, silahkan.. mau cium lagi..? ayo.. aku layani dengan segala kerendahan nafsuku yang pasti akan naik.. pokoknya apapun itu yang akan terjadi, aku hadapi.. darahku ini mengalir darah orang yang keras dan sabar.. dan itu bisa aku gabungkan sesuai keadaan.. assuuu.. hahahahaha..

Aku pun berdiri diantara dua wanita cantik yang masih marah kepadaku.. bu jenny dan lia..

“oke sandi.. kamu yang bertanggung jawab kepada kelompok mu ini.. kalau ada masalah, aku akan menegurmu bukan anggotamu.. jadi tolong T A N G G U N G J A W A B yang benar..” ucap bu jenny sambil melirikku lagi.. asuuu.. biasa aja kali ngomong tanggung jawabnya.. ga usah dipertegas gitu.. bajingan.. hahahahaha..

Dan aku hanya mengangguk sambil tersenyum dengan manisnya ke bu jenny yang makin terlihat cantik ini.. dan ketika aku melihat anggota power ranger yang duduk dihadapanku dan kakanda alan.. mereka semua tersenyum mengejek kepadaku.. bajingaaannn..

“sandi.. sekarang pimpin doa dulu.. setelah itu kita masuk bis.. kelompok lain sudah pada masuk itu..” kata bu jenny kepadaku..

“oke teman – teman.. terimakasih atas ditunjuknya saya sebagai ketua kelompok tujuh ini.. silahkan berdoa menurut kepercayaan kalian masing – masing.. dan jangan mengikuti doa saya.. karena doa saya belum tentu sama dengan doa kalian semua.. tapi tolong, selipkan diantara doa kalian.. supaya kegiatan kita ini, lancar dan kita semua bisa lulus dan bisa mengambil skripsi sesuai aturan yang berlaku.. tanggung jawab bukan hanya milikku seorang.. tapi T A N G G U N G J A W A B itu milik kita bersama.. dan ga perlu dikasih contoh.. karena kita semua sudah paham dan mengerti.. berdoa mulai..” ucapku dan aku langsung menundukkan kepala.. di ikuti semua yang ada dikelompok kami.. doapun berlangsung hikmat dan tenang..

“selesai..” ucapku lalu menegakkan kepalaku lagi..

“silahkan kalian berdiri..” ucapku dan kami semua langsung berdiri dan membuat lingkaran penuh serta merapatkan tubuh.. bu jenny bingung dengan apa yang kami lakukan.. dan ini sudah kami rencanakan tadi sebelum bu jenny datang..

Lalu tangan kami semua melakukan tos bersama, dengan membentuk lingkaran, dilanjutkan dengan hentakan tangan kiri yang berayun, serta beberapa gerakan dan diakhiri dengan berteriak..

“KELOMPOK TUJUH…” teriakku..

“OYE.. OYE.. AHA.. AHA.. YEEEEEE..” teriak kami bersama.. dan gerakannya.. ketika oye oye, kami menganyunkan tangan kiri kami secara bersama keatas dan kebawah.. dan ketika aha aha, kami memaju mundurkan pinggul kami seperti gerakan enak – enak.. lalu ketika yeeee, kami semua mengangkat tangan kiri terkepal keudara.. hahahahaha.. gerakan yang gatteeell banget ya..? assuuu.. assuuu..

Dan kelompok kami menjadi perhatian semua kelompok dan dosen pebimbing yang ada dikelompok lain.. mereka semua hanya menggelengkan kepala sambil tersenyum yang menjacokkan…

Lalu kami semua berjalan ke arah bis kami.. aku berjalan paling terakhir.. kenapa..? karena menurutku, ketua kelompok itu harus memastikan semua kelompoknya sudah naik duluan dan lengkap.. baru kita bisa duduk bersama.. tapi kalau ada masalah.. ya ketua kelompok harus berdiri paling depan.. asyyiikkk.. hahahaha..

Didalam perjalan pun kami semua bersenda gurau.. bu jenny duduk paling depan samping kiri.. dan disebelahnya kosong.. dan aku ga mau duduk disebelahnya.. aku duduk paling belakang, bersama pasukan rusuh.. aku, aldo, surya, yuda dan kakanda alan..

Perjalanan kami menuju ibu kota provinsi.. tapi singgah dulu ke kota sebelah yang ada pabrik beton.. disana kami semua belajar tentang pembuatan berbagai produk perusahaan ini.. mulai dari pipa beton, tiang pancang, gelagar jembatan, bantalan rel kereta api dan lain – lain.. kami semua mengikutinya dengan serius, tanpa ada seorang pun yang bercanda.. dan setelah sesi tanya jawab selesai dan kunjungan kami diperusahaan ini selesai.. kami kembali naik bis dan melanjutkan perjalan ke purasahaan dikota satunya..

Selama diperusahhan beton tadi dan di dalam perjalanan.. bu jenny sama sekali tidak menyapaku.. wajahnya selalu tertekuk ketika aku mengajaknya berbicara.. dan jawabannya selalu hem.. hem.. hem.. saja ketika aku aja bicara..

“dinda kamu duduk dekat bu jenny sana..” ucap kakanda alan ketika didalam bis..

“ga usah kanda.. disini aja enak..” ucapku..

“betul san.. kamu duduk disini aja.. kalau kamu duduk disebelah bu jenny, bisa dicakar kamu.. hahahahaha..” ucap surya berbisik lalu tertawa..

“mending dicakar, kalau dielus elus.. selesai kamu.. tapi dielus pakai sepatunya.. hahahahaha..” ucap yuda menambahkan..

“assuuu..” makiku..

“san betul kata mas alan.. kamu itu ketua kelompok.. kamu harus banyak diskusi sama bu jenny, bukan malah menjauhi.. hasil diskusimu itu buat kelompok kita juga loh..” kata aldo dan langsung membuat surya dan yuda tersenyum kecut..

“oke deh..” ucapku lalu aku berdiri..

Aku pun berdiri dan berjalan kearah depan bis.. dan aku melewati lia yang duduk dengan teman seangkatanku dan wanita juga.. lia tampak masih marah sama aku.. dan aku terus melewatinya sampai aku berdiri dibarisan paling depan dekat sopir.. bu jenny duduk didekat kaca dan memperhatikan kendaraan yang kami lewati sambil kedua tangannya melipat di depan dadanya.. dan itu membuat buah dadanya tambah menonjol kedepan.. dan menurutku, buah dada itu tidak besar dan tidak kecil.. tapi pas.. itu buah dada kesukaanku cuuukk.. enak – enak gimana gitu kalau meremas yang pas diukuran tangan itu.. hahahahaha.. bajingan pikiranku kok ngelantur gini ya..? assuuu..

Aku pun langsung duduk disebelah kanan bu jenny dan beliau tidak menolehku sama sekali.. bu jenny tetap menghadap kekiri..

“bu absennya masih disaya ya..” ucapku mencoba mencairkan suasana..

“hemm..” jawabnya singkat.. assuu.. hahahahaha..

“nanti kalau selesai dipabrik semen, teman – teman absen lagi kah bu..?” tanyaku lagi.. dan pertanyaan itu sebenarnya garing.. karena jawabannya pasti iya.. cuman kan aku mencoba mencairkan suasana aja.. ga salahkan..?

“hemm..” jawabnya singkat lagi.. bajingaannn..

“bu.. notbook yang dibagikan perusahhan beton bagus ya..?” ucapku lagi.. (notbook ini dalam bentuk buku loh ya.. bukan notbook seperti jaman sekarang yang berbentuk tablet..) sebenarnya pertanyaanku kali ini juga tambah garing.. tapi mau gimana lagi, usaha untuk mengakrabkan diri kan harus dengan berbagai cara to.. asssuu..

“hemm..” dan hemm lagi yang kudapat.. asuu.. asuu..

Dan tiga pertanyaanku yang garing tadi, tidak membuat bu jenny melihat kearahku sama sekali.. assuu to.. assuu banget pastinya..

Aku lalu mengambil teh kotak didalam tasku yang masih utuh dan menyerahkan ke bu jenny..

“kelihatannya ibu haus, tenggorak ibu kering, dehidrasi melanda dan konsentrasi menurun.. ibu coba deh minum ini.. dijamin setelah minum ini, ibu pasti melirik aku dan memarahi aku, setelah itu ibu akan melempar aku keluar jendela ini.. lalu aku terlempar dan jatuh kejalan, dilindas tronton.. tubuhku terkoyak.. lalu dagingku jadi santapan binatang – binatang jalang.. dan akhirnya jadilah aku.. sandi binatang jalang yang terbuang.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum..

“apasih kamu itu..” ucap bu jenny lalu menoleh kearahku dengan tatapan yang masih jengkel.. hahahaha.. kena kau.. binatang jalang dilawan.. assuuu.. asuuu..

“garing tau candaanmu itu..” ucap bu jenny sambil melotot kearahku..

“aku rela membuat candaan garing, asal ibu mau menatapku.. walapun dengan kemarahan.. aku menikmatinya kok..” ucapku sekenanya..

“iihhhhh..” ucap bu jenny lalu mencubit pinggangku..

“AAAAAAA….” Ucapku tertahan dan mataku melotot menahan sakit.. dan aku sengaja tidak teriak menerima cubitan dari bu jenny ini.. bisa kacau kalau semua penumpang ini tau kalau aku teriak.. apa lagi terdengar surya sama yuda.. ntar dikira aku dicabik – cabik lagi.. tapi memang aku lagi dicabik – cabik sih.. tapi pakai cubitan bukan pakai cakaran.. asssuuu..

“sakit bu.. sakitt..” ucapku pelan dan menggerutu..

“kenapa setelah aku datang kekosanmu, kamu ga nyusul aku.. haaa..? seminggu kamu ga ada kabar, terus ditambah seminggu kamu dipondok merah kamu juga kasih kabar.. terus pagi tadi kamu juga nyindir aku didoamu.. maksudmu apa..? haaa..?” ucap bu jenny sambil melotot dan suara yang berbisik dan tangan lembutnya masih di pinggangku.. dia mengeluarkan semua amarah yang dipendamnya selama dua minggu ini.. entah amarah atau rindu.. aku ga paham.. assuuu.. asuuu..

“ibukan lagi marah.. gimana aku mau nemuin ibu..? ibu senang gitu kalau aku ibu siksa gini..? terus masalah yang tadi pagi, kan ibu yang sindir saya.. kok saya yang disalahkan.. iiihhhhh..” ucapku lalu diakhiri dengan rintihan.. dan sekarang aku memegang punggung tangan kanan bu jenny yang menyubitku.. aku menahannya supaya cubitannya tidak mengeras.. dan memang efeknya bagus.. cubitannya terlepas dan tangan bu jenny berbalik lalu telapak tangannya menggenggam telapak tanganku dengan kuat.. cuuukkkk.. salah langkah aku cuukkk.. assuuu..

“kamu itu alasan aja.. kalau aku sekarang marah, kenapa kamu datangi aku sekarang..? kenapa kemarin aku marah kamu ga datangin aku.. ha..?” ucap bu jenny sambil melotot dan tangannya menggenggam tanganku dengan kuat..

“bu.. ingat.. aku ketua kelompok dan ibu dosen pembibing kami.. salah kalau aku datangin ibu..?” ucapku..

Tiba – tiba genggaman tangannya dilepaskan dan mata bu jenny ga melotot lagi kearahku.. tapi dia masih tetap menatapku.. perlahan mata yang melotot tadi berubah sayu dan berkaca – kaca.. assuuu to.. bajingaannn..

“jadi itu alasannya ya.. aku cuman dosen aja ya..?” ucapnya dan perlahan air matanya menetes..

Cuuukkk.. ginikan akhirnya.. assuuu.. assuu.. disaat aku berjuang mendapatkan cinta ayu, bu jenny malah seperti ini sama aku..? bajingaaannn..

“ternyata first kiss ku kekamu tidak berakhir indah ya..?” ucapnya lagi.. dan sangat pelan.. bu jenny pun langsung menunduk dengan air mata yang terus keluar..

Bajingaannn.. jadi itu first kissnya dikasih ke aku..? terus dengan ayahku dulu gimana..? apa bu jenny cuman cinta dan ayahku ga pernah menciumnya sama sekali..? bukannya aku menuduh ayahku playboy loh ya.. tapi aneh aja, kalau wanita yang usianya sudah jauh diatasku begini.. masih belum pernah berciuman dan ciumannya baru pertama sama aku waktu itu.. emang bu jenny belum pernah pacaran setelah tidak bersama ayahku..? atau sudah pernah pacaran tapi ga pernah ciuman..? gila.. mati aku ini kalau gini caranya.. assuuu..

“bu maaf kalau masalah first kiss itu..? maaf banget..” ucapku dengan terus menatapnya..

“kalau kamu memang biasa dengan namanya ciuman ya..? tapi kalau aku..? dan itu hanya menjadi candaanmu saja..” ucap bu jenny dengan tetap menunduk..

“bu.. siapa bilang kalau aku bercanda..” ucapku sambil mendekatkan wajahku kearah bu jenny..

“kalau bukan candaan apa namanya..?” ucap bu jenny lalu mengangkat wajahnya dan menatapku dengan tajam lagi.. matanya merah akibat tangisnya dan ditambah dengan emosinya..

“aku waktu itu ga bercanda bu.. tapi maaf.. maaf sekali..” ucapku dengan tatapan yang lembut kearah mata bu jenny yang dekat sekali denganku..

“maaf buat apa..? maaf karena kamu balik lagi sama wanitamu yang habis kecelakaan itu..? haaa..?” ucap bu jenny dengan emosinya..

“bu.. aku tau ibu marah sama aku.. silahkan.. aku akan menerima semua kemarahan ibu dengan lapang dada.. tapi jangan pernah mengaitkan ini dengan ayu.. dia ga ga tau apa – apa bu..” ucapku..

“he..he.. kecelakaan supaya mendapatkan simpatimu ya..?” ucapnya dengan juteknya..

“bu.. jangan pernah menuduh sesuatu yang ibu ga tau kebenarannya.. ayu benar – benar kecelakaan dan itu penyebabnya adalah aku.. dan dia harus kehilangan ingatannya.. dan ibu harus tau sekarang juga.. aku mencintai ayu dengan setulus – tulusnya cinta bukan kerena dia habis kecelakaan, tapi karena ayu memang berhak mendapatkannya..” ucapku dengan sedikit emosi lalu aku berdiri dan meninggalkan bu jenny yang terkejut dengan ucapanku dan dia hanya bisa menangis lagi..

Cuukkk.. maaf bu.. maafkan aku, aku bukan hanya mengambil first kissmu.. tapi aku juga merobek – robek hatimu.. maaf kalau aku terlau kasar dalam berucap.. itu aku lakukan supaya ibu membenciku dan ibu mencari orang yang bisa membahagiakan ibu.. dan kebahagiaan ibu bukan dari aku, aku yang hanya bisa membuatmu marah dan menangis… assuuu..

Satu masalahku berakhir dengan kekecewaan.. bajingaann.. padahal aku berusaha supaya tidak seperti ini.. tapi keadaan yang memaksaku.. dan keadan lagi yang menjadi sasaranku.. bukan menyalahkan diriku sendiri yang ga tau diri ini.. bajingaaannn..

Kunjungan ke pabrik semen berlangsung agak tegang dikelompokku.. bu jenny berdiam diri.. walaupun dia sesekali tersenyum dengan dosen pembimbing kelompok lain, sedangkan aku.. aku hanya diam saja ketika teman – temanku mengajakku berbicara.. aku hanya berpura – pura fokus dengan materi dari pihak perusahaan semen yang kami kunjungi.. padahal, tidak ada materi sedikitpun yang masuk diotakku..

Dan setelah kunjungan dipabrik semen.. kami semua menuju ke ibukota propinsi untuk beristirahat di hotel dolly.. kami semua menginap disana, supaya besok lebih dekat dengan tujuan kuliah lapangan kami selanjutnya.. dan tujuan kami besok yaitu beberapa mall yang sedang dibangun di ibu kota propinsi ini..

Setelah sampai di hotel.. kami mendapatkan jatah sekamar berdua.. aku dan aldo satu kamar.. sedangkan duo bidji (surya dan yuda) satu kamar.. kakanda alan bersama kawan satu angkatannya.. tapi tetap saja, kamarku dan aldo menjadi markas tempat kami berkumpul…

Sekarang kami berlima berkumpul di kamarku.. kakanda alan mengeluarkan beberapa botol minuman mansion gepeng dari tasnya, begitu juga yuda, surya dan aldo.. assuu cuma aku saja yang ga bawa.. bajingaann..

“kamu bandarin dinda..” ucap kakanda alan ketika semua minuman telah terkumpul..

“kenapa aku kanda.. kanda ajalah..” ucapku dengan santainya..

“kamu kan ketua kelompok.. hehehehe..” ucap kakanda alan tersenyum…

“setuju..” ucap duo bidji barengan.. dan aldopun hanya mengangguk..

“assuu.. iya sudah..” ucapku.. malam ini aku mau mabuk dan melupakan semua masalah dikepalaku..

Dan kami pun berpesta dengan santai.. candaan surya dan yuda serta celetukan aldo dan kakanda alan mampu membuat pikiranku sedikit tenang..

TOK.. TOK.. TOK..

Pintu kamarku diketuk dan aldo langsung berdiri dan membuka pintu kamar..

“halooo.. kalian melupakan kami ya.. hahahahahaha..” ucap seseorang yang berdiri didepan pintu kamar dan dengan suara tertawanya yang khas dan jelek langsung terdengar.. siapa lagi kalau bukan ilham sepupuku.. dan dia datang tidak sendiri, disebelahnya satria berdiri sambil terenyum.. asssuuu..

“masuk cookkk..” maki kakanda alan kepada mereka berdua..

“hehehe..” mereka berdua lalu tersenyum lagi dan masuk kedalam kamarku.. ilham membawa sebuah tas dan kelihatannya agak berat.. cuukkk.. mencurigakan ini isinya..

“bawa apa kamu ham..?” tanya surya..

“taraaaaaaa..” ucap ilham langsung membuka tasnya dan mengangkat salah satu isi dari tasnya.. dan tau apa yang dibawa..? sibajingan ilham ini mengangkat sebotol paloma.. itu yang diangkat loh ya.. belum yang masih ada didalam tasnya..

“cuukkk.. kenapa kamu bawa minuman kencing onta itu kesini ham..? bajingannn..” ucapku memaki.. aku ga suka sekali dengan rasa paloma minuman khas dari ibukota propinsi ini.. dan satu lagi minuman yang aku ga suka.. mc donald.. bukan mc donald minuman yang mahal itu loh ya.. tapi mc donald yang biasa diminum sama orang – orang pinggiran kota ini.. assuu.. aku lebih menyukai TM, walaupun harganya kurang lebih sama.. tapi rasanya itu loh.. sangat menjacokkan banget..

“hehehehe..” ilham hanya tertawa saja..

“ayolah nyo.. kita nikmati saja..” kata satria.. menikmati matamu itu.. bisa gila aku kalau minum paloma ini.. assuuu..

Akhirnya aku pun menyerah.. kamipun menikmati minuman kencing onta itu setelah mansion gepengnya habis.. bajingan.. tersiksaku doble cukk.. sudah rasanya ga enak, aku harus membandari lagi.. assuu.. assuu..

“mas.. kita keterminal satu yok.. habis itu jalan – jalan..” kata ilham kepadaku..

“ayyooo..” teriak semua teman – temanku yang sudah mulai mabuk dengan semangatnya..

“ayolah.. bosan aku dikamar terus..” ucapku..

Dan setelah minuman kencing onta ini habis.. kami bertujuh keluar dari hotel dolly dan menuju terminal satu naik mobil yang dibawa ilham tadi..

Dan setelah sampai diterminal satu.. kami semua langsung berjalan kebagian belakang terminal.. disana anak buah le’ gito berkumpul.. dan kebetulan kami bertemu gani disana..

“loh mas.. ada apa kesini..?” tanya gani..

“ga pa – pa gan.. jalan – jalan aja..” ucapku santai..

“ohhh..” jawab gani yang masih terkejut dengan kedatangan kami..

“gimana gan..? sudah aman ya..?” tanyaku..

“aman sih mas.. tapi sebagian anggota kita ga mau pakai ikut perusahaan mbah jati.. mereka lebih senang kerja dengan cara seperti dulu.. dan ayah ga bisa memaksanya..” ucap gani..

“siapa..?” tanyaku..

“om imam sama beberapa anggota yang lain..” ucap gani..

“ada om imamnya..?” tanyaku lagi..

“ada.. itu lagi pesta dibelakang bis..” ucap gani sambil menunjuk sebuah bis yang agak jauh dari kami..

Aku pun langsung berjalan kearah bis dan di ikuti teman – temanku yang lain termasuk gani..

“haloo mas..” ucap om imam ketika melihatku..

“halo om..” ucapku dan kami berdua bersalaman dan di ikuti anggota yang sedang berpesta disitu..

“sudah sehat om..?” tanyaku lagi lalu aku membakar rokokku.. om imam ini salah satu anggota lek gito yang sekarat waktu diserang sama anggota cakra waktu itu..

“sudah mas.. hehehe..” ucap om imam sambil tertawa..

“terus sampean begini terus setelah kejadian waktu itu..?” ucapku dengan sedikit serius..

“maksudnya mas..” tanya om imam dengan wajah yang bingung..

“sampean ga mau bergabung dengan perusahan mbah jati..?” tanyaku..

“hehehe.. enak gini mas..” ucap imam dengan entengnya..

“sampean sudah berkeluarga om..?” tanyaku.. dan dia hanya mengangguk..

“om.. sampean ga bosan kah kerja di bisnis hitam seperti ini..? sampean ga mikirin keluarga dirumah yang selalu menunggu sampean pulang dalam keadaan selamat..?” tanyaku..

Dan om imam masih terdiam.. sementara anggota yang lain hanya menghisap rokoknya masing – masing..

“om.. kalau sampean kerja seperti ini sampean nyaman kah..? apa sampean bisa menjamin keamanan sampean sendiri..? sampean taukan kalau lokasi strategis seperti ini pasti jadi incaran kelompok lain.. dan pastinya perkelahian dan pembunuhan ga bisa dihindarkan.. mungkin kali ini sampean selamat.. ga tau kalau besok – besok..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“mending sampean bergabung dengan mbah jati.. perusahaan ini kan ada badan hukumnya dan pasti kerja kalian itu dijamin dan dilindungi negara..” ucapku lagi menjelaskan..

“sampean ancene gendeng (gila) mas.. masa kami disuruh berpakaian security atau berpakaian resmi buat parkir.. ga cocok lah sama kami..” ucap om imam bersuara dan dia berbicara agak mengeras kepadaku..

“terus belum lagi kalau mau jadi security, kami harus pendidikan tiga bulan seperti polisi.. tentara bukan, polisi bukan.. tapi latihannya semi militer.. ga masuk akal mas..” ucap om imam terus mengomel..

“terus kalau kerja kami harus sopan dan tersenyum dengan semua orang yang datang.. opo iku.. disangkano kene germo opo.. asssuu.. (apa itu dikira kita germo apa.. anjing..)” lanjut om imam..

“dan satu lagi.. setiap pekerjaan pasti ada resikonya mas..” ucapnya lagi dan terus mengomel.. aku hanya mendengarkan saja setiap perkataannya sambil menikmati rokokku..

Om imam baru terdiam setelah aku meliriknya dengan tajam.. dan setelah rokokku sudah habis.. aku lalu menjatuhkan rokokku dilantai dan menginjak baranya… om imam yang melihat caraku mematikan rokokku langsung menunduk..

“sudah ngomelnya om..?” tanyaku dengan santainya sambil menatap mata om imam dengan tajamnya..

“anu mas..” ucapnya grogi…

“sekarang gini aja.. siapapun dari kalian yang masih ga mau bergabung dengan mbah jati, dan menganggap perkelahian dengan kelompok cakra kemarin itu resiko pekerjaan.. lebih baik aku saja yang membunuh kalian dengan tanganku sendiri.. ga usah menunggu kelompok lain yang sewaktu – waktu menyerang dan membunuh kalian semua satu persatu..” ucapku sambil menatap tajam mereka satu persatu.. dan mereka semua langsung menunduk.. sementara teman – temanku pun tidak ada yang bersuara termasuk gani dan ilham..

“tapi sebelum kalian aku bunuh.. sekarang kalian pulang kerumah masing – masing.. aku kasih kalian waktu untuk bertemu dengan istri, anak, ibu, bapak, adek, kakak atau siapapun yang dekat dan sayang sama kalian.. terus buat mereka semua membenci kalian.. jadi ketika kalian mati.. mereka tidak akan bersedih dan menangis didepan jenazah kalian.. tapi mereka akan tertawa dan bahagia diatas kematian kalian..” ucapku dengan emosi yang mulai naik dikepala..

Aku sebenarnya bukan memaksa mereka untuk bergabung dengan perusahaan kami, bukan.. tapi aku hanya menyadarkan tentang resiko pekerjaan mereka.. dan kalau mereka masih bertahan dengan pendapat mereka.. ya silahkan saja.. aku tidak akan memaksa apalagi benar – benar membunuh mereka.. aku hanya membuka pikiran mereka.. itu saja..

Dan tidak ada satupun yang menyahut perkataanku barusan.. aku lalu mendekati om imam yang menunduk dan aku langsung memegang pundaknya..

“om.. sampean itu sudah jadi keluargaku.. aku ga mau om bekerja seperti ini terus.. tapi silahkan kalau om tetap dengan pendirian om.. aku itu cuman sedih, ketika nanti sewaktu waktu kejadian penyerangan cakra hari itu kembali terulang oleh kelompok lain.. mungkin hari itu sampean cuman kritis.. tapi ga tau lain waktu.. mungkin sampean bisa mati dengan cara yang mengenaskan.. dan aku ga bisa membayangkan tangisan istri dan anak om..” ucapku dan sekarang sudah agak pelan nada bicaraku.. lalu aku berbalik dan berjalan meninggalkan mereka semua yang masih menunduk..

Teman – temanku pun mengikuti aku berjalan dibelakangku.. lalu ketika beberapa langkah aku berjalan.. aku berbalik lagi..

“oh iya satu lagi.. kalau anak kalian semua ditanya disekolah, oleh gurunya tentang pekerjaan ayahnya.. kira – kira kalian lebih senang anak kalian menjawab apa..? ayahku seorang bajingan penjaga terminal atau ayahku seorang security..?” ucapku dan kali ini aku agak santai berbicaranya..

Dan mereka semua langsung mengangkat wajah mereka secara bersama.. lalu tersenyum kepadaku sambil berteriak..

“SECURITY..” teriak mereka bersama.. lalu..

“HAHAHAHAHAHAHAHA.. JANCOOOKKK..!!!” mereka tertawa bersama dan mendatangi aku lalu mengajakku bersalaman.. bajingaannn..

“cuukkk.. kata – kata sampean bener mas.. hehehehe..” jawab om imam lalu tertawa..

“iyo.. assuuu..” maki mereka semua sambil tersenyum…

“HAHAHAHAHAHAHA..” dan aku pun akhirnya ikut tertawa bersama mereka termasuk teman – temanku..

“oke.. kalau gitu.. aku pamit dulu ya..” ucapku setelah bersalaman dengan mereka semua..

“siap.. makasih mas..” ucap om imam lalu mengambil sikap sempurna dan mengangkat tangan kanannya lalu hormat kepadaku..

“assuuu..” makiku..

“latihan mas.. pasti tiga bulan kami akan dilatih hormat sama baris – berbaris.. hehehehehe..” ucap om imam sambil tertawa..

“cuukkk.. ya udah.. aku balik ya..” ucapku dan mereka semua langsung menganggukan kepalanya..

Dan kami pun berjalan kearah luar terminal ditemani gani..

“kemana lagi kita ini..?” tanya kakanda alan..

“mas gani..” ucap ilham sambil memainkan matanya ke gani..

“kampus D..” ucap gani sambil tersenyum menjancokan..

“assuuu.. hahahahahaha..” kami semua langsung tertawa dan berjalan bersama kearah mobil kami..

#cuukkk.. seharian ini menguras emosiku cuukkk.. sekarang waktunya santai sejenak, memanjakan jago.. hahahaha.. bajingaan…