. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 81 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 81

0
347

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 81

MEMILIH

Suara burung yang merdu dan aroma harum teh membuatku membuka mataku perlahan.. pandanganku kabur dan perlahan mulai terang.. cuukkk.. dimana aku ini..?

Aku pun menoleh samping kiriku.. meja yang terbuat dari kayu jati dan ukiran yang indah dan diatasnya ada secangkir teh panas serta semangkok makanan.. lalu aku melihat kearah jendela yang juga terbuat dari kayu jati dan jendelanya terbuka.. sehingga udara segarpun masuk kekamar ini.. aroma udara yang segar ini dan suasana kamar ini hanya ada didesa jati bening.. cuukkk.. aku dirumah eyang ranajaya..? sejak kapan aku ada disini..? terus siapa yang membawaku ketempat ini..? terakhir kan aku lagi bertarung dengan anak buah cakra dan aku melihat ayahku diinjak kepalanya oleh cakra.. bangsaaattt.. gimana keadaan ayah ya..? apa ayah bisa mengalahkan cakra..? atau ayah..??

“ayahhhhh..” aku langsung duduk dan melihat sekeliling…

Dan disebelah kananku eyang putri sedang duduk dan melihatku dengan senyuman khasnya..

“eyang..? kok sandi ada disini..? siapa yang bawa sandi kesini..? ayah dimana eyang..? apa ayah baik – baik saja..?” ucap dengan paniknya.. dan keringat dingin sebesar biji jagung langsung keluar dari keningku..

“baru bangun kok yang ditanya yang lain.. ga tanya kabar eyang putri dulu..? sandi ga kangen kah nak..?” ucap eyang putri lalu berdiri dan duduk disebelah.. eyang putri lalu mengelus pelan kepalaku..

Dan entah kenapa, kepalaku pun langsung berat lagi dan aku langsung merebahkan tubuhku perlahan.. kepala belakangku pun aku sandarkan dibantal yang empuk.. eyang putri tetap duduk disebelahku dan terus mengelus pelan rambutku.. dan pelan – pelan eyang putri pun menyanyikan sebuah lagu dari pulau ini.. dan lagu ini dulu sering dinyanyikan kepadaku sebagai pengantar tidurku waktu aku disini.. dan lagu ini pasti akan membuat tidurku lelap sekali..

Perlahan mataku pun mulai terpejam.. dan didalam tidur ini cuplikan – cuplikan kehidupanku ketika aku kecil sampai kejadian ketika aku pingsan pada saat habis membantai cakra tergambar dengan jelas.. cuukkk..? aku membantai cakra..? ga salah ini..? apa ini cuman mimpi..? bajingaannn..

Kejadian ketika aku jatuh dari sepeda dan digendong ayahku..

Kejadian ketika aku berkeliling naik sepeda motor bersama ayahku dan aku duduk didepan.. sepeda motor jet koleed dengan spion dua dan bendera merah putih yang berkibar.. kejadian itu memang pada saat hari kemerdekaan negeri ini.. pada waktu itu selain dirumah, setiap kendaraanpun harus memasang bendera yang ukurannya pas di spion kendaraan..

Kejadian ketika SD waktu aku berkelahi dengan anak SMP, kejadian pertama kali aku minum, kejadian ketika aku masuk STM dan ikut tawuran dan semua kejadian penting dalam hidupku..

Termasuk kejadian terakhir ketika aku melihat kepala ayahku diinjak oleh cakra dan aku menggila dengan emosi yang sangat luar biasa dan aku akhirnya membunuh cakra.. setelah itu akupun pingsan..

Cuukkkk.. semua kejadian itu diiringi dengan alunan suara eyang putri yang sangat merdu.. antara sadar dan tidak sadar.. semua cuplikan itu berakhir dan aku sedang duduk dihalaman rumah simbah..

“Gimana le..” ucap simbah yang sedang duduk dan menghisap rokok klobot..

“cuukk disini lagi aku mbah..? mbah rokokan juga ya..?” ucapku dan aku terkejut melihat mbah rokokkan..

“ya memang aku rokokkan.. kamu mau rokok ini..?” ucap simbah..

“ngga mau.. rokok apa itu.. nyiksa banget ditenggorokan..” ucapku menolak pemberian simbah..

“terus kamu maunya rokok apa..? kamu mau rokok yang isinya lintingan jembutku..?” ucap simbah sambil tersenyum..

“cuukkk.. nggilani sampean mbah.. heheheheh..” (cuukkk.. jijik betul anda mbah..)

“hahahahaha.. ngomong sama kamu ya memang harus begini.. asuuu’og..” ucap simbah sambil tersenyum lagi..

“hehehehehe..” dan aku hanya tersenyum..

“mbah.. beneran aku sudah bantai cakra ya..?” tanya ku..

“iya..” ucap simbah singkat..

“kok bisa..?” tanyaku lagi..

“ya bisa aja.. buktinya bisa kan..?” ucap simbah yang balik tanya kepadaku..

“assuuii’ig.. ditanya malah nanya.. sampean ini mulai menggatelkan mbah..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“hahahaha.. assuuu..” simbah tertawa lalu memakiku setelah itu menghisap lagi rokoknya..

“mbah.. kenapa mata sampean waktu itu hitam semua..? kayak cakra dan anggota iblis hitam.. sampean itu siapa sih sebenarnya..? terus ‘sesuatu’ itu siapa..? kenapa dia datang ketika aku emosi saja dan matanya merah..?” tanyaku..

“aku itu dari desa jati bening.. sedangkan ‘sesuatu’ yang sering datang kepadamu itu dan matanya merah, dia dari desa jati luhur.. panggil aja namanya aki.. kami berdua ini penjaga desa jati luhur dan desa jati bening.. dan kenapa aku dan aki bisa barengan datang ke kamu..? karena kamu ada darah dari desa jati luhur dan darah dari desa jati bening..” ucap simbah..

“terus pertanyaanku belum dijawab..” ucapku..

“ga sabaran betul kamu itu le.. orang yang yang bisa menguasai salah satu dari kami, maka dia akan kuat dan membawa hawa positif dari aura tubuhnya dan perilakunya.. tapi kalau orang itu kami kuasai.. maka orang itu hanya akan dipenuhi hawa jahat.. contoh ayah cakra dan cakra.. dan kenapa mata anggota iblis hitam yang bukan dari desa jati bening bisa berwarna hitam.. itu bukan karena aku.. tapi ilmu dari hitam dari ayah cakra dan itu bisa diwariskan atau diberikan kesiapa saja yang sudah jadi pengikutnya..” ucap simbah menjelaskan..

“ooo.. terus sampean berdua menguasai aku dan pikiranku.. dan itu aku tidak sadar.. berarti sampean berdua dong yang mengontrol aku..? itu berarti aku jadi jahat dan aku membantai cakra..” tanyaku lagi..

“bukan seperti itu le.. kami berdua itu ga bisa menguasai kamu.. itu emosimu aja yang menggila.. tau kenapa aku sama siaki ga bisa menguasai kamu, malah emosimu yang mengontrol kami.. kamu tau jawabannya..? karena kamu itu menggatellkan.. hehehehe..” jawab simbah dengan entengnya..

“cuukkk.. jawaban sampean ga memuaskan mbah..” ucapku..

“hehehehe.. iya.. iya..” ucap simbah sambil tersenyum..

“karena kamu lahir dibulan purnama dan kamu lahir dalam keadaan terbungkus.. secara alamiah kamu sudah ada pelindung sendiri yang dibangkitkan oleh mbahmu jati ketika kamu lahir.. jadi kami berdua ga bisa menembusnya..” jelas simbah..

“ohhh… begitu ya.. terus gimana selanjutnya ini..? apa masih ada darah dan air mata setelah ini..? apa ada pertempuran lagi..? atau kehilangan lagi mbah..?” tanyaku..

“semua tergantung kamu.. kalau kamu bisa mengendalikan emosi dan nafsumu, pertempuran tentu bisa dihindarkan.. tapi kalau masalah air mata dan kehilangan, itu pasti ada dan akan terjadi.. itu semua tergantung bagaimana kamu akan menjalaninya.. karena manusia akan menjalani itu semua dan itu akan menjadi bekal dikehidupan yang abadi nanti..” terang simbah..

“ingat le.. perjalananmu sekarang ini akan menjadi bekalmu.. apa yang kamu tanam hari ini dan nanti.. itu yang akan kamu nikmati dikehidupan diatas sana..” ucap simbah lagi..

“baik akan diganjar dengan kebaikan.. begitu juga dengan kejahatan, pasti akan diganjar dengan kejahatan..”

“tapi.. kamu jangan pernah memikirkan tentang kebaikan yang sudah kamu lakukan.. nanti jatuhnya akan jadi pamer dan kamu akan jadi sombong.. dan kesombonganmu itu akan mengantarkanmu dikehidupan yang gelap..”

“lakukanlah yang terbaik dan menurut kata hatimu itu baik, bukan karena dari penilaian orang lain.. karena ketika kamu diatas sana, kebaikan bukan dinilai dari mulut orang lain.. nilai itu hak mutlaknya sang pencipta, orang nilai buruk tapi sang pencipta nilai baik.. kamu mau apa..? mau protes..? bisa dipindahkan mulutmu itu ke bokongmu.. heheheheh..” ucap simbah panjang kali lebar dan diakhiri dengan tertawa..

“cuukkk.. masak ngenge lewat mulut, terus makan lewat bokong aku mbah.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa juga..

“bajingaann… ga usah diomongin juga kali.. assuuu..” ucap simbah mengomel..

“hahahaha.. terus mbah..” ucap terpotong..

“apanya yang terus..? kamu mau tanya tentang kehidupan cintamu..?kan mbah sudah bilang.. ‘kamu hanya perlu membiarkan pergi, sesuatu yang memang harus pergi.. dan kamu harus menjalani dan menikmati apa yang memang kamu pertahankan’ itu aja.. simple kan..” jawab simbah dengan entengnya..

“ngomongnya sih simple mbah, jalaninya yang jancuuk’i.. apalagi kalau disuruh milih.. assuuu banget itu mbah..” jawabku dengan sinisnya..

“namanya juga ngomong le,ya terserah aku toh.. mau kubilang itu simple apa ngga.. terserah aku.. soalnya ngomong itu kan gampang sekali.. seperti kamu kalau sudah ketemu wanita cantik.. ngomongnya ngalir koyok telek nde kali.. (ngomongnya mengalir seperti tai di sungai..)”

“asuuuu..” makiku..

“terus kalau kamu sudah ngomong sama wanita, akhirnya bingung harus ngapain setelah itu.. hahahaha.. assuuu..”giliran simbah yang maki aku..

“hehehehe..” aku pun tertawa sambil menggaruk kepalaku.. sebenarnya aku mau nggaruk selangkangan.. tapi ntar simbah ngomel lagi.. hahahahaha..

“ya udah.. kamu balik sana.. aku mau leyeh – leyeh dulu..(santai dulu..)” ucap simbah mengusirku..

“cuukkk.. malah diusir..” ucapku..

“mending kuusir pakai mulut.. kalau pakai pejuhku, modiaarr kamu nanti.. hahahahaha..”

“assuuu.. bisa panuan aku mbah.. hahahahahaha..” ucapku tertawa..

“mulutmu itu le.. le.. hahahahaha..” ucap simbah..

Lalu perlahan aku pun membuka mataku lagi dan kulihat eyang putri masih terus membelai kepalaku..

“enak tidurnya..?” ucap eyang sambil menatapku dan tatapannya sangat teduh sekali..

“enak pakai banget eyang.. apa lagi dibelai sama dinyanyiin eyang putri.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum.. lalu aku duduk perlahan dan menyandarkan tubuhku dibantal yang aku tegakkan.. setelah itu aku tatap wajah eyang putriku ini..

“sandi kangen eyang..” ucapku manja dan ketika aku akan memeluk tubuh eyang putri.. eyang putri langsung mencolek hidungku dengan jari telunjuknya..

“kalau kangen kenapa kok baru datang kesini..? heeee..” ucap eyang sambil melebarkan bola matanya dan seperti pura – pura marah kepadaku.. cuukkk.. biarpun sudah tua.. wajah cantik eyang ,masih terlihat dengan jelas..

“hehehehe..” aku hanya tertawa malu..

“sudah semester berapa sandi..?” tanya eyang..

“semester lima.. kenapa eyang..?” ucapku..

“berarti sudah dua tahun setengah sandi dikota pendidikan, dan baru kali ini sandi kesini, itupun dalam keadaan pingsan dan digendong eyang kakung.. gitu bilang kangen sama eyang putri..? apa memang harus digendong dulu sama eyang kakung baru mau kesini..?” ucap eyang putri dan pura – pura meraju..

“kok eyang ngomong gitu sih..? eyang sudah ga sayang sama sandi ya..?” ucapku dan kutatap mata eyang putri dengan tatapan semelas mungkin..

“jangan tatap eyang dengan tatapan andalanmu itu ya.. jadi ga bisa marah eyang kalau gini caranya..” ucap eyang putri lalu merentangkan kedua tangannya kepadaku dan aku langsung memeluk eyang putriku ini..

Akhirnya pelukan hangat pun aku dapatkan dari eyang putri dan bonusnya.. kepalakupun mendapatkan elusan lagi dari tangan lembut eyang putri..

“sandi kangen eyang..” ucapku dengan mata berkaca – kaca..

“hem.. iya le.. eyang juga kangen benget sama sandi..” ucap eyang.. dan kami berpelukan dengan erat sekali..

Kami berpelukan cukup lama dan melepaskan rasa kangen kami, sampai seorang wanita masuk dan membuyarkan suasana damai dikamar ini..

“hem.. begitu ya.. kalau cucunya datang.. dimanjain banget..” ucap le’ devi.. kalyna devi ranajaya nama lengkapnya dan dia ini adik perempuan ibuku yang terakhir..

Le’ devi ini orangnya cepla – ceplos.. tapi dia ini sangat sayang sekali sama aku.. wajahnya cantik dan manis seperti ibuku.. dan dia sudah mempunyai menikah dan sudah dikaruniai anak yang masih kecil – kecil..

“kenapa..? cemburu ya..? pasti mau meluk orang paling ganteng sedunia ini.. weee..” ucapku sambil memeletkan lidah dan mempererat pelukankku ke eyang putri..

“buuu.. sandi itu loh.. wajahnya kok ngejek gitu..” ucap le’ devi dengan manjanya..

Eyang putri pun langsung melepaskan pelukan kami..

“biar aja toh nduk.. dia kan dah lama ga kesini, jadi wajarkan kalau dia manja.. lagian sudah tiga hari dia pingsan..” ucap eyang putri lalu berdiri dan mengambilkan teh buatku..

“ha..? sandi pingsan tiga hari eyang.. serius..?” ucapku yang terkejut..

“ya iyalah.. kena tembak gitu kok mau pingsannya sebentar aja.. untung dirawat eyangmu.. kalau dirawat dirumah sakit, mungkin seminggu belum tentu sadar dan lukamu belum tentu kering dan ga sakit seperti sekarang..” ucap le’ devi lalu duduk dihadapanku.. dan emang bener yang dikatakan le’ devi ini.. luka didadakaku memang masih ada tapi sudah mengering dan ga terlalu sakit lagi..

“sudah.. sudah.. seneng betul sih kamu itu ngetusin keponakanmu nduk..” ucap eyang putri sambil menyerahkan secangkir teh hangat kepadaku.. teh buatan eyang ini warnanya beda dengan teh pada umumnya.. teh ini berwarna hijau dan aromanya khas.. rasanya pun enak sekali.. aku ga tau campurannya apa, yang jelas kata eyangku, teh ini bagus untuk mengobati luka dalam.. tapi kalau luka hati belum tentu sih.. hehehehehehe.. assuuu..

Dan setelah mendapatkan pembelaan eyang barusan dan setelah aku menyeruput tehku.. akupun meletakkan gelasku kemeja samping tempat tidurku dengan wajah yang sombong..

“wuuuuu.. mentang – mentang dibelain sama eyangnya.. sombong banget..” ucap le’ devi lalu memukul keningku dengan punggung tanganya dengan pelan sekali..

“eyang..” ucapku pura – pura kesakitann..

“nduk..” ucap eyang sambil melirik ke arah le’ devi..

“ihhhhh.. manja..” ucap le’ devi kearahku..

“sudah nduk.. sudah.. biar sandi makan dulu..” ucap eyang kepada le’ devi lalu melihatku..

“suapin..” ucapku memelas..

“ihhhh.. jangan manja ya..” ucap le’ devi melotot kearahku..

“iya.. sini eyang suapin..” ucap eyang putriku..

“jangan.. eyang nanti capek.. le’ devi aja ya.. hehehehehe..” ucapku dan itu makin membuat le’ devi melotot kepadaku.. hahahahaha..

“emohhhhh..” (ga mau..) ucap le’ devi..

“nduk..” ucap eyang dengan lembutnya..

“iihhhhhhh… iya.. iya..” ucap le’ devi lalu berdiri dan mengambil semangkuk bubur hangat diatas meja lalu duduk dihadapanku..

“eyang kedapur dulu ya le..” ucap eyang putri kepadaku..

“iya eyang..” ucapku..

Dan ketika eyang melangkahkan kaki keluar kamar, le’ devipun mengambil sesendok bubur dan menyuapkannya kepadaku..

“senyum kenapa sih lek..?” ucapku menggoda le’ devi..

“cerewet banget sih.. mau nih kusuapin pake mangkok..?” ucap le’ devi sambil pura – pura marah..

“hehehehehe.. ampun.. a..” ucapku lalu aku membuka mulut dan suapan pertama pun aku dapat.. rasa bubur yang nikmat pun langsung masuk kedalam mulutku.. rasanya luar biasaa cuukkk.. apalagi disuapin sama wanita cantik.. untungnya adeknya ibu.. kalau bukan.. wuuu.. bisa enak – enak aku.. hahahahaha.. bangsat..

“haloo anak ganteng..” ucap le’ danu.. danu ranajaya.. anak ketiga dari eyangku dan adik dari ibuku.. dan le’ danu mengepalkan tangan kepadaku..

“halo paman macho.. hahahahahaha…” ucapku dan meninju kepalan tangannya.. kami biasa melakukan tos ini ketika bertemu..

“gimana..? berapa sudah pacarmu..?” ucap le’ danu lalu duduk dikursi dekat jendela sambil mengangkat kedua alisnya kepadaku..

“untuk pertanyaan pertama, jawabannya baik le’.. tapi untuk pertanyaan kedua, aku bingung jawabnya.. berapa ya..? bingung aku.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“nah gitu dong.. pasti lebih dari satu.. sampe kamu aja bingung menghitungnya.. ga percuma kamu tertular gantengku.. hahahahahaha..” ucap le’ danu lalu tertawa..

“dasar.. keponakan sama paman.. sama – sama playboy..” ucap le’ devi lalu menyuapi aku lagi..

“loh emang salah kalau banyak wanita..? mumpung masih belum menikah.. nanti kalau sudah menikah ya satu aja.. kayak aku.. hehehehehe..” kata le’ danu..

“wehhh.. sadisss..” ucapku setelah menelan makananku..

“jangan ikut – ikutan loh san.. ingat.. kamu punya dua adek perempuan.. kamu mau adekmu dimainin sama laki – laki..?” ucap le’ devi dengan seriusnya..

“wooo.. kupatahin leher siapa aja laki – laki itu, kalau ada yang berani mainin kedua adekku..” ucapku dengan semangatnya..

“betul itu san..” ucap le’ danu lalu melirik le’ devi..

“kalian berdua sama aja.. senang kalau mainin cewe.. kalau adeknya dimainin ngamuk..” ucap le’ devi sambil melihat kami bergantian..

“beda loh ya.. kami ga pernah mainin wanita.. wanita aja yang datangi kami sendiri.. bukan kami yang minta loh..” ucap le’ danu membela diri..

“betul itu le’” ucapku sambil mengangguk..

“betul.. betul.. aja kamu itu san..” ucap le’ devi sejenak lalu..

“padahal sama aja itu.. awas ya kamu san.. kalau sampai aku dengar pacarmu lebih dari satu.. kupatahin tulang igamu sebelah kanan sama sebelah kiri..” kata le’ devi sambil meletakkan sendoknya kemangkok dan langsung mengepalkan tangan kanannya tepat diwajahku.. asuuuu.. sadis cuuukkk..

“hahahahaha..” le’ danau hanya tertawa saja, sedangkan aku.. aku ya cuman garuk – garuk kepala.. maunya sih garuk jago.. tapi bisa disleding kepalaku sama le’ devi.. hahaha.. assuuu..

“le.. sudah maemnya..? kalau sudah angkat telponnya.. ayahmu dari tadi telpon terus tuh..” ucap eyang putri dari pintu kamar..

“iya eyang..” dan aku pun langsung berdiri.. cuukkk.. badanku rasanya kaku semua.. bagaimana ga kaku kalau tiga hari pingsan.. lalu setelah menggerakkan sedikit tubuhku.. aku pun melangkah kan kaki keluar kamar dan menuju ruang tengah untuk menerima telpon dari ayahku..

“halo yah..” ucapku..

“halo nak.. akhirnya.. sudah sadar juga sandi ya.. gimana..? sudah agak enakan..” ucap ayahku dengan senangnya..

“sudah yah.. sandi sudah baikan.. gimana kabar dirumah..?” ucapku..

“syukurlah kalau sudah baikan.. dirumah baik – baik aja nak..” jawab ayahku yang terdengar masih senang sekali..

“terus ayah gimana..? ayah ga pa – pakan..?” tanyaku dengan khawatirnya..

“ya ga pa – pa lah.. emang kenapa..? pertanyaanmu kok aneh..?” ucap ayahku..

“ya kan waktu dipertarungan itu ayah…” ucapku terpotong..

“ga usah dibahas lagi.. yang jelas semua sudah selesai.. dan ayah harap, sandi sudah tidak ada pertarungan lagi setelah ini atau melibatkan diri dalam suatu masalah..” ucap ayahku dengan tegasnya…

“iya yah..” ucapku pelan.. lalu kami berdiam diri beberapa saat..

“oh iya yah.. sandi mau tanya nih.. mumpung masih ingat.. kok beberapa bulan ini tabungan sandi banyak banget ya isinya.. ayah nambahin uang kiriman bulanannya sandi ya..?” tanyaku untuk mengalihkan pembicaraan kami yang sedikit tegang..

“ohh itu.. ayah ngga nambahin uang bulanannya mas.. itu uang dari perusahaan yang dibikin mbah jati nak..” ucap ayahku..

“hubungannya perusahaan mbah jati dengan sandi apa yah..? kok malah tabungan sandi bertambah..” tanyaku lagi..

“sandi itu komisaris utama diperusahaan itu.. dan setiap bulan, komisaris utama dan direktur pasti dapat bagian dari keuntungan.. nanti akhir tahun pun dapat lagi dan itu lumayan besar..” jawab ayahku santai..

“komisaris..? kok bisa yah..?” tanyaku kebingungan..

“sebenarnya itu, ayah yang mau dijadikan komisaris bersama mbah jati.. tapi ayah ga mau.. karena itukan idenya sandi.. jadi sandi yang ayah masukan mendampingi mbah jati.. lek mu ji’i dan lek mu gito jadi direktur utama dan direktur.. begitu susunan pemegang sahamnya..” jelas ayahku..

Apa..? aku beneran jadi komisaris utama.. gendengg.. assuuu.. hahahahahaha..

“oh gitu ya yah.. sandi kan ga pengen masuk structural perusahaan yah.. sandi cuman mengusulkan aja supaya dibentuk perusahaan.. cukup itu saja..” ucapku..

“iya ayah tau.. tapi mbah jati ga mau kalau salah satu dari ayah atau sandi ga masuk distruktural perusahaan.. mending bisnisnya jalan seperti dulu aja kata mbah jati… ga pake perusahaan..”

“gitu ya yah..”

“iya nak.. oh iya ini ibumu mau bicara..” kata ayahku lalu menyerahkan telponnnya ke ibu..

“oh iya yah..” ucapku dan ketika telpon sudah berpindah tangan.. tidak ada suara yang terdengar dari seberang telpon..

“halo bu.. halo..” ucapku dan tidak ada balasan dari ibuku..

“haloo.. halooo..” ucapku lagi..

“bu..” ucapku yang ketiga kalinya..

“ibu ga akan melanjutkan pembicaraan, sebelum mas berjanji ga akan berkelahi lagi.. apalagi demi hal – hal yang ga penting.. ” ucap ibuku dengan dinginnya lalu diam lagi.. cuuukkk.. kalau sudah begini, pasti hatiku langsung nelongso cuukkk…

“sandi ga berani janji bu.. takut ga menepati..” ucapku lalu aku menarik nafasku dalam – dalam.. hiuufffttt huuuuuu…

“hiks… hiks.. hikss…” dan terdengar tangisan ibuku dari seberang telpon.. cuuukk.. kalau ibuku sudah menangis seperti ini.. lututku langsung bergetar dan aku ga punya kekuatan untuk berdiri.. tubuhku langsung lemas cuuukkkk..

Yang paling kuhindari dari dunia ini adalah membuat wanita – wanita tersayangku menangis.. terutama ibuku.. aku pasti tidak akan bisa berbuat apa – apa kalau sudah begitu..

Dan ini masih mending cuman menangis ditelpon.. dulu waktu SMP.. aku pernah mencoba, ingat sekedar mencoba.. waktu itu aku menghisap cimeng.. karena aku penasaran.. dan aku hanya menghisapnya hanya sekali, lalu aku sudah ga mau lagi.. dan itu ketahuan ibuku.. tau apa yang dilakukan ibuku..? tangan kananku diraihnya dan telapak tanganku dipaksa memegang ubun – ubun kepala ibu, dan aku disuruh janji demi ibuku supaya aku ga mengulangi menghisap yang namanya cimeng.. dan ibuku melakukan itu sambil menangis.. kira – kira gimana kalau kamu diposisiku cuukkk..?

Kalau bagi aku.. dunia ini seperti berhenti berputar dan mau kiamat.. bagiku itu seperti akhir dari kehidupan.. aku merasa sebagai anak, yang tidak tau diri dan aku mengutuk diriku sendiri.. asuuuu..

“bu jangan menangis ya..” ucapku dan aku langsung duduk dikursi.. kembali tidak ada jawaban dari ibu.. yang ada hanya tangisan yang semakin terisak.. cuukkk.. mati dalam aku ini.. tau arti mati dalam..? ya begitulah artinya.. cari sendiri.. ga bisa aku jelaskan dengan kata – kata soalnya..

“iya bu.. iya.. sandi janji..” ucapku dengan bibir bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

“de.. demi ibu..” ucap ibu dengan terbata – bata dan isakan tangisnya yang masih belum berhenti..

“bu.. sandi mohon jangan pernah berkata seperti itu lagi.. sandi laki – laki bu.. cukup dengan kata janji.. sandi pasti akan terikat selamanya.. tidak perlu demi siapa – siapa.. apalagi demi ibu.. ibu terlalu mulia untuk sandi jadikan jaminan sumpah.. durhaka sandi.. durhaka.. ” ucapku dengan bibir yang bergetar dan tetesan air mata yang mengalir deras dipipiku..

“baiklah nak.. ibu percaya.. jaga diri baik – baik ya..” ucap ibuku lalu menangis lagi dan menutup telponnya..

Cuukkk.. akupun langsung meletakkan gagang telpon pada tempatnya, setelah itu aku menundukkan kepalaku dengan sikutku berdiri dipaha.. lalu dengan menunduk itu aku memegangi keningku.. dan air mataku terus mengalir..

Cuukkk.. kenapa aku harus ada diposisi seperti ini..? kalau memang aku ga diijinkan untuk memakai kepalan tanganku untuk membantai orang, kenapa aku harus ada dipusaran permasalahan..? kenapa..? kenapa juga sang pencipta selalu saja memberikan ku suatu permasalahan yang harus diakhiri dengan pertempuran.. kenapa..? assuuu..

“semakin kuat seseorang.. maka semakin besar ujian yang dihadapinya.. dan sang pencipta pasti memberikan suatu ujian, tidak melebihi batas kemampuan ciptaanya..” ucap eyang kakung yang duduk dikursi goyangnya, tidak jauh dari aku.. beliau duduk sambil menggoyangkan kursinya dan menghisap rokok lintingannya..

Aku lalu menatap eyang kakung yang duduknya tidak menghadapku.. aku hanya melihat wajah samping beliau.. dan beliau berbicara tanpa menatapku..

“sandi sudah belajar sabar eyang.. dan kesabaran sandi ada batasnya.. makanya sandi menumbangkan musuh – musuh sandi yang sudah berbuat terlalu kelewatan..” ucapku dan aku masih meneteskan air mata..

“berarti kamu belum bisa sabar le.. karena sabar itu ga ada batasnya..” ucap eyang kakung dengan santainya..

“walaupun harga diri diinjak – injak dan keluarga disakiti..?” tanyaku dengan tegas..

“sebab akibat itu ada le’.. orang melakukan itu kepadamu, dipastikan ada penyebabnya.. tugasmulah menghentikan sebab akibat itu.. tanpa harus mengepalkan kedua tanganmu.. kalau ngga, kamu akan terus melihat darah yang menggenang dan air mata yang mengalir..” ucap eyang dan masih tidak melihat kearah wajahku..

“eyang cuma berpesan, sabar.. jangan ikuti dendam dan nafsu.. biarkan karma yang melakukannya, tanpa perlu kamu basahi kepalan tanganmu dengan darah dan pipimu dibasahi air mata..” lanjut eyang..

“bagi sandi, terlalu sulit itu eyang..” ucapku lalu aku menunduk dan menghusap air mataku..

“sabar dan ikhlas itu ilmu le.. sulit untuk melakukannya.. tapi kemuliaan ganjarannya.. mulia dari siapa..? dari orang yang mengujimu.. mungkin kamu akan dikatakan pengecut dan pecundang.. tapi orang yang mengatakan itu, lebih hina dari pada ucapannya.. cobalah kamu terapkan ilmu itu.. maka kamu akan menemukan kedamaian tersendiri dan kamu akan mendapatkan bekal dikehidupan yang abadi kelak..” ucap eyang kakung lalu menghisap rokok kelobotnya lagi..

Cuukkk.. ilmu sabar apa yang dimiliki oleh eyang ranajaya sampai bisa berbicara seperti itu..?assuuu.. kalau aku sampai menerapkannya.. aku bisa mati dibunuh oleh emosiku sendiri.. tapi kalau aku ga menerapkannya.. tentu aku akan melanggar janjiku kepada ibu barusan.. dan itu pasti akan membuat banjir air mata lagi dan tentunya banjir darah.. bajingaaannn..

Aku pun merenungi setiap kata – kata eyang ranajaya.. apa aku sanggup melakukannya..? entahlah.. aku hanya bisa menjalani dan berusaha menerapkannya.. hasilnya..? kita lihat saja nanti.. semoga aku ga menjadi anak yang durhaka, yang melanggar sumpahku ke ibuku tercinta..

Dan setelah aku beristirahat dirumah eyang selama seminggu dan lukaku telah pulih.. aku pun pamit ke eyang ranajaya, eyang putri, le’ devi dan lek danu untuk kembali kekota pendidikan.. sebenarnya masih ada satu lagi saudara ibuku, kakak pertamanya.. pakde taruna.. taruna ranajaya.. anak tertua dari eyangku.. tapi beliau tinggal diluar kota dan menjadi kontraktor disana..

Dan setelah diijinkan kembali.. aku pun mengendarai tigi untuk kekota sebelah.. aku juga bingung, bagaimana tigi bisa ada dirumah eyang.. tapi itulah keluargaku.. kebutuhan pribadiku pasti selalu ada tanpa aku minta..

Dan sekarang tujuanku kekota sebelah bukan kekota pendidikan.. aku mau kerumah ayu.. aku ingin melihat kondisi ‘mantanku’.. mantan..? ya.. karena terakhir kami berbicara.. aku memutuskan hubungan pacaran kami..

Aku sengaja tidak menghubungi ibunya ratih.. aku ingin memberikannya kejutan.. dan aku menunaikan janjiku.. setelah selesai pertempuran.. aku akan menemui ayu dan ibu ratih..

Setelah beberapa jam perjalanan.. aku pun sampai dirumah ayu.. dan ketika aku ada didepan pintu rumah ayu.. sambutan hangat dan sambutan jutek menyambutku.. sambutan hangat dari ibu ayu, ayah ayu, ibu ratih, ayah ratih dan suami bude ayu.. sedangkan sambutan jutek tentu saja dari budenya ayu.. bajingaannn.. masih saja dia tidak menyukaiku.. aku lalu menyalami satu – satu mereka dan mencium punggung tangan mereka.. hanya satu yang menolak ciuman dipunggung tangannya.. tau siapakan..? bajingann.. mungkin dia mengharapkan ciuman dibibir dari bibirku yang seksi ini.. asuuu.. asuuu..

“gimana kabar bu..? kapan datang dari tanah suci..?” tanyaku ke ibu ayu.. sengaja aku menanyakan kabar ibu ayu bukan ayu dulu.. biasakan orang negeri ini.. pasti basa – basi dulu yang diutamakan baru tujuannya setelah itu..

“baik.. sudah tiga hari mas..” jawab ibu ayu dengan senyum tipis..

“oh iya bu..” kataku..

“katanya pacar.. masa pacarnya sakit sudah seminggu lebih baru dikunjungi sekarang..” ucap bude ayu dengan sinisnya..

“bu..” ucap suaminya..

“kenapa pak..? benerkan kata – kata ibu..” ucap bude ayu ke suaminya dengan jutek dan suaminya langsung terdima.. assuu.. asuuu..

“sakit..? bukannya ayu sudah keluar rumah sakit bu..?” ucapku ke ibu ayu dan aku tidak menghiraukan budenya.. lalu aku melirik ibu ratih dan beliau terlihat salah tingkah.. ada apa ini..? sepertinya ada yang disembunyikan..

“malah ga tau penyakitnya..” sambung bude ayu dan masih dengan sinisnya.. bajingan..

“bu.. ini ada apa ya..? ayu dimana sekarang dan bagaimana kondisinya..?” tanyaku ke ibu ayu dan ibu ratih..

“ayu ada dirumah ibu nak.. ayo kita kesana..” ucap ibu ratih lalu berdiri..

Dan aku pun ikut berdiri lalu berpamitan kepada orang yang ada diruangan ini…

“ada apa ini bu..? ayu sakit apa..? kecelakaan itu mengakibatkan apa ..? dan kenapa ibu merahasiakannya dengan sandi..?” tanyaku bertubi – tubi ketika kami berjalan kerumah ibu ratih.. dan ibu ratih langsung menghentikan langkahnya..

“san.. hari itu sandi banyak masalah dan ibu tidak mau menambah beban buat sandi.. dan sandi jangan ada pertanyaan lagi.. lihat sendiri dan janji supaya tidak terlalu panik.. karena panik ga akan menyelesaikan masalah..” ucap ibu ratih dengan tatapan tajamnya..

Cuukkk.. ga panik..? setelah ucapan sinis budenya dan tau ada sesuatu dengan ayu, aku ga boleh panik.. asuuu.. oke.. aku memang ga panik cuma penasaran tingkat tinggi..(sama aja ya..? assuu..).. aku mencoba menenangkan pikiranku.. dan entah kenapa setelah dari rumah eyang ranajaya tadi.. seperti ada perubahan dalam diriku..

Dan setelah sampai didepan pintu rumah ratih.. aku melihat ayu duduk diruang tengah sedang menonton televisi.. cuukkk wajah ayu tambah cantik aja cuukkk.. dan aku melihat dia tidak seperti mengidap sesuatu penyakit atau akibat lain dari kecelakaan yang menimpanya waktu itu.. tapi kenapa keluarganya bilang dia sakit..?

Kirana Ayu Pramesti

“masuk lah nak.. tapi ingat.. jangan panik..” ucap ibu ratih lalu berbalik dan meninggalkan aku sendiri berdiri didepan pintu..
Cuukkk.. lagi – lagi diingatkan jangan panik.. emang ada apa sih..? ayu gila gitu, jadi kalau aku tegur bisa ngamuk..? ahhhh.. bangsattt.. mikir apasih aku ini.. masa orang gila bisa duduk santai dan berpakaian rapi begini..? asssuuu..

TOK.. TOK.. TOK..

Aku pun mengetuk pintu rumah ratih.. ayu lalu melihat kearah pintu dan melihatku.. dia melihatku dengan pandangan yang biasa aja dan setelah itu berpaling lagi dan melihat kearah tivi lagi.. bajingaannn.. kenapa dengan ayu..? dan kenapa dia kok santai aja ngelihat aku, terus buang muka..? apa dia marah karena hubungan kami putus..? bajingaannn…

TOK.. TOK.. TOK..

Aku mengetuk pintu itu lagi.. dan ayu kembali melihat kearahku…

“ada apa sih mas..? mau minta sumbangan..? kedepan aja.. yang punya rumah lagi dirumah depan..” ucap ayu dengan entengnya lalu berpaling lagi melihat kearah tv lagi..

Assuuu.. aku dibilang minta sumbangan..? bajingaaannnn… emang ada tampangku peminta sumbangan gitu..? ga lucu candaan ayu ini.. marah sih marah, tapi jangan gini dong.. mending ngomong aja langsung.. kalau mau usir aku atau ga mau lihat aku lagi, bilang.. jadi aku bisa langsung pulang kekota pendidikan.. jiancookk’og..

TOK.. TOK.. TOK..

Aku mengetuk pintu itu lagi.. dan kembali ayu melihatku.. dan kali ini tatapannya terlihat tidak menyenangkan dan dia marah kepadaku..

“apasih mas..? kamu mau jualan..? ayu lagi ga minat.. kerumah yang lain aja ya..” ucap ayu lagi.. dan lagi – lagi dia memalingkan wajahnya..

Assuuu.. ini sudah keterlaluan bercandanya.. tadi aku dibilang peminta sumbangan dan sekarang aku dibilang sales.. bajingaaaannn.. bukan aku merendahkan dua kegiatan itu ya..? bukan.. tapi kenapa ayu harus mengucapkannya kepadaku yang sudah sengaja jauh – jauh datang untuk menemuinya.. kan ga lucu kalau gitu..

“ayyuuuu..” panggilku dan kali ini aku tidak mengetuk pintunya..

Ayu lalu menoleh kepadaku dan dia menatapku agak lama.. dia melihatku dari ujung kaki sampai ujung rambutku.. dia seperti mencoba mengingat sesuatu..

“yu.. ga lucu ya.. kenapa ayu ngelihatnya gitu ke aku..?” tanyaku.. dan jarak yang memang lumayan jauh antara aku dan ayu, membuat kami hanya saling memandang..

“mas kenal sama ayu..? mas ini siapa..? maaf ya.. ayu ga ingat.. setelah kecelakaan, ayu hilang ingatan..” ucap ayu sambil tetap memandangku..

Apa..??? ayu lupa sama aku..? dan ayu hilang ingatan.. gila.. ini gila.. kenapa hal sebesar seperti ini kok dirahasiakan kepadaku.. bajingaaaannnn..

Aku diam seribu bahasa dan aku terus menatap wajah ayu yang masih terus mencoba mengingatku.. dan ga lama kemudian, wajahnya memucat dan ayu langsung memegang kepalanya dan ayu langsung menunduk.. assuuu..
Aku langsung masuk dan mendekati ayu…
“ayu.. ayu kenapa..?” tanyaku dengan khawatirnya..
Dan ketika aku akan memegang pundaknya, ayu langsung menggeser duduknya.. cuukkk.. ayu ga mau aku sentuh…

“maaf mas.. maaf.. ayu pasti seperti ini bila mencoba mengingat sesuatu..” ucap ayu dengan bibir yang bergetar dan wajah yang memucat..

“aku yang harusnya minta maaf yu, karena aku ga tau kalau ayu seperti ini..” ucapku.. lalu aku duduk bersimpuh dilantai diantara kakiku yang kutekuk belakang sambil memandang wajah ayu yang cantik dan memucat itu..

Cuukkk.. wanita yang mencintai aku seperti ini dan dia kecelakaan juga karena aku, terus aku harus tetap dengan keputusanku untuk meninggalkannya..? gilaa.. mahluk seperti apa aku ini..? bangsaatttt.. mau cari wanita sempurna yang seperti apa lagi aku ini..? emang aku baik dan sempurna..? dan kenapa aku ga mensyukuri anugerah yang terindah yang diciptakan sang pencipta kepadaku..? jiancookkkkk…

“kamu hanya perlu membiarkan pergi, sesuatu yang memang harus pergi.. dan kamu harus menjalani dan menikmati apa yang memang kamu pertahankan” suara mbah terngiang dikepalaku..

Cuukkk.. dan sepertinya aku memang harus mengambil keputusan saat ini juga.. bukan karena terdesak atau karena panik.. seperti yang aku bilang tadi.. kurang apa lagi gadis manis yang ada dihadapanku ini..? dia sudah banyak berkorban untukku dan dia sampai seperti ini juga karena aku.. masa iya aku meragukannya.. dan keputusanku kali ini.. aku akan menyambung lagi hubunganku dengan ayu.. tapi aku tidak mungkin mengungkapkannya sekarang.. mungkin aku akan menunggu kembalinya ingatan ayu.. tapi kalau memang ingatan ayu tidak kembali.. aku akan memperjuangkan cintaku ke ayu bukan kepada ayu yang aku kenal dulu.. tapi ayu dengan kondisi yang sekarang.. aku akan memperjuangkannya sampai dia menerima cintaku dan kalau sang pencipta mengijinkannya, aku akan menjadikan ayu pendampingku sampai akhir hayatku..

Perlahan air mataku menetes menatap mata ayu.. aku mengingat setiap kejadian ketika aku bersama ayu.. ketika aku mendekatinya, ketika aku menembaknya, ketika ayu senyum, marah, tertawa, jengkel dan semua yang telah kami lewati bersama…

“mas kenapa..?” tanya ayu dengan wajah yang bingung..

“yu.. waktunya minum obat dan istirahat..” ucap ibu ayu dari depan pintu rumah ratih..

Aku lalu menghapus air mataku dengan cepat dan aku langsung berdiri.. begitu juga ayu.. dia langsung berdiri dan berjalan kearah pintu sambil melirikku dengan kebingungannya.. aku mengikutinya dari belakang.. dan ketika sampai dipintu.. ayu berjalan duluan kearah rumahnya.. sementara ibunya masih berdiri didekatku..

“bu.. sandi mohon maaff.. sandi ga tau kalau ayu seperti ini..” ucapku dengan mata yang berkaca – kaca lagi..

“ga pa – pa mas.. yang penting mas sudah tau dan ibu yakin, kelihatannya mas ga akan meninggalkan ayu dengan kondisinya seperti ini..” ucap ibu ayu lalu berbalik dan berjalan kearah rumahnya..

Cuukkk.. ibunya memberikan aku sinyal baik cuukkk.. bajingaaaann.. ini makin memberikan aku semangat untuk mengejar cintaku ke ayu.. asssuuuu..

Dan aku pun langsung duduk dikursi diteras rumah ratih.. aku mengambil rokokku yang aku beli tadi dan membakarnya lalu menghisapnya pelan.. dan aku masih berkutat dengan pikiranku tentang ayu..

“mas sandi ya..” ucap seorang gadis cantik behijab, dan masih memakai seragam smpnya.. dia berdiri sambil memegang boneka beruang berwarana cokelat ditangan kanannya..

“adek siapa ya..?” tanyaku yang terkejut karena lamunanku barusan..

“karina dwi pramesti.. panggil aja dwi.. adeknya mba ayu..” ucap gadis smp itu memperkenalkan diri kepadaku..

Cuukkk.. kakaknya bernama kirana ayu pramesti dan adeknya bernama karina dwi pramesti.. dan sama – sama cantik.. assuuu..

Oh iya.. karina ini beda sama karina yang sono ya.. ini karina wanita yang tulen.. kalau yang sono.. itu mahluk jadi – jadian.. bajingaann..

“oh iya dwi.. kok dwi kenal sama mas ya..?” tanyaku ke dwi yang langsung duduk dikursi tidak jauh dari aku, lalu memeluk bonekanya.. dan kami hanya dipisahkan meja ditengahnya..

“ya taulah.. mas kan pacarnya mba ayu.. dwi sering lihat fotonya mas sandi sama mba ayu dikamarnya mba ayu.. dan dulu sebelum mba ayu kecelakaan, mba ayu sering cerita tentang mas sandi ke dwi kalau lagi dirumah.. ternyata mas sandi ganteng juga ya.. hihihihi..” ucapnya dan langsung tertawa kecil.. bajingaannn.. aku dirayu cewe smp cuukkk.. cantik lagi.. bajingaaannn..

“hehehe.. bisa aja adek cantik ini..” ucapku dan langsung membuat pipi gadis berhihab ini memerah..

“mas gombalin dwi ya.. kasih tau mba ayu loh.. hihihihihi..” ucapnya dan tertawa sambil menunduk malu..

“loh kan dwi duluan yang gombalin mas..” ucapku sambil meliriknya..

“ihh.. jangan ngelirik dwi kayak gitu ah mas.. dwi malu..” ucapnya lalu menyandarkan kepalanya dikursi tempat duduknya..

“hehehehe.. dwi baru pulang dari sekolah ya..?” tanyaku dan aku juga menyandarkan kepalaku dikursi.. dan sekarang kami berbicara tanpa saling memandang.. pandangan kami sama – sama lurus kedepan.. aku lalu menghisap rokokku..

“iya mas.. dwi baru pulang dari sekolah..” ucapnya pelan..

“loh kok kelihatan kesel gitu..? lagi capek ya..?” tanyaku..

“dwi itu lagi jengkel tau mas.. dwi tadi habis baca cerpen teman dwi yang dipasang dimading sekolah..” ucapnya lalu melihat kearahku..

“emang kenapa dengan cerpen temannya..? ada yang ga salah gitu..?” tanyaku dan aku pun melihat kearah dwi..

“bukan salah lagi.. tapi menjengkelkan.. cerita cerpennya jauh dari harapan dwi.. isinya juga mengecewakan.. mana cerpennya itu bersambung lagi.. dan itu dwi harus nunggu selama sebulan.. padahal biasanya dia update ceritanya itu seminggu sekali.. ehh.. pas sudah terbit malah menjengkelkan.. gila ga mas..?” ucap dwi dengan wajah sebel tapi masih terlihat manis dan cantik.. assuuu.. kok malah bahas kecantikannya sih.. bajingaannn..

“ngga..” jawabku singkat lalu aku membuang mukaku dan menghadap lurus lagi sambil menghisap rokokku..

“ih.. mas kok gitu sih..? kenapa ga dukung dwi..?” ucapnya dan dia menghadap depan juga sambil memanyunkan bibirnya..

“emang cuman satu cerpen itu aja ya yang ada dimading..?” tanyaku..

“enggak.. masih ada dua lagi cerpen lainnya dengan pengarang yang berbeda..” jawab dwi..

“ya udah.. baca aja yang dua.. gitu aja kok repot..” ucapku dan aku menghisap rokokku lagi..

“males.. dwi tuh senangnya sama cerpen buatan temannya dwi itu mas.. tapi sekarang ga lagi..” ucap dwi dan dia terlihat masih jengkel..

“pokoknya mulai besok.. dwi mau ngajak teman – teman yang lain supaya ga membaca cerpen itu lagi.. jadi cerpennya ga laku dan kalau bisa dicabut dari madding.. biar dia ga bisa buat cerpen lagi.. orang yang sok sibuk gitu, kok mau terus dibaca cerpennya..” ucap dwi lagi dan sekarang dwi bener – bener emosi..

“dwi.. emang dwi tau kesibukan temannya dwi..? emang tau kesehariannya seperti apa..?” tanyaku sambil melirik dwi.. dwipun menggelengkan kepalanya..

“de.. kita ga tau loh ya, ada apa dengan temannya dwi itu.. siapa tau dia sibuk bantu orang tuanya.. mungkin bantu orang tuanya buat kue terus dijual, mungkin jaga adeknya, mungkin sibuk dengan PRnya.. mungkin belum dapat inspirasi tentang kelanjutan cerpennya.. atau malah mungkin dia sakit atau orang tuanya yang sakit.. banyak kemungkinan yang kita tidak tahu, jadi teman dwi itu lambat mengupdate cerpennya..”

“lagian, pasti temanmu itu berhati – hati bila melanjutkan tulisan cerpennya.. dia pasti takut mengecewakan pembaca macam dwi ini.. dia sudah berhati – hati dan berpikir yang terbaik untuk tulisannya aja masih disalahkan.. apalagi dia semaunya aja menulis.. hehehehe..”

“dan untuk hasil cerita cerpennya yang menurut dwi menjengkelkan itu.. kita manusia de.. kita ga bisa memakas mereka memuaskan semua orang dengan hasil tulisannya dan ga mungkin mereka bisa buat kita senang terus.. nikmati aja apa yang ada.. saran dan kritik boleh.. tapi jangan memaksakan..”

“dan ingat.. kita ga usah bicara tentang banyak orang.. kita bicara antara dwi dan mas.. dua orang seperti ini aja beda pemikiran.. dwi tadi bilang jengkel, tapi mas bilang ngga.. dan ini bisa terjadi walaupun dia sahabat baik, saudara kandung atau apapun itulah.. satu terpuaskan, yang satu tidak sama sekali..”

“oh iya.. penulis cerpen itu teman dwi kan..? ga baik dwi berpikiran jelek tentang dia.. teman itu saling menutupi kekurangan temannya.. bukannya memusuhi ketika tau kesalahannya…” ucapku lalu aku menghisap rokokku yang tinggal sedikit lalu mematikannya diasbak yang ada dimeja..

“jadi kalau mau hasil yang sempurna.. dwi buat cerita sendiri dan dwi nikmati hasil cerita dwi itu.. suka ga suka pasti dwi menikmatinya..” ucapku menutup omonganku yang panjang kali lebar.. asuuu.. ngomong apasih aku barusan..? kok ngelantur kesana kemari.. kira – kira gadis ini paham ga dengan ucapanku yang panjang tadi..? atau hanya didengar, terus besok melanjutkan sikapnya ini terhadap temannya yang penulis itu..?

“ihh.. mas gitu..” ucap dwi lalu berdiri dan meninggalkan aku dengan merajunya.. hehehehe.. dasar gadis kecil manja.. untung kamu cantik dan adeknya ayu.. kalau ngga.. hehehehe..kutinggalin dari tadi.. hahahahahaha.. assuuu.. assuuu.. canda aja ya itu.. ga beneran.. aku tuh ga pernah memilih dalam bergaul.. mau cantik, mau manis, mau jelek itu tergantung selera.. yang penting nyaman untuk diajak berkawan, ya udah dijalani aja..

“san.. makan dulu nak..” ucap ibu ratih yang datang dari arah rumah ayu..

“iya bu..” ucapku pelan dan aku mengambil rokokku lagi lalu membakarnya dan menghisapnya pelan..

“sandi kenapa..? marah ya sama ibu tentang ayu..?” ucap ibu ratih yang langsung duduk dikursi dwi tadi..

“ngga bu.. buat apa sandi marah.. sandi cuma kecewa sama diri sandi sendiri bu.. sandi mutusin wanita sebaik ayu dan menyebabkan ayu sampai seperti ini..” ucapku lalu aku menghisap rokokku dalam – dalam..

“jangan seperti itu nak.. mungkin ini jalannya supaya sandi lebih dekat dengan ayu.. dan sandi makin mencintai ayu lalu memperjuangkan cinta sandi..” ucap ibu ratih sambil memandangku..

“mungkin bu..” ucapku pelan dan dengan pikiranku yang kembali melayang..

Ibu ratih lalu berdiri dan memegang tanganku..

“makanlah dulu.. nanti sandi sakit loh ya..” ucap ibu ratih sambil menarik tanganku..

Aku lalu mematikan rokokku yang baru aku bakar.. dan mengikuti tarikan tangan ibu ratih ke arah rumah ayu.. dan ketika masuk rumah ayu.. ibu ratih melepaskan pegangan tangannya.. kami berjalan kearah ruang makan.. disana sudah ada ibu ayu, bapak ayu, dwi dan ayahnya ratih.. hiuufff.. huuu.. untung ga ada budenya ayu.. bisa ga selera makan aku.. assuuu..

Dan kami pun makan siang bersama.. kami makan dengan diiringi obrolan ringan.. sementara ayu sedang istirahat.. menurut penjelasan ibu ayu, jam segini memang ayu harus tidur dan beristirahat sesuai dengan petunjuk dokter yang menanganinya.. dan aku merasa selama aku makan dan mengobrol.. gadis kecil dan manja itu terus melirik aku.. entah apa maksud lirikannya.. dia marah, senang atau apalah.. yang jelas aku tadi cuma mengingatkannya.. didengar ya syukur ga didengar ya kebacut cukkk.. (kebacut = terlalu) cape aku tadi ngomong panjang kali lebar itu.. assuuu..

Dan setelah makan dan berbicang yang lumayan lama.. akupun berpamitan untuk kembali ke kota pendidikan.. akhir pekan ini, aku janji untuk balik lagi dan menemui ayu..

Dan perjalanan kali ini, pikiranku dipenuhi tentang ayu yang sedang sakit dan kekangenanku dengan teman – teman dari pondok merah.. aku kangen dengan putaran gelas bung toni.. dan aku kangen dengan kegatellan semua teman – temanku..

Dan setelah perjalanan yang jauh.. aku pun singgah kewarung guntur untuk membeli dua buah teh kotak.. bangsattt.. seminggu aku ga merasakan air kenikmatan ini masuk ketenggorakanku dan aku kangen rasa minuman yang menjacokkan ini..

Setelah dua kotak tehku habis.. aku kembali menaiki tigi dan masuk kedalam gang.. asssuu.. seminggu aja sudah kangen aku sama tempat ini.. apalagi kalau aku lulus nanti dan aku kembali kepulau seberang.. bisa mati dibunuh kerinduan tentang kota yang indah ini aku.. assuuuu..

Dan aku pun mendorong pelan pintu kos pondok merah dengan ban depan tigi.. setelah terbuka.. aku melihat semua teman – temanku berkumpul dan melingkar diruang tengah.. bajingaaannn.. pesta lagi cuukkk.. pesta.. hahahaha..

Aku lalu memarkirkan tigi diruang tengah dan..

BRUUUMMMMM…. BRUUUMMMMM…. BRUUUMMMMM….

Aku menarik gas tigi dengan keras sebanyak tiga kali.. dan ini adalah salam dari tigi untuk semua penghuni kos pondok merah.. hahahahaha.. assuuuu…

Aku pun langsung mematikan mesin tigi dan langsung turun.. lalu aku berdiri disamping tigi dan menatap semua teman – temanku sambil tersenyum.. mereka semua langsung berdiri dan menatapku.. aku pun dengan santainya menggaruk selangkanganku dan membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo.. (miring kekiri..) sambil terus tersenyum..

“halo semua..” ucapku dan aku kembali tersenyum..

“JIANCOOOOOOOK…” makian sayang semua teman – temanku langsung keluar dengan kompaknya dan menggema dikos pondok merah ini.. bajingaaann.. aku kangen kalian cuukkk.. kangen banget.. hahahaha.. assuuu..

“HAHAHAHAHAHAHA..” kami semua langsung tertawa dengan sangat bahagia.. dan terlihat mas rendi pun berjalan mendekati aku dan langsung memelukku dengan erat.. dan teman – teman yang lain langsung mengikuti dan memeluk aku dan mas rendi secara beramai – ramai…

“HAHAHAHAHAHAHA..” kami semua larut dalam tawa.. kami semua melepas beban yang ada dipundak kami selama seminggu ini.. senyum, senang, bahagia dan terharu menyatu dalam tawa dan pelukan kami.. bajingannn..

Suasana ini yang paling membuat aku kangen tempat ini dan orang – orang didalamnya.. aku yang pergi dari kos ini seminggu yang lalu dengan emosi dan sekarang balik dalam keadaan tertawa lepas tanpa ada beban.. bajingaann..

Lalu satu persatu teman – temanku terdiam dan berbalik melihat kearah kamarku.. suasana tegang langsung menyelimuti ruangan ini.. tawa lepas kami tadi hilang tanpa jejak.. assuuu.. ada apasih..? ada setan ya didepan kamarku.. dan pandanganku terhalang oleh tubuh mas rendi yang ada didepanku..

“kenapa kalian kok langsung diam..? emang ada setan dikosan ini..? hahahahaha..” ucapku lalu aku tertawa lagi.. dan teman – temanku tetap diam sambil melirikku.. cuukkk..

“hehehehe..” aku tertawa pelan melihat tatapan aneh dari teman – temanku ini.. mas rendi yang ada dihadapanku dan punggungnya menutupi pandanganku, langsung bergeser..

Dan didepan kamarku berdiri tiga singa betina dengan tangan yang terlipat didada, tatapan yang tajam dan wajah yang sangat menyeramkan.. bajingaaannn.. ini toh setannya.. ini bukan setan tapi..

Emery Naila Unna

Adalia Adriana Agatha

Jenny kusuma​

“SANNNDIIIIIIII..” tiga singa betina itu mangaum dan melihat kearahku.. wajah mereka seperti mau menerkam dan mencabik – cabik wajah gantengku ini..

Apa aku takut..? gemetar..? bingung..? panik..? atau langsung berlari kearah tigi dan meninggalkan kosan ini..? atau aku malah mencari sabun terus coli kekamar mandi..? hahahaha.. bangsatt..

Semua salah.. aku justru santai saja sambil terus tersenyum dan menggaruk selangkanganku lagi..

“hehehehehe..” kembali aku tertawa dengan santainya..

“cuukkk.. didepan ada tiga singa betina dan mau makan kamu.. kok kamu malah ndrenges cuukkk..?” (ndrenges = tertawa kecil) ucap surya membisikki aku..

“iya bajingan anak satu ini.. ga tau apa, kalau dari tadi disini suasananya lebih menyeramkan dari pada kuburan..?” sahut yuda dan dia juga berbisik..

Dan aku cuman memandang tiga singa betina yang katanya teman – temanku ini menyeramkan.. bagiku ga sama sekali.. aku ga melihat hal yang menyeramkan diwajah mereka bertiga.. aku justru melihat kerinduan yang sangat mendalam dibalik mata mereka yang melotot dan terlihat marah.. kenapa aku bisa bilang seperti itu dengan percaya diri..? entah pikiranku telah terbuka atau bagaimana.. tapi secara logika aja, tiga orang wanita berkumpul didalam kamarku dan aku tidak ada.. apa itu dibilang mereka mau marah..? enggak.. marah itu cuman bumbu rindu.. rindu yang gengsi untuk diucapkan, sehingga menghasilkan gaya gravitasi dan berbanding terbalik dengan kenyataan hatinya.. marah.. hahahahahaha.. bangsattt itu tadi aku barusan ngomong apasih..? assuu’og..

Dan aku pun merasakan hal yang sama dengan tiga wanita yang berdiri dihadapanku ini.. aku juga kangen dengan mereka.. aku kangen dengan kejudesan bu jenny.. aku kangen dengan kejutekan merry dan aku kangen dengan kesadisan lia.. mereka bertiga ini wanita yang special dihatiku.. tapi maaf.. hanya sekedar special.. karena aku akan mulai fokus dengan cintaku pada satu wanita.. kirana ayu pramesti..

“kenapa kamu senyum begitu..?” ucap merry dengan juteknya..

“kamu kira aku senang gitu lihat kamu tersenyum..?” lanjut lia dengan sadisnya..

“sok ganteng..” ucap bu jenny dengan judesnya..

Dan teman – temanku pun tambah tegang..

“terus aku harus gimana..? buka baju, celana, terus telanjang bulat.. habis itu nari striptis di depan semua orang yang ada diruangan ini gitu..?” ucapku dengan santainya..

“cuuukkkk..” maki teman – temanku penghuni pondok merah dan mereka semua langsung memandangku sambil menahan tawa mereka…

“SANDIIIIIII…” lagi – lagi ketiga singa betina itu mengaum dan kali ini lebih garang dan menggila.. hahahaha.. assuuuu..

Bu jenny berjalan duluan kearahku dengan tatapan tajamnya lalu berhenti tepat dihadapanku..

“kamu kira aku kesini itu ada maksud tersembunyi gitu..? jangan ge er ya.. aku itu cuman mau kasih tau kamu.. kalau minggu depan itu kuliah lapangan dan kamu masuk di kelompok bimbinganku.. dasar play boy cap kecoa..” ucapnya dengan mata yang melotot lalu pergi meninggalkan aku dengan wajah yang memerah..

Cuuukkk.. kalau cuman mau ngasih tau itu, kenapa harus pakai emosi dan kenapa harus mengatai aku..? kan bisa diomongin baik – baik.. hehehehe.. bajingan..

Lalu merry yang maju dan berjalan kearahku..

“aku datang kesini itu cuman mau memastikan aja.. kamu masih hidup atau ngga.. dasar bajingan lendir..” ucapnya dan langsung pergi meninggalkan aku..

“mer mau kemana..?” tanya mas rendi..

“kerja..” jawab merry dengan juteknya sambil terus berjalan tanpa melihat kearah mas rendi..

“katanya tadi malas kerja dia ren..?” ucap mas wawan..

Dan mas rendi tidak menjawabnya.. mas rendi cuman tersenyum kecut sambil melirikku..

Lalu giliran lia yang mendatangi aku..

“enak ya didatangin sama wanita – wanita cantik.. terus habis itu, yang didatangi pura – pura ga merasa.. dasar oon…” ucap lia dan dia langsung pergi juga..

“kemana ya’..?” tanya surya..

“kuliah..” jawab lia sambil terus berlalu..

“assuu.. katanya tadi malas..” gerutu yuda..

“stop.. stop… maksudnya apa ini ki..? jadi ketiga wanita ini datang cuman memaki aja..? terus balik..? ayolah ki…” ucap jago memelas..

“terus maumu gimana go..?”

“aku ini sudah beberapa episode ga tampil.. sudah membatu ini ki.. cukuplah ketiga wanita itu mencairkan isi didalam kantong kemihku ini.. suruhlah mereka balik.. sanggup aku kalau harus membuat mereka bertiga itu lemas tak berdaya.. dan aku juga sanggup kalau mereka bertiga itu masih perawan semua..” ucap jago..

“ngga..”

“kalau ngga boleh tiga betina, dua betina deh ki..” mohon jago..

“ngga..”

“satu betina aja kalau gitu ki..” mohon jago dan makin memelas..

“ngga..”

“ki.. apa aku harus memohon dan mencium tanganmu..?”

“bajingaannn.. terus kamu menciumnya pakai mulutmu yang sering keluar pejuhnya itu..? hahahahaha.. assuuu kamu go..”

“bangsat kamu itu ki.. aku sudah memohon begini masih juga kamu hina.. bajingaann….” ucap jago yang mulai kesal..

“dengar ya kamu semua pasukan coli.. bukan aku yang ga bisa menaklukan tiga betina itu.. tapi kisanak yang menjancokkan ini yang buat cerita jadi seperti ini.. jadi jangan memaki ku atau menyumpahi aku.. sumpahi aja kisanak ini.. atau aku sumpahin kamu semua, waktu titidmu masuk kelobang betina langsung loyo.. dan ga bangun lagi.. biar kalian tau gimana rasanya kentang itu seperti apa.. assuuu..” ucap jago mengomel..

“hahahaha.. santai go.. santai..”

“gimana mau santai..? kamu biadab gitu ki.. ki..”

“jadi maumu aku memanggil mereka balik gitu..? terus kamu mau, kalau besok ada berita dikoran.. seorang preman bertato mati mengenaskan, dengan kondisi titid tanpa kepala, bijinya remuk dan kedua putingnya hilang ntah kemana.. gitu..?”

“cuukkk bisa sadis begitu ki..?”

“ya iyalah.. lihat kondisi go.. mereka bertiga itu lagi marah.. dan ga mungkin kan kalau enak – enak.. apalagi bertiga.. kamu mau tiga singa betina itu mencabik – cabik batangmu..?”

“assuu kamu ki.. ya ngga lah..”

“makanya santai aja.. nikmati aja prosesnya ini.. semua akan masuk lobang pada waktunya.. jadi santai aja.. paham kamu go..”

“asuuu kamu ki.. assuuuu..”

“cuukkk.. gila kamu anak muda.. bisa – bisanya santai gitu hadapin tiga singa betina yang lagi mengaum..” ucap mas bendu sambil menepuk pundakku..

“biasa aja mas..” lalu aku berjalan kearah meja diruang tengah..

“terus semua berdiri disitu aja gitu..? siapa yang nemanin aku minum ini..?” ucapku berbalik dan melihat semua teman – temanku, yang masih bengong melihat aku yang masih santai ketika menghadapi tiga singa betina tadi..

“wooooo.. bajingan lendir..” maki mereka semua kepadaku..

“HAHAHAHAHAHAHAHA..” dan kembali kami semua tertawa dengan kerasnya dan langsung duduk sambil memutari meja ini..

Sebenarnya aku dilarang mengikuti pesta ini.. karena mereka takut kondisiku masih ga memungkinkan.. tapi karena aku meyakinkan dan memperlihatkan bekas luka tembakku yang sudah kering total dan sembuh.. akhirnya aku diijinkan untuk mengikuti pesta ini..

Dan untuk masalah ku dengan ketiga singa betina.. aku hanya menikmati saja prosesnya.. aku akan mencari cara supaya mereka ga terlalu kecewa.. walaupun aku tau itu sulit.. tapi mau gimana lagi.. hidup itu pilihan kawan.. kamu mau tetap dengan keadan yang membelenggu hatimu dengan segala masalah..? atau kamu melepaskannya, supaya semua mendapatkan kedamaian dengan kebahagiaan masing – masing.. walaupun itu butuh proses yang melewati namanya air mata dan sakit hati.. dan hanya itu pilihannya.. paham…

#cuukkk.. enak banget ya ngomongnya.. tapi jalaninya cukkk.. memilih itu sakit tau.. bangsaaatttt..