. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 80 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 80

0
644

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 80

AUMAN SINGA

Jiancookkk.. ini pertarungan yang paling menyeramkan didalam hidupku.. aku kira pertempuran melawan aliansi selatan waktu itu, yang paling tergila.. ternyata malam ini terbantahkan.. pertarungan melawan kelompok utama cakra ini sangat mengerikan.. darah dan air mata kami menyatu didalam emosi.. korbannya pun lebih parah dari pada perkelahian waktu itu..

Aku sampai tidak sanggup berbicara apa – apa, ketika menyaksikan akhir pertempuran yang sangat luar biasa ini.. sandi yang telah tertembak.. bangkit setelah melihat om irawan diinjak – injak oleh si cakra bangsat itu.. emosi sandi sangat menggila.. belum pernah aku melihat sandi seperti itu.. se emosi – emosinya sandi, matanya hanya memerah saja dan itu sudah membuatnya wajah sandi menakutkan.. tapi malam ini.. selain matanya merah seperti darah.. ditengah bola matanya tampak bulatan hitam yang sangat pekAt dan menyeramkan.. belum lagi emosinya diselingi dengan tawa yang membuat keringat dinginku langsung keluar.. gila sandi ini.. setan apa yang masuk kedalam tubuhnya.. dia seperti seekor singa jantan yang sendang mengaum.. asssuu..

Belum lagi kehadiran dua orangtua misterius ditengah tengah dan akhir pertempuran tadi.. yang satu berpakaian serba hitam dan menghisap rokok lintingan khas pedesaan datang ditengah pertempuran.. dan yang satu lagi berpakaian serba putih.. kalau orang yang berpakaian putih itu hadir, ketika sandi pingsan setelah mengeluarkan emosinya yang menggila.. aura diwajah mereka berdua pun terlihat sangat kuat sekali.. kurang lebih seperti om irawan..

Dan setelah pembicaraan mereka diakhir pertempuran, aku baru tau.. ternyata yang berpakaian serba hitam itu mbah jati.. ayah dari om irawan.. kalau yang berpakaian serba putih itu mbah ranajaya, ayah dari ibunya sandi.. luar biasa sekali keluarga sahabatku ini.. sandi benar – benar dikelilingi oleh orang – orang yang sangat hebat dan luar biasa..

Diakhir pertempuran.. mbah ranajaya membopong sandi yang pingsan dan entah dibawa kemana.. sementara om irawan yang diluar dugaanku kalah oleh cakra, malah menangisi kematian cakra..? ada apa ini..? cakra itu musuh kita om.. dan dia jahat sekali.. tidak terhitung kejahatan cakra yang sampai detik ini kami rasakan.. kami sampai berdarah – darah dan air mata kami sampai terkuras.. luka bukan hanya difisik kami om, dihati kamipun sampai tercabik – cabik oleh nya.. terus sekarang om malah menangisinya.. gilaaa…

“sampai bertemu lagi kawan.. kita akan bertemu lagi dengan suasana yang penuh persaudaraan disana.. semoga tidurmu kali ini, membawa jiwamu lebih tenang..” ucap om irawan lalu menutup kedua mata cakra yang melotot sambil terus meneteskan air mata..

Tunggu – tunggu.. ada apa ini..? apa aku ga salah dengar..? kawan..? apa mereka berkawan..? serius nih..? tapi kenapa mereka bermusuhan sampai seperti ini..? assuuu.. bisa gila aku ini.. bajingann..

Aku aja yang bermusuhan dengan temanku dikotaku, paling hanya berani menyentuh hidungnya dengan telunjukku lalu dia membalas seperti itu pula kepadaku.. dan diakhiri dengan saling mengejek nama orang tua.. cukup itu saja.. lah ini..? bisa sampai bunuh – bunuhan seperti ini..? asuu.. assuuu.. ternyata semakin kuat seseorang.. semakin gila juga ya bercandanya.. bajingaann..

“terimakasih untuk kalian semua..” ucap om irawan dengan bibir yang bergetar kepada kami semua..

Lalu mbah jati mendekati om irawan yang masih bersimpuh..

“ayo nak kita pergi dari sini.. sebentar lagi tempat ini dibersihkan..” ucap mbah jati sambil menepuk pundak om irawan..

“baik pak.. tapi boleh aku membawa cakra..? aku ingin menguburkannya sebagai sahabatku..” ucap om irawan dengan mata yang sangat sayu..

“bawalah nak.. dia sahabatmu..” ucap mbah jati..

Lalu om irawan jongkok memunggungi cakra… beliau lalu menarik tangan cakra dan mendudukannya.. dan mengendongnya dipunggung.. gila.. ada apa ini..? kenapa harus seperti ini membawa jenazah seseorang..?

“biar kami bantu wan..” ucap om totok..

“jangan tok.. mohon maaf, aku ingin menguburkannya seorang diri..” jawab om irawan..

“tapi dia sahabat kami juga wan..” ucap om nawi..

“wi.. biarkan aku berdua saja dengan cakra.. aku mohon kepadamu..”

“tapi bukan begitu cara bawa jenazahnya wan..” ucap pak tomo

“tom.. aku dan cakra pernah berjanji waktu kecil dulu.. waktu itu kami sedang mandi disungai didesa.. dan janji kami, jika salah satu diantara kami berdua ‘pergi’ lebih dulu.. maka yang ditinggalkan harus menggedndongnya sebelum dipasangkan kain kafan.. jadi aku mohon buat kalian semua.. biarkan aku bersama cakra ya..” ucap om irawan dengan mata yang berkaca – kaca..

“biarkan irawan sendiri..” sahut om agus kepada yang lain.. dan akhirnya om totok, om nawi dan pak tomo hanya mengagguk dengan mata yang berkaca – kaca juga..

Om irawan pun meninggalkan ruangan ini dengan menggendong cakra dipunggungnya.. langkahnya yang gontai dan dengan diiringi tetesan air mata dari empat pendiri kos pondok merah, membuat kami semua terdiam dengan seribu pertanyaan.. ada apa ini..? sepertinya mereka bukan hanya sekedar berteman tapi lebih dari itu.. dan sepertinya ikatan mereka sangat kuat.. cuukkk.. ketika kawan menjadi lawan.. marah, dendam, benci, sayang, rindu dan kenangan menjadi satu di air mata.. bajingaaannn..

“kita bubar.. terimakasih untuk semua..” ucap om agus lalu berbalik dan diikuti pak tomo, om nawi dan om totok..

Cuukkk.. sudah..? gitu aja..? ga pake salaman atau pelukan gitu..? bajingaannn.. minum – minum dulu kek.. haus aku ini.. asssuu.. assuuu..

Generasi mas daud, mas pandu dan mas rendi pun berbalik juga dan berjalan kearah mobil.. sedangkan aku, satria, ilham, yuda, aldo, dalle dan tigor hanya saling berpandangan..

“terus ngapain kita disini..? ayo balik..” ucap satria lalu berjalan kearah pintu keluar..

“assuu.. gini aja akhirnya kah sat..? jadi bubar ini..?” tanya yuda..

“terus maumu gimana..? mau ciuman dulu gitu..? nanti ajalah dimobil.. kamu minta sama surya aja..” kata satria sambil terus berjalan tanpa melihat kami..

“jancoookkk..” makiku bareng yuda…

Aldo pun hanya menggelengkan kepalanya sambil berjalan mengikuti satria..

Tapi ngomong – ngomong, kemana mbah jati..? kok sudah ga ada..? pergi kemana beliau..? sama siapa..? ahhh.. gila aku.. gilaaaaa..

Dan setelah itu kami semua pun pergi menggunakan mobil yang kami tumpangi waktu berangkat tadi.. dan ketika dalam perjalanan balik dan tidak jauh dari markas cakra, kami berselisihan dengan beberapa mobil berwarna hitam.. lalu beberapa menit kemudian..

BOOMMM.. BOOMMM.. BOOMMM..

Markas cakra meledak dan terbakar.. asuuu.. dan ini seperti markas aliansi selatan waktu itu.. bajingaannn..

“ham.. kerumah sakit mana sandi dibawa sama mbah ranajaya..?” tanya yuda ke ilham yang sedang menyetir..

“dibawa ke desa jati bening yud.. kerumah mbah ranajaya..” jawab ilham santai..

“loh sandi kan terluka parah cuukkk.. masa dibawa kerumah sih..?” tanyaku..

“mbah putri, istri dari mbah ranajaya itu terkenal bisa menyembuhkan berbagai penyakit.. jadi buat apa dibawa kerumah sakit..?” jawab ilham..

“emang ada perlatan kedokteran gitu dirumahnya bang..?” tanya tigor..

“ngga.. pakai obat – obatan tradisonal gor.. dirumahnya kan banyak tanaman obat – obatan..” jawab ilham santai..

“cuukkk.. kalau obat buat ‘tahan lama’ ada ga ya..? heheheheh..” tanya yuda yang agak nyeleneh.. bangsat yuda ini, dalam situasi seperti ini masih aja bisa bercanda.. bajingaannn..

“assuuu kamu yud.. buat apa kamu obat ‘tahan lama’..? kamu kan coli aja kerjaannya.. kasihan yud kalau kamu dikasih obat itu.. apa ga lecet itu titid mu..?” jawab satria dengan entengnya..

“assuuu..” maki yuda..

“paling juga buat main sama surya.. hehehehehe..” celetuk aldo..

“bajingaannn.. kenapa aku dibawa – bawa do.. assuu kamu itu..” gerutuku..

“cuukkk.. apa ga lecet itu bolongan surya.. hahahahahaha..” sambung satria..

“gampang sat.. lobangnya surya kasih juga ‘obat tahan lecet’, pasti ada itu obatnya.. hehehehehe..” sahut ilham ikut – ikutan membully aku dan yuda…

“jiancoookkk..” makiku…

“hahahahaha..” dalle dan tigor langsung tertawa..

“jangan ketawa kamu gor.. kamu mau ‘dipakai’ surya juga..?” ucap aldo..

“janganlah bang.. nanti dalle cemburu.. hehehehe..” ucap tigor dengan logat yang khas dari daerahnya lalu dia tertawa..

“lassooomu gor..” sahut dalle sambil memukul pundak tigor..

“hahahaha.. bajingann.. hom – homnya nular cookkk..” ucap satria sambil tertawa..

“assuuuu..” maki yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“bajingan kalian semua ini..” ucapku lalu aku membuka kaca mobil dan membakar rokokku…

“ham.. kamu tau awal mula tentang permusuhan cakra dan om irawan kah..?” tanya yuda dan dia bertanya dengan sedikit serius.. cuukkk.. pemikiran yuda sama denganku yang masih bertanya – tanya tentang masa lalu om irawan dan cakra..

“aku ga tau banyak yud.. yang kutau itu.. mereka dulu adalah sahabat karib.. itu saja.. kalau masalah awal permusuhannya, aku ga tau..” jawab ilham..

“masa gara – gara cinta sih..?” celetukku..

“tau dari mana kau bang..?” ucap tigor..

“ya waktu dia menginjak kepala om irawan.. diakan menyebut nama ibunya sandi tadi..” jawabku sekenanya..

“ooo..” jawab tigor lalu terdiam..

“cinta itu memang gila.. kalau kamu dikontrol cinta.. kamu ga akan bisa menikmatinya.. tapi kamu malah menyakiti dirimu sendiri, orang yang kamu cintai dan orang yang ada disekitarmu.. tapi kalau cinta itu dibawah kendalimu.. dunia ini akan terasa indah.. tidak ada pertempuran dan tidak ada tetesan darah.. yang ada hanya tetesan air mata kebahagiaan dan tetesan air mani.. hehehehe..” ucap aldo..

“assuuu..” maki kami bersama..

“tapi kenapa harus jadi jahat do..? cinta kan bisa diperjuangkan bukan dipaksakan..” kataku..

“sifat jahat itu terlahir dari orang baik yang tersakiti (ini ucap om @Tigi_2000 2000 loh ya..)” jawab aldo..

“jiancokkk bisa gitu ya..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“makanya, cintai sewajarnya dan benci seperlunya.. jadi, ketika kamu harus menghadapi salah satunya.. kamu ga akan gila..” sahut satria yang ikut membakar rokoknya..

“cuukkk.. dalam bener kata – katamu dan kata – kata aldo itu sat..” kataku ke satria lalu melihat aldo..

“iya.. mending kalian pacaran aja berdua.. hehehehehe..” ucap yuda sambil tertawa mengejek..

“cintaku masih dalam batas wajar cuukkk.. jadi aku masih mencintai lawan jenis.. jangan samakan aku sama kamu dong..” ucap satria sambil melirik aldo..

“ya maklumi aja sat.. cinta mereka berdua ini kan sudah akut.. hehehehe..” jawab aldo sambil melirik aku dan yuda..

“assuuuu.. malah balik ke aku.. bajingannnn..” maki yuda..

“cuukkk.. kenapa sang pencipta mengirimkan teman – teman yang otaknya geser gini ke aku.. assuu.. asuuuu.. ” ucapku lalu menyandarkan kepalaku disandaran kursi..

“hahahahahahaha..” dan tawapun pecah lagi didalam mobil..

Itulah kami.. setelah pertempuran yang dasyatpun dan kondisi kami yang babak belur.. kami masih bisa tertawa dan bercanda.. memang asyuuu teman – temanku ini..

Dan setelah seminggu kejadian pertempuran itu berlalu.. kami semua duduk diruangan tengah dan seperti biasa.. kami berpesta minuman.. semua penghuni kos pondok merah lengkap.. kecuali sandi yang masih belum kembali dari desa jati bening.. kami pun belum tau kabar terbaru tentangnya.. hpnya mati dan ilham sepupunya pun, juga ga tau kabar tentang sandi.. dan kami semua hanya bisa rindu dengan celoteh gattellnya, tawanya dan sikapnya yang sering membuat kami tertawa.. semoga dia cepat balik kekos ini.. kalau perlu hari ini..

Dan bung toni terus menuangkan air kebahagiaan ini kepada kami.. dan seperti biasa, putaran minuman selalu diiringan canda dan tawa dari semua penghuni kos.. terlihat rasa kecewa empat sekawan tentang kekalahan kami waktu dihajar cakra hilang dan berganti dengan senyum kebahagiaan.. itu berkat kami semua, yang bisa membalas kekalahan kami waktu itu dengan sicakra.. lewat tangan sandi dan mengembalikan senyum empat sekawan dan senyum semua penghuni pondok merah..

Tapi senyum salah satu dari empat sekawan itu ada yang mengganjal.. siapa lagi kalau bukan mas rendi.. belum bergabungnya sandi disini memang berpengaruh bagi kami semua, terutama mas rendi.. ya wajarlah, mungkin mas rendi merasa bersalah.. karena sandi tertembak setelah melindungi mas rendi..

Bagi mas rendi ini bukan tentang balas budi sandi, ketika dulu pernah diselamatkan mas rendi dan mas rendi tertembak waktu melawan aliansi selatan.. tapi ini tentang seorang adik yang sedang terluka dan tidak memberitahu kakaknya tentang kabar terbarunya.. terbayangkan gimana kondisinya.. bahagiamu ga lengkap cuukk, ketika saudaramu ga ada disitu.. ya kan..?

Dan ketika kami semua sedang menikmati naiknya efek minuman yang kami teguk, istilah kasarnya mabuk.. hehehe..

Tiba – tiba datang mba mery dengan wajah manyunnya.. cuukkk ini pasti karena sandi juga.. bajingannn..

Emery Naila Unna


“halo mas…” ucap mba merry lalu duduk disebelah mas rendi..

“oh mer.. kamu ga kerja dek..?” ucap mas rendi..

“malas..” jawab mba merry dengan dinginnya..

“kenapa malas nona..?” tanya bung toni sambil meletakkan gelasnya..

“ga pa – pa..” jawab mba merry yang lagi – lagi singkat..

“malas kenapa mer.. senyumlah.. berikan kami senyum indahmu.. senyummu bisa menghidupkan suasana pondok merah ini.. kami sudah muak melihat senyum surya yang membuat pantat kami gatal..” ucap mas wawan mencoba menghibur mba merry..

“assuui’g.. kenapa aku lagi yang dibawa – bawa..?” ucapku yang terkejut kearah mas wawan..

“terus siapa lagi sur..? yuda kah maksudmu..? senyum yuda itu lebih mengehe’ kan.. hehehehe..” ucap mas wawan lalu tersenyum..

“cuukkk..” maki yuda..

“assuuu.. mengehe’kan itu bahasa mana wan..?” ucap mas bendu..

“bahasa pondok merah.. hehehehehe..” jawab mas wawan..

“gatteelll..” maki kami bersama..

“garing guyonan kalian..” ucap mba merry singkat, padat dan mengehe’ken…

Betul juga sih.. candaan kami seperti ga ada rohnya.. bingung dan ga tau arahnya.. mau ketawa ga lucu, ga ketawa itu kok seperti orang susah.. dan datangnya mba merry langsung membuat suasana menjadi gimana ya..? bajingaannn..

Dan ga lama berselang datanglah lia dengan wajah juteknya.. cuukkk.. cobaan apa lagi ini..? kok tiba – tiba ada dua singa betina datang bersamaan seperti ini.. satu aja bikin tegang apalagi dua..? assuuu.. sandi – sandi.. kamu ga ada, kok banyak betul sih yang khawatir.. coba aku yang diposisi seperti sandi.. mungkin nikmat kali ya..? bisa dekat sama wanita – wanita yang super cantik ini.. bajingaann.. hehehe..

Adalia Adriana Agatha


“tuan putri.. kamu ga kuliah..?” tanya mas alan..

“malas..” jawab lia singkat lalu duduk didekat aldo..

Assuuu.. kok jawabannya lia sama kayak mba merry.. bajinggaaann…

“kenapa manyun ya’..?” ucap aldo sambil melirik lia..

“ga pa – pa..” jawab lia lalu melihat kearah mba merry dan menyunggingkan senyummnya kepada mba merry.. senyumnya sedikit dan penuh dengan tanda tanya..

Dan lagi – lagi jawabannya lia sama dengan mba merry…

“hai dek..” sapa mba merry yang duduk diseberangnya..

“hai kak merry..” jawab lia dan kemudian diam.. mba merry pun juga langsung diam.. mereka hanya saling menandang.. dan dari pandangan mereka seperti sedang saling berbicara.. assuuuu..

Suasana pun menjadi tambah tegang.. bajingann.. kalau tadi aku mengharapkan sandi datang secepatnya.. sekarang sebaliknya.. jangan dulu.. nanti aja setelah dua betina ini pergi.. kalau datang sekarang ini.. bisa dicabik – cabik wajah sandi nanti.. hahahaha.. gila..

“ya’ minggu depan KL ya..? (KL = Kuliah Lapangan)” tanya mas alan ke lia dan mencoba mencari topik disuasana yang menggatelkan ini..

KL atau kuliah lapangan seperti study tour.. dan itu masuk dalam salah satu syarat untuk mengambil skripsi dijurusan kami.. biasanya KL itu berlangsung tiga hari dan diluar kota.. dan tujuan KL kami kali ini, proyek yang ada di ibu kota propinsi dan di dua kota sebelah.. KL sendiri diikuti sekitar dua ratusan orang mahasiwa sipil dari berbagai angkatan, dan angkatan kami yang paling muda.. kami dibagi menjadi beberapa kelompok dan masing masing kelompok didampingi oleh seorang dosen..

Kebetulan KL kali ini.. aku, yuda, aldo, mas alan, lia dan sandi yang kami daftarkan juga, terkumpul dalam satu kelompok.. dan dosen pendamping kami adalah bu jenny kusuma.. gilaaa.. apa ga ngeri..? dosen judes itu jadi dosen pendamping kami..? bajingann.. terus dikelompok kami ada sandi.. terbayang kan suasana panas nya ketika KL nanti.. jiammpuutt..

“iya..” jawab lia yang singkat, padat dan mengehe’kan juga.. assuuu.. assuuu..

Dan belum hilang ketegangan kami diruangan ini.. tiba – tiba dipintu kos kosan kami, berdiri seorang wanita dengan senyum yang sangat membuat gigi ngilu.. bu jenny kusuma.. jiancookkkk.. kami semua pun langsung terkejut.. ada apa lagi ini..? kenapa kos – kosan ini kedatangan tamu yang ‘spesial’ ini..? mau cari siapa dia..? masa mau cari sandi..? ga mungkin lah.. sandi kan ‘musuhnya’…

Jenny kusuma


“selamat siang semua..” ucap bu jenny dengan santainya dan senyuman yang ….. begitulah..

“siang bu..” jawab kami berbarengan dan lia pun langsung berdiri.. wajah lia yang jutek tadi langsung terlihat agak sedikit kebingungan..

“bu jenny cari siapa ya..?” ucap lia..

“sandi..” jawab bu jenny singkat, padat dan pasti mengehe’kan..

Apa..? bu jenny cari sandi..? bajingaaaannnn.. lagi – lagi kami semua terkejut dan kami saling berpandangan, terutama aku, yuda, aldo dan lia.. sedangkan mba merry langsung menampakkan wajah yang sangat kecut..

“sandi belum datang bu.. kami juga lagi nunggu..” jawab lia dengan agak tegang..

“ohh.. seminggu sudah ya..?” ucap bu jenny..

“iya bu..” kata lia lagi..

“kalau gitu boleh aku kemarnya aja..?” ucap bu jenny..

Asuuu.. mau apa bu jenny kekamar sandi..? mau acak – acak kamarnya..? cukup dikampus aja ibu marah dengan sandi.. jangan kamarnya juga dijadikan sasaran bu..

“ga ada orangnya.. jadi lebih baik ga usah masuk..” ucap mba merry dengan juteknya..

“emang salah kalau saya bertamu..? kalau seandainya sandi adapun, pasti dia ga ngelarang saya masuk kekamarnya..?” jawab bu jenny dengan santainya..

Dan itu semakin membuat wajah cantik mba merry tertekuk.. cuukkk.. tertekuk aja cantik.. apa lagi ngga.. assuuu..

“sur.. kamar sandi yang mana..?” tanya bu jenny kepadaku..

“itu bu..” jawabku dengan polosnya dan sambil menunjuk kamar sandi..

“oke.. aku masuk ya.. aku tau, penghuni pondok merah ga pernah mengunci kamarnya.. kecuali lagi tidur dan lagi… ah.. sudahlah.. aku kekamarnya aja langsung..” ucap bu jenny lalu berjalan kearah kamar sandi..

Lia yang melihat hal itu langsung melirik kami dan aldo mengkode lia untuk menyusulnya.. mba mery yang melihat hal itu langsung berdiri dan menyusul ke arah kamar sandi..

“loh.. katanya ga boleh masuk kalau ga ada orangnya..?” ucap bu jenny ketika mba merry mendahulinya dengan cuek dan membuka kamar sandi yang tidak terkunci..

“kalau ada sandi, saya pun ga dilarang untuk masuk kamarnya..” ucap mba merry dengan santainya dan sedikit jutek ke arah bu jenny..

Assuuu.. bajingan.. guaateellll.. tiga singa betina telah berkumpul dan masuk kekamar sandi.. dan sekarang aku ralat.. aku ga mau jadi seperti sandi.. dan aku ga bisa bayangkan kalau aku jadi sandi.. aku pasti bukan jadi singa jantan diantara singa betina itu.. aku pasti menciut menjadi kucing rumahan.. asuuu.. asuuu..

“HAHAHAHAHAHA..” tiba – tiba ilham tertawa dengan kerasnya… bangsat ilham ini.. suasana getell gini, dia malah ketawa… dan tiga singa betina yang sudah masuk dalam kamar sandi itu langsung melihat kearah ilham.. mati kamu ham.. mati.. dicakar sudah bijimu itu nanti.. hahahahaha..

“kamu ngetawain saya..?” tanya bu jenny dengan tatapan tajamnya..

“e.. e.. engga bu..” jawab ilham yang langsung gugup..

“terus kenapa kamu tertawa begitu..?” tanya bu jenny lagi..

“anu bu.. surya ngacengan..” jawab ilham secara spontan.. dan bu jenny langsung mengerutkan kedua alisnya..

“eh maaff.. maksud saya, surya mau bakar rokok tapi terbalik.. hehe..” ucap ilham salang tingkah sambil menggaruk kepalanya..

Cuukkk.. kenapa aku yang dijakan alasan sama ilham codet ini.. bajingaaannn.. dan memang benar sih.. aku mengambil rokoknya terbalik dan saking terkejutnya, justru ujung rokok yang dibibirku, sedangkan bagian filternya mau aku bakar.. bangsattt..

“oohhh..” ucap bu jenny singkat..

“untung kamu bukan mahasiswa sipil.. kalau kamu salah satu mahasiswaku.. sudah kupastikan kamu akan menjadi mahasiswa abadi..” ucap bujenny dengan judesnya dan langsung membuang mukanya.. assuuuu..

“maaf bu..” ucap ilham lalu menundukkan kepalanya..

Dan mereka bertiga sekarang sedang duduk didalam kamar sandi.. entah mereka sedang diam, atau berbicara pelan.. yang jelas, tidak ada suara yang kami dengar dari kamar sandi.. dan semoga kami tidak mendengar auman dan saling cakar aja didalam sana.. hahahaha.. bangsaattt..

Cuukkk.. jangan datang san.. jangan datang hari ini.. bisa gila kamu kalau sampai melihat tiga singa betina lagi nongkrong dikamarmu..

Dan kami semua hanya diam.. bung toni pun memutarkan minumannya dengan agak sedikit canggung..

“bangsat sandi ini.. bisa – bisanya dia mengumpulkan tiga wanita cantik dikamarnya..” bisik mas akbar dengan pelan..

“iya.. memang bajingan lendir dia itu..” ucap mas denis yang juga berbisik..

“ini bukan bajingan lendir lagi.. tapi setan pejuh..” kata mas bobby pelan..

“cuukkk.. gateelll..” mas rudi pun bergumam..

“susah dilawan bajingan pujangga itu..” kata mas rendi sambil menggelengkan kepalanya lalu menghisap rokoknya dalam – dalam..

“masku itu mas.. masku.. hehehehehe..” kata ilham sambil menepuk dada kirirnya lalu tertawa cekikikan..

“jangan mancing kamu ham.. kamu mau diterkam bu jenny..?” bisik satria..

“upsss..” ucap ilham sambil menutupi mulutnya..

“assuuu.. kenapa kita harus berbisik sih..? inikan kos – kosan kita.. kenapa kita yang harus mengalah..?” ucap yuda yang bicara berbisik juga.. dan memang, kami semua berbicara pelan, berbisik dan sambil mendekat seperti sedang merencanakan suatu pemberontakan.. hahahahaha..

“coba aja kamu ngomong begitu, tapi agak dikeraskan suaramu.. bisa jadi kamu..” kata mas wawan dengan pelan sekali..

“jadi apa mas..?” tanya yuda pelan..

“M A H A S I S W A A B A D I..” ucap kami semua kompak, pelan, lambat dan tegas..

“A S S S U U U U..” jawab yuda sambil melotot..

“hihihihihihihi…” kami semua tertawa cekikikan bersama..

“KENAPA KALIAN TERTAWA..!!!!!!” teriak tiga singa betina dengan kompaknya dari dalam kamar sandi..

“cuuuukkkk..” maki kami bersama dengan pelan..

Bangsat.. bangsat.. wanita – wanita sandi ini bikin gila satu kosan.. assuuu..

Dan tiba – tiba.. kami mendengar suara kenalpot dari mesin sepeda motor yang sangat kami kenali, masuk kedalam kosan dan langsung diparkir diruang tengah..

BRUUUMMMMM…. BRUUUMMMMM…. BRUUUMMMMM….

Manusia diatas motor itu, menarik gasnya dengan nyaring sebanyak tiga kali.. dan kebiasaan menggatellkan ini hanya sandi pelakunya.. bangsaattttt.. dan dia datang disaat yang tidak tepat.. jiancuukkkk.. asuuu.. assuu..

Sandi pun langsung mematikan mesin motornya dan langsung turun.. lalu dia berdiri disamping sepeda motornya itu.. dan tau apa yang dilakukan.. dia menatap kami sambil tersenyum dan sambil menggaruk selangkangannya.. bajingaannnn..

Kenapa aku harus melihat hal yang mengehe’kan itu..? kalau saja itu wanita yang berdiri terus membenarkan letak buah dada di dalam branya.. mungkin itu hal yang lumrah.. tapi ini seorang laki – laki yang menjacokkan, dan dia lagi menggaruk selangkangannya dan dilanjutkan membenarkan posisi ‘peliharannya’ yang lagi miring.. dan anehnya aku malah terus memperhatikannya.. assuu ga.. bangsaatttt.. bangsaattt..

“halo semua..” ucap sandi sambil tersenyum yang menggatellkan dan berdiri seperti seorang selebritis.. asuu.. dia ini selebritis atau asal british.. bajingan’ig..

Cuukkk.. kami semua kangen sama senyum yang menjengkelkan itu cuukkk.. assuu.. asuuu..

“JIANCOOOOOOOK…” maki kami bersama dengan kompaknya…

“HAHAHAHAHAHAHA..” kami semua langsung tertawa dengan sangat bahagia.. mas rendi pun berjalan dulu, mendekati sandi dan langsung memeluk manusia yang paling menjacokkan itu.. dan kami semua pun langsung mengikuti dan kami semua langsung memeluk sandi beramai – ramai…

“HAHAHAHAHAHAHA..” kami semua larut dalam tawa.. kami semua melepas beban yang ada dipundak kami selama seminggu ini.. senyum, senang, bahagia dan terharu menyatu dalam tawa kami.. bajingannn.. sudah beberapa minggu tawa lepas seperti ini tidak hadir didalam kos pondok merah.. dan hari ini.. kehadiran bajingan lendir ini langsung merubah suasana kos yang sejak tadi diliputi dengan ketegangan..

Cuukkkk.. suasana tegang dari tadi..? karena apa ya..? bajingaannn.. ini kan karena tiga singa betina yang ada dikamar sandi.. bangsattt.. karena saking senangnya kami dengan kehadiran sandi dan kami larut dalam tawa.. kami tidak sadar kalau pelukan hangat kami yang beramai – ramai ini, diperhatikan dari depan pintu kamar sandi..

Dan didepan kamar sandi sekarang, berdiri tiga singa betina dengan tangan yang terlipat didada, tatapan yang tajam dan wajah yang sangat menyeramkan.. jiaannncoookkkk..

Aku pun menghentikan tawaku.. teman – teman yang lain pun sadar.. dan mereka juga langsung menghentikan tawa mereka dan langsung berbalik melihat kearah kamar sandi..

“kenapa kalian kok langsung diam..? emang ada setan dikosan ini..? hahahahaha..” ucap sandi yang pandangan kearah kamarnya tertutup tubuh mas rendi..

Bangsatt.. kamu ga lihat ya san..? entar kamu lihat aja sendiri deh.. ini bukan setan biasa.. ini setan singa betina.. hahahahahaha.. asuuu..

Dan ketiga wanita itu langsung berteriak dengan kencangnya…

“SANNNDIIIIIIII..”

#cuukkk.. suara mereka bertiga itu lebih menyeramkan dari pada auman singa betina.. dan kami semua hanya diam dan tidak ada yang bersuara.. gila kamu san.. gila.. hahahahaha.. bajingaaaannnnn..

 

Cerita Terpopuler