. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 69 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 69

1
482

Bagian 2 Part 69 – Lelah


Sandi Purnama

Jenny Kusuma

Bajingaann.. bagaimana bu jenny bisa kenal dengan saiful dan kenapa mereka bisa akrab seperti itu..? apa mereka mempunyai hubungan..? assuuu.. hubungan apa..? umur mereka kan terpaut lumayan jauh.. aku dengan saiful aja mungkin terpaut antar tiga sampai lima tahun.. sedangkan aku dengan bu jenny mungkin sekitar sepuluh sampai lima belas tahun..ah gila juga dosenku satu itu.. apa iya dia suka brondong.. jiammpuutt..

Dan sekarang aku berdiri tidak jauh dari mereka yang duduk disebuah café ditengah kota.. aku baru pertama kali berkunjung kekafe ini.. dan dari sini aku mengawasi sekeliling sambil menikmati rokokku.. ga lama berselang, saiful terlihat pergi meninggalkan bu jenny sendiri.. aku lalu mendekati bu jenny dan duduk dikursi belakangnya.. dan kami berdua duduk saling memunggungi..

“senang brondong juga bu..” ucapku dengan santainya sambil menghisap rokokku..

Dan dari kaca depanku, aku bisa melihat bu jenny menolehku sebentar lalu memandang lurus depan lagi..

“mahasiswa kurang ajar.. kenapa kamu ngikutin aku kesini..?” ucapnya pelan dan dengan suara seperti sedang gregetan sekali denganku..

“siapa yang ngikutin ibu..? ga usah ge er ya..?” ucapku dengan santainya..

“ternyata kamu sama aja dengan kakakku.. sama – sama mau tau urusan orang dan senang mencampurinya..” ucapnya lagi..

“hehehehehe.. harusnya ibu senang karena banyak yang perhatian sama ibu, walaupun ibu itu J U D E S..” ucapku sambil tersenyum lirih.. dan untuk perkataan judesnya aku perlambat dan pertegas..

“mulutmu itu kurang ajar sekali ya.. ingat aku ini D O S E N M U…” ucapnya pelan dan dengan perkataan yang tegas..

“persetan dengan status dan jabatan ibu.. kalau diluar seperti ini, ibu dan saya hanya sama – sama penikmat dikafe ini.. tidak lebih..” ucapku terhenti ketika ada pelayan yang mendekati aku..

“pesan apa mas..?” ucap pelayan itu kepadaku..

“teh panas aja mas..” ucapku sambil tersenyum..

Dan setelah pelayan itu pergi.. aku lihat saiful datang dan duduk disebelah bu jenny dan merangkulnya.. bangsaattt.. bukannya aku cemburu, tapi aku ga suka kalau orang seperti saiful ini mendekati dosenku.. bajingaaannn.. dan aku melihat dari kaca yang ada didepanku, bu jenny menyandarkan kepalanya dipundak saiful.. jiancoookkk.. apa dia sengaja membuatku panas ya..? assuuu.. tapi kenapa dia melakukannya..? jiampuut.. jiampuutt..

Dan setelah pesananku datang.. aku lalu meminumnya perlahan dan menikmati setiap teguk teh hangat ini yang masuk ketenggorokanku.. hiuuufffftttt.. huuuuu.. nikmat sekali minuman ini.. dan minuman ini adalah salah satu anugerah ciptaanNya yang paling istimewa menurutku..

“yang kita jalan yuk..” ucap saiful dengan mesranya..

“ayooo.. gerah juga lama – lama di tempat ini..” ucap bu jenny dengan santainya..

“tumben.. biasanya kamu senang nongkrong disini yang..” sahut saiful..

“ga tau juga ya yang.. hari ini suasana kafe ini seperti ada yang lain.. mungkin penunggunya berkeliaran kali ya..” kata bu jenny dengan cueknya..

Assuuu.. asuuu.. dia nyindir aku ini..? aku dibilang penunggu kafe ini..? kurang ajar memang dosen satu ini.. hehehehehe..

“ya udah aku bayar dulu yang..” ucap saiful lalu berdiri dan berjalan kearah meja kasir..

“penunggu kafe ini ganteng banget ya bu hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“kepedean banget kamu itu.. coba ngaca sana.. didepanmu itu kan ada kaca yang besar.. mahasiswa gembel kayak kamu gitu kok ngaku ganteng..” ucap bu jenny dengan sinisnya..

“biar gembel gini ngangenin loh bu.. apa lagi kalau sudah kena kecupannya.. ibu ga akan melupakannya seumur hidup.. hehehehehe..” ucap dengan santainya..

Kulihat dari kaca, kembali dia melirikku lagi dengan tatapan yang sinis sambil menggidikkan tubuhnya.. assuuu.. assuuu.. hahahaha..

Aku lalu membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo.. (miring ke kiri..)

“kamu jangan ngikutin aku lagi ya.. atau kamu akan menyesal seumur hidupmu..” ucapnya mengancamku dan aku melihat saiful berjalan kearah bu jenny.. setelah sampai didekat bu jenny.. saiful lalu mengulurkan tangannya ke bu jenny dan bu jenny menyambutnya.. lalu mereka berjalan bergandengan tangan keluar dari kafe ini..

Aku lalu menghabiskan minumanku dengan cepat, lalu aku membayar minumanku kekasir dan aku keluar dari kafe ini dengan terburu – buru.. tampak mobil yang mereka tumpangi sudah berjalan meninggalkan kafe..

Aku lalu melihat sekeliling dan mencari ojek untuk mengikuti mobil itu lagi.. dan sial bener nasibku hari ini.. aku melihat tukang ojek yang tadi aku tumpangi untuk mengejar mobil bu jenny, terparkir disebelah kafe.. bangsat.. bangsat..

Aku lalu mendekati si tukang ojek yang tidur diatas motornya dengan kaki bertumpu pada spedo meternya… tangannya pun dijadikannya bantal diatas jok motornya.. assuuu.. congkak sekali tukang ojek ini.. kalau aku ga perlu sekali, aku ga akan naik motornya lagi.. bajingannnn..

“bang.. bisa antar aku lagi kah..?” ucapku kepadanya..

Dia lalu membuka matanya sebelah dan melirikku..

“kau lagi rupanya.. ada hepeng (uang) tidak kau..?” ucapnya dengan sombong sekali dan dia tetap tidur dengan santainya..

Asuu.. asuu.. sombong kali dia.. bajingaann.. kalau begini caranya, bisa kehilangan jejak bu jenny aku.. jiancookk sekali dia ini..

Aku lalu mengeluarkan beberapa lembar uang lima puluhan ribu dari kantongku.. dia meliriknya dan dia langsung bangun dan merebut uang yang ada ditanganku lalu dimasukkan dikantongnya..

“bangsattt..” makiku kepadanya..

“lantam kali mulut kau itu..” ucapnya setelah mengantongi uangku lalu..

PLAKKK..

Dia menampar bibirku dengan punggung tangannya.. assuuu.. dalam sehari ini bajingan ini memukul mulutku tiga kali.. bajingaannn.. dan ketika aku melotot kepadanya..

“apa kau liat – liat.. mau aku remukkan tempurung kepala kau itu..” ucapnya lalu dimasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke lobang hidungku..

NYIUUTTTT..

Assuuuu.. sakit sekali ketika jari – jarinya masuk kelobang hidungku.. bajingan bener ini orang.. dia ga tau apa kalau aku ini cucunya mbah jati.. assuu’og..

“kau tidak tau apa..? aku ini mahluk terkuat ditanah ini.. bengak kali kau..” ucapnya sambil melotot..

“sekarang kau naik.. cepat.. lambat kali kau ini..” ucapnya setelah melepaskan jari – jarinya dari lobang hidungku.. bajingaann..

Aku lalu naik di motornya..

“blendrat.. kejar mobil yang tadi..” ucapnya sambil menepuk spedo meter motornya..

“siap boss..” ucap tunggangannya itu.. lalu kembali dia menarik keras gas motornya sampai motornya jamping.. dan kali ini aku lebih sigap sambil memegang jok motornya.. asssuuu..

Lalu sepeda motor itu melaju membelah jalan kota ini dengan kencangnya.. bajingaann.. keren sekali motor ini.. assuuu.. motor ini meliuk – liuk menghindari kendaraan yang ada didepannya dengan kecepatan yang sangat tinggi..

Dan setelah perjalanan yang cukup lama.. kendaraan ini berhenti di sebuah komplek pergudangan yang sangat sepi.. dan cara berhentinya pun kurang ajar.. dia mengerem mendadak sampai ban belakangnya terangkat dan aku maju sampai mendorongnya.. assuuu..

“turun kau..” ucap orang itu kepadaku setelah ban belakangnya mendarat ditanah lagi..

“dimana kita ini bang..” tanyaku dan masih duduk diatas motor..

“banyak cakap kali kau ini.. turun.. turun.. turun..” ucapnya memaksaku.. aku lalu turun sambil memandang sekeliling..

Komplek pergudangan ini memang sepi dan terletak dipinggir jalan raya yang sangat ramai dan banyak sekali kendaraan yang berlalu – lalang dijalan ini..

“motor yang kau cari ada didalam sana..” ucap tukang ojek itu sambil menunjuk kedalam area pergudangan yang sepi..

PLAKKK..

Aku menampar bibirnya dengan punggung tanganku.. lalu..

“motor..? aku bilang kan suruh ikutin mobil.. bukan motor.. assuuu..” ucapku sambil melotot kepadanya..

“kimaknya kau ini.. bodoh kali kau.. didaerahku sana motor itu ya mobil..” ucapnya setelah aku menampar bibirnya dan dia memegang bibirnya..

“Bajingaannn.. mana aku tau bahasa daerahmu..” ucapku dengan santainya.. lalu aku mengeluarkan rokokku dan menghisapnya pelan..

“memang ga ada otak kau itu..” ucapnya mengomel lalu pergi meninggalkan aku.. asssuuu.. hahahahaha..

Lalu aku memasang jumperku lagi dan berjalan memasuki komplek pergudangan.. bangsat.. masa iya mobil yang ditumpangi bu jenny masuk kesini..? disini kan sepi sekali..

Dan setelah melewati beberapa blok gudang kosong.. dibelakang area ini ada gudang lagi dan bangunannya lebih besar.. dan didepannya banyak mobil dan sepeda motor terpakir rapi.. assuu.. tempat apa ya ini..?

Setelah melihat parkiran mobil.. terlihat mobil yang ditumpangi bu jenny ada disana.. dan ga berapa lama saipul keluar lalu membuka pintu mobil sebelah kiri dan menarik paksa tangan bu jenny.. assuuuu.. jaraknya lumayan jauh dari aku..

Aku lalu berlari kearahnya.. dan bu jenny terus ditariknya.. kulihat bu jenny menangis tanpa bisa melawan dan saiful langsung memasuki gudang.. didepannya tampak puluhan orang berbadan besar dan tegap menjaga pintu gudang.. assuuu..

Dan ketika aku sudah sampai dipintu gudang, aku ditahan oleh penjaganya..

“mau kemana kamu..?” tanya salah satu penjaganya..

“bangsatt.. itu kakakku yang baru dibawa masuk kedalam..” ucapku melotot kepadanya..

“assuuu ini.. “ ucap penjaga itu lalu melayangkan pukulan kearah wajahku..

WUUTTTT..

Aku menghindari pukulannya dengan memundurkan kepalaku kebelakang sedikit lalu aku melayangkan kepalan tanganku kearah tulang lunak hidungnya..

BUUHHHGGGG..

Wajahnya terdanga dengan darah langsung muncrat dari kedua lubang hidungnya.. dan tanpa dikomando, semua penjaga memutar mengelilingi aku.. satu orang menyerangku dari arah belakang..

Aku menghindar kesamping, lalu aku mengarahkan tendanganku kearah belakang dengan menggunakan tumit sepatuku tepat di mukanya..

BUUHHHGGGG..

Dia termundur sambil memegangi wajahnya.. dan dari arah kanan ada yang menyerangku lagi.. dan aku langsung mengarahkan kepalan tanganku kearah leher, tepat dijakunnya..

BUUHHHGGGG..

“AARRRGGHHHH..” ucapnya tertahan dengan mata yang melotot.. lalu aku injak dadanya..

BUUHHHGGGG..

BUUUMMMMMM..

Dia pun tumbang kebelakang sambil memegang jakun dan dadanya bergantian.. lalu

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Tiga orang penjaga yang ada dibelakangku roboh dan terlempar disampingku.. mulut, hidung dan mereka langsung mengeluarkan darah.. assuuu.. siapa lagi yang melakukan ini.. bajingannn.. masa om nawi lagi..?

“siapa lagi yang mau kubuat pecah kepalanya..?” ucap seseorang dibelakangku.. dan mereka semua langsung mundur teratur dan menunduk.. aku lalu menoleh kebelakang.. dan disana om totok berdiri dengan santainya sambil menghisap rokokknya.. asuuu.. om totok salah satu sahabat ayahku dan salah satu pendiri pondok merah.. om totok yang terkenal sebagai petarung jalanan dan terkenal dengan kecepatan dalam memukul ada disini.. bajingan.. bajingan..

Om totok lalu berjalan santai dan berdiri disampingku..

“om totok..” ucapku sambil memandang wajahnya dan om totok hanya tersenyum kepadaku.. lalu dia menatap ke semua penjaga yang berdiri memanjang didepan kami..

“aku sama anak ini boleh masuk ga..?” tanya om totok dengan santainya kepada para penjaga yang berdiri menunduk didepan kami..

“silahkan cak totok.. silahkan..” ucap salah satu penjaga sambil ketakutan..

Dan mereka lalu membelah dua barisan mereka..

“kita masuk san..” ucap om totok lalu berjalan mendahului aku dan aku mengikutinya dari belakang..

Dan ketika kami masuk didalam gudang.. suasana riuh menyambut kami.. didalam ruangan ini banyak sekali orang dan mereka sedang fokus dengan sebuah pertarungan diatas ring.. assuuu.. disini arena tinju bebas..? bajingaaannnn..

“kamu tau tempat apa ini san..?” tanya om totok kepadaku dan berhenti ditengah – tengah penonton..

“arena tinju bebas ya om..?” ucapku..

“ya betul.. kamu tau san.. disini aku dilahirkan.. totok sang petarung jalanan.. hehehehehe..” ucap om totok sambil tersenyum.. asssuuu.. makanya semua penjaga tadi kok takut sama om totok.. bajingaaannn..

“dulu waktu kuliah.. kalau aku kehabisan uang, aku akan pergi ketempat ini dan bertarung dengan musuhku untuk mendapatkan uang yang lumayan banyak..” ucap om totok sambil menatap lurus kedepan melihat sebuah pertaruangan yang tersaji diatas ring..

BUUHHHGGGG.. PAAAKKKK.. BUUHHHGGGG.. PAAAKKKK..

Dua orang diatas ring sedang berduel dengn sengitnya.. tangan, kaki, sikut dan lutut.. mereka gunakan untuk menjatuhkan lawan mereka.. bajingaaannn..

“dan selama aku berdiri diatas ring itu.. belum ada satupun orang yang pernah menjatuh kan aku.. hehehehehe..” ucap om totok dengan bangganya..

“dan kamu tau san.. tidak ada aturan diatas ring sana.. sama seperti waktu kamu bertarung dengan joni sabit tadi..” kata om totok sambil melirikku..

Assuu.. om totok tau juga tentang duelku tadi ya..

BUUHHHGGGG.. PAAAKKKK.. BUUHHHGGGG.. PAAAKKKK..

Salah satu petarung sudah lemah tidak berdaya terkena serangan..

“bunuh.. bunuh.. bunuh.. bunuh..” teriak penonton bersama – sama.. bajingaaannn..

Lalu petarung yang masih berdiri tegak, memegang kepala lawannya dan memutarnya dengan kuat..

KRAKKKK..

Kepala orang itu terputar dan dia langsung tewas seketika.. asssuuuu.. mengerikan sekali pertarungan disini..

“wooooo..” teriak penonton lalu mereka semua bertepuk tangan.. bajingaaannnn..

Om totok lalu mengeluarkan dua botol mansion gepeng dan menyerahkan kepadaku satu botol..

“kamu minum dulu san..” ucapnya.. aku lalu membuka botol itu dan meminumnya setengah.. om totok juga membuka botolnya dan langsung meneguk habis minuman itu satu kali nafas.. bajingaaannn.. itu tenggorokan apa selang.. enak sekali ya meneguknya.. asssuuu..

Dan ga lama berselang.. setelah petarung yang menang turun dari ring dan mayat lawannya digotong oleh para penjaga yang ada didalam gudang ini.. naik seseorang sambil membawa mikrofon..

“selamat siang semua..” ucapnya dengan semangat..

“wooooo..” teriak penonton sambil bertepuk tangan..

“seharusnya pertarungan ini, adalah pertarungan yang terakhir.. tapi sang juara bertahan kita datang dan menawarkan tawaran yang menarik buat siapa aja yang mau menjadi lawannya..” ucapnya sambil melihat penonton dan lagi lagi penonton berteriak dengan riuhnya..

“ipul sang juara bertahan akan mempertaruhkan sorang wanita yang sangat cantik bagi siapa aja yang bisa mengalahkannya.. hahahaha..” ucap orang itu sambil tertawa lalu menunjuk kesebuah ruangan VIP yang tertutup kaca.. dan disana duduk bu jenny sambil menangis.. anjiingggg.. saiful juara bertahan disini dan dia mau mempertaruhkan bu jenny.. bangsaatttt..

Dan penontonpun semakin berteriak dan bersemangat..

“ipul.. ipul.. ipul.. ipul.. ipul..” teriak penonton.. dan ipul pun berjalan lalu naik keatas ring dengan angkuhnya.. bajingaaannn..

Dan ketika ipul mengangkat kedua tangannya.. para penonton pun bertepuk tangan dengan kerasnya..

PROK.. PROK.. PROK.. PROK.. PROK..

“iiiiiiiiiiiiiii..” teriak orang diatas ring didekat ipul..

“puuuullllllllll…” teriak penonton.. lalu para penonton mengangkat kedua tangan mereka keatas lalu meluruskan kedepan seperti menyembah ipul.. dan para penonton melakukan tiga kali gerakan itu.. assuuu..

Ipul dengan congkaknya naik ke tali ring sambil membuka kaosnya dan mengangkat kedua tangannya lagi.. jianncookkk..

“jadi siapa yang mau menantang ipul siang ini..?” ucap orang yang ada diatas ring..

Om totok lalu mengangkat tangannya.. dan penonton langsung menatap kearah kami.. mereka semua terdiam ketika melihat om totok mengangkat tangannya..

“cak totok..” ucap orang diatas ring dan dia langsung terdiam.. ipul yang melihat kearah kami dengan congkaknya turun dari tali ring dan langsung bergaya seperti seorang petinju dengan melakukan jab kanan dan jab kiri..

Om totok lalu berjalan pelan ke atas ring.. beneran om totok yang mau melawan ipul..? assuu.. bisa babak belur kau pul.. orang gila yang kau lawan ini..

Dan ketika om totok sudah diatas ring.. dia mengambil mikrofon dari tangan orang itu..

“bajingaannn.. aku kangen sama suasana seperti ini..” ucap om totok membuka omongan.. dan penonton tidak ada yang bersuara sama sekali..

“tapi aku sudah pensiun dan malas bertarung.. apa lagi lawanku kali ini cuman orang yang bisa memaksa wanita sebagai taruhannya.. hahahaha.. bangsat kamu pul..” ucap om totok sambil menatap ipul.. dan ipul seperti menahan emosinya.. kedua tangannya terkepal dan nafasnya terlihat sangat cepat..

“tapi santai aja pul.. aku punya lawan untukmu hari ini.. dan aku harap kamu keluarkan semua kemampuanmu atau kamu akan sekarat seperti sahabatmu joni sabit..” ucap om totok lagi sambil memprovokasi ipul.. dan ipul langsung melotot ketika mendengar kawannya sudah sekarat..

“dan lawanmu kali ini adalah orang yang telah membuat sahabatmu itu sekarat.. sandiiiiii..” teriak om totok lalu menunjukku.. bajingaannn.. om totok memprovokasi ipul supaya emosinya memuncak lalu menyuruh berduel dengan aku.. jiaammpuutt’i..

Assuuuu.. semua penonton langsung melihat kearahku dan kulihat ipul juga menatapku dengan penuh emosi..

Aku lalu menghabiskan sisa mansion gepeng ditanganku, lalu melampar botolnya kesamping.. setelah itu aku membersihkan mulutku dari sisa mansion..

Dan aku dengan santainya berjalan kearah ring dan naik kedalamnya.. lalu aku berdiri disebelah om totok..

“selamat bersenang – senang ya san.. aku harap kamu bisa menumbangkan ipul.. kalau sampai kamu kalah.. kamu ga akan mendapatkan kecupan hangat dari dosenmu itu.. hehehehehehe..” ucap om totok lalu menyerahkan miknya kepada orang itu lagi lalu menepuk pundakku dan turun dengan santainya keluar ring.. dan om totok berdiri dibawah ring sambil melihatku..

Bajingaaann.. om totok tau kalau aku sudah ngecup bibir bu jenny kah..? assuuu.. assuuu..

Aku lalu menatap ipul.. seseorang yang memegang mik tadi lalu menunjuk kearah ipul dan ipul maju ketengah ring.. lalu dia menunjuk kearahku.. dan aku dengan santainya berjalan kearah tengah ring..

Assuuu.. dalam sehari ini aku naik ring tinju dua kali.. bajingaaannn.. kira – kira apa ya julukanku..? dragon..? leher beton..? atau jago yang perkasa..? hahahahaha..

[table id=Lgcash88 /]

(“assssuuu kamu bang.. itu julukanku, jangan kau ambil.. cepat kau tumbangkan dia.. aku mau mencicipi apem bu jenny ini hehehehe..” sahut jago dibalik sempak..)

(“bangsatt kamu go.. aku yang berdarah – darah.. kamu enak tinggal entup.. assuuu..”)

(“tapi kan aku mengeluarkan mani juga bang.. itu butuh tenaga loh.. hahahahahaha..”)

(“taik kamu go.. taiikkk..”)

(“hahahahahahaha.. oh iya bang.. titip salam buat para tukang coli.. suruh mereka coli dan masukin ‘cacing kremi’ mereka kedalam lubang semut.. biar mereka dapat sensasi baru, dijepit sama mulutnya semut.. hahahahahaha..”)

(“assuuuu..”)

(“hahahahahaha..”)

 

Dan ketika kami sudah saling berhadapan..

“silahkan kalian bertarung dan hanya pemenang yang bisa keluar dari ring ini.. terserah dia mau buat lawannya sekarat atau mati.. paham..” ucap orang yang memegang mik..

“aku pasti membunuhmu san.. aku akan membunuhmu..” ucap ipul dengan geramnya.. dan ketika dia akan mendekat kearahku.. dadanya ditahan oleh orang yang memegang mik dan dia mendorongnya.. ipul lalu berbalik dan berjalan kearah pojokan ring..

Aku juga berbalik dan berjalan kearah pojokan yang lain.. dan dari atas sini, aku bisa melihat bu jenny yang terlihat menangis dan melihat kearahku.. aku lalu membuka jumperku.. bu jenny lalu berdiri dengan terkejutnya dan dia mendekati kaca yang menghalanginya.. aku lalu membuka jaketku sambil terus memandang wajah manis dosenku itu…

Setelah itu aku menunduk melihat om totok dibawahku yang tersenyum kepadaku.. lalu aku berbalik dan bersiap bertarung melawan ipul..

Dan diperturangan kali ini pun, kami berdua tidak diberi perlindungan sama sekali.. kulihat ipul didepan sudah bersiap sambil menggoyangkan kepalanya..

“siap..” teriak orang itu sambil menunjuk ipul lalu menunjukku..

Ipul lalu maju dengan emosi yang tertahan dan aku pun maju dengan tangan yang masih berada disamping kedua pahaku sambil mengamati gerakan ipul..

Ipul lalu menyerangku duluan, sambil mengarahkan kepalan tangan kanannya dari arah samping..

WUUTTTT..

Aku menunduk.. dan ipul kembali menyerangku dengan tangan kirinya kearah dadaku..

WUUTTTT..

Aku menghidar kearah kiri.. sambil mengarahkan kepalan tanganku kearah rahangnya..

BUUHHHGGGG..

Ipul oleng kekikiri.. dan dia tidak roboh.. dia lalu memutarkan tubuhnya sambil mengarahkan tendangan baliknya kearah wajahku..

WUUTTT..

Aku kembali menunduk dan ipul langsung menyambutnya dengan kepalan tangannya, kearah lurus tepat diantar kedua alisku..

BUUHHHGGGG..

Pukulannya mendarat mulus dikeningku dan itu sampai membuat kepalaku termundur.. dan aku langsung menginjak dada ipull dengan kaki kiriku..

TAAPPPP..

Dan ipul dengan cepat menangkap kaki kiriku itu.. dan dengan cepatnya, aku menggunakan injakanku yang dipegang ipul sebagai tumpuan, untuk aku memutarkan tubuhku sambil mengarahkan tendangan kearah wajah bagian kirinya..

BUUHHHGGGG..

Ipul oleng kekiri sampai terlepas pegangan tangannya dikakiku.. dan ketika kaki kananku menyentuh lantai.. aku lalu memutarkan kembali tubuhku dan menggunakan kaki kananku sebagai tumpun.. sambil aku melayangkan tendangan menggunakan punggung kaki kiriku kearah wajah ipul lagi..

BUUHHHGGGG..

Ipul lalu roboh terkena tendangan telakku dirahang sebelah kanannya.. bajingaaannn..

Dan ketika aku mendatanginya yang tertidur dilantai.. ipul dengan cepatnya menyapu kakiku dengan kaki kanannya..

BUUHHHGGGG..

Tubuhku yang tidak seimbang lalu roboh kearah kiri dan ipul menyambutnya dengan sebuah injakan didadaku..

BUUHHHGGGG..

Bangsattt.. aku lalu terguling kearah kanan.. ipul dengan cepatnya bangun dan berlari kearahku sambil mengarahkan injakan didadaku lagi..

BUUUMMMMMM..

Bunyi injakannya yang keras dilantai.. aku sempat menghindari injakan ipul dan berguling lagi lalu berdiri dengan cepatnya..

Aku berdiri didekat pojokan ring.. kulihat ipul sudah emosi sekali.. matanya menghitam dan nafasnya naik turun dengan cepat..

Aku lalu maju lagi sambil memutarkan tubuhku untuk melakukan tendangan balik.. ipul dengan cepat menunduk lalu mendorong bokongku dengan kuat sampai aku terlempar.. tubuhku pun terlempar sampai tertahan di tali ring lalu mentul dan jatuh kelantai..

BUUUMMMMMM..

Bunyi tubuhku yang terhempas dilantai.. aku lalu dengan cepat bangun dari lantai ketika ipul mendekati aku.. tapi..

BUUHHHGGGG..

Ipul memukul perutku dari arah bawah ketika aku dalam posisi menduduk dan akan berdiri..

“ARRGGHHHH..” pukulannya sangat kuat dan membuat aku langsung memegang perutku.. lalu..

BUUHHHGGGG..

Sebuah hantaman ipul dari arah bawah lagi mengenai wajahku dan membuat aku terdanga.. bajingannn.. darah langsung muncrat dari wajahku..

Penontonpun langsung bersorak setelah dari tadi mereka diam..

“wwoooooooo..” teriak mereka..

Posisiku yang terdanga dan tanganku yang terlentang membuat ipul menyerangku dengan mudah.. dan kali ini dia memukul perutku lagi dan bukan hanya sekali tapi berkali – kali..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Aku sampai menunduk menahan sakitnya pukulan ipul.. tapi dia menahan dengan mencengkram wajahku.. dan terus memukul perutku..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Aku terus dihajar oleh ipul.. dan dia langsung melepas cengkramannya diwajahku.. lalu

BUUHHHGGGG..

Dia menghantam lagi wajahku dan itu langsung membuat aku terdanga lagi dengan darah yang muncrat bercampur liurku.. lalu

BUUHHHGGGG..

Ipul menginjak dadaku dan membuat aku langsung roboh terlentang..

BUUMMMMMM..

Assuuu.. bisa nya aku roboh dan terlentang.. bajinggaaannn..

“bunuh.. bunuh.. bunuh.. bunuh.. bunuh..” teriak penonton..

Aku yang sudah lemas hanya bisa mendengar teriakan para penonton.. ipul lalu berjalan kearahku lalu berdiri tepat diatas kepalaku.. ipul lalu jongkok dan mengangkat kepalaku dan memeteng leherku dengan kuat..

“AARGGGGHHHH..” nafasku tertahan dan mataku melotot akibat kuatnya petengan ipul diatasku..

“bunuh.. bunuh.. bunuh.. bunuh.. bunuh..” teriak penonton..

“kamu akan mati sekarang san.. kamu akan mati..” ucapnya ditelingaku dengan bibir yang bergetar.. dan aku merasa nafasku sudah hampir habis.. tapi ipul terus memetengku dengan kuatnya.. dan dengan sisi tenaga.. aku menghentakkan pinggulku sambil mengarahkan tendangan kakiku yang melengkung kearah ubun – ubun ipul yang ada diatasku..

BUUHHHGGGG..

Ipul sampai tertunduk dan dia melepaskan petengannya lalu memegang kepalanya..

“bangsaattttt..” ucap ipul sambil mememegang kepalanya yang sakit..

Lalu aku menggulingkan tubuhku kesamping dan berdiri.. lalu aku menundukkan tubuhku dengan kedua tanganku bertumpu pada kedua lututku..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Aku mengatur nafasku yang hampir habis tadi..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. hu..

Bajingaann ipul ini.. darahku pun menetes dilantai keluar dari mulut dan hidungku.. assuuu..

Aku lalu menegakkan tubuhku dan bersiap dengan serangan selanjutnya.. ipul lalu maju sambil memutarkan tubuhnya dan melakukan tendangan balik..

WUUTTTT..

Aku menunduk ketika tendangan balik dengan kaki yang lurus dari ipul mengarah kewajahku.. dan ketika kakinya menyentuh lantai dia memutarkan tubuhnya dan melakukan tendangan balik lagi.. aku lalu menunduk dan memutarkan tubuhku sambil mengarahkan tendangan balik kearah atah tubuh ipul..

WUUTTTT..

Tendangan ipul terkena angin dan..

BUUHHHGGGG..

Tapi tendangan balikku mengenai dadanya dengan telak dan membuat ipul roboh kesamping kearah tali ring dan mendorongnya lagi kearahku.. lalu aku menyambutnya dengan tendangan balik lagi kearah wajahnya..

BUUHHHGGGG..

Tendangan ku dengan telak masuk kewajah ipul dan dia langsung roboh dilantai lagi.. assuuu..

Aku lalu berdiri dan mengatur nafasku yang ngos – ngosan.. bangsaattt.. energiku bener – benar habis dan aku sudah agak lemah sepertinya..

Ipul yang tertelungkup dengan darah yang keluar dari mulutnya lalu berdiri pelan dan mengangkat wajahnya lalu menatapku dengan sangat tajam sekali.. emosinya terlihat sangat memuncak.. itu terlihat dari bola matanya yang makin menghitam..

Ipul lalu maju lagi dengan pelan.. aku pun maju dan menyerangnya duluan..

BUUHHGGG..

Pukulan tangan kananku ditahannya dengan tangan kirinya.. lalu dengan cepat tanganku diputarnya sampai tanganku berada diketiaknya, sampai aku memiringkan tubuhku kedepan.. bangsat.. tanganku terkunci.. dan itu sakit sekali.. ipul langsung menghajar wajahku dengan tangan kanannya..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Seketika itu juga.. darah langsung menutupi wajahku.. lalu dengan tangan kananku yang masih terkunci.. ipul berganti menyerangku dengan tendangan ke arah dada dan perutku bergantian..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

“WUUEKKKKKSSSS…” Aku menyemburkan darah dari mulutku dan itu lumayan banyak.. lalu ipul melepaskan kunciannya ditangan kananku dan dia melakukan tendangan balik dengan kuat..

BUUHHHGGGG..

Aku roboh dan terlentang kearah belakang.. assuuuu.. dan aku merasa darah yang keluar dari mulutku sangat banyak.. bajingaann.. bisa mati aku ini..

Ipul lalu mendatangi aku dan menginjak dadaku..

“bangsattt kamu.. orang seperti kamu sudah membantai teman – temanku.. dan kali ini kamu kan mati disini.. cuiihhhh..” ucap ipul lalu meludah dan tepat mengenai wajahku.. assuuuuu..

Ludahnya yang tepat mengenai wajahku, membuat emosiku langsung naik seketika.. darahku pun mulai memanas dan aku merasa tubuhku menggigil.. tanganku terkepal dan pandanganku mulai berubah menjadi merah.. assuuuu.. bangsaattt.. bajingaannnn..

Dan ketika ipul mengangkat kakinya.. aku dengan cepatnya menggulungkan tubuhku kekanan..

BUUMMMM..

Injakannya terkena lantai dan aku langsung berdiri dengan tegak.. lalu aku maju sambil mengarahkan kepalan tangan kananku kearah wajahnya..

BUUHHHGGGG..

Ipul kaget dengan seranganku yang tiba – tiba dan dia langsung oleng kekanan, setelah kepalan tangan kananku mengenai wajahnya bagian kiri.. lalu aku menyambutnya dengan kepalan tangan kiri diwajah bagian kanannya..

BUUHHHGGGG..

Dan aku melanjutkan dengan kepalan tangan kanan dan tangan kiri secara beruntun..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Ipul terus termundur menerima seranganku..sampai dipojokan ring..

BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG.. BUUHHHGGGG..

Aku terus memukul wajahnya dan dia tidak bisa bergerak karena terpojok diujung ring.. tubuhnya mulai melemas dan aku menghentikan seranganku.. lalu aku mundur dan loncat sambil mengarahkan sikutku ke arah ubun – ubunnya..

BUUHHHGGGG..

Ipul lalu terduduk dilantai..

“AAARRGGGHHHH..” teriaknya sambil memegang kepalanya..

Aku lalu mengangkat tubuhnya dan aku memaksanya berdiri tegak.. lalu aku sandarkan tubuhnya pada pojokan ring dibelakangnya.. setelah itu aku mundur beberapa langkah.. dan aku maju lagi sambil meloncat dan mengarahkan lututku kearah dadanya.. dan bersamaan aku mengarahkan kepalan tangan kananku kearah wajah samping kirinya dengan kuat..

BUUHHHHGGG..

“ARRRGGHHHHH..” nafasnya tertahan setelah dadanya terkena lututku dan

KRAAAAKKKKK..

Kepalanya terputar kesamping kanan dan lehernya patah terkena pukulanku yang sangat kuat.. aku lalu berdiri dan mencengkrang lehernya dengan tangan kiri dan tangan kanan dipinggangnya.. lalu aku angkat tubuh ipul tinggi – tinggi dengan kepalanya menghadap keatas…. lalu aku berbalik dan berjalan kearah tengah arena ini.. lalu aku banting tubuh ipul kebawah dan kuadu punggungnya dengan lututku sekuat tenagaku..

KRAAAAKKKKK..

Tulang punggunya patah dan tubuhnya langsung lunglai..

“ARRRGGHHHHH..” dia beteriak dengan darah yang keluar dari mulutnya.. lalu aku melempar tubuhnya kelantai dengan posisi terlentang..

BUUMMMMM..

Bunyi tubuhnya yang terhempas dilantai dan langsung mengejang dengan hebatnya..

Aku lalu mendekatinya dan jongkok didekat wajahnya..

“ka.. ka.. kamu si.. si.. sapa..” ucapnya ketika aku menatap matanya..

“kamu ga perlu tau aku siapa.. nikmati aja penderitaanmu saat ini pul..” ucapku sambil menepuk pelan pipinya

“bu.. bu.. bunuh.. aakkuu.. wueekkk..” ucapnya lalu memuntahkan darah yang sangat banyak..

Aku cuman tersenyum lalu berdiri.. suasana disini tidak ramai lagi.. semua penonton terdiam dan tidak ada yang bersuara.. aku lalu turun dengan sempoyongan.. dan aku meninggalkan ipul dengan kondisi yang mengenaskan.. lalu aku mengambil jaketku.. aku sempat membersihkan darah yang keluar dari wajahku dengan jaketku.. lalu aku mengenakan kembali jaketku..

Setelah itu, om totok mendekati aku dan memberikan aku ramuan.. aku lalu menyambutnya dan meminum habis ramuan itu.. bajingannn.. aku ga tau ramuan apa ini.. tapi setiap habis meminumnya, tubuhku seperti ada tenaganya lagi.. walaupun tidak penuh.. setidaknya aku bisa berjalan tegak lagi..

Dan setelah ramuan itu habis, aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya.. aku melihat sekeliling dan penonton langsung mundur dan menjauhi aku.. bangsaattt.. rupanya pandanganku masih memerah dan emosiku masih memuncak..

Om totok menepuk pundakku pelan.. dan itu seperti yang dilakukan om nawi tadi setelah aku merobohkan joni sabit.. om totok seperti mengucap sesuatu lalu meremas pundakku..

“kontrol emosimu san.. ga perlu campur tangan orang lain.. apalagi wanita.. ayahmu dulu bisa melakukannya.. dan aku harap kamu juga bisa..” ucap om totok pelan..

Aku lalu menarik nafasku pelan dan dalam sambil merentangkan kedua tanganku..

Hiuuffftttt.. huuuuuuu.. aku menikmati setiap udara yang masuk kedalam lobang hidungku sambil memejamkan kedua mataku..

Lalu..

“AAARRRRRRRRRRGGHHHHHHHHHH….” aku berteriak sekencang – kencangnya sambil membuka mataku dan membuat suasana digedung ini menjadi tambah menyeramkan.. semua orang ketakutan dan mereka satu persatu berlarian keluar gudang.. dan aku mengeluarkan semua emosiku dengan berteriak..

Dan aku merasa pandanganku mulai berubah seperti biasa walaupun masih ada emosi yang tersisa dikepala..

“sedikit demi sedikit kamu pasti bisa..” ucap om totok sambil menepuk lagi pundakku

“oh iya.. kamu harus balik keosan.. istirahatlah.. untuk targetmu selanjutnya.. kamu harus merencanakan dengan aldo dan teman – temanmu yang lain..” ucapnya lalu berbalik dan berjalan kearah luar gudang..

“om.. kenapa om totok dan om nawi datang membantuku..” tanyaku..

Om totok lalu berhenti dan berbalik melihatku..

“san.. ini ga ada apa – apanya dibandingkan dengan pertolongan yang diberikan ayahmu dan bapak (mbah jati).. aku, nawi, tomo dan mas agus, banyak berhutang nyawa kepada beliau berdua..” ucap om totok lalu berbalik lagi dan meninggalkan aku..

Aku lalu menunduk dan setelah itu aku menoleh kearah ruang VIP.. disana bu jenny berdiri mematung melihatku.. aku lalu mendekati ruangan itu dan membuka pintunya..

Dan bu jenny berdiri dihadapanku.. tangisnya mulai mereda dan wajahnya terlihat tidak ketakutan lagi.. aku berjalan mendekatinya.. dan

PLAKKKKK..

Sebuah tamparan mendarat diwajahku.. assuuuu.. aku sampai menoleh kesamping akibat tamparannya yang keras.. aku lalu meluruskan wajahku lagi dan menatapnya..

“kamu kira aku senang dengan tindakanmu ini.. HAAAA..” ucapnya berteriak dengan emosinya sambil menatapku tajam..

Aku diam saja.. lalu aku mendekatinya lagi dan merapatkan tubuhku ketubuhnya.. lalu aku menatapnya dengan tajam.. raut wajah bu jenny perlahan berubah seperti ketakutan ketika aku mendekatkan wajahku kewajahnya.. dan dengan nafasku yang cepat.. aku terus menatap wajahnya yang mungkin hanya berjarak lima centi ini..

Aku lalu meraih tangan kanannya dengan tangan kiriku dan mengenggamnya.. lalu menariknya keluar dari ruangan ini.. dia tidak menolaknya.. dan aku merasa justru dia mengeratkan genggaman tangannya ditanganku.. sambil aku berjalan dengan tangan kiri menggenggam tangan bu jenny, aku mengenakan jumperku lagi dengan tangan kanan..

Suasana didalam gudang mulai sepi.. hanya beberapa orang saja yang ada dan mereka menunduk tidak berani menatap kami berdua.. dan diluar pun terlihat sepi.. kendaraan yang tadinya banyak terparkir.. sudah pergi dari area ini..

Aku terus melangkahkan kakiku meninggalkan area pergudangan ini .. dan bu jenny tetap mengikuti sambil terus aku genggam tangannya.. perlahan aliran dingin dari genggaman bu jenny membuat emosiku mereda.. assuuuu..

Setelah sampai dijalan depan area pergudangan.. aku mencegat sebuah taksi.. dan ketika taksi ini berhenti.. sopir itu membuka kacanya bagian samping kiri.. bajingaann.. ini kan sopir yang mengantar ayu waktu aku dikeroyok dikafe barongan.. jiancookk..

Sopir itu tersenyum kepadaku.. dan aku langsung mendekatinya dengan tetap menggenggam tangan bu jenny..

“tolong antar wanita ini diperumahan dekat terminal utama di Blok K 87.. jangan diantar keterminalnya ya om.. atau aku cari om, terus aku bakar taksi om ini..” ucapku kepada sopir ini..

“siap mas..” ucapnya lalu menunduk..

Aku lalu membuka pintu samping belakang taksi dan melepaskan pegangan tanganku dari tangan bu jenny..

Setelah itu aku menatapnya lagi, sambil aku merapatkan tubuhku.. tubuhnya yang berada di dekat taksi, membuatnya tidak bisa mundur.. aku lalu mendekatkan wajahku kewajahnya.. bu jenny pun hanya diam mematung, lalu memejamkan matanya perlahan dan membuka sedikit bibirnya.. aku merasa nafasnya sedikit cepat dan aromanya harum sekali..

Aku lalu mencolek hidungnya dengan telunjukku pelan.. bu jenny terkejut lalu membuka matanya..

“aku kan sudah bilang bu.. aku tidak akan menciummu lagi.. tapi kamu yang akan menciumku..” ucapku sambil memundurkan tubuhku sedikit..

Wajahnya langsung memerah dan dia terlihat marah sekali.. dan aku langsung berbalik, dan berjalan meninggalkannya..

“LAKI – LAKI KURANG AJAR..” teriaknya.. lalu dia masuk ke dalam taksi dan menutupnya dengan kencang..

BRUAKKKK..

Dan setelah itu taksi berjalan pelan meninggalkan aku.. aku hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalaku..

 

#cuukkk.. aku sudah lelah dan waktunya istirahat.. aku mau balik dulu kekosan, aku kangen dengan bung toni dan minumannya.. assuuuu..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 69 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 69 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 68 ) | ( Part 70 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler