. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 68 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 68

0
399

Bagian 2 Part 68 – Perburuan Berlanjut

Cuukkk.. bajingaann.. apa yang aku lakuin semalam dan subuh tadi..??? aku sudah nidurin mantan ayahku habis itu aku nekat kecup bibir dosenku..??? assuuu..

Kenapa bisa gila gini aku ya..??? ada apa denganku..??? apa memang kalau habis mengeluarkan emosi, harus diselesaikan dengan cara membuang lendir..??? ahhh.. gila aku.. gilaaaa..

Tapi dulu waktu dipulau seberang kenapa ga seperti ini..? emosi ya emosi.. selesai emosi, paling aku pergi kepantai sendiri sambil sangu teh kotak, rokok, AO (anggur orang tua) dan bir.. dan setelah selesai dari pantai, hilang semua beban pikiran.. tapi kenapa sekarang kok begini ya..???

Ada apa dengan aku sekarang ini..???

Dan didalam pikiranku yang selalu di bayangi dengan pertanyaan, aku terus berjalan meninggalkan rumah ibu damayanti.. tujuanku sekarang mencari warung.. aku lapar.. perutku belum terisi dari kemarin siang.. bajingaaannn..

Dan setelah mendapatkan warung.. aku lalu memesan nasi pecel.. dan aku langsung mencari tempat duduk dipojokan.. setelah duduk, aku lalu mengambil hpku dan menelpon aldo..

“halo do..” ucapku menelpon aldo..

“assuuu.. jam piro iki rek..? bajingan’i..” (anjing.. jam berapa ini bro..? bajingan..) ucap aldo yang baru terbangun setelah aku telpon..

“sudah jam tujuh cuukkk.. masih molor aja kamu.. dimana kamu ini..?” tanyaku..

“nde kamar mas alan.. aku ga muleh mari tarung mambengi.. huaaaaaaeemmm.. nyam.. nyam..” (dikamar mas alan.. aku ga pulang habis pertempuran semalam.. huaaaaaaeemmm.. nyam.. nyam..) ucap aldo lalu menguap..

“jadi kamu habis ‘bertempur’ sama kakanda alan semalaman..?” tanyaku sambil bercanda..

“cuukkk.. rusak sudah otakmu itu.. makanya kalau berkelahi itu lindungi kepalamu, biar ga kena pukul terus.. jangan ‘burung beo’ mu itu aja yang kamu lindungi..” ucap aldo..

“assuu.. burung beo.. bajingan kamu.. do..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“hehehe.. jadi dimana kamu ini..? kenapa belum balik kekosan..?” tanya aldo..

“aku lagi dipinggir kota do.. aku mau lanjut dulu sama targetku selanjutnya..” jawabku dengan santainya..

“assuu.. kamu sudah dapat targetmu..? siapa san..?” tanya aldo yang kaget..

“joni sabit..” jawabku singkat..

“apa..??? joni sabit..??? bajingaannn.. dia anggota seven devils..? assuuu..” tanya aldo yang masih terkejut..

“kamu kenal joni sabit do..??” tanyaku..

“siapa yang ga kenal joni sabit.. dia itu salah satu preman sadis dikota ini.. kamu harus hati – hati sama dia san..”

“persetan dengan kesadisannya.. mau kuselesaikan dia hari ini juga..” ucapku dengan dinginnya..

“kalau gitu aku nyusul kesana sama teman – teman san..”

“ga usah do.. aku bergerak sendiri aja..”

“cuukkk.. terus kamu mau cari kemana dia..? jangan bilang kamu cari digang sabit di daerah timur kota ini..” ucap aldo yang mencoba menebakku dan tebakannya memang benar sih..

“pintar kamu do.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“jangan gila kamu san.. kamu pergi sendiri loh.. gang sabit itu tempat berkumpulnya preman dari berbagai daerah dipropinsi ini.. dan sebagian premannya berasal dari pulau garam.. walaupun joni sabit bukan dari pulau garam.. tapi dia pasti akan dilindungi disana..” ucap aldo yang mewanti – wanti aku..

“do.. urusanku dengan joni sabit.. dan aku ga perduli siapapun yang melindungi dia.. aku pasti akan menemukannya..” ucapku dengan sedikit emosi..

“oke san.. kalau kamu nekat kesana silahkan.. tapi kalau bisa, hindari gesekan dengan preman dari pulau garam.. langsung saja ke tujuanmu mencari joni sabit.. entah gimana caramu, yang jelas ikuti saranku..” ucap aldo sekali lagi mewanti – wanti aku..

“kita lihat nanti do..” ucapku dengan santainya..

“san.. gunakan otakmu.. pikirkan dulu sebelum bertindak..” ucap aldo dengan penekanan yang tegas..

“assuu.. katamu otakku sudah rusak.. hehehe..” ucapku mencoba mencairkan ketegangan..

“bajingan kamu itu.. sempat – sempatnya bercanda.. jancookk..” ucap aldo memakiku..

“santai do.. jangan terlalu tegang.. hehehe..”

“san kuharap kamu segera balik kekosan.. kita harus merencanakan serangan selanjutnya bersama..” ucap aldo pelan..

“iya do.. aku selesaikan joni sabit dulu.. baru nanti kita akan segera bertemu.. tapi tolong.. aku masih membutuhkan informasi tentang iblis hitam terutama pimpinan mereka si black..” ucapku..

“iya san nanti aku akan mencari infonya….” ucap aldo lagi..

“jadi gimana..? sudah berapa orang target kita selesaikan do..?” tanyaku ke aldo..

“kita sudah menghabisi.. zaky, supri, adri dan budi.. dan satu target sudah kamu kunci, joni sabit.. jadi tinggal dua orang lagi terus ditambah black..” ucap aldo menjelaskan..

“oke.. aku harap kamu bisa mendapatkan informasi tentang mereka.. sukur – sukur kamu dapat informasi tentang ‘king’ yang ada dibalik ini semua..” ucapku..

“iya san.. hari ini aku akan mencari info lagi.. sekali lagi aku harap kamu berhati – hati.. ingat dalam satu malam ini kita menghabisi tiga orang dari seven devils.. mereka pasti kebakaran jenggot..” ucap aldo..

“jangankan kebakaran jenggot do.. jembut mereka terbakar aja aku ga perduli.. kita habisi mereka satu persatu setelah ini..” ucapku dengan kata – kata yang semangat dan menggelora..

“assuuu.. kamu memang gila san.. dan ga tau kenapa aku kok senang sekali mendengar ucapanmu barusan.. itu adalah kata – kata motivasi tergauuatell yang pernah aku dengar.. bajingan kamu.. hahahaha..” ucap aldo lalu tertawa..

“oke deh do.. tolong sampaikan ke mas rendi.. mungkin aku telat balik kekosan..”

“telat ga pa – pa.. yang penting kamu balik dan dalam keadaan selamat..” ucap aldo kepadaku..

“oke cuukkk.. sudah ya..”

“hati – hati suuu..” ucap aldo lagi..

“ya..” ucapku singkat lalu aku menutup hpku dan menyimpannya dikantong celanaku..

Aku lalu menyantap sarapanku.. nasi pecel, gimbal jagung dan peyek kacang..

Aku lapar sekali pagi ini.. setelah kemarin bertempur habis – habisan dengan budi dan semalam bertempur dengan bu damayanti.. dan aku merasa tenagaku benar – benar terkuras.. dan setelah aku menghabiskan nasi pecelku.. aku meminum langsung dua buah teh kotak.. gila.. teh ini langsung membuat pikiranku segar kembali dan mengembalikan sedikit tenagaku.. sepertinya aku harus cari tambahan tenaga.. dan aku mau cari mansion gepeng supaya tenagaku pulih seperti sedia kala..

Dan setelah aku membayar makanan dan minumanku.. aku lalu mencari angkot menuju gang sabit didaerah timur kota ini.. dan didalam perjalanan, aku kembali menelpon seseorang..

“halo bu.. gimana kabar..?” tanyaku..

“baik nak.. gimana sandi..? sudah sejauh mana masalahnya diselesaikan..?” tanya ibu ratih kepadaku.. ya.. aku menelpon ibu ratih pagi ini..

“lumayan bu.. sedikit demi sedikit masalah sandi sudah dipecahkan.. tapi belum tuntas semua.. gimana kondisi ayu bu..?” tanyaku mengenai kondisi ayu..

“a..ayu sudah agak mendingan nak.. pa.. pagi tadi juga sudah sadar lagi..” ucap ibu ratih agak gugup.. ada apa ya..? kok sepertinya ibu ratih menyembunyikan sesuatu..

“bu.. ada apa ya..? kok sandi merasa ibu menyembunyikan sesuatu..?” tanyaku..

“ga ada apa – apa nak..” ucap ibu ratih dan kali ini suaranya seperti agak santai tidak segugup tadi..

“beneran ga pa – pa bu..?” tanyaku sekali lagi..

“iya beneran.. eh.. ayu manggil ibu nak.. nanti dilanjut lagi ya..” ucap ibu ratih tergesa – gesa lalu menutup hpnya..

“haloo bu..” ucapku memanggil ibu ratih diujung telpon.. dan

TUT.. TUT.. TUT..

Suara hp yang terputus.. hem.. ada apa ini..? kok seperti ada seusuatu yang disembunyikan..? semoga memang ga ada apa – apa.. dan semoga ayu cepat pulih dan kembali kekota ini..

Dan setelah berganti dua kali angkot, aku pun sampai didaerah timur kota ini.. aku lalu turun dari angkot dan membayarnya.. setelah itu aku bertanya pada warga sekitar tentang warung yang menjual minuman.. dan tentunya aku tidak bertanya kesembarang orang.. aku bertanya pada orang – orang yang terlihat seperti preman didaerah itu.. dan setelah aku mendapatkan warung yang menjual minuman.. aku lalu membeli empat buah mansion gepeng dan dua buah teh kotak serta dua bungkus rokok putihan..

Dan setelah aku mendapatkan apa yang kucari.. aku mencari gang sabit yang disebutkan oleh budi semalam..

Dan setelah aku menemukan gang sabit.. aku lalu duduk tidak jauh dari gang itu sambil mengawasi keadaan sekeliling.. aku lalu duduk disebuah emperan toko yang belum buka.. dan aku menjejerkan empat botol mansion gepeng dan dua buah teh kotak disebelahku..

Aku membuka teh kotakku satu dan meminumnya.. setelah habis, aku lalu membuka sebuah mansion gepeng sambil sesekali melihat keadaan sekitar.. lalu aku meminum mansion gepeng itu setengah botol dan menaruh sisanya setengah botol disebelahku.. aku lalu mengeluarkan rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya pelan..

Gang sabit.. sebuah papan yang tertulis jelas didepan gang nya.. dan gang ini tampak ramai sekali dipagi ini.. jalan yang hanya bisa dilalui satu mobil ini tampak disibukkan oleh penghuni didalamnya.. dan aku yang duduk disebrang jalan, bisa melihat aktifitas didalamnya..

Banyak orang yang keluar masuk.. dan sempat aku melihat beberapa orang bertransaksi sesuatu yang sepertinya narkoba.. assuuu.. belum lagi di beberapa titik orang berkumpul dan sepertinya sedang memutar minuman..

Assuu’i.. pagi seperti ini saja banyak yang beli narkoba dan pesta minuman.. luar biasa sekali gang ini..

Dan aku masih santai menikmati minumanku.. dua botol telah aku habiskan.. pelan – pelan pengaruh mansion gepeng ini mulai naik kekepala.. hiuuffff.. huuuu.. nikmat sekali yang kurasakan.. tubuhku pun terasa segar dan ringan..

Aku lalu menghisap rokokku dalam – dalam sambil terus mempelajari situasi sekeliling.. satu persatu orang keluar masuk dan berseliweran diarea gang.. mulai yang berjalan sempoyongan sampai yang berjalan tegak..

Dan setelah botol terakhir aku habiskan.. aku lalu berdiri dan merapikan jaketku.. tidak lupa aku memakai jumperku menutupi kepalaku.. lalu aku berjalan menyebrangi jalan sambil membakar rokokku..

Dan ketika aku sampai didepan gang, semua mata langsung menatapku dengan tajam.. aku lalu mendatangi sekelompok orang yang ada didepan gang dan mereka sedang pesta minum..

“permisi mas.. mau tanya.. joni sabit dimana ya..?” tanyaku dengan sopan..

“kamu siapa..? kenapa cari dia..?” tanya seseorang dengan tatapan yang sangat tajam.. sedangkan yang lain menatapku dengan pandangan yang tidak bersahabat..

“saya temannya joni sabit mas..” ucapku lalu aku mengisap rokokku..

“oo.. kamu masuk aja kedalam.. diujung gang ini ada rumah berwarna hijau.. kamu tanya aja disana..” ucapnya lalu menuangkan minuman dan memberikan ke teman – temannya yang lain..

“oh iya.. terimakasih mas..” ucapku lalu berjalan memasuki gang.. dan aku berjalan masuk dengan tatapan – tatapan yang menyelediki.. aku merasa beberapa orang mengikuti aku dibelakangku.. dan ketika aku melewati beberapa kelompok.. mereka seperti mengode sesuatu dengan orang yang ada dibelakangku..

Tapi aku tetap santai sambil menikmati rokokku.. dan ketika aku sampai diujung gang.. tampak bangunan yang sangat besar berwarna hijau dan kumpulan orang yang lumayan banyak disekitar bangunan itu.. bangsat.. ini sih bukan rumah.. ini gudang.. assuuu..

Mereka semua yang berdiri didepan gudang rata – rata bertato dilengan dan rambut gondrong serta mata memerah akibat mabuk.. aku lalu mendekati salah satu dari mereka..

“permisi mas.. saya mau ketemu dengan joni sabit..” ucapku..

“lepas jumpermu..” ucapnya dengan mata yang melotot.. aku lalu melepas jumperku sambil mentapnya juga..

“masuk aja kedalam..” ucapnya lagi dan kali ini ucapannya lebih dingin..

Lalu seseorang membuka pintu gudang sambil menatapku.. dan sebelum aku melangkah masuk, aku membuang puntung rokokku.. lalu dengan cueknya aku memasuki gudang yang besar ini..

Suasana didalam gudang ini tampak menyeramkan sekali.. botol – botol minuman, lintingan bekas cimeng dan bong bekas sabu, serta beberapa suntikan berhamburan didalam gudang.. assuu.. disini tempat pesta rupanya.. bajingaann..

Dan didalam gudang ini juga tampak banyak sekali orang – orang.. sedangkan di tengah gudang, tampak ada sebuah arena bertinju / ring tinju.. jiancok’i.. buat apa nih ring tinju..? apa tempat ini menghasilkan atlit atau hanya petarung jalanan..? gilaa..

Aku lalu berjalan kepojok ruangan mendekati sekelompok orang yang bermain kartu..

“permisi om.. bisa ketemu joni sabit..?” tanyaku dengan sopan..

“kakeh sapa cong..? andi’ perlo apah..?” (kamu siapa le..? dan ada perlu apa..) tanya orang itu dengan logat khas dari pulau garam.. orang ini memakai kopiah hitam yang sangat tinggi.. wiihhh.. keren juga kelihatannya..

Dan aku hanya diam saja ketika dia berbicara.. karena aku ga mengerti apa yang diucapkannya barusan.. aku lalu mengambil rokokku dikantong belakang.. setelah itu, aku membakar rokokku dan mengisapnya pelan..

“korang ajher e tanya’ enga’ orang buih..” (kurang ajar.. ditanya malah diam..) sahut temannya dan dia juga mengenakan kopiah hitam dan tidak kalah tinggi.. kalau aku hitung, mungkin diruangan ini ada lima orang yang memakai kopiah seperti ini..

“maaf om.. saya ga paham artinya.. bisa pakai bahasa negeri ini aja kah..?” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“ta’ ning belein ongkhuh na’ kana’ reah.. de’remah mun bi engko’ etan tangah carok jiah ka’..?” (sombong sekali anak ini.. gimana kalau aku aja duel aja dia cak..) ucap seseorang kepada temannya yang lain.. dan temannya itu hanya tersenyum lalu menatapku.. dan kelihatannya yang menatapku ini adalah salah satu yang disegani disini atau dia salah satu pimpinan disini..

“mohon maaf om.. bisa saya ketemu joni sabit..?” aku ulangi sekali lagi pertanyaanku dan kali ini agak kupertegas..

Tidak ada jawaban dari mereka semua.. mereka semua hanya saling lirik.. lalu..

Dari arah belakang, seseorang berteriak sambil mengarahkan sebuah pukulan dan langsung mengenai pipiku sebelah kiri..

“jancoookkkkk..” maki orang yang ada dibelakangku.. dan tiba – tiba bertepatan dengan aku menoleh kebelakang..

BUUHHHHGGGGG..

Aku oleng kekanan.. tapi aku tidak jatuh karena aku menahannya dengan kaki kananku yang sedikit menekuk.. rokokku pun terbang ntah kemana.. bajingaann.. beraninya memukul dari belakang ini orang.. bangsaattt.. aku lalu menatap orang itu..

“sopan titik nde kene koen cookkk.. assuuu..” (sopan sedikit kamu disini cookkk.. assuuu..) ucap orang itu lalu maju lagi sambil mengarahkan pukulan kearah wajahku lagi..

WUUTTTT..

Aku menunduk lalu berdiri lagi sambil mengarahkan kepalan tanganku kearah dagunya dengan tangan kananku sekuat tenaga..

BUUUHHGG..

Orang itu kaget dengan balasanku yang tiba – tiba dan dia langsung tumbang sambil memegangi wajahnya.. dan dua orang di belakangnya berlari kearahku sambil mengarahkan sebuah tendangan dan yang satu mengarahkan sebuah pukulan..

WUUTTT..

WUUTTT..

Aku menghindari serangan mereka.. dan aku mengarahkan kepalan tangan kiriku dan kepalan tangan kananku kepada satu orang penyerangku..

BUHHHGG.. BUHHHGG..

Orang itu sampai termundur ketika kepalan tanganku mengenai pelipis dan tulang pipinya bergantian.. dan aku melanjutkan dengan sebuah injakan didadanya..

BUHHHGG..

BUUMMMM..

Dia terlempar kebelakang dan langsung terlentang dilantai.. sedangkan satu orang yang tadi menendangku, mencoba menyerangku lagi.. aku dengan cepatnya memutar tubuhku sambil mengarahkan tendangan balikku..

BUHHHGG..

Orang itu oleng kekanan setelah tendangan balikku menggunakan tumit sepatu kananku mengenai rahangya bagian kiri wajahnya..

Lalu aku loncat lagi dan giliran tendangan kaki kiriku menggunakan punggung kakiku melayang kearah wajah samping kanannya..

BUHHHGG..

Dia langsung roboh kekiri dengan wajah sebelah kirinya terbentur lantai..

JEDUUGGG..

Semua orang diruangan ini yang berjumlah puluhan langsung berdiri dan berjalan mendekati aku.. termasuk lima orang yang menggunakan kopiah hitam tinggi yang bermain kartu tadi, langsung berdiri bersama.. dan dua orang berkopiah tinggi dari mereka, maju menyerangku bersama.. aku lalu menunduk tanpa melihat kedua orang itu sambil mengarahkan kepalan tanganku dari arah bawah..

BUHHHGG.. BUHHHGG.. BUHHHGG.. BUHHHGG..

Dua orang itu langsung terlempar kebelakang.. aku lalu mengangkat wajahku dan melihat mereka sudah terkapar dengan mulut berdarah – darah..

Bangsaatttt.. sejak kapan aku punya ilmu tenaga dalam..? aku ga ada menyentuh dua orang berkopiah itu sama sekali.. tapi kenapa mereka bisa terlempar dan terlentang dangan wajah yang berdarah – darah.. assuuu.. memang sih, aku sempat melayangkan pukulan pada saat aku menunduk tadi.. tapi aku merasa pukulanku hanya mengenai angin saja.. bajingaaannn.. hebat juga ya ilmu baruku ini.. assuuu..

Semua orang yang ada diruangan ini langsung terdiam, termasuk sisa tiga orang yang berkopiah hitam itu.. mereka semua langsung memandang kearahku dengan wajah ketakutan, termasuk pemimpin mereka..

Ada apa ini.. apa wajahku sudah berubah menakutkan..? assuu.. kalian baru tau ya kekuatan baruku.. bajingaannn.. aku lalu menegakkan tubuhku dan memandang mereka satu persatu..

“ka’.. ka’ nawi..” ucap salah satu orang yang berkopiah hitam dengan gugupnya..

Assuu’i.. aku sandi cookk.. bukan ka’ nawi.. sejak kapan aku berubah nama.. bajingan ini..

“mun bhedeh se bengal pole e peddehengah cetek’eh..” (kalau ada yang mau maju lagi.. kupenggal kepalanya..) ucap seseorang dibelakangku yang membuatku langsung terkejut..

Aku langsung menoleh kebelakang.. jiancookkk.. om nawi dengan santainya berdiri sambil menghisap rokoknya dengan tangan kiri.. dan tangan kanannya menggenggam calo’ (sejenis celurit tapi ukurannya lebih panjang dan besar.. dan yang dibawa om nawi ini mempunyai tajam di kedua sisinya..) cara memegangnya pun berbeda.. om nawi menggenggamnya dengan jempol kearah gagang bagian bawah.. sedangkan bagian tajamnya, melengkung dibelakang lengan om nawi.. bajingaaann.. jadi yang merobohkan mereka berdua om nawi..? asssuuu’i.. cepat banget pukulannya, sampai – sampai aku ga melihatnya sama sekali gerakannya.. dan pukulannya pasti sangat kuat.. buktinya dua orang itu sampai tergeletak dan tidak bergerak sama sekali.. tapi bagaimana om nawi merobohkan dua orang ini..? tangan kirinya kan memegang rokok dan tangan kanannya kan memegang calo’..? gilaaaa..

Om nawi lalu berjalan santai sambil melirikku dan berdiri disampingku… dan dengan memakai odheng (ikat kepala pulau garam) dikepalanya dan baju pesa’an serta sabuk katemang (pakaian khas pulau garam) serta ditangan kanannya om nawi memegang sebuah calo’ yang melengkung dan sangat besar.. bajingann.. ini kalau sempat diayunkan, bisa lima orang sekali tebas langsung hilang kepalanya.. asssuu.. dan yang lebih menakutkan.. calo’nya pun berwarna hitam dan bertagar.. gilaaaa..

Setelah berdiri disampingku, om nawi memandang semua orang dalam ruangan ini dengan senyum yang terlihat sangat sadis.. dan om nawi terlihat sangat garang kali ini..

“ta’ langkong ka’ gih..” (Maaf cak.. maaf..) ucap pimpinan mereka lalu menunduduk..

“kebeh oreng se’ nyareh na’ kana’ rea setiya..” (bawa orang yang dicari anak ini kesini sekarang..) ucap cak nawi dengan santainya dan dengan senyumnya yang mematikan..

“enggih ka’..” (iya cak..) ucap orang itu lalu menyuruh anak buahnya pergi ntah kemana..

Ini orang – orang ngomong apa sih dari tadi..? aku kok ga paham.. dan untuk menghilangkan kebingunganku, aku mengambil rokokku dikantong.. lalu aku membakarnya dan menghisapnya pelan..

Ga berapa lama, orang yang disuruh pergi tadi datang dengan seseorang.. orang yang dibawanya terlihat santai dengan tatapan yang tajam dan matanya menghitam.. rambut gondrong dan tattoo ditangannya terlihat jelas..

Dan setelah orang itu berdiri tidak jauh dariku dan om nawi..

“soroh oreng rea acarok bi’ na’ kana’ jua.. enga’ je’ bedeh ro’ noro’ pokokna.. mun bedeh se’ ro’ noro’ mila’ engko se acarokah dhibi..” (suruh orang ini duel dengan anak itu.. dan jangan ada yang ikut – ikut.. atau aku yang selesaikan sendiri siapapun yang berani ikut campur..) ucap cak nawi dengan tatapan yang tajam dan dinginnya sambil tersenyum bengis seperti biasa..

“enggih ka’..” (iya cak..)

Pimpinan mereka lalu memanggil orang yang baru datang itu..

“jon.. kamu duel sama anak ini..” kata pemimpin mereka ke orang yang baru datang itu lalu melirikku..

“siap cak..” ucap orang yang baru datang itu lalu kembali melirikku.. setelah itu dia berbalik dan berjalan kearah ring tinju dan masuk ke dalamnya..

Bangsaatt.. dia itu joni sabit.. wihhh.. mengerikan sekali.. assuuu..

“san.. jangan bikin malu aku ya.. kalau sampai kamu kalah.. kupotong ‘peliharaanmu’ itu..” ucap om nawi sambil melihat ku dan dengan senyum yang mengembang sambil mengelus gagang calo’ ditangannya dengan jempolnya.. assuu’i..

“siapin calo’nya om buat motong ‘peliharaanya’ joni sabit aja om..” ucapku dengan santainya lalu maju sambil menghisap rokokku.. dan om nawi hanya tersenyum kecut ketika mendengar jawabanku.. lalu aku berjalan kearah ring tinju dengan santainya sambil menghisap rokokku..

Dan ketika sampai di arena tinju ini.. aku naik pelan dan berdiri disalah satu pojok arena ini.. assuuu.. seumur – umur, baru kali ini aku naik ke arena tinju dan langsung berduel dengan orang yang mungkin sudah terbiasa bermain diatas ring.. bajingaannnn..

Joni sabit berdiri di ring pojok depanku dan dia tersenyum dengan tatapan yang bengis.. tidak berapa lama seseorang berkopiah hitam yang tinggi dan dia mungkin pimpinannya disini, naik keatas ring dan berdiri ditengah.. dia langsung menunjuk kearah joni sabit.. joni sabit pun berjalan kearahnya.. lalu orang itu menunjukku.. aku langsung menghisap rokokku dalam – dalam lalu membuang puntung rokokku keluar ring.. setelah itu aku berjalan ketengah ring..

Dan ditengah ring ini, aku berhadapan sangat dekat sekali dengan joni sabit.. dia agak menundukkan wajahnya sambil melirikku.. dan saking dekatnya wajah kami sang pemimpin mereka sampai menahan dada kami berdua..

“dengar ya kalian berdua.. tidak ada aturan diatas ring ini.. pemenang adalah pemegang kuasa.. terserah dia mau mematahkan tangan, kaki, leher atau apapun tidak ada larangan.. musuh mau dibuat sekarat atau matipun, itu hak pemenang.. kalian paham..” ucap sang wasit lalu menatap kami berdua bergantian.. bangsattt.. ngeri kali aturannya.. assuuu.. dan tangan kami pun tidak diberi sarung tinju atau apapun.. wajah serta mulut kami juga tidak diberi perlindungan sama sekali.. bajingaann..

Aku pun mengangguk sedangkan joni sabit dengan cepatnya langsung menanduk kepalaku dengan kepalanya..

JEDDUUKKK..

Bunyi antara kedua kening kami ketika bertemu.. assuuu.. aku yang kaget sempat mendanga sebentar lalu menatap mata joni dan dia hanya tersenyum meledekku..

“jon.. belum dimulai..” ucap sang wasit lalu mendorong joni sabit supaya mundur kebelakang..

Akupun mundur kebelakang sambil mengelus jidatku yang terkena tandukan joni tadi.. setelah sampai dipojok ring, aku melepas jaketku.. lalu menekan kuat perban yang ada diatas pelipisku.. dan aku berharap semoga bukan luka ini yang diserang oleh joni sabit..

Aku lalu merenggangkan kepala, tangan dan kakiku.. aku menggerakkan kepalaku kekanan dan kekiri.. tangan kanan dan tangan kiriku aku satukan lalu aku renggangkan keatas kepalaku..

Sedangkan joni sabit kulihat hanya memutarkan kepalanya saja sambil berkacak pinggang.. assuuu.. tatapannya yang tajam dan cara melihatnya yang angkuh membuat aku hanya tersenyum saja.. bajingaannn..

“kamu siap..” tunjuk sang wasit kepadaku.. aku hanya mengangguk..

“kamu siap..” giliran joni sabit yang ditunjuk.. dia tidak menjawab.. dia hanya meluruskan tangannya lalu berlari kearahku.. bangsaattt.. aku lalu maju beberapa langkah..

Aku pun bersiap untuk menahan serangannya.. joni mengarahkan kepalan tangan kirinya kearah wajahku sebelah kanan.. aku memiringkan wajahku kesebelah kiri sambil mengangkat tangan kananku.. tapi dia langsung menahan tangan kirinya, dan dengan cepatnya mengayunkan tangan kanannya ke pelipis kiriku yang tertutup perban..

BUHHGGGGG..

Kepalaku yang tadinya kearah kiri langsung oleng kekanan terkena pukulan tipuannya.. dan dia langsung melanjutkan dengan mengayunkan tangan kanannya..

BUHHGGGGG..

Dua pukulan keras joni membuka serangannya pada pertaruangan ini dan langsung membuat kepalaku pusing dan berbayang.. perban yang menempel dipelipis kiriku pun terlepas.. luka yang akibat pertarungan kemarin – kemarin pun berdarah lagi.. bangsattt.. jadi apa nih lukaku.. baru kering sudah berdarah lagi.. bajingannn..

Joni pun tidak mengendurkan serangannya.. setelah dua pukulan tangan kanan dan tangan kirinya, joni langsung menganjak dadaku..

BUHHGGGGG..

Aku terpental kebelakang dan tertahan tali ring tinju.. dan saking kerasnya injakan joni.. tali ring tinju ini memantulkan tubuhku kedepan kearah joni.. dan joni menyambutku dengan kepalan tangan kanannya ke arah tulang dekat mata kananku..

BUHHGGGGG..

Aku sampai melayang dan roboh.. sampai tubuhku terputar dan terlengkup.. bajingan.. pukulan yang bertubi – tubi tadi membuat kepala pusing, pandangan berbayang, dadaku sesak dan darah mengalir disekitar wajahku.. assuuu.. aku yang jatuh pada posisi tertelungkup, langsung mengangkat wajahku lurus kedepan.. dan wajah om nawi terlihat menatapku santai sambil mengisap rokokknya..

Om nawi seperti mengucapkan sesuatu.. dan kalau kulihat dari gerakan bibirnya dan lidahnya.. om nawi mengucapkan kata.. “lemah..” assuuu.. tiba – tiba, ucapan om nawi itu langsung mendengung ditelingaku dan seolah menertawakanku dan mengejekku.. aku seperti ditampar olehnya.. bajingaaaaaaaan.. emosiku lalu perlahan mulai menghinggap dikepalaku.. pelan dan pelan sekali..

Dan ketika aku akan berdiri.. joni sabit langsung menjambakku dan menarik kepalaku sampai aku berdiri.. sakiiitnya.. bangsattt.. rambutku yang dijambak dan ditarik seolah -olah mau terlepas dari kulitku.. dan kulitpun terasa sangat perih sekali.. assuuu..

Joni sabit memutar – mutarkan kepalaku kekanan dan kekiri.. lalu dilepaskan jambakannya dan langsung melayangkan pukulannya lagi kearah wajahku.. aku lalu dengan cepat menunduk sambil mengarahkan kepalan tanganku kearah joni sabit..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Tulang iga bagian kirinya, tulang dibawah ketiak bagian kanan dan wajah sebelah kiri joni terkena serang beruntunku.. dan membuat dia termundur kebelakang.. dan dia maju lagi.. dan mengarahkan kepalan tangannya kearah wajahku.. aku menghindari pukulannya dan pukulannya kusambut dengan injakan di lengan tangannya itu..

BUHHGGGGG..

Joni sabit lalu menarik kepalan tangan kanannya kebelakang yang terkena injakanku.. lalu menggoyangkan keatas dan kebawah karena kesakitan.. dan aku langsung mau sambil mengayunkan kepalan tanganku kearah pelipisnya dengan kuat..

BUHHGGGGG..

Joni sampai menunduk terkena pukulanku.. dan aku melanjutkan dengan memukul perutnya..

BUHHGGGGG..

Lalu mengayunkan kepalan tanganku kewajahnya yang menunduk..

BUHHGGGGG..

Kepalan tanganku sangat telak menghantam wajahnya dan itu membuat joni langsung terdanga.. lalu aku memutarkan tubuhku sambil mengarahkan tendangan balik..

BUHHGGGGG..

Tendangan balik menggunakan punggung kakiku mendarat telak diwajah joni sabit sampai dia roboh kebelakang..

BUUUMMMMM..

Joni sabit roboh terlentang.. bajingaannn.. dan aku sekarang berdiri membelakangi joni sabit yang terlentang dan kesakitan.. aku berdiri tepat menghadap ke om nawi yang berdiri santai sambil menghisap rokoknya..

“serangan dari anak perempuanku lebih keras dari pada seranganmu.. hehehe..” ucap om nawi sambil tersenyum mengejekku..

Assuuu.. pukulan dan tendanganku yang membuat joni roboh, dibilang ga ada apa – apanya.. bajingannnn..

Om nawi lalu mengodeku sambil mengangkat wajahnya supaya aku menoleh kebelakang..

Aku lalu melirik kebelakang.. dan kulihat joni sabit berdiri sambil menatapku tajam.. bangsaattt.. dia masih bisa berdiri.. dan tatapannya sekarang menggila dengan bola mata yang menghitam dan nafas yang naik turun dengan cepat.. anjingggg.. dia terlihat emosi sekali..

Aku lalu berbalik dan menghadap joni.. wajahnya tampak berdarah – darah setelah seranganku tadi.. dan dia langsung bersiap menyerangku lagi..

Dia lalu maju sambil mengarahkan pukulannya..

BUHHGGGGG..

Dan aku memblok pukulan tangan kanannya.. dia lalu menyerangku lagi dengan pukulan tangan kiri dan aku kembali membloknya..

BUHHGGGGG..

Kemudian dia mengangkat kaki kanannya dan diarahkan kewajahku.. dan sekali lagi aku menangkisnya dengan tangan kananku sambil mengarahkan seranganku dengan tangan kiri..

BUHHGGGGG..

Joni menangkisnya dengan tangan kanannya sambil mengarahkan kepalan tangan kiri kewajah sebelah kananku..

BUHHGGGGG..

Pukuluannya masuk lagi dan membuat aku oleng kekikiri.. lalu kaki kanannya menendang lututku bagian samping kiri sampai aku kaki kiriku tertekuk dilantai dan aku tertunduk.. lalu dengan mudahnya dia mengarahkan kepalan tangan kanannya kewajahku yang menunduk dibawahnya..

BUHHGGGGG..

Pukulan yang telak dan kuat langsung membuatku tersungkur dihadapan joni.. bangsaattt.. wajahku yang tertelungkup dilantai, membuat aku dapat merasakan darah yang menggenang dilantai menutupi wajahku.. assuuu..

Joni sabit kembali menarik rambutku sampai aku berdiri lalu..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Wajahku dihantamnya berkali – kali dengan tangan kanannya.. sedangkan tangan kirinya memegang rambutku..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Dia terus menghantam wajahku.. lalu dia melepaskan pegangan tangannya dirambutku dan dia berputar dengan cepat sambil mengarahkan tendangan baliknya kearah wajahku..

BUHHGGGGG..

BUUUMMMMM..

Tendangan balik dengan punggung kakinya yang kuat, lagi – lagi membuat aku terputar dan tertelungkup.. dan kepalaku langsung pusing dan kembali pandanganku berbayang.. asssuuu.. aku menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri untuk menghilangkan efek pusingnya.. posisiku sekarang tengkurap dan menghadap ke om nawi lagi.. dan ketika aku melihat kewajah om nawi..

Om nawi menggerakkan bibirnya lagi dan mengucapkan sesuatu kepadaku.. “payah..” ucapnya pelan.. bangsaattttt.. cukup sudah aku babak belur.. aku harus cepat bangkit dan merobohkan joni sabit, sebelum hinaan om nawi tambah parah kepadaku dan aku tambah hancur lagi.. asssuuuu..

Aku lalu mengepalkan kedua tanganku dan kubuat tumpuan untuk aku berdiri.. dan ketika posisiku sudah setengah berdiri.. joni sabit mengarahkan injakannya dari arah belakang dan mengenai punggungku.. dan itu membuat aku langsung tersungkur kedepan lagi…

BUHHGGGGG..

BUUUMMMMM..

Aku tertelungkup dengan wajahku menghantam lantai dengan keras.. bajingaaannn..

Joni sabit lalu berjalan kearahku dan mengangkat tubuhku dengan kedua tangannya.. lalu dia membanting tubuhku kelantai dengan posisiku terlentang dan dengan kerasnya..

BUUUMMMMM..

Aku terbanting dan terlentang setelah kepala belakangku dan punggungku terhantam lantai dengan keras.. dan lambat laun pandanganku mulai kabur lalu gelap.. assuuu..

[table id=Ads4D /]

Bajingannnn.. tubuhku terasa remuk semua dan aku merasa seperti ada ditempat lain.. tidak ada suara apapun disini.. aku lalu membuka mataku perlahan dan benar saja.. aku berada disuatu tempat yang ntah ada dimana.. hanya gelap dan sunyi.. cahayanya pun remang – remang.. dan perlahan bau amis darah tercium sangat menyengat.. assuuu.. dimana aku ini.. aku lalu berdiri perlahan dan mengamati situasi disekelilingku..

Potongan kepala, kaki, tangan dan tubuh manusia berserakan disekelilingku.. lalu aku mendengar teriakan orang ditengah suasana yang sunyi ini..

“aarrrgggggg.. arrggghhhhhh..” teriak orang itu.. samar – sama aku melihat seseorang dengan telanjang bulat, berdiri dengan tangan dan kaki terikat dengan posisi seperti huruf X.. dan didepannya ada sesuatu mahluk berjubah hitam mencambuk orang tersebut..

CETARRR.. CETARR.. CETARRR..

Bunyi cambukan terdengar sangat menyakitkan dan menyayat hati..

“aarrrgggggg.. arrggghhhhhh.. ampuuunn.. ampuuunnn.. bunuh aku sekarang.. bunuh..” orang itu berteriak sekencang – kencangnya.. dan perlahan, satu persatu muncul disebelahnya orang lain disiksa dengan cara yang lebih sadis.. bajingaaann.. mahluk berjubah hitam banyak sekali dihadapanku dan mereka semua menyiksa manusia yang ada dihadapannya.. ada yang membakar tubuh orang yang ada dihadapannya.. ada yang memotong kepalanya.. ada yang mengeluarkan isi perutnya dan ada juga yang menenteng potongan tubuh manusia.. dan aku mendengar makin banyak teriakan dan jeritan orang yang kesakitan ditempat ini.. cuukkkk.. suasana tempat ini membuat bulu kudukku berdiri.. asssuuu..

Aku dimana ini..? apa aku sudah mati..? apa ini dineraka..?

“selamat datang dirumahku yang sederhana ini le..?” ucap seseorang dibelakangku dan langsung mengagetkanku..

Aku lalu berbalik dan melihat sesosok mahluk yang berjubah hitam dan aku merasa dia bukan ‘sesuatu’ yang sering datang pada saat aku emosi.. tapi dia mahluk lain lagi.. tubuhnya lebih besar lagi dan wajahnya tertutup oleh jubah hitamnya dikepala..

“siapa sampean mbah..? dan dimana aku ini..? apa aku dineraka..?” tanyaku kepadanya..

“hehehe.. sudah lah ga usah banyak tanya.. cukup kamu lihat aja.. hehehehe..” ucap mahluk itu dengan tawa yang menyeramkan..

“kalau ga boleh bertanya, kenapa aku dibawa ketempat ini..?” tanyaku kepadanya dengan emosi yang menggila..

“aku cuman mau memberitahu dan memperlihatkan kepadamu.. bahwa dalam sebuah pertarungan hanya ada kalah dan menang.. dan ditempat ini adalah tempat untuk orang yang kalah dan pecundang sepertimu.. hahahahahaha..” ucapnya lalu tertawa dengan lebarnya.. dan samar – samar mulutnya terlihat dengan gigi – gigi taring yang panjang dan tajam.. sebagian wajahnya dari hidung sampai mulutnya terlihat.. kulitnya seperti melepuh dan tetesan darah yang menghitam terlihat menetes dari tepi bibirnya.. bajingaaannn..

“maksudmu siapa yang kalah..? aku..? aku belum kalah bangsaaattt..” ucapku dengan emosi yang memuncak dan tanganku terkepal..

“belum kalah..? kamu ga sadar kalau kamu sudah tidak sadarkan diri di ring itu..?? kamu itu lemah.. kamu itu payah.. hahahahahahaha..” ucapnya tertawa dan terus memprovokasi aku..

“BAJINGAAANNNNN..” ucapku berteriak dan aku langsung melayangkan pukulanku kemahluk itu..

WUUUTTTT..

Pukulanku tidak mengenainya dan dia lenyap dari hadapanku..

“hahahahaha.. pukulan seperti itu mau coba menyerangku.. hahahahahaha..” ucapnya tertawa dibelakangku.. assuuu.. dia sudah dibelakangku.. aku lalu berbalik dan menyerangnya lagi dan kali ini aku meloncat sambil mengarahkan pukulanku kearah wajahnya..

WUUUTTTT..

Kembali dia lenyap dari pandanganku dan saking kerasnya pukulanku, aku sampai terjatuh tersungkur kedepan.. bangsaatttt.. assuuu.. aku emosi sekali.. bajingaannn.. aku lalu memukul tanah dengan kedua tanganku bagian bawah..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

“hahahahahaha.. pukulanmu itu lemah.. masih kuat pukulan anak balita yang baru belajar jalan.. hahahahahaha..” ucapnya terus tertawa sambil mengejekku.. assuuu..

Aku yang tersungkur dan tertidur, lalu duduk dan berdiri.. emosiku bener – bener memuncak kali ini.. aku merasa tubuhku sangat panas akibat provokasinya.. tubuhku sampai menggigil dan tanganku bergetar.. bangsaatttt..

Aku lalu maju lagi sambil mengarahkan pukulanku kearah mahluk itu..

WUUUTTTT..

Dia menghilang dan muncul disamping kananku.. dan aku menyerangnya lagi dengan pukulan tangan kiriku..

WUUUTTTT..

Dia hilang lagi dan muncul dibelakangku..

“hahahahahaha.. bodoh dan lemah.. hahahahaha..” dia terus tertawa sambil mengejekku.. aku lalu berbalik dan terus mengarahkan pukulan kearah dia berdiri dan menghilang..

WUUUTTTT.. WUUUTTTT.. WUUUTTTT.. WUUUTTTT..

Bangsaattt.. tubuhku sampai lemah dan tidak bertenaga karena aku terus mengajarnya keberbagai arah.. dan tidak ada satupun pukulanku yang mengenainya.. anjinnggg.. aku lalu terdiam sambil membungkukan badanku dan tanganku bertumpu pada kedua lututku.. assuuu..

“kalau kamu seperi itu, sampai matipun pukulanmu tidak akan mengenainya.. tenangkan pikiranmu le.. fokus lah..” ucap si mbah yang datang dan membisiki aku..

Cuuukkk.. aku lalu diam kembali sambil mengatur nafasku yang naik turun.. setelah itu aku menegakkan tubuhku..

Hu.. hu.. hu.. hu.. hu.. nafasku cepat dan naik turun.. bener juga kata simbah.. aku lalu memejamkan mataku dan menarik nafasku dalam – dalam..

Hiuuuuuhhtttffffff.. huuuuuuu.. aku mengeluarkan perlahan nafasku sambil fokus dengan pendengaranku.. suara tawa mahluk itu seperti ada dimana – mana.. didepan, samping kanan, samping kiri, belakang dan bahkan dari atas tubuhku.. tertawanya pun semakin keras mengejekku.. assuuuu..

Aku lalu membuka mataku perlahan.. dan mahluk itu tampak ada didepanku lalu menghilang dan muncul disebelah kiriku.. lalu menghilang lagi dan muncul disamping kananku.. dan menghilang lagi.. begitu seterusnya sambil tertawa.. aku kembali memejamkan mataku dan kembali fokus dengan pikiran serta pendengaranku.. lalu dengan memejamkan mata, aku memutar tubuhku kearah belakang sambil mengayunkan tendanganku..

BUHHGGGGG..

Sebuah tendangan balikku mengenai wajah samping mahluk itu dan langsung membuatnya oleng kekanan.. lalu aku membuka mataku dan menyerangnya dengan pukulanku kearah wajahnya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Kepalan tangan kanan dan kepalan tangan kiriku mengenainya dengan telak sampai dia termundur.. dan aku terus maju sambil memukulnya dengan kedua tanganku bergantian.. lalu..

BUHHGGGGG..

Aku menghinjak dadanya dengan kuat sampai dia terlempar kebelakang dan jatuh terlentang..

“hehehehe.. mahluk lemah..” ucapku sambil tersenyum dan bergantian aku mengejeknya.. lalu dia bangun dengan tubuh yang tegak.. bangsatt.. cara bangunnya mengerikan cuukkk.. dia seperti terbang dan langsung berdiri dengan tegak.. lalu menatapku dengan tatapan yang sangat merah seperti darah.. dan dia berlari kearahku.. aku lalu membuat pertahan diri dengan menyilangkan tanganku kedepan.. dan tiba – tiba..

“HAHAHAHAHAHAHA..” dia tertawa dengan kencangnya lalu..

BUHHGGGGG..

Tubuhnya menabrakku dengan kencangnya.. dan aku sampai terlempar kebelakang dengan mata yang terpejam dan aku roboh dengan posisi terlentang.. bajingaannn.. dan tidak ada suara tawanya lagi terdengar.. tubuhku seperti panas terbakar dan aku menggigil dengan hebatnya.. asssuuu.. kenapa aku ini..

[table id=AdsKaisar /]

Aku lalu membuka mataku perlahan dan dengan posisiku yang tidur terlentang ini.. joni sabit mengarahkan injakannya kearah wajahku.. bajingan aku sudah diatas ring lagi.. assuuuu.. aku lalu menangkap telapak kaki joni sabit sebelum sampai menginjak wajahku..

TAAAPPPP..

Lalu aku memutarnya sampai tubuhnya terputar mengikuti alur putaran kakinya.. lalu aku mendorongnya dengan keras sampai dia terjungkal..

Kedua jari – jari tanganku yang terbuka, aku arahkan keatas sampai menyentuh lantai ring disamping kedua telingaku.. lalu aku menekuk kedua kakiku sampai mendekati wajahku.. lalu dengan tumpuan kedua tanganku aku mendorong tubuhku kedepan..

HUUUPPPPP..

Dengan sekali hentakan aku lalu berdiri dengan kuda – kuda yang agak menekuk di kedua lututku..

Setelah itu aku berdiri dengan tegak.. asuuuu.. panas tubuhku akibat tabrakan dengan mahluk tadi, membuat seluruh tubuhku berkeringat.. bajingan.. kemana perginya mahluk tadi..? apa dia masuk kedalam tubuhku..? jiannncoookk..

Aku lalu membuka kaosku dan melemparnya kedekat jaketku.. tattoo didada dan punggungku pun terlihat jelas..

“AARRRGGGGGGGGGHHHHHHHHH….” aku berteriak sekencang – kencangnya untuk mengeluarkan hawa panas di tubuhku.. semua mata diruangan ini terkejut menatapku.. termasuk joni sabit yang berdiri diujung ring.. mereka semua terkejut.. ntah mendengar teriakanku atau karena melihat tattoo ditubuhku..

Aku lalu menatap tajam kearah joni sabit sambil mengepalkan tanganku.. cukup sudah main – mainnya jon.. sekarang saatnya kamu untuk tumbang.. assuuuu..

Aku lalu berjalan mendekati joni sabit.. dan joni berlari kearahku sambil mengarahkan pukulannya..

TAAAPPPP..

Aku menangkis pukulan tangan kanannya dengan tangan kiri.. dia lalu mengayunkan tangan kirinya kewajah samping kananku.. dan bukannya aku menangkis pukulannya dengan tangan.. aku malah menahannya dengan mendorong wajahku sampingku kearah kepalan tangannya..

BUHHGGGGG..

Tangan kiri joni sabit sampai mentul kebelakang terkena wajah sampingku dan dia terkejut dengan caraku menangkis serangannya tadi.. aku tersenyum lebar sambil terus menatap matanya..

Aku lalu menginjak dada joni sabit sampai dia termundur..

BUHHGGGGG..

Dia termundur beberapa langkah.. lalu aku maju sambil mengarahkan injakan kaki kananku lagi kearah perutnya..

BUHHGGGGG..

Injakan diperutnya dengan kaki kanan itu, aku buat tumpuan untuk aku menginjak lagi dadanya dengan kaki kiri.. lalu

BUHHGGGGG..

Aku menendang dagunya dengan ujung sepatu kananku.. lalu aku salto kebelakang..

BUUMMMMMM..

Joni sabit terdanga setelah injakan diperut, dada dan tendangan didagunya secara beruntun tadi.. dan itu langsung membuatnya roboh terlentang..

HUUPP…

Aku lalu berdiri dengan tegap dari saltoku tadi.. setelah itu aku berjalan santai mendekatinya yang terlentang, dengan tatapanku yang tajam dan senyuman yang melebar, lalu aku menarik kerah bajunya sampai dia berdiri.. dan aku mendekatkan wajahku kewajahnya.. dan aku tatap tajam kedalam matanya yang hitam..

Tiba – tiba wajahnya memucat dan bibirnya yang berdarah bergetar.. matanya pun berubah menjadi seperti biasa dan ketakutan..

“ka.. kamu siapa.. kenapa matamu merah sekali..” ucapnya terbata – bata..

“aku setan pencabut nyawamu.. he..” ucapku dengan bibir yang menyungging tersenyum.. lalu aku tarik kepala belakangnya.. dan aku adu keningnya dengan keningku dengan kuat..

JEDDUUUKKKK..

Lalu aku injak lagi dadanya sampai dia termundur dan tertahan tali ring dibelakangnya..

BUHHGGGGG..

Dan tali ring itu memantulkan tubuh joni kembali kearahku.. lalu aku menyambutnya dengan tendangan gunting dengan kaki kananku menggunakan punggung kaki kananku.. dan tubuhku sampai terputar kearah kiri..

BUHHGGGGG..

BUUMMMMMM..

Joni sabit sampai terputar terkena tendanganku kearah kanannya dan kepalanya terbentur lantai dengan keras..

JEDUUUUKKK..

HUUPPPP..

Aku lalu menegakkan tubuhku lagi ketika kakiku menyentuh lantai setelah aku berputar menyamping dan menendangnya tadi..

Joni sabit terlihat terkapar dilantai dengan darah yang menggenang disamping wajahnya..

Aku lalu mendekatinya lagi dan mengangkat tubuhnya yang lemah.. lalu aku hantam wajahnya dengan tangan kanan sambil tangan kiriku menahan kerah bajunya supaya dia tidak roboh..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Aku memukul wajahnya terus menerus sampai darahnya keluar lagi dan menutupi wajahnya..

BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG.. BUHHGGGGG..

Dan aku tidak menghentikan seranganku kepadanya..

Setelah dia tidak bergerak lagi, aku lalu memegang kerahnya dengan tangan kanan dan memegang celana bagian pinggangnya.. lalu aku angkat tinggi – tinggi joni sabit dengan kedua tanganku.. lalu aku berjalan keujung ring.. dan melemparnya tubuhnya dengan kuat kearah besi ujung ring..

KRAAAKKKKK..

Bunyi keras terdengar ketika punggung belakangnya membentur ujung ring besi dan membuat punggungnya langsung patah seketika.. lalu..

BUHHGGGGG..

Tubuhnya jatuh tertelungkup kelantai.. aku lalu mendekati joni sambit.. tubuhnya mengejang dengan hebat dan dia memuntahkan darah yang sangat banyak.. matanya melotot dan mulutnya menganga..

“ARGH.. ARGH.. ARGH.. ARGH.. ARGH.. ARGH.. ARGH.. ARGH..” nafasnya terdengar mengorok.. dan setiap dia bernafas, darah keluar dari mulutnya..

Aku lalu berjongkok didepannya dan melihat wajahnya..

“bu.. bu.. bunuh.. aaa.. aaku… ku..” ucapnya disela nafasnya yang mengorok dan tangannya bergetar.. dan posisi joni sabit sekarang seperti ayam yang baru dipotong lehernya..

“kamu akan mati sendiri kalau sudah waktunya.. jadi nikmati aja sakitmu kali ini.. hehe..” ucapku lalu berdiri.. darah terlihat tercecer di seluruh lantai ring.. dan aku menghirup aroma darah segar ini dengan nikmatnya.. ahhhhhh.. aku suka aroma ini..

Dan setelah itu aku berjalan dengan santai ke ujung ring dan keluar dari ring.. lalu aku mengambil kaosku dan jaketku.. setelah itu aku memakainya.. dan dengan sisa emosi dikepala.. aku menutupi kembali kepalaku dengan jumperku..

Setelah itu aku membakar rokokku.. lalu aku berjalan mendekati om nawi yang tersenyum bengis menatapku, sambil memberikan ku ramuan yang sama persis dengan pemberian mas pandu waktu itu.. aku meraih ramuan itu lalu meminumnya.. bajingaannn.. pahit sekali ramuan ini.. dan setelah menghabiskan ramuan itu, aku membuang botolnya dan membersihkan mulutku dari sisa ramuan dibibirku..

Om nawi lalu memijit pelan pundaku dengan tangan kirinya..

“kita keluar sekarang..” kata om nawi dengan santainya dan calo’ yang digenggam ditangan kanannya..

Semua mata yang melihat kami berdua berjalan langsung menunduk dan ketakutan.. dan ketika kami melewati pimpinan mereka yang berkopiah tinggi.. dia menyapa om nawi dan bertanya sesuatu..

“talangkong ghi ka’.. jiah an’ehng sapah..?” (maaf cak.. dia ini anaknya siapa..?) ucap orang itu sambil melihat wajah om nawi sebentar lalu menunduk..

“area ana’ehng oreng se gider joh..” (ini anaknya sigila itu..) ucap om nawi dengan cueknya lalu berjalan kearah luar gudang bersamaku.. aku sempat melihat ekspresi wajah orang itu setelah mendengar jawaban om nawi yang singkat.. dia tidak berucap apa – apa.. hanya wajahnya tampak terlihat sangat terkejut sekali..

“dia tanya apa om..?” ucapku dengan santainya..

“dia tanya kamu suka coli ga..? hehehehe..” ucap om nawi dengan tanpa dosanya.. asuuu’i.. orang nanya serius malah dicandain..

“cuukkkk..” ucapku mendumel dengan pelan dan halus..

“apa san..?” kata om nawi sambil melirikku..

“ngga om.. ngga apa – apa.. hehehehehe..” ucapku sambil menggaruk kepalaku.. lalu aku menghisap rokokku dengan pelan..

Dan setelah sampai diluar gudang.. om nawi mengeluarkan sesuatu dari kantongnya dan menyerahkan kepadaku..

“ini foto alwi dan saiful.. mereka dua sisa mangsamu.. kalau alwi kamu bisa menemuinya di daerah barat didaerah gang tengkorak.. kalau saiful kamu cari sendiri.. hehehehe..” ucap om nawi sambil menyerahkan dua foto kepadaku.. assuuuu.. kelihatannya aku langsung bergerak lagi ini.. dan aku menyimpan foto itu kedalam kantong belakangku..

“dan satu lagi.. kalau si black, aku yakin aldo temanmu itu mendapatkan informasinya hari ini.. dia itu pintar.. hehehehe..” kata om nawi lagi sambil tertawa lalu berjalan meninggalkan aku yang masih berdiri diam mematung..

“om.. terimakasih ya..” ucapku ketika dia sudah ada didepan agak jauh dariku.. om nawi lalu berhenti dan menolehku lagi..

“santai cong.. setelah ini kita akan ketemu lagi.. gak lama kok.. hehehehehe..” kata om nawi sambil tertawa lalu berbalik lagi dan berjalan meninggalkan aku..

Assuuu.. jalannya terlihat santai dengan calo’ digenggamannya dan melengkung mengarah kebelakang digenggaman tangan kanannya.. tidak ada yang berani menatap om nawi ketika berjalan.. mereka semua tertunduk didalam gang ini.. orang – orang yang berkelompok dan minum pun sampai menghentikan minumannya.. assuuu.. rupanya om nawi disegani juga di gang ini.. bajingaaannn..

Aku lalu berjalan santai kearah luar gang.. dan seperti om nawi.. tidak ada yang berani menatapku ketika aku lewat.. dan suasana gang ini langsung sunyi walaupun banyak orang ditepi jalan dan depan rumah..

Dan ketika aku sudah sampai diluar gang..

“hebat juga kamu san.. ga sabar aku berduel sama kamu..” ucap seseorang dengan kepala yang tertutup jumper.. hanya matanya saja yang terlihat menghitam.. lalu dia berjalah kearah kanan dengan santainya..

Assuuu siapa dia..? biarlah dia pergi.. kalau sudah waktunya aku juga pasti akan bertemu dengannya dan aku akan melayani duel seperti kemauannya..

Aku lalu berjalan santai kearah kiri luar gang.. lalu aku menoleh kesebrang jalan.. aku melihat seorang wanita naik kedalam mobil dengan seorang laki – laki.. assuuu.. kenapa cewe itu bersama laki – laki itu..? aku lalu mengambil foto yang diberikan om nawi tadi dan memastikan kebenaran tentang laki – laki yang kulihat itu.. bangsatt.. diakan saiful.. assuuuu.. aku lalu memasukkan foto itu kekantongku dan berlari menyebrangi jalan.. mobil mereka sudah berjalan dengan cepat ketika aku sampai diseberang jalan..

Dan ga berapa lama sebuah motor susuki lewat depanku.. aku lalu menghentikannya..

“om.. ikuti mobil itu..” ucapku dengan tergesa – gesa.. dan ketika aku mau naik.. ditamparnya bibirku dengan punggung tangannya..

PLAAAKKKK..

“bayar dulu baru kau naik.. cam mana kau ini..” ucapnya dengan logat yang khas.. bangsaattt.. berani – beraninya dia nampar aku..? assuu.. tapi dia ini seperti siapa ya..? dan dengan logatnya yang khas ini, kok bisa dia di kota ini..? assuuudahlah..

Aku lalu mengeluarkan dua lembar uang lima puluh ribuan..

“nih bang..” ucapku sambil menyerahkan uangku kepadanya..

“ginjal kau mau aku bikin retak..? kurang ini..?” ucapnya sambil melotot..

“assuu.. kuinjak batang lehermu loh..” ucapku sambil melotot..

“woii.. sopan sedikit kau.. kau tidak tau berhadapan dengan siapa..? aku ini preman terkuat ditanah ini..” ucapnya sambil menunjukku dan melotot..

“bangsatt.. iya sudah kamu yang paling kuat.. jadi mau ga kau antar aku..?” tanyaku sambil melipat uangku lagi dan ketika aku ingin memasukannya dikantongku.. uangnya lalu direbutnya dengan cepat..

“naik… naik.. naik.. cepat ko naik..” ucapnya lalu memasukkan uangku kedalam kantongnya.. bangsat..

Aku lalu naik dibelakangnya dan dia langsung bersiap..

“blendrat.. kejar mobil itu..” ucapnya kepada tunggangannya.. assuuu..

“siap boosss..” jawab tunggangnnya.. dan dia langsung menarik gasnya dengan kencang sampai ban depannya terangkat.. jiancookk.. aku sampai mau terjengkang kebelakang.. assuu’og..

Bajingann.. motor ini melaju dengan dengan cepat mengejar mobil yang ditumpangi saiful dengan cewe itu..

Assuuu.. kenapa wanita itu bersama saiful..? bajingaann.. sepertinya aku harus menghabisi saiful sekarang juga.. bangsaattt..

 

#Cuukkk.. perburuanku berlanjut lagi hari ini.. bajingan..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 68 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 68 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 67 ) | ( Part 69 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler