. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 65 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 65

0
372

Bagian 2 Part 65 – Persiapan Berburu Iblis


Kirana Ayu  

Emery

Gaby

Kupacu tigi dengan secepat mungkin.. perjalanan yang harusnya dua jam setengah ini aku pacu dengan kecepatan yang menggila.. aku tidak memperdulikan kondisiku yang masih babak belur akibat perkelahianku dengan anak – anak black house tadi.. yang ada dikepalaku hanya ayu .. ayu yang sedang kritis di ruang ICU rumah sakit kota sebelah..

Bangsaattt.. bisa – bisanya aku ceroboh seperti ini.. aku sudah diberitahu resikonya jika berhadapan dengan iblis hitam, tapi kenapa aku tidak membuat perlindungan ke orang – orang terdekatku.. asssuuu..

Tapi apa benar ini tindakan dari anak – anak iblis hitam..? tapi kalau bukan mereka siapa lagi..? kenapa juga habis menabrak dia melarikan diri.. anjinngggg.. bodoh sekali aku.. kenapa bisa kecolongan seperti ini..? assuuu..

Dan untuk ayu, kenapa kamu pulang kekota sebelah..? kan tadi harusnya pulang kekosan..? bajingaannn.. ini pasti karena aku habis memutuskannya tadi.. dan dia pasti mau menenangkan dirinya dirumah.. bangsaaatttt..

Dan dalam perjalanan pikiranku ini terus melayang kemana – mana.. dan setelah perjalanan ku yang kutempuh hanya satu jam ini.. aku telah sampai dirumah sakit yang tadi diberitahu ibunya ratih..

Dan setelah aku memarkirkan tigi.. aku berlari dan bertanya ke security dimana ruang ICU.. setelah mengetahui tempatnya, aku langsung berlari lagi menuju ruang ICU.. dan didepan ruang ICU tampak ibunya ratih dan ayahnya ratih sedang menunggu ayu dengan cemas sambil memandang kearah dalam ruang ICU dari jendela kaca..

“pak.. bu..” panggilku dengan nafas yang terengah – engah.. dan beliau berdua langsung menatapku dengan tatapan yang terkejut..

“nak sandi.. kenapa wajahmu nak..?” ucap ibu ratih ketika melihat wajahku yang babak belur.. dan beliau langsung mendekati aku dan langsung meraba wajahku yang terluka..

“ga pa – pa bu.. gimana kondisi ayu bu..?” tanyaku sambil meraih tangan ibu ratih dan mencium punggung tangannya lalu ke ayahnya ratih dan melakukan hal yang sama.. aku meraih tangan ayahnya ratih lalu mencium punggung tangan beliau juga..

“ayu belum sadar nak..” ucap ibu ratih lalu menggenggam tanganku..

“bu sandi boleh masuk dulu..” ucapku ke ibu ratih..

“kita obatin dulu luka diwajahmu nak..” ucap ibu ratih..

“sandi ga pa – pa bu.. tolong bu.. sandi mau ketemu ayu dulu..” ucapku memelas..

“baiklah..” ucap ibu ratih lalu melepas pegangan tangannya.. lalu mengantarkan aku kedepan pintu ruang ICU..

Dan kembali jantungku berdetak cepat.. dan ini situasi sama persis seperti pada saat aku mendatangi ratih yang kritis waktu itu.. assuuu..

DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG.. DAG.. DUG..

Asuuu.. semoga hal yang lebih buruk ga menimpa ayu dan semoga ayu bisa cepat pulih..

Aku pun memegang handle pintu lalu membukanya dengan tangan yang bergetar.. cuukkk.. ini salahku.. salahku.. anjingggg..

TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT.. TIT..

Bunyi alat ventilator yang dipasang untuk membantu pernafasan ayu membuat jantungku berdetak dengan cepatnya..

Jiancoookkk.. kenapa aku harus mendengarkan bunyi alat ini lagi sih..? aku sudah trauma dengan bunyi alat ini waktu ratih dulu kritis dan meninggal.. dan kenapa sekarang aku harus mendengar lagi alat ini.. dan lagi – lagi orang yang kusayang sedang berjuang dengan hidupnya.. assuu.. assuu..

Dan dari dipintu ini aku melihat ayu terbaring dengan beberapa selang yang menancap ditangannya dan di mulutnya terpasang alat bantu pernafasan.. astaga.. yu.. yu.. kenapa bisa begini..? kenapa harus kamu yang terbaring dirumah sakit ini..? kenapa bukan aku aja..? bajingaaannnnn..

Lalu aku melangkahkan kakiku dengan bergetar.. selangkah demi langkah aku berjalan mendekati ayu sambil terus menatap wajah ayu yang tidak sadarkan diri.. dan ini semua membuat pikiranku semakin tidak karuan.. jianncookkk..

Dan sekarang aku berdiri disebelah ayu.. aku lalu meraih tangan kanan ayu dan mencium punggung tangannya dengan lembut..

“maafkan aku yu.. maaff..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca.. lalu membelai lembut kepala ayu yang tertutup hijab.. tidak ada luka sedikitpun diwajah ayu.. dan itu membuat aku semakin kalut.. bajingannn.. kenapa bisa membuat aku semakin kalut..? karena setauku.. luka yang tidak terlihat itu resikonya lebih berbahaya dari pada yang terlihat.. dan mungkin ada benturan dibelakang kepalanya tapi aku belum mengetahuinya secara pasti.. atau terlalu berat apa yang dipikirkan ayu sehingga menambah bebannya sampai dia seperti ini, aku juga ga tau.. jiannccooookkk..

Wajah ayu terlihat memucat.. aku lalu mencium keningnya dengan lembut.. sambil terus menggenggam tangan kanannya..

CUUPPP…

“maaf.. yu.. maaff..” hanya itu yang bisa aku ucapkan saat ini.. dan dari tepi kelopak matanya yang menutup, menetes air mata diwajah ayu.. asuuuu..

“yu.. aku tau kamu pasti mendengar suaraku.. bangun ya sayang jangan seperti ini.. maaf kalau aku telah menyakiti kamu yu.. hikss.. hikss..” dan air mataku pun mengalir dengan derasnya.. bajingaaannnn..

Aku membelai kepalanya dengan tangan kiri, dan aku kecup lagi kening ayu..

CUUPPP..

“bangun ya sayang.. aku janji setelah semua selesai dan aku dapatkan siapa pelakunya.. aku akan kembali kepadamu yu.. tapi tolong bukalah matamu sekarang.. hikss.. hiks..” ucapku berbisik ditelinga ayu..

[table id=Ads4D /]

(“heeee.. kamu itu laki – laki kuat.. jangan lemahkan pikiranmu..” ucap suatu mahluk sambil mengelus kepalaku.. dan kalau aku merasa.. ini adalah mahluk yang selalu datang pada saat aku sedang emosi.. dan memang setelah aku merasakan elusan dikepalaku.. emosiku perlahan naik dan menguasai kepalaku..)

(“tinggalkan dia saat ini.. pergi dan carilah siapa aja yang telah membuatnya jadi seperti ini..” ucap mahluk itu dengan lembutnya..)

(“jangan coba mengendalikan pikiranku disaat seperti ini.. atau kamu akan lihat siapa aku yang sebenarnya..” ucapku sambil menahan emosiku..)

(“aku tidak akan mengendalikan pikiranmu.. aku hanya mengingatkanmu.. kalau kamu seperti ini dan tidak cepat bergerak.. kita ga akan tau siapa lagi korban selanjutnya setelah ini..” ucapnya dengan santai sambil terus membelai kepalaku..)

(“bangsaattt.. kalau sampai benar ada lagi korban selanjutnya dan iblis hitam pelakunya..? aku akan membantai mereka.. aku akan membantai merekaaa..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan aku merasa tubuhku semakin lama semakin panas..)

(“pilihan sekarang ada ditanganmu.. kamu akan disini dan berdiam diri terus.. setelah itu kamu akan mendengar kabar buruk selanjutnya.. atau kamu cepat bangun dan cari mereka satu persatu sekarang juga.. hehehehe..” ucap mahluk itu lalu menghilang..)

[table id=AdsKaisar /]

Jiancoookk.. bener juga.. kalau aku disini terus, bisa saja ada lagi orang disekitarku yang akan menjadi korban.. bajingann.. aku harus bertindak dan aku harus mengakhiri semua ini dengan cepat atau ada korban lainnya.. assuuuu..

Aku lalu menunduk dan mengecup pipi ayu.. dan ntah mengapa lututku langsung terasa lemas dan aku langsung menjatuhkan lututku dilantai.. anjingg.. aku ga boleh lemas aku harus bangkit.. dan sekarang aku bersimpuh dengan kepala yang menunduk dan dengan air mata yang masih menetes dipipiku.. kedua tanganku pun mengepal diatas pahaku.. bangsattt.. kenapa dengan diriku….?? Kenapa kaki ga bisa digerakkan..? bajingaaannn…

Dan ga berapa lama aku merasa ada elusan lagi dikepalaku dan kali ini sangat lembut sekali..

“nak.. jangan bersedih seperti ini.. ini malah membuat ayu semakin bersedih nak..” ucap seorang wanita disebelahku sambil terus membelai rambutku..

“ini salah sandi bu.. ini salah sandi.. hikss.. hikss..” ucapku terus menunduk dan menangis..

“nak.. jangan begitu.. ini bukan salah sandi..” ucap ibu ratih lalu ikut berlutut disebelahku..

“bu..” ucapku lalu menoleh dan menatap wajah ibunya ratih..

“kita keluar dulu aja ya nak.. biarkan ayu istirahat..” ucap ibu ratih sambil mengelus pipiku lalu berdiri perlahan dan menarik tanganku.. cuukkk.. kenapa sekarang aku ga selemas tadi dan kenapa tarikan tangan ibu ratih bisa membuatku berdiri..??

Dan setelah kami berdua berdiri.. ibu ratih menghapus air mata yang menetes dipipiku..

“ayo nak.. kita keluar dulu ya..” ucap ibunya ratih sambil lalu menggenggam tanganku.. aku pun ga bisa menolak dan mengikuti ibu ratih sampai keluar ruang ICU..

“yah.. ibu ke UGD dulu sebentar.. mau obatin wajahnya sandi.. tolong jaga ayu sebentar ya..” ucap ibunya ratih ke ayahnya ratih lalu menarik tanganku..

“iya bu..” ucap ayah ratih lalu melihatku sambil tersenyum yang agak sedih..

“bu sandi ga pa – pa.. kita disini aja ya bu.. kita jaga ayu bu..” ucapku tanpa menghentikan langkahku yang terus ditarik ibunya ratih..

“ayu sudah ditangani.. kamu yang belum ditangani..” ucap ibunya ratih sambil melirikku sambil terus berjalan..

Dan setelah sampai di UGD.. aku langsung ditangani oleh seorang dokter dan perawat.. sementara ibunya ratih menyelesaikan administrasinya.. dan setelah semua luka diwajahku dibersihkan dan luka yang ada dipelipisku diperban, aku mendatangi ibu ratih yang menungguku diruang tengah UGD..

“bu.. kita ke ayu yo..” ucapku pelan ke ibunya ratih..

“iya nak..” ucap ibunya ratih dengan sisa senyumannya kepadaku.. tampak wajah yang terlihat sangat khawatir dan mata yang bengkak akibat tangisannya tadi.. mungkin beliau memikirkan kondisi keponakannya itu.. tapi kemana ayah dan ibu ayu serta keluarga lainnya…? kok aku ga melihatnya dari tadi..

“ayah dan ibu ayu kemana bu..?” tanyaku..

“keluarga besar kami sedang ibadah ketanah suci mas.. tinggal ibu dan suami aja yang ada dikota ini..” ucap ibu ratih pelan.. dan kamipun terus melangkah menuju ruang ICU..

“maaf bu..” ucapku pelan..

Dan ibu ratih langsung menghentikan langkahnya ketika kami sudah agak mendekat keruang ICU lalu menghadapku..

“maaf buat apa nak..” ucap ibu ratih sambil memegang pipiku.. cuukk.. kalau seperti ini ibunya ratih persis sekali dengan ratih.. lembut dan penuh perhatian..

“maaf karena sandi ga bisa menjaga ayu..” ucapku pelan lalu menduduk dan kembali mataku pun berkaca – kaca..

“sudahlah nak.. ibu tau ini bukan kesalahanmu.. dan seandainya sandi tadi ada disini mungkin kejadian itu ga akan terjadi..” ucap ibunya ratih dengan lembut sambil terus memandangku yang menunduk sambil membelai pipiku..

“itulah bu.. harusnya sandi yang mengantarkan ayu pulang.. tapi sandi ga tau kalau ayu mau pulang kekota ini..” ucapku dengan wajah yang masih menunduk..

“sandi ada masalah dengan ratih ya nak..? eh maaf.. maksud ibu, sandi punya masalah dengan ayukah..?” tanya ibu ratih sambil mengangkat daguku dan membuat kami berdua saling bertatapan..

“i.. iya bu..” ucapku dengan terbata sambil menatap ibu ratih dengan mata yang berkaca – kaca..

“nak.. selesaikanlah masalahmu dengan kepala dingin.. dan jangan pernah melibatkan emosi ketika berpikir..” ucap ibu ratih yang menghapus air mataku yang mulai menetes..

“iya bu..” ucapku singkat..

“ibu tau.. sandi pasti ada alasan nya memutuskan ayu..” ucap ibu ratih sambil menatap mataku.. cuukkkk.. tau dari mana ibunya ratih kalau kami berdua telah mengakhiri hubungan kami..?

“i.. ibu tau dari mana kalau sandi telah putus dengan ayu..?” tanyaku dengan heran dan terbata..

“ayu pulang dadakan kekota ini dan sandi ga tau itu.. apalagi alasannya kalau bukan karena kalian telah putus..” ucap ibu ratih..

“maaf bu..” ucapku lagi..

“sudahlah nak.. ibu tau.. sandi pasti punya alasan yang kuat dengan keadaan yang terjadi antara kalian berdua.. dan ibu yakin, sandi telah memikirkannya dengan matang..” ucap ibu ratih yang langsung membuatku menunduk lagi..

“tapi.. apa yang sandi pikirkan bahwa semua ini adalah yang terbaik, belum tentu terbaik bagi orang yang ada disekitar sandi..”

“ibu ga menyalahkan sandi dengan semua ini.. cuma ibu pesan ke sandi supaya lebih bijak dalam berfikir.. ibu tau kok sandi pasti bisa melakukannya..” ucap ibu ratih sambil mengelus pelan kepalaku.. dan aku tetap menunduk dan tidak menjawab omongan ibu ratih barusan.. ibu ratih lalu memelukku dengan erat dan entah kenapa aku pun membalas pelukan wanita setengah baya dan berhijab ini..

Dan tiba – tiba air matakupun menetes dipelukan ibunya ratih…

“maaf bu.. maaf.. sandi mengacaukan semuanya.. tapi sandi ga bisa mengubah keputusan sandi.. sandi harus menyelesaikan semua masalah sandi, baru nanti sandi akan memikirkan gimana kedepannya..” ucapku dipelukan ibunya ratih dan dengan tetesan air mata yang terus mengalir dipipiku.. assuuu.. preman cap opo iki..? (preman cap apa ini..?) kok gampang betul sih menangis.. bajingan..

“iya nak ibu paham.. sandi memang keras kok.. tapi ingat nak.. jangan pernah menyelesaikan masalahmu sendiri.. masih banyak orang – orang disekitar sandi yang akan membantu sandi menyelesaikan semua masalah sandi.. jadi jangan pernah merasa sandi itu hidup sendiri didunia ini.. berbagilah dan percayalah.. orang – orang disekitar akan membantu sandi..” ucap ibu ratih dengan lembutnya sambil mengeratkan pelukannya..

“tapi bu..” ucapku terpotong..

“jangan pernah merasa ga enak dengan orang disekeliling.. coba sandi berpikir.. seandainya mereka juga punya masalah dan mereka ga anggap sandi.. gimana perasaan sandi..? berbagilah nak.. karena suatu hubungan itu.. baik itu kekasih, sahabat atau apapun itu, bukan hanya tentang kesenangan atau kebahagiaan.. tapi juga tentang permasalahan yang dihadapi bersama.. karena hubungan itu akan semakin kuat apabila ada permasalahan dan perselisihan yang dibungkus dengan kasih sayang..” ucap ibu ratih sambil mengelus rambut belakangku dengan lembutnya..

Dan aku hanya bisa diam lalu memejamkan mataku sebentar lalu membukanya kembali.. perlahan aku merasa situasi menjadi terang benderang.. dan aku merasa berada ditempat lain.. aku merasa ada yang lain dipelukanku.. orang yang aku peluk ini berubah tubuhnya agak mengecil.. lalu aku melepaskan pelukanku dan menatap wajah orang yang aku peluk..

[table id=AdsLapakPk /]


Ratih

“ra.. ratihh..” ucapku terbata..

“hai sayang..” ucap orang dihadapanku dengan lembutnya dan senyum manisnya dengan lesung pipit dikedua pipinya.. dan dia adalah ratih bukan ibunya.. assuuu.. dimana aku ini..

Aku lalu memeluknya dengan erat dan menangis lagi dipelukannya..

“hikss.. hikss.. ratih.. aku kangen kamu.. hiks..”

“hey.. sayang.. kok sayang jadi cengeng gini sih..?” ucap ratih sambil mengelus rambutku..

“kenapa bisa begini tih..? kenapa..? kenapa selalu ada aja masalah diperjalanan hidupku..” ucapku sambil mengeratkan pelukanku..

“yang.. masalah yang datang itu, untuk proses pendewasaan diri.. jadi hadapi dengan kekuatan hati nya sayang.. jangan pernah mengeluh, karena sang pencipta mengirimkan masalah, pasti dengan penyelesaian yang begitu indah.. dan akan membuat sayang menjadi makin dewasa dan makin bijak dalam menjalani kehidupan ini..” ucap ratih lalu melepaskan pelukannya dan memegang kedua pipiku sambil menatapku dengan lembut.. sedangkan aku tetap memeluknya dan menatap wajah manis ratih..

“sayang adalah sandi purnama irawan.. orang yang paling tangguh yang pernah ratih temui..”

“jadikan semua masalah yang datang bukan untuk menjatuhkan atau melemahkan sayang.. tapi buat masalah itu untuk makin menguatkan sayang.. sayang pasti bisa melakukan semua itu..” ucap ratih dengan tatapan lembutnya.. lalu..

CUUPPP..

“kecupan ini buat orang yang paling kuat dan orang yang ratih sayangi..” ucap ratih setelah dia mengecup bibirku lalu melepaskan pegangannya dari kedua pipiku.. tiba – tiba tubuhku melemas.. pelukanku ke ratih pun terlepas.. dan ratih mundur perlahan..

“tih.. mau kemana..? aku masih kangen tih..” ucapku sambil menatap ratih yang mundur beberapa langkah dan aku hanya bisa melihatnya tanpa bisa menggerakkan tanganku yang lemah untuk diangkat..

“ratih ga kemana – mana kok yang.. ratih disekitar sayang aja..” ucapnya lalu berbalik dan berjalan meninggalkan aku..

“tih.. ratihhhhh..” panggil ku.. tapi ratih terus berjalan menuju suatu lorong.. dan ketika akan masuk kelorong itu ratih berbalik lalu tersenyum kepadaku dan melambaikan tangannya.. setelah itu dia berbalik lagi dan masuk kelorong itu dan suasana dikelilingku langsung gelap seketika.. dan aku memejamkan mataku lagi..

 

Dan ketika aku membuka mataku lagi.. aku masih memeluk ibunya ratih dan air mataku pun berhenti mengalir..

“kita keruang ICU yo nak..” ucap ibu ratih melepas pelukannya dan memegang kedua pipiku.. dan dengan refleknya aku melepaskan pelukanku ketubuh ibu ratih..

“maaf bu.. sandi lancang memeluk ibi barusan..” ucapku lalu menunduk..

“emang kenapa..? salah ya ketika seorang anak memeluk ibunya..” ucap ibu ratih lalu..

CUUPPP..

Beliau mengecup pipi kananku dengan bibirnya yang lembut.. lalu mengandengku berjalan kearah ruang ICU..

Dan sekarang aku berdiri dikaca luar ruang ICU.. aku menatap tubuh ayu yang terbaring dikasur.. assuuu.. tubuhku pun terasa bergetar kembali.. bangsaattt.. emosiku pun perlahan naik lagi melihat kondisi ayu sekarang ini.. kenapa kamu yang harus jadi korban yu..? kenapa ga aku aja..? kenapa mereka ga menabrak aku terus meninggalkan aku dijalan..? bajingaannn..

“benturan dikepala belakangnya yang mengakibatkan ayu tidak sadarkan diri nak..” ucap ibu ratih disebelahku.. cuuukkk.. kepala belakang..? terus bagaimana kelanjutannya.. apa ayu akan baik – baik saja..?

“terus gimana bu..?” tanyaku dengan bibir yang bergetar dan mata yang berkaca – kaca..

“masih terus dianalisa dokter.. untuk sementara masih geger otak ringan.. semoga tidak parah dan separah yang ibu pikirkan..” ucap ibu ratih lalu menunduk..

Assuuu.. parah sekali ini.. bajingaannn..

Iblis hitam.. kalau sampai mereka yang berbuat ini.. aku akan menghabisinya sampai ke akarnya.. mereka telah menyakititi orang terdekatku dan orang yang aku sayangi.. jianncoookkk..

[table id=AdsTbet /]

(“le..” ucap simbah datang membisiki aku..)

(“kenapa mbah..? kenapa bisa begini..? kenapa ayu bisa begini..? siapa yang berbuat mbah..?”)

(“tenangkan pikiranmu le..”)

(“tenang gimana mbah..? ayu tergeletak seperti ini masa aku bisa tenang..???”)

(“kalau kamu ga tenang.. kamu malah akan mengacaukan segalanya..”)

(“hiuuuffffftttt huuuuu..” Aku menarik nafasku pelan – pelan sambil terus melangkah lalu mengeluarkannya perlahan..)

(“le.. ingat semua masalah yang kamu hadapi sekarang ini.. bisa membuatmu semakin kuat atau semakin lemah.. itu tergantung bagaimana kamu menyikapinya.. jadi tenangkan pikiranmu.. jangan gegabah mengambil keputusan.. dan renungkan itu..” ucap simbah lalu suaranya tidak terdengar lagi..)

 

KRING.. KRING.. KRING.. KRING..

Hp dikantongku pun berbunyi.. dan kulihat nama ayah dilayar..

Aku lalu menjauh dan pergi kesamping ruang ICU lalu mengangkat telpon dari ayah..

“halo yah..” ucapku..

“halo nak.. gimana kondisi ayu..?” tanya ayahku dengan tenangnya..

“ayah pasti taulah..” jawabku sekenanya..

“hem.. oke.. jadi bagaimana nak..? apa kamu tetap dengan keegoisanmu dalam menyelesaikan masalah..?”

“maksud ayah apa ini..?”

“nak.. ayah tau kamu mau bertanggung jawab dengan semua ini.. tapi kamu jangan gegabah.. kamu harus mempunyai rencana untuk menyelesaikan masalah ini.. karena ini menyangkut nyawa banyak orang.. dan mau tidak mau, teman – temanmu harus kamu libatkan.. bukan untuk menjerumuskan mereka dalam masalah ini.. tapi justru untuk menyelamatkan semua..”

“tapi yah..”

“tapi apa nak..? kamu bukan superboy yang bisa dengan secepat kilat ada, ketika orang – orang disekitarmu dalam permasalahan.. dan ga selamanya kamu akan seperti itu.. ingat kekompakan dan persaudaraan kalian diuji pada saat – saat seperti ini..”

“baiklah yah.. sandi akan menyelesaikan semuanya dan sandi minta restu ke ayah.. sandi akan membalas semua perbuatan orang yang telah membuat semua ini, dan sandi akan melakukan apapun sampai ini semua selesai..” ucapku dengan emosi dikepala..

“ayah tau itu nak.. kamu pasti akan menggila.. tapi ingat.. gunakan otak jangan gunakan nafsumu atau kamu akan menyesal.. banyak orang disekitarmu yang akan menanggungnya nak.. jadi sekali lagi ayah ingatkan.. pikirkan baik – baik setiap akan melangkah..” ucap ayahku..

“iya yah.. sandi pasti akan memikirkannya..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“istirahatkan otakmu sebentar.. tidurlah nak.. setelah itu kamu pasti akan dapat berpikir dengan jernih..” nasehat ayahku..

“iya yah..”

“salam buat orang tua ratih ya..” ucap ayahku..

“iya yah..” jawabku lagi dan ayahku pun menutup hpnya..

Cuukkk.. ayah pasti sudah tau semuanya.. sampai aku disini dan aku bersama orang tua ratihpun ayah sudah tau.. luar biasa sekali ayahku ini.. tapi kenapa ayah membiarkan ayu mengalami kejadian ini..? atau ayah sengaja membiarkannya supaya aku berpikir dan tidak gegabah untuk selanjutnya..? ahhhh.. bajingaannn.. tambah rumit aja kalau begini.. assuuu..

Dan kami pun mengakhiri pembicaraan kami.. aku lalu memasukkan hpku lagi dikantong..

KRING.. KRING.. KRING.. KRING..

Hp ku kembali berbunyi.. dan kali ini mas rendi yang menelponku..

“halo mas..” ucapku pelan..

“halo san.. gimana ayu..?” tanya mas rendi..

“belum sadar mas.. ayu masih koma..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“san.. tenangkanlah pikiranmu.. jangan emosi dulu ya..” ucap mas rendi menenangkan aku..

“hiiuuufftttt.. huuuu… Ga tau mas..” ucapku setelah aku menarik nafasku dalam – dalam..

“dampingi ayu dulu san.. biar disini aku dan teman – teman yang urus..” ucap mas rendi..

“apa iblis hitam pelakunya mas..?” tanyaku ke mas rendi..

“belum bisa dipastikan.. tapi pasti secepatnya aku akan mencari info itu..” kata mas rendi..

“mas.. tolong jaga mba mery dan mba gaby ya.. aku takut mereka juga akan terkena imbasnya..” ucapku..

“mereka pasti dalam pengawasan kami san.. kamu santai aja.. lia dan mira pun juga dalam pengawasan kami.. kami sudah membicarakan semua pada saat kamu pergi tadi..” ucap mas rendi..

“maaf mas.. aku telah merepotkan dan membuat semua menjadi kacau..”

“kamu ngomong apa sih san..? kamu adalah saudara kami dan kami adalah saudaramu.. jadi jangan pernah bicara seperti itu..” ucap mas rendi agak meninggi..

“iya mas.. maaf..”

“san.. mereka salah mencari masalah dengan kita.. kamu tenang aja.. teman – teman sudah bergerak semua..” ucap mas rendi yang lagi – lagi terus menenangkan aku..

“iya mas..”

“ya udah.. aku tutup dulu ya..” ucap mas rendi..

“iya mas.. terimakasih..” ucapku..

Dan aku pun mengakhiri pembicaraan dengan mas rendi.. cuukkk.. teman – temanku sudah mulai bergerak.. tapi aku masih disini.. assuuu.. tapi kalau aku tinggalkan ayu dalam kondisi seperti ini, jahat sekali aku jadi manusia.. cukup sudah aku menyakitinya.. aku akan menunggunya sadar, baru aku akan tenang meninggalkannya..

Dan malam ini.. banyak sekali nasehat kepadaku untuk menangkan pikiranku..? apa aku segegabah itu..? atau aku seceroboh itu..? bangsaattt.. sepertinya aku memang harus lebih tenang dalam menyelesaikan masalah kali ini.. atau aku hanya akan menyesali dan meratapi setiap keputusanku yang ga aku pikirkan dengan matang.. hiuuffftt huuu..

Aku pun mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya pelan.. dan aku melihat jam ditanganku.. assuuu.. sudah jam tiga aja.. bajingannn..

Setelah menghabiskan rokokku aku lalu melangkah ke ruang ICU.. tampak kedua orang tua ratih sedang duduk dikursi panjang depan ruang ICU..

“pak.. bu.. istirahat aja dulu.. biar sandi yang jaga ayu..” ucapku..

“kamu yang harusnya istirahat nak.. sini..” panggil ibunya ratih dan menyuruhku untuk duduk disebelahnya..

“iya nak.. kamu tidur aja dulu..” ucap ayahnya ratih..

Dan ketika aku sudah duduk disebelah ibunya ratih.. beliau langsung menarik pundakku dan meletakkan kepalaku dipahanya..

“tidurlah dulu nak..” ucap ibu ratih sambil mengelus kepalaku dan aku pun menselonjorkan kakiku..

“akhirnya kesampaian juga kita punya anak laki – laki ya bu..” ucap ayah ratih sambil melirikku..

“iya yah.. semoga adeknya ratih juga mendapatkan laki – laki seperti nak sandi ini..” ucap ibunya ratih sambil mengelus terus kepalaku..

Cuukk.. baik sekali kedua orang tua ratih ini.. beliau berdua benar – benar menganggapku sebagai anak mereka..

“nak istirahatkanlah pikiranmu sejenak.. jangan dipaksakan berpikir..” ucap ibu ratih dan terus membelai kepalaku..

Dan belaian tangan ibu ratih ini membuat pikiranku terasa adem.. aku seperti dibuai dan dibuatnya terlelap.. sampai aku pun tertidur pulas..

[table id=iklanlapak /]

Matakupun perlahan terbuka.. cuukkk.. sudah terang aja.. dan kulihat jam yang ada ditanganku sudah jam setengah delapan pagi.. dan.. bajingaannn.. kok bisa kesiangan aku ya…

“nyenyak banget kelihatannya tidurmu san..?” ucap seseorang dan ketika aku melihat kearah seberang kursiku, ada mas rendi dan mas wawan sedang duduk dan tersenyum kepadaku..

“ehhh.. kapan datang mas..?” ucapku kaget dan langsung duduk..

“lumayan lama..” ucap mas wawan sambil tersenyum kepadaku..

“hiuuffttt.. huuu..” ucapku lalu menarik nafasku dan mengeluarkannya perlahan..

Mas rendi lalu duduk disebelahku dan mengelus punggungku pelan..

“ayu belum sadar ya..?” tanyaku kemas rendi..

“iya.. itu gaby sama mery lagi didalam..” ucap mas rendi.. dan aku melirik kedalam ruang ICU.. tampak gaby dan mery sedang berdiri didekat ayu.. lalu aku melirik mas rendi lagi..

“gimana mas..? sudah dapat info..?” tanyaku ke mas rendi..

“anak – anak masih cari info ini.. dan mereka semua titip salam karena ga bisa datang..” ucap mas rendi..

“eh.. sudah bangun nak.. maaf tadi ibu tinggal buat ibadah subuh terus cari sarapan..” ucap ibu ratih yang baru datang sambil membawa beberapa bungkusan plastik bersama ayahnya ratih..

“ga pa – pa bu..” ucapku sambil sedikit tersenyum..

Dan obrolanku dengan mas rendi pun terpaksa aku hentikan..

“kalian semua sarapan aja dulu.. baru lanjut ngobrolnya..” ucap ayah ratih sambil meletakkan bungkusan makanan disebelah kami..

“iya pak..” ucapku pelan..

“jangan iya – iya aja.. mau ibu suapin..?” ucap ibu ratih sambil agak melotot kepadaku..

“saya lapar bu..” kata mas wawan lalu berdiri dengan cueknya dan mengambil sebungkus makanan.. mas rendi juga berdiri dan mengambil makanan didekat kami..

“ayolah san makan dulu..” ajak mas rendi kepadaku..

“iya mas.. tunggu mba mery sama mba gaby..” ucapku..

“kenapa harus nunggu kami sih..? makan lah duluan..” ucap gaby yang baru keluar dari ruang ICU bersama mery dibelakangnya yang menunduk tanpa melihat kearahku..

“sudah.. makan lah kalian semua.. jangan berdebat.. mau kalian ibu suapin semua..?” ucap ibu ratih sambil memegang tangan gaby..

“mauu..” kata gaby dengan manjanya..

“ih.. maunya..” kata ibu ratih sambil menyubit pelan pipi gaby..

Dan setelah itu gaby dan mery mengambil makanan dan aku pun juga mengambil bungkusan nasi itu..

“ibu sama bapak ga sarapan..?” tanyaku sambil membuka bungkusan nasi yang ada dihadapanku..

“sudah nak barusan..” jawab ayahnya ratih..

“sudah makanlah dulu.. jangan banyak bicara..” ucap ibu ratih kepadaku..

Dan aku pun akhirnya sarapan bersama mas wawan, mas rendi, geby dan mery.. dan setelah sarapan aku, mas rendi dan mas wawan pergi keparkiran untuk merokok..

“kapan datang mas..?” tanyaku..

“lumayan sudah satu jaman lah kami disini..” jawab mas rendi sambil membakar rokoknya..

“mery sama gaby kalau sudah ada maunya ga bisa ditahan..” ucap mas wawan menyeletuk..

“maksudnya mas..?” tanyaku lalu menghisap rokokku..

“semenjak mereka tau ayu kritis dan kamu pergi semalam.. mereka berdua menangis dan memaksa rendi untuk kemari..” ucap mas wawan..

“ooo..” ucapku pelan..

“sebenarnya yang lain mau ikut.. tapi aku tahan.. karena situasi ga memungkinkan.. lagian sebagian teman – teman pagi ini lagi mencari info tentang kejadian ini..” kata mas rendi..

“kelihatannya kita harus lebih waspada mas..” ucapku ke mas rendi dan mas wawan..

“iya san.. dan kita ga bisa ber andai – andai dengan semua ini sebelum ada bukti yang cukup..” kata mas rendi dengan dinginnya..

Dan ga berapa lama kami mengobrol datang sebuah sebuah sepeda motor kearah kami.. cuukkk.. ini kan motornya mas bendu.. dan benar saja, mas bendu dan bung toni yang ada dimotor itu..

“piye ayu san..?” (gimana ayu san..?) tanya mas bendu ketika motornya sudah berhenti didepanku.. aku pun mengajak mas bendu dan bung toni bersalaman..

“belum sadar mas..” ucap ku..

“sek yo.. tak parkir sek..” (sebentar ya.. kuparkir dulu..) ucap mas bendu dan bung toni turun lalu menepuk pundakku sambil menatapku seperti memberiku semangat..

“gimana ndu..? ada info..?” tanya mas rendi ketika mas bendu sudah memarkirkan motornya..

“tadi aku sempat singgah disekitar lokasi ayu ditabrak le.. (le = bule) dan waktu aku sama bung toni sarapan diwarung.. ada beberapa pemuda yang berbicara tentang kejadian itu.. kata mereka penabrak ayu itu menggunakan sepeda motor.. dan sempat ada yang lihat plat nomornya.. orang itu lupa nomornya tapi ingat dua huruf belakangnya..” ucap mas bendu lalu membakar rokoknya..

“iyo.. kalau dilihat dua huruf belakangnya.. itu plat dari kota kita..” sambung bung toni..

“hem.. begitu ya..” kata mas rendi lalu menghisap dalam – dalam rokoknya..

KRING.. KRING.. KRING.. KRING..

Tiba – tiba hpku berbunyi dan aku mengambilnya dari kantong celanaku.. dan terlihat dilayar aldo yang menelponku..

“halo do..” ucapku..

“san.. ilham babak belur..” ucap aldo dan langsung mengagetkanku..

“APA..??? BANGSATTT.. siapa yang pelakunya..?” tanyaku dengan penuh emosi dan mas rendi, mas wawan, mas bendu serta bung toni langsung kaget ketika mendengarku memaki dengan kerasnya..

“belum tau san.. tadi waktu ilham cari sarapan.. ada sebuah mobil yang mau menculiknya.. tapi ilham sempat melawan dan kebetulan ada heri tiger dan hendra sumo yang melihatnya.. jadi mereka bertiga melawan penculiknya..” ucap aldo sambil menahan emosinya..

“asuuu.. dimana ilham sekarang do..?” tanyaku..

“ini lagi dikosan.. dan kami semua sudah berkumpul disini..” ucap aldo..

“jiancookkk.. ntar aku balik do..” ucapku lalu menutup telponnya..

“kenapa ilham san..?” tanya mas rendi..

“ilham babak belur mas.. dia mau diculik tadi dan sempat melakukan perlawanan..” ucapku dengan geramnya..

“bangsaattt.. jiancookkk.. cukimaaiii..” makai mas wawan, mas bendu dan bung toni barengan..

“kalian kok lama banget sih..?” tiba – tiba gaby meneriaki kami dari kejauhan lalu mendekati kami.. dan kami pun semua berdiam diri sambil menahan emosi kami masing – masing..

“ayu sudah sadar itu..” kata gaby lalu melirikku.. syukurlah.. berarti ini kesempatanku untuk balik dulu kekota pendidikan..

“oh.. ayo kita keruang ICU..” kata mas rendi sambil melirikku dan sepertinya mas rendi mengkodeku supaya diam dan tidak membicarakan ini lagi..

Lalu kami semua bergegas ke ruang ICU..

Assuu.. dan terjadi lagi.. kelengahanku ini menimbulkan korban baru bajingann.. dan aku hanya bisa berdiam diri tanpa melakukan apa – apa.. assuuu.. assuuu.. kelihatannya aku harus balik sekarang atau ada korban lainnya.. bajingaannn..

Setelah sampai diruang ICU, ayah dan ibu ratih serta mery tampak berdiri diluar ruangan..

“gimana ayu bu..?” tanyaku..

“ayu tadi sempat sadar sebentar nak.. tapi sekarang tidur..” ucap ibu ratih dan kali ini wajah beliau sudah bisa tersenyum dengan lepas..

“syukurlah bu..” ucapku agak lega..

“iya nak.. walaupun ayu belum bicara apa – apa, paling ngga dia sudah sadar sebentar tadi..” ucap ibu ratih..

“mohon maaf bu.. sandi bisa bicara sebentar..?” tanyaku..

“oh iya..” kata ibu ratih dan kami pun pergi kesebelah ruang ICU dengan lirikan mery yang tajam kepadaku.. cuukkk..

“kenapa nak..?” tanya ibu ratih kepadaku..

“bu sandi mohon maaf sebelumnya.. berhubung ayu sudah sadar.. sandi mau pamit kembali kosan..” ucapku ke ibu ratih..

“iya nak.. ga pa – pa.. selesaikan urusan sandi dulu.. nanti ibu kabari perkembangan tentang ayu nak..” ucap ibu ratih dengan lembutnya..

“sekali lagi sandi mohon maaf bu.. sandi ninggalin ayu dalam kondisi seperti ini dan sandi ngerepotin ibu..” ucapku lalu menunduk..

“nak.. selesaikanlah masalahmu dulu.. jangan terlalu dipikirkan disini.. ibu akan menjaga ayu sebaik mungkin.. dan jangan pernah merasa ga enak dengan ibu ya nak..” ucap ibu ratih sambil membelai rambutku lalu mencium keningku..

CUUUPPP..

“ingat sandi.. selesaikan masalahmu dengan kepala dingin..” ucap ibu ratih setelah mencium keningku.. dan aku mengangguk lalu meraih tangan ibu ratih dan mencium punggung tangannya..

“oh iya bu.. sandi punya satu permintaan ke ibu.. tolong jangan pernah beritahu ayu kalau sandi datang kemari ya..” ucapku memohon..

“hemm..” ucap ibu ratih sambil melirikku..

“bu..” ucapku memelas..

“iya udah.. ibu akan merahasiakannya..” ucap ibu ratih dengan tidak iklasnya..

“kalau gitu kita keruang ICU dulu ya bu.. sandi mau pamit ke bapak..” ajakku ke ibu ratih..

“nak.. ibu harap sandi cepat menyelesaikan semua masalah sandi dikota sebelah, lalu kemari dan kembali pada ayu..” ucap ibu ratih sambil menahan tanganku ketika akan melangkah..

“hiiuufftt huuuu..” aku hanya menarik nafas lalu mengeluarkannya perlahan..

“berjanjilah nak..” ucap ibu ratih memohon..

“sandi ga berani janji bu.. sandi takut malah mengecewakan semua..” ucapku pelan..

“oke.. kalau gitu sandi cukup berjanji sama ibu saja.. sandi akan kembali secepatnya dan menengok ibu dikota ini..” ucap ibu ratih dengan mata yang berkaca – kaca..

“haruskah sandi berjanji bu..” ucapku..

“ya.. karena ibu merasa sepertinya sandi akan melakukan hal yang sangat berbahaya.. dan dengan berjanji dengan ibu.. ibu akan lebih tenang mengijinkan sandi pergi dari sini..” ucap ibu ratih dan tetesan air matanya pun mulai membasahi pipi beliau..

“bu.. jangan pernah menangis untuk sandi.. itu malah akan membuat sandi kepikiran..”

“air mata ini akan terus mengalir sampai sandi berjanji akan datang kemari, dan jika sandi tidak memenuhi janji.. maka air mata ini akan kembali mengalir sampai sandi datang dan sandi sendiri yang menghapusnya..” ucap ibu ratih yang membuat hatiku makin terenyuh.. jancuukkkk..

Lalu dengan lancangnya.. tanganku pun menghapuskan air mata yang keluar dari mata ibu ratih dan aku hanya mengangguk dengan mata yang berkaca – kaca..

“pergilah nak.. dan kembalilah dengan senyumanmu..” ucap ibu ratih lalu membelai pipiku dan tersenyum dengan mata yang kembali meneteskan butiran – butiran cinta didalamnya..

Lalu setelah itu kami berdua ke ruang ICU dan aku pamit dengan ayah ratih.. mas rendi, mas wawan, mas bendu, bung toni, mery dan geby pun berpamitan untuk kembali kekota pendidikan.. aku sempat melihat ayu dari depan kaca dan sengaja aku tidak pamit kedalam.. aku ga mau dia bangun dan dia tau kalau aku ada disini.. dan aku pun pergi dengan hatiku yang tertinggal dirumah sakit ini..

“san.. tunggu kami ya..” ucap mas rendi ketika kami diparkiran.. aku hanya mengangguk lalu naik tigi.. sedangkan mas rendi, mas wawan dan mery naik mobil gaby.. bung toni dan mas bendu naik sepeda motor dan mengikuti dibelakangku..

Jiancookkk.. ini gila.. mereka bener – bener memancing emosiku.. mereka mengganggu orang – orang disekitarku supaya aku melemah lalu mereka dapat dengan mudah mengalahkan aku.. bajingaannn.. kalian salah.. justru dengan menyentuh orang – orang disekitarku, kalian telah membangkitkan sisi lain dari diriku dan kalian akan merasakan bagaimana kejamnya aku nanti.. bangsaattt.. tunggu pembalasanku.. bajingaannn..

Aku kembali memacu tigi dengan kecepatan maksimal.. aku harus segera sampai dikota pendidikan, dan aku sudah tidak sabar untuk melampiaskan semua emosiku yang terpendam semenjak semalam.. aku sudah kangen dengan aroma dan rasa darah segar.. dan aku harus cepat mendapatkannya..

Dan setelah perjalan yang panjang.. akhirnya aku sampai dikosan.. aku lalu cepat masuk kedalam kos – kosan dan memarkirkan tigi diruang tengah.. dan diruang tengah tampak teman – temanku sedang berkumpul mengelilingi ilham yang babak belur.. tidak tampak anggota power ranger dan satria baja hitam dikosan ini..

“kenapa bisa begini de..” ucapku ke ilham setelah melihat wajah ilham yang babak belur.. kedua matanya tertutup separuh akibat kelopak matanya yang bengkak.. pelipisnya pun tampak sobek, bibirnya pecah dan hidungnya bengkok.. assuuuu.. bangsattt.. bajingaann..

“ga pa – pa mas.. hehehehe..” ucap ilham yang masih bisa tertawa sambil meminum sebotol ramuan yang sama, yang pernah aku minum pada saat aku babak belur..

“assuuu.. masih bisa ketawa aja kamu ham..” celetuk kakanda alan..

“aku tertawa karena ada mas sandi mas.. dan aku tau, pasti orang yang berbuat seperti ini kepadaku.. dia akan lebih parah lagi dibuatnya.. hehehehe.. gimana mas..?” ucap ilham kepada kakanda alan lalu tersenyum kepadaku..

Bangsaatt.. orang itu bukan hanya akan kubuat parah ham.. tapi orang itu akan kubuat menyesal karena pernah menghirup udara segar.. dan akan kubuat dia memohon kepadaku untuk mengakhiri hidupnya sendiri.. aku janji sama kamu de.. aku janji.. dan janji ku ini juga untuk ayu yang masih tergeletak dirumah sakit.. aku akan membalaskan dendam kalian semua.. jiaannccoookkk..

Aku lalu menghubungi aldo.. rupanya dia dan yang lain ada dikantin kampus.. dan aku disuruh menyusulnya kesana.. aku lalu masuk kekamarku dan berganti pakaian.. lalu aku memakai kaosku dan celana levis.. setelah itu aku mengambil jaketku yang ada jumpernya.. lalu aku keluar dan memakai sepatu conversku..

“kamu mau kemana san..?” tanya mas raimond kepadaku..

“aku kekampus sebentar mas.. ada urusan sebentar..” ucapku ketika diruang tengah..

“mas.. kamu ga akan menggila sendiri kan..?” tanya ilham kepadaku.. dan aku hanya tersenyum saja kepada ilham..

“senyumanmu kok mematikan gitu san..? bajingan kamu itu..” sahut mas akbar..

“dinda.. kuharap kamu ga berbuat sesuatu dulu.. mas rendi berpesan supaya kamu menunggu mas rendi dulu..” ucap kakanda alan kepadaku..

“iya kanda.. aku mau kekampus sebentar..” ucapku berbohong lalu aku keluar kos..

Dan ketika aku sampai didepan gang, mas bendu dan bung toni datang dari arah perempatan..

“assuuu.. numpak sepeda koyok setan ae koen iki.. bajingaannn..” (anjing.. naik sepeda motor kayak setan aja kamu ini bajingan..) maki mas bendu kepadaku.. memang dia tadi aku tinggal dibelakang waktu perjalanan kekota ini..

“cukimai ko..” maki bung toni..

“sori mas.. aku buru – buru tadi..” ucapku ke mas bendu dan bung toni..

“gosi..” (kontol..) maki bung toni lagi kepadaku.. dan aku hanya tersenyum mendengar makikan bung toni..

“saiki kate nangdi koen..?” (sekarang mau kemana kamu..?) tanya mas bendu..

“mau kekampus sebentar mas..” jawabku..

“jangan ko main gila san ya..” ancam bung toni kepadaku..

“pokoknya jangan bertindak sendiri..” sambung mas bendu..

“iya mas..” ucapku pelan lalu menyebrang kearah kampus.. sedangkan bung toni dan mas bendu menuju kos – kosan..

Aku lalu menuju kantin kampus.. dan disana ada aldo, yuda, surya dan satria..

“gimana ada info..” ucapku kepada teman – teman ketika aku baru sampai dikantin..

“sabar nyo.. tarik nafas dululah kamu..” ucap satria kepadaku..

“gimana ayu san..?” tanya aldo..

“iya gimana ayu san..?” ucap yuda dan surya bersamaan..

“ayu sudah sadar.. semoga dia cepat pulih..” jawabku lalu aku membakar rokokku..

“jadi gimana..?” tanyaku lagi..

“kalau masalah ayu, kami belum dapat info siapa pelakunya.. tapi kalau ilham, dipastikan anak – anak iblis hitam yang melakukan..” jawab aldo..

“seberapa yakin kamu do..” tanyaku..

“mobil yang digunakan untuk mengeksekusi ilham tadi pagi.. itu biasa digunakan iblis hitam bila menghabisi targetnya..” jawab aldo..

“bagus.. sekarang bagaimana kita menemukan mereka..?” tanyaku lagi..

“untuk anggota iblis hitam aku telah menemukan informasi beberapa anggotanya..” jawab satria..

“untuk anggotanya aja ya..? kalau seven devils..?” tanyaku..

“berat nyo.. ga ada informasi tentang mereka itu siapa aja.. cuman informasi yang aku dapat.. seven devils itu mempunyai tato kepala setan di tengkuk lehernya..” ucap satria lalu menghisap rokoknya..

“kepala setan dengan mata yang hitam ya..?” tanyaku..

“bagaimana kamu tau..? kamu kenal salah satu dari mereka..?” tanya satria dengan herannya..

“mungkin.. tapi aku belum yakin..” ucapku lalu mengambil teh panas surya dan meminumnya..

“terus gimana rencanamu..?” tanya yuda kepadaku..

“aku mau menemui sesorang hari ini..” ucapku dengan dinginnya..

“kami ikut san..” kata surya..

“jangan.. aku mau menemuinya sendiri aja..” jawabku..

“kamu jangan bergerak sendiri ya san..” ucap aldo kepadaku dengan tatapan tajamnya..

“bukan begitu do.. lagian aku ga bergerak sendiri kok.. dan aku mohon bantuan dari kalian semua..” ucapku..

“pakai mohon segala.. assuu kamu nyo..” kata satria dengan sinisnya..

“iya.. bajingan memang sandi ini.. dianggapnya apa kita ini..” kata yuda..

“iya maaf – maaf.. atau kita bagi tugas aja ya..?” kataku kepada teman – teman..

“nah.. kalau itu baru saudaraku kamu san..” kata surya..

“jadi gimana pembagian tugasnya..” tanya yuda..

“oke.. yang pertama aldo.. do.. tolong kamu awasi mira ya..? aku takut mereka menjadikan mira sebagai sasaran selanjutnya..” ucapku sambil melihat ke aldo..

“kalau masalah itu, mas rendi juga sudah ngomong semalam san..” jawab aldo dengan santainya..

“iya.. aku dan surya kebagian ngawasin lia..” jawab yuda..

“oke kalau memang sudah ada pembagian seperti itu.. tapi ada tugas lagi buat kalian.. tolong awasi pergerakan bajingan – bajingan yang bersebrangan dengan kita dikampus ini.. sekecil apapun informasi yang kalian dapat tolong cepat dikoordinasikan..” ucapku ke yuda dan surya.. dan mereka berdua menganggukan kepalanya

“untuk satria dan aldo.. tolong cari informasi tambahan tentang iblis hitam.. dan lebih bagus lagi kalau kalian dapatkan informasi tentang black..” kataku..

“masalah iblis hitam.. kamu bisa dapat mendapatkan informasi tentang iblis hitam atau seven devils, kalau kamu bisa menemukan salah satu anggota seven devils dan mengalahkannya.. itu akan membuka jalan buat nama – nama anggota seven devils yang lainnya termasuk black..” ucap satria..

“oke.. kalau seperti itu biar aku yang cari info itu sat.. kamu tolong awasi pergerakan mereka didalam kamus ini aja sambil tetap mencari tambahan info.. siapa tau mereka akan berulah lagi..” ucapku sambil menatap satu persatu temanku ini..

“san.. kuharap kamu berhati – hati.. mereka bukan lawan yang mudah..” kata aldo kepadaku..

“iya do.. dan kuharap kalian juga berhati – hati dan saling menjaga.. aku ga mau ada korban lagi diantara keluarga kita..” ucapku lalu menghisap rokokku..

“kamu bergerak dengan siapa san..?” tanya surya..

“sementara sendiri dulu sur.. kalau terlalu banyak orang malah akan semakin ketahuan..” jawabku..

“kamu ga mau melibatkan mas rendi..? atau setidaknya memberitahu mas rendi gitu..” kata yuda..

“ngga yud.. tunggu aku dapat info dulu..” jawabku..

“san.. boleh kutambahin beberapa rencana..?” ucap aldo..

“apa itu do..?” tanyaku

Aldo pun memberitahu beberapa rencananya kepada kami.. dan apa yang diomongin aldo semua sangat brilian.. dan kami semua sepakat untuk melakukannya..

“tapi kita butuh anggota lagi..” kata surya..

“ada..” jawabku..

“siapa..?” tanya aldo..

“nanti kalian akan tau sendiri..” jawabku..

Dan setelah obrolan kami yang lumayan panjang.. gerombolan bajingan yang dipimpin alex dan panjul datang dan berjalan kearah kantin tempat kami nongkrong.. wajah – wajah mereka tampak tersenyum semua dan seperti mengejek kami.. bajingaannn..

“apa mereka terlibat dengan penyerangan ilham..?” tanyaku ke aldo..

“sepertinya ngga san.. ini murni iblis hitam.. mungkin mereka tau dengan kejadian ilham tadi pagi dan mereka senang dengan kejadian itu..” jawab aldo..

“bangsatt.. mereka tertawa diatas penderitaan kita..” ucap surya dengan geramnya..

Dan aku tetap santai menikmati rokokku sambil melirik gerombolan mereka yang masih terlihat senang dengan situasi yang kami hadapi..

Suasana kantin siang ini cukup ramai dan banyak mahasiswa yang nongkrong didalam bahkan diluar kantin.. dan gerombolan bajingan yang dipimpin alex dan panjul itu langsung menempati ruang didalam kantin dan mengusir beberapa mahasiswa yang lebih dulu nongkrong didalam..

“hahahahaha.. akhirnya tumbang juga sicodet itu..” teriak panjul sambil tertawa dan disambut tawa juga oleh gerombolan mereka.. bangsattt..

Emosiku pun langsung terpancing mendengar celotehan itu.. aku langsung berdiri dan diikuti oleh teman – temanku..

Aku lalu berjalan kearah panjul dan dia melihatku sambil tersenyum.. dan tanpa banyak kata aku langsung mengarahkan sebuah tendangan kearah mulut panjul dengan kuatnya..

BUUHHHGGGGG..

Panjul terpental kebelakang.. dan aku langsung loncat sambil mengarahkan sebuah pukulan dengan kepalan tangan kananku kearah hidung panjul yang roboh tadi..

BUUHHHGGGGG.. BUUHHHGGGGG.. BUUHHHGGGGG..

Aku terus menghajar panjul dengan posisi jongkok sambil memegang kepalanya tanpa memberikan dia kesempatan untuk melawan ku.. darahpun langsung membasahi wajah panjul detik itu juga..

Alex yang coba menyerangku langsung diterjang oleh tendangan dari satria yang mengenai tepat dada alex dan dia langsung roboh juga..

BUUHHHGGGGG..

Alex yang mencoba berdiri, diterjang lagi dan kali ini wajahnya diinjak oleh telapak kaki satria yang bersepatu..

BUUHHHGGGGG.. BUUHHHGGGGG.. BUUHHHGGGGG..

Tiga kali injakan satria diwajah alex.. membuatnya langsung terlentang dengan nafas yang berat dan darah yang mengalir dimulutnya.. sementara cecunguk – cecunguk angotanya yang lain hanya terdiam melihat dua pimpinannya roboh kami hajar.. dan mereka tambah terdiam ketika surya, yuda dan aldo berdiri didekat mereka semua..

Suasana kantin yang ramai tadi langsung tegang dan mahasiswa yang lain hanya terdiam sambil sesekali melirik kami semua..

“bangsaattt kamu.. harusnya kamu senior – senior mengajarkan kami tentang kebersamaan dan kekompakan.. bukan mengajarkan kami tentang hausnya kekuasaan.. jiancoookkkk..” ucapku kepada panjul yang terlentang dengan mulut yang menganga dan mengeluarkan darah.. lalu aku berdiri..

“SAYA INGATKAN BUAT KALIAN SEMUA.. JANGAN PERNAH BERURUSAN DENGAN PONDOK MERAH, ATAU KALIAN AKAN MENYESAL PERNAH KULIAH DIKAMPUS TEKNIK KITA INI..” ucapku dengan emosi sambil menatap semua orang yang ada didalam kantin.. tidak ada jawaban dari semua orang yang ada dikantin.. mereka semua cuman terdiam dan menunduk..

Lalu aku berjalan keluar dan diikuti teman – temanku.. diluar kantin tampak heri tiger dan hendra sumo berdiri bersama puluhan anak maba, yang rata – rata dari mereka bajingan dari masing – masing jurusan angkatan mereka.. lalu berjalan dari arah belakang dalle dan tigor.. mereka berdua berdiri disamping heri dan hendra..

“kami semua tunggu intruksi dari kakak..” ucap dalle kepadaku dengan tatapan bengisnya..

Aku lalu melirik aldo..

“do.. libatkan mereka..” ucapku sambil menepuk pundak aldo lalu memakai jumperku dan berjalan kearah dalle dan teman – temannya..

[table id=Lgcash88 /]


Sandi Purnama Irawan

“mau kemana kamu nyo..?” tanya satria..

“ada urusan sedikit..” ucapku menoleh sebentar lalu berjalan lagi mendekati dalle..

Aku menepuk pundak dalle lalu para maba memberiku jalan dengan membuka barisan mereka.. dan aku melewati barisan mereka dengan santainya sambil menghisap rokokku..

 

#Cuuukk.. waktunya kita kita berburu iblis.. bajingaannn..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 65 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 65 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 64 ) | ( Part 66 ) Selanjutnya