. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 63 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 63

0
376

Bagian 2 Part 63 – Air Mata


Sandi Purnama

Kirana Ayu  

Adalia Adriana

Andi Mira

Emery

Gaby

Hari ini aku bangun pagi – pagi sekali untuk pergi kekampus.. karena pagi ini aku ada praktikum mekanika tanah.. dan untuk perkelahian dikos black hosue telah lewat seminggu yang lalu dan belum ada tanda – tanda balasan dari mereka.. tapi kami semua tetap waspada dengan pergerakan anggota black house.. Untuk tubuhku sendiri sudah mulai membaik dan sudah agak enakan.. luka disekitar wajah juga sudah lumayan sembuh.. walaupun masih ada biru – biru didekat mata tapi ga sebanyak waktu itu.. memang ampuh ramuan yang aku minum waktu itu.. gila..

Kembali ke kampus.. untuk pembagian kelompok praktikum kali ini.. harusnya satu kelompok berjumlah lima orang saja.. tapi karena kakanda alan belum lulus praktikum ini, akhirnya dia ikut bergabung dengan kelompok kami.. dan jumlah anggota kelompok kami menjadi enam orang.. dan itu diijinkan oleh pihak lab.. mungkin pikiran mereka, dari pada urusan menjadi ribet, lebih baik kakanda alan diijinkan saja bergabung dengan kelompok kami.. dan untuk siapa aja kelompokku..? tentu saja anggota power ranger.. aku, lia, aldo, yuda dan surya.. serta ditambah kakanda alan..

Jam delapan kurang lima belas menit aku dan kakanda alan berangkat bareng ke lab.. dan disana sudah menunggu anggota power ranger.. dan tampak lia sudah berdiri dengan berkacak pinggang dan melotot didepan pintu lab..

Cuukk.. kenapa lagi tuan putri yang sadis ini.. kok kelihatannya dia marah besar..

“dinda.. kenapa itu tuan putri..?” ucap kakanda alan kepadaku..

“ga tau kanda.. perasaan kita ga terlambat deh.. mungkin lagi ‘dapet’..” ucapku pelan..

“cuukkk.. lagi ‘dapet’.. asuuu.. tapi ngomong – ngomong.. lia itu cantik tapi sadis juga tatapannya dinda..” kata kakanda alan lalu tersenyum..

“ga sadis lagi itu kanda.. tapi raja tega..” ucapku sambil berbisik..

“raja tega tapi enakkan kan kuluman bibirnya..” kata kakanda alan sambil melirikku..

“cukkk.. kalau itu lain cerita kanda.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa malu..

“assuuu.. jadi beneran kamu sudah dikulum sama tuan putri sadis ini..?” kata kakanda alan terkejut dengan jawabanku..

Assuuu.. keceplosan aku bajingaannnnn..

“hehehehe..” aku cuman tertawa sambil menggaruk kepalaku dan tersenyum malu..

“yang mana yang dikulum dinda..? bibir atas atau..?” ucap kakanda alan terpotong sambil tersenyum licik..

“yang mana ya..? maunya yang mana kanda.. hehehehehe..” ucapku memancing rasa penasaran kakanda alan yang semakin ingin tau tentang aku dan lia..

“jancooookk.. bajingan lendir.. assuuuu..” kata kakanda alan langsung memeteng leherku..

“hehehehe.. ampun kanda.. hehehehehe..” ucapku sambil memegang tangan kakanda alan yang memeteng leherku pelan..

Dan ketika kami sudah didekat lab..

“sandi.. sini kamu..!!!” ucap lia dengan mata yang melotot.. cuukkk manggil sandi.. alamat beneran marah sama aku ini.. bajingann.. tapi salah ku apa..? kok dia tiba – tiba marah besar sama aku.. assuu’ig..

“mati kau dinda.. hehehe.. selamat tersiksa lahir batin ya..” ucap kakanda alan sambil melepas petengannya dan tersenyum mengejek..

“cuuukk..” gumamku pelan kekanda alan.. lalu berjalan ke arah lia..

“kenapa ya’?” tanyaku dengan santainya lalu membakar rokokku.. dan kakanda alan langsung bergabung bersama aldo, yuda dan surya yang terdiam dari tadi..

“kamu tu ya.. senang betul berkelahi..” ucap lia lalu..

NYIUUTTTT..

Tiba – tiba saja lia mencubit putting kananku dengan kuatnya..

“cuuukkk.. cuuukkk.. sakit ya’.. sakit..” ucapku memaki sambil menahan tangan lia yang lembut yang sedang mencubitku..

“APA..!!!! kamu maki aku..” ucap lia tambah geregetan.. dan

NYIUUUTTT..

Lia tambah menguatkan cubitannya diputingku dan menariknya keatas.. bangsaattttt..

“ampun ya’.. ampunnn.. maaafff..” ucapku sambil terus menahan tangan lia.. cuukkk.. lembut tangannya ga selembut cubitannya.. assuu.. dan puttingku serasa mau copot aja.. bajingannn..

“masih mau kamu berkelahi lagi..? masih mau kamu maki aku lagi..?” ucap lia sambil melotot lalu menarik keras puttingku dan melepaskan cubitannya assuuu.. sakitnya cuukk.. jancuukkk..

“aduuhh.. kapan aku berkelahi ya’..?” ucapku sambil mengelus putingku yang sakitnya luar biasa.. dan baru kali ini ada wanita yang berani menyiksa fisikku dengan beraninya..

“ga ngaku lagi..” ucap lia.. lalu..

NYIUUUTTT..

Lia mencubit lagi dan kali ini gantian putting kiriku yang jadi sasaran..

“sakit ya’.. sakit.. kenapa dicubit lagi..???” ucapku sambil menahan perihnya cubitannya..

“masih belum ngaku kalau berkelahi..?” ucap lia dengan sadisnya kepadaku..

“kapan ya’..? aku loh semalam dikosan aja..” ucapku memelas..

“kamu tuh ya.. bukan semalam.. tapi seminggu yang lalu.. mira tadi malam cerita semua ke aku..” ucap lia dengan geregetan.. lalu menarik keras puttingku dan melepaskannya.. sakitnya cuukk.. jancuukkk

Assuuu.. kejadian seminggu yang lalu dihukumnya sekarang.. bajingann.. memang lia seminggu ini pulang kepulau seberang karena ada urusan keluarga.. jadi dia baru tau kalau aku habis berkelahi dengan anak black house..

“kan kamu tau alasannya kenapa aku berkelahi ya..’ masa mira ga cerita sih..” ucapku dan dengan muka yang memelas.. dan kenapa aku memelas.. biar aku cepat terhindar dan lia mengakhiri omelan dan cubitan mautnya.. malu aku dilihat orang banyak.. assuu’og..

Aku ini penghuni kos pondok merah loh.. kos yang terkenal akan kumpulan preman – preman kampus teknik kita.. dan sekarang, aku dibentak – bentak dikampus dan banyak mahasiswa yang seliweran lagi.. bajingaannn.. kenapa sih aku ini kok selalu kalah dengan wanita..? jiampuut’og..

“apapun alasannya, ga ada urusan sama aku.. terus kenapa kamu sampai mau bunuh orang..? ha..? kenapa..? kamu ga ingat tujuanmu kesinikah..? kamu itu kesini mau kuliah, bukan mau jadi preman.. kok senang betul sih berkelahi..” ucap lia mengomel.. dan kulirik teman – temanku semua menahan tawa mereka.. assuuu.. senang sekali mereka melihat aku tersiksa dan teraniaya..

“iya ya’ iya.. maaf aku khilaf..” ucapku mengalah.. dan mengalah adalah jurus yang paling ampuh menghadapi wanita sesadis lia ini.. adasih jurus lainnya yang bisa bikin lia terdiam.. ciuman maut bibirku.. tapi ga mungkin aku melakukannya sekarang dan didepan banyak orang.. bisa – bisa putting kanan – kiriku ini dicabut terus dijadikan lalapan sama lia.. lalapan putting bajingan.. assuuu.. sadis cookkk.. bangsatt.. hahahahaha..

 

(“bang.. dikasih pelajaran kah betina sadis ini..?” ucap jago di balik sempak..)

(“kamu mau kasih lia pelajaran disaat seperti ini go..?”)

(“iya bang biar dia tau berhadapan dengan siapa..”)

(“kamu siap kepalamu diplintir sampai copot dari batangmu..?”)

(“assuuu.. ngeri kali bang..”)

(“ya ngerilah.. kamu ga lihat ini wajahnya memerah tanda dia marah besar.. puttingku aja rasanya mau copot dicubit dari tadi.. assuuu’og..”)

(“bajingann.. gimana kalau kita culik dia bang.. kita ikat dia, terus kita telanjangi.. habis itu kita buat dia nungging, terus kita ceples (tampar) bokongnya sampai merah.. itu pasti rintihannya bikin pasukan coli langsung muncrat ditempat.. hahahahaha..)

(“assuuu kamu go..”)

(“pasukan coli disini itu kebanyakan ngecrotnya sih bang.. sampai pejuhnya habis terus tinggal otaknya aja.. nah otaknya juga ikut dikeluarkan secara paksa.. habislah.. sekarang mereka itu mikirnya pakai biji deh.. hahahahaha..”)

(“bangsat kamu go.. kamu ga takut dibully..?”)

(“bullyan mereka itu, seperti pejuh mereka yang nempel dilantai dikamar mandi bang.. tinggal siram beres.. hahahahaha..”)

(“asuu kamu go.. asuuu.. hahahahaha..”)

[table id=AdsKaisar /]

“khilaf.. khilaf.. khilaf kok keseringan.. banyak betul alasanmu..” ucap lia dengan judesnya..

Cuukkk.. salah lagi jawabanku..

“kamu itu ya.. kalau ga mabuk berkelahi.. mabuk berkelahi.. itu aja kerjaanmu..” ucap lia lagi dan masih tetap mengomel.. dan aku hanya diam saja tidak membalas ucapannya sambil menikmati rokokku..

“kenapa diam..? kamu marah aku tegur..? kamu marah aku cubitt..? ngomong.. jangan diam aja.. dasar bajingan lendir..” ucap lia sambil mendekatkan wajahnya kewajahku..

Assuu’i.. jawab salah diam salah.. terus aku harus gimana..? bajingaaaannn.. ga lama kusosor bibirmu ini ya’.. assuuu’og..

“terus aku harus gimana ya’.. apa perlu aku telanjang disini terus nari striptis didepanmu..?” ucapku dengan cueknya..

“hahahahaha..” kakanda alan dan yang lain langsung tertawa mendengar jawabanku yang reflek barusan..

“cabut puttingnya sandi ya..’” teriak kakanda alan..

“ganti puttingnya sandi pakai pentilnya ban sepeda aja ya’..” sambung surya ..

“terus kalau sudah diganti pentilnya ban sepeda.. langsung dipompa aja ya’ biar ada susunya tuh sandi.. hahahahaha..” ucap yuda sambil tertawa senang..

“hahahahaha..” dan mereka semua tertawa bahagia.. jiancookkk.. assuuu.. bajingan..

“diam kamu semua.. mau pentilmu yang aku cabut kah..?” ucap lia sambil melotot keteman – temanku dan menunjuk mereka semua.. dan mereka langsung terdiam sambil reflek memegang kedua puttingnya masing – masing..

Kapokmu kapan cuuukk… makanya jangan suka tertawa diatas penderitaan orang lain.. assuuu..

“kamu tuh ya san.. jawabanmu kok kurang ajar banget..” ucap lia menatap wajahku lagi dan tambah marah ketika mendengar jawabanku dan tambah panas mendengar teman – temanku berbicara barusan..

NYIUUUTTT..

Lia mencubit lagi pentil kananku..

“ampun ya’ sakiiiiit…” ucapku ke lia..

“masih mesum lagi jawabanmu..?” ucap lia..

“ngga ya’ ngga.. maaaffff..” ucapku memohon ke lia..

“yang praktikum segera masuk kelab..” tiba – tiba suara asisten lab yang merdu memanggil kami untuk masuk kedalam lab.. asisten lab kami ini kebetulan wanita dan cantik.. dia senior kami yang akan segera wisuda tahun ini..

Terimakasih mba.. terimakasih.. kamu memang penolongku.. akhirnya berakhir juga penderitaanku pagi ini..

“urusan kita belum selesai ya pur.. nanti kita lanjutkan..” ucap lia dengan tatapan tajamnya.. asuuu.. masih ada sambungannya toh..? bajingann.. sampai episode berapa nih siksaan yang harus aku terima..? jiamput’i.. eh tapi dia tadi udah manggil pur ya..? ga pa – pa deh.. berarti marahnya sudah agak mendingan.. ntar pas praktikum tambahin rayuan sedikit aja.. biar terlepas semua hukumanku.. assuu’og..

“sebelum masuk lab.. perwakilan kelompok mengambil jas lab dan modul praktikum.. setelah itu nanti ada pengarahan ya..” ucap asisten lab kepada kami..

“siap mba…” ucap kami bersamaan..

Lalu kami semua masuk kedalam lab dan menerima jas lab lalu memakainya.. setelah itu kami mendengar pengarahan dari mba cantik ini tentang tahapan – tahapan yang dilakukan dalam menguji sample tanah yang kami lakukan hari ini.. dan kami masing – masing juga sudah memegang modul pembagian tadi..

“tolong didengarkan ya.. pergunakan alat lab sebaik mungkin dan sesuai fungsinya.. menjaga kebersihan, jangan bermain hp, jangan makan dan minum selama praktikum.. dan jangan keluar masuk ruangan seenaknya.. dan pegang masing – masing modul yang kalian bawa.. jangan ada yang bercanda atau bermain – main diruangan ini.. atau nilai praktikum kalian akan saya gagalkan.. paham..” ucap mba cantik itu dengan sadisnya.. cuukkk.. belum apa – apa sudah sadis aja mba ini..

“paham mba..” ucap kami barengan..

“oke kita lanjut.. dan tolong didengarkan lagi ya.. tahapan – tahan untuk praktikum kita hari ini.. yang pertama pemeriksaan kadar air tanah, kedua pemeriksaan berat volume tanah, ketiga pemeriksaan berat jenis tanah, keempat ukuran butiran tanah, kelima pemeriksaan atterberg limit, keenam konsolidasi, ketujuh pemeriksaan permeabilitas tanah, kedelapan pemeriksaan kepadatan tanah, kesembilan pemeriksaan nilai California bearing ratio (CBR), kesepuluh uji geser langsung, uji tekan bebas (UCS), uji tekan triaksial (UU).. dan untuk tata cara pelaksanaan ada dimodul yang kalian pegang masing – masing.. ada pertanyaan sampai disini..?” ucap mba cantik dengan tegasnya.. dan kami semua hanya menggelengkan kepala saja..

“oke sekarang tolong dikeluarkan alat – alatnya.. ingat ya hati – hati..” ucap mba itu lagi..

Dan kami pun mengeluarkan beberapa alat lab seperti cawan/wadah, botol, thermometer, kain, penumbuk, handuk kering dan alat – alat lainnya.. kamipun mencatat alat – alat yang dikeluarkan dan harus dikembalikan sesuai yang kami keluarkan tadi.. aldo, surya, yuda dan kakanda alan memulai mengambil sample tanah dan mengujinya dengan arahan mba cantik dan seorang asisten lainnya.. sementara aku dan lia mencatat hasil uji yang dilakukan teman – teman..

“berat cawannya itu dicatat san, habis itu jumlahkan dengan berat tanah basahnya.. selanjutnya cawan satu lagi untuk tanah kering..” perintah lia kepadaku..

“itu rumusnya ada dimodul.. terus kamu masukin angkanya nanti ketahuan kadar air rata – ratanya..” ucap lia lagi dan dengan wajah yang serius banget.. cuukkk kalau begini ga bisa rayu – rayu aku.. bisa disleding ditempat aku sama lia.. bajingannn..

“iya ya’..” ucapku pelan..

Dan kami pun berkutat dengan kesibukan masing – masing.. tahapan demi tahapan uji lab telah kami lalui.. tepat jam dua siang semua sudah selesai.. setelah membersihkan alat yang kita pakai dan mengembalikannya.. kami mendapatkan pengarahan lagi.. setelah itu kami semua ke kantin untuk makan siang..

“nanti kita kerjakan laporannya dikosmu aja ya ya’ sambil cuci mata.. hehehehe..” ucap surya sambil tertawa dan dia telah selesai dari makannya..

“sekalian cuci mulut ya’.. hahahaha..” lanjut yuda sambil tos ke surya..

“iya gampang aja itu..” kata lia dengan santainya lalu melanjutkan makannya..

“serius ya..’?” kata surya.. dan lia hanya menganggukan kepalanya saja sambil menikmati makan siangnya..

“baik memang lia ini..” kata yuda yang sudah menyelesaikan makanannya..

“kamu baru tau kalau aku ini baik..?” ucap lia dengan dinginnya..

“jadi beneran nih ya..’?” ucap surya dengan senangnya..

“jadilah sur.. mumpung aku baru beli rinso.. jadi nanti kucuci matamu sama mulutmu.. sekalian sama otakmu biar lebih bersih..” kata lia dengan entengnya..

“hahahahaha..” aku, aldo dan kakanda alan langsung tertawa mendengar celotehan lia barusan..

“cuukkk.. sadis kamu ya’..” kata surya mendumel..

“raja tega memang kamu ini..” kata yuda menambahkan..

“mamam tuh rinso.. hahahahaha..” ucap aldo lalu tertawa..

“ntar kutambahin bayclin ya’.. hahahahaha..” sambung kakanda alan..

“boleh mas.. ntar aku rendam surya sama yuda ini.. biar kelihatan putih dan bersih sedikit.. kasihan kalau begini, kelihatan kumal banget.. sampai cewe aja ogah banget dekat mereka… heheheh..” ucap lia sambil tertawa ke kakanda alan..

“jangankan dekat ya’.. ngelirik aja cewe – cewe ga mau.. katanya takut sial tujuh turunan.. hahahahaha…” ucap kakanda alan dan langsung tertawa selebar – lebarnya..

“jancoook…” maki surya..

“bajingaann..” ucap yuda..

“iya ya’ kasihan mereka berdua ini.. ntar jadi homo permanen loh.. hahahahaha..” ucap aldo lalu tertawa dengan keras..

“assuuu..” maki yuda dan surya barengan..

“kasihan mereka dua ini kalau di bully terus rek.. sekali – kali coba disayang..” ucap satria yang muncul di belakang aldo dan yuda.. dan dia langsung salaman dengan kami semua dan duduk didekat kakanda alan..

“santai sat.. jangan kan mereka berdua.. makanan sisa yang jatuh belum lima menit juga kita sayang kok sat…” ucapku dengan cueknya..

“gatell’a.. aku kok disamakan sama makanan sisa..” ucap surya kepadaku..

“iyo.. asuuu memang sandi ini..” kata yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“hehehehe..” aku cuman tersenyum aja..

“sudah ah.. kita kuliah yo.. struktur baja loh rek.. tiga sks lagi..” kata lia kepada kami..

“assuu’i tiga sks..? meleleh otakku ya’.. baru selesai praktikum.. langsung dilanjut struktur baja tiga sks lagi..” ucapku sambil menggelengkan kepala.. dan lia hanya melirikku saja..

“dosennya bukan pak tomo ya ya’..?” kata aldo..

“siapa do dosennya..?” tanya yuda..

“bu jenny.. jenny kusuma..” ucap lia..

“cuukkk.. kok nama belakangnya nya sama kayak nama ibu kos kita ya..?” tanyaku kekanda alan dan aldo..

“iya memang adek nya ibu kos kita.. dia dosen baru disini dinda..” kata kakanda alan sambil membakar rokoknya..

Waw.. kalau adeknya bu damayanti berarti di cantik juga dong.. assuuu..

“ayo kita kuliah..” ucapku dengan semangatnya sambil berdiri..

“semangat betul kamu pur.. mentang – mentang cantik dosennya..” ucap lia dengan sinisnya..

“emang kamu pernah lihat ya’..?” tanya yuda..

“kan kemarin sudah ngajar sekali.. kalian aja yang ga datang..” kata lia..

“huuuu.. ayo.. ayo..” kata surya dengan semangatnya..

“heee.. dia memang cantik.. tapi judesnya luar biasa..” kata kakanda alan..

“biar judes ga pa – pa mas.. aku sudah biasa dengan wanita yang judes..” ucap ku sambil menghisap rokokku..

“kamu nyindir aku san..?” ucap lia sambil melotot lalu..

NYIUUTTTT..

Cubitan sakti andalan lia meluncur dan mendarat mulus di putting kananku dengan ganasnya dan menimbulkan efek yang sangat luar biasa.. sakit, perih, mata berkunang – kunang, kepala pusing, perut mual – mual dan ingin memaki.. assuuuu.. dan aku sampai terduduk kembali akibat cubitan maut lia..

“sakiiitttttt.. sakiiit tau ya’..” ucapku sambil memegang tangan lia.. bajingaannn.. mending aku duel sama puluhan orang dari pada puttingku harus dicubit putri yang sadis satu ini.. jiammput’og..

“siapa suruh bilang aku judes..” ucap lia dengan mata yang melotot dan cubitan yang semakin mengeras..

“yang bilangin kamu siapa ya’??? lepasin naa… sakit tau..” ucapku memelas..

“terus cubit ya’..” teriak kakanda alan dengan senangnya..

“tarik ya’..” sambung yuda memanasi..

“plintir dikit asyik tuh ya’…” ucap surya ga mau kalah..

Bajingan laknat orang – orang ini.. dia ga tau apa kalau cubitan lia ini sakitnya pake banget… dan sakitnya itu kerasa sampai di kedua bijiku.. bajingaaaannn..

“itu kamu tadi bilang biasa sama wanita judes, maksudnya apa..?” ucap lia sambil melotot dan memutar kekanan sedikit cubitannya.. assuuu.. tambah perih dan pedas aja cubitan lia ini.. ini putting ya’ bukan tombol radio yang diputar – putar.. bajingan’i..

“emang kamu aja teman wanitaku.. sakit ya’ lepasin…” ucapku memohon dan kesakitan..

“dasar bajingan lendir..” ucap lia lalu memutar lagi dan menariknya dengan keras lalu dilepaskan.. cuuukkk.. jancuukk.. sakitnya.. assuuu.. aku lalu meraba puttingku yang sakitnya luar biasa..

“hahahahaha..” semua teman – temanku yang melihatnya langsung tertawa senang dan berbahagia diatas penderitaanku.. jiampuuttt..

“assuu..” aku memaki teman – temanku semua..

“kamu maki aku san..?” ucap lia dan ketika akan mencubit lagi aku menangkap tangannya dan menggenggamnya erat.. dan lia langsung menatap mataku.. kamipun sempat bertatapan beberapa saat.. cuukkk.. kamu makin cantik aja ya’.. kalau ga dikampus.. sudah kucium itu bibirmu.. asssuu..

“hem..” ucap kakanda alan menganggetkan kami..

“assuuu..” maki surya dan yuda kepadaku..

Dan lia langsung melepaskan pegangan tangannya dan langsung membuang muka.. cuukkk.. baper amat kamu ya’..

“kita kuliah yo..” kata aldo mengalihkan pembicaraan..

“ayo ah..” ucapku.. aku, yuda, aldo, surya dan lia langsung berdiri lagi..

“eh nanti malam pesta loh..” kata satria..

“dimana..?” tanya aldo..

“di diskotik waktu itu.. acara perpisahan mas pandu, mas adam dan mas arief..” ucap satria..

Cuukkk.. iya.. iya.. mas pandu kan bilang kalau dia sudah mau keluar kos seminggu yang lalu..

“tau dari mana kamu sat..?” tanya kakanda alan..

“barusan aku dari kos pondok merah..” kata satria..

“siapppp..” teriak yuda dan surya..

Aku dan aldo pun mengangguk.. dan setelah membayar makanan.. kami berlima meninggalkan kantin.. sedangkan satria dan kakanda alan balik kekos…

“aku kekamar mandi dulu ya..” ucapku ke teman – teman..

“jangan lama – lama pur.. bu jenny ga suka kalau ada mahasiswa yang terlambat..” ucap lia..

“oke..” ucapku.. dan mereka berempat langsung naik kelantai dua gedung sipil.. sedangkan aku kekamar mandi..

Setelah sepuluh menit aku pun naik kelantai dua untuk masuk kuliah..

Dan ketika sampai didepan ruangan dan ketika aku akan masuk.. aku terdiam dan terpaku dengan pemandangan yang ada didepanku.. seorang wanita yang sangat cantik berdiri dan berbicara didepan ruangan.. kulit putih bersih, wajah yang cantik, bibir seksi dan tubuh yang agak semampai.. membuat setiap laki – laki melihatnya pasti akan terpukau.. assuuu.. assuuu..

[table id=AdsTbet /]


Jenny Kusuma

“anda sedang apa disitu..?” ucapnya dengan dinginnya dan dengan penekanan kata yang keras langsung mengagetkanku.. dan itu langsung membuat teman – temanku tertawa tapi ditahannya.. sedangkan lia melihatku dengan sinisnya.. mata ibu itupun terlihat tajam menatapku..

“maaf bu.. saya sandi.. saya mau ikut mata kuliah ibu..” ucapku dan langsung melangkahkan kakiku memasuki ruangan..

“saya tidak bertanya siapa nama anda.. dan tolong tutup pintunya..” ucap bu jenny dan lagi – lagi masih dengan dinginnya dan tatapannya yang tajam..

“siap bu..” dan aku langsung berbalik lalu menuju pintu dan menutupnya.. dan ketika aku berbalik dan akan berjalan kekursi..

“tutup pintunya dari luar..” ucapnya sambil menatapku tambah tajam.. dan tangannya dilipat kedadanya yang menyembul dan bokong seksinya disandarkan di meja belakangnya..

“maksud ibu..?” tanyaku heran.. dan kembali membuat semua isi ruangan ini tertawa pelan..

“tutup pintunya dari luar oon..” ucap ibu itu dengan cueknya..

Asuuu.. dia manggil aku oon… dia suruh aku tutup pintu dari luar..? bajingan .. dia ngusir aku..? asuu.. asuuu.. baru kali ini aku diusir dari ruangan selama aku kuliah dikampus teknik kita.. dan dia mengusirku sambil memanggilku oon.. jianncoookk…

“ibu suruh saya keluar..?” ucapku dan kali ini langsung membuat kepalaku panas.. bagaimana ga panas..? dia menghinaku didepan orang banyak..

“iya..” ucapnya singkat dan dengan tatapannya yang tajam..

“bisa ga suruhnya ga pake menghina, ibu dosen yang terhormat..” ucapku dengan tatapan yang tajam juga kepadanya.. assuuu.. gara – gara satu kata oon.. hilang respek dan kekagumanku kepadanya.. dan belum pernah aku melawan seperti ini dengan dosen.. baru kali ini saja..

“anda mau keluar atau saya yang keluar..” ucap ibu jenny dan kali ini dia berkacak pinggang dengan wajah yang memerah..

“ga perlu bu.. saya aja yang keluar.. ibu lebih dibutuhkan disini dari pada saya yang oon ini..” ucapku langsung berbalik dan membuka pintunya lalu aku keluar.. dan..

BRUAKKKK..

Aku menutup agak kencang pintu ruangan ini dan langsung berjalan cepat menyusuri anak tangga dan keluar gedung.. asuuu.. asuuu.. mentang – mentang dia dosen kok seenaknya berkata seperti itu.. lagian kan aku cuman terlambat sepuluh menit.. masa dia perlakukan aku seperti itu.. dan kata – kata oon darinya langsung terngiang terus dikepalaku.. bajingaannn..
Dan aku langsung mengambil rokokku lalu membakarnya sambil terus berjalan keluar kampus..

“del piro..” panggil seseorang yang ga asing lagi ditelingaku..

“bapak panggil saya…” ucapku kepada pak tomo didepan gedung rektorat..

“iyalah.. masa rokok yang kamu hisap.. ga sopan kamu ini.. sini cepat..!!!” panggil pak tomo dengan mata yang melotot..

“ya pak..” ucapku sambil berjalan mendekatinya.. dan setelah berdiri dihadapannya, aku langsung membuang rokokku yang baru aku bakar..

“kamu ga kuliah struktur baja..?” tanya pak tomo.. dan aku hanya menunduk saja.. aku menunduk karena aku masih emosi sekali dengan sikap ibu jenny tadi..

“kamu telat ya..? terus diusir..?” tanya pak tomo.. dan aku langsung melihat wajah pak tomo.. cuukk.. kok tau dia kalau aku diusir..?

“iya pak..” jawabku singkat..

“terus kenapa kamu marah kalau diusir..? kan kamu telat..” ucap pak tomo dengan santainya..

“caranya berbicara pak.. dia menghina saya..” ucapku..

“dasar laki – laki lemah.. baru dikatain aja sudah meraju..” ucap pak tomo langsung berbalik dan berjalan meninggalkan aku.. assuuu’i.. dia ga tau apa kalau kata – kata ibu itu sangat pedas..? bajingaaann..

“kalau sampai pertemuan berikutnya kamu ga masuk.. kucari kamu dikos pondok merah, terus kupatahin kedua kakimu itu..” ucap pak tomo yang tiba – tiba berbalik sambil menunjuk kearahku.. lalu berbalik lagi dan masuk kegedung rektorat.. bajingaaaannnnn…

Cuukkk… sial apa sih hari ini aku.. pagi – pagi sudah diomelin lia dan ditambahin cubitan, terus diusir dan dihina sama bu jenny.. habis itu sekarang aku dimarahin dan diancam pak tomo.. bajingaannn.. bajingannn..

Aku lalu berjalan kesebelah kampus.. dan nongkrong di tempat cak mat yang jualan gorengan..

“halo mas sandi..” ucap cak mat sambil membungkus goreng yang masih panas lalu diserahkan ke pembeli..

“halo cak..” ucapku lalu mengambil menjes (tahu yang difermentasi..) yang masih panas dan langsung memakannya..

“hoooo.. hooo.. ” ucapku ketika menjes panas itu didalam mulutku.. lalu mengunyahnya sambil diiringi sesekali melebarkan mulutku dan meniupnya, karena panasnya menjes yang ada didalam mulutku ini..

“hahahaha..” cak mat tertawa bahagia ketika melihatku yang makan kepanasan..

Dan aku terus menikmati menjes panas ini.. dan setelah aku menelannya..

“sampean kok senyum terus dan ketawa tiap hari cak.. seperti ga ada beban hidup aja.. apasih rahasianya..?” tanyaku lalu menggigit lagi menjes panas ini..

“saya itu cuman menikmati hidup ini mas.. hidup itu sudah susah kok malah dibuat susah.. dibuat bahagia aja mas..” ucapnya lalu mengambil rokok 76 nya dan dibakarnya lalu dihisapnya..

“contohnya..” tanyaku lagi..

“ya seperti sekarang ini.. aku tuh bahagia kalau lihat ada yang makan gorenganku panas – panas sambil mangab (buka mulut lebar).. terus yang makan itu menikmati sekali.. itu bahagianya tak terhingga mas.. hahahaha..” ucapnya lalu tertawa..

Assuuu.. enak banget ya.. menikmati hidup ala cak mat.. mudah dan ga ribet.. bajingannn..

“cuukkk.. joss memang sampean cak.. hahahaha…” ucapku lalu tertawa.. asuu.. ternyata bahagianya cak mat itu bisa nular ya.. aku bisa menghilangkan emosiku sejenak..

Dan setelah menghabisakan beberapa gorengan.. aku lalu membayar dan berjalan kearah perempatan kampus.. aku lagi malas kembali kekos.. aku pengen jalan – jalan aja dan menyegarkan pikiran.. dan aku lagi pengen naik angkot..

Aku lalu mencegat sebuah angkot.. aku mau nongkrong dicafe tempat aku dan mery sering nongkrong.. disana suasananya itu adem dan nyaman..

Dan setelah sampai dicafe tersebut.. aku lalu masuk dan menuju meja pojokan yang agak tertutup, tempat biasa aku duduk berdua mery.. dan betapa terkejutnya aku ketika aku melihat ada mery duduk disitu dan dia bersama seorang pria.. yang usianya mungkin diatasnya sedikit.. dan mereka tampak serasi sekali.. mereka duduk bersebrangan dan tampak mesra sekali.. cuuukkk.. ini jam tiga dan bukan jam istirahat.. kok mery ada disini..? terus siapa laki – laki itu..? assuuu.. perasaan cemburu pun langsung menghantam kepalaku.. bajingaannn.. ternyata kamu main dibelakangku ya mer… ingin aku kemejanya terus menghajar laki – laki itu sampai dia terkapar.. bangsattt..

Tapi ntah kenapa kakiku ini kaku untuk digerakkan.. aku hanya bisa memandangnya sambil menyembunyikan tubuhku dibalik tembok.. assuuu.. asuuu..

Dan dihati kecilku pun berkata.. kamu mau datangi mery..? terus mau marah sama dia..? habis itu menghajar laki – laki dihadapan mery..? kamu itu siapa nya mery..? kalian Pacarankah..? kalian sudah jadian..? mikir cookk.. mikir.. kamu juga ga mikir perasaannya mery ketika kamu pacaran dengan ayu..? apa dia ga cemburu..? apa dia ga sakit hati..? ingat.. kamu jelas – jelas pacaran sama ayu loh.. dan laki – laki dihadapan mery itu belum tentu pacarnya mery.. terus kamu juga ga mikirin perasaan mery ketika mergokin kamu tidur sama gaby, amel dan lia..? assuuu memang kok kamu itu..

Bangsat.. bangsat.. kok aku jadi begini ya..? aku terlalu memikirkan perasaanku tanpa memikirkan perasan mery.. bajingaannnn.. terus apa iya aku harus seperti ini terus..? apa aku mau mengekang mery..? aku ini siapa nya..? apa aku memberi kejelasan yang pasti tentang hubungun kami..? aku aja ga tegas kok.. assuu.. asuuu..

Aku lalu berbalik.. dan saking aku terburu – burunya aku.. ketika dekat pintu keluar, aku menabrak seorang pelayan yang sedang membawa tisu..

“maaf mas.. maaf..” ucapku pelan.. dan pelayan itu hanya tersenyum dengan tatapan yang tajam.. dia lalu menunduk mengambil bungkusan tisu yang jatuh.. dan tampak sebuah tattoo yang lumayan besar dibawah tengkuk orang itu.. tattonya sangar dan keren cookkk.. asuuu..

“santai aja mas.. hehehe..” ucap orang itu sambil tersenyum lalu berjalan melewati aku..

Dan aku pun langsung keluar kafe dengan terburu – buru lagi.. aku ga mau mery lihat aku ada disini.. aku menuju jalan di sebelah kafe.. disini ada warung penjual minuman.. biasanya kalau dicak gundul habis.. penghuni kos pondok merah membeli minuman disini.. aku lalu membeli empat botol gepeng mansion, dua bungkus rokok putihan dan dua buah teh kotak dan memasukkannya ketas punggung yang aku bawa… setelah itu aku keseberang jalan yang ada gedung bioskop tuanya yang sudah tidak terpakai lagi.. lalu aku masuk kedalam banguan tua yang kelihatan menyeramkan dari luar itu..

Dan ternyata suasana didalam bioskop tua ini sepi dan memang menyeramkan.. cahayanya pun remang – remang.. tapi aku memang butuh tempat yang sepi untuk menenangkan diri.. dan kalau aku sedang pusing seperti ini aku senang dengan kesendirian.. karena dengan kesendirian, kadang – kadang kita menemukan jalan terbaik untuk kita melangkah kedepannya..

Aku lalu duduk dibekas kursi penonton dan meletakkan tasku dibawah.. dan aku mengeluarkan isinya lalu menjejerkan botol mension, teh kotak dan rokok dikursi sebelahku.. aku lalu mengambil sebuah teh kotak dan meminumnya.. setelah itu aku membuka sebuah botol mansion gepeng dan meminumnya separuh.. dan dilanjut dengan membakar rokokku.. aku menghisapnya perlahan lalu mengeluarkan asapnya membentuk bulatan – bulatan kecil lalu membesar… pikiranku pun melayang kemana – mana..

Mery.. apa memang dia jodohku..? atau ayu..? ternyata aku kejam sekali terhadap dua wanita ini.. aku menghianati perasan mereka terhadapku.. dan dengan kejamnya justru aku menikmati permainanku dengan mereka berdua.. aku mencium bibir meraka, aku meremas buah dada mereka dan mereka sampai meremas kemaluanku.. aku menikmati bagian tubuh mereka dengan senangnya tanpa memikirkan perasaan mereka berdua.. bajingannn laknat juga aku ini.. dan sekarang justru aku marah ketika mery jalan dengan laki – laki lain..? asuu banget kan aku ini.. assuu banget pastinya..

Dan pikiranku pun mulai menggila.. ntah apa yang ada dipikiranku sekarang.. marah, benci dan cemburu menjadi satu.. dan itu dibungkus dengan kata malu.. malu karena apa yang aku lakukan lebih hina dari pada yang mery lakukan dan lebih kejam lagi.. asuuu..

 

(“le..” ucap simbah yang baru datang dan dengan lembutnya.. cukk.. kenapa mbah sekarang lebih lembut ya ngomongnya..?)

(“ya mbah..” ucapku lalu meminum sisa setengah dari botol pertama mansion gepeng yang aku pegang..)

(“sudah mulai rumit dengan kehidupan cintamu..?” tanya simbah..)

(“sudah dari dulu mbah.. hehehe..” ucapku sambil tertawa sedih..)

(“sudah bertambah lagi musuhmu..?” ucap simbah..)

(“iya mbah..” ucapku pelan lalu menghisap rokokku..)

(“kendalikan emosimu le.. semakin bertambah usiamu.. semakin keras kehidupan yang akan kamu lalui..”)

(“iya mba..” ucapku lalu meraih botol kedua dan membukanya lalu meminumnya setengah..)

(“le.. masalah yang menantimu sekarang ini sangat besar.. dan kamu harus bisa melindungi orang – orang tersayangmu..” ucap simbah..)

(“maksudnya mbah..? ini kan masalahku.. kenapa orang – orang disekitarku harus ikut menanggungnya..” tanyaku bingung..)

(“karena dengan menghancurkan orang disekitarmu mereka akan lebih mudah menghabisi kamu..” ucap si mbah..)

(“cuuukkk.. jangan sampai mereka berani menyentuh orang – orang disekitarku mbah.. atau aku akan mencari mereka sampai ke neraka terdalam sekalipun..” ucapku dengan emosi yang tertahan lalu meminum sisa setengah dari botol kedua..)

(“kendalikan emosimu le.. kalau kamu berpikir dengan emosi.. kamu akan lebih lemah dan lebih mudah ditaklukkan..” ucap simbah dengan tegasnya..)

Hiuufftttt.. huuuuu.. aku menarik nafasku lalu mengeluarkannya perlahan..

(“iya mbah..” ucapku dengan bibir yang bergetar..)

Dan suara simbah langsung hilang ntah kemana..

[table id=AdsLapakPk /]

“dan mereka itu bila menyelesaikan musuhnya.. mereka akan menculik dan akan menyiksa musuhnya lalu membuang musuhnya dalam keadan tidak bernyawa..” kata mas adam

Dan tiba – tiba terlintas kata – kata mas adam hari dihari itu dan terngiang jelas ditelingaku.. dan itu mengingatkanku dengan iblis hitam.. bangsat.. kalau memang mereka mencariku.. aku dengan senang hati akan menyelesaikannya.. tapi kalau dia mengincar orang – orang disekitarku..? mery, ayu, mira, lia atau teman – teman laki – laki yang lain.. cuukkkk.. kubuat mereka akan menyesal pernah terlahir didunia ini.. bajingannnnn..

KRINGGG.. KRINGGG.. KRINGGG..

Hpku berbunyi dan kulihat dilayarnya.. nama lia terpampang dengan jelas.. cuuukkk.. pasti dia mau ngomoel lagi.. aku lalu mendiamkannya dan tidak mengangkatnya.. hp ku pun berhenti berbunyi.. lalu berbunyi lagi sampai lima kali.. setelah itu disusul beberapa sms masuk.. dan setelah itu giliran ayu, mery dan mira menelponku.. dan aku tetap membiarkannya sampai mati sendiri.. setelah hpku tidak berbunyi lagi.. aku lalu mematikan hpku dan menyimpannya dikantong.. aku ga ingin diganggu dulu untuk sekarang ini..

Setelah itu aku mengambil teh kotakku yang sisa satu kotak.. lalu aku menghabiskannya.. setelah itu aku mengambil botol ketiga dan meminumnya separuh..

Hiuuffhh huuuu.. berkali – kali aku menarik nafas dan mengeluarkannya perlahan.. sepertinya masalahku kali ini memang berat.. dan aku harus mengambil keputusan terbaik.. seberat apapun itu aku akan menanggungnya..

Dan keputusanku adalah.. aku akan meninggalkan mery dan sepertinya dia sudah ada penggantiku.. laki – laki dikafe yang bersamanya tadi.. dan aku juga akan meninggalkan ayu.. aku ga mau mereka terseret oleh masalahku ini.. dan aku akan menjaga jarak dengan mira dan lia.. dan aku akan meminta teman – temanku untuk mengawasi ayu, lia dan mira.. sementara aku.. aku akan mencari tau tentang iblis hitam sebelum mereka bergerak duluan.. dan aku harus bergerak dengan cepat, sendirian.. ya.. sendirian.. aku ga mau melibatkan siapapun termasuk ayah ataupun mbah jati..

Aku lalu menghabiskan sisa setengah dari botol ketiga mansion gepeng ditanganku.. pikiranku kembali melayang.. apa aku siap meninggalkan orang – orang yang kusayangi..? apa aku ga akan bersedih..? dan gimana dengan mereka..? apa mereka tidak akan bersedih juga..? siap ga siap, aku harus siap.. ini demi kebaikan dan keselamatan mereka.. dan aku harus menguatkan hatiku.. mungkin ini salah satu proses perjalanan hidupku yang keras.. dan perlahan air mataku menetes mengingat saat – saat aku bermesraan dengan mery dan ayu.. disaat aku mencium bibir mereka.. memeluk mereka.. dan bercanda mesra dengan mereka.. dan sekarang.. disaat lagi mesra – mesra nya justru aku akan meninggalkan mereka.. asuuu..

PRAAANGGGG..

Aku melempar botol kosong yang ada ditanganku ke tembok bekas layar bioskop dihadapanku.. bajingaaaannn..

Aku lalu mengambil botol terakhir mansion gepeng ditempat duduk sebelahku.. dan aku meminumnya separuh lalu aku membakar rokokku lagi dan menghisapnya.. perlahan namun pasti ruangan bioskop tua ini mulai gelap.. cuukkk.. sudah malam ini.. dan aku ingat malam ini pesta perpisahan dengan mas pandu, mas arief dan mas adam.. aku lalu mengusap air mata yang mengalir dikedua mataku dan aku menghabiskan sisa setengah dari botol mansion gepeng terakhir ini.. cuukkk.. kepalaku berat banget cuukkk.. aku mabuk banget ini.. bajingannn..

Setelah menghabiskan semua mansion gepeng yang aku beli tadi.. aku lalu berdiri perlahan sambil memakai tas punggungku.. assuuu.. dunia ini seperti berputar – putar cuukkk.. aku lalu mengambil rokokku dikantong dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan.. setelah agak tenang.. aku mulai melangkah.. cukkk.. sempoyongan aku cuukkk.. mabuk aku ini assuuu.. tumben banget aku seperti ini..

Dan setelah sampai luar gedung bioskop tua ini.. suasana lampu – lampu tengah kota dan hawa dingin menyambutku dengan mesra.. mereka seperti mengajakku menari – nari dan melupakan masalahku sejenak.. dan ketika aku berjalan kearah jalan raya.. orang – orang disekitarku melihatku keluar dari bisokop tua.. dan mereka ga ada yang berani menegurku.. mungkin mereka takut karena melihat kondisiku yang lagi mabuk ini..

Aku lalu menghentikan sebuah angkot untuk menuju kekosanku.. dan setelah sampai diperempatan dekat kampusku.. aku turun dan membayar angkot lalu berjalan kearah gang kosku..

Dan suasana disini tidak kalah ramai dari kota tadi.. mereka semua juga melihatku berjalan dengan sempoyongan.. dan lagi – lagi orang disini tidak ada yang berani menegurku.. mereka pasti mengenal aku dan mengetahui kebiasaanku.. makanya mereka hanya melihat sebentar lalu menunduk..

Aku berjalan santai dan agak sempoyongan sambil menghisap rokokku.. dan ketika aku sudah sampai dikosan.. Semua penghuni kos sudah berkumpul dan lengkap diruang tengah.. termasuk mba mery dan gaby..

“jiancoookk..” maki mas pandu kepadaku..

“bangsat, cukimai, tai lasso, bajingann, jiampuutt, guaateelll..” satu persatu penghuni memakiku melihat kondisiku yang lagi mabuk ini.. dan ayu tiba – tiba keluar dari kamarku disusul mira.. dan ketika melihat kondisiku seperti ini.. mata ayu langsung memerah.. dia lalu masuk kekamarku lagi dan mengambil tasnya.. setelah itu dia keluar lagi dan mendekati aku lalu menatapku tajam..

“ternyata yang ditunggu malah asyik dengan minumannya..” ucap ayu dengan bibir bergetar dan mata yang berkaca – kaca.. setelah itu dia keluar kos bersama mira yang juga marah kepadaku.. bagus kamu marah yu.. jadi aku ga perlu susah payah untuk membuatmu membenciku.. cukup nanti ditambahi sedikit aja perkataanku.. maka selesailah hubungan kita..

Maaf yu.. aku ga mau kejar kamu.. biar kamu benci sama aku.. dan itu untuk kebaikanmu.. aldo langsung menyusul mereka berdua.. bagus do.. tolong antar mereka kekos dulu ya.. biar agak tenang pikiranku..

Setelah itu aku berjalan kekamar dan meletakkan tas punggungku lalu bergabung dengan teman – teman.. mba mery dan gaby menatapku dengan tajam.. dan untuk mba mery matanya pun terlihat berkaca – kaca..

“dari mana kamu san..? kenapa hpmu mati..? kamu itu senang betul bikin kita semua khawatir..” omel mas pandu sambil melotot..

“dari pesta ditempat teman mas..” ucapku dengan santainya lalu membakar rokokku..

“bajingan memang kamu itu san..” ucap mas arief sambil menggelengkan kepalanya..

Dan aku kembali dengan hisapan rokokku tanpa menoleh ke mery sama sekali.. dan dia langsung berdiri lalu berjalan kekamar mas rendi dan menutup pintunya dengan keras..

BRUAAAAKKK..

Dan penghuni kos yang lain langsung terdiam sambil menggelengkan kepalanya..

Marahlah mer.. marahlah sepuas hatimu..

Bencilah.. bencilah sepuas hatimu..

Lalu tinggalkan aku yang hanya akan membuat masalah buatmu dan kehidupanmu.. aku yang selalu membuat dirimu dan semua orang susah..

“jam berapa kita berangkat pesta mas..“ ucapku dengan santainya..

“jancoookk.. kamu itu malah santai begini..” ucap mas adam kepadaku.. sedangkan mas pandu dan mas rendi memandangku dengan tatapan yang santai.. mereka terlihat menyelidiki perubahan sikapku.. gaby pun terlihat marah sekali dan dia berdiri lalu masuk kekamar mas rendi menyusul mba mery.. bagus…

Sementara surya, yuda, satria dan ilham hanya asyik dengan rokoknya masing – masing.. ada juga dalle dan tigor.. mereka mungkin diundang karena besok mereka akan mulai tinggal dikos ini.. dalle dan tigor tidak berani menatapku.. seperti biasanya, mereka hanya melirikku lalu menunduk..

“ayolah.. malam ini kan pesta untuk melepas mas pandu, mas arief dan mas adam.. senyumlah semua.. kita nikmati malam ini dengan kebahagiaan.. hehehehe..” ucapku lalu tersenyum..

“assuuu.. kamu yang buat tegang malah kamu yang nyantai..” ucap mas wawan kepadaku..

“hehehe..” aku cuman tertawa kecil aja..

“bung jatahku mana..?” tanyaku kebung toni yang lagi menuangkan minuman kegelasnya..

“cukimai ko san..” ucap bung toni lalu menyerahkan setengah gelas kepadaku..

“loh.. kok setengah..? ketinggalan berapa putaran aku bung..?” tanyaku dan langsung membuat mata bung toni melotot..

“cukimai ini.. ko minum sudah.. ato ko mau sa kasih satu botolkah..?” ucap bung toni kepadaku dengan logat khas timurnya..

“hehehehe.. engga bung.. aku angkat dulu ya semua..” ucapku sambil mengangkat gelas dari bung toni lalu meminumnya..

Setelah itu putaran gelas dilanjut seperti biasa.. dan teman – teman mulai mengobrol sepertia biasa.. sedangkan aku hanya diam sambil menikmati rokokku.. mas pandu dan mas rendi sesekali melirikku dan aku hanya pura – pura tidak melihatnya..

Dan beberapa saat kemudian aldo sudah balik dari mengantar ayu dan mira.. dan setelah menghabiskan minuman kami.. tepat jam sebelas.. kami semua penghuni kos pondok merah keluar untuk menuju ke diskotik langganan kami.. dan hanya laki – laki yang berangkat.. mba gaby dan mba mery ga ikut.. aku ga tau mereka ga ikut kenapa.. padahal mas rendi tadi sudah mengajaknya.. mungkin mereka marah denganku.. tapi terserahlah.. itu lebih baik buatku..

Kami menggunakan tiga mobil ke diskotik.. mobil mas arief, mas adam dan mobil mas pandu.. mas pandu membawa mobilnya karena sekalian mau mengangkat barang – barangnya esok hari..

Dan setelah sampai didiskotik.. semua karyawan dan keamanan diskotik menyambut kami dengan hangat.. mereka rupanya sudah tau kalau malam ini perpisahan buat tiga singa tua.. dan kami pun diberi tempat VIP didalam diskotik untuk pesta kami..

Dentuman music yang sangat keras dan kepulan asap rokok menyambut kedatangan kami didalam diskotik.. puluhan minuman keras berbagai merek dan bentuk tersusun rapi dimeja kami.. assuuu.. pasti mahal – mahal nih harga minumannya.. ini akan menjadi pesta yang meriah buat perpisahan mas pandu, mas arief dan mas adam..

Bung toni lalu mengambil tempat duduk ditengah.. lalu tanpa basa basi mencampurkan minuman disebuah teko kaca yang cantik.. dan kami pun langsung duduk mengelilingi meja.. karena kami sudah minum dan mabuk duluan dikos tadi.. tubuh kami semua pun terasa melayang dan ikut bergoyang dengan alunan music dugem yang dibawakan oleh DJ.. dan kami menggoyangkan tubuh kami sambil menerima putaran gelas dari bung toni.. gelas demi gelas kami nikmati bersama dan membuat kami tambah mabuk serta melayang tinggi..

“selamat datang buat penghuni pondok merah.. angkat gelas buat kalian..” ucap DJ sambil mengangkat gelasnya lalu meminumnya..

“malam ini saya bawakan lagu special buat perpisahan godfather pondok merah.. mas pandu.. dan lagu ini juga buat mas arief dan mas adam..” ucap DJ setelah meminum minumannya..

“god is a girl untuk kalian semua.. angkat tangan kalian ke atas..” ucap sang DJ dengan semangatnya..

[table id=Ads4D /]

Mas pandu, mas arief dan mas adam langsung mengangkat kedua jempolnya kearah DJ yang posisinya dekat dengan kami.. dan DJ menyambutnya dengan acungan jempol juga..

Dan kami pun semakin larut dengan goyangan kami dan larut dengan pengaruh minuman yang kami teguk.. bangsat.. lagunya asyik banget ini.. pelan dan langsung menghentak.. assuuu..

“god is a girl, wherever you are.. do you believe it, can you receive it.. god is a girl, whatever you say.. do you believe it, can you receive it..” teriak kami semua bersama sambil berdiri dan langsung bergoyang mengikuti irama yang membuat kaki kami menghentak bersama.. assuuu..

Goyangan kami menggila dan kami menari bersama diiringi tawa dari semua penghuni kos pondok merah.. kami melepas semua beban yang ada dikepala dan kami ingin malam ini berkesan bagi mas pandu, mas arief dan mas adam.. terlihat tiga singa tua ini semangat dan berbahagia..

Dan setelah lagunya selesai.. tiba – tiba surya langsung meludah jauh dari kami.. kami semua sempat melotot kearah surya..

“juuuihhhh.. yud.. kamu cium itu ludahku.. baunya bukan TM cookkk.. minuman mahal itu.. chivas regal.. hahahahahaha..” ucap surya berteriak ke yuda lalu dia tertawa.. cuukkk.. mabuk parah surya.. bajingannn..

“bangsat kamu.. hahahahaha..” ucap yuda sambil tertawa lalu duduk dan menyandarkan kepalanya disandaran kursi..

“assuuu..” teriak kami semua barengan dan itu membuat surya tersenyum dengan mata yang sudah hampir merem dan tubuh yang sempoyangan..

“hahahahaha..” dan semua penghuni hanya tertawa melihat tingkah lucu surya yang mabuk parah itu..

“cukimai ko sur.. sa paku (hantam) ko nanti..” ucap bung toni ke surya..

“maaf bung maaf..” ucap surya sambil memohon ke bung toni.. anjing.. parah memang mabuknya sahabatku satu ini..

Dan bung toni hanya menggelengkan kepalanya saja.. lalu kami bergoyang lagi menikmati lagu selanjutnya dari DJ.. dan kami juga terus menikmati minuman dari bung toni..

Botol demi botol kami habiskan dan minuman seperti tidak ada habisnya.. surya dan yuda sudah tidur terlentang dikursi yang empuk.. sedangkan yang lain sudah terduduk sambil menyenderkan kepala mereka disandaran kursi.. tinggal aku, bung toni, mas rendi, mas raimond, mas pandu, mas adam dan ilham yang masih melanjutkan minuman..

Tepat jam tiga kami semua mengakhiri pesta meriah kami.. dan pesta kami kali ini tidak ada wanita sama sekali seperti pesta – pesta yang dulu waktu kediskotik.. dan kami semua menikmati malam perpisahan dengan tiga singa tua ini..

Dan kami pun pulang dengan menggotong surya dan yuda yang tidak mampu berjalan lagi ke mobil.. sedangkan yang lain masih bisa berjalan walapun harus dibopong..

Setelah sampai dikos.. kami semua masuk kekamar masing – masing dan untuk yang tidak memiliki kamar.. mereka masuk kesembarang kamar.. dan tidur bareng.. dan untuk dikamarku, ada aldo yang sudah tergeletak.. baguslah.. ini berarti mba mery ga akan masuk kekamarku dan mengintrogasi aku.. sedangkan mas bendu, yuda, surya, satria, dalle, tigor dan ilham ga tau dikamar siapa.. yang jelas suasana kos langsung sunyi seketika.. mereka semua sudah mabuk parah dan pasti langsung tertidur.. aku pun langsung merebahkan kepalaku yang berat ini dan menyandarkan kepalaku diempuknya bantal.. sedangkan aldo sudah tergeletak diatas karpet disebelah kasurku..

Dan pagi hari aku terbangun karena suara adukan teh yang merdu.. siapa lagi kalau bukan ayu yang melakukannya.. dan ketika aku membuka mata.. ayu lagi mengaduk teh dan diseblahnya mira lagi duduk bersama aldo disebelahnya sambil bermain solitaire di komputerku..

Klinting.. klinting.. klinting.. klinting…

Ayu terus mengaduk tehnya tanpa melihat kearahku.. aku langsung duduk dan bersandar didinding dan langsung mengambil rokok dimeja lalu membakarnya dan menghisapnya pelan.. cuukkk hambar sekali rasa rokok putihan ini.. lidahku seperti ga berasa.. bajingannn.. tapi aku terus menghisap rokokku yang hambar rasanya ini.. ayu terlihat mendiamkan aku dan tidak mengeluarkan sepatah katapun.. maaf yu.. aku ga akan merayumu kali ini.. silahkan benci aku yu.. silahkan.. mirapun terlihat diam saja tidak mengobrol dengan aldo yang ada disebelahnya.. rupanya dia marah juga dengan aldo.. apalagi dengan aku..

Setelah selesai mengaduk tehnya.. ayu lalu menyodorkan gelasnya ke aku tanpa melihat wajahku sama sekali.. cuukkk.. semarah apapun, kamu masih perhatian sama aku yu.. tapi maaf sekali lagi, aku ga bisa melanjutkan hubungan kita.. maaf yu.. maaf.. aku lalu mengambil gelasnya.. lalu meniupnya perlahan.. setelah itu aku menyeruputnya perlahann..

Dan ga berapa lama lia masuk dikamarku.. dan kulihatt ada tas lia didekat computer.. ooo.. rupanya mereka barengan tadi kesininya ya.. terus ngapain semua wanita ini kumpul dikos ini..? tumben banget.. atau.. jiamppputt.. kan hari ini mas mandu, mas arief dan mas adam mau keluar dari kos ini.. pasti para wanita ini juga ingin melepas para para singa tua yang akan pergi hari ini..

Dan terlihat wajah lia pun terlihat jutek sekali.. dia juga mendiamkanku.. hehehehe.. baguslah..

Dan kudengar diruang tengah mas pandu dan yang lain lagi berkumpul.. cuukkk mereka lanjut pesta..? bajingaannn.. ini nih kesempatanku untuk membuat tambah jengkel dan benci wanita – wanita yang ada dikos ini kepadaku..

Aku lalu menegakkan tubuhku dan berdiri perlahan.. lia, ayu dan mira sempat melirikku sebentar.. lalu cuek lagi..

“do.. lanjut minum yo..” ucapku agak nyaring.. dan aldo langsung melihat ku dengan tatapan seperti memohon supaya ga minum dulu.. mungkin dipikirannya situasi ga memungkinkan untuk lanjut minum.. salah do.. justru ini memungkinkan sekali bagiku.. aku lalu berjalan dengan cueknya keluar kamar..

“mabuk terus ya..” ucap lia dan ayu bersamaan dengan jengkelnya..

“mabuk terus mi kak.. buat jebol itu lambungmu ki..” ucap mira dengan sinisnya..

Aku lalu memandang mereka bertiga dengan tatapan tajamku lalu..

“cerewet..” ucapku singkat dan langsung keluar kamar.. aku sempat melihat ekspresi terkejut dari ketiga wanita itu.. bagus..

Diruang tengah tampak semua keluarga kos pondok merah berkumpul.. mereka semua yang tinggal diluarpun ga ada yang pulang.. dan kulihat bung toni memutar minuman mahal sisa semalam yang masih ada sekitar lima botol.. dan kulihat ada mba mery dan mba gaby yang duduk didekat mas rendi.. mereka berdua juga kelihatan masih marah denganku..

Dan aku langsung duduk didekat mas pandu.. mas pandu pun menyambutku dengan tepukan dipundakku.. cuuukkk.. bakal kehilangan sosok mas pandu aku dikos ini.. asssuu..

Bung toni lalu menuangkan minuman seperempat gelas dan menyerahkan kepadaku.. assuuu.. mentang – mentang minuman mahal, nuangnya sedikit – sedikit.. tapi ini justru membuat tambah nendang sih naiknya.. dan akan tambah membuat mabuk menjadi gila.. assuuu..

Aku lalu mengangkat gelasnya dan meminumnya, lalu aku mengembalikannya lagi ke bung toni.. setelah itu aku membakar lagi rokkokku dan menghisapnya.. ga berapa lama.. ayu, lia, mira dan aldo menyusul keruang tengah.. untuk ayu, lia dan mira sengaja duduknya menjauh dari aku..

“san.. kok dari kemarin kelihatannya kamu pendiam..” tanya mas adam..

“ngga ah mas.. santai aja..” ucapku santai lalu aku menghisap rokokku dan mengeluarkan asapnya seperti lingkaran – lingkaran kecil..

“asuuu..” maki mas adam kepadaku..

Lalu semua terdiam dan suasana canggung seketika.. ntah karena sikapku atau karena detik – detik menuju perpisahan dengan ketiga singa tua ini.. tampak semua orang diruangan ini asyik dengan lamunannya masing – masing.. dan bung toni masih memutarkan minumannya untuk kami..

“san.. ingat.. kejadian seminggu yang lalu pasti masih berlanjut.. kamu dan teman – teman harus lebih waspada ya..” ucap mas pandu yang tiba – tiba bersuara sambil mengelus punggungku dengan tangan kanannya..

“iya mas..” ucapku lalu tersenyum dengan cueknya.. sementara kelima wanita yang ada diruangan ini cuman melirirkku dengan tajam..

“santai sekali jawabanmu san.. kamu ga berpikir gimana nantinya..?” tanya mas arief..

“dipikir sambil mabuk aja mas.. nyantai..” ucapku lagi dan kubuat sesantai dan secuek mungkin..

Dan mery yang ada diseberangku langsung melotot kepadaku..

“bung.. aku minta minuman..” ucap mba mery dengan penekanan yang keras.. dan semua mata langsung tertuju ke mba mery..

“mer.. jangan macam – macam ya.. aku mau keluar dari kos hari ini.. dan aku ga mau kamu bertindak aneh – aneh.. dan bukan hanya hari ini aja.. tapi selamanya.. kalau sampai aku dengar kamu merokok atau minum.. kamu akan lihat seberapa gila kalau aku mengamuk..” ucap mas pandu dengan tatapannya yang tajam ke mba mery..

“maaf mas..” ucap mba mery dan langsung menunduk dengan mata yang berkaca – kaca..

“dan ini juga berlaku untuk semua wanita yang ada diruangan ini.. kalian semua adekku dan aku ga mau melihat kalian merokok apa lagi mabuk..” ucap mas pandu dengan tegasnya.. dan itu langsung membuat suasana kos menjadi tambah tegang.. dan kami semua terdiam lagi..

Dan setelah beberapa saat suasana tegang ini berlangsung..

“ayolah.. ada apasih dengan kalian semua..? apa kami bertiga harus meninggalkan kos ini dengan sikap kalian yang seperti ini..? dimana suasana keakraban kos pondok merah selama ini..? suasana keakraban, suasana persahabatan, suasana persaudaraan.. dan suasana canda tawa kalian semua.. DIMANA..? JANNCOOOKK..!!!!” Maki mas pandu dengan kerasnya sambil memukul meja dengan kerasnya lalu memandang kami satu persatu..

BRRUAAAKKKK..

Bunyi yang sangat nyaring ketika mas pandu memukul meja dan membuat kami semua terkejut.. tampak wajah – wajah ketakutan dari para wanita..

Dan suasana bertambah tegang karena makian mas pandu dan pukulan meja barusan.. semua kepala – kepala langsung tertunduk.. tidak ada satupun yang berani mengangangkat wajah mereka termasuk aku.. dan tidak ada suara yang keluar dari bibir kami semua.. termasuk mas adam dan mas arief.. mereka mungkin sedih dengan suasana kos yang seperti ini.. hanya terdengar tangis sesenggukan dari para wanita.. dan perasaan bersalah pun muncul dikepalaku.. bukan merasa bersalah dengan para wanita loh ya.. tapi suasana seperti ini sedikit banyak pasti karena sikap diam dan cuekku.. assuuuu.. aku lalu mengangkat wajahku dan memandang tiga singa tua yang terlihat sedih sekali..

“aku pasti kangen sama makian sampean seperti ini mas.. hehehehe..” ucapku kemas pandu dan memecahkan keheningan diruangan ini.. dan aku tersenyum dengan sedihnya.. lalu satu persatu semua anggota keluarga mengangkat wajah mereka dan melihatku sambil tersenyum menyedihkan juga..

“assuuu..” maki mas adam kepadaku..

“dan aku juga pasti kangen dengan makian sayang mas adam ini.. hehehe..” ucapku lagi.. dan senyuman anggota keluarga perlahan mulai terlihat ketulusannya.. bukan kesedihan lagi..

“bajingan keponakanmu ini mas.. hehehe..” ucap mas arief kepada mas pandu sambil tersenyum yang menyedihkan.. dan mas pandu pun menyambutnya dengan senyuman juga..

“cuuukkk.. kata – kata sampean ini akan aku kenang seumur hidupku mas arief.. ‘bajingan keponakanmu ini mas pandu..’ itu kata – kata sampean yang ucapkan pertama kali.. dan itu adalah kata yang terindah yang pernah aku dengar dari sampean.. hehehe..” ucapku dan langsung membuat semua penghuni kos tersenyum dengan lebarnya..

“assuu, bajingan, bangsat, cukimai, guateell, jiampuutt..” satu persatu makian sayang keluar dari seluruh anggota keluarga pondok merah kepadaku..

“hahahahaha.. assuuu.. asuuuu.. cuman dengan memaki aja kita bisa tersenyum dan tertawa lagi.. hahahaha.. jiancookkk..” maki mas pandu lalu tertawa lebar.. dan suasana yang tadinya tegang langsung berubah meriah.. para wanitapun terlihat ikut tersenyum sambil mengusap sisa air mata yang ada diwajah mereka.. mereka mungkin menyingkirkan masalah masing – masing.. dan mereka mungkin ingin memberikan senyuman manis untuk tiga singa tua yang akan keluar hari ini..

“hahahahahaha..” kami semua pun tertawa.. ntah tertawa senang, sedih, bahagia atau apapun itu.. yang jelas kami ingin menikmati kebahagiaan kami sebelum tiga singa tua ini pergi..

“dan cuman dikos ini aja.. aku menerima makian dengan senyuman dan hati yang bahagia.. jancuukkkk.. jancuuukk..” ucapku sambil geleng – geleng..

“jiancookkk kamu itu san.. hahahaha..” kata mas adam kepadaku..

“hahahahaha..” dan lagi – lagi semua yang ada diruangan tertawa dengan lebarnya..

“memaki itu indah mas.. seperti isi gelas dari bung toni ini.. dia bisa membuat kita bahagia, tertawa, sedih, marah dan senang bersama.. dan semua itu dibungkus oleh cinta dan direkatkan oleh kasih sayang.. lalu diikat dengan tali persaudaraan yang sangat kuat.. dan ga akan bisa dilepaskan walau maut yang memisahkan..” ucapku dengan santainya sambil memegang jatah minumanku dari bung toni, dan aku menatap isi didalamnya dengan tatapan yang sangat menikmati..

Perlahan suasana yang tadi mulai meriah.. sunyi lagi.. dan aku mendengar lagi tangis sesenggukan dari semua wanita..

“terimakasih telah mengajarkan kami tentang apa itu persahabatan dan persaudaraan mas.. lewat makianmu, kepalan tanganmu dan lewat air kenikmatan ini.. semua itu indah mas.. iiiiinnndah banget…” ucapku dengan keras dan bibir yang bergetar lalu terhenti.. dan tiba – tiba mataku berkaca – kaca dan lidahku tercekat serta kaku untuk melanjutkan kata – kataku..

Aku lalu mengangkat tinggi – tinggi gelas ini dan berteriak untuk melemaskan lidahku yang kaku..

“BIARKAN SEMESTA MENJADI SAKSI PERSAUDARAAN KITA INI.. PERSAUDARAN YANG BEDA AGAMA, SUKU DAN RAS.. BIARKAN SEMUA MENYATU DIDALAM AIR KEBAHAGIAN INI DAN KITA MENEGUKNYA BERSAMA.. LALU KITA SEBARKAN CINTA MULAI DARI TEMPAT INI.. TANPA ADA SEKAT APAPUN YANG MENGHALANGI.. DAN ITU HANYA SATU TEMPAT YANG SANGGUP MELAKUKANNYA.. PONDOK MERAH..!!!!!” ucapku dengan berapi – api dan dengan lelehan air mata yang mengalir deras dari mataku.. dan disambut teriakan dari semua orang yang ada didalam ruangan ini dengan tangan kiri terkepal meninju keudara..

PONDOK MERAH…!!!!!” teriak kami semua.. dan semua berteriak dengan sekencang – kencangnya dan dengan diiringi tetesan air mata yang mengalir dimata bajingan – bajingan yang ada diruangan ini tanpa terkecuali.. dan para wanitapun ikut berteriak dan membuat mereka tambah menangis tersedu – sedu..

Lalu suasana sunyi lagi.. mas pandu pun lalu berdiri.. diikuti mas arief dan mas adam..

“oke.. kami bahagia banget hari ini.. kami meninggalkan kos ini dengan ikatan persaudaraan yang sangat kuat.. kami bangga pernah tinggal ditempat ini, kami bangga pernah bergabung dengan orang – orang hebat macam kalian.. dan kami bangga menjadi saudara kalian.. jangan ada air mata lagi untuk perpisahan ini.. karena kami pergi dengan cinta dari kalian..” ucap mas pandu dengan mata yang berkaca – kaca.. assuu.. ga boleh ada air mata..? kalian bertiga aja berkaca – kaca kok.. bajingan..

Satu persatu kami semua berdiri dan menatap tiga singa tua yang ada didepan kami..

“ren.. kamu yang dituakan dikos ini.. titip anak – anak ya.. hajar aja yang ga mau nurut sama kamu..” ucap mas pandu sambil menepuk pundak mas rendi.. dan mas rendi diam dan tidak bersuara serta tidak membalas perkataan mas pandu barusan.. dan mas rendi langsung memeluk mas pandu dengan erat.. suasana kos langsung hening seketika.. dan dari mata semua bajingan – bajingan kos pondok merah ini langsung tumpah.. dan semakin lama semakin deras membasahi wajah kami masing – masing.. air mata persaudaraan, air mata persahabatan dan air mata ketulusan.. inilah persaudaraan kami.. inilah persahabatan kami.. dan ini lah ketulusan kami.. tidak ada urusan suku, agama, ras atau apapun itu.. yang ada hanya darah yang sudah menyatu diantara kami.. dan sudah tertanam didalam diri kami yang ga akan hilang, walau nyawa memisah dari tubuh kami.. PONDOK MERAH..

Jiancoookk..!!!!! kata – kata yang menyatukan kami dan kata – kata yang membuat kami tambah saling menyayangi satu dengan yang lain..

Jiancoookk..!!!!! bukan sekedar kata.. tapi itu rasa yang ada didalam tubuh kami..

Jiancoookk..!!!!! dan hanya kata ini yang hanya bisa kami keluarkan saat ini.. dengan diiringi air mata di wajah kami yang semakin deras..

Jiancoookk..!!!!!

Mas pandu memeluk satu persatu keluarga kami.. bung toni, mas bendu, mas wawan.. tidak kuasa menahan tangisnya.. mas akbar, mas raimond, mas danis, mas bobby, mas rudi dan kakanda alan sampai sesenggukan dipelukan mas pandu.. surya, aldo, yuda dan satria pun tidak kalah bersedih.. tigor, dalle dan ilham yang penghuni baru keluarga ini juga ikut mengeluarkan air mata mereka.. termasuk mba mery, mba gaby, lia, ayu, dan mira.. mas pandu memeluk para wanita ini dan mengelus kepala mereka dengan lembut.. sambil membisikkan beberapa nasehat.. terlihat seperti orang tua yang akan berpisah dengan putrinya.. tangisan dari para wanita pun lebih terasa sangat perih didengar dan sangat menyayat hati.. mereka sangat kehilangan sosok seperti mas pandu dikosan ini.. dan mereka pasti akan merindukan nasehat dan gurauan dari singa tua ini.. begitupun dengan mas adam dan mas arief.. tidak ada sosok yang menggantikan tiga singa tua ini..

Dan ketika giliranku.. aku hanya bisa menunduk lalu meraih tangan dan mencium punggung tangan mas pandu..

“terimakasih mas, paman, paklek, ayah, saudara atau apapun itu.. bagiku sampean (anda) lebih dari segalanya dikos ini.. sampean telah memberi aku banyak ilmu dan sampean juga banyak membimbingku.. maafkan aku yang ga tau diri ini.. maafkan aku yang selalu menyusahkan dan merepotkan sampean.. tidak cukup aku berterimakasih untuk semuanya.. air mata darahpun tidak bisa membalas semua kebaikan sampean..” ucapku dengan tangis yang sesenggukan dan terus mencium punggung tangan mas pandu yang basah oleh air mataku..

Mas pandu lalu mengangkat wajahku dan menatap mataku.. wajahnya pun tampak basah oleh air mata.. dan dia menepuk pundakku lalu memelukku dengan erat..

“kamu orang hebat le.. (le = tole = panggilan orang tua untuk anak kecil dipulau ini) kamu salah satu keturunan mbah jati yang sangat luar biasa.. kamu harus bisa mengendalikan emosimu.. dan kamu pasti bisa menyelesaikan semua masalah yang ada.. asalkan dengan kepala dingin.. aku bangga pernah satu kos dengan mu dan aku bangga bisa berduet denganmu dalam menyelesaikan beberapa masalah yang lalu..” ucap mas pandu dipelukanku dengan tangisan yang membuat merinding siapapun yang mendengarnya..

Dan setelah mas pandu berpelukan denganku.. giliran mas arief dan mas adam bersalaman dengan kami semua.. tidak ada kata – kata perpisahan atau nasehat yang terucap dari bibir dua singa tua ini.. mereka hanya menangis dan memeluk kami satu persatu.. kata – kata seperti tidak bisa lagi terucap dibibir mereka dan dibibir kami.. hanya air mata saja yang mewakilkan semua…

Mungkin di pikiran beberapa orang ini terlalu lebay.. kenapa perpisahan seperti ini kok bisa menimbulkan air mata yang sangat luar biasa.. padahal kan kami bisa bertemu sewaktu – waktu lagi..

Tolong digaris bawahi ya.. ini bukan hanya tentang perpisahan sesaat.. tapi ini adalah tentang rasa persaudaraan yang sudah menyatu.. dan ga bisa diungkapkan dengan kata – kata.. dan hanya air mata saja yang bisa mewakilkannya.. jiannncoookkk..!!!!

 

#Cuukkk.. ketika air mata bajingan keluar dari kelopak matanya.. itu bukan kelemahan, tapi itu ketulusan yang mewakili dari hatinya yang paling dalam.. assuuuu..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 63 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 63 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 62 ) | ( Part 64 ) Selanjutnya