. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 62 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 62

0
385

Bagian 2 Part 62 – Mistery


Sandi Purnama

Kirana Ayu  

Andi Mira

Gaby

Klinting.. klinting.. klinting.. klinting…

Suara adukan teh yang sangat merdu membangunkan aku dipagi yang cerah ini.. dan aku membuka mataku perlahan.. tampak ayu sedang mengaduk teh dan tidak melihat kearahku..

Aku merasakan seluruh tubuhku terasa sangat sakit semua, setelah perkelahian sore kemarin.. dan aku merasa wajahku sangat tebal.. mungkin pengaruh lebam dan luka – luka kali ya.. dan penglihatanku pun tertutup separuh akibat bengkaknya kedua kelopak mataku.. assuu.. parah juga kondisiku..

“de..” panggilku ke ayu..

Dan ayu langsung menoleh kearahku sambil tersenyum.. cuukkk.. tumben dia ga marah ngelihat aku babak belur begini.. biasanya, jangankan babak belur.. biru sedikit aja didekat mata, dia pasti sudah mengomel.. tapi sekarang ga sama sekali.. kenapa ya..?

“dah bangun mas..?” ucap ayu lalu mendekati aku dengan senyum manisnya sambil membawa segelas teh..

“jam berapa ini de..?” tanyaku lalu aku duduk dan bersandar dinding.. cuukkk.. tubuhku rasanya sakit semua.. seperti habis diinjak – injak orang sekampung aja rasanya..

“jam sembilan mas.. ehhh.. tiduran aja mas.. kelihatannya sakit semua ya mas..?” ucap ayu lalu meletakkan gelas tehnya dimeja dekat kasur dan langsung merangkul pundakku..

“cuukkk.. sudah siang ya..? waduh.. aku ada mata kuliah lagi ntar..” ucapku sambil menggerakkan kepalaku kekanan dan kekiri.. lalu mendorong tubuhku sampai tersandar dinding..

“ihhh.. mas ini.. tumben mikirin kuliah..? padahal kondisinya begini.. biasanya malah jarang kuliah.. istirahat aja dulu ya mas..” kata ayu ketika aku sudah duduk bersandar didinding.. dan aku memandang wajah manis kekasihku ini.. wajah yang sangat menyejukkan dan wajah yang selalu membuat aku bahagia seharian bila melihatnya dipagi hari..

“kenapa sih lihatnya gitu yang..?” ucap ayu malu – malu ketika aku terus memandang wajahnya..

“de..” ucapku terpotong.. jari telunjuk ayu langsung ditempelkan dibibirku..

“sssstttttt.. ga usah ngomong mas.. ayu paham kok..” ucap ayu dengan tatapan yang sangat dalam sekali..

Cuukkk.. beneran kamu ga marah ya yu..? hiuuffttt..

Aku lalu menegakkan dudukku dan menjulurkan kedua tanganku keayu..

“boleh peluk..?” ucapku.. ntah kenapa kok perasaan kangen dengan ayu ini tiba – tiba muncul dikepalaku.. padahal cuman sehari kemarin aja ga ketemuannya..

“tapi mas kan masih sakit..” ucap ayu kepadaku..

“de.. aku kangen..” ucapku dengan tetap menjulurkan kedua tanganku..

Ayu lalu tersenyum dan dia langsung berdiri.. ayu lalu mengangkangi aku dan duduk tepat diatas selangkanganku pelan sekali.. dan setelah dia duduk tepat diselangkanganku.. ayu langsung memelukku.. hiuuufffft.. aku memeluk ayu erat sekali dan ayu juga memelukku dengan dagunya menempel dipundakku sambil mengelus punggungku pelan.. cuukkk.. jahat banget aku sama kamu yu.. kenapa bisa aku menghiananti kamu yang sangat tulus mencintai aku.. assuuu.. tapi aku juga ga bisa meninggalkan mery.. aku sangat menyayangi kalian berdua dan aku sangat mencintai kalian berdua.. dan jangan sampai disuruh memilih.. bisa gila aku.. aku ga bisa kehilangan salah satu diantara kalian berdua.. assuuu..

“aku sayang kamu yu..” ucapku pelan..

“ayu juga..” ucapnya dengan bibir yang bergetar lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup bagian leher sampingku dekat dagunya yang ditempelkannya dipundakku.. cuukkk.. hangat banget kecupanmu yu.. hangat banget.. sehangat pelukan mery.. assuu.. kenapa aku bisa begini sih..?? serakah banget jadi manusia.. bajingannn.. hiuuffttt.. dan setelah itu kami berpelukan cukup lama sekali.. dan aku juga ga ingin mengakhiri dengan cepat pelukan ini..

“mas.. diminum dulu tehnya.. mumpung masih panas..” ucap ayu dipelukanku..

“nanti aja ya de.. aku masih mau meluk kamu..” ucapku..

“ntar ayu peluk lagi yang.. sekarang minum tehnya dulu ya..” ucap ayu sambil terus mengelus punggungku..

“lima menit lagi ya de..” ucapku sambil mengeratkan kembali pelukannku..

Dan kami pun tetap berpelukan dan tidak ada suara lagi diantara kami.. kami sama – sama menikmati pelukan yang hangat dipagi ini.. hanya tangan kami yang saling mengelus dipunggung kami berdua..

“mas..” ucap ayu pelan..

“hem..” jawabku..

“ga pa – pa..” ucap ayu dengan bibir yang bergetar.. dan ga berapa lama aku merasakan dada ayu bergetar lalu terdengar sesenggukan yang pelan dari bibir ayu.. cuukkk.. ayu nangis..

Aku lalu melepaskan pelukanku dan memegang pipi ayu lalu menatap matanya..

“kenapa de..?” tanyaku..

“ngga pa – pa mas.. ayu cuman senang aja punya kekasih yang sangat cinta dengan orang – orang disekitarnya.. kekasih yang rela melakukan apapun untuk melindungi orang – orang yang dikasihinya..dan kekasih yang rela babak belur demi menyelamatkan orang yang disayanginya..” ucap ayu sambil membelai wajahku yang penuh lebam..

“ayu sangat sayang dan cinta dengan orang seperti itu..” ucap ayu lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup pelan bibirku yang juga banyak lukanya..

“maaf kalau aku sering buat kamu khawatir ya de..” ucapku sambil membersihkan kedua matanya dari air mata yang mengalir dengan menggunakan jempolku..

“ini sudah resiko punya pacar bajingan seperti kamu mas..” ucap ayu sambil tersenyum lirih.. lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku lagi sambil memegang leherku.. dan kali ini kecupannya agak lama.. ayu menempelkan bibirnya dibibirku tanpa melumatnya.. mungkin dia takut kalau aku merasa sakit dibibirku yang terluka..

Lalu ayu memandang wajahku sebentar.. setelah itu dia meraih teh panas yang baru dibuatnya tanpa turun dari pangkuanku.. ayu meniupnya teh itu lalu duarahkannya ke bibirku..

“diminum yang..” ucap ayu kepadaku.. dan aku memegang punggung tangan ayu yang memegang cangkir teh.. lalu aku menyeruput the panas buatan ayu..

SRUUUPPPP…

“manis seperti yang buat..” ucapku setelah menyeruput teh itu..

“iya dong.. kalau ga manis emang bisa jadi pacarnya mas..?” ucap ayu lalu bergantian menyeruput teh yang barusan aku minum..

“manis itu relative de.. manis kalau ga punya hati seperti ade sama aja bohong..” ucapku sambil emnatap kedua mata ayu dengan lembut..

“gombal..” ucap ayu lalu mengelus pelan pipi kiriku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya meletakkan tehnya ke meja dekat kami..

“mas.. ayu duduk disebelah mas aja ya.. kasihan mas kalau ayu duduk begini..” ucap ayu.. dan aku menganggukkan kepala.. ayu lalu berdiri dan duduk disebelahku.. dan aku langsung merangkulnya ketika ayu menyandarkan kepalanya dipundakku..

“kenapa ga dijahit aja itu jidatnya mas..?” tanya ayu kepadaku..

Cuukkk.. pasti mba mery cerita ke ayu tentang kejadian semalam diklinik.. lukaku ini seharusnya memang dijahit.. tapi aku ga mau dan bersikukuh supaya diperban aja.. walaupun mery memaksaku sampai menangis tetap aja aku ga mau.. aku tuh paling ngeri lihat jarum suntik.. apa lagi jarum jahit.. bisa mati berdiri aku diklinik..

“ga pa – pa de..” ucapku pelan..

“ga pa – pa atau ga pa – pa..” ucap ayu lalu melirikku..

“sudahlah.. pasti mba mery sudah ceritakan..?”

“bajingan kok takut jarum suntik..”

“namanya fobia mau diapain..” elakku..

“fobia sama jarum.. giliran pisau, pecahan botol, parang dan sajam lainnya berani.. gimana sih mas..? untung ayu ga ada disana.. kalau ayu disana.. ayu paksa dokternya supaya jahit lukanya mas itu.. biar aja mas pingsan..” ucap ayu dengan ketusnya..

Assuu’i.. tega bener dia ini.. dia ga tau apa.. jarum itu kalau masuk kekulit rasanya lebih sakit dari pada tikaman pisau.. bajingan.. tapi lebih sakit lagi kalau aku disuruh milih dia atau merry.. itu rasa sakitnya melebihi tusukan puluhan jarum suntik diseluruh tubuhku secara bersamaan.. jiampuutt’og..

“jahat bener sih de..”

“ayu aja sadar kok resiko sakitnya jadi pacar seorang bajingan.. masa mas yang bajingan ga tau resikonya kalau jadi bajingan.. gimana sih..?”

Cuukkk.. malah ngajarin aku resiko jadi bajingan.. aku tuh biasa lebih parah dari apada ini.. dan ga perlu dijahit.. kalau aku pingsan dan di ICU baru aku disuntik.. itupun aku ga sadar loh ya.. kalau aku sadar.. bisa kuinjak paling dokternya..

“sudah lah de.. ga usah dibasah.. paling juga ntar lagi sembuh ini luka..” ucapku sambil mengelus kepala ayu..

“pancet ae mas – mas..” (tetap aja mas – mas..) ucap ayu mendumel..

Dan aku tidak menjawab omongan ayu barusan.. aku hanya terus mengelus kepala ayu..

“mas.. ayu ajak mira kos ditempat ayu ya..” ucap ayu kepadaku..

“oh iya.. dimana mira sekarang de..? terus gimana kondisinya..?” tanyaku.. bajingan.. bisanya aku lupa sama mira..

“mira sudah lumayan baik mas.. sekarang masih dikamar mas rendi.. mira ditemanin mba gaby..” ucap ayu sambil mngelus dadaku..

“mba gaby..? dia ga kerja..?” tanyaku..

“ngga mas.. mba gaby dah ijin dikantornya.. sebenarnya mba mery mau ga masuk juga.. tapi berhubung ada persentasi dikantornya, mba mery terpaksa masuk kantor..” ucap ayu..

“hem.. gitu ya.. kalau gitu aku mau nemuin mira dulu de..” ucapku dan aku menegakkan dudukku..

“jangan sekarang mas.. mira takut ketemu mas..” ucap ayu menahan dadaku..

“takut kenapa..?”

“soalnya dia kan kemarin ada di black house..” ucap ayu pelan.. dan itu langsung membuat aku terdiam.. aku memang mau bertanya ke mira kenapa dia sampai ada disana.. dan siapa yang mengajaknya kesana..

“aku cuman mau tanya aja kok de..” ucap santai..

“itulah mas.. justru itu yang membuatnya takut.. biarkan dia tenang dulu.. baru nanti mas tanya..” ucap ayu kepadaku..

“mira masih tergoncang atas kejadian kemarin mas.. dia masih syok atas penyekapan dan percobaan perkosaan terhadap dirinya.. belum lagi kemarin dia melihat mas menggila seperti itu.. mira takut banget mas.. jadi jangan ditambah buat takut dengan pertanyaan dari mas..” ucap ayu sambil mengelus dadaku pelan dan mendorongku pelan supaya bersandar lagi didinding..

“hem.. ade tau kenapa mira sampai diblack house..?” tanyaku..

“kalau menurut cerita mba gaby.. mira diajak sahabatnya main ke black house.. dan sahabatnya itu punya pacar salah satu penghuni disitu.. nah.. teman pacar sahabatnya mira, ada yang naksir mira.. setelah itu mira ditinggal disana sebentar oleh sahabatnya.. sebenarnya mira ga mau ditinggal yang.. tapi karena rayuan sahabatnya dan orang yang menaksir.. akhirnya mira dengan berat hati menunggu sahabatnya itu di black house.. pada saat mira ditinggal oleh sahabatnya keluar bersama pacarnya itulah.. orang yang naksir mira itu mencoba memperkosa mira.. dan dia punya kesempatan menelpon mas, ketika orang itu keluar kamar untuk memanggil temannya yang lain karena mira memberontak terus..” ucap ayu menjelaskan..

“cuukkk.. bajingaannnn..” ucapku bergumam pelan.. dan emosiku beranjak mulai naik lagi..

“yang.. udah dong..” ucap ayu mengelus lagi dadaku..

“bangsat.. belum puas aku bantai mereka..” ucapku sambil mengeratkan gigiku..

“yang..” ucap mira..lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup pipiku..

“mira juga begitu.. sudah kuwanti – wanti supaya memilih teman itu hati – hati.. kok malah seperti itu.. gimana sih..?” ucapku yang masih emosi..

“yang.. mira itu masih labil.. harusnya kita mengarahkan bukan menyalahkan.. kasihan dia yang..” ucap ayu dan masih mengelus dadaku..

“sebenarnya bukan menyalahkan mira juga sih de.. tapi ya sudahlah..” ucapku pelan..

“yang sudahlah.. jangan dimarahin ya.. kasihan loh mira nya..” rayu ayu kepadaku..

“ga tau lah nanti..”

CUUPPP..

Ayu lalu mengecup pipiku.. aku lalu memandang wajah ayu.. dan wajah ayu tampak memohon sekali kepadaku supaya aku ga marah sama mira.. dan aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“jadi.. mira bolehkan kalau sekamar sama ayu di Barbara..?” ucap ayu lagi..

“ga ngerepotin kah de..?”

“apasih yang..? justru ayu senang lagi.. ayu ga keksepian kalau malam..”

“terserahlah.. tapi mira mau ga..?” tanyaku..

“kalau itu ga tau.. ayu belum ngomong sama mira..” ucap ayu..

“ya udah.. biar nanti aku yang ngomong sama miranya..” ucapku..

“tapi ingat yang.. jangan pakai emosi ya..” ucap ayu kepadaku..

“hemmmm..”

“yang..”

“iya.. de.. iya..” ucapku..

Dan ga berapa lama terdengar suara mas pandu dan penghuni lain diruang tengah..

“kita keluar yo de..” ajakku..

“mas kuatkah..?”

“biasa aja kalau luka begini de..” ucapku sambil mengelus kepala ayu..

“ya udah.. ayu juga mau lihat mira dikamar mas rendi..” ucap ayu lalu berdiri.. dan aku pun berdiri dengan bersusah payah dan menahan rasa sakit disekujur tubuhku.. lalu kami keluar kamar bersama..

Pada saat aku dan ayu keluar kamar.. diruang tengah sudah ada mas pandu, mas adam, mas arief, mas adam, mas rendi, mas wawan dan bung toni.. mereka semua hanya melihatku saja ketika aku keluar kamar..

Aku lalu berjalan pelan dan bergabung bersama mereka.. sedang ayu langsung kekamar mas rendi utnuk melihat keadaan mira..

Setelah aku bergabung dengan mereka, aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya..

“cukimai ko san.. ko bisa hancur begini’e..” ucap bung toni sambil menggelengkan kepalanya.. dan aku hanya tersenyum saja..

“minum dulu ini san..” ucap mas pandu kepadaku sambil menyerahkan sebotol air mineral yang berwarna kuning kecoklatan..

“apanih mas..?” tanyaku..

“sudah minum aja dan harus kamu habiskan.. itu tadi pagi ada orang suruhan mbah jati kesini bawa minuman ini..” ucap mas pandu kepadaku..

Cuukkk.. minuman apa lagi ini.. aneh banget warnanya.. dan aku pun mengambil botol itu dari mas pandu.. lalu aku minum perlahan.. assuuu.. rasa minumannya pahit banget.. baru beberapa teguk aja rasanya perutku sudah mual.. dan masih sisa banyak.. bajingaaannnn.. dan rasanya setelah masuk kedalam tubuh.. tubuhku rasanya seperti dibakar dan lukaku seperti direbus aja..

“cukkk..” ucapku setelah meminum setengah botol ramuan yang diberikan mas pandu barusan..

“bisa dicampur TM ga mas..?” tanyaku kemas pandu..

“assuuu..” semua memakiku bersamaan.. kecuali mas rendi.. dia hanya tersenyum kecut sambil menggelengkan kepalanya aja..

“cepat habis kan itu..” ucap mas pandu sambil melotot..

Asuu’i.. pahit ini mas.. perutku rasanya seperti diaduk – aduk.. kok malah disuruh habisin cepat.. sabar kenapa sih..? kupejuhin neh..

“sabar mas.. pahit ini..” ucapku..

“TM aja bisa.. masa jamu ga bisa..?” ucap mas arief sambil melirikku..

“jamu bilang.. beda mas.. TM cuman bisa buat mabuk.. kalau ini bisa kejang – kejang sampean..” elakku..

“ko mo kasih habis itu sendiri.. atau sa paksa..?” ucap bung toni melotot kepadaku..

Bajingannn.. ini bukan TM yang kuminum bung.. ini ramuan.. masa ramuan begini bung toni mau jadi bandarnya juga..? assuuu’og..

“ga usah melotot gitu kamu san.. mau kutambahin kah ramuannya..” giliran mas adam yang menerorku..

“kasih mas.. kasih.. tuman sandi itu.. hahahahaha..” mas wawan tertawa dengan senangnya.. assuu’i..

Dan dengan terpaksa.. aku menghabiskan ramuan itu dengan satu kali nafas..Hueeeekkkk.. mau muntah rasanya aku.. dan mereka semua cuman tersenyum melihat perubahan wajahku.. assuuu..

Dan setelah beberapa saat aku menghabiskan ramuan itu.. keringat langsung keluar dari tubuhku.. dan hawa panas dari ramuan ini membuat tubuhku agak lumayan ringan dan ga sesakit tadi.. ya walupun masih cenut – cenut tapi ga separah tadi.. bajingaann..

“san.. minggu depan aku, arief dan adam keluar dari kos ini..” ucap mas pandu yang langsung mengagetkanku..

“loh.. minggu depan..? cepat banget mas..” tanyaku..

“sudah waktunya kami keluar dari kos ini san.. walaupun sebenarnya sudah terlambat sekali ini..” ucap mas arief..

“iya san.. waktunya generasi yang lebih muda menggantikan posisi kami.. setelah wisuda kami langsung cabut..” sambung mas adam..

Dan aku terdiam sambil melirik mas rendi yang asyik dengan rokoknya..

“untuk kejadian semalam.. kamu harus lebih waspada..” ucap mas pandu.. dan aku cuman tersenyum aja mendengar mas pandu berbicara..

“kamu tau yang kamu robohkan terakhir kali..?” tanya mas arif..

“siapapun dia.. ga ada urusan aku mas.. kalau dia berani menyentuh keluarga pasti aku selesaikan..” ucapku dengan bibir yang bergetar.. setelah mendengar mas arief bertanya kepadaku dan langsung membuat emosiku naik lagi..

“aku tau kamu seperti apa san.. tapi lebih baik kan kamu wasapada aja..” kata mas adam..

“yang kamu robohkan itu zaky san.. dia seangkatan sama aku.. dan dia salah satu dedengkot kampus teknik kuru.. dia juga salah satu anggota iblis hitam.. sayap kiri dari aliansi selatan..” ucap mas pandu..

“dan iblis hitam itu gerakan bawah tanah yang anggotanya berisikan bajingan – bajingan yang kuliah dikota ini dan mereka kemarin tidak ikut dalam pertikaian kita dengan aliansi selatan.. tapi dengan adanya ini.. mungkin mereka akan berkumpul untuk melakukan pembalasan..” sambung mas arief..

“dan mereka itu bila menyelesaikan musuhnya.. mereka akan menculik dan akan menyiksa musuhnya lalu membuang musuhnya dalam keadan tidak bernyawa..” kata mas adam

“persetan mas.. sebelum mereka mencari aku.. aku yang akan mencari mereka..” ucapku dengan emosi yang tertahan..

“cukimai ko san..” ucap bung toni sambil tersenyum bengis kepadaku.. sedangkan mas rendi hanya memainkan kedua alisnya kepadaku.. asyyiikkk.. ini nih yang kusuka dari kos ini.. mereka ga mungkin tinggal diam bila aku dalam keadaan seperti ini.. tapi untuk kali ini.. aku ga akan melibatkan mereka semua.. aku akan mencari sendiri markas iblis hitam dan akan aku bumi hangus kan mereka semua..

“kalau kamu gila sendiri.. kupatahin lehermu..” ucap mas rendi lalu menghisap rokoknya dengan santai..

Bajingannn.. mas rendi bisa baca pikiranku..? assuuu’i..

Dan ga berapa lama mira keluar didampingi mba gaby dan ayu.. aku lalu menatap mira yang hanya tertunduk ketika didekatku..

“san..” ucap mba gaby kepadaku lalu melotot kepadaku.. kalau dari bahasa matanya aku tidak boleh memarahi mira.. sepertinya loh ya..

“mir..” panggilku kemira dengan dingin.. dan ayu langsung melotot juga kepadaku.. sedangkan mba gaby langsung berkacak pinggang.. assuu’i.. kok malah membela mira sih..

Dan mira tidak menyahutku.. dia tetap menunduk tidak berani menatapku..

Aku lalu berdiri perlahan.. cuukkk.. badanku ga sesakit tadi.. dan badanku lebih enak dan ringan.. assuuu.. luar biasa ramuan ini.. bajingaann.. dan aku langsung mendekati mira.. lalu memegang pundaknya dan langsung memeluknya..

Dan mira langsung menangis sesenggukan didadaku..

“maafin mira kak.. hikss.. hikss.. hikss..” ucap mira dengan tangisannya.. aku lalu mengelus kepalanya dan mira langsung membalas pelukanku..

“jangan marah mi kak.. hikss.. hikss..” ucap mira ketakutan..

“siapa yang mau marah ji..” ucapku lalu mengecup pelan kepala mira.. (ji, mi, ki tambahan kata yang biasa digunakan dalam logat bahasa yang digunakan mira..)

“hikss.. hikss..” mira makin memperat pelukannya kepadaku..

“sudah mi de.. jangan menangis ya.. kakak ga akan marah.. asal mira pindah kos dibarbara sama ayu.. sekarang juga..” ucapku..

“tapi kak..” ucap mira lalu mengangkat wajahnya dan berani menatap mataku dengan wajah yang basah oleh air matanya..

“mau pake tapi..?” ucapku sambil melotot kepadanya..

“ngga kak..” ucap mira lalu menunduk dan ga berani menatap mataku lagi.. dan mira juga ga membantah omonganku..

“sekarang siap – siap.. kita pindahan sekarang juga..” ucapku ke mira..

“aku antar pakai mobil ya..” ucap mas adam menyahut..

“siap mas..” jawabku..

“kamu naik mobilku aja san..” ucap mas arief..

“dua mobil ya..” ucapku..

“lebih banyak lebih enak.. jadi cepat pindahannya..” kata mas arief..

“siap..” ucapku lagi..

“kubantu ya..” tiba – tiba aldo muncul didepan pintu kos dengan wajah yang lebam – lebam tapi ga separah aku..

“tanya mira.. jangan tanya aku..” ucapku dengan santainya lalu melepaskan pelukanku ke mira..

“kak aldo..” ucap mira lalu mendatangi aldo dan memeluknya.. dan aldo langsung terkejut ketika mira memeluknya..

Assuuu’i.. akhirnya mira luluh juga sama aldo.. tapi ini beneran kan..? ga karena emosi sesaat..?

“maafin mira kak.. hikss.. hikss.. gara – gara mira kakak jadi begini..” ucap mira dan menangis dipelukan aldo.. dan aldo langsung membalas pelukan mira sambil menatapku dengan mata yang berkaca – kaca.. assuuu.. seneng kamu do.. bisa peluk adekku.. bajingan’i.. hahahahaha..

Eh.. sebentar dulu.. kok dia minta maaf sama aldo aja gara – gara muka aldo begitu..? mira ga lihat kondisiku yang lebih parah..? kurang ajar memang adekku ini..

“kenapa minta maaf mir.. aku bisa lebih gila lagi kalau seandainya kemarin kamu ga kami selamatkan.. bisa kubunuh mereka semuanya..” ucap aldo sambil mengelus kepala mira.. dan mira makin mengeratkan pelukannya ke aldo..

Assuuu.. keren cookkk.. bajingannn..

“ehemm..” ucap gaby..

“hukk..” mas panduk pura – pura batuk..

“cukimai anak – anak kos pondok merah sekarang ini’e.. bajingan pujangga semua.. babi..” gerutu bung toni..

“iyo.. assuuu..” sambung mas adam..

“ngehe..” ucap mas wawan..

“ga boleh iri.. sana bawa pasangan masing – masing..” bisik mas arief..

“cuukkk..” maki mas adam, mas wawan dan bung toni bersamaan..

“hehehehe..” semua yang mendengar tertawa kecil aja.. sedang kan aldo dengan cueknya tidak menghiraukan kami semua yang ada disini.. dia masih memeluk mira dengan antengnya.. mungkin yang ada dipikirannya aldo sekarang, dia berdiri bersama mira disebuah kapal yang menampung semua mahluk bumi ini.. dan kami semua ini binatang – binatang yang numpang disana.. bangsaatttt..

“enak do..” ucapku.. dan mira langsung melepaskan pelukannya ke aldo..

“assuuu..” gumam aldo kepadaku.. hahahaha.. mungkin dia marah karena kesempatan untuk memeluk mira lebih lama aku ganggu..

Dan setelah itu.. aku, mas adam, ayu, aldo dan mira kekos mira menggunakan mobil mas adam.. kami semua membantu untuk pindahan mira..

Dan selama perjalanan pikiranku melayang akibat perkataan mas pandu, mas arief dan mas adam tentang iblis hitam.. bangsatt.. malah nambah musuh aku.. assuuu.. assuu.. padahal niatku sekarang itu mau kuliah yang bener aja.. tapi kok malah nambah musuh lagi.. bajingan’og..

[table id=Lgcash88 /]

#Flash Back : Dua jam setelah kejadian penyerangan..

Tiga orang pemuda dengan mengendarai mobil menuju kos black house.. dan pada saat mereka sudah sampai diseberang jalan kos itu.. mereka menghentikan mobil mereka dan memantau situasi sekitar kos – kosan black house.. tampak belasan orang berbaju hitam menggotong orang – orang yang terluka dari dalam kosan itu dan memasukannya kedalam beberapa mobil…

TOK.. TOK.. TOK..

Seseorang berjaket kulit warna hitam mengetok kaca mobil sebelah kiri mobil tiga pemuda itu.. dan pemuda yang ada didekat kaca mobil yang diketuk langsung menurunkan kacanya..

“mas pandu..” ucap orang itu ketika kaca itu sudah diturunkan..

“iya pak.. bapak..?” tanya pemuda yang bernama pandu itu..

“saya anak buah pak tito..” ucap seseorang yang mengetuk pintu kaca mobil tadi..

“oh ya pak.. gimana keadaan disini pak..?” tanya pandu..

“mereka yang terluka lagi dibawa teman – temannya kerumah sakit..” jawab orang itu..

“kondisi didalam gimana pak..?” tanya orang yang memegang setir..

“parah banget mas.. yang paling parah galih sama zaky..”

“zaky..?” tanya pandu dengan terkejutnya..

“iya zaky.. dia sampai sekarat akibat lukanya terlalu parah..”

“zaky yang bapak maksud zaky yang mana nih..?” tanya pandu..

“zaky siapa lagi mas pandu.. zaky dedengkot kampus kurulah..”

Dan susana didalam mobil itu langsung tegang seketika..

“terus gimana kelanjutannya ini pak..?” tanya pandu..

“sementara kita masih pantau terus mas..”

“apa mereka akan menempuh jalur hukum pak..?” tanya orang yang memegang setir..

“bisa diselesaikan sama bu damayanti kalau mereka nekat melakukan itu mas.. mereka sudah menyekap dan mencoba memperkosa saudarinya mas sandi didalam kos mereka.. jadi saya jamin mereka tidak akan berani melakukan itu..”

“apa orang – orang bu damayanti tadi kesini pak..?” tanya orang yang duduk dibelakang..

“orang – orang bu damayanti dan orang – orang mbah jati dari tadi disini mas..”

“cuukk.. telat kita.. bajingaannn..” ucap pandu sambil menggelengkan kepalanya..

“sampean bertiga balik aja mas.. pak tito dan bu damayanti lagi beresin masalah ini.. tapi tolong.. mas sandi suruh lebih waspada.. karena saya yakin pasti ada balasan dari black house.. dua dedengkot mereka tumbang gitu kok..”

“siap.. tapi untuk pihak luar gimana pak..?” tanya pandu..

“kalau dari pihak luar, anggota mbah jati sudah bergerak.. tapi untuk urusan anak – anak kampus.. mereka ga mau ikut campur..”

“kenapa pak..?”

“pesan pak irawan..” jawab orang itu singkat..

“ooo..” kata pandu sambil mengangguk – angguk..

“oke pak.. terimakasih atas informasinya.. kami kembali dulu ya..” ucap pandu ke orang tersebut..

“siap mas pandu..” ucap orang itu..

Lalu ketiga pemuda itu meninggalkan lokasi black house kembali kos – kosan mereka..

“cuukkk.. zaky sama galih sampai sekarat..? bajingan.. zaky dulu pernah hajar aku sama adam sampai masuk rumah sakit.. dan sekarang keponakanmu hajar dia sampai sekarat gitu mas.. gila sandi itu.. bangsattt..” ucap orang yang duduk dibelakang setelah mobil yang mereka tumpangi berjalan kearah kosan mereka..

“assuu.. zaky itu memang kuat mas arief.. mas pandu aja sampai kewalahan hadapin zaky.. itu dipertempuran terakhir kita sama anak – anak kampus kuru.. kalau mas pandu telat menghindar.. bisa selesai juga kayak kita berdua mungkin mas arief.. pukulan zaky itu jancookk banget kok.. tapi sekarang yang bikin aku bingung itu, kok dia tumbangnya sama keponakanmu mas..?” ucap orang yang memegang setir yang bernama adam ke arief dibelakang lalu melirik pandu disebelahnya..

“sandi itu memang gila dam.. dia itu punya darah yang paling panas dari semua keluarga jati.. ayahnya dan mbah jati pun mengakui itu..” jawab pandu ke orang yang bernama adam..

“apa sandi segila itu mas..?” tanya orang yang duduk dibelakang yang bernama arief..

“ya rief.. apalagi kalau dia sudah menggila seperti tadi dan matanya memerah.. terus tajam banget tatapannya.. ga ada yang bisa menghentikannya.. kecuali..” ucap pandu terpotong..

“kecuali siapa mas..?” tanya adam..

“kecuali wanita yang memiliki ikatan batin atau wanita yang memiliki ikatan cinta dengannya.. dia pasti bisa menghentikan kemarahan sandi..” ucap pandu sambil tersenyum yang menjacokan..

“berarti hanya ibu dan wanita yang dicintai sandi ya mas..?” tanya arief..

“engga juga.. tapi wanita – wanita mbah jati dan mas irawan juga bisa menenangkannya..” ucap pandu..

“assuu’i.. apa harus dengan wanita mas..?” tanya adam..

“ga tau juga kalau itu dam.. hehehehe..” ucap pandu lalu tertawa..

“assuu.. makanya dia jadi bajingan lendir.. jiancookk memang keponaanmu itu mas..” kata arief..

“ntar mas pandu.. pertanyaan terkahir.. wanita yang dicintai sandi.. mery..?” tanya mas adam..

Dan pandu hanya mengganggukan kepalanya saja.. lalu membuka kaca mobilnya dan membakar rokoknya..

“cuukkk.. makanya waktu sandi dirumah sakit dulu, waktu dengar kabar ratih sekarat dan dia marah besar.. cuman mery aja yang bisa menaklukannnya.. dan malam ini juga mery lagi yang meluluhkan emosi sandi.. bajingaaannn..” ucap adam sambil menggelengkan kepalanya..

“terus kalau ayu mas..?” tanya arief..

“ga tau kalau itu aku rief..” ucap mas pandu pelan..

“bajingannn.. ternyata sandi itu penuh mistery seperti ayahnya aja ya.. assuuu..” kata adam

“masih banyak mistery didalam diri sandi yang belum kelihatan.. dan itu hanya mas irawan dan mbah jati yang tau.. makanya beliau berdua itu selalu was – was kalau sandi sudah menggila..” ucap pandu sambil menghisap rokoknya dalam – dalam dan memandang gelapnya malam dengan pikiran yang jauh melayang..

#cuukkk.. darah panas yang mistery.. ada – ada aja.. assuuu’og..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 62 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 62 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 61 ) | ( Part 63 ) Selanjutnya