. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 61 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 61

1
436

Bagian 2 Part 61 – Menggila


Sandi Purnama

Andi Mira  

Emery Naila

Gaby

“Lelaki tengah malam terkulai ditengah malam.. (Lelaki tengah malam terkulai ditengah malam..) Lelaki tengah malam terkulai ditengah malam.. (Lelaki tengah malam terkulai ditengah malam..)”

“Orang sisa-sisa menangis.. Orang sisa-sisa menangis.. Air matanya.. Air matanya.. Air matanya.. Api..” aku bernyanyi dengan semangatnya sambil bermain solitaire dikomputerku.. kenapa aku main solitaire..? soalnya komputerku ga mampu kalau di instalkan CM (championship Manager).. hehehehe..

“halo say..” ucap seseorang menyapaku dari didepan pintu kamarku..

Dan aku langsung menoleh kearah pintu kamarku dan aku langsung mengkerutkan kedua alisku..

“kok pakaiannya gitu sih..:?” ucapku setelah melihat kearah pintu kamarku.. dan disana berdiri gaby dengan memakai hotspan berwarna hitam yang sangat ketat dan menampakkan pinggulnya yang seksi, dan bongkahan memeknya yang seperti kue apem.. kelihatannya hotspan itu daleman dia untuk menutupi pahanya ketika dia memakai roknya yang ketat dan agak pendek.. dan samar – samar terlihat cdnya yang terlihat mengelembung dibalik hotspan yang dipakainya..

Sementara bagian atas, dia memakai kaos dalam tanpa lengan berwarna putih yang juga sangat ketat dan mencetak jelas kedua buah dadanya yang besar dan menggiurkan itu.. asssuu.. branya yang berwarna hitam pun terlihat mengintip dan seperti mengkode aku untuk membuka dan meremas isi didalamnya.. buaajiingann..

Cuukkk.. ngapain dia pakai daleman gitu sih kesini..? kenapa ga pakai seragam kantornya dulu..? assuuu…. mentang – mentang teman yang lain masih pada tidur, enak banget dia keluar kamar pakai – pakaian begitu.. untung dia calon kakak iparku dan anaknya om nawi.. kalau ngga sudah kuperkosa dia.. bajingan’og..

“aku itu cuman mau kasih teh ini loh say..” ucap gaby berbicara dengan lembut dan tatapan yang menggodaku.. lalu dia masuk kekamarku sambil membawakan secangkir teh kepadaku..

Cuukk.. dia masuk lagi..? ntar kalau mas rendi lihat, bisa gaswat ini.. terus kalau ada ayu tiba – tiba datang dan masuk kamar ini, selesai aku.. bajingaannn.. tapi itu ga seberapa sih.. kalau mery yang lihat.. wahhh.. bisa jadi empal daging aku.. assssuuu.. asssuuu.. (gaswat itu tingkatannya lebih tinggi dari pada gawat.. jadi bukan hanya siaga aja yang harus kita lakukan.. tapi kita harus berdoa juga.. semoga ada factor keberuntungan yang menaungi kita.. ntah apa itu hasil akhirnya.. bisa mencicipi sedikit atau malah kita yang ‘dicicipi’ sama orang lain.. assuu..)

Dan dengan cueknya dia duduk bersila disampingku dan meletakkan tehnya dimeja dekat komputerku.. Cuuukkkk.. godaan macam apa ini..? aku sempat melirik kebuah dadanya yang tepat berada disampingku.. cuukk.. belahannya ngintip lebar buanget.. enak itu kalau diremas.. asuu’og.. terus aku melirik kebawah tepat ditengah selangkangan gaby.. dan gundukan memek geby sepert melambai kepadaku dan berkata.. “sini say.. kamu ga pengen bertamu lagi kah..???” buuajingaaannnnnn..

“bisa ga kalau ga gini cara berpakaiannya.. ntar kalau mas rendi lihat kamu pakai – pakaian gitu gimana..? kamu mau kalau aku berkelahi lagi sama mas rendi..?” ucapku dengan jengkelnya lalu memandang komputerku.. gimana aku ga jengkel.. ini juga sama aja dia membangunkan jago yang lagi asyik tidur.. asssuu..

“ini loh mas rendi yang suruh aku antar teh.. weee..” ucapnya dengan santai lalu menjulurkan lidahnya.. aku sempat meliriknya lalu memandang komputerku lagi..

“ya tapi bisakan kalau kamu pakai baju kantormu dulu baru kesini.. atau minimal pakai kaos terus celana yang bener gitu..” ucapku dan kali ini tanpa memandang wajahnya..

“kelamaan say..” ucap gaby dengan cueknya..

“ngeyel betul sih mba ini kalau dikasih tau..” ucapku yang masih tetap jengkel.. (ngeyel = ngotot..)

“mba..? biasanya gab – gab gitu aja.. kok sekarang manggilnya pake mba sih..? kenapa say..?” ucap gaby sambil mencolek daguku.. cukk.. kenapa juga colek daguku.. colek jago nih kalau berani.. assuu’og..

“apasih mba.. kok pakai colek – colek lagi..?” ucapku sambil memiringkan kepalaku untuk menghindari ketika gaby akan memegang daguku agak lama, lalu aku kembali memandang computerku..

“jawab dululah say.. kenapa panggil mba..? biasanya cuman manggil nama aja..” ucapnya dengan perkataan yang lagi – lagi dibuatnya dengan semanja dan seimut mungkin sambil dia mencolek daguku lagi..

Aku lalu menoleh dan menatap wajahnya.. aku menatap lurus matanya dan berusaha untuk tidak melirik lagi kebelahan buah dadanya yang menyembul keluar, dan bongkahan memeknya yang menggoda untuk dibelai..

“kamu itu calon kakak iparku.. jadi kupanggil mba.. paham ga..” ucapku serius sambil menatap matanya.. lalu mataku yang kutahan sekuat mungkin untuk tetap menatap matanya aja..

Tiba – tiba dengan bangsatnya malah melirik kebawah sedikit.. assuu.. itu belahan buah dadanya ngacengin bangettt.. cuukkk.. jancuukk.. putih.. mulus.. bersih.. assuu.. assuu.. gimana kabar putingnya ya..? kira – kira kalau aku emut lagi, dia mendesah seperti dulu lagi gak ya..? jiampputt.. kok ngelantur gini pikiranku.. lalu mata ini tambah kurang ajar.. dia malah turun lagi lebih kebawah, melihat cetakan gundukan memeknya gaby yang pasti isi didalamnya sedang kedut – kedut dan merekah mempesona.. dan tertutup hotspan dan cdnya yang mengecap jelas belahan memeknya.. tersiksa aku cuukkk.. tersiksaaaaa.. buaajingaann..

 

(“katanya ga pengen lihat bang.. kok dilirik juga..” ucap jago bersuara..)

(“diam kamu go.. kamu mau dipalu om nawi apa ditinju mas rendi..?”)

(“bajingan kamu bang.. kamu yang lihat pakai matamu.. malah salahkan aku yang ga lihat sama sekali.. asssuuu..”)

(“tapi kamu kan bersuara go.. dan biasanya kalau kamu bersuara kamu pasti nafsu..”)

(“kamu yang ngacengan, malah aku yang dibilang nafsu.. bajingan kamu bang.. bang.. assuuu..”)

(“cuukk.. diam kamu go..”)

(“taik kamu itu bang..”)

[table id=Ads4D /]

“calon kakak ipar..? calon kakak ipar kok dilirik nenennya sama memeknya.. dasar adek ipar mesum.. hihihi..” ucapnya lalu tertawa menggoda sambil mendorong pelan pipiku.. cukkk.. ngomongmu vulgar banget si gab.. aku aja nahan – nahan supaya ga keluar kata – kata mutiaraku.. kok kamu malah cuek gitu ngomongnya.. bajingan’i..

Terus kenapa juga make dorong pipiku segala.. nantangin nih ceritanya..?

Sabar.. sabar san.. ingat dia calon kakak iparmu dan ingat juga.. dia anak om nawi.. mau kamu dipalu bijimu..?

“tidaaakkkkk..” teriak jago dengan histerisnya dibalik sempak..

“cuukkk.. kalau ga mau dilirik, jangan pakai dalaman gitu aja kalau masuk kesini..” ucapku tambah jengkel..

“calon kakak iparnya malah dimaki.. jahat..” ucapnya dengan manja dan dibuat seimut mungkin sambil mendorong pelan pipiku lagi.. bukan mendorong sih.. lebih tepatnya membelai dengan tangannya yang halus dan mulus..

Assuuu.. kamu sentuh sekali lagi pipiku.. kuseret kekasur loh.. bajiangan’i..

“gabyyy.. kok kamu godain wawang gitu sih..? mana cuman pakai dalaman gitu lagi..” ucap mery sambil berkacak pinggang didepan pintu kamarku.. dan dia sedang memakai blazer kantoran berwarna hitam dan hem berwarna putih didalamnya, yang ketat menampilkan tubuhnya yang seksi dan dipadukan celana panjang hitam yang ketat juga.. cuuukkkk.. cantik banget sih pagi ini kamu mer..

“hihihihi.. memey cemburu..” ucap gaby sambil tertawa kecil..

“ihhhh.. cepat keluar.. atau kupanggil mas ren sekarang juga..” ucap mery lalu memajukan bibirnya tanda dia meraju.. assuuuu. tambah manis aja kamu kalau gitu mer.. pengen kusosor aja bibirmu itu..

“aku loh disuruh mas ren kesini.. weee..” ucap gaby lalu memeletkan lidahnya juga ke mery..

“ihh.. alasan aja..” kata mery lalu masuk kekamarku dan duduk diantara kami..

“geser sana.. jangan dekat – dekat wawang..” ucap mery lalu mendorong pundak gaby dengan pundaknya pelan..

“apasih say.. kok takut betul wawangnya diambil..” kata gaby sambil menggeser bokong semoknya sedikit.. dan mery hanya tersenyum kecut lalu memandangku..

“apa..?” ucap mery ketika melihat aku.. tuh kan.. benerkan.. dia marah.. bajingan’og

Dan aku kembali menatap komputerku.. aku ga pengen menjawabnya.. dari pada mery tambah marah.. selesai aku.. assuu’og.. sambil menatap computer aku membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo.. (miring kekiri..)

“MESUMMMM..” teriak mereka berdua bersamaan ketika melihat aku membenarkan posisi jago..

Cukkk.. kaget aku cuukkk.. dudukku aja sampai tergeser.. bajingaann.. lalu dengan cueknya aku melanjutkan bermain solitaire..

“kamu kekamar sana gab.. cepat pakai bajumu..” kata mery ke gaby dengan ketusnya..

“ntar dulu kenapa sih say..” ucap gaby dengan santainya..

“iihhhhhh… sudah siang ini.. nanti kita terlambat lagi..” ucap mery ke gaby dengan geregetan..

“iya.. iya.. aku kekamar..” ucap gaby lalu berdiri.. setelah itu.. tiba – tiba gaby berjalan kebelakangku melewati mery dan..

CUUPPP..

Geby mengecup pipi kananku dengan cepat dan membuat aku kaget lalu menolehnya..

“apasih gaby ini..? pake cium – cium segala..” ucap mery lalu dengan cepat menangkap tangan kanan gaby dan menarik tangan gaby, sampai gaby terduduk.. dan posisi gaby terduduk dengan kaki terlipat kebelakang membentuk huruf M.. assuuu.. itu memek nempel dilantai, apa ga masuk angin nanti dia.. aaaaaarggghhh.. pikiranku tambah menggila cuukkk.. aku sange beratt.. bajingaaann..

“hihihihihi..” gaby lalu tertawa ketika sudah terduduk dan mery langsung menggelitiki pinggang gaby..

“ampun mer.. ampun.. hihihihi..” ucap gaby menggoyangkan tubuhnya menghindari gelitikan mery sambil tertawa.. cuuukkk.. buah dadanya bergoyang – goyang seperti mau berontak dari bra nya.. bajingannn.. ngaceng maksimal aku cuukkk.. nguaceeeng.. assuuu’og.. (ngaceng = konak)

“siapa suruh cium – cium..” kata mery dan tetap menggelitiki gaby dengan kedua tangannya..

“hihihihihi.. ampun mer.. ampun.. hihihihi..” ucap gaby tertawa sampai memerah wajahnya..

Dan aku pun dipaksa menonton adegan menggelitik mereka seperti pertunjukan erotis saja.. cara mery yang menggelitik seperti meraba tubuh gaby.. dan cara gaby menghindar seperti menari striptis dihadapanku..

Assuu.. kenapa pagi ini hidupku seperti ini..? kenapa aku harus berada diantara kedua wanita – wanita cantik ini..?? kenapa aku disiksa dengan kelakuan mereka berdua..? kenapaaa..?? dengarlah penciptaku.. jangan kau siksa aku dengan kesangeanku.. dan sepertinya mereka berdua ini mau menggodaku untuk menjamah tubuh mereka satu persatu.. bajingaaannn.. ga lama kuperkosa dua wanita ini.. assuuu..

Terus ya kalian berdua begini.. terus aja pancing aku.. jangan sampai aku bener – bener perkosa kalian berdua sekaligus.. aku masih kuat aja kalau kalian berdua nungging dihadapanku pagi ini.. terus kusodok memek kalian bergantian.. assuuu..

“bisa diam ga kalian berdua.. kalau ngga bisa diam..” ucapku terpotong kepada mereka berdua.. dan mereka berdua lalu menghentikan tingkah mereka lalu melirikku bersama – sama dengan tatapan yang tajam..

“KENAPA KALAU GA BISA DIAM..?” ucap mereka barengan.. assuu.. bisa kompak gitu jawabnya..

“kuperkosa kalian berdua..” ucapku bergumam pelan dengan bibir yang terbuka sedikit..

“APAAAA..????” teriak mereka bersama sambil melotot..

Cuuukkkk.. dengar rupanya mereka berdua.. dan mereka berdua lalu mendekati aku bersama dan mencubit pipiku barengan.. gaby dipipi kiri dan mery dipipi kanan.. assuu kan kalau sudah begini..? assuu banget pastinya..

“COBA ULANGI TADI NGOMONG APA..” ucap mereka dengan kompak..

“adduhh.. duh.. duh.. aduuuhhh.. sakitttt.. sakiittt tau..” ucapku ketika mereka berdua tarik menarik pipiku.. bajingann.. ini pipi cuukkk.. bukan tali tambang.. assuuuu’og..

“jadi cowok kok mesum..” ucap mery menarik pipiku kekanan..

“ga ingat kalau sudah punya pacarkah..?” ucap gaby menarik pipiku kekiri

“isinya diotak ini selangkangan ajakah..?” ucap mery sambil tetap mencubit dan menarikku kearahnya..

“apa kurang dikasih pacarnya..?” ucap gaby lalu bergantian menarik pipiku kearahnya..

Dan aku terus mengikuti setiap tarikan tangan mereka kekanan dan kekiri dipipiku seperti orang blo’on.. cukkk.. preman iki rek.. preman.. diluar aja orang ga berani sama aku.. disini malah dijadikan mainan sama dua wanita ini.. assu’og.. terus kenapa juga aku nurut..? buaajingggaannn..

“sudah punya pacar masih aja mesum..” ucap mery lalu menarik lagi pipiku kekanan..

“punya dua lagi..” ucap gaby lalu menarik pipiku kekiri..

Aku dan mery secara reflek menoleh kearah gaby.. dan mery melepaskan cubitannya dipipiku.. lalu menatap tajam gaby, begitu juga aku.. dan ketika gaby sadar atas ucapannya dan ketika dia melihat kami berdua menatapnya.. gaby langsung melepaskan cubitannya dipipiku.. lalu dia tersenyum malu – malu sambil menunduk dan langsung cepat berdiri..

“kabuurrrrr.. hahahahahaha..” teriak gaby lalu tertawa sambil berlari keluar kamarku, lalu menutup pintu kamarku dengan lumayan keras supaya kami tidak mengejarnya..

BRUAAKKK..

Dan pintu kamarku tertutup lumayan keras..

“GABYYYYYY..” teriakku bersama mery..

“hahahahaha..” gaby tertawa dan terdengar dia masuk kekamar mas rendi lalu menutupnya..

[table id=AdsKaisar /]

Aku lalu melihat mery dan dia juga melihatku..

“apa lihat – lihat..” ucapnya sambil melotot kepadaku..

Cuukkk.. kok dia marah sama aku..? aku kan korban disini.. aku tuh ga tau apa – apa.. lagian aku ini masih lugu.. kenapa harus dimarahin terus sih.. aasuu’og..

“kok marah sih mer..?” tanyaku dengan heran kepadanya..

“enak ya pagi – pagi lihat nenen gaby..” ucapnya dengan sinis dan meraju sambil memajukan bibirnya.. cukkk.. dia meraju seperti ini aja masih kelihatan cantik dan nggemesin..

“habis kamu ga kasih nenen..” ucapku menjawab dengan refleknya.. cuukkk.. aku langsung menutup mulutku.. assuuuu.. salah ngomong aku cuukkk.. bajingannn.. dasar mulut ini.. uh.. uh.. uh.. aku memukul pelan mulutku tiga kali….

“ohh.. jadi mau lihat nenenku..?” kata mery yang duduk dihadapanku dengan geramnya.. lalu dia membuka satu kancing blazernya dan membuka dua kancing atas hem putihnya dengan cepat.. dan aku langsung menahan kedua tangannya.. bajingan.. bisa gaswat ini urusannya kalau sampai dia nekat telanjang dada disini.. assuuu.. apa aku ga senang..? senanglah.. tapi kalau ada ayu tiba – tiba datang.. apa ga jadi gimbal jagung aku.. jianncoookkk.. (gimbal jagung = perkedel jangung..)

“mer.. mer.. canda mer.. canda..” ucapku langsung memegang kedua tangan mery yang akan membuka kancing ketiga pada hem putihnya.. assuuu.. bra nya yang warna putih dan buah dadanya bagian atas yang mulus, putih dan bersih kelihatan cuukk.. bajingan.. tambah ngaceng aku cuukkk.. ngaceeeeng..

“ihhh.. beneran dilihat nenenku.. wawang mesuuuum..” ucapnya lalu menutup hemnya yang terbuka bagian atasnya..

Cuukkk.. kan dia sendiri yang buka.. kok malah ngatain aku mesum sih.. argghhhh.. mau gila aku.. gilaaa.. mau kumakan aja rasanya mouse komputerku ini kok.. assuu..

“kan yang buka mery sendiri.. kok malah ngatain aku mesum sih..?” ucapku bingung sambil menatap matanya..

“tapi kan aku main main – main aja.. kok malah dilihatin beneran..” ucapnya sambil melotot dan tetap menutup hemnya dengan kedua tangannya..

Cuukkk.. main – main bilangnya..? main – main aja sampai buka dua kancing bagian atas.. dan itu aja sudah kutahan supaya ga lanjut buka kancing ketiga.. gimana kalau dia ga main – main..? apa dia ga buka seluruh pakaiannya sampai telanjang bulat, terus nari striptis didepanku.. waaaaaaa.. mauuu dooonggg.. assuuu.. hahahahaha.. sangeee aku.. sangeee..

Dan yang lebih menjengkelkan.. aku sekarang diposisi tertuduh dan sudah dipastikan aku salah.. salah lagi kan aku..? pasti salah.. mungkin dijidatku ini ada tulisannya kali ya.. ‘manusia yang ga pernah benar dihadapan wanita..’ assuuu..

Aku lalu mengarahkan kedua tanganku kedada mery..

“mau ngapain..?” kata mery sambil melotot kepadaku lalu menutup kedua buah dadanya dengan kedua tangannya..

Aku tidak menghiraukan ucapannya.. aku hanya meraih kancing kemeja mery dan mengancingkannya.. lalu naik lagi dan mengancing kannya lagi.. setelah itu aku meraih kancing blazernya dan mangancingkannya juga..

“aku ga akan melihat dalamanmu ini mer.. aku sadar kok.. dan itu hanya akan dilihat oleh pasanganmu yang sudah sah kelak.. aku janji..” ucapku sambil membenarkan blazernya sambil menatapnya dengan senyuman manisku..

Dan matanya yang tadinya melotot berubah sayu dan mery langsung memegang kedua pipiku lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku pelan..

“wawang jahat..” ucapnya dengan manja..

Assuu.. tadi marah sekarang manja.. terus nanti marah lagi.. terus manja lagi.. gitu aja terus sampai koruptor dinegara ini dikirim keplanet mars.. assuuu..

Dan anehnya.. cepat banget sih berubah moodnya mery ini..

“hem..” ucapku singkat..

“wawang marah ya..? maafin mey ya..” ucap mery sambil menatapku dengan tatapan yang sangat menyejukan sambil membelai pipiku dengan lembutnya..

“siapa sih yang bisa marah dengan wanita yang punya tatapan menyejukkan seperti kamu ini..” ucapku lalu membelai lembut pipi mery.. dan mery pun tertunduk dengan wajah yang memerah.. aku lalu memegang pipinya dan mengecup pelan kening mery..

CUUPPP..

“aku benci kamu mer..” ucapku dengan pelan dan lembut.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup bibirnya yang seksi ini dengan perlahan..

“dan aku benci dengan tatapanmu ini..” ucapku.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP..

Aku kecup kedua mata mery bergantian yang memejam sesaat..

Mery lalu membalas memegang pipiku..

“aku sayang kamu wang..” ucap mery pelan lalu..

CUUPPP..

Mery mengecup bibirku dengan lembut.. lalu..

“dan aku makin mencintaimu wang..” ucap mery dengan lembut lalu terdiam beberapa saat.. dan dia menatapku dengan bibir yang terbuka sedikit.. aku lalu meraih kepala belakangnya dan..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP.. MUAHHH.. HEMMM..

Bibir kami saling melumat dengan pelan dan pelan.. kami menikmati ciuman pagi ini dengan perasaan yang sangat bahagia.. aku menghisap pelan bibir bagian bawahnya lalu menggitnya pelan dan kulepaskan.. mery lalu memajukan bibirnya lagi dan melumat bibir bagian atasku dan memainkan lidahnya perlahan.. setelah itu dia menggigit pelan bibir atasku juga.. lalu dilepaskan dengan perlahan..

“heeeemmm..” desah kami berdua lalu saling bertatapan..

“kamu ga kekantor kah..? dah siang ini..” ucapku dengan bibir yang bergetar..

“ntar dulu..” ucap mery dengan bibir yang bergetar juga.. lalu..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP.. MUAHHH.. HEMMM..

Mery memajukan bibirnya dan mengulum bibirku.. lalu dia berdiri pelan menggunakan kedua lututnya.. dan aku tetap duduk.. sekarang posisinya, dia agak tinggi dari aku.. mery melumat bibirku dengan kepala yang tertunduk dan kedua tangannya memegang leherku sambil membelainya dengan lembut.. sedangkan aku mendangakkan kepalaku.. aku lalu menarik punggungnya dan merapatkannya ketubuhku.. dan aku mengelus punggungnya dengan lembut..

Kepala kami berputar kekanan dan kekiri untuk mengimbangi ciuman kami yang makin lama makin panas aja..

MUAHHH.. HEMMM.. MUAHHH.. HEMMM.. MUAHHH.. HEMMM..

Mery lalu melepas ciumannya dan memandangku sesaat.. cuukk.. bola mata mery ini indah banget dan tatapannya menyejukkan sekali.. assuu.. lalu dia tersenyum manis kepadaku, dan menurunkan bibirnya pelan.. pelan.. dan pelan.. lalu menyentuhkan bibirnya dibibirku dan hanya ditempelkannya saja.. lalu ditarik keatas dan memandangku lagi sambil tersenyum.. lalu diturunkan nya lagi.. dan menempelkannya dibibirku dengan mulut yang terbuka sedikit tanpa ada gerakan melumat bibirku sama sekali.. hanya ditempelkan.. assyyyuuu.. huuuu.. caramu mempermainkan bibirku, meruntuhkan duniaku mer.. bajingaannn..

“makasih sudah memberikan aku kebahagiaan dipagi ini ya wang..” ucap mery yang melepaskan lagi bibirnya dari bibirku dan memandangku dengan tatapan yang sayu..

“kebahagiaan ini bukan aku yang berikan mer.. aku itu cuman merasakannya seperti kamu yang merasakan kebahagiaan dipagi ini..” ucapku dan diselingi dengan kecupan mery yang lembut..

“apapun itu wang.. yang jelas pagi ini aku bahagia berdua denganmu..” ucapnya sambil tersenyum kepadaku.. dan aku hanya menganggukan kepalaku saja..

“berangkat sudah mer.. ntar kesiangan loh..” ucapku dan kami masih berpelukan dengan mesra..

“antarin ya wang..” ucap mery dengan manjanya..

“iya..” ucapku singkat.. lalu diakhiri dengan kecupan lembut, mery lalu berdiri dan berjalan kearah pintu kamarku untuk bersiap – siap kekantornya.. dan ketika sudah sampai dipintu kamarku.. dia berbalik lagi dan berlari kearahku yang masih diduduk lalu jongkok dan memegang pipiku.. dan dia langsung melumat lagi bibirku..

MUUAACHHH.. MUUACCHH.. HUMMM..

Lalu dilepaskan lagi bibirnya dan menatap wajahku sambil tetap memegang kedua pipiku..

“love yu wang..” ucapnya lembut.. lalu..

CUUPPP..

Mery mengecup lagi bibirku..

“ayolah mer.. nanti kamu terlambat loh..” ucapku kepadanya..

“iya.. iya wang..” ucapnya lalu..

CUUPPP..

Setelah mengecupku dia berdiri dan meninggalkan aku yang masih bengong melihat dia keluar kamarku.. assuuu.. kenapa jadi tambah lengket gini ya.. bajingaannn..

Aku lalu mandi dan bersiap mengantarkan mery kekantornya.. tapi sebelumnya aku meminum teh pemberian gaby tadi..

Dan kulihat dihp baruku.. ada sebuah sms dari ayu yang mengabarkan kalau dia ga kekosku karena ada praktikum dan selesainya sore.. dan setelah aku membalasnya.. aku lalu keluar kamar dan memanaskan mesin tigi diluar kosku..

Setelah itu aku mengantarkan mery kekantornya dengan dibarengi pelukan hangat dari mery selama perjalanan..

Dan setelah mengantarkan mery kekantornya.. aku balik kekos dan dikos sudah ada ilham diruang tengah bersama bung toni, kakanda alan, mas rudi, mas akbar, mas danis, mas bobby, dan mas raimond..

Cuukkk.. bung toni kok sudah pegang gelas aja pagi begini.. assuu’i.. aku lalu memarkirkan tigi.. setelah itu aku membakar rokokku dan mengisapnya..

“sandi.. ko kesini cepat..” ucap bung toni kepadaku tanpa tersenyum sedikitpun sambil menuangkan minuman kegelasnya.. mati aku.. sarapanku TM pagi ini cuukkk..

“iyo bung..” ucapku lalu berjalan santai sambil menghisap rokokku.. (iyo dengan logat timur bukan dengan logat pulai ini..)

“ale (kamu) ko lambat sekali e.. cepat sini sudah..” ucap bung toni sambil melotot..

Cuukkk.. masa iya aku lari..? kan jaraknya dekat aja.. kenapa juga kok disuruh buru – buru sih..?

Aku lalu duduk disebelah kakanda alan dan kakanda alan menyambutku dengan menepuk pundakku pelan..

“ini ko minum dulu..” ucap bung toni sambil menyerahkan segelas penuh TM kepadaku..

“saya angkat dulu ya..” ucapku lalu mengangkat gelasnya agak tinggi dan meminumnya sampai habis.. setelah itu aku menyerahkan kembali gelasnya ke bung toni..

“teko endi mas..” (dari mana mas..) tanya ilham kepadaku..

“biasa.. ngantar mery kekantornya..” ucapku lalu menghisap rokokku pelan..

“kamu memang gila san..” kata mas raimond sambil menggelengkan kepalanya..

“ga trimo gendeng tok lek arek iki..” (ga terima gila aja kalau anak ini..) ucap kakanda alan sambil tersenyum..

“ibu negara kos ini loh itu san..” kata mas bobby menyahut..

“adeknya mas rendi bule lagi..” kata mas danis..

“dan gilanya lagi.. dia pacaran sama ayu juga.. asuuu..” kata mas akbar sambil menggelengkan kepalanya..

“sandi.. sandi..” ucap bung toni sambil menggelengkan kepalanya..

Dan aku hanya tersenyum kecut lalu menghisap rokokku lagi.. cuukkk.. emang enak jadi aku kah..? dikira aku ga pusing apa..? mau pecah kepalaku ini rasanya.. untung aja aku masih sadar.. kalau ngga.. mungkin sudah ngemper dijalan sambil ketawa sendiri paling aku.. assuu..

“san.. waktu itu kamu kerumah tanteku ya..?” tanya mas rudi kepadaku..

“iya mas..” jawabku dengan santainya.. dan teman – teman langsung menatapku dengan tajam..

“ngapain kamu kesana san..?” tanya mas raimond..

“ngambil dokumen perusahaan mbahku mas..” jawabku lalu aku menghisap rokokku lagi..

“itu aja..” tanya mas bobby..

“ya iya lah mas.. mau ngapain lagi..” ucapku lalu mengambil jatah minumanku dari bung toni dan meminumnya..

“serius..” tanya mas rudi dengan santainya dan pandangan seperti menyelidiki sesuatu..

Cuukkk.. kenapa sihh mas rudi ini..? kok sepertinya dia pengan tau sesuatu deh..

“iya mas..” jawabku kubuat sesantai mungkin..

“hehehehe..” ucap mas rudi tiba – tiba tertawa dengan agak aneh..

“kenapa ko rud..?” tanya bung toni heran..

“engga bung.. heran aja aku sama bajingan lendir satu ini..” jawab mas rudi sambil melirikku..

“maksudnya gimana..?” tanya kakanda alan..

“gimana rasa bibirnya tanteku san..?” tiba – tiba mas rudi bertanya kepadaku dan tidak menghiraukan pertanyaan kakanda alan..

Cuukkk.. tau dari mana mas rudi kalau aku sudah ngerasain bibir tantenya yang seksi.. assuuu..

“APA..?” kata teman – temanku dengan kompaknya sambil melotot kepadaku..

“anu mas..” ucapku yang salah tingkah dengan pandangan teman – temanku kepadaku..

“jadi beneran mas..?” tanya ilham dengan pandangan seperti orang yang terkejut.. dan aku hanya menatapnya sambil tersenyum kecut..

“assuuu..” maki kakanda alan..

“bajingan..” mas akbar menyahut..

“cukimai ko san..” ucap bung toni melotot kepadaku..

“lubang puki ini..” maki mas raimond kepadaku..

“bajingan selangkangan kamu itu san..” ucap mas bobby

“kamu memang setan lendir san.. bangsattt..” maki mas danis kepadaku..

“hahahahaha..” ilham hanya tertawa dengan nyaring seperti tertawanya iblis.. assuuu..

Dan aku cuman menggaruk selangkanganku sambil tersenyum..

“bu damayanti kan mantannya ayahmu san..?” ucap kakanda alan..

“masa mantan ayahnya juga disosor..? assuuu..” maki mas bobby kepadaku..

“bajingan kok.. kita aja ga berani natap matanya bu damayanti.. ehh.. bajingan lendir ini malah nyosor bibirnya.. jiancookk..” ucap mas dannis sambil menggelengkan kepalanya..

“biasa aja itu mas..” ucapku santai lalu mengambil minuman jatahku lagi dari bung toni lalu meminumnya..

“biasa matamu a.. hahahaha..” kata mas akbar lalu tertawa..

“asuuu.. asuuu..” kata mas bobby yang masih ga percaya dan menggelengkan kepalanya..

Dan kembali aku diam sambil membakar rokokku..

“tau dari mana sampean mas..?” tanyaku ke mas rudi..

“dari jono security tanteku..” jawab mas rudi yang masih menatapku seakan ga percaya kalau omongan security itu ternyata memang bener..

Cuukkk.. jono.. awas ya.. tunggu pembalasanku nanti.. bajingan memang manusia satu itu..

“ko memang gila san.. ko gila..” ucap bung toni sambil menuangkan minuman dan diputarkannya lagi..

Dan suasana kembali lagi dengan candaan dan keakraban seperti biasa..

“habis ini minumannya..” ucap bung toni sambil menatap kami.. dan kulihat sekitar delapan botol TM kosong berjejer dekat kaki bung toni.. cuukkk.. masa nambah lagi..?

“markipat yo..” kata kakanda alan sambil meletakkan dupuluh ribu dimeja…. (markipat = mari kita patungan..)

“oke.. markisu..” jawab mas akbar sambil mengeluarkan uang dua puluh ribuan selembar..

“apa itu markisu bar..?” tanya mas raimond..

“mari kita sumbangan.. hehehehehe..” jawab mas akbar lalu tertawa..

“podo ae cuukkk..” (sama aja cuukkk..) sahut kakanda alan..

Dan setelah patungan terkumpul.. ilham dan kakanda alan membeli minuman ke cak gundul..dan baliknya mereka membawa satu karton minuman TM.. jianncoookk.. mau bikin kita ndelosor kah ini..? dan kami pun melanjutkan lagi minumnya sampai jam dua siang.. setelah itu dengan kondisi agak mabuk.. akupun kekampus bersama ilham.. sedangkan teman – teman yang lain masuk kekamar masing – masing..

“mas aku nang jurusan yo..” (mas aku ke jurusan yo.. maksudnya mau kegedung mesin..) kata ilham ketika sampai digerbang kampus..

“iya.. jangan bikin masalah ya..” ucapku ke ilham.. dan ilham cuman tersenyum aja..

Dan kami pun berpencar.. ilham kejurusan mesin, sedangkan aku kekantin..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku dikantong celana berbunyi.. lalu kuambil hpku dan kulihat dilayar tertulis nama ayah.. wuuu.. tumben ayah telpon jam segini.. ada apa ya..?

“halo yah..”

“halo mas… gimana kabar nak..? kuliah lancar..?” ucap ayahku dengan santainya

Waduhh.. tumben banget ayah nanya gini.. ada apa ya..?

“baik yah.. kuliah sandi lancar.. gimana kabar ayah..?”

“baik juga nak.. ga mabuk – mabuk an aja terus kan..?”

Cruutt… apa ayah tau ya kalau aku mabuk sekarang..

“anu yah..” ucapku grogi..

“jangan terlalu banyak nak.. mabuk itu selingan aja.. jangan dijadikan rutinitas..” ucap ayahku..

Ini bukan lagi rutinitas yah.. tapi keharusan.. soalnya harus tiap hari minumnya..

“iya yah..” ucapku pelan..

“sudah beli hpnya..?” tanya ayahku..

Astagaaaa.. aku lupa kasih tau ayah kalau aku sudah beli hp..

“sudah yah.. hehehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“kebiasaan.. kalau sudah dituruti maunya itu langsung melupakan..”

“maaf yah.. maaf.. sandi lupa..” ucapku pelan..

“iya sudahlah nak..” ucap ayahku..

“loh.. udah.. gitu ajakah..?” tanyaku dengan heran..

“emang mau apa lagi..?”

“kirain ayah mau nambah uang kiriman.. hehehehehe..” ucapku tertawa malu..

“iya.. ayah tambahin.. berapa yang mas minta..? ntar ayah transfer..”

Bah.. baik bener ini ayah ini sama aku.. tumben.. ada apa ya..?

“serius yahh..?”

“serius.. berapa mintanya..?” ucap ayahku dengan santai..

Cruut.. beneran kah ini..? kalau beneran.. aku mau minta uang buat beli computer baru sama ayah.. komputerku sekarang hardisknya cuman 4 gb (kalau ga salah ingat loh ya..) gila ga..? aku mau beli yang keluaran terbaru yang hardisknya 40 gb terus memorinya 128 mb.. kan bagus tuh buat main game CM (championship Manager).. hehehe..

“ehh..berapa ya yah..?” ucapku malu – malu..

“sebutin aja nak.. ga usah malu – malu..” ucap ayahku dengan lembutnya..

“anu yah.. e..” ucapku terpotong

“eh.. tapi ntar dulu mas.. mas ngomong sama ibu dulu ya.. bilang kalau butuh tambahan duit gitu.. hehehehe..” ucap ayahku dengan entengnya lalu tertawa renyah..

Astagaaa… sama aja bohong.. bukan kiriman uang yang kudapat.. tapi langsung surat penarikan unit dari dealer.. cruutt.. bisa pulang kampung langsung aku.. terlalu bercandanya ayah ini.. untung ayahku.. kalau bukan, sudah kututup terus kumatikan hpnya..

“wooo.. sama aja bohong yah.. yah..” ucapku kecewa..

“hahahahaha.. ayolah nak.. cepat ngomonglah sama ibumu dulu.. ya.. hehehe..” ucap ayahku lalu tertawa..

“makasih yah..” ucapku sewot..

“hehehe..” ayahku tertawa lalu

“nak..” ucap ayahku lalu serius..

“hemm..” ucapku yang masih ngambek..

“kendalikan emosimu.. jangan kamu yang malah dikendalikan emosimu..” dengan nada yang serius..

Bah.. maksudnya ayah ini apa ya..? apa gara – gara aku ngambek ini..? tapi ga mungkinlah.. ayah kan tau kalau aku ngambeknya main – main.. terus kenapa juga ayahku ngomong serius begini..?

“maksudnya apasih yah..?” tanyaku bingung..

“setiap masalah akan lebih mudah diselesaikan dengan emosi yang kamu kendalikan.. tapi kalau kamu yang dikendalikan emosi.. masalahnya akan melebar dan kamu akan semakin bingung dengan penyelesaian akhirnya..” ucap ayahku yang tambah bikin aku bingung..

Maksudnya apa ya ini..? apa ayah tau masalahku duel dengan mas rendi..? tapi itukan sudah selesai.. atau masalah cintaku..? itu kan masalah hati.. masa iya masalah hati ini sih..? atau ada masalah lain..? tapi masalah apa..?

“iya yah..” ucapku.. ku iyakan ajalah dulu.. ntar kupikir pelan – pelan.. kuat ya kupikir.. ga kuat ya kunaikan becak.. gitu aja kok repot..

“kamu pasti akan memahaminya dengan sendirinya kok nak..” ucap ayahku yang seolah tau kalau aku masih bingung..

“iya yah..” ucapku lagi..

“kuliah yang rajin nak.. semoga cepat selesai..” ucap ayahku lagi..

Bah.. baru juga semester lima sudah diomongin gini..? emang salah nasehat ayahku..? engga juga sih.. bener aja.. hehehehehe..

“iya yah..” ucapku lagi..

“iya sudah nak.. hati – hati disana nak ya..”

“iya yah.. salam buat ibu sama adek – adek..”

“iya.. ntar ayah salamin.. salam juga buat mey sama ayu ya..”

Cuuukkk.. kenapa kirim salamnya sama dua wanita ini sih..?

“kenapa sih kirim salam sama mereka yah..? kenapa ga kirim salam sama mas pandu aja atau bung toni sekalian.. gimana..?”

“ayah bukan hom – hom..”

Cruutttt.. jawaban yang singkat ,padat dan paling guuatteelll dari ayahku..

“hemmm..” jawabku singkat..

“ya udah nak.. ayah lanjut kerja ya..”

“iya yah..”

“jangan lupa ya salamnya ayah..”

“iya yah.. iya..” ucapku ke ayah..

“hahahaha..” ucap ayahku tertawa lalu menutup telponnya..

Dan aku memasukkan hpku kekantongku.. kenapa sih ayah pake acara kirim salam ke ayu dan mery segala..? kenapa ga salah satu aja.. atau ayah pengen punya mantu dua wanita itu langsung..? oke.. ku turutin kalau memang itu maunya ayah..

[table id=AdsTbet /]

Dan aku melangkahkan kakiku ke arah kantin..

Dan dikantin sana tampak anggota power ranger minus lia dan satria baja hitam lagi ngopi.. aku lalu mendatangi mereka dan menyalami satu persatu dengan salam komando ala mahasiswa.. kebiasaan salaman ini selalu kami lakukan bila bertemu sesama teman dikampus atau diluar kampus..

“cuukk.. baru muncul.. kemana aja kamu..? ” kata surya memakiku lalu bertanya..

“mabuk lagi datangnya..” kata yuda ketika melihat mataku agak memerah dan mulutku bau alcohol ketika sudah didekatnya..

Sedangkan aldo dan satria hanya tersenyum saja..

“kenapa ga ada yang kekos..?” ucapku dengan cueknya tanpa menjawab pertanyaan surya dan omongan yuda barusan.. dan aku langsung duduk dan membakar rokokku..

“lagi males minum..” kata satria menyahut..

“iya..” kata aldo menyahut..

“bener..” kata yuda dan surya barengan..

“ooo.. kirain kalian mojok berpasangan..” ucapku dengan santainya..

“assuuu..” maki surya dan yuda kepadaku dengan kompaknya.. sedangkan aldo dan satria kembali tersenyum aja sambil geleng – geleng..

“hehehehe.. kompak banget.. dasar hom – hom..” jawabku sekenanya..

“bajingaaannnn..” ucap yuda dan surya sambil melotot kepadaku..

“jiancookk ancene arek iki..” (jiancookk memang anak ini..) kata surya..

“iya assuu’og.. baru datang langsung bully kita berempat..” jawab yuda dengan jengkelnya..

Sedangkan aldo dan satria cuman menggelengkan kepalanya lagi saja..

“kok yang paling emosi kalian berdua sih..? kurang puas ya..? hehe..” ucapku dan kali ini kubarengi dengan senyuman yang mengejek..

“iyo’e.. mojok lagi sana.. mumpung kamar mandi kosong..” kata satria lalu menyeruput kopinya..

“jangan disodok dari belakang terus.. sekali – kali dari depan.. mungkin kalian berdua bisa klimaks kalau main pedang – pedangan..” kata aldo dengan cueknya.. aldo dan satriapun akhirnya ikut membully surya dan yuda..

“bajingaaaannn..” teriak surya..

“assuuu.. kok kalian berdua ikut bully kami..? kan tadi kalian dibully juga sama bajingan lendir satu ini..” kata yuda ke aldo dan satria lalu melirikku..

“kami kan ga melakukannya.. beda sama kalian berdua.. hahahahaha..” kata aldo langsung tertawa..

“hahahahahaha..” kami bertiga pun tertawa bersama..

“terkutuk kalian bertiga..” ucap yuda menyahut..

“hahahaha..”

Dan kamipun lalu tertawa bersama..

Ga berapa lama.. ilham datang bersama dalle, tigor, heri tiger dan hendra sumo..

Mereka lalu mendatangi kami dan menyalami kami satu persatu.. lalu duduk didekat kami..

“tabe mi kak..” (permisi kak ya..) ucap dalle kepada kami..

Dan aku cuman tersenyum melihat mereka semua.. dan anehnya dalle, tigor, heri tiger dan hendra sumo, tidak berani menatap mataku.. mereka hanya melihatku sebentar lalu menunduk.. cuukk.. kenapa sih mereka ini..? kok aneh ya.. aku lalu berbisik ke ilham yang duduk didekatku..

“kenapa teman – temanmu ini ham..? kok nunduk gitu..?” tanyaku sambil berbisik..

“mereka mungkin sungkan sama sampean mas..” (mereka mungkin segan dengan kamu mas..) kata ilham berbisik juga kepadaku..

“sungkan kenapa..?” tanyaku sambil mengerutkan kedua alisku..

“ga taulah..” kata ilham sambil mengangkat kedua pundaknya..

“jawabanmu ga memuaskan cuukkk..” ucapku ke ilham sambil meliriknya..

“ojo kereng – kereng mas.. mungkin ini yang bikin mereka sungkan sama sampean..” (jangan jahat – jahat mas.. mungkin ini yang bikin mereka segan sama kamu..) jawab ilham kepadaku..

“assuu..” ucapku pelan.. lalu aku mengakkan lagi posisi dudukku..

“bagaimana kuliah kalian..?” tanyaku kepada mereka..

“mantap kali bang.. batangan semua kawanku.. hehehehe..” ucap tigor dengan logatnya yang khas lalu tertawa dan tigor langsung disenggol heri tiger.. dan tigorpun langsung salah tingkah..

“kenapa sih kalian ini..? santai ajalah..” ucap aldo lalu menyeruput kopinya..

Lalu kami pun melanjutkan mengobrol seperti biasa.. terlihat jelas sih sikap dalle, tigor, heri tiger dan hendra sumo yang agak canggung ketika mengobrol dengan kami..

“mas black house itu gimana sih..?” tanya ilham kepada kami..

“gimana apa maksudmu..?” tanyaku ke ilham dengan santainya..

“ya maksudku kedigdayaannya dikota ini.. apa seperti pondok merah..?” tanya ilham lagi..

“biasa aja ham.. ga ada yang ‘istimewa’ di black house.. sama seperti pondok merah..” ucapku dan kembali dengan santainya..

Dan disambut senyum kecut oleh keempat temanku..

“pondok merah ga ‘istimewa’? gimana sih mas ini..? hehehehehe..” kata ilham lalu tertawa..

“kamu kayak ga ngerti bahasa mas mu aja ham.. ham..” kata aldo menyahut..

“black house itu ‘pondok merahnya’ kampus teknik kuru ham.. jadi paham lah kamu..” kata yuda ke ilham..

“oooo..” ucap ilham..

“pernah gesekan ga antara pondok merah sama black house mas..?” tanya heri tiger kepada aldo..

“sudah beberapa kali.. yang terakhir beberapa tahun yang lalu.. ini disebelahku yang ikut ‘bersilaturahmi’ kesana..” kata aldo sambil melirikku..

“wah.. seru dong.. gimana hasilnya mas..?” tanya ilham kearahku..

“biasa aja.. ga ada yang ‘istimewa’..” kataku dengan cueknya..

“ah sampean ini mas.. jawabannya ga memuasakan..” kata ilham membalikkan kata – kataku tadi lalu membakar rokoknya.. dan aku langsung meliriknya..

“emang kenapa kamu tanya gitu ham..?” tanya satria..

“pengen nyoba main kesana sama teman – teman sat.. hehehehehehe..” kata ilham sambil tertawa..

“ga usah cari gara – gara ham.. dari pada kubantai kamu semua satu – satu..” ucapku dengan dinginnya..

Ilham, dalle, tigor, heri tiger dan hendra sumo langsung menunduk dan ga bersuara lagi..

“kalian kesini mau kuliah.. bukan mau jadi preman.. jadi kuliah yang baik aja.. paham..” kataku sambil memandang mereka satu – persatu..

“guyon mas.. hehehehehe..” jawab ilham lalu tersenyum..

“kalau mereka cari masalah sama kita gimana..?” tanya yuda kepadaku.. dan ilham lalu terlihat senang dengan pertanyaan yuda kepadaku..

“sabar..” ucapku singkat.. dan ilham langsung tertunduk lemas..

“sabar.. sabar.. habis itu kamu nyerang sendiri.. assuu..” kata surya memakiku..

“engga gitu juga sur.. mereka ga mungkin mau cari gara – gara dengan kita lagi.. setelah penyerangan terakhir kita ke markasnya waktu itu.. begitu juga sebaliknya.. kita ga akan mencari gara – gara ke mereka.. jadi nikmati aja kedamaian ini..” ucapku lalu menghisap rokokku lagi..

Dan semua yang ada disitu langsung menganggukan kepalanya.. dan kulihat cuman satria aja yang tersenyum kecut..

“mira kemana ya..? kok ga ada lihat aku.. kangen aku beberapa hari ga ketemu sama adekku satu itu..” ucapku mengalihkan pembicaraan yang cangung ini..

“kami seharian disini dan digedung sipil.. tapi ga ada lihat mira sama sekali.. padahal teman – temannya kuliah semua loh..” kata aldo menyahut.. cuukkk rupanya mencari mira juga temanku satu ini..

Dan aku pun langsung kaget dan pikiranku tiba – tiba ga enak sama adekku satu itu.. ada apa ya..?

“kemana ya mira..?” ucapku bergumam..

KRING.. KRING.. KRING..

Hpku berbunyi.. dan ketika aku melihat layar hpku.. tertulis nama mira dilayar.. hiuuufffttt..

“panjang umur.. baru juga dibicarain..” ucapku sambil tersenyum.. lalu aku mengangkat hpku..

“halo de..” ucapku..

“ha.. halo kak sandi.. hikss.. hikss..” ucap mira disambungan telpon sambil menangis..

“kenapa kamu de..?” ucapku dengan suara agak keras dan mata yang melotot.. dan semua yang ada disitu langsung terdiam melihat perubahan suaraku dan mimik wajahku..

“tolongin mira kak.. hiks.. hiks..” ucap mira sambil terus menangis dan seperti sedang ketakutan sekali..

“KAMU DIMANA..?” dan ucapanku tambah mengeras.. dan jantungku langsung berdetak cepat.. emosiku pun perlahan mulai naik kekepala..

“mira dia black house kak.. mira dikurung disini.. hikss.. hikss..” ucap mira dan tambah menangis..

“APA.. TUNGGU MI KAMU DISITU DE.. JANGAN TAKUT.. AKU LANGSUNG KESANA SEKARANG..” ucapku dengan emosi yang ada dikepala dan langsung menutup hpku.. aku langsung berdiri dengan cepat dan emosi yang membakar dikepala.. dan ketika aku sudah berdiri dan akan melangkah.. tiba – tiba tubuhku lemas dan aku langsung terduduk kembali dan tersandar disandaran kursi kantin.. dan aku berusaha berdiri lagi dengan berpegangan pada ujung meja.. tapi aku ga kuat.. tubuh seperti tidak bertenaga sama sekali..

“kenapa san..? kenapa mira..?” tanya aldo dengan panik..

“mas.. kenapa..?” tanya ilham..

“nyo..?” kata satria sambil melotot..

“san..” surya dan yuda barengan..

Sedangkan dalle, tigor, heri dan hendra hanya bengong saja..

Dan aku diam tidak menjawab pertanyaan teman – temanku.. tiba – tiba tubuhku mulai bergetar pelan.. dimulai dari kaki.. naik kebadan lalu ketanganku yang sedang memegang ujung meja..

Tubuhku bergetar dan kaku untuk digerakkan.. padahal diotakku ini aku ingin segera berdiri dan ke black house untuk mencari mira.. ada apa dengan tubuhku ini.. bajingaaaannn..

“kenapa adekku ces..? kenapa mira..? kamu ga bisa jaga dia kah..? katanya kamu sappoku.. sappo macam apa kamu itu..” tiba – tiba terdengar suara almarhum rahmat terdengar jelas ditelingaku dan di menggema diseluruh ruang kepalaku..(ces = panggilan akrab dipulau seberang) (sappo = saudara)

Mendengar suara almarhum rahmat.. tubuhku semakin lama semakin bergetar dengan hebat.. mejapun langsung tergetar dengan gelas yang bergoyang dan berbunyi akibat getaran tanganku..

“tai lasso memang kamu itu.. kalau aku masih hidup aja.. ku bunuh orang berani nyentuh adekku..” ucap rahmat yang terus terdengar dan makin menggema ditelingaku..

“TAI LASSO KAMU SAN.. TAI LASSOOOO..” teriak rahmat yang sangat kencang sekali dan penuh emosi..

Aku lalu menundukan kepalaku.. dan tiba – tiba.. ‘sesuatu’ yang sering datang dan membuat emosiku memuncak dan kalap.. datang dan mengelus kepalaku dengan pelan.. aku lalu mengontrol pikiranku dan menahannya supaya tidak masuk ketubuhku.. tapi dia terus membelai kepalaku dan mencoba memasuki tubuhku.. dan walapun aku menahannya sekuat tenaga dan berusaha mengontrol pikiranku.. usahaku sia – sia saja.. ‘sesuatu’ itu tetap bisa masuk dan pelan – pelan merasuki tubuhku lalu menguasainya.. lalu ‘sesuatu’ itu mengambil alih pikiranku pelan – pelan.. panas.. panas.. dan panas yang kurasakan diseluruh tubuhku.. keringat yang deras mengalir dari seluruh tubuhku dan keringat yang ada keningku menetes dengan derasnya dipahaku..

“Dan ketika ketenanganmu dan keluargamu terusik.. bangun dan bantai semua.. jangan dikasih ampun le..( le = tole = panggilan orang tua untuk anak kecil dipulau ini..) ayo cepat berdiri.. bunuh mereka semua.. lalu bakarlah semuanya satu persatu tanpa ampun ..” bisik ‘sesuatu’ itu ditelingaku dengan lembut dan halus sekali..

“anak sundala..” (anak haram..) ucapku dengan bibir yang bergetar dan dengan tangan yang terkepal, lalu gigiku mengerat.. pelan – pelan kuangkat wajahku.. aku memandang lurus kedepan dan pandangan ku berubah menjadi warna merah yang mendominasi penglihatanku.. tidak ada warna yang lain.. hanya satu yang terlihat.. warna merah darah.. pohon, jalan, gedung, manusia yang lalu lalang.. bahkan semua yang berkumpul didepanku berubah menjadi merah.. kenapa ‘sesuatu’ ini kok semakin membuat aku gila..? dan kenapa pandanganku berubah menjadi merah darah yang mendominasi..? baru kali ini aku merasakan emosi yang menggila seperti ini..

Teman – teman yang melihat perubahanku dari tadi terdiam.. tampak sekali wajah yang sangat terkejut diwajah mereka..

“mas.. mass.. kenapa..?” tanya ilham dengan bibir yang bergetar dan dengan takutnya..

“aku mau ke black house..” ucapku lalu berdiri perlahan dan berjalan meninggalkan mereka semua.. dan emosi yang memuncak ini membuat tubuhku ringan tidak kaku seperti barusan..

Aku terus berjalan kearah depan kampus.. dan diotakku yang ada hanya kata.. bunuh.. bantai.. dan bakar.. tapi disisi lain bagian kecil otakku.. ada perlawanan terhadap emosi yang menggila.. dia seperti berusaha menahan emosiku yang makin lama makin menggila..

Setelah sampai digerbang kampus.. aku lalu berlari menuju kos dan mengambil tigi.. dan tidak ada orang sama sekali diruang tengah.. aku lalu mengambil tigi dan mendorongnya keluar kos.. aku lalu menarik gas tigi keluar gang dengan kecepatan tinggi..

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM..

Orang – orang yang keluar masuk gang langsung minggir dan menunduk melihat caraku mengendarai tigi.. dan setelah sampai jalan depan gang.. aku memacu tigi dengan kecepatan yang tinggi.. aku tidak perduli dengan jalan yang masih ramai.. aku terus memacu tigi dengan kecepatan yang penuh dan makin cepat..

Dan ketika sudah sampai di depan black house.. aku lalu menabrakkan tigi dipintu kos itu..

BRUAAAKKKK..

Aku lalu masuk dengan tetap mengendarai tigi lalu menggas tigi dengan keras..

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM..

Orang – orang yang berkumpul diruang tengah tampak kaget dengan kedatanganku dan mereka semua langsung berdiri.. dan galih, salah satu orang yang disegani dan dituakan di black house berjalan mendatangi aku.. aku mencoba menenangkan lagi emosiku lalu turun dari tigi..

“kenapa kamu kesini..?” tanyanya dengan pandangan yang sangat jengkel karena kedatanganku yang tidak sopan..

“bantai aja orang ini.. bantai..” ucap ‘sesuatu’ itu berbisik kepadaku.. dan perlawanan terhadap ‘sesuatu’ itu masih berlangsung diotakku.. dan aku juga berusaha untuk tetap mencoba menahan emosiku..

Lalu terdengar suara beberapa sepeda motor datang dibelakangku dan berlari kearahku..

“aku mau mencari adek perempuanku..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan emosi yang tertahan kepada galih..

“persetan siapapun itu yang kamu cari.. tapi kalau caramu seperti itu datangnya.. aku sendiri yang akan bantai kamu..” ucap galih dengan dinginnya..

“pergi cari mira san.. mereka urusan kami..” ucap aldo dibelakangku.. dan ternyata yang datang teman – temanku yang berkumpul dikantin tadi..

“kalau kamu nekat masuk.. kupastikan nyawamu akan tertinggal disini.. persetan kamu itu siapa..” ucap galih sambil menunjukku..

Dan kata – kata galih barusan.. membuat emosiku yang coba aku tahan dari tadi.. langsung memuncak dan tidak bisa aku kontrol lagi..

“tai lasoomu..” ucapku lalu berlari mendekati galih dan aku langsung loncat sambil mengarahkan kepalan tanganku kewajah galih dengan kuatnya..

BUHHGGG..

Aku memukul pelipis kirinya dengan kepalan tangan kananku sekuat tenaga.. dan galih langsung oleng kekiri.. dan aku menyambutnya dengan kepalan tangan kiriku dipelipis kanannya dengan sekuat tenaga juga..

BUHHGGG..

Galih oleng kekiri.. lalu..

BUGGGHHH.. PAAAKKK.. BUGGGHHH.. PAAAKKK..

Aku mengarahkan kepalan tangan kiri dan kepalan tangan kananku dengan membabi buta.. tanpa memberikan sekalipun kesempatan galih untuk melawan.. dan setiap pukulanku.. membuat wajah galih terluka dan berdarah..

Dan aku seperti terbang dan melayang ketika memukul galih ini.. dan aku merasa tanganku pun lebih ringan dan kuat dalam memukul.. emosiku bener – bener menggila saat ini..

BUGGGHHH.. PAAAKKK.. BUGGGHHH.. PAAAKKK..

Aku terus menghajarnya.. lalu..

BUUMMM..

Galih langsung roboh kebelakang terkena kepalan tangan kananku yang kuat tepat di tulang lembek hidungnya.. dia terkapar dan terlentang dengan darah yang mengalir deras dari hidungnya, pelipisnya dan juga mulutnya.. dan tubuhnya langsung mengejang..

“MIRAAAAAAA…” Teriakku sekencang – kencangnya..

“kak sandiiiii..” suara mira terdengar disalah satu kamar dilantai dua.. dan aku langsung berlari kearah tangga..

“SERAAANGGGG..!!!!”

Teriak anggota black house dan mereka langsung berlari kearahku..

“ASSUUUUUUUU..”

Teriak teman – temanku dibelakang dan berlari mengikuti aku..

Dua orang anggota black house yang ada didepanku langsung kuterjang dengan kepalan tangan kananku dan kepalan tangan kiriku bergantian..

BUGGGHHH.. BUGGGHHH..

Dua orang itu langsung roboh.. dan aku langsung mendekati mereka lalu menginjak wajah mereka satu persatu..

BUGGGHHH.. BUGGGHHH..

“ARRRRGGGHHHH..” teriak mereka berdua tertahan dan darah langsung menggenang disekitar wajah mereka..

Dan ketika anggota black house lainnya akan menyerangku bersama.. teman – temanku langsung menyambut mereka.. dan perkelahian yang tidak seimbang jumlahnya ini.. langsung pecah diruang tengah itu.. teman – temanku harus menghadapi tiga sampai empat orang disana..

“naik cepat kamu san..” ucap aldo sambil mengarahkan pukulannya kelawan yang dihadapi..

BUGGGHHH.. PAAAKKK.. BUGGGHHH.. PAAAKKK..

Terdengar pukulan dari arena perkelahian.. dan aku langsung berlari kearah lantai dua..

“MIRAAA.. MIRAA..” teriakku ketika sudah ada dilantai dua.. lalu

BRUAKKK..

Aku menginjak salah satu pintu kamar dengan keras.. dan tidak orang didalamnya.. lalu aku berlari kesebelah kamar yang lain..

“MIRAAA.. MIRAAA.. DIMANA KAMU DE..” teriakku sambil berlari..

BRUAAKK..

Aku menginjak satu pintu lagi dan terbuka.. assuuu.. masih kosong aja.. bangsattt..

“MIRAAAAAA..” teriakku sambil aku berlari lagi ke kamar sebelahnya..

BRUAAKK..

Aku menginjak pintu itu.. dan..

“ANAK SUNDALAAAAAA..” teriakku ketika pintu yang ketiga terbuka setelah aku menginjaknya tadi.. tampak pemandangan yang membuat emosiku tambah menggila.. tampak dua orang sedang memegangi mira.. satu memegang kedua tangan mira sambil mendekap mulutnya.. dan satu lagi memegang kedua kakinya..

Mira yang dipegangi kedua kaki dan tangannya tampak meronta dengan air mata yang mengalir deras dan kepala yang menggeleng.. jilbabnya masih melekat dikepala tapi sudah semerawut dan terbuka bagian bawah dagunya.. kancing hemnya terbuka semua.. dan kaos dalamnya terangkat sehingga menampakkan perutnya dan branya.. sedangkan hem bagian tangan kanannya sudah sobek.. dan celana panjangnya masih melekat dipinggangnya..

Aku lalu berlari dan mengarahkan injakan ku kepada orang yang memegang tangan mira dan mendekap mulut mira..

BUUUMMMM..

Anak itu terlempar kebelakang dan kepalanya terbentur kedidinding dibelakangnya.. setelah aku menginjak tepat di wajahnya.. lalu aku mengarahkan tendangan dengan menggunakan punggung kaki kiriku tepat dihidung anak yang memegang kaki mira..

BUUUMMMM..

Anak itu terhempas kebelakang dan kepalanya terbentur lantai setelah aku menendangnya dengan keras kearah hidungnya..

Aku lalu memegang tangan mira dan menariknya sampai berdiri.. mira lalu memelukku dan menangis sejadi – jadinya didadaku..

“hikssss.. hikss.. hiks…hiks..” mira menangis dengan tubuh yang bergetar.. dia tampak sangat ketakutan sekali..

Anjing memang manusia – manusia ini.. kubakar kamu nanti.. kubakaaaar.. bangsaatttt..

Aku lalu mengelus punggung mira dan melepas kan pelukannya.. dan ketika aku akan mendatangi kedua mahluk yang masih terkapar akibat injakanku tadi.. seseorang memanggilku dari arah pintu kamar yang ada dibelakangku..

“JANCOOOKKK..” teriak orang itu kepadaku.. dan ketika aku berbalik..

PRANNGGGG..

Sebuah botol anggur menghantam jidatku sebelah kiri sampai terpecah.. darahku pun langsung mengalir dengan derasnya dari jidatku.. dan anehnya aku tidak roboh atau pingsan.. bahkan tidak ada rasa sakit sedikitpun yang kurasakan.. aku tetap berdiri.. aku sempat kaget dan tertunduk aja ketika botol itu pecah dijidatku..

“KAK SANDIIIIII.. hiks.. hiks..” teriak mira dibelakangku lalu menangis lagi dengan histeris..

Aku lalu memegang jidatku yang berdarah.. dan terasa lukanya sangat lebar.. dan pecahan botol itu rupanya cukup panjang merobek kulit jidat sebelah kiriku.. dan darahku tambah mengalir deras melewati mataku dan perlahan menutupi mata sebelah kiriku.. aku lalu membersihkannya dengan tangan kananku.. aku cium darahku ini lalu aku jilat sampai bersih dan aku menelan darahku sendiri itu..

Hemmmm.. aku suka sekali aroma darah ini dan aku suka rasanya.. senyumku mengembang dikedua bibirku.. huuuu.. emosiku langsung memuncak dikepala.. aku lalu menekuk lidahku keatas dinding – dinding mulutku.. lalu berjalan kearah orang yang memukulku tadi.. tanganku terkepal sangat kuat.. tampak orang itu masih memegang pecahan botol ditangannya.. dan dia pun mengarahkan pecahan botol itu keperutku..

WUUTTT..

Aku memundurkan punggungku kebelakang menghindari serangannya diperutku tanpa memundurkan langkahku.. lalu aku melayangkan pukulanku tepat didagunya..

BUUUMMMM..

Diapun langsung roboh kebelakang.. aku mendekatinya dan jongkok didepannya.. aku jambak rambutnya dengan tangan kiri.. lalu..

BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Aku menghajar wajah anak itu menggunakan kepalan tangan kananku dengan membabi buta.. mata, hidung, pelipis, jidat dan mulut anak itu tidak ada yang lolos dari kepalan tanganku yang sangat keras..

BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Darah pun tampak memenuhi wajah anak itu.. dan dia sudah lemas tidak berdaya.. tapi aku belum puas menghajar anak itu.. aku lalu berdiri sambil menyeret rambut anak itu dan menghantamkan jidatnya kedinding..

BUUUMMMM..

Lalu aku banting kepalanya kebelakang..

BUUUMMMM..

Dan diapun terlentang dengan darah yang menggenang dekat kupingnya..

Aku lalu mendekati dua orang yang memegang tubuh mira tadi.. aku jambak satu orang.. dan aku hajar dia dengan brutalnya..

BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Lalu aku sandarkan didinding dengan posisi duduk.. lalu aku mundur dan aku injak wajahnya menggunakan telapak kakiku yang bersepatu..

BUUUMMMM..

JEDUUUKKK..

Wajahnya terkena injakan sepatuku sedangkan kepala belakangnya terbentur dinding dengan keras.. dan diapun langsung tersandar didinding dengan mulut yang menganga dengan nafas yang sangat berat..

Lalu aku ketemannya yang satu.. dan dia masih terlentang akibat tendangan punggung kakiku tadi.. aku langsung menginjak wajahnya dengan telapak sepatuku..

BUUUMMMM..

Dia menggelepar dan kejang – kejang.. aku lalu menyeratnya dan mendudukan disebelah temannya tadi.. dan aku memukul wajah anak itu berkali – kali..

BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Lalu aku akhiri dengan menginjak wajahnya dengan telapak sepatuku..

BUUUMMMM..

JEDUUUKKK..

Dan diapun langsung pingsan dan miring keteman disebelangnya..

Sudah puas..? belum.. aku yang melihat darah bercucuran diwajah mereka berdua.. tambah semangat dan ingin menyiksanya sampai mereka meregang nyawa..

Aku lalu memegang kerah salah satu dari mereka dan menariknya dengan paksa sampai berdiri.. lalu aku cekek dia sambil kuangkat setinggi – tingginya sampai kakinya tidak menyentuh lantai.. dia tersandar didinding dengan nafas yang tertahan akibat cekekanku yang kuat dileher..

“argghhhhh..” ucapnya tertahan dengan mulut yang menganga dengan darah terus mengalir dari mulutnya..

[table id=iklanlapak /]

“san..” ucap simbah datang dan dengan suara yang lembut..

“kenpa mbah..?” ucapku dengan penuh emosi..

“sabar le.. jangan kamu ikuti emosimu yang gila itu..” kata simbah

“dia kurang ajar mbah.. dia kurang ajar.. dia berani menyentuh adekku..” teriakku..

“kendalikan emosimu le.. jangan kamu yang dikendalikan emosimu..” ucap simbah sambil mengelus kepalaku pelan.. assuuu.. kenapa kata – kata simbah sama dengan kata – kata ayahku..

“persetan dengan emosiku mbah.. bajingan ini kurang ajar sekali.. dia harus mati sekarang juga..” ucapku dengan emosi yang menggila..

“le..” ucap mbah dengan lembutnya dan membelai kepalaku..

Dan pergulatan dibatinku semakin menggila.. emosi dan meredam saling merebut isi otakku..

 

“KAK SANDIIIII… CUKUP KAK.. CUKUUUUP..!!!” teriak mira dengan kerasnya.. dan aku tidak menghiraukan teriakan mira..

“kalau kakak ga turunkan dia sekarang.. kakak akan lihat mayat mira dikamar ini sekarang juga..” ucap mira dengan bibir bergetar dan tangisan yang tertahan.. dan aku langsung menoleh kebelakang menatap mira sambil terus mencekek leher orang ini..

Mira berdiri sambil memegang pecahan botol dan diarahkan kelehernya…

“turunkan dia kak.. turunkan dia.. hikss.. hiks..” mohon mira dengan mata yang penuh dengan air mata..

Aku lalu melepaskan orang itu dan dia terjatuh lalu terduduk dan miring lalu rebah kekanan..

“jangan kak.. jangan mi kamu bunuh orang lagi kak.. hiks.. hiks.. hiks..” ucap mira dengan tangisannya yang tidak berhenti..

Aku pun terdiam sambil menatap mira.. dan redaman emosi diotakku sementara ini menguasai sebagian otakku.. dan aku terus menatap mira yang menangis.. menyedihkan sekali adekku ini.. pakaiannya acak – acakan.. kancing hemnya terlepas semua.. dan lengan kanannya sobek sampai melihatkan kulit tangannya..

Aku lalu mendekati mira.. dan aku membuka kaosku.. dan mata mira terbelalak melihat tattoku yang ada didadaku.. dia memang belum pernah melihat aku bertatto.. terakhir dia melihatku telanjang dada.. waktu kami berenang bersama dengan almarhum rahmat kakaknya.. dipantai dekat rumahnya waktu aku STM sebelum aku dipenjara..

Aku lalu meraih tangannya yang memegang pecahan beling dan aku mengambil pecahan beling itu lalu membuangnya.. setelah itu aku memakaikan kaosku untuk menutupi hemnya yang tidak ada kancingnya lagi.. mira lalu memelukku erat sekali..

“mira ga mau kakak dipenjara lagi kak.. hikss.. hikss…” ucap mira didekapanmu..

“cukup kejadian kak rahmat aja.. jangan mi lagi mira jadi penyebab kakak dipenjara.. hikss.. hikss..” ucap mira lagi dengan tangisan yang memilukan hatiku..

Aku lalu mengelus pelan kepala mira..

Setelah itu aku lepaskan pelukanku dan menatap matanya sambil membersihkan air mata yang terus keluar dari kedua matanya..

“aku tidak akan membunuhnya dek.. aku janji.. tapi biarkan aku menghukumnya karena dia berani menyentuh tubuh adekku.. mereka harus diberi pelajaran..” ucapku dengan bibir bergetar dan emosi yang tiba – tiba menguasai otakku lagi..

Aku lalu berbalik dan berjalan kesalah satu orang yang terkapar.. lalu aku menyeret orang yang memukulku dengan botol tadi kekasur.. dan menumpuk tubuhnya dengan kedua temannya yang memegang tangan dan kaki mira tadi.. aku lalu mengambil selimut diatas kasur dan menutup tubuh mereka bertiga.. lalu aku jongkok dan mengeluarkan korekku.. dan ketika aku akan membakarnya..

“kak.. hikss.. hikss.. hiks..” ucap mira memanggilku dengan lembutnya sambil terisak..

Jancuukkk.. untung ada mira disini.. kalau ngga.. sudah aku bakar mereka bertiga dikamar ini.. terserah bagaimana cara mereka menyelamatkan dirinya masing – masing.. yang jelas aku membakar selimutnya dan tidak membunuh orangnya.. jadi itu sesuai janjiku kemira.. tapi rencanaku gagal karena tangisan mira..

Aku lalu berdiri dan menatap mira sebentar.. mira menatapku lalu mengangguk kepadaku.. aku lalu melihat ketiga orang itu lagi dan membuka selimut yang kupasang menutupi tubuh mereka bertiga.. setelah itu aku menarik salah satu kaki mereka dan menyeretnya keluar kamar.. aku lalu mengangkat tubuh orang itu tinggi – tinggi dengan kedua tanganku dan kulempar kelantai bawah tempat arena pertempuran..

BUUKKKK… BUMMMM..

Bunyi tubuh orang itu ketika sudah terbentur dilantai satu setelah kulempar dari lantai dua..

Dan perkelahian pun terhenti setelah mendengar dan melihat ada orang yang aku lempar tadi terkapar dan menggelepar..

“ANAK SUNDALA..!!! BERANI – BERANINYA KALIAN MENGGANGGU ADEKKU KURANG AJAR.. TAI LASOO KAMU SEMUA..!!!!” ucapku dengan emosi sambil memegang pagar besi lantai dua dan menatap mereka semua dilantai satu.. setelah itu aku masuk lagi kekamar dan menyeret bergantian kedua orang yang masih ada dikasur.. dan aku melemparkannya juga kelantai bawah bergantian..

“ANJING KAMU SEMUA.. BERANI SEKALI KAMU GANGGU KELUARGAKU TAI LASSOO.. KUBUNUH KAMU SEMUA.. KUBUNUH..!!!!” teriakku dengan emosi yang makin menggila lagi sambil menatap semua yang ada dibawah..

Lalu aku berbalik dan masuk lagi kekamar itu dan mendatangi mira.. dan mira langsung memelukku lagi..

“kak sandi.. hikss.. hikss.. mira takut kak.. mira takut.. hikss.. hiks…” ucap mira sambil menangis sesenggukan didadaku..

“tenang mi de.. ada kakak disini… ada kakak..” ucapku sambil membelai kepalanya yang tertutup hijab..

“hiks.. hiks.. hikss..” mira terus menangis…

“maaffin kakakmu ini ya de.. maaffin kakakmu yang ga bisa jaga kamu..” ucapku dengan bibir yang bergetar sambil menahan emosiku yang masih ingin aku lepaskan semua ditempat ini..

“hikss.. hikss.. hikss…” dan mira masih menangis dengan penuh ketakutan..

“kita turun sekarang de..” ucapku sambil mengangkat wajahnya dan dia tetap memelukku..

“iye’ kak..” ucap mira dengan air mata yang memenuhi wajahnya dan tampak darah ku yang masih mengalir dijidatku mengenai jilbabnya..

“jangan mi menangis lagi de.. bisa tambah gila aku..” ucapku sambil membersihkan kedua air matanya yang masih mengalir…

“iye’ kak..” ucapnya lagi dengan bibir yang bergetar..

Aku lalu menggenggam tangan mira dengan erat.. lalu aku menariknya keluar kamar dan turun kelantai satu.. dan aku tetap bertelanjang dada.. karena kaosku dipakai menutupi hem mira yang sobek dan terlepas semua kancingnya itu..

Setelah sampai dilantai satu dan ruang tengah kos black house.. tampak semua penghuni kos ini tergeletak dengan darah berceceran dimana – mana.. hanya tinggal satu orang penghuni saja yang berdiri dengan gagahnya.. yuda dan aldo tampak terduduk disebelahnya dengan wajah yang berdarah – darah.. dan orang itu berdiri dengan kepala surya ada diinjakannya.. bangsaatttt.. kamu berani menahajar saudara – saudaraku dan kamu berani menginjak salah satu saudaraku juga.. assuuu.. dan aku lihat teman – temanku yang lain bersiap untuk menyerangnya.. aku tidak mengenal orang ini dan dia juga tidak ada ketika kami menyerang tempat ini dulu..

“segini ajakah kekuatannya anak kampus tenik kita..?” ucap orang itu lalu membakar rokoknya dengan santai..

“jancookkk..” ucap ilham dengan emosinya.. dan ketika ilham akan menyerang orang itu.. aku lalu memanggilnya..

“ham.. dia urusanku..” ucapku.. teman –teman semua lalu menatapku begitu juga ilham.. aku lalu melepaskan pegangan mira dan berjalan mendekati orang yang menginjak kepala surya itu..

“salah satu anggota keluarga jati.. hehehehe.. tattoo keluarga jati memang khas ya..” ucap orang itu dengan santainya.. rupanya dia mengenal tattoo keluarga yang ada didadaku.. memang tattoo ini yang punya hanya beberapa orang saja.. mbah jati, ayahku, lek ji’i, lek gito, aku, ilham dan gani anaknya lek gito.. sedangkan mas pandu tidak memiliki tattoo ini karena bukan keturunan mbah jati langsung..

Aku lalu berhenti dihadapan orang itu dan aku menatap matanya.. dia memiliki tatapan yang sangat tajam .. dan usianya mungkin seperti mas pandu..

“suatu kehormatan bisa berduel dengan keturunan jati.. dan semoga kamu tidak membuat malu keluarga jati..” ucap orang itu lalu membuang rokoknya dan langsung mengangkat kakinya yang menginjak kepala surya sambil mengarahkan pukulan ke wajahku..

BUUUKKKK…

Sebuah pukulannya mengenai pelipis kananku dengan keras.. aku oleng kebelakang.. lalu dia maju lagi sambil mengarahkan kepalan tangan kanan dan kepalan tangan kirinya bergantian kewajahku..

BUUHHGGG… BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Dia memukulku dengan santai tapi terus menerus tanpa henti.. dan setiap pukulannya mengenai tepat sasaran dan sangat kuat.. dan aku terus termundur dengan kepala melayang kekanan dan kekiri akibat pukulan dahsyatnya.. semburan darah bercampur air liur keluar dari mulutku.. lalu..

BUUMMMMM..

Dia menginjak dadaku sampai aku terlempar kebelakang dengan posisi terduduk dan tersandar didinding dengan kepala yang menunduk.. dan perlahan darahpun mengalir dari kedua pelipisku dan luka bekas pukulan botol tadi.. darah juga aku rasakan keluar dari kedua lubang hidungku dan tepi bibirku.. kedua matakupun tertutup sebagian kelopak mataku yang mulai membengkak.. assuuu.. dibuatnya hancur aku.. hehehehe.. tapi aku tidak merasakan sakit sedikitpun.. ntah karena emosi atau ‘sesuatu’ yang masih menguasai sebagian tubuh dan otakku..

“segini aja ya kekuatan keturunan jati itu.. hehehehehe..” ucapnya sambil tersenyum mengejek..

“bangsat kamu..” teriak ilham..

“ham..” ucapku pelan dan kepalaku masih tertunduk..

“masih bisakah kamu melawan..? masih ada kekuatanmu..?” ucapnya memprovokasi aku..

“hehehe.. kalau cuman segini aja kekuatanmu.. jangan pernah menyebut nama jati dari mulutmu itu.. ga pantas kamu ucapkan nama besar mbahku..” ucapku.. lalu aku menekuk kedua lututku dan kuarahkan kepalan tangan kananku kelantai dan berdiri perlahan..

Dan aku mengangkat wajahku perlahan dan menatap wajahnya.. senyumku pun mengambang lagi dari kedua tepi bibirku.. lalu aku berjalan kearahnya.. dan ketika aku sudah dihadapannya.. dia melayangkan sebuah pukulan dengan tangan kanannya..

BUUGGHHHH..

Aku lebih dulu menginjak dadanya.. dan dia termundur kebelakang… lalu aku menyambutnya dengan kepalan tangan kananku ke arah pelipisnya kirinya..

BUUGGHHHH..

Dia oleng kekiri dan aku sambut lagi dengan kepalan tangan kiriku dirahangnya..

BUUGGHHHH..

Dia oleng kekanan.. dan aku menyambutnya dengan kepalan tangan kanan diwajahnya tepat diantara mata kanan dan mata kirirnya..

BUUGGHHHH..

Dia sampai mendongakkan kepalanya keatas…

Lalu aku menginjak dadanya lagi dengan keras..

BUUGGHHHH..

Dia terlempar kebelakang sampai tersandar didinding dengan posisi berdiri.. dan aku mendatanginya sambil mengarahkan kepalan tangan kanan dan kiri secara bergantian..

BUUHHGGG… BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Aku memukul pelipis, rahang, pipi, hidung dan mulutnya secara membabi buta.. sampai darah memenuhi wajahnya.. ‘susuatu’ yang mengontrol sebagian pikiranku ini memaksaku untuk terus memukulnya tanpa ampun.. dan semakin banyak darah yang keluar diwajahnya.. semakin aku menguatkan pukulan ku diwajahnya..

Dan ketika dia mau roboh kekanan.. aku menahannya dengan tangan kiriku.. lalu..

BUUHHGGG…

Aku injak dadanya sekuat tenaga.. dan punggungnya terhantam dinding dengan kuat.. lalu..

BUUHHGGG… BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG.. BUUHHGGG..

Aku menghajarnya lagi tanpa ampun.. setelah kulihat dia tidak bergerak dan mau roboh lagi.. aku menarik kepala belakangnya dan aku hantamkan wajahnya kelutut kananku dengan keras..

BUUHHGGG…

Lalu aku membanting kepalanya wajahnya kelantai..

BUUMMMM..

Dia tertelungkup dilantai dengan wajah yang menghadap kelantai.. dan dia tidak bergerak lagi..

“jangan pernah menyakiti semua keluargaku.. atau aku kirim kalian semua ke neraka yang paling dalam.. bajingan kamu semua..” ucapku dengan tatapan tajam kesemua penghuni black house yang terkapar dan berdarah – darah..

Lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya.. lalu menghisapnya perlahan.. aku lihat aldo, yuda dan surya sudah berdiri dan berjalan sempoyongan.. aku lalu mendekati mira dan memegang tangannya.. lalu aku menariknya menuju tigi yang terparkir diruang tengah kos ini..

“nyo.. pakai ini..” kata satria sambil membuka jaketnya dan menyerahkan kepadaku.. aku lalu memakai jaket satria tanpa mengancingkannya..

Aku lalu melihat satu persatu teman – teman yang ikut penyerangan dadakan ini..

Aldo, surya, yuda, satria, ilham, dalle, tigor, hendra sumo dan heri tiger.. kulihat wajah mereka semua babak belur dan berdarah – darah..

“sudah lengkap semua..?” tanyaku keteman – temanku dengan dinginnya..

Mereka cuman mengangguk pelan.. aku lalu naik ketigi dan melirik mira dibelakangku.. mira lalu naik kebelakangku dan memelukku..

“kita balik ya..” ucapku pelan ke teman – teman.. dan aku menyalakan tigiku dan memutarnya kearah pintu yang dibelakangku.. lalu aku jalankan tigi keluar kos dan menunggu teman – temanku diluar.. setelah mereka semua sudah naik motor masing – masing dan berkumpul dibelakangku.. aku lalu menjalankan tigi pelan dan meninggalkan black house dengan emosi yang masih memenuhi kepalaku..

Selama perjalanan mira terus memelukku dan pandanganku masih terlihat merah semua.. walaupun hari mulai gelap, tapi penglihatanku tetap sama.. merah.. dan aku merasa darahku masih mengalir dari seluruh wajahku dan menetes mengenai jaket satria yang juga ada bercak darah satria..

Dan kami pun menuju kos pondok merah beriringan.. dan ketika kami semua masuk gang.. banyak sekali orang berlalu lalang.. mungkin mereka ingin mencari makan malam.. tapi setelah melihat kami masuk beriringan.. kembali mereka memberi jalan dan tidak berani menatap kami semua..

Dan setelah sampai didepan kos pondok merah.. kami semua memarkin motor kami diluar.. mira lalun turun dari tigi.. setelah itu aku turun juga.. aku sempat melihat wajah mira.. dan terlihat dia masih syok dengan kejadian yang menimpanya.. dan dia mungkin juga kaget melihat pertempuran berdarah yang dilihatnya langsung dengan mata kepalanya sendiri.. aku lalu memegang tangannya dan mengajaknya masuk kekos..

Dan ketika kami semua masuk kedalam kos.. semua penghuni kos pondok merah berkumpul diruang tengah.. ada juga gaby dan mery yang tidak aku jemput tadi waktu dia pulang dari kantornya..

Mereka semua terdiam dan terkejut melihat kondisi kami yang berdarah – darah.. dan tatapan mereka lebih ditujukan kepadaku.. aku yang berdarah – darah dengan memakai jaket satria yang tidak aku kancingkan, sehingga menampakkan tattoo didadaku sebagian.. dan tanganku menggengam tangan mira.. aku lalu berjalan mendekati mereka semua dengan tatapan yang tajam dan emosi yang masih memuncak..

Suasana kos hening dan sunyi.. tidak ada makian sayang dan pertanyaan seperti biasa ketika aku datang.. mungkin mereka masih kaget melihatku seperti ini.. mereka hanya menatapku dari ujung kaki sampai ujung kepalaku..

Dan ketika sudah sampai didekat mereka.. mas pandu dan yang lain masih terpaku menatapku.. sedangkan mery dan gaby matanya berkaca – kaca dan tidak mengucapkan sepatah katapun dari bibir mereka..

“mba gab.. mba mer.. tolong tenangkan mira..” ucapku sambil melirik mereka berdua..

Mba mery dan gaby langsung berdiri dan mendekati mira.. dan mira langsung memeluk mery dan menangis sekencang – kencangnya.. dan membuat suasana kos menjadi tambah tegang.. teman – teman yang ikut penyerangan hanya diam sambil menikmati rokok mereka masing – masing..

“huaa… huaa.. huaa.. hiksss.. hiksss..” tangis mira semakin kencang dipelukan mery.. dan mery memeluk mira dengan kuat dan membelai punggung mira.. sedangkan gaby bingung dan ikut menangis sambil mengelus kepala mira..

“sudah de.. sudah.. tenangkan dirimu ya sayang..” ucap mery dengan lembutnya dengan mata yang berkaca – kaca..

“mira.. hiks.. hiks..” ucap gaby sambil membelai rambut mira dengan lembutnya..

“tolong bawa kedalam kamar dulu ya mba..” ucapku pelan..

Mery lalu melirikku dengan wajah yang masih kebingungan dan sangat khawatir melihat kondisiku dan kondisi mira..

“kita kedalam dulu sayang..” ucap mery ke mira lalu merangkul mira dan mengajaknya kekamar mas rendi bersama gaby..

Aku lalu duduk bergabung dengan penghuni kos pondok merah lainnya.. diikuti ilham, aldo, satria, yuda dan surya.. sedangkan dalle, tigor, heri tiger dan hendra sumo masih berdiri dan menunduk..

“duduklah kalian..” ucapku sambil melirik mereka berempat.. dan mereka langsung mengangguk dan duduk tidak jauh dari aku..

Aku lalu mengambil rokokku.. aku membakarnya dan menghisapnya pelan.. dan aku masih merasakan emosi yang menggila dan pandangan ku masih sama.. merah darah..

“dari mana kalian..” ucap mas pandu sambil melirikku..

“dari black house mas..” ucapku pelan dengan bibir yang bergetar.. dan semua penghuni kos tambah terkejut lagi

“kenapa kalian kesana..?” tanya mas arief kepadaku..

“mereka menyekap mira dan mau memperkosanya..” ucapku dengan bibir yang masih bergetar dan mataku langsung berkaca – kaca..

“cukimai..” ucap bung toni dengan emosi yang tertahan dan tangannya terkepal..

“bangsaatttt..” dan semua penghuni kos juga bergumam sambil menahan emosi mereka..

“kenapa ga beritahu kami..” ucap mas adam dengan emosi yang tertahan..

“ga sempat mas.. kalau kami memberitahu kalian dulu.. gimana nasib mira..” ucap ilham menjawab pertanyaan mas adam..

“jiancoookk..” maki mas adam dengan kerasnya.. terlihat sekali kalau dia emosi..

Aku tetap menghisap rokokku dan mencoba menenangkan pikiranku.. dan dibatinku seperti terjadi peperangan yang sangat hebat.. disatu sisi ingin menenangkan diriku, dan disisi lain ingin aku meluapkan lagi emosi tapi ntah kemana..

Dan ga berapa lama.. aku merasakan ada tangan yang lembut membelai pundakku.. dan aku langsung meliriknya.. terlihat mery menatapku dengan air mata yang mengalir dipipinya..

Mba mery lalu memegang tanganku pelan dan menarikku.. dan anehnya aku langsung berdiri meninggalkan teman – teman menuju kamarku mengikuti tarikan tangan mba mery..

Dan setelah sampai didalam kamarku.. mba mery lalu menutup pintu kamarku dan menguncinya.. dia lalu membuka kaos yang dipakainya dan bra yang menutupi buah dadanya.. buah dadanya yang indah langsung terpampang jelas dengan indahnya.. tapi anehnya aku tidak nafsu sama sekali.. dan emosi masih menguasai kepalaku.. mery lalu mendekati aku dan melepaskan jaket satria yang aku kenakan.. setelah itu dia memelukku dengan erat.. sambil mengelus pelan punggungku..

Lalu dia mengangkat wajahnya dan menatap mataku.. dia lalu mengecup pelan bibirku beberapa kali dan dilanjutkan melumat bibirku yang penuh luka dan darah.. tangan kanannya mengelus pelan kepalaku dan tangan kirinya mengelus pelan punggungku.. dadanya pun menggesek pelan dadaku..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Kecupan mery sangat pelan dan saaaangat lembut.. begitu juga belaian dipunggung dan kepalaku terasa halus sekali.. dan aku merasa emosiku perlahan turun dan pandanganku perlahan – lahan berubah.. warna merah yang mendominasi penglihatanku perlahan memudar.. dan aku pun langsung memejamkan kedua mataku dan langsung membalas lumatan mery dengan agak kasar..

MUAHHH.. HEMMM.. MUAHHH.. HEMMM.. MUAHHH.. HEMMM..

Aku melumat bibir mery dengan kasar dan memasukkan lidahku kemulutnya dengan paksa.. aku menciumnya sampai dia terdorong dan tersandar didinding.. tanganku pun langsung menggapai buah dada mery yang lembut dan sekal dengan agak kasar.. aku lalu meremasnya dengan bergantian dan agak kuat..

Mery yang menerima perlakuanku seperti itu tidak berontak sama sekali dan dia hanya pasrah.. dia tetap membalas lumatan kasarku dengan lembutnya dan belaiannya yang mesra.. dan aku merasa pada saat aku melumat bibirnya dengan kasar.. ada tetesan air mata yang mengenai pipiku dan mulutku.. aku lalu membuka mataku dan terlihat air mata mery sangat deras keluar dari matanya.. aku lalu tersadar dan melepaskan remasan ku dibuah dadanya yang kasar tadi dan aku melepaskan juga lumatanku dibibirnya.. aku melihat dadanya memerah akibat remasan kasarku tadi dan aku lihat bibirnya juga memerah bercampur darah dari bibirku..

“ma.. maaf mer.. maaf..” ucapku dengan bibir yang bergetar dan air mata yang tiba – tiba mengalir dimataku.. dan aku memegang kedua pipinya dengan lembut sambil membersihkan airmata yang keluar dari matanya..

Dan dia menatapku dengan sendu dan air mata yang tetap mengalir..

“keluarkan semua emosimu sayang.. jangan ada yang dipendam..” ucapnya pelan sambil mengelus kedua pipiku..

Bangsaatttt.. kenapa aku bisa sekasar ini dengan mery.. apa yang terjadi pada diriku.. sejahat ini kah ‘sesuatu’ yang menguasai tubuhku dan pikiranku.. dan kenapa aku harus melampiaskannya ke mery..? anjjiiingggg..

“maaf mer.. maaff..” ucapku memohon kepadanya dengan air mata yang tambah deras dipipiku..

“sayang..” ucap mery.. lalu memelukku dengan erat dan membelai punggungku dengan lembut lagi..

“jangan begitu yang.. aku tau kok yang didalam dirimu sekarang ini bukan wawangku.. karena wawangku tidak pernah kasar apalagi jahat sama aku..” ucap mery dipelukanku..

“tapi tetap aja mer.. aku yang bodoh ini kasar sama kamu..” ucapku lalu membalas pelukan mery..

“yang..” ucap mery lalu mengangkat wajahnya dan menatap mataku.. lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku pelan sekali dan dengan lembutnya..

“jangan pernah berkata seperti itu..” ucapnya dengan lembut sambil membersihkan air mata yang mengalir dipipiku..

“maaf mer.. maaff..” ucapku lagi dengan bibir yang bergetar.. dan aku langsung menunduk.. mery lalu meraih daguku dan mengangkatnya pelan sampai mata kami bertatapan..

“laki – laki yang hebat adalah laki – laki yang bisa menghargai wanita.. dan kamu sudah melakukan itu wang..” ucap mery dengan suara merdunya..

“tapi aku barusan kasar sama kamu mer..” ucapku lalu menunduk lagi..

“sudah kubilang.. kalau tadi itu bukan dirimu sendiri wang..” ucap mery sambil mengangkat daguku sampai wajah kami bertatapan lagi..

“tapi..” ucapku terpotong…

CUUPPPP..

Mery mengecup bibirku lagi..

“semakin kamu merasa bersalah kepadaku.. makin sedih hati ini wang..”ucapnya dengan tatapan cinta yang sangat luar biasa..

“mer..” ucapku pelan..

CUUUPPP..

Mery mengecup lagi bibirku dengan lembut..

Lembut bibirnya sangat menenangkan hatiku dan sekarang emosi itu sudah tidak ada lagi dikepalaku.. dan tatapan matanya, sangat menyejukkan hatiku yang panas dari tadi..

“terimakasih sudah menyelamatkan adekku mira ya wang..” ucap mery sambil menatap mataku..

Dan aku langsung menunduk.. tapi mery mengangkat daguku lagi..

“kamu laki – laki yang hebat wang..” ucap mery lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup ku dengan lembut lagi..

“darahmu ini penuh cinta wang.. dan lukamu ini penuh dengan kasih sayang..” ucapnya sambil meraba darahku yang mulai mengering dan lukaku yang masih basah…

“jadi biarkan aku yang merawatnya ya..” ucap mery.. dan aku hanya mengangguk..

Mery lalu melepaskan pelukannya.. dia lalu mengambil kotak P3K.. dan dia mengeluarkan kapas dan alcohol..

Dia lalu duduk dipinggir kasur..

“duduk yang..” ucap mery kepadaku sambil memanggilku dengan sebutan sayang.. dan aku langsung duduk bersila didepannya..

Mery lalu menuangkan alcohol dikapas.. lalu dia membersihkan lukaku dengan lembut.. dan mery masih bertelanjang dada seperti aku.. dadanya yang putih dan putting yang berwarna agak kemerahan tampak indah sekali..

Aku sempat meliriknya beberapa kali.. lalu..

CUUPPP..

Mery mengecup bibirku..

“nah ini baru wawangku.. dia cuman berani mengintip tapi ga berani memegang..” ucapnya ketika melihat aku melirik dadanya tadi.. dan aku kembali menunduk karena malu.. aku malu dia memergoki aku mengintip buah dadanya barusan.. dan sengaja aku menunduk biar ga melihat buah dadanya lagi..

“gimana aku mau bersihkan lukamu kalau begini wang..” ucap mery kepadaku yang menunduk..

“aku malu kalau lihat ‘itu’ lagi..” ucapku dengan tetap menunduk..

“meremkan bisa..” ucapnya lalu mengangkat wajahku.. dan aku memejamkan kedua mataku.. mery lalu melanjutkan membersihkan lukaku dan sesekali dia mengecup bibirku dengan lembut dan mengecup kedua mataku yang tertutup..

CUUPPP.. CUUPPP..

“sudah buka aja matanya wang..” ucapnya pelan.. dan aku tetap memejamkan mataku..

“wang..” ucapnya memanggilku..

“mer.. sudahlah.. cepat bersihkan lukaku terus kamu pakai bajumu..” ucapku kepadanya dengan mata yang tetap terpejam.. dan mery melanjutkan lagi membersihkan lukaku..

Dan setelah beberapa saat mery membersihkan lukaku..

“wang kelihatannya kita harus keklinik deh.. luka dijidat ini terlalu lebar..” ucap mery..

“sudah ga pa – pa.. entar juga sembuh..” ucapku yang mulai agak santai..

“kamu mau keklinik atau aku telanjang bulat sekarang.. terus aku teriak.. biar mas rendi dan mas pandu masuk kekamar ini..” ucapnya dengan jutek dan mengancamku..

Cukkk.. mulai lagi dia juteknya.. assuuu.. terus pake ngancam telanjang segala lagi.. bajingannn..

“iya.. iya.. terserah..” ucapku mengalah..

“ya udah kamu buka matamu.. terus pakai bajumu.. kita berangkat sekarang..” ucap mery kepadaku..

“kamu sudah pakai baju belum..” ucapku dengan mata yang tetap terpejam..

“sudah..” ucapnya singkat..

Cuukkk.. kapan dia pakai baju.. kan dari tadi dia duduk dihadapanku.. walaupun aku terpejam, aku masih bisa merasakan kalau mery tidak beranjak sama sekali dari hadapanku..

Aku lalu membuka perlahan mataku.. dan bener saja.. mery masih belum pakai baju dan dia malah tersenyum kepadaku.. assuuu.. dia pengen ngelihat aku khilaf lagi kah..? atau dia pengen aku perkosa..? bajingannn..

Aku lalu membuang muka dan berdiri.. lalu aku kelemari dan mencari kaosku lalu memakainya.. setelah itu aku berbalik dan mengambil bra mery yang berwarna merah muda yang tegeletak dilantai dan mengambil juga kaosnya..

“pakai dulu..” ucapku menyerahkan kaosnya dan branya sambil membuang mukaku..

Mery lalu mengambil branya dan kaosnya.. dan setelah dia memakai bra dan kaosnya.. dia berdiri lalu mendatangi aku.. dan ketika aku kan membuka pintu kamarku.. mery lalu menahan tanganku dan menariku kepalukannya..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Dia mengecup bibirku dan mengulum bibirku pelan.. setelah itu dia menatap mataku..

“jangan emosi seperti tadi lagi ya wang.. mey takut..” ucap mery pelan.. dan aku menganggukan kepalaku..

CUUPPP..

Mery mengecupku lagi..

“aku sayang kamu wang..” ucap mery pelan.. dan aku hanya menganggukan kepalaku saja… dan ketika aku akan membuka pintu kamarku.. mery menahan lagi tanganku..

“jawab dulu..” kata mery sambil menatap mataku..

“apanya yang dijawab..?” ucapku yang bingung dengan pertanyaan mery.. dan mery hanya tersenyum lalu..

CUUPPP…

Dia malah mengecup bibirku dengan lembut lagi.. lalu..

“aku sayang kamu wang..” ucapnya pelan sambil menatap mataku… dan aku kembali mengangguk…

“jangan cuman mengangguk.. jawab dulu..” ucapnya dengan mata yang melotot..

Cuuukkk.. kenapa sih mery ini..? tadi lembut sekarang melotot.. terus lembut lagi.. terus melotot lagi.. maunya apasih..?

“jadi keklinik ga..?” ucapku sambil menatap matanya..

“jawab dulu.. baru kita keklinik..” ucapnya dengan jutek..

Assuuu.. apanya yang di jawab..? dia tanya apa sih..? kok aku bingung ya..? bajingaann..

Lalu mery menunduk dan membuang mukanya.. cuukkk.. aneh banget sih mery ini.. aku lalu meraih kedua pipinya.. dan..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya dengan lembut..

“aku benci kalau kamu seperti ini..” ucapku sambil menatap matanya.. dan mery langsung tersenyum ketika aku mengatakan itu.. dan itu membuat aku gemes sekali sama mery.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya lagi…

“dan aku makin membencimu..” ucapku dengan lembut dan dengan tatapan yang penuh cinta kepadanya..

Dan mery kembali tersenyum dengan manisnya…

“dari tadi kek ngomongnya..” ucap mery lalu tersenyum dan..

CUUPPP..

“aku sayang kamu wang…” ucapnya setelah mengecup bibirku..

Asssuuu.. dia cuman pengen dengar aku ngomong itu toh.. bajingaaaannnn..

Dan aku hanya mengangguk pelan.. lalu aku membuka pintu kamarku.. mery lalu mengenggam tanganku dengan erat.. kami berdua keluar dari kamar.. dan tampak diruang tengah teman – teman sudah agak santai.. dan teman – teman yang ikut menyerang ke black house sudah membersihkan lukanya masing – masing.. tapi tetap saja.. luka dan lebam diwajah mereka terlihat jelas..

“mau kemana kalian..?” tanya mas pandu kepadaku dan mery ketika kami sudah ada diruang tengah..

“mau keklinik mas..” mba mery menjawab pertanyaan mas pandu..

“oooo..” ucap mas pandu dengan santainya..

“mira kemana mas..?” tanyaku ke mas pandu..

“ada dikamarku sama gaby.. dan dia sudah agak tenang..” mas rendi yang menjawab pertanyaanku lalu menghisap rokoknya..

“sekarang kalian keklinik aja..” ucap mas arief..

“iya.. cepat dijahit kepalanya sandi itu..” ucap mas adam ke mery ketika melihat luka lebar dijidatku..

“iya mas..” jawab mery yang tetap menggenggam erat tanganku..

Lalu mery melihat teman – temanku yang juga terlihat terluka yang lumayan banyak..

“kalian juga ikut keklinik..” ucap mery dengan dinginnya..

“kita ga pa – pa kok mba..” jawab ilham lalu menghisap rokoknya dengan santai..

“kalian mau keklinik bareng sama kami.. atau mas pandu yang menghajar kalian, sampai kalian ga sanggup berdiri.. terus menyeret kalian satu persatu keklinik dengan paksa..” ancam mery dengan ketusnya lalu melirik mas pandu.. dan mas pandu cuman tersenyum aja..

“iya.. iya mba.. kami ikut..” ucap ilham langsung cepat berdiri dan diikuti oleh teman – teman yang ikut tawuran tadi..

Terlihat teman – teman yang ikut peperangan tadi sangat takut dengan ancaman mba mery barusan.. dan penghuni kos yang lain hanya menggelengkan kepalanya saja..

Dan kami semua yang terlibat peperangan tadi pun keklinik bareng dan berjalan beriringan dengan kendaraan masing – masing..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 61 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 61 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 60 ) | ( Part 62 ) Selanjutnya