. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 60 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 60

0
384

Bagian 2 Part 60 – Ga Tau..


Sandi Purnama

Emery Naila 

Kirana Ayu

Aku merebahkan kepalaku yang sudah terasa berat ini.. dari siang tadi aku pesta diparkiran kampus.. mungkin kalau ga dijemput ayu.. aku pasti lanjut terus dan bisa – bisa sampai pagi.. dan ketika aku pulang dalam keadaan mabuk dan digandeng ayu, mba mery dan gaby hanya menatapku sambil mengelengkan kepala.. dikos tinggal mereka berdua.. sedangkan semua penghuni kos masih berpesta diparkiran kampus..

Kami berpesta karena tadi mas adam baru mendapatkan komisi yang lumayan besar dari bisnis barunya.. mas adam sudah meninggalkan bisnis narkobanya dan sekarang mas adam bergelut pada penyuplai alat tulis dan kantor.. dia sudah masuk ke beberapa kantor dan instansi pemerintahan dikota ini.. dan hasilnya lumayan.. tapi kalau dibanding dengan bisnis narkoba jauhlah.. dan mas adam mensyukuri bisnisnya yang baru ini dan memang bertekad tidak akan kembali kebisnis haram itu..

Sore setelah mengantarkan aku kekos.. ayu langsung balik dan aku sempat tidur.. dan jam sembilan ini aku terbangun karena bibirku terasa hambar dan tenggorokanku kering.. aku lalu mengambil teh kotak dimeja dan meminumnya lalu dilanjutkan dengan menghisap rokok putihanku.. setelah itu aku melanjutkan lagi tidurku karena kepalaku masih terasa berat sekali.. assuuu.. tumben banget KO begini.. kurang fit kelihatannya aku..

Dan pada saat aku sudah terpejam agak lama.. aku merasakan sesuatu sentuhan halus membelai rambutku.. aku lalu membuka mataku perlahan.. terlihat mba mery sedang tersenyum manis menatapku..

“mba.. jam berapa ini..?” tanyaku yang kaget dengan kehadiran mba mery.. dia lagi duduk dan menatapku..

“ja.. jam dua belas malam wang..” ucap mba mery gugup.. cukkk.. rupanya dia terkejut karena aku bangun.. dan rupanya dia dari tadi menatap wajah ganteng ku ketika aku tidur tadi.. (ga boleh iri ya.. karena kegantenganku ini memang sungguh menyiksaku..)

“perasaan aku tadi baru merem jam sembilan.. sekarang sudah jam dua belas aja ya mba..” ucapku lalu duduk bersandar didinding sambil membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo.. (miring kekiri..) dan kami pun duduk berhadapan diatas kasur..

“ihh.. wawang ini.. sempat – sempatnya bepikiran mesum..” ucap mba mery sambil mendorong pelan pipiku.. malam ini mery memakai kaos yang agak longgar dan celana yang pendek sehingga menampakan paha putihnya yang putih dan seksi

“siapa yang bepikiran mesum mba.. orang ‘ini’ memang sudah bangun dari tadi kok..” ucapku sambil menunjuk jago..

“mba.. mba.. sudah dibilang, aku tuh ga suka kalau lagi berdua dipanggil mba..” ucapnya meraju..

“terus maunya dipanggil siapa..? nirmala gitu..?” ucapku bercanda..

“terserah kamu aja bona.. asal jangan panggil mba aja.. hihihihi..” ucap mba mery sambil tersenyum..

“cuuukkk.. dipanggil bona.. emang mba.. eh kok mba sih.. emang mery tau kalau aku berbelalai..?” tanyaku sambil menggodanya..

“ihhhh.. mesum lagi kan..” ucap mba mery sambil memencet hidungku..

“kok mesum sih..? bona itu kan berbelalai mery..” ucapku dengan gemasnya..

“iya memang berbelalai.. tapi masa kamu berbelalai juga..?” kata mery bertanya dengan polosnya..

“iya lah.. kalau bona itu belalainya dimuka.. kalau aku.. belalainya ada di.. dimana ya..?” ucapku sambil memainkan kedua alisku..

“wawannggg.. aku pergi aja sudah kalau wawang mesum gini..” ucap mery sambil meraju lagi..

“ya udah pergi sana.. aku mau tidur lagi..” ucapku lalu merebahkan badanku lagi dikasur.. aku memunggungi mery dan menghadap kedinding lalu pura – pura tidur..

“jahat bener sih jadi cowo..” kata mery geregetan sambil mencubit pipiku sampai tubuhku berbalik menghadap mery..

“aduhhh.. aduhhh.. sakit tau mer.. jahat bener sih jadi cewe..” ucapku sambil menggosok pipiku..

“biarin.. ga ngerti banget sih kalau dikangenin..” ucapnya sambil melirikku dengan ujung matanya..

Cuuukkkk.. kenapa makin hari makin mesra gini sih.. bajingaannn..

Aku lalu mengangkat kepalaku dan tidur dipaha mery yang kakinya bersila didekatku.. dan secara reflek mery lalu meluruskan kakinya dan tubuhnya disandarkan didinding.. dan posisiku sekarang kepalaku menghadap keatas dan melihat dagu mery yang terhalang buah dadanya.. cuukkk.. pemandangannya enak banget kalau sambil rebahan dipaha mery yang putih mulus ini.. assuuu… pikiranmu cookkk.. mesum terus..

Mery lalu menundukkan wajahnya menatap wajahku sambil membelai rambutku..

“kenapa mabuk terus sih kamu itu wang..” ucap mery sambil menatapku dengan cinta..

“aku lagi nikmati masa mudaku mer..” jawabku seperti biasa.. dan itu pertanyaan yang sering ditanyakan mery kepadaku..

“iya.. terus masa tuamu sakit – sakitan.. siapa coba yang repot..? pasti istrimu kan..?” ucap mery dengan juteknya.. cuuukk.. habis manja terus jutek.. terus manja lagi.. terus jutek lagi.. rasanya itu seperti sesuasu banget.. ( bukan sesuatu loh ya.. sesuasu..)

“emang kamu ga mau kurepotin dimasa tuaku..?” ucapku reflek membalas ucapannya yang jutek.. cuukkk.. ngomong apa aku barusan..? bajingaannn.. kenapa aku ngomong begini sih..? assuu.. assuu..

 

(“lambemu lek ngomong sak penakmu dewe ae.. dull..” (mulutmu kalau ngomong seenakmu sendiri aja.. dull..) ucap si mbah datang lagi..)

(“canda aja itu mbah.. habis mery jutek gitu..”)

(“terus kalau dimasukan kehati gimana..? selesai kamu..”)

(“bukan begitu mbah..”)

(“kamu itu seneng betul membuat melayang hati wanita yang mencintaimu.. nanti kalau dia menuntut setiap perkataanmu gimana..? guyonmu iku ga lucu dull..(candamu itu ga lucu dull))

(“asuuu.. ga asyik sampean mbah..”)

(“coba kamu ngomong gitu sama mery.. habis ngomong ‘emang kamu ga mau kurepotin dimasa tuaku’ terus kamu ngomong sama dia.. ‘canda aja mer.. canda aja itu..’ lek ga langsung ditungkak raimu.. (ditungkak raimu = diinjak wajahmu pakai tumit..))

(“cuukkk.. iso ngono mbah..?” (cuukkk.. bisa gitu mbah..?))

(“yo lambemu iku seng iso nggawe ngono dull.. ( ya mulutmu itu yang bisa buat begitu dull..) kamu ingat ga waktu dikamar ini kamu ngomong sama ayu ‘aku sayang kamu dan aku yakin bisa melalui semua bersamamu, asalkan kamu yakin..’ terus kamu sosor bibirnya ayu.. sekarang kamu bilang begini sama mery ‘emang kamu ga mau kurepotin dimasa tuaku’ dan aku yakin habis ini pasti kamu sosor juga bibirnya mery.. ancene lambe asbak koen iku..(memang mulut asbak kamu itu) bajingannn..”)

(“jiampuutt.. kok malah bahas sosor – sosoran mbah..? terus gimana ini jadinya..?”)

(“loh.. ya kan.. sekarang mulai bingung.. terus minta pendapatku.. assuuu to.. assuu banget kamu itu pastinya..”)

(“terus kalau ga dimintain pendapat.. mbah itu maunya dimintain apa..?”)

(“sakarebmu.. njaluk pejuhku ta..? nyoh..” (terserah kamu.. minta pejuhku kah..? nih..))

(“kunam wes keriput ae kate dipamerno mbah.. assuuu..” (kontol sudah keriput aja mau dipamerkan mbah.. anjingg..))

(“lambene dobol arek iki.. assuuu..” (mulutnya rusak anak ini.. anjing..))

(“guyon mbah.. guyon..” ( canda mbah.. canda..))

(“wes tak ngaleh ae lah..” (sudah lah.. aku pergi aja..))

(“sudah mbah..? gitu aja..?”)

(“terus maumu apa..? mau ngulum kunamku (kontolku..) ta..?”)

(“najis mbah.. sudah pergi aja.. malah bikin kepalaku pusing aja sampean mbah..”)

(“kapokmu kapan..? untalen iku omonganmu.” (makan tuh omonganmu..))

(“assuu..”)

(“hahahahahaha..”)

[table id=Ads4D /]

“emang wawang mau habisin masa tua dengan mey gitu..?” ucap mery sambil menatap mataku dengan tatapan yang… assudahlah..

“anu mer..” ucapku yang kebingungan dengan jawaban mery.. cukkk.. kok jadi gini sih..? salah jawab selesai aku ini.. bisa diinjak mukaku sama mery nanti.. jiammmpuuttt..

“hem… ternyata kamu cuman bisa buat aku melayang tinggi ya wang.. lalu kamu biarkan aku terhempas jatuh kebumi.. sakit tapi tak berdarah..” ucap mery dengan sinisnya dan dengan senyuman yang terlihat menyedihkan.. assuuu.. kacau cookkk.. kacau.. salah omong aku… bajingaannn…

Blunderku terlalu parah ini.. lebih parah dari pada andres escobar.. pemain kolombia yang mencetak gol digawangnya sendiri waktu piala dunia dia AS tahun 1994.. lalu dia dibunuh oleh seporternya sendiri.. bajingaannn.. dan kata – kata mery kali ini juga membunuhku.. tapi aku ga mati.. assuuu..

Aku lalu memiringkan tubuhku menghadap perut mery dan langsung memeluknya.. dan akupun menyembunyikan wajahku diperut indah mery.. enak sih posisinya.. tapi percuma.. aku dan mery sama – sama sakit.. sakit dalam cuukkk.. assuu.. assuuu..

aku lalu duduk dan memandang wajah mery yang menunduk dan bersedih.. aku lalu merapikan rambutnya yang menutupi wajah mery dan aku selipkan dikedua telinganya.. lalu aku angkat wajah mery.. setelah itu..

CUUUPPP..

Aku kecup kening mery..

“maafin aku ya mer..” ucapku pelan..

Dan mata mery langsung berkaca – kaca..

“maafin mey juga wang.. maaf kalau kata – kata mey tadi menyakiti wawang.. mey sadar kok mey ini siapa.. kata – kata wawang tadi kan candaan aja.. aku nya aja yang terlalu masukin kehati..” ucap mery lalu tersenyum dengan mata yang berkaca – kaca..

Assuuu.. maksudnya apa nih..? dan kalau dalam gaya bahasa / majas artinya apa..? majas perbandingan..? majas sindiran..? majas penegasan..? atau majas pertentangan..? bajingaaaannn..

“mer..” ucapku pelan sambil membelai pipinya dan menatap matanya.. dan dia kembali tersenyum kepadaku.. asuuu.. asuuu.. pengen kuperkosa aja sudah kalau begini.. terserah aja sudah hasil akhirmya gimana nanti.. jiaanncookk..

“mer.. untuk urusan jodoh.. kita ga tau gimana nantinya.. ntah doaku, doamu atau doa siapa aja yang akan didengar dan dikabulkan sang pencipta.. kita hanya bisa berusaha dan menikmatinya apapun itu hasil akhirnya..” ucapku pelan..

“aku sadar itu wang.. sekarang ini aku ga perlu memiliki segalanya untuk bahagia.. yang penting aku bisa berdua dan dekat denganmu seperti ini.. itu sudah sangat luar biasa rasanya.. maafin mey ya wang.. tadi sempat terbawa emosi..” ucap mery dan mengelus kedua pipiku.. cuukkk.. mati aku gini caranya.. matiiii..

Mery lalu mendekatkan wajahku dan mengecup pelan bibirku..

CUUPPP..

Aku lalu menarik kepala belakangnya dan melumat bibir mery..

[table id=AdsKaisar /]

(“assuuu.. bener to omonganku tadi.. kamu sosor juga bibirnya mery ini.. bajingan kamu itu san.. san..” ucap si mbah..)

(“cuukkk… ganggu aja sampean mbah.. ga ngerti kah ini suasananya romantis pake banget..”)

(“assuuu..”)

 

“wang mey boleh tidur sini lagi kan..?” ucap merry setelah melepaskan ciuman kami.. dan aku langsung menganggukkan kepala.. cuukkk.. terserah sudah.. seandainya besok ayu datang pagi – pagi kesini dan mergokin kami berdua tidur bareng.. ga tau lagi aku.. terserahhhh.. aku cuman pasrah aja wesss…

Dan kami pun merebahkan diri dikasur dengan saling berpandangan..

“wang.. peluk lagi kayak waktu itu dong..” ucap mery sambil membelai pipiku dan aku menganggukan kepalaku.. mery lalu membalikkan tubuhnya dan memunggungi aku.. aku lalu memeluknya dari belakang.. aku memegang dan membelai perutnya dan mery memegang punggung tanganku..

Ini kedua kalinya kami berdua tidur bareng.. pertama kali kami tidur bareng, waktu aku habis duel dengan mas rendi beberapa malam yang lalu..

Dan malam ini aku langsung memejamkan mataku.. mungkin karena masih pengaruh minuman dan kepalaku masih terasa berat jadi aku langsung tertidur..

[table id=Lgcash88 /]

Klinting.. klinting.. klinting.. klinting…

Bunyi adukan yang khas terdengar ditelingaku.. dan aromanya pun sangat aku kenal.. cuukk.. wangi bener teh ini.. dan aku meraba sekitarku dengan mata yang masih terpejam.. mery sudah bangun ternyata.. mungkin dia yang lagi buatin teh panas buat aku.. dan aku langsung membuka mataku..

“mery..” ucapku ketika aku membuka mataku sambil menatap tembok dihadapanku..

“apasih mas..?” cuukk.. inikan suaranya ayu.. bajingannnn.. aku langsung membalikkan tubuhku..

“loh de.. kapan datang..?” tanyaku kaget..

“mas ini loh.. lain yang ditanya lain juga yang dijawab.. mery itu siapa..?” tanya ayu dengan tatapan yang curiga..

“oh.. iya de.. tadi mba mery masuk kesini.. dia minta gula tadi..” ucapku berbohong..

“oh mba mery toh.. kirain mery siapa.. lagian mas ga sopan banget.. tumben mas manggil namanya aja.. biasakan manggil mba gitu..” ucap ayu lagi dan melanjutkan mengaduk tehnya..

Klinting.. klinting.. klinting.. klinting…

Dan aku terdiam lalu bangun dan duduk bersender didinding sambil memandang wajah ayu yang lagi mengaduk teh.. ayu.. maafin aku ya de.. maaf banget…

“kenapa mas..? kok mandang ayu begitu..” tanya ayu sambil membawa cangkir tehnya kearahku.. dan duduk dihadapanku..

“ga pa – pa de.. kangen aja..” ucapku.. memang beberapa hari ini aku ga bertemu sama ayu.. setelah dia berlibur dengan keluarganya tiga hari.. ayu pulang kerumahnya dua hari dan kami bertemu kemari itu waktu ayu menjemputku dalam keadaan mabuk.. dan itupun cuman sebentar.. setelah memastikan aku tidur.. ayu lalu pulang kekosannya..

“mas.. kok wajah mas ada bekas luka..?” ucap ayu panik dan meletakkan cangkirnya dilantai lalu memegang pipiku dengan lembut..

“biasa de.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“mas ini seneng banget sih berantem..” ucap ayu meraju..

“jangan marah dong de..” ucapku sambil menegakkan tubuhku dan memegang pipi ayu.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup keningnya..

“baru ditinggal beberapa hari aja begini wajahmu mas.. gimana kalau ditinggal agak lama..” ucap ayu sambil melirikku..

“apasih de.. jangan gitu lah..” ucapku lalu meraih dagunya.. dan..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir ayu pelan..

“kalau mas begini terus.. ayu khawatir ninggalin mas.. ayu tuh ga pengen mas kenapa – kenapa..” ucap ayu sambil memandangku dengan tatapan yang sendu..

“iya de.. iya..” ucapku pelan lalu menyandarkan tubuhku lagi didinding dan membenarkan posisi jago yang mengsle kekiri.. (miring kekiri..)

“sempat – sempatnya mesum loh mas ini..” ucap ayu sambil melotot..

“hehehehehe..” ucapku sambil menggaruk kepala..

Ayu lalu mengambil cangkir tehnya lagi dan meniupnya lalu mengarahkan kebibirku..

“minum tehnya mas.. mumpung masih panas..” ucap ayu.. dan aku menyeruput teh pemberian ayu sambil memandang wajah manisnya.. cuuukk.. tega bener aku ini cuukk.. assuuu..

“manis seperti kamu..” ucapku setelah menyeruput tehnya..

“bisa aja mas ini..” sambil tertunduk malu dan berganti dia yang menyeruput teh panas itu..

“yu aku kekantor ya..” teriak gaby dari ruang tengah dan melirik kearah kamar kami yang terbuka.. cuukkk.. kamarnya terbuka.. assuu.. aku ngecup ayu tadi ada yang lihat ga ya..? bajingaaannnn..

“oh iya mba..” ucap ayu lalu menoleh kearah ruang tengah..

“yang antari aku ya.. aku kesiangan nih.. kalau pakai mobil telat..” ucap gaby kepada mas rendi..

“iya..” sahut mas rendi keluar dari kamar mas wawan..

“mas.. mba gaby baru jadian sama mas rendi ya..?” tanya ayu yang terkejut ketika mendengar obrolan tadi..

“tepatnya balikan de..” ucapku menjelaskan..

“apa..?? jadi mereka dulu pacaran terus putus gitu..??” tanya ayu yang bertambah kaget mendengar perkataanku..

“iya..” jawabku singkat..

“terlalu banyak hal mengejutkan dikos ini mas ya.. kemarin aku menyangka mba mery pacarnya mas rendi.. ternyata mba mery malah adeknya mas rendi.. sekarang mba gaby jadian.. eh bukan deh… balikan ya sama mas rendi..? ckckckck… luar biasa..” kata ayu dengan wajah yang terlihat heran..

Itu cuman sebagian kecil rahasia kos ini yu.. kamu belum tau semuanya.. kalau kamu tau semuanya.. kamu mungkin ga heran lagi.. tapi mingkin kamu akan marah dan ga akan menginjakkan kaki dikos ini lagi..

Cuukk.. dilema ku bertambah parah cuukkk.. bajingannn..

“yu aku kekantor dulu ya..” giliran mba mery yang berbicara dari ruang tengah..

Ayu lalu berdiri dan berjalan kearah pintu kamarku..

“naik apa mba..?” tanya ayu..

“naik angkot.. dah kesiangan aku hehehehe..” ucap mba mery..

“biar diantar mas sandi aja mba..” ucap ayu dengan santainya..

Cuuukkk… kamu ngomong apa yu..? kamu suruh aku ngantar mba mery..? bajingaannn.. sama aja kamu suruh aku selingkuh yu.. ahhhhhh.. gila aku gila..

“ga usah yu.. naik angkot aja..” ucap mba mery..

“ihh.. mba mery ini.. sudah siang ini.. nanti telat loh kalau naik angkot..” ucap ayu lalu dia berbalik dan melihat kearahku..

“mas antar mba mery ya.. kasihan mas.. dah siang ini..” ucap ayu memelas kepadaku.. dan aku masih bengong menatap ayu..

“mas.. dengar ga..?” ucap ayu mengagetkan aku..

“iya de.. tapi..” ucapku yang terkejut..

“udah cepat bangun.. kesiangan tuh mba mery..” perintah ayu..

Aku lalu berdiri dan meraih rokokku lalu mengambil jaketku yang telah dikembalikan mba mery..

“lambat betul sih mas.. dah siang tuh.. kasihan mba mery tau..” ucap ayu mengomel..

“sabar de..” ucapku pelan.. aku lalu menutup sedikit pintu kamarku dan mendekati ayu.. lalu…

CUUPPP..

Aku kecup keningnya.. lalu..

CUUPPP..

Aku kecup bibirnya..

“aku jalan dulu ya..” pamitku..

“iya.. keluar gih.. kasihan mba mery nunggu..” ucap ayu sambil tersenyum..

Aku lalu keluar kamar dan memakai sepatu.. lalu aku berpamitan ke ayu yang berdiri didekatku..

“jalan ya de..” pamitku lagi

“hati – hati mas..” ucap ayu dan ketika aku berbalik ayu langsung menutup pintu kamarku..

Aku pun melangkahkan kakiku dengan perasaan yang campur aduk menuju tigi.. dan aku mendorong tigi keluar dan memanaskan mesinnya.. senang, sedih, kecewa, marah dan merasa berdosa sekali menyatu dipikiranku… bajingan.. bajingan..

Dan setelah itu aku melihat sekeliling… loh.. mba mery kemana..? aku lalu masuk kedalam dan mengetuk pintu kamar mas rendi.. dan tidak ada jawaban.. cuukkk.. apa dia sudah berangkat..?

Aku lalu keluar dan menjalankan tigi menuju keluar gang.. dan bener aja.. mba mery berjalan kearah jalan besar untuk mencari angkot… asuuu..

Aku lalu mengarahkan tigi ke arah mba mery..

“mba..” ucapku ketika aku sudah disamping mba mery.. dan mba mery lalu menghentikan langkahnya..

“apa..” ucapnya datar

“ayo kuantar..” ucapku pelan..

“jangan.. kamu temanin ayu aja..” ucapnya dengan dingin..

Cuukkk.. bajingaannn.. terus aku harus gimana ini..? apa aku harus buka jaket.. kaos.. sepatu.. celana.. cd.. sampai telanjang bulat dan nari striptis disini.. asssuuu..

“ayolah mba.. dah siang ini..” ucapku memaksa..

“san.. kamu balik aja ya..?” ucap mba mery sambil memandang wajahku.. cuukkk dia manggilnya san lagi.. apa dia marah..? cemburu..? ga enak sama ayu..? ga enak sama aku atau gimana..?

“ayolah mer.. naik..:” ucapku tegas sambil menatap matanya.. dan ketika mery sudah melihat ekspresi lain diwajahku.. dia pun lalu menunduk dan dia langsung naik kebelakangku.. aku lalu membuka jaketku..

“tutupin itu..” ucapku sambil menyerahkan jaketku kemery.. dan mery menerima jaketlu lalu menutupi kedua pahanya yang terlihat sedikit.. setelah itu tangannya diletakkan dipahaku.. dan aku menjalankan tigi kearah kantor mery..

Selama perjalanan kami hanya diam dan tidak bicara sama sekali.. mungkin kami sama – sama canggung karena ini yang menyuruh ayu.. dan untuk aku.. pasti rasa bersalah yang banyak menghinggap dikepalaku..

Dan setelah sampai dikantornya.. mba mery lalu turun dan memegang jaketku..

“ini kubawa atau mau dipake..?” ucap mba mery pelan sambil memegang jaketku..

“bawa ajalah.. nanti pulangnya aku jemput lagi..” ucapku..

“iya..” ucapnya pelan lalu meraih tangan kananku dan mencium punggung tanganku.. lalu berbalik dan berjalan masuk kekantornya tanpa melihat kearah wajahku seperti biasanya..

Assuu.. tambah cenut – cenut kepalaku cuukkk.. bajingaaaannnn..

Aku lalu mengarahkan tigi ke kos.. dan aku memacu tigi dengan kecepatan tinggi.. semoga angin ini bisa membawa pergi masalah diotakku.. cuukkk..

Setelah sampai dikosku.. aku lalu memarkirkan tigi diruang tengah.. suasana kos masih sepi.. mungkin teman – teman masih tidur, karena pesta kemarin siang pasti memabukan banget..

Aku lalu melepaskan sepatuku dan membuka pintu kamarku.. ayu terlihat sedang bermain komputerku.. aku lalu masuk dan menutup pintu kamarku..

“cepat bener mas..?” tanya ayu sambil menoleh kearahku..

“ngantarnya cuman dikota ini aja de.. ga ke ibukota propinsi..” jawabku lalu duduk disebelah ayu..

“hihihi.. iya ya..” kata ayu lalu dia membelai pipiku..

“loh tadi kan pake jaket mas..?” tanya ayu yang menyadari aku tidak memakai jaket..

“kukasih ke mba mery.. ade tau kan pakaian kantornya mba mery gimna..? kalau dia duduk di tigi apa ga kelihatan itu pahanya..” ucapku dengan santainya..

“hihihi.. ternyata mas ku ini perhatian ya..?” ucap ayu sambil tersenyum manis..

Aku bukan hanya perhatian sama mba mery yu.. aku cinta sama dia dan aku sayang sama dia.. dan satu lagi.. aku bermain dibelakangmu.. assuu ga pacarmu ini..? bajingan ga..? njanncuk’i ga..? hiuuffttt huu… cukimaiiii…

“ayu ada kuliah ga..?” tanyaku mengalihkan pembicaraan..

“sore nanti mas.. kenapa..?” ucap ayu

“temanin aku cari hp yo..”

“ciee.. yang mau ganti hp.. dimana yang belinya..?” ucap ayu dengan lembutnya..

“disarinah aja yo.. sekalian jalan – jalan..” ucapku..

“ayo..” ucap ayu dengan semangat..

“tapi mas mandi dulu gih.. bau..” kata ayu sambil menutup hidungnya..

“biar bau juga ayu mau dikecup..” ucapku sambil mencubit pipinya..

“ihhh.. mas ini loh..” kata ayu meraju..

“udah ah.. aku mandi dulu..” ucapku aku lalu berdiri.. dan ayupun berdiri juga..

“loh ade mau ikut mandi..?” ucapku menggoda ayu..

“ihhh.. maunya.. ayu mau benerin jilbab ayu mas.. jarumnya ada yang kena kulit..” kata ayu lalu menghadap dikaca.. dan dia lalu melepas peniti yang ada dijilbab bagian dagunya.. dan jilbabnya lalu terbuka bagian bawahnya dan ayu membenarkannya..

Aku lalu berjalan kearah ayu dan memeluknya dari belakang.. cuukkk.. aku kangen juga sama wanita ini.. dah beberapa hari ini aku ga meluk dia..

 

(“serakah kamu bang.. serakahhh..” teriak jago..)

(“assuuu.. diam kamu go..”)

[table id=iklanlapak /]

Aku memeluknya dari belakang dan membelai perut ayu yang rata.. lalu ..

CUUPPP..

Aku mengecup pipi ayu bagian kanan dari belakang.. dan wajah ayu langsung memerah.. ayu lalu menoleh kepadaku dan mengecup pipiku..

CUUPPP..

Setelah itu.. aku langsung menyambar bibirnya..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Bibir kami saling melumat.. lalu aku mengulum bibir bagian atas dan ayu mengulum bibir bagian bawahku.. pelan dan nikmat.. aku lalu memainkan lidahku dengan menjilat bibir bagian atas ayu..

“hemm..” ayu mendesah pelan..

Dan tanganku yang diam diperutnya lalu naik ke arah buah dada ayu.. dan meremasnya dari luar kaos ayu..

“aahhhh..” ayu mendesah lagi.. tangan ayu pun langsung kebalakang dan mencari sesuatu.. dan setelah mendapatkannya dia menggenggam erat sesuatu yang dicarinya itu.. cuuukkk.. dia megang batang jago.. bajingannnn..

“de..” ucapku terkejut sambil menghentikan remasanku dan melepas ciumanku..

“ga boleh ya..?” ucap ayu dengan bibir yang bergetar..

Dan aku hanya diam saja lalu mengulum bibir ayu.. dan meremas lagi buah dada ayu.. dan ayu juga melanjutkan remasan di batang jago yang sesekali menempel dibokongnya.. assuuu.. kenapa tambah panas gini kami mainnya.. bajingaann..

Dan ntah kenapa aku mempunyai keberanian untuk menurunkan tanganku keperut ayu dan menyelinapkan kebalik kaos ayu..

“hemmm..” desah ayu disela kuluman bibir kami.. dan dia tidak melarang tanganku menyentuh kulit perutnya..

Aku lalu membelai perut ayu dengan sangat pelan dan lembut.. sementara bibir kami semakin panas berciumannya.. tanganku pun merambat pelan naik dan meremas buah dada ayu dari luar branya tapi tetap didalam kaos ayu..

“hemmm..” ucap ayu lagi dan tambah mengeratkan pegangannya di batang jago..

Aku lalu melepaskan cumbuanku dibibirnya..

“bo.. boleh aku masukin kedalam tanganku..?” tanyaku dengan bibir yang bergetar..

Ayu tidak menjawabnya.. tapi wajahnya terlihat sudah memerah dengan nafas yang memburu.. bajingan.. sudah nafsu banget ayu.. dia lalu menyambar bibirku lagi dan aku langsung memasukkan tanganku kedalam bra ayu.. cuuukkk.. lembut banget cuukkk.. remasan tanganku yang pelan.. membuat buah dada ayu semakin lama – semakin mengeras.. dan aku melanjutkan dengan memilin kedua putting ayu yang mungil dengan menggunakan jari tengah dan jempolku.. dan putingnya pun semakin mengeras juga.. cuukkk..

“ahhhhhh..” ucap ayu mendesah dan melepaskan ciuman kami.. tubuhnya tiba – tiba bergetar.. dan tangannya menggenggam erat batang jago dengan keras..

Cuukkk.. dia sudah keluar..

Nafasnya pun memberat..

“huhuuhuhu..” ucap ayu.. dan aku mendiamkan sejenak ayu.. aku membiarkannya tenang.. tapi tanganku masih memegang kedua buah dadanya.. sementara jempol dan jari tengahku masih memilin putting ayu..

Tubuh ayu lalu bergidik…

“aahhhh..:” desah ayu dengan mata yang merem melek dan wajah yang semakin memerah.. dan ayu pun mengatur nafasnya.. setelah dia tenang dia menatap wajahku..

“mas.. ayu pipis..” ucap ayu dengan polosnya lalu dia menunduk dan malu..

Cuukkk.. kamu keluar yu..? gila.. rusak anak orang kubuat ini.. bajingaannn..

Lalu ayu berbalik dan merangkulku.. setelah itu dia mengangkat wajahnya dan menatapku..

“mas belum keluar ya..?” ucap ayu sambil menatap mataku..

“apanya..?” tanyaku heran dan kaget..

“udahlah mas.. ga usah sok kaget gitu.. ayu pernah lihat ‘film begituan’ kok..” ucap ayu lalu tangannya menyelip kedalam celanaku..

“de..” ucapku yang masih terkejut..

“ga boleh..?” ucap ayu sambil melirikku..

Assuuu.. assuuu.. terserah kamu yu.. terserahhh.. kamu sudah memegang batang jago dan dia sudah berdiri tegak dari tadi.. dia juga lama ga dikeluarin.. jadi terserah kamu.. mau kamu apain aja, aku pasrah yu… aku pasaraahhh.. bajingannnn.. aku sanget berat cuukkk.. assuuuu..

Ayu lalu membuka kancing celanaku dan menurunkan resletingnya.. lalu menurunkan CDku dan menggenggam jago dengan erat lalu mengocoknya dengan cepat.. cuukkk.. bukannya nikmat malah sakit aku.. bajingannn..

“de.. de.. sakit..” ucapku sambil meringis..

“loh.. iya kah mas..? maaf ya.. ayu ga pernah..” ucap ayu dengan polosnya..

“ya udah de.. aku masukin kecelana lagi aja ya..” ucapku..

Dan ayu malah menggenggam erat jago..

“de.. de..” ucapku menahan sakit..

Oke.. oke.. kalau kamu mau diajarin.. aku ajarin yu… aku ajariiin… assuu..

“pelan – pelan de.. sekarang longgarkan pegangannya.. terus dibelai..” ucapku menuntun ayu..

Ayu lalu melonggarkan genggamannya dan mengelus jago pelan.. cuukkk.. gini kek dari tadi.. merinding bulu kudukku cuukkk..

“sekarang genggam lagi tapi jangan keras – keras seperti tadi..” ucapku.. dan ayu menggenggam lagi jago dan kali ini lebih lembut..

“sekarang maju mundurkan tangannya pelan..” ucapku Ddengan bibir yang bergetar karena sange berat..

Dan ayu mulai mengocok pelan jago.. cookkk.. tangan perawan itu enak banget cookk.. assuu.. assuuu..

“uhhh…” ucapku mendesah..

“enak ya mas..” ucap ayu malu – malu menatapku..

Dan aku mengangguk lalu aku meraih belakang kepala ayu dan mengulum bibir ayu.. sementara ayu terus mengocok.. aku memasukkan tangan kananku kedalam kaos ayu dan tanganku langsung menyusup kedalam bra ayu.. lalu meremas buah dadanya pelan..

“uhhh..” ayu mendesah lagi..

Ciuman kami pun semakin bersemangat dan bernafsu.. tangan kiriku terus merangkul leher belakang ayu dan tangan kananku meremas dada ayu dan di selingi memilin putingnya.. sementara tangan kiri ayu mengelus punggungku dan tangan kanannya terus mengocok jago..

“hemmm..” ucapku mendesah..

Aku makin bersemangat memilin putting ayu dan ayu juga makin mempercepat kocokannya..

“de aku mau keluar..” ucapku keayu sambil melepaskan ciumanku..

“iya mas..” ucap ayu lalu mengeser badannya sedikit.. dan makin mempercepat kocokannya.. lalu..

CROTT.. CROTT.. CROTT..

Spermaku keluar dengan deras dan menempel dikaca depanku… sementara sisanya meleleh jatuh dilantai dan ada yang terkena tangan ayu.. cuukkk.. enak gila dikocokin tangan perawan ini cuukkk.. sensasinya beda banget.. bajingan…

Aku lalu menarik tanganku dari dalam kaos ayu dan ayu meraih tisu diatas meja lalu dia membersihkan kepala jago dari sisa – sisa sperma.. setelah itu dia membersihkan tangannya dari sperma yang terkena tangannya..

Aku lalu merangkul ayu dan mengecup bibir ayu..

“makasih ya de..” ucapku..

Ayu hanya menunduk malu lalu menaikkan cd ku dan menaikkan celanaku.. setelah itu mengancingkan lagi..

“mandi dulu mas..” ucap ayu..

“ntar kubersihin itu dulu..” ucapku sambil menunjuk sperma yang menempel dikaca..

“ayu aja yang bersihin..” ucap ayu lalu mengambil tisu lagi dan membasahinya dengan air mineral dan mengelap kacanya..

“dah mandi sana mas.. kok malah ngelihatin ayu itu loh..” ucap ayu sambil melirikku..

“iya..” ucapku.. lalu aku mengambil handukku dan perlengkapan mandiku..

 

(“bang..” ucap jago yang tersenyum malu..)

(“enak go..?” tanyaku..)

(“awalnya sakit bang.. tapi akhirannya luar biasa..”)

(“aassuu kayak perjaka aja kamu go..”)

(“hahahaha.. sensasi kocokan perawan itu nikmat pake banget bang..”)

(“bajingan kamu go..”)

(“hahahahaha.. enyak – enyak (enak – enak) bang..” ucap jago manja..)

(“assuuu..”)

(“bang..”)

(“hem..”)

(“kasih tau pembacamu yang suka coli.. kalau mau ngocok jangan pake tangan sendiri.. tapi pake tangan wanita gitu..”)

(“hahahaahaha.. assuuu kamu go..”)

[table id=AdsTbet /]

Dan setelah mandi.. aku keluar kos bareng ayu.. aku sempat mengantarkannya kekosnya untuk mandi lagi dan berganti pakaiannya.. setelah itu aku pun sarapan bareng dengan ayu.. lalu setelah kami sarapan, kami menuju sarinah dan membeli hp.. hp hadiah ulang tahun cuukkk.. nokia 3310.. hp yang keren dijamannya..

Setelah membeli hp.. kami sempat berkeliling dan jalan – jalan disekitaran mall.. ayu selalu menggenggam erat tanganku ketika berjalan.. dan dia selalu tersenyum kepadaku..

Assuu.. perasaanku campur aduk kalau begini.. gimana nanti akhirannya ini ya..? aku semakin dalam dengan ayu, dan aku semakin mesra dengan mery.. dan aku ga tau kelanjutan kehidupan asmaraku bagaimana kedepannya.. gila aku cuukk.. gila… kalau kamu tanya aku pilih siapa..? jawabannya GA TAU.. siapa yang paling dicintai..? jawabannya GA TAU.. terus mauku gimana..? jawabannya GA TAU.. ga tau.. ga tau dan ga tau.. bajingannn..

Lalu setelah berjalan – jalan disarinah.. aku mengantarkan ayu kekampus karena ada kuliah sore.. setelah itu aku menjemput mery dikantornya.. dan sama seperti tadi pagi.. kami banyak diam dan melamun dengan pikiran masing – masing..

Dan selama dijalan aku mengingat kejadian setelah duel dengan mas rendi..

#Beberapa malam yang lalu dikamarku..

“karena cinta mer.. inilah caraku mengungkapkan rasa cintaku kepadamu, kepada gaby dan kepada mas rendi.. kalian adalah orang – orang yang kucintai dan kusayangi.. walaupun dengan darahku yang mengalir.. aku pasti akan tetap membuktikannya.. karena cinta kalian lebih berharga dari darahku..” ucapku dan disambut dengan air mata yang mengalir dari mery dan dia langsung melumat bibirku yang luka akibat perkelahian tadi..

CUUPPP.. CUUPP.. CUPPP.. MUAHHHHH.. HEMMMM..

Tidak ada perih sama sekali yang aku rasakan ketika bibir mery melumat bibirku yang terluka akibat pukulan mas rendi.. yang ada hanya kenikmatan dan rasa sayang yang tulus dari wanita yang mengajarkan aku tentang cinta pertama ini.. dia melumat bibirku sambil memegang kedua pipiku yang masih ada bercak darahnya..

Mery lalu melepas ciumannya dan menatapku dengan air mata yang terus mengalir dipipinya..

“aku benci dengan situasi seperti ini mer.. aku benci bisa berdua denganmu.. dan aku benci caramu menciumku..” ucapku lalu menarik punggung mery supaya lebih dekat denganku dan merapat ketubuhku..

lalu bibir kami kembali bertemu dan saling melumat.. mery sama sekali ga jijik dengan luka dan darah disekitar wajahku.. dia malah menikmati segala sentuhan bibirku yang sekarang sudah terlepas dari bibirnya.. dan sekarang aku mencium kening, kedua matanya, kedua pipinya, pelipisnya, hidungnya dan semua area wajahnya tidak luput dari kecupan lembut bibirku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP..

Dan matanya terpejam menikmati semua sentuhan bibirku.. bibirnya yang seksi pun terbuka sedikit dan mendesah pelan.. walaupun matanya terpejam, tetap saja air mata keluar dari selah – selah kedua matanya.. dan matanya yang penuh air mata yang mengalir, aku bersihkan dengan kedua jempolku.. dan aku cium lagi sampai air matanya tidak keluar..

Gila.. aku cinta wanita ini.. aku sayang wanita ini dan aku merindukan setiap tatapan matanya dan semua mengenai dirinya.. assuuu.. matanya pun terbuka lagi dan menatapku haru..

“aku sayang kamu wang.. dan seberapapun besar kebencianmu kepadaku.. sebesar itupula sayangku kepadamu wang..” ucap mery lalu dia menciumku dan memelukku dengan erat..

Gila kamu sannn.. mau kamu apakan wanita ini..? mau kamu apakan juga ayu..? serakah banget sih kamu itu.. ga cukup satu wanita ajakah yang ada dipelukanmu..? bajingan kamu itu..

Mery memelukku dan menyandarkan kepalanya didadaku.. aku lalu membelai lembut rambutnya.. dan mengecup rambutnya pelan..

“aku lanjut bersihkan lukamu dulu ya wang..” ucap mery sambil melepaskan pelukannya.. dia lalu mengambi kapas dan alcohol dan melanjutkan membersihkan luka diwajahku dengan lembut.. dan setiap dia membersihkan luka atau lebam diwajahku.. dia selalu mengecupnya.. dan dibersihkan bagian lain lagi, lalu dikecupnya lagi.. dan setelah tidak ada darah yang tersisa diwajahku.. dia lalu mengoleskan obat..

Dan setelah selesai semua.. mery lalu merapikan semua perlengkapan yang dia pakai tadi dan mengembalikan ditempatnya semula..

Aku lalu duduk dan bersandar dinding.. dan aku mengambil rokokku dimeja lalu membakarnya dan menghisapnya..

Mery lalu mengambil teh kotak diatas meja dan membuka sedotannya lalu memasangkannya.. lalu dia memberikannya kepadaku.. setelah itu dia duduk bersila dihadapanku dan memandang wajahku yang penuh luka dan lebam.. aku lalu meminum teh kotak itu dan meletakkannya dilantai sampingku duduk..

“caramu mengungkapkan cinta memang gila ya wang.. kamu rela sampai berdarah – darah dan luka seperti ini..” ucap mery dengan lembut dan dia mengelus pelan wajahku yang ada lukanya..

“entahlah mer.. sekuat apapun aku berdiam diri dan berpikir.. aku masih belum bisa memahami sebesar apa cintaku kepadamu, mas rendi dan gaby.. bagiku luka ini ga seberapa dibandingkan luka hati mas rendi dan luka hatimu, ketika kalian melihat dan mendengar aku bercumbu dengan gaby.. dan aku sangat muak ketika aku mengingat hal itu.. aku selalu mengutuk diriku yang ga tau diri ini mer..” ucapku dengan bibir yang bergetar.. aku lalu menghisap rokokku lagi dan ga tau kenapa setiap aku mengingat hal itu.. emosiku perlahan mulai naik..

Mery lalu merebut rokok ditangan kananku yang masih lumayan panjang dan mematikannya diasbak dekatku.. mery lalu duduk mengangkang tepat diatas selangkanganku dengan lutut yang ditekuknya kebelakang.. persis seperti yang dilakukan ibu damayanti..

Mery lalu memegang kedua pipiku dan mengecup bibirku pelan sekali lalu dia mengulumnya dengan gerakan yang sangat lambat.. mery sangat menikmati sekali, setiap kali dia menyentuh bibirku dengan bibirnya.. dan aku pun juga sangat menikmati perlakuan mery ini..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Gerakannya yang lambat dalam menciumku langsung meredakan emosiku.. aku lalu memeluknya dan merapatkan ketubuhnya ketubuhku..

Aku membalas mengulum bibirnya dengan lambat juga.. seperti gerakan slowmotion,, kami melakukan kecupan dan kuluman yang sangat mengasyikan ini.. jiwaku bener – benar terbang dan melayang setiap mery menyentuh bibirku.. bibirnya yang basahpun seperti membawa ketenangan batin yang selama ini aku rindukan dan aku butuhkan..

Dan kuluman kami sesekali diselingi dengan jilatan kecil lidah kami secara bergantian.. assuuu.. kamu memang luar biasa mer..

Mery lalu melepaskan ciumannya dan memandang wajahku lagi..

“aku sayang kamu wang…” ucap mery sambil menatapku dengan tatapan cinta dari kedua bola mata indahnya.. tangannya pun mengelus pipiku dengan lembut..

“dan aku benci sama kamu mer..” balasku.. lalu aku kecup bibir mery dengan lembut..

CUUPPP..

Assuu.. ga ada bosannya aku mengecup bibir mery ini.. dan semakin aku sering mengecupnya, semakin aku terlena dan semakin ingin terus mengecupnya.. bajingann..

“kenapa wawang benci mey..?” ucap mery sambil tersenyum..

“karena benci dan cintaku padamu jaraknya sangat tipis.. setipis kulit bibirmu ini mer..” ucapku sambil menyentuh bibirnya yang lembut dengan jempolku..

Mery lalu memajukan wajahnya dan mengecupku pelan bibirku..

CUUPPP..

“mey sayang kamu wang..” ucapnya setelah mengecupku..

“kamu ga bosan bilang gitu..?” tanyaku..

“ngga.. seperti wawang yang suka menatap wajah mey.. seperti itu juga, mey ga akan bosan ucapkan kalau mey cinta wawang..” ucapnya dengan tatapan yang sendu..

Dan sesekali dia menggerakkan pinggulnya dan itu membuat gesekan yang nikmat antara kemaluan kami yang hanya terhalang celana yang kami pakai..

Dan kami pun berpelukan lagi.. dan kali ini mery menempelkan keningnya dikeningku..

“kamu percaya nasib dan takdir ga wang..?” tanya mery dengan lembutnya.. dan saking dekatnya wajah kami.. nafasnya pun sampai terasa harum ketika aku hirup..

“kalau kata presidenku.. menikah itu nasib.. mencintai itu takdir.. kamu bisa berencana menikahi dengan siapa.. tapi ga bisa merencanakan cintamu untuk siapa..” ucapku sambil mengelus punggung mery dan menggoyangkan keningku yang masih menempel dikeningnya..

“dan aku hanya berharap, nasib dan takdirku sejalan..” ucap mery pelan dan lembut.. lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku lagi..

“dan aku hanya bisa mengaminkannya mer..” ucapku.. lalu..

CUUPPP..

Aku membalas kecupannya..

“aku sayang kamu wang..” ucapnya..

“tapi aku tetap benci sama kamu mer..” ucapku dan

CUUPPP..

Aku membalas kecupannya.. dan dia tersenyum lagi sambil mengelus pipiku..

“boleh mey tidur sini wang..?” tanya mery..

“setelah kamu kecup dan peluk aku.. masa ga ku ijinin sih..?” ucapku sambil membelai rambutnya..

“apasih.. emang wawang ga ngecup sama meluk mey gitu..?” ucapnya tertunduk malu dan itu membuat mery terlihat tambah cantik dan nggemesin banget.. bajingaaannn

“aku tuh paling benci melihat ekspresimu seperti ini mer..” ucapku lalu memegang punggungnya dan aku mendorongkan tubuhku kearah tubuhnya sampai mery tertidur dikasur…

Dan sekarang posisinya mery sedang tidur terlentang sedang pinggulku diapit kedua paha mery.. kemaluan kami masih menempel terhalang celana kami.. kedua tanganku dibawah ketiak mery dan menahan tubuhku supaya tidak menindih tubuh mery.. lalu aku menekukan tanganku.. sekarang aku bertumpuan pada kedua sikutku..

CUUPPP..

Mery meraih kedua pipiku dan mengecup bibirku..

“kamu ga takut kalau sampai bajingan lendir ini nekat nidurin kamu mer..” ucapku berbisik..

“emang wawang berani..?” tanya mery dengan tatapan menggodanya..

Bajingannnn.. jangan mancing aku ya mer.. kuperkosa juga kamu neh.. assuuu…

Dan aku menggelengkan kepalaku sambil tersenyum.. dan mery lalu mendorongku sampai aku terlentang disampingnya.. lalu mery menduduki selangkanganku dengan lututnya menekuk kebelakang.. setelah itu mery mencondongkan tubuhnya sampai menindih dadaku.. buah dadanya pun menggesek didadaku..dan kedua tangannya disamping kepalaku..

“kalau mey yang nekat nidurin wawang gimana..?” tanya mery dengan wajah yang begitu dekat dengan wajahku..

“coba aja..” ucapku lalu merangkul leher belakangnya dan kulumat bibirnya..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Lumatanku kali ini terus terang ditemani nafsu.. bagaimana ga nafsu kalau digoda terus,… bajingaann..

Dan mery pun membalasnya dengan kuluman yang tetap santai dan justru itu makin membuat aku ga tahan untuk melumatnya lebih dalam dan dalam lagi..

Mery memegang kedua pipiku lalu memasukkan lidahnya kedalam mulutku dan mejelajahi bibir bagian dalamku dan gigiku.. aku lalu menghisap bibirnya dan memainkan lidahnya dengan lidahku.. lidah kami pun menari bersama dengan mesranya.. setelah itu lidahnya aku lepaskan dan gantian lidahku menjelajah kedalam mulut mery.. liur kami pun bersatu dan ikut bermesraan bersama tarian bibir kami yang bertemu…

“wawang nantangin mery nih..?” ucapnya setelah dia melepas ciuman kami yang semakin lama semakin bernafsu ini.. dia menatapku dengan sayu..

“mery.. cukup segini aja ya..” ucapku sambil mengelus punggungnya..

“hihihi.. takutkan wawang..? hihi” ucap mery sambil tersenyum menggoda..

“bukan takut mer.. tapi berikanlah ini pada pendampingmu kelak..” ucapku dan langsung membuat mery terdiam dan tidak tersenyum lagi..

“maaf wang.. mey cuman menggoda wawang aja kok tadi..” ucap mery lalu tertunduk..

“mer.. semoga pendampingmu kelak.. orang yang kamu harapkan dan orang yang mencintaimu dengan setulus hatinya..” ucapku lalu mengangkat wajahnya dan..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya dengan lembut..

“semoga wang..” ucap mery tersenyum lagi dan..

CUUPPP..

Dia membalas kecupanku..

“tidur yo mer.. dah subuh nih..” ucapku ketika mendengar suara – suara merdu dari tempat ibadah..

“peluk ya wang..” ucap mery kepadaku..aku hanya menganggukan wajahku..

Lalu mery turun dari tubuhku dan merebahkan tubuhnya disampingku menghadap tembok.. aku lalu memeluknya dari belakang dan mengecup kepala belakangnya..

[table id=Ads4D /]

(“enak ya bang..?” ucap jago bersuara..)

(“enak lah.. dikecup sama dipeluk kok ga enak..”)

(“assuuu.. dasar ngacengan kamu bang..”)

(“iri ko pasti go.. hahahaha..”)

(“kalau iri sudah kujebol betina mery dari tadi bang..”)

(“asuuu kamu go.. hahahaha..”)

(“bang..”)

(“hem..”)

(“kamu sayang banget ya sama mery..?”)

(“ga tau go.. emang kenapa..?”)

(“ciumanmu itu loh bang.. biasanya kalau kamu mencium betina pasti kamu ngode aku.. tapi ini ga.. hehehehe..”)

(“tau aja kamu go.. tapi kamu ga kentang kan go..?”)

(“kalau aku sih ga kentang bang.. tapi untuk pembacamu yang suka coli itu loh..”)

(“emang kenapa sama mereka go..?”)

(“pasti habis ini maki – maki.. terus lari kekamar mandi.. terus tititnya dijepitin dipintu.. habis itu tititnya sentilin sampai bengkak..”)

(“hahahahaha.. bajingan kamu go.. ga takut dibully kamu..?”)

(“biarkan mereka mengeluarkan bullyannya bang.. itu tanda mereka mencintai aku..”)

(“assuu.. berarti kamu cinta mereka juga..?”)

(“cuihhhh.. najis tralala bang..”)

(“bajingan kamu go.. hahahahaha..”)

 

“dah tidur wang..?” ucap mery bersuara..

“belum…” ucapku singkat..

“kenapa wang..?”

“aku lagi nikmati ketenangan hidup disampingmu mer..” ucapku..

Mery lalu meraih tanganku diperutnya dan dia mencium punggung tanganku..

CUUPPP..

“makasih wang.. makasih udah membuat aku bahagia malam ini..” ucap mery pelan..

“tidur dah mer..” ucapku pelan sambil mengecup kepala belakangnya..

“iya.. met bobo ya wawangku..” ucapnya pelan.. lalu tanganku diletakkan pas dibuah dadanya.. assuuu.. dan tanganku cuman diam aja tanpa meremasnya sama sekali..

“iya mer..” ucapku singkat.. lalu kami sama – sama diam.. aku masih berusaha memejamkan mataku tapi ga bisa.. aku terlalu bahagia dan terlalu senang bisa memeluk mery seperti ini.. aku ga mau ini cepat berakhir.. aku mau menikmatinya sampai dia bangun nanti..

Dan pagi hari ketika terdengar suara orang – orang yang berkumpul diruang tengah.. aku masih tidak bisa tidur.. dan aku masih memeluk mery..

“wang..” ucap mery mengagetkanku..

“ehh.. sudah bangun mer..?” tanyaku yang terkejut..

“aku ga bisa tidur..” kata mery langsung berbalik dan menatap wajahku lalu membelai pipiku..

“jadi kita sama – sama ga tidur ini mer..?” tanyaku terkejut..

“mungkin karena bahagia ya wang..? jadi kita ga bisa tidur..” kata mery pelan..

“ga tau..” ucapku..

“dasar kamu itu wang.. masih aja menyembunyikannya dari mey..” ucap mery.. lalu

CUUPPP..

Mery mengecup bibirku..

“terus gimana setelah ini mer..?” tanyaku pelan..

“ga tau..” ucap mery lalu tersenyum..

“hifffffttt huuuuu…” aku menarik nafas dan mengeluarkannya perlahan..

“kenapa wang..?” tanya mery..

“ga tau..” jawabku..

“hehehehe..” kami pun tertawa bersama lalu tersenyum..

Ga tau apa arti tertawa kami ini.. ga tau arti senyuman kami ini.. ga tau habis ini mau apa dan ga tau status hubungan kami ini bagaimana.. ga tau.. ga tau dan ga tau.. assuuu..

“kita keluar yo..” ajakku..

“ayo..” ucap mery lalu duduk perlahan.. dan aku pun langsung berdiri lalu menarik tangannya.. mery menyambut tarikan tanganku dan berdiri lalu tiba – tiba kami saling berpelukan dan..

CUUPP.. CUUPP.. CUUPP… MUAHHH.. HEMMM..

Bibir kami bersentuhan dan saling melumat lagi.. assuuu.. sarapanku lumatan bibir cookkk..

Setelah itu kami melapas ciuman kami dan tetap saling berpelukan dan saling memandang..

“aku sayang kamu wang..” ucap mery..lalu..

CUUPPP..

Mery mengecup bibirku..

“aku benci kamu mer..” ucapku dan

CUUPPP..

Aku mengecup bibir mery dan agak lama.. assuuu.. aku ga mau melewati momen ini cuukkkk.. aku masih mau meluk dia dan aku masih mau berdua dengan dia.. bajingannn..

“udah ah..” ucap mery sambil tersenyum kepadaku..

CUUPPP..

Aku mengecupnya sekali lagi.. dan

CUUPPP..

Sekali lagi..

CUUPPP..

Lagi..

CUUPPP..

Dan sekali lagi..

“wawang ga bosan cium bibir mey..?” tanyanya.. dan aku tidak menjawab pertanyaannya…

CUUPPP..

Aku cuma mengecup bibirnya lagi..

CUUPPP..

Dan satu kali lagi..

 

(“assuuu kamu bang.. menang banyak kamu ya.. bajingaaaannn..” teriak jago teriak dibalik sempak..)

[table id=AdsKaisar /]

“sudah ah.. kita keluar yo wang..” ucap mery dengan manjanya..

CUUPPP..

Aku mengecupnya lagi..

“ihhh.. wawang ini..” ucap mery sambil meraju..

CUUPPP..

“wawang..” ucap mery sambil melotot dan kami masih tetap berpelukan..

CUUPPP..

“bisa dower bibir mey nanti..” ucap mery sambil memajukan bibirnya.. cuukk.. gemesin banget sih wanita ini.. bajingannnn..

CUUPPP..

Aku mengecup lagi bibirnya yang dimajukan itu.. lalu..

Mery meraih batang jago yang setengah berdiri..

“kalau wawang ga mau keluar sekarang.. jangan salahkan mey kalau minta ini..” ucap mery sambil melotot..

TOENGGGGG..

Cuuukkk.. aku langsung kaget.. gila.. berani juga mery ini.. assuuu.. dan jago langsung berdiri dengan tegak dan sikap yang sempurna..

“waaaanggggg… kok tambah besar..?” ucap mery dengan ekspresi yang terkejut dan mata yang melotot sambil tetap memegang erat batang jago..

“makanya jangan dibangunin mer..” ucapku tanpa menyingkirkan tangannya dibatang jago..

Dan mery langsung melepas kan pegangannya dari batang jago..

“hihihihi.. dasar mesum..” ucap mery sambil mendorong pelan keningku..

“udah ah.. kita keluar..” ucap mery.. dan ketika aku akan memajukan wajahku untuk mengecupnya.. mery langsung menahan bibirku dengan jarinya yang halus..

“cukup ya wang..” kata mery sambil melotot lagi..

“yaaaa..” ucapku kecewa… lalu..

CUUPPP..

Mery mengecup bibirku..

“masih banyak waktu nanti wang..” ucap mery sambil menarik tanganku menuju pintu kamarku.. aku lalu menggenggam tangan mery dengan erat.. dan ketika aku membuka pintu kamarku..

“wang..” ucap mery kaget ketika tangannya tetap kugenggam..mungkin dia takut kalau dilihat penghuni yang lain..

“ga pa – pa..” ucapku santai menenangkan mery yang masih terkejut.. lalu aku membuka pintu kamarku..

Dan terlihat diruang tengah berkumpul mas pandu, mas arief, mas adam, mas wawan, bung toni, mas bendu, mas rendi dan gaby.. dan kulihat mereka semua lagi mengobrol serius ..

“wan.. ini bukan hanya tentang wanita dan cinta.. tapi ini tentang harga diri seorang bajingan yang sudah mengikrarkan diri sebagai saudara..” ucap mas pandu ke mas wawan..

“kami memang harus dihukum mas.. sandi dihukum karena kesalahannya dan aku dihukum karena telah membiarkan sandi melakukan kesalahan..” sahut mas..

“cukk.. rumit banget masalah percintaan kalian ini.. assuu..” terdengar makian mas adam diruang tengah ke mas rendi.. cuukkk.. ini pasti bahas masalah semalam ya..

Aku lalu menarik tangan mery dan berjalan keruang tengah.. dan kelihatannya saking seriusnya mereka berbicara.. mereka tidak menyadari kalau aku keluar dari kamar bersama mery

“itulah indahnya cinta mas.. kadang hati kita berbunga – bunga.. tapi kadang juga tubuh kita terluka dan berdarah.. dan hanya cinta yang membuat kita bisa menggila..” ucapku sambil berjalan dan menggenggam tangan mery..

Dan mereka pun melihat kearah kami dengan tatapan yang terkejut dan setelah itu..

“cuukk.. pujangga bajingan mulai bersuara..” ucap mas adam yang membelakangi kami dan tidak melihat kalau aku dan mery bergantengan tangan..

“san.. ini apalagi..? kamu sudah putus sama ayu..?” tanya mas pandu sambil melotot.. mas adam langsung berbalik lalu melihat kearahku dan dia langsung melotot juga..

Dan aku hanya mengelengkan kepalaku mendengar pertanyaan mas pandu tadi..

“terus kalian jadian..?” tanya mas wawan sambil melotot kearahku dan mery..

“ga tau..” ucap kami barengan..

“assuuuu..” maki semua orang kepadaku dan mery..

 

#cuukkk.. pokoknya aku ga tau.. dan jangan memaksa aku.. bajingaaannnn..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 60 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 60 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 59 ) | ( Part 61 ) Selanjutnya