. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 58 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 58

0
393

Bagian 2 Part 58 – Semua Karena Cinta


Sandi Purnama

Kirana Ayu

Emery Naila 

Gaby Adrien

Damayanti

Pagi ini aku mengantarkan ayu kembali kekosnya.. karena keluarganya akan menjemputnya dan mengajaknya liburan selama tiga hari dikabupaten sebelah.. semalam kekasihku itu tidur dikosanku.. karena semalam ayu dan yang lain – lain memberikan kejutan dihari ultahku..

“mas.. ingat ya jangan kebanyakan minum loh..?” ucap ayu ketika sudah sampai dikos barbara dan dia turun dari tigi..

“maksudnya de..?” tanyaku..

“mas kan kemarin ulang tahun.. tapi berhubung ada ayu, mas ga jadi pestanya.. ya kan..?”ucap ayu sambil menatapku dengan tatapan yang penuh selidik..

“sok tau kamu de..” ucapku sambil memencet hidungnya yang mungil.. sebenarnya sih pengen nyubit puttingnya.. tapi berhubung ijinnya masih meremas, jadi ga berani pegang yang itu.. hahahaha.. assuuu.. ngomong apasih aku ini..? bajingan…

“ihhh.. pake mencet – mencet hidung segala loh mas ini.. “ ucap ayu meraju..

“habis hidungnya imut sih de.. hehehehe..” ucapku lalu tertawa..

“hem.. sudah mulai ngejek ayu ya..”ucap ayu lalu menggelitiki perutku..

“ehh.. de.. ehh.. de.. de.. bisa jatuh aku ini..” ucapku menghindari gelitikan ayu diperutku dan aku sekarang masih duduk diatas tigi..

“habis mas ngejek ayu sih..” ucap ayu meraju..

“maaf de.. maaff.. soalnya hidung ayu itu nggemesin banget.. imut – imut gimana gitu..” ucapku..

“bilang aja ayu pesek..” ucap ayu sambil melipat kedua tangannya didada lalu menggelembungkan pipinya dan menunduk sambil melirikku.. Hiuufttt.. kamu itu lucu dan nggemesin banget sih yu..

Cuukkk.. jadi merasa bersalah aku.. bukan karena aku habis memencet hidungmu barusan, tapi karena hatiku mulai memikirkan memikirkan hati yang lain.. maaf yu.. maaf banget.. maafkan aku yang ga tau diri ini.. kamu begitu manyayangi aku, tapi aku justru bermain – main dengan hatiku ini.. kalau kata om ninja turtles ‘gara – gara ciuman setitik, rusak move on sebelanga’ assuuu.. tapi memang itu yang kurasa sekarang.. kehadiranmu, perhatianmu, manjamu, sayangmu, cintamu dan semua yang kamu berikan, luluh lantak oleh sebuah ciuman singkat yang diberikan mery tadi malam.. bangsat.. bangsatt.. ga tau diri memang aku ini..

“maaf ya de..” ucapku dengan agak serius.. lalu mengelus kepalanya yang tertutup jilbab..

Ayu yang melihat perubahan sikapku lalu menurunkan tangannya dari lipatan tangan didada.. dia meraih tangan kananku dan menggenggam punggung tanganku lalu ditempelkan dipipinya.. telapak tanganku kini ada dipipi ayu dan tangan ayu menggenggam punggung tangan kananku ..

“ayu ga marah kok mas..” ucap ayu tersenyum manis lalu

CUUPPP..

Ayu mengecup telapak tangan kananku itu lalu menempelkannya lagi dipipinya.. dimatanya tampak sekali cinta yang tulus kepadaku..

Cuukkk.. bangsat.. bajingan.. kenapa bisa begini sih..? kenapa aku harus takluk gara – gara ciuman sekejap itu..? asuuu… asuu..

“ayu sayang mas..” ucapnya lembut dengan telapak tanganku yang masih ditempelkannya dipipinya..

Aku lalu mengusap lembut pipi ayu dengan jempolku..

“aku juga sayang kamu de..” ucapku lalu menarik pelan kepalanya dengan telapak tanganku yang ada dipipinya dan..

CUUPPP..

Aku mengecup pelan kening ayu.. dan ayu menatapku dengan sendu sambil tersenyum..

“semoga apa yang mas ucapkan itu tulus dari hati mas..” ucap ayu lalu mememejamkan matanya sebentar lalu menatapku lagi.. assuuu.. aku langsung terdiam mendengar kata – kata ayu barusan..

Cuukkk.. kata – katamu malah bikin aku tambah merasa bersalah aja yu..

hiuuufftt.. apa lagi permainan yang diciptakan penciptaku kepadaku…? kenapa perasaanku harus dipermainkan seperti ini terus..?

 

(“jangan menyalahkan penciptamu.. salahkan dirimu sendiri yang ga pernah tegas dengan perasaanmu..” ucap si mbah yang datang lagi dengan tiba – tiba..)

(“ga tegas gimana mbah..?”)

(“masih ga nyadar juga.. harusnya.. semakin bertambah usiamu.. kamu bisa mengontrol perasaanmu.. bukan malah kamu yang dikontrol sama perasaanmu..”)

(“aku itu cuman ga mau ngecewain ayu, dan aku juga ga mau membuat mery sedih.. itu aja mbah..”)

(“terus maksudmu sama maumu itu gimana..?”)

(“poligami aja gimana mbah..?”)

(“matamu’a.. ga ada sejarahnya keturunan keluarga jati itu poligami.. paham kamu..”)

(“mbah wito ayahnya mas pandu itu kan istrinya dua mbah.. mbah wito adeknya mbah jati itu loh mbah..”)

(“iya aku tau.. ga usah detail gitu jelaskannya.. kurang aja kamu ini.. dengarin ya dul… istri pertamanya wito itu kan meninggal.. terus dia nikah lagi karena wasiat istri pertamanya.. jadi jangan dia yang kamu jadikan alasan.. paham kamu dul..”)

(“cukkk.. terus aku harus gimana mbah..?”)

(“berdamailah dengan hatimu.. maka kamu akan bisa menguasai pikiranmu..”)

(“susah mbah.. hatiku kan sekarang terbelah..”)

(“iya itu urusanmu…”)

(“cuukk.. kirain mau kasih solusi lagi mbah..”)

(“kan sudah kukasih solusi tadi..?”)

(“tapi nggantung gitu solusimu mbah..”)

(“ya makanya mikir.. ojo ngenta – ngentu ae isone.. (jangan ngentat – ngentot aja bisanya..)”)

(“assuu’i ngenta – ngentu jare.. (anjing.. ngentat – ngentot bilang..) di bantulah mbah.. kok malah ngomel..”)

(“cek penak’e uripmu.. opo – opo njaluk dibantu.. opo – opo njaluk langsung dituruti.. mikiro dul.. mikir..” (kok enak betul hidupmu.. apa – apa minta dibantu.. apa – apa minta langsung dituruti.. mikir sana dul.. mikir..))

(“mbah ga kasihan sama aku yang teraniaya inikah..?”)

(“teraniaya ndasmu kuwi.. (teraniaya kepalamu itu..) kamu itu sudah dapat bibir.. dapat nenen.. dapat peluk.. dapat perhatian.. terus kamu bilang kamu teraniya..? kene tak pancal raimu.. (sini kuinjak mukamu..)”)

(“cuukk sabar mbah.. sabar.. aku yang punya masalah, kok malah mbah yang marah – marah.. gimana sih..?”)

(“aku itu geregetan sama kamu.. sini kucubit pentilmu..”)

(“assuuu’i..”)

(“tapok loh cangkummu.. (kutempeleng loh mulutmu..) dari tadi didiamin kok malah maki – maki terus.. sudah aku pergi dulu..”)

(“sudah gitu aja mbah..?”)

(“ya iyalah.. mau mu gimana..? mau kupejuhin dulu baru kutinggal..??”)

(“hehe.. bajingan.. pergi sudah mbah.. sampean datang kesini kok malah bikin kepalaku cenat – cenut aja..”)

(“kapokmu kapan.. hahahahahaha..”)

(“bajingaaaaaannnnnnn..”)

[table id=Ads4D /]

“mas..” panggil ayu sambil memegang pipiku dengan tangan kanannya, dan tangan kirinya tetap memegang tangan kananku yang berada dipipinya..

“ya de..?” ucapku yang terkejut..

“ada apa mas..? kelihatannya mas memikirkan sesuatu yang berat..” ucap ayu sambil membelai pipi kiriku dengan lembut..

“ga ada de..” ucapku berbohong..

“hemm.. mas itu bukan pembohong yang baik loh..” ucap ayu sambil tersenym..

Cuukkk.. kamu orang keberapa yang bilang begini sama aku yu.. bajingaann… apa memang aku ga pintar berbohong ya…? Ga tau lah..

Dan aku tidak menjawab omongan ayu barusan.. aku cuman tersenyum aja sambil tetap menatap ayu..

“beneran aku ga diajak liburan bareng sama keluargamu de..?” tanyaku dan mengalihkan pembicaraan..

“mas siap berhadapan sama bude ayu kah..?” tanya ayu balik..

“siap.. kenapa ga siap..? jangankan cuman budenya ayu.. semua keluarga ayu pun aku siap menghadapinya..” ucapku meyakinkan ayu..

“mas.. biarkan ayu meyakinkan bude ayu dulu ya.. tapi mas juga yakinkan hati mas dulu dengan ayu.. kalau sudah yakin, baru nanti mas juga pasti siap menghadapi bude ayu..” ucap ayu dengan lembutnya..

“maksudnya de..? ade ga yakin dengan aku gitu..?” tanyaku ke ayu..

“ayu itu yakin dengan mas.. tapi mas yang belum yakin dengan ayu..” ucap ayu dan lagi – lagi dia tersenyum dengan lembutnya kepadaku..

Assuu.. apa dia ngerasa kalau aku agak ragu ya..? bajingaaaannn..

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi Hp ayu.. dan ayu langsung melepaskan belaiannnya dipipiku dan mengangkat Hnya..

“hallo bu..”

“…..”

“ayu dah siap bu.. ibu dah sampai mana ini..?”

“…..”

“oh iya bu.. hati – hati dijalan ya..”

“…..”

“iya bu…”

Dan ayu langsung mematikan Hpnya..

[table id=AdsKaisar /]

“ibu dan rombongan sudah sampai didekat terminal utama mas.. ayu masuk dulu ya.. mau siap – siap..” ucap ayu lalu melepaskan pegangan tangan kirinya yang menggengam tangan kananku dipipinya..

“oh iya de.. kalau gitu aku balik dulu ya..” ucapku sambil menyalakan kontak tigi..

“iya mas..” ucap ayu sambil tersenyum..

“salam buat keluarga ya de..” ucapku lagi..

“iya.. ingat mas jangan banyak minum ya..” ucap ayu lalu meraih tanganku dan..

CUUPP..

Ayu mencium punggung tanganku.. lalu..

CUUPP..

“ayu sayang sama mas.. dan ayu selalu menunggu keyakinan hati mas untuk ayu..” ucap ayu setelah mengecup pipiku lalu mundur beberapa langkah..

Dan aku cuman bisa terdiam beberapa saat, lalu aku tersenyum dengan sedikit kupaksakan..

“balik dulu de..” ucapku..

“hati – hati ya sayang..” ucapnya..

Dan aku meninggalkan ayu untuk kembali kekos – kosan dengan hatiku yang gak karu – karuan..

Bangsattttt.. kenapa aku bisa begini ya..? kok tega – teganya aku mempermainkan perasaan ayu.. assuuuu.. gimana coba kalau aku yang diposisi ayu..? apa aku ga emosi..? jahat sekali ternyata aku ini..

[table id=AdsLapakPk /]

Aku pacu kecepatan tigi untuk menghilangkan sejenak beban yang ada di otakku.. dan setelah sampai dikosan.. aku membuka pintu kosan dan menuntun tigi untuk kuparkir kedalam ruangan tengah..

Didalam ruang tengah ada mas pandu, mas arief dan mas adam yang sudah berpakaian rapi dan bersepatu..

Dan diruang tengah juga ada mas rendi, mba mery dan juga gaby.. untuk gaby dan mba mery, keduanya memakai kemeja yang ditutupi blazer dan rok span kantoran yang lumayan seksi..

Mereka semua terlihat sedang menikmati sarapannya masing – masing.. dan sesudah memarkirkan tigi.. aku lalu mengambil bungkusan rokokku dikantong dan mengambilnya sebatang lalu aku bakar dan aku hisap perlahan.. setelah itu aku bergabung dengan mereka diruang tengah..

Posisi dudukku berhadapan dengan mba mery yang menunduk dan kalau kulihat hanya mba mery aja yang belum sarapan.. nasinya masih terlihat terbungkus dengan rapi diatas sebuah piring..

“seng mari ultah rek.. tekondi isuk – isuk ngene..?” (yang habis ultah rek.. dari mana pagi – pagi gini..?) tanya mas arief..

“dari ngantar ayu kekosan mas..” jawabku..

“asyikkk.. berarti nanti malam kita pesta dong..” kata mas adam.. mba mery dan gaby pun langsung melihat mas adam dan langsung melirikku..

“bisa diatur itu mas.. hehehehe..” jawabku lalu menghisap rokokku..

“mer.. sarapan dulu say.. dah siang ini.. ntar telat lagi kita..” ucap gaby ke mba mery..

“iya sarapan dulu de..” ucap mas rendi..

Dan mba mery pun membuka bungkusan makanan yang ada dihadapannya..

“wes sarapan a awakmu san..?” (sudah sarapakan kah kamu san..?) tanya mas pandu..

“ntar aja mas.. masih kenyang aku..” jawabku..

“sarapan apa kok sudah kenyang..? sarapan susu..? hahahaha..” ucap mas adam sambil tertawa..

“cuukkk.. sarapan ati mas..” jawabku sekenanya.. (ati = hati = makan hati)

Mba mery lalu menusuk nusuk makanannya dengan sendoknya dengan agak geram.. cuukk.. kok malah dia yang marah sih..?

“assuuu.. hahahaha..” mas adam lalu tertawa..

“sarapan dululah san.. itu loh tadi dibungkusin mery nasi pecel kawi..” kata mas rendi..

“iya mas.. ntar aja..” ucapku sambil terus menikmati rokokku..

“sarapanlah san..” ucap gaby dengan ketusnya..

Cuukkk.. kenapa juga sih gaby ini..? lagi dapetkah..? assuu’i..

“gitu nyuruh orang jangan telat makan..” ucap mba mery dengan sinisnya sambil terus mengaduk makanannya tanpa diambil untuk dimakannya.. dan dia tidak melihatku sama sekali.. jiampuuttt..

Assuuu.. assuuu.. kenapa lagi sih orang – orang ini..? lagi kumatkah..? mas pandu, mas arief dan mas adam yang melihat itu langsung melirikku dan mengkodeku untuk segera sarapan..

“iya aku makan..” ucapku lalu mematikan rokokku yang masih panjang lalu mengambil bungkusan nasi didepanku dan membukanya.. dan ketika aku akan memakannya..

“kalau ga iklas ga usah dimakan.. dari pada ga jadi daging..” ucap mery dengan cueknya.. asuu.. asuu.. kenapa lagi dia ini.. bajingann.. bikin selera makan hilang aja..

“mer..” ucap mas rendi menegur mba mery..

Aku lalu berdiri dan ketika aku akan berbalik..

“duduk san.. ga baik ninggalin makanan..” kata mas pandu kepadaku..

“ga selara makan aku mas..” ucapku dengan santainya..

Mba mery yang mendengar perkataanku barusan langsung meletakkan sendoknya dan menatapku dengan tajam.. jianncookkk..

“kalian berdua kenapa sih..?” tanya mas pandu kepadaku sambil melirik mba mery lalu menatapku dengan tajam..

“ga pa – pa mas..” ucapku singkat..

“duduk kamu san..” perintah mas pandu kepadaku dengan tegas..

Aku lalu duduk dan mengambil rokokku dan ketika aku akan membakarnya..

“makan kamu san.. rokokan aja yang diurus..” ucap gaby sambil menatapku..

Assuuu.. ini masalah makan aja atau ada masalah yang lain..? kenapa masalah makanan aja jadi tegang begini sih..?

“biar aja dia ngerokok gab.. sekalian aja, suruh makan itu rokok sama bungkus rokoknya sekalian..” ucap mba mery lalu berdiri dan masuk kadalam kamar mas rendi..

Cuukk.. sadis bener sih kata – katannya.. jiamputt’og.. mas rendi yang melihat tingkah adeknya itu hanya geleng – geleng kepala aja.. setelah itu..

“aku kedalam dulu ya..” ucap mas rendi..

“aku aja yang kedalam mas ren..” ucap gaby lalu berdiri..

“dan kamu san.. kalau sampai aku balik sini kamu belum makan.. kamu lihat aja gimana kalau aku marah..” ucap gaby lalu berbalik dan masuk kekamar mas rendi..

Cuuukk.. kok marah gitu kamu gab.. bajingaannn..

“san.. makanlah..” ucap mas rendi..

“mas.. sebenarnya aku mau makan tadi.. tapi kenapa begini sih jadinya..?” ucapku..

“sudahlah ga usah bicara lagi san.. bikin nambahin suasana ga enak aja pagi – pagi gini.. makan sudah..” ucap mas pandu kepadaku..

“aduh mas.. mas.. hiuuffttt.. kayak anak kecil aja aku ini..” ucapku sambil menarik nafas lalu menunduk..

“san..” ucap mas rendi lalu menatapku..

“iya iya mas.. aku makan..” ucapku.. cuukkk.. ga tau kenapa kalau sudah mas rendi menatapku dengan tatapan seperti itu aku langsung menurutinya..

Mas pandu, mas arief dan mas adam yang telah menyelesaikan makanannya dari tadi langsung membakar rokoknya masing – masing sambil melihatku..

Beberapa saat kemudian.. mba mery dan geby keluar dari kamar mas rendi.. tampak matanya mba mery agak sembab.. jancookk.. kenapa lagi sih mery ini..? pake acara nangis lagi..

“aku jalan dulu ya..” ucap mas pandu lalu berdiri dan diikuti mas adam dan mas arief.. mereka berjalan kearah kamar masing – masing mengambil tas mereka lalu keluar kos – kosan..

“kemana mas..?” tanyaku

“cari udara segar..” ucap mas pandu dengan cueknya.. cuukkk.. mas pandu marah.. bajingann..

“mas ren bisa antar geby ga..? geby ada rapat pagi ini..” kata geby ke mas rendi..

“loh gab..” panggil mba mery pelan..

“jangan tinggalin tempat ini kalau kalian belum menyelesaikan masalah kalian dengan baik – baik..” ucap gaby ke mba mery dengan keras lalu melirikku..

“ayo..” ucap mas rendi lalu berdiri dan masuk kekamarnya untuk mengambil kunci motornya.. dan setelah itu mereka berdua keluar menggunakan motor RX king milik mas rendi..

Dan sekarang tinggal aku berdua mery yang sama – sama terdiam sambil melihat makanan kita masing – masing.. cuukkk.. terus aku harus gimana ini..? bajingannnn..

Kami berdiam diri lumayan lama.. sampai terdengar pintu kamar kakanda alan terbuka.. kelihatannya kakanda alan sudah bangun dan dia ingin keluar dari kamar..

“ehh.. ada adinda sama mbayu ku hehehehehe..” ucap alan dari depan kamarnya..

Aku dan mery langsung menatap kakanda alan bersamaan.. kakanda alan yang bingung melihat tatapan kami, langsung merasa canggung dan salah tingkah..

“cuukk.. lali aku ga nggawe kampes..” (cuukkk.. lupa aku ga pake sempak..) kata kakanda alan langsung masuk kekamarnya.. dan ga lama kemudian terdengar alunan music yang lumayan nyaring dari kamar kakanda alan..

Kami lalu menunduk lagi dan berdiam diri lagi.. dan sekarang giliran kamar bung toni yang terbuka.. bung toni langsung keluar kamar dan duduk dengan santainya disebelahku lalu mengambil rokokku dan membakarnya.. setelah itu dia menghisapnya perlahan..

“sandi ko sarapan nasi pecelkah..? ko tra bungkusin saya..” ucap bung toni.. aku diam saja tidak menjawabnya.. aku hanya melirik bung toni lalu menunduk lagi..

“bah.. kenapa ko itu san..?” ucap bung toni ketika aku diam dan tidak menjawab pertanyaannya..

“e.. nona mery.. bule kemana..?” tanya bung toni ke mba mery.. mba mery juga tidak menjawabnya juga.. dia hanya melirik bung toni lalu menunduk lagi seperti aku..

Bung toni yang mencium gelagat yang ga enak dari kami berdua, juga langsung salah tingkah sendiri..

“gelas tadi malam bekas minum dimana ya..?” ucap bung toni dengan logat timur yang khas sambil kepalanya menoleh diatas meja lalu kebawah meja.. setelah itu dia tolah – toleh seperti kipas angin.. lalu..

“oh iyoo.. didalam kamar..” ucap bung toni lalu berdiri dan langsung masuk kekamarnya.. setelah itu terdengar juga suara music yang nyaring dari kamar bung toni.. dan akhirnya terdengar suara music bersahutan dari kamar bung toni dan kamar alan yang berseberangan..

“woii.. berisik pagi – pagi..” teriak mas raimond dari kamarnya.. lalu ga lama mas raimond pun keluar kamar.. aku dan mba mery secara reflek menatap mas raimond yang berdiri sambil berkacak pinggang didepan kamarnya.. dan mas raimond pun bingung dengan tatapan kami berdua..

“oh.. mungkin lagi check sound ya..? kalau gitu aku tidur lagi..” ucap mas raimond langsung masuk kekamarnya..

Cuukkk.. kok jadi gini sih..

Ini kalau dibiarkan seperti ini terus.. sampai lebaran kudapun ga akan bergerak ini makanan.. aku lalu mengambil sendok mery yang ada dipiring mery.. setelah itu aku mengambil nasiku sesendok dengan campuran pecel lalu kuarahkan kemulut mery yang lagi menunduk..

“makan dulu mba..” ucapku.. dan akhirnya aku juga yang mengalah dengan situasi seperti ini.. assuu to.. ya begini ini memang aku ini.. gampang sekali takluk dan mengalah dengan mahluk yang namanya wanita..

Dan tau apa rekasinya ketika aku menyodorkan makanan sesendok didekat mulutnya..? dia diam aja tanpa melihat makanan itu.. dan dia juga tidak melihatku sama sekali.. bajingan ga..?

“mba makan dulu..” ucapku lagi kepada mery.. dan lagi – lagi dia tetap menunduk dan cuek dengan panggilanku.. asuuu..

Dan ga berapa lama pintu kamar mas wawan terbuka dan dia keluar kamar lalu berjalan kearah kami.. kelihatannya dia mau bergabung dengan kami di ruang tengah.. aku dan mba mery langsung meliriknya..

“ngehe.. kok tiba – tiba gue kebelet ee ya..” ucap mas wawan langsung berputar haluan kekamar mandi..

Lalu mba mery menundukkan kepalanya lagi..

“makanlah dulu mba mer..” ucapku agak keras.. hemmm.. dan dia tetap menunduk.. ternyata aku masih dicuekin sodara – sodara.. assuuu..

“tanganku akan seperti ini terus sampai kamu makan nasi suapanku ini mba mer..” ucapku sambil menatap mba mery.. mba mery lalu melirikku sebentar setelah itu..

“ga nafsu makan..” ucapnya ketus.. cuuukk.. enaknya jawabnya.. bajingann.. dia ga tau apa kalau aku nyuapin dia ini, aku sudah menjatuhkan gengsiku sampai kedasar lautan yang paling dalam.. assuuu’og..

“terus maunya digimanain supaya nafsu..?” tanyaku dengan cueknya.. dan dia terkejut dengan omonganku dan melihatku..

“ihhh.. kamu itu ya.. seneng benget sih bikin orang kesel..?” ucap mba mery sambil meraju..

“jadi ga mau makan ini mer..?” tanyaku lagi dan aku sengaja tidak menjawab pertanyaannya sambil terus mentapnya..

“a..” ucapku singkat..

Dan akhirnya dia membuka mulutnya dan mau memakan makanan yang aku sodorkan dibibirnya dari tadi itu…. dan aku mengambil lagi sesendok lalu menyuapinya.. dan dia menunjuk mulutnya menandakan kalau masih ada isinya.. aku lalu memakannya sendiri suapan yang buat meri itu..

Setelah kulihat dia sudah menelan makanannya, aku lalu menyuapinya lagi.. dan setelah dia mengunyahnya, aku melanjutkan makanku.. begitu seterusnya sampai makananku habis..

Selama acara makan pagi ini.. kami berdua tidak bersuara.. hanya tatapan mata yang sekali – kali beradu diantara kami berdua.. cuukkk.. kamu tambah cantik aja mer.. mau ga kamu cium aku seperti semalam.. tapi agak lamaan dikit ya.. assuuu.. mikir apasih aku ini..? ga ingat sudah punya pacar kah..? bajingan..

Aku lalu mengambil nasi milik mery dan ketika aku akan menyuapinya..

“sudah kenyang aku..” ucap mery dengan tatapan dinginnya..

“aku aja yang disuapin mas hehehehe..” tiba – tiba suara ilham terdengar dari depan pintu kos.. kami lalu melirik kearah ilham dan dia cuek saja sambil berjalan kearah kami diruang tengah.. bajingan anak ini.. biarpun dilirik dia tetap cuek aja.. assuu.. miring memang otaknya sepupuku ini..

“aku lapar mas.. belum sarapan.. suapin dong..” ucap ilham sambil tersenyum dengan cueknya..

“ILHAAAAMMMM..” terdengar teriakan dari kamar bung toni, mas wawan, mas raimond dan kakanda alan.. dan aku baru sadar ternyata music dikamar bung toni dan kakanda alan sudah tidak terdengar..

“lohh.. kenapa orang – orang itu teriak.. kesurupan kah..?” ucap ilham lagi – lagi dengan cueknya..

Kakanda alan langsung membuka pintunya.. lalu..

“ilham.. sini kamu..” panggil kakanda alan sambil berkacak pinggang dan melotot memanggil ilham yang ada didekat ku..

“kenapa mas..?” tanya ilham kebingungan..

“sini..” ucap kakanda alan..

“iya.. ya mas.. jangan melotot gitu..” ucap ilham lalu berjalan kekamar kakanda alan.. dan setelah sampai dikamar kakanda alan.. kakanda alan langsung menyambutnya dengan petengan dileher ilham dan menyeretnya kekamar lalu menutup kembali kamarnya..

“hahahaha.. assuuu.. assuuu..” terdengar suara ilham tertawa sambil memaki dari kamar kakanda alan..

“menengo cookkk..” (diam cookk..) teriak kakanda alan..

“hihihihi..” tawa ilham terdengar pelan..

Aku lalu memakan makanan mery tadi.. perutku masih lapar, karena makananku tadi sebagian kusuapin ke mery.. lambungku kok dikasih porsi setengah.. kuranglah.. bisa demo nanti isi perutku..

Mba mery kulihat langsung berdiri dan masuk kekamar mas rendi.. beberapa saat kemudian dia keluar sambil membawa sebuah teh kotak yang sudah terpasang sedotan lalu disodorkan kepadaku.. cuukkk.. sampai sedetail itu kamu perhatiin aku mba..

Dan ketika aku lagi asyik dengan sarapanku.. mba mery mengambil bungkusan rokokku.. aku dengan cepat merebutnya dan memasukkan kekantongku.. lalu menatapnya dengan tajam.. setelah itu aku melanjutkan makanku.. aku sempat meliriknya sebentar dan dia terlihat seperti menahan tawanya.. assuuu.. kamu mau ngetes aku mba..? bajingan’i..

Setelah makananku habis.. aku lalu mengambil teh kotak pemberian mba mery tadi lalu meminumnya.. setelah itu aku mengambil bungkusan rokokku dikantong dan aku mengambilnya satu.. aku lalu membakarnya dan menghisapnya perlahan..

“mba ga kerjakah..” tanyaku untuk mencairkan ketegangan diantara kami..

“nunggu mas rendi..” ucap mba mery singkat..

“aku aja yang antar.. ayo sudah..” ajakku..

“ntar dulu.. baru juga selesai makan..” ucapnya dengan jutek.. cuukkk.. kenapasih kok masih jutek aja.. kurangkah suapan nya..? atau mau kukasih suapan lagi..? tapi lewat bibirku.. biar kamu itu tau selain manis, bibirku ini ngangenin.. bajingan..

“kenapasih marah – marah dari tadi..?” tanyaku..

“kamu ga nyadar..? kamu itu sudah ditungguin buat sarapan bareng.. datang – datang malah ngomong makan hati..? maksudnya apa..? terus disuruh makan malah jawabnya ntar – ntar aja.. habis itu pake acara ngomong ga selera lagi.. maksudmu gimana..?” omel mba mery panjang kali lebar..

“Cuukkk.. gara – gara itu toh..? kan aku bercanda sama mas adam tadi..” ucapku membela diri..

“bercanda kok gitu..? kamu ga mikir perasaanku apa..?” ucap mba mery dengan juteknya..

“loh kok malah bawa – bawa perasaan sih.. aku itu bercanda sama mas adam.. bukan sama kamu.. paham ga sih…?” kataku..

“kamu itu terlalu banyak alasan..” ucapnya dengan geregetan..

“mba kok marah sih..? kan aku bicara jujur..” ucapku

“yang marah siapa..?” ucapnya sambil melotot..

Cookkk.. yang marah siapa..? ini dia lagi melotot ga marah gitu..? terus dari tadi dia ngomong sama aku ketus gitu, ga marah juga gitu maksudnya..? jadi aku lagi ini yang salah..? terus benernya aku dihadapannya itu kapan ..? bajingaaannn.. kamu memang mahluk yang paling benar dan ga pernah salah dimuka bumi ini mer.. assuuu’og..

[table id=AdsTbet /]

Tiba – tiba dari arah pintu kos terdengar orang yang lagi masuk ruangan dan ternyata yang masuk mas bendu.. dia berjalan melewati kami seolah – olah tidak melihat kami duduk diruang tengah..

“cuukkk.. kuping ku kok loro yo..? kelebon opo nde djalan mau..? rodo budek iki ketoane..” (cuukkk.. kupingku kok sakit ya..? kemasukan apa tadi dijalan..? agak tuli kelihatannya..) ucap mas bendu sambil mengorek – ngorek kupingnya menggunakan jari telunjuknya dan berjalan kearah kamar bung toni..

TOK.. TOK.. TOK..

Mas bendu mengetok pintu kamar bung toni lalu berteriak..

“bung.. aku ngela’..” (bung aku haus..) teriak mas bendu..

“cukimai ini.. tra bisa pelan kah ko bicara..?” ucap bung toni keluar kamarnya..

“kupingku loro..” (kupingku sakit) ucap mas bendu sambil melirik kami..

“ko masuk sudah..” ucap bung toni.. dan setelah mas bendu masuk, bung toni langsung menutup pintu kamarnya..

Cuukkk.. jadi sungkan aku sama teman – teman kosan.. kenapa juga sampai gini..? apa coba nanti yang dipikirkan mereka tentang aku..? sudah punya kekasih masih aja dekatin ibu negara.. apa ga tambah malu aku..? assuu.. assuu..

“mba kita berangkat yo..” ajakku lagi..

“nanti aja..” ucapnya cuek..

“ga terlambat kah mba..?” tanyaku..

“aku yang terlambat, kenapa kamu yang sibuk sih..?” ucap mba mery sambil melihat ku dengan sinis.. cuukkk.. jancuukk.. salah lagikan.. padahal aku ngajak itu untuk kebaikannya biar dia ga terlambat.. kok malah malah sekarang aku yang tersudut.. bajingan’i..

“aku salah terus kah dimatamu mer..? oke.. besok – besok aku pindah dihatimu aja.. biar ga salah terus dimatamu..” ucapku yang memakai kata- kata surya waktu gombalin lia diacara ospek kemarin..

“ga usah pake gombalan yang sudah dipake orang lain.. garing tau..” ucapnya dengan cuek..

Cuukkk.. emang dia tau kalau rayuan ini dah dipake sama surya kemarin..? atau rayuan ini memang sudah umum ya..? bajjingannn..

Terus aku harus ngapain sekarang..? mau bahas apa lagi..? aku itu bingung kalau sudah susananya gini.. perbendaharaan kata rayuanku langsung habis seketika.. ga ada cadangan kata – kata lagi diotakku.. dan aku langsung linglung seketika..

Tenang san.. tenang.. tarik nafas dulu.. jangan ikut emosi ya.. ntar kamu salah lagi, terus bunuh diri loh.. asssuuu..

“terus aku harus gimana mba..?” tanyaku lalu aku menghisap rokokku..

“terserah.. yang jelas, ga usah gombalin aku seperti kamu gombalin wanita – wanita disekitarmu lalu kamu mendapatkan ciuman dari mereka..” ucap mba mery..

Cuukkk.. pedes banget kata – katamu mer.. kuperkosa juga ga lama kamu ini..

“kok kamu bawa – bawa mereka sih..? terus yang tadi malam itu apa..? kenapa juga kamu cium aku..?” tanyaku dengan cueknya..

“kamu ga bisa bedakan ciuman yang habis gombalin sama ciuman dari hati..?” ucap mery sambil menatapku tajam.. setelah itu dia berdiri dan masuk kekamar mas rendi meninggalkan aku yang bengong dengan ucapannya barusan..

Assuuu.. ciuman dari hati..? ya memang rasanya beda sih mer.. kamu ga ngerasain jadi aku sih.. ciumanmu itu walau sebentar sudah bisa memporak – porandakan hatiku.. itu cuman sebentar loh.. coba lamaan dikit.. bisa langsung kukawinin kamu.. bajingan’og..

Ga lama kemudian meri keluar dengan membawa tas kerjanya..

“loh mau kemana mba..?” tanyaku bingung..

“kerjalah.. sudah terlambat aku ini.. tau ngga..?” ucapnya dengan jutek..

Assuuu.. kan dia tadi yang bilang kalau nanti aja berangkatnya.. kenapa kok sekarang dia malah marah alasan terlambat kerja..? kenapa kok enak betul sih dia memperlakukan aku..?

“kan dari tadi aku ngajakin.. kata mba nanti aja berangkatnya..” ucapku langsung emosi..

“kamu mau antar atau ngga..? kalau ngga aku bisa naik taksi sendiri..” ucapnya yang tidak kalah emosi..

Asuu’i.. dikerasin malah lebih keras.. bajingaaaannnn..

“bukan gitu mba.. arrggghhh.. ayo sudah..” ucapku mengalah.. cuk.. lagi dan lagi.. aku mengalah sama mahluk satu ini..

Aku lalu berdiri dan mengambil tigi yang terparkir dan menuntunnya keluar kosan.. aku lalu menyalakan mesin tigi dan memblayernya..

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM..

Loh kemana mba mery..? kok belum keluar dari kosan..? bajingaaaannnn.. maunya apasih dia ini..? tadi marah – marah minta antar kekantor, sekarang malah ga keluar -keluar dari kosan.. assuuu.. assuuu..

Aku mematikan kontak tigi lalu turun dan masuk kedalam kosan.. dan kulihat dia malah duduk santai diruang tengah.. jiammpuuttt..

“kamu jadi diantarin ga sih mer..?” ucapku dengan lembut sekali sambil menahan emosi didada.. aku sudah lelah dengan emosi yang ada dihatiku.. lagian kalau aku keras.. ujung – ujungnya aku pasti kalah dan salah.. assuu to.. assuu banget pastinya..

“nah gitu kek.. coba kalau ngantarin itu yang iklas.. jangan marah – marah..” ucap mba meri lalu berdiri dan berjalan melewati aku dengan ekspresi tanpa merasa berdosa.. buajingaannn… bajingannnn..

Aku lalu berbalik dan berjalan kearah tigi seperti kerbau yang dicucuk hidungnya dan ditarik oleh sang pemilik.. aku lalu naik dan menyalakan mesin tigi.. mba mery pun tanpa diminta langsung naik dibelakangku.. karena dia mengenakan rok span diatas lutut sedikit.. diapun duduk menyamping.. dan itu memamerkan sedikit paha putihnya..

“ntar mba.. turun dulu..” ucapku..

“kenapa..?” tanyanya..

“udah turun aja..” ucapku.. dan dia turun dari tigi dengan agak kesal..

“sudah terlambat aku ini..” ucapnya mengomel..

“sabar mba.. sabar..” ucapku dengan lembutnya..

Aku lalu turun dari tigi dan masuk kedalam kos untuk mengambil jaket ku.. dan pada saat aku keluar kamar.. mas wawan, mas bendu, bung toni, mas raimond, kakanda alan dan si gatell ilham berkumpul diruang tengah.. aku melihat mereka sambil tersenyum sambil kupaksakan lalu berjalan melewati mereka..

“kelihatannya tadi malam ada yang cup.. cupan.. hehehehe..” ucap mas wawan..

“iyo.. assuuu..” kata mas bendu menyahut..

“cukimai..” sahut bung toni..

“kurang ajar..” ucap mas raimond..

“mau dong dikecup..” ucap kakanda alan dengan manjanya..

“aku harus minta ilmunya itu mas..” ucap si ilham ikut bersuara..

Aku lalu berhenti dan melihat mereka semua..

“makanya ulang tahun biar ada yang ngecup..” ucapku dengan santainya lalu meninggalkan mereka..

“bangsaaatttt..” teriak mereka bersama kecuali ilham.. dia hanya tertawa aja..

Lalu aku berhenti lagi dan melihat ke kakanda alan..

“kalau kakanda mau dikecup.. minta ilham aja..” kataku sambil tersenyum..

“assuuuu..” ucap kakanda alan dan ilham..

“hehehehehe..” aku cuman tersenyum aja mendengar mereka tersenyum..

“SANDIIIII.. AKU TELAT INI..” teriak mba mery dari pintu kos..

“hahahahahaha.. sleding aja sandi itu mba.. tuman..” teriak kakanda alan..

“hahahahaha..” mereka semua tertawa dengan senangnya.. asuu.. asuu..

Aku lalu berjalan kearah pintu kos sambil menggaruk kepalaku dan pura – pura tidak mendengar ledekan mereka.. setelah itu aku naik tigi lagi dan menyalakan mesinnya.. mba mery pun naik lagi ke tigi..

“pake jaket ini mba..” ucapku ke mba mery..

“ga kedinginan aku..” ucap mba mery..

“bukan dibadan.. tutupin tuh paha.. enak aja dilihat orang..” ucapku dengan sewot..

Mba mery lalu mengambil jaketku dan kalau kulihat dari kaca spion dia tersenyum manis lalu memasang jaketku di pahanya.. setelah itu tangannya langsung diletakkan dia pahaku.. cukkk.. langsung merinding aku.. bajingaannn.. lembut cuukk sentuhan tangannya yang putih itu.. assuuu..

Dan aku pun menjalankan tigiku pelan keluar gang.. setelah sampai dijalan raya, mba meri merapatkan duduknya dan menempelkan dadanya bagian samping kepunggungku.. dan tangannya yang dipaha pindah keperut dan memelukku dengan erat.. asuuu.. nikmat banget cuukk pelukannya.. adem – adem gimana gitu.. belum lagi dadanya menggesek dipunggungku.. langsung hilang itu semua kejengkelanku sama dia dari tadi..

“jangan kekantorku dulu.. kita kekafe yang waktu itu aja..” ucap mba mery sambil meletakkan dagunya dipundak kiriku..

“katanya terlambat mba..”

“aku dah ijin kalau aku terlambat..” ucapnya..

“dari tadi kek ngomongnya.. bikin aku panik aja..” ucapku dengan ketus..

“sudah ga usah protes.. kamu senang kalau aku marah – marah terus..?” ucap mba mery sambil mengeratkan pelukannya diperutku..

Dan aku diam ga menjawab lagi omongannya.. aku bingung dengan perasaanku kali ini.. apa aku harus bahagia atau sedih.. pikiranku – bener bener semakin kacau dengan sikap mery kali ini.. dan pikiranku pun ke ayu juga.. aku harus gimana sudah kalau begini..?

Aku pun mengarahkan tigi kekafe yang pernah aku datangi dengan merry waktu itu.. dan ketika sampai sana kafe itu baru buka.. aku lalu memarkirkan tigi dan mba mery turun dari tigi.. dan ketika aku turun dari tigi, mba mery langsung mengandeng tanganku dan mengajakku masuk kekafe.. cuukkk.. kok jadi tambah mesra gini kami berdua.. asuu..assuu..

Kami pun mencari tempat duduk dipojokan yang tidak terlalu terlihat dari pintu depan.. mba mery pun duduk.. dan ketika aku mau duduk dikursi depannya mba mery menarik tanganku.. aku disuruh duduk disebelahnya..

Ga lama kami duduk.. pelayan pun datang untuk mencatat pesanan kami.. setelah itu dia pergi.. dan kami berdiam diri beberapa saat sampai pesanan kami datang..

Mba mery lalu menggengam telapak tanganku dan menyenderkan kepalanya dipundakku.. cuukk.. bikin hatiku melleeh aja loh mba ini.. bajingannn..

“mba..” panggilku..

“hem.. kamu pasti mau tanya tentang semalam kan..?” ucapnya sambil membenarkan kepalanya dipundakku tanpa melihat wajahku.. dan dia mengucapkannya dengan lembut sekali.. assuu.. dari tadi kek.. kan enak juga kalau dengar suara lembutmu itu..

“iya..” ucapku singkat..

“kamu ga usah khawatir.. aku sadar kok aku siapa dan aku tau kalau sudah ada ayu disampingmu..” ucapnya singkat..

“apa harus dengan cara itu mba..?” tanyaku lagi..

“ga tau juga..” ucapnya pelan..

“mba harus kuakui.. aku kaget dengan caramu memperlakukan aku semalam dan sekarang ini.. aku bingung.. apa aku harus senang, sedih, bahagia, kecewa atau marah.. dan ciumanmu semalam itu malah membuat aku takut kehilangan kamu..” ucapku mengeluarkan unek – unekku.. dan dia tidak membalas kata – kataku dia hanya mengeratkan genggaman tangannya ditanganku..

“sebenarnya mba maunya gimana sih..? tanyaku..

“ga ada.. aku cuman mau begini.. yang penting aku bisa berdua denganmu itu sudah cukup.. ” ucapnya pelan..

“apa ga berlebihan apa yang kita lakuin ini mba..?” tanyaku lagi..

“ntahlah..” jawabnya singkat..

“hiuufftttt.. apasih yang mba rasain sekarang ini dan tadi malam..?”

“ga perlu aku ungkapkan.. aku takut malah merusak suasana kalau aku bicara apa yang aku rasa..” ucapnya pelan..

Cuukkk.. guatttelll.. terus aku harus gimanaaaaa..??? apa aku harus cuek sambil menikmati aja proses ini..??? atau gimana..??? kalau aku menikmatinya dan bermesraan terus dengan mery seperti ini.. berarti sudah dipastikan secara resmi, aku telah menghianati kepercayaan ayu.. gila.. aku gilaaaaa..

Dan kamipun diam.. kami sama – sama melayang dengan lamunan kami masing – masing.. hanya genggaman erat tangan kami yang saling berkomunikasi..

Dan setelah berdiam cukup lama..

TIT.. TIT.. TIT..

Bunyi sms hpku.. dan ternyata itu dari bu damayanti.. dia memberitahukan alamatnya dan aku ditunggu dirumahnya..

Mba mery yang melihat isi smsku lalu bertanya kepadaku..

“kamu ada urusan ya sama bu damayanti..?” tanya mery..

“iya.. aku mau ambil dokumen perusahaan milik mbah kung ku..” jawabku..

“ya udah.. kita balik kalau gitu.. antar aku kekantor dulu ya..” kata mery lalu melihatku dan melepaskan genggamannya.. dan dia langsung memegang kedua pipiku..

CUP.. CUP.. CUP.. MUACHHH.. HEMMPPP..

Dia mengecupku tiga kali dibibir.. dan aku langsung menarik kepala belakangnya lalu mengulum bibirnya dengan lembut.. dia menyambutnya dengan mengulum bibir bawahku dengan lembut sekali.. dan ciuman kami pun diiringi dengan isapan – isapan kecil bergantian dibibir kami.. kami melakukan dengan pelan dan menikmati setiap sentuhan bibir kami yang bersentuhan.. assuuu.. bajingann.. ini adalah ciuman terindah dan ternikmat yang aku rasakan.. bibirnya yang mungil dan basah mampu merobohkan tembok – tembok keraguan yang ada dihatiku.. ketakutan, kebencian dan kejengkelan menyatu didalamnya dan luluh terbawa pikiran kami yang melayang entah kemana..

Dan baru kali ini aku merasakan ciuman yang dalam tanpa ada campur tangan nafsu.. hanya cinta dan sayang yang berbicara didalamnya.. mungkin itu yang membuat ciuman kami tidak terburu – buru.. damai, tenang dan nyaman itu yang kurasakan sekarang ini..

Kami lalu melepaskan ciuman panjang ini.. dan pandangan mata kami menyatu bersama kening kami yang saling bersentuhan..

“terimakasih wang.. ini adalah fisrt kissku yang terindah dan aku sangat bahagia sekali..” ucapnya dengan mata yang berkaca – kaca..

“mba..” ucapku

“sssttttt..” ucap mba mery menyuruhku diam..

“aku sayang kamu wang..” ucapnya lagi..

“tapi mba..?”

“aku percaya kamu akan menjaga perasaanku ketika bersamanya..” ucapnya lagi dengan kening kami yang masih saling menempel.. dan dari kelopak matanya mengalir air mata yang tertahan sedari tadi..

Asuuu.. dan kembali aku ga bisa berucap apa – apa.. hanya air mataku yang juga ikut menetes dipipiku.. bibirku bergetar dan tubuhku serasa panas dingin dengan semua ini..

“wang.. aku sadar dengan segala resiko yang terjadi setelah ini.. dan aku akan menanggungnya apapun itu..” ucapnya dengan bibir bergetar..

“mer..” ucapku dengan bibir yang juga bergetar..

“aku tau didalam hatimu sedang dilanda keraguan dan kekalutan.. aku akan menunggunya sampai hatimu bener – bener siap dan kamu kembali memanggilku dengan panggilan kesayangan yang aku rindukan selama ini.. memey..” ucapnya..

“aku benci harus mengungkapkan ini mer.. aku benci kalau aku harus bilang sayang sama kamu.. aku benci kalau harus bilang aku mencintaimu.. tapi itulah yang kurasakan sekarang ini.. aku harap kamu paham dengan kondisi dan posisiku sekarang ini..” ucapku..

“aku paham wang.. aku ga akan mencapuri urusanmu dengan ayu.. ingat itu.. karena cukup berdua denganmu seperti ini saja aku sudah bahagia..” ucap mba mery lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku lembutttt sekali..

Cuukkk.. kok bisa begini sih..?? disatu sisi dia tidak ingin menggangu hubungan ku dengan ayu dan disisi lain dia mengharapkan aku untuk memanggilnya memey lagi dan itu berati, diakan mengharap kan aku untuk kembali kepadanya.. terus maksudnya apa coba..?

Terus kenapa coba aku bilang cinta dan sayang sama dia.. bodohkan..? asuu.. assuuu..

Setelah mengecupku dia lalu berdiri dan menarik tanganku.. aku pun berdiri dan kekasir untuk membayar setelah itu aku mengantarkannya kekantornya..

“jaketmu kubawa aja ya wang..” ucap mba mery ketika sudah sampai dikantornya dan turun dari tigi..

“iya mba..” ucapku sambil mengangguk..

“oh iya.. ntar pulang aku jemput ya..” ucapku lagi..

“iya wang.. ya udah pergi gih.. dah ditunggu sama bu damayanti kan..?” ucap mery..

“iya udah kalau gitu.. aku jalan dulu ya..” pamitku..

“hati – hati ya wang..” ucap mba mery lalu meraih tangan kananku dan mencium punggung tanganku.. ciamannya yang lembut ditanganku terasa sampai didalam hatiku yang terdalam cookkk.. gila aku.. gilaaaaa.. bajingannnn..

Aku lalu mengangguk dan pergi meninggalkan mery menuju rumah ibu damayanti.. dan kembali selama diperjalanan, pikiranku kacau dan campur aduk..

 

(“kurang ajar kau anak muda.. mery yo di emplok pisan.. gendeng ancene awakmu iku..” (kurang ajar kau anak muda.. mery yo dimakan juga.. gila memang kamu itu.. emplok = makan = diembat..))

(“lah terus aku harus gimana mbah..? mbah ga kasih solusi sih tadi.. masa aku tega nyakitin mery sih..?”)

(“terus kamu ga nyakitin ayu gitu..?”)

(“makanya aku bingung mbah.. piye iki..? piye..? (gimana ini..? gimana..?)”)

(“kurang ajar kamu.. kenapa kamu tanya aku..?”)

(“mbah kan suka menolong dan baik hati..”)

(“assuu.. urusin sendirilah masalah itu.. kamu yang berbuat kamu yang harus bertanggung jawab..”)

(“kok gitu mbah..”)

(“ya iyalah.. masa gara – gara ciuman yang enak dari mery, malah kamu ngajak aku mikir.. kamu yang dapat enaknya, aku yang dapat paitnya.. bajingan kamu ini..”)

(“ayolah mbah.. bantu aku..”)

(“emoh.. tak tinggal yo..” (ga mau.. kutinggal ya..))

(“mbah..”)

(“emoh tell.. emoh..” (ga mau tell.. ga mau..))

(“tego sampean mbah..” (tega anda mbah..))

(“emplo’en iku wedo’an loro..” (makan itu perempuan dua))

(“assuuuu..”)

[table id=iklanlapak /]

Dan aku sampai diperumahan tempat bu damayanti tinggal.. assuu.. inikan permahan yang ditinggali amel waktu itu.. aku lalu mencari alamat yang diberi bu damayanti.. setelah beberapa lama aku mencari alamat bu damayanti.. akhirnya aku sampai dirumah yang sangat besar.. digerbangnya pun ada pos security yang manjaga rumah itu.. rumahnya rupanya dibagian depan komplek perumahan.. sedangkan rumah amel dibagian belakang perumahan ini..

Aku lalu berhenti dan turun dari tigi..

“siang pak..” teriakku pada security yang ada dalam pos didalam pagar..

“siang mas.. cari siapa..?” kata security keluar dari pagar dan mendatangi aku dipagar..

“mau ketemu sama bu damayanti pak.. tadi sudah janjian..” ucapku..

“sampean siapa..?” tanyanya..

“saya sandi pak..” jawabku..

“oh mas sandi.. sampean dah ditunggu dari tadi.. ntar kubuka pagarnya dulu ya..” ucap security itu lalu membuka pagarnya..

“masukin motornya mas..” ucap security itu..

Aku lalu menuntun tigi masuk dan memarkirkannya didekat pos security..

“sampean langsung kedalam aja..” kata security itu setelah menutup kembali pagarnya..

“bu damayanti didalam kah..?” tanyaku..

“setauku sih ibu lagi ngajar nari dibelakang..” kata security itu sambil memainkan kedua alisnya..

Cuukkk.. ngajar nari..?? pasti yang diajari cewek – cewek cantik ini.. terus pakaiannya pasti seksi – seksi.. jiampuutt.. ujian apa lagi ini.. bajingaannn..

“jadi aku kemana nih pak..? kerumah atau kebelakang..?” tanyaku dengan senang.. senang dan mesum.. assuu.. assuu..

“kebelakang aja mas.. sampean dah ditunggu disana dari tadi..” ucap security itu dengan santainya..

“jadi langsung nih..” ucapku sekali lagi..

“iya.. dibelakang rumah ini ada pendopo yang besar.. sampean kesana aja..”

“siap pak.. aku kebelakang dulu ya pak..” ucapku dengan semangat..

“selamat cuci mata mas..” ucap security itu sambil tersenyum..

“wokey.. hehehehe..” jawabku lalu berbalik dan berjalan kearah rumah belakang..

Aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya lalu mengisapnya perlahan.. cuukkk.. besar juga rumah ini.. aku terus berjalan sambil membenarkan jago yang mengsle nang kiwo.. (miring kekikiri..)

(“bang kita datangin wanita paru bayah yang cantik itu ya..?” tanya jago..)

(“iya go.. kenapa..? kamu mau test ya..?”)

(“assuu kamu bang.. mantannya ayah juga mau diembat.. dasar ngacengan kamu itu..” (ngacengan = gampang konak))

(“assuu kamu go..”)

(“tapi aku coba anak didiknya aja bang.. katanya kan dia ngajar nari.. pasti semelohay itu muridnya.. hahahahaha..” (semelohay = semok yang luar biasa..))

(“cuukkk.. dasar ngacengan kamu go..”)

(“bajingan kamu bang..”)

(“hahahahahaha..”)

 

Dan aku pun sudah sampai dibelakang bangunan.. tampak pendopo yang besar disana.. aku lalu mendekat.. dan betapa terkejutnya aku ketika melihat bu damayanti berdiri dengan berpakaian atasan putih dan celana putih dan bersabuk hitam.. dia berdiri didepan puluhan laki – laki berbadan kekar yang juga berpakaian putih – putih dengan sabuk kuning.. dan dia ternyata sedang melatih beladiri.. assuu.. asuuu..

Cuukkk.. latihan nari apa ini..? bajingann security itu.. ditipunya aku.. assuu.. assuuu..

 

(“go.. mau kamu nyobain anak didiknya bu damayanti itu..?”)

(“assuu kamu bang.. emoh aku.. emohhh.. kita ditipu mentah – mentah sama security itu bang.. bajingann..” (emoh = ga mau))

(“mamam tuh anak didik yang kekar go..”)

(“taik.. kamu itu bang.. assuuu..”)

(“hahahahaha..”)

[table id=Lgcash88 /]

Dan kulihat anak didik bu damayanti melakukan gerakan bersama.. mereka maju selangkah sambil menangkis dan memukul, lalu maju lagi dan menangkis dan memukul.. begitu seterusnya lalu berbalik dan mengulangi gerakan itu..

Sementara bu damayanti berjalan dengan tegak sambil memperhatikan setiap gerakan anak didiknya itu dengan tajam.. assuu.. ngeri kali tatapannya.. makanya kok teman – teman kosan ga ada yang berani sama bu damayanti.. ternyata ini toh alasannya.. assuu.. assuuu..

Bu damayanti yang melihat kedatanganku langsung memanggil salah satu anggotanya yang sedang istirahat, dan menyuruh mengawasi anak didiknya yang terus melakukan gerakan tadi..

“matikan rokokmu.. dirumah ini bebas asap rokok..” ucap bu damayanti ketika sudah dihadapanku sambil menatapku tajam..

“oh maaf bu..” ucapku lalu mematikan rokokku dan membuangnya di kotak sampah didekatku..

“baru datang junior..” kata bu damayanti sambil tetap menatapku.. santai aja bu tatapannya.. aku loh bukan anak didikmu.. aku ini anak mantanmu.. hahahahaha..

Tampak butiran keringat dikeningnya yang keluar.. dan itu malah menambah keseksian dan kecantikannya.. cuuukkk.. cantik sekali kamu bu..

“iya bu may..” ucapku.. aku memanggilnya bu may seperti ayahku memanggilnya..

Dan dia langsung melirikku kembali dengan tatapan tajam.. assuu.. kalau sempat ditendang balik.. selesai aku ini.. bajingaannn..

“kita kedalam..” ucapnya dengan dingin lalu berjalan mendahului aku..

Cuukkk.. mirip mery juga dia kalau begini.. assuuu..

Aku terus mengikutinya dari belakang dan kami lewat pintu belakang.. dan sebelum masuk rumah aku pun melepaskan sepatuku.. cuukk.. aku berjalan sambil menatap pinggulnya yang berjalan didepanku.. walaupun tertutup pakaian yang putih tetap aja terlihat seksi.. kalau sempat aku digoyang.. apa ga klepek – klepek jago.. hahahaha..

“taik kamu bang.. taikkk..” teriak jago..

Dan ketika sampai diruang tengah.. tampak ruangan yang sangat luas sekali.. dan terlihat didinding, beberapa foto bu damayanti waktu muda yang memegang piala kejuaraan beladiri.. assuuu.. ngeri – ngeri..

Dan tampak juga beberapa foto keluarga bu damayanti.. suaminya ternyata orang bule sodara – sodara.. dan terlihat juga sepasang putri kembarnya yang cantik – cantik seperti bu damayanti.. cuukkk…

“duduk dulu junior..” ucap bu damayanti..

“iya bu may..” ucapku lalu duduk diruang tengah..

Dan lagi – lagi dia melirikku dengan tajam.. kenapa bu..? ingat mantan ya..? hahahahaha..

“aku mandi dulu sebentar ya..” ucapnya lalu berbalik dan berjalan kearah dalam.. assuu bokongnya yang ga terlalu besar itu tampak menggoda waktu jalan cuukkk…

“matamu itu jelalatan ya.. ga kayak ayahmu..” ucap bu damayanti berbalik sambil berbicara kepadaku.. dan itu langsung membuatku terkejut dan langsung menunduk..

Cuukkk.. dia tau juga kalau aku memperhatikan bokongnya dari tadi.. assuu.. assuuu.. malu aku cookk.. malu.. bajingan..

Dan setelah itu dia berbalik lagi dan berjalan kekamarnya.. ga lama kemudian.. datang seorang asisten rumah tangga sambil membawakan dua teh kotak dan meletakkan dimeja..

“silahkan diminum den..” ucap wanita yang kira – kira seumuran dengan ibu damayanti itu.. wajahnya lumayan manis khas pedesaan..

“jangan den bi.. sandi.. panggil aja sandi..” ucapku kepadanya.

“ga boleh gitu.. ga sopan.. atau bibi panggilnya mas aja ya..” ucap bibi itu..

“ya terserah bibi aja kalau gitu..” ucapku

“bibi tinggal kedalam ya mas..” ucapnya sambil tersenyum..

“ntar dulu bi.. sandi mau tanya..? nama security didepan itu siapa..?” ucapku..

“ohh jono.. kenapa mas..? diisengin apa sama dia..?” ucap bibi kepadaku..

“ga ada bi.. cuman tanya aja aku.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum..

“ohh.. ya udah kalau gitu.. bibi kedalam ya mas..” pamit bibi kepadaku..

“iya bi.. terimaksih ya..”

Dan dia pun berjalan kedalam.. aku lalu mengambil salah satu teh kotak dan meminumnya… dan setelah itu aku merebahkan kepalaku disandaran kursi..

Dan ternyata aku malah tertidur dan lelap sekali assuuu..

“dah bangun jun..?” ucap bu damayanti disampingku.. cuukkk.. aku lalu menegakkan dudukku dan melihat jam tanganku.. assuuu aku ketiduran sampai satu jam lebih.. bajingannn.. (jun = junior..)

“maaf bu maaf..” ucapku sambil melihatnya yang duduk tepat disebelahku.. ibu damayanti tampak kelihatan segar dan wangi sekali.. kelihatannya dia habis keramas.. dan dia lagi memakai dress terusan yang panjangnya diatas lutut berwarna putih.. dan dreessnya itu tertarik keatas menampakkan sebagian paha putih mulusnya.. assuu.. asuuu.. ngacengin banget cuukkk.. dan wajahnya pun tampak imut sekali dengan pakaian itu.. belum lagi aroma parfumnya yang harum dan langsung membangkitkan gejolak nafsuku.. bajingannnn..

“hemm.. ternyata memang mesum kamu itu.. “ ucap bu damayanti ketika aku melirik paha mulusnya barusan..

“masa ada pemandangan indah kok dibiarkan bu..” ucapku dengan cuek lalu menyandarkan punggungku lagi kekursi sambil menatap kedepan..

“ada aja jawabanmu itu..” ucap bu damayanti sambil menampar pelan pipi kananku.. bukan menampar sih.. lebih tepatnya mengelus.. cuukkk.. halus banget tangannya.. jago aja sampai berdiri dengan tegak kok.. hahahahaha..

 

(“berani sekali betina ini membelaimu bang.. dikasih pelajaran kah..?” tanya jago dengan semangatnya..)

(“berani kamu go..? mantannya ayahku loh ini.. dan dia guru beladiri..”)

(“kalau sudah begini.. ga ada urusan bang.. entup aja wes.. entupppp..” ucap jago dengan mesumnya.. (entup = ngentot))

(“assuu kamu go.. hahahahahaha..”)

 

“suaminya kemana bu may..” tanyaku basa – basi..

“hem.. kenapa tanya suamiku..? kamu mau goda aku..?” tanya nya..

Cuukkk.. bukannya kamu yang goda..? caramu duduk, caramu berpakaian, caramu menatapku dan caramu berbicara.. assuuu..

“mana berani aku bu may.. bisa digorok ayahku nanti..” ucapku..

“ga berani goda tapi berani natap ya..?” ucap bu damayanti lalu mengangkat paha kanannya dan ditumpangkan kepaha kirinya.. assuu.. seksi sekaliiii… aaaaaaaa.. ngaceng aku cookkk.. ngaceng…

“sudah cerita apa aja wawang sama kamu jun..?” tanya bu damayanti kepadaku..

“ga ada bu.. ayah ga pernah cerita apa – apa..” jawabku..

“ga cerita kok kamu panggilnya may..” ucapnya lalu duduk menghadapku..

Cuukkk.. aku sempat melirik sebentar kebawah ketika kakinya setengah diangkat dan disandarkan kekursi.. bajingannn.. putih banget dalamannya.. kelihatan sampai paha bagian dalamnya sodara – sodara.. asuuu.. tersiksa aku.. tersiksaa…. Aaaaaa..

“ngga ada cerita kok bu.. be.. beneran..” ucapku dengan terbata – bata sambil mencuri pandang mengintip pahanya yang bagian dalam lagi.. assuuu kenapa aku jadi gugup begini ya.. aaaaaa…

“matanya itu loh.. dasar mesum kamu jun..” kata bu damayanti lalu mengambil bantal disebelahnya dan ditutupinya pahanya yang mengintip tadi.. assuuu.. aku mesum..? ga terbalik..? aku tuh kamu pancing bu.. tau ga..? jiamputt’ og..

Dan akhirnya pemandangan live yang hot itupun berakhir sodara – sodara.. hiuufffttttt..

“rejeki bu.. masa ada rejeki didepan mata kok ga dilihat..” jawabku yang semakin kurang ajar.. dan aku melihat lurus kedepan lagi..

“kenapa ngomongnya lihat kedepan..? apa karena ini kututupin..?” tanya bu damayanti sambil mendorong pipiku pelan.. cuukkk.. kuperkosa juga ga lama kamu bu…

“sungkan mau natap wajahnya ibu..” jawabku sambil malu – malu..(sungkan = malu)

“sungkan natap wajah tapi ga sungkan lihat bokong sama paha..” ucap bu damayanti dengan cueknya.. assuuu.. maksudmu apa bu..? jangan sampai aku nekat perkosa kamu loh ya…

“hehehe..” aku tertawa malu..

“mana dokumennya bu..?” tanyaku langsung mengalihkan pembicaraan dan langsung menanyakan dokumen karena memang itu tujuan utamaku kesini..

“sudah kusuruh staffku mengantar kedesa jati luhur.. biar diterima sama bapak..” ucapnya..

“bapak..?” tanyaku..

“mbah jati maksudku..” kata ibu damyanti pelan.. (ayahku memang memanggil mbahku dengan sebutan bapak.. dan ternyata bu damayanti ikut juga memanggil bapak..)

“terus kenapa aku disuruh kemari bu..?” tanyaku heran ke bu damayanti sambil melihatnya sebentar lalu melihat kedepan lagi..

“jadi kamu menyesal main kesini..?” tanya bu damayanti.. kenapa dia ini ya..? kok sama seperti mery.. ditanya malah nanya balik..

“ya ngga gitu maksudku bu..” ucapku dan kali ini aku memberanikan diri untuk menatap matanya dengan tatapanku yang kubuat sesantai mungkin… cuukkk.. bibirnya kecil dan mungil.. cukup ga ya kalau jago main – main didalam sana.. assuuuu.. kok tambah ngelantur gini pikiranku..? bajingaaaaann..

“oh kirain…” ucapnya dan dia langsung menunduk sebentar lalu menatapku lagi.. cuukkk.. kalah ya tatap – tapan sama aku.. hahahaahaha…

“ibu belum jawab tadi pertanyaanku.. suami ibu dimana..?” tanyaku..

“dia lagi dia australi.. jenguk putri – putri kami yang kuliah disana..” ucapnya singkat..

Wahhhh.. jadi ibu ga ada yang belai nih..? mau ga aku belai bu..? hahahahaha..

“ohh..” ucapku singkat sambil terus menatap wajah cantiknya..

“kenapa..? kamu ga coba merayu aku kan ini..?” tanyanya dengan wajah yang agak kemerahan..

“tergantung bu..” jawabku santai

“tergantung apa..?” tanyanya heran..

“ibu may ngerespon ga rayuanku.. hehehehehe..” jawabku yang semakin lama semakin kurang ajar.. kenapa aku seberani ini..? habis dia mancing terus sih dari tadi..

“kurang ajar.. mantan ayahnya sendiri coba dirayu..” ucap bu damayanti sambil mendorong pipiku pelan.. lagi dan lagi.. dia menggoda ku ya.. awas aja kalau sampai aku nekat nyosor bibirmu ya bu..

“kenapa bu..?” tanyaku kali ini dengan serius..

“kenapa apanya..?” sambil menatapku dengan serius..

“kenapa ga jadi sama ayahku..” tanyaku dengan cueknya..

“kalau aku jadi sama ayahmu.. belum tentu ada kamu.. paham..” ucapnya dengan santai..

“bukan jawaban yang memuaskan..” jawabku sekenanya..

“hehe.. sudah lah ga usah bertanya lagi.. nanti kamu akan tau sendiri.. tapi yang jelas bukan sekarang..” ucapnya lalu menunduk..

“maaf kalau saya lancang ya bu..” ucapku lalu menghadap lurus kedepan lagi..

“ga pa – pa.. santai aja..” ucapnya..

“oh iya bu.. boleh saya tanya..?”

“selagi aku bisa menjawab, aku akan menjawabnya..” ucap bu damayanti..

“ibu kok kasih ijin gaby pindah kekota ini..?” tanyaku basa – basi..

“gaby..? anak nya mas nawi ya..?” tanya bu damayanti..

“iya iyalah bu siapa lagi.. emang ibu kenal sama om nawi ya..?” ucapku pura – pura ga tau kalau om nawi pernah kos dipondok merah..

“kamu tuh ya.. pura – pura ga tau atau gimana..? mas nawi sama mas agus pakdenya mery itukan pernah dirumahku (kos dipondok merah).. dan dia kan sahabat ayahmu.. pasti aku kenalah…”

“hehehehe.. iya ya..” jawabku sambil tertawa..

“beruntung sekali mas nawi itu.. orang dari pulau garam tapi bisa menikah dengan orang keturunan dari negeri panda..” ucap bu damayanti..

“kan banyak di ibukota propinsi yang begituan bu..?” kataku..

“tapi kan mas nawi bukan dari ibukota propinsi..” jawab bu damayanti..

“hehehe.. iya.. ya.. tapi ibu belum jawab pertanyaanku barusan.. kenapa ibu kasih ijin gaby pindah kekota ini..” ucapku..

“biar dia bisa dekat dengan mery dan dekat sama rendi lagi..” jawab bu damayanti

“maksudnya dekat dengan mas rendi lagi gimana bu..?” tanyaku kaget..

Bu damayanti pun merubah duduknya.. dia menghadap depan lagi dan tidak melihatku lagi..

“biar dia bisa kembali dengan rendi lagi dan memuluskan rencana perjodohan mereka yang dibuat oleh mas agus dan mas nawi..” ucap bu damayanti dengan bibir yang bergetar..

Cuukkk.. kembali sama mas rendi..??? jadi gaby itu kekasih mas rendi dulunya..??? terus mereka itu sudah dijodohkan oleh om agus dan om nawi.. bajingannnnn.. kenapa gaby dan mas rendi ga pernah cerita sama aku..??? dan kenapa juga mba mery ga cerita…?? Kenapa juga geby mau aja tidur sama aku dan mas rendi membiarkannya.. dan lebih gilanya kami pernah melakukan nya dikosan.. itupun mas rendi dan mery tau.. bajingannnnn.. aku seperti orang yang paling bodoh sedunia ini.. dan aku kembali ga peka terhadap orang – orang disekitarku.. assuuu.. assuuu..

“maksud ibu mereka dulunya sepasang kekasih dan mau dijodohkan gitu..?” tanyaku untuk memastikan yang ibu damayanti katakan barusan..

Dan ibu damayanti mengangguk pelan..

Bangsattttttt.. kamu tau ga rasanya ketika mendengar ini..? malu, marah, kecewa, benci dan mengutuk semua tindakanku yang kulakuin selama ini sama gaby.. aku bener – bener jadi manusia yang paling berdosa dimuka bumi ini.. aku telah meniduri orang yang dicintai oleh sahabat yang melebihi saudara kandungku, orang yang telah menyelamatkan nyawaku dan orang yang menjadi panutanku..

ASSSUUUU.. BAJINGAAANNN.. BANGSAATTT..

Itulah aku sekarang ini.. makian apapun pantas disematkan sama aku yang ga tau diri ini.. dan itu pasti akan aku terima dengan lapang dada.. tapi aku kan ga tau kalau dia itu kekasih mas rendi..? apapun itu alasannya ga akan diterima.. harusnya aku lebih peka dengan semua ini.. dan aku ga bisa mengelak lagi..

JIAANNNNCOOOOKKK..

Dan emosiku pun langsung memuncak dikepala.. nafasku memberat.. tubuhku bergetar dengan hebatnya dan tanganku mengepal.. aku menunduk lalu air matakupun menetes dengan derasnya.. aku merasa seperti ada ‘sesuatu’ yang merasuki tubuhku.. ‘sesuatu’ yang datang pada saat aku emosi sekali dan ‘sesuatu’ yang bisa menuntunku untuk membunuh siapa saja lawan yang kuhadapi bila aku sedang emosi.. dan dia merasuki seluruh tubuhku yang membuat diriku seperti terbakar dan emosiku menggila… panas dan marah.. itu saja yang ada dipikiranku saat ini..

Ibu damayanti yang melihat perubahan pada tubuhku dengan cepatnya langsung berdiri dihadapanku dan langsung menurunkan lututnya dilantai.. dia berdiri dengan menggunakan kedua lututnya dihadapanku.. lalu dia meraih kepala belakangku dan memelukku.. setelah itu dia mengelus punggungku dengan pelan.. emosiku yang makin lama makin memuncak perlahan terhenti.. tapi tetap saja ‘sesuatu’ itu terus menguasai tubuhku dan memaksaku untuk menggila..

Ibu damayanti lalu membisikan sesuatu ditelingaku pelan sekali sampai aku tidak bisa mendengarnya.. lalu ibu damayanti meniup telingaku pelan.. dan aku merasa seperti ada pertarungan batin yang ada didalam tubuhku .. ibu damayanti lalu mangangkat wajahku.. mata kami bertatapan.. tatapanku yang penuh emosi dibalasnya dengan tatapan yang sangat sejuk sekali.. dan..

CUP.. CUP.. CUP.. MUACHHH.. HEMMPPP..

Ibu damayanti mengecup dan mengulum bibirku.. bibirnya yang mungil dan dingin mengulum bibirku yang terasa panas sekali didalamnya.. dia terus mengulumnya dan terus mencumbuku.. ntah aku terbawa situasi atau apa.. aku lalu menarik tubuh mungil bu damayanti dan mendudukannya dipangkuanku.. dreessnya terangkat sampai CD putihnya terlihat.. bu damayanti duduk mengangkang tepat diselangkanganku dengan kaki yang tertekuk kebelakang.. aku memeluknya erat.. dan ciuman kamipun semakin menggila.. dan ciuman kami lebih dalam lagi terasa.. lidahnya masuk kedalam mulutku dan aku menyambutnya..

Aku membelai punggungnya.. dan bu damayanti membelai punggungku.. kepala kami bergantian miring kekiri dan kekanan untuk mengimbangi ciuman kami yang semakin dalam dan semakin mengelora..

Lalu kami melepaskan ciuman kami.. tetapi kening kami saling menempel.. nafasku semakin memberat dan cepat.. bibirku pun bergetar dengan hebatnya.. dan ibu damayanti kembali melumat bibirku.. dan aku pun menyambutnya dengan dengan menghisap bibirnya.. perlahan ciuman dan belaian ibu damayanti menurunkan emosiku yang tertahan tadi.. aku lalu melepas kan ciuman itu kembali dengan kening yang menempel dikening bu damayanti..

Hiksss.. hiks… hiks…

Emosiku yang menggila tadi perlahan menghilang dan ‘sesuatu’ yang merasukiku pun sudah tidak terasa didalam tubuhku.. sepertinya dia telah pergi entah kemana.. yang ada sekarang hanya tinggal emosi penyesalan didalam tubuhku.. dan aku menangis sejadi jadinya dengan tanganku dipunggung bu damayanti dan tangan bu damayanti dipunggungku.. kening kamipun masih menempel…

“hiks.. hiks.. hiks… kenapa bu..? kenapa aku bisa sebiadab ini dengan mas rendi.. hiks.. hiks…” ucapku sambil terus menangis..

“sudah san.. sabar ya.. sabar..” ucap bu damayanti lalu memelukku dengan dagunya menempel di pundakku dan daguku menempel dipundaknya.. tangannya yang halus pun terus mengelus punggung..

“aku ini memang orang yang ga tau diri bu.. aku ini bajingan.. hiks.. hiks.. hiks..” ucapku lagi..

Bu damayanti lalu melepas pelukannya dan memegang kedua pipiku.. dia menatapku dengan sendu..

“sayang.. dengar ya.. kamu kan ga tau kalau gaby itu kekasihnya rendi.. jadi kamu harusnya jangan terlalu merasa bersalah.. boleh bersalah ibu paham itu.. tapi jangan terlalu dalam..” ucap bu damayanti sambil memegang kedua pipiku..

“tetap saja bu.. aku harusnya bisa membaca sekitarku.. bukan nafsuku aja yang kupahamin.. hikss… hikss.. hiks..” ucapku sambil terus menangis..

“sayang.. kamu ga boleh gini dong.. tenangin dirimu ya..” ucap bu damayanti sambil membersihkan air mataku yang mengalir dengan kedua jempolnya..

CUUPPP..

Ibu damayanti kembali mengecup bibirku pelan..

“tenangin dirimu ya san…” ucap bu damayanti lalu mengelus rambutku dengan kedua tangannya..

Aku lalu menarik nafasku perlahan dan mengeluarkannya.. setelah itu aku menghapus sisa – sisa air mata yang mengalir dipipiku.. dan aku menatap wajah bu damayanti yang ada tepat dihadapanku dan masih duduk mengangkangi selangkanganku..

“bu.. maaf ya.. aku sudah kurang ajar dengan ibu..” pelan..

“kamu itu kalau emosi sama seperti wawangku..” ucapnya sambil mengelus pipiku dan menatapku..

“dan matamu ini mengingatkan aku padanya..” ucap bu damayanti lalu mengecup kedua mataku bergantian.. dan aku pun memejamkan kedua mataku..

“bu maaf..” ucapku sambil memberinya kode kalau dia menduduki jagoku.. kelamin kami saling bersentuhan rapat sekali.. jago yang terhalang cd dan celana levisku sedangkan belahan memek bu damayanti yang mencetak jelas hanya terhalang cd putihnya.. dan anehnya aku sama sekali ga merasakan nafsu sama sekali ketika aku berciuman dan dia mengangangi aku.. apa mungkin ini karena aku emosi sekali ya..

“aku akan seperti ini terus sampai emosimu bener – bener telah stabil..” ucap bu damayanti dengan cueknya..

“iya bu.. aku sudah tenang sekarang..” ucapku berbohong.. sebenarnya emosi ini masih mengganjal dihatiku.. dan ini akan hilang kalau aku sudah menyelesaikan dengan mas rendi, gaby dan mba mery bagaimanapun caranya..

“kamu itu ya.. sama seperti wawangku.. kalau emosi ga akan bisa tenang sebelum kalian menyelesaikannya..” ucap bu damayanti sambil mengelus dadaku..

Dan aku hanya tersenyum yang sangat terpaksa kepadanya..

CUUPPP..

Bu damayanti lagi – lagi mengecupku..

“selesaikan dengan kepala dingin san.. ingat rendi itu sahabat yang melebihi saudara kandungmu.. dia itu pernah menyelamatkan nyawamu.. dan untuk gaby.. ibu harap kamu ga akan mengulanginya lagi dengannya bagaimanapun kondisinya..” ucapnya sambil menatapku..

“ibu tau kalau aku sama gaby pernah…” ucapku tertahan..

“ibu tau segalanya tentangmu.. kamu pernah tidur dengan gaby dikosnya, dikamarmu dan dihotel dolly waktu itu.. ibu juga tau siapa aja wanita yang pernah tidur denganmu.. termasuk amel tetangga disebelah blok perumahan ini dan berapa kali kalian melakukannya.. ibu juga tau siapa aja wanita yang kamu cintai dikota ini.. ayu yang sekarang jadi kekasihmu.. mery yang sekarang jadi selingkuhanmu dan juga lia yang sempat beberapa kali tidur dikamarmu..” ucap bu damayanti sambil mengelus pipiku..

Cuukkk.. gila.. bagaimana bu damayanti tau ini semua..? dia lebih gila lagi dan lebih misterius lagi dari mery.. assuuu..

“bagaimana ibu tau..?” tanyaku..

“wawang yang mengajarkan aku bagaimana mencintai, menyayangi, memperhatikan dan melindungi orang yang kita kasihi.. ayahmu yang mengajarkan itu semua.. jadi kamu ga usah kaget.. semua perkelahian yang kamu lakukan selama ini.. aku, ayahmu dan bapak jati yang membersihkan sisanya..” ucap bu damayanti dengan tetap memandang mataku dengan lembut..

Cuukkk.. misterius kamu bu.. misterius sekali..

“kurang kurangilah semua itu san.. jadilah anak yang baik.. kasihan ayahmu yang terus kamu sibukkan dengan semua masalahmu..” ucap bu damayanti sambil terus mengelus rambutku..

“sekarang tenangin dirimu dulu ya..” ucap bu damayanti lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup bibirku lagi dan..

CUUPPP..

Dia mengecup keningku lalu berdiri dengan perlahan dan merapikan dressnya yang naik sampai terlihat cdnya.. setelah itu dia mengambi teh kotak yang sisa satu dan memasangkannya sedotan lalu diserahkan kepadaku..

Cuukkk.. mirip sekali dengan mery kamu bu..

“minumlah dulu.. aku kedapur menyiapkan makanan dulu ya.. kamu pasti lapar belum makan siang tadi..” ucap bu damayanti dengan lembut lalu berbalik dan berjalan kearah dapur..

Ga berapa lama bu damayanti keluar lagi dan mengajakku keruang makan.. kami makan berdua bareng dan mengobrol ringan.. sampai ada sms dari mery mengabarkan kalau dia sudah siap – siap untuk pulang..

Aku lalu pamit dengan bu damayanti.. dan ketika aku sudah berada dipintu depan..

“san ingat.. jangan pakai emosi kalau menyelesaikan masalah.. apapun itu penyebabnya.. paham ya..” ucap bu damayanti sambil mengelus pelan pipiku.. dan aku mengangguk.. dan..

CUUPPP..

Ibu damayanti kembali mengecup bibirku..

“hati – hati ya junior..” ucapnya..

“iya bu.. mohon maaf sekali lagi..” ucapku dan ibu damayanti menganggukan kepalanya..

“jun.. kamu harus bisa memantapkan hatimu.. dan terserah hasil akhirnya kamu memilih siapa.. ayu atau mery.. yang jelas ikuti kata hatimu dan jangan sekali – kali kamu buat mery terluka.. kamu harus bisa meyakinkannya apapun itu keputusanmu..” ucap bu damayanti..

Dan aku pun mengangguk lalu berbalik.. aku pun keluar lewat pintu depan.. dan aku baru sadar ternyata sepatuku sudah ada disitu.. padahal kan tadi aku lewat pintu belakang.. ah sudahlah.. aku mau cepat – cepat pulang dan menyelesaikan masalahku..

Aku pun berjalan kearah pos security.. dan kulihat pa security menatapku dengan senyuman.. bangsat.. untung kamu anak buah bu damayanti.. kalau enggak sudah kutinju itu bibirmu.. kamu sudah membohongi aku tadi.. bajingann..

“pak..” ucapku sambil tersenyum dipaksakan..

“ya mas..” ucap security itu lalu berdiri dan membuka pagar..

Aku lalu naik tigi dan dan menyalakan mesinnya.. dan aku menjalankan tigi pelan sampai melewati security tadi..

“tarian bu damayanti bagus pak.. dan anak didiknya seksi – seksi..” ucapku dengan tersenyum..

“hehehehe.. maaf mas bercanda aja tadi..” ucap security itu kepadaku..

“pak dipanggil bibi tuh.. kasihan dia masuk angin katanya..” ucapku membohonginya..

“serius mas..? dia manggil aku..? wah kesempatan ini.. kerokin sambil remas – remas dikit.. hahahaha..” ucapnya senang sambil tertawa dengan mesum yang tampak diwajahnya..

“makasih ya mas.. aku mau masuk dulu hehehehe..” ucapnya yang sudah ga sabar mau kedalam..

“hem..” aku tersenyum sejenak lalu menarik gas tigi dengan lumayan kencang menuju kantor mery.. mamam tuh remasan bibi.. hehe..

[table id=Ads4D /]

Dan kembali selama perjalanan pikiranku kacau sekali.. kenapa bisa aku berada dimasalah ini.. belum kelar masalahku tentang ayu dan mery.. sekarang ada lagi masalah baru yang lebih gila lagi antara aku, mas rendi dan gaby.. bajingaaannn..

Setelah sampai dikantor mba mery.. dia telah berdiri didepan pintu kantornya dan tersenyum manis sambil menenteng jaketku.. dia lalu mendekati aku sambil menatap mataku..

“wawang habis nangis ya..?” ucap mba mery..

Aku hanya diam saja dan tidak menjawabnya.. terus terang ada juga perasaan jengkel dengan mery ini.. dia harusnya ikut bertanggung jawab dengan masalah yang aku hadapi dengan mas rendi dan gaby..

“wang..” ucap mba mery sambil membelai pipiku..

“naiklah.. kita pulang ya..” ucapku datar..

Mba mery lalu naik ketigi dan menutup kedua pahanya dengan jaketku.. aku sempat melihat diwajahnya yang bingung dengan sikap dan perubahan diwajahku..

Mba mery lalu memelukku dengan erat.. cuukkk. Hangat sekali pelukanmu mer.. dan aku baru menyadari.. orang – orang yang bisa menenangkanku pada saat aku emosi pada puncak tertinggi itu adalah ibuku, merry dan terakhir ibu damayanti.. gila.. mereka punya apasih kok bisa buat emosiku turun dengan cepat.. kalau ibuku ga usah ditanya.. mungkin karena aku ada ikatan batin dengan beliau.. kalau merry mungkin karena dia cinta pertamaku.. kalau bu damayanti..?? ntahlah.. aku ga tau..

“wawang marah ya sama mery..?” tanya mba mery sambil mengeratkan pelukannya dan menyenderkan dagunya diundak kiriku..

“ngga mer..” ucapku singkat..

Setelah itu aku diam dan mery terlihat merasa kebingungan sekali.. aku lalu memacu kecepatan tigi dengan kecepatan yang sangat kencang.. dan kamipun sampai dikos dengan cepat.. meri lalu turun ketika sudah sampai didepan pintu kos.. dia lalu turun dan berdiri disampingku dan menatapku..

“wawang ga pa – pa kan..?” tanya mery dengan tatapan yang sangat kuwatir..

“ga pa – pa mer.. buka pintunya dong..” ucapku..

Dan mery membuka pintunya sambil tetap menatapku..

Aku lalu memasukkan tigi dengan mesin yang masih menyala.. tampak diruang tengah semua penghuni kos – kosan tengah berkumpul disana termasuk anggota power ranger, satria baja hitam dan ilham..

BRUMM.. BRUMM.. BRUMM..

Aku memblayer keras tigi lalu mematikan mesinnya..

“kumat anak ini..” kata mas pandu kepadaku setelah aku turun dari tigi..

“iya mas.. lihat wajahnya.. ditekuk gitu..” kata mas arief..

“kenapa kamu san..?” tanya mas adam..

Aku cuman tersenyum lalu berjalan kekamarku dan suasana langsung tegang seketika.. dan ketika aku masuk kekamarku dan aku berbalik mau menutup pintu kamarku.. aku sempat melihat mery yang berdiri didepan kamar mas rendi menatapku dengan wajah yang terlihat sedih.. dan aku juga sempat melirik gaby dan mas rendi diruang tengah.. kenapa kalian tega mempermainkan aku..? asuuuu..

Setelah menenangkan diri sejenak dan berganti pakaian.. aku lalu menghubungi ayu dan menanyakan kabarnya.. dan ayupun membalasnya dengan mengingatkan aku supaya aku tidak minum banyak.. pesannya pun sama seperti tadi pagi waktu aku mengantarnya kekosan..

Setelah menghubungi ayu aku lalu membakar rokokku dan keluar kamar dan bergabung dengan teman – teman.. dan mery pun sudah ikut bergabung duluan disitu..

“kanda.. temani aku yokk..” ajakku ketika aku sudah diruang tengah..

“kemana..?” tanya kakanda alan..

“beli minuman.. kan kita belum merayakan pesta ulang tahunku..” jawabku lalu menghisap rokokku..

“kamu kenapa san..? kok bête gitu wajahmu..?” tanya mas wawan..

“ga pa – pa mas.. mungkin capek aja..” jawabku..

“kalau capek ga usah pesta lah..” jawab gaby dengan santainya..

Cuukkk.. aku capek itu karena kamu gab.. aku lalu meliriknya sebentar lalu melirik mas rendi dan juga mery setelah itu aku melihat kekakanda alan..

“ayo kanda..” ucapku..

Dan kanda alanpun melihat kearah mas pandu dan mas rendi.. mereka berdua mengangguk.. kanda alan lalu berdiri dan mengambil motornya.. dan kamipun keluar berdua menuju warung cak gundul..

Aku lalu membeli beberapa slop rokok putihan dan mild.. lalu aku membeli kacang sebagai tambur dan membeli hidangan utama 4 karton mansion gepeng..

“serius kamu beli sebanyak itu dinda..?” tanya alan..

Aku cuman mengangguk dan diapun hanya menggelengkan kepalanya saja.. setelah itu kami balik kekosan.. begitu kami sampai dikosan dan memarkirkan motor diruang tengah.. semua anak kos memakiku termasuk anggota power ranger, satria baja hitam dan ilham.. sedangkan geby dan mery langsung menatapku tajam dan mereka berdua langsung masuk kekamar dengan emosi.. terserah kalian aja.. pokoknya aku malam ini mau mabuk sampai ndelosor..

Empat kartoon mansion gepeng yang kubawa pun diturunkan oleh ilham dan anggota power ranger lalu diletakkan dibawah meja dekat kaki bung toni..

“gila kamu san..” ucap mas pandu..

“ckckckckc..” ucap mas arief dan mas adam..

Sedangkan penghuni lainnya hanya mengumpat kepadaku..

“sudahlah yang penting kita pesta malam ini..” ucapku dengan santainya..

“cukimai ko san..” ucap bung toni kepadaku lalu bung toni membungkuk dan membuka salah satu cartoon mansion gepeng dan membukanya..

Aku cuman tersenyum kepada bung toni dan yang lain..

“oke.. sodara – sodara.. malam ini torang berpesta untuk ulang tahun sodara kita yang gila ini.. selamat ultah ya ade..” ucap bung toni lalu mengangkat gelasnya dan meminumnya.. setelah itu bung toni memutar gelas kepada teman – temanku..

“surya, satria, aldo dan yuda.. sebelum kos – kosan ini aku tawarkan ke ilham, dalle dan tigor.. aku tanya sekali lagi ke kalian.. siapa diantara kalian yang mau kos disini..?” tanya mas pandu kepada teman – temanku untuk mengalihkan suasana yang tegang ini..

“kalau aku kan asli kota sini mas.. jadi aku jadi penghuni luar aja seperti mas bendu..” ucap aldo..

“sama mas.. aku kan tinggal dikota ini.. kalau ayahku dulu waktu kos disini kan pendatang dan sekarang sudah punya rumah sendiri dan menetap disini.. jadi aku tinggal bersama orang tuaku aja dirumah..” ucap satria..

“aku juga tinggal dikosku aja mas.. karena aku tinggal dengan keluargaku.. jadi mohon maaf ya..” ucap surya..

“kalau aku juga tetap dikosku sekarang mas.. soalnya aku sekamar dengan kakakku..” ucap yuda..

“oke.. aku ga akan memaksa kalian untuk tinggal disini dan kalian tetap menjadi bagian dari keluarga kos pondok merah.. seperti halnya bendu yang tinggal dirumahnya sendiri..” ucap mas pandu..

“jadi kalian semua setuju kalau ilham, dalle dan tigor menggantikan aku, adam dan arief untuk tinggal disini..?” tanya mas pandu..

“siap mas..” ucap semua orang bersama.. lalu melanjutkan minuman kami.. mas rendi sempat melirikku dan aku meliriknya sebentar lalu aku fokus dengan rokokku lagi..

Kartoon demi kartoon telah kami nikmati bersama.. dan suasana sudah tidak secanggung tadi.. kami semua terlibat pembicaraan santai dan candaan ringan sambil kadang – kadang bernyanyi dengan iringan genjrengan gitar dari mas raimond.. kami semua sudah mabuk sekali.. teman – teman ada yang menari dan bernyanyi sambil tetap menikmati putaran dari bung toni.. dan tepat jam dua malam.. minuman kami habis.. aku lalu berdiri..

“kita tambah lagi ya..” ucapku..

“gila kamu san.. kita sudah mabuk begini masih juga nambah..” ucap mas wawan yang tersandar dikursi..

“iya.. nyantai ajalah.. kita nikmati aja mabuk ini..” ucap mas akbar dengan mata yang setengah terpejam..

“ayolah.. ini kan pestaku..” ucapku dengan tubuh yang agak bergoyang akibat mabuk..

Aku lihat sekeliling memang teman – temanku sudah mabuk semua.. hanya mas pandu, mas arief, mas adam, mas rendi, bung toni, mas raimond, ilham dan aku saja yang masih agak sadar.. sisanya sudah banyak yang lewat.. mereka ada yang tertidur dan terlentang dikursi dengan posisi duduk.. dan ada yang menyandarkan kepalanya dimeja..

“terserah ko saja ade..” ucap bung toni kepadaku.. dan aku melihat mas pandu juga menganggukan kepalanya..

“aku temanin belinya mas..” ucap ilham..

“ga usah ham.. biar aku aja yang temani..” ucap mas rendi..

Bagus.. ini kesempatanku ngomong berdua dengan mas rendi..

“ayo mas..” ucapku.. dan mas rendi langsung berdiri.. dan aku berjalan kearah tigi dan menuntun tigi keluar kos.. dan setelah mas rendi naik aku menjalankan tigi keluar dari gang.. dan aku memacu tigi bukan kearah warung cak gundul tapi ketempat sepi, tempat aku dibantai waktu itu..

“kemana kita san..?” tanya mas rendi dengan santainya..

“aku mau ngomong sama mas rendi berdua..” ucapku..

“oke..” jawab mas rendi..

Dan ketika kami sudah sampai ditempat sepi itu, mas rendi lalu turun.. dan aku juga turun sambil mematikan mesin tigi lalu menyalakan kontaknya lagi tanpa menghidupkan mesinnya.. aku cuman butuh penerangan aja ditempat yang gelap dan sunyi ini..

Kami berdua jalan kedepan tigi lalu berdiri dengan saling berhadapan..

“apa yang mau kamu omongin san..?” tanya mas rendi sambil menyalakan rokoknya dengan santai.. dan dia menyerahkan bungkusan rokok mildnya ke aku.. karena aku tidak membawa rokok.. akhirnya aku mengambil satu batang rokok mas rendi dan membakarnya lalu menikmati rokok mild ini..

“masalah gaby mas..” ucapku sambil menatap matanya dengan santai..

“oh.. jadi masalah ini yang buat kamu diam dari tadi dikosan ya..?” tanya mas rendi..

“iya mas.. terus terang aku kecewa, jengkel, benci dan marah..” ucapku..

“sama siapa..?” tanya mas rendi lagi..

“sama diriku sendiri, sama mas rendi, sama gaby dan juga mery.. aku marah karena aku meniduri kekasih dan calon kakak iparku sendiri dan itu kulakukan dengan sepengetahuan kakakku sendiri.. dan dia membiarkannya..” ucapku sambil menahan emosi sambil menatap matanya..

“jadi kamu sudah tau ya tentang aku dan gaby..?”

“ya.. aku tau semua..”

“tapi dia itu mantanku bukan kekasihku apalagi calon istriku..” ucap mas rendi dengan santai..

“persetan dengan semua itu mas.. mau sampaen sudah mantan atau apapun.. aku ga perduli..” ucapku sambil mengepalkan tanganku..

“jadi maumu apa san..?” tanya mas rendi

“aku mau duel sama mas rendi..” ucapku dengan tegas…

“berikan aku satu alasan kenapa aku harus terima tantanganmu..” ucap mas rendi lalu menghisap rokoknya dengan santai..

“aku harus dihukum karena kesalahanku.. tapi mas rendi juga harus dihukum karena mas rendi membiarkan aku melakukan kesalahan ini..” ucapku sambil menggerakkan kepalaku kekanan dan kekiri lalu menghisap rokokku yang sisa sedikit..

“oke.. aku terima tantanganmu.. tapi dengan syarat kamu harus mengeluarkan semua kemampuanmu dan aku juga akan mengeluarkan semua kemampuanku..” ucap mas rendi lalu meletakkan rokoknya dibibir dan menggerakkan tangannya keatas lalu kesamping.. dan setelah itu aku membuang rokokku dan mas rendi juga membuang rokoknya.. lalu kami sama – sama maju dan mengarahkan kepalan tangan kami..

BUUHHGGG…

BUUHHGGG…

Pelipisku kiriku terkena pukulan tangan mas rendi dengan keras dan mas rendi terkena kepalan tangan kananku dirahang kirinya dengan keras juga..

Dan kami sama – sama oleng.. aku lalu menegakkan kembali tubuhku.. cuukkk.. sakit juga pukulan mas rendi ini.. dan aku merasa ada sesuatu yang mengalir dipelipisku.. aku lalu merabanya lalu menjilatnya..

Assuu.. ini darahku.. hehehehe.. aku suka bau darah dan aku suka rasanya..

“ternyata segini aja rasanya pukulan preman kampus teknik kita.. rendi van gerrit.. hehehehe..” ucapku setelah merasakan darahku tadi dan aku tersenyum dengan sinisnya…

“aku juga baru kali ini merasakan pukulan dari anak om irawan sang preman yang misterius.. ternyata ga ada rasanya ya pukulannya..” ucap mas rendi sambil membersihkan darah yang keluar dari ujung bibirnya…

Lalu aku dan mas rendi maju dan melakukan serangan lagi…

BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Aku menginjak dada mas rendi dan mas rendi menginjak perutku.. kami sama – sama termundur lalu maju lagi bersama dan..

BUUHHGGG… PAAAAKKK… BUUHHGGG… PAAAAKKK…

Jual beli serangan diantara kami langsung terjadi dan kami sama – sama mengeluarkan kemampuan terbaik kami.. aku tidak mau melemahkan seranganku terhadap mas rendi dan mas rendi juga tidak mau menganggapku remeh..

Aku menghajar wajah mas rendi dengan membabi buta dan mas rendi membalas menghajarku dengan brutalnya..

BUUHHGGG… PAAAAKKK…

BUUHHGGG… PAAAAKKK…

Pukulan dan tendangan kami terdengar dengan jelas dikeheningan malam ini.. dan disaksikan sinaran lampu dari tigi.. darah mengucur deras dari wajah kami berdua.. dan sampai pada saat aku memukul wajah mas rendi, dia menunduk lalu mengarahkan sebuah pukulan kedaguku dengan keras..

BUUHHGGG…

Kepalaku langsung terdongak keatas dan kesempatan itu lalu dimanfatakan mas rendi untuk menyerangku..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Kepalan tangan kanan dan tangan kiri mas rendi menghajar wajahku bergantian secara beruntun.. pelipis, pipi, rahang, hidung dan mulutku tidak luput dari serangannya.. dan sempat aku melihat mas rendi menghajarku dengan air mata yang mengalir dipipinya… bangsaaaatttt..

Aku kewalahan dan tidak bisa membalas pukulan mas rendi yang beruntun..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Dia terus maju dan menghajarku sementara aku termundur dengan menerima berbagai macam pukulan lalu..

BUUHHGGG…

Sebuah injakan didadaku mengakhiri serangan mas rendi dan itu langsung membuatku roboh kebelakang..

BUUUMMMM..

Aku tumbang dan terlentang diatas tumpukan pasir.. bangsaaattttt.. mas rendi menatapku dengan tatapannya yang tajam dan dengan air mata yang terus mengalir dipipinya.. nafasnya memburu tangannya terlihat bergetar.. wajahnya pun penuh dengan darah..

Aku yang terlentang diatas pasir mengatur nafasku yang berat dengan membuka mulutku lebar dan aku bernafas dengan mulut…

HU.. HU.. HU.. HU.. HU.. HU.. HU..

Nafasku cepat dan memburu.. dan matakupun tertutup oleh bengkak dikelopak mataku dan darah yang mengalir dari pelipisku.. aku juga merasakan kalau darah mengalir dari hidung dan mulutku dengan deras..

“segitu aja kempauan seorang sandi purnama irawan..? menyesal aku tadi menerima tantanganmu.. bangsaatt..” ucap mas rendi dengan geram lalu dia berbalik..

Bajingan.. Aku lalu mengumpulkan sisa kekuatanku dan aku langsung duduk.. setelah itu aku berdiri dengan bertumpuan pada kepalan tanganku ditanah.. setelah itu aku berdiri dengan tegak.. aku lalu membersihkan darah disekitar wajahku dengan telapak tanganku..

“aku belum selesai mas..” ucapku ke mas rendi.. dan mas rendi pun berbalik lalu menatapku dengan tajam.. dan dia berjalan lagi ke arahku sambil mengarahkan kepalan tangan kanannya kearah wajahku..

WUUUTTTTT..

Aku langsung menunduk dan mengarahkan kepalan tanganku dengan keras dari arah bawah kerahang mas rendi sebelah kiri..

BUUHHGGG…

Mas rendi langsung oleng kekanan.. aku lalu menyambutnya dengan kepalan tangan kiriku dipelipisnya..

BUUHHGGG…

Darah lalu keluar dengan deras dipelipis bagian kanan mas rendi.. dan aku maju lagi menyerang dengan kepalan tangan kanan dan kepalan tangan kiri bergantian..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Aku menghajar terus wajah mas rendi dengan ganasnya.. dan aku tidak memberinya kesempatan untuk membalas setiap pukulanku..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Dan seranganku tidak berhenti.. tiba – tiba aku merasa sakit yang luar biasa bukan disekitar wajahku yang penuh darah.. tapi dihatiku.. bangsaattttt.. aku telah menghajar saudaraku sendiri.. orang yang telah menyelamatkan nyawaku aku dan orang yang menjadi pembimbingku selama dikota ini.. dan tiba – tiba air mataku pun mengalir dengan derasnya.. bangsatttttt..

Aku terus menghajar mas rendi sambil menangis.. assuuu.. ini toh rasanya memukul saudara sendiri.. pantas mas rendi tadi menangis waktu menghajar aku.. jiancoookkk..

Aku lalu mengarahkan pukulan hookku dari arah bawah dan mengarah kedagu mas rendi dengan keras..

BUUHHGGG…

BUUUMMMM..

Mas rendi langsung tumbang dan terlentang diatas rumput pinggir jalan..

“ARRRRGGGGGHHHHH….” Teriakku memecahkan keheningan malam ditempat ini.. aku berteriak untuk mengeluarkan sisa emosi yang ada dikepalaku…

Dan kulihat mas rendi terlentang sambil mengatur nafasnya… dan setelah itu dia duduk dan menunduk.. lalu mas rendi berdiri perlahan sambil mengangkat wajahnya dan menatapku.. wajahnya penuh dengan darah..

“bajingan kami san..” ucap mas rendi lalu berjalan mendekati aku dengan sempoyongan.. aku pun berjalan dengan sempoyongan.. lalu berdiri saling berhadapan.. dan..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Kami mengarahkan pukulan diwajah lawan dengan bergantian dan dengan sisa tenaga yang ada…

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Kami sama – sama kuat dengan serangan diterima..

Dan setiap pukulan yang kuarahkan selalu diiringi dengan darah yang keluar dari mulut mas rendi bercampur dengan ludahnya.. begitu juga pukulan mas rendi selalu masuk dengan telak dan disambut dengan darahku yang mengalir.. lalu..

BUUHHGGG…

BUUHHGGG…

Kami sama – sama melakukan gerakan menginjak dada lawan.. dan kami tumbang bersama – sama..

BUUMMM..

BUUMMM..

Kami sama – sama terlentang diatas tanah.. aku lalu mengatur nafasku lagi.. bangsaatttt.. sakit yang kurasa disekujur tubuhku tidak begitu terasa.. justru sakit hati ini yang membuat aku terus menangis.. asuuu.. assuuu..

Aku lalu duduk sambil menyelonjorkan kedua kakiku.. dan kulihat mas rendi juga duduk sambil melipat kedua kakinya..

“sudah puas kamu bajingan lendir..?” ucap mas rendi lalu menatapku..

Cuukkk.. mas rendi sudah memanggilku bajingan lendir.. berarti sudah cukup pertarungan kami malam ini.. dan kami sudah sama – sama tersakiti oleh siksaan batin kami selama berkelahi tadi..

“sudah mas..” ucapku dengan nafas yang berat..

Mas rendi lalu mengambil rokoknya dan mengambilnya satu lalu membakar dan menghisapnya.. setelah itu dia melemparkan bungkusan rokoknya kepadaku.. dan aku menangkapnya.. aku lalu membakar dan menghisap rokok dari mas rendi tadi…

Kami sama – sama berdiam diri dan sama – sama menikmati hisapan rokok masing – masing.. dingin, hening dan tenang… suara pohon yang bergesekan akibat angin malam membuat suasana menjadi damai..

Dan setelah rokok kami sama – sama habis.. kami berdua saling berpandangan lalu..

“hehehehe.. bangsat.. bangsattt.. bisa – bisanya aku kenal sama manusia kayak kamu itu san..” ucap mas rendi sambil tersenyum..

“iya mas.. ga tau juga.. tapi aku senang sudah buat roboh salah satu preman terkuat di kampus teknik kita.. hehehehe..” ucapku sambil tersenyum juga..

“aku juga senang sudah bisa buat jatuh cucu preman terkuat dipropinsi ini.. heheheh..” ucap mas rendi..

Lalu kami sama – sama berdiri dan saling mendekat.. dan kami pun saling berangkulan.. cuukkkk.. mataku pun langsung berkaca – kaca.. dan mas rendi pun langsung menepuk pundakku..

“jangan ada permintaan maaf dari kita berdua san.. kita melakukan ini dengan sadar dan ini memang hukuman buat kita berdua..” ucap mas rendi sambil terus memelukku..

“iya mas.. aku cuman mau ngucapin terimakasih atas semuanya yang mas berikan kepadaku..” ucapku..

“santai aja san..” ucap mas rendi.. lalu kami sama – sama melepaskan pelukan kami..

“mas.. bolehkan adekmu ini mohon satu permintaan..?” ucapku..

“apa itu..?” tanya mas rendi sambil menatapku..

“kejarlah cintamu mas..” ucapku singkat..

“ga tau san..” ucap mas rendi pelan..

“mas.. aku tau kalian itu masih sama – sama saling mencintai.. kejarlah gaby mas..” mohonku..

“hem..” ucapnya pelan lalu membakar rokoknya lagi..

“jangan ham – hem aja mas.. apa perlu aku ajarin cara mengungkapkan cinta kah..?” ucapku lalu tersenyum..

“assuuu.. dasar pujangga bajingan kamu..” ucap mas rendi lalu memukul pelan dadaku..

“hehehehehe..” kami berdua tertawa bersama..

Tiba – tiba tidak jauh dari kami terlihat dua korek api menyala dan disusul dua bara rokok yang sedang dihisap.. aku dan mas rendi lalu melihat arah itu.. bangsat.. rupanya ada orang yang memperhatikan keributan diantara kami dari tadi.. tapi siapa mereka..?

Dan kulihat bara rokok yang tadi itu diam ditempat.. sekarang bara itu berjalan mendekat kearah kami.. dan samar – samar wajah mereka terlihat ketika sudah didekat kami..

Assuuu.. dia kan..

Om agus dan om nawi.. bajingan.. aku dan mas rendi terkejut luar biasa.. kami saling berpandangan lalu memandang kearah om agus dan om nawi…

“papahh..?” ucap mas rendi dengan bibir yang bergetar ke om agus..

“om nawi..?” ucapku yang tidak kalah terkejut.. dan aku merasa jogo langsung menciut seciut – ciutnya.. assuuu..

“aku senang dengan cara kalian menyelesaikan masalah.. dan aku juga melihat, setelah ini sepertinya kalian akan melupakan semua kejadian ini..” ucap om agus dengan dinginnya..

“aku cuman mau ngingatin buat kalian berdua.. kami disini hanya menjaga supaya perkelahian kalian tidak melewati batas.. dan aku senang kalian melakukannya dengan baik.. tapi aku pesan sama kalian.. sekali lagi kalian melakukan ini.. maka aku sendiri yang akan mematahkan kedua tangan dan kaki kalian sampai kalian lumpuh.. dan kalian akan merasa menjadi manusia yang tidak berguna lagi dimuka bumi ini.. hehehehe..” ucap om nawi lalu tersenyum dengan bengisnya.. bangsatttt.. mengerikan sekali kamu om.. assuuu..

“oh iya satu lagi.. jangan pernah kalian berdua meniduri putriku tersayang lagi.. cukup.. untuk kesalahan kalian kemarin.. kalian sudah mendapatkan hukumannya malam ini.. tapi kalau kalian melakukannya lagi dengan putriku.. aku akan memalu biji kalian satu persatu.. mengerti..” ucap om nawi serius dan kali ini dia tidak tersenyum.. asssuu.. ngeri cuukkk. ngeriii..

“dan untuk kamu ren.. tolong jaga putriku sampai kalian sah nanti..” ucap om nawi yang membuat mas rendi terkejut dan bingung harus menjawab apa..

“sekarang kalian pulang.. sebelum aku menyuruh nawi mematahkan kedua kaki kalian..” perintah om agus dengan tegas..

Dan kami pun langsung naik tigi tergesa – gesa tanpa pamit kepada om agus dan om nawi.. dan aku langsung memacu tigiku dengan cepat.. bajingaaannnn..

Cukkk.. saking gelapnya tempat ini.. aku dan mas rendi tidak menyadari kalau kami telah diawasi.. asuuu.. asuuu..

“kita beli minuman mas..?” tanyaku kemas rendi..

“ya belilah.. dari pada nanti teman – teman ngomel..” ucap mas rendi dengan santainya..

“iya mas.. dengan kondisi begini aja kita pasti kena omel.. apalagi ga bawa minuman.. bisa dobel – dobel hukumanku dari bung toni..” ucapku sambil tersenyum..

“assuu kamu san..” ucap mas rendi sambil tersenyum..

Dan akupun mengarahkan tigi kewarung cak gundul.. dan sampai disana cak gundul kaget melihat kondisi kami berdua yang penuh luka, lebam dan darah yang masih segar diwajah kami.. tapi dia ga berani bertanya.. dia hanya menatap kami sebentar lalu memberikan dua kartoon mansion gepeng kepada kami.. dan setelah membayar aku langsung balik kekosan..

“mas jam setengah empat loh..” ucapku kemas rendi..

“siap – siap aja kita kena omel.. hehehehe..” kata mas rendi..

Dan ketika kami sampai dikosan.. aku lalu mendorong pintu kos lalu masuk bersama mas rendi dengan tetap diatas tigi.. tampak teman – teman yang tergeletak karena mabuk tadi, sudah bergabung lagi bersama mas pandu.. mereka semua berkumpul diruang tengah bersama gaby dan mery.. dan tampak sekali wajah cemas mereka menunggu kedatangan kami berdua.. dan wajah cemas tadi berubah menjadi tatapan tajam ketika melihat kondisi kami berdua yang babak belur..

“jancoookkk.. kamu berdua kenapa kok babak belur..? berkelahi dengan siapa..?” tanya mas pandu sambil melotot dan berdiri menatap kami berdua..

Mas rendi lalu berdiri sambil memegang satu kartoon mansion gepeng dan berjalan kearah ruang tengah.. dan aku mengikuti dibelakangnya sambil membawa satu kartoon juga… kami berdua lalu meletakkan karton tadi di atas meja sambil tersenyum.. dan kulihat mata mery dan geby langsung menangis melihat kondisi kami..

Mas pandu lalu mendatangi aku dan langsung menyandarkan aku didinding..

“kamu kalau ditanya jangan malah tersenyum.. kamu habis berkelahi dengan siapa..?” ucap mas pandu sambil memegang kerah bajuku dan melotot kepadaku..

“sampean juga mau duel sama aku mas..?” tanyaku dengan santainya..

“bangsattt..” teriak mas pandu lalu..

BUUHHGGG..

Mas pandu memukul didinding tepat disamping kepalaku dengan sekuat tenaganya..

“kalian berdua ini sudah bikin kami cemas dari tadi.. dan ternyata kalian malah berduel diluar.. bajingan kalian ini..” ucap mas pandu dengan emosinya sambil menatap kami berdua bergantian..

“jadi kalian habis berkelahi berdua..?” tanya geby mendekati mas rendi lalu menatapnya tajam..

“kenapa san..? kenapa..?” tanya mba mery lalu mendekati aku dan menatapku dengan tajam..

Suasana kos langsung mencekam akibat emosi dari mas pandu, gaby dan mery.. teman – teman yang lain juga terlihat emosi.. tapi mereka menahannya karena ada mas pandu..

“ini hanya masalah keluarga mas.. keributan antara adek dan kakak yang saling menyayangi..” ucapku dengan penekanan yang tegas..

“dan masalah kami juga sudah selesai..” ucap mas rendi menyahut ucapanku..

“masalahmu dengan sandi sudah selesai ren.. tapi belum dengan aku.. dan aku mau menyelesaikannya dengan kamu sekarang juga..” ucap gaby dengan mata yang merah dan tatapan yang tajam.. asuuu.. mengerikan sekali geby kalau lagi marah.. dan itu membuat mas pandu dan yang lain terdiam.. mereka bingung dengan situasi ini..

“dan kamu san.. kamu juga bermasalah dengan aku..” ucap mba mery dengan bibir yang bergetar dan tatapan tajam yang mengerikan juga..

“dan untuk semua.. hentikan pesta malam ini.. atau aku pecahkan semua botol minuman ini dikepala kalian satu persatu..” ucap geby sambil menatap semua teman – teman dengan emosi yang menggila… assuu.. tidak ada jawaban dari teman – teman.. dan geby menarik tangan mas rendi kekamar mas rendi lalu menutupnya dengan keras..

BRUUAAAKKK…

Mba mery juga menarikku tanganku untuk masuk kedalam kamarku.. lalu membanting pintu kamarku dengan keras juga..

BRUUAAAKKK…

Cuukkk.. suasana langsung hening seketika.. hanya terdengar langkah kaki dari teman – teman yang masuk kedalam kamar masing – masing..

Mba mery yang berdiri dihadapanku lalu mencari kotak P3K dan mengambil kapas, alcohol dan obat luka.. setelah itu dia membersihkan semua lukaku..

“kenapa kamu lakukan ini san..?” tanya mba meri sambil membersihkan lukaku dengan kapas yang dicampur alkoholl.. matanya tampak basah oleh air mata..

“harusnya aku yang tanya mba.. kenapa mba melakukan ini sama aku..?” ucapku sambil aku menatap mata mery yang sedang menangis..

“maksudnya apa..?” tanya mba mery menghentikan aktifitasnya dalam membersihkan lukaku..

“gaby dan mas rendi..? kenapa kamu ga cerita sama aku tentang hubungan mereka..?” ucapku dengan bibir yang bergetar dan dengan mata yang berkaca – kaca..

“jadi kalian berantem gara – gara itu..?” kata mba mery.. dan air matanya pun semakin deras mengalir dipipinya.. lalu mba mery memelukku..

“maafin aku san.. mafin aku.. hikss.. hikss.. hikss..” ucap mba mery sambil menangis..

Aku lalu membalas pelukannya dan membelai rambut indahnya dengan lembut..

“sudahlah mer.. ga usah menangis.. toh sudah terjadi juga.. walaupun aku kecewa sama kamu.. tapi sudahlah..” ucapku lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup pelan kening mery.. dan mery megeratkan pelukannya kepadaku dan masih menangis dadaku..

“tapi kenapa harus dengan cara seperti ini san..? kenapa..? hikss.. hiks.. hiks…” tanya mba mery sambil terus menangis..

Aku lalu meraih wajah mba mery dan menatap matanya lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya dengan lembut..

“karena cinta mer.. inilah caraku mengungkapkan rasa cintaku kepadamu, kepada gaby dan kepada mas rendi.. kalian adalah orang – orang yang kucintai dan kusayangi.. walaupun dengan darahku yang mengalir.. aku pasti akan tetap membuktikannya.. karena cinta kalian lebih berharga dari darahku..” ucapku dan disambut dengan air mata yang mengalir tambah deras dari mery dan dia langsung melumat bibirku yang luka akibat perkelahian tadi..

CUUPPP.. CUUPP.. CUPPP.. MUAHHHHH.. HEMMMM..

 

#cuukkk.. semua karena cinta.. dan cinta itu memang indah, seindah warna darah dan wangi seperti aromanya.. assuuu..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 58 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 58 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 57 ) | ( Part 59 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler