. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 57 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 57

0
376

Bagian 2 Part 57 – Manusia Bodoh


Adalia Adriana

Kirana Ayu

Andi Mira 

Emery Naila

Gaby Adrien

Klinting.. klinting.. klinting.. klinting…

Bunyi perpaduan antara sendok, gelas dan air menyatu dalam adukan yang sangat merdu terdengar ditelingaku pagi ini.. dan disusul dengan aroma khas dari teh panas yang terasa menyegarkan dihidungku.. aku lalu membuka mataku perlahan.. dan terlihat kekasihku ayu duduk disebelah meja yang sedang mengaduk teh panas kesukaanku..

“de..” panggilku dan aku masih tiduran dikasur..

“pagi sayang..” ucapnya sambil tersenyum dengan manisnya..

Pagi – pagi dibangunin dengan suara adukan teh yang merdu, aroma teh yang menyegarkan dan pemandangan senyuman manis kekasih.. kurang indah opo uripmu cookkk..? (kurang indah apa hidupmu.. cookkk?)

Dan aku membalasnya dengan senyuman yang manis juga sambil membetulkan posisi jago yang mengsle nang kiwo (miring kekiri) assuuu.. hahahahaha…

“kok malah dedenya yang bangun duluan yang..? sayang ga mau bangun nih..? hihihi..” ucap ayu sambil tersenyum lalu mendekati aku dan..

CUUPPP..

Sebuah kecupan lembut dari bibir mungil kekasihku, mendarat mulus dibibirku yang seksi ini.. sarapanku kecupan bibir cuukkk.. kurang nikmat apalagi kalau sudah begini..? assuu.. assuu..

 

(“kasih tau buat pembacamu kususnya yang suka colli bang.. suruh cari pasangan, biar mereka juga merasakan yang namanya dibangunin sama kekasihnya itu nikmatnya luar biasa.. jangan taunya bangun karena cacingnya sudah tegak maksimal, terus lari kekamar mandi habis itu colli.. merana sekali hidup mereka itu bang.. hahahahaha..” ucap jago yang ikut berbahagia..)

(“assuu kamu go.. hahahahahaha..”)

 

“dari tadi kah de..?” tanyaku..

“baru aja datang yang..” ucap ayu yang bersandar didadaku..

“oohh..” ucapku singkat..

“eh yang mau teh ga..?” ucap ayu langsung duduk dan menatapku.. dan aku pun langsung duduk juga sambil bersandar didinding..

“mau lah de.. apalagi buatanmu.. pasti tehnya semanis kamu.. ya kan..?” ucapku merayunya..

“ah sayang ini.. pagi – pagi dah gombal aja.. hihihi..” ucap ayu yang tersenyum lalu mengambil teh dimeja dan langsung meniupnya lalu mengarahkannya kebibirku..

Dan aku menyambutnya dengan seruputan perlahan..

SRUUPPPP..

Hemmm.. nikmatnya.. minum teh yang panas sambil memandang wajah ayu kekasihku itu luar biasa rasanya.. apa lagi disuapin pula.. bajingan.. rasa tehnya itu sampai merasuk kehatiku yang terdalam.. assuuu.. iri ko pasti kan.. hahahahaha..

 

(“kalau mereka yang diposisi abang.. pasti langsung muncrat tuh pejunya bang.. hahahahaha..” ucap jago tertawa..)

(“bajingan kamu go.. hahahahaha..”)

 

“makasih ya de.. teh buatanmu itu nikmat sekali..” ucapku sambil merapikan rambut gondrongku kebelakang..

“mas ini bisa aja loh kalau muji ayu.. hihihihi..” ucap ayu samba tersenyum malu – malu..

“kamu tambah cantik aja kalau senyum gitu de..” rayuku kepadanya..

“apasih mas ini.. bikin ayu tambah malu deh..” ucap ayu dengan manjanya lalu menyeruput teh yang bekas aku minum tadi..

“eh yang.. potong rambutnya gih.. dah panjang betul loh.. kalah panjang rambutnya ayu yang..” ucap ayu lagi.. dan lagi – lagi permintaan ini selalu diulangnya.. ayu seringkali memintaku untuk memotong rambut panjangku ini setelah kami jadian waktu itu..

“ade ga bosan ya nyuruh motong rambutku..?” ucapku sambil menatapnya..

“ngga..” ucap ayu sambil menggelangkan kepalanya lalu meletakkan teh panas yang dipenggangnya lalu menatapku lagi..

“ooo.. kalau gitu jawabanku tetap sama de.. aku lagi nikmati manjangin rambut..” ucapku sambil membenarkan lagi rambut panjangku.. dan itu jawaban yang ku berikan setiap ayu menyuruh memotong rambutku..

“potonglah yang.. biar rapi.. terus biar tambah ganteng..” ucap ayu sambil merayuku..

“emang ade risih ya.. kalau rambutku panjang gini..?” tanyaku..

“risih sih ngga yang.. cuman ayu lebih senang aja kalau rambutnya sayang pendek dan rapi..” ucap ayu..

“katanya mau terima aku apa adanya..? masa cuman rambut panjang gini aja dimasalahin terus sih..?” ucapku lalu mengambil teh dimeja dan meminumnya..

“ih.. sayang ini.. pasti itu terus jawabannya..” ucap ayu sedikit meraju..

Aku lalu menyodorkan teh panas yang aku minum barusan ke bibir ayu.. dan ketika bibirnya akan menyeruput teh itu.. aku lalu menurunkan gelasnya dan aku sambut bibir ayu dengan bibirku..

CUUPPP.. MUAHHH.. CUUPP.. MUUAHHH..

Bibir kami saling mengecup dan mengulum sambil sesekali memainkan lidah kami bersamaan.. dan aku langsung meletakkan gelasku dimeja, dan meraih leher belakang ayu supaya lebih merapatkan ciuamannya.. ayu lalu memegang kedua pipiku dan memasukkan lebih dalam lidahnya kedalam mulutku..

MUAHHH.. MUAHH.. EHHMM.. MUAHHH..

Kuluman kami makin lama makin membuat nafsu kami bergelora.. ayu melepaskan pegangannya dipipiku dan langsung memelukku.. tangannya yang lembut mengelus punggungku dengan diselingi sedikit cengkraman.. tanganku pun langsung memeluk punggung ayu dan menariknya supaya lebih merapat kepadaku..

Ayu posisinya sekarang berdiri dengan menggunakan kedua lututnya.. dan aku menegakkan dudukku.. karena posisinya lebih tinggi dari aku.. aku sampai mendongakkan kepalaku dan itu membuat ayu lebih mendominasi ciuman ini.. karena saking rapatnya pelukan dan ciuman kami.. dadanya yang menonjol terasa menggesek – gesek didadaku bagian atas.. ayu melepas kulumannya dan memasukkan lidahnya kemulutku.. dan aku menyambutnya dengan mengisap kedalam lidah ayu lalu melepaskannya dan menjilat bibir ayu bagian dalam.. bajingan.. sudah ahli dia cara berciumannya..

Kami melepas ciuman kami yang agak panjang tadi sambil mengambil dan mengatur nafas kami masing – masing.. aku lalu memandang matanya, turun kehidungnya.. turun lagi kebibirnya lalu turun kelehernya.. dan jilbabnya agak tersingkap kesamping akibat ciuman panas kami tadi, sehingga menampakkan buah dadanya yang lumayan agak menonjol kedepan.. dan mataku dengan refleknya malah berdiam diri dan menatap buah dada itu terus.. asssuuu..

“mas kok lihatin ‘ini’ terus sih..?” ucap ayu sambil menutupi kedua buah dadanya dengan kedua tangannya.. cuukkk aku kegab lagi mandangin buah dadanya.. assuu..

“mas mesum ah..” ucap ayu langsung duduk sambil terus menutupi buah dadanya.. assuu.. mesum bilangnya.. emangnya kita berciuman ini ga berbuat mesum..? polos sekali sih kamu yu..?

“ga gitu de.. kan ga sengaja lihatnya..” ucapku mencari alasan..

“alasan aja sayang ini..” ucap ayu melepas pegangan didadanya tanpa membenarkan letak jilbabnya yang tersingkap.. sehingga buah dadanya masih terlihat menonjol dibalik kaos yang dipakainya..

“atau sayang pengen pegang ya..?” ucap ayu sambil mendekatkan wajahnya kepadaku lagi sambil meraih dan merangkul leherku..

“engga..” ucapku berbohong..

Berbohong..? ya iyalah.. siapa coba yang mau nolak kalau disuguhin pemandangan seperti itu.. pasti adalah keinginan untuk meremasnya walaupun itu tipis – tipis.. assuuu..

“beneran..?” ucap ayu menggodaku sambil terus mendekatkan wajahnya kewajahku..

“iya..” ucapku agak gemetar.. lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku pelan..

“masa sih..?” ucap ayu menggodaku lagi dengan tatapannya..

Assuu.. lama – lama kutelanjangi juga kekasihku ini.. aku lalu menarik leher belakang ayu dan melumat bibirnya..

HUUMMM.. EMUUAHHH.. HEMMMM..

Bibir kami kembali saling melumat dan kami melanjutkan ciuman panas kami tadi.. ayu kembali berdiri menggunakan lututnya sambil menundukkan kepalanya dan terus memainkan lidahnya didalam mulutku..

Aku lalu merangkul punggung ayu dan merapatkan kembali ketubuhku.. dan kali ini meraba punggungnya naik dan turun.. dan itu makin membuat nafsu ayu menggila.. dia terus melumat bibir atas dan bibir bawahku bergantian.. dan tangan ayu tidak tinggal diam.. tangan ayu terus meraba punggungku naik dan turun lalu meraba leher bagian belakangku.. bajingannnn.. apa ayu sengaja mancing nafsuku kah.. assuuu..

Tanganku yang meraba dipunggungnya, tiba – tiba langsung merayap pelan kebagian perut ayu dan naik perlahan – lahan sampai menyentuh sebuah benda yang menonjol dari luar kaosnya.. cuukkk.. ini buah dadanya ayu kah..? ukurannya pas.. tidak besar dan tidak kecil.. telapak tanganku ini seolah mencakup semua buah dada ayu.. dan aku cuman memegangnya tanpa meremasnya.. aku takut dia akan marah..

Sementara tanganku berdiam diri dibuah dada ayu.. bibirku dan bibir ayu saling menghisap lalu saling bertukar memasukkan lidah.. lalu ayu memegang kedua pipiku dan melepas ciumannya sambil menatap mataku..

“katanya ga mau pegang yang..?” ucap ayu dengan tatapan yang seperti bernafsu sekali dan dengan bibir yang bergetar..

“anu de.. hehehe..” ucapku yang tidak bisa menjawab pertanyaannya..

“ga pa – pa diremas.. tapi jangan dimasukin kedalam kaos ayu ya tangannya yang..” ucap ayu malu – malu dan langsung menunduk.. aku lalu mengangkat wajahnya dan menyambar bibir mungil kekasihku ini..

Bajingaannnn.. aku dapat ijin meremas susunya cuukk.. assuuu.. sarapanku pagi ini ditambahin susu cookkkk.. ini namanya empat sehat lima penuh nafsu.. hahahaha..

Senang..? pastilah.. siapa yang ga senang dapat lampu hijau untuk meremas buah dada kekasihnya.. itu seperti rejeki yang datang tiba – tiba dan itu langsung membuat jemariku merayap dengan sendirinya.. aku lalu meremas pelan buah dadanya yang terhalang kaos dan branya.. cuuukkk empuk, kenyal dan padat.. assuuu.. aku seperti baru pertama kali aja pegang buah dada.. sampe – sampe tanganku pun bergetar melakukannya..

Setelah berbulan – bulan kami jadian, hari ini aku pun akhirnya bisa juga memegang buah dada ayu.. bajingan.. nikmat cookkk.. nikmat..

Dan semakin aku meremas buah dada ayu.. semakin bernafsu pula ciuman kami.. dan tiba – tiba tangan ayu merambat turun pelan dan meraih batang jago yang masih tertutup kolorku yang tidak bersempak.. assuuuu.. nikmatnya pengangannya.. bajingaaannnn..

Dan ayu hanya memegangnya tanpa mengocoknya.. ayu menggenggam erat batang jago dan itu membuat jago susah untuk bernafas..

 

(“bang.. bang… hupp.. hupp..”)

(“kenapa kamu go..?”)

(“kenapa lagi pertanyaanmu.. betina ini kasar banget loh.. dia cekik leherku bang..”)

(“maklumi aja go.. dia kan belum pernah megang mahluk kayak kamu..”)

(“ya ajarin makanya bang.. jangan kasar – kasar sama mahluk selembut aku ini.. nanti kalau sudah kumat beringasku.. kujebol juga segelnya..” ucap jago penuh emosi..)

(“sabar go.. sabar..”)

(“sabar sudah aku ini bang.. kalau ga sabar, mulai kemarin kuludahin betina ini.. assuu..”)

(“oke go.. oke.. senyum dikit dong..”)

(“assuu kamu bang.. kamu yang ke enakan, aku yang tersiksa..”)

(“hahahaha.. jago imut deh kalau lagi marah..”)

(“taik kamu bang..”)

(“hahahaha..”)

[table id=Ads4D /]

Kemudian ayu melepaskan ciumannya dan melepas pegangannya pada jago..

“udah ya mas.. ntar keterusan..” ucap ayu dengan nafas yang agak berat..

Aku tau sebenarnya ayu pasti masih ingin melanjutkan, tapi dia pasti takut karena ini sudah terlalu jauh kami melakukannya.. kami ga pernah melakukannya ini sebelumnya.. biasanya kami hanya berpelukan, berciuman, saling melumat dan mengecup.. sudah itu aja.. tapi hari ini kami sudah saling memegang ‘daerah terlarang’ kami berdua..

“iya de..” ucapku sambil melepas remasan dibuah dadanya.. dan aku sebenarnya pun masih ingin memegangnya lagi dan terus meremasnya.. siapa sih yang ga pengen emboh (nambah) kalau sudah ngerasain yang enak – enak gini.. pasti pengenlah.. cuman aku ga mau mekasakan semua ini.. biar kami menikmati pacaran kami yang makin lama makin hot aja.. bajingannn.. hehehe..

CUUPPP..

Aku memajukan bibirku dan mengecup bibir ayu pelan..

“aku sayang kamu de..” ucapku.. dan..

CUUPPP..

“ayu juga sayang mas..” ucap ayu setelah membalas kecupanku..

Ayu lalu duduk dan merapikan jilbabnya dan menutupi kembali buah dadanya yang terlihat menonjol dibalik kaosnya dengan jilbabnya itu..

“yang.. ga mandi kah..?” tanya ayu..

“iya ntar lagi..” ucapku..

“mandi gih sana.. emang sayang ga ada jadwal kuliah..?” tanya ayu..

“ada.. jam setengah sepuluh..” ucapku..

“sekarang jam sembilan yang.. ayu juga ada jadwal kuliah jam setengah sepuluh nanti.. barengan ya kekampusnya..” ucap ayu..

“iya..” jawabku singkat lalu mengambil rokokku.. mulutku terasa kecut sekali.. setelah bangun tadi sampai sekarang aku belum kemasukan asap putihan rokokku.. aku lalu mengambil sebatang dan aku membakarnya lalu mengisapnya perlahan..

“kok malah rokokkan itu loh.. cepat mandi yang.. habis itu sarapan.. itu ayu belikan nasi pecel ibu wati depan kampus..” ucap ayu sambil menunjuk sebungkus nasi diatas meja..

“iya ya de..” ucapku lalu berdiri dan mengambil perlengkapan mandiku dan langsung membuka pintu kamarku..

Dan diruang tengah sudah ada mas rendi, mba merry, gaby, mas pandu dan sepupuku yang menggatelkan si ilham.. assuu.. kapan datangnya mahluk yang menggatelkan ini.. mereka tampak lagi menikmati sarapan pagi bersama.. lalu gaby dan mba mery menatapku bersama..

“pagi cantik..” ucap gaby sambil melihatku..

Cuukkk.. gaby itu nyapa siapa..? nyapa aku..?.. kok cantik sih..? aku lalu menoleh kanan dan kiri.. siapa sih yang disapa..? disinikan cuman aku yang berdiri didepan pintu kamarku.. ayu aja masih duduk dikasur kok.. tapi kalau bukan nyapa aku, siapa lagi yang dia sapa..? bajingan..

“kok cantik sih gab..?” tanyaku sambil menatap gaby..

“mahluk yang berambut gondrong dan beranting – anting kanan kiri kalau bukan cantik apa coba namanya..?” ucap gaby dengan santainya lalu menyendok sesuap nasi dihadapannya dan memakannya..

“hahahahaha..”

Dan mas pandu, mas rendi dan sigatell ilham tertawa.. sedangkan mba mery cuman melirikku sebentar lalu melanjutkan sarapannya.. assuuu..

“mas rendi juga gondrong dan anting – antingnya kanan kiri kayak aku..” ucapku membela diri.. dan itu membuat mas rendi tersedak makanannya dan langsung menatapku..

“kenapa aku dibawa – bawa san..? dasar pujangga bajingan ini..” ucap mas rendi lalu menunduk dan melanjutkan sarapannya juga..

“tapi tetap cantikkan kamu tau..” ucap gaby dengan cueknya.. asuuuuu..

“cuukkk..” gumamku pelan..

“coba potong rambutmu itu san.. biar kelihatan ganteng.. ga cantik kayak sekarang..” ucap gaby sambil melirikku..

“asssuuu..” kembali aku bergumam pelan..

“ga ngaruh mas sandi ini kalau dikasih tau mba.. disuruh potong rambut aja susahnya minta ampun, apalagi disuruh lepas anting – antingnya.. bisa lindu kali kota ini kalau sampai mas sandi motong rambut terus lepas anting – antingnya..” ucap ayu keluar dari kamarku dan ikut nimbrung di meja bersama gaby.. (lindu = gempa bumi yang kecil)

Assuuu.. aku heran sama ayu dan gaby ini.. semenjak mereka berbicara tiga hari yang lalu waktu gaby pertama kali datang kekos ini.. mereka berdua tampak akrab seperti adek dan kakak.. ntah apa yang mereka bicarakan waktu itu.. ayu ga pernah mau cerita.. bajingan..

Dan ketika ayu duduk didekat gaby.. gaby lalu menyuapi ayu dengan nasi yang ada dihadapannya.. cuukkk.. semoga mereka ga membuat konspirasi yang membuat kepalaku cenut – cenut..

“kenapa ga dijewer aja kuping sandi itu yu..?” ucap mba mery akhirnya ikut bersuara dengan santainya..

“iya yu.. jewer aja kalau ga mau motong rambutnya..” ucap gaby menyahut..

“aku dukung mbayu..” ucap ilham ikut – ikutan bersuara.. bangsattt.. balas dendam sigatell ini.. assuuu..

“iya mba.. ntar ayu jewer deh.. hihihi..” ucap ayu sambil tertawa..

“atau kalau mau lebih gampang, waktu sandi tidur.. potong aja rambutnya diam – diam yu..” kata mba mery sambil lirikku.. lalu menatap ayu..

Assuuu.. tatapanmu mer.. kalau ga ingat sama ayu, kuseret juga kamu kekamarku.. terus kulumat habis bibir mu yang meggairahkan itu.. biar kamu tau kalau bibirku ini bisa meluluhkan tatapan andalanmu itu..

“setuju say..” ucap gaby ke mba mery..

“boleh.. boleh..” ucap ayu

“Hahahahaha..”

Dan kembali mas pandu, mas rendi dan si ilham tertawa aja mendengar tiga wanita sadis ini berbicara..

Cuukkk.. tiga wanita ini sudah bersatu dan membuat konspirasi yang gila dan mau memotong rambut ku secara paksa.. tidak akan kan bisa dan tidak akan aku biarkan.. kalau sampai mereka melakukan hal itu.. aku akan menggilir mereka satu persatu sampai mereka bertekuk lutut dihadapanku.. bajingannn..

“mandi dulu ah.. dari pada kuciumin satu persatu wanita yang ada diruangan ini nanti.. apa ga ngga langsung merengek – rengek minta tambah..” ucapku dengan cueknya lalu berjalan kekamar mandi dengan santainya..

“asssuuuu..” teriak mas pandu dan mas rendi barengan..

“hahahaha..” ilham tertawa dengan kerasnya..

“coba kalau berani..” ucap gaby, ayu dan mba mery dengan kompaknya sambil melotot kepadaku..

Cuukkk.. untung ada mas pandu, mas rendi dan ilham.. kalau mereka ga ada, sudah kusosor bibir ketiga wanita cantik ini.. bajingannn..

“jambak mer.. jambak sandi itu, biar ga tuman mulutnya.. terus gunduli rambutnya.. hahahahaha..” ucap mas pandu..

“kukasih pinjam guntingkah..?” ucap mas rendi menyahut..

“potong.. potong.. potong..” ucap sigatell ilham..

Jiammputt.. malah didukung lagi ketiga wanita ini.. aku langsung masuk kekamar mandi dengan cepat.. dari pada beneran keluar gunting dari kamar mas rendi.. apa ga selesai aku.. hiuufftt..

Tiga hari sudah mba mery dan gaby tidur dikos ini.. dan mereka tidur dikamar mas rendi.. sedangkan mas rendi akhirnya mengalah dan kalau malam tidurnya melanglang buana.. kadang dikamar mas wawan kadang dikamar kakanda alan.. tapi mas rendi ga pernah tidur dikamarku.. katanya takut kalau ada ayu datang sewaktu – waktu.. cuukk.. jadi sungkan aku sama mas rendi..

Gaby.. semenjak kedatangannya dikos ini, sikapnya agak berubah dengan ku.. dia ga terlalu akrab seperti dulu yang biasa langsung main bahkan tidur dikamarku.. dia seperti menjaga jarak denganku dan kalau mengobrolpun hanya sekedarnya saja.. dan ada yang agak aneh.. sikap mas rendi ke gaby.. mas rendi sering aku lihat memandang gaby dengan tatapan ga seperti biasa.. apa mas rendi suka dengan gabi..? atau hanya perasaanku saja..? ntahlah.. yang jelas.. gaby juga aku lihat sering curi – curi pandang ke mas rendi..

Mba mery.. diapun jarang berbicara denganku.. tapi tatapannya kepadaku kembali seperti yang dulu.. tatapan yang penuh mistery.. sikapnya kepadaku kalau ada ayu pun terlihat seperti ada sesuatu yang mengganjal.. apa dia masih belum bisa melupakan aku..? ntahlah.. yang jelas aku sekarang hanya menikmati hubungan ku dengan ayu itu aja..

Dan jujur harus kuakui.. walaupun aku menikmati hubunganku dengan ayu, tapi tetap saja.. aku selalu canggung dikosan apabila ada gaby dan mba mery.. tapi lebih kusus ke mba mery sih.. aku seperti kehilangan arah dan bingung harus ngapain kalau sudah diruangan tengah kalau lagi berkumpul.. aku lebih banyak diam dan menikmati minuman yang diberikan bung toni kepadaku.. dan aku juga jarang bercanda seperti biasa.. seperti ada beban berat yang menggantung dipundakku.. dan beban itu terasa hilang kalau aku dikampus.. aku lebih tenang dan lebih enjoy bercanda dengan teman – temanku sesama jurusan dan anggota power ranger.. dan aku ga tau sampai kapan beban berat ini akan aku pikul bila dikosan.. ndasku mumet cuukkk.. (kepalaku pusing cuukkk..)

Oke.. kembali lagi kekehidupanku..

Setelah mandi.. aku dan ayu sarapan sepiring berdua.. dan aku disuapin oleh kekasihku tersayang ini.. setelah sarapan aku berangkat kekampus bersama ayu dan ilham..

“mas.. hehehe..” ucap ilham berbisik kepadaku ketika kami berjalan keluar gang..

“opo cuukkk..?” jawabku dengan santainya.. kalau kudengar cara dia memanggilku, dia sepertinya mau mengejekku.. dan ayu langsung menolehku..

“kenapa yang..?” tanya ayu yang kaget dengan pisuanku (makianku)..

“ngga de.. ini loh ada suara kecoa yang lewat ditelingaku..” jawabku..

“kecoa..?” ucap ayu sambil mengerutkan kedua alisnya..

“assuuu.. dianggapnya kecoa aku.. hehehehe..” ucap ilham dan kembali berbisik kepadaku sambil tersenyum.. dan aku diam saja tidak menjawabnya..

Kami terus berjalan keluar gang menuju kampus.. dan ketika akan menyebrangi jalan depan kampus, ayu lalu menggenggam tangan sebelah kiriku.. sedangkan ilham hanya senyum – senyum yang menggatelkan disebelah kananku..

“mas.. enak ya kalau ngajak mba ayu itu main kekosan..? apalagi tadi dikamar sempat..hihihi..” bisik ilham yang sengaja memotong perkataannya kepadaku ketika sudah masuk gerbang kampus.. jiampuut anak ini.. dia rupanya tau apa yang kulakuin berdua ayu dikamar kosan tadi.. bajingan.. dan dia pun punya senjata untuk menerorku sekarang.. guuattteell..

“assuu..” gumamku pelan.. dan ilham pun langsung menahan tawa sambil menggaruk kepalanya..

Ilham ini sebenarnya satu tahun lebih tua daripada ayu.. tapi berhubung ayu itu kekasih ku.. dia harus memanggilnya mba.. karena dia kalah pangkat sama aku.. maksudnya kalah pangkat gimana..? ayahku itu anak tertua dan dan ayahnya ilham lek ji’i itu anak terakhir.. jadi menurut budaya didesaku, ilham harus memanggilku mas dan pasanganku itu mba.. biarpun misalnya usia ku atau usia pasanganku jauh lebih muda dari padanya.. aku menang tua dari silsilah ayahku..

“mas.. nomer hpnya pakde irawan masih tetap yang dulukan.. hehehe..” ucap ilham lagi sambil tetap berbisik lalu mengeluarkan hp siemens hiunya yang baru dibelikan paklek ji’i ketika dia masuk kuliah kemarin..

“bajingan kamu ham..” ucapku lalu melepaskan pegangan ayu dan memeteng leher ilham..

“hahahahaha.. ampun mas.. ampunn..” ucap ilham sambil memasukan hpnya lalu mencoba melepaskan petenganku yang tidak terlalu kuat ini..

“kenapa sih kalian berdua ini..? kok aneh betul dari tadi..” tanya ayu.. dan aku pun melepaskan petenganku dileher ilham..

“ngga pa – pa de.. ilham lagi pengen nyium ketekku pagi – pagi gini..” ucapku ke ayu..

“cuukkk.. kelek mambu basin ae kok kate pengen ta ambu iku loh..” (cuukkk.. ketek bau banget aja kok pengen aku cium itu loh..) ucap ilham sambil memegang hidungnya..

“sepupu yang aneh loh kalian berdua ini..” kata ayu dengan ekspresi yang datar..

Dan ketika kami sampai diaula utama, kami bertemu mira yang akan ke gedung kuliah sipil..

“haii kak ayuu..” panggil mira ke ayu dan ayu langsung melambaikan tangan dan merentangkan tangan untuk memeluk mira.. lebay banget sih kedua wanita ini..

“hai adek cantikk..” dan ayu langsung memeluk mira dan mereka berdua langsung cipika cipiki..

“lebay banget sih kalian berdua ini..” ucapku sambil menggelangkan kepalaku..

“berisik loh kak sandi ini..” ucap mira lalu menyodorkan tangannya dan mengajakku salaman.. aku lalu memajukan tanganku dan mira langsung mencium punggung tanganku seperti biasa..

“mau kuliah kah de..?” tanyaku

“ngga mi kak.. mau jualan jalangkote..” ucap mira dengan logat yang khas sambil menampakkan wajah cueknya..

“kurang ajar.. hahahaha..” ucapku lalu tertawa..

“habis kak sandi aneh – aneh mi.. masak mira kekampus ditanya mau apa..?” ucap mira sambil memajukan bibirnya..

“jangan dimajukan bibirmu mi de.. jelek tau a..” ucapku sambil mengelus pelan kepalanya yang tertutup hijab..

“biarin mi jelek.. yang pentingkan adeknya kak sandi.. weee..” ucap mira lalu memeletkan lidahnya kepadaku.. cuukkk nggemesin banget sih kamu de..

“jalangkote itu apa de..?” tanya ayu..

“kalau disini namanya pastel mungkin kak..” ucap mira dengan ekspresi wajah agak sedikit berpikir..

“iya.. pastel namanya.. cuman kalau pastel agak tebal kulitnya..” jawabku..

“oooo.. eh mira.. sini de..” ucap ayu lalu memanggil dan mengajak mira agak menjauh dan membisikkan sesuatu kepadanya.. assuu.. mulai bermain rahasia mereka ini.. bajingann..

Dan setelah itu mereka berdua tertawa cekikikan lalu mendekati aku yang berdiri bersama ilham..

“kalian bicara apa sih..?” tanyaku

“ada deh.. rahasia.. hihihihi..” ucap ayu sambil tertawa cicikikan bersama mira..

“begitu ya.. pakai rahasiaan – rahasiaan sekarang..” ucapku sambil mengerutkan kedua alisku..

“jangan ngambek mi kak.. jelek tau a..” ucap mira sambil mengelus pelan pipiku..

“elehh..” ucapku dengan cueknya..

“udah ah.. ayu kuliah dulu ya mas..” ucap ayu sambil meraih tanganku dan mencium punggung tanganku..

“iya hati – hati ya de..” ucapku lalu mengelus pelan kepala ayu..

“de.. kakak kuliah dulu ya..” ucap ayu ke mira..

“oke kak..” ucap mira

“ham.. kutinggal ya..” ucap ayu..

“siap mbaku yang ayu sendiri..” ucap ilham sambil tersenyum..

Dan setelah itu ayu ke gedung jurusan industry untuk kuliah.. sedangkan aku, mira dan ilham kekantin untuk bertemu dengan pasukan gatell.. siapa lagi kalau bukan surya, yuda, satria dan aldo..

Suasana sempat agak canggung ketika mira bertemu aldo.. tapi surya bisa mengendalikan dan membalikan situasi menjadi penuh candaan dari cerita lucunya yang disambut oleh yuda..

“rek ono film anyar loh nde bioskop..” (bro ada film baru loh bioskop) ucap satria

“film opo cok..? ranjang yang ternoda ta..? hehehehe..” (film apa cok..? ranjang yang ternoda kah..? hehehehe..)” ucap surya sambil tertawa..

“assuu.. kebiasaan nonton film panas dikelud anak ini..” kata satria sambil menggelang kepalanya..

“iya.. yang kalau hujan langsung bubar.. hahahaha..” ucap yuda sambil tertawa..

“guuaateelll.. ngga yo.. biasa disarinah cokk..” ucap satria dengan pedenya..

“gayamu nang sarinah.. ga pantes cookkk.. awakmu cocokke nang merdeka ndelok ineke koes.. hahahahahaha..” (gayamu ke sarinah.. ga cocok cokk.. kamu cocoknya ke merdeka lihat ineke koes.. hahahahaha..) ucap aldo yang sudah bisa ikut bercanda..

“assuuu..” maki surya..

“terus colli di pojokan.. hahahaha..” ucap yuda ikut membully..

“bajingan..” maki surya lagi..

“surya ini ngacengan toh mas..?” tanya ilham kepadaku..

“jancook kamu ham.. kamu sekali ngomong langsung nggatelli gitu.. assuuu” ucap surya mengomel..

“hahahahaha..”

“sudah – sudah.. ga usah bahas lagi.. kasihan tukang coli ini kalau dibully tiap hari..” ucapku lalu menghisap rokokku..

“jancok kamu san..” ucap surya kepadaku..

“ji.. kalian ga lihat mira disini kah..? jorok sekali mi kata – katanya..” ucap mira disebelahku..

“kalau kita cuman kata – kata aja yang jorok mir.. kalau surya pikiran sama wajahnya juga kotor.. hahahahahaha..” ucap yuda sambil tertawa..

“asuuu.. assuuu..” ucap surya menggelang kepalanya..

“hemmm.. tapi sayang kelud sama merdeka itu.. dulu itu bioskop idola loh dikota ini.. tempat hiburan yang favorit.. sekarang malah jadi tempat tontonan film – film panas..” ucap aldo akhirnya agak serius berbicara sambil mengenang tempat hiburan dikota ini pada masa kecilnya..

“ya mau gimana lagi do..? sudah lama ga ada film dalam negeri yang berkualitas diputar dibioskop.. makanya film – film itu yang bisa diputar sekarang.. dan lagi mereka juga kalah saing sama bioskop – bioskop punya orang luar.. ” ucapku..

“iya sih..” kata aldo pelan..

“makanya aku bilang tadi ada film baru dibioskop..” kata satria..

“film apa sat..?” tanyaku..

“jailangkung sama AADC..” ucap satria..

“wih bagus yang AADC itu kak..” kata mira..

“apa sih AADC itu..?” tanya surya..

“ada apa dalam cempak..” jawab satria..

“bajingan.. film panas dong.. assuuu..” ucap surya dengan polosnya..

“bukan mi mas.. maunya kita dibohongi sama mas satria.. AADC itu ada apa dengan cinta..” ucap mira menjelaskan..

“hahahahaha..” satria dan aldo tertawa..

“bajingan kalian berdua ini.. isi kepalamu itu cuman sempak aja kah sat..? assuu..” kata surya mengomel lalu meminum kopi dihadapannya..

“hehehe.. jadi gimana..? nonton kah kita..?” tanya satria..

“ayo sudah.. kita nonton jailangkung aja..” ajak yuda..

“ji.. masa mira mau nonton mas yuda.. hihihii..” ucap mira lalu tertawa..

“cuukkk.. kamu nyamain aku sama jailangkung mir..? kurang ajar..” ucap yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahahaha..” kami pun tertawa bersama

“nonton AADC aja mas.. ya.. ya..” rayu mira keteman – temanku..

“ngga ah.. masa kita – kita mau nonton film percintaan mir.. ga cocok sama penampilan kita dong..” kata yuda menyahut..

“kak.. nonton AADC aja ya..” dan mira pun merayuku..

“iya..” ucapku singkat..

“asyiiiikk..” ucap mira tersenyum senang..

“assuu kamu san.. kenapa di iya kan..?” ucap surya..

“biar kalian berdua itu dapat gebetan.. disana pasti banyak cewe – cewe yang nonton..” ucapku..

“malu cokk.. penampilan kita begini kok mau nonoton AADC..” kata surya..

“eleh.. percuma penampilanmu sangar.. tapi hatimu kosong..” ucapku dengan santainya..

“bajingan..” maki surya kepadaku..

“jadi gimana.. nonton apa kita..?” tanya satria..

“voting aja gimana..?” kata yuda..

“iya sudahlah.. yang mau nonton AADC siapa..?” ucapku..

“mira..” ucap mira sambil mengangkat tangannya..

Aldo pun mengangkat tangannya diikuti satria dan ilham..

“assuuu.. kalian bertiga mau nonoton AADC..?” tanya surya..

“iya.. bosan aku lihat film horror diwajah kalian berdua setiap hari..” ucap aldo dengan entengnya..

“bangsatttt..” ucap yuda dan surya..

“jadi yang setuju nonton AADC, mira, kak sandi, mas aldo, mas satria dan mas ilham.. sama nanti kak ayu pasti setuju juga.. yeeeee..” ucap mira dengan senangnya..

“jadi gimana kalian..” tanyaku ke yuda dan surya..

“ya mau gimana lagi.. ikut suara terbanyak lah..” kata yuda dengan pasrahnya..

“baguslah.. kita nonton jam tiga sore ya..” ucapku..

“wokeyyy..” jawab mereka kompak..

“tapi lia kemana ya..? dia ga ada kekampus kah..?” tanyaku sambil membetulkan rambut panjangku kebelakang..

“ga tau.. dari tadi ga kelihatan..” kata aldo.. setelah itu kami diam sejenak sambil menikmati kegiatan kita masing – masing..

“kak.. potong mi rambutmu.. jelek tau a..” ucap mira lalu meminum es tehnya..

“malas..” ucapku dengan santainya lalu aku menikmati rokokku..

“dasar gondrong carepa..” ucap mira kepadaku dan langsung membuatku melotot kepadanya.. cuukkkk.. (gondrong carepa = gondrong yang jorok..)

Assuuu.. untung adekku yang ngomong.. coba laki – laki yang ngomong.. sudah kuberi tinjuan dimulutnya..

“apa itu gondrong carepa mir..?” tanya yuda..

“ada deh.. hehehehehe..” ucap mira tertawa..

“cuukk.. untung adeknya sandi kamu mir.. kalau ngga..” ucap surya terpotong..

“kalau ngga kenapa..?” tanya aldo menyahut..

“mau kamu cium kah sur..? emang kamu nafsu sama perempuan..?” tanya yuda..

“ya nggalah yud.. nafsunya surya kan cuman sama kamu aja..” ucap satria lalu menyeruput kopinya..

“assuuu.. balik lagi kesitu..” ucap yuda..

“iya.. ga lucu kalau bahas itu terus…” kata surya..

“coba bahas satria sama karina pasti lucu deh..” ucap yuda..

“iya.. hahahahaha..” jawab surya sambil tertawa..

“durung tau disamblek ambek kampese karina arek loro iki.. hehehehe..” (belum pernah ditempeleng sama sempaknya karina anak dua ini.. heheheh..) kata ilham ke yuda dan surya lalu melihat ke satria..

“iyo.. iso ndelosor – ndelosor koen cookk.. hahahaha..” (iya.. bisa sampe tersungkur kamu cookk.. hahaha..) ucap satria lalu tertawa..

“kalian itu ngomong apasih..?” kata mira lalu berdiri..

“mau kemana de..?” tanyaku

“mau keluar sebentar..” ucap mira..

“loh katanya mau nonton AADC mir..?” tanya satria..

“sekarang kan masih jam sepuluh mas.. ntar mira balik lagi kok..” ucap mira dan langsung melihatku..

“kak sandi.. antar mira sebentar..” ucap mira kepadaku..

“kemana..?” tanyaku..

“kesalon.. mira mau potong rambut pendeeeeek sekali..” ucap mira sambil menatapku.. dan itu membuat kami semua terkejut.. memang sih ga pengaruh dia motong bagaimanapun modelnya.. toh tertutup hijab juga..

“jangan gila mi de.. buat apa mi ko potong pendek..?” ucapku kepadanya..

“makanya kakak kantar mira sekarang.. kalau kakak ga mau.. mira potong rambut mira ini..” ancam mira kepadaku..

Assuuu.. mira kalau sekali ngancam pasti akan dilakukan kalau ga dituruti.. bajingannn.. tambah gila aku dikota ini.. kenapa wanita – wanita yang kukenal sadis – sadis sih.. jiancookk..

“iya.. aku antar..” ucapku lalu berdiri..

“rek.. kutinggal sebentar ya..” ucapku ke aldo, satria, yuda, surya dan ilham..

“oke.. kami tunggu disini aja ya..” kata aldo..

“wokey..” ucapku..

Aku dan mirapun meninggalkan kantin.. kebetulan juga dosen mata kuliahku sekarang ga hadir.. jadi aku bisa ngantar mira keluar dulu.. kami berdua lalu menuju kos – kosan untuk mengambil tigi..

Ini adalah pertama sekali aku mengajak mira kekosanku.. dan aku ga tau apa reaksi gaby atau mba mery ketika melihat mira pertama kali.. dan ketika kami sampai dikosan.. diruang tengah ada gaby, mba mery, mas rendi, mas arief, mas adam, mas pandu, mas wawan dan satu lagi lia.. assuuu.. ngapain lia kesini..? kok dia ga kekampus..?

Dan ketika aku masuk keruang tengah.. semua mata melihatku dengan tajam.. kenapa bisa begitu..? karena ada mira disampingku.. dan yang paling tajam menatap kami berdua siapa lagi kalau bukan mba mery dan gaby..

“ya’ kok disini..?” tanyaku mencoba mengalihkan pandangan mereka semua..

“emang kenapa..? ga boleh aku kesini..? aku loh mau ketemu sama kak merry.. weee..” ucap lia sambil meletkan lidahnya kepadaku..

“haii kak lia..” panggil mira..

“haloo mir..” ucap mira.. dan mereka pun berpelukan dan cipika cipiki.. assuu.. kenapasih wanita kalau bertemu harus begitu..? dan kenapa juga kalau laki – laki yang bertemu terus mereka cipika cipiki pasti dikira hom hom.. sedangkan kalau wanita yang melakukan ga disangka lesbi.. asuuu kan..?

“eh mir.. kenalin.. ini kak mery dan yang ini kak gaby..” ucap lia memperkenalkan mira kepada gaby dan mba mery..

“kak mery ini mira yang aku ceritain tadi..” ucap lia ke mba mery.. wajah mba mery dan gaby yang tadinya jutek langsung berubah ramah dan tersenyum ke mira.. assuu.. apa yang dibicarain lia tentang mira ke mba mery kok mereka langsung welcome banget gitu..?

“haii sayang..” ucap mba mery tersenyum lalu membuka tangannya kearah mira dan mira menyambutnya dengan pelukan ke mba mery..

“ihh.. cantiknya kak mery ini..” ucap mira dengan sikapnya yang supel..

“makasih sayang.. mira juga cantik kok..” ucap mba mery lalu mencium pipi kiri dan pipi kanan mira.. cuukkk mereka kan baru pertama ini bertemu.. kok langsung akrab gitu..?

“ede.. de.. jujur kah kakak ini..?” ucap mira sambil tersenyum manis..

“jujurlah de..” ucap mba mery sambil tersenyum.. cuukkk.. lama ga kulihat senyuman manismu itu mer.. tapi sayang.. senyuman itu bukan buat aku..

Setelah berkenalan dengan mba mery.. mira lalu berkenalan dengan gaby dan dengan cara yang sama..memeluk dan cipika cipiki..

“loh.. ini kan maba yang kemarin nyanyi dipanggung ya..” ucap mas pandu..

“iya mas.. saya mira.. hehehehe..” ucap mira sambil berkenalan dengan mas pandu, lalu mas arief, mas adam, mas wawan dan mas rendi..

“sandi ini cepat banget kalau kenalan sama cewek cantik..” ucap mas arief..

“iya mas.. padahal kan dia sudah punya pacar.. masih aja bawa cewe cantik.. kurang ajar memang dia ini..” ucap mas adam..

“kelihatannya mau dibabat lagi ini maba yang cantik – cantik dikampus kita ini..” ucap mas wawan sambil tersenyum mengejek..

“cuukk.. dia ini adekku mas.. dari pulau seberang juga sama kayak aku..” ucapku lalu menghisap rokokku..

“assuu.. ade ketemu gede..?” ucap mas adam

“modusmu san..” kata mas wawan..

“iya.. alasan aja bilang adek.. hahahahaha..” kata mas arief..

“bajingan memang kok.. hehehe..” mas pandu menyahut..

Dan kali ini aku diam tidak menjawab bullyan mereka.. lia terlihat akan berbicara tapi mira langsung menyahutnya..

“saya memang adeknya kak sandi mas.. almarhum kakak saya saudara angkatnya kak sandi..” ucap mira dengan mimik wajah yang serius..

Dan suasana langsung hening seketika.. mas pandu, mas arief, mas adam, dan mas wawan yang tadinya membully aku langsung terdiam dan menatapku dengan perasaan yang agak sungkan.. sedangkan mas rendi hanya menatapku sejenak lalu melanjutkan menikmati rokoknya dengan wajah yang serius..

Sedangkan aku hanya diam sambil memainkan asap rokok dimulutku..

“kak.. jadi antar mira keluarkan..?” ucap mira mengaggetkan ku..

“ayo.. “ ucap lalu berdiri dan masuk kekamarku untuk mengambil kunci tigi.. dan aku langsung memanaskan mesin tigi.. setelah itu aku pamit kepada semua orang dikos..

“aku tinggal dulu ya semua..” pamitku..

“san..” ucap mas pandu memanggilku..

“kenapa mas..?” ucapku dengan santainya..

“sepurane yo..” (maaf ya..) kata mas pandu pelan..

“buat apa mas..?” tanyaku bingung..

“tadi tentang mira..” jawab mas pandu..

“cuukkk.. santai mas.. santai aja.. kayak sama siapa aja sampean itu..” ucapku..

“kamu bukan sekedar saudara angkatkan..? pasti hubungan kalian lebih dari saudara angkat dengan kakaknya mira..” ucap mas adam yang juga merasa bersalah karena membullyku..

“semua yang dekat sama aku.. pasti kuanggap lebih dari saudaraku mas.. termasuk sampean – sampean ini..” ucapku..

“berarti mira ini adek kami juga ya..?” ucap mas arief..

“yeeeeee.. banyak kakakku dikota ini..” ucap mira sambil tersenyum senang..

“ayo sudah mir.. jalan kita..” ucapku..

“mira tinggal dulu ya semua.. da.. da..” ucap mira berpamitan..

“hati – hati ya sayang..” ucap lia, mba mery dan gaby ke mira..

“iya kakak – kakak cantik.. da.. da.. kakak – kakak ganteng..” balas mira dengan senyum manisnya kesemua orang diruang tengah.. dan mereka membalas dengan senyuman manis juga..

“tinggal ya..” ucapku berpamitan sambil melihat satu persatu orang diruang tengah lalu mendorong tigiku keluar kos..

Setelah diluar mira lalu naik dan duduk dengan merapatkan duduknya.. tangannya melingkar diperutku dan dagunya disandarkan dipundakku.. aku lalu menarik pelan gas tigiku keluar gang.. setelah jalan raya, aku agak menarik gas tigi kencang..

“kak.. cantik juga mi kak mery ya..?” ucap mira

“hem..” ucapku singkat..

“mira suka kak..” ucapnya lagi..

Assuu.. terus kalau suka kenapa..? apa hubungannya sama aku..? aneh memang adekku ini..

“kemana kita dek..?” tanyaku mengalihkan pembicaraan..

“salon yang paling bagus dikota ini..” jawabnya..

“kamu serius mau potong rambut pendek de..?” tanyaku lagi..

“pokoknya antar aja kak.. jangan mi banyak tanya..” ucapnya dengan cuek.. assuu.. dia yang minta antar malah dia yang ngomel..

Aku pun mengarahkan tigi ke salon kali jodo.. tempat gaby waktu itu memotong rambutnya..

Dan ketika sampai disalon kami pun masuk bersama.. cuukkk.. isinya semua cewek – cewek cantik cuukkk.. bajingann..

“mba.. bisa potong rambut cowo kan..?” tanya mira dan langsung membuat aku kaget..

“bisa mba.. masnya mau potong ya..?” ucap salah seorang cewek manis dihadapanku

“siapa yang mau potong rambut de..?” ucapku sambil melotot..

“kak sandi mau potong pendek atau mira yang potong pendek..?” ancam mira kepadaku sambil melotot juga kepadaku..

Assuuu.. bajingan.. cukimaiii..

Oooo.. ini toh yang dibicarakan ayu dan mira waktu berbisik – bisik tadi.. pintar sekali ayu.. dia menyuruh mira untuk memaksaku memotong rambut gondrongku.. jiammpuutt..

Dan ketika aku akan keluar..mira lalu menahan tanganku..

“kalau kakak keluar.. mira yang potong rambut..” ucap mira sambil melepaskan pegangan tangannya kepadaku lalu membuka jilbabnya.. dan tampak rambutnya yang hitam, panjang dan indah langsung terurai ketika mira membuka ikatan rambutnya..

Bajingaaaannn.. sadiss.. kamu mir.. sadissss.. tega kamu maksa aku seperti ini..

“iya..” ucapku dengan terpaksa.. dan kembali terjadi lagi.. lagi.. dan lagi.. aku harus bertekuk lutut dihadapan seorang mahluk ciptaanNya yang bernama perempuan..

Cuukkk.. tersiksa aku cuukkk.. mba merry, gaby, lia, ayu dan sekarang ditambah mira.. mereka semua ini termasuk cewek- cewek paling sadis yang aku kenal.. dan sekarang mereka semua bersekutu untuk mencukur rambutku.. bajingaaaannn..

“dipotong gimana ini mas ganteng..?” ucap mba yang cantik tadi sambil memegang rambutku yang panjang ketika aku sudah duduk dikursi yang empuk dan menghadap ke kaca..

“terserah mba.. mau digunduli juga aku pasrah..” ucapku pelan..

“hihihi.. mas ini kalau pasrah gini tambah ganteng loh..” ucap mba itu kepadaku..

Assuuu.. diam kau mba.. sebelum kuseret kamu kekamar mandi.. kamu mau merasakan sodokan mautku kah..??

“jangan marah mi kak.. senyum dikit lah..” ucap mira sambil mencolek daguku..

Dasar cewek sadis.. senang betul lihat aku tersiksa..

“potong rapi aja mba..” ucap mira menjawab pertanyaan mba tadi..

Cookkk.. malah dia yang ngatur mba nya.. asuuu.. asuuu..

Lalu..

Krekk.. krekk.. krekk..

Bunyi gunting yang memotong helaian rambutku yang aku rawat dua tahun setengah ini.. assuu.. assuuu.. bunyinya seperti pisau yang digoreskan dipiring.. dan itu membuat ngilu gigiku sampai terasa dihatiku.. jiampuutt..

Dan aku hanya bisa pasrah dan meratapi nasibku yang selalu saja kalah dengan wanita.. ntah itu sahabat, pacar atau adekku.. bajingaannnn..

Dan setelah 15 menit akhirnya selesai juga mba itu memotong rambutku..

“wihh jadi ganteng mi kakakku..:” ucap mira sambil tersenyum menatapku.. dan aku tetap diam tidak menjawabnya.. aku lalu berdiri dan ketika aku akan keluar dari salon ini.. mira lalu duduk dikursi yang aku duduki.. bajingan.. mau apa lagi adekku satu ini.. ga cukupkah dia nyiksa aku..?

“ngapain lagi kamu de.. ayo pulang sudah..” ucapku dengan memelas..

“lepas mi anting – anting kakak.. atau mba ini potong rambutnya mira sekarang..” ucap mira dengan santainya..

Assuu.. assuuu.. hiuuuffttttt..

Aku lalu melepas kedua anting – antingku dan mira lalu menadahkan tangan kanannya, dan aku langsung menyerahkan kedua anting – antingku ke mira.. bajingannn..

“begitu kan tambah ganteng mi kak.. hihihi..?” ucap mira lalu tertawa.. dan mba – mba yang ada disalon semua langsung menahan tawanya melihat ekspresiku yang pasrah dan tidak melawan..

“sudah de..? itu aja kah..? aku ga disuruh buka baju?, celana?, sama dalamanku sampai telanjang bulat, terus aku disuruh nari stripstis disini..?” ucapku dengan agak jengkel ke mira.. dan mira langsung berdiri lalu mendekati aku dan..

CUUPPP..

“ganteng mi kakak kalau begini.. ini baru kakakku..” ucap mira setelah mencium pipiku dan matanya langsung berkaca – kaca.. assuuu.. langsung reda kejengkelanku sama mira detik ini juga.. bajingan.. bajingan..

Memang sih kalau kuperhatikan dikaca.. aku lebih segar dan lebih terlihat ganteng dari pada tadi sebelum dipotong.. dan rambutku yang tadinya panjang sepunggung sekarang tinggal sebatas alisku..

Dan aku baru sadar.. mira melakukan ini untuk kebaikanku.. bukan hanya mira tapi ayu, mba merry, gaby dan lia.. mereka semua perhatian terhadapku walaupun cara mereka sangat sadis.. tapi itulah mereka.. mereka yang aku sayangi dan mereka yang menyayangi aku..


Sandi Purnama Irawan

[table id=AdsKaisar /]

Setelah membayar kamipun meninggalkan salon dan langsung menuju kampus..

“kakak ga marah sama mira kan..?” ucap mira dengan lembutnya dibelakangku..

“ngga..” ucapku pelan sambil fokus mengendarai tigi..

“almarhum kak rahmat pasti senang juga kalau lihat kakak rapi begini..” ucap mira pelan lalu menarik dagunya dari pundakku dan menempelkan wajahnya dipunggungku.. dan ga berapa lama aku merasa dada mira bergetar.. cuukkk.. dia nangis.. pasti dia ingat sama almarhum rahmat, kakak tersayangnya itu..

“sudah mi de.. jangan menangis ya..” ucapku kepada mira..

Mira lalu menarik nafasnya panjang setelah itu mengeluarkannya perlahan dan mengeratkan pegangannya diperutku.. assuuu.. luluh hati kakak dek.. luluhh.. ga ada lagi emosi yang tersisa didada ini.. terimakasih atas perhatianmu ya de..

Dan setelah sampai dikampus.. aku pun memarkirkan tigi diparkiran kampus.. kemudian aku dan mira menuju kantin..

Dan dari kejauhan kulihat ilham, yuda, satria, surya, aldo dan juga ayu sedang mengobrol santai.. dan ketika aku sudah didekat mereka..

“assuuu.. bajingann.. bangsatt.. jiammpuutt.. guuateell..” maki teman – temanku bergantian..

“kemana rambutmu cookk..?” tanya yuda..

“jiampuutt endi anting – antingmu cokk..?” tanya surya juga..

“nggatelli.. preman tobat a iki..?” (preman tobat kah ini..) ucap satria..

“tambah sangar sampean mas..” ucap ilham..

“umak mbois pooll ker..” (kamu bagus sekali bro..) ucap aldo sambil mengacungkan kedua jempolnya kepadaku..

Dan aku tidak menjawab pertanyaan teman – temanku ini.. aku langsung duduk disebelah ayu yang tersenyum manis menyambutku.. dan aku langsung meminum es teh dihadapan ayu..

“gantengnya pacarku..” ucap ayu pelan sambil membelai rambutku yang baru..

Dan mira langsung duduk didekat ayu juga.. dia tidak banyak bicara.. mungkin dia ga enak kalau mau bully aku.. dia hanya tersenyum kepada ayu..

“jam berapa kita berangkat..” ucapku membuka omongan lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan..

“kemana cok..?” tanya surya..

“iya kemana..?” ucap yuda juga..

“katanya tadi mau nonton.. bajingan kalian ini..” ucapku dengan santai..

“asuuu.. kamu itu aneh cookk.. ditanyain masalah rambut dan anting – anting ga jawab.. malah tiba – tiba tanya kapan berangkat.. ya bingunglah kita..” ucap yuda..

“ya jadi kapan berangkatnya..?” tanyaku sekali lagi..

“ntar lagi nyo..” ucap satria..

“terus nonton dimana kita..?” tanyaku lagi..

“diplaza yang dialun – alun aja ya..” ucap aldo..

“sipp itu..” sahut satria

Dan aku pun langsung berdiri..

“loh mau kemana kamu san..?” tanya yuda..

“katanya mau ke plaza yang dialun – alun.. assuu’i..” ucapku..

“masih jam 12 ini coookkk.. tiga jam lagi baru mulai filmnya..” ucap surya..

“dengar ya tell.. film AADC ini lagi booming.. kalau ga sekarang kita antri tiketnya, bisa ga dapat tiket kita jam tiga nanti.. paham..” ucapku sambil menatap yuda dan surya..

“kalem cookk.. kamu habis motong rambut kok tambah garang gitu ngomongnya..” ucap surya..

“assuu..” jawabku pelan..

“iya.. betul juga kata sinyo.. kita berangkat sekarang aja ya..” kata satria langsung berdiri..

“ayo..” kata aldo menyahut..

“de.. kamu sama aldo ya..” ucapku kemira.. mira dan aldo langsung terkejut mendengar omonganku.. tapi setelah itu mereka mengangguk bareng..

“aku sama siapa kakak..?” ucap surya dengan manjanya..

“kutelponkan karina kah..?” kata ilham menyahut..

“asssuuu.. ayo berangkat sekarang.. dari pada aku dibully lagi.. bajingan kalian ini..’ ucap surya mengomel..

“hahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama..

Dan kami pun berangkat ke plaza yang ada dialun – alun.. plaza ini termasuk plaza tertua dikota ini.. pada zamanku dan sebelumnya plaza ini terkenal sebagai centra fashion dan pusat perbelanjaan utama di pusat kota, namun seiring berjalannya waktu.. kini plaza ini lebih didominasi oleh kios – kios handphone dan perangkat elektronik lainnya.. tapi tidak semua toko sih berubah fungsinya.. sekarang masih tetap ada beberapa toko fashion dan pusat perbelanjaan rumah tangga lainnya yang masih bertahan di plaza ini.. tapi ga banyak..

Kami menggunakan empat sepeda motor.. ayu dan aku, aldo dan mira, surya dan yuda.. lalu ilham dan satria..

Setelah sampai didepan plaza kami memarkirkan kendaraan kami diparkiran depan plaza.. setelah itu kami naik keatas untuk menuju bioskopnya.. dan setelah sampai dibioskopnya, tampak antrian film AADC yang hendak kami tonton lumayan panjang.. dan calon penontonnya didominasi remaja – remaja yang berpasangan.. dan ada juga beberapa kelompok cewe – cewe cantik yang ikut mengantri.. pakaian mereka tampak rapi – rapi sekali.. berbeda dengan kami yang pakainnya slengean semua..

Dan berbeda loket satunya yang tampak ga begitu panjang antriannya.. diloket itu menjual tiket film jailangkung..

“wihh.. dah rame aja yang antri..” ucap mira..

“kalau kita semua yang antri kebanyakan orang nih..” ucap yuda..

“iya.. terus siapa yang antri nih..” ucap surya..

Dan kami semua langsung melirik mereka berdua bergantian..

“bajingann.. bangsatt.. assuuu kalian semua ini.. yang pengen nonton film AADC kan kalian, kenapa kami berdua yang disuruh antri tiketnya..” ucap yuda dengan jengkelnya..

Kami semua tidak menjawab dan kami tetap memandang mereka berdua bersama – sama..

“guatell..” ucap surya..

Dan mereka berdua akhirnya mengalah dan berjalan meninggalkan kami untuk mengantri tiket.. kami semua lalu menahan tawa dan berjalan dipojokan.. setelah itu kami tertawa bersama..

“hahahahahaha..”

“sadis kamu cookk..” ucapku ke satria dan aldo..

“biar aja.. siapa tau mereka dapat cewe waktu ngantri..” ucap satria dengan entengnya..

“assuuu..” jawabku..

Dan setelah menunggu beberapa lama.. akhirnya mereka datang dengan wajah yang ceria..

“cuukkk.. kenapa kamu kok senang sekali..?” tanya ilham..

“biasa.. surya dapat kenalan waktu antri tadi..” ucap yuda..

“cowo apa cewe..?” tanya satria..

“bajingan kamu sat.. cewe lah.. masa kayak kamu, kenalnya sama yang setengah jadi – jadian..” jawab surya dengan entengnya..

“assuu kamu sur..” celetuk satria..

“sudah.. sudah.. kita masuk yo..” ucapku..

Dan kami pun masuk kedalam ruangan bioskop.. setelah sepuluh menit kami duduk filmnya pun dimulai.. ayu yang duduk disamping selalu menggengam erat tanganku ketika ada adegan – adegan romantic yang terlihat dilayar.. dan semua penonton pun tampak larut dengan setiap adegan – adegan percintaan di film ini..

Akhirnya setelah sekian tahun lamanya, kami muda – mudi akhirnya bisa merasakan film dalam negeri yang berkualitas, setelah sebelumnya kami disajikan dengan tontonan film – film panas buatan dalam negeri.. dan menurutku ini awal yang baik buat kemajuan industry perfilman di negara ini.. (assuu.. ngomong apa kamu..? ngerti ajakah kah kamu tentang perfilman..? sok jadi pengamat.. bajingan.. hehehehehe..)

Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga adalah wajahmu
Seperti bulan lelap tidur dihatimu

Yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya
Meninggalkan hati untuk dicaci
Baru sekali ini aku melihat karya surga dalam mata seorang hawa..

Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali
Dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya

Bukan untuknya
Bukan untuk siapa
Tapi untukku..
Karena aku ingin kamu…
Itu saja..

[table id=AdsTbet /]

Sebuah puisi di adegan terakhir film ini yang membuat semua penonton hanyut dalam kisah cinta dan rangga.. dan tidak sedikit pula penonton yang terharu setelah menyaksikan adegan ini..

Dan setelah lampu dinyalakan.. kami semua beranjak dari tempat duduk dan berjalan kearah pintu keluar..

Dan ketika sampai diparkiran terdengar sayup sayup seseorang bernyanyi..

Ada apa dengan cinta.. Perbedaan aku dan engkau..
Biar menjadi bait.. dalam puisi cinta terindah..

Kami pun langsung menoleh kearah sumber suara tadi.. ternyata surya menyanyi dengan menghayati lagu itu..

“assuuu kamu sur.. katanya ga suka sama film cinta – cintaan.. giliran sudah nonton filmnya, malah nyanyi terus.. bajingaaann..” umpat satria ke surya..

“hehehehe.. film e apik cookkk..” (filmnya bagus cookk..) ucap surya sambil tersenyum..

“assuuu..” maki aldo..

“mas.. bisa ga kalau ga memaki..” ucap mira dibelakangnya..

“eh.. maaf mir.. maaf..” ucap aldo yang langsung malu – malu..

“hahahaha.. masih mau kamu do..” ucap yuda.. dan aldo langsung melotot ke yuda..

“mir.. mas aldo melotot ke aku mi..” ucap yuda mengikuti logat mira..

“asuuu.. ga pantes koen cookk..” maki satria ke yuda..

“hehehehe..” yuda tertawa dengan gatellnya..

“jadi kemana kita ini..?” tanyaku..

“kekosan pondok merah aja..” jawab surya..

“kenapasih langsung kekosan..?” tanyaku..

“iya kekosan aja..” sahut satria..

“iya yang.. kekosan aja yo..” ucap ayu bersuara..

“iya sudah..” ucapku yang mengikuti permintaan sahabat dan pacarku ini..

Sebenarnya aku malas mau kekosan.. aku pengen jalan – jalan dulu atau gak nongkrong sambil minum teh gitu.. tapi karena semua pengen kekosan.. akhir nya kamipun balik kekosan bersama..

Dan ketika sudah sampai dikosan.. hari sudah mulai gelap.. dan lampu diruang tengah tidak menyala.. bajingann.. kemana nih orang – orang.. apa lampunya memang mati dan minta diganti..? tapi kok ga ada suara sama sekali terdengar didalam..? apa orang – orang pada pergi..? tapi kemana..? biasanya kalau pergi semua, aku pasti diajak.. ini kok aku ga tau..

“kok sepi ya..? mana lampunya ga nyala lagi.. tumben..” ucapku kepada teman – teman..

“iya.. pada kemana ya mereka..?” sahut aldo..

“paling cari makan..” ucap satria..

“cari makan kok sampai ga nyalain lampu.. lagian kalau cari makan biasanya satu atau dua orang aja.. ga pernah sampai semua pergi…” ucapku

“sudah masuk aja mas..” ucap ilham dengan cueknya..

“iya yang masuk aja.. terus nyalakan lampu tengahnya..” ucap ayu dibelakangku..

“iya deh..” ucapku..

Aku lalu turun dari tigi dan berjalan kepintu kos lalu membukanya perlahan.. aku lalu berjalan kedalam sambil meraba dinding kamar untuk mencari kontak lampunya.. dan setelah dapat aku pun menyalakannya..

KLIKKK..

Happy Birthday to You.. Happy Birthday to You
Happy Birthday, Happy Birthday Happy Birthday Sandi..

Semua penghuni kos pondok merah ditambah mba mery, gaby dan lia berdiri diruang tengah sambil mengelilingi sebuah kue tart yang lilinnya langsung dinyalakan.. dan disebelahnya ada bubur merah dan bubur putih.. cuukkk.. setelah sekian lama akhirnya ada juga yang membawakan kue tart ulang tahun kepadaku.. aku lupa kapan terakhir kali ultahku dirayakan dengan kue tart.. yang jelas setiap tahun kalau dipulau seberang pada saat aku ultah, pasti ibu selalu membuatkan aku bubur merah dan putihh.. itu wajib ucap ibuku.. supaya aku diberi keselamatan dan kesehatan..

Aku ga tau benar atau ga ucapan ibuku itu.. tapi percaya ga percaya.. setiap ultah dan setiap ibu terlambat membuatkan bubur merah dan putih, pasti ada aja kejadian yang menimpaku.. ntah itu aku sakit, jatuh dari sepeda, tabrakan atau apapun yang membuat aku tertidur diranjang..

Contohnya tahun kemarin.. aku dirawat di icu karena tikaman ndoy anak kampus kuru dari desa utara.. dan tahun sebelumnya aku duel dengan alex yang membuat aku berdarah – darah..

Dan sekarang aku cuman diam dan mematung melihat semua orang bernyanyi dihadapanku.. mereka menatapku sambil bernyanyi dan tersenyum, termasuk gaby dan mba mery..

Dan didepan pintu kos, teman – teman yang baru datang dari nonton langsung bergabung diruang tengah dan ikut bernyanyi.. cuuukk mereka telah merencanakan ini sebelumnya.. mataku pun berkaca – kaca.. bukan lebay atau apa, aku hanya terharu dengan perhatian mereka kepadaku.. dan bukan hanya kali ini.. mereka semua selalu menyanyangi aku dan membimbingku selama dikota ini..

Aku pun menundukan kepalaku dan membersihkan kedua air mata yang akan menetes dipipiku dengan jempol tanganku..

“san.. maju sini.. tiup lilinnya..” ucap mas pandu memanggilku..

Aku pun melangkah keruang tengah lalu berdiri dihadapan mereka semua..

“sebelum ditiup lilinnya berdoa dulu..” kata mas arief..

Aku lalu memejamkan mataku sebentar..

“semoga diusiaku yang makin bertambah ini.. aku menjadi pribadi yang lebih santun, tenang dan lebih sabar.. semoga aku selalu diberi kekuatan untuk membahagikan orang – orang disekitarku.. semoga aku tidak mengecewakan semua orang yang menyayangi aku.. dan semoga aku selalu dikelilingi orang yang mencintai dan memperhatikan aku.. satu lagi semoga aku cepat lulus..” ucapku dalam doa.. lalu aku membuka mataku dan meniup lilinnya..

HUUUU…

PROK..PROK.. PROKK..

Tepuk tangan langsung menyambutku ketika lilin sudah padam.. dan mas pandu menjadi orang pertama yang maju dan memberi selamat kepadaku..

“met ultah san.. semoga kamu bisa lebih mengontrol emosimu seperti ayahmu..” ucap mas pandu lalu memelukku..

“makasih mas..”

“met ultah san.. semoga apa yang kamu inginkan tercapai ya..” ucap mas arief lalu memelukku..

“makasih mas..”

“met ultah san.. cukup sudah jadi bajingan lendirnya ya.. hehehehe..” ucap mas adam lalu memelukku..

“assuuu.. hehehehe.. makasih mas..”

“semoga kamu bisa lebih bijak san..” ucap mas rendi singkat sambil memukul pelan dadaku lalu memelukku..

“terimakasih mas.. terimakasih..” ucapku sambil memeluk erat mas rendi.. dan mas rendi menepuk pelan punggungku..

“sandiii.. semoga ‘peliharanmu’ ini lebih jinak ya.. hahahaha..” ucap mas wawan sambil menunjuk jago dan tertawa lalu memelukku..

“assuuu.. hehehehehe.. makasih mas..”.

“met ultah san.. ojo nggatelli maneh yo..” (met ultah san.. jangan nggatelli lagi ya..) ucap mas bendu lalu memelukku..

“suwon mas..” (terimakasih mas..)

“ade.. met ultah ya.. ko mantap sekali..” ucap bung toni lalu memelukku..

“trimakasih bung..”.

“jangan lupa traktiran cuukkk..” ucap mas akbar lalu memelekku..

“siap mas..”

“ko beli berapa karton nanti..” bisik mas raimond..

“sampai sampean ndelosor (tersungkur..) mas.. hehehehehe..” ucapku

“hahahahaha.. selamat ultah ya..” ucap mas raimond lalu memelukku..

“makasih mas..”

“sehat selalu ya san..” ucap mas dannis lalu memelukku

“terimakasih mas..”

“tetap menjadi sandi yang slengean ya sann..” ucap mas bobby lalu memelukku

“makasih mas..”

“pesta kan nanti san.. hehehe.. met ultah ya..” kata mas rudi lalu memelukku..

“siap mas.. terimakasih ya..”

“potongan rambutmu nggateli dinda.. hehehehe.. oh iya.. met ultah..” ucap kakanda alan lalu memelukku..

“terimakasih kanda..”

“met ultah mas..” ucap ilham sepupuku lalu memelukku..

“makasih ham..”

“mas coba ajarin gimana supaya aku dapat cewe cantik kayak sampean.. hehehehe..” bisik ilham kepadaku..

“asssuu kamu ham..”

“hahahahaha..” ucap siilham lalu melepaskan pelukannya dan tertawa..

“met ultah cookkk.. kamu itu musibah ternikmat yang diberikan sang pencipta kepadaku.. bajingan.. hehehehe..” ucap yuda lalu memelukku..

“hehehe.. makasih cookk..”

“met ultah ya tell.. kurang – kurangi bully mu ke aku.. atau kukutuk kamu nanti.. hehehe.. ” ucap surya lalu tertawa dan memelukku..

“iya mbah.. terimakasih..”

“assuuu.. sempat – sempatnya kamu bully aku.. bajingan ini..” ucap surya..

“hehehehehe..”

“met ultah nyo.. kamu memang sahabat yang menjancokkan dan menggatellkan.. hahahaha..” ucap satria lalu memelukku

“makasih sat..”

“met ultah san.. tapi kenapa cuman kamu aja yang kamu doain cepat lulus..? kita – kita kok ga didoain cepat lulus juga..?” ucap aldo..

“nanti kalau kamu ultah.. kamu doa sendiri aja.. hehehehe..” ucapku..

“assuu.. kamu memang orang yang paling gendeng yang pernah kutemuin.. tapi kamu juga orang yang paling istimewa yang pernah aku kenal..” ucap aldo lalu memeluku..

“hehehehehe.. makasih ya do..”

Dan setelah para laki – laki yang menjacokkan ini memberikan aku selamat.. sekarang giliran para wanita yang akan memberikan selamat kepadaku..

“met ultah kak.. tetap menjadi kak sandi yang mira kenal ya.. jangan mi ngambekan.. jelek tau a..” ucap mira lalu memelukku..

“iya de.. makasih ya..” ucapku lalu membelai kepalanya..

“met ultah pur.. semoga dengan ayu.. kamu bisa lebih baik..” ucap lia sambil memandangku dengan tatapan yang.. assuudahlah.. bikin aku serba salah aja.. lia lalu memelukku..

“makasih ya ya’..”

“met ultah ya say.. maaf kalau beberapa hari ini aku dan mery agak acuh sama kamu.. semoga kamu makin dewasa ya say.. kamu tambah cakep loh potong rambut..” ucap geby lalu memelukku erat.. assuu.. dadanya nempel erat didadaku cookkk.. empukk banget.. bajingann.. untung kamu anaknya om nawi gab.. kalau ngga sudah kuperkosa kamu.. hahahahaa..

“makasih ya gab..”

Dan setelah gaby.. ayu lalu maju kedepan dan semua orang langsung berdehem.. ehem.. ehem.. ucap semua orang bergantian.. assuuu..

“met ultah ya sayang..” ucap ayu memelukku..

“semoga tambah bijak, tambah sayang, tambah cinta, tambah perhatian dan tambah.. tambah.. tambah yang baik..”

“semoga rokoknya berkurang, mabuknya berkurang.. berkelahinya stop..” ucap ayu lagi..

“makasih ya sayang..” ucapku sambil mengelus rambutnya yang tertutup hijab..

“yang.. enak ya dipeluk sama semua wanita disini.. hihihi..” bisik ayu sambil tertawa..

“apasih de..” ucapku..

“hihihihi.. canda yang.. canda..” ucap ayu lalu melepaskan pelukannya..

Setelah semua mengucapkan selamat aku pun mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisap perlahan.. kok sepertinya ada yang kurang ya.. tapi apa ya..?

KRING..KRING.. KRING..

Bunyi HPku dan ketika aku ambil dikantong.. terlihat nama ayah dilayar HPku..

“de aku keluar dulu ya.. ayah telpon..” ucapku ke ayu sambil menunjukkan layar HPku..

“iya mas.. diluar aja.. disini ramai betul..” ucap ayu..

Aku pun keluar kos – kosan dan duduk ditempat yang agak gelap disamping kosanku..

“hallo yah..” ucapku

“hallo anak ganteng.. ini suaranya ayah load speaker nak.. ada ibu sama adek – ademu disini….” ucap ayahku..

“haloo nak..” suara ibukku..

“hallo mas sandi..” ucap ana adek perempuanku yang pertama..

“hallo mas preman..” ucap ita adekku perempuanku yang terakhir dan tomboy banget..

“halo semuuaaaa.. sandi kangen sama kalian..” ucapku dengan semangatnya.. dan ini pertama kalinya mereka telpon bersama – sama selama aku kuliah disini.. dan tiba – tiba kembali mataku berkaca – kaca.. aku kangen keluargaku disana..

“mas.. bubur merah putihnya sudah dirasain belum..?” tanya ibuku..

“loh emang ibu yang buat..? kapan..?” tanyaku..

“ya ngga lah mas.. tadi waktu memey telpon ayahmu.. ibu mengajarinya membuat bubur merah dan putih.. terus pas sudah jadi, ayah telpon lagi ke memey untuk mendoakan bubur merah putihnya..” ucap ibuku..

“ohhh..” ucapku singkat..

Mery.. kamu segitu akrabnya kah sama ayahku..? kok sering telpon beliau..? aku lalu terdiam.. tiba – tiba..

“selamat ulang tahun.. mas sandiiii..” ucap mereka kompak.. cuukkk.. aku langsung kaget dan sadar dari lamunanku..

“ucapan aja ya..? mana hadiahnya..” tanyaku..

“mau hadiah apa nak..?” tanya ayahku bersuara..

“lamarkan sandi yah.. sandi pengen nikah..” ucapku

“APAAAA..???” teriak ibuku

“masssss..” teriak kedua adekku..

“serius mas..” ucap ayahku dengan suara agak keras..

“hahahahaha.. ngga lah.. sandi mau kuliah dulu sampai lulus, kerja baru nikah.. hehehe..” ucapku bercanda..

“kurang aajjjjarrrr..” teriak adekku ita..

“ita.. ngomongnya kok ga sopan banget sih..” ucap ibuku..

“hehehe.. maaf bu.. habis mas sandi candanya kelewatan..” ucap adekku ita..

“mas juga ya.. jangan begitu bercandanya.. atau ibu suruh pulang sekarang juga..” ancam ibuku..

“ampuun bu.. ampunn.. sandi bercanda bu..” ucapku dengan melasnya..

“sudah.. sudah.. orang mas sandi bercanda aja kok..” ucap ayahku..

“iya yah..” ucapku pelan

“terus mas sandi minta kado apa nih jadinya..?” tanya ayahku..

“HP nokia 3310 yah.. hehehehe.. siemens c 35 sandi sudah rusak – rusak yah..” ucapku..

“iya nanti ayah belikan..” jawab ayahku..

“serius yah.. tapi gimana caranya..? mau ayah paketkan HPnya..?” tanyaku senang..

“atau ayah kirim duit aja ya….” ucap ayahku..

“asyyiikkk.. beneran kan yah..?” tanyaku..

“ngga.. ayah bercanda aja kok.. hahahahaha..” ucap ayahku lalu tertawa..

“hahahaha.. masih mau..?” teriak adek – adekku kesenangan ketika aku dibalas oleh ayahku..

“ayah ah.. ga asik..” ucapku merajuk..

“iya.. iya nak.. nanti ayah kirimin duitnya..” ucap ayahku lagi..

“beneran nih.. ga bercanda lagi..?” tanyaku..

“iya nak.. besok ayah kirimin duitnya ya..” ucap ayahku dengan seriusnya..

“ayah ini kalau mas sandi yang minta langsung dibelikan.. ana yang ga pernah pegang hp ga pernah dibelikan..” ucap adekku ana merajuk..

“iya mba ana.. ita juga juga minta belikan ga pernah dikasih..” ucap ita yang ikutan merajuk..

“mba ana.. adek ita.. kok gitu ngomongnya..? kalian itu masih sekolah.. ga perlu pegang hp.. sekarang masuk kamar.. belajar..” ucap ibuku mengomel..

“iya bu..” ucap ita dan ana yang langsung terdiam mendengar omelan ibuku.. hemm masih mau kamu.. hahahahaha..

“nak..” ucap ayahku..

“kenapa yah.. eh.. kok sepi yah?” tanyaku..

“ibumu kedapur.. adekmu kekamarnya masing – masing..” ucap ayahku..

“oh.. jadi ini ga diload speaker lagi ya yah..?”

“iya nak..” jawab ayahku..

“oh ya.. ayah tadi mau ngomong apa ya..?” tanyaku..

“besok ambil berkas badan hukum perusahaan punya mbah jati ke may nak ya..?” ucap ayahku..

“berkas apa yah..?” tanyaku..

“berkas perusahaan yang kamu usulkan waktu kita didesa itu loh nak..” ucap ayahku dengan santainya..

“terus may itu siapa yah..?” tanyaku..

“anu.. damayanti maksud ayah itu..” ucap ayahku sambil berbisik kepadaku..

“ohh.. bu damayanti.. hehehehe.. ayah manggilnya may ya..?” ucapku ikut berbisik juga kepada ayahku..

“kamu mau olok ayah yah..? ga jadi ayah kirim buat beli hp kalau gitu..” ucap ayahku kembali berbisik kepadaku..

“ngga yah.. nggakk.. amppuuunn..” ucapku memelas..

“yah.. ngomong apasih kok bisik – bisik segala sama mas sandi..?” suara ibuku terdengar samar – samar.

“hem.. kamu mas ya.. bikin ibumu curiga aja..” ucap ayahku kembali berbisik..

“maaf yah.. maaf..” ucapku..

“yahhhh..” teriak ibuku..

“iya buu.. ini loh mas sandi minta belikan computer baru lagi.. makanya ayah berbisik..” ucap ayahku..

Cuukkk.. kok jadi aku yang dijadikan alasan sama ayahku..

“mas sandi.. ga usah macam – macam ya.. sudah minta hp.. sekarang minta computer lagi.. kemana computernya yang lama..? rusak juga..? itu dipake atau dibanting..? kenapa semua barangnya yang dipegang rusak semua..? kebanyakan mabuk pasti ini.. awas ya.. ibu tarik dealer nanti..” suara ibuku terdengar dari dapur.. (tarik dealer = memaksaku pulang kerumah..)

“ayah ah.. malah sandi yang kena omel..” ucapku..

“iya.. iya.. sudah tutup telponnya nak ya.. besok ayah kirim duitnya..” ucap ayahku..

“iya yah.. terimakasih..” ucapku..

“oke.. met ultah nak.. semoga kamu bisa memilah – milah hidup ini nak.. karena ga semua masa lalu itu harus diungkapkan dalam suatu hubungan.. bukan kita ga jujur.. tapi untuk kebaikan bersama.. yang penting kita ga melakukannya lagi.. dan satu lagi.. tetap setia dengan pasangan kita.. itu aja..” ucap ayahku..

“iya yah.. makasih..” ucapku dan ayahpun menutup hpnya..

Cuukkk.. bener juga apa yang dikatan ayahku.. ga semua harus kita buka dengan pasangan kita.. bukan karena ga jujur.. tapi untuk menjaga hubungan baik antar kita, pasangan kita dan mantan kita..

Asuudahlah.. aku lalu berdiri dan berbalik untuk kembali kedalam ruang tengah..

[table id=iklanlapak /]

Dan aku langsung terkejut.. ketika melihat mba mery dibelakangku, berdiri dan menyandarkan pundaknya di dinding sambil menatapku.. cuukk.. iya.. ya.. aku baru sadar.. mba mery kan belum menyampaikan ucapan selamat ulang tahun kepadaku..

“mba dari tadi disini..” tanyaku..

Mba mery diam dan tidak menjawab pertanyaanku.. dia hanya menegakkan berdirinya lalu berjalan mendekati aku sambil tersenyum manis.. cuukkk.. akhirnya senyuman manismu kau berikan juga buat aku mba.. mba mery lalu mendekatkan wajahnya ke wajahku lalu..

CUUPPP..

Dia mengecup pelan bibirku..

“met ultah wang..” ucapnya lalu berbalik dan meninggalkan aku yang kaget bukan kepalang akibat kecupan bibir manisnya dibibirku.. assuuu.. tubuhku lalu bergetar.. pikiranku melayang.. aku sempat menemukan kedamaian dan kenyamanan diciuman yang singkat itu.. walaupun cuman sebentar ciuman itu.. tapi efeknya seakan langsung meresap kehatiku.. dan aku seperti baru merasakan ciuman pertama.. dan badanku seakan sulit untuk digerakkan.. bajingaaaannnn..

Kenapa kamu melakukan ini mer..? kenapa..? kamu malah buat aku serba salah kalau begini.. terus aku harus bagaimana..? ciumanmu yang singkat ini, terus terang membangkitkan kenangan lama kita.. dan itu membangunkan rasa cinta pertama ku kepadamu, yang telah lama aku kubur jauh didalam hatiku… jahat kamu mer.. jahattttt..

Asuu.. bajingan.. kurang ajar..

Kenapa aku harus ditakdirkan dalam situasi seperti ini..? aku pernah berbuat apa pada sang pencipta.. dan kenapa harus aku menanggung beban yang seberat ini..?

Aku sayang sama ayu.. sayang sekali.. tapi mery dengan kecupannya barusan.. membuat cintaku terhenti di dua jalan yang harus aku pilih.. assuuu..

KRING.. KRING.. KRING..

Bunyi hp ku dikantong.. dan aku mengambilnya..

Aku melihat layarnya.. terlihat hanya nomor telpon tanpa ada namanya.. ini no siapa ya..?

Aku lalu mengangkatnya..

“haloo..” ucapku..

“halo junior.. besok aku tunggu dirumahku diperumahan dekat terminal utama ya.. ntar aku kirim alamatnya.. sampai ketemu besok..”

KLIKK..

Telpon terputus tanpa aku sempat menjawab bisa atau tidak bisa aku kesana besok..

Ibu damayanti..

Assuuu.. kok enak sekali dia merintah aku..? dan kenapa juga aku tadi tidak langsung menjawabnya atau pas dia tutup aku telpon lagi dia.. aku hanya bisa diam dan pasrah aja.. cuukkk.. apa aku ditakdirkan untuk selalu mengalah dengan wanita..? assuu..

Dan sepertinya ibu damayanti ini misterius juga.. bajingaaaannn..

Gila aku.. gilaaa…

 

#cuukkkk.. manusia bodoh kamu san.. bajingannnn..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 57 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 57 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 56 ) | ( Part 58 ) Selanjutnya