. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 56 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 56

0
378

Bagian 2 Part 56 – Manusia Bodoh


Adalia Adriana

Kirana Ayu

Andi Mira 

Emery Naila

Gaby Adrien

“kan sudah kubilang.. makanmu itu diatur.. kamu itu keras kepala sih mer.. mer..”

“…….”

“kalau dikasih tau itu ada aja jawabannya..”

“…….”

“terus gimana sudah sekarang..?”

“…….”

“ya udah besok mas rendi kesana..”

“…….”

“ga usah gimana..?”

“…….”

“hiuuffftttt…. kamu itu ya..”

“…….”

“hari ini hari terakhir.. nanti malam.. malam keakraban..”

“…….”

“ada tuh.. lagi sibuk dia..”

“…….”

“biasa kan koordinator keamanan pasti sibuklah.. apalagi hari terakhir gini..”

“…….”

“iya udah kamu juga jaga kesehatan de.. istirahat aja dulu.. ga usah masuk kantor.. terus diminum obatnya itu.. pola tidurmu itu juga dijaga.. jangan banyak tidur terlalu malam.. kebiasaann..”

“…….”

“iya.. iya.. bawel juga nih.. dikasih tau malah ngasih tau balik..”

“…….”

“iya de.. jaga diri baik – baik ya sayang..” ucap mas rendi lalu menutup hp nya..dan sebelum dia berbalik aku langsung cepat – cepat bersembunyi didalam ruangan didekatku….

Oh iya.. ketika aku berkeliling tadi.. aku tidak sengaja melihat dan mendengar mas rendi lagi telpon – telponan.. dan kalau aku mendengar sekilas, kelihatannya mas rendi lagi telpon mba mery.. bukannya aku pengen tau urusan orang lain.. tapi ketika mas rendi bicara tentang kesehatan mba mery.. aku langsung menghentikan langkahku dan ingin mendengarnya.. ntah kenapa walaupun dia bukan kekasihku, ketika mendengar ada sesuatu mengenai dirinya, aku selalu khawatir..

Kamu kenapa mba mer..? kamu sakit apa..? tiba – tiba dadaku langsung berdetak dengan cepat dan perasaan bersalah langsung datang menghantui aku.. cuukkk.. apa dia sakit karena aku..? apa dia memikirkan tentang masalah kami..? kami kan sudah menyelesaikannya malam itu.. apa dia masih kepikiran..? assuuu.. dan sempat – sempatnya dengan kondisi yang sakit, dia masih menanyakan tentang aku ke mas rendi.. ternyata bukan hanya aku aja yang gila.. kamu juga gila ya mba mer..

Dan ketika aku mendengar mas rendi sudah berjalan melewati ruangan tempat aku sembunyi.. aku lalu mengambil hp ku dan langsung menghubungi mba mery..

TUUTTT.. TUUTTT.. TUUTTT..

Bunyi nada sambung dihpku.. Cuukk kok ga diangkat telponku.. apa dia sudah ga mau lagi terima telponku..? apa dia marah sama aku..? Aku mencoba menelponnya sekali lagi.. dan hasilnya sama aja.. bajingannn.. kok aku jadi tambah kepikiran gini.. aku lalu mengirimkan sms kepadanya..

*aku
Kenapa telponku ga diangkat mba..? marah ya sama aku..?

Aku lalu menunggu balasan dari dia..

1 menit..

5 menit..

10 menit..

15 menit..

Bajingannn.. beneran ga dibalas smsku.. aku lalu mengirimkan sms lagi..

*aku
Mba.. kenapa kok telpon ku ga diangkat dan sms ku ga dibalas..???

“masuk.. masuk.. panglima masuk.. disini presiden..” tiba – tiba HT ku berbunyi.. dan ketua pelaksana yang berbicara kepadaku

“siap presiden.. mohon petunjuk..” jawabku

“saya tunggu di istana.. panglima”

“siap.. meluncur presiden..”

Dan sebelum beranjak.. kembali aku mengirimkan sebuah sms ke mba mery..

*aku
Mba mer.. semoga dirimu baik – baik saja dan semoga dirimu segera membalas pesanku..

Hiffuuttthh.. aku lalu memasukan hp ku dikantong dan aku menuju aula utama karena sedang ditunggu ketua pelaksana disana.. dan setelah aku sampai di aula, ketua pelaksana dan beberapa kordinator panitia bidang lain telah berkumpul dan menunggu kedatanganku..

“koordinator keamanan rek.. muter terus..” ucap koordinator perlengkapan sambil tersenyum kepadaku..

“iyo mas.. memastikan keamanan didalam kampus, biar ketua kita seneng juga kalau aman dan terkendali..” ucapku sambil melirik ketua pelaksana..

“hahaha.. iso ae sandi iki.. (bisa aja sandi ini..), ayo kita rapat dulu didalam..” ucap ketua pelaksana..

“darimana kamu san..?” tanya lia.. lia sekarang bertugas sebagai koordinator bagian acara..

“dari ruang kemanan ya’ bahas buat masalah pengamanan ntar malam..” jawabku singkat..

“ooo.. nih..” ucap lia lalu memberiku sebuah teh kotak..

“asyyiikkk.. tau aja kamu ya’ kalau aku belum minum teh..” ucapku lalu membuka teh kotak pemberian lia dan meminumnya..

“itu titipan kekasihmu tau..” ucap lia sambil tersenyum..

“oooo.. kirain dari kamu ya’.. makasih ya..” ucapku..

“hem..” ucap lia dengan singkatnya..

Dan kami pun masuk ke dalam aula utama dan duduk lesehan dipojok ruangan.. kebetulan ruangan aula ini lagi kosong, karena maba sedang berkumpul dilapangan untuk membahas penampilan yang akan mereka tampilkan untuk malam keakraban nanti..

“selamat siang teman – teman.. kita singkat aja ya rapatnya.. karena sebentar lagi upacara penutupan.. gimana persiapan untuk acara malam keakraban..? apa ada kendala..?” tanya ketua panitia.. dan kami pun diam sejenak memperhatikan ketua pelaksana..

“atau kita bahas per masing – masing bidang aja ya enaknya..?” ucap ketua pelaksana sambil memandang kami satu persatu.. dan kami pun mengangguk bersama..

“mungkin dari bagian humas dulu.. silahkan..” ucap ketua pelaksana..

“untuk bagian humas aman ketua.. kami telah bekerja sama dengan panitia bidang acara.. semua band bintang tamu juga sudah konfirmasi untuk mengisi acara nanti malam, dan untuk band penutup acara puncaknya nanti malam.. flanella.. dan mereka tampil jam sembilan malam ketua..” ucap bagian humas..

“jadi nih flanella..?” tanya bagian perlengkapan..

“ya jadilah mas.. kan lagi naik daun tuh flanella..” jawab panitia bagian humas..

“oohh gitu ya.. terus apache gimana..?” tanya bagian perlengkapan lagi..

“apache ga bisa.. kebetulan malam ini dia ada jadwal yang sudah jauh hari telah mereka sepakati..” ucap lia panitia bagian acara..

“hemm.. oke..” ucap bagian perlengkapan singkat..

“kenapa..? kok kayaknya masih belum ikhlas..?” tanya ketua pelaksana

“ga pa – pa ketua.. cuman kita kan anak teknik, masa lagunya cinta – cintaan yang mellow gitu.. hehehehe..” ucap panitia perlengkapan sambil melirikku.. assuu ngapain kamu ngelirik aku.. kusepak juga ga lama neh..

“emang ga boleh anak teknik cinta – cintaan..?” ucap lia menyahut..

“ya boleh.. kata siapa ga boleh.. tapi kalau bintang tamunya aliran rock kan sangar to.. sesuai dengan kampus kita, kampus teknik..” ucap anak perlengkapan..

“terus mau nya gimana sekarang..?” tanya lia yang kelihatannya agak jengkel.. kenapa jengkel..? karena semua sudah dipersiapkan dan tinggal pelaksanaan, tapi masih ada aja yang protes tentang bintang tamu..

“ya ga gimana – gimana ya’ kan sudah deal.. tinggal pelaksanannya aja to..” kata bagian perlengkapan menjawab pertanyaan lia..

Waduh.. bisa berlanjut ga enak nih kalau dibiarkan perdebatan menjacokkan ini..

“sudah.. sudah.. kita lanjut aja.. keamanan mungkin ada yang mau disampaikan..?” kata ketua pelaksana..

“siap ketua.. pertama yang mau saya sampaikan.. mari kita laksanakan kegiatan yang sudah kita sepakati bersama.. tanpa ada pertanyaan kenapa..? kok bisa..? harusnya..? apapun itu aliran musicnya.. kita nikmati aja.. hargai hasil jerih payah teman – teman yang telah bekerja.. toh semua sudah disepakati dari awalkan..? jadi sekarang tinggal kita menyukseskan acara yang tinggal menuju puncaknya aja..” ucapku lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya sambil melirik bagian perlengkapan yang menunduk setelah mendengar ucapanku..

“dan untuk keamanan sendiri, tadi kami telah membahas masalah teknis pengamanan untuk malam ini ketua, dan kami juga telah membagi beberapa kelompok yang tersebar diarea lapangan, depan panggung, menyebar dibeberapa gedung, disepanjang pagar depan kampus dan pintu pagar utama kampus.. dan mulai sore ini kawasan kampus akan disterilkan.. yang boleh ada di area dalam kampus hanya panitia, maba dan security kampus.. untuk security tidak akan sampai masuk kelapangan.. mereka hanya dipos dan diarea belakang kampus.. untuk sementara itu dulu ketua..” ucapku..

“untuk pengamanan bintang tamu gimana..?” tanya ketua pelaksana kepadaku..

“untuk keamanan bintang tamu sudah ada tim sendiri ketua.. oh iya.. bintang tamu hanya boleh membawa crew sebanyak empat orang ketua..”

“dan panitia keamanan akan dibantu oleh tim bayangan yang telah siap di markas keamanan..” ucapku..

“berarti ada mas pandu, mas rendi dan penghuni pondok merah..?” tanya ketua pelaksana..

“iya ketua.. mereka membackup kita..” jawabku singkat..

“bagus.. sekarang panitia yang lain gimana..?” tanya ketua pelaksana..

“bagian acara masih aman ketua, semua juga sudah dibicarakan dan sesuai dengan yang kita sepakati tadi siang ketua..” ucap lia..

“oke.. perlengkapan.. apa ada masalah..?” tanya ketua ke panitia perlengkapan..

“bagian perlengkapan juga aman ketua.. panggung sudah oke, tempat istirahat bintang tamu oke, serta pendukung yang lain juga siap termasuk genset apabila listriknya tidak kuat atau mati lampu..” jawab koordinator perlengkapan..

“dan satu lagi ketua.. kami nanti ada kejutan sedikit..” kata panitia perlengkapan..

“apa itu..?” tanya ketua..

“nanti aja ketua.. kalau dikasih tau sekarang bukan kejutan dong..” ucap panitia perlengkapan sambil tersenyum..

“sippp lah.. bidang lain ada yang mau disampaikan..?” ucap ketua panitia kepada koordinator bidang – bidang lain..

“aman ketua..” jawab mereka serempak..

“oke kalau begitu.. setelah ini kita kelapangan dulu persiapan upacara penutupan yang langsung ditutup oleh bapak rector.. setelah itu acara puncak yaitu malam keakraban.. mohon kerjasama teman – teman semua.. karena sukses tidaknya acara ini tergantung dari teman – teman semua.. ayo bekerja dengan hati, supaya kita bisa menikmati.. terimakasih..” tutup ketua pelaksana..

Dan setelah berdoa, kami pun bubar menuju ke kelapangan untuk persiapan upacara penutupan..

TIT.. TIT.. TIT..

Bunyi sms di hpku.. aku lalu mengambil hpku dikantong dan membukanya..

Hiuuffttt.. akhirnya dibalas juga sms ku sama mba mery..

*wanita misterius
Bisa ga berpikiran positif sedikit tentang aku..? aku lagi dikamar mandi tadi..

Assuuu.. akhirnya kembali lagi sikap juteknya mba mery.. sikap yang ntah kenapa aku sangat merindukannya.. dan ternyata aku tadi salah sangka terhadapnya.. maafkan aku mba.. aku lalu berjalan kesalah satu ruangan yang kosong dan aku memasuki ruangan itu lalu menelponnya..

TUUTTT.. TUUTTT.. TUUTTT..

Bunyi nada sambung dihpku.. dan ga berapa lama..

“halo..” ucap mba mery dengan sikap dinginnya..

“halo mba..” ucapku

“kenapa telpon..?” ucapnya..

Cukkk.. kenapa lagi pertanyaannnya.. aku tuh kangen sama suaramu mba.. assuu.. kok kangen sih..? bukan – bukan kangen.. aku itu khawatir sama kamu.. kamu baik – baik ajakan..? sama aja ya kangen sama khawatir itu..? ah sudahlahh.. yang penting intinya dia mau terima telponku..

“mau tanya kabar aja mba..” ucapku singkat..

“oh.. kabarku baik..” ucapnya yang sangat singkat dan sangat jutek.. jiammpuutt.

Sudah gitu aja jawabnya..? bajingannn.. kamu ga pengen ngobrol sama aku lama – lama atau gimana mba..? coba kamu tanya kabarku juga kek.. assuu..

Dan kami pun sama – sama diam..

1 menit..

2 menit..

3 menit..

Cuukkk.. bisa habis nih pulsaku.. tapi apa yang mau kuomongin lagi.. bingung aku.. seperti orang yang baru kenal dan baru mau pdkt aja rasanya.. bajingannn..

4 menit..

5 menit..

“mba..” “anak baru..” suara kami barengan.. guuattelll.. kenapa bisa barengan gini..?

“mba mau ngomong apa..?” tanyaku..

“kamulah.. kan kamu tadi yang telpon..” ucapnya dan kembali dengan juteknya..

“kan barusan mba mau ngomong.. ngomong lah dulu..” ucapku..

“ga da yang mau kuomongin.. kamu dah selesai belum ngomongnya.. kalau sudah tutup aja..?” ucapnya dengan cuek.. cuukkk.. kalau seandainya kamu disini, kucium juga bibirmu itu mba..

Aku pun diam tidak menjawabnya.. tapi aku masih ingin bicara kepadanya.. dan aku bingung mau ngomong apa lagi.. aku juga lupa tujuanku telpon dia tadi.. semua yang ada diotakku tiba – tiba hilang dan otakku menjadi kosong.. assuuu..

1 menit..

2 menit..

3 menit..

“kalau cuman mau diam – diaman mending kamu tutup aja telponnya.. hiiuupp.. esss.. huuu..” ucap mba mery dan terdengar kalau dia lagi menarik nafasnya lalu mengeluarkannya perlahan sambil menahan rasa sakit..

“mba kenapa..? mba ga pa – pa..?” tanyaku.. oh iya.. diakan lagi sakit kalau ga salah.. bajingan.. aku langsung ingat tujuanku telpon dia..

“ga pa – pa.. hiuuffffttt..” ucapnya singkat lalu mengeluarkan nafasnya perlahan lagi..

“ga pa – pa gimana..? kamu lagi sakit kan..? dan kamu sekarang ga masuk kantor kan..? kamu sakit apasih mba..? kenapa ga cerita ke aku..?” tanyaku panjang kali lebar..

“sok tau..” jawabnya yang super singkat dan langsung membuat kepalaku cenat – cenut..

Arrgghhh.. asuu.. bangsat.. bajingann.. kurang ajar.. cukimai.. aku mengutuk diriku sendiri.. kenapa ya aku bisa begini.. kok mau – maunya aku telpon dan perhatian sama dia.. sedangkan dia aja begini jawabnya.. jiaammmpuuttt..

Tenang san.. tenang.. ini mahluk memang susah – susah gampang kalau sudah jutek gini.. tapi lebih banyak susahnya sih.. jadi tenangin diri dulu.. jangan emosi ya..

“hiuuufffttt.. huuuu.. mba.. sakit apa..?” ucapku menarik nafas lalu mengeluarkan perlahan dan aku bertanya dengan serius sekali..

“ngga pa – pa.. aku baik – baik aja..” ucapnya kali ini dan dia sudah ga terlalu jutek.. mungkin dia ngerasa dari perubahan penekanan suaraku..

“M B A.. S A K I T A P A..?” tanyaku sekali lagi dan kali ini aku menekan lagi perkataan ku dan sengaja aku perlambat kata – kataku..

“cuman pusing aja..” ucapnya dan kali ini dia mulai membuka sedikit sakitnya.. tapi aku masih belum puas dengan jawabannya..

“kamu tau kan kalau aku itu ga suka mengulang pertanyaan.. tapi karena itu kamu.. aku ulangi sekali lagi dan akan terus aku ulangi sampai kamu jujur.. kamu sakit apa mer..?” kuulangi lagi pertanyaanku kepadanya dengan gigiku yang mengerat dan kali ini tidak memakai mba lagi.. tapi aku langsung memanggil namanya.. dan dia tau kalau aku sudah begini, berarti aku sudah serius pake banget…

“hem.. maag ku kambuh dan kali ini akut..” ucapnya lalu diam..

“kamu itu ya mer.. sudah dikasih tau berkali – kali jangan telat makan masih aja telat makan.. kalau kamu ambruk dan ada apa – apa sama kamu disana.. siapa yang jagain..? kepala batu betul sih kamu itu..” ucapku dengan penuh emosi..

“pokoknya mulai sekarang.. jangan lagi makan – makanan yang pedas, makanan yang berlemak, minuman bersoda.. pokoknya semua makanan dan minuman yang buat maagmu kambuh.. jauhi itu semua.. berhenti juga minum alcohol dan berhenti merokok.. jangan terlalu banyak pikiran.. dan pola makanmu juga diatur jangan sering telat.. PAHAM KAMU..!!!..?” ucap ku lagi dan kali ini lebih keras..

“i.. i.. iya..” ucapnya terbata – bata..

“jangan iya – iya aja terus ga dilakuin.. kebiasaan banget sih kamu itu..” ucapku dengan suara yang masih meninggi.. setelah itu aku diam dan menunggu dia menjawabnya sambil mengatur nafasku akibat emosiku barusan.. dan terdengar suara sesenggukan di telingaku.. cuukkk.. nangis.. bajingaannnn.. kalau sudah begini ya seperti biasa.. aku menjadi orang yang paling blo’on dan paling bodoh sedunia.. aku cuman bisa diam dan meyesali perkataan ku yang terlalu keras tadi.. assuuu..

“maaf mer.. maaf.. aku ga bermaksud marah barusan.. jangan nangis ya..” ucapku melemah..

“hikss.. hikss.. hikss..” terdengar tangisnya yang semakin kencang.. assuuu tooo.. assuu banget pastinya.. lagi – lagi niatku yang cuman ingin memberi perhatian kepadanya, berakhir dengan tangisan yang menyayat hatiku.. bajingan..

“maaf mer.. maaf..” ucapku berkali – kali.. dan inilah diriku sekarang ini.. kalau sudah mendengar perempuan yang menangis karenaku.. aku menjadi manusia paling bersalah dan paling berdosa dimuka bumi ini..

“mer.. pliss dong.. jangan nangis lagi ya..” ucapku memohon kepadanya..

Dan tidak ada jawaban dari mery.. tangisannya pun tidak terdengar lagi.. assuuu.. kenapa dia.. apa dia pingsan.. cukkk.. jangan aneh – aneh lah mer.. bisa – bisa aku pergi kesana sekarang ini.. persetan dengan acara ospek ini.. assuu..

“mer.. mery..” panggilku..

“itulah kenapa aku ga pernah cerita kalau aku sakit atau ada apa – apa..? aku itu ga pengen buat orang – orang disekitarku itu sedih dan kepikiran.. hiks.. hiks..” ucapnya dengan agak sesenggukan..

Assuuu.. malah begini lagi dia jawabnya.. bajingannnn.. besok – besok kalau dia diam dan ga mau jujur kalau ada apa – apa lagi gimana? apa ga tambah gila aku..

Cuukkk.. kenapa bisa begini sih aku sama mery ini.. memang perempuan satu ini bikin aku gila kok..

“jangan gitu lah mer.. justru kalau kamu begitu malah buat aku kepikiran..” ucapku menenangkan dia..

TUT..TUT.. TUT..

“mer.. pulsaku mau habis mer.. telpon balik ya..” ucapku ketika mendengar tanda – tanda pulsaku mau habis..

“iya..” jawabnya lalu sambungan pun terputus..

Cuukkk.. arrgghhh.. lagi asyik – asyiknya bicara malah putus lagi sambungan telponnya.. bajingan.. mau nunggu dia telpon balik..? percuma dia ga akan telpon kalau situasinya begini.. walaupun aku sempat menyuruhnya telpon balik.. itu sesuatu yang mustahil pastinya.. mau kusms dan memaksanya telpon balik, pulsaku sudah ga cukup.. assuu’og..

Aku cuman bisa menggaruk kepalaku aja sudah kalau begini.. aku lalu mememasukkan hpku kekantong dan aku keluar ruangan.. cuukkk.. kalau habis telpon – telponan terus pembicaraannya tegantung, itu seperti coli dikamar mandi terus pintunya digedor – gedor karena ada yang mau nge-nge.. apa ga nggantung tuh.. bajingan..

“percuma aja dimarahin.. mery itu keras kepala san..” ucap mas rendi yang berdiri dan bersandar ditembok samping pintu ruangan tadi..

“cuukk.. sejak kapan sampean disini mas..” ucapku yang terkejut melihat mas rendi ada disitu..

“kurang ajar kamu.. kayak habis lihat setan aja ekspresi wajahmu itu san..” kata mas rendi dengan santainya lalu dia menghisap rokoknya..

“hehe.. maaf mas.. habis sampean itu loh tiba – tiba ada disamping pintu.. apa ga kaget aku..” ucapku dengan sedikit tersenyum.. dan mas rendi lalu menegakkan tubuhnya lalu mendekati aku..

“san aku tau niatmu baik buat mery.. tapi jangan terlalu keras.. itu malah buat dia ga akan mau bercerita kalau ada – apa disana.. dia itu type orang yang ga mau membuat susah orang yang ada disekitarnya.. jadi.. lembut sedikitlah kalau menghadapi wanita itu..” ucap mas rendi sambil memukul pelan pundakku.. lalu berjalan meninggalkan aku.. dan lagi – lagi ketika mas rendi sudah bicara serius, aku ga bisa berucap apa – apa..

“oh iya san.. dan wanita yang kumaksud tadi itu bukan hanya mery.. itu termasuk kepada wanitamu juga.. bersikap lembutlah pada semua wanita bagaimanapun kondisi emosimu..” ucap mas rendi lalu berbalik lagi sambil merokok dan pergi meninggalkan aku..

Cuukkk.. malu..? pastilah.. gimana ga malu.. kita marah – marah sama adeknya orang dan ketahuan sama kakaknya.. mau marah..? raimu iku cuukkk.. dikandani apik – apik kok kate nesu.. (mukamu itu cuukkk.. dikasih tau baik – baik kok mau marah..) terus sekarang..? ya cuman bisa pasrah sambil garuk – garuk selangkangan aja.. assuu..
Aku pun melangkahkan kaki menuju lapangan.. dan mengikuti proses upacara penutupan..

“akhir kata saya saya ucapkan, selamat datang dan selamat bergabung dengan keluarga besar kampus teknik kita tercinta, buat kalian mahasiswa baru angkatan 20XX.. semoga waktu belajar kalian selama dikampus ini, benar – benar kalian manfaatkan untuk bekal kalian membangun negeri ini.. selamat sore dan selamat berjuang..” ucap bapak rector mengakhiri sambutannya dan disambut tepuk tangan meriah dari semua peserta upacara..

PROKK.. PROKK.. PROKK.. PROKK..

HIDUP MAHASISWA..!!!

HIDUP MAHASISWA..!!!

HIDUP MAHASISWA..!!!

Teriak maba yang dikomandoi oleh ketua pelaksana.. dan suasana lapangan langsung ramai dan meriah.. topi petani yang terbuat dari kardus melayang diudara dan diiringai tawa dan teriakan maba yang bahagia setelah ospek yang beberapa hari ini telah menguras segala emosi mereka.. dan tampak juga raut bahagia dari ketua panitia dan anggota panitia lainnya.. dan sekarang tinggal satu lagi acara puncak yang akan dilaksanakan yaitu malam keakraban..

Sebelum malam keakraban dimulai.. maba kembali dikumpulkan dan dibariskan masing – masing kelompok.. dan setelah itu mereka membuat lingkaran – lingkaran kecil sesuai dengan kelompok mereka.. mereka memantabkan lagi untuk penampilan yang akan di tunjukan pada malam keakraban nanti..

Dan aku pun kemarkas keamanan untuk berkoordinasi dengan beberapa perwakilan dari teman – teman keamanan dan senior yang ada disana..

“gimana mas..?” tanyaku kepada mas pandu..

“santai aja san.. untuk dipintu pagar kampus, biar kami yang tangani.. seperti tahun kemarin lah.. masa kamu lupa..?” ucap mas pandu sambil melirik teman – teman panitia bayangan dari kos pondok merah..

“iya mas.. terimakasih ya..” ucapku dengan pelan.. terus terang aja.. kalau ga dibantu sama teman – teman dari kos pondok merah, mau jadi apa aku dan kegiatan ini.. mereka bener – bener ga ngelepas aku sendiri sesuai dengan omongan mereka waktu aku diajukan sebagai koordinator keamanan..

“ngomong apa kamu itu san..? kamu itu keluarga kami.. dan kami pasti akan membantu tanpa diminta sekalipun.. dan jangan dimelas – melasin tuh wajahmu.. assuu.. ” ucap mas arief dengan santainya..

“iyo cok.. raimu lek ngomong kok melas seh..? bajingan.. santai ae lah..” (iya cok.. mukamu kalau ngomong kok melas banget sih..? bajingan.. santai aja lah..) ucap mas adam disebelahnya..

“cuukkk.. wajah ganteng gini kok dibilang melas..” ucapku sambil memegang daguku..

“gateelll..” ucap mas areif dan mas adam barengan..

“hehehehe..” aku tersenyum kepada mereka.. lalu aku memandang teman – temanku yang masuk panitia resmi..

“oke teman – teman.. sekedar mengingatkan aja hasil rapat keamanan tadi ya..” ucapku

“sat.. kamu dipintu pagar kan bareng sama mas – mas yang lain..?” ucapku kepada satria..

“siap nyo..” ucap satria..

“do.. kamu didaerah panggung depan ya..” kataku ke aldo

“oyi tok wess….” (oke aja pokoknya..) kata aldo sambil mengangkat jempolnya

“yud.. kamu keliling disekitar maba yang dilapangan ya..”

“siap komandan..” kata yuda sambil menghormat..

“sur.. kamu mengawasi disepanjang pagar ya..” ucapku ke surya..

“suiippp..” kata surya sambil tersenyum..

“oke.. sekarang kita bubar dan ke pos masing – masing..” ucapku kepada teman – teman..

Dan tepat jam empat sore.. semua panitia keamanan baik yang resmi maupun yang bayangan, telah menempati pos – pos yang telah ditentukan dan disepakati bersama.. para maba pun telah memasuki lapangan dan menghadap ke panggung megah.. sore ini kami semua akan dihibur oleh penampilan maba, panitia dan bintang tamu.. dan setelah upacara penutupan tadi, kami telah melepas semua sekat diantara panitia dan maba.. kami semua sekarang bergabung dan duduk bersama dilapangan sebagai mahasiswa kampus teknik kita (terkecuali panitia yang masih sibuk dan ada tugas tidak bisa bergabung ditengah lapangan..)

Dan ketika lia dan ayu naik kepanggung.. suasana langsung riuh dan ramai.. tepuk tangan yang meriah dari maba dan panitia membahana dilapangan.. lia dan ayu pun sangat menguasai panggung dan penonton.. dengan suara merdu dan wajah cantiknya serta cara bicara yang enak didengar, semua penonton pun larut dibuatnya..

Satu persatu kelompok maba pun unjuk kebolehannya.. ada yang menyanyi, menari, membaca puisi, bermain sulap dan lain – lain..

Dan ketika giliran kelompok terakhir yaitu kelompok mira.. adekku itu langsung naik kepanggung dan mengambil gitar akustik lalu duduk dan menyapa kami semua..

“sore kanda.. sore yunda.. sore juga teman – teman maba..” ucap mira dengan suara merdunya..

“sore cantikkk..” teriak semua penonton.. assuuu.. kompak sekali mereka ini.. giliran yang tampil maba yang cantik aja langsung kompak jawabnya.. dan kulihat aldo yang tadinya membelakangi panggung, langsung berbalik dan melihat mira sambil tersenyum.. cuukkk.. senyuman do.. kelihatannya memang jatuh cinta beneran sahabatku ini..

“lagu pertama yang mira bawakan adalah kokoronotomo milik mayumi itsuwa..” ucap mira..

“lagu ini buat seseorang yang ntah siapa namanya, dan telah membuat mira selalu terbayang dan memikirkannya..” ucap mira lalu menunduk dan dia langsung memetik gitarnya..

Dan aldo pun langsung menunduk sebentar lalu memandang mira lagi.. cuukkk.. kelihatannya bertepuk sebelah tangan nih cinta sahabatku yang satu ini.. assuuu..

[table id=iklanlapak /]

Dan ketika mira telah meyelesaikan lagunya.. tepuk tangan pun langsung menyambutnya.. cuukkk.. suaranya memang merdu kok adeku satu ini..

PROOKK.. PROOKK.. PROOKK..

Aldo pun mengangkat tinggi – tinggi tangannya dan bertepuk tangan.. tampak ada kesedihan diwajah sahabatku ini.. walaupun dia menutupinya dengan senyuman.. tapi matanya ga bisa berbohong..

“lagu kedua yang mira bawakan.. mira e milik kiroro.. dan lagu ini untuk ibu yang ada dipulau seberang sana.. terimakasih atas semuanya yang ibu berikan, maaf mira belum bisa memberikan yang terbaik untuk ibu.. mira kangen ibu..” ucap mira dengan mata yang berkaca – kaca..

PROOKK.. PROOKK.. PROOKK..

Semua penonton pun bertepuk tangan setelah mendengar ucapan mira barusan dan setelah semua bertepuk tangan.. mereka lalu mengangkat tangan keatas lalu menggoyangkan semua jarinya.. mereka siap untuk menikmati dan melambaikan tangannya bersama..

Mira pun lalu memetik gitarnya dan penontonpun mulai menggerakkan tangannya kekakanan dan kekiri mengikuti irama yang dinyanyikan mira.. dan mirapun mulai menyanyi dengan diiringin air mata yang menetes dipipinya.. assuu.. jadi terharu aku..

[table id=Lgcash88 /]

PROOKK.. PROOKK.. PROOKK..

Lagi – lagi tepuk tangan yang meriah menyambut mira yang telah mengakhiri lagu keduanya..

Aldo pun langsung berjalan kearah panggung dan membawakannya sebuah mawar yang didapatnya dari panitia acara.. dia lalu menyerahkan bunga itu ke mira dan mira menyambutnya dengan senyuman.. cuukkk.. mantap do.. mantap.. kamu harus berjuang dengan cintamu.. masalah mira sudah mencintai orang lain itu terserah.. tapi kamu harus berusaha, siapa tau mira akan luluh hatinya…

“terimakasih..” ucap mira ke aldo…

Dan aldo pun mengangguk lalu berjalan ketempatnya semula..

“terimakasih.. terimakasih buat semua..” ucap mira yang berdiri dan membungkukan badannya kearah penonton.. lalu mira pun turun dari panggung..

PROOKK.. PROOKK.. PROOKK..

“oh iya teman – teman.. sebenarnya kelompok mira tadi itu penampilan terakhir untuk sore ini.. tapi berhubung masih ada waktu kita sedikit sebelum kita istirahat dan dilanjutkan oleh bintang tamu malam nanti.. ada seorang panitia keamanan yang mau menampilkan sebuah lagu untuk menghibur kita semua..” ucap lia

Cuukkk siapa panitia kemanan yang mau sumbangin lagu..? kok aku ga tau ya..

“untuk mas aldo silahkan naik kepanggung..” ucap ayu menyambung omongan lia tadi..

Assuuu.. aldo rek..

Dan kulihat aldo naik kepanggung dengan santainya sambil merokok.. dan aku sempat melihat surya dan yuda yang tertawa melihat aldo naik kepanggung.. dan mereka berdua mengangkat jempol kepadaku..

“selamat sore untuk semua.. lagu ini aku persembahkan untuk seseorang, yang telah membuka hatiku yang sudah lama membeku..” ucap aldo lalu memulai menyanyikan sebuah lagu..

[table id=AdsKaisar /]

PROOKK.. PROOKK.. PROOKK..

Tepuk tangan yang meriah dari penonton ketika aldo sudah mengakhiri lagunya..

“aldo.. aldo.. aldo..” teriak anggota keamanan memberi semangat kepada aldo..

“terimakasih untuk semua dan untuk kamu.. simpan mawar yang kuberi, mungkin hanya itu bisa kuberi saat ini.. tapi beri aku kesempatan untuk memberi yang lain kepadamu di lain waktu..” ucap aldo sambil melirik mira yang ada dilapangan lalu dia turun dari panggung sambil membakar rokoknya.. dan mira pun hanya bengong dan terkejut mendengar ucapan aldo sambil mengenggam erat mawar yang diberi aldo tadi.. cukk.. keren kamu do.. kereeennn.. assuuu..

Dan acarapun dihentikan sejenak untuk istirahat makan dan ibadah.. dan semua maba berkumpul didalam aula.. setelah itu ada yang melakukan ibadah dan ada yang bersantai didalam aula.. dan mereka tetap berada didalam pengawasan panitia..

Aku lalu menuju pos security tempat berkumpulnya teman – teman dari kos pondok merah..

“san giliranmu..” ucap bung toni sambil menyerahkan setengah gelas TM kepadaku..

“terimakasih bung..” ucapku setelah meminum dan mengembalikan gelasnya ke bung toni..

“wooo.. preman yang jatuh cinta datang rek..” ucap surya ketika melihat aldo datang sambil menggaruk kepalanya..

“mas.. adekmu jatuh cinta tuh..” kata yuda ke mas bendu..

“biar aja yud.. berarti dia normal.. ga kayak kamu yang jatuh cinta sama surya.. hahahaha..” kata mas bendu sambil tertawa..

“hahahahaha..” kami semua lalu tertawa bareng..

“assuuu.. kenapa harus aku sih yang dibawa – bawa mas..” kata surya mengomel..

“jangan marah kamu sur.. kamu pasti pengen dinyanyiin juga kan..? kayak aldo nyanyiin lagu buat cewe tadi.. sana minta sama yuda.. hahahaha..” kata mas adam sambil tertawa lebar..

“cuuukkk.. salah ngomong aku.. bajingannnnn..” ucap yuda smbil geleng – geleng..

“hahahahahaha..” dan kami pun tertawa lagi melihat wajah surya dan yuda yang pasrah dan ga bisa membalas olokan senior – senior kami..

“ga disana ga disini.. habis kita diolokin sur..” kata yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“iya cookkk.. kok bisa ya..?” kata surya sambil menunduk..

“makanya.. cepat resmikan hubungan kalian, biar kalian ga diolokin terus..” kata satria dengan santainya lalu meminum jatah gilirannya dari bung toni..

“asssuuu kamu sat..” kata yuda..

“bajingan..” maki surya ke satria..

“mungkin mereka ga enak sama kamu sat..” ucapku kesatria lalu menghisap rokokku dengan cueknya..

“assuuu.. maksudmu apa nyo..? bajingaaannn..” kata satria sambil melotot kepadaku..

“loh.. rupanya ada cinta segitiga toh disini..? hahahahaha.. ” kata mas pandu ikut bersuara lalu tertawa..

“hahahahahaha..” kami tertawa lagi..

“bajingan.. bajingan..” kata satria sambil menyenderkan kepalanya didinding..

Dan kami tertawa lagi sambil terus menikmati putaran dari bung toni..

Dan ga terasa sudah jam tujuh malam.. waktu istirahat hampir selesai dan acara akan dilanjut..

“mas.. flanella sudah datang tuh..” kata mas akbar..

“buka pagarnya bar.. terus suruh kesini kindep nya..” kata mas pandu..

“siap mas..” ucap mas akbar..

Lalu mas akbar kearah pagar dan membuka pintu pagar.. rombongan flanella pun langsung masuk dan diarahkan kepos security.. tapi hanya mas pendik yang mendatangi kami.. sedangkan personil yang lain merapikan barang bawaan mereka..

“halloo sam..” (halloo mas..) teriak mas pendik setelah melihat mas pandu yang duduk dan tersenyum kepadanya..

“halloo kindep..” ucap mas pandu lalu berdiri dan menyalami mas pendik.. (pendik=kindep)

“piye kabarek sam..?” (gimana kabarnya mas..?) kata mas pendik..

“apik je.. piye..? kok berubah aliran musikmu..? biyen keras saiki mellow.. bajingan.. hehehehe..?” (baik bro.. gimana..? kok berubah aliran musikmu..? dulu keras sekarang mellow.. bajingan.. hehehehe..?) ucap mas pandu..

“hahaha.. sekarang ini waktunya bercinta sam..” kata mas pendik dengan santainya..

“asuuuu.. hahahaha..” kata mas pandu lalu tertawa..

“endi bolomu..? kongkonen rene’a..?” (mana kawanmu..? suruh kesini dong..) ucap mas pandu lagi

“arek – arek wedi ‘diracuni’ sam.. hahahaha..” (anak – anak takut diminumin mas.. hahahaha..) kata mas pendik sambil tertawa

“cuukkk.. dudu racun iki nep.. jamu iki.. ben kuat awakmu manggung.. koyok sri tani maju..” (cuukkk.. bukan racun ini pen.. jamu ini.. biar kuat kamu manggung.. kayak sri tani maju..) kata mas pandu..

“hahahaha.. cuukk.. ayas dipadakno karo mas sri tani maju.. rusak sampean iki sam.. mas sri iku lambunge los sam.. hahahaha..” (hahaha.. cuukk.. saya disamakan sama mas sri tani maju.. rusak anda mas.. mas sri itu lambungnya los mas.. hahahaha..) ucap mas pendik sambil tertawa..

“ngguyumu fals nep..” (ketawamu fals pen..) ucap mas arief..

“halloo sam arief.. hahaha..” (halloo mas arief.. hahahaha..) ucap mas pendik sambil menyalami mas arief..

“loh.. ono sam adam.. halooo.. sam.. wehh.. bule, bendu, wawan, bung toni.. hahahaha.. lengkap penghuni kos pondok merah nde kene.. hehehehe..” (loh ada mas adam.. halooo mas.. wehh.. bule, bendu, wawan, bung toni.. hahahaha.. lengkap penghuni kos pondok merah disini.. hehehehe..) kata mas pendik sambil menyalami kami satu persatu..

“bung kasih jatahnya kindep..” kata mas pandu ke bung toni..

“siap mas..” ucap bung toni lalu menungkan segelas penuh TM dan diserahkan ke mas pendik..

“sekali aja ya bung.. ga enak aku sama teman – temanku hehehehe..” ucap mas pendik

“sam.. aku angkat ya.. terimakasih atas penghormatannya..” kata mas pendik lagi lalu meminum segelas TM dan menyerahkan kembali gelas kosongnya ke bung toni..

“loh pisan tok a..?” (loh sekali aja kah..?) tanya mas pandu..

“iya mas.. ga usah banyak banyak – banyak.. sungkan sama anak – anak..” kata mas pendik lalu membakar rokok mildnya..

“oke.. hehehehe..” kata mas pandu lalu tertawa..

“sam.. tak tinggal nang ngguri panggung sek yo..” (mas kutinggal kebelakang panggung dulu ya..) pamit mas pendik ke mas pandu..

“sip lah.. sukses yo..” kata mas pandu..

“siap.. suwon jamune sam.. ayo rek kabeh..” (siap.. terimakasih jamunya ya mas.. ayo bro semua..) ucap mas pendik ke mas pandu lalu pamit kekami semua.. dan mas pendi bersama seluruh personelnya berjalan kebelakang panggung untuk bersiap..

Mas pendik itu vokalis flanella.. dan flanella itu salah satu band indie asal kota ini yang mulai berjaya pada masa itu dijamanku kuliah.. dengan beberapa lagu hits andalan mereka.. mereka mampu membius kaum muda dikota ini dan hanyut dengan lagu – lagu romantis yang mereka ciptakan.. kalau dijaman itu kalian yang ada diforum ini kuliah dikota ini dan tidak mengenal flanella.. berarti kalian itu kurang ngopi atau ngopi kalian kurang jauh dan kurang lama.. hahahaha..

Dan tepat jam tujuh lewat lima belas menit kami membubarkan diri dan bersiap untuk acara selanjutnya.. aku pun berjalan bersama aldo..

“do..” panggilku ke aldo..

“kamu pasti mau bahas itukan..? sudah ga usah dibahas.. aku tau arah pembicaraanmu..” kata aldo sambil mengisap rokoknya..

“cuukkk.. kayak paranormal aja kamu do..” ucapku..

“hehehehe..” ucap aldo sambil tersenyum yang dipaksakan..

“aku cuman pesan sama kamu.. perjuangkanlah cintamu.. apapun hasil akhirnya, kamu nikmati.. karena menikmati hasil perjuangan itu nikmat do..” ucapku..

“walaupun kalah dipertarungan..?” tanya aldo..

“kalah menang itu urusan belakang.. yang penting itu berjuang..” jawabku..

“walaupun kita tau kalau hatinya telah dikuasi oleh lawan kita..?” tanya aldo lagi..

“kan kamu sendiri yang bilang dipanggung tadi.. ‘beri aku kesempatan untuk memberi yang lain kepadamu di lain waktu’ masa kamu sekarang sudah menyerah sebelum berjuang sih..?” ucapku dengan santainya..

“asssuu kamu san.. hehehehe..” ucap aldo lalu berjalan mendahului aku dan pergi kedepan panggung lagi..

Aku pun berhenti dibelakang kerumunan maba yang ada dilapangan.. dan ada seorang maba yang mendekati aku..

“mas.. hehehehe..” ucap anak itu.. dan ternyata dia adalah ilham sepupuku..

“apa..?” ucapku sambil menatapnya..

“kan sudah selesai ospeknya..? masa aku harus panggil kanda terus sih.. hehehe..” ucap ilham sambil tertawa..

“yang suruh kamu manggil aku kanda itu siapa..? maksudku ‘apa’ barusan itu kenapa kamu manggil aku..?” ucapku sambil terus menatapnya lalu menghisap rokokku..

“mas iki rek.. ga tau senyum ket awal sampe marine ospek.. moso wes mari ospek yo ga gelem senyum blas ambe aku..? aku iki adekmu mas hehehe..” (mas ini rek.. ga pernah senyum dari awal sampai habis ospek.. masa sudah selesai ospek ya ga mau senyum sama aku..? aku ini adekmu mas.. hehehe..) ucap ilham sambil tersenyum..

“assuuu.. malas aku senyum sama kamu cookk..” ucapku sambil tersenyum kecut..

“hehehe.. oh iyo mas.. ikut kebelakang yo.. ada yang mau bicara sama sampean..” ucap ilham..

“siapa..?” tanyaku..

“udah.. ikut aja.. ayo..” kata ilham mengajakku..

Dan aku pun akhirnya mengikuti ilham jalan kebelakang.. cuukkk.. kemana manusia satu ini bawa aku.. ilham terus berjalan kebelakang sampai ke bengkel mesin tempat aku menghajar hendra sumo dan heri tiger kemarin.. assuuu.. kok nyala itu lampu ruangan bengkel.. ada kegiatan apa didalam sana..? kan sudah tidak ada kegiatan apa – apa lagi diluar lapangan.. dan harusnya maba juga ada dilapangan..

Dan ketika sampai didepan bengkel, ilham lalu membuka pintunya..

“mas masuk yo..” ajak ilham.. dan ketika aku masuk kedalam ruangan.. didalam ruangan sudah berkumpul belasan maba yang beberapa aku kenal.. tigor, dalle, hendra sumo dan heri tiger.. sisanya aku ga kenal.. tapi kelihatan dari wajah mereka.. mereka ini bajingan semua..

Assuu.. ngapain ilham ngumpulin anak – anak maba ini disini, dan kenapa aku diundang kesini.. mereka mau duel atau mau ngeroyok aku..? bajingan..

Aku lalu membakar rokokku dengan santainya lalu menatap satu persatu mereka yang ada dihadapanku.. mereka lalu berdiri dan memandangku..

“ada apa ini..? kalian mau duel sama aku satu persatu..?” tanyaku dengan santainya dan menatap satu persatu maba yang gundul – gundul dihadapanku ini..

“ngga mas.. justru kami mau minta maaf dan mau berterimakasih sama sampean..” ucap heri tiger.. tampak lebam disekitar wajahnya akibat perkelahiannya denganku kemarin..

“maaf buat apa..? terus terimakasih buat apa..?” tanyaku sambil menatap heri tiger.. dan dia pun langsung menunduk dan tidak berani kontak mata denganku..

“maaf karena kemarin kami sempat buat masalah dengan sampean dan terimakasih karena sampean telah mengajari kami apa arti kebersamaan, persaudaraan dan saling menghargai antara sesama maba dan cara menghormati orang yang lebih tua dari kami..” ucap hendra sumo disebelahnya..

“oh.. ga usah minta maaf dan ga usah berterimakasih dengan masalah itu.. karena itu memang salah satu tugas semua panitia ospek ini..” ucapku lalu berbalik dan berjalan meninggalkan mereka semua..

“mas..” panggil heri tiger.. dan aku pun menghentikan langkahku ketika sudah mendekati pintu bengkel.. aku lalu menatap mereka semua.. dan lagi – lagi mereka menunduk tidak ada yang berani menatapku termasuk ilham, tigor dan dalle.. hanya hendra sumo yang menatapku..

“teman – teman ini pentolan masing – masing jurusan mas.. dan kami semua sepakat.. kami dibawah kendali mas.. dan satu lagi.. kami juga mohon sarannya mas..” ucap hendra sumo lalu menunduk..

“kendali untuk apa..? dan aku itu siapa..? dengar ya.. kalian itu cukup menikmati kuliah dikampus ini dengan cara kalian sendri, dan ga usah bertingkah macam – macam.. cukup itu aja sudah..” ucapku sambil menatap mereka satu persatu.. lalu aku menghisap rokokku.. tidak ada jawaban atau pertanyaan dari mereka lagi.. setelah itu aku berbalik dan berjalan kearah pintu bengkel.. dan setelah sampai dipintu bengkel, aku lalu berbalik dan melihat mereka lagi..

“kalau kamu semua ga cepat kelapangan.. kuinjak mukamu satu – satu..” ucapku dengan keras sambil menunjuk mereka satu – persatu dan membuka pintu bengkel.. dan tanpa dikomando, mereka langsung berlarian kearahku dan keluar bengkel dengan terburu – buru lalu berhamburan kearah lapangan.. assuuu.. gitu kok ngakunya pentolan..? digertak sedikit aja langsung lari.. pentolan apa itu..? pentolan bakso..? bajingann.. gundul – gundul..

Aku lalu mematikan lampu bengkel.. dan setelah itu aku berjalan kearah lapangan.. tampak dilapangan flanella sudah mulai check sound.. dan terdengar tepuk tangan dari para penonton yang sangat meriah ketika mas pendik mulai menyapa mereka.. dan aku pun berdiri dipojokan gedung yang agak gelap sambil melihat mas pendik yang bersiap untuk bernyanyi.. dan entah kenapa aku ingin berdiam diri sejenak disini.. kakiku terasa berat sekali untuk melangkah..

Dan flanella pun mulai menyanyikan lagu – lagu andalan mereka.. dimulai dengan lagu anjelie, hal tersulit dan dilanjut bila engaku.. semua penontonpun larut dan ikut bernyanyi sambil melambaikan tangan keatas.. setelah itu flanella melanjutkan dengan lagu tiga hari yang lalu.. asuuu.. mendengar lagu ini tiba – tiba aku teringat ratih.. bajingan.. entah kenapa tiba – tiba aku terdiam terpaku.. dan kulihat bayangan ratih diatas panggung sedang tersenyum dan melambai kepadaku.. dia mengenakan jaket ospek berwarna hitam seperti tahun kemarin pada saat dia menjadi panitia bagian acara bersama lia.. dan tanpa kusadari, air mata dikedua kelopak mataku dengan kurang ajarnya jatuh kepipi tanpa seijinku.. dan bangsatnya lagi, airmata ini terus mengalir dengan derasnya ketika aku melihat senyuman yang manis dari ratih kepadaku.. bajingaannnn..

[table id=Ads4D /]

Dan tanpa aku sadari tiba – tiba tanganku mengenggam tangan lembut seseorang dan ketika aku melihatnya dia menatapku..

“ra.. ratih..” ucapku terbata – bata sambil terus menangis.. dan wanita itupun menghapus air mataku..

“mas ingat mba ratih ya..” ucap wanita itu dengan lembutnya.. cuukkk.. ini ayu..

“maaf de.. maaf..” ucapku.. dan ayu langsung memelukku dengan erat..

“ayu yang harusnya minta maaf.. karena ayu mengganggu mas yang lagi menikmati lagu itu..” ucap ayu sambil tersenyum manis kepadaku.. lalu

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku pelan.. assuuu.. jadi merasa bersalah aku sama ayu..

Dan terdengar flanella sedang menyanyikan lagu pamungkasnya cinta abadi yang terluka.. aku lalu memeluk pinggang ayu dan ayupun menyambut dengan memeluk pinggangku juga.. dan sambil bertatapan, kami pun menggoyangkan badan kekanan dan kekiri mengikuti irama musik dari flanella.. cuukk.. baru kali ini aku rasakan namanya berdansa dengan seorang wanita.. walaupun itu tipis – tipis sih gerakannya..

“segala yang telah terjadi.. hanya terucap kata.. dirimu ada dihatiku.. ketika ku tak kuasa.. jujur seiring waktu.. hingga ku telah bersamanya..” ucapku sambil bernyanyi mengikuti alunan lagu yang dibawakan mas pendik.. sambil mataku menatap mata ayu..

“cinta abadi yang terluka.. hingga sekian lama.. kau masih menunggu.. untuk diriku ada dihatimu selalu.. ku yang tak pernah mampu.. tuk ungkapkan semua.. saat kau di dekatku.. maafkan aku..” sambung ayu yang bernyanyi dan dengan tatapan cintanya kepadaku..

Dan kami pun langsung berpelukan.. ayu menyandarkan kepalanya didadaku dan aku mengecup kepalanya yang tertutup hijabnya.. kami terus bergoyang kekanan dan kekiri mengikuti irama musik flanella sampai lagunya selesai..

[table id=AdsKaisar /]

Setelah musik berhenti kamipun saling bertatapan dengan tetap saling berpelukan..

“aku sayang kamu de..” ucapku pelan..

“ayu juga sayang mas..” ucap ayu.. dan tanpa dikomando bibir kami pun saling mendekat lalu menempel dan saling melumat.. tiba – tiba..

DUAR.. DUAR.. DUAR.. DUAR..

Bunyi kembang api yang sangat nyaring mengagetkan kami.. kami lalu melepas ciuman kami dan menatap langit yang penuh kembang api dan langitpun terlihat berwarna – warni terkena kilatan cahaya dari kembang api itu.. bajingan.. panitia perlengkapan membuat kejutan dengan memakai kembang api yang sangat luar biasa..

Assuuu.. ini toh yang dibilang kejutan oleh koordinator perlengkapan tadi waktu rapat.. keren.. keren..

“kelapangan yo mas..” ajak ayu..

“ayo..” ucapku.. dan kami pun berjalan kearah lapangan tanpa bergandengan tangan..

Dan flanella pun telah turun dari panggung.. ayu lalu bergegas naik kepanggung bersama lia dan mereka menutup acara malam ini.. dan itu menandakan ospek tahun ini telah berakhir..

Aku dan panitia keamanan lalu membuat barisan didalam lapangan menuju kepagar kampus untuk mengarahkan maba yang akan pulang kekosan atau rumah masing – masing.. dan ada juga panitia keamanan yang menyebar sampai keperempatan jalan kampus.. kami semua ingin memastikan maba bubar dengan aman tanpa gangguan sedikitpun..

Ketua panitia dan panitia lain juga ikut dalam barisan kami.. tanpa di aba – aba.. maba yang akan pulang, bersalaman dengan kami semua panitia dengan salam komando ala mahasiswa.. mereka semua bersalaman sambil mengucapkan terimakasih kepada kami.. dan ada juga maba yang bersalaman sambil menangis dan memelukku..

Setelah maba pulang semua.. ketua panitia mengumpulkan kami di tengah lapangan lalu mengevaluasi kegiatan ospek ini dari awal sampai bubaran tadi.. ada sih beberapa masalah yang terjadi dalam kegiatan ospek tahun ini.. tapi ga mengurangi suksesnya kegiatan ospek tahun ini.. dan pak tomo pun memberi selamat atas suksesnya acara ospek tahun ini lalu membubarkan kami semua..

Sebelum bubar mas pandu dipanggil oleh pak tomo.. dan ketika balik mas pandu menyampaikan pesannya pak tomo.. bahwa kami disuruh bubar dan tidak melanjutkan pesta kami lagi seperti tahun lalu.. jadi penghuni kos pondok merah pun akhirnya pulang kekos – kosan beriringan.. sementara aku langsung ke markas keamanan untuk mengambil tas kecilku yang tertinggal..

Dan ketika aku turun kelapangan lagi.. lapangan kampus terlihat agak sepi.. panitia banyak yang pulang dan ada juga yang kehimpunan untuk istirahat.. hanya beberapa panitia perlengkapan terlihat ada didekat panggung lagi menemani pemilik peralatan alat music yang mengemasi alat bandnya.. dan ayu pun terlihat duduk didepan perpustakaan yang agak jauh dari panggung..

“loh kirain dah pulang de..” ucapku sambil berdiri ketika sudah didekat ayu yang lagi duduk..

“nunggu mas..” ucapnya tersenyum.. aku pun langsung mengelus pelan kepala kekasihku ini.. dan ayu pun lalu berdiri..

“lukanya sudah sembuh ya mas..?” ucap ayu sambil memegang perban yang ada dipelipisku..

“udah ga sakit lagi kok de..” ucapku sambil tersenyum..

“mas.. kamu itu kok suka sekali sih berkelahi, merokok dan mabuk..” ucap ayu sambil menatapku..

“satu lagi kesukaanku yang ga kamu sebut de..” ucapku dengan santainya..

“apa itu mas..” tanya ayu dengan tatapan yang tajam..

“aku suka kamu..” ucapku lalu aku menghisap rokokku yang sisa sedikit lalu aku membuang puntungnya dan mengeluarkan asapnya perlahan..

“apasih..” ucap ayu lalu menunduk dan tersenyum malu – malu..

“kuantar pulang kekos yo de..” ucapku kepada ayu.. diapun lalu melipat kedua tangannya dan diletakkan didadanya.. lalu kepalanya tundukkan sedikit dan pipinya digelembungkan.. setelah itu dia menggelengkan kepalanya sambil melirikku.. cuukkk.. gemesin banget sih ekspresimu yu.. bajingaannnn..

Aku lalu meraih dagunya dan kukecup pelan bibirnya..

CUUPPP..

“terus maunya kemana..?” tanyaku sambil menatap matanya..

“pokoknya malam ini ayu ikut mas, kemana aja terserah..” ucapnya sambil sedikit meraju..

“loh kok gitu..? emang ga mau balik kekosan..?” tanyaku pelan..

Ayu kembali menggelangkan kepalanya..

“kenapa de..?” tanya ku lagi..

“mas harus ganti waktu mas beberapa hari ini yang sibuk dengan kegiatan ospek.. dan ayu mau malam ini sampai besok berdua dengan mas..” ucapnya dengan manja..

“ade mau tidur dikosanku..?”

“terserah..” ucapnya singkat..

“ntar kalau aku khilaf gimana..?” ucapku sambil mendekatkan wajahku kewajah ayu..

CUUPPP..

Ayu mengecup pelan bibirku..

“terserah mas aja.. kalau mas memang tega dan mau ambil, ambil aja..” ucapnya sambil menatapku..

Aku lalu memeluknya.. dan mencium keningnya..

CUUPPP..

“aku sayang kamu de..” ucapku.. dan dia membalas pelukanku dengan cukup erat.. aku lalu membelai rambutnya yang tertutup hijab.. dan mencium kepalanya..

CUUPPP..

“ayu juga sayang sama mas..” ucapnya sambil menempelkan wajahnya didadaku..

Dan dimalam yang hening dan sunyi ini.. kami berpelukan dengan perasaan sayang yang menyatu didinginnya hawa kota ini.. bulan purnama pun tampak malu – malu melihat percumbuan singkat kami tadi.. dia mengintip kami dibalik awan tebal yang semakin lama semakin menutupinya.. dan terlihat, kilatan – kilatan kecil dibalik awan yang ikut berbahagia melihat kisah cinta kami dimalam ini.. hemm.. kelihatannya langit akan mengirimkan hujan sebentar lagi….

“de.. kita balik yo.. mau hujan nih..” ucapku sambil mengangkat wajahnya..

CUUPPP..

Ayu lalu mengecup bibirku..

“ayu kekosan mas ya..?” ucapnya.. dan aku mengangguk pelan..

Ayu melepaskan pelukannya dan aku langsung menggandeng tangannya.. dan ketika aku akan melangkahkan kaki dan menarik tangannya.. ayu diam dan tidak mau melangkah..

“katanya mau kekosan.. kok diam aja..?” tanyaku

“gendong..” ucapnya dengan manja sekali.. assyyuu.. assyuu.. ga lama kuseret kekamar mandi kekasihku satu ini.. dia ga tau apa kalau dia manja seperti ini.. bikin jago berontak dalam sempak..

[table id=AdsTbet /]

(“assuuu kamu bang.. kamu yang nafsu, aku yang disalahin..” ucap jago yang berdiri tegak dari tadi..)

(“tapi kamu senang juga kan..?”)

(“senang sih.. tapi jangan aku terus dong yang dikambing hitamkan otak kotormu itu..”)

(“terus kalau bukan kambing hitam apa..? kambing coklat gitu..?”)

(“iyalah bang.. kan kulitku coklat – coklat eksotis gitu.. hehehehe..” ucap jago sambil tersenyum..)

(“assuuuu kamu go..”)

(“hahahahaha.. upin ipin kasih semangat abang kita..” ucap jago dengan semangatnya..)

(“siap om jago..” ucap upinipin, sikembar yang bersembunyi dibawah jago..)

(“acik.. acik..”)

(“SI..”)

(“acik.. acik..”)

(“JA.”)

(“acik.. acik..”)

(“GO..”)

(“SIJAGO..” ucap upin ipin dengan kompaknya..)

(“assuuu kalian semua ini.. kalau sudah disodorin betina kok beringasan gitu.. bajingan..”)

(“hahahahaha..” jago dan upin ipin tertawa bahagia..)

[table id=AdsLapakPk /]

Aku lalu berdiri dan membelakangi ayu, lalu aku menurunkan sedikit tubuhku.. dan ayu langsung naik dipunggungku.. pahanya langsung melingkar dipinggangku dan aku langsung menahan kedua pahanya dengan kedua lenganku.. setelah itu ayu merangkulku dari belakang dengan erat.. lalu aku menegakan tubuhku dan mulai berjalan.. cukkk.. dadanya yang ntah berapa ukurannya, menempel erat dan menggesek dipunggungku..

“mas tau ga kebetulan yang paling indah itu apa..?” tanya ayu yang meletakkan dagunya dipundakku..

“apu itu de..?” ucapku..

“kebetulan aku sayang kamu, dan kebetulan juga kamu sayang sama aku..” ucapnya dengan malu – malu.. asyuuu.. kamu bikin aku melayang aja de.. aku lalu menghentikan langkahku dan mendongakkan wajahku kelangit… lalu bergumam pelan sekali..

“kenapa mas..? ga suka ya sama yang ayu ucapin barusan..” tanya ayu dengan heran..

Aku tetap diam sambil terus bergumam.. setelah itu aku meluruskan pandanganku lagi dan berjalan pelan..

“mas..” panggil ayu lagi..

“kenapa..?” ucapku..

“mas kok ga jawab sih..? mas ga suka sama omongan ayu barusan..?” tanya ayu sekali lagi..

“suka pake banget..” ucapku sambil terus berjalan dan entah kenapa, walaupun aku mengendongnya dipunggungku.. tapi ga terasa berat sama sekali..

“terus kenapa mas tadi diam..? kenapa juga berhenti sambil menatap langit..? emang mas ngomong apa..? kok pelan betul suaranya..” tanya ayu lagi..

“aku cuman berbisik kelangit.. kalau aku itu cinta sama kamu.. aku ingin langit menyampaikan kesemesta tentang perasaanku ini.. biar semesta menyampaikannya sama kamu..” ucapku dengan cueknya.. dan ayu langsung menyembunyikan kepalanya dipunggungku.. ntah malu atau apa.. lalu dia mengangkat wajahnya lagi dan menempelkan dagunya dipundakku lagi..

“kenapa ga ngomong langsung sama ayu..?” tanya ayu dengan bergetar..

“aku malu..” ucapku singkat.. dan ayu langsung menggigit pelan pundakku.. hiuuffttt.. sakitt..? nggalah.. gigitan cinta itu nikmat… assyuuuu…

“eh.. tau ga langit tadi jawab apa..?” tanyaku ke ayu yang masih malu – malu akibat rayuanku barusan

“apa..?” tanya ayu dengan antusiasnya…

“dia bilang, semesta akan mengirimkan hujannya malam ini.. dan hujan itu yang akan menyampaikan perasaanku kepadamu dan kepada seluruh penghuni alam ini…” ucapku kepada ayu, dan itu langsung membuat ayu menunduk lagi dibalik punggungku..

Dan punggungku pun terasa bergetar.. cuukkk nangis dia..

“kenapa nangis de..” tanyaku sambil menghentikan langkahku.. ayu diam tidak menjawab..

“de..” panggilku sekali lagi.. ayu lalu mengangkat wajahnya lagi dan dagunya diletakkan dipundakku..

“cuman air mata ini yang bisa mewakili perasaan ayu sama mas…” ucapnya.. lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup pelan pipiku..

“ayu cinta sama mas..” ucapnya dengan air mata yang mengalir dari kedua pipinya.. aku tersenyum lalu melangkahkan lagi kakiku.. dan ga berapa lama..

TIK.. TIK.. TIK.. TIKTIKTIKTIK…

Hujan rintik – rintik lalu deras seketika… dan ketika aku akan melangkahkan kakiku dengan cepat.. ayu lalu mengeratkan pelukannya..

“mas.. jangan cepat – cepat.. ayu ingin menikmati hujan yang jatuh dari langit ini berdua dengan mas..” ucap ayu… aku lalu berjalan lagi dengan lambat..

“de.. hujan itu ga jatuh.. tapi turun.. yang jatuh itu aku.. dihatimu..” ucapku sambil menoleh dan melihat wajah ayu kekasihku ini..

“mas ini loh senang betul bikin ayu melayang..” ucapnya sambil menatap wajahku lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup bibirku.. lalu dia tersenyum manis kepadaku

Wajahku lalu menghadap depan lagi sambil terus berjalan.. dan ketika melewati pos security.. mas jo sang security berdiri didepan pos..

“enakke rek.. udan – udan ngendong ojobe.. hehehehe..” (enaknya bro.. hujan – hujan ngendong bojo.. hehehe.. ojob = bojo = pacar..) ucap mas jo sambil tersenyum menyapaku..

“poollll enakke om.. hehehe…” (enaknya banget om.. hehehe..) ucapku sambil tersenyum.. ayu yang malu – malu mencubit pelan pundakku..

“oyi tok wes.. umak mbois puooll ker..” (iya aja pokoknya.. kamu memang bagus betul bro..) ucap mas jo sambil mengacungkan jempolnya.. dan aku menganggukan kepalaku dan tersenyum kepada mas jo sambil terus berjalan melewati pagar kampus menuju gang depan kosku..

Tengah malam begini, hujan deras sambil mengendong kekasih.. itu luar biasa sekali rasanya.. dan ga bisa diungkapakan dengan kata – kata pokoknya.. dan keadaan malam ini.. lagi – lagi kembali mengingkatkan aku kepada ratih setahun yang lalu, ketika aku menggendong ratih kekosku dengan hujan – hujanan juga.. semoga kisah cintaku kali ini, tidak kandas seperti waktu itu.. dan semoga semesta merestui cintaku lewat hujannya kali ini..

Dan entah kenapa, selalu ada aja cerita dibalik hujan dikehidupanku.. semesta sepertinya senang bercanda dengan perasaanku lewat hujannya.. termasuk dengan tiara wulandari mantan kekasihku yang dulu.. wulan.. gimana kabarnya sekarang ya..? cuukkk.. mikir apa kamu san.. kamu ga nyadar sekarang kamu sudah punya kekasih..? wulan itu masa lalumu, yang sekarang mungkin sedang berbahagia dengan kekasih pilihan orang tuanya.. jadi stop mikiran dia.. bajingan..

Mery.. lagi ngapain kamu sekarang..? sudah sehat kah dirimu..? cukkk.. pengaruh minuman sama hujan ini buat otakku ngelantur.. assuuuu…

(pasti kalian berpikir.. aku kok gampang banget ngelantur tentang perasaanku ini.. dan pasti kalian bertanya, apa aku serius sama ayu..? dan jawabanku, pasti serius lah.. cuman kalau sudah hujan, pasti kenangan masa lalu selalu hadir.. ga percaya..? coba deh kamu ngerasain hujan – hujanan.. biar kamu tau rasanya dibilas dengan kenangan itu seperti apa.. bajingan..)
“mas kok diam…?” tanya ayu..

“ngga de.. aku mikirin hujan..” ucapku..

“kenapa dengan hujan..? ada yang salah..?” tanya ayu..

“engga.. hujan ga pernah salah.. yang salah itu orang yang larut dalam kenangan..” ucapku pelan..

“mas ingat mba ratih lagi ya..? setahun yang lalu kan..?” ucap ayu.. cuukkk.. kok bisa tau ayu tentang aku dengan ratih dimalam itu..

“kok kamu tau de..?” tanyaku..

“apa sih yang disembunyikan mba ratih dari ayu itu..” ucap ayu sambil mengeratkan pelukannya kepadaku.. dan aku tidak membalas ucapannya ayu lagi.. aku diam sambil terus berjalan..

“mas.. makasih ya sudah memberi kenangan terindah diakhir kehidupan mba ratih..” ucap ayu lalu..

CUUPPP..

Ayu mengecup pipiku…

“ngomong apa sih de..? kok jadi ngelantur gitu..” ucapku..

“mas aja dari tadi ngelantur ngomong tentang perasaan mas ke ayu.. dan ayu asyik aja tuh..” ucap ayu dengan santainya..

“jadi omonganku tadi ngelantur ya..?” tanyaku..

“hem.. tapi.. mas ngelantur aja sudah bisa buat ayu nyaman dan melayang.. gimana kalau mas ngomong serius..? apa ayu ga langsung minta dilamar.. hihihihi..” ucap ayu sambil tertawa..

“jadi ayu minta dilamar nih..? kalau iya biar aku telpon ayahku supaya cepat melamar ayu..” ucapku dengan serius…

“hihihi.. pengen sih mas.. tapi ingat cita – citamu.. ayu tau dipundak mas yang tegap ini, pasti tersandar cita – cita ayah untuk anaknya supaya lulus dan sukses membangun impiannya.. jadi jangan dirusak cita – cita ayah oleh cinta mas ke ayu.. ayu sabar kok menunggu mas lulus dan sukses..” ucap ayu dengan lembutnya..

Cuukkk.. dalem banget ucapanmu yu.. jadi tambah sayang aku sama kamu..

“jadi mulai semester ini, rajin – rajinlah kuliahnya.. jangan mabuk aja yang rajin.. ingat ya.. cita – cita dan cintamu menanti loh mas..” ucap ayu lagi…

Asssyuuu.. aku lalu menoleh lagi dan menatap wajah ayu lalu mengecup pipinya..

CUUPPP..

“makasih ya de.. aku sayang kamu..” ucapku.. lalu menghadap depan lagi…

CUUPPP..

“iya sayang.. ayu juga sayang sama mas..” ucap ayu setelah dia mengecup pipiku..

Dan aku pun sudah berdiri di pintu kos.. suasana hening dan sepi menyambut kami disini.. mungkin teman – teman sudah pada tiduran.. pakaian kami pun telah basah kuyub akibat hujan deras yang kami lewati barusan..

cuukkk.. cepet bener sih sampenya.. padahal kan aku masih mau nggendong ayu..

“kok cepet banget sih sampenya de..? padahalkan aku masih mau nggendong ade lagi loh..” ucapku..

“hihihi..” ayu cuman tersenyum dan tertawa kecil aja..

“gimana kalau kita keliling aja sampai alun – alun, stadion terus baliknya lewat kawi.. ntar sekalian sarapan disana kita..” ucapku sambil tersenyum..

“gimana kalau kita langsung kerumah sakit aja mas..?” tanya ayu..

“loh kok gitu..?” tanyaku heran..

“tengah malam, hujan – hujan gini, terus jalan jauh.. tinggal nunggu pingsannya aja ayu..” ucap ayu..

“kan aku gendong de..” jawabku..

“sama aja mas.. emang digendong ga kehujanan..?” ucap ayu dengan sedikit meraju..

“hehehehe. Iya..ya..” ucapku..

“ya udah turunin ayu mas..” ucap ayu kepadaku..

“ga usah.. ntar didepan kamarku aja turunnya..” ucapku..

“ntar kalau dilihat sama mas – mas yang ada di dalam gimana..? kan malu ayu mas..”

“kenapa malu.. kan ayu kekasihku.. lagian orang – orang pasti sudah pada tiduran..” ucapku..

“ya udah kalau gitu..” ucap ayu yang akhirnya menurut aja..

Dan ketika aku membuka pintu.. ditengah ruangan semua keluarga kos pondok merah termasuk yang ga kos disini seperti satria, surya, yuda, aldo dan mas bendu duduk dan memandang kami berdua yang berdiri didepan pintu kos.. bajingaaann.. apa mereka mendengar pembicaraanku dengan ayu barusan ya.. asyyuuu..

“mas.. benerankan ada orang didalam..” ucap ayu berbisik kepadaku..

“sudah cuek aja..” ucapku pelan.. sudah terlanjur juga kelihatan.. ya cuek ajalah.. aku lalu berjalan menuju kamarku sambil melihat keteman – temanku dan tersenyum kepada mereka.. tidak ada balasan senyuman dari mereka.. mereka hanya memandangku dengan tajam.. assyyuuu.. kupejuhin satu – satu baru tau rasa kau..

“halo mas..” ucap ayu menyapa semua orang ketika kami melewati ruang tengah..

“halo juga ayu..” ucap mereka barengan sambil tersenyum…

Bajingannn.. waktu aku yang senyum aja semua diam.. tapi giliran ayu yang nyapa sambil tersenyum semua membalas.. assuuu…

Aku lalu menurunkan ayu didepan kamarku.. dan ayu langsung masuk kekamar mandi.. sedangkan aku langsung membuka jaket, kaos, celana dan sepatu.. sampai menyisakan CD aja yang melekat di tubuhku..

“bajingaannn.. malah buka baju lagi dia..” teriak mas arief..

“mamerin CDnya yang buluk lagi..” ucap mas wawan..

“njancuki kok..” ucap mas bendu..

Dan yang lain cuman menggelengkan kepalanya..

“maaf mas.. maaf semua.. aku ganti baju dulu ya.. ntar aja kita kangen – kangenannya..” ucapku sambil tersenyum lalu masuk kekamarku dan menutup pintunya…

“assuuuu..” teriak mereka dengan kompak..

aku lalu membuka pintu kamarku lagi dan memunuculkan kepalaku aja..

“satria.. yuda.. surya.. ga oleh ngaceng yo…” (ga boleh konak ya..) ucapku dengan lembut dan menutup pintuku lagi..

“bajingaaaannn…” teriak mereka bertiga dan disambut tawa oleh penghuni kos yang lain..

“hahahahaha..”

Aku lalu memilih pakaianku yang akan dikenakan ayu.. setelah itu aku membawanya beserta perlengkapan mandiku dan handuk yang baru kekamar mandi.. tidak lupa aku melepas CDku yang basah tadi dan aku memakai celana pendek..

TOK.. TOK.. TOK…

Aku mengetuk pintu kamar mandi dan memanggil ayu sambil melirik teman – temanku yang ada diruang tengah..

“de.. mau kutemanin mandi kah..?” ucapku bercanda sambil melirik teman – temanku yang ada diruang tengah..

“assuuuu..” ucap teman – teman memakiku dan aku cuek pura – pura tidak mendengar makian mereka..

“apa sih mas..?” ucap ayu malu – malu dari kamar mandi..

“hehehe.. ngga – ngga de.. ini baju, handuk sama perlengkapan mandinya..” ucapku..

Ayu lalu membuka sedikit pintunya dan mengeluarkan tangannya sambil mengambil perlengkapan yang ada ditanganku.. setelah itu ayu menutupnya kembali..

Dan aku berjalan keruang tengah mendatangi teman – temanku sambil menggaruk selangkanganku…

“bajingan.. assuuu.. cukimai.. tai lasso.. lupang puki.. jiampuutt.. gateelll.. codot.. wedus..” satu persatu teman – temanku memakiku dan aku tetap cuek sambil mengambil rokok putihan yang entah punya siapa lalu aku membakarnya dan menghisapnya..

“kenapa kamu ga jadi jalan ke alun – alun sampai stadion san..?” tanya mas arief sambil tersenyum mengejek dan disambut tawa oleh teman – temanku semua.. assuuu.. dengar juga mereka percakapanku..

“iya.. pulangnya lewat jalan kawi terus cari sarapan disana.. wuueee…sok romantis.. dasar bajingan lendir..” sahut mas akbar..

“ngombene TM ae sok dadi pujangga.. koyo yes yes e ae (kayak iya iyanya aja..) assuuu..” ucap mas bendu

“kemlinti ancene kok..” (sok memang kok..) sahut mas adam..

Dan aku tetap santai sambil menghisap rokokku lalu mengeluarkannya menjadi bulatan – bulatan kecil sambil menatap langit – langit kosan..

“asssuuu.. dicuekin kita..” ucap kakanda alan..

“bajingan.. kupinge wes dijejeli kampes paling.. hehehe..” (bajingan.. kupingnya sudah dijejelin sempak paling.. hehehe..)” kata mas arief

“ini san ko minum dulu..” ucap bung toni sambil menyerahkan segelas TM penuh kepadaku..

“loh bung.. kemarinkan setengah aja.. sekarang kok kembali full lagi..?” tanyaku..

“kemarin ko koordinator keamanan.. banyak sekali tugasmu to..? makanya sa kasih sedikit sa..” ucap bung toni dengan santainya..

Assuuu.. kirain selamanya aku dikasih segitu.. ga taunya cuman sementara aja.. bajingann.. aku lalu meminum jatahku dan kuserahkan kembali gelasnya kepada bung toni..

“ko duduk dulu.. nih ko minum lagi.. ko telat berapa putaran tadi..” ucap bung toni dengan santainya.. cuukkk.. kembali lagi aku teraniaya ini ceritanya.. aku lalu duduk dan aku mengambil gelasnya dan kuminum lagi segelas penuh TM pemberian bung toni.. setelah itu aku serahkan lagi kebung toni..

“nih ko minum lagi.. karena ko baru ngejek kita sambil ko gendong mai tua tuh…(mai tua = pacar)..” ucap bung toni sambil memberikan segelas penuh minuman kepadaku lagi.. cukimaiiii.. alasan yang tra masuk di akal bung… alasan gila tuh.. tapi tetap saja, apapun alasannya aku langsung mengambil minuman itu lalu meminumnya.. dari pada urusan tambah panjang.. bajingan..

Dan setelah aku minum gelas ketiga.. putaran minuman dilanjutkan seperti semula.. sambil menikmati putaran minuman dari bung toni.. kami bercerita dan bercanda tentang ospek tahun ini.. dan ketika sampai giliranku ntah yang keberapa.. aku meminum jatahku lalu menyerahkan gelas ke bung toni… tiba – tiba..

“mas…” ucap ayu dengan lembut sambil memegang pundakku pelan..

“eh de..” ucapku sambil menoleh kebelakang dan ayu langsung tersenyum.. ayu yang memakai sweterku dan kepalanya tertutup jumper tampak cantik sekali..

“halo mas semua..” ucap ayu sambil tersenyum menyapa semua orang yang ada dalam ruangan..

“hai ayu..” ucap teman – teman kosku dengan senyum yang lebar.. assuuu.. jijik betul ekspresi orang – orang ini..

“mas.. ayu minta izin tidur dikos ini lagi ya..” ucap ayu lalu menunduk malu..

“ya ga pa – pa to nduk.. santai aja.. masa gitu aja pake izin sih..?” kata mas pandu.. (nduk = panggilan sayang untuk anak perempuan dipulau ini)

“terimakasih mas..” ucap ayu dengan malu – malu..

“kamu ga sopan yu.. masa paman sendiri dibilang mas sih..?” ucap mas arief tersenyum sambil melirik mas pandu..

“assuu arief ini.. ga usah mulai.. aku itu masih muda dan belum pantes dipanggil paman.. ya kan nduk..” ucap mas pandu ke mas arief lalu ke ayu..

“pantes kok paman..” ucap ayu dengan polosnya..

“hahahahaha..” mas arief dan mas adam tertawa bersama..

“wah ga kukasih acc kamu sama ponakanku nduk..” ucap mas pandu sambil melirik ayu..

“kok gitu..? mas pandu kan kan paman yang baik hati dan suka menolongkan.. hihihihi..” ucap ayu sambil tertawa..

“mas ya mas aja nduk.. ga pake paman.. ooo.. mendol ini..” ucap mas pandu sambil mengejek ayu dengan sebutan mendol.. (mendol itu makanan khas dari kota ini yang terbuat dari tempe yang ditumbuk kasar dan diberi bumbu..)

“hahahaha.. mendol.. mendol..” teriak yuda dan surya dengan senangnya..

“masss.. aku dipanggil mendol sama paman pandu.. hiks.. hiks..” ucap ayu aambil pura – pura menangis lalu membungkuk sambil sembunyi dibelakang punggungku dan merangkul leherku dari belakang…

“sabar de.. sabar.. memang gitu ABG tua ini.. santai aja..” ucapku sambil memengelus pelan kepala ayu dibelakangku.. dan aku menampakkan wajah yang mengejek keteman – teman karena dipeluk ayu dari belakang..

“assuuu.. ABG tua jare.. keponakan kurang ajar..” kata mas pandu sambil melotot kepadaku..

“hehehehehe.. piss paman..” ucapku..

“wajahmu nggatelli san.. mentang – mentang dirangkal sama ayu..” kata mas areif..

“iya mas.. sandi itu senang betul bikin kita – kita panas..” kata yuda menyahut..

“kalau panas ya minta rangkul surya yud..” kata aldo dengan santainya..

“bajingann.. mulai lagi ini..” kata surya..

“assuuu.. assuuu..” ucap yuda..

“kenapa sih kalian berdua ini saling cinta..?” tanya mas arief ke surya dan yuda..

“karena mereka berdua belum pernah ngerasain kimpet mas.. hahahahaha..” kata mas adam sambil tertawa.. (kimpet = kelamin wanita..)

“HAHAHAHAHA..” semua yang mendengar tertawa dengan lebar kecuali ayu yang langsung menunduk lagi karena malu…

“ampuunn masss.. amppunnn..” ucap surya memelas..

“hahahahaha..” lagi – lagi kami semua tertawa bersama..

“mas ayu kekamar dulu ya..” pamit ayu keteman – teman..

“oh iya nduk..” kata mas pandu..

“oke mendol..” kata surya dan yuda barengan..

“ihhh.. jahat..” kata ayu pura – pura meraju..

“hahahaha..” surya dan yuda tertawa..

“iya udah nduk.. dah malam.. tidur gih..” kata mas arief yang ikut – ikutan memanggil ayu nduk..

Dan ayu pun mengangguk lalu dia berbalik lalu berjalan kekamar.. lalu dia berbalik lagi dan memanggilku..

“mas..” ucap ayu sambil menatapku dengan sendu..

“iya de.. ntar aku nyusul..” ucapku.. dan ayu langsung masuk kekamarku..

“masuk dah san..” ucap mas rendi..

“iya mas.. habisin rokok dulu..” ucapku sambil menghisap rokokku yang masih setengah batang..

Lalu kami melanjutkan minuman lagi.. dan ketika rokokku habis aku pun pamit kekamar..

Dan ketika aku masuk kamar, ayu lagi duduk dan bermain computer.. dia telah melepas switerku.. dia hanya memakai kaosku dan celana panjang yang aku pilihkan tadi.. tampak rambutnya yang hitam, panjang dan indah.. dan baru kali ini aku melihat ayu tidak memakai hijabnya.. cuukkk manis juga dia kalau ga pakai hijab.. tapi tetap lebih manis lagi sih kalau dia memakai hijabnya..

Aku pun lalu menutup pintu kamarku dan langsung duduk dibelakangnya sambil daguku kuletakkan dipundaknya.. cuukk.. wangi bener sampoonya.. ayu lalu menoleh dan mengecup pipiku..

CUUPPP..

“peluk mas..” ucap ayu sambil menatapku..

Aku lalu memeluknya dari belakang dan tanganku tidak sengaja memegang buah dadanya yang lumayan besar..

“mas…” ucap ayu kaget.. cuukkk.. ayu ga pake bra rupanya.. assuu.. dia reflek memundurkan punggungnya..

“maaf yu.. maaf..” ucapku..

“iya.. ga pa – pa mas.. peluknya diperut aja ya..” ucap ayu malu – malu..

Aku pun lalu melingkarkan tanganku diperutnya yang ramping..

“mas minum teh panasnya..” ucap ayu.. cuukkk aku baru sadar kalau ada teh panas didepan meja computer..

“oh iya de..” aku lalu meraih gelasnya dan meminum tehku dengan tanganku posisinya melingkar dileher ayu..

“ade mau..” ucapku.. ayu menggangguk.. aku lalu mengarahkan gelasnya kebibir ayu.. dan ayu langsung menyeruput tehnya perlahan.. assuuu.. cara nyeruputnya langsung buat aku ngaceng maksimal… bajingan…

“mas… apa yang berdiri keras dibelakang ini..?” kata ayu.. cuukkk.. jago lagi nempel dibokong ayu dan lagi berdiri dengan tegaknya..

“anu de.. maaff..” ucapku lalu meletakkan gelasnya dan memundurkan dudukku..

“hihihihi.. dedenya bangun ya mas dingin ingin gini..” kata ayu dengan malu – malu..

“iya.. hehehehe..” ucapku dengan malu – malu juga..

“tidurin mas dedenya.. masa ada ayu dia bangun.. ga malu apa dia..?” ucap ayu dengan polosnya..

Bajingannn.. enaknya dia ngomong gitu.. dia ga tau apa kalau jago ini bangun karena ada dia.. go gimana menurutmu..? masa dibilang kamu malu kalau ada dia..?

[table id=Lgcash88 /]

(“terserah abang aja..” ucap jago dengan malu – malu..)

(“assuu.. kenapa kamu malu – malu go..?”)

(“betina ini kelihatannya masih bersegel bang..”)

(“iya go.. mau dibukakah segelnya..?”)

(“assuu kamu bang.. ga ada otakmu kah..?”)

(“loh emang kenapa..? kamu ga senang kalau dapat segel..?”)

(“aku memang bajingan bang.. tapi aku ga mau ngerusak segel anak orang lagi.. kasihan.. kecuali dia sudah sah bang.. baru aku mau..”)

(“saaddaappp.. bahasamu go.. kukira asal entup aja kamu go..”)

(“otakmu kotor betul bang.. sama kayak tukang coli yang suka baca cerita ini.. maunya mereka, aku disuruh ngentup terus.. bajingan..”)

(“hahahahaha.. bahasamu go.. dibully lagi neh sama mereka…”)

(“eleh.. bisanya mereka itu membully habis itu colli.. terus bully lagi.. terus colli lagi.. begitu terus sampe tempurung lututnya pindah ditumit kakinya..”)

(“assuu kamu go.. asuuu.. hahahahaha..”)

(“udah ah bang.. biar aja aku begini.. bangun dan menikmati siksaan karena otak kotormu itu..”)

(“assuu.. jadi beneran ga mau buka segel nih..?”)

(“ngga..”)

(“mantappp.. padahal aku cuman ngetes kamu aja loh go.. hehehehe..”)

(“assuuu kamu bang..”)

 

“tidur yo de..” ajakku..

“ayooo.. tapi gendong..” ucap ayu dengan manjanya..

“iya..” aku lalu berdiri dan menggendong ayu dengan kedua tanganku dan kuletakkan dikasur..

“mas.. ayu tidurnya dipeluk ya..” ucap ayu ketika aku sudah meletakkannya dikasur.. aku pun menganggukan kepalaku lalu tidur disebelah ayu.. aku pun tidur berhadapan dengan ayu yang ada didekapanku.. dan wajah ayu menempel didadaku..

Aku lalu menganggkat wajahnya dan ketika aku hendak mencium bibirnya.. ayu lalu menahan bibirku dengan telunjuknya..

“bau minuman..” ucap ayu lalu menempelkan wajahnya lagi didadaku.. cuukkk tadi dikampus mau aja kucium bibirnya.. padahal kan tadi bau minuman juga.. assuuu.. aku lalu mendekap kembali tubuh ayu..

Aku membelai rambut lurusnya sampai dia terlelap.. cuukkk.. rupanya dia sudah lelah banget akibat kegiatan yang ospek beberapa hari ini..

Dan beberapa menit kemudian aku pun ikut terlelap..

Pagi hari aku terbangun dengan dengan aroma teh panas dimeja sebelah kasurku.. dan kulihat ayu sudah bangun dan duduk di depan computer..

“udah bangun de..? jam berapa ini..?” tanyaku dan aku langsung duduk dan bersandar didinding sambil meraih gelas teh panas dan menyeruputnya perlahan..

“dari tadi mas.. sudah jam delapan ini..” kata ayu sambil melihatku dengan senyuman manisnya..

“ooo.. ga minum teh dulu..?” tanyaku.. ayu lalu mendekat ke aku dan aku menyodorkan teh panas ke bibirnya yang mungil.. ketika dia mau menyeruput tehnya.. aku lalu menurunkan gelasnya dan kusambut bibir ayu dengan bibirku..

CUUPPP..

“ihh.. mas ini jorok betul.. belum sikat gigi loh..” ucap ayu dengan pura – pura meraju..

“habis sebelum tidur aku ga dikasih..” ucapku sambil memainkan kedua alisku..

“maunya..” ucap ayu sambil membelai pipiku dengan mesra..

Aku lalu mengangkat gelasnya lagi dan kuarahkan ke bibirnya.. kali ini gelasnya dipegang dan ayu langsung menyeruput teh panas itu perlahan.. setelah itu bergantian aku lagi yang menyeruput teh panas itu lalu aku letakkan dimeja..

Dan setelah itu aku lalu merentangkan kedua tanganku kearah ayu dan ayu menyambutnya.. dan dia memelukku dengan wajah kami saling bertatapan.. dadanya terasa sekali menggesek dadaku.. buah dadanya yang tidak memamakai bra dan tertutup kaosnya terasa kenyal sekali didadaku.. lalu bibir kami saling mendekat dan menempel.. dan aku pun mulai mengulumnya pelan..

CUUUPPP.. MUAHHH.. HEMMPPP..

Aku mengulum bibir atasnya dan ayu mengulum bibir bawahku.. lidahku pun tidak tinggal diam.. aku mengulum sambil memainkan lidahku disitu.. kami berciuman cukup lama sampai bibir kami basah karena air liur kami yang menyatu.. lalu kami berhenti untuk menarik nafas sambil tetap berpandangan..

“sudah ya.. ntar keterusan lagi.. hihihi..” ucap ayu sambil tersenyum manis..

“iya..” ucap ku pelan.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibirnya pelan..

“aku sayang kamu de..” ucapku..

CUUPPP..

Ayu membalas mengecupku..

“ayu juga sayang mas..” ucap ayu..

Dan terdengar suara dari ruang tengah.. rupanya teman – temanku sudah bangun dan lagi mengobrol diruang tengah..

“mas.. ayu mau jemur pakaian ayu dulu ya..” ucap ayu..

“sama sekalian mau mandi..” ucap ayu lagi.. dan aku pun mengangguk..

Ayu lalu berdiri dan memakai switerku dan menutup rambutnya dengan jumpernya.. ayu lalu mengambil perlengkapan mandi yang ada diatas lemariku..

“ntar de.. sama – sama kita keluar..” ucapku..

Aku lalu berdiri dan membuka pintu kamarku.. diruang tengah tampak mas pandu, mas arief, mas adam, mas rendi dan bung toni lagi duduk dan menikmati minuman mereka.. bajingannn.. ga ada capeknya kah mereka ini minum.. dan ketika aku dan ayu keluar kamar.. pintu kosku terbuka dan disana berdiri seorang wanita yang sangat aku kenal sekali.. dia berdiri sambil membawa tas jinjing yang besar.. cuukkk.. apa dia mau pindah kesini..? wanita itu menatap aku lalu menatap ayu disebelahku..

“mery.. kok ga ngabari kalau mau kesini..? terus kamu bawa tas besar itu buat apa..? kamu keluar dari kerjaan..?” tanya mas rendi..

“bukannya dibantuin malah ditanya terus loh mas ini..” kata mba mery memandang mas rendi..

“hehehe.. iya..” ucap mas rendi lalu berdiri dan mendatangi mba mery lalu mengangkat tasnya dan membawa kekamarnya.. dan mba mery pun masuk keruang tengah sambil sesekali melirikku.. cuukk.. kenapa dia datang pada saat seperti ini ya..
Dan aku masih tetap berdiri didepan kamarku dengan tatapan yang kosong dan masih terkejut..

“mas..” ucap ayu perlahan..

“oh iya de..” ucapku yang kaget..

“hai ayu..” panggil mba mery..

“hai mba..” ucap ayu membalas ucapan mba mery..

Mereka berdua lalu saling mendatangi dan saling cium pipi kanan dan pipi kiri.. aku sempat melihat mas rendi yang keluar dari kamarnya setelah memasukkan tas mba merry tadi.. dia cuman mengangguk kepadaku.. ntah apa itu arti anggukannya..

“gimana kabar yu..?” tanya mba merry..

“baik mba.. mba sendiri gimana..?” tanya ayu balik..

“baik juga.. hehehehe..” ucap mba merry tersenyum sambil melirikku sebentar.. asssuuu.. lirikanmu mba..

“mba cuti ya..” tanya ayu..

“ngga.. aku dipindah tugaskan kekota ini sama perusahanku..” kata mba merry..

Apa..?? pindah tugas kekota ini.. assuuu.. jancukk.. bajingan..

Apa aku senang mendengarnya..? ga tau..

Apa aku benci mendengarnya..? ga tau..

Terus..? ya pokoknya aku sekarang ini cuman bengong ga bisa mikir apa – apa..

“serius kamu pindah sini de..?” tanya mas rendi..

“iya mas..” kata mba merry berbalik sambil menatap mas rendi..

“wahh.. asyyikk dong.. ibu negara kembali kekosan ini lagi..” ucap mas pandu..

“ah mas pandu ini.. biasa aja kali..” kata mba merry sambil berjalan kearah teman – teman yang lagi duduk diruang tengah dan langsung duduk disebelah mas rendi..

“kos ini hampa tanpa ada kamu mer..” ucap mas arief..

“gersang dan tandus..” sambung mas adam..

“tra ada cinta disini..” ucap bung toni sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapasih kalian ini..? lebay banget deh..” kata mba mery sambil mengambil rokok mas rendi lalu membakarnya dan menghisapnya dengan cueknya.. assuuu.. sudah dibilang jangan merokok masih juga merokok.. mau kularang tapi ada ayu dan ada mas – mas disini.. ntar apa kata mereka kalau aku sampai nekat menegurnya.. emang aku siapanya merry..? dan mas rendi hanya mengngguk pelan kepadaku.. bajingaannn..

“disinikan sudah ada ayu penggantiku mas..” kata mba merry ke mas – mas yang ada didepannya lalu melirikku..

Cuukk.. kata – katamu dalam dan menggatelkan mba..

“ngga bisa lah mba.. mba merry tetap mba merry.. ga ada yang bisa menggantikan..” kata ayu sambil tersenyum..

“ya beda juga kali mer.. kalau kamu kan ibu negara dikos ini.. kalau ayu kan putri mahkota.. hehehehe..” kata mas pandu sambil tertawa..

“lebay banget ya semua.. apa ketularan sama anak baru ini..?” kata mba merry sambil menghisap rokoknya dan melirikkku lagi.. dan dia menghisap rokoknya seolah – olah mengejekku dan berkata.. ‘aku loh rokokkan.. mau apa kamu sekarang..? weeee..’ assuuu..

“mba.. ayu jemur baju dulu ya..” kata ayu ke mba merry..

“oh iya yu.. ee.. jadi ayu dah pindah kekos ini ya..?” tanya mba merry dan lagi – lagi mba merry melirikku sebentar lalu melihat ayu lagi..

“ngga mba.. semalam kan kehujanan.. jadi pakaian ayu basah sekarang mau dijemur..” ucap ayu sambil tersenyum..

“ooo.. semalam hujan – hujanan terus tidur disini ya..?” tanya mba merry..

Assyuuuu.. assyyuu.. pertanyaan yang menjacokkan banget yang pernah aku dengar.. dan ayu tidak menjawab.. dia hanya mengangguk dengan malu – malu lalu berjalan kearah kamar mandi dan mengambil pakaiannya..

“mas jemurnya dimana..?” tanya ayu pelan kepadaku..

“diatas.. kuantarkah..?” ucap ku..

“ga usah mas..” ucap ayu sambil tersenyum dan berjalan menaiki tangga..

Dan aku sekarang bingung harus ngapain.. mau masuk kekamar kok kesannya ga sopan banget, mau gabung diruang tengah kok menjacokkan sekali.. assuuu..

“duduk sini loh san..” panggil mas pandu..

Dan akhirnya akupun melangkahkan kakiku dengan berat untuk gabung dengan mereka..

“nih ko minum..” ucap bung toni sambil menyerahkan setengah gelas TM kepadaku..

“kenapa ga dipenuhin bung..?” tanyaku..

“cukimai kok nantang saya kah..?” tanya bung toni sambil melotot..

“hehehe.. ngga bung..” ucapku lalu mengambil gelas itu dan meminumnya..

“jadi gimana ceritanya mer..?” tanya mas rendi..

“ya gitu deh mas.. aku dipindahkan kesini..” ucap mba mery dengan santainya..

“terus gaby..?” tanya mas rendi.. loh tumben mas rendi tanya gaby.. dan kalau kulihat wajah mas rendi agak lain ketika bertanya tentang gaby..

“itu dididepan.. lagi markir mobil.. dia juga minta pindah kekota ini.. dan disetujui sama ibu damayanti..” ucap mba merry..
Cuuukk.. apa – apa an ini..? semua pindah kesini..? bajingaannn..

“hai semua..” kata gaby didepan pintu kosan sambil membawa tas besar juga seperti mba merry.. gaby pun lalu berjalan mendekati kami.. dan langsung duduk disebelahku..

“loh.. kok semua bawa tas besar kesini..?” tanya mas pandu..

“jadi rencannya itu.. gaby disuruh tinggal dirumah ibu damayanti yang ada didekat terminal utama sana.. dan aku juga disuruh tinggal disitu menemani gaby..” kata mba merry..

“terus..?” tanya mas adam..

“berhubung rumah itu masih dalam tahap renovasi.. aku dan gaby memutuskan untuk tinggal dikos ini selama tiga bulan..” ucap mba merry..

Jancoookk.. apalagi ini..? assyyuuu.. kok malah aku yang kebingungan sendiri ya.. bajingannn..

Dan ketika aku lagi kebingungan.. ayu turun dari lantai dua.. gaby dan mba merry melihat kearah ayu.. dan ayu pun terdiam melihat aku duduk bersebelahan dengan gaby..

#Cuukkk.. kenapa orang dan kenangan laama hadir disaat seperti ini.. assuuu..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 56 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 56 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 55 ) | ( Part 57 ) Selanjutnya