. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 55 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 55

2
385

Bagian 2 Part 55 – Obat Untuk Luka


Adalia Adriana

Kirana Ayu

“ga terasa sudah hari ketiga aja ya..” kata aldo sambil menghisap rokoknya..

“iya do.. mana aku belum dapat gebetan lagi.. assuuu..” ucap surya ngedumel..

“gebeten..? mata loe soak..” ucap yuda sambil tersenyum mengejek..

“maksudmu apa yud..?” ucap surya sambil melotot..

“ga pantes bibirmu itu ngomong gebetan.. bibir atas sama bibir bawahmu itu kurang simetris.. jadi pengucapannya terdengar fals.. paham..” ucap yuda sambil melebarkan kedua matanya..

“bajingan kamu yud..” gerutu surya..

“hahahaha..” kami semua yang mendengar olokan yuda ke surya ini langsung tertawa dengan bahagia..

“oke.. oke.. bukan gebetan.. tapi inceran..” ucap surya yang akhirnya mengalah..

“inceran..? terserah kamu lah.. tapi mungkin bener katanya sandi kemarin sur.. kamu itu jomblo bukan nasib tapi kutukan..” kata yuda dengan entengnya..

“asssuuu kamu yud.. pagi – pagi gini kamu sudah mulai ngolok aku.. bajingan memang kamu itu..” kata surya..

“hehehe.. ingat ya sur apa yang kubilang kemarin..?” kata lia menyahut..

“diam kamu ya’.. sebelum kamu suruh aku pura – pura mati, aku sudah mati duluan..” kata surya dengan memelas sambil tolah – toleh kayak kipas angin..

“hahahahahaha..” dan kami semua tertawa lagi melihat wajah melasnya surya ini..

“puas kalian semua.. bajingan..” kata surya ngedumel..

“memang surya ini sudah mati dari dulu ya’.. mati rasa terhadap wanita..” kata aldo

“assuuu.. asuuu.. kok bisa ya aku berteman dengan kalian yang tukang olok gini..” kata surya sambil geleng – geleng..

“ooo.. pantas aja dia kok dekatnya sama yuda terus.. ga pernah aku lihat surya dekat sama wanita dikampus ini..” kata lia dengan sadisnya..

“kok aku dibawa – bawa ya’..? kamu mau aku tikung dari cowokmu kah ya’..?” kata yuda yang ga terima dengan ucapan lia..

“loh.. kamu naksir cowokku ya yud..?” tanya lia dengan ekspresi yang pura – pura terkejut..

“kurang ajar.. bukan itu maksudku ya’.. maksudku kamunya yang aku tikung.. bukan nikung bowo yang gempal itu.. assuuu..” kata yuda yang terdesak..

“biar gempal gitu dia punya cewe loh yud.. gak kayak kamu yang bisanya cuman memadu kasih sama surya.. terus sekarang mau kamu duakan lagi surya sama cowo lain..” kata lia dengan cueknya..

“bajingann kamu yud.. masa tega kamu duakan surya sih..? ” kata aldo menimpali..

“jiammmpuuttt..” teriak yuda dan surya berbarengan..

“aldo kalau sudah duet sama lia, jancok’i kok.. assuuu..” ucap surya pelan..

“iya.. menggatelkan banget kata – katanya..” ucap yuda.. lia dan aldo bukannya bersimpati dengan curahan hati surya dan yuda.. mereka berdua langsung tos dan tertawa bahagia..

“hahahahahaha..” lia dan aldo terus tertawa melihat wajah pasrah surya dan yuda..

“bajingan.. malah ketawa lagi mereka berdua..” kata yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“seng nggateli iku, lapo nggawe tos – tosan barang arek luru iku.. janncoookk ancene’og..” (yang jengkelin itu, kenapa pake tos – tosan segala anak dua itu.. jancok benerak kok..) ucap surya lalu menghisap rokoknya..

“iya.. bahagia sekali mereka itu kayanya..” kata yuda dengan melasnya..

“woii.. bisa diam ga kalian berdua.. kalau ga bisa diam, aku panggilkan karina sekarang juga..” kata satria ikut bersuara..

“karina..? siapa karina..? tumben banget surya sama yuda kenal sama wanita..?” kata lia dengan ekspresi yang terkejut..

“karina itu setengah tubuh keatas atlit balet.. setengah tubuh kebawah atlit anggar ya’ hehehe..” kata aldo sambil tersenyum..

“hahahahahaha.. ga jauh dari batangan juga ya..? hahahahaha..” kata lia lalu tertawa sampai memerah wajahnya..

“guuaateell ancene kok.. assuuu..” (guuatelll memang kok.. anjing..) ucap surya sambil menggerutu..

“ammpuunn cookk.. ammpuunnn..” ucap yuda memelas..

“hahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama..

“sudah.. sudah.. ga usah dilanjut lagi.. kasihan kaum jomblo itu.. sudah hatinya sendiri terasing dan tersiksa.. masa tubuhnya juga mau kita aniaya.. kasihan kan..” ucapku lalu menghisap rokokku..

“assuuu kamu san.. kata – katamu itu lebih perih dari pada hinaan mereka berdua ini.. bajingan kamu..” ucap yuda..

“susah ngomong sama kaum jomblo ini.. sensitif betul hatinya..” ucapku dengan cueknya..

“cukup suuu.. cukuupp.. asssuu iki..” (cukup njingg.. cukuupp.. anjing ini..) kata surya sambil melihatku..

“hahahaha..” dan kamipun tertawa bersama..

Dan ga berapa lama kekasihku yang ayu dan manis sendiri, datang sambil membawa teh kotak ditangannya..

“mas.. nih..” kata ayu sambil menyerahkan teh kotak kepadaku dan di iringi dengan senyum manisnya.. lalu ayu duduk disebelahku..

“makasih ya de..” ucapku sambil menerima pemberian kekasihku tersayang ini.. lalu aku buka sedotannya dan aku nikmati teh kotak yang rasanya luar biasa ini..

“yud.. ga boleh iri ya.. sana minta belikan sama surya..” kata aldo dengan lembutnya ke yuda…

“bangsattt kamu do.. terkutuk kau..” kata yuda lalu menunduk dan meratapi nasibnya yang di olok – olok berdua dengan surya.. sementara surya sudah ga sanggup berucap apa – apa.. dia hanya bisa pasrah sambil menyenderkan kepalanya ditembok dan menikmati rokoknya..

“hahahahaha..” aldo, lia dan satria tertawa bersama..

Inilah suasana pagi menjelang siang dihari ketiga ospek.. susana yang penuh keakraban dari para sahabatku dan suasana ini cukup menghiburku dari ketegangan.. belum lagi adanya kekasihku yang baru datang sambil membawa teh kotak dan tersenyum.. lengkap sekali kebahagianku dihari ini….

Setelah meminum teh kotak pemberian ayu.. aku lalu menyicil beberapa laporan yang akan aku serah kan ke ketua panitia.. dan aku menyibukkan diri dengan menulis laporan..

Acara pagi menjelang siang ini di isi dengan pencarian tanda tangan ke panitia oleh maba.. jadi semua teman – teman panitia bisa bersantai sejenak.. sedangkan para maba dilapangan sedang sibuk dan berkeliling meminta satu persatu tanda tangan dari para panitia..

“wihhh.. ada cewe cantik yud..” kata surya dengan semangatnya.. dan dia lalu menegakkan duduknya..

“iya cuuukkk.. berhijab lagi..” kata yuda menyahut..

“lohh.. loh.. dia kesini yud.. asuuu.. bagian ku ini.. jangan ada yang ikut – ikut ya.. atau aku akan berubah jadi ranger kuning..” kata surya..

“ayayayayayaya… ranger guuattell..” suara alpa menyahut dari langit..

“diam kau alpa.. atau mau kukencingi kamu..” ucap surya sambil menatap langit..

“jangan kurang ajar kamu sama alpa ya.. ku sodok bijimu yang ga pernah berfungsi itu, baru tau kamu..” kata zordon menyahut..

“ampun don.. ampuunnn.. sudah ga pernah berfungsi biji ini.. masa mau kamu sodok juga..? terlalu kamu don..” ucap surya dengan melasnya..

“baru jadi ranger aja sudah ngelama’ (kurang ajar..) kamu itu..” gerutu zordon..

“guyon don.. guyon..” (canda don.. canda..) ucap surya..

“endokmu iku seng guyon..” (telormu itu yang becanda..) jawab zordon..

“hehe.. assuuu.. assuuu.. zordon aja sampe ikut menghinaku.. bajingan..” gumam surya sambil tersenyum lirih..

“siang kanda..” ucap seorang maba perempuan yang sudah ada didekat kami.. aku meliriknya sebentar lalu melanjutkan menulis laporan..

“siang..” ucap surya, yuda dan satria dengan kompaknya.. sedangkan aku hanya mengangguk dan aku melirik aldo.. dia juga diam tidak menjawab.. dia diam terpaku menatap maba itu..

“siang yunda..” ucap maba itu lagi..

“siang..” ucap lia dan ayu berbarengan..

“namanya siapa nduk..?” tanya lia

“nama saya mira yunda..” kata maba perempuan itu

“ooohhh.. mira.. eh.. hati – hati ya mir.. disini kandanya dikutuk jomblo semua.. kecuali yang nulis laporan itu.. jadi jangan terlalu akrab sama mereka berempat.. dari pada ntar kamu ketularan..” kata lia sambil berbisik.. tepatnya sih bukan berbisik tapi suaranya sengaja dibuat agak nyaring biar aldo, yuda, satria dan surya dengar..

“cukkk..” sahut mereka bertiga dengan kompak.. dan sekali lagi aldo tidak bersuara

“hihihihi.. yunda bercanda aja..” ucap maba yang bernama mira itu..

“merusak pasaran aja kamu itu ya’..” kata surya..

“iya.. coba diam – diam kamu ya’..” kata yuda.. dan lia hanya tersenyum sambil mengacungkan dua jari..

“oh iya.. mira mau minta tanda tangan boleh..?” ucap maba perempuan itu yang terdengar merdu..

“jangan kan minta tanda tangan.. mira minta untuk membelah dadaku.. aku belah sekarang juga.. biar mira tau kalau ada mira disitu..” ucap surya memulai gombalannya..

“ihh kanda.. bisa aja..” kata maba itu dengan tersipu malu..

“assuuu.. jangan mau mir.. dadanya kanda surya ini terlalu banyak debunya.. soalnya dah lama ga berpenghuni..” ucap yuda..

“assuuu kamu yud.. kamu ga usah ikut – ikut.. nanti kalau giliranmu.. kubalas cookkk..” kata surya..

“sabar mas.. sabar.. jomblo ga boleh emosian..” kata ayu menyahut..

“kurang ajar.. kamu ikut – ikutan ngolok aku yu..?” kata surya ke ayu lalu menatap ke mira..

“hihiihii..” dan ayu cuman tertawa

“sini bukumu mir.. biar kanda tanda tangani..” ucap surya dengan lembutnya kemira..

“makasih ya kanda..” ucap maba itu..

“ya dinda.. sama – sama..” ucap surya dengan keguatellannya..

“kanda.. bisa minta tanda tangan..?” ucap maba itu ke yuda

“bisa.. tapi ijinkan kanda untuk menulis di buku diarymu tentang isi hati kanda ini ya mir..?” sahut yuda mengeluarkan jurus mautnya..

“tapi mira ga bawa buku diary kanda..” jawab mira..

“kalau gitu.. biarkan kanda menulisnya dihati kamu aja ya..?” ucap yuda dengan tatapan yang dibuat seolah – olah dia adalah manusia yang paling cooll yang pernah ada.. bajingan..

“jiahhhhh.. kanda ah..” ucap mira malu – malu..

“assuu.. jarimu cantengen (jari kaki yang bengkak) aja pake acara mau nulis dihatinya mira.. ga pantes cukkk..” sahut surya

“aku nulis pake tangan cookkk.. ga pake kaki.. assuu ini..” jawab yuda sambil mengomel..

“hahahahahaha..”

“nih bukumu mira.. oh iya nama ku yuda.. dan aku yang paling ganteng disini..” kata yuda pedenya..

“bajingan kamu sur..” ucap yuda

“hahahaha..”

“makasih ya kanda yuda..” ucap mira..

“loh.. cuman terimakasih aja..?” kata yuda..

“terus mau nya kanda gimana ..?”

“kasih nomor telpon hp atau kos – kosan.. bolehkan..?” jawab yuda

“ngga..” jawab mira dengan polosnya..

“hahahahahaha.. mampus kau kanda.. hahahaha” ucap surya mengejek yuda

“asssuuuuu.. assuuu..” maki yuda..

“hahahahaha..” dan merekapun tertawa bersama.. sedang kan aku cuman tersenyum dan menggelengkan kepala, mendengarkan celotehan sahabatku ini sambil tetap focus pada laporanku..

“kanda.. boleh minta tanda tangannya..?” ucap anak itu ke aldo.. dan aldo kembali hanya diam dan terpaku..

Aku lalu melirik aldo lagi.. loh tumben sahabatku ini diam saja.. kenapa dia ya..? ah.. mungkin dia lagi malas bicara.. dan aku melanjutkan lagi menuliskan laporan..

“do.. kok malah melamun.. itu loh mira minta tanda tangan..” kata yuda mengagetkan aldo..

“oh.. iya.. mana..” ucap aldo yang kaget lalu menandatangani buku mira lalu menyerahkan kembali kemira..

“tumben kamu diam do..” kata lia..

“ga pa – pa ya’..” ucap aldo..

“makasih kanda..” ucap mira ke aldo..

“i.. iya..” kata aldo gugup..

Cuukkk.. aku lirik lagi aldo.. dia sampai gugup gitu.. assu’i..

“kanda bisa minta tanda tangannya..” kata mira ke satria

“sini..” kata satria..

“loh sat.. kamu ikut – ikutan aldo ga ngerayu maba ini..?” kata lia..

“mana mungkin aku merayu dia ya’.. saudaraku ini kelihatannya jatuh cinta sama dia..” kata satria sambil menepuk aldo..

“opo ae seh..” kata aldo malu – malu..

“hahahaha.. iya ya.. baru nyadar aku.. malu – malu lagi dia..” kali lia yang mengejek aldo..

“sudah lah ya’ hehehehe..” kata aldo dengan tersenyum malu..

“yunda.. bisa minta tanda tangan..?” kata mira kelia..

“sini mir..” lia pun menandatanginya lalu menyerahkan ke ayu dan ayu juga langsung menandatanganinya..

“nih.. tinggal minta tanda tangan koordinator keamanan mir.. hati – hati ya mir.. dia galak.. yang bisa jinakin cuman yang disebelahnya ini.. hihihihi..” kata lia ke mira dan memukul pelan pundak ayu..

“apasih mba lia ini..” kata ayu disebelahku..

“untung dia sudah punya pacar mir.. kalau ngga.. habis kamu dirayunya..” kata lia lagi..

“ohh.. iya kah..?” kata mira dengan sedikit terkejut.. lalu dia bergeser mendekati aku dan berdiri dihadapanku

“kanda.. bisa minta tanda tangannya..?” ucap mira ke aku yang dari tadi ga terlalu fokus kepadanya..

Aku lalu meletakkan laporanku.. dan mengambil bukunya tanpa melihat wajahnya.. setelah aku tanda tangani, aku lalu menyerahkan bukunya kembali ke mira..

“magakagasigih kakandaga sagandigi..” (makasih kanda sandi) ucap mira yang langsung mengagetkanku.. cuukkk.. kok masih ada aja yang pakai bahasa ini..? dan suara ini kok kayaknya sering aku dengar.. siapa dia ya..? aku lalu mengangkat wajahku dan melihat wajah maba yang bernama mira itu.. aku memandangnya sambil mengerutkan kedua alisku.. siapa wanita ini ya..? sepertinya wajahnya ga asing..? tapi siapa..?

“eh mas.. kok gitu amat sih ngeliatnya..” ucap ayu..

“iya loh pur ini.. woi pur..” panggil lia..

Aku tidak menghiraukan mereka berdua berbicara.. aku tetap menatap maba ini dan mencoba mengingatnya..

“lugupaga yaga..” (lupa ya..) ucap mira kepadaku sambil tersenyum dengan manisnya..

Cuukkk.. ini kan..


Andi Mira Rawallangi

“Andi Mira Rawallangi..?” ucapku yang terkejut lalu berdiri dan mengangkat tangan kananku sambil menunjuk kearah wajah mira.. dan mira malah menyambut tanganku dengan menggenggamnya lalu mencium punggung tanganku..

“iyye’ kak.. jahatnya mi.. sama adeknya sendiri lupa..” ucapnya setelah mencium tanganku dan dia tersenyum kepadaku.. (iyye’ = iya..)

“kenapa kuliah disini ga kasih kabar de..? kenapa juga mama haji sama bapak haji ga kasih kabar sama aku..? tinggal dimana disini..? sama siapa..? kebiasaan ini.. kalau ada apa – apa disini, siapa yang tanggung jawab..? ” tanyaku sambil mengomel dan melotot kepadanya.. (mama haji dan bapak haji itu orang tua dari mira..)

“sudah mi kak.. jangan mengomel terus.. belum pi saya jawab.. sudah mengomel saja..” ucap mira dengan tatapan yang dibuatnya sesedih mungkin.. dan diapun mengeluarkan jurus andalannya.. menunduk.. cuukkk.. kalau sudah begini ga bisa marah aku sama mira ini..

“kamu ini.. ditanya malah banyak bicaramu..” ucapku pelan..

Hiuufftttt.. aku lalu menarik nafasku perlahan.. mira ini adik sahabatku yang namanya andi rahmat rawallangi.. dan rahmat itu sahabatku yang meninggal akibat dimasa oleh preman – preman dikotaku.. aku sempat balas dendam dan membuat dalang dari pembunuh rahmat itu lumpuh dan rumahnya terbakar.. (sebenarnya niatku hari itu membunuh bajingan itu tapi mungkin bukan takdirnya dia mati dihari itu.. assuu..) dan itu yang menyebabkan aku masuk pendidikan didalam sel waktu aku kelas tiga STM.. dulu sebelum rahmat meninggal, mama haji dan bapa haji menitipkan mira untuk aku jaga selama dipulau seberang.. kami sama – sama pendatang disana dan aku sudah menjadi seperti anak kandung dikeluarga mira.. dan aku sangat menyayangi mira seperti almarhum rahmat menyayangi adeknya itu..

Dan aku sekarang ga menyangka justru mira kuliah disini, dan dia ga kasih kabar sama sekali ke aku sebelumnya.. kurang ajar..

Dan kalau dia sudah aku marahin.. pasti dia menunduk seperti sekarang ini, sambil sesekali melirikku, dengan tatapan yang dibuat seperti orang yang paling dianiaya di muka bumi ini.. dan kalau sudah seperti itu justru aku yang merasa bersalah.. asssuuu..

“gimana kabar kita..?” ucapku sambil memelankan suaraku.. (kita itu kalau bahasa sana artinya kamu..)

“baik mi kak..” ucap mira menunduk sambil melirikku dengan mata yang berkaca – kaca..

“kamu itu kebiasaan.. kalau dimarahin pasti begini.. angkat mi wajahmu..” ucapku..

Dan mira perlahan mengangkat wajahnya dan menatapku.. dia lalu mendekati aku dan langsung memelukku.. aku sempat melihat ekspresi ayu disebelahku.. dan kulihat dia cemburu sekali sampai menunduk.. dan lia pun mengelus punggung ayu perlahan.. sedangkan teman – temanku yang lain cuman terdiam melihat kami berdua berpelukan.. dan aku pun membalas pelukan mira.. aku merasakan dadanya bergetar.. rupanya mira menangis..

“mira kangen mi kak..” ucap mira sambil menangis sesenggukan didadaku.. dan aku mengelus pelan kepalanya yang tertutup hijab ini.. aku lalu melepas pelukanku dan melihat kearah wajah mira.. air mata tampak keluar dari matanya..

“sudah mi de.. jangan menangis lagi..” ucapku kepadanya.. aku memanggil mira dengan sebutan de..

“Iyye’ kak..” ucap mira lalu menunduk lagi dan menghapus air mata yang keluar dari matanya..

“oh iya de.. kenalin.. ini kekasihku.. ayu..” ucapku mengenalkan mira ke ayu..

“jahat mi kakak.. mira ga pernah diceritain kalau mira punya kakak ipar cantiknya begini..” ucap mira sambil melihat ayu.. dan ayu langsung malu dan tersenyum dengan mira..

“oh iya yunda ayu.. saya mira.. almarhum kakak saya itu sahabatnya kak sandi di pulau seberang.. lebih tepatnya sih saudara angkat.. jadi saya ini adik angkatnya kak sandi..” ucap mira memperkenalkan diri sambil tersenyum. Sudah tidak lagi terlihat kesedihan diwajahnya.. dan ayupun ikut tersenyum.. tidak ada lagi tanda – tanda cemburu setelah mira menjelaskan dengan singkat siapa mira itu sebenarnya..

“oh iya mir..” ucap ayu lalu menyalami dan mereka berdua saling mencium pipi kanan dan kiri..

“loh mira dari pulau seberang..? pantesan kok logatnya kentara betul dari tadi..” kata lia.. lalu dia ikut menyalami mira dan mereka berdua juga saling mencium pipi kanan dan kiri..

“iya yunda lia.. saya dari pulau seberang.. kita dari sana juga kah..?” tanya mira..

“iya mir..” ucap lia dengan tersenyum..

“ohh.. maaf yunda, mira ga tau..” ucap mira..

“makanya papan nama ini jangan dibalik.. biar kita tau data dirinya mira..” kata lia sambil membalik papan nama didada mira..

“iya yunda mohon maaf..” kata mira..

“loh.. mira ambil sipil juga..?” kata lia setelah membaca data diri didada mira..

“iya yunda.. biar kayak kak sandi..” ucap mira sambil tersenyum dan melirikku..

“oohh.. gitu..” kata lia yang juga tersenyum..

“kos dimana kamu de..?” tanyaku

“dibelakang kampus kak.. dua rumah dari kos barbara..” ucap mira..

“loh tetanggan dong kita.. kami berdua loh kos dibarbara..” kata lia

“iyakah yunda..?”

“iya.. atau mira pindah aja dikos barbara.. kita satu kamar.. mau kan..?” tanya ayu ke mira lalu melirikku..

“jangan yunda.. nanti yunda ga bisa pacaran sama kak sandi lagi.. hihihihi..” ucap mira sambil tersenyum..

“mira ya.. sudah belajar ngolok..?” ucapku sambil meliriknya…

“jangan marah mi kak.. yunda ayu.. kak sandi itu.. marah aja terus kerjaannya..” kata mira lalu menggandeng lengan ayu dan menggelendot dipundak ayu..

“sudah de.. tenang aja.. nanti saya yang jewer telinga kakakmu ini..” ucap ayu yang ikut – ikutan memanggil mira dengan sebutan de..

“iya kak.. jewer aja kak sandi itu..” kata mira dengan manjanya dan memanggil ayu dengan sebutan kak juga..

“sudah mi de.. sekarang pergi dulu cari tanda tangan sana.. nanti kita bicara lagi..” ucap ku kemira..

“iyye’ kak..” ucap mira lalu melepaskan pegangannya dilengan ayu..

“yunda.. mira jalan dulu ya..” kata mira pamit ke lia dan ayu..

“hati – hati de..” ucap lia dan ayu bergantian..

“kanda.. mira jalan dulu ya..” kata mira ke teman – temanku..

“hati – hati de..” ucap surya, satria dan yuda.. assuuuu.. mereka juga ikut – ikutan manggil ade.. sedangkan aldo tetap diam dan hanya memandang mira dihadapannya..

“kak.. jangan jahat – jahat mi jadi panitia.. jadi takut mira sama kakak..” ucap mira kepadaku lalu pergi meninggalkan ku yang belum sempat menjawab omongannya barusan..

“mas.. kok bisa sih sama adeknya sendiri lupa..?” ayu langsung bertanya kepadaku ketika mira sudah jauh pergi..

“mira dulu itu ga berhijab, dan terakhir aku ketemu ga sebesar ini dia..” ucapku lalu duduk dan membakar rokokku..

“kok kakaknya almarhum pur..?” tanya lia..

“panjang ceritanya ya’..” ucapku

“ayu sanggup kok dengarnya walau sepanjang apapun itu mas..” ucap ayu yang juga penasaran..

“tapi kalau aku ceritakan, pasti banyak menguak masa laluku de..” ucapku ke ayu

“emang kenapa..? cerita dong..” paksa ayu..

“oke.. tapi jangan marah ya kalau sudah dengar ceritaku..” ucapku ke ayu..

“marah kenapa..? orang cuman cerita tentang almarhum kakaknya mira kok.. kenapa ayu mesti marah..? ayo cerita sudah mas..” paksa ayu..

“oke..” ucapku pelan..

Dan aku pun bercerita tentang meninggalnya almarhum rahmat sampai aku dipenjara setelah melakukan pembalasan terhadap pembunuhnya.. tapi aku minta maaf ke lia dan ayu sebelum menceritakan semuanya.. karena aku yakin mereka akan kaget dan mungkin marah denganku.. dan bener saja setelah selesai aku bercerita.. ayu, lia dan satria terkejut mendengar kisahku.. aldo, surya dan yuda hanya menunduk sambil menikmati rokok mereka.. mereka santai saja karena sudah tau tentang kisahku ini.. dan yang paling kaget ayu dan lia tentunya.. karena aku belum cerita kemereka tentang masa kelamku.. sedangkan satria cuman kaget sebentar lalu menunduk dan memainkan rokok yang ada ditangannya..

“maaf ya de.. kalau aku belum cerita ini ke ade..” ucapku ke ayu sambil menggenggam tangannya..

“ya’ maaf ya..” ucapku kelia.. dan lia hanya mengangguk saja..

“kenapa mas ga cerita sebelumnya ke ayu..?” ucap ayu sambil menunduk.. dan suasana langsung canggung seketika itu juga..

“maaf de.. maaf..” ucapku..

“mas.. ayu itu sayang sama mas.. dan ayu juga nerima mas itu apapun kondisi mas dan masa lalu mas.. ayu juga ga pernah meragukan sayangnya mas ke ayu.. tapi kalau sayang ga landasi dengan kejujuran.. buat apa mas..? dan akhirnya ayu berpikiran, mungkin ini hanya sebagian kecil yang belum mas ceritakan..? dan mungkin masih banyak yang belum diceritakan ke ayu kan..?” ucap ayu sambil menatapku dengan mata yang berkaca – kaca.. lalu dia melepaskan genggaman tanganku dan berdiri..

“ayu tinggal dulu masih banyak kegiatan..” kata ayu lalu berjalan meninggalkan kami.. dan ketika aku akan berdiri, lia menahanku..

“yu..” panggilku.. dia tetap pergi meninggalkan aku dengan kesedihannya..

“pur.. disini aja dulu.. ntar aku yang tenangin ayu.. lagian kamu juga banyak kegiatan kan habis ini..?” ucap lia..

“iya ya’.. makasih ya..” ucapku..

“tenangin dirimu pur.. jangan terbawa emosi..” ucap sambil menepuk pelan pundakku..

“aku ga emosi ya’.. cuman aku merasa bersalah aja ga jujur sama ayu selama ini..” ucapku..

“aku tau kamu pasti punya alasan menyembunyikan semua ini.. aku pergi dulu ya..” ucap lia..

“iya sudah ya’.. maaf ya..” ucapku ke lia

“ga ada yang perlu dimaafkan..” ucap lia lalu meninggalkan kami..

Dan aku pun mengambil rokokku lalu membakarnya..

“maaf ya..” ucapku ke aldo, surya, yuda dan satria.. terus terang aku ga enak sama mereka kalau masalah pribadiku menjadi tontonan buat mereka..

“buat apa kamu minta maaf kekami.. kami loh bukan pacarmu..” ucap satria sambil tersenyum..

“asssuuu..” ucapku pelan..

“kakak..” ucap surya dan yuda kepadaku secara berbarengan.. bajingan sempat -sempatnya mereka bercanda.. tapi aku tau mereka melakukan ini supaya mencairkan suasana disini.. dan aku juga senang dengan tingkah para sahabatku ini..

“assuuu.. kalau masalah mira.. berani kupatah – patihin lehermu berdua kalau sampai berani ganggu dia..” ucapku sambil menghisap rokokku..

“kakak jahat..” kata surya dan yuda lagi – lagi dengan kompaknya mereka menjawab..

“bajingann..” ucapku..

“hahahahaha..” dan mereka pun tertawa bersama.. sementara aku masih memikirkan ayu yang lagi marah kepadaku sambil menikmati rokokku..

“san.. kemarkas yo..” ajak satria..

“ayo lah..” ucapku..

“aku sama yuda ke aula ya san.. maba mau ada kegiatan disana..” ucap surya..

“oke..”jawabku singkat..

Cuukkk.. kenapa juga harus disaat seperti ini aku jujurnya dengan ayu.. kenapa ga kemarin – kemarin aja aku cerita sama ayu.. assuuudahlah..

[table id=Ads4D /]

Dan kami pun meninggalkan tempat itu.. aku, satria dan aldo ke markas keamanan, sedangkan yuda dan surya ke aula utama..

“kamu kenapa do..?” tanyaku pelan sambil melirik aldo..

“ga pa – pa san..” jawabnya singkat..

“kayak ga tau aja kamu nyo..” satria menyahut..

“mana aku tau sat.. cuman tumben aja aldo ga bersuara kalau ketemu wanita.. biasanya dia ngoceh aja..” ucapku.. dan aldo hanya tersenyum tidak menjawabnya..

“apa kamu naksir mira do..?” tanyaku.. dan aldo terkejut dengan pertanyaanku.. dia tidak menjawabnya.. dia hanya asyik menghisap rokoknya.. dan satria langsung tersenyum melihat ekspresi aldo..

“kamu sempat – sempatnya perhatikan aku.. pikirin ayu itu loh..” ucap aldo

“kalau masalah ayu, nanti kudatangin juga pasti kelar masalah.. kamu itu loh yang perlu diperhatikan.. jarang – jarang aku lihat kamu seperti ini..” ucapku dengan santai..

“assuuu..” jawab aldo..

“jujur aja do..” kata satria

“apa sih kamu itu sat.. tak kiwo kapon koen.. (kukiri kapok kamu.. kukiri = jab kiri..)” ucap aldo kesatria..

“assuuu…” jawab satria sambil tersenyum..

“do.. mira itu anak baik.. aku sayang sekali sama dia..” ucapku..

“iya.. aku tau itu.. kelihatan kok.. tapi kelihatannya bener apa yang kamu omongin.. aku suka sama dia..” ucap aldo pelan..

“kari ngomong seneng ae mbulet cokk..” (tinggal ngomong suka aja berputar putar omonganmu cokk..) ledek satria

“bajingan kamu sat..” gumam aldo

“hemmm.. kalau masalah itu aku ga akan ikut campur do.. aku kenal kamu baik.. kalau kamu memang suka sama mira.. dekati dia baik – baik.. dan kalau dia suka juga sama kamu.. jangan kecewakan dia..” ucapku..

“aku masih belum punya keberanian mendekati wanita san..” ucap aldo kepadaku..

“assuu.. jadi aldo ini beraninya dekatin surya sama yuda aja sat…” ucapku ke satria sambil melirik aldo..

“hahaha.. bajingan.. wani teles ae arekke nyo.. hahaha..” (hahaha.. bajingan.. berani sama pantat aja anaknya nyo.. hahaha..) jawab satria sambil tertawa..

“assuuu kalian dua ini.. hehehe..” ucap aldo sambil tertunduk malu..

“hahaha..”dan kami bertiga pun tertawa bersama.. dan ketika kami sudah sampai dilantai satu gedung industry kami bertemu dangan kakanda alan..

“dari mana kamu dinda..?” ucap kakanda alan dengan serius..

“dari lapangan.. kenapa kanda..? kelihatannya ada sesuatu yang serius..” tanyaku

“kita naik aja dulu..” ucap kakanda alan langsung berbalik dan naik kelantai tiga..

Cuukkk.. ada apalagi ini.. kok sepertinya ada sesuatu yang gawat.. aku lalu berpandangan dengan aldo dan satria.. dan kami langsung menyusul kakanda alan.. dan ketika kami sampai diruang keamanan pintunya ditutup.. dan ketika aku membuka pintu ruangan, terlihat pemandangan yang membuat emosiku langsung memuncak.. dua orang anggotaku tergeletak dan dua lagi dihajar habis – habisan oleh dua anak maba..

“bangsaatttt..” ucapku.. dan ketika aku akan mendatangi mereka didepan ruangan, aku langsung ditahan oleh mas pandu..

“disini aja kamu san..” ucap mas pandu dengan santainya sambil merokok..

“disini aja gimana mas..? itu anggota ku dihajar habis – habisan kok bisa aku diam disini.. gimana tanggung jawabku sebagai koordinator keamanan mas..?” ucapku emosi kepada mas pandu.. dan kulihat penghuni pondok merah juga santai tidak ada yang melerai..

“san.. kamu ingat waktu aku jadi koordintor keamananan waktu ospek angkatanmu..?” tanya mas raimond..

“waktu itu kamu menghajar tiga anggotaku dan aku diam saja..” lanjut mas raimond..

“tapi mas..” ucapku terpotong..

“san.. kalau keributan ini diluar ruangan keamanan, itu menjadi tanggung jawabmu sebagai koordinator keamanan.. tapi kalau didalam sini, itu tanggung jawab orang yang paling senior yang ada diruangan ini.. dan sekarang yang paling senior diruangan ini itu mas pandu.. itu sudah menjadi hukum alam dikampus ini.. jadi kamu diam dan saksikan aja..” ucap mas arief..

Cuukkk.. hukum seperti apa ini.. bajingannn.. aku geregetan sekali.. bagaimana ga geregetan.. anggotaku dihajar habis – habisan dan ga bisa melawan sama sekali.. sedangkan yang dua sudah terkapar dilantai.. bangsat.. bikin emosi aja…

Dan aku lihat dua orang maba itu terus menghajar dua anggotaku..

PAAKKK.. BUUKKK.. PAAKKK.. BUUKKK..

Dua pasangan yang berduel itu kentara sekali tidak seimbangnya.. dua anak maba itu memukul dan menendang senior mereka dengan garangnya.. dan ketika dua anggota ku sudah tergeletak mereka lalu berbalik dan menatapku.. assuuu.. kalau sempat mereka nantang aku.. kuinjak wajah mereka ditempat tanpa kompromi pokoknya..

“aku itu sebenarnya malas menghajar anggota keamanan ini.. aku itu mau duel sama koordinatornya.. mau aku bikin retak tempurung kepalanya itu..” ucap salah satu dari maba yang badannya gempal dengan logat bahasa dari pulau yang ada dibagian barat negeri ini.. pulau yang ada danau terbesarnya di negeri ini..

“aku aja mi yang duel sama koordinatornya..” ucap maba satunya yang badannya tidak terlalu besar.. mendengar logat bahasanya, kelihatannya dari kota daeng maba yang satu ini..

“ga usah duel.. kamu langsung maju berdua aja..” ucapku sambil menatap tajam dan menunjuk kearah mereka berdua.. dan ketika aku akan berjalan mendekati mereka tanganku langsung ditahan oleh satria..

“kalau kamu maju nyo.. mau ditaruh mana muka ini..? masa koordinatornya maju sedangkan anggotanya santai – santai aja..” ucap satria..

“iya.. betul itu san.. kalau mereka berdua ini biar urusan kami..” kata aldo menyahut..

“ga usah.. biar mereka jadi urusanku..” ucapku geregetan..

“aku tau kamu bisa melawan mereka berdua.. tapi masa kamu meremehkan kami..? kami juga mampu melawan mereka..” ucap satria..

“kasih kesempatan kami maju san.. sepuluh menit.. eh kelamaan lima menit..” kata aldo..

Cuukkk.. aku pun menganggukkan kepalaku.. dan mereka berdua pun maju ketengah ruangan.. sigempal langsung lari dan menyambut dengan sebuah pukulan kearah satria..

Wuussshhh..

Satria menunduk dan mengarahkan sebuah pukulan kearah perut sigempal..

BUHHHGGG…

“huuppp….” Sigempal tadi menahan nafasnya dan sempat termundur dan dia maju lagi dan membalas dengan sebuah pukulan lagi kearah wajah satria..

BUUHHHGG…

Satria oleng kekiri tapi tidak roboh.. dan dia langsung cepat mengangkat tangan kirinya dan mengarahkan kepalan tangannya itu kewajah sebelah kanan sigempal dengan kerasnya..

BUUHHHGG…

Adu pukul pun tidak bisa dihindarkan lagi.. mereka saling mengerahkan kepalan tangan masing – masing kearah lawannya..

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Bangsat.. kuat juga sigempal ini.. dia beberapa kali terkena pukulan satria dengan telak diwajahnya tapi tidak roboh.. dan kulihat satria agak kewalah dengan kuatnya stamina sigempal.. dia juga terkena beberapa kali pukulan sigempal.. assuuu..

Sementara diduel yang lain.. aldo menghadapi lawannya yang tidak kalah kuat.. dan belum lama mereka berduel, aldo sudah roboh duluan terkena injakan didada oleh lawannya.. dan pada saat terlentang, ketikan lawannya hendak menginjak kepalanya.. aldo sempat menghindar dan bergulung kesamping kanan dan langsung berdiri.. setelah itu aldo mengarahkan tendangannya kearah sebelah kiri wajah lawannya..

BUUHHHGG…

Lawannya pun langsung oleng kekanan.. dan aldo langsung menyambutnya dengan pukulan tangan kanan dan kirinya secara beruntun..

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Lawannya itu mencoba menghindari serangan aldo yang begitu cepat.. dia sempat menghindari beberapa pukulan aldo, tapi tidak sedikit juga pukulan yang masuk dan telak mengenai wajah anak itu.. sampai pada..

BUUHHHGG…

Lagi – lagi sebuah injakan didada aldo yang langsung membuat dia menghentikan serangannya.. dan..

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Anak itu berganti menghajar aldo secara beruntun.. aldo melindungi kepalanya dengan membuat pertahanan di sisi kepalanya memakai kedua tangannya.. tapi tetap saja anak itu mempunyai celah untuk memasukan pukulannya..

BUUHHHGG…

Sebuah pukulan anak itu masuk dimulut aldo.. dan aldo sampai mendangakkan kepalanya akibat kerasnya pukulan anak itu.. darah segar langsung keluar dari mulut aldo.. bajingannnn… lalu

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Anak itu menyerang lagi.. aldo yang kaget akibat pukulan yang mengenai mulutnya tadi, tidak sempat membuat perlindungan dikepalanya lagi.. hasilnya, anak itu dengan mudah menyarangkan pukulannya di pelipis, rahang, pipi dan kepala bagian samping aldo.. aldo terus mundur kebelakang dengan serangan yang mengenai wajahnya secara bertubi – tubi..

“cuuukkkk.. lawan do.. lawan.. cepat serang balik.. bangsat.. hancur kamu kalau pasrah gitu..” gumamku..
Aldo semakin terdesak dan tersandar didinding.. dari pelipis dan mulutnya terlihat darah mengalir.. tapi anak itu tidak puas dia terus menghajar aldo.. sampai pada saat…

JEDDUUKKK..

Aldo meraih kepala belakang anak itu dan diadunya keningnya dan kening anak itu dengan kerasnya…
Anak itu langsung berhenti menyerang aldo dan dia langsung menggelengkan kepalanya.. mungkin dia ingin menghilangkan efek pusing dari benturan yang keras tadi.. sedangkan aldo yang wajahnya penuh dengan darah terlihat emosi dan nafasnya naik turun.. aldo kembali memegang kepala belakang anak itu dan langsung mengerahkan kepalan tangannya kearah wajah anak itu..

“BANGSAATTT..” teriak aldo.. lalu

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Aldo langsung mengganas dan menghajarnya tanpa ampun.. seluruh wajah anak itu tidak luput dari bogeman aldo.. dan darah langsung mengalir dari hidung, mulut dan pelipis anak itu.. lalu..

BUUHHHGG… BUUUMMMM..

Sebuah pukulan yang sangat keras kearah mulut anak itu dan diakhiri dengan injakan kedada yang sangat keras, langsung membuat lawannya roboh dan terlentang.. bajingannn.. roboh juga anak itu.. assuuu..
Tapi anak itu langsung duduk dengan posisi kaki yang selonjor kedepan.. anak itu lalu menekuk kakinya dan mengarahkan kepalan tangannya kelantai dan dibuatnya tumpuan untuk berdiri.. dan dengan gerakan lambat dia berdiri sambil menunduk.. lalu dia mengangkat wajahnya yang penuh dengan darah dan menatap tajam aldo.. assuuu.. ngeri juga tatapan anak itu…

Sementara duel satria dan sigempal..

Mereka kini saling bertatapan dan siap saling menyerang lagi.. tampak wajah mereka juga penuh dengan darah…

“masih kuat juga kau lae.. kupecahin nanti kepalamu itu..” ucap satria dengan entengnya..

“anjengg… anjengg… mulut kau itu bujang.. pecah pulak nanti pelipis tuh.. bekecap pulak ya kan..” jawab sigempal itu dengan logatnya yang khas..

“ga usah banyak bacot..” kata satria lalu maju dan menyerang sigempal..

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Satria menyerang anak itu dan mengarahkan pukulannya kearah dada dan kepala sigempal dengan brutalnya.. sementara sigempal menahan setiap serangan dari satria.. lalu.

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

sigempal membalas serangan satria dengan memukul pelipis satria dan tepat mengenai sasarannya.. satria oleng kekiri dan langsung menegakkan kepalanya lagi dan membalas dengan menghantam rahang si gempal dengan telak..

BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG… BUUHHHGG…

Jual beli serangan diantara mereka berdua terjadi dengan sengit.. selain adu pukulan.. kekuatan fisik pun dipertaruhkan diantara mereka.. kelihatan sekali kalau mereka berusaha supaya musuhnya cepat tumbang dan ingin dengan cepat mengakhiri pertarungan ini..

Bangsaattt,.. kuat juga maba – maba ini… aldo dan satria yang kukenal kuat aja sampai kewalahan gitu.. bajingan..

Dan tiba – tiba pintu ruangan keamanan terbuka, dan disana berdiri dua orang dengan santainya sambil menghisap rokoknya..

“He tigor.. berhenti kau.. atau ku retakkan pulak tengkorak kepala kau nanti, mau kau?” ucap salah satu dari mereka dan memanggil salah satu maba yang berduel.. dan ternyata yang dipanggil tadi sigempal.. sigempal yang bernama tigor itu lalu menghentikan serangannya terhadap satria dan satria juga menghentikan serangannya.. tigor rupanya terkejut ada yang memanggilnya dan menghentikan pertempurannya..

“Dallee.. berhenti mi ko de..” ucap seorang disebelahnya.. dan itu membuat lawan aldo pun berhenti menyerang aldo.. dan aldo juga berhenti menyerang anak yang bernama dalle itu..

Setelah pertarungan ditengah ruangan terhenti.. dua orang itu masuk keruang keamanan dengan santainya dan dia berjalan kearah kami..

“halloo bang pandu.. gimana kabarnya..?” ucap seseorang yang memanggil tigor tadi..

“mau apa klean (kalian) kesini..? mau aku kasih pecah ginjal kalian yang lembut itu kah..?” ucap mas pandu yang berbicara mengikuti logat orang itu..

“hahahahaha.. iso ae abang ini..” (bisa aja abang ini) jawab orang itu memakai bahasa pulau ini..

“ampun mas.. hahahahaha..” ucap yang satu lagi dengan tertawa..

Bajingannn.. siapa mereka berdua ini..? kok akrab sekali dengan mas pandu.. dan kalau kulihat mereka ini sepertinya bajingan juga..

“hahahaha.. ucokkk.. gimana kabarnya kawan..” ucap mas pandu langsung memeluk orang itu..

“baik bang.. hahahaha..” dan orang itu langsung membalas pelukan mas pandu.. dan setelah mereka melepas kan pelukannya.. berganti yang satu memeluk mas pandu..

“halo mas pandu.. gimana kabarnya..?” tanya orang itu dipelukan mas pandu..

“baik daeng betta.. kamu gimana..? kok baru muncul..?” tanya mas pandu..

“baik juga mas.. aku mau nengok adekku mas..” kata orang yang yang bernama daeng betta..

“yang itu adekkmu..?” tanya mas pandu sambil melepaskan pelukannya dan menunjuk anak yang bernama dalle yang ada ditengah ruangan dan lagi membersihkan darah diwajahnya..

“iya mas.. ambo dalle itu namanya.. dia ambil jurusan elektro..” ucap daeng betta..

“cuukk.. pantes aja dia gila.. ternyata adekmu toh..” ucap mas pandu sambil tersenyum..

“kalau kamu ngapain kesini ucok..?” tanya mas pandu ke orang yang bernama ucok..

“aku datangi si bengak itu bang.. itu keponakanku..” jawab bang ucok sambil menunjuk sigempal yang bernama tigor…

“bajingan.. akhirnya ada juga penerus klean disini..” ucap mas pandu..

“hahahahaha..” dan mereka bertiga pun tertawa..

“hallo bang arief, adam, bule, bendu, wawan.. bung toni.. masih disini klean semua.. hahahahahaha..” ucap bang ucok dan tertawa.. dan penghuni kos pondok merah mendatangi bung ucok dan daeng betta dengan tersenyum..

Dan suasana yang tegang langsung berubah menjadi meriah berkat teriakan dan tawa bang ucok…

“halo ucok.. halo daeng betta.. ” ucap mas arief langsung memeluk bang ucok dan bergantian memeluk daeng betta..

Setelah itu bergantian mereka menyapa penghuni kos pondok merah satu persatu..

“gila.. betah aja klean disini..” kata bang ucok..

“assuu.. bukannya betah bang.. tapi memang belum lulus aja..” sahut mas adam..

“kamu nyindir aku juga cok..?” tanya mas pandu..

“engga bang.. untuk adam aja ini.. hahahahaha..” kata bang ucok lalu tertawa..

“assuuu.. alasanmu itu cok..” ucap mas pandu sambil tersenyum..

“bule.. gimana kabar ibu negara..? kangen kali aku sama adekku satu itu..” ucap bang ucok ke mas rendi.. cuukkk kenal juga bang ucok sama mba mery.. siapa dia ini..? apa dia dulu penghuni kos pondok merah juga..?

“baik aja bang.. mery sekarang sudah lulus dan kerja di ibukota propinsi..” ucap mas rendi dengan santainya..

“bah.. mery sudah lulus..? terus kau kapan lulus le..?” tanya bang ucok..

“tunggu mas pandu, mas arief sama mas adam lulus dulu bang.. hehehehe..” ucap mas rendi sambil tersenyum..

“assuuu kamu le.. kamu ikut – ikutan si ucok ini nyindir kami..?” tanya mas arif sambil menggelengkan kepalanya..

“kenapa pula aku dibawa – bawa bang..? aku kan tanya bule tadi.. hehehe..” ucap bang ucok..

“eleh.. bibirmu itu masih bermanis – manis juga rupanya..” kata mas pandu..

“hahahaha.. oh iya bang.. siapa koordinator keamanan bang..?” tanya bang ucok ke mas pandu..

“itu.. sandi namanya.. anak semester lima..” ucap mas pandu sambil menunjukku..

“kimaknya.. kok bisa anak semester lima jadi koordinator keamanan.. siapa dia bang..?” tanya bang ucok yang kaget setelah tau kalau aku semester lima..

“san.. sini kamu.. kenalan dulu sama seniormu..” panggil mas pandu kepadaku..

Aku lalu mendatangi mas pandu dan bersalaman dengan bang ucok..

“sandi bang..” ucapku sambil mengajak salaman ke bang ucok.. dan bang ucok membalas salamanku dengan menatapku tajam..

“ucok..” ucapnya singkat..

“dia ini keponakanku cok.. dan dia ini anaknya mas irawan..” ucap mas pandu pelan..

“bahhh.. pantas kau jadi koordinator keamanan.. orang gila juga kau rupanya.. hahahaha..” ucap bang ucok lalu memelukku sebentar dan melepaskannya kembali.. lalu dia menatapku.. dan kali ini tatapannya berubah menjadi tatapan yang bersahabat..

“ucok ini.. dia adek tingkatnya arief, kakak tingkatnya adam.. dia dulu ini penghuni kos pondok merah.. keluarga besar kita juga ini san..” kata mas pandu kepadaku..

“oohhh..” ucapku singkat..

“kalau ini daeng betta.. dia ini seangkatan sama adam.. dia dulu juga penghuni kos pondok merah..” ucap mas pandu dan memperkenalkan daeng betta kepadaku..

“aga kareba daeng..” (apa kabar daeng..) ucapku kepada daeng betta dan mengajaknya salaman..

“kareba madeceng de.. (kabar baik de..) e de de.. bisa juga kita bahasa daerahku de..” ucap daeng betta dan membalas jabatan tanganku..

“sedikit – sedikit aja daeng.. banyak juga dipulau seberang teman – teman dari daerah daeng..” ucapku sambil tersenyum..

“pantas mi kita ngerti bahasa daerahku.. rupanya dari pulau seberang..” ucap daeng betta dengan logat yang khas dari daerahnya..

“iyye’ daeng..” ucapku dan tetap tersenyum..

“itu siapa yang jadi lawan duel keponakanku itu bang..?” tanya bang ucok ke mas pandu..

“itu namanya satria.. dia anak pak tomo.. satria itu keluarga pondok merah juga..” jawab mas pandu..

“pak tomo wakil rektor kita..?” tanya bang ucok dengan terkejutnya..

“iya cok..” jawab mas pandu singkat..

“bah.. gila juga anaknya pak tomo itu.. sibengak sampe dibuatnya bonyok begitu..” ucap bang ucok sambil menggelengkan kepalanya..

“kalau yang duel sama adekknya daeng betta itu aldo.. dia adeknya bendu..” ucap mas pandu menjelaskan..

“ckckckck..” ucap bang bang ucok sambil menggelangkan kepalanya..

“bodat.. sini kau..” panggil bang ucok ke tigor..

Dan tigor pun berjalan mendekati kami..

“he tigor.. kalau kau duel sama anak kos pondok merah, sama aja kau duel sama aku..” ucap bang ucok ke tigor..

“aku cuma main – main aja tulang..” jawab tigor sambil tersenyum..

“main – main kepala kau.. kukasih pecah tengkorak kau nanti..” ucap bang ucok sambil melotot..

“iya tulang..” ucap tigor lalu menunduk..

“kau minta maaf dan kenalan sama mereka..” perintah bang ucok kepada keponakannya itu.. tigor pun bersalaman dengan semua penghuni kos pondok merah.. dan dia juga bersalaman dengan aldo yang ada disebelahku..

“abang.. aku minta maaf ya..” ucap tigor ke satria..

“main – mainmu keras juga ya..? boleh kita lanjut dilain waktu..” ucap satria sambil menatap tigor..

“bah..” ucap tigor terkejut dan memandang satria dengan tatapan yang bingung..

Setelah mereka bersalaman tigor mendatangi aku juga dan meminta maaf lalu menjabat tanganku..

“dalle..” ucap daeng betta kepada adeknya dalle..

Dalle pun berjalan mendatangi kami..

“kenalan mi dulu sama senior – seniormu..” ucap daeng betta.. dalle pun berkenalan dengan kami satu persatu..

“sandi.. aku titip adekku sama kita na..” ucap daeng betta kepadaku.. dan aku hanya terkejut dan bengong mendengar perkataan daeng betta barusan.. kenapa kok dia menitipkan adeknya kepadaku.. padahalkan dia baru kenal sama aku..

“dalle.. kamu dengar mi de.. anggap sandi sebagai pengantiku selama disini na..” ucap daeng betta sambil menatap adeknya itu..

“iyye’ kak..” ucap dalle sambil mengangguk..

“sudah.. sudah.. ayo kita pesta dulu.. lama kita ga ngumpul ini..” ucap mas pandu mengajak dua anggota lama kos pondok merah yang baru datang ini..

“ntar mas ya.. saya ada urusan sedikit sama maba ini..” ucapku kepada senior – senior didepanku..

“oke.. eh tunggu dulu san..“ kata mas pandu memanggilku dan mendatangiku..

“kenapa mas..?” tanyaku ke mas pandu..

“aku punya rencana mau masukkan mereka berdua ini dikos pondok merah.. nanti aku ngomong sama teman – teman.. kalau kamu mau uji mereka.. uji aja.. kalau aku sih sudah yakin.. ga tau kalau kamu..” bisik mas pandu berbisik kepadaku..

“buat apa aku uji mereka..?” tanyaku..

“aku tau kamu masih penasan sama mereka..” ucap mas pandu sambil menepuk pelan pundakku dan berbalik meninggalkan aku..

“sandi.. kalau keponakanku itu macam – macam.. kasih pecah aja pelipisnya.. hehe..” ucap bang ucok sambil tersenyum.. dan aku pun cuman menggelengkan kepala sambil tersenyum..

“kalian berdua ikut aku kebawah..” ucapku kepada dalle dan tigor lalu berjalan keluar ruangan keamanan dan berjalan kelantai bawah.. dan mereka pun mengikuti aku dibelakangku tanpa bersuara..

Setelah sampai dilantai bawah dan didekat kamar mandi.. aku berhenti lalu berbalik dan menatap mereka berdua dengan tajam..

“saya cuman kasih tau sama kalian berdua.. sekali lagi kalian buat macam – macam diacara ini.. kuhabisin kalian berdua.. saya tidak perduli siapa kalian dan siapa dibelakang kalian.. aku sendiri yang akan injak kepala kalian berdua.. PAHAM..” ucapku pelan dengan penekanan yang keras.. mereka tidak menjawabnya.. mereka hanya menunduk dan mengangguk..

“aku itu paling ga suka kalau lihat maba itu kurang ajar sama senior.. apa lagi sama senior yang diatasku.. bisa kubabat habis dia..” ucapku lagi.. dan lagi – lagi mereka tidak menjawab omonganku..

“sekarang pergi kekelompok kalian..” ucapku.. merekapun akhirnya pergi kearah lapangan bergabung bersama teman – temannya.. dan aku kembali keruang kemanan..

Didalam ruang kemanan suasananya sudah tenang dan penuh keakraban..

“san.. ko duduk dulu..” panggil bung toni.. dan ketika aku sudah duduk didekat bung toni, seperti biasa bung toni lalu memberikan jatah minumanku setengah gelas minuman TM.. aku lalu mengambilnya dan meminumnya.. lalu aku membakar rokokku dan menghisapnya perlahan..

“san.. tadi aku sudah bahas sama teman – teman.. setelah aku, adam dan arief keluar dari kos.. yang menggantikan kami tigor dan dalle..” ucap mas pandu..

“oh iya mas..” ucapku singkat lalu menghisap rokokku..

“dan untuk satu lagi kamar yang kosong.. itu jatah sepupumu ilham..” ucap mas adam..

Cuukk.. ilham satu kos sama aku.. bajingan.. mulutnya ilham itu kan ga bisa dikendalikan.. aku ga bisa ngajak nginap cewek lagi kekamarku.. assuu.. assuu..

“jadi yang bisa kos pondok merah itu yang pertama, anak atau keluarga dari lima bajingan pendiri kos pondok merah.. yang kedua, keluarga dari anak kos pondok merah.. yang ketiga, baru orang luar.. tapi harus sesuai dengan persyaratan pondok merah.. mereka harus bajingan dan mempunyai kesetiakawanan yang tinggi..” ucap mas pandu menjelaskan..

Oke.. kalau memang memang itu persyaratan masuk kos pondok merah.. tapi aku bolehkan menguji dulu mereka sesuai permintaan mas pandu tadi.. biarpun mereka telah memenuhi persyaratan dari pendahuluku.. tapi tidak denganku.. aku mau mengetes mereka secepat mungkin..

Setelah mengikuti beberapa putaran minuman dari bung toni, aku, aldo dan satria berpamitan untuk mengecek kegiatan maba..

Kami bertiga lalu berjalan ke arah aula utama.. dan ketika kami sampai disana.. kegiatan maba sedang berlangsung dan kali ini mereka lagi mendengarkan materi yang diisi oleh beberapa dosen..

Aku lalu berkeliling sekitar aula dan berkoodinasi dengan anggota keamanan yang berjaga, tidak lupa juga aku berkordinasi dengan panitia bidang lain dan ketua pelaksana yang kebetulan ada diaula.. aku memastikan semuanya berjalan dengan aman dan tidak ada kendala.. setelah itu aku, aldo dan satria kebelakang aula.. dibelakang sana tampak puluhan maba sedang dihukum oleh beberapa panitia keamanan.. ada juga surya dan yuda disana.. kami lalu mendekati surya dan yuda..

“kenapa mereka bertiga ini yud..” tanyaku kepada yuda lalu menatap maba yang berjongkok didepan kami, mereka bertiga tampak ketakutan sekali..

“biasa.. mereka tidur waktu penyampaian materi..” ucap yuda dengan santainya sambil menghisap rokoknya..

“kalian bertiga ini mau jadi apa..? masa ada penyampaian materi kok malah tidur.. gimana nanti kalau kalian kuliah..? bisa – bisa tidur aja kerjaan kalian waktu dosen bicara didepan kelas..” ucap surya dengan seriusnya.. assuuu.. nyadar kamu sur.. kalau dosen lagi ngajar, kamu itu mojok dikelas sambil ngiler.. bajingann.. hehehehe..

“tole.. kenapa kalian tidur..?” tanya yuda..

Tidak ada jawaban dari mereka bertiga.. mereka hanya menunduk sambil ketakutan..

“jawab.. atau mau kuinjak kepala kalian satu persatu..” gertak yuda sambil menghentakan kakinya dilantai..

BUUUKKKK..

Mereka bertiga langsung kaget dan tambah ketakutan..

“maaf kanda.. semalam kami tidur jam tiga.. soalnya kan ada tugas dengarin radio jam dua, terus disuruh rangkum apa yang kami dengar..” ucap salah satu maba dengan gemetaran..

“alasanmu aja.. emang kami tidur juga gitu..? kami semalam bergadang juga tau.. kami itu distudio radio untuk jaga orang yang menyampaikan materi buat kalian dengar..” ucap surya berbohong.. padahal dia semalam sudah tepar duluan akibat kebanyakan minum.. assuuu..

“sekarang kalian bertiga jalan jongkok mulai ujung aula sana sampai ujung aula sana..” ucap yuda sambil menunjuk ujung aula yang kiri ke ujung aula yang kanan.. assuu.. jaraknya lumayan jauh.. bajingan yuda ini.. bisa bengek anak orang..

“sambil jalan jongkok kalian teriak.. saya tidak akan tidur lagi.. PAHAM..” ucap surya melanjutkan omongan yuda..

“cepat pergi sana sebelum kuinjak kepala kalian satu – satu..” ucap yuda dengan sadisnya..

Dan maba pun berjalan jongkok kearah ujung aula..

“kami tidak akan tidur lagi.. kami tidak akan tidur lagi..” ucap mereka pelan

“woiii.. pelan sekali suara kalian.. seperti lagi transaksi sama pemijat dibalik bilik.. assuuu.. TERIAK YANG BENER..” ucap yuda sambil melotot..

“KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI.. KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI..” teriak ketiga maba itu sambil berjalan jongkok…

“sadis kamu cok..” ucapku…

“biar aja san.. biar mereka paham kalau kuliah itu jarang tidur.. waktu bermimpimu itu ya waktu kerjakan tugasmu.. assuu..” ucap surya sambil cengengesan..

“emang kamu ngerjakan tugasmu..?” tanyaku..

“bajingan kamu san.. nanti semester depan baru aku kelarin semua tugasku yang gagal semester – semester kemarin..” gerutu surya..

“alasanmu.. jalan jongkok sana..” ucapku bercanda..

“assyyuuu deh kanda ini..” ucap surya dengan memajukan bibirnya..

“njjiji koen..” (jijik betul kamu..) ucapku..

“Hahahaha..”

“loh do.. sat.. kenapa muka kalian itu..?” tanya yuda ketika sadar melihat wajah aldo dan statria bonyok – bonyok..

“biasa.. uji beton sama maba..” ucap aldo..

“KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI.. KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI..” teriak ketiga maba yang lagi jalan jongkok lewat didepan kami…

“assuuu.. bisanya kalian bonyok gitu..? kalian harus berguru lagi kelihatannya.. kekosanku aja minggu depan.. jangan lupa bawa rokok satu slop ya..hehe..” ucap yuda sambil tersenyum mengejek..

“assuuu.. njaluk tak pancal raimu a cookkk..” (anjing.. minta kuinjak kah mukamu itu cookk) ucap satria..
“hehehe..” yuda kembali tersenyum mengejek..

“tambah elek raimu cokk..” (tambah jelek wajahmu cokk..) sahut surya..

“lambemu sur.. njaluk tak tukis’a..” (mulutmu sur.. minta ku sikut kah..) ucap aldo

“asyyuuuu..” (anjingg..) jawab surya yang dibuat seimut mungkin..

“bajingan… hahahahaha..” dan kami pun tertawa bareng..

“KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI.. KAMI TIDAK AKAN TIDUR LAGI..” teriak ketiga maba yang mulai kelelahan…

“kalian bertiga berhenti..” ucapku.. dan mereka lalu berhenti..

“sini duduk depan kami..” ucapku pelan..

Dan mereka pun jongkok kembali didepan kami..

“jangan jongkok.. duduk selonjoran aja.. nanti betis kalian rabies..” ucap yuda..

“parises cookkk..” ucap surya, aldo dan satria barengan..

“oh iyo.. hehehehe..” kata yuda sambil menggaruk kepalanya..

Maba bertiga itu lalu duduk dan menyelonjorkan kakinya.. tampak keringat mengalir deras diwajah ketiga maba ini.. aku lalu mengambil air mineral satu botol didekat pintu dan kuserahkan ke mereka bertiga..

“kalian minum dulu.. satu botol ini bagi rata..” ucapku dan memberikan satu botol kepada salah satu maba.. maba itu lalu meminumnya sepertiga lalu diserahken ketemannya disebelahnya.. dan begitu seterusnya sampai minuman itu habis..

“semoga setelah kuliah nanti, kalian sadar dengan apa yang disampaikan kanda – kanda yang ada disebelahku ini tadi.. bukan hukumannya.. tapi penyebab kenapa kalian dihukum..” ucapku dan mereka bertiga hanya mengangguk..

“sekarang kalian kembali kedalam aula.. dan ingat jangan tidur lagi.. atau aku sendiri yang akan menghukum kalian..” ucapku sambil menatap mereka bertiga.. mereka bertiga lalu berdiri dan pamit kepada kami berlima..

“permisi kanda..” pamir mereka bertiga… dan kami semua mengangguk kepada mereka bertiga..

Setelah kepergian ketiga maba itu..

“aku mau kelapangan dulu ya.. mau lihat persiapan panitia keamanan disana..” ucapku..

“aku ikut kamu san..” kata aldo..

“oke..” jawabku..

“kalau aku sama surya keliling aja ya.. disini sudah banyak panitia keamanan..” ucap yuda..

“oh iya.. kalian kelilinglah.. siapa tau ada maba yang lari dan ga ikut materi..” ucapku sambil memandang mereka berdua..

“aku ikut kalian..” ucap satria..

“kenapa kamu ikut kami sat..?” tanya yuda..

“nanti kalau cuman kalian berdua aja.. bisa – bisa kalian main anggar lagi dipojokan..” ucap satria dengan entengnya..

“assuuu.. beneran rusak otakmu sat.. kamu kira kami ini hom – hom..?” tanya surya..

“mana aku tau kalian hom – hom atau ga..? tapi kalau kalian beneran hom – hom.. kupatahin ‘anggarmu’ berdua itu..” ucap satria sambil memainkan kedua alisnya..

“bangsaattt..” ucap surya dan yuda barengan sambil memegang ‘anggarnya..’

“hahahaha.. patahin aja sat.. biar mereka ga tuman..” kata aldo sambil tertawa..

“jancoookkk kamu do..” ucap yuda memaki aldo..

“berani satria pegang ‘anggarku..’ kubakar itu ‘cacing kreminya’ satria..” ucap surya sambil melotot..

“assuuu.. kamu bilang joniku itu cacing kremi..? kusumpal mulutmu pakai stick bisbol joniku baru tau rasa kamu..” ucap satria yang tidak terima ‘peliharannya’ disamakan dengan cacing kremi..

“hueekkkk.. stick bisbol..? stick bisbol skala berapa..? skala 1 100..?” ucap surya..

“cuukkk.. kecil banget dong kalau 1 100..” kata yuda sambil membentuk jempol dan jari telunjuknya menjadi huruf c kecil..

“bajingan kalian berdua ini.. ayo kita buktikan sekarang.. siapa yang paling besar..” kata satria yang tidak terima..

“woii.. jianncookk ini.. malah bahas ukuran kunam (manuk/kontol) lagi.. pantes aja kalau kalian itu jomblo.. diotak kalian itu mikirnya cuman ukuran ‘peliharan’ temannya to.. assuuu.. assuuu..” ucapku sambil geleng – geleng..

“bajingan memang anak tiga ini.. malah mau besar – besaran kunam lagi.. hahahahaha..” ucap aldo sambil tertawa dengan lebarnya..

“asssuu kamu sat.. emang aku hom – hom apa..? kok mau pamerkan benda pusakaku sama kamu..?” ucap surya ke satria..

“iya.. gila memang satria ini.. ngeri.. iiii..” ucap yuda sambil bergidik..

“njancuukki kok kalian ini.. hahahahaha..” ucap satria lalu tertawa..

“sudah.. sudah.. pergi sudah sana kalian.. tapi awas kalau sampai kalian kekamar mandi terus main – mainin kunam kalian bareng.. kuremas biji kalian sampai ga berbentuk pokoknya..” ucapku sambil menatap tiga orang sahabatku ini..

“assuuu kamu san.. kamu bener – bener nyangka kami hom – hom..? bajingan kamu..” ucap yuda kepadaku..

“nggateli kamu nyo..” ucap satria..

“ga komen aku cok… asuu..” kata surya sambil menggelengkan kepalanya

“ayo san.. kita tinggal tiga hom – hom ini.. hahahaha..” ucap aldo tertawa.. setelah itu dia menarikku lalu berbalik dan berjalan kearah lapangan..

“ayo.. hahahaha..” ucapku sambil tertawa..

“assuu kamu berdua.. bajingann..” kata yuda melihat aku dan yuda tertawa girang..

Aku dan aldo pun berjalan dengan cueknya kearah lapangan..

“gimana menurutmu dua anak maba yang duel sama kamu dan satria itu do..?” tanyaku ke aldo..

“lumayan juga.. baguslah mereka kos dipondok merah..” ucap aldo sambil menghisap rokoknya..

“gitu ya..?” ucapku singkat..
“kamu penasaran ya sama mereka berdua..?” tanya aldo..

“iya do.. kalau masalah jiwa bajingannya sih sudah mumpunilah.. tapi sikapnya dengan yang lebih senior yang belum aku tau..” ucapku..

“sikap..? maksudnya gimana itu san..?” tanya aldo..

“maksudku cara dia bersikap sama yang lebih senior.. bukannya aku minta dihormati.. ngga.. itu jauh pemikirannya dari otakku.. aku orangnya itu santai, selama dia ga terlalu kurang ajar aja.. tapi yang aku pikirin, dikos kan banyak yang lebih senior dari pada kita.. jangan sampai dia kurang ajar sama mereka.. aku itu orangnya paling ga suka kalau ada junior bertingkah kurang ajar sama senior diatasku.. seolah – olah aku ga bisa kasih contoh..” ucapku sambil mengisap rokokku..

“terus gimana caramu mengetes mereka..?” tanya aldo..

“kita lihat aja nanti.. pokoknya sebelum mereka masuk dikos.. mereka sudah harus bisa menjaga sikapnya dihadapan senior – senior kita dikos..” jawabku..

“terserah kamu aja san.. aku ngikut..” ucap aldo..

Dan ketika kami sudah sampai dilapangan.. tampak beberapa panitia perlengkapan sibuk denga tugasnya dan beberapa anggota keamanan yang berjaga disekitar lapangan.. aku lalu berkoordinasi dengan mereka sebentar lalu berjalan kedepan lapangan lagi..

“loh do.. kenapa wajahmu..? kamu berantem sama siapa lagi..?” tanya lia ke aldo yang tiba – tiba muncul dihadapan kami..

“habis belai – belaian sama maba ya’ hehehehe..” ucap aldo sambil tersenyum..

“kamu itu ya.. orang lagi serius malah becanda lagi.. mau kutambahin bonyok lagi mukamu..?” ucap lia dengan mata yang melotot..

“waduhhh.. ampun ya’.. ampun..” ucap aldo langsung ngeper lihat lia melotot kepadanya..

“kasih ya’.. kasih aja aldo itu..” ucapku santai..

“assuu kamu san..” ucap aldo sambil melirikku..

“kamu itu san.. temannya bonyok gini bukannya dibantuin malah di olokin.. mau kamu aku bonyokin juga..” ucap lia sambil mengarahkan kepalan tangannya diwajahku..

“cuukkk.. kok malah aku yang diomelin ya’? kan aldo yang berkelahi..” ucapku yang reflek akibat kepalan tangan lia yang ada didekat wajahku..

“apa kamu bilang tadi..?” kata lia sambil mengeluarkan jurus pamungkasnya.. mencubit pentilku..

[table id=AdsKaisar /]

NYIUUUTTT..

“aduuhhh.. adduuhhh.. sakit ya’.. sakit.. kenapa sih nyubit segala..” ucapku sambil memegang tangan lia yang lembut..

“siapa yang suruh maki aku aaa..?” kata lia sambil terus mencubit pentilku dengan keras..
Cuukkk.. lembut tangannya lia ga selembut cubitannya.. keras cuukk.. keras.. seperti mau copot rasanya pentilku ini..

“iya.. iya.. ya’ iya.. maaff.. maaff… lepasin nah.. sakit tau..” ucapku mengalah..

“sekali lagi kamu maki aku.. kucubit pentilmu sampe lepas.. ingat itu..” ucap lia sambil melotot kepadaku..
Assuuu.. ga ada hormatnya sama sekali lia ini sama aku.. dia ga tau apa kalau aku ini koordinator kemanan.. anggota keamanan aja ga berani melotot sama aku.. nah ini dia bukan melotot lagi tapi berani nyubit.. bajingan.. untung dulu sempat enak – enakan sama aku.. kalau ngga, sudah kuseret dia kekamar mandi.. gimana go..?

“terserah kamu bang.. aku mau nyantai aja dulu..” ucap jago yang lagi senden dibawah perutku..

“assuu kamu go.. tumben kamu ga bersuara didekat betina..”

“percuma aku bersuara bang.. toh aku ga dikasih kesempatan juga buat check sound di acara ospek ini..”

“check sound..?? assuu.. bahasamu go.. hahahaha..”

“sudah bang.. diam aja kamu.. kamu ga usah mancing mahluk ghaib diforum ini untuk mbully aku..”

“biar ga kupancing, mereka pasti mbully kamu go..”

“terserah mereka mau ngomong apa bang.. sekarang aku malas nanggapi mahluk yang cuman bisa teriak, terus lari sembunyi dibekas lubang jahitan sunat temannya.. hehehe” ucap jago sambil tersenyum meremehkan..

“assuuu.. berarti mereka yang bully kamu, kamu anggap daki dong go..”

“bukan aku loh yang ngomong.. abang sendiri yang ngomong barusan..”

“assuu kamu go.. bajingan.. hahahahaha..”

“iya ya’ iya.. sadis betul kamu ini..” ucapku..

“apa kamu bilang..?” ucap lia kembali melotot kepadaku..

“cubit lagi ya’ cubit.. tuman mulutnya sandi itu.. hahahahaha..” ucap aldo tertawa mengejekku..

“assuu kamu do..” ucapku sambil melirik ke arah aldo lalu melihat lia lagi..

“engga ya’ ngga.. kamu itu tuan putri yang paling lembut dimuka bumi ini.. ga ada yang ngalahin kelembutanmu disini..” ucapku dengan cueknya..

“awas kamu ya..” kata lia mengancamku..

“kamu juga do.. sekarang ikut aku keruang kesehatan.. bersihin memar diwajahmu itu..” ucap lia ke aldo..

“apa sih ya’ luka kecil aja ini..” kata aldo sambil mengelus luka dipelipisnya..

“kamu mau kucubit pentilmu sampai lepaskah..?” ucap lia melotot ke aldo..

“ampun ya’ ampun.. iya.. iya.. aku ikut kamu..” kata aldo langsung memelas..

Cuukkk.. biarpun lia ini sadis.. dia itu salah satu temanku yang paling perhatian sesama sahabat.. dan dia itu paling marah kalau kami ini terlibat perkelahian..

“ya’ mana ayu..” tanyaku ketika dia berjalan meninggalkan aku bersama aldo..

“dia lagi didepan perpustakaan..” kata lia menolehku sebentar lalu berbalik dan berjalan lagi..

Aku pun berjalan kearah perpustakaan dan kulihat ayu sendirian duduk dikursi beton.. dan ketika aku akan mendekatinya.. dia lalu berdiri dan meninggalkan aku yang berada ga jauh dari dia.. hiuuffttt.. maaf yu.. maaff.. aku ga bisa ngejar kamu untuk saat ini.. aku ga mau masalah pribadi kita malah menggangu kerjaku sebagai panitia keamanan..

“san.. bisa ikut aku..?” kata yuda yang tiba – tiba sudah ada dibelakangku..

“kenapa yud..? ada apa..?” tanyaku berbalik dan menatap yuda..

“udah ikut aja kegedung belakang..” kata surya dengan seriusnya..

Assuu.. ada apalagi ini..? kenapa kok sepertinya ada kejadian yang serius.. aku pun berjalan bersama yuda kearah gedung di area belakang kampus.. sesampainya disana, kulihat surya dan satria sedang berdiri dihadapan lima maba yang baris berjejer dihadapan mereka.. tiga orang aku kenal… mereka adalah ilham, tigor dan dalle.. sedangkan dua maba lainnya aku tidak mengenalnya..

“kenapa mereka ini sur..” tanyaku kepada surya..

“mereka ga ikut materi dan rokokkan dibelakang bengkel mesin..” kata surya..

Bajingan.. berani sekali mereka berulah.. aku lalu menatap lima maba yang berdiri didepanku.. tigor, ilham dan dalle langsung menundukkan kepalanya.. cookkk.. sudah bergabung aja trio guuattell ini.. sedang dua orang maba tetap menegakkan kepalanya menatapku.. satu orang maba itu badannya dua kali lebih besar daripada pada tigor.. dia tinggi dan kekar.. sampai kalau aku melihatnya dari dekat, aku harus mendangakkan kepalaku.. dan tertulis nama di papan nama yang ada didadanya, hendra sumo.. assuu.. badannya sesuai dengan namanya.. dan satu lagi maba, tingginya kurang lebih seperti aku tapi badannya lebih besar dari pada badanku dan namanya heri tiger.. cuukkk.. sangar – sangar namanya anak ini..

“sekarang kalian berlima masuk ruang bengkel itu..” ucapku kepada lima maba ini.. dan mereka berlima pun berjalan dan memasuki bengkel satu persatu..

Setelah mereka masuk kebengkel, aku berbalik dan menatap tiga sahabatku.. surya, satria dan yuda..

“kalian bertiga jangan ada yang masuk bengkel.. apapun yang terjadi didalam nanti..” ucapku sambil mentap tajam mereka bertiga..

“kamu mau ngapain nyo..?” tanya satria..

“mau main – main sedikit sama mereka..” ucapku..

“gila kamu san.. kalau mereka ngeroyok kamu gimana..?” tanya surya yang khawatir..

“itu resiko yang harus aku hadapi sur..” ucapku dengan santainya..

“jangan gila kamu san.. kami ikut kedalam..” kata yuda memaksaku..

“kalau ada salah satu dari kalian atau orang lain masuk dan ikut campur.. aku sendiri yang selesaikan orang itu..” ucapku lalu berbalik dan berjalan memasuki bengkel..

“bajingan..” maki mereka bertiga dengan kompak.. tapi aku tetap cuek meninggalkan mereka..

Setelah didalam bengkel.. aku menutup pintunya dan mengganjal gagang pintu bengkel dengan kursi.. lalu aku menumpuk beberapa kursi disekitarnya.. setelah itu aku berbalik menghadap ketengah bengkel.. sebenarnya sih ini bungkan bengkel.. tapi ini sejenis aula tempat belajarnya anak mesin.. ditengah ruangan tampak luas sekali.. karena kursinya telah ditumpuk dipinggir ruangan.. ruangan ini kemarin dipakai panitia anak jurusan mesin untuk perkenalan dengan maba jurusan teknik mesin..

Pandanganku langsung kurahkan ke lima maba yang berbaris berjejer ditengah ruangan.. aku lalu berjalan santai ke meja yang ada didepan ruangan.. dan kubuka jaket ospekku yang berwarna biru dan kuletakkan di meja.. aku lalu mengeluarkan rokokku dan kuambil sebatang, sisanya aku letakkan diatas meja.. aku lalu duduk diatas meja..

Aku lalu membakar rokokku dengan santainya..

“kalau kalian ada yang mau merokok, maju sini.. ambil rokok ini..” ucapku sambil menunjuk bungkusan rokok yang kuletakkan dimeja tadi.. tidak ada reaksi dari mereka berlima.. mereka hanya memandang bungkusan rokok yang ada dimeja..

“aku sudah bosan memperingati kalian semua supaya tidak melanggar aturan di ospek ini.. tapi kalian keras kepala.. oke kalau itu kalian yang kalian inginkan.. kalian mau menguji omonganku tentang tindakanku kepada para pembangkang seperti kaliankan..?” ucapku dengan santainya sambil meghisap rokokku..

“sekarang buka baju kalian semua.. tidak ada panitia dan maba diruangan ini, kita semua sama..” ucapku lalu aku meletakkan rokokku dan membuka kaosku..

Empat orang maba terkejut melihat tattokku.. sedangkan si ilham menunduk saja.. aku lalu mengikat rambut gondrongku yang panjangnya sudah mencapai punggung kebelakang, dengan mengunakan karet gelang yang ada ditanganku.. setelah itu aku mengambil rokokku lagi yang masih menyala dan menghisapnya..

“ayo buka baju kalian cepat.. atau nunggu aku merobek baju kalian satu persatu..” ucapku sambil menatap mereka satu persatu.. hendra dan heri langsung membuka hem putih mereka.. sedangkan ilham, dalle dan tigor tetap berdiri dan tidak melepaskan hem mereka.. baguss.. berarti mereka bertiga masih menghargai senior mereka dan tidak mau membuka pakaian mereka.. karena kalau mereka bertiga membuka pakaian mereka, mereka tau resikonya.. mereka akan berkelahi dengan aku..

Tapi aku harus mengetes lagi ketiga orang ini.. dia memang menurut sama senior atau menunggu aku paksa dulu baru mereka buka bajunya.. aku lalu turun dari meja dan berjalan mendekati ilham, dalle dan tigor yang tidak membuka bajunya.. lalu..

BUUHHGGG…BUUHHGGG…BUUHHGGG…

Aku injak dada mereka satu persatu memakai telapak kakiku yang bersepatu dengan agak keras sampai mereka termundur kebelakang..

“kenapa kalian ga buka baju kalian.. HAAA..?” ucapku sambil menatap mereka bertiga lalu aku mengeratkan gigiku.. mereka tetap diam dan tidak bereaksi sama sekali.. kalau ilham mungkin segan karena aku sepupunya.. tapi kalau dalle dan tigor, aku belum tau alasan mereka..

“JAWABBB..” ucapku berteriak kemereka bertiga lalu aku membuang puntung rokokku.. setelah itu..

BUUHHGGG… BUUHHGGG… BUUHHGGG…

Aku pukul perut mereka bertiga satu persatu sampai mereka menunduk dan memegang perut mereka.. lalu mereka berdiri lagi dan menunduk… mereka sekali lagi tidak bereaksi sama sekali.. dan aku memukul mereka tidak sekuat tenagaku.. tapi itu cukuplah membuat mereka kesakitan dan tidak sampai pingsan..

“bajingan.. kalian mau diam saja sampai kalian pingsan kah..?” ucapku yang terus meprovokasi mereka bertiga.. lalu..

BUUHHGGG…BUUHHGGG…BUUHHGGG…

Aku memukul dada mereka dengan kepalan tanganku dan kali ini agak kuat sedikit.. dan mereka bertiga roboh satu persatu sambil memegang dadanya.. lalu aku melirik heri dan hendra yang ada disampingku.. mereka lalu menunduk dan tidak berani menatap mataku..

“cepat bangun.. atau kuinjak leher kalian satu persatu sampai kalian pingsan..?” ucapku kepada ilham, tigor dan dalle..

Lalu mereka bertiga bagun perlahan sambil memegangi dada mereka masing – masing.. setelah mereka bertiga berdiri.. aku lalu mendorong dada mereka satu persatu..

“kalian ga mau melawan aku..” ucapku sambil mendorong dada mereka dengan kepalan dadaku..

Buhhggg.. Buhhggg..Buhhggg..

Aku memukul pelan menggunakan kepalan tanganku sambil mendorong dada mereka bertiga satu persatu.. dan sekali lagi mereka tidak melawanku atau menghindari seranganku dari tadi.. mereka hanya pasrah menerima seranganku yang membuat mereka kesakitan dan roboh barusan..

Cuukkk.. mereka bertiga rupanya sudah bener – bener menghargai aku sampai seranganku pun tidak mereka balas sama sekali.. jadi kasihan aku sama mereka bertiga.. tapi aku harus keras.. bukan untuk kebaikanku tapi untuk kebaikan mereka sendiri.. mereka harus sadar bahwa dikampus ini banyak yang lebih hebat dan lebih kuat dibandingkan mereka.. terutama dikos pondok merah.. jadi mereka harus memiliki sikap yang santun kepada senior mereka..

Aku lalu mundur beberapa langkah sambil terus menatap mereka bertiga..

“kalian bertiga mundur kebelakang.. dan jangan melakukan tindakan apapun setelah ini, apapun yang terjadi.. atau aku akan menghajar kalian sampai kalian bertiga masuk rumah sakit..” ucapku kepada ilham, dalle dan tigor.. mereka lalu mundur berlahan sambil terus menunduk..

Lalu pandanganku kuarahkan ke hendra sumo dan heri tiger..

“kalian mau maju menyerangku atau aku akan menyiksa kalian satu persatu dan itu lebih kejam dari pada mereka bertiga..” ucapku menunjuk heri dan hendra lalu menunjuk ilham, dalle dan tigor yang berdiri agak kebelakang..

Heri lalu berlari kearahku dan mengarahkan kepalan tangan kanannya kearah pipiku sebelah kiri dengan kerasnya..

BUUHHGGG…

Pukulannya masuk dengan telak mengenai pipiku sebelah kiri dan membuat aku oleng kesebelah kanan.. aku lalu menegakkan kembali tubuhku dan meraba ujung bibirku yang mengeluarkan darah akibat pukulan heri barusan.. bangsat kuat juga pukulan heri ini.. dan kulihat ilham, dalle dan tigor hendak bereaksi.. tapi mereka langsung berhenti ketika aku melirik mereka bertiga.. lalu aku melihat heri lagi dan di kelihatannya akan menyerangku lagi..

WUUUSHHH.. WUUUSHHH.. WUUUSHHH..WUUUSHHH..

Heri menyerangku dengan membabi buta.. dan aku terus menghindarinya dengan menunduk dan memundurkan kepalaku.. sampai pukulan terakhirnya, pada saat dia melayangkan hook kirinya kearah pelipisku.. aku langsung menunduk sedikit lalu berdiri lagi sambil mengarahkan kepalan tangan kananku kerahang sebelah kirinya dengan cukup keras..

BUUHHGGG…

Heri oleng kekanan.. dan aku menyambutnya dengan kepalan tangan kiriku dipelipis kanannya dengan agak keras juga..

BUUHHGGG…

Heri oleng kekiri lalu..

BUUUMMMM…

Aku menutupnya dengan injakan yang lumayan keras didadanya, dan membuat dia roboh seketika itu juga sambil memegang dadanya yang sesak..

“ayo berdiri lagi..” ucapku sambil menatapnya yang terkapar dilantai..

“cepat.. sebelum aku injak lehermu nanti..” ucapku dengan penekanan yang keras..

Lalu heri berdiri dengan memegang dadanya sambil meringis kesakitan.. dan ketika dia mau maju dan menyerangku.. aku memukulnya dengan keras di mulutnya..

BUUHHGGG… BUUUMMMM…

Heripun roboh kebelakang dengan posisi terlentang.. dan pukulanku yang lumayan keras dan sangat telak dimulutnya itu, membuat dia tidak bergerak lagi dan dia langsung pingsan ditempat..

“ayo.. giliranmu..” ucapku ke hendra sumo..

Dengan badan yang sangat besar dia melangkahkan kakikanya mendekati aku lalu melayangkan kepalan tangannya yang sangat besar..

WUUUSHHH.. WUUUSHHH..

Hookk kanan dan kirinya tidak mengenai wajahku karena aku dengan cepat menunduk lalu berlari kelakangnya dan aku langsung menginjak punggungnya dengan lumayan keras..

BUUHHGGG…

Assuu..injakanku dipunggungnya tidak ada efek sama sekali.. dia tetap berdiri memunggungiku dengan santainya.. lalu dia berbalik dan mendorong ku sampai aku tersandar didinding.. lalu hendra mencengkram leherku dengan tangan kirinya sekuat tenaganya.. lalu melayangkan pukulannya dengan tangan kanan jumbonya dipelipis sebelah kiriku dengan keras..

BUUHHGGG…BUUHHGGG…BUUHHGGG…

Bangsaatt.. sakitnya luar biasa sekali.. sampai darahpun langsung mengalir dari pelipisku.. belum lagi cengkraman tangan kirinya dileherku yang membuat aku sesak untuk bernafas..

BUUHHGGG…BUUHHGGG…BUUHHGGG…

Dia terus memukulku dan sekarang seluruh wajahku yang terkena bogemannya.. bangssaattt.. darah pun mengalir dekitar wajahku.. dia lalu menghentikan serangannya dan menatapku dengan tajam dan nafas yang berat.. dia terlihat emosi sekali.. setelah itu dia lalu mengangkat leherku dengan kedua tangannya sampai tubuhku terangkat dan tidak menginjak lantai.. tubuhku terangkat dengan tersandar didinding.. nafasku tertahan dan membuat urat – urat disekitar wajahku tekeluar karena aku tidak bisa bernafas… assuuu.. rupanya dia bener – bener mau selesaikan aku.. bajingann..

Dengan sisa tenaga yang aku miliki.. aku lalu meluruskan semua jariku lalu aku mengarahkan telapak tanganku bagian samping bawah kearah kedua telinga hendra dengan sekuat tenagaku…

BUUHHGGG…

Hendra lalu melepaskan cengkramannya dileherku dan memegang kedua telinganya yang habis aku pukul barusan.. darah pun keluar dari kedua telinga hendra.. dia terus memegang kedua telinganya sambil menggelangkan kepala.. dan posisi dia sekarang membelakangi aku.. sedangkan aku langsung jatuh dan terduduk karena hendra melepaskan cengkramannya tadi..

Aku lalu mengatur nafasku yang berat.. setelah nafasku tenang dan teratur, aku lalu jongkok dan berdiri.. dan ketika handra berbalik dan akan menyerangku lagi dengan kepalan tangan kanannya.. aku langsung mengarahkan uppercut kananku dari arah bawah ke atas tepat didagunya..

BUUHHGGG…

Dia sampai mengadahkan kepalanya keatas dan termundur kebelakang dengan darah yang keluar dari mulutnya.. dan aku langsung loncat sambil mengarahkan kepalan tangan kananku kearah hidung hendra..

BUUHHGGG…

Lagi –lagi dia termundur kebelakang dengan wajah yang mendonga keatas dan darah yang keluar dari hidungnya.. tapi dia tidak roboh.. bajingan.. kuat juga sumo satu ini.. aku lalu berlari kearahnya dan mengarahkan injakan dengan telapak kaki kananku tepat didadanya dengan keras..

BUUHHGGG…

BUUUMMMM…

Akhirnya hendra tumbang dengan nafas yang sesak.. dan ketika kudatangi.. dia terlentang dengan nafas yang berat.. matanya melotot dan dia mengatur nafasnya.. assuu.. rupanya dia sudah tidak mampu berdiri lagi..

Aku lalu berjalan kedepan dan mengambil kaosku dan memakainya.. setelah itu aku mengambil jaketku dan menyelempangkan dipundakku.. aku lalu mengambil rokokku dan membakarnya.. dan aku melirik ilham, tigor dan dalle yang melihat pertarunganku barusan, mereka seperti tidak percaya aku sudah merobohkan heri tiger dan hendra sumo yang badannya sangat besar itu.. setelah itu aku berjalan kearah pintu.. meninggalkan mereka semua didalam ruangan.. aku menyingkirkan kursi yang ada didepan pintu lalu membukanya..

Dan diluar sana.. aldo, surya, satria dan yuda menungguku dengan cemas.. dan ketika melihatku keluar dengan santainya sambil merokok.. mereka lalu mendatangi aku..

“cuukkk.. kepapa wajahmu sampai begitu..?” tanya aldo.. aku baru sadar ternyata darah masih mengalir dari pelipisku dan sekitar wajahku karena pukulan hendra sumo tadi..

“bajingan kamu san.. kamu duel sama mereka didalam..?” tanya yuda..

“assuu ancene arek iki.. (anjing memang anak ini..) pesta diam – diam, dan ga ngajak lagi..” ucap surya memakiku..

“kelakuanmu nyo.. nyo..” ucap satria mengelangkan kepalanya..

“tolong panggil panitia bagian kesehatan ya.. dan minta mereka merawat dua orang yang terkapar.. terus tigor, dalle sama ilham suruh balik kekelompok mereka..” ucapku lalu menghisap rokokku.. setelah itu aku meninggalkan mereka menuju lapangan tempat maba melakukan kegiatan disiang ini..

“jiammmpuuttt..” teriak mereka dan memakiku dengan kompak setelah mereka melihat kondisi didalam bengkel..

Aku cuek aja dan terus berjalan kearah lapangan.. dan sebelum kelapangan.. aku menyempatkan diri kekamar mandi, untuk membasuh wajah gantengku ini dari sisa darah yang mengalir dipelipisku dan sekitar wajahku..

Assuuu.. perih sekali rasanya luka ini setelah terkena air.. bajingan.. setelah agak bersih aku keluar dan berjalan lagi kearah lapangan..

“kenapa lagi kamu san..? tadi aldo yang berdarah – darah.. sekarang gantian kamu lagi.. gila kalian ini ya…?” ucap lia yang langsung memarahiku setelah melihat kondisi wajahku.. dan darah dari pelipisku yang kubersihkan tadi langsung menetes lagi.. assuuu..

Ayu yang melihat kondisiku langsung berjalan kearahku dan menatapku dengan tajam.. matanya berkaca – kaca dan terlihat sangat khawatir ketika melihat darah yang mengalir dipelipis dan sekitar wajahku.. setelah itu dia menggenggam tanganku lalu menariknya.. dan aku mengikuti saja kemana cintaku ini membawa diriku.. dia diam dan tidak mengajakku berbicara sambil terus menarik tanganku..

Aku terus mengikutinya berjalan dan kami melewati rombongan kos pondok merah, yang baru turun dari ruang keamanan dan berjalan kearah lapangan..

“bah.. kenapa kau san.. kenapa mukamu itu..?” ucap bang tigor menegurku.. dan aku hanya tersenyum tidak menjawabnya sambil terus melangkah mengikuti ayu..

“kumat arek gendeng iki.. (kumat anak gila ini..)” ucap mas pandu sambil menggelangkan kepalanya ketika aku melewatinya..

“cukumai ko san..” teriak bung toni yang aku lewati..

“ooo.. guenndeng kok ancene..(ooo.. gila kok memang..)” ucap mas bendu ketika melihat wajahku yang berdarah..

Sedangkan mas rendi dan penghuni yang lain hanya menggelengkan kepalanya saja…

[table id=AdsLapakPk /]

Dan akhirnya perjalananku terhenti diruang kesehatan.. ayu lalu memaksaku duduk dan dia masuk kedalam.. aku lalu membakar rokokku dan menghisapnya perlahan.. ga lama, sepuluh orang panitia kesehatan yang berbadan besar, menggotong hendra sumo dengan susah payah dan membawanya kedalam ruang kesehatan.. dan dibelakangnya enam orang bagian kesehatan juga menandu heri tiger yang masih pingsan..

Dan beberapa saat kemudian ayu keluar dari ruang kesehatan sambil membawa kapas, alcohol dan obat.. lalu dia menatapku lagi..

“buang rokokmu mas..” ucapnya dengan dingin.. assuuu.. aku lalu membuang rokokku yang masih panjang.. setelah itu ayu membersihkan lukaku dengan perlahan..

“jadi kamu habis berkelahi sama maba dua orang yang didalam itu..?” tanya ayu sambil terus membersihkan luka diwajahku.. dan aku diam saja sambil terus memandang wajah manis kekasihku yang lagi cemas ini..

“jawab.. kalau diajak ngomong itu..” kata ayu lalu dengan agak keras menekan kapas yang ada alkoholnya dilukaku.. cuukkk perih banget.. aku langsung reflek memejamkan kedua mataku..

“kenapa diam..?” ucap ayu menatapku sambil menempelkan perban yang dilapisi kapas dan diberi obat.. dan lagi – lagi terlihat matanya berkaca – kaca..

“kalau dengan darahku ini bisa mendekatkan aku lagi dan bisa mendengarkan suara merdumu, aku akan mengeluarkannya sampai ga bersisa didalam tubuhku..” ucapku sambil memandangnya dengan tatapan cintaku..

Dan seketika itu juga air matanya langsung tumpah membasahi pipinya..

“segitu mahalnya kah air matamu, sampai melihat darahku yang sedikit ini mengalir, kamu harus membayarnya dengan air mata..?” ucapku lagi..

Ayu lalu menundukan kepalanya dan dia terus menangis.. aku lalu memegang dagunya memakai bagian samping jari telunjukku dan mengangkatnya perlahan sampai mata kami bertatapan..

“maafkan kekasihmu ini yang selalu membuatmu jengkel, khawatir dan membuat air matamu mengalir.. semoga kamu tetap mencintainya, karena dia sangat mencintaimu dengan sebenar – benarnya cinta dari lubuk hatinya yang terdalam..” ucapku dengan lembut..

“aku mohon.. hentikan air matamu ini kekasih.. karena setiap tetes air matamu yang mengalir, itu sama dengan lava yang keluar dari lereng merapi.. apa kamu mau aku tenggelam dan mati didalam lava yang luar biasa panas itu..?” ucapku sambil menghapus kedua air matanya yang mengalir..

“kamu itu memang bajingan mas..” ucap ayu dengan tatapan sendunya..

“bajingan yang bisa meluluhkan hatiku.. bajingan yang membuat aku semakin mencintaimu dari waktu – kewaktu.. dan kamu itu bajingan yang bisa membuat air mataku mengalir.. bukan karena sedih tapi karena cinta..” ucap ayu lalu

CUUPPP..

Dia mengecupku pelan lalu memandangku..

“aku sayang kamu mas..” ucapnya pelan.. aku lalu tersenyum dan mengusap pelan kepalanya..

“woiii.. malah kecup – kecupan lagi disini..” ucap surya yang mengagetkan kami berdua..

“biasa aja sur.. jangan teriak.. kalau kamu pengen.. kecup bibirnya yuda itu..” ucapku yang kubuat sesantai mungkin untuk menutupi rasa grogiku karena kegab berciuman dengan ayu..

“asssuu sempat – sempatnya kamu bully aku sama surya..” kata yuda menyahut..

“kamu kok marah yud..? kalau kurang kecupan dari surya, minta satria sana..” ucap aldo sambil tersenyum..

“bajingan kamu do.. kenapa aku dilibatkan sama percintaan dua mahluk aneh ini..” ucap satria sambil melirik surya dan yuda..

“jianncoookkk..” maki yuda dan sury berbarengan..

“hahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama…

#cuukkk.. karena makian pun kadang – kadang bisa mengobati hati yang terluka.. (assuu to..)

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 55 | Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 2 Part 55- BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 54 ) | ( Part 56 ) Selanjutnya