. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 51 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 51

0
413

Part 51 – Kesedihan Di Masa Lalu

Hai semua namaku mery lebih tepatnya Emery Naila Unna, dan kalau dirumah aku dipanggil mey.. nama mamahku Irene van gerrit dan papahku jefri sumitro.. aku itu anak satu – satunya dari papah dan mamah.. kebayangkan gimana aku itu disayang oleh kedua orang tuaku.. tapi walaupun aku itu anak tunggal dan sangat disayang, orang tuaku tidak memanjakanku.. mereka mengajarkan dan mendidikku menjadi anak yang mandiri.. setiap apa yang kuinginkan aku harus berusaha dulu baru mereka akan memberikannya..

Salah satunya ketika aku meminta berlibur di kota sebelah.. waktu itu aku mendengar dari temanku, bahwa disana itu ada sebuah taman rekreasi yang ada kolam renangnya dan taman bunga yang sangat indah.. aku sangat tertarik ingin berlibur kesana.. jadi aku meminta kepada papahku, supaya liburan keluarga kali ini kami pergi kekota sebelah ke taman rekreasi itu.. dan papahku menyetujui, asalkan nilai ujian kenaikan kelasku bagus, baru papah akan mengajakku berlibur kesana..

Dan pada saat kenaikan kelas, nilaiku diatas rata – rata dan aku juara kelas.. papahku menepati janjinya dengan membawa aku dan mamah kekota sebelah untuk berlibur di taman rekreasi itu..

Dan ditaman rekreasi itulah kehidupan ku mulai berubah.. disana aku bertemu dan mengenal seorang anak laki – laki yang bernama sandi purnama irawan.. aku memanggilnya wawang..

Perkenalan kami awalnya sangat unik.. jadi pada saat aku baru tiba dikolam renang itu, perhatianku tertuju pada seorang anak laki – laki yang bermain seorang diri.. aku terus memperhatikannya ketika dia berlari – lari dipinggir kolam lalu meloncat kedalamnya.. aku melihatnya tersenyum dan tertawa ketika dia berenang.. dia kelihatan bahagia dan senang sekali.. dan waktu dia menabrakku ketika aku membawa teh hangat, aku pura – pura marah dan menangis untuk menghilangkan grogiku dihadapannya..

Disitulah pertama kali kami bertatapan mata.. walaupun dia menatapku dengan perasaan takut tapi tetap saja.. tatapan matanya membuat hatiku bergetar.. dan sengaja aku meninggalkannya dengan papahku karena aku malu.. ga tau malu karena apa.. yang jelas hatiku berbunga – bunga.. apa lagi ketika dia menyelamatkan aku ketika aku tenggelam.. jantungku terasa berdetak dengan cepat, bukan karena habis tenggelam, tapi karena dia merangkulku dan memelukku dari belakang, lalu mengangkatku sampai aku terduduk dipinggir kolam.. aku bahagia sekali..

Dikolam renang itu, aku mengenal yang namanya cinta pertama dan rindu pertama terhadap seorang laki – laki.. lucu sih.. ketika seorang anak perempuan berusia sembilan tahun, tapi sudah berbicara cinta terhadap anak laki – laki yang berusia lebih muda darinya dan mungkin usianya sekitar tujuh tahun.. tapi mau gimana lagi, itulah perasaan yang aku rasakan disaat itu..

Dia mengajarkan cinta pertama ketika dia menatapku, tersenyum kepadaku, menyentuh tanganku, memeluk pinggangku, menyelamatkanku, dan ketika dia mengajarkanku berenang.. dan sampai detik ini pun, perasaan cinta dan sayangku kepadanya tidak pernah berubah..

Dan dia mengajarkan rindu pertama ketika dihari itu aku berpisah dengannya.. dan rindu itu terus menggelayut dihatiku pada hari – hariku berikutnya..

Banyak perubahan terhadap diriku setelah pulang dari liburan.. aku sering melamun dan mengurung diri dikamar.. dan itu semua karena cinta.. apa sih cinta itu..? aku pun ga mengerti pada saat itu.. yang jelas tatapan mata dan senyumannya terus terbayang dipikiranku.. sampai aku tertidurpun hanya wajahnya yang selalu hadir dimimpiku.. dan aku hanya ditemani album foto liburan keluarga, yang salah satu isinya ada fotoku berdua dengannya..

Papahku menyadari perubahan yang terjadi pada diriku.. beliau terus menghiburku dan mengajakku berjalan – jalan keluar rumah.. tapi tetap saja, aku masih sering melamun walaupun sedang dikeramaian..

Dan dua minggu setelah liburan,

“mey.. ntar kalau mey juara kelas, kita liburan kemana sayang..?” tanya papahku mengagetkanku..

“kolam renang yang waktu itu aja pah.. gimana..?” ucapku dengan semangat..

“hem.. kok senang sekali kesana mey.. emang apasih yang bikin mey senang kesana..?” tanya papahku

“taman bunganya indah pah.. mey kangen pengen kesana lagi..” jawabku..

“kolam renangnya atau wawangnya yang bikin kangen..?” kata papah menggodaku..

“ihh.. papah apaan sih..?” ucapku pura – pura meraju..

“hihihi.. oke deh.. kita kesana.. tapi mey harus juara kelas ya..” ucap papahku sambil tersenyum kepadaku..

“iya pah..” ucapku senang..

“tapi disana ada wawang lagi ga ya..?” ucap papahku lagi – lagi menggodaku.. dan kali ini aku menunduk tidak menjawab omongan papahku.. bener juga ya.. emang disana ada wawang..? kami kan belum janjian kapan ketemuannya lagi.. terus gimana cara hubungin wawang..?

Aku pun berbalik lalu menuju kamarku.. setelah itu aku merebahkan tubuhku dikasur dengan menutup wajahku dengan bantal.. dan aku hanya bisa menangis sendirian dikamar..

TOK..TOK..TOK..

“mey.. ada telpon nak..” ucap papahku.. aku lalu cepat – cepat bangun dan menghapus air mataku

“siapa pah..?” tanyaku

“ga tau katanya temanmu.. cepat gih nak.. dah ditunggu..” ucap papahku..

“iya pah..” aku lalu cepat keluar kamar dan mengangkat telponnya..

Betapa terkejutnya aku, ketika suara ditelpon itu ternyata ayahnya wawang.. aku senang sekali apa lagi telponnya diserahkan ke wawang.. wajah murungku berubah seketika.. dan papahku hanya menggelengkan kepalanya saja.. ternyata papahku telah mengetahui nomor telpon rumah wawang, dan papahku tadi yang menelpon duluan kesana..

Dan waktu ditelpon tadi, kami berdua janjian.. liburan mendatang kami ketemuan dikolam renang itu, dengan syarat kami harus sama – sama juara kelas..

Semenjak hari itu aku sering menghubungi wawang dan begitu juga sebaliknya.. wawang sering menelponku.. hari – hari sepiku berubah menjadi lebih ceria dan berwarna, semua itu karena wawang.. dia pintar sekali menghiburku dan membuat aku tertawa.. aku jadi kangen dan ga sabar banget pengen ketemu dia..

Mendekati ujian kenaikan kelas, aku jadi tambah semangat belajarnya.. dan usahaku tidak sia – sia, aku jadi juara kelas dan artinya minggu depan aku akan bertemu dengan wawang..

Dan ketika esok waktu berangkat liburan.. malamnya aku mempersiapkan segala persiapanku dengan semangat.. setelah selesai dengan perlengkapanku, aku pun duduk dikasur sambil memegang album foto liburan kemarin.. aku memandangi wajah kekasihku wawang..

Tiba – tiba bi inah membuka pintu kamarku dan menarikku keluar kamar.. (bi inah ini yang merawatku mulai bayi dan membantu mamah mengurus rumah..)

“ada apa bi..?” tanyaku bingung sambil mengikuti bi inah yang bergegas menuruni tangga..

“ada perampok mba..” kata bi inah pelan sambil ketakutan dan terus menarik tanganku..

“apa perampokk..?” kata ku kaget dan ketakutan juga..

“iya.. jangan berisik ya mba..” ucap bi inah lagi..

Bi inah menarikku kedapur.. dan ketika didapur kami mendengar ada suara orang yang berbicara sambil berjalan kearah kami.. bi inah lalu manarikku kedekat gudang dan bersembunyi dibalik kardus – kardus kosong yang menumpuk..

“bi.. papah dan mamah gimana..? hikss.. hikss..” tanyaku dan aku mulai menangis ketakutan..

Bi inah langsung membekap mulutku ketika suara perampok itu ada didekat dapur..

“sstttt..” ucap bi inah berbisik.. dan jantungku berdetak dengan cepat..

“gimana..? cantik juga istrinya ya..” ucap seseorang dengan suara yang garang..

“iya.. ga nyangka juga aku.. pintar juga bos cari target buat kita rampok.. hehehe.. kita selesaikan dulu istrinya baru kita habisi mereka berdua.. setelah itu kita kuras habis hartanya.. hahahahaha..” ucap temannya menyahut..

Seketika itu juga tubuhku bergetar dan air mata meleleh dengan deras dipipiku.. aku ketakutan sambil memeluk album foto yang kubawa dari kamar, dan mulutku tetap dibekap bi inah yang juga menangis dan ketakutan..

“wang.. aku takut wang..”

“ya Tuhan.. tolong aku.. tolong papah mamahku Tuhan.. hikss.. hikss..” ucapku menangis dan bergumam..

“suara apa itu dibalik kerdus..” kata seseorang dan ketika dia akan mendekat..

“JANGAN SENTUH ISTRIKU…” Teriak ayahku diruang tamu dengan keras..

“hahahahaha..” beberapa orang tertawa..

“PAPAH.. TOLONGIN MAMAH PAH.. HUAA.. HUAA..” teriak mamahku sambil menangis.. aku semakin ketakutan dan tubuhku bergetar dengan hebatnya..

“udah.. paling juga tikus.. ayo keatas.. kelihatannya diatas itu kamar anak perempuannya…” ucap temannya.. lalu dia berhenti sebelum sampai ditempat kami sembunyi.. dan berbalik menaiki tangga menuju kamarku bersama temannya..

“mba jangan nangis ya.. ntar perampoknya kesini lagi..” kata bi inah membisikku sambil menangis..

“PAPAH.. TOLONG MAMAH PAH.. JANGAN SENTUH AKU.. BAJINGAN KALIAN SEMUA..” terika mamahku dari ruang tamu

“BAJINGAN KAMU SEMUA YA.. AKU AKAN MEMBUNUH KALIAN SEMUA..” teriak ayahku..

“BANYAK BICARA KAMU..”

PRANGGG..

PRANGGG..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

“PAPAH.. JANGAN PUKUL SUAMIKU.. LEPASKAN DIA.. TOLONG LEPASKAN DIA.. HIKSS.. HIKSS..” teriak mamahku..

Aku menangis sejadi – jadinya dan ketakutanku juga sangat luar biasa.. bi inah berdiri lalu menarik tanganku menuju pintu belakang dan membuka pintunya.. lalu berlari kearah belakang rumah dan mengambil tangga untuk kami, supaya kami bisa naik tembok belakang rumah.. lalu bi inah menarik tanganku sampai diatas tembok.. dan bi inah loncat kebawah dibalik tembok sambil memegang tanganku..

BUHHGG..

Tubuhku terhempas kebawah.. sekujur tubuhku kesakitan.. bi inah lalu menggendongku dan berlari kearah hutan dibelakang rumah.. ini adalah malam yang paling menyeramkan dan menakutkan didalam hidupku.. kami menembus kegelapan malam dengan tangisanku yang semakin kencang.. dan bi inah terus berlari.. setelah lumayan jauh.. bi inah lalu menurunkan aku dan beristirahat sejenak..

“bi papah mamah gimana bi..? hikss.. hikss..” tanyaku sambil menangis..

“sabar mba.. sabar.. hiks..hiks..” jawab bi inah menangis sambil memelukku..

Dan selang beberapa lama aku melihat kobaran api yang begitu besar dari arah rumahku..

“PAPAHHHH.. MAMAHHHH.. HUAAA.. HUAAA..” aku berteriak sekencang kencangnya.. dan ketika aku akan berdiri dan berjalan kearah rumahku, aku langsung terduduk.. kedua lututku sakit sekali akibat terjatuh tadi..

Aku kembali menangis dan berteriak.. sampai..

GELAP..

[table id=Ads4D /]

Keesokan harinya.. disebuah rumah sakit..

“PAPAAAAH.. MAMAAAAAH..” teriakku terbangun dari tidurku.. aku lalu duduk.. dan nafasku begitu cepat.. keringat mengalir deras dari keningku.. aku melihat sekelilingku dan ternyata aku didalam ruangan sebuah rumah sakit..

“hu.. hu.. hu.. hu..” nafasku cepat dan memburu.. apa aku mimpi buruk semalam..? dan pintu kamar terbuka.. terlihat papah egi dan mamah ira masuk tergesa – gesa dan terlihat matanya sembab.. papah egi ini kakak dari mamahku.. nama beliau egidius van gerrit..

“mery.. kamu sudah bangun nak..?” kata mamah ira sambil memelukku dan menangis..

“mamah ira.. papah sama mama mey mana mah.. ? hikss.. hikss…” ucapku menangis dipelukan mamah ira..

“sabar nak ya..” ucap papah egi sambil membelai kepalaku.. aku melihat papah egi dan kulihat mata papah egi berkaca – kaca melihatku..

“papah egi.. mana papah mamah pah..? hikss.. hikss..” ucapku sambil menangis.. papah egi tidak menjawab.. hanya air mata yang tertumpah di kedua kelopak matanya..

“PAPAHHHH.. MAMAAAHHHH..” teriakku.. dan

GELAP…

[table id=AdsKaisar /]

Aku sadar beberapa saat kemudian dengan ketakutan yang luar biasa mengingat kejadian malam itu.. aku duduk sambil memeluk kedua lututku.. dan aku menangis sejadi – jadinya.. dikepalaku yang ada hanya teriakan mamah dan papah yang meminta tolong.. lalu terbayang rumahku yang terbakar.. tubuhku menggigil dengan hebat.. papah egi dan mamah ira hanya bisa menangis disebelahku sambil memelukku..

Dan setelah beberapa hari aku dirumah sakit.. akhirnya papah egi memutuskan, supaya aku dibawa ke rumah omah di negara kincir angin.. disana pun aku kembali dirawat dirumah sakit dan didampingi seorang psikiater terkenal.. mamah ira tidak pernah meninggalkan aku selama disana.. papah egi dan mas rendi sepupuku juga sekali – kali datang menjenguk aku… mas rendi sangat menyayangi aku dari dulu karena dia tidak punya adek perempuan.. dia itu tiga bersaudara dan laki – laki semua.. dan ketika sekarang aku sedang terkena musibah besar ini, dia tambah menyayangi aku dan selalu menghiburku..

Setelah beberapa bulan.. kondisiku membaik, aku dibawa kembali ke negeri ini dan pindah kekota dimana mas rendi tinggal.. aku memulai kehidupan baru dikota ini dengan kesedihan yang mendalam.. mas rendi dan adik – adiknya selalu menghiburku.. aku tidak pernah ditinggalkan sendiri.. pada siang hari aku sudah bisa melakukan aktifitasku seperti biasa, walaupun masih ada kesedihan yang tertinggal.. tapi dimalam hari, aku selalu dihantui ketakutan yang sangat luar biasa.. aku tidak bisa tidur dimalam hari.. aku baru bisa terlelap ketika sudah lewat jam tiga malam.. dan itu salah satu alasan kenapa sampai hari ini aku susah tidur kalau malam hari..

Dengan berjalannya waktu.. pada saat SMP, akhirnya aku mengetahui tentang meninggalnya kedua orang tuaku dengan cara yang tragis.. mereka dibunuh dan dibakar didalam rumahku.. dan hari – hariku kujalani dengan kemurungan lagi setelah tau kejadian yang sebenarnya menimpa orang tuaku.. aku sering bolak – balik rumah sakit untuk bertemu dan terapi dengan dokter psikiater..

Mas rendi selalu menemani aku kemanapun aku pergi, malam hari pun kami tidur berdua dikamarnya.. padahal aku mempunyai kamar sendiri yang dibuatkan papah egi.. dan kalau disekolahpun mas rendi selalu mendatangi aku ketika waktu istirahat.. dia terus menghiburku.. dan waktu SMP aku itu adek kelas mas rendi dan satu sekolah dengannya..

Karena seringnya aku diajak mas rendi, aku sampai tau jadwal mas rendi setiap harinya.. dan pada saat latihan karatepun aku diajaknya.. perlahan aku bisa melupakan semuanya ketika aku sibuk dengan aktifitasku.. tapi tidak tidak dimalam hari.. aku pasti teringat dengan kejadian itu dan pasti aku akan menangis lagi..

Dan ketika aku masuk di SMA, aku satu sekolah lagi dengan mas rendi.. tidak ada yang berani mengganggu atau mendekati aku.. karena mas rendi selalu menjagaku dengan baik.. dan ketika ada cowok yang mendekati aku, mas rendi selalu memberi shock terapy sehingga aku tidak mempunyai teman laki – laki sama sekali..

Dan pada suatu hari dikamar mas rendi..

“mas punya buku matematika kelas satu gak..?” tanyaku ke mas rendi..

“ada tuh dikerdus..” kata mas rendi sambil menunjuk sebuah kerdus..

Aku pun membongkar kerdus itu dan melihat ada sebuah buku matematika yang kucari dan ketika kuangkat buku itu, dibawahnya ada sebuah album foto yang sangat aku ingat dan aku kenal..

Aku mengambil album foto itu dengan tangan yang bergetar dan air mata yang mengalir..

“mer.. kamu kenapa dek..?” tanya mas rendi..

“album ini foto kok bisa ada disini mas..? hikss.. hikss..” ucapku sambil menangis..

“anu.. itu bi inah yang kasih kemamah, sebelum bi inah pulang kampung..” ucap mas rendi kaget ketika aku memegang album foto liburan terakhir dengan mamah dan papah..

“kenapa ga dikasih ke mery mas..? hikss.. hikss..” ucapku..

“maaf mer.. maaf.. bukannya mas ga mau kasih.. tapi mas takut kalau mery lihat album foto itu.. mery jadi sedih lagi..” ucap mas rendi yang ketakutan ketika melihat aku menangis..

“mas rendi jahat..” ucapku langsung berlari ke kamarku..

Aku lalu menutup pintu kamar ku dengan keras.. lalu menguncinya.. aku lalu bersandar dibalik pintu kamar sambil menangis sesenggukan, dan memeluk album foto yang baru kutemukan ini..

TOK.. TOK.. TOK..

“mer.. maafin mas rendi mer..” ucap mas rendi mengetuk pintu kamarku..

“mer.. jangan nangis dong de.. buka pintunya plisss..” ucap mas rendi..

Aku tetap diam dan menangis..

“kenapa merry nak..?” terdengar suara mamah ira diluar kamarku..

“mery nemuin album fotonya mah.. sekarang dia nangis didalam..” ucap mas rendi ketakutan..

“ya udah.. rendi kekamar aja.. biar mamah yang ngomong sama mery ya..” kata mamah ira..

“tapi mah..” ucap mas rendi terpotong..

“sudah sayang.. biar mamah yang ngomong sama mery ya nak..” kata mamah ira..

“iya mah..” ucap mas rendi..

TOK.. TOK.. TOK..

“mer.. sayang..” ucap mamah ira memanggilku dengan lembut.. dan itu membuat tangisku terhenti..

“iya mah..” ucapku dengan tetap duduk dan memeluk album foto..

“buka pintunya dong..”

Aku diam dan tidak menyahut…

“mer.. mery ga mau bukain pintu mamah ya..?”

“maaf mah.. mery mau sendiri dulu ya..” jawabku pelan..

“ya udah.. tapi jangan lama – lama ya sayang.. nanti mamah sedih loh kalau lihat mery nangis terus..” ucap mamah ira..

“iya mah..” ucapku..

“ya udah mamah ke dapur dulu ya nak..”

“iya mah..”

Setelah itu aku lalu berdiri dan berjalan gontai kekasurku.. dan aku duduk dikasur dengan album foto yang kupangku.. dengan tangan yang bergetar aku membuka cover album foto lawas ini.. dan seketika itu juga air mataku kembali tertumpah.. aku melihat foto kami bertiga dilembaran pertama.. difoto itu papah dan mamah memelukku dan mencium pipi kanan dan kiriku bersamaan.. aku menangis sesenggukan sambil menutup mulutku..

“mamah.. papah.. mey kangen.. hiks… hiks…” ucapku bergumam.. dan air mataku membasahi lembaran foto yang terlapisi plastik ini.. aku lalu mencium pipi mamah dan papahku dilembaran foto ini.. aku menumpahkan semua kangenku kepada mereka..

Setelah sekian lama, hari ini akhirnya aku melihat lagi gambar kedua orang tuaku yang tersenyum memelukku.. dan aku mengenang kembali saat – saat bahagia itu.. lalu aku buka lagi lembaran – demi lembaran album foto ini.. dan semakin aku membuka semakin deras pula air mata ini mengalir..

Sampai pada beberapa lembar aku membukanya.. aku melihat fotoku berdua dengan seorang laki – laki.. wawang..

“hikss.. hikss.. wawang.. memey sedih wang.. hiks..hiks.. memey kangen mamah sama papah wang.. hiks..hiks..” ucapku sambil membelai kepala wawang difoto ini..

“maafin memey ga datang dihari itu wang.. hikss.. hiks..” gumamku dan aku terus menangis..

Dan setelah sampai lembaran terakhir aku pun menutup album foto ini.. lalu aku merebahkan diri dikasur sambil memeluk album foto ini… dan perlahan dengan air mata yang terus mengalir aku pun memejamkan mata..

“happy birthday to you.. happy birthday to you.. happy birthday.. happy birthday.. happy birthday to you..” papah dan mamahku bernyanyi sambil membawa sebuah kue uang tahun kecil yang sangat cantik..

“mamah.. papah.. hikss.. hikss..” ucapku sambil menangis dan ketika aku akan memeluknya..

“eits.. tiup lilinnya dulu baru nanti boleh peluk mamah sama papah..” ucap mamahku..

“tapi mey kangen mah..” ucapku

“iya sayang.. tiup lilinnya dulu ya.. tapi sebelum itu pejamkan mata mey dulu.. sebutkan keinginan mey.. baru tiup lilinnya ya sayang..” ucap papahku..

Aku lalu memejamkan mata dan berdoa..

“aku ingin bersama mamah dan papah selamanya..” ucapku lalu membuka mataku dan meniup lilinnya..

Huuuu…

Lilinpun padam..

Papah lalu meletakkan kuehnya dan langsung memelukku..

“pah.. mey kangen pah.. papah jahat ninggalin mey sendirian.. hikss.. hikss..” ucapku sambil memeluk papahku dengan erat..

“mey.. papah juga kangen sama mey.. papah sama mamah ga kemana – mana kok sayang.. kami ada disekitar mey aja..” ucap papahku sambil memelukku dan membelai rambut belakangku..

“ngga.. papah bohong.. papah sudah pergi jauh kan..? kenapa mey ga diajak pah..? hikss.. hikss…” ucapku sambil menatap mata papahku tanpa melepas pelukannya..

“mey.. belum saatnya mey ikut papah sama mamah..” ucap papahku sambil membersihkan air mataku..

“kapan pah..? kapan mey ikut papah sama mamah..?” tanyaku..

“mey harus jadi anak yang baik dulu.. mey ga boleh ngecewain papah dan mamah.. dan nanti setelah waktunya tiba.. papah sama mamah akan menjemput mey..” ucap ayahku..

“tapi mey kangen pah.. hikss.. hikss..” ucapku dan memeluk papahku lagi..

“iya sayang.. papah juga kangen sama mey.. makanya papah datang kesini..” ucap papahku lalu melepaskan pelukannya dan membelai rambutku..

Lalu gantian mamahku yang memelukku..

“haloo putri mamah yang cantik..” ucap mamahku sambil tersenyum dan memelukku..

“mamahhh.. hikss.. hikss.. mey kangen mah..” ucapku sambil membalas pelukan mamah dengan erat..

“iya sayang mamah juga kangen..” ucap mamahku sambil membelai rambutku..

“mey mau ikut mamah sekarang.. plisss.. hikss.. hikss..” ucapku memohon..

“jangan sayang.. belum waktunya.. mey dengarkan kata papah tadi..” kata mamahku..

“tapi mey ga kuat mah.. mey ga kuat.. hikss.. hikss…”

“sayang.. mey itu putri mamah yang paling cantik, baik, dan tegar.. jadi mey ga boleh cengeng gini..” ucap mamahku

Dan papahku pun ikut memelukku..

“kalau mey sedih terus.. papah dan mamah ga mau datang kesini lagi loh…” ucap papahku..

“pah…” ucapku kaget mendengar ucapan papahku..

“sayang… ingat ya mey harus jadi anak yang lebih baik lagi.. dan jangan sedih terus.. baru nanti kami akan sering kesini..” ucap papahku..

“tapi mey sendirian disini pah.. hikss.. hikss..”

“mey.. disinikan ada papah egi dan mamah ira yang temanin mey.. mereka sekarang orang tua mey pengganti mamah dan papah disini.. jadi mey harus nurut kata papah egi dan mamah ira.. ya sayang ya.. lagian disini ada mas rendi dan adek – adeknya yang selalu menjaga mey loh..” ucap mamahku sambil membelai rambutku..

Aku pun mengangguk.. setelah itu papah dan mamah mencium pipi kanan dan kiriku bersamaan.. lalu mereka berdua melepaskan pelukannya.. tubuhku lalu kaku dan tidak bisa bergerak.. aku ingin memeluk papahku dan mamahku lagi tapi tidak bisa.. aku pun menangis kembali..

“nak ingat ya pesan kami.. jadi anak yang lebih baik.. nurut perkataan papah egi dan mamah ira.. dan jangan bersedih lagi..” ucap mamah lalu berbalik dan berjalan meninggalkan aku menuju sebuah pintu yang terang benderang..

“PAPAH… MAMAH.. JANGAN TINGGALIN MEY.. HIKSS… HIKSS.. HIKSS.. “ ucapku berteriak dan menangis..

Papah dan mamah berbalik lalu tersenyum dan melambaikan tangan kepadaku lalu masuk ke pintu itu dan menutupnya..

[table id=AdsKaisar /]

“PAPAH.. MAMAH..” aku terbangun dan duduk dikasur dengan posisi album foto yang kupeluk.. aku lalu memejamkan mataku sejenak..

“ya Tuhan.. mimpi ini terasa nyata sekali..”

TOK.. TOK.. TOK..

“mer.. sayang.. kamu ga pa – pakan..?” teriak mamah ira didepan kamarku

aku lalu membersihkan kedua mataku dari sisa air mata..

“ngga apa – apa mah..” ucapku..

“buka pintunya dong sayang..” ucap mamah ira..

“iya mah..” ucapku.. lalu aku meletakkan album foto diatas meja belajarku dan berjalan kearah pintu kamar..

Dan ketika aku membuka pintu kamarku..

“happy birthday to you.. happy birthday to you.. happy birthday.. happy birthday.. happy birthday to you..” papah egi, mamah ira, mas rendi, ryan dan rikky bernyanyi sambil membawa sebuah kue ulang tahun..

Mereka semua mengingat ulang tahunku.. Ya Tuhan.. aku baru menyadari, ternyata aku tidak sendirian disini.. aku masih memiliki keluarga yang sangat perhatian kepadaku.. terimakasih sudah mengirim mereka kepadaku Tuhan.. papah egi, mamah ira, mas rendi, ryan dan rikky maafkan mery ya.. maafkan kalau selama ini mery selalu ngeropotin dan menyusahkan kalian semua.. dan air mataku kembali menetes

Aku ingin sekali memeluk mereka semua saat ini.. dan ketika aku ingin memeluk mereka..

“eitss.. tiup lilinnya dulu ya.. tapi sebelum itu pejamkan mata mery dulu.. sebutkan keinginan mery.. baru tiup lilinnya.. setelah itu baru bisa peluk kami..” ucap papah egi persis seperti kata papah di mimpiku tadi..

Aku lalu memejamkan mataku..

“Tuhan.. aku kan menjadi anak yang baik.. aku akan menuruti apa kata papah egi dan mamah ira.. dan aku ga akan kecewain orang – orang yang menyayangiku..” aku lalu membuka mataku dan meniup lilinnya..

Huuuu..

Lilinpun padam..

Papah egi orang pertama yang merangkulku dan memelukku..

“met ulang tahun ya sayang.. maafkan kalau papah egi selama ini masih kurang perhatian sama mery..” ucap papah egi sambil memelukku dan membelai rambutku..

“hikss.. hikss.. terimakasih pah.. terimakasih.. papah egi sudah memberikan perhatian yang luar biasa ke mery.. maafkan kalau selama ini mery selalu ngerepotin papah egi dan keluarga.. hikss.. hikss..” ucapku menangis didada nya..

“kamu ngomong apa sih sayang.. kamu itu bidadari yang dititipkan Tuhan dirumah ini.. dan kamu itu sekarang sudah menjadi putri kami yang sangat kami sayangi.. jadi papah ga pernah merasa direpotin dengan kehadiranmu nak..” ucap papah egi sambil memegang kedua pipiku lalu mengecup keningku.. mata beliau terlihat berkaca – kaca.. dan aku langsung memeluknya lagi..

“terimakasih pah.. terimakasih..” ucapku dan papah egi melepas pelukannya..

“met ultah ya sayang.. ga terasa kamu telah tumbuh menjadi seorang putri yang cantik dan manis.. kamu telah menjadi salah satu cahaya dirumah ini nak..” ucap mamah ira sambil memelukku..

“terimakasih mah.. terimakasih.. maafkan mery kalau selama ini mery sering nyusahin mamah ira ya.. hikss.. hikss..” ucapku dengan berurai air mata..

“nak.. ga ada satupun orang dirumah ini yang merasa disusahin sama mery.. semua yang dilakukan orang dirumah ini didasari oleh cinta dan kasih sayang.. dan semua ini cuman mery yang bisa membuat kami begini.. ingat ya nak.. mery adalah putri kami disini.. bukan orang lain..” ucap mamah ira sambil memegang kedua pipiku lalu mencium keningku juga..

“terimakasih mah.. terimakasih..” ucapku.. lalu mamah ira melepaskan pelukannya..

Mas rendi langsung memelukku.. kembali air mataku tumpah didada mas rendi..

“mas..” ucapku terpotong..

Mas rendi langsung mengangkat wajahku dan menempelkan telunjuknya dibibirku..

“dek.. kamu adalah adek perempuan yang paling aku sayang.. jangan pernah bilang kamu itu ngerepotin kami semua.. dan setelah ini jangan ada air mata kesedihan dimatamu ya..” ucap mas rendi sambil membersihkan air mata yang mengalir dikedua bola mataku..

“dan jangan pernah ngucapin terimakasih.. karena aku kakakmu.. aku yang bertanggung jawab terhadap dirimu sampai nanti kamu akan mendapatkan pendamping hidup yang layak disisimu..” ucap mas rendi dan diakhiri dengan kecupan manis dikeningku.. aku pun mengangguk kepada mas rendi..

Aku lalu memeluknya erat.. dan mas rendi membelai rambutku setelah itu mas rendi melepas pelukannya..

Selanjutnya ryan dan rikky bergantian memelukku.. terimakasih Tuhan.. terimakasih.. mereka adalah keluarga yang sangat baik kepadaku.. aku berjanji mulai hari ini aku akan berubah menjadi gadis yang periang lagi.. cukup sudah kesedihan yang menghantuiku selama ini.. aku ga ingin lagi mengecewakan mereka yang menyayangiku.. dan aku harus menjadi gadis yang kuat seperti keinginan papah dan mamah diatas sana..

Hari selanjutnya aku mulai berubah.. aku lebih periang dan keluargaku ini terus memberikan dukungannya.. aku sudah tidur dikamarku sendiri.. dan kadang – kadang aku tidur juga dikamar mas rendi tapi tidak sesering dulu.. dan aku selalu ditemani album foto kenangan.. kebiasaan tidur menjelang subuhpun masih terjadi dan anehnya jam enam aku pasti terbangun dengan segar seperti biasa untuk pergi kesekolah.. disiang hari setelah pulang sekolah baru aku akan melanjutkan tidurku..

“dek.. difoto itu kok ada foto anak laki – laki ya..? siapa dia..?” tanya mas rendi disuatu hari dikamarku..

“itu wawang mas..” jawabku dengan malu – malu..

“siapa wawang itu..? eh kok mery malu gini sih..? cieee.. itu pacarnya mery ya..?” goda mas rendi kepadaku..

“ihh.. apaan sih mas rendi ini.. kasih tau papah egi loh ya kalau mas rendi godain mery terus..” ucapku sambil meraju..

“ciehhh.. papah.. mery sudah punya pacar pah..” teriak mas rendi..

“ih mas rendi jahat..” ucapku sambil meraih bantalku..

“hahahahaha.. malu – malu lagi.. hahahaha..” ucap mas rendi tertawa dan berjalan mendekati pintu kamarku..

“awas ya mas rendi.. aku lempar nih..” ucapku sambil mengangkat bantalku..

“hahahaha.. aku pergi dulu ya pacarnya wawang..” kata mas rendi lalu berlari kearah pintu kamarku dan menutupnya dari luar..

“jahaaattt..” teriakku..

“hahahaha..” terdengar mas rendi tertawa sambil meninggal kan kamarku..

Begitulah keseharian mas rendi.. ada aja caranya yang membuat aku meraju lalu ga lama dia datang dan meminta maaf dan membuat aku tertawa lagi..

Mas rendi kalau dirumah penuh dengan canda tawa.. berbeda kalau diluar rumah.. apalagi kalau disekolah.. dia terkenal sebagai preman yang sadis.. waktu kelas satu SMA aja dia sudah menjadi pentolan disekolah.. preman – preman kelas tiga penguasa sekolah sudah dibabat habis satu persatu oleh mas rendi.. dia terkenal garang dan tidak suka tersenyum.. dan mas rendi itu suka merokok dan mabuk – mabukan..

Mas rendi itu ganteng dan menjadi idola para wanita disekolahnya.. tapi ntah kenapa mas rendi selalu cuek dan tidak terlalu menghiraukan mereka.. dan mereka pun malu untuk mendekati mas rendi.. ntah malu atau takut dengan mas rendi yang jarang tersenyum itu..

Waktu mas rendi kelas dua aku masuk di sekolah itu.. dan tidak ada satupun yang berani menggodaku.. jangankan menggoda, melirik aja mereka ga berani.. dan kalau dikantin aku seperti tuan putri penguasa sekolah.. meja tempat aku duduk pun tidak ada yang berani menyentuhnya.. makanan dan minuman selalu datang dimejaku diantarkan oleh bapak kantin..

Dihalte tempat aku menunggu angkutan pun tidak ada yang berani menggoda.. kalau aku sendirian pulang sekolah, preman disana hanya menyapaku.. mereka itu taunya aku pacarnya mas rendi..

Pernah disuatu hari aku diganggu anak STM.. waktu itu mas rendi lagi beli rokok dan ketika balik, dia melihatku dikelilingi anak STM.. (aku sih ga takut sama sekali waktu mereka menggangguku, justru aku melawan dan merobohkan salah satu anak STM dengan menendang ‘kemaluannya’.. aku memang punya keahlian beladiri karate.. aku sering ikut latihan bersama mas rendi..) dan ketika mas rendi melihat aku menjatuhkan salah satu anak STM, dia tidak banyak bicara.. dia berlari kearahku dan menghajar mereka satu persatu lalu mereka dimasukkan got didekat halte.. mereka dipukul, ditendang dan dinjak – injak tanpa ampun.. dan keesokan harinya, pentolan anak STM datang kesekolahku untuk meminta maaf kepada mas rendi.. ternyata dia teman akrab dan teman minum mas rendi dijalanan..

Kembali dimalam hari di suatu waktu.. disaat purnama sedang menampakkan wujud seutuhnya.. dan aku selalu menantikan saat – saat seperti ini.. saat dimana aku mencurahkan isi hatiku terhadapnya..

Aku sekarang dikamar mas rendi dan duduk dijendela sambil memandang purnama dan mengingat seseorang yang amat kurindukan.. wawang..

“hey purnama.. bagaimana kabarmu..? aku bertahan karenamu.. disela duka yang tergores dihatiku, aku selalu merindukanmu.. adakah rasa yang sama yang kau rasakan..? dan ketika kau telah pergi meninggalkan aku sendiri didalam kegelapan.. hanya ada kerinduan yang mendalam.. kerinduan akan dekapanmu.. kerinduan akan senyummu lewat cahayamu.. semoga titah langit manyatukan kita disuatu waktu.. semoga.. dan semoga..”

“hey mer.. ngelamun lagi dek..?” ucap mas rendi sambil menyalakan rokoknya..

“enggak mas.. aku cuman memperhatikan keindahan purnama yang bersinar seutuhnya..” ucapku..

“hemmm.. bohong.. kamu lagi ngelamunin siapa itu..? wawang ya..?” tanya mas rendi.. kali ini dia serius bertanya.. tidak bercanda seperti biasanya..

“hiuuuffftttt.. huuuuu..” aku menarik nafas dan mengeluarkannya perlahan..

“dia cinta pertamamu ya..?” tanya mas rendi lagi..

Aku tidak menjawabnya.. aku hanya memandang wajah mas rendi sejenak.. lalu aku kembali menatap purnama dihadapanku..

“kenapa ga ditelpon de..?” ucap mas rendi..

“ga bisa mas.. telpon rumahnya ga bisa dihubungi lagi.. mery sudah berkali – kali menghubunginya mulai dari dulu..” ucapku lalu menunduk..

“kirim surat atau gimana gitu..?”

“mery ga tau alamatnya mas.. mery cuman tau nomor telponnya.. itupun almarhum papah yang kasih tau..”

“dia sering telpon mery ya waktu dulu..” tanya mas rendi..

“iya mas.. wawang sering telpon.. dan kami janjian mau ketemuan ditaman rekreasi sehari sebelum malam terkutuk itu terjadi..” ucapku sambil meneteskan air mata..

“hemm.. gitu ya.. jadi dia ga tau kalau ada kejadian malam itu..”

“iya mas.. aku takut dia marah dan kecewa sama mery, karena ga datang sesuai janji mery..” dan air matakupun semakin deras mengalir..

Mas rendi lalu mendatangi aku dan merangkul kepalaku.. aku yang duduk memandang purnama dan mas rendi berdiri disampingku.. akupun menyandarkan kepalaku diperut mas rendi.. dan mas rendi membelai pelan rambutku..

“sabar ya de.. semoga disuatu hari nanti, kalian akan dipertemukan dan perasaan kalian bisa menyatu dengan indahnya purnama..” ucap mas rendi..

“iya mas terimakasih..” ucapku sambil menggenggam tangan mas rendi..

“dah tidur yok.. dah malam..” ajak mas rendi..

“duluan gih mas.. mery belum ngantuk..” ucapku

“kebiasaan de.. ayolah tidur lebih awal.. enak loh de tidur tepat waktu itu..” rayu mas rendi..

“ga bisa mas.. percuma.. mery belum ngantuk.. lagian ini malam purnama.. mery ga pengen ngelewatinya..” ucapku..

“ya udah.. mas tidur dulu ya..”

“iya mas..” ucapku.. dan aku kembali dengan lamunanku dibawah sinar purnama..

Waktu mas rendi lulus SMA.. aku sedih karena mas rendi melanjutkan kuliah dikota pendidikan.. aku sempat menangis lagi untuk pertama kalinya.. setelah sekian lama aku tidak menetaskan air mata.. mas rendi menghiburku dia berkata kalau aku lulus, aku disuruh kuliah dikota yang sama dengannya..

Dan setelah penantianku selama setahun akhirnya aku lulus dan dan melanjutkan kuliah di kota pendidikan.. aku mengikuti UMPTN dikampus negeri untuk mengambil jurusan hukum.. dan aku diterima disana.. berbeda dengan mas rendi yang mengambil jurusan teknik industry di kampus swasta teknik kita.. walaupun berbeda kampus, aku sering main kemain dan tidur dikos mas rendi.. pondok merah..

Kos pondok merah.. kos – kosan paling angker di kota ini.. kumpulan bajingan yang berkuliah dikampus teknik kita.. tidak ada yang berani masuk kekos kosan ini.. termasuk pacar penghuni sekalipun (padahal kalau mereka mau, pasti diijinkan kok main kesini..) konon katanya disini segala jenis transaksi dunia hitam ada dikos ini.. mengerikan sekali.. mas rendi pernah cerita, sebelum ditarik masuk kos pondok merah, mas rendi diundang kesana karena mas rendi berhasil menaklukkan beberapa preman dijurusannya.. dan yang mengundang mas rendi dikos itu adalah mas pandu, salah satu dedengkot yang memegang peranan penting dikos pondok merah.. mas rendi diundang bukan untuk makan – makan tapi untuk berduel dengan mas pandu.. dan hasilnya, mas rendi dirawat satu minggu dirumah sakit.. tapi setelah keluar dari rumah sakit, satu kamar dipondok merah telah disiapkan untuk mas rendi..

Mas rendi awalnya ga mau ngajak aku main kekosnya.. tapi karena aku bersikeras ingin main kesana, akhirnya mas rendi meminta izin ke mas pandu supaya aku bisa berkunjung kekos pondok merah.. dan mas rendi memperkenalkan aku sebagai kekasihnya.. dan bener saja waktu aku pertama kali masuk kekos itu, suasananya sangat mengerikan dan menakutkan.. botol minuman dan bekas lintingan ganja berserakan diruang tengah.. bener – bener seperti sarang bajingan..

Komposisi kos ini dulu ada mas pandu, mas wagiyo satu angkatan dengan mas pandu dia berasal dari kota lumpia.. bli oka dari pulau dewata.. mas ramos dari pulau yang sekarang memisahkan diri dari negara kita, bang ucok berasal dari pulau yang mempunyai danau terluas di negara ini, kang ujang dari kota kembang, daeng beta dari kota daeng, mas ance dari kota yang terkenal buburnya yang lezat, mas arief dari kota tahu, mas adam dari kota santri, mas rendi, mas bendu dari kota ini, mas wawan dari ibukota negara dan terakhir bung toni mutiara dari timur..

Sambutan mereka terhadapku sangat luar biasa.. dan mereka semua sangat menyayangi aku dan itu terbukti ketika aku diijinkan tidur disana oleh mas pandu.. aku pun dijadikan ibu negara dikos pondok merah.. dan ternyata dikos ini tidak seserem dengan julukannya diluar sana.. disini orangnya lucu dan suka bercanda.. walaupun mabuk, mereka tetap sering bercanda dan ga pernah berkelahi dengan sesama penghuni kos..

Setelah beberapa waktu, akhirnya beberapa penghuni kos pondok merah lulus dan diganti oleh mahasiswa baru lainnya, dan penggantinya pasti preman juga.. mas wagiyo diganti akbar, mas ance diganti raimond, bang ucok diganti danis, kang ujang digantikan rudi, dan daeng beta diganti alan..

Prinsip anak kos pondok merah dalam kuliah, walaupun nakal harus lulus biarpun telat.. lucu sih.. tapi memang seperti itu.. biar kuliah sampai sepuluh tahun atau lebih, pasti mereka akan berjuang supaya lulus.. aku senang dengan semangat dan prinsip mereka..

Dan orang terakhir yang keluar dari kos pondok merah pada saat itu adalah bli oka..

Pada saat aku kuliah mas rendi mengabarkan, kalau ada anak baru yang menggantikan bli oka, namanya sandi dari pulau seberang.. apa dia wawangku..? entahlah.. memang dia aja yang namanya sandi..? tapi dia dari pulau seberang.. kecil sih kemungkinannya kalau dia wawangku.. aku pun ga sabar untuk bertemu dengannya.. dan ketika aku kekos pondok merah rupanya dia sudah tidur.. padahal masih sore hari.. kata mas wawan dia habis minum dua botol TM yang dikasih mas rendi waktu baru datang tadi.. gila.. masa wawangku jadi pemabuk sekarang..? ah sudahlah.. iya kalau dia wawangku.. makin penasaran aku..

Aku menunggu dia keluar dari kamar mulai sore hari sampai tengah malam, dan dia ternyata masih tidur juga.. aku akhirnya tidur jam lima pagi.. dan ketika aku bangun dia sudah tidak ada dikamarnya.. kata alan dia lagi daftar kekampus.. apa..? dia anak baru mau daftar dikampus teknik kita..? gila.. sekeren apa dia..? kok bisa calon mahasiswa baru diijinkan tinggal dikos ini.. dan aku semakin ga sabar untuk bertemu dengannya.. hiuuffttt.. ya Tuhan.. kenapa aku kesiangan.. tumben banget.. kenapa bisa begini ya..? kenapa aku jadi tambah deg degan gini..

Aku lalu mandi dan berdandan secantik mungkin.. dihatiku yang terdalam, aku berharap kalau sandi yang itu adalah wawangku.. aku memakai pakaian terbaikku dan rambutku aku kuncir dua.. dan aku memakai parfum keseluruh tubuh dan pakaianku

“tumben de kamu dandan cantik gini.. hemmm.. pake parfum lagi.. mau kamana..?” kata mas rendi menggodaku

“ihhh.. apaan sih mas ini.. emang ga boleh adeknya dandan cantik begini..?” ucapku

“boleh aja sih.. tapi ga biasanya kamu seperti ini.. biasanya kan nyantai aja dandanannya..” ucap mas rendi..

“udah ah.. mas rendi rese..” rajukku..

“hehehe.. iya udah mas rendi keruang tengah dulu ya..” pamit mas rendi..

“iya mas.. ntar aku nyusul..” kataku.. ketika aku akan keluar kamar.. semua penghuni menatapku heran dan mas rendi hanya tersenyum aja melihat teman – temannya memandangku..

“nona.. ko cantik sekali’e hari ini..” ucap bung toni sambil tersenyum kepadaku..

“apa sih bung toni ini.. baru tau kalau mery ini cantik..?” kataku langsung duduk disebelah mas rendi..

“busyet dah.. mana wangi bener lagi..” ucap mas wawan..

“kenapa mas wawan..? mas naksir sama mery..?” kataku menggoda mas wawan..

“gila aja.. loe pengen gue dibacok sama rendi naksir pacarnya..” kata mas wawan sambil menggaruk kepalanya..

“hahahahaha..” semua penghuni tertawa mendengar banyolan mas wawan..

“udah ah.. ga usah diganggu ntar kalau dia meraju selesai kita semua..” ucap mas rendi sambil menuangkan minuman kegelas lalu memutarkan minuman ke penghuni yang lain..

“tumben beb jadi bandar..? biasanya kan bung toni..” tanyaku.. sengaja aku memanggil mas rendi itu beb dan mas rendi memanggilku ay kalau lagi diluar.. supaya meyakinkan penghuni lain kalau aku ini pacar mas rendi.. dan mas rendi sengaja mengenalkanku sebagai pacarnya biar ga ada yang berani menggodaku diluar sana.. tapi aku ga tau alasan mas rendi yang tetap mengenalkan aku sebagai pacarnya dikos ini.. kenapa ga jujur aja sama mereka kalau aku adiknya.. aku yakin kok, mereka ga akan berani dekatin aku.. karena mereka pasti menghargai mas rendi dan juga menghargai aku..

“ga pa – pa ay.. lagi pengan aja.. iya ga bung..?” jawab mas rendi kepadaku lalu melihat ke bung toni.. dan bung toni cuman tersenyum aja..

Dan ketika mereka asyik berpesta.. pintu kos terbuka.. pandanganku langsung tertuju dipintu.. seorang laki – laki berdiri dengan gagahnya didepan pintu sambil meminum teh kotak ditangan kanannya dan rokok ditangan kirinya..

Kami sempat berpandangan sebentar lalu dia memandang ke penghuni yang lain.. Ya Tuhaannn.. dia wawangku.. dia cinta pertamaku dan dia rindu pertamaku.. aku mengenalnya sekali Tuhan.. tatapan itu.. tatapan yang sama ketika kami bertemu dulu.. tubuhku tiba – tiba bergetar, jantungku berdetak dengan cepat dan tanganku langsung memegang mas rendi sambil meremasnya dengan kuat.. matakupun berkaca – kaca.. mas rendi sedikit terkejut melihat ekspresiku, tapi dia langsung menenangkan diriku.. dia lalu memegang tanganku dan meremasnya pelan..

Mas wawan dan mas rendi menyapanya dan menyuruhnya duduk.. tapi dia ijin masuk kekamarnya dulu untuk meletakkan tasnya.. lalu berjalan kearah kami diruang tengah.. aku berusaha menenangkan diriku.. dan aku menghapus air yang keluar dari mataku.. dia duduk tepat dihadapanku.. dia memandangku sebentar lalu menunduk dan melihat ke penghuni lainnya.. wawang.. kamu lupa sama memeykah..? ini memey wang.. memey..

Mas rendi lalu memberikan segelas minuman dan dia meminumnya.. setelah itu dia meletakkan rokoknya dimeja dan menawarkan kepada kami..

“aku minta satu ya.. coba ngerasain rokok anak baru..” ucapku untuk menghilangkan rasa grogiku dan memancing wawang supaya dia melihatku.. aku ingin tahu apa dia bener – bener lupa dengan aku.. aku lalu mengambil rokoknya.. dia terkejut tapi setelah itu dia santai kembali.. ternyata wawang memang lupa dengan aku.. apa dia sengaja melupakan aku, atau dia marah dengan aku karena aku ga datang dihari itu..? ntahlah.. aku lalu membakar rokok yang baru aku ambil dan menghisapnya perlahan.. mas rendi sempat melirikku dan semua penghuni juga sempat melirik.. aku memang ga pernah merokok kalau berkumul dengan mereka.. tapi aku merokok bila berdua dengan mas rendi.. itupun kalau aku lagi pusing berat dan rokokku sebenernya rokok mild bukan rokok putihan ini..

“oh iya mba silahkan..” ucap wawang dengan santainya.. wawang.. kamu kejam sekali melupan memey wang.. kamu jahat.. kamu ga tau kalau aku selama ini kangen sama kamu wang.. hikss.. hiks.. aku menangis didalam hati.. dan hatiku terasa seperti diris – iris olehnya.. sakit tapi tidak berdarah.. dan aku menahan supaya air mata tidak keluar dari kedua bola mataku.. mas rendi terus melirikku dan melihat perubahan sikapku dari tadi.. mas rendi lalu memperkenalkan semua penghuni kos ini ke wawang..

Setelah tiba giliran untuk memperkenalkan aku.. aku semakin deg – degan.. apa mas rendi mengenalkan aku sebagai pacarnya..?

“kalau ini yang sebelahku namanya Emery Naila Unna biasa dipanggil mery.. dia ini ibu negara disini.. anak hukum semester 6.. dia anak kampus sebelah..” ucap mas rendi sambil mengelus pelan rambutku.. hiuufftt.. mas rendi mengenalkan aku dengan nama lengkap tapi di juga masih tidak mengenali aku.. jahat kamu wang.. jahatttt.. kamu benar – benar lupa sama aku.. dan aku marah sekali terhadapnya..

“hai anak baru..” ucapku sambil tersenyum yang kupaksakan kepadanya..

“iya ibu..” jawabnya pelan sambil melirikku

“emangnya aku yang punya kosan dipanggil ibu.. emang aku setua itu kah..? ” ucapku geram terhadapnya.. aku menahan ucapanku supaya tidak terlalu emosi terhadapnya..

“maaf mba.. maaf.. soalnya kata mas rendi, mba itu ibu negara disini..” jawabnya santai sambil menggaruk kepala..

Ya Tuhan wawang.. kamu memang berubah.. kamu bukan wawang yang aku kenal dulu.. wawang yang ceria dan suka tersenyum.. tapi sekarang kamu berubah menjadi sandi yang santai, cuek dan tatapanmu yang makin tajam ketika melihat orang lain.. tidak nampak senyum lepas seperti dulu..

Mas rendi lalu melanjutkan memperkenalkan penghuni yang lain dan terus memutar minumannya.. dan ketika minuman habis, mas rendi mengeluarkan uang seperti biasa untuk urunan membeli minuman lagi.. tapi wawang langsung mencegahnya..

“jangan mas.. mohon maaf kali ini pake uang saya aja belinya, anggap aja perkenalan dari saya..” ucap wawang dengan santainya.. wawang.. kamu sekarang benar benar jadi pemabuk.. aku terus memandangnya tapi dia tetap cuek denganku..

“anak baru.. aku titip rokok mild ya.. pahit rokokan putihan terus..” capku.. dan aku kembali mengajaknya bicara..

“siap mba..” ucapnya dengan santai dan singkat.. lalu berdiri dan pergi bersama alan untuk membeli minuman..

Tiba – tiba dadaku langsung sesak dan air mataku mau keluar.. aku lalu berlari kekamar.. aku ga memperdulikan semua penghuni kos yang melihatku.. aku membuka pintu dan menutupnya.. aku lalu tidur tengkurap dikasur dan menangis sejadi – jadinya sambil menutupi kepalaku dengan bantal.. mas rendi langsung menyusulku kekamar..

“kamu kenapa de..? kamu kenal sandi ya..?” tanya mas rendi sambil mengelus punggungguku..

Aku diam dan ga menjawab.. aku hanya menangis terus.. dan mas rendi terus mengelus punggungku.. setelah beberapa saat aku lalu mengangkat bantal yang menutupi kepalaku dan aku duduk disebelah mas rendi.. lalu aku memeluk mas rendi dan menangis lagi didadanya.. mas rendi lalu membalas pelukanku dan membelai rambutku..

“wawang itu sandi mas.. hikss.. hikss..” ucapku sambil menangis tersedu – sedu..

“hiiuuffttt.. sudah kuduga dari tatapanmu de.. kamu belum pernah menatap seperti itu sama orang lain.. dan kamu belum pernah merokok didepan semua orang..” ucap mas rendi sambil terus membelai rambutku..

“wawang lupa sama mery mas.. hiks.. hiks..” ucapku..

“mungkin dia punya alasan seperti itu de..” ucap mas rendi santai..

“mas ga marah sama wawang kan.. karena dia sudah buat mery menangis..?” ucapku sambil memandang mas rendi..

“ngga.. dia pasti punya alasan melakukan itu atau dia memang bener – bener lupa sama kamu..” ucap mas rendi

“kenapa mas ga marah..?” tanyaku heran.. bukan maksudku ingin memancing emosi supaya mas rendi ribut dengan wawang, tapi aku cuman heran aja dengan sikap mas rendi.. biasanya kalau ada yang membuat aku menangis dia pasti langsung menghajar orang itu..

“mana bisa aku berkelahi dengan orang yang dicintai adekku.. dia pasti orang yang special.. dan aku juga penasaran sama sandi itu..” ucap mas rendi..

“terus mery harus gimana mas..?” tanyaku dan menghapus air mataku..

“itu hanya kamu yang tau.. karena kamu yang tau isi hatimu dan aku ga akan mencampurinya kecuali kamu memintanya..” ucap mas rendi sambil menatap mataku dan membelai rambutku..

“baiklah.. mery akan menyelesaikannya dengan cara mery sendiri dan terimakasih mas sudah ga ikut campur masalah ini.. itu yang mery suka dari mas..” ucapku

“bagus.. mulai sekarang jangan menangis lagi ya dek.. mas bingung kalau mery nangis terus..” kata mas rendi..

“kalau itu mery ga janji mas.. ini masalah hati.. dan air mata pasti selalu akan ikut campur didalamnya..” ucapku..

“hem.. segitu mahalnya ya cintamu ke sandi.. sampai kamu harus membayarnya dengan air mata..”

“cinta bukan untuk diperjual belikan mas.. tidak harga didalamnya.. yang ada yang ada hanya keseriusan..”

“terserah kamu de.. mas akan mendukung apapun yang mery lakukan..”

“terimakasih mas.. dan mery pegang omongan mas..”

“apa itu..?”

“mas ga akan mecampuri urusan mery dengan wawang..”

“oke.. mas janji.. sekarang hapus sisa air matamu.. kita keluar kamar.. dan selamat berjuang untuk cintamu..” ucap mas rendi

Baiklah.. kalau memang wawang melupakan aku dan menganggap aku orang yang baru dia kenal.. aku akan mengikuti alurnya wawang seperti apa.. dan aku akan tetap berusaha supaya wawang mengingatku dengan caraku..

“mery akan berjuang untuk cinta mery mas.. ga seperti mas yang hanya pasrah dengan cinta mas yang telah pergi..” ucapku dengan menyindir mas rendi yang ga mau memperjuangkan cinta pertamanya yang pergi..

“maksudnya..?” tanya mas rendi kepadaku dengan mengerutkan kedua alisnya..

“gaby..” ucapku singkat..

“sudahlah.. ga usah bahas dia.. ayo kita keluar..” ucap mas rendi lalu berdiri dan berjalan kearah pintu kamar..

“seperti biasa.. pasti jawabannya begitu..” ucapku lalu berdiri dan mengikutinya dari belakang..

Mas rendi itu dulu berpacaran dengan gaby.. dan mereka saling mencintai.. dan mas rendi beberapa kali tidur dikosan alexis tempat gaby tinggal.. mas rendi tidak pernah mengajak gaby kekos pondok merah dan tidak pernah memperkenalkan dengan semua penghuni penghuni kos pondok merah..

Dan semenjak mas rendi ketahuan tidur dengan teman wanitanya sesama jurusan industry pada saat mabuk.. gaby marah besar.. dan gaby pun memutuskan hubungannya dengan mas rendi , dia berpacaran dengan tedi teman mas rendi sesama jurusan industry sebagai tempat pelampisannya.. mas rendi pun hanya bisa pasrah dan tidak mau memperjuangkan cintanya.. dan dia sangat menyesali perbuatannya..

Kami berdua pun akhirnya bergabung lagi dengan penghuni kos pondok merah diruang tengah.. kali ini aku mulai tersenyum.. dan itu tidak sama dengan suasana hatiku yang sangat bersedih..

Tidak lami kami duduk, wawang datang bersama dengan alan.. dia membawa dua carton minuman dan rokok pesananku.. teman – teman semua terkejut dan senang sekali dengan apa yang dibawa wawang..

“ehh.. anak baru.. kesambet apa kamu beli sebanyak ini..” ucapku yang berusaha mengakrabkan diri ke wawang.. dan dia hanya tersenyum sedikit kepadaku.. ternyata masih ada sisa senyum diwajah cuekmu wang..

Malam itu mereka berpesta sampai pagi dan aku menemaninya sambil sesekali menatap wajah wawang..

Keesokon harinya, aku tidak ada jadwal kuliah.. dan aku keluar kamar untuk melihat keadaan diluar, kira – kira wawang sudah bangun apa belum ya..? dan ternyata dia masih tidur.. aku lalu masuk lagi kekamar dan bermain computer mas rendi sambil mendengarkan music.. dan ketika aku asyik bermain computer terdengar suara wawang dan mas bendu ngobrol diluar.. aku lalu cepat berdiri dan keluar kamar..

“loh tadi ada suara wawang mas..?” tanyaku ke mas bendu

“wawang siapa mer..?” tanya mas bendu.. duhh.. kenapa aku keceplosan ya..

“maksudku anak baru mas.. sandi..” ucapku gugup..

“ohhh.. sandi.. dia keluar sebentar.. katanya ke wartel..” ucap mas bendu..

Ihh.. wawang ini cepat banget sih hilangnya..

Dan hari ini aku menatinya kembali dikosan.. dia baru kembali setelah menjelang malam.. ternyata dia tadi dari main kekosku Barbara.. dia bertemu lia (tapi kami menyebutnya ana karena dikosku ada dua yang bernama lia..) dan dia juga bertemu amel wanita pujaan alan.. dia main sampai dibawa kekamar oleh lia.. gila.. gila.. dia anak baru tapi sudah bisa masuk kekamar salah satu penghuni kos barbara.. kos yang terkenal dengan wanita cantik yang kuliah dikota ini.. dan aku termasuk salah satu penghuninya disana.. aku cemburu..? pastinya.. tapi aku kembali menampakan wajah yang biasa dihadapan wawang..

Ketika balik kekosan barbara aku bertanya ke amel tentang wawang.. dia cerita tentang keluguan dan kemesuman wawang.. lagi – lagi aku hanya mendengar dan menangis didalam hati.. wawang bener – bener berubah..

Aku pernah mengujinya kemesumannya.. ketika pagi hari, aku kekamarnya untuk membangunkannya supaya dia ga telat ujian tes masuk kekampus teknik kita.. aku sengaja memakai tangtop yang seksi tanpa mengenakan bra.. dan aku memakai celana yang super pendek dan longgar.. benar saja, dia menatapku dengan pandangan yang mesum.. tapi dia ga berani menyentuhku sama sekali.. mungkin dia takut karena aku disangkanya aku pacar mas rendi.. pagi itu aku bisa tertawa lepas melihat ekspresinya yang menatapku dan menahan birahinya.. dan baru kali itu aku bisa tertawa seperti itu setelah sekian lama dan itu karena wawang..

Pada saat ospek mas rendi bercerita.. wawang berkelahi dengan tiga orang sekaligus seniornya dikampus.. dan malamnya aku mempergoki dia tidur dengan amel.. dia telah menjadi bajingan dikampus dan bajingan lendir dikalangan wanita yang semuanya aku kenal.. jadi selain aku memanggilnya anak baru, aku juga memanggilnya bajingan lendir.. sebenarnya aku ga tega memanggilanya seperti itu.. aku hanya ingin menyadarkan dia saja.. tapi wawang berubah menjadi sandi yang liar.. dia cuek aja dan tanpa berdosa apabila aku mempergokinya tidur dengan wanita lain..

Aku juga pernah mempergokinya lagi, ketika dia tidur dengan gaby sahabatku dan mantan mas rendi.. aku ingin marah sekali sama wawang hari itu.. tapi apa daya.. aku bukan siapa – siapa wawang untuk saat ini.. aku hanya memaksanya balik kekosan atau mas rendi yang akan menjemputnya.. dia menurutiku walaupun aku tau dia marah denganku.. terserah dia mau marah atau dia akan menjuluki aku apa.. aku hanya ga rela wawangku terperosok dengan kenikmatan sesa’atnya itu..

Wawang juga berkali – kali berkelahi.. dalam beberapa bulan dia tinggal dikosan pondok merah saja, dia sering pulang kekosan dengan wajah yang biru – biru dan lebam..

Dan masalah percintaan.. wawang pernah menembak lia dan amel.. tapi mereka berdua menolaknya.. gila kamu wang.. kamu mengobral cinta dengan perempuan yang baru kamu kenal..

Aku marah.. jengkel.. sedih dan merasa hancur melihat perubahan besar wawangku.. aku ga tau apa yang menyebabkan dia hancur seperti itu.. dan itu semua membuat aku berjanji pada diriku sendiri.. aku akan merubah wawang dan akan mengembalikan cintanya kepadaku..

Disuatu waktu ketika dia mengantarkan aku kekampus memakai motor mas rendi.. aku memeluknya dari belakang.. dan aku sangat menikmati saat – saat itu.. baliknya aku mengajaknya kemall .. dimall itu, aku pertama kali menggenggam tangannya dan dia membalas gengaman tanganku.. setelah itu aku mengajaknya foto – foto berdua dengannya di foto box.. dan sampai sekarang aku menyimpan foto itu dialbum kenangan kami.. pulang dari mall aku mengajaknya kekafe langgananku.. dan disana aku pertama kali berbicara dari hati kehati dengannya.. dia berbicara sambil meluapkan emosi yang tertahan.. dan aku baru menyadari setelah menatap matanya dihari itu.. disana aku melihat kekecewaan, kesedihan, dan kemarahan yang begitu mendalam.. itu semua yang menyebabkan dia melampiaskan keminuman, tidur dengan wanita dan berkelahi.. aku ga tau apa penyebabnya.. yang jelas aku tau dia sedang memendam suatu amarah yang belum dia luapkan atau menunggu diwaktu yang tepat..

Dikafe itu pertama kali juga saling berhadapan dan saling berpelukan.. pelukan yang sangat aku rindukan selama ini.. dan pelukan yang membawa perasaan damai bagiku.. dan wawang mengecup keningku.. ingin rasanya aku membuka semuanya dihadapan wawang saat itu juga tentang aku yang sebenarnya.. tapi aku masih takut.. aku takut kalau dia akan marah dan dia akan meninggalkan aku selamanya..

Pada saat malam setelah aku wisuda.. sengaja aku mengajak gaby untuk menemani pesta perpisahan kami.. karena yang kutahu untuk saat ini yang bisa meluluhkan amarah wawang hanya gaby.. amel dan lia telah membuat dia terluka.. aku ingin gaby membuatnya tersenyum dimalam ini.. tapi ternyata, aku malah membuat kesalahan besar.. di tempat dugem itu, wawang justru memeluk gaby dengan mesra dihadapanku dan mas rendi.. itu membuat aku makin cemburu dan aku tau mas rendi juga cemburu melihat hal itu.. malam itu, untuk pertama kalinya aku minum sangat banyak dan aku mabuk sekali, sampai aku menari dengan seksi diatas meja hanya untuk mencari perhatian wawang.. tapi hasilnya nol besar.. gaby ikut menari bersamaku dan pandangan wawang justru tertuju pada gaby..

Setelah pesta di tempat dugem.. wawang tidur dikamarnya dengan gaby.. aku dan mas rendi hanya bisa merenung dan saling berdiam diri.. sampai saat aku bertanya kepada mas rendi..

“mas.. mereka tidur bareng dikamar wawang..” ucapku pelan..

“iya..” ucap mas rendi singkat sambil menghisap rokoknya..

“mas rendi ga cemburu..?” tanyaku..

“kamu cemburu ga..?” mas rendi bertanya balik kepadaku.. dan aku hanya bisa mengangguk..

“terus kenapa mas ga marah kemereka..?” tanyaku lagi..

“kenapa kamu juga marah dengan mereka..?” lagi – lagi pertanyaannya dikembalikan kepadaku..

“karena aku sangat sayang dan aku telah membuat kesalahan yang besar terhadap wawang.. dan mungkin dia kecewa kalau tau siapa aku yang sebenarnya.. lagi pula gaby itu sahabatku mas.. aku yang suruh dia datang malam ini dan menemani wawang..” ucapku..

“sama.. aku juga telah membuat kesalahan besar terhadap gaby.. dan aku tau dia sangat kecewa terhadapku sampai dia berani melakukan ini didepanku.. dan ini karma yang aku terima..” ucap mas rendi pelan..

“menurut mas.. mereka akan ‘melakukannya’ malam ini..?” tanyaku lagi..

“pasti.. pasti mereka akan melakukannya malam ini..” kata mas rendi..

“mas rendi sudah ga cinta lagi sama gaby ya..?”

“oke aku akan jujur sama kamu malam ini mer.. aku masih sangat mencintai gaby.. aku sangat cemburu, marah dan ingin meluapkan kemereka berdua sekarang.. tapi aku juga sadar.. ini perasaan yang sama waktu gaby mempergoki aku tidur dengan teman wanitaku dimalam itu.. dia sangat marah tapi dia ga melabrak teman wanitaku itu, dan dia tidak meluapkan emosinya ke aku.. dia hanya diam lalu memutuskan hubungan kami.. itulah kenapa aku bilang, ini karma yang aku terima karena kelakuanku sendiri..” ucap mas rendi sambil berkaca – kaca..

“lagi pula kalau mau marah.. aku ini siapa..? aku bukan siapa – siapa gaby lagi.. dan kalaupun aku marah, itu hanya akan membuat harga diriku jatuh didepan teman – teman.. apa kata mereka kalau aku berkelahi dengan sesama penghuni kos pondok merah hanya karena seorang wanita..? bisa kamu bayangkan itu mer..” ucap mas rendi lagi..

“apa ga da harapan dihati mas rendi tentang kelanjutan hubungan mas rendi dengan gaby..”

“jawabanku sama seperti hatimu terhadap sandi..” ucap mas rendi yang langsung membuat air mataku mengalir.. aku langsung berdiri dan memeluk mas rendi..

“maaf mas.. maaf.. mery yang mengajak gaby kesini dan mery ga menyangka hal ini akan terjadi.. ini semua diluar perkiraan mery.. maafkan mery mas.. hikss.. hiks..” ucapku menangis dipelukan mas rendi..

“sudahlah mer.. ga usah disesali.. ini semua sudah terjadi..” ucap mas rendi sambil mengelus rambutku..

“dan kamu jangan bersdih lagi.. ingat mer.. lusa kamu akan pindah ke ibukota propinsi dan memulai kehidupan baru disana.. itu yang perlu kamu pikirkan sekarang..”

Disaat seperti ini mas rendi masih memikirkan aku.. Ya Tuhan.. aku makin merasa bersalah terhadap mas rendi.. aku malah membuat semua ini menjadi tambah rumit.. dan mas rendi tidak marah kepadaku sama sekali.. maafkan atas kebodohan adikmu ini mas.. maafkan..

Malam itu aku dan mas rensi tidak tidur sampai pagi hari.. kami melamun dengan pikiran masing – masing.. dan entah berapa bungkus rokok yang dihisap mas rendi.. memang cinta ini membuat kami berdua gila.. kami terbelenggu didalamnya dan kami hanya bisa menyesali semua ini..

Dan tiba masanya, dimana aku harus meninggalkan kota pendidikan ini.. aku memulai hidup baru di ibukota propinsi karena aku diterima kerja disini.. aku satu kos dengan gaby karena gaby juga diterima kerja ditempat yang berbeda tapi satu kota denganku.. waktu aku dan gaby berangkat kesini, aku diantar mas rendi dan wawang.. dan saat mereka balik kekota pendidikan, aku sempat mengecup pipi wawang.. dia terkejut karena aku melakukannya didepan mas rendi.. dia merasa malu dengan mas rendi.. tapi mas rendi rupanya mengerti dan mas rendi hanya tersenyum kepada wawang..

Hari itu juga, aku banyak cerita dengan gaby.. aku menceritakan siapa wawang itu sebenarnya.. dan dia merasa bersalah kepadaku dan dia meminta maaf kepadaku.. dia juga mengaku kepadaku kalau dia masih cinta dengan mas rendi.. dia sengaja menerima ajakanku di pesta dimalam itu hanya untuk membuat mas rendi cemburu.. ah sudah lah.. yang terjadi biarlah terjadi.. dan kami berdua sama – sama berjanji untuk mengakhiri drama yang gila itu.. tapi gaby meminta syarat ingin menemui wawang sekali lagi untuk yang terakhir kalinya..

Aku banyak mengetahui informasi tentang wawang dari mas rendi dan alan.. aku selalu menanyakan kemana wawang, sedang apa dan bersama siapa.. alan sebenarnya curiga.. tapi aku meyakinkannya kalau aku sama wawang hanya sebatas kakak dan adik..

Ujian cintaku ke wawang terus diuji.. aku mendengar dari mas rendi, sekarang wawang lagi dekat dengan ayu, anak kos barbara yang menggantikan aku.. dan juga wawang lagi dekat dengan sepupunya ayu, ratih.. aku sangat cemburu.. kenapa wawang bisa dengan cepat berpindah kelain hati dalam waktu yang singkat.. gila ini gila.. aku sudah ga tahan lagi.. dan aku ingin menyelesaikan semuanya secepatnya..

Subuh hari pada saat selesai mereka ospek, aku menuju kekota pendidikan tanpa ada yang tau.. aku ingin bertemu wawang dan ingin menyelesaikan semuanya.. aku ingin jujur sama wawang siapa aku yang sebenarnya.. terserah bagaimana hasil akhirnya nanti.. cukup sudah kesabaranku kupendam selama ini..

Tepat jam tujuh pagi.. aku sudah sampai di kos pondok merah.. suasana disini masih sangat sepi.. mungkin mereka masih istirahat karena kelelahan karena menjadi panitia ospek beberapa hari kemarin.. aku lalu menuju kamar wawang..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

Aku mengetuk pintu kamar dan lama sekali dia membukanya.. apa dia ada dikamar atau masih tidur dikampus..?

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

“iya ntar..” akhirnya ada jawaban wawang dari dalam kamar..

Dia membuka pintunya dan dia terkejut melihat aku berdiri didepan pintu sambil mengomel..

“lama banget bukanya..” ucapku meraju..

“mba mery.. kapan datang..?” ucap wawang yang masih terkejut dengan kedatanganku yang mendadak..

“kebiasaan.. lain yang ditanya lain yang dijawab..” ucapku dan aku langsung masuk kekamarnya..

Dan betapa terkejutnya aku, setelah aku masuk didalam kamar wawang.. ada seorang gadis yang tertidur dengan pulas.. dadaku terasa ditikam belati.. sakit sekali rasanya.. perlahan mataku mulai perkaca – kaca.. dan sebelum tumpah kepipiku.. aku lalu berbalik dan menatap wawang..

“ohhh.. ternyata sudah ada yang meluk toh.. percuma dong aku datang.. dasar bajingan lendir..” ucapku sambil menatap matanya dengan tajam, lalu aku keluar kamarnya sambil setengah berlari menuju pintu keluar kos – kosan..

“mba.. mba.. mau kemana..” panggil wawang dan mencoba mengejarku.. aku tidak memperdulikannya.. aku lalu meraih pintu kos – kosan dan menutupnya dengan keras..

BRRUUAAAAKKK..

Setelah itu aku berlari kearah jalan utama.. aku lalu naik angkot.. aku tidak tahu jurusan mana tadi yang kunaiki.. yang jelas aku ingin pergi jauh secepat mungkin..

Sedih, kecewa, marah menjadi satu dengan air mata yang tertumpah.. aku hanya bisa menutupi mukaku supaya tidak terlalu menampakan kesedihan didepan penumpang lain..

Angkot yang kutumpangi akhirnya sampai dipemberhentian terakhir.. rupanya angkot ini menuju terminal tapi bukan terminal yang aku tuju.. ini terminal yang melayani tujuan kekota – kota lain bukan ke ibu kota propinsi..

Dan kebetulan hari itu aku memakai sweater jumper.. aku menutupi kepalaku lalu aku singgah diwarung untuk membeli sebungkus rokok mild.. setelah itu aku mencari angkot lagi untuk menuju keterminal utama yang menuju ke ibukota propinsi..

Didalam angkot aku terus meratapi nasibku ini.. kesedihan yang melandaku dihari ini, sama seperti saat aku kehilangan kedua orang tuaku.. wawang yang kusayang dan kuharapkan untuk menjadi kekasihku, ternyata dia sudah bersama wanita lain.. dan ini bukan sekali tapi berkali – kali.. air mata terus mengalir dipipiku..

Dan ketika sudah sampai diterminal utama, aku mencari tempat duduk untuk menenangkan diriku sejenak.. aku lalu membakar rokok yang tadi kubeli.. hp ku berdering beberapa kali dan kulihat wawang yang menelpon.. aku tidak menjawabnya.. dan kulihat juga ada beberapa sms darinya.. itu pun tidak aku balas..

Setelah diriku tenang, aku lalu masuk keterminal dan naik bis untuk kembali ke ibukota propinsi.. setelah sampai dikosan stadium.. aku lalu mengunci diriku didalam kamar.. aku tidur dikasur dan menangis terus.. telponku terus berdering tapi aku tidak menghiraukannya.. lalu aku mematikan hpku..

Aku menangis sampai malam tiba.. dan aku tidur menjelang subuh.. pagi hari aku bangun dan menyalakan hpku.. begitu banyak sms yang masuk dari wawang dan mas rendi.. dan sebelum aku membaca smsnya, hpku berdering.. dan itu mas rendi yang menelponku..

“halo mas..” aku menjawab telpon dari mas rendi..

“kamu dari mana aja sih mer..? ditelpon dari semalam ga aktif hpnya..? bikin orang tambah pusing aja..” ucap mas rendi marah dan panik..

“maaf mas.. mery ketiduran.. dan hp mery habis baterainya semalam.. ini baru dicas.. ada apa mas..? kok kelihatan mas panik sekali..?” tanyaku..

“sandi dirumah sakit mer..” ucap mas rendi..

“wawang.. kenapa dengan wawang mas..?” sekarang aku yang panik mendengar kabar tentang wawang yang ada dirumah sakit..

“dia habis dikeroyok orang kemarin sore.. kondisinya kritis.. sekarang lagi dirawat di ICU..” ucap mas rendi dengan nada yang bergetar seperti menahan emosi..

“APA..? WAWANG KENAPA MAS.. WAWANG KENAPA..?” ucapku berteriak ke mas rendi..

“aku juga ga tau mer.. yang jelas sekarang dia lagi dirawat instensif oleh dokter..”

“mery kesana sekarang mas..” ucapku panik..

“sama siapa kamu kesini..? naik apa..?” tanya mas rendi

“aku sama gaby naik taksi mas.. aku berangkat kesana sekarang mas..” ucapku panik

“iya sudah.. hati – hati.. kabari aku kalau sudah diperjalanan..” kata mas rendi

“iya mas..” ucapku langsung menutup telponnya..

Aku lalu meraih tasku dan menggedor pintu kamar gaby dan mengajaknya bersama ku kerumah sakit dikota pendidikan.. gaby pun terlihat panik setelah aku menceritakan kondisi wawang sekarang..

Didalam taksi aku kembali menangis.. seandainya aku kemarin ga langsung balik, mungkin kejadian ini ga akan terjadi.. aku menyalahkan diriku sendiri atas kejadian yang menimpa wawang.. dan gaby terus menenangkanku..

Setelah perjalan yang panjang akhirnya kami berdua sampai dirumah sakit.. kami langsung turun dan membayar taksinya setelah itu kami menuju ruang ICU.. dan disana sudah ramai anak – anak kos pondok merah, teman – teman jurusan sipil wawang, amel dan lia serta dua wanita berjilbab yang tidak aku kenal.. mereka berdiri disebuah kaca sambil menatap kedalam.. aku pun mendekat dan bergabung dengan mereka..

Dan dibalik kaca, terlihat wawang yang terbaring dengan wajah lebam dan luka dimana mana.. kondisinya begitu sangat menyedihkan.. tangisanku pun pecah kembali.. mas rendi langsung merangkulku dan mengelus rambutku serta menenangkan diriku.. dua wanita berjilbab disebelahku yang tidak aku kenal juga menangis sesenggukan.. apa ini yang namanya ayu dan ratih..? dan aku baru menyadari, salah satu diantara mereka ini yang kemarin pagi tidur dikamar bersama wawang dan tidak memakai jilbabnya..

Tidak berapa lama kami semua berkumpul dan menangis, datang sepasang pria dan wanita paruh baya.. dan aku masih ingat mereka berdua.. mereka adalah ayah dan ibu wawang.. kami semua terkejut dengan kedatangan orang tua wawang yang mandadak.. ayahnya terlihat santai sedangkan ibunya terlihat tegang.. setelah bersalaman dan berbicara kepada kami.. ibu wawang masuk keruang ICU sedangkan ayah wawang mengajak para lelaki menjauh dan berbicara serius dengan mereka.. rupanya ayah dan ibu wawang lupa juga terhadap aku.. dan mereka tidak mengenaliku sama sekali..

Pada saat kami para wanita berkumpul dan menangis.. tiba – tiba salah satu wanita berjilbab itu pingsan dan mengeluarkan darah dari hidungnya..

“RATIH…” Teriak lia.. kami semua terkejut.. ayah sandi yang melihat hal itu langsung berlari dan mengangkat wanita bernama ratih itu ke ruang UGD.. keadaan menjadi tegang.. belum selesai masalah sandi yang terbaring dan tidak sadarkan diri.. sekarang ratih yang aku baru tau namanya itu dan dia ternyata kekasih wawang yang baru, pingsan.. hasil pemeriksaan dokter menyatakan kangkernya telah telah menggerogoti otaknya dan dia dalam keadaan kritis.. atas permintaan orang tua ratih, diapun dirujuk kerumah sakit ibu kota propinsi..

Ya Tuhan.. apa wawang tau kalau kekasihnya yang baru ini mengidap penyakit yang berbahaya, dan bisa merenggut nyawanya dalam waktu dekat ini..? aku terdiam dan memikirkan kondisi wawang.. pasti berat hari – hari yang akan dihadapi wawang ketika dia sadar nanti.. perasaan cemburu didalam hatiku pun perlahan sirna..

Aku lalu berjalan sendiri kesebelah gedung ICU.. kembali pikiranku berkecamuk.. memang belum saatnya aku membuka semua ini kepada wawang.. atau memang ini ga akan aku buka selamanya, dan akan tetap menjada rahasia didalam kehidupan ini..? entahlah.. aku hanya bisa terdiam sambil memikirkan keadaan wawang yang masih terbaring lemah diruang ICU..

“hai mey..” ucap seseorang mengagetkanku.. panggilan mey ini hanya diucapkan oleh papah, mamah dan wawang.. aku lalu menoleh dan melihat siapa yang memanggilku.. dan dia adalah ayah wawang.. ya ampun om.. ternyata om masih ingat mey..

“om.. om masih ingat mey..?” ucapku dengan bibir yang bergetar.. karena lamunanku tadi, aku ga sadar kalau ayah wawang telah berdiri disampingku sambil mengisap rokoknya..

“kok om sih..? jangan – jangan mey yang lupa sama ayah ya..?” ucap ayahnya wawang dengan santainya sambil menatapku..

“maaf yah.. maafin mey..” ucapku tertunduk.. dan memang waktu pertemuan pertama kali dulu, aku diminta memanggil ayahnya wawang dengan panggilan ayah bukan om..

“gimana kabarmu nak..?” tanya ayahnya wawang..

Aku tidak mejawabnya dan aku hanya menunduk.. dan tiba – tiba air mata ini mengalir lagi dengan derasnya..

“hiiuuufftttt.. pasti ada sesuatu yang sangat berat sekali, yang ga bisa kamu ungkapin ya nak..?” kata ayah wawang sambil menarik nafasnya dalam – dalam..

“boleh mey bersandar didada ayah sebentar.. hiks.. hiks..?” tanyaku.. lagi – lagi dengan air mata yang mengalir dan bibir yang bergetar..

Ayah wawang lalu membuang rokoknya dan merentangkan kedua tangannya kepadaku.. aku lalu menyambutnya dan aku memeluk ayah wawang dengan di iringi tangisku yang semakin menjadi.. ayah wawang memelukku dengan erat sambil membelai rambutku..

“maafin sandi kalau dia belum mengenalimu nak.. dan maafkan ayah juga, kami semua tidak ada disisimu disaat kamu menghadapi masalah yang besar saat itu..?” ucap ayahnya wawang kepadaku.. dan perkataannya itu mengagetkanku.. bagaimana ayah tau kalau sandi belum mengenali aku.. dan bagaimana ayah tau kalau aku sedang menghadapi masalah yang besar saat itu..

“ba.. bagimana ayah tau semua itu yah.. hikss.. hiks..” tanyaku sambil terus menangis didada ayah..

“yang pertama sandi ga pernah cerita ke ayah kalau dia sudah bertemu mey dikota ini.. yang kedua ga mungkin mey ga datang di hari itu, kalau mey tidak menghadapi suatu masalah yang besar atau musibah yang besar.. ayah yakin.. mey ga mungkin sengaja membuat sandi marah, kecewa dan bersedih dihari itu..” ucap ayah..

“ja.. jadi wawang marah, kecewa dan bersedih karena mey ga datang dihari itu yah..?” ucapku lalu memandang wajah ayah wawang dengan tidak melepaskan pelukanku..

“ya nak..”

“sampai sekarang yah..?”

“hem..” ucap ayah wawang sambil mengangguk..

“maafin mey yah.. maafin mey.. mey ga datang hari itu karena….” aku menceritakan awal peristiwa yang menimpaku dan keluargaku sampai aku dirawat papah egi.. dan aku juga ceritakan tentang pertemuanku pertama kali dengan wawang dikota ini.. beliau menatapku dengan mata yang berkaca – kaca sambil terus mendengar setiap detail ceritaku

“maafin ayah yang ga tau ini semua ya mey.. sebenarnya ayah juga sudah mencoba memberi pengertian ke sandi.. tapi mey tau sendirikan.. sandi itu keras kepala.. apalagi kalau sudah marah dan kecewa dia akan berusaha keras melupakan orang itu..”

“iya yah.. mey paham wawang itu keras kepalanya seperti apa.. yang jadi pertanyaan mey.. apa kenakalan wawang selama ini, salah satu penyebabnya karena kecewa dengan mey..?” ucapku

“mey jangan menyalahkan diri sendiri.. memang sandi aja itu yang ga bisa menjaga perilakunya.. dan ayah tau semua kenakalan sandi.. mulai suka merokok, mabuk, berkelahi dan berganti pasangan.. ayah tau semua..” ucap ayah wawang

“itu semua sebagai pelarian dari kecewanya wawang ke mey kan yah..? pliss.. jujur ke mey yah.. jangan bohongi mey..” ucapku memotong omongan ayah sandi..

“hemm.. ntahlah nak.. memang setelah pulang dari taman rekreasi waktu itu.. sandi berubah sekali perilakunya.. dia menjadi murung dan malas sekolah.. dan itu terus terjadi sampai dia mauk STM.. dia menjadi liar dan sulit dikendalikan.. padahal ayah sudah berkali – kali mengingatkan.. tapi dia tetap melakukannya dibelakang ayah.. dan mungkin karena saking sayangnya ayah ke sandi.. ayah ga bisa marah dengannya.. ayah hanya bisa menasehatinya.. itulah salah satu kelemahan ayah..”

“dan ingat.. mey jangan pernah merasa bersalah karena tidak datang waktu itu.. mey memang menghadapi suatu musibah yang sangat besar.. anak perempuan sekecil mey pada waktu itu harus menanggung derita yang sangat luar biasa.. ayah salut kepadamu nak.. seandainya sandi yang diposisi mey waktu itu.. belum tentu dia akan setegar dan bisa bertahan sampai detik ini seperti mey.. kamu gadis yang luar biasa nak..”

“terimaksih yah.. terimakasih atas pengertian ayah.. hiks.. hiks..” ucapku dan kembali aku memeluk ayah wawang.. dan kami terdiam beberapa saat..

“jadi selama ini mey diasuh kakanda agus..?”

“kakanda agus siapa yah..?”

“egidius van gerrit.. ayah memanggilnya kakanda agus..”

“ayah kenal dengan papah egi..?”

“dia sahabat ayah dulu waktu kuliah dikota ini mey.. dan ternyata, kebiasaannya dalam menyembunyikan masalah pribadi dari ayah, tetap berlanjut sampai hari ini.. kakanda agus tidak pernah bercerita masalah mey sama sekali..” ucap ayah dengan pelan..

“lalu gimana kelanjutannya mey..” tanya ayah wawang..

“kelanjutan apa yah..?” ucapku dan kali ini kami sudah tidak berpelukan lagi..

“kelanjutan mey dan sandi..?”

“ga tau juga yah.. mey bingung harus mulai darimana bicara jujur dengan wawang.. dan lagi wawang sekarang kondisinya seperti itu.. belum lagi dia mempunyai kekasih yang sedang kritis juga..” ucapku..

“yah.. mey mohon.. kalau wawang sadar dari komanya.. ayah jangan pernah cerita tentang mey.. biarkan mey yang akan menyelesaikan ini semua..” ucapku lagi..

“baiklah nak.. ayah ga akan mencampuri urusan kalian berdua.. ntah seperti apa nantinya.. ayah hanya bisa mendukung keputusan kalian berdua.. dan apapun keputusannya itu.. kamu tetap anak ayah mey..” ucap ayah dan langsung diam sambil menatapku..

“terimakasih yah..”

“bisa ayah meminta nomor hpmu nak..?”

“iya yah..”

Dan setelah bertukar nomor hp, kamipun keruangan ICU untuk melihat perkembangan wawang..

[table id=AdsLapakPk /]

Keesokan harinya wawang telah sadar.. ayah dan ibu wawang juga balik karena ada masalah sedikit dipulau seberang.. sepeninggal ayah dan ibu wawang, kami semua bingung ketika wawang menanyakan tentang keberadaan ratih.. dan kami semua hanya bisa mengalihkan pembicaraan sampai ketika ayu datang.. wawang memaksa ayu untuk menceritakan yang sebenarnya tentang ratih.. dan ketakutan kami pun terjadi.. ketika wawang tau yang sebenarnya tentang kondisi ratih.. wawang marah sekali.. belum pernah aku melihat wawang emosi seperti itu.. wawang sampai mencabut infus ditangannya, dan memaksa pergi kerumah sakit ibukota propinsi.. tidak ada satupun diruangan ini yang bisa menahan amarah wawang ketika dia memaksa untuk pergi.. termasuk dokter yang merawatnya.. wawang sampai hampir membunuh dokter itu dan seandainya aku tidak memeluknya.. mungkin dokter itu tidak bernyawa lagi..

Akhirnya kami setuju membawa wawang kerumah sakit ibu kota propinsi.. dan rupanya feling wawang tentang kekasihnya itu benar.. hari itu ketika wawang menjenguk ratih, itu adalah hari terakhir mereka bertemu.. ratih meninggal dihadapan wawang dan wawang sangat terpukul akibat kejadian itu..

Dan setelah pemakaman ratih selesai, kami semua balik kekosan.. pada saat kami semua berkumpul diruangan tengah kos pondok merah.. wawang pamit untuk keluar dengan wajah yang sangat sedih.. kami mencoba menahannya, tapi dia bersih keras untuk pergi.. kami semua mengijinkannya dengan perasaan yang was – was..

Kami semua menunggu kedatangannya sampai tengah malam dan belum juga ada tanda – tanda wawang balik kekosan.. aku mencoba menghubunginya tapi tidak tersambung.. dan kami tambah khawatir setelah mas pandu mendapat telpon dari anggota kepolisian.. mereka memberitau bahwa wawang telah membuat keributan dicafe barongan.. kami semua lalu menuju kafe barongan.. sampai disana wawang sudah tidak ada.. yang ada hanya sisa pembantaian wawang terhadap anak – anak kampus kuru.. darah berceceran didalam café.. ntah apa yang diperbuat wawang disitu yang jelas semua orang takut untuk bercerita.. hanya anggota intel yang ada disitu yang memberi tahu kami bahwa wawang sudah dibawa kekantor polisi..

Akhirnya kami kembali kekosan.. baru pada pagi hari.. aku, gaby mas rendi dan mas pandu menjenguk wawang dikantor polisi.. dan berkat campur tangan ibu kos pondok merah, ibu damayanti dan ayah wawang.. pagi itu kami bisa membawa wawang bebas dari kantor polisi.. kondisi wawang terlihat sangat menyedihkan.. luka dipinggang akibat tikaman waktu itu kembali berdarah.. kami sempat membawanya kerumah sakit.. setelah itu baru balik kekosan..

Sampai dikosan aku mengajak wawang keluar.. aku ingin menghiburnya dari duka setelah ditinggal ratih.. kami berdua seharian keliling kota ini dan kedaerah penghasil apel.. aku sengaja tidak menyinggung tentang aku yang sebenarnya.. aku ga ingin menambah masalah wawang.. yang penting dia pulih dulu.. baru nanti aku akan berpikir lagi kapan waktu yang tepat aku berbicara dengan wawang..

Beberapa bulan setelah kepergian ratih.. wawang sudah terlihat bisa melupakan kesedihannya.. aku sering menghubunginya lewat sms.. dan aku sering memancingnya dengan kata – kata mesra.. tapi wawang tidak terlalu menanggapi semua kata – kata mesraku.. semua kata – kata mesraku tentang kangennya aku dengan wawang pasti dibalikin ke mas rendi.. hiuuuffftt..

Dan kejadian kritisnya mas rendi waktu terkena tembakan pada saat mereka bertempur, menjadi awal keterbukaan aku dengan wawang.. aku jujur tentang diriku yang sebenarnya.. wawang sangat marah terhadapku.. dia tidak memberi aku kesempatan untuk menjelaskan kenapa aku tidak datang dihari itu dan tentang hubunganku dengan mas rendi.. dia merasa bersalah dengan kondisi mas rendi saat ini dan dia merasa bersalah karena aku telah bermain api dengannya.. wawang menyuruh aku untuk kembali ke mas rendi dan melupakannya.. dia pergi dengan amarah yang sangat luar biasa.. dan aku hanya bisa menangis dan menangis..

Aku kembali kehilangan senyum dari wawangku.. dan aku kehilangan cintanya ketika dia memilih ayu sebagai kekasihnya.. marah..? iya pasti aku marah dengan kondisi ini.. kecewa..? entahlah.. yang jelas aku ga menyangka jika cinta dan penantianku berakhir seperti ini..

Aku terlalu lemah dan terlalu lama menutupi semua dari wawang.. aku baru membuka hubunganku dengan mas rendi ketika mereka membuat kejutan dihari ulang tahunku.. tapi cukup itu saja.. aku masih belum jujur tentang kenapa aku tidak datang dihari itu.. aku sudah terlalu lelah dengan penantian panjangku dan aku mulai menyerah.. aku hanya bisa mengiklaskan kepergian cintaku walaupun didalam hati aku masih menyimpan harapan yang besar terhadap wawang..

Seseorang yang mengajarkan aku rindu pertama.. cinta pertama.. dan sakit yang pertama.. wawang..

Aku sudah pernah memilikimu, dalam hati, dalam doa, dalam mimpi, dalam rasa sakit, dalam rindu yang tak terobati dan dalam masa lalu yang menyelimuti masa depanku selayaknya debu.. wawang..

[table id=iklanlapak /]

#Kembali kemasa lalu. Dua hari setelah pembunuhan orang tua mery..

“halo wi..”

“ya mas.. gimana kabar..?”

“kabarku tergantung berita yang kudapat darimu..”

“ada apa ini mas..? apa yang bisa aku bantu..?”

“kamu dengar kejadian tentang perampokan dan pembantain suami istri dikota sebelah..? suaminya dibunuh, istrinya diperkosa dan dibunuh juga, lalu setelah mereka menguras habis hartanya, mereka membakar rumah dan juga sepasang suami istri itu didalamnya..”

“iya mas.. aku dengar kejadian itu..”

“kamu tau siapa kira – kira pelakunya..?”

“kalau dilihat dari cara mereka melakukan perampokan dan pembantaian keji itu.. hanya kelompok palu abang yang bisa melakukannya mas..”

“kamu tau dimana mereka berada..?”

“ntar dulu mas.. kenapa mas ingin tau keberadaan mereka..?”

“yang jadi korban pembunuhan itu adek wanitaku satu – satunya yang paling aku sayang dan suaminya.. aku ingin berpesta sedikit dengan mereka wi..”

“kalau masalah itu aku ga mau memberi tahu mas lewat telpon.. aku mau memberi tahu langsung ketika bertemu dengan mas.. aku ga mau ketinggalan pesta ini mas.. adekmu itu adekku juga.. tunggu aku mas.. satu jam lagi aku sampai..”

“baiklah wi.. aku tunggu..”

“siap mas..”

#Cuukkk.. kesedihan masa lalu yang harus dibayar mahal..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 51 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 51 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 50 ) | ( Part 52 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler