. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 50 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 50

0
391

Part 50 – Kejutan..


Emery Naila

Kirana Ayu

Dua hari yang lalu mas rendi sudah boleh pulang dari rumah sakit dan kondisinya juga sudah mulai pulih.. dan setelah keluar dari rumah sakit mas rendi dibawa kerumahnya dulu untuk istirahat.. total lima hari mas rendi dirawat dirumah sakit.. pada hari kedua dan ketiga kami semua penghuni kos pondok merah kerumah sakit.. dan kami semua bermalam disana.. malam keempat kami semua dipaksa balik oleh mas rendi, om agus dan mamah mas rendi yang baru datang dari luar negeri.. kami dipaksa balik karena kami disuruh masuk kuliah.. dan selama disana aku dan mba mery tidak saling bicara.. mungkin dia tau kalau aku sudah jadian sama ayu.. lagi pula aku memang menjaga jarak dengannya.. cukup sudah hubungan antara aku dan memey, yang ada sekarang hanya aku dan mba mery kekasih mas rendi..

Dan sekarang aku lagi berduaan dengan kekasihku ayu dikamarku..

“Kita ketemunya 25 loh..” ucap ayu mengaggetkanku

“ha..? Maksudnya..??” jawabku bingung sambil membakar rokok putihan kesukaanku

“menurut hitungan jawa kalau tanggal lahir mas dan tanggal lahirnya ayu dijumlahkan itu ketemunya 25..” jelasnya

“ha..? terus hubungannya apa..?” kali ini kupandang wajah manis ayu dengan serius.. sambil mengisap dalam – dalam rokok putihan yang nikmat ini

“uhuk.. uhuk.. rokokmu itu loh mas.. ga enak betul bau asapnya…kurang – kuranginlah rokokannya..” omelnya yang terkena asap rokok diwajahnya

“hehehe.. iya.. iya.. lanjut lagi lah ceritanya..” ucapku supaya dia berhenti mengomel tentang kebiaasan merokokku

“iya ayu lanjut.. tapi kalau merokok sebatang lagi ayu pulang..” ancamnya

Aku sih mengangguk aja dari pada panjang urusannya..

“jadi gini.. kalau ketemu 25 itu artinya ketemu mati..” ucap ayu serius..

“ha..? apa sih maksudnya?” aku mengerutkan dahiku sambil menatap tajam kematanya..

“ha ho ae ket mau.. kok iso yo ayu pacaran karo sampean seng plonga plongo ngene mas?” (ha ho aja dari tadi.. kok bisa ya ayu pacaran sama kamu yang gampang bingung gini mas) jawab ayu sambil geregetan

“cuuuk.. plonga plongo jare..” kugaruk garuk kepalaku sambil mikir, aku kan bingung tiba tiba dia bercerita 25, terus dikaitkan dengan tanggal lahir, terus dikaitkan dengan hitungan jawa terus ketemu mati.. apa ga plonga plongo aku akhirnya.

“lanjutkan ceritanya de..”

“ketemu mati itu artinya kalau kita melanjutkan hubungan ketahap selanjutnya yaitu kepernikahan, dalam satu tahun salah satu diantara kita ada yang meninggal, kalau bukan salah satu diantara kita, orang tua atau saudara kandung kita atau bisa juga mati rezeki. Jadi hidup kita berdua kedepannya akan bener – bener banyak musibah yang akan datang. Secara garis besar begitu sih yang ayu dengar cerita dari keluarga ayu.” Jawabnya sambil sedikit menundukkan wajahnya. Kulihat tiba-tiba raut wajahnya terlihat sedih dan kecewa, berbeda pada waktu kedatangannya yang terlihat berbunga bunga dengan senyum yang manis dibibir tipisnya. Mendengar begitu mematikannya angka 25 yang diceritakan keluarganya itu, kelihatannya dia mulai agak ragu untuk melanjutkan hubungan sebagai kekasihku.

Assuuu.. apa lagi ini.. kemarin – kemarin pada saat mau dekat dengan ayu aja sudah ada ‘halangan’.. nah sekarang, baru beberapa hari jadian sudah dihadang ‘gangguan’.. hiuufftt.. apa memang jalan yang kami tempuh untuk bersatu ini terjal..? ntahlah.. yang jelas kalau memang semesta ingin merestui aku dan menguji dengan caranya, aku akan menghadapi apapun resikonya.. karena apa yang telah aku pilih, itu yang akan aku perjuangkan dan akan aku pertanggung jawabkan..

“elehhh.. opo ae seh..?” (kenapa sih..?) “ gitu aja dipercaya.. kita jalanin aja lah dulu.. hidup dan rezeki bukan manusia yang ngatur.. yang penting itu yakin.. kalau sudah yakin apapun masalah didepan pasti bisa dihadapi.. yakin Tuhan akan bantu dan yakin kita bisa lewati.. yang penting yakin loh ya.. kalau ragu ya sudah, kita pasti akan dihajar oleh ketakutan – ketakutan kita sendiri..” ucapku sambil mematikan rokok yang tinggal sedikit lagi kena filternya.

Ku ambil tangan kirinya dan kuangkat sedikit dagunya sambil kuelus lembut pipinya, “aku sayang kamu dan aku yakin bisa melalui semua bersamamu, asalkan…. “ kukecup pelan keningnya..

“asalkan apa..?” dia menatapku dengan lembut..

“asalkan kamu yakin..” jawabku..

“gimana de..?”

“iya mas.. ayu juga sayang mas dan ayu yakin.. semoga ini cuma mitos aja ya .. ” jawabnya, walaupun masih ada tinggal sedikit keraguan diwajahnya..

Kudekatkan wajahku, kukecup lembut bibirnya.. perlahan namun pasti dia membuka sedikit bibirnya sehingga bibirku bisa lebih dalam menciumnya, bibirku yang semula kering menjadi basah akibat pertukaran liur kami, kubelai pipinya dan kutarik dia dengan lembut agar tubuhnya semakin mendekat dan memeluknya sambil mengelus punggungnya. Sengaja aku tidak memasukkan lidahku karena aku takut dia tidak menyukainya.. ini ciuman keduaku kepadanya setelah jadian, pertama kali aku menciumnya ya waktu jadian.. dan itu adalah cium pertama baginya atau istilah kerennya first kiss, sedangkan aku? ga tau yang keberapa kali hehehe..

“bau rokok..” dia melepaskan ciuman dan memundurkan kepalanya..

“sambil ngemut permen yuk ciumannya.. ntar ga bau rokok lagi kok..” rayuku sambil memasang muka mesum..

“emoohhhh… (ga mauuu..)” jawabnya lalu memeletkan lidahnya..

“emoh temenan ta iki..? (ga mau beneran kah ini)?” ucapku menggoda

“emang ga bau lagi kalau sambil ngemut permen..?” tanya ayu ragu

“iya.. ga bau sama lebih enak ciumannya..” ucapku meyakinkannya..

“beneran..??”

“ciyussss.. “

Langsung kuambil permen dikantongku, kubuka, kuemut, kudekatkan lagi bibirku kebibirnya..

[table id=Ads4D /]

TOK..TOK..TOK.. pintu kamar kosku digedor

SANDI.. SANDI.. GA KULIAH TA COK??

[table id=AdsKaisar /]

Assuu.. ganggu orang aja ini..

Ayu lalu merapikan pakaiannya dan aku berdiri lalu membuka pintu kamarku setengah aja.. dan didepan pintu kamarku sudah berdiri duo gatel yang tersenyum menatapku.. siapa lagi kalau bukan yuda dan surya..

“lamanya kamu buka pintu.. ngapain sih didalam..?” tanya yuda..

“mungkin dia coli yud..” kata surya dengan entengnya sambil mengisap rokokknya..

“asuuu..” ucapku ngedumel..

“coli itu apa mas..?” tiba – tiba suara ayu menyahut dari dalam kamar..

“cuukk.. kok ada suara cewe..?” ucap yuda terkejut dan mencoba mengintip kedalam kamar tapi tertutup oleh kepalaku..

“coli itu ngorek lubang hidung de..” ucapku sambil melotot ke yuda dan surya..

“oooo..” jawab ayu..

“assuuu.. hihihihi..” ucap yuda dan surya pelan menjawab bersamaan sambil menahan tawanya..

“masuklah.. ngapain kamu berdiri diluar..” ucapku lalu membuka pintu kamarku lebar – lebar.. mereka berduapun masuk kekamarku.. dan mereka terkejut ketika melihat ayu yang duduk dipinggir kasur

“eh ada de ayu..” ucap surya sambil salah tingkah akibat ucapannya tadi..

“halo.. mas surya..” jawab ayu dengan senyum manisnya..

“hemm.. surya aja yang disenyumin.. aku engga..” kata yuda..

“ntar aku aja yang senyumin kamu yud..” ucap surya sambil memasang muka lugunya..

“assuuu.. jijik cook.. iiiii..” ucap yuda sambil bergidik..

“bajingan.. emang aku peceran dibilang jijik..” kata surya..

“bukan peceran sur tapi isinya peceran.. hueee..” kata yuda dengan diakhiri seperti orang yang mau muntah..

“assuu..” surya ngedumel..

mereka pun langsung duduk lesehan dikamarku.. dan aku duduk disebelah ayu..

“sudah.. sesama isi peceran dilarang ribut..” sahutku..

“coookkk..” mereka berdua menyahut bersama..

“san.. nih..” kata surya mengambil sebuah bungkusan plastik dari tasnya dan dilempar didekat kakiku..

“apa ini sur..?” tanyaku heran

“sempakmu yang kupakai kemarin..” katanya cuek..

“bajingan.. kamu kukasih baru, terus dikembalikan ke aku bekas kamu pake..?” tanyaku sambil melotot..

“iya cookk.. cuman sekali aja kupakenya itu.. sudah dicuci bersih lagi..” kata surya sambil mengisap rokokknya..

“bajingan.. biarpun sekali dipake terus sudah dicuci, tetap aja nempel semua benih – benih kecoa disitu.. iiiii..” kataku sambil berkidik

“assuuu.. bersih cuk dalemanku..” kata surya dengan pede nya..

“cuukkk.. bersih bilangnya.. bisa kena cacar api ‘burungnya’ sandi kalau pake bekas punyamu sur.. hahahahaha..” kata yuda tertawa terbahak – bahak..

“mulutmu yud.. tak sumpal pake sempak yang kupake ini, baru tau kamu..” ucap surya..

“najis.. iiii..” kata yuda..

“hahahahahahaha..” kami pun tertawa bertiga..

“hii.. mas – mas ini kalau ngomong kok gitu sih.. ada ayu loh disini.. ga sopan..” ucap ayu..

Cukkk.. baru sadar kami kalau ada ayu disitu.. bajingaaann..

“mereka memang begitu de ayu.. mas aldo aja yang paling sopan diantara mereka bertiga..” tiba – tiba datang manusia gatel satu lagi didepan kamarku.. aldo.. dan kami semua menoleh kearah pintu kamar bersama – sama..

“guuaateeell..” maki kami bertiga ke aldo.. dan dia hanya tersenyum menatap kami..

“eh mas aldo..” kata ayu tersenyum lagi..

“jadi gimana de ayu.. tawaranku waktu ospek hari terakhir masih berlaku loh.. maukah de ayu menerima tanda cinta dari aku..?” kata aldo..

Ayu langsung melirikku.. cuukkk.. memang aku belum cerita ke para sahabatku ini kalau aku dan ayu sudah jadian beberapa hari yang lalu..

“assuuu kamu do.. kamu baru datang langsung main tembak aja.. aku loh dari tadi mau ngomong belum ada kesempatan..” ujar surya..

“iya cokk.. aku juga mau ngomong tapi surya ini nyerocos aja terus….” kata yuda menyahut sambil melirik ke surya…

“mbut..” maki surya ke yuda

“siapa cepat di dapat..” kata aldo langsung masuk dan mengambil rokokku dan membakarnya..

“tapi sabar dulu rek.. kita mau rebutin ayu.. tapi ini ayu kok tiba – tiba ada dikamar bajingan satu ini..” kata surya sambil menunjukku..

“iya.. kok ayu disini sih..? itu kenapa bibirnya ayu basah terus merah..?” kata yuda sambil memperhatikan ayu.. cukkk.. ayu langsung salah tingkah dan membersihkan bibirnya..

“ngga apa – apa kok mas.. ini ayu habis minum tadi..” kata ayu panik.. sedangkan aku tetap santai sambil menghisap rokokku..

“jannncooookk..” mereka bertiga kompak memakiku..

“kamu sudah jadian sama ayu san..?” tanya aldo..

“siapa cepat dia dapat..” ucapku memakai kata – kata aldo barusan dengan santainya..

“asuuu.. beneran yu kamu sudah jadian sama bajingan satu ini..?” kata surya ke ayu.. dan ayu pun tidak menjawab.. dia hanya tersenyum lalu menyandarkan kepalanya dipundak kananku..

“bajingaaann..” lagi – lagi mereka bertiga memakiku..

“ini adalah kabar yang paling menjacokkan dan menggatelkan yang kuterima hari ini.. assuuu..” kata aldo

“iyo cokkk.. bajingan memang sandi ini..” ucap surya

“ga komen aku.. dari pada hatiku tambah hancur lebur..” ucap yuda.. dan mereka diam beberapa saat

“sudah cokk.. sudah kamu keluarkan semua peju yang ada dihatimu..?” ucapku langsung menegakkan dudukku.. ayu pun mengangkat kepalanya dari pundakku dan menegakkan juga duduknya..

“asssuuu..” ucap mereka bertiga memakiku lagi..

Aku langsung berdiri mengambil teh kotakku dimeja dan langsung meminumnya.. setelah itu aku menuju lemari dan memilih kaos yang akan kupakai hari ini..

“bajingan.. mau kemana kamu..?” kata surya..

“kuliah cookkk.. kan kamu tadi manggil aku ngajakin kuliah to..?” ucapku santai sambil mengambil kaos berwarna hitam.. lalu mengganti kaos yang sekarang dengan kaos yang kuambil barusan didalam kamar dengan cueknya..

“jiammpuuttt.. gitu aja..? setelah kita memaki dan menumpahkan kekecewaan hati, bajingan ini malah cuek ganti baju terus kita diajak kuliah..?” kata aldo sambil geleng – gelang..

“iyo.. assuu’og sandi iki..” ucap surya menyahut..

“terus maumu gimana..? aku disuruh buka baju, celana sama sempakku sampai telanjang bulat, terus nari striptis didepan kalian gitu..?” ucapku dengan santainya..

“bajingaaaannn..” ucap mereka dan sekali lagi mereka kompak memakiku..

Aldo lalu berdiri diikuti surya dan yuda.. dan aldo langsung menyalami aku dan memelukku..

“selamat cookkk.. semoga bersama ayu kamu tetap menjadi sandi yang njacuk’i..” ucap aldo menepuk pundakku dan melepas pelukannya..

“assuu..” ucapku sambil tersenyum..

Lalu yuda bergantian menyalami aku dan memelukku..

“selamat yo tell.. semoga tetap menjadi bajingan yang aku kenal seperti kemarin – kemarin..” katanya.. dan dia melepas pelukannya..

“cuukkk..” makiku ke yuda..

Dan ketika surya akan memelukku aku memundurkan tubuhku..

“kamu boleh meluk aku sur, tapi syaratnya satu..” ucapku sambil menatapnya..

“apa cuukkk..? pake syarat segala..” ucap surya bingung..

“ga oleh ngaceng..” jawabku enteng..

“asssuuu..” ucap surya langsung memelukku..

“kenapa aku bisa punya teman yang guuaateell kayak kamu gini ya..” kata surya tetap memelukku dan aku membalas pelukannya..

“sebentar.. sebentar.. kalian berdua ga hom – hom kan..?” tanya yuda kepada aku dan surya..

“assuuu..” sahut kami bersama..

“hahaha.. “ kami tertawa bersama dan kami pun berangkulan berempat bersama.. cuukkk beruntung banget aku bisa kenalan dengan manusia – manusia guateell kaya mereka ini..

“yu.. kamu ga akan merebut semua waktu bajingan ini supaya sama kamu terus kan..?” tanya yuda ke ayu yang melihat tingkah kami dengan tersenyum..

“ngga lah mas.. kalian kan sahabatnya mas sandi dan kalian lebih kenal dulu dari pada ayu.. ayu ga akan batasi waktu kalian berkumpul tapi ada syaratnya..” kata ayu

“cookk pakai syarat lagi.. apa syaratnya..?” kata yuda..

“ayu harus ikut kalau kalian lagi kumpul, dimanapun dan kapanpun itu.. hihihihihihi..” kata ayu sambil tertawa..

“cookkk.. sama aja bohong..” kata aldo sambil menggelengkan kepala..

“hehehehe.. becanda kok mas..” kata ayu..

“ternyata aku baru sadar yu.. kita ga bisa bersama karena kita beda pemikiran..” kata surya dengan muka melasnya..

“beda pemikiran..? maksudnya mas..?” tanya ayu dengan herannya..

“aku mikirin kamu terus yu.. sedangkan kamu malah mikirin bajingan ini terus.. assuu ga..?” kata surya dengan wajah yang menggatelkan sambil melihat ayu terus melirikku..

“hahahaha.. bajingan kau anak muda..” kata yuda..

“susah kalau fakir cinta ini berbicara..” ejek aldo berbicara..

“jiammpuuttt.. fakir cinta jare (bilang).. bajingann..” kata surya dengan jengkelnya..

“maaf mas surya.. ayu ga bisa bersedekah cinta, karena ayu miskin dibuatnya.. semua cinta ayu telah habis diambil seseorang, dan itu membuat ayu bergantung pada hatinya..” kata ayu ke surya sambil melirikku..

“diam kau yu.. kata – katamu telah meluluh lantakkan hatiku.. assuuu..” kata surya sambil memegang dadanya..

“biadab.. bisa ga adegan menjacokkan ini dihentikan..?” kata aldo..

“hahahahaha.. bajingan.. bajingan..” kata yuda tertawa..

“hihihihihi.. sudah.. sudah.. bisa gila ayu lama – lama kalau disini terus.. ayo kekampus yo..” kata ayu tertawa lalu memegang tanganku dan aku membalas menggenggam tangannya..

“assuuu.. pegangan tangan lagi.. bajingan..” kata surya ngedumel..

“kamu iri sur..? pegang tangan yuda tuh.. kebetulan tangannya nganggur..” kata aldo

“gatel’a.. lebih baik tanganku kubuat coli dari pada pegangan tangan sama fakir cinta kaya surya iiiii..” ucap yuda sambil bergidik..

“terkutuk kalian semua..” ucap surya

“hahahahahaha..” kami pun tertawa bersama dan keluar kamar bergantian.. dan ketika kami semua sudah didepan kamarku..

“cukimai kalian ini e.. berisik sekali..” ucap bung toni yang muncul dari kamarnya sambil menenteng sebotol TM ditangan kiri dan gelas ditangan kanannya..

Cuuukkk.. mati ko.. selesai sudah kalau bung toni keluar sambil bawa minuman.. aku dan ayu lalu saling berpandangan.. assuuu.. ini jadi momen yang menegangkan kalau begini caranya.. bajingann..

“surya bung yang bersisik..” ucap aldo dan yuda berbarengan sambil menunjuk surya..

“cuuukkk.. gatelll..” kata surya kebingungan..

“jangan banyak bicara.. ko duduk semua disini..” kata bung toni lalu duduk dan mengambil ancang – ancang membuka botol TM yang masih bersegel.. aldo, surya dan yuda langsung berjalan kearah bung toni dengan gontai lalu duduk diruang tengah.. sedangkan aku diam terpaku dengan tangan ayu yang memegang erat jemariku.. assuu ga kira – kira kalau begini..?

Bung toni hanya melirikku yang berdiri didepan pintu kamar dengan ayu yang ada disampingku.. hiiuuffttt.. kalau diartikan lirikan bung toni itu kira – kira begini (ko tidak duduk..? selesai ko..) cukimaiiii.. mati aku..

“mas.. ayu ada ujian hari ini.. ayu kekampus dulu ya..” ucapnya berbisik sambil melepaskan pegangannya..

“loh.. ga sama – sama de..?” ucapku

“beneran mau sama – sama..?” kata ayu menatapku..

“eh.. anu de.. ehh..” ucapku gugup..

“iya.. ayu tau kok..” kata ayu sambil tersenyum mengembang dan menggemaskan..

Cuukkk.. ga marah dia..? ada apa ini..?

“ade ga marah..?” tanyaku..

“mas.. ayu ga marah.. ayu itu percaya sama mas.. ayu ga akan melarang sesuai omongan ayu waktu itu.. tapi ayu mohon.. jangan banyak – banyak ya.. ayu sayang sama mas..” kata ayu tersenyum sambil membelai pipiku..

Cuukkk.. kata – kata seperti ini nih yang bikin orang berpikir ulang untuk ngecewain orang yang disayang.. kalau kata – katanya keras dan melarang, justru orang akan memberontak.. tapi kalau kata – katanya seperti ini..? asssuudahlah..

“hiuuffttt.. aku antar kekampus ya..” ucapku..

“ayu tadi kesini sendiri loh mas.. jadi baliknya ga pa – pa kan kalau sendiri..? atau kalau mas ga percaya sama ayu, ga pa – pa kok mas antarin..” kata ayu sambil menatapku

Cuukkk.. mati ko.. mati.. cukimaiii..

“iya udah de.. hati – hati ya.. ntar kalau selesai ujian kesini lagi..?” tanyaku..

“hem.. ga tau mas.. lihat ntar deh..” ucap ayu..

Aku lalu membelai pipi kekasihku ini dengan lembut dan menatap matanya..

“aku sang kamu de..” ucapku

“ayu tau mas.. dan ayu juga sayang sama mas..” ucap ayu lalu berbalik dan berjalan kearah pintu kosku..

Cuukkk.. makasih yu.. makasih.. kamu sudah percaya sama bajingan kayak aku gini.. jadi ga bisa berkata apa – apa aku..

Aku lalu berjalan kearah meja dan disitu putaran minuman telah dimulai.. lalu aku disebelah yuda yang tersenyum mengejekku..

“cukimai ko san.. ko telat duduk.. ini ko minum dulu..” ucap bung toni sambil menuangkan segelas penuh kepadaku..

bajiangaaaannn.. alasan apa lagi ini..? kok bisa ada kata – kata telat duduk..? ini alasan tergatel yang dibuat bung toni ke aku dan aku ga menjawabnya.. aku cuman diam dan mengutuk diriku sendiri.. assuuuu..

“aku angkat ya bu..” ucapku sambil mengangkat gelas lalu meminumnya perlahan..

“wuuu.. enyak.. enyak..” kata surya mengejekku..

“jangan banyak bicara ko sur.. sebentar ko dapat minum langsung dari botol dikira sulap lagi..” ucap bung toni sambil melirik surya..

“cuukkk..” kata surya ngedumel sambil memanyunkan bibirnya..

“cookk.. sudah minum aja kalian pagi – pagi gini..” kata mas pandu berbicara dari pagar didepan kamarnya dilantai dua..

“biasa mas.. dorang ini calon penerus kos pondok merah.. jadi harus didik dulu dengan baik..” ucap bung toni dengan santainya..

“iso ae bung toni iki..” (bisa aja bung toni ini..) kata mas pandu..

“loh sampean mau kemana mas..?” tanyaku ke mas pandu..

mas pandu pagi hari ini menggunakan celana levis yang rapi dan kemeja yang keren..

“mau konsultasi TA ku san.. malu aku lama – lama disini.. apalagi kalau sudah ditanya sama ayahmu.. rasanya dadaku seperti ditumbuk pake botol TM satu karton..” ucap mas pandu sambil menggaruk kepalanya..

“hahahaha.. deritamu kalau gitu mas..” kata ku sambil tertawa.. dan diikuti ketiga temanku..

“cukimai ko berempat.. berani sekali ko mengejek mas pandu.. sekarang ko samua ambil masing – masing satu botol TM satu orang dikamarku.. terus ko kasih habis..” kata bung toni melotot kepada kami..

Cuuukkk.. assuu.. salah lagi aku cuukk.. kami berempat pun saling berpandangan lalu menunduk dan pasrah menerima hukuman dari bung toni..

“hahahahaha.. selesaikan mereka bung.. buat mereka ndelosor dilantai pagi ini.. hahahaha..” kata mas pandu dengan senangnya..

“siap mas..” kata bung toni sambil melirik kekamar atas..

“kalian lama sekali bergerak.. cukimai ini.. surya ko ambil dulu minuman dikamar satu karton..” perintah bung toni..

“tapi bung..” ucap surya terpotong..

“ko bicara sekali lagi, sa kasih satu karton buat ko sendiri saja.. mau..? ” ancam bung toni ke surya..

“siap bung..” surya lalu berdiri dan berjalan kearah kamar bung toni dan mengambil minuman TM satu karton..

Jiammpuutt.. beneran ada minuman satu karton dikamar bung toni.. assuu.. surya lalu meletakkan minuman satu karton itu diatas meja..

“ko bagi satu – satu temanmu.. sisanya kotaruh didekat saya ini..” ucap bung toni kesurya..

Surya lalu membagi minuman itu satu persatu didepan kami dan sisanya dalam karton dletakkan dibawah meja dekat bung toni..

“sekarang kalian buka itu minuman.. terserah kalian minum langsung dari botol atau pakai gelas.. yang penting kalian habiskan sekarang..” ucap bung toni dengan santainya..

Aku melirik kearah teman – teman.. wajah mereka tegang dan mereka semua meneguk liurnya sambil menatap botol TM yang masih bersegel didepan meraka masing – masing .. sedangkan aku dengan santainya membuka botol TM yang ada dihadapanku.. setelah itu aku angkat botolnya dan aku minum perlahan..

“glekk.. glekk.. glekk.. glekk.. glekk.. glekk.. glekk..” aku meminumnya sampai sisa setengah lalu aku letakkan botol TM yang aku minum barusan.. lalu aku bersihkan mulutku dari sisa air yang keluar dari mulutku.. hiuuffttt..

“assuu.. itu selang apa tenggorakan..?” kata surya sambil menatapku heran..

“bajingann.. itu minuman ditampung dilambung apa langsung keluar lewat ulat bulunya..?” sahut yuda..

“cookk.. tenggorokane los cokk..” kata aldo sambil geleng – geleng..

Aku cuek aja mendengar komentar teman – teman.. aku mengambil rokokku lalu aku bakar dan aku isap perlahan..

“kalian jangan banyak bicara.. cepat kalian buka minuman kalian masing – masing..” ucap bung toni..

Mereka bertiga lalu meraih botol yang ada didepan mereka.. lalu membuka segel dan membuka tutupnya.. dan mengangkat botolnya seperti yang aku lakukan barusan..

“glekk.. glekk.. glekk..” yuda langsung meletakkan botolnya.. matanya langsung memerah dan nafasnya memburu..

“glekk.. glekk.. glekk.. glekk..” giliran yuda yang meletakkan botolnya dan sama seperti yuda, mata surya langsung merah dan berair..

“glekk.. glekk.. glekk.. glekk.. glekk.. glekk..” aldo yang lumayan banyak meneguk minuman itu dan langsung meletakkan botolnya dan wajahnya langsung memerah seperti kepiting rebus..

“kenapa mereka bung..?” tanya mas bendu yang baru datang dari arah pintu kos – kosan..

“biasa.. sa hukum mereka..” kata bung toni dengan santainya lalu menuangkan minuman kegelas dan diserahkan ke mas bendu..

“mokong’a (bandel) mereka bung..” kata mas bendu lalu mengambil gelas dari tangan bung toni dan meminumnya..

“tra ada.. dorang sa ospek.. sebagai peyambutan anggota baru dikos pondok merah..” ucap bung toni..

Assuuu.. aku kan sudah satu tahun lebih disini.. masa masih ikut dihukum penyambutan ospek anak baru..

“loh sandi kan penghuni yang lumayan lama bung..” kata mas bendu

“kalau sandi.. dorang harus menemani setiap anak baru yang aku hukum..” kata bung toni sambil melirikku..

Cuukkk.. bisa gila aku kalau ngelawanin bung toni ini..

“hahahaha.. sepakat bung..” teriak mas bendu sambil tertawa..

Asuu.. sepakat aja kau mas.. senang sekali kalau aku disiksa sama bung toni..

“sepakat apa ndu..” ucap seseorang berdiri didepan pintu kos dengan gagahnya..

Dan kami pun langsung menoleh kearah pintu kos..

“mas rendi..?” ucapku langsung berdiri dan berjalan kearahnya..

“bule..” teriak mas bendu dan bung toni..

“mana bule..” mas pandu langsung keluar kamar dan diikuti mas adam juga mas arief..

Mas rendi lalu berjalan dengan santai masuk keruang tengah.. aku lalu menyambutnya dan menyalaminya lalu aku memeluknya.. mas rendi membalas pelukanku dan menepuk punggungku..

“san.. jangan kuat – kuat meluknya.. masih sakit ini dadaku..” ucap mas rendi pelan..

“maaf mas.. maaff..” ucapku lalu melepas pelukanku.. cuukkk aku ga sadar kalau mas rendi masih belum terlalu sembuh.. aku terlalu senang dan bahagia melihat mas rendi ada dikosan ini.. dan rasa bersalahku pun masih sangat besar terhadap mas rendi..

“mas belum sehat kok sudah balik kekosan..” ucapku.. dan ga terasa matakupun berkaca – kaca..

“santai san.. aku bosan dirumah terus.. ini juga agak sudah agak enakan kok..” kata mas rendi tersenyum kepadaku..

“maaf mas.. maaf sekali lagi.. karena aku mas rendi jadi seperti ini..” ucapku

“sudah berapa kali kamu ucapkan maaf..? kamu itu saudaraku.. jadi sekali lagi kamu minta maaf, kubuat tidur kamu dilantai ini..” ucap mas rendi sambil menatapku dan memegang kedua pundakku..

Cuukk.. maaff mas.. maaff.. aku jadi makin merasa bersalah kalau begini.. assuu..

Mas rendi lalu merangkulku dan mengajakku berjalan ke arah meja ruang tengah dan disana teman – teman yang didalam kamar sudah berkumpul semua diruangan.. anggota kos pondok merah berkumpul terkecuali satu orang yang belum datang.. satria baja hitam..

“selamat datang bule..” kata mas pandu langsung memeluk mas rendi..

“terimakasih mas..” ucap mas rendi sambil membalas pelukan mas pandu..

Satu persatu penghuni kos pondok merah ikut menyalami dan memeluk mas rendi.. setelah itu mas rendi duduk dan diikuti yang lain..

“sudah baikan kamu le..?” tanya mas adam..

“sudah mas..” kata mas rendi singkat..

“serius..? kamu harusnya kan istirahat minimal dua minggu le..” kata mas arief..

“masa penyembuhanku itu bisa lewat terapi mas.. dan itu cuman bung toni aja yang tau mas.. hehehe..” kata mas rendi sambil tersenyum dan melirik bung toni..

“cukimai ko le.. kondisi begini ko masih mau minum.. sa tra mau kasih..” ucap bung toni..

“gila kamu le..” kata mas pandu

“ayolah.. aku sudah sehat kok.. kalau masih ada infus ditanganku berarti aku belum sehat.. nah ini sudah ga ada lagi ditanganku..” kata mas rendi dengan santainya..

“sarap loe le..” sahut mas wawan..

“yang tau kondisiku itu, aku sendiri bukan orang lain..” kata mas bule sambil melirikku..

Assuu.. kata – kataku waktu dirumah sakit dibalikin sama mas rendi..

“bung.. kamu mau kasih atau aku balik aja kerumahku sekarang..?” tanya mas rendi ke bung toni..

“cukimai ko le..” ucap bung toni lalu menuangkan minuman setengah gelas dan menyerahkan ke mas rendi..

“nah gitu dong..” ucap mas rendi lalu meminum jatahnya yang baru diserahkan bung toni..

Mas rendi meminumnya perlahan dan terlihat sangat menikmati setiap teguk TM yang masuk ditenggorokannya..

“hiuuffttt.. nikmat sekali..” ucap mas rendi lalu menyerahkan gelasnya ke bung toni..

“cukup sekali aja ya ren.. kalau kamu minum lagi, aku sendiri yang akan seret kamu kerumah sakit..” ucap mas pandu.. dan kali ini mas pandu terlihat serius, tidak ada bercanda sama sekali di raut wajahnya.. terdengar dari panggilannya nya aja ren bukan bule lagi.. mas rendi tidak membantah omongan mas pandu, dia hanya mengambil rokok yang ada dimeja lalu membakar dan menghisapnya perlahan..

Seketika itu suasana langsung hening dan tegang.. asssuu.. kalau sempat mas pandu menghajar mas rendi, selesai sudah..

“wahhh.. ada pesta nih.. kok aku ga diajak sih..” ucap seseorang didepan pintu kos dengan cueknya.. dan dia langsung ngeluyur masuk kedalam ruang tengah dan berdiri didekat kami sambil mengisap rokoknya.. siapa lagi kalau bukan satria baja hitam..

“eh.. ada mas rendi.. sehat mas..?” ucap satria sambil cengengesan.. dan mas rendi tidak menjawab cuman tersenyum padanya.. pandangan kami semua tertuju padanya.. satria pun langsung kebingungan, dia melihat kanan kiri dengan wajah melasnya, seperti seekor monyet yang tidak kebagian pisang diantara segerombolan monyet yang lagi asyik makan pisang..

“ko terlalu banyak bicara sat.. ko duduk sudah.. ini ko habis..” ucap bung toni lalu mengambil sebotol TM yang masih bersegel di bawah meja dan di letakkan didekat satria..

“loh bung kenapa..?” ucap satria terpotong karena bung toni langsung melotot menatapnya..

“cukimai ini.. ko minum itu atau sa kasih ko tiga botol lagi..” ucap bung toni..

“iya.. iya bung..” satria langsung mengambil botol itu dan duduk didekatku..

Kami berempat yang terkena hukuman langsung menunduk dan menahan tawa..

“jadi gimana ren.. perkembangan lukamu..?” tanya mas afrief mencoba mencairkan suasana..

“sudah baikan mas.. tinggal masa pemulihan aja..” kata mas rendi..

“tapi ga harus pake acara minum beginikan..?” kali ini mas adam yang berbicara..

“iya mas.. saya cuman sekali aja kok minumnya.. sebagai obat kangen sama kalian semua..” ucap mas rendi..

“baguslah.. jadi bisa kami tinggal kekampus ya..” kata mas pandu yang kali ini sudah kelihatan santai..

“ada apa dikampus mas..?” tanya mas rendi..

“mau konsultasi TA ren..” ucap mas arief..

“wahh mantap.. semangat mas.. semoga cepat kelar wes..” kata mas rendi..

“oke deh.. kami tinggal ya..” kata mas pandu langsung berdiri dan diikuti mas arief juga mas adam..

“le.. ingat ya.. cukup sekali tadi aja kamu minum..” ucap mas pandu lagi..

“iya mas..” kata mas rendi..

Mereka bertiga pun kembali kekamar masing masing mengambil tas dan berkas TA nya lalu mereka kekampus bersama..

“bung kenapa lima orang ini minumnya kok eksklusif banget..?” tanya mas rendi

“dorang kan belum dapat minuman selamat datang dikos pondok merah dari sa..” ucap bung toni..

“hem.. bagus..” kata mas rendi singkat..

“oh iya le.. itu dikamar masih ada empat karton botol TM..” kata bung toni ke mas rendi

“dari mana minuman itu bung..?” tanya mas rendi

“biasa.. jatah dari kafe bagos.. enam bulan sekali kan torang dapat bingkisan dari sana..” kata bung toni sambil tersenyum..

Memang bung toni dan mas bendu bagian keamanan disana.. dan mereka berdua di back up mas pandu serta penghuni kos pondok merah yang lain, jadi setiap enam bulan sekali selalu ada jatah minuman dikos ini..

“wah.. berarti kurang kalau mereka cuman dikasih masing – masing satu botol bung.. harusnya tiga botol tiap orang..” kata kakanda alan ke bung toni sambil melirik kami berlima..

“sepakaaattt..” teriak penghuni yang lain..

“cuuukkk..” ucap kami berlima bersama – sama..

Gila aja kami disuruh minum tiga botol satu orang.. bukannya ndelosor lagi kami.. bisa – bisa kami diangkut kerumah sakit terdekat kalau begitu caranya.. assuu memang kakanda alan ini..

“hahahahahaha..” semua penghuni langsung tertawa melihat kepanikan kami berlima..

“bung.. ngomong – ngomong kafe bagos, bisa ga dikondisikan buat ntar malam untuk dua jam aja..” kata mas rendi..

“buat acara apa le..?” tanya bung toni..

“mery ulang tahun hari ini.. aku mau buat acara kejutan dikafe bagos..” kata mas rendi sambil menghisap rokoknya..

Cuukkk.. mba mery ulang tahun hari ini..? dan mau dibuatkan acara dikafe bagos.. hiuuufftt.. berarti malam ini aku harus ketemu lagi dengan mba merry..

“bisa.. saya telpon sekarang ya menejernya..” kata bung toni langsung menyanggupi.. dan bung toni langsung mengambil Hpnya dan menelpon seseorang..

“oke le.. ntar malam jam delapan sampai jam supuluh..” kata bung toni..

“oke.. makasih ya bung.. ntar aku telpon merry dulu..” kata mas rendi langsung masuk kekamarnya..

“kalian berlima tunggu apa..? cepat kasih habis minuman kalian itu.. atau mau sa tambah kah..” kata bung toni kepada kami..

“iya.. iya bung..” kata kami serempak lalu mengambil botol masing – masing dan meminumnya.. sementara penghuni yang lain cuman tertawa cikikan..

Dan bung toni melanjutkan putaran minumannya kepunghuni yang lain..

“oh ya rek.. saya bisa minta bantuan ga sama kalian..?” kata mas rendi keluar dari kamarnya..

“apa itu le..?” tanya mas wawan

“kalian semua hadir malam nanti di kafe bagos.. dan tolong kondisikan disana..” kata mas rendi dan duduk lagi diantara kami..

“siapp..” ucap kami semua..

“tapi aku mohon.. ini acara untuk orang – orang yang ada disini aja.. jangan ada yang bawa pasangan ya..” ucap mas rendi lagi..

“kenapa mas..?” tanya kakanda alan

“nanti kalian ga bebas lagi minumnya..” kata mas rendi sambil melirikku..

Waduhh.. aku langsung memejamkan mataku beberapa saat.. semoga tidak ada tidak ada sesuatu yang mengejutkan disana nanti.. dan semoga itu cuman pesta kejutan ulang tahun untuk mba mery aja..

“jadi nanti aku jemput merry diterminal.. setelah itu nanti kami berdua menuju kafe bagos.. kalian langsung kumpul disana aja ya..” ucap mas rendi..

“siap..” ucap kami bersama..

Dan kami pun melanjutkan pesta minuman kami.. kami berpesta sampai sore hari.. pada saat mas pandu, mas arief dan mas adam datang dari kampus, pesta kami tambah meriah karena mereka datang dengan membawa kabar, TA nya lancar dan diusahakan tahun ini lulus..

Tepat jam tujuh kami semua bersiap.. mas rendi pergi keterminal utuk menjemput mba merry.. sedangkan kami menuju kafe bagos..

Dan setelah sampai di café bagos kami menyeting tempat untuk acara pesta ultahnya.. dibantu karyawan kafe, kami mengosongkan bagian tengah ruangan.. kue ultah kami tempatkan di panggung yang agak tinggi sedikit dibandingkan lantai bawah..

“kok sepertinya biasa aja ya setingan tempat buat ultahnya..” ucap mas arief..

“lah wong kita biasa berkelahi sama mabuk kok disuruh seting ruangan buat ultah.. ya begini ini hasilnya..” ucap mas adam menyahut..

“assuuu kamu dam.. hahahaha..” mas pandu tertawa..

“setingan tempat sih biasa mas.. yang penting itu kejutan ultahnya mas..” kata mas wawan..

“kejutannya emang gimana mas..?” tanya mas raimond

“ya biasa juga mond..” kata mas wawan dengan santainya..

“assuuu..” sahut mas adam..

“hahahahaha..” kami semua tertawa mendengar celutukan para orang tua ini..

“atau kita buat spanduk aja piye..?” kata mas arief..

“spanduk gimana mas..? emang kita mau demo..?” tanya mas akbar..

“assuu.. demo jare..” kata mas adam..

“sur kamu sama yuda beli karton sama spidol.. jumlah kartonnya sesuaikan dengan jumlah kita.. terus masing – masing menulis ucapan selamat ultah.. oke..” ucap mas arief..

“siap..” kata surya dan yuda..

Dan mereka berdua pergi membeli karton dan spidol.. setelah surya dan yuda balik, kami diberi satu persatu karton dan disuruh membuat tulisan selamat ultah buat mba mery..

Dan setelah semua selesai dan siap.. kami pun berkumpul ditengah ruangan.. lampu sengaja dimatikan untuk menyambut mba mery..

Tepat jam delapan malam, mba mery dan mas rendi telah datang didepan kafe.. mas rendi lalu menggandeng tangan mba mery masuk kedalam kafe..

“loh kafenya kok gelap mas..? ada apa ini..? belum buka kok mery dibawa kesini..?” kata mba mery kesal..

Cuukkk mba mery kok manggilnya mas..? biasanya kan manggilnya beb.. apa kalau berdua’an mba mery manggilnya gitu aja..?

“udah masuk aja dek..” kata mas rendi..

Cuukk.. kok dek..? kenapa kaget..? aku aja manggil dek kok ke ayu.. lebay kamu cookk..

“nyalakan dong lampunya..” ucap mas rendi..

TAPPP..

Lampu seketika menyala.. dan mba mery langsung terkejut melihat kami semua penghuni kos pondok merah berdiri dihadapannya dengan mengelilingi kue ultah, sambil membawa karton yang bertuliskan selamat ultah untuknya.. lilin yang ada dikue ultahnya pun langsung dinyalakan mas pandu.. setelah itu mas pandu berdiri lagi sambil memegang karton yang telah dia tulisi.. mba mery membaca satu persatu karton yang kami pegang..

“met ultah ibu negara.. by pandu”

“met ultah mer.. semoga hari ini penuh cinta dan bahagia.. by arief”

“kita bersama dalam semangat persaudaraan.. met ultah mer.. met ultah adekku.. by adam”

“seng ultah rek.. jangan lupa tersenyum.. karena senyummu membuat damai kos – kosan.. by bendu”

“met ultah nona.. maaf sa tra bisa kasih ko seikat bunga mawar.. sa hanya kasih samua doa terbaik untukmu.. semoga Tuhan selalu lindungi ko.. by toni”

“ultah itu setiap tahun mer.. tapi teman + saudara terbaik seperti kamu ga setiap tahun selalu hadir.. met ultah ya.. by wawan..”

“ultah menyebabkan kanker apalagi kalau tanggal tua.. selamat deh mer.. semoga cepat sembuh.. by akbar”

“aku ucapin selamat ultah ke kamu mer.. nanti jangan lupa kalau aku ultah ucapin juga ya.. by raimond”

“sekarang traktiran ultah.. besok – besok traktiran nikah ya mer.. semoga cepat terlaksana.. by danis”

“semakin sering mba ultah semakin mba tambah sehat.. met ultah.. sehat selalu ya mba.. by bobby”

“tahun kemarin ultah.. kok sekarang ultah lagi mba..? tapi ga pa – pa yang penting traktirannya jangan dirapel tahun kemarin.. by rudi”

“mba kuenya kita urunan loh.. jadi jangan lupa traktirannya.. met ultah ya.. by alan”

“punya adek ga mba..? met ultah ya.. by satria”

“ultahnya keren loh mba dikafe bagos.. sering – sering aja kayak gini.. jadi aku bisa cuci mata disini.. hiburan buat kaum jomblo.. met ultah ya mba.. by aldo”

“mba ultah ya..? boleh peluk..? eet dah.. jangan lah.. ntar malah bung toni yang peluk aku.. hahahahaha.. met ultah ya mba.. by yuda”

“sebenarnya aku mau ceplokin telur ke mbak.. tapi telurku cuman dua.. jadi met ultah aja deh.. by surya”

“met ultah.. by sandi..”

Mata mba mery pun berkaca – kaca melihat ini semua..

“terimakasih ya semua..” kata mba mery dengan air mata yang mulai menetes dipipinya..

“udah ah.. jangan nangis.. jelek tau..” kata mas rendi langsung merangkul pundak mba mery dan mengejaknya berjalan mendekati kami..

Mba mery lalu menyalami kami satu persatu dan terus mengucapkan terimakasih kepada setiap orang yang dia salami kecuali aku..

Dia hanya menyalami dan menunduk tanpa melihatku sama sekali.. assuuu..

“ayo turun panggung.. kita dilantai aja..” kata mas pandu..

Kami pun semua turun dari panggung yang sempit ini.. dan kami berdiri dilantai sambil menghadap panggung, melihat mba mery sendirian yang menunduk sambil menutupi wajahnya..

“loh kok nangis ay..? ini loh hari bahagiamu..” ucap mas rendi berbicara disebelahku..

“kamu jahat beb.. ga kasih tau dulu kalau ada acara seperti ini..” ucap mba mery dengan manjanya..

“kalau dikasih tau bukan kejutan mer.. tapi undangan..” ucap mas adam..

“udah ah.. jangan ngomong terus.. sekarang biarkan yang ultah memberikan sepatah dua patah kata untuk hari bahagianya ini..” kata mas pandu

“iya.. kalau kelamaan ntar lilinnya habis lagi..” kata mas arief..

[table id=AdsLapakPk /]

“hiiuufftttt huuuuuu….” Mba mery menarik nafas dalam – dalam lalu mengeluarkannya.. dan dia mengatur nafasnya serta membersihkan air matanya yang menetes..

“ba.. baiklah..” ucapnya terbata – bata..

“terimakasih untuk kejutan malam ini.. mery sangat bahagia sekali berdiri ditengah – tengah keluarga yang sangat menyayangi dan memperhatikan mery sepenuh hati..”

“ini kejutan yang luar biasa.. dan sangat mengharukan bagi mery..” ucap mba mery terhenti.. lalu menunduk lagi dan membersihkan air mata yang terus mengalir dipipinya.. setelah itu memainkan kedua jempol tangannya diantara jemari yang saling menggenggam.. lalu mba mery mengangkat wajahnya lagi dan menatap lurus kedepan..

“kalian adalah kakak, saudara dan adek mery yang sangat luar biasa..”

“walau kata orang kalian adalah bajingan.. tapi bagi mery kalian semua adalah malaikat yang selalu menjaga mery setiap waktu..”

“terimakasih.. terimakasih.. terimakasih..” ucap mba mery

“wooo… prokk.. prokk.. prokk..” teriak kami sambil bertepuk tangan..

“dan untuk seseorang laki – laki..”

“terimakasih selalu menjaga mery, melindungi mery dan selalu sabar disamping mery..”

“kamu adalah laki – laki terhebat, laki – laki terkuat, dan laki – laki yang penuh dengan kasih sayang dan kesabaran..”

“maafkan mery yang keras kepala ini.. maafkan mery yang ga pernah dengar kata – katamu dan maafkan mery yang cuma bisa menangis didadamu..”

“terimakasih sudah menjadi sudah menjadi sosok pengganti ayah mery, terimakasih sudah menjadi sahabat mery, terimakasih sudah menjadi ‘pasangan mery’ (mba mery menyebut pasangan sambil mengangkat dua jarinya sebagai pertanda tanda petik yang dia ucapkan..) dan..” mba merry menghentikan ucapannya.. dia menundukkan kepalanya lagi lalu menangis..

Mas rendi naik keatas panggung kecil itu dan memeluk mba mery.. lalu memegang wajah mba mery dan mangangkatnya sampai mereka saling bertatapan.. lalu mas rendy mencium kening mba mery.. dan dia menghapus air mata mba mery yang terus mengalir dengan lembutnya..

Cuukkk.. tiba – tiba sebuah perasaan cemburu menghantam keras dadaku.. sampai aku berhenti bernafas sejenak.. aku cemburu..??? assuu.. walaupun mba mery pacar mas rendi tapi ga tau kenapa aku merasakan cemburu ini.. kenapa bisa begini..? sadar san.. sadar.. sudah ada kekasihmu.. dan mba mery juga ada kekasihnya yang sudah jadi keluargamu.. mikirlah.. ingat kamu sudah menutup lembaranmu dengan mba mery dan kamu sudah membuka lembaran baru dengan ayu..

“terimakasih untuk semuanya yang kau lakukan untukku..” ucap mba mery terbatah – batah sambil menatap mata mas rendi..

“dan terimakasih untuk kakakku tersayang rendi van gerrit..” ucap mba mery mengakhiri ucapannya.. dan mas rendi langsung memeluk mba mery..

DUUUAAAARRRR..

Bangsaattt.. maksudnya apa ini..? mba merry adeknya mas rendi..? aku terkejut dan teman – temanpun terkejut semua.. sama seperti aku..

Janccoookk.. kenapa bisa begini sih..??

Tiba – tiba lidahku tercekat.. tenggorokanku terasa mengering.. menelan ludahpun aku sulit.. efek minuman yang aku minum dari pagi sampai sore tadi juga hilang seketika.. aku lalu tersadar sesadar – sadarnya.. dan tiba – tiba mataku berkaca – kaca..

Assuuu.. senang, sedih, jengkel dan marah menyatu dikepalaku.. dan air mata ini dengan bangsatnya turun perlahan menetes dipipiku..

“dan untuk kamu yang selalu menjadi teman mimpiku dimalam hari.. seperti biasa dan mungkin sudah jadi takdirku.. aku hanya bisa memandangmu seperti aku memandang purnama.. kamu adalah purnama yang memantulkan cahaya matahari.. dan aku hanya memantulkan kebahagian darimu.. terimakasih sudah mengajarkan aku tentang indahnya pandangan pertama, cinta pertama, rindu pertama dan sakit yang pertama.. semoga engkau bahagia.. maaf kalau aku selama ini ga jujur dan menutupi semua darimu..” ucap mba mery lalu menunduk kembali..

Cuukkk.. kenapa kamu baru bilang sekarang mer..?? kenapa..?? aku lalu mundur berlahan sampai tubuhku mengenai dinding, dan aku menyandarkan kepala belakangku didinding.. aku lalu membenturkan kepala belakangku didinding..

DUUUKKK..

DUUUKKK..

DUUUKKK..

Bodoh.. bodoh.. kamu orang terbodoh yang lahir didunia ini san..

Satu persatu perkataan mas rendi dan mba mery langsung muncul kembali di otakku..

[table id=AdsTbet /]

“kalau ini yang sebelahku namanya Emery Naila Unna biasa dipanggil mery.. dia ini ibu negara disini.. anak hukum semester 6.. dia anak kampus sebelah..” ucap mas rendi sambil mengelus pelan rambut wanita itu..

“hai anak baru..” mba mery menyapa sambil tersenyum

 

”loh ga pa-pakah mba main kekamarku? Aku ga enak sama mas rendi mba..” ucapku

“santai aja, tadi mas rendi yang nyuruh aku kesini bangunin kamu… takutnya kamu kesiangan ikut tesnya.. ayo cepat bangun, terus mandi.. setengah jam lagi loh dimulai ujiannya…” mba mery menatapku dengan sayu..

 

“hey anak baru..”

“iya mba.. baru bangun mba..?” tanyaku..

“baru bangun..? aku malah belum tidur “ jawabnya..

“kenapa? Kangen sama mas rendi ya?” aku bertanya karena memang mereka beberapa hari ini tidak bisa ketemu karena mas rendi sibuk dikampus..

“jangan sok tau kamu..” jawab mba mery

 

“heey anak baru..” mba mery memanggilku dan mendatangiku.. kenapa sih mba satu ini.. ga ngerti apa aku terburu-buru..

“ya mba..” jawabku

“mau ngomong sendiri atau aku omongin..” tanyanya..

“maksudnya mba.. “ tanyaku agak kesal..

“ke rendi.. kamu mau ngomong sendri atau kumongin, kamu kan adek kesayangannya.. setiap bersamaku dia selalu ngomonging kamu aja..” jawabnya..

“terserah mba aja, aku sih nyantai..” ucapku sambil menuruni tangga dan meninggalkan kos-kosan ini..

 

“mau pulang bareng aku atau dijemput mas rendi kesini..” ancam mba merry..

 

“yang pertama amel, kedua gaby dan ketiga aku.. gila.. semua wanita ya.. dan sudah kamu tiduri semua kecuali aku..” ucap mba mery..

“iya.. dan yang terakhir ga mungkin aku tiduri..” jawabku santai sambil menyetir dan meminum teh kotak..

“kenapa..? Aku ga cantik kayak dua orang yang kamu tiduri sebelumnya..? ” Tanya mba mery

“cantik itu relatif mba.. tapi ada hal yang lain yang buat aku ga mau niduri mba..” jawabku

“rendi..” jawabnya

“mungkin salah satunya itu..” ucapku

 

“ini nih salah satu sikapmu yang bikin wanita penasaran.. sikap dingin yang malah bikin wanita pengen dekat..” kata mba mery..

“termasuk mba..” ucapku bercanda..

“mungkin..” jawabnya singkat..

“kok jadi ngelantur ngomongnya mba..? ingat mas rendi mba..” kataku sambil menatap matanya..

“hehe..” dia cuman tersenyum kecil sambil membalas tatapanku dengan tatapan mesterius seperti biasa..

 

“kita langsung balik kan mba..” tanyaku ketika sudah diatas motor..

“engga.. kita jalan-jalan dulu ke mall dekat alun-alun..” katanya sambil memelukku erat seperti waktu berangkat tadi..

“janganlah mba.. ga enak sama mas rendi aku..”

“santai aja.. apa perlu aku telpon sekarang, ngomong sama mas rendi..” kata mba mery

“cuukkk.. cari penyakit itu namanya mba..”

“sudah percaya sama aku.. walaupun dia tau kita berduaan dia akan cemburu sama kamu.. aku berani jamin itu.. ayo sudah kita kemall..”

 

“aku kesini itu karena kamu.. bukan gaby..” kata mba mery.. iya mba mery yang selalu memergoki aku kalau aku habis tidur sama wanita lain..

 

“pulang yuk..” katanya dengan tatapan yang sendu..

“ga bisa lebih lama kah aku meluk begini..?”

“cukup.. ntar aku nggak tahan malah ngajak kamu tidur loh..” katanya sambil tersenyum

“cuukkk.. emang bisa begitu..?” kataku sambil membelai rambutnya..

“emang kenapa..? kamu takut..? kalau aku sih cuek aja ngajak kamu tidur.. tapi ga tau kamu mau engga aku ajak..?” katanya sambil melepaskan pelukannya..

 

“nggalah.. aku malah kasian sama sandi.. dia kelihatannya jadi sasarannya mery mas.. lihat tuh sampai pucat gitu mukanya.. hehehehehe..” kata mas rendi sambil tertawa.. aku ga tau ditertawa itu senang atau menutupi sesuatu.. kok jadi aneh gini ya..?

 

“percuma aja dia diajak ngomong mas.. sandi ga akan nyambung sama omongan kita.. kecuali dia minum ini dulu.. nih ibu negara kasih ini buat kamu..” kata mas rendi sambil menyerahkan teh kotak yang sedotannya sudah tertancap didalamnya.. kenapa mas rendi santai aja ya ngelihat mba mery sembab gitu.. apa mba mery ga cerita sesuatu ya sama mas rendi.. tapi walaupun ga cerita, masa mas rendi biasa aja lihat wanitanya habis jalan sama orang lain terus matanya sembab.. dia ga ada sedikitpun menunjukkan gelagat mau marah sama aku.. dia malah bawa teh kotak buat aku yang katanya dari mba mery

 

Aku lihat mba mery ada diruang tengah.. dia duduk dengan mas rendi.. tapi setelah aku datang dengan membawa minuman yang banyak dia masuk lagi kekamar mas rendi dengan membanting pintunya.. braakkk.. assuuu..assuuu..

Mas rendi dan yang lain cuman menggelengkan kepala aja..

 

Mas rendi mengecup kening mba mery sekali lagi lalu melepaskan pelukannya.. aku lalu menghampiri mba mery.. dia tiba-tiba memelukku dan menangis juga dipelukanku.. aku terkejut dan tidak membalas pelukannya, aku ga enak sama mas rendi.. memang ini bukan pelukan pertamaku dengan mba mery.. tapi ini pertamakali didepan mas rendi.. cukkkk.. jadi serba salah aku.. aku melirik ke mas rendi.. dia menganggukan kepala seakan-akan mengijinkan aku membalas pelukan kekasihnya.. mungkin dipikirannya aku adalah adik mereka, jadi wajar aja kalau berpelukan untuk perpisahan.. aku pun membalas pelukannya.. asssuuu.. kenapa sih kamu mba.. kenapa kamu ngelakuin ini sama aku.. kenapa kamu bangkitkan rasa ini.. kenapa juga perasaanku jadi begini.. aku merasa nyaman dipelukan ini.. aku merasakan ada sesuatu didadaku yang pengen diluapkan.. assudahalah.. setelah beberapa menit mba mery melepaskan pelukannya dan..

CUUUPPP..

Dia mencium pipi kananku dihadapan mas rendi.. cuukkk aku diam mematung.. aku ga enak sama mas rendi aku takut dia tersinggung.. tapi setelah aku lihat ekspresi wajah mas rendi santai aja dan malah dia tersenyum kepadaku..

 

“mey jelaskan semua sekarang juga wang..” kata memey dengan tegas dan melepaskan pelukannya..

 

“tapi mas rendi itu..” kata memey terputus ketika aku mengarahkan jari telunjukku dibibirku.. aku memberinya kode supaya diam..

“ga ada yang perlu dijelaskan saat ini Emery Naila Unna.. jadi mulai saat ini tolong mengerti batasan antara kamu dan aku.. aku mau pergi.. ayahku sudah menunggu..” kataku langsung berbalik dan meninggalkannya yang menangis tersedu – sedu..

[table id=iklanlapak /]

Assuuu.. assuuu.. kenapa aku baru nyadar dengan ucapan mereka berdua kemarin – kemarin..? bajingann.. susah memang kalau jadi laki – laki yang ga peka seperti aku ini.. belum lagi begitu banyak sms yang dia kirim tentang rindunya ke aku bukan ke mas rendi… banyak sekali tanda – tanda alam yang diberikan kepadaku.. dan yang membuat aku lebih sakit, aku mendengar semua ini bukan dari orang lain tapi dari mba mery sendiri..

lalu kenapa disaat aku sedang berbunga – bunga dengan ayu, justru kabar ini yang kudapat..

Tapi sudahlah.. aku sudah memilih dan aku harus mempertanggung jawabkan apa yang aku pilih.. dan aku sudah terlanjur kecewa dengannya..

Banyak hal yang dia tutupi dari aku, termasuk tidak datangnya mba mery dihari itu.. jadi cukup.. sekali lagi cukup.. aku sudah menutup lembaran lama dengannya dan aku sudah membuka lembaran baru untuk ayu..

Mba mery lalu memberi kode mas rendi, lalu mas rendi duduk didekat piano.. kelihatannya mba mery mau bernyanyi dan diiringi oleh mas rendi..

“untukmu.. cinta pertamaku.. maaf.. ”

“Seandainya sudah cukup dengan saling mencintai, aku akan memberikan mimpi dan keabadian..”

“dan seandainya cinta itu bisa kumiliki aku akan memberikan segalanya..”

“tapi.. cinta itu bukan sekedar mimpi tapi dirasakan..”

 

#Cuukkk.. kejutan yang sangat menyakitkan.. assuuu..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 50 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 50 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 49 ) | ( Part 51 ) Selanjutnya