. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 42 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 42

2
398

Part 42 – Cinta Membuat Aku Gila


Kirana Ayu

KRING…KRING..KRING..

Kulihat ada panggilan dari hp ku.. aku lalu mengambil hp ku dikantong.. dan dilayar hp terlihat nama ayu.. aku lalu mengangkat telponnya..

“halo ayu…”

“mas.. hikss..hiks..”

“kamu kenapa yu..?”

“ayu kecopetan mas.. dompet ayu hilang.. hikss.. hikss..”

“dimana kamu sekarang..?”

“terminal tiga di ibukota propinsi mas.. hikss.. hikss..”

“ya udah.. kamu tenang dulu yu.. sekarang aku kesana..”

“iya mas.. hikss..hiks..”

“sudah yu’ ya.. jangan nangis lagi..”

“iya mas.. hikss..”

“yu..”

“iyaa..”

“sekarang kamu keruang informasi aja.. tunggu aku disana ya.. jangan kemana-mana..”

“iya mas..” kata ayu lalu menutup telponnya..

Assuuu.. kenapa bisa begini sih..? hiuufftt… kayaknya aku harus cepat keterminal tiga..

Maaf ya mba mery aku tinggal dulu.. mungkin lain kali, baru kita akan bicarakan masalah kita sampai tuntas..

Aku lalu menuju lobby depan menuju kearah parkiran tigi.. aku lihat tigi masih terparkir dengan gagah diparkiran mobil VIP.. aku lalu menuju pos security untuk menanyakan kunci tigi..

“mohon maaf pak.. saya mau ngambil sepeda motor saya..” ucapku kepada salah seorang security yang ada disitu..

“yang mana sepeda motornya mas..?”

“itu pak sepeda motor tiger..” ucapku sambil menunjuk tigi yang terparkir..

“oh.. itu punya sampean.. mohon maaf mas.. ini kuncinya..” kata security tadi lalu mengambil kunci tigi dilaci mejanya..

“oke pak.. terimakasih ya..” ucapku..

“mohon maaf.. kalau boleh tau sampean apanya cak gito mas..?” tanya security itu..

“saya keponakannya..” kataku sambil tersenyum…

“berarti sampean cucunya mbah jati ya mas..?” katanya kaget..

Aku cuman tersenyum dan meninggalkan security tadi yang bengong melihatku..

Aku lalu menyalakan mesin tigi dan menjalankannya..

TIINNN..

Aku mengklakson security tadi.. dia mengangguk kepadaku.. setelah itu aku menarik gas tigi dengan kencang.. aku mau segera sampai ke terminal tiga menemui ayu yang sedang menangis…

[table id=Ads4D /]

Setelah perjalanan yang lumayan jauh akhirnya aku sampai diterminal tiga.. aku lalu memarkirkan tigi.. setelah itu berjalan menuju ruang informasi.. disana aku melihat ayu duduk dikursi dan menundukkan kepalanya..

“yu..” panggilku..

Ayu lalu melihat kearahku dan dia berdiri lalu memelukku.. dan dia menangis sesenggukan didadaku.. cuukkk.. kenapa ayu ini.. masa kecopetan gini aja, dia sampai menangis seperti ini.. aku lalu membalas pelukannya dan mengelus pelan kepalanya..

“sudah yu.. sudah.. jangan nangis lagi ya..” ucapku..

“mungkin ayu kualat sama orang tua ya mas…” tiba-tiba ayu bersuara dan melihat wajahku tanpa melepas pelukannya sambil meneteskan air mata..

“maksudnya gimana yu..?” tanyaku heran..

“ayu dilarang kuliah lagi sama ibu.. tapi ayu ngotot dan berangkat pagi ini.. hikss.. hikss..” ucap ayu lalu menunduk dan menangis..

“kenapa ga boleh kuliah..?” tanyaku sambil memegang dagunya lalu mengangkat pelan supaya ayu melihat wajahku..

“ayu dijodohkan sama orang tua ayu mas.. hikss… hikss..” kata ayu dengan berurai air mata..

Ada apa lagi ini.. belum jadian aja sudah seperti ini…? kenapa kehidupan cintaku dibuat seperti ini sama penciptaku..? apa salahku..?

“apa karena ibumu melihat aku dimakam ratih kemarin makanya kamu dijodohin..?” tanyaku..

“sebenarnya setelah lulus sekolah ayu mau dijodohin.. tapi ayu ga mau.. ayu maksa pengen kuliah dulu.. dan orang tua ayu setuju.. dengan catatan ayu harus menikah dengan pilihan orang tua ayu nantinya..” kata ayu lalu menunduk lagi..

Cuukk.. assuu.. bajingan.. kenapa bisa begini sih..? kenapa juga kamu kasih aku harapan kalau memang kamu sebenarnya sudah dijodohin sama orang tuamu yu..? kecewa aku.. kecewa…

“ohh gitu..” ucapku singkat

“mas marah sama ayu ya..?” kata ayu menatapku lagi..

“ngga yu.. buat apa aku marah.. aku loh bukan apa-apanya ayu..” ucapku sekena aja…

“jadi ayu bukan apa-apanya mas..?” kata ayu dengan penekanan kata yang sangat keras..

“loh memang begitukan yu..?” kataku datar..

“percuma dong ayu berkeras berangkat kuliah kalau ini jawaban dari mas..” kata ayu dengan menatapku dan menitikkan air mata.. maksudmu apa yu..? kamu mau menentang perjodohan ini..? kamu bener-bener suka sama aku atau gimana..? dan dia berbalik lalu melangkah pergi kearah luar terminal dengan emosi..

“yu.. maksudnya apa kata-katamu..?”

“yu..”

Asssuu.. dicuekin aku.. bajingan’og..

“yuu.. ayu.. mau kemana kamu..?” panggilku..

Dia diam aja dan tidak mau berhenti..

Aku lalu berjalan agak cepat mengikutinya… dan setelah dibelakangnya aku berjalan lambat mengikuti irama langkahnya….

“yuu.. ayu..” panggilku dan terus mengikutinya dari belakang..

Dia tetap diam dan cuek sambil berjalan..

Nggateli… susah bener ya kalau berhadapan sama cewe ngambek ini.. terus kalau sudah ngambek gini, kenapa juga aku mengalah..? kenapa juga aku ngejar..? hiuufftt.. tau ah…

Dibawah terik matahari yang panas menyengat aku terus mengikutinya, tapi kali ini aku diam dan tak bersuara.. sampai mana sih kuatmu jalan yu..? pokoknya.. kuikutin terus kamu.. aku berhenti sebentar mengambil rokok dikantongku dan membakarnya.. lalu aku hisap perlahan.. setelah itu aku berjalan lagi mengikuti ayu dibelakangnya.. aku tidak memperdulikan orang-orang disekitar ku yang melihatku selama jalan mengikuti ayu.. mereka mungkin heran, kenapa kok panas-panas gini ada bintang liga italia alesandi delpiero berjalan mengikuti seorang wanita..? tapi biarlah mereka melihat, asal jangan ada yang berani ngolok aja.., kutinju biji pelernya langsung..

Butiran-butiran keringat sebesar biji jago sudah mulai keluar dari keningku.. assuu.. aku tetap mengikutinya sambil menghisap rokokku..

“yu.. kemanapun kamu pergi.. ku ikutin..” ucapku akhirnya bersuara ketika jalannya sudah lumayan jauh dari terminal.. dan akupun membuang rokokku yang sudah mencapai filternya ..

Dan dia tetap diam sambil terus berjalan.. bajingaaaaann.. memang susah kok kalau menghadapi mahluk ciptahan tuhan yang namanya wanita kalau lagi seperti ini….

“yu.. panas nih yu..?” ucapku yang sudah lelah sangat.. bagai mana ga lelah sangat.. aku itu sudah jarang olah raga, mabuk terus-terusan, rokokan kayak sepur (kereta api) terus ditambah semalam habis tempur sama gaby.. apa ga kosong ini isi dengkul (lutut).. aku lalu melepas jaket levisku dan kuselempangkan dipundakku..

Kaosku pun sudah sangat basah, sampai sempakku pun basah oleh keringat yang keluar dari jago dan dari belahan pantatku.. bajingan’og.

Dan tau reaksinya apa setelah panggilanku barusan..? dia tetap DIAM dan terus JALAN.. hiiuuffttt… tau ga rasanya dicuekin di suasana begini..? rasanya itu assuuu banget….

Aku sudah menghabiskan tiga batang rokok dan dia masih kuat banget jalannya, seperti ga ada tanda-tanda mau berhenti..

“yu.. ga capek kah..? coba istirahat sebentar yu.. beli minum dulu kita diwarung.. terus nanti jalan lagi ga pa-pa deh..” ucapku yang sudah basah oleh keringat..

Dan dia pun memperlambat jalannya dan kalau kulihat dari belakang kelihatannya dia menutup mulutnya dengan tangan kanannya, dan bahunya agak bergetar sambil melirik aku.. bajingaaannn.. dia malah nahan ketawa.. assuu.. assuu..

“yuu.. bisa berhenti gak..?” ucapku agak membentaknya…

Dia pun akhirnya berhenti dan setelah itu, dia berbalik dengan perlahan seperti adegan di film-film itu.. dan dia sudah tidak menahan ketawanya lagi, tapi dia menatap aku dengan tatapan datar aja.. aku lalu mendekatinya dengan nafas yang sudah ga karuan..

“siapa yang suruh ngikutin ayu..? katanya ayu bukan siapa-siapa, kenapa kok dikutin terus..?” ucap ayu dengan santainya..

Dingin banget yu tatapanmu.. aku rela telanjang dada, kalau perlu telanjang bulat dibawah sinar matahari yang nyengat ini, asal tatapanmu begini terus ke aku yu.. assuuu..

“aku cuman mau ngingatin.. dompetmu hilang loh yu..” ucapku yang sengaja menggodanya..

“ga usah diingatin.. ayu juga masih ingat..” katanya melotot sambil geregetan lalu berbalik dan ketika dia mau jalan lagi.. aku lalu memegang tangan kanannya dan menariknya pelan sampai dia berbalik menghadap aku lagi.. setelah itu aku memegang pundaknya..

“kamu ga capek kah pergi dari aku..? cukup sudah bayanganmu lari-lari dipikiranku.. ragamu ga usah ikut-ikutan latah berlari..” ucapku sambil menatap matanya.. perlahan aku melihat matanya mulai berkaca-kaca sambil menatapku.. hiuuffttt.. kenapa lagi mau nangis..?

“sebenarnya aku mau meluk kamu yu.. tapi kaosku basah sama keringat..” ucapku sambil menghapus air mata yang mulai mengalir dipipinya..

Dan tiba-tiba ayu langsung memelukku dan menangis sesenggukan didadaku.. cuukkk.. ayu nangis lagi.. kenapa dia nangis ya..? nangis terharu atau nangis karena bau keringatku ya..? assuu’i

Aku lalu memeluknya dan membelai lembut kepalanya..

“sudah yu.. ga usah nangis lagi.. kamu ga capek kah nangisin orang ganteng kayak aku ini..?” ucapku dengan sedikit bercanda..

Tiba-tiba ayu mengangkat wajahnya dari dadaku lalu menatapku dengan mata yang berair..

“siapa yang nangisin mas..? ge er banget..” kata ayu dengan sedikit cemberut..

“lah terus kenapa nangis..?” ucapku sambil menghapus air matanya dengan menggunakan jempolku..

“ayu haus tau..” katanya lalu melepaskan pelukannya..

Bajingann.. memang bener-bener jinak-jinak merpati kamu yu..

“ya udah.. cari minum sana..” ucapku lalu berbalik dan berjalan pelan meninggalkan ayu..

“mass.. mass… kok ayu ditinggalin sih..” kata ayu memanggilku.. aku cuek aja sambil berjalan..

“mass.. iiihhhh..” ucap ayu jengkel lalu menghentakkan kaki kanannya kejalan..

Aku lalu berhenti, dan aku mengambil rokokku lalu membakarnya dan menghisapnya perlahan.. setelah itu aku jalan lagi dengan perlahan sambil menikmati rokokku..

“mas… kirain nungguin.. ga taunya cuman bakar rokok aja.. mas..” kata ayu yang akhirnya berjalan dengan cepat menyusulku lalu meraih tangan kiriku dan menggenggamnya..

“jahat banget sih..” kata ayu mencubitku pelan dengan tangan kirinya.. hemmm.. emang enak dicuekin.. dan kami pun berjalan beriringan dengan saling bergandengan tangan.. assuu’og.. memang harus ditarik ulur kok dekatin ayu ini.. ga bisa langsung frontal gitu pdkt nya..

“woooiiii… kamu berdua.. bisa akhiri adegan yang menjijikan itu ga..?” teriak seorang laki-laki disebuah warung sambil menghisap rokok..

Kami berdua berhenti.. aku lalu menatap orang itu..

“ga usah banyak omong.. ku tinju bijimu baru tau rasa kamu..” ucapku..

“cuuukkk…” Kata orang itu sambil menutupi bijinya..

“hihihihih.. kamu tuh ya mas.. ngawur lek ngomong..” ucap ayu sambil tertawa lalu menarik tanganku supaya terus berjalan.. dan kami pun kembali berjalan meninggalkan orang yang setres itu barusan..

“yu.. kita ketoko dulu beli minum ya..” ucapku memelas.. lalu menghisap rokokku dan mengeluarakan perlahan..

“hukk.. huk.. asapnya rokokkmu ituloh mas….” ucap ayu sambil menghibaskan telapak tangan didepan wajahnya..

“hehehehe.. maaf..” ucapku..

lalu kami pun berhenti disebuah toko..

“mas.. teh kotak ya..” kata ayu kepadaku..

“siappp..” kataku.. lalu melepaskan pegangan ayu.. dan membeli teh kotak dua dan sebungkus rokok..

Setelah itu kami pun duduk disebuah emperan toko sambil meminum teh kotak..

“yu.. naik angkot aja ya keterminalnya..” kataku

“ngga ah.. enak jalan aja..” kata ayu..

“cuuukkk.. kamu ga capek jalan kah yu..?” tanyaku

“ngga.. siapa suruh tadi mas ga naik tigi waktu ngejar ayu.. ” kata ayu sambil meminum teh kotaknya..

“namanya juga panik yu.. ya jalan aja akunya.. emang beneran kamu ga capek..?”

“ngga..” jawab ayu sambil menggeleng..

“kamu ga capek yu.. aku nya yang capek..” kataku sambil menghabiskan teh kotakku lalu membuang kotaknya di kotak sampah didekatku..

“jadi mas ga mau nemanin ayu jalan nih..?” tanya ayu sambil melirikku..

“hiuuuffttt.. terserah kamu wes yu.. mau jalan.. mau merayap atau mau ngesot.. aku ngikut aja..” kataku pasrah..

“hihihihihi.. ayu seneng deh lihat mas ngambek gini.. nggemesin tau.. ayo sudah kalau gitu..” kata ayu lalu menghabiskan teh kotaknya lalu berdiri dan membuang teh kotaknya..

“epo ae seh yu.. jadi beneran jalan ini..?” tanyaku memelas..

“iya.. hehehehe..” ucap ayu sambil tersenyum..

Assuuu.. assuu.. akhirnya aku berdiri dan mengikuti permintaan wanita yang satu ini..

“mas.. pinjam jaketmu dong.. dari pada dipundakmu gitu mending ayu pake..” katanya..

“emang ga panas kah yu..? kok mau pake jaket..” tanyaku..

“ngga dipake mas.. cuman mau ditaruh di atas kepala ayu.. supaya ga kepanasan….” kata ayu..

Kalau ga mau kepanasan ya naik angkot aja.. assuu’og..

“nihhh..” kataku lalu menyerahkan jaket levisku dan ayu memakainya dikepalanya..

Setelah itu ayu lalu mengenggam tanganku lagi dan kamipun berjalan kearah terminal yang lumayan jauh…. dan setelah sampai diterminal.. kamipun berhenti didekat pintu masuk terminal..

“cuukkk.. akhirnya sampai juga.. assuu..” ucapku sambil membersihkan keringat yang mengalir dikeningku dengan tangan kananku

“ngapain sih pake mesoh-mesoh (maki-maki) segala mas.. he..” kata ayu melepas pegangan tangan kami lalu mencubit perutku…

“sakit.. yu.. sakit…” ucapku sambil memegang tangan ayu yang mencubitku..

“biarin.. siapa suruh mesoh.. kebiasaan betul.. didiamin kok malah terus-terusan.. ” kata ayu sambil melotot..

“ga mesoh ga enak yu..” ucapku sambil tersenyum..

“ya udah pergi dah sama mesoh sana..” kata ayu sambil meraju dan melipat tangannya kedepan dan bibirnya dimanyunkan..

Assuuu.. gemesin banget sih kamu yu.. untung ini diterminal kalau didikamar sudah kulumat bibirmu..

“kok gitu yu..? jadi ngambek lagi nih..? “ ucapku

“habis mas gitu sih…” ucapnya dengan manjanya..

“iya.. iya.. maaf..”

“janji ga mesoh lagi..?”

“ngga lah..”

“kok gitu.. berarti mau mesoh teros..?”

“yu.. ga perlu janji.. dari pada nanti kamu merasa dibohongi..”

“maksudnya apa sih mas.. kok bingung ayu..”

“aku juga ga tau.. pengaruh panas ini loh.. makanya omonganku ngelantur..”

“ga jelas..” ucap ayu sambil memanyunkan bibirnya..

“yu.. dimana hilangnya dompetmu..?” tanyaku

“mungkin waktu turun bis didalam sana..” kata ayu sambil menunjuk dalam terminal..

“sekarang aku cari dulu dompetmu yu..” kataku sambil menatap wajahnya..

“emang bisa dapat mas..?” tanya ayu..

“namanya dicari ya ga tau bisa dapat apa ga..?”

“hehehehe..” ayu cuman tersenyum mendengar perkataanku..

“apa warna dompet ayu..?” tanyaku

“warna biru muda mas..” kata ayu

“oke.. sekarang ayu tunggu disini.. biar aku cari kedalam..” kataku

“ayu ikut.. ayu ga mau ditinggal sama mas..” kata ayu lalu memegang tangan kiriku dengan erat.. lalu mengelendot dipundakku dengan manja..

Cuukk.. ngapain juga sih ikut.. disuruh didepan aja kok malah ngikutin terus..

Dan kami pun masuk kedalam.. kami tetap berpegangan tangan.. dan sekarang jaketku yang tadinya dikepala ayu kini sudah terpasang dipundak ayu tanpa dimasukkan lengannya.. untuk masuk keterminal lagi aku harus beli karcis diperon.. setelah itu aku dan ayu berjalan dan masuk keparkiran bus yang siap berangkat kekota-kota lain.. aku melihat sekeliling, siapa tau ada codet atu lek ji’i..

“mau kemana mas..?” tanya seorang kenek bis kepadaku..

“ngga kemana-mana om.. aku mau jalan-jalan aja sama wanitaku disini..” ucapku cuek dan disambut cubitan kecil ayu dilenganku..

“jalan-jalan kok diterminal bis mas.. ke pantai sana loh..” kata kenek itu lagi..

“kamu mau kasih aku uang jalan untuk ke pantai kah..?” tanyaku ke kenek.

“assuuu..” kata kenek itu lalu pergi meninggalkan kami berdua..

“kamu mas ya.. seneng betul bikin orang jengkel.. hihihihi..” kata ayu lagi-lagi memberikan cubitan manja ke lenganku..

Aku ga terlalu menghiraukan ucapan ayu barusan.. pandanganku tertuju pada satu orang.. dan dia lagi menawari beberapa penumpang untuk naik bis.. orang itu berpakaian rapi.. dia memakai kemeja, bercelana levis dan bersepatu.. aku sepertinya pernah tau tapi aku lupa dimana.. dan ketika dia melihat ku, dia langsung terkejut.. lalu wajahnya memucat dan mau berlari…

“woiii.. berhenti.. sini kamu..” ucapku sambil berteriak memanggil orang itu.. dia pun berhenti dan berbalik lalu menunduk.. iya.. aku sekarang ingat.. dia adalah copet yang ngambil dompetku waktu dibis bareng sama mas rendi.. ayu kaget dengan teriakanku barusan, dan menahan tangan ku ketika aku mau mendekati orang tadi yang berhenti agak jauh dari aku dan gemetaran..

“mau ngapain sih mas..? jangan aneh-aneh ya..?” kata ayu sambil menarik tangganku agak kuat..

“yu.. kamu mau ketemu dompetmu ga..?” kataku sambil melihat wajah ayu yang panik..

“iya.. tapi ga gini juga caranya mas.. atau biar aja hilang sudah..” kata ayu mencoba menenangkan aku

“yu.. plis… lepasin aku.. aku cuman mau bicara baik-baik sama dia..” kataku sambil menunjuk orang tadi yang masih berdiri mematung..

“ayu akan lepasin.. tapi janji dulu mas ga akan berbuat macam-macam.. soalnya katanya mba lia, mas kalau sudah begini bisa kesetanan..” kata ayu sambil menatapku..

“kalau kamu pegangin gini terus.. aku malah tambah kesetanan loh..” kataku sambil menatap ayu

“kok gitu sih mas..?” kata ayu dan matanya mulai berkaca-kaca lagi matanya..

“kok malah mau nangis sih yu..? iya.. iya.. ga kuapa-apain dia..” kataku dengan sedikit jengkel..

Dan ayu pun melepas kan pegangannya dengan tidak iklas.. aku lalu mendekati orang tadi dan menatapnya tajam..

“ampun mass.. aku dah tobat.. aku ga pernah nyopet lagi..” kata orang tadi sambil memohon kepadaku.. cuukk.. kalau kuperhatikan gigi atas sama gigi bawahnya kok ompong..? terus diatas bibirnya ada bekas jahitan yang lumayan panjang.. asssuuu.. perasaan waktu sebelum kuhajar waktu itu, ga gini-gini amat mukanya.. dan aku mendengar ayu berjalan mendekati aku dibelakangku..

“oke.. bagus kalau sudah ga nyopet.. tapi kamu pasti tau kan jaringan copet diterminal ini..?” kataku sambil menatapnya tajam..

“kalau itu..” ucap dia terputus lalu tertunduk..

Assuuu.. ini kalau ga ada ayu dibelakangku, kuinjak lagi mukanya orang ini..

“wanitaku ini kehilangan dompet diterminal ini waktu turun bis.. kamu pasti tau pelakunya kan..? jadi tolong beritahu aku siapa pelakunya, atau kuinjak lagi mukamu..” kataku melotot.. ayu lalu membelai punggungku dengan perlahan.. jiampuut.. kalau gini caranya ga bisa berkelahi aku..

“iya.. iya mas.. ampun.. aku tunjukin mas..” kata orang tadi yang takut dengan ancamanku..

“ikut aku ya mas..” kata orang tadi..

“mas.. ga usah kumat loh ya..?” kata ayu menarik tanganku ketika akan mengikuti orang tadi..

“yu.. percaya aku kan… sekarang kamu disini aja ga usah ikut.. aku mohon..?” kataku sambil menatapnya dan mengangguk kepadanya.. dan ayu pun akhirnya membiarkan aku berjalan mengikuti orang yang tadi..

“kalau sampai ada pertarungan.. kuharap kamu diam dan ga usah ikut-ikut ya.. atau kubuat kamu lebih parah dari kemarin..” ucapku dengan santai sambil membakar rokokku dan menghisapnya..

“i..ii..iya mas…” kata orang tadi dengan gugup.. dan kami pun berjalan terus kebelakang terminal..

Sampai dibelakang terminal.. tampak disudut samping, lima orang sedang berpesta miras.. pakaian mereka juga tampak rapi-rapi seperti orang-orang pekerja pada umumnya.. mereka memakai kemeja dan bercelana levis yang bagus.. dan merekapun bersepatu.. lalu orang tadi mendekati mereka dan bertanya kepada salah satu dari mereka..

“rek.. siapa yang ngambil dompet mba berjilbab abu-abu waktu turun dari bis tadi..?” kata orang tadi bertanya kepada lima orang yang sedang minum..

“kenapa emangnya..? kalau kamu sudah tobat.. pergi sana jauh-jauh.. ga usah dekat kami..” kata seseorang yang memegang botol lalu menuangkan minumannya dan diputar keteman-temannya..

“ayolah rek.. jangan sampai kalian menyesal loh nanti..?” kata orang tadi memelas ke teman-temannya..

“jancookk.. pergi ga kamu..? kalau ngga kupukul pakai botol ini loh..” kata seseorang sambil berdiri dan mengangkat botol bir, dia mendekati simantan copet dan mengancamnya..

Assuu.. pake ngancam lagi orang ini.. aku lalu mendekati mereka.. dan menatap tajam orang yang sedang berdiri membawa botol bir.. aku lalu menepuk pundak simantan copet lalu mengkodenya untuk mundur..

“kamu siapa..? lihat-lihat aku kayak gitu.. assuu’i..” kata sipencopet..

Tidak kujawab pertanyaannya.. dan tanpa basa-basi…

BUMMMMM….

Sebuah pukulanku langsung kuarahkan kewajah orang yang berdiri dan membawa botol bir.. dan dia langsung tumbang kebelakang sambil memegangi hidung dan mulutnya yang berdarah..

Tanpa dikomando teman-temannya yang empat orang langsung berdiri dan menglilingi aku.. mereka langsung menyerangku bersamaan..

BUUGGG….

PAAKKKK…

BUUGGG….

PAAKKKK…

Pukulan dan tendangan meraka arahkan kepadaku secara bersamaan.. aku bisa menghindar dan menangkis beberapa pukulan dan tendangan.. tapi tidak sedikit pula serangan mereka masuk mengenai kepala, dada, punggung dan bagian tubuhku yang lain..

Aku tetap berdiri dengan berbagai serangan mereka.. tubuhku lalu aku putar sambil mengepalkan tangan kananku…

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

Dua pukulanku masuk mengenai dua orang.. tapi mereka hanya termundur kebelakang.. lalu mereka maju lagi.. sedang yang dua lagi yang masih ada didekatku tidak berhenti memukulku.. tiba-tiba satu orang mengeluarkan pisau dan mengarahkan keperutku..

SREEETTTT..

Aku sempat menghindar kebelakang.. dan sabetan pisaunya hanya menggores perutku sedikit dan membuat kaosku jadi sobek.. aku kembali menegakkan tubuhku dan..

BUUGGG….

Salah satu mereka berlari dan menendang punggung belakangku dan membuat aku jatuh tersungkur kedepan.. aku cepat bangun dan berbalik lalu menatap empat orang didepanku dengan tatapan yang tajam.. cukup sudah ya main-mainnya.. sekarang waktunya aku membuat kamu semua tertidur dilantai terminal ini.. aku lalu menarik nafas dengan panjang lalu mengeluarkannya pelan-pelan..

PRAAKKKK…

Aku membungkuk memegang kepalaku dan menahan sakit yang luar biasa.. Darah langsung mengalir dari kepalaku.. aku lalu menoleh kesamping belakang.. rupanya orang yang pertama aku pukul sudah bangun dan dia memukul kepalaku dengan keras memakai botol bir sampai pecah dan terpotong dua.. ditangannya sekarang lagi memegang sisa botol yang terpecah dan tajam diujungnya…. aku lalu menegakkan tubuhku kembali.. darah yang keluar dari kepalaku mengalir sampai didekat pelipisku lalu kepipi.. aku membersihkan darahku dengan tangan.. lalu aku menjilat darahku yang menempel ditangan sambil aku menatap tajam kearah orang tersebut.. darah yang aku rasakan membuat emosiku langsung terbakar.. aku membuka kaosku yang sobek dan mengelap darah yang keluar diatas kepala menggunakan kaosku tadi.. dan secara otomatis aku juga memperlihatkan tattoo yang ada bagian didepan dan belakang tubuhku..

“siapa yang bikin ribut disini..” teriak seseorang.. aku menoleh kesamping.. dan kulihat lek ji’i dan ilham codet beserta beberapa anak buahnya baru datang.. mereka terkejut melihat aku ada disitu..

“jangan ada yang ikut campur dipestaku ini ya..” ucapku sebelum sempat lik ji’i dan ilham codet bersuara.. aku menatap mereka berdua lalu pandanganku kualih kan ke para copet yang sudah kumpul berlima..

Lalu aku berjalan kearah mereka dan setelah itu aku membalikkan badan dan..

BUMMMM…

Sebuah tendangan balikku mengenai wajah orang yang memukulku menggunakan botol tadi.. dan dia pun oleng kesamping dan ditahan oleh temannya yang disebelahnya.. dan dua orang menyerangku bersama..

BUUGGG….

PAAKKKK…

BUUGGG….

PAAKKKK…

Saling jual beli pukulan diantara kami terjadi dengan sengit.. dan aku menghindari beberapa pukulan dan tendangan dari mereka berdua.. sambil sekali-kali membalas dengan pukulan ku.. assuuu.. kuat sekali mereka..

Setelah beberapa kali saling memukul.. aku mendapatkan momen pas ketika salah satu dari mereka memukulku dikepala, aku menghindar kekiri lalu..

BUUGGG….

Sebuah pukulanku yang sangat keras mengenai dadanya.. badannya melayang kebelakang dengan mata yang melotot serta nafas yang sesak.. dan sebelum menyentuh tanah..

BUUMMMM….

Sebuah tendangan kaki kananku kuarahkan tepat diwajahnya dengan sangat keras.. dan diapun langsung jatuh dengan kepala yang membentur lantai dengan keras..

BUUGGG….

Sebuah pukulan mengenai wajahku dari temannya tadi.. aku oleng kesamping kiri.. tapi dengan cepat kuayunkan tubuhku kekanan sambil mengarahkan pukulanku kearah wajahnya dan

BUUGGG….

Hidungnya langsung berdarah.. aku lalu memegang kepalanya dan ku adu wajahnya dengan lutut kananku..

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

Darah dari wajahnya mengecap di celana levisku dibagian lutut.. lalu kuangkat wajahnya dan kulihat dia sudah lemah dan penuh darah diwajah.. lalu aku jambak rambutnya dan

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

Aku memukul keras tepat dihidung dan mulutnya.. dan diapun sudah tidak sadar.. aku lalu membanting kepalanya dengan keras kelantai sampai dia tengkurap.. darahnya pun langsung menggenang dilantai disekitar wajahnya yang tertelungkup menghadap ke bawah..

Sisa tiga orang didepanku.. satu berdiri dengan bebas.. dan satu lagi membopong temannya yang tadi terkena tendang diwajah.. satu yang berdiri bebas lalu berlari kearahku dan menendang dengan kuat menggunakan kaki kanannya..

Aku menghindar kekanan.. dan ketika kaki kanannya masih dalam kondisi terangkat aku lalu menahan paha kanannya dengan tangan kiriku lalu kuangkat keatas sampai dia terjengkang kebelakang.. dan diapun roboh kebelakang dengan terlentang.. aku lalu meloncat dan mengadu lututku dengan wajahnya..

BUUUMMMM…

“AAAAGGHHHHH…” teriaknya tertahan.. akibat mulutnya tersumpal lututku.. dan aku pun berjongkok didepannya lalu kujambak rambutnya.. dan

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

BUUGGG….

Dan kuakhiri dengan membanting kepalanya kedepan sampai jidatnya terhantam keras dilantai

BUUUMMM…

Dan diapun sudah tidak bergerak lagi..

Aku lalu berdiri dan mengangkat kepalaku berlahan sambil menatap dua orang yang tersisa.. orang yang memukulku dengan botol sudah tidak dibopong lagi.. dan dia berdiri sambil mengangkat tangannya kedepan dengan posisi seperti siap untuk bertinju.. dan temannya yang satupun melakukan hal yang sama..

Mereka menyerangku bersama.. aku menunduk dan menghindari serangan mereka.. lalu aku menyapu salah satu kaki orang penyerangku dengan kuat..

BRRUUGGGHH…

Diapun roboh.. aku lalu menginjak wajahnya dari samping sambil mengarahkan pukulanku rahang temannya yang satu..

BUHHGGG..

Dua orang tergeletak..

Aku lalu menginjak wajah orang yang aku sapu kakinya tadi..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

Sampai dia tidak bergerak lagi..

Aku lalu mendekati orang yang memukulku memakai botol.. dia tergeletak karena pukulanku dirahangnya barusan.. lalu aku membungkuk dan menjambak rambutnya dengan keras.. dan aku menariknya sampai dia terduduk..

“mana dompet wanitaku..?” tanyaku sambil melotot dan mengeraskan jambakanku dirambutnya..

“yang inikah mas..?” katanya.. sambil mengeluarkan dompet berwarna merah dari kantong belakangnya..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

BUHHGGG..

“bukan.. warnanya biru muda..” kataku sambil memukul wajahnya tiga kali.. dan darah langsung mengalir dari mulut dan hidungnya..

“maaf mas.. maaf..” katanya dengan suara yang sangat lemas.. lalu mengeluarkan dompet berwarna biru muda dari kantong satunya..

Aku melepas jambakanku dari rambutnya dan dia langsung tergeletak kelantai.. aku lalu mengambil dompet itu dan aku buka isinya.. dan kulihat ada foto ayu dan juga ada fotoku disebelahnya.. assuuu.. sejak kapan fotoku ada didompet ayu.. aku lalu memasukkan dompet ayu dan dompet warna merah kekantongku.. setelah itu aku berdiri dan mengambil potongan botol yang dipakai untuk memukulku..

Aku lalu mendatangi dia lagi dan aku buka telapak tangannya dengan paksa dan aku letakkan potongan botol itu dengan posisi tidur.. jadi ujung tajamnya botol tidak mengarah ditelapak tangan.. lalu

BUGGHHH..

Aku menginjak botol yang diatas tangannya..

“AAAAAAA…” dia berteriak sampai terduduk..

BUUUMMMM..

Aku langsung menendang wajahnya memakai punggung kakiku.. dia langsung roboh kebelakang dengan kepala belakangnya membentur lantai dengan keras..

Setelah itu.. aku kembali meletakkan botol tadi ditelapak tangannya.. dan aku meninjaknya dengan sekuat tenaga..

PRAKKKKK…

Potongan botol itu pecah dan pecahannya menancap ditelapak tangannya.. darah segarpun mengalir dari telapak tangan orang tersebut..

PRAKKKKK..

Aku injak sekali lagi dengan sekuat tenaga…

“AARRRRRGGHHHHHH..” dia meraung dengan sekeras kerasnya sampai terduduk lagi sambil memegang tangannya…

BUUUMMMM..

Aku injak mukanya dengan telapak sepatuku dengan sekuat tenaga.. dan dia kembali roboh dan kepalanya lagi-lagi menghantam lantai dengan keras dan dia tidak bersuara dan bergerak lagi..

Aku lalu berjalan mengambil kaosku dan kuselempangkan dipundaku.. setelah itu aku membakar rokokku dan menghisapnya.. lalu aku berjalan mendekati lek ji’i dan codet yang dari tadi melihat aksiku ini..

“sadis sampean mas…” kata ilham codet pelan.. aku cuman melirik aja dia berbicara..

“sampean melihara copet juga lek..?” kataku ke lekji’i..

“mereka bukan kelompok kita.. tapi mereka dari…” ucap lek lek ji’i..

“aliansi selatan..?” ucapku, sebelum lek ji’i menyelesaikan omongannya..

“tau dari mana kamu tentang aliansi itu le..?” tanya lek ji’i kaget..

“lek gito semalam sudah cerita banyak ke aku lek..” jawabku santai sambil menghisap rokokku..

“hem.. cak gito dah cerita ya..?” kata lek ji’i sambil menangguk pelan..

“kalau bukan kelompok kita, kenapa ga disingkirkan dari sini lek..? mereka disini cuman merusak nama baik sampean dan membuat tidak aman..” kataku

“sudah berkali-kali diusir tapi balik lagi..” dan codet yang menjawabnya..

“kenapa ga dikasih pelajaran..?”

“ga semudah yang kamu pikirkan le.. kami juga sudah terlalu bersabar.. cak gito selalu menahan kami disini.. dia berpesan jangan ada gerakan dulu..” kata lek ji’i lalu mengambil rokoknya dan membakarnya..

“tapi hari ini justru kamu yang mulai menyulut pertempuran..” kata lek ji’i dengan senyuman yang sadis..

“aku hanya memberi pelajaran sedikit ke mereka lek.. bukan menyulut pertempuran.. ” jawabku santai..

“apapun alasanmu itu tetap aja kita harus bersiap dengan pertempuran yang lebih besar le..” kata lek ji’i

“sampean takut lek..?” tanyaku..

“asssuuu.. tak pancal koen engko..” (anj*ng.. tak injak kamu nanti) kata lek ji’i..

“kami justru senang mas.. biar cepat juga kami menumpas mereka..” kata codet dengan semangatnya..

Aku pun mengangguk aja.. terus terang aku agak kaget dengan situasi ini.. aku ga nyangka aja kalau yang aku lakukan barusan.. justru imbasnya sangat luar biasa..

“ham.. tolong kasihkan dompet ini keruang informasi.. siapa tau yang punya nyari.. sama tolong carikan aku kaos..” kataku ke ilham codet sambil menyerahkan dompet merah dari pencopet tadi..

“siap mas..” kata ilham lalu pergi meninggalkan bersama beberapa anak buahnya..

“jadi gimana lek..?” kataku bertanya ke lak ji’i..

“aku sudah menunggu lama momen seperti ini le.. anak buahku semua juga sudah siap..” kata lek ji’i dengan santai dan menghisap rokoknya..

“terus gimana dengan mereka..?” tanyaku ke lek ji’i sambil menunjuk para pencopet yang terkapar dilantai..

“ga usah dipikir.. nanti anak buahku yang urus..” ucap lek ji’i..

Ga lama codet pun sudah balik sambil membawa sebuah kaos juve berwarna hitam putih..

“mas.. ini..” kata codet sambil menyerah kaosnya..

“wihhh.. kaos baru ini..” kataku sambil merentangkan kaosnya yang bertuliskan TELE+ didadanya..

“minggu kemarin aku beli mas.. rencananya memang buat sampean..” kata codet..

“terimakasih ya..” kata ku lalu memakai kaos pemberian codet.. sebelum aku memakainya aku membersihkan kepalaku dari sisa darah yang mengalir akibat pukulan botol tadi.. lalu aku memakai kaosku pelan sekali supaya tidak terkena lukanya..

“pas ya mas..” kata codet tersenyum melihat kaosnya pas dengan ukuran tubuhku..

“iyo.. pas.. sekali lagi terimakasih..” ucapku ke ilham codet..

“lek aku kedepan dulu ya.. ada temanku disana nunggu..” kataku..

“cewe apa cowo..?”

“cewe lah..”

“teman apa pacar..?”

“teman yang mau jadi pacar.. hehehehe..” jawabku dengan tersenyum..

“assuuu… hahahaha..” kata lek ji’i sambil tertawa..

“yo wes aku pamit..” kataku sambil meraih tangan lek ji’i untuk salim..

“loh.. kamu langsung balik..?” tanya lek ji’i

“iya lek..”

“ga diobatin dulu luka dikepalamu..?”

“ga usah.. luka kecil ini..” jawabku lalu bersalaman dengan codet..

“makasih kaosnya ya ham..”

“santai ae mas..” kata ilham.. dan aku pun langsung berbalik meninggalkan mereka..

“san.. kalau pertempuran dimulai.. kamu bergabung ga..?” tanya lek ji’i..

Aku lalu berbalik dan melihat lek ji’i..

“aku yang memulai lek.. berarti aku yang harus akhiri.. kabarin ya kapan waktunya..” kataku langsung berbalik dan meninggalkan mereka..

Aku pun menuju ketempat ayu kutinggalkan tadi.. dan ternyata disana ayu duduk dengan diapit dua orang wanita setengah baya dan disampingnya berdiri dua orang laki-laki setengah baya.. wanita itu adalah ibu ayu dan budenya yang pertama.. kalau dua laki-laki itu mungkin suaminya masing-masing..

Cuukkk.. aku berhenti sebentar.. kaki ku agak gemetar.. bukan karena aku takut sih.. tapi seperti gimana ya..? ah sudah lah… aku lalu berjalan lagi..

Mereka semua menatapku dengan pandangan yang aneh.. sedang ayu menatapku dengan tatapan yang bingung dan kawatir.. hiiuuuffttt.. santai aja cook.. santai.. anggap aja mereka sudah jadi keluargamu…

Dan aku berhenti didepan mereka lalu mengangguk dan tersenyum..

“pak.. bu..” ucapku dengan kubuat sesantai mungkin..

Aku lalu mendekati ibunya dan meraih tangannya.. aku cium tangan ibunya.. setelah itu aku kebudenya.. seperti kemarin sebelum aku cium tangannya dia langsung menarik tangannya.. cuukkk.. dia masih ga senang dengan aku ya.. lalu aku ke dua orang laki-laki setengah baya dihadapanku.. aku pun salim dengan mereka berdua..

“mas kenapa kepalanya berdarah..? mas habis berkelahi ya?” tanya ayu yang panik melihat darah yang menetes dari kepalaku.. lalu ayu mendekati aku tanpa memperdulikan orang disekitarnya..

Assuu.. perasaan tadi sudah aku bersihkan, kok masih mengalir aja ini darah..

Aku tidak menjawab pertanyaan ayu.. aku hanya menyerahkan dompetnya..

“hanya demi ini kamu sampai rela mengeluarkan darahmu mas..?” kata ayu sambil menerima dompetnya dari aku dengan mata yang berkaca-kaca..

“ayo. kita pulang sekarang nduk…” panggil ibunya ke ayu.. beliau berdiri lalu berjalan kearah ayu dan menepuk pundak ayu pelan..

“maaf bu.. ayu ga ikut pulang.. ayu mau ikut mas sandi ke kota sebelah.. ayu mau kuliah..” kata ayu dengan melihat keaku tanpa menoleh ke ibunya yang dibelakangnya..

“ayu.. ga boleh ngomong begitu sama ibumu.. pulang sekarang..” perintah budenya.. beliau juga berdiri dan mendekati ayu..

“ngga bude.. ayu mau kuliah..” ayu tetap bertahan dengan jawaban pertamanya..

Cuukkk.. nekat bener ayu ini.. rupanya keinginannya sudah kuat sekali..

“pulanglah de.. turutin perintah ibumu..” ucapku sambil menatap matanya.. dan aku memanggilnya ade..

“tapi mas…” ucap ayu yang ingin membantah omonganku.. tapi aku langsung mengarahkan jari telunjukku ke bibirku.. yang menandakan dia untuk diam dan menurut.. air mata langsung meleh dipipinya..

“jangan nangis de.. pulanglah sama orang tuamu..” ucapku

“pak.. bu.. saya mengerti apa yang ibu dan bapak lalukan, semua ini untuk kebaikan ayu.. semoga ayu bisa mengerti dan ayu bisa berbahagia..” ucapku kepada kedua orang tuannya.. lalu berbalik dan berjalan meninggalkan ayu yang menangis dan mematung melihat aku pergi meninggalkan dia..

“mas..” panggil ayu sambil menangis.. aku langsung menoleh dan ketika ayu akan mendatangiku, tangannya langsung dipegang oleh budenya..

“de.. aku janji.. aku sendiri yang akan ketuk pintu rumahmu dan aku sendiri yang akan meminta izin kepada kedua orangtuamu supaya kamu bisa lanjut untuk kuliah.. sekarang kamu pulang ya..” ucapku untuk menenangkannya..

Asssuuu.. apa yang barusan aku omongin..? gila.. nekat bener aku.. iya kalau orang tuanya nanti ngijinin.. kalau ngga..? apa ga tambah sedih ayu nantinya..

Bajingan.. hiuufftttt.. sudah.. aku akan mempertanggung jawabkan apa yang aku ucapkan.. dan ketika aku akan pergi..

“mas.. bawa ayu kuliah.. dan bapak titip dia kekamu..” ucap seorang laki-laki setengah baya dibelakang ibu ayu..

“de.. apa yang kamu omongin…? Kamu mau nitipin ayu sama berandalan kayak dia..?” kata budenya sambil menatap ayah ayu.. sedangkan ibu ayu hanya menunduk..

“aku ayahnya mba.. dan aku tau mana yang terbaik buat putriku.. lagi pula kita ga bisa menilai seseorang dari penampilannya saja..” kata ayahnya dengan penekanan kata yang kuat..

“sudahlah bu.. biarkan ayu pergi..” kata suami bude itu..

“bapak ga usah ikut-ikut ya..” kata bude itu kesuaminya dengan mata yang melotot.. dan suaminya langsung menunduk..

Asssuuu.. suaminya aja takut sama dia.. hahhaha.. bajingan’og..

“yah..” kata ayu ke ayahnya..

Ayahnya hanya mengangguk dan tidak menjawabnya.. ayu lalu memeluk ayahnya dan menangis dipelukannya.. ayahnya lalu mengelus kepala ayu..

“pergilah nduk.. apapun yang membuatmu bahagia ayah pasti akan mendukungnya..” kata ayahnya..

“terimakasih yah..” kata ayu sambil menatap wajah ayahnya.. lalu melepaskan pelukannya dan berjalan mendekati aku..

“bu ayu pamit..” kata ayu berbalik dan berbicara ke ibunya.. dan sebelum ada jawaban dari ibunya, ayu berbalik lagi dan berjalan kearahku lalu menggenggam tanganku dan menarikku supaya pergi secepatnya..

Aku sempat menoleh ke ayahnya.. beliau mengangguk saja dan aku balas dengan anggukan kepala juga..

“yu.. beneran kamu ga pengen balik sama orang tuamu..?” ucapku ketika sudah jauh dari orang tuanya..

“jadi mas nyuruh ayu balik..?” kata ayu berhenti dan melapaskan pegangan tangannya lalu menatapku..

“bukan gitu maksudku.. ayo sudah kita kekota sebelah dah mau malam ini..” kataku lalu menarik tangan ayu..

Aku lagi malas berdebat.. aku tadi cuman mau meyakinkan ayu aja dengan keputusannya..

“kenapa sekarang manggilnya yu lagi..?” kata ayu menepis pegangan tanganku..

Asssuu.. assuuu.. cuman panggilan aja dipermasalahkan.. bajingan’og..

“iya.. iya de..” ucapku dan kali ini aku memegang tangan ayu dan menariknya perlahan.. dia mengikuti aku sambil tersenyum.. kami pun saling menggenggam menuju parkiran..

“mas.. mana kaosmu yang tadi..?” tanya ayu

“bau keringat.. makanya aku beli kaos didalam..” jawabku santai

“emang didalam ada yang jual kaos juve keluaran terbaru ya..?” tanya ayu

“ada..” jawabku singkat

“bohong…” kata ayu sambil membelai pipiku dengan tangan kirinya…

Assuuu.. ku seret kekamar mandi baru tau kamu yu…

“kita keklinik dulu ya mas..” kata ayu lagi

“ngapain keklinik..?”

“ngobatin luka dikepalanya mas itu loh..” kata ayu dengan gregetan..

“ga usa.. luka kecil aja kok..” ucapku..

“keras kepala..” kata ayu sambil melirikku..

Aku diam aja dan terus berjalan sambil tetap berpegangan tangan..

Setelah sampai diparkiran aku lalu naik tigi dan menyalakan mesinnya..

“pake jaketmu mas..” kata ayu menyerahkan jaketku yang dipakai dipundaknya.. aku lalu memakai jaketku.. lalu aku menunggu ayu untuk naik..

Dan setelah menunggu beberapa lama ternyata ayu belum naik juga dibelakangku.. dia hanya berdiri disamping tigi..

“kenapa ga naik de..? dah mau malam ini na..” kataku dengan sedikit jengkel..

“ayu mau naik.. asal kita keklinik dulu ngobatin kepala mas..” kata ayu dengan tangan yang dilipatkan didadanya..

“ini cuman luka kecil yu.. eh.. de.. ayo sudah kita langsung pulang..”

“ya udah kalau gitu.. ayu tetap berdiri disini aja..”

Bajingannn… dalam kondisi yang sudah capek seperti ini, dia malah ngajak main siapa yang kuat bertahan..? apa aku mau meladeni..? ya nggalah.. aku dah capek banget.. lagian kalau aku tetap bertahan dengan pendapatku.. ujung-ujungnya pasti aku yang mengalah..

“iya sudah.. mau kemana aja terserah.. yang penting kita bisa pulang..” ucapku dengan pasrah..

Ayu langsung tersenyum dan naik ketigi lalu memelukku dengan erat.. dan aku menjalankan tigi dengan kecepatan sedang.. tujuan kami keklinik dan mengobati luka dikepalaku..

Setelah sampai keklinik dan membalut luka dikepala.. kami melanjutkan perjalanan kekota sebelah..

“de.. ga makan dulukah..?” tanyaku

“nanti aja kalau sampai dikota kita..” kata ayu sambil menyamankan pelukannya..

“terserah kamu aja de..” kataku lalu menarik gas tigi dengan kecepatang yang lumayan kencang.. samar-samar aku mendengar ayu bernyanyi dibelakangku..

[table id=AdsKaisar /]

(POV Emery)

Dan purnama itupun telah berlalu.. meninggalkan malam yang selalu merindu ..

Ada apa gerangan..? mengapa mesti tergesa-gesa..? tak bisakah tenang menikmati bulan purnama penuh yang dihiasi bintang..?

Dan engkaupun pergi dalam kurun yang teramat cepat.. meninggalkan sedih yang terpendam teramat perih..

Aku terdiam dengan lamunan panjangku.. Aku ingin beranjak tapi purnama telah menepi..

Diri ini hanya sebutir debu yang muncul dikegelapan malam..

Tapi aku tetap saja selalu merindukan bulan yang karam dimatamu..

Untukmu dan untuk cintaku…

#cuukkk.. cinta ini membuat aku gila..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 42 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 42 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 41 ) | ( Part 43 ) Selanjutnya