. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 41 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 41

0
431

Part 41 – Ada Apa Lagi ini


Gaby Adrien

Emery Naila

KRINGGG… KRINGG.. KRINGG..

Bunyi hp dikantongku.. aku lalu mengambil hpku dan tertulis dilayar sebuah nama..

GABY…

“halo gab…”

“halo say.. lagi diamana..?”

“lagi dikota sebelah..”

“loh ada acara apa disana..?”

“aku lagi berkunjung kemakam kekasihku.. hari ini 40 harinya..”

“ohhhh.. ya udah kalau gitu..”

“gitu tok gab..?”

“terus maunya gimana say..?”

“loh kok malah nanya..? kan kamu yang telpon..? kucium juga ga lama kamu geb..”

“hihihihi.. sini sudah kalau mau cium..”

“ga mau ah… ada mba mery disana.. ntar malah dapat omelan aku..”

“hihihihi.. loh katanya 40 hari nya ratih..? kok langsung nyambar aja kutawarin kesini..?”

“40 harinya kan dirumah ratih.. sedangkan aku kan ada dipemakamannya..”

“loh emang kamu ga kerumah ratih..?”

“ngga.. aku ga enak kalau kesana.. aku takut orang tuanya sedih..”

“ohh gitu.. terus mau balik kekosan kah ini..?”

“mungkin..”

“kok mungkin..?”

“aku malas gab.. aku lagi banyak uneg-uneg yang mau dikeluarin..”

“uneg-uneg apa isinya yang mau dikeluarin..?”

“cuukkk.. isi apa gab..?”

“isi apa ya..? hehehehehe..”

“ah ga asyik ngobrol sama kamu gab…”

“hahahaha.. ngambek dia nya..”

“udah ah.. kamu malah bikin aku tambah bete aja..”

“dihhh.. ngambek beneran.. sini sudah kalau gitu..”

“ngga ah gab.. malas aku kesana..”

“kenapa..? takut ketahuan merry ya..?”

“nah kamu sudah tau gitu loh…”

“santai aja say.. aku lagi bermalam di hotel dolly..”

“loh ada acara apa disana..?”

“biasa ada seminar tentang kerjaanku.. jadi aku nginap disini beberapa malam.. jadi kesini aja say..”

“serius gab..?”

“iya.. kesini sudah..”

“wokey.. meluncur segera dengan tigi..”

“jangan laju-laju say.. pelan-pelan aja.. aku ga mana-mana kok..”

“siap gab…”

“hati-hati ya.. muaaahhcchhh..”

“hem.. nyiumnya ntar aja kalau ketemu..”

“hihihihihi.. kebelet pipis ya..? hihihihi”

“cruuuttttt.. udah ah.. malah ga jalan jalan akunya..”

“iya udah.. da..da.. say..”

“da gab…”

[table id=Ads4D /]

Aku lalu menutup hp ku.. dan aku membakar rokokku dan menghisapnya.. lalu aku menghabiskan sisa teh kotakku.. hiufffttt.. kelihatannya perjalanan cintaku dengan ayu kedepan ini ga semulus yang aku pikirkan.. tapi ga pa-pa.. aku akan buktikan kesemua orang, termasuk keluarganya ayu bahwa aku memang pantas untuk dia.. ngomong apa ya aku..? jadian aja belum tentu, kok mikirnya sudah kesana.. assuuu..

Setelah menghabis rokokku aku pun berjalan kearah tigi.. lalu aku menyalakan mesinnya dan meluncur ke ibu kota propinsi.. dan ditengah jalan aku berhenti sejenak untuk mencari warung buat sarapan.. setelah itu aku melanjutkan perjalananku ke ibukota propinsi..

Perjalan ke ibukota propinsi memakan waktu sekitar dua jam.. setelah sampai di ibu kota propinsi aku lalu menelpon gaby…

“hallo gab..”

“iya say…” kata gaby berbisik dan kudengar diseberang sana, gaby seperti ada diruangan dan aku mendengar ada suara orang yang lagi berbicara menggunakan pengeras suara..

“kamu lagi rapat kah..?”

“aku lagi seminar say..”

“ya.. terus aku gimana..?”

“kehotelku aja dulu.. ntar kalau dah sampai telpon aja.. aku keluar ruangan terus kuantar kekamar.. habis itu aku tinggal seminar lagi ya..”

“oh gitu.. oh iya gab.. hotel dolly dimana ya hehehehehe..”

“di dareh ibukota propinsi sebelah barat..”

“oke gab..”

“ntar kalau sampai sini telpon lagi ya say…”

“siap..” ucapku lalu menutup hp ku dan memasukkan kekantong celanaku..

Cuukkk.. gaby malah masih seminar.. mending aku jalan-jalan aja dulu.. ntar malam baru aku ke hotelnya..

Kelihatannya datangin lek gito di terminal satu enak ini..

Aku lalu memacu tigi menuju ke terminal satu.. setelah sampai disana aku lalu mencari parkiran dan memarkirkan tigi.. setelah itu aku berjalan ke arah parkiran bis dibelakang terminal.. dan disini tampak banyak sekali, preman-preman anak buah lek gito lagi berkumpul dan lagi memutar minumannya..

“permisi om.. pak gito dimana ya..?” tanyaku pada orang-orang yang lagi minum..

“kamu siapa dan ada keperluan apa cari bosku..?” tanya salah seorang dari mereka dan melotot kearahku..

Cuuukkk.. biasa aja jawabnya om.. ga usah pake melotot.. aku loh tanya baik-baik.. mau memang orang ini…

“mau nagih hutang om..” jawabku sekenanya..

“assuuu.. berani betul kamu nagih kesini..” jawab yang lain.. dan semua mata langsung memandangku dengan tatapan yang tajam.. mereka lalu menghentikan pesta minumannya..

“namanya hutang.. biar kemanapun pasti aku tagih..” ucapku sambil menatap orang tadi dengan tatapan yang tajam pula..

“bajingan.. kamu nantang aku..?” tanya orang itu.. lalu berdiri dan mendatangi aku dan yang lain.. dan mereka semua berdiri dihadapanku dan bersiap seakan – akan mau menerkam aku..

Aku dengan santainya mengeluarkan rokokku lalu membakarnya.. setelah itu aku menghisap dalam-dalam rokokku sambil memejamkan mataku.. lalu aku mendongakkan kepalaku keatas lalu mengeluarkan asapnya perlahan.. setelah itu aku menatap kedepan dan menatap tajam orang yang ada didepanku, yang kelihatannya dia salah satu pentolan disini.. dan rokokku aku pegang memakai tangan kiri..

“bajingan anak ini…” kata orang itu.. lalu maju dan mengarahkan pukulannya ke kepalaku sebelah kiri.. aku menunduk sedikit.. lalu..

BUUUMMMM..

Sebuah upercutku mendarat mulus dipipi orang tadi dengan kuat.. sehingga membuat dia jatuh dan roboh kekanan… setelah itu aku mengarahkan tendanganku tepat diwajahnya..

BUUUMMMM… diapun tergegelepar kebelakang dengan mulut dan hidung yang berdarah.. aku lalu menatap mereka satu persatu sambil menghisap rokokku..

“siapa lagi yang mau maju..?” kataku dengan santai dan menatap wajah mereka satu persatu..

Tidak ada jawaban dari mereka.. mungkin mereka masih kaget, soalnya pentolan mereka roboh dengan satu pukulanku.. aku lalu jalan kearah mereka.. mereka lalu memecah dua, sehingga aku melewati tengah-tengah mereka dengan santai..

Aku menuju tempat mereka minum yang ditinggalkan oleh mereka.. aku lalu mengambil salah satu botol yang masih bersegel.. bentuk botolnya sama seperti TM di kota tempat aku kuliah.. dan aku membaca tulisan dibotolnya.. paloma.. cuukkk.. minuman apa lagi ini..? karena penasaran aku lalu membuka dan meminumnya langsung dari botolnya dan tanpa campuran.. aku meminumnya hampir setengah botol lalu aku berhenti sebentar.. bajingan.. rasanya nyengat banget di tenggorokan.. badanku langsung berkidik.. assuu.. perutku langsung mual dan tenggorokanku rasanya seperti terbakar.. setelah istirahat sebentar aku lanjutkan menghabiskan sisa setengah botol paloma sampai habis.. setelah itu aku letakkan botolnya yang sudah kosong ketempatnya..

Bajingan.. kepalaku langsung terasa berat.. tapi aku masih kuat berdiri.. mungkin karena sudah ditatar tiap hari oleh bung toni, jadi aku masih kuat untuk menegakkan badanku.. aku lalu berbalik dan menatap sekelompok orang yang ada dibelakangku yang menatapku heran, karena langsung meminum minuman mereka langsung satu botol dengan istirahat sekali..

Aku lalu mengambil rokokku dan menghisapnya dengan santai.. sebenarnya sih kepalaku berat, tapi masa aku langsung duduk kan malu.. habis mukul, minum terus tumbang.. mau dikemanain wajah gantengku ini… assuuu..

“siapa yang berani bikin ulah diwilayahku..” teriak seseorang dibelakang mereka.. semua orang yang ada didepanku lalu menoleh kebelakang dan membelah dua memberi jalan orang yang berteriak tadi…

“assuuu.. kamu ngapain disini le…?” kata lek gito dengan kaget..

“kangen sampean lek..” ucapku dengan santai sambil menghisap rokokku..

“bajingan.. jadi kamu yang bikin roboh imam anak buahku..?” kata lek gito

Aku cuman tersenyum mendengar pertanyaan paklek ku ini..

“kurang ajar kamu.. imam ini salah satu anak buahku yang paling kuat.. kok bisa jatuh sama satu pukulanmu…” kata lek gito..

Aku lalu berjalan pelan kearah lek gito.. kenapa aku berjalan pelan.. aku takut kelihatan sempoyongan akbibat paloma yang biadab itu.. aku lalu meraih tangan paklek ku dan menciumnya..

“loh ini siapa cak..?” tanya imam yang sudah bangun setelah tadi sempat roboh akibat pukulanku.. dia bertanya sambil membersihkan darah yang masih keluar dari mulut dan hidungnya..

“ini keponakanku.. namanya sandi.. dia anaknya kakakku yang pertama yang dipulau seberang..” kata paklek ku mengenalkan aku ke imam dan anak buahnya yang lain..

“haa… dia anak nya kakak sampean yang misterius itu cak..” kata imam terkejut..

“iya.. gimana rasa pukulannya..” tanya paklek ku..

“atos cak (keras cak..) sampean ga lihat aku berdarah dan roboh akibat pukulannya..?” jawab imam lalu menunduk..

“maaf om.. kalau aku mukulnya terlalu keras.. habis sampean melotot sih tadi waktu aku tanya baik-baik..” kataku sambil mengajaknya salaman..

“aku yang minta maaf mas.. aku ga tau kalau sampean keponakan cak gito..” kata imam lalu menyambut salamanku..

“ayo nongkrong di warung depan le…” kata lek gito mengajakku..

“iya lek..” ucapku..

“maaf ya om.. aku bikin kacau disini.. aku kedepan dulu..” kataku ke anak buah paklek ku yang ada disitu sambil tersenyum.. mereka semua mengangguk dan tersenyum juga kepadaku..

Setelah itu aku berjalan kedepan bersama lek gito..

“cuuukkk.. kepalaku pusing lek…” kataku

“kenapa pusing..?” tanya paklek ku

“aku tadi habis mukul anak buah sampean langsung minum paloma..” jawabku..

“eleh.. minum segelas aja sudah pusing..”

“segelas gimana..? aku minum satu botol murni dengan istirahat cuman sekali..” ucapku sambil merokok..

“asssuuu.. gendeng ancene awakmu..” (anj*ng.. gila memang kamu..) kata lek gito sambil geleng-geleng..

Kami pun sampai diwarung.. dan duduk dipojokan..

“minum apa kamu..?” tanya paklek ku

“mansion gepeng..” jawabku santai

“assuuu.. kurang ajar kamu..” kata paklek ku memakiku..

“serius lek.. mau ngilangin aroma paloma ini aku..” kataku sambil menghisap rokokku..

“jum.. ambilkan mansion gepeng dua..” kata pakleku ke pelayan wanita yang lumayan semok..

“iya cak..” kata pelayan itu lalu berjalan kedalam.. assuu.. jalannya lenggak lenggok seperti ngundang aku untuk ngeremas bokongnya yang semok..

“matamu itu loh san.. ga bisa lihat bokong semok dikit.. kurang ajar..” kata paklek ku..

“namanya laki-laki lek.. ya wajarlah lihat bokong perempuan.. kalau aku lihat bokongnya imam, nah itu baru aku kurang ajar..” jawabku sekenanya..

“asssuuu.. hahahahaha..” kata paklek ku sambil tertawa..

Ga lama pelayan tadi datang sambil membawa mansion gepeng dua botol..

“ga pake campuran..?” kata paklek ku..

“ngga lek.. enak gini..” jawabku lalu mengambil satu botol mansion dan membuka tutupnya lalu meminumnya setengah.. lalu aku meletakkan sisanya dimeja.. lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya untuk mengimbangi rasa panas ditenggorokanku..

“cuukkk.. tenggorokanmu sudah dol kah san..?” kata paklek ku yang heran melihat cara ku minum mansion barusan..

“hehehehe..” aku cuman tertawa mendengar pertanyaan paklek ku..

“gimana kabarnya lek..?” tanyaku..

“ya begini ini.. untuk sementara aman di terminal ini..” kata paklek ku lalu mengambil satu botol mansion yang masih utuh lalu membukanya dan meminumnya setengah juga seperti aku tadi..

“loh.. emang ada apa lek..?” tanyaku..

“biasa san.. bisinis keluarga kita ini bisinis hitam.. jadi siapa yang kuat dia yang akan menguasai.. dan bukan berarti yang kuat selamanya akan berkuasa.. karena pasti ada aja kekuatan yang akan datang untuk mengambil alih bisnis yang menggiurkan ini..” kata paklek ku dengan wajah yang sedikit kawatir..

“loh sampean kok kelihatan kawatir lek… keluarga kita kan termasuk kuat untuk sekarang ini dan kedepannya..” kataku, lalu mengambil botol mansion gepeng jatahku lalu aku meminumnya sedikit..

“mungkin kelihatan kuat san.. tapi ada kekuatan besar yang siap-siap mau mengambil alih semua bisnis kita..” kata paklek ku sambil menghisap rokoknya..

“hemmm.. kira-kira kekuatan dari mana om..?” tanyaku

“aliansi selatan.. mereka merangkul musuh-musuh kita untuk bergabung dengan mereka..” kata paklek ku

“emang kekuatan kita kurang ya..? sampai sampean khawatir begitu..”

“untuk sementara kuat.. tapi ada beberapa kelompok kita yang terpengaruh dengan aliansi selatan.. dan kelihatannya mereka bergabung dengan aliansi itu.. jadi kita harus waspada sekarang ini..”

“mbah jati sudah tau..?”

“bapak pasti taulah san.. semua gerak-gerik kita dan musuh kita pasti terpantau..” ucap paklek ku

“mungkin karena ini ya ayahku meninggalkan bisinis ini lek..?” tanyaku

“mungkin.. ayahmu semenjak menikahi ibumu berhenti total nakalnya.. dan malah memutuskan pindah kepulau seberang.. padahal kalau ada ayahmu sekarang, aku jamin.. ga ada aliansi yang berani menggoyang keluarga kita…”

“kan masih ada mbah jati lek…”

“ya itu salah satunya mereka ga bergerak dulu.. tapi kalau misalnya ada apa-apa sama bapak, mungkin itu menjadi pembuka pesta meraka..”

“sampean takut lek..” tanyaku..

“ga ada ceritanya takut dikeluarga jati le.. kamu lupa semboyan keluarga kita.. ‘lebih baik pulang tinggal nama dari pada kalah dipertarungan..’” ucap paklek ku dengan semangat..

“terus kenapa sampean khawatir..?” tanyaku dengan santai lalu mengambil botol mansion gepengku dan menghabiskannya..

“bukan khawatir le.. tapi waspada.. jangan mentang-mentang kuat terus kita lengah.. bisa ditusuk dari belakang kita..” kata paklek ku lalu mengambil botol mansionnya dan menghabiskannya juga..

Aku cuman mengangguk dengar jawaban paklek ku barusan..

“lek tambah lagi dong minumannya..” kataku..

“cuukk.. kamu itu sama kayak ayahmu waktu muda.. lambungnya kayak karet.. pokoknya minum aja terus..” ucap paklek ku sambil geleng-gelang..

“jum.. ambilkan mansion gepeng lagi.. empat botol ya..” kata paklek ku..

“iya cak..” kata pelayan tadi lalu masuk lagi kebelakang..

“enak juga ya minum sama kamu itu le.. aku dah lama ga minum.. malas aku minum sama anak buahku.. bawaannya pengen berkelahi aja..hehehe..” kata paklek ku..

“minuman ini harus dirasakan dengan cinta om.. biar enak naiknya.. jadi kalau mabuk, bawaannya damai.. kecuali ada yang cari masalah, itu beda cerita..” ucapku dengan santai..

“asssuuu.. omonganmu kayak pujangga aja le.. hahahahaha..” kata paklek ku sambil tertawa..

Loh sampean ga tau lek.. ponakanmu ini dijuluki pujangga disana.. wanita aja langsung klepek-klepek dengar untaian kata-kataku.. assuuuu.. hahahaha..

“hehehehe.. bisa aja sampean lek..” ucapku sambil tertawa..

Ga lama minuman pesanan kami pun datang.. lalu kami melanjutkan obrolan dan disambi dengan minum mansion gepeng..

Ga terasa sudah hampir malam dan kami sudah menghabiskan masing-masing lima botol gepeng mansion.. kepalaku teras berat sekali.. aku sudah mabuk dan pandanganku pun agak kabur..

“gimana le..? kamu tidur dirumahku kah..?” tanya paklek ku..

“ngga lek.. aku mau kehotel dolly.. ada temanku nginap disana..” jawabku..

“laki-laki apa perempuan..?”

“perempuan lah.. aku ini laki-laki tulen lek..” jawabku..

“asssuuu.. ternyata kamu kuat juga main perempuannya ya..?” kata paklek ku

“hehehehehe.. biasa aja lek..” kataku sambil tersenyum kepada paklek ku..

“kalau masalah perempuan, kamu itu beda sama ayahmu.. dia penakut sekali..” kata paklek ku

“oh iya kah..” kataku..

“hem..” kata paklek ku

“kamu tau dimana hotel dolly itu..?”

“katanya temanku sebelah barat lek..”

“hem.. kondisimu sudah mabuk masa mau nyari alamat hotelnya.. mending kamu diantar sama imam aja kesana.. biar baliknya nanti imam naik angkot aja..” kata paklek ku..

“boleh.. boleh..” ucapku..

“ya udah kamu kesana aja.. ntar kalau disini malah minum terus, ga bisa kesana kamu..” kata paklek ku dengan santai..

Assuu.. kok paklek ku santai aja habis minum.. ga goyang sama sekali dia..

“jum panggil imam dibelakang..” kata paklek ku

“iya cak..” lalu perempuan itu pun pergi kebelakang dan memanggil imam..

“lek ada teh kotak ga..?”

“buat apa..?”

“netralisir supaya aku ga terlalu mabuk..”

“assuuu.. hahahahahahaha…” kata paklek ku lagi-lagi dia tertawa dengan keras..

Ga lama imam pun datang didepan kami.. wajahnya membiru akibat pukulan dan tendanganku tadi.. aku jadi merasa bersalah sama imam..

“gimana cak..? sampean panggil saya..?” kata imam

“tolong antarkan sandi ke hotel dolly.. terus kamu baliknya nanti naik angkot aja..” perintah paklek ku

“siap…” kata imam..

“ya udah san kamu jalan sana.. ntar kemalaman lagi..” ucap paklek ku

“sebentar lek.. mana teh kotaknya..”

“hahahahaha.. serius kamu minta teh kotak..”

“ya iyalah.. masa aku kelihatan bercanda..” ucapku..

“aassuu.. jum ambilkan teh kotak dua..” perintah paklek ku

“siap cak..” pelayan tadi pun pergi mengambil teh kotak lalu menyerahkan kepadaku..

Aku membukanya satu lalu meminumnya.. perlahan pengaruh teh kotak mulai mengimbangi rasa mabukku.. setelah itu aku mengambil rokok lalu berdiri..

“lek aku jalan dulu ya..” kataku

“iya hati-hati..” kata paklek ku..

“jatah preman dulu lek..” candaku sambil pura-pura mengadahkan tanganku..

“jancook.. kamu memang keponakan yang paling kurang ajar..” kata paklek ku.. kulihat imam cuman tersenyum lalu menunduk melihat reaksi paklek ku

“hahahahaha.. canda lek..” kataku.. aku lalu salim dan melangkahkan kakiku keluar warung..

“san.. kalau seumpama peristiwa itu nanti meledak, kamu mau bergabung sama keluarga besar kita..?” tanya paklek ku kepadaku..

Aku cuman tersenyum sambil menghisap rokokku lalu berjalan kearah parkiran motor bersama imam..

“wih.. motor sampean tiger mas..? suangar poll..” kata imam sambil mengelus tangki tigi..

“sampean yang bawa ya om.. kepalaku pusing..” kataku sambil menyerahkan kunci tigi ke imam..

“siap mas..” kata imam lalu naik ketigi dan menyalakannya.. aku lalu naik dibelakang imam..

“hati-hati naik tigi ini om.. lecet sedikit.. kubuat kamu masuk rumah sakit..” ucapku ke imam..

“cuukkk.. ga jadi sudah.. jadi takut aku bawa motar sampean..” kata imam lalu meyetandarkan samping tigi..

“hahahahaha.. guyon om… santai aja.. ayo jalan..” kata ku lalu menepuk pundak imam..

“siap mas..” kata imam lalu menarik standar tigi dan menjalankannya..

Setelah perjalan yang agak lama kamipun sampai dihotel dolly.. kami berhenti didepan dilobby.. imam lalu menyetandarkan tigi dan mematikan mesinnya lalu turun..

“kenapa diparkir disini om..?” tanyaku ke imam..

“biar securitynya yang parkirkan mas..” kata imam santai..

“jangan gitu lah om.. ga enak kita..” kataku..

“santai aja mas.. ini hotel yang pegang keamanannya cak gito.. jadi kita pasti dilayani sama semua karyawan disini..” kata imam dengan santainya..

“serius kamu om..”

“iya lah mas.. ngapain saya bohong..”

“woii.. sini..” panggil imam kesalah satu security hotel..

“iya cak imam.. ada apa..” kata security itu dengan sopan..

Bajingan.. rupanya imam sudah dikenal dan ditakuti disini assuu..

“tolong parkirkan motornya bosku ini.. jangan sampai lecet, atau kamu kubuat masuk rumah sakit..” kata imam dengan sombongnya..

“siap cak..” kata security itu lalu mengambil tigi dan diparkirkan diparkiran mobil yang VIP..

Assuuu.. ampuh juga imam ternyata.. bajingan memang kok…

“ayo mas..” ajak imam masuk kedalam hotel..

Dia berjalan kearah bar hotel dan aku mengikutinya.. setelah sampai.. kami lalu duduk dimeja paling pojok..

“sampean minum apa mas..?” tanya imam

“teh panas aja om..”

“ha.. serius… ga minuman alcohol kah…” kata imam dengan terkejut..

“ngga.. sudah pesankan itu aja..” kataku..

“iya mas..” kata imam

“woi.. teh panas satu buat bosku ya..” kata imam kepada pelayan..

Aku pun mengambil hpku dikantong.. assuu hp ku mati.. makanya kok ga bunyi dari tadi..

“om tolong carikan cas-cesan hp ini ya..” kataku sambil menunjukan hpku ke imam..

“sebentar mas.. aku bawa hpnya biar ga salah nanti..” kata imam lalu mengambil hp ku dan berjalan entah kemana untuk mencari cas-casan.. ga sampai sepuluh menit dia sudah balik membawa cas-casan yang cocok untuk hpku.. bajingan cepat juga kerjanya dia ini..

[table id=AdsKaisar /]

Assuuu.. banyak sekali sms yang masuk dihp ku dan semua orang menghawatirkan aku, belum lagi sms dari teman-teman power ranger dan semua teman kos pondok merah.. gila padahal hpku mati karena kehabisan baterai tapi semua orang panic.. aku lalu membalas satu-persatu sms yang masuk dan menjelaskan kalau aku baik-baik saja.. cuman bateryku yang habis jadi hpku mati.. makian semua orang, kuterima dengan lapang dada.. dan jawaban mereka semua hampir sama.. mereka khawatir ada apa-apa dengan ku semenjak kejadian pembantaian diriku dimalam itu.. aku lalu meminta maaf pada semua orang, karena sudah membuat khawatir dan membuat mereka panic..

Setelah sms semua orang, aku lalu menelpon gaby..

“halo gab..”

“bangsat kamu san.. dari mana kamu..?”

Cuukk.. sangar sekali gaby kalau marah..

“hpku mati gab.. aku tadi dari terminal satu tempat pamanku..” kataku

“kabarin lah.. kamu itu bikin orang khawatir aja..”

“gimana mau kasih kabar kalau hp mati dan aku baru tau sekarang kalau baterainya habis..”

“alasan aja kamu.. dimana sekarang kamu..?”

“dibawah.. aku di bar hotel..”

“aku turun sekarang..”

Lalu hpnya ditutup.. assuu.. kok jadi ribet begini.. kepalaku langsung tegang dan efek mabuknya langsung hilang seketika..

“kenapa mas..” tanya imam..

“ga pa-pa om.. kalau mau balik, balik aja om..” kataku dengan datar

“oh iya mas..” kata imam yang melihatku agak panic.. dan dia pun berdiri..

“mas aku balik dulu ya..” kata imam lalu mengajakku bersalaman..

“iya om.. makasih ya.. dan maaf sudah ngerepotin..” kataku sambil menjabat tangannya..

“santai aja mas.. aku jalan dulu ya mas..”

“oke.. ini aku balikin kemana cas-casannya om..?”

“ke recepsionis aja mas..”

“oke.. eh iya.. ini uang buat angkot..” kataku sambil memberinya beberapa lembar uang..

“kalau sampean ngasih uang ini.. besok-besok ga usah kenal aku lagi..” kata imam..

“cookkk.. jangan gitu om.. ini kan sebagai ucapan terimakasih..” ucapku

“pertemanan itu ga bisa diukur dengan uang mas..” kata imam lalu berbalik dan meninggalkan aku.. assuuu.. kata-katamu mam..

“SANDI..” teriak gaby dari depan pintu bar.. dia mendekati aku lalu

PLAKK..

Sebuah tamparan mendarat dipipiku.. asuuu.. tamparannya sih ga begitu keras tapi kerasa sampai dihati.. belum lagi aku jadi tontonan orang-orang disekitar..

“kamu senang betul bikin orang khawatir ya..?”

“kamu itu aku yang nyuruh kesini.. gimana kalau ada apa-apa sama kamu.. apa aku ga tambah dobel-dobel salahku..?” kata gaby sambil melotot kearahku..

Bajingan.. ngeri juga wanita satu ini kalau marah.. matanya memerah dan giginya mengerat.. hiuufffttt..

Aku lalu memeluknya dengan erat.. setelah itu aku mengelus pelan rambut belakangnya.. dan

CUUPPPP

aku kecup keningnya perlahan..

“maaf ya..” kataku sambil menatap kedua matanya.. tampak emosinya mulai mereda dan butiran air mata mengalir dari matanya.. dan dia membalas pelukanku dan menempelkan wajahnya didadaku lalu menangis di pelukanku..

“hikkss.. hiksss..hikss.. maafin aku yang terlalu khawatir sama kamu san..” kata gaby sambil menangis sesenggukan didadaku..

“sudah ah.. ga usah nangis lagi.. kita kekamar yo..” ajakku..

Gaby lalu melapaskan pelukannya dan menatapku lalu mengaggguk.. aku merangkulnya dari samping.. dan kami berjalan kearah kamar..

“kamu habis minum ya say..” kata gaby di rangkulanku..

“hehehehehehe..” aku cuman tertawa

Nyiuutttt..

sebuah cubitan lalu mendarat diperutku..

“sakit ya’.. sakit..” ucapku

“ya’..? siapa itu san..?” kata gaby lalu menghentikan langkahnya dan melepaskan rangkulan ku dan menatapku..

“nggah ah.. perasaan aku bilang gab deh tadi..” ucapku berbohong..

“kamu itu kalau bohong ketahuan ya..” katanya lalu meninggalkan aku dan berjalan kearah lift..

Assuuu.. kenapa lagi ini.. kenapa coba aku keceplosan barusan.. aku lalu mengejar gaby dan berdiri disampingnya didalam lift.. dan didalam lifit gaby mendiamkan aku.. cuukkk.. nggateli to.. pusing lagi kepalaku kalau gini.. bajingan’og..

Setelah sampai dilantai kamar gaby menginap, dia keluar dari lift.. aku lalu mengikutinya dari belakang.. dan kami sudah sampai didepan kamar dan dia membukanya.. aku lalu mengikutinya masuk..

Dan ketika sudah masuk dikamar aku lalu menutup pintu kamarnya dan aku langsung memeluk gaby dari belakang…

“kamu marah ya gab..” kataku sambil memeluknya dari belakang..

“aku ga marah kok.. buat apa aku marah.. lagian kan aku cuman tempat pembuangan lendirmu..” kata gaby dengan sadisnya..

Cuukkk ngomong apasih dia ini..? aku lalu berputar kedepan gaby dan menatap tajam matanya..

“tarik kata-katamu barusan gab.. aku ga suka kamu ngomong gitu..” kataku dengan mata yang melotot ke gaby..

“maaf san aku kebawa perasaan..” kata gaby lalu menunduk.. dia takut melihatku marah..

“maksudnya perasaan yang gimana gab..” kataku agak pelan sambil mengangkat dagunya supaya dia melihat mataku..

“eh.. maksudku itu.. kamu tadi bilang ya’.. itu maksudnya lia kan..? aku tuh ga mau lihat kamu terpuruk dan sakit lagi karena dia.. makanya aku tadi marah..” ucap gaby yang matanya kembali berair..

“hiufffttt..” aku lalu menarik nafasku dalam-dalam lalu mengeluarkan perlahan..

“maaf gab.. aku terlalu keras barusan ngomong ke kamu.. tapi sekali lagi aku ga suka kamu ngomong kayak barusan..” ucapku..

“aku juga minta maaf say..” kata gaby lalu merangkul pundakku dan

CUUPPP..

Dia mengecup pelan bibirku..

“jangan marah ya say..” kata gaby lalu..

CUUPPP..

Dia mengecupku lagi.. dan kali ini aku lalu menyambar bibirnya.. aku lumat bibir gaby yang seksi ini.. dia membalasnya dengan mengeluarkan lidahnya dan menjilat bibirku.. kami sama-sama bernafsu dan mengeluarkan semua gairah yang terpendam selama ini.. lidah kami sama-sama bermain dan saling bertukar tempat didalam mulutnya dan didalam mulutku.. tangan kami pun sama-sama memeluk dengan erat dan saling meraba punggung..

Gaby lalu membuka kancing jaket levisku tanpa melepas ciumannya dan dia membuka jaketku.. setelah itu dia menghentikan ciumannya dan mengangkat kaosku lalu dia menciumku kembali dengan ganas.. gaby meraba putingku dan memainkannya.. asssuu nikmat sekali belaian gaby ini..

Nafsuku jadi tambah menjadi.. aku lalu membuka kancing blazer gaby yang berwarna hitam, lalu aku membukanya dan menjatuhkannya kelantai.. lalu aku membuka kancing kemejanya yang berwarna putih satu persatu dan aku melepaskannya lalu aku membuangnya entah kemana.. aku melakukan semua itu tanpa melepaskan ciuman kami yang makin panas..

Setelah itu aku meremas buah dada gaby dengan pelan.. dan aku meraih kancing bra gaby dibelakang dan membukanya.. bra gaby pun aku lepas.. sekarang kami sama-sama bertelanjang dada..

Kami terus berciuman.. bibir, lidah dan air liur kami telah menyatu dengan permainan mulut kami yang panas dan bergairah ini..

Gaby lalu meraih kancing celana jeansku dan menurunkan resletingnya.. gaby lalu melepaskan ciumannya dan menarik kebawah celanaku dan cd ku berbarengan.. aku membantunya dengan mengangkat kakiku bergantian… dan akhirnya aku pun telanjang bulat didepannya..

“ini nih yang bikin aku kangen..” kata gaby lalu memegang jago yang telah tegak dan berdiri dengan angkuhnya.. gaby lalu mengecup pelan kepala jago.. lalu dia menegakkan kembali badannya dan menciumku lagi dengan tangannya lagi mengelus jago perlahan-lahan..

Sekarang gantian aku yang meraih meraih kancing celana kain gaby.. aku membuka kancingnya dan menurunkan resletingnya dan menurunkan celana dan cd gaby setengah aja.. aku lalu mengelus pelan memek gaby yang sudah basah..

“ini nih obat kangenku..” kataku sambil melepaskan ciumannya dan disambut senyuman gaby.. aku lalu menundukkan badanku dan menurunkan celana dan cd gaby.. setelah itu aku lempar celana dan cdnya.. dan aku berdiri lagi.. kami sudah sama-sama telanjang dan saling berciuman.. tangan kami pun sama-sama membelai kemaluan kami..

“kita kekamar mandi yo say..” kata gaby lalu melepaskan genggaman tangannya dijago dan menarik tangan ku kekamar mandi..

“iya gab.. aku juga gerah..” kataku..

lalu kami berjalan kearah kamar mandi.. gaby lalu menyalakan shower dan kami pun mandi bersama dengan tangan saling membelai tubuh kami.. aku yang sudah bernafsu sekali membalikkan tubuh gaby.. aku merentangkan tangan gaby didinding lalu aku membuka kedua paha gaby.. aku meremas bokong gaby dengan lembut dan aku mengarahkan jari tengahku kebelahan memek gaby..

“ahhhhh…hemm… enak say..” kata gabi mendesah..

“basahin dulu ya say.. ntar sakit kalau jago langsung masuk..’’ kata gaby sambil menyandarkan wajahnya didinding..

Aku lalu mengocok pelan jari tengahku dibelahan gaby..

“ahhh.. enak say..” desah gaby..

Aku lalu memasukkan jari tengahku kedalam memek geby dan memaikannya didalam..

“ahhh.. ahhh..a hhh.. gila.. enak banget..” kata gaby..

Dan setelah basah dan agak banjir.. aku melepaskan jari tengahku.. aku lalu mengarahkan kepala jago kebelahan memek gaby dan menggesaknya..

“pelan-pelan say.. jagomu itu besar loh..”kata gaby..

Memek gaby mulai sedikit terbuka dan banjir.. aku menundukkan tubuh gaby kedepan.. lalu aku masukkan perlahan kepala jago..

“ahhh.. gila.. kok makin besar ya say.. hu..hu..hu..” kata gaby yang mengatur nafasnya..

Aku mendiamkan sebentar kepala jago.. aku meremas kedua buah dada gaby untuk membuatnya tambah terangsang dan rilex.. aku meremas dan memainkan kedua putingnya bersama-sama.. setelah itu aku pegang pinggul gaby dan aku masukan jago perlahan sampai separuh batang jago sudah masuk..

“ahhhh.. gila.. enak banget say.. hu.. hu.. hu.. belum masuk semua ya..?” kata gaby

“belum gab..” kataku dan menghentikan tusukanku.. aku mendiamkan sebentar supaya lubang sempit gaby ini bisa beradabtasi dengan batang jago yang besar.. kembali aku meremas buah dada gaby.. lalu aku melanjutkan tusukanku kedalam memek gaby sampai mentok..

Assuuuu.. enak banget memek gaby ini.. sempit dan remasannya didalam sangat kuat.. aku mendiamkan lagi jago didalam.. gaby lalu menegakkan badannya dan meraih kepala belakangku dan menyambar bibirku dari samping.. kami saling melumat dengan penuh nafsu dan tangankupun tidak tinggal diam.. aku meremas dan memilin putting gaby..

“ah..ah.. gila enak banget say.. gila.. enak banget.. digoyang dong say..”kata gaby sambil melepaskan ciumannya dan menatapku dengan sayu.. aku lalu mendorong tubuh gaby supaya bersandar didinding.. setelah itu memegang pinggul gaby.. dan aku menarik jago sedikit.. lalu menekannya kedalam lagi.. aku tarik lagi setengah lalu aku tekan kedalam lagi.. aku melakukannya berulang-ulang sampai memek gaby banjir..

“ah.. ah..ah.. anjing.. enak banget banget say..” kata gaby mendesah..

“aku cepatin goyangannya ya gab..” kataku dan gaby pun mengangguk..

Aku lalu menggoyangkan pinggulku kedepan dan belakang secara berlahan.. tarikanku pun sudah mulai agak panjang.. aku menarik sampai meninggalkan sisa kepala jago aja didalam memeknya lalu aku menekannya kedalam lagi.. dan aku mempercepat tempo gerakanku..

“ah.. ah… ah.. enak say.. enak banget..” kata gaby meracau sambil menggelengkan kepalanya kesamping kanan dan kiri.. dia menikmati setiap sodokanku…

“aku mau keluar say.. aku mau keluar..” kata gaby..

Kurasakan memek gaby sudah mulai berkedut… aku mempercepat sodokanku.. dan itu membuat gaby semakin menggila dengan desahannya..

“ahh.. ahh.. ah.. aku keluar san…” teriak gaby.. aku lalu mencabut jago dan

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah.. …

“aku keluar san… ahhhhh…ahhhh…..” kulihat dari samping wajahnya memerah.. tangan dan tubuhnya nya bersandar didinding kamar mandi.. dan tubuhnya mengejang… kakinya bergetar.. disertai air kenikmatannya nya keluar dengan deras..

Aku membiarkan gaby sejenak untuk mengatur nafasnya dan menikmati sisa orgasmenya..

“hu.. hu.. hu.. gila.. gila..” ucap gaby yang bernafas dengan sangat cepat.. aku lalu memeluknya dari belakang dan menegakkan tubuhnya kedekapanku.. aku membelai dada gaby perlahan dan aku mencium pipinya..

“ntar ya say.. istirahat sebentar..” ucap gaby yang mulai tenang.. dan butiran keringat tampak diwajah wanita cantik ini..

Aku lalu mengecup leher gabi..

CUUPPP..

Lalu aku remas lagi buah dadanya..

Gaby lalu membalikkan tubuhnya menghadapku dan langsung menyambar bibirku.. kami saling melumat lalu tangannya turun dan meraih jago dan mengocoknya pelan..

“kita mulai lagi ya say..” kata gaby melapaskan ciumannya sambil menatapku..

Aku mengangkat paha kiri gaby dengan tangan kananku dan menyandarkan tubuhnya kedinding.. lalu aku gesekkan jago.. lalu aku masukan kedalam memek gaby lagi.. memeknya sudah tidak terlalu susah untuk aku masuki.. mungkin karena sudah licin jadi jago agak mudah masuknya.. aku lalu menggoyangnya dengan irama yang agak cepat.. kolaborasi himpitan memek gaby yang sempit dan remasan memeknya membuat aku merasakan nikmat yang sangat luar biasa..

“ah.. ah.. ah.. nikmat say..” kata gaby sambil menyandarkan kepalanya didinding dan menggelengkan kepalanya.. aku lalu menyambar bibir gaby.. kami saling melumat dengan nafsu.. buah dadanya gaby pun mengganjal didadaku.. geby merangkul leherku dan terus melumat bibirku..

“gab aku gendong dong ya..” ucapku.. gaby lalu menganggguk..

Dan tangan kiriku pun mengangkat paha gaby.. jadi posisi sekarang aku lagi mengendong gaby yang bersandar didinding dengan jago yang tertancap didalam memeknya.. assuuu.. dengan posisi ini, aku merasakan jago lebih dalam masuknya dan nikmatnya tambah membuat aku menggila.. kulihat mata gaby sampai melotot ketika jago masuk terlalu dalam kememeknya.. aku lalu menggoyangkan pinggangku kedepan dan belakang dengan cepat..

“anjinggg… dalam banget san.. hu.. hu.. hu.. enak gila…” kata gaby meracau dan mulai memerah lagi wajahnya.. kedua tangan gaby merangkul leherku sebagai pegangannya digendonganku.. aku terus memompanya dengan cepat…

Cuukkk.. ini salah satu seks ternikmat yang aku rasakan..

“aku mau kelaur say.. aku mau keluar..” kata gaby sambil mengegelangkan kepalanya kekanan dan kekiri meluapkan nikmat yang dia rasakan..

“sabar gab.. aku juga mau keluar..” kataku dengan menambah kecepatan sodokanku..

“ah.. ah.. ah.. ah..” teriak gaby lalu beberapa saat kemudian..

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah.. ah.. ah.. ah.. ah..

CROOTT.. CROOTT.. CROOTT.. CROTT..

Kami berdua mengejang bersama-sama..

Gaby mendongakan kepalanya keatas dan tangannya merangkulku dengan erat.. sedang aku menekan sampai bener-bener mentok kedalam…

Nikmat sekali ejakulasi didalam meki wanita ini… nikmatnya terasa sampai kesendi-sendi tulangku.. aku lalu membelai rambut gaby dan mencium keningnya.. gaby menatapku dengan sayu dan nafas yang masih kencang… lalu aku mengecup dan melumat bibir gaby..

Aku membiarkan jago beristirahat sebentar didalam memek gaby.. kurasakan jepitan memek gaby sudah mulai melemah seiring dengan mengecilnya jago…

Aku melapaskan ciumanku dari gaby..

PLOPPP..

jago keluar dari memek gaby dengan senyuman yang manja..

“aku turunkan tubuhmu ya gab..” kataku

“pelan-pelan say.. agak keram pahaku..” kata gaby.. aku menurunkan satu persatu kaki gaby dengan perlahan.. gaby lalu bersandar dan agak membungkuk kedepan lalu memegang kedua lututnya..

“huu…huu..huu…” gaby mengatur nafasnya lalu mengangkat wajahnya dan menatapku..

“gila kamu san… capek banget aku.. bisa tidur seharian aku kalau gini..” kata gaby dengan wajah yang terlihat letih..

“ya.. masa cuman segini aja gab..” kataku..

“iya ntar kita lanjut dikasur ya.. sekarang kita mandi dulu say..” kata gaby.. lalu kami pun melanjutkan mandi kami dengan saling menyabuni dan saling meremas pada tubuh masing-masing..

Setelah mandi.. kami mengeringkan tubuh kami dengan handuk.. setelah itu aku mengangkat tubuh gaby dan membawanya keluar kamar mandi menuju kekasur..

Aku meletakkan pelan tubuh gaby dikasur lalu mengecup pelan bibir gaby.. dan aku mengecup lehernya juga.. wangi sabun dan wangi sampoo gaby membuat gairahku bangkit kembali.. aku lalu meremas pelan buah dadanya..

“mulai lagi ya say..” kata gaby menatapku sayu..

“terserah.. kamu sudah kuat belum..” tanyaku sambil mengarahkan jari tengahku kebelahan memek gaby yang mulai basah….

“kurang ajar.. kamu meremehkan aku..” kata gaby lalu mendorong tubuhku hingga tertidur dikasur…. Gaby lalu meraih jago dan menjilat kepalanya.. lalu memasukkan perlahan kedalam mulutnya.. aku lalu menarik paha gaby.. dan mengelus pelan memeknya.. lalu aku memasukkan jari tengahku kedalamnya dan memainkannya didalam sampai becek…

Assuu.. enak sekali kuluman gaby ini.. dia menaikkan dan menurunkan kepalanya.. walaupun cuman setengah aja jago masuk kedalam mulutnya.. tapi isapannya nikmat sekali.. sempit, hangat dan nikmat rasa mulut gaby ini..

Gaby pun mengulum sambil menahan kenikmatan yang aku berikan lewat jari tengahku.. jari tengahku dengan liar bermain didalam memek gaby..

Setelah jago tegak dan berdiri.. gaby lalu bangkit dan berjongkok didepanku yang lagi tidur.. dia lalu meraih jago dan mengarahkan ke memeknya..

BLESSSS…

Jago mulai masuk dilubang kenikmatan milik gaby..

“ahhhh… nikmat banget say..” kata gaby.. dia berjongkok dan mengangkang dihadapanku.. cukkk seksi sekali kalau posisi gaby seperti ini.. dia lalu meraih kedua tanganku dan dibuatnya tumpuan.. lalu dia menaikan dan menurunkan tubuhnya..

“ah.. ah.. ah.. enak gab..” ucapku sambil menatap matanya..

“hu..hu..hu..hu..” kata gaby sambil terus memompa dengan posisi jongkok..

Cuukkk.. aku menikmati setiap dorongan dari gaby ini.. dan aku biarkan dia liar dengan gerakannya..

“aku duduk aja ya say.. lututku lemes..” kata gaby lalu mengubah posisinya menjadi bersimpuh dengan kedua lututnya.. gaby lalu mengangkan lagi, tapi dengan posisi dia menduduki selangkanganku.. lalu dia memiringkan tubuhnya kebelakang dengan tumpuan kedua tangannya yang memegang kedua pahaku.. lalu dia menggerakkan pinggangnya maju dan mundur..

“ahh.. ah.. ah.. ah..” kata gaby sambil mengibaskan rambutnya.. aku lalu meraih buah dadanya dan meremasnya..

“enak say.. enak banget..” kata gaby lagi… gaby menambah cepat tempo goyangannya dan..

“aku mau keluar say.. ah.. ah.. ah..” erang gaby dengan wajah yang memerah..

Gaby menjadi tambah liar dalam bergoyang.. sampai dia mengangkat pinggulnya dan

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

Cairan yang deras keluar dari memeknya membasahi selangkanganku.. kaki dan tubuhnya bergetar lalu dia merebahkan tubuhnya kebelakang dan kulihat nafasnya naik dan turun dengan cepat..

“hu.. hu.. hu.. hu.. hu..” gaby mengatur nafasnya.. aku lalu duduk dan meraih tisu dimeja.. aku mengelap selangkanganku yang basah.. lalu aku mengelap memek gaby yang juga banjir..

Gaby memandangku dengan tatapan yang sangat sayu.. dia kelihatan sangat letih sekali..

“udah gab.. istirahat dulu ya..?” ucapku yang duduk dihadapannya yang lagi ngangkang dan tiduran..

“selesaikan dulu kamu.. baru kita istirahat..” kata gaby dengan nafas yang sudah mulai teratur..

“beneran..?” tanyaku..

“iya san.. cepat selesaikan ya..” kata gaby..

Aku lalu berlutut didepan gaby.. lalu mengelus pelan memeknya.. dan aku lalu menggesekkan jago dan mulai menusuknya perlahan…

“ahhhhhhh…” kata gaby sambil mengadahkan kepalanya keatas.. aku lalu menekan lebih dalam dan menggoyang kan pinggulku dengan agak cepat..

Asssuuu… nikmat sekali persetubuhan kami malam ini.. tubuh kami berdua, kembali basah oleh keringat.. aku terus bergoyang dengan tangan yang menumpu disamping tubuh gaby.. aku lalu mengecup pelan bibir gaby.. dan dia pun membalasnya..

“ahhh.. ahh.. ahhh.. ahhhhhh..” desah gaby

“hu.. hu.. hu.. hu..” aku menggoyangkan pinggulku dan bernafas lewat mulutku..

“say.. aku mau keluar lagi.. “ kata gaby dengan memejamkan matanya menikmati setiap inci masuknya jago dimemeknya..

“sabar gab.. kita keluar bareng..” kataku..

Dan aku tambah kecepatan goyanganku.. gaby menggelengkan kepalanya kekanan dan kekiri.. dan..

Sreeet.. sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

CROOTT.. CROOTT.. CROOTT.. CROTT..

“aahhhhhhhhh….” Kami mengerang bersama dengan diringi orgasme yang keluar dari kemaluan kami masing-masing…

Aku menahan tubuhku supaya tidak roboh ditubuh gaby.. kulihat mata gaby terpejam menikmati sisa orgasme yang melanda didirinya.. dan aku menikmati sisa orgasmeku dengan membiarkan jago didalam memek gaby.. setelah kami sama-sama tenang..

PLOOPPPP..

Kutarik jago dari memek gaby.. kulihat dia mengecil dan dia tersenyum dengan bangga..

[table id=AdsLapakPk /]

(“makasih bang.. kamu memang laki-laki yang tangguh.. setangguh aku..” ucap jago dengan bangganya..)

(“assu kamu go.. hahahahaha…”)

 

Aku lalu mengecup pelan bibir gaby lalu merebahkan diriku disampingnya..

“gila.. kuat ga ya besok aku ikut seminar..” ucap gaby yang masih terlentang..

“pasti kuatlah gab.. kamu kan wonder women..” ucapku sambil memiringkan tubuhku menghadap gaby.. aku lalu mengelus pelan pipi gaby.. dia menatapku dengan lembut..

“makasih ya say..” gaby sambil tersenyum kepadaku..

Gaby lalu mendorongku hingga terlentang.. lalu dia menyandarkan kepalanya didadaku lalu memelukku.. dan aku pun merangkul tubuhnya..

“iya gab.. makasih juga ya..” ucapku sambil mengecup dengan lembut rambutnya..

“kamu balik kapan say..?” kata gaby.

“besok pagi-pagi gab..” jawabku..

“ga capek kah say..”

“mudah-mudahan ngga..” ucapku

“ya udah kita istirahat dulu ya say..” kata gaby sambil membetulkan posisinya didadaku lalu mulai memejamkan matanya..

Aku merasakan jago sudah bener-bener mengecil dibawah sana..

[table id=AdsTbet /]

(“go sudah tidur..?”)

(“ntar lagi bang..”)

(“enak go..?”)

(“pake banget enaknya bang..”)

(“assu kamu go hehehehe..”)

(“bang..”)

(“oi…”)

(“belum tidur kan..?”)

(“kenapa emangnya..?”)
(
“tolong sampaikan sama para tukang coli bang..”)

(“assuu.. apa lagi go..? kamu ga takut dibully..?”)

(“cuek aja aku bang.. hehehe..”)

(“terus kamu mau bilang apa kemereka..?”)

“(bilangin ke mereka.. jangan kuat-kuat kalau nyekik kepala tititnya..”)

(“asssu kamu go..”)

(“terus sebelum dikeluarkan pastikan lantai kamar mandinya bersih..”)

(“emang kenapa..?”)

(“biar bibitnya yang keluar ga jatuh ditempat yang kotor..”)

(“kan sama aja.. nanti jatuhnya kepeceran juga..”)

(“paling ngga kan bibitnya jatuh ditempat yang bersih.. jadi ga terlalu sadis kelihatannya.. terus langsung siram yang bersih..biar ga terlalu merasa berdosa membuang calon keturunannya…”)

(“assu kamu go.. ujung-ujungnya juga disiram dan jatuh nya sama aja dipeceran..”)

(“hahahaha.. iya bang.. tapi kan lebih bersih mainnya..”)

(“sama aja go… bajingan kamu..”)

(“bang..”)

(“apa lagi..?”)

(“bibitnya mereka jatuh dipeceran ya..?”)

(“emang kenapa..?”)

(“emang mereka ga takut kalau bibitnya bersatu dengan bibit kuman..?”)

(“imajinasimu terlalu tinggi go..”)

(“hahahaha.. terus coba abang bayangin.. ntar bibitnya jadi sama bibit kuman.. akhirnya menjadi sebuah mahluk..”)

(“taik kamu go..”)

“terus mahluknya besarnya jadi tukang coli juga…”)

(“hahahahahaha.. bajingan kamu go.. dah tidur sana..”)

(“hahaha.. aku masih belum puas membully mereka bang..”)

(“bajingan kamu go.. aku ngantuk.. mau tidur dulu..”)

(“ga asyik kamu bang..”)

(“diam kamu go.. kalau ngga kubawa kamu kemar mandi..”)

(“assu kamu bang..”)

[table id=iklanlapak /]

Dan aku dengar gaby sudah tertidur dengan dengkuran yang sangat halus.. aku lalu membelainya dan memejamkan mata..

Aku membuka mata dan kulihat jam ditanganku.. jam sebelas siang.. assuuu.. aku kesiangan.. padahal rencanaku kan berangkat pagi-pagi kekosku.. bajingan.. kulihat disampingku sudah tidak ada gaby.. aku lalu bangun dan kulihat ada secarik kertas diatas meja..

Say.. aku seminar dulu ya..

Maaf aku ga bangunin kamu.. soalnya kamu pulas sekali tidurnya..

Ntar kalau dah bangun.. itu ada sarapan di meja, ada juga teh kotaknya..

Hati-hati nanti dijalan ya say.. jangan lupa kabarin kalau dah sampai dikosan..

Makasih untuk malam panjang yang indah dan nikmat.. hihihihhi..

Muaahhhh…

Cuukk.. aku lalu bangun dan berjalan gontai kekamar mandi.. aku lalu mandi dan setelah itu aku berpakaian dan dilanjutkan sarapan.. setelah itu aku keluar kamar dan menuju lobby..

“hey.. bajingan lendir…” panggil seorang wanita yang mengagetkanku.. aku lalu menoleh kebelakang dan kulihat seorang wanita yang misterius yang selalu hadir disaat aku selesai tidur bersama wanita lain.. dia lagi duduk di kursi lobby..

“eh mba..” kataku sambil berjalan kearahnya.. assuu.. kenapa aku grogi gini dihadapannya..? aku lalu duduk dikursi sampingnya..

“kamu itu kemarin sudah menghilang seharian dan bikin semua orang khawatir.. ehh.. sekarang malah keluar dari hotel.. pasti kamu habis ngeluarin lendirmu kan..?” kata mba mery dengan santainya..

Cuukkk.. kata-katamu keras dan menyakitkan mba.. dan kamu berbicara dengan santai seolah-olah ga ada beban.. asssuuu.. tambah ga enak aku jadinya.. tapi kenapa aku ga enak.. harusnya kan santai aja.. dia kan bukan pacarku, kenapa juga aku takut..

“apasih mba..” ucapku dengan santainya..

“memang susah ya.. kalau sudah bajingan lendir akut itu, seperti ga ada dosa kalau habis buang lendirnya..” kata mba mery dengan santainya lalu berdiri dan meninggalkan aku yang bengong dengan ucapannya..

Cuuukkk.. bajingan lendir akut.. kata-katamu menyakitkan banget mba.. asssuu.. assuu..

Aku lalu menyusul mba mery yang berbicara ke recepsionis..

“mba.. pak yoga sudah datang..?” tanya mba merry

“sudah mba.. udah janjian belum..?

“sudah.. kemarin dah janjian..”

“dari mana mba..?”

“bilang aja dari merry.. mau bayar DP sewa ruang rapat hotel buat acara seminar minggu depan gitu..”

“oh.. mba merry.. silahkan masuk.. dah ditunggu dari tadi sama pak yoga..”

“oh ya.. makasih mba..” kata mba mery lalu berbalik dan kaget melihat aku dibelakangnya..

“kenapa..” kata mba mery menatapku dengan tatapan yang misterius..

“hiuuffttt.. ga pa-pa mba..” ucapku dengan grogi..

“kalau ga ada apa-apa ngapain berdiri didepanku..?” ucapnya dengan sedikit ketus..

Asssuuu.. assuuu.. dia lalu meninggalkan aku memasuki sebuah ruangan disamping receptionis..

“oke kalau gitu mba.. kutunggu kamu sampai selesai dengan urusanmu disini, habis itu kita akan berbicara dan selesaikan semua hari ini..” ucapku dalam hati

 

KRING…KRING..KRING..

Kulihat ada panggilan dari hp ku.. aku lalu mengambil hp ku dikantong.. dan dilayar hp terlihat nama ayu.. aku lalu mengangkat telponnya..

“halo ayu…”

“mas.. hikss..hiks..”

“kamu kenapa yu..?”

#cuukkk.. ada apa lagi ini.. ?

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 41 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 41 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 40 ) | ( Part 42 ) Selanjutnya