. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 40 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 40

3
408

Part 40 – Lembaran Baru..


Kirana Ayu

Adalia Adriana

Pagi yang cerah untuk jiwa yang gundah gulana.. hari ini aku bangun pagi sekali.. jam enam tadi aku sudah bangun, sudah bersih-bersih kamar, sudah mandi, sudah buat teh hangat, dan sudah nongkrong didepan komputer sambil rokokan dan menikmati segelas teh panas sambil mendengarkan lagu..

TIT..TIT..TIT..

Bunyi sms dihpku

*ayu
pagi mas..

Cuuukk.. akhirnya setelah sekian lama.. ada juga sms yang menyapaku dipagi hari..

*aku
pagi juga yu..

*ayu
bangun mas.. bangun…

Jiahhhh… aku loh sudah bangun.. apa maksudmu sijago yang kamu suruh bangun..?

*aku
sudah bangun aku yu.. emang siapa yang balas smsmu ini kalau aku belum bangun..?

*ayu
kirain sambil ngelindur balas smsnya..

*aku
hem.. kalau ngelindurnya minta peluk ayu gimana..? itu lebih enak dari pada ngelindur balas sms..

*ayu
sini aja kalau mau dipeluk mas…

*aku
emang ada siapa lagi dikamarmu..? kok aku disuruh kesana..?

*ayu
ada mba widya..

*aku
widya siapa yu..?

*ayu
ada anak kamar sebelah.. jurusan arsitek.. cantik loh orangnya mas..

*aku
cantik ya..? kirim salam aja ya buat dia..

*ayu
sudah ayu sampe’in mas.. katanya mba wid salam balik buat bajingan lendir.. maksudnya apasih bajingan lendir mas..?

Cuuukkk.. bajingan lendir.. assuuu.. apa sampai segitunya warga kos barbara ngenal aku..? aku kan orangnya baik hati, rajin menabung dan suka menolong..

*aku
tanya aja sama widya, apa itu bajingan lendir..? kan dia yang bilang..

*ayu
mba widya malah ketawa mas.. apasih artinya mas..?

*aku
udah ga usah dibahas..

*ayu
huuuu ngambek.. dah sarapan belum mas..?

*aku
siapa yang ngambek..? udah minum teh hangat aku yu, kalau sarapan nasinya ntar aja..

*ayu
kirain ngambek.. sarapan dulu gih mas.. dijaga pola makannya.. jangan mabuk aja terus yang di ingat.. mabuk kok kayak minum obat..

*aku
minum obat jare.. iya ntar lagi aku kekampus sekalian sarapan disana aja.. ayu ga ke kampus?

*ayu
agak siangan mas.. oh ya mas.. ntar sore ayu balik kekota sebelah ya..

*aku
oh iyakah yu.. naik apa..?

*ayu
naik bis mas…

*aku
ohhh.. gitu.. ntar aku antar keterminal ya..?

*ayu
Ga usah mas.. ayu naik angkot aja..

*aku
Udah kuantar aja.. bawel loh ini..

*ayu
Iya udah kalau gitu.. mas ga ikut sekalian kekota sebelahkah..?

*aku
Ha.. ngga deh.. Ntar aja kalau mau ngelamar kamu baru aku kesana.. hehehe

*ayu
Apa sih mas ini.. besok itu 40 harinya mba ratih.. makanya mas aku ajak kesana..

*aku
Oh maaf yu.. becanda tadi.. mohon maaf juga aku ga bisa ikut..

*ayu
Kenapa mas..? bude nanyain mas terus loh..

*aku
Ga pa-pa yu.. aku masih belum siap kesana.. aku takut orang tua ratih malah sedih kalau aku kesana.. titip salam aja ya..

*ayu
Oh gitu.. ya udah deh.. ntar aku salamin..

*aku
Maaf sekali lagi yu.. ntar jam berapa berangkatnya..?

*ayu
Ga pa-pa mas.. santai aja.. ntar aku berangkat selesai kuliah mas.. mungkin jam tiga’an

*aku
Iya udah.. ntar kuantar loh ya.. awas kalau berangkat sendiri keterminal..

*ayu
Iya.. iya.. mas..

[table id=Ads4D /]

Selesai sms ayu aku langsung ganti baju, dan hari ini pagi-pagi aku berangkat kekampus untuk kuliah.. aku malas dengar ocehan lia lagi kalau aku ga kuliah.. dan sampai dikampus akupun disambut dengan makian oleh teman-teman yang sudah datang duluan dan lagi berkumpul didepan perpustakaan.. aku lalu menyalami satu persatu mereka dengan salam komando ala mahasiwa..

“bajingan.. mimpi apa semalam kamu san? kok pagi-pagi sudah kekampus..?” kata surya

“mungkin habis mimpi ketemu pak dulah kepala jurusan sipil, makanya dia datang pagi-pagi gini..” ucap yuda..

“assuuu.. hahahahahah.. ga keren cookkk.. mimpinya ketemu pak dulah.. hahahaha..” ucap surya sambil tertawa terbahak-bahak..

“yang penting ga mimpi basah aja sama pak dulah.. hahahahaha..” ucap yuda mengejekku

“bajingan.. sukanya setengah baya sandi ini.. hahahahaha..” kata surya..

“sudah setengah baya.. laki-laki pula..” kata yuda lagi…

“assuuu.. hom-hom juga ternyata si sandi ini..” kata surya..

“hahahahaha..” mereka berduapun kompak menertawakan aku…

Aku cuman tersenyum mendengar celotehan dua sahabatku ini..

“ada angin apakah gerangan ini.. sampai seorang kesatria arjuna, pagi – pagi begini turun gunung lalu ke padepokan ini..” ucap aldo..

“aku turun dari puncak mahameru dan ke padepokan ini, karena aku melihat ada kekacauan disini begawan.. begundal-begundal kurawa telah mengacaukan tempat ini..” kataku sambil melirik surya dan yuda..

“bajingan kau..” ucap surya dan yuda kepadaku

“santai saja kesatria.. untuk masalah sekecil ini.. kita serahkan aja ke srikandi.. biar dia yang menghabisi congor manusia-manusia ini..” kata aldo sambil melirik surya dan yuda lalu ke lia dan dilanjutkan dengan menghisap rokoknya..

“jancook.. kamu do..” kata surya dan yuda dengan kompak..

“kalau menghadapi mereka.. cukup kita kasih pakan dedak aja.. kelar masalah..” ucap lia dengan sadisnya..

“asssuuu.. memang kita bebek apa dikasih makan dedak..?” kata surya..

“kalau masalah ini mungkin kamu aja sur.. aku ngga ikut-ikut.. kan congorku ga sepanjang congormu…” kata yuda..

“nggatelii.. kamu ikut aliansi mereka sekarang yud.. bajingan kamu.. ternyata kamu kunam berkepala dua..” (kunam = manuk = titit.. ya pokoknya itulah artinya..) kata surya..

“maaf sur.. aku ngga ngerti bahasa unggas…” kata yuda sambil menghisap rokoknya..

“kwek..kwek..kwek..kwek… terkutuk kalian semua..” kata surya..

“hahahahahaha.. bajingan kamu bek… eh bajingan kamu sur.. hahahaha..” kata yuda sambil tertawa terbahak-bahak..

“hahahahaha..” kami pun tertawa bersama..

“hey rek.. pak dulah ga masuk hari ini.. beliau keluar kota..” kata bejo mendatangi kami..

“assuuu.. giliran aku niat kuliah terus berangkat pagi-pagi, malah ga ada dosennya..” ucapku sambil geleng-geleng..

“kamu pasti belum mandi ya pur..?” kata lia..

“maksudnya ya’?” tanyaku

“pak dulah ga kuat sama bau mu, makanya beliau ga datang..” kata lia dengan sadisnya kepadaku

“hahahahahahaha..” teman-teman semua menertawakanku..

“kalau pak dulah mungkin ga kuat bau ku ya’, tapi kalau kamu.. pasti mau nyium aku kan..? kamu kan cinta sama aroma tubuhku…” kataku sambil mencium ketiakku lalu memainkan kedua alisku dan memandang lia.. dan wajahnya memerah, entah malu atau marah..

“nggilani cookkk..” ucap surya

“bajingan kamu san..” kata yuda

“lambene rusak ancene arek iki..” (mulutnya rusak memang anak ini..) kata aldo

Nyiuutttt….

Lia menyambut dengan sebuah cubitan diperutku..

“sakitt.. sakit.. ya’…” ucapku

“ngomong apa barusan..?” ucap lia sambil menyubitku

“ngga ya’ ampun.. lepasin ya’…” ucapku memelas..

“mau kucium kah aroma tubuhmu pake congor bebek..?” kata lia sambil melepaskan cubitannya..

“asssuu.. kenapa lagi aku dibawa-bawa..?” kata surya..

“bebeknya marah do…” kata yuda ke aldo

“iya.. hati-hati ntar kita juga kena sosoran mautnya..” kata aldo

“ngeriii.. iiiii..” kata yuda

“nggilani.. iiiii..” ucap aldo sambil berkidik..

“njiji’i.. iiiiiiii..” ucapku..

“assuuu.. iiiiiii..” jawab surya ikut berkidik…

“hahahaahahaha.. bajingan..” kamipun tertawa bersama…

“rek.. kutinggal dulu ya.. aku mau PSan dulu..” kata bejo

“wokey jo.. hati-hati..” ucapku

“oyi je..” kata bejo lalu pergi meninggalkan kami berlima..

“jadi kemana kita ini..?” kata lia

“iya e kemana enaknya ya..? lama kita berlima ga kumpul…” kata aldo

“kita ngopi tempat mbo’de aja yo..?” kataku..

“mbo’de dimana itu san..?” tanya yuda

“si mbo’ susu gede..” ucapku dengan santainya

“oohhh… mbo’ni..” kata aldo

“apa lagi itu..?” kata surya..

“si mbo’ susu murni..” jawab aldo

“assuuuuu..”

“hahaahahaha..”

“he.. pecinta susu stw.. kalian semua ngomongin susu ga mandang aku kah..?” kata lia sambil melotot..

“ha.. susumu minta dipandang juga kah ya’..?” kata surya dengan muka mesumnya..

“iya pandang sini sur.. kebetulan kucing dikosku dah lama ga makan telor bebek…” kata lia dengan muka bengisnya..

“cuuukkk… sadis kamu ya’.. ini asset satu-satunya untuk pembangunan jangka panjang.. mengerikan sekali dirimu..” kata surya sambil memegang ‘telur bebeknya…’

“jangan telurnya surya ya’.. sudah kadaluarsa..” kata yuda

“iya ya’ kasihan dah lama isinya ga dirotasi…” ucap aldo

“berarti sudah mengeras dong..” kataku

“ga mengeras lagi.. tapi membatu..” sambut yuda

“dan mengkristal..” lanjut aldo

“berarti kalau keluar bunyinya.. klutik.. gitu ya..” jawabku..

“asssuuu kalian semua…” kata surya sambil geleng-geleng..

“hahahahahaha..” kamipun tertawa bersama..

“udah-udah kasihan bebek satu ini dari tadi dihina…” kata lia..

“crutttt.. diam kau ya’..” kata surya..

“hahahahaha..”

“jadi gimana..? jadi ga ngopinya..?” tanya ku..

“oyi tok wes..” (iya aja pokoknya..) kata aldo..

“siap…” ucap yuda

“lek aku opo jare wes…” (kalau aku apa kata kalian aja..) lanjut surya..

“aku ikut kamu ya pur..?” kata lia

“ayo sudah..” kataku..

Lalu kami bubar.. teman-teman menuju parkiran motor dan mengambil motor masing-masing.. sedangkan aku kekosku ngambil tigi bersama lia..

Dan sekarang aku bersama lia lagi naik tigi.. dia memeluku lumayan erat dan menempelkan dadanya…

“pur.. semoga kamu bisa menambatkan hatimu ke ayu..” kata lia membuka omongan dibelakangku..

“apa sih ya’..? aku loh ga ada apa-apa sama ayu..” kataku

“iya memang sekarang ga ada apa-apa… semoga secepatnya ada apa-apa..” kata lia dengan datar..

“ga tau ya’ aku masih belum siap.. hatiku masih berduka atas kepergian ratih..”

“jangan terlalu dalam berdukanya pur.. sudah saatnya kamu bangkit..” kata lia

“ga tau lah.. aku mengalir aja..”

“ayu anak baik pur.. dia juga suka kamu kelihatannya..”

“terus kenapa kalau suka..?”

“kamu juga suka kan..? terus nunggu apa..?” kata lia yang langsung menyerang pertahananku yang sudah ditinggal defender terbaikku..

“sok tau kamu ya..” kataku sekenanya aja..

“ga usah berkilah dari aku.. kamu itu bukan pembohong yang baik..” kata lia

“hehehehe.. sudah lah ya’.. aku menikmati hidupku aja sekarang ini..” kataku

“jaga ayu baik-baik.. dia anak baik dan aku setuju..” kata lia sambil mengeratkan pelukannya..

Asssuuu’i.. emang siapa yang minta persetujuanmu.. ini loh masalah hatiku.. terserah mau kulabuhkan kemana.. aku ga butuh persetujuanmu.. atau kamu mau kujadikan pelabuhan hatiku kah..? bajingan’i..

Dan kamipun akhirnya sampai ditujuan kami.. dan kulihat aldo, surya dan yuda sudah duduk lesahan di emperan warung…

“loh kok disini duduknya..?” kataku

“enak disini san.. bisa ngelihat mahameru dari sini..” kata yuda

“lah ini masih banyak gelas kotornya..” ucapku

“ntar juga dibersihin sama ibunya..” kata surya..

“pesan apa kamu san..?” kata aldo..

“kopi susu.. tapi kopinya murni aja.. susunya aku meres sendiri..” kata ku berbisik ke teman-teman..

“beneran berani meras sendiri…?” tiba-tiba ibu penjual kopinya ada dibelakangku..

Assuuu.. kegab aku.. bajingan…

“anu bu.. hehehehe..” kataku sambil menggaruk kepala..

“anumu kenapa mas..? minta diperes…?” kata ibu warung dengan dinginnya, bajingan.. teman-temanku tertawa cekikikan melihat aku yang salah tingkah.. dan ibu warungpun bersimpuh menggunakan lututnya dan membungkukan badannya untuk mengambil gelas kotor yang ada dihadapan kami…

Cuuukkk… daster bagian dadanya turun sampai susunya mau tumpah-tumpah.. aldo, surya dan yuda.. sampai melongo melihat pemandangan yang begitu indahnya didepan kami..

“bu.. susunya di intip..” kata lia dengan cueknya..

Asssuuu.. kami berempat langsung kaget dengar lia berbicara ke ibunya.. ibunya langsung melirik kami satu-persatu tanpa menutupi susunya, lalu berdiri dan meninggalkan kami sambil membawa gelas kotornya..

“cuukk.. yang ngintip siapa ya’..?” kata yuda..

“itu matamu sampai mau keluar gitu..” kata lia

“kami ga ngintip ya’..” ucap aldo

“lah terus barusan apa namanya..?” ucap lia

“kami kan dipaksa melihat.. bukan memaksa melihat..” kata surya membela kami

“iya.. kucing kok dikasih ikan asin.. yo disambar..” kataku

“alasan aja kalian semua ini.. dasar pasukan mesum pecinta stw..” kata lia

“wiiihhhhh… yang stw itu yang enak ya’.. susunya kentel ada campuran santennya.. hahahaha..” kata surya sambil tertawa…

“umbelmu (ingusmu) ito loh sur bersihin dulu..” ucap lia dengan jengkelnya..

“hahahahahaha.. assuuu..” sahut aldo

“gurih ini ya’…” kata surya sambil mengelap hidungnya

“iiiiiii…” kata lia sambil bergidik..

“biarin aja ya’ ntar la’ dicampur kopi umbelnya, terus diminum sendiri..” kata yuda..

“assuuu.. kamu maukah dicampur dikopimu..?” ucap surya..

“njiji’i cok…” maki yuda..

“hehehehe..”

“ngomong apasih kalian ini..? coba bahas yang lain aja..” kata lia

“jadi kita mau bahas apa ini ya’? kita berpetulang lagi kah..?” kataku sambil menatap lia..

“ga usah aneh-aneh dulu.. urus dulu kuliahmu yang keceran itu..” ucap lia dengan sadisnya…

“cuukkk.. iya.. iya tuan putri…” ucapku..

Nyiuutttt… sebuah cubitan lia.. lagi-lagi mendarat mulus diperutku..

“ihhh.. sakit ya’…” teriakku..

“terus kamu maki aku ya..?” kata lia sambil melotot..

Cuukkk.. bajingan.. kenapa kalau aku yang maki, lia kok sensitive banget.. giliran teman-temanku yang lain, dia enjoy aja.. padahal tujuan kami sama-sama bercanda.. bajingan’og..

“canda.. ya’.. canda aja..” ucapku sambil memegang tangannya supaya ga melanjutkan cubitannya..

Lia mulia melonggarkan cubitannya.. tatapannya berubah.. cukk.. kenapa ini..? apa karena tangannya kupegang jadi dia baper..? assuu’i.. aku jadi serba salah.. mau kelepas aku malu, ga dilepas tambah malu.. dan semula aku pegang punggung tangannya tiba-tiba sekarang tangannya sudah terbalik.. aku jadi memegang telapak tangannya…

Kami jadi saling menatap.. dan wajah kami mendekat.. ketika bibir kami sedikit lagi bersentuhan..

“woooiiii.. mau ciuman lagi didepan kami.. dianggap apa kami disini..? bajingan’og..” ucap yuda mengagetkan kami… asssuuu.. ga dapat bibir lagi aku.. bajingan ancene yuda iki…

“yang mau ciuman siapa..? aku loh mau niup matanya lia yang kelilipan..?” ucapku

“assuuu.. kelilipan bebek..? sejak kapan mata itu pindah dibibir..?” kata yuda..

“coookkk.. kenapa kamu bawa-bawa bebek yud.. bajingan arek iki..” kata surya..

“mungkin maksudnya yuda itu congormu kepanjangan, jadi congormu itu nyogrok (nyucuk) matanya lia..” kata aldo sambil menghisap rokoknya…

“mulutmu do.. mau kusosorkah..?” kata surya sambil memonyongkan bibirnya..

“bajingan’i.. ternyata panjang memang bibirmu sur.. hahahahahaha..” kata aldo sambil tertawa..

“assuuuu..” ucap surya..

“ngomong apa seh..?” kata lia sambil tetap menggenggam tanganku dan mengelus pelan telapak tanganku dengan jempolnya..

Cuukkk.. kalau sudah begini tambah serba salah sudah aku.. kalau tanganku kutarik, takut lia tersinggung.. kalau dibiarkan bisa-bisa aku nekat bawa lia kekosanku… kulihat aldo melirik aja ke genggaman tanganku dan lia.. setelah itu dia melihat aku yang kebingungan.. aldo cuman mengangguk dengan perlahan kepadaku..

Okelah.. biar pegangan tangan kami ini mengalir.. terserah berakhirnya kapan.. mau sampai selesai ngopi juga boleh kok.. kami pun mengobrol sampai jam 12 siang.. setelah itu kami bubar kekos masing-masing dan aku mengantarkan lia kekosnya.. sebelumnya kami singgah di sebuah toko lalu membeli dua buah teh kotak dan sebungkus rokok.. lalu kami melanjutkan perjalanan menuju kos-kosan lia..

“ya’ maaf ya tadi..” ucapku ketika diatas motor menuju kosnya..

“soal apa..?” tanyanya

“pegangan tangan kita barusan..” ucapku dengan datar

“hiuuuuffttttt…” lia lalu menarik nafasnya dan memelukku dengan erat.. tidak ada kata yang keluar dari bibirnya.. perlahan aku merasakan dada lia bergetar… assuukan.. kenapa coba aku ngomong barusan.. nangiskan akhirnya.. bajingan..

“ya’….” Panggilku

Tidak ada suara.. yang ada dadanya makin bergetar dan wajahnya disandarkan dipunggungku.. cuukk.. terus aku harus gimana kalau sudah gini..?

[table id=AdsKaisar /]

(POV Lia)

Sandi purnama irawan.. seorang laki-laki yang sekarang aku peluk.. laki-laki yang telah memenuhi semua ruang yang ada dihatiku..laki-laki yang membuat aku tau apa arti cinta dan sayang.. laki-laki yang membuat aku nyaman bila didekatnya.. dan laki-laki yang waktu itu berkali-kali menembakku tapi justru aku tolak..

Gila.. iya memang aku gila, karena justru aku menolak cintaku sendiri.. justru aku menggali buat kuburan hatiku sendiri.. justru membuat aku menangis sampai tidak ada air mata yang mengalir.. dan justru membuat aku tersiksa..

Apa aku harus kuat dengan semua ini..? ya.. kuat ga kuat aku harus kuat, karena aku melakukannya untuk keluarga ku.. dan mungkin pengorbanan ku ini tidak sebanding dengan pengorbanan ibuku yang seorang diri menafkahi aku dan adikku..

Sang pencipta.. hanya satu permintaanku.. tolong biarkan sejenak aku memeluknya kali ini.. biarkan sejenak aku merasa nyaman kali ini.. biarkan sejenak kutumpahkan rasa rindu kali ini.. dan biarkan kutumpahkan air mata ini kali ini saja.. setelah itu aku akan merelakannya untuk bersama yang lain.. dan selanjutnya aku akan melanjutkan peranku sebagai ciptaanmu..

“pur.. kita jangan kekosku dulu ya..?” kata lia

“mau kemana emang..?” tanyaku

“terserah kamu aja.. yang penting aku mau berdua denganmu..” ucap lia..

assuuu.. aku itu paling benci kalau suasana begini.. akhirnya aku membelokkan tigi kearah jalan sepi tempat aku dibantai waktu itu.. memang sih jalannya agak memutar jauh.. tapi ga pa-pa.. yang penting aku mau menyelesaikan sesuatu yang tertunda dengan lia.. memang tempat itu nyaman kalau untuk berduaan atau sendirian.. dan suasananya mendukung banget..

dan ketika sudah sampai disana aku lalu mematikan mesin tigi.. kulihat susana disini memang sepi banget walaupun siang hari.. dan kulihat juga sudah tidak ada bekas motor begal yang aku bakar waktu itu..

“dimana kita ini pur..?” tanya lia yang menegakkan duduknya dan tidak memelukku lagi..

“ditempat yang nyaman untuk kita menyelesaikan permasalahan kita ..” jawabku datar..

“masalah apa pur..? semuakan sudah kita bicarakan dikosku waktu itu..” kata lia

“sudahlah ya’.. jangan bohongi perasaanmu.. aku tau kamu masih memirkan tentang kita kan dari tadi..?”

“hiuuftttttt….” Lia menarik nafasnya dalam-dalam lalu dikeluarkan perlahan..

“turun yo’.. duduk di beton tepi jurang itu.. pemandangannya bagus loh…” ajakku kelia..

Lia pun turun dari tigi.. dan aku menuntun tigi kedekat tempat kami akan duduk.. setelah tigi kuparkirkan aku lalu mendatangi lia dan menggenggam tangannya lalu menggandengnya kearah tepi jurang… aku lalu mengajaknya duduk dan melepaskan genggam tangannya.. dan lia duduk disebelah kiriku.. aku lalu mengeluarkan teh kotakku

“nih…” kataku sambil menyerahkan sebuah teh kotak ke lia..

Lia lalu mengambilnya dan meminumnya.. aku juga meminum teh kotakku.. setelah itu aku mengambil rokokku dan membakarnya lalu menghisapnya…

“bagus ya pemandangan disini..” ucap lia disampingku yang menatap kedepan.. melihat pemandangan kota dari kejauhan..

Tempat duduk kami terlindung dari panasnya matahari.. karena didekat kami ada pohon yang sangat besar.. suasana adem dan anginnya semilir-semilir dari perbukitan menambah sejuk suasana tempat ini.. tapi suasana sejuk berbanding terbalik dengan suasana hati kami berdua.. terus terang untuk aku sendiri, suasana hatiku kembali galau melihat lia yang menangis seperti tadi…

“gimana hubunganmu dengan bowo ya..’?” ucapku membuka obrolan..

“tolong jangan bahas dia ya kali ini..” kata lia meletakkan sisa teh kotaknya disebelah kirinya lalu menggenggam telapak tangan kiriku dan mengelusnya dengan ibu jarinya..

“kalian ada masalah..?” ucapku..

“ngga.. kami baik-baik aja…” kata lia lalu menyandarkan kepalanya dibahu kiriku.. kami mengobrol sambil menatap kedepan..

“baguslah lah ya’..” kataku..

“hubungan kami memang baik-baik aja.. tapi tidak dengan hatiku..” ucap lia.. aku lalu meliriknya.. aku melihat dari samping air matanya kembali mengalir..

“kenapa ya’..? apa yang bisa kubantu..” ucapku sambil menatap kedepan…

“ngga ada pur..? aku cuman minta waktumu sebentar aja untuk hari ini.. aku lagi butuh sandaran pundakmu..” ucap lia…

Cuuukk.. kata-katamu ya’..? emang kenapa ga bersandar sama bowo aja..? kan dia kekasihmu..

“ya’ kita kan sudah sama-sama mengambil keputusan dihari itu.. kuharap kita sama-sama komitmen dengan apa yang kita putuskan masing-masing..” kataku datar lalu menghisap rokokku..

“ya aku tau itu pur.. tapi ga tau kenapa hari ini aku tiba-tiba pengen berdua sama kamu.. ga pa-pa kan..?”

“ga pa-pa ya’.. yang penting kita sama-sama menjaga batasan kita..” ucapku..

[table id=AdsTbet /]

(“batasan congormu iku.. (batasan mulutmu itu..) kalau memang mau jaga batasan, kenapa kamu pegang tangannya terus kamu bawa ketempat yang sepi ini..” ucap satu mahluk yang sudah lama tidak menyambangiku…)

(“sampean lama ga nyambangi aku, sekali nyambangi langsung marah-marah mbah..” ucapku..)

(“gimana ga marah.. kamu jadi laki-laki ga tegas kalau sama perempuan..” ucapnya..)

(“terus mau nya gimana..?” kataku)

(“tegas sedikitlah.. selesaikan sekarang masalahmu tanpa membuat harapan bagi perempuan ini..”)

(“kalau mau selesaikan masalah sekarang, gimana kalau kujorong perempuan ini kejurang.. kelar kan masalahnya..?”)

(“iya.. habis itu kamu juga loncat kejurang sana.. tambah kelar masalah dan mengurangi populasi manusia guatel kayak kamu..”)

(“cuuukkk.. jangan ngamuk mbah,, aku loh becanda..”)

(“candaanmu itu garing dan ga lucu..”)

(“serius banget mbah..”)

(“kalau masalah perasaan kamu harus serius anak muda… kamu ga capek sakit hati terus..?”)

(“cuukkk gatelli.. capek lah mbah.. terus aku harus gimana mbah..?”)

(“kalau iya ya iya.. kalau ngga ya ngga.. jangan pernah menggantung masalah perasaan.. kamu dan dia ga akan tenang semur hidup…”)

(“hemmmmm…semoga aku bisa mbah..”)

(“ya harus bisa.. kalau ga bisa tak pancal raimu…(kuinjak mukamu..)” ucapnya lalu pergi meninggalkan aku..)

[table id=iklanlapak /]

“iya pur.. aku tau batasanku kok..” ucap lia..

“terus sampai kapan kita begini ya’..?” tanyaku

“mungkin setelah kamu dapat pasangan, semua akan berakhir dengan sendirinya..”

“hemm.. maksa banget kamu ya’…”

“maksa gimana..? ga usah ge er kamu..” kata lia lalu mengangkat kepalanya dari pundakku dan menatap wajahku lalu mendorong pelan pipi kiriku..

“kenapa sih kok harus nunggu sampe aku ada pasangan..? kan kamu sudah ada pasangan.. bagiku itu sudah cukup untuk kita mengerti batasan-batasan kita..” kataku tetap dengan memandang kedepan..

“kenapasih kamu ga cepat-cepat cari pasangan..? atau jangan-jangan kamu ga bisa move on dari aku ya..?” katanya lalu lagi-lagi mendorong pelan pipiku..

Tuh kan.. lain yang ditanya lain pula yang dijawab.. coba kalau posisiku yang kayak gitu.. paling bukan pipiku yang didorong tapi badanku langsung didorong kejurang.. hiuufttt… memang aneh kok cewe itu..

“ga usah ge er kamu ya’.. mungkin kamu nya aja yang ga bisa melupakan ketampananku walaupun sudah punya bowo yang bundar itu..” kataku sambil menyindir tubuh bowo yang agak gempal..

Nyiuuuuutttt…

“sakittt.. sakittt… sakiit.. ya’..” kataku sambil menatapnya..

Cuukkk.. tiga kali sudah hari ini lia nyubit perutku.. bajingan… sakitnya sih ga terlalu tapi sentuhannya itu loh.. bikin pengen aku mlorotin sempaknya lagi.. assuu’og..

“biar bundar-bundar gitu cowokku itu tau..”kata lia sambil menatapku dengan tangannya masih diperutku..

aku lalu memegang tangannya dan meremasnya pelan.. lia membalas remasanku dengan mengelus pelan jari-jariku.. wajah kami lalu saling mendekat.. dan tanpa dikomando bibir kami sudah dekat lalu saling melumat.. dan tanpa melepaskan ciuman kami mengubah posisi duduk kami menjadi saling berhadapan.. aku bersila didepannya dan lia berlutut sambil memelukku.. kepalaku agak mendongak keatas dan wajah lia agak menunduk..

lalu setelah itu bibir kami saling menghisap.. aku menghisap bibir atasnya dan lia menghisap bibir bawahku.. lidah kami sama-sama bermain dibibir masing-masing.. ciuman kami sangat bernafsu sekali.. kami meluapkan kerinduan yang amat sangat mendalam.. disaksikan pepohonan dan angin yang bertiup, lidah kami menjelajah dan saling bertukar air liur..

aku lepas ciumanku sambil menatap mata lia yang sayu.. dan kami berdua mengatur nafas kami masing-masing.. kami saling pandang dan saling memegang pipi.. aku lalu menyambar lagi bibir lia yang mungil.. kukecup, kujilat dan kuhisap… lalu lia menyambut lidahku dan mengemutnya sampai air liur kami menetes.. dan tidak mau kalah aku pun mencari lidah lia dan menghisapnya.. dan setelah puas dengan permainan lidah, kami pun saling melumat bibir.. dan kami akhiri dengan kecupan-kecupan ringan dan saling menatap..

“cinta kita hadir diwaktu yang salah san..” kata lia sambil berkaca-kaca sambil mengelus pipiku.. dan dia menyebut namaku san bukan pur lagi..

“mungkin sudah jalannya ya’..” kataku

CUUUPPPP

lalu mengecup bibirnya pelan..

“kenapa kita ga bisa bersatu san..? kenapa..?”

“mungkin sang pencipta telah menyiapkan sesuatu yang indah buat kita.. pasangan yang bisa membuat kita bahagia dimasa yang akan datang..”

“ga adil ini san.. ga adil.. aku mau kamu san…” kata lia

CUUUPPPP

Lia mengecup bibirku lalu memandangku lagi..

“mungkin aku diciptakan bukan untuk kebahagianmu ya’ tapi hanya membuat air matamu mengalir..” kataku

“tapi aku maunya kamu sand… biarpun air mataku terus mengalir.. aku tetap ingin kamu..”sambil menangis..

Lia lalu memelukku dengan erat.. aku lalu menarik nafas dalam – dalam aku membalasnya dan mengelus rambutnya perlahan.. dan aku ingat sebuah ucapan aldo dihari itu..

“sekuat apapun kita menjaga, yang pergi akan tetap pergi ya’.. sekuat apapun kamu menolak yang datang akan tetap datang.. semesta memang kadang sering bercanda…” kataku sambil terus membelai rambut lia yang menangis sesenggukan didadaku..

“menangislah ya’ menangislah.. luapkan semua amarahmu ditempat ini.. tapi setelah itu, kembalilah seperti tuan putri lia yang seperti biasa, lia yang cerewet, lia yang sadis, lia yang perhatian, lia yang suka nyubit, dan lia yang punya senyum manis…

“setelah ini, kita tinggalkan cinta kita disini.. kita pulang dengan membawa perasaan yang lebih dari sekedar apapun.. yaitu perasaan sebagai seorang sahabat..” kata ku lalu mengangakat wajah lia dan mengusap air matanya yang masih mengalir..

“Adalia Adriana Agatha.. maukan tetap jadi sahabatku..” kataku sambil menatap matanya yang sembab..

Dia pun mengangguk lalu memelukku dengan erat lagi..

Hiuuftttt… akhirnya walaupun berat kami bisa mengakhiri ini untuk yang kedua kalinya.. dan aku yakin setelah ini lia tidak akan bermain perasaan denganku lagi.. kecuali perasaan sebagai sahabat..

“balik yo ya’… dah sore nih..” kataku sambil mengelus pelan rambutnya..

“bisa ga kalau kita agak lama’an lagi disini..?” kata lia dengan tetap memelukku

“jam tiga aku mau antar ayu keterminal.. dia mau pulang ke kota sebelah..” kataku

“oh iya…” kata lia lalu mengangkat wajahnya dan memandangku dengan wajah yang ga sesedih tadi..

“iya.. emang kenapa sih..? kok kelihatannya kamu senang betul..” kataku

“ga pa-pa ayo balik yo.. ntar ayu nungguin kamu loh..” kata lia lalu berdiri dan menarik tanganku supaya berdiri..

Bener-bener aneh kamu ya’… cepat betul perubahan mood mu.. tapi bagus deh.. semoga ini pertanda baik..

Aku lalu menuju tigi.. dan lia langsung naik ke belakangku..

TIT..TIT..TIT..

Bunyi hp dikantong celanaku.. aku lalu mebuka dan membaca pesannya..

*ayu
Mas.. ayu dah siap dikosan.. mas jadi antar kah..?

*aku
Oke yu.. ntar aku antar kamu.. lima belas menit sampe.. tunggu ya..

*ayu
Oke.. hati-hati ya mas..

*aku
Oke yu..

“ayo pur.. cepetan jalan.. kasihan ayu dah nunggu..” kata lia sambil menepuk pundakku

“iya.. sabar dikit napa..” ucapku lalu menyalakan mesin tigi dan menarik gas tigi dengan kecepatan sedang..

Lia yang duduk dibelakang langsung memelukku tapi tidak se erat tadi.. setelah sampai didekat kampus lia pun agak menjaga jarak duduknya.. dan aku memperlambat jalan tigi ketika sudah mendekati kos-kosan barbara.. dan ketika sampai didepan kos-kosan barbara aku melihat ayu sudah duduk diteras sambil bermain hpnya..

TINN..

aku mengklason ayu.. lia pun turun dari tigi.. ayu lalu tersenyum dan mendatangi kami..

“dari kampus ya mba..?” tanya ayu..

“dari ngopi sama teman-teman tadi..” kata lia sambil tersenyum..

“oh.. iya udah mba.. ayu pamit dulu ya.. mau pulang dulu..” pamit ayu ke lia..

“iya hati-hati yu..” kata lia..

Ayupun lalu berjalan kearah belakangku dan langsung naik tigi.. ayu duduknya agak menjaga jarak denganku..

“pur.. pelan-pelan kalau bawa pacarmu..” kata lia..

“apasih mba lia ..” kata ayu sambil tersenyum malu-malu..

“gitu aja pake malu segala yu..” kata lia sambil menggoda ayu..

“aku jalan ya ya’..” kataku..

“iya hati-hati pur.. salam buat keluarga ya yu..” kata lia ke aku lalu ke ayu..

“oke mba..” kata ayu..

Aku pun menarik pelan gas tigi meninggalkan lia yang berjalan masuk kekosannya..

“lama ya yu nunggunya..” tanyaku..

“ngga kok mas..” kata ayu yang mulai merapatkan duduknya dan mulai melingkarkan tangannya dipinggangku..

“dari ngopi dimana mas..?” kata ayu dengan wajah yang didekatkan di samping kananku..

“diatas yu dekat kampus swasta..” ucapku..

“wihhh.. sekalian cuci mata ya mas..”

“cuci mata apa yu..? wong laki-laki semua isinya.. kecuali lia..”

“masasih.. kan lewat kampus swasta tuh.. cantik-cantik loh cewenya disana.. hihihihi..”

“biar cantik-cantik.. kalau sudah bonceng lia terus kita lirik yang lain, bisa dicuci pake kopi panas mataku..”

“hihihihihi.. sadis juga mba lia..” kata ayu sambil tertawa..

“ga terima sadis kalau sama lia.. tapi kejam dan raja tega loh..”

“tapi dia baik loh sama ayu..”

“ya pasti baiklah kalau sama perempuan.. coba sama laki-laki.. behhh… mengerikan..”

“masa sih..?”

“coba tanya bowo kalau ga percaya..”

“ngga ah.. hehehehehe..”

“lama kah kamu pulangnya yu…”

“kenapa emang mas…? Kangen ya.. hihihihihi”

“sedikit…” kata ku datar..

“kok sedikit..?”

“iya.. sedikit aja kangenku.. pasti kamunya yang lebih banyak kangen sama aku..”

“apa sih mas.. ini..” kata ayu sambil memukul pelan pahaku..

“hehehe..” aku cuman tersenyum aja

“mas beneran ga ikut ke kota sebelah..?” tanya ayu.. dan kali ini ayu lebih rapat dan lebih erat memelukku..

“ngga yu.. titip salam aja ya..?” ucapku..

“oke..” jawab ayu datar..

Setelah perjalanan yang agak lama akhirnya kami sampai diterminal.. aku lalu mencari parkiran motor… dan kuparkirkan tigi.. ayu turun dari motorku..

“sini tasmu kubawa..” kataku menawarkan untuk membawa tas yang dipakai dipunggung ayu..

“ga usah.. ringan kok mas…”

“sinilah..” kataku agak memaksa..

“iya udah ni..” kata ayu

Aku lalu memakai tas gendong ayu.. lalu aku raih tangan kanan ayu dan aku menggandengnya.. ayu sempat kaget.. tapi karena aku cuek aja gandeng tangannya, akhirnya ayu diam aja.. dan dia membalas dengan menggenggam erat tangan kiriku.. sampai di peron aku membeli dua karcis untuk kami..

“loh kok dua mas.. mas mau ikut kekota sebelah kah..?” tanya ayu

“ngga yu.. aku ngantar sampai dalam bis aja..” kataku.. lalu menggandeng tangan ayu lagi dan berjalan keparkiran bis..

“kota sebelah.. kota sebelah..” ucap kernet berteriak dan menawarkan kekami

“patas mas..?” tanyaku

“iya mas.. ayo mau berangkat ini..” katanya.. sambil berjalan mendahui kami dan menunjukan bisnya..

“itu bis nya mas…” kata nya lagi

Akupun naik bis dan tetap menggandeng tangan ayu.. aku mencari satu bangku kosong yang ada teman wanitanya disebelahnya.. gila aja kalau kukasih dibangku yang kosong dua, ntar kalau diisi sama cowo yang nggateli, apa ga pusing aku..

“kamu duduk sini aja ya yu..?” kataku sambil menarik pelan tangannya dan menyuruhnya duduk disebelah seorang wanita setengah baya.. lalu aku menyerahkan tas nya ke ayu..

“bu.. titip perempuan saya ya..” kataku ke ibu itu..

“apa sih mas..” kata ayu dengan wajah yang memerah karena malu..

“iya mas.. ntar ibu awasin..” kata ibu itu dengan tersenyum

“kalau nakal dipelototin aja bu.. jangan dicubit..”

“kenapa emang kalau dicubit..” kata ibu itu..

“bukan dia yang sakit bu.. tapi saya..” ucapku..

“apasih mas ini..” kata ayu lalu mencubit pelan tanganku.. assuuu.. imut banget ekspresimu yu..

“hihihihi.. cowokmu ini nggemesin loh mba..” kata ibu itu ke ayu..

“eh…” kata ayu kaget waktu ibu itu bilang aku cowokny ayu..

“hihihihihi.. baru jadian ya.. kayaknya lagi berbunga-bunga..” kata ibu itu lagi dan tambah membuat wajah ayu tambah memerah…

“aku balik ya yu..” kataku ke ayu..

“iya mas.. terimakasih ya..” kata ayu yang lagi duduk dan menatapku dengan tatapan yang menyejukkan hatiku..

“opo ae seh.. terimakasih terus dari tadi.. ” kataku.. lalu ayu meraih tangan kananku dan mencium punggung tanganku dengan bibirnya yang lembut.. cuukkk.. lembut banget bibirmu yu.. kalau dikosku, sudah kusosor bibirmu ini..

“hati-hati ya..” kata ku sambil mengelus pelan rambutnya yang tertutup jilbabnya..

“iya mas…” kata ayu sambil mengangguk

“bu.. balik ya.. titip loh bu.. hehehehehe..“ kataku pamit ke ibu yang disebelah ayu

“iya mas.. hati-hati dijalan.. tenang aja ga usah dipikirin perempuanmu ini.. ibu pasti jagain kok.. hihihi..” kata ibu itu..

“terimakasih bu..” kata ku lalu melepaskan pegangan ayu dan berjalan kearah sopir bis yang lagi menghidupkan mesinnya..

“om.. kalau bawa bisnya, laju ga pa-pa.. tapi yang alus.. jangan grusa-grusu.. (jangan ngawur..)” kataku kesopir bis..

“emang kenapa..?” kata sisopir sambil melotot..

“sampean bawa seorang wanita yang special bagi aku..” kataku sambil berbicara yang agak nyaring dan menunujuk kearah ayu.. sisopir pun menoleh kebelakang dan melihat kearah ayu dan semua penumpang pun menoleh juga ke arah ayu.. kulihat ayu cuman melongo dan terkejut dengan teriakanku barusan.. wajahnya memerah dan langsung menunduk malu.. sedangkan ibu disebelahnya langsung tertawa dengan nyaring..

“jadi kalau sampai dia lecet gara-gara sampean ngawur bawa bisnya.. kucubit perutmu om..” kataku sambil menunjuk perut sisopir yang buncit.. lalu aku berbalik dan turun dari bis..

“arek mengong (anak gila..) hahahahahahaha..” teriak sisopir dan dilanjutkan dengan tertawa yang nyaring..

Aku pun berbalik dan melihat kearah bis sambil mengacungkan jempolku kearah sisopir.. perlahan bisnya berjalan pelan meninggalkan area parkiran bis.. kulihat ayu berdiri melihat kearahku.. aku melambaikan tangan kearahnya dan dia membalas dengan melambaikan tangannya juga..

Setelah bis menghilang dari pandangan, aku pun berbalik dan menuju parkiran lalu pulang menuju kekosan..

[table id=Lgcash88 /]

#Keesokan harinya…

Pagi ini aku lagi duduk di samping sebuah gundungan tanah yang sudah mulai mengering dan banyak ditaburi bunga yang masih segar.. kelihatannya kemarin sore ada yang berkunjung kesini.. aku menatap batu nisan yang bertuliskan nama kekasih ku..

Ratih Ardiana Larasati
Wafat 17-08-20xx
Lahir 07-12-19xx​

Ya pagi ini aku mengunjungi kekasihku untuk menyapanya.. aku berangkat subuh tadi naik tigi.. dan aku langsung kemari.. aku tidak memberitahu siapa-siapa termasuk ayu.. aku ga pengen nanti malah disuruh singgah kerumah ratih lagi.. dan sengaja aku berkunjung pagi ini soalnya nanti malam 40 hari nya ratih.. dan pasti pagi ini tidak ada keluarganya yang berkunjung..

aku datang membawa seikat bunga mawar yang aku beli dijalan tadi.. dan aku letakkan diatas gundukan tanah..

“hai sayang.. gimana kabarnya..? maaf aku baru main kesini..” kataku sambil mengusap batu nisan yang ada didepanku

“kok kamu ga pernah datangin aku lagi..? kamu dah ga kangen aku lagi kah..?” ucapku.. dan ga terasa air mata pun mulai menetes dipipiku..

“maaf ya sayang kalau sampai sekarang aku masih begini.. tapi hari ini aku janji, kalau ini adalah air mataku yang terakhir untukmu.. dan setelah ini aku akan membuka lembaran baru untuk hidupku..”

“terimakasih telah mewarnai lembaran hidupku yang kemarin.. yang tenang disana ya sayang.. doaku selalu untukmu..” sambil mengusap air mata yang menetes..

Perlahan aku merasakan sesorang membelai rambutku pelan.. hiuuffttt..

“akhirnya kamu datang juga yang..” ucapku lirih..

“terimakasih sudah datang dan mendoakan ratih ya nak..” ucap seorang wanita yang membelai rambutku..

Cukkk.. ini suara ibunya ratih ya… hiuuffttt.. aku langsung cepat-cepat menghusap sisa air mataku.. setelah itu aku berdiri..

Aku lalu menyalami ibunya ratih dan mencium tangan beliau.. dan beliau langsung memelukku.. aku lalu membalas pelukan beliau.. beliau mengelus rambut belakangku dan menangis dipelukanku.. cuukkk.. aku kangen pelukan ini.. ini seperti pelukan ratih dimalam itu..

“maaf bu.. saya datang kesini ga izin ibu dulu..” kataku..

“kenapa kamu ga kerumah dulu nak.. kamu ga pengen main lagi ya kerumahnya ibu..” kata ibunya melepaskan pelukannya dan menatapku dengan beruraian air mata..

“bukannya ga mau bu.. saya ga pengen membuat ibu bersedih..” kataku sambil menunduk..

“justru kalau kamu datang kesini diam-diam ibu malah sedih.. “ kata ibunya sambil mengelus pelan pipiku.. cuuukkk.. sentuhan tangannya pun seperti ratih..

“maaf bu.. mohon maaf banget.. jujur aja.. sebenarnya saya yang belum siap kerumah ibu..” kataku yang masih tidak berani menatap wajah beliau..

“oh gitu toh…” kata ibunya..

“kalau itu alasanmu ibu masih bisa terima..” katanya pelan..

“kapan datang mas…” tiba-tiba suara ayu terdengar dari belakang ibunya ratih.. dibelakang ayu tampak dua orang paruh baya.. kalau kutebak mungkin yang satu kakak ibunya ratih, dan yang satu adek ibunya ratih..

“baru datang yu..”

“berangkat kapan…?” tanya ayu lagi..

“subuh tadi…” ucapku

“nak gantian sebentar ya.. ibu mau jenguk ratih dulu…” kata ibunya ratih..

“oh iya bu.. silahkan..” aku pun langsung bergeser dan mendekat ke ayu..

“oh iya kenalin mas.. ini ibunya ayu…” kata ayu mengenalkan aku pada wanita paruh baya yang paling muda..

“oh iya bu.. saya sandi..” kataku lalu menyalami dan mencium tangannya..

“saya ibunya ayu mas..” kata ibunya datar lalu menatapku dari ujung kaki sampai ujung rambutku..

Cuukk.. aku jadi serba salah ditatap seperti ini.. mungkin dia ga senang dengan penampilanku..

Penampilanku hari ini seperti biasa kalau kekampus.. aku menggunakan sepatu converse hitam putih, celana levis butut yang sobek dilutut, kaos yang ditutupi jaket levis.. rambut yang gondrong sebahu dan bergelombang dan ditambah anting-anting di kuping kanan kiri.. gelang tali dan rantai ditangan kiriku yang cukup banyak.. lalu jam tangan ditangan kananku.. serta slayer yang kukantongi dibelakang..

Pandangan ibu ayu ga lepas dari penampilanku.. hiuuffftttt… mungkin ini kesan pertama yang tidak baik dimata ibunya.. terserah lah.. ini aku apa adanya.. kalau ibu setuju dengan aku seperti ini.. maka aku akan segera menembak anak ibu.. tapi kalau ibu ga setuju.. aku tetap akan menembak anak ibu.. hehehehehe.. setuju ra setuju urasan mburi, ga ngurus wes.. hehehehe.. (setuju ga setuju urusan belakangan.. ga urus sudah.. hehehehe..)

“kalau ini budenya ayu.. kakaknya ibu ayu dan kakaknya ibu mba ratih..” kata ayu memperkenalkan wanita satunya..

Aku juga menyalami dan ketika aku akan mencium tangannya, dia menarik tangannya.. assuuu.. emang aku njiji’i apa kok sampai segitunya… dan pandangan beliau ini lebih tampak ga enak.. beliau seperti bener-bener ga suka sama aku, sampai-sampai tidak mengucapkan sepatah katapun untuk perkenalan dirinya.. terus urusanku apa kalau dia ga suka sama aku..? terserah dia aja..

Dan aku ga mau cari muka.. mukaku sudah ada dan ganteng.. aku juga ga mau bermuka dua karena satu aja sudah bisa menaklukkan wanita cantik dikampusku, apalagi mukaku ada dua.. apa ga selesai semua wanita-wanita disekitarku, termasuk tiga wanita paruh baya yang masih terlihat kecantikannya ini.. assuuu..

“jadi.. ntar mas singgah kerumah..?” kata ayu mendekati aku ketika ibu dan bude-budenya lagi berdoa dimakam ratih..

“ngga yu.. aku langsung balik.. aku mau ke ibukota propinsi.. mau ketempat pamanku..” kataku berbohong.. sebenarnya aku mau langsung balik kekosku.. tapi kalau itu alasanku, pasti dia maksa aku untuk kerumahnya..

“ada acara apa mas ke ibukota propinsi..?” tanya ayu

“ga tau yu.. aku disuruh kesana, kata pamanku ada urusan yang penting..” ucapku

Ayu lalu mendekati aku dan berbisik..

“kamu itu bukan pembohong yang baik mas…” katanya..

Cuuukkk.. emang aku ga bisa bohong ya..? kok semua orang yang kubohongi pasti itu jawabannya.. emang susah jadi orang yang baik seperti aku ini.. hehehehehe..

Dan ketika semua sudah selesai berdoa kami semua jalan bareng menuju parkiran di depan makam.. aku berjalan bersama ibunya ratih, sedang ayu dibelakangku bersama ibu dan budenya..

Ketika sampai diparkiran makam, bude dan ibunya ayu langsung masuk ke mobil tanpa berbicara sedikitpun kepadaku.. sedangkan ayu dan ibunya ratih masih berdiri didekatku..

“kamu singgah kerumah kan nak..?” kata ibunya ratih, merayuku untuk singgah kerumahnya..

“mohon maaf bu saya ada urusan di ibukota propinsi..” kataku berbohong pada ibunya..

“hem.. ya sudah kalau memang ga mau kerumah ibu..” kata ibunya dengan kecewa dan menarik nafas dalam-dalam…

Assuuuu.. bukan begitu bu.. kan tadi sudah kukasih alasan waktu dimakam, dan ibu juga sudah mengerti.. kenapa kok sekarang tanya gitu lagi..?

“mohon maaf bu..” kataku lalu menunduk..

“iya ga pa2 nak.. terimakasih ya.. sudah berkunjung dimakam ratih dan berdoa untuknya..” kata ibunya sambil menatapku..

“iya bu.. saya mohon pamit ya..” kataku sambil mencium tangan beliau.. dan beliau mengelus rambutku pelan..

“hati-hati kuliahnya nak.. tetap menjadi anak yang baik ya..” kata ibu ratih sambil menatapku lalu mencium keningku..

CUUUPPP..

Cuukk.. sama.. sama seperti ratih rasanya kalau mengecup..

Lalu ibu ratih berjalan kemobil meninggalkan aku dan ayu..

“yu.. aku balik dulu ya..” kataku..

“iya mas.. hati-hati dijalan ya..” kata ayu.. lalu meraih tanganku dan mencium tanganku seperti biasa.. cuukkk.. kamu ga takut ketahuan sama dua wanita didalam mobil yang ga senang sama aku kah yu..? ntar kamu dimarahin lagi mencium tanganku..

“yu.. ayo pulang..” teriak ibunya dari jendela mobil yang sudah diturunkan kacanya..

Asssuu.. betulkan baru di rasani sudah dipanggil ayunya..

“tuh yu.. dah dipanggil..” kataku..

“iya mas.. ayu duluan ya..” kata ayu dengan raut wajah yang kecewa..

“iya hati hati ya..”ucapku..

Ayu mengangguk lalu berjalan kearah mobil dan setelah ayu naik, mobilnya perlahan mulai meninggalkan area pemakaman..

Aku lalu duduk dipos area pemakaman.. aku mengambil teh kotakku dan mengambil rokok dikantongku.. aku mau istirahat sebentar sebelum melanjutkan perjalan kembali kekosku.. aku lelah untuk sekarang ini dan aku mau mengeluarkan semua unek-unekku yang ada didalam pikiranku..

Aku sebenarnya malas mau kembali kekosan, tapi aku bingung mau kemana lagi..

KRINGGG…KRINGG.. KRINGG..

Bunyi hp dikantongku.. aku lalu mengambil dan tertulis dilayar sebuah nama..

GABY…

#cuukk… saatnya membuka lembaran baru dan dimulai dari sini..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 40 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 40 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 39 ) | ( Part 41 ) Selanjutnya