. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 39 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 39

1
423

Part 39  – Tetaplah Menjadi Baik


Amelia Putri

Adalia Adriana

Kirana Ayu

Beberapa hari lagi 40 hari meninggalnya ratih.. dan aku sudah belajar melupakannya walau itu berat dan sangat berat.. kasian kalau aku terlalu memikirkannya malah membuat dia tidak akan tenang disana.. ratih juga sudah tidak pernah datang lagi dalam bayang-bayangku, semenjak aku keluar sel dan tidak mencari sisa orang-orang yang bantai aku dimalam itu.. mungkin itu salah satu keinginan ratih yang membuat dia tenang disana dan mungkin dia ga mau datang lagi supaya aku bisa move on dari dia.. dan sekali lagi aku hanya bisa berdoa semoga dia bahagia dengan cita dan cintanya diatas sana..

Oke sekarang kita balik kedunia nyata.. Hari ini aku kekampus seperti biasa.. sebenarmya sudah terlambat sekali.. Karena teman-temanku sudah ngikutin mata kuliah dari tadi.. dan semester ini lagi-lagi aku terkena sindrom yang namanya malas kuliah.. memang sih aku rajin kekampus tapi itu sekedar kekantin, kehimpunan atau keperpustakaan.. untuk keperpustakaan bukan untuk membaca buku didalamnya tapi nongkrong didepan perpustakaan dibawah pohon rindang.. dan sekarang aku lagi didepan perpustakaan setelah tadi dari himpunan sebentar.. aku lagi menunggu teman-teman yang sebentar lagi selesai kuliah..

“woii.. delpiero..” teriak pak tomo yang berdiri didepan gedung kuliah..

“ya pak.. bapak manggil saya..” ucapku sambil berdiri

“ya iyalah.. masa kursi beton yang kamu duduki kupanggil.. kurang ajar ini.. sini cepat..” ucap pak tomo..

“siap pak…” aku pun berjalan menghampiri beliau yang ada didekat tangga didekat kamar mandi gedung kuliah..

“kamu ga kuliah..?” tanyanya..

“kuliah apa pak..?” tanyaku

“mata kuliah saya.. rekayasa gempa…” ucap pak tomo..

“wah.. bapak ngolok saya ya ini.. saya kan belum ngambil mata kuliah itu..” kataku

“loh kamu semester berapa..?” tanyanya

“semester tiga pak..”

“ohh.. semester tiga.. boros dimuka kamu ya..” ucapnya cuek lalu meninggalkan aku dan dia berjalan kearah gedung rektorat..

Asssuuu’i cuman gitu aja.. dia hina aku terus pergi tanpa permisi meninggalkan bekas luka dihati.. bajingan kok.. untung kamu dosen sipil.. kalau ngga sudah kupanah pakai busur gandiwaku..

“hay yayang pur..” ucap mba amel dibelakangku..

“loh mba amel.. tumben dikampus.. mba ada mata kuliah kah..?” tanyaku..

“mata kuliah..? apa itu mata kuliah..” tanyanya sambil mengangkat kedua alisnya dengan congkaknya..

Bajingan.. taulah aku, kalau dirimu sudah selesai semua mata kuliahnya.. jadi ga usah congkak-congkak amat didepanku.. kalau kuperkosa baru tau kau..

“iya..iya.. yang sudah selesai mata kuliahnya.. sombong banget..” ucapku dengan sinisnya..

“hihihihihi.. susah ya ngomong sama mahasiswa yang punya banyak tanggungan mata kuliah itu.. bawaannya emosi terus.. apalagi jomblo… tambah jadi sudah emosinya.. hhihihihihihi..” ucapnya sambil tertawa mengejekku..

“cuukkk.. berani betul dirimu menghinaku mel.. untung kamu pacarnya kakandaku.. kalau ngga, sudah kusosor bibirmu sampai dower..” ucapku dengan cueknya dan langsung memanggil namanya tanpa embel-embel mba lagi….

“emang berani nyosor bibirku..?” ucapnya sambil mendekatiku.. posisiku yang ada didekat tangga dan kamar mandi gedung kuliah yang sepi.. membuat aku nekat mendekatkan bibirku kewajahnya…

“berani.. mau coba..?” ucapku bercanda…

“jangankan disosor.. diperkosa kamu juga aku mau..” kata mba amel.. lalu..

CUUUPPPP..

Dia mengecup bibirku.. lalu berbalik meninggalkan aku..

“kenapa sih pake kecup segala.. ga ingat kalau punya pacar kah..?” ucapku setengah jengkel.. iya setengah aja jengkelnya kan dia pacarnya kakandaku.. setengahnya lagi, ya senanglah.. siapa coba cowo yang ga senang dikecup sama si semok amel..

“siapa suruh nantang aku.. weee..” katanya santai sambil memeletkan lidah lalu pergi meninggalkan aku ke arah kantin..

“cuuukk… awas ya…” ucapku.. dia pun cuek aja sambil melambaikan tangan.. assuuu dicuekin aku.. tapi mau kemana ya dia..

“mell.. mau kemana..?” tanyaku

“kekantin..”

“ikut dong.. tapi traktir ya..” ucapku..

“iya sini aja..” ucapnya..

Asyikkk rezeki emang ga kemana.. aku langsung berlari kearah mba amel dan berjalan disampingnya..

“ngapain sih kekampus mel..” tanyaku..

“mal.. mel.. mal.. mel..” ucapnya sambil mengomel..

“hehehehehe.. maaf keceplosan mba.. ngapain sih kekampus..” tanyaku..

“mau lihat jadwal sidang ujian hasil..” jawabnya..

“waduh.. berarti kalau sudah sidang ujian hasil, terus yudisium dong..?” tanyaku

“iya..” jawabnya lalu duduk dikursi kantin

“terus wisuda dong..?”

“iya..” jawabnya lagi

“terus mba amel balik ke pulau seberang dong..?” tanyaku lagi

“iya..”

“yaaaa… ga ada yang ngecup aku lagi dong..” ucapku dengan memasang tampang mesum..

“dipikiranmu itu cuman ngecap-ngecup aja kah isinya..?” tanyanya

“iya.. salah satunya itu mba.. habis enak sih..” ucapku cuek sambil mengambil rokok dan mengisapnya…

“hemmm.. makanya cari pacar sana.. biar puas kamu ngecupnya..” kata mba amel..

“cuukkk.. emang cari pacar gampang apa kaya beli sempak di pasar besar.. beli satu dapat tiga bonusnya..” ucapku dengan agak kesel..

“emang kan kamu pacaran cuman cari sempaknya aja.. kayak ga tau kamu aja.. bajingan lendir..” ucap mba amel dengan cueknya.. lalu dia berdiri dan kearah meja ibu kantin..

Asssuuu.. enak betul kamu jawabnya mel.. mentang-mentang sempakmu pernah kuplorotin.. mau lagikah kuplorotin…? bajingan’i…

[table id=Ads4D /]

(“plorotin bang.. plorotin… dah haus nih aku..” ucap jago bersuara)

(“bajingan kamu go.. becanda aja aku itu.. lagian kan dia pacarnya kakandaku..” jawabku..)

(“kalau dikosan dia kakandamu bang.. kalau diluar gini ya dia salah satu sainganmu..”)

(“kok bisa gitu go..?”)

(“secara kan simontok ini sudah masuk wilayah jajahanku bang.. sudah kubuat tanda itu didalam memeknya.. dan ga mungkin hilang..”)

(“asssuu kamu go..”)

(“hahahahahaha.. tidur lagi ah..”)

(“tidur sudah kamu go.. bikin kepala nyut-nyutan aja kalau kamu bangun..”)

(“harusnya aku yang nyut-nyutan bang.. kok bisa kamu ituloh.. dah ah aku mau tidur..”)

(“ya tidur sana..”)

(“ehh bang.. ntar kalau mau jalan sama sisemok bangunin aku ya..”)

(“assuuu.. siapa yang mau jalan sama mba amel..?”)

(“ya kali aja abang khilaf.. hahahahahaha..”)

(“asuuu kamu go..”)

(“go..”)

(“apa bang..?”)

(“kamu diomongin tuh..”)

(“sama siapa..?”)

(“biasa.. penggemarmu..”)

(“eleh.. tukang coli kah..?”)

(“assuuu.. tukang coli.. bahasamu itu loh go..”)

(“ya memang gitu kok kenyataannya..”)

(“terserah kamu dah.. kamu tau ga mereka ngomong apa..?”)

(“hemm.. aku sih malas tau bang.. tapi demi kamu aku dengerin dah..”)

(“assuuu kamu go… hahahahaha..”)

(“dih.. malah ketawa.. cepetan mereka ngomong apa..? mumpung aku masih mau dengar ini…”)

(“mereka bilang kamu itu sudah pensiun, ga bisa ngaceng lagi, berubah orientasi.. ya pokoknya gitu deh..”)

(“terserah dah mereka ngomong apa.. mereka kan mikirnya ga pake otak bang.. tapi pake biji..”)

(“hahahahahaha.. assuu kamu go.. asssuuu.. siap-siap dibully kamu go..”)

“(terserah mereka aja bang.. yang penting sempakmu masih nyaman buat aku tidur.. aku cuek aja..”)

(“hahahahahaha.. assuuu.. bajingan kamu go…”)

[table id=AdsKaisar /]

Ga lama mba amel kembali lagi dengan sepiring nasi penuh lengkap dengan sayur dan lauknya…

“mba amel habis gali sumur dimana..? banyak banget makannya..” ucapku

“bukan aku yang gali sumur.. tapi sumurku habis digali sama alan.. puas kamu..” ucapnya jengkel..

Cuukkk.. kata-katamu mba.. bajingan.. bikin aku cemburu aja.. cemburu..? ngaca cook? ngaca.. siapa kamu kok cemburu..

“bahasamu mba.. kok tambah ngeri gini.. diapain aja kamu sama kakandaku alan..?” tanyaku..

“aku tuh lagi pusing pur.. stress aku ini.. mau ujian seminar hasil.. mana lagi halangan..” ucapnya lalu memakan makannanya..

“oooo.. halangan.. berarti bohong dong barusan..” ucapku

“udah ah.. aku makan dulu jangan diganggu..”ucapnya..

Akupun lalu berdiri dan memesan es teh.. lalu aku balik lagi kemeja..

“kamu ga makan pur..?” ucap mba amel sambil makan..

“makan aja dulu.. ga usah ngomong.. pemali..” ucapku..

“iya.. iya..” ucapnya lalu melanjutkan makannya..

“halo sandi purnama irawan.. sang raja lendir yang bajingan…” ucap aldo

“halo aldo septian hadi.. sang begawan ahli perlendiran..” balasku..

“dan halo juga buat kalian berdua.. hasil dari perlendiran..” ucapku pada surya dan yuda..

“asssuuuu..” ucap mereka surya dan yuda..

“behhh.. ini sudah hasilnya.. kalau sisa-sisa lendir yang tercecer lagi ngumpul..” ucap lia yang baru datang dibelakang mereka dengan sinisnya.. lalu duduk disebelah kananku

“cuuukkk…” maki kami berbarengan

“sisa-sisa lendir jare.. (bilang..)” kata surya

“mungkin kata lia kamu aja itu sur.. bukan aku..” kata aldo menyahut dan duduk disebelahku kiriku..

“bukan aku juga loh do.. kan aku hasil dari lendir yang unggulan.. bukan kayak surya sisa-sisa lendir yang tercecer..” kata yuda

“assuuu..” maki surya..

“ya mungkin, surya ini sisa lendir yang tercecer di tanaman cocor bebek.. jadi dia diciptakan perpaduan antara cocor bebek dan sisa lendir..” lanjut aldo..

“bajingan..” gerutu surya

“waduh.. jadi surya ini distek dong waktu diciptakan..?” ucapku

“jancuukk.. kamu kira aku tumbuh-tumbuhan apa san..?” kata surya

“oh.. campuran sama cocor bebek.. makanya kok ga bisa diam..” ucap lia..

“asssuuu.. diam kalian semua… sebelum aku berubah menjadi ranger kuning.. minta maaf lah kalian..” kata surya sambil melotot..

“woiii.. cocor bebek.. diam kau..” teriak ibu kantin..

“jangan ikut-ikut bu.. atau mulai detik ini aku ga hutang lagi dikantin ini..” balas surya..

“saya setuju.. tapi bayar dulu hutangmu kemarin.. sekarang..” ucap ibu kantin

“hahahaha.. mampus kau anak muda..” ucap yuda..

“loh kok bu kantin ga nyegah saya..? malah setuju lagi..” balas surya yang mulai panik

“kamu itu makannya sudah banyak, ngutang lagi.. bayar sekarang..”kata ibu kantin sambil melotot..

“ampun bu.. ampun.. kasihanilah anak kos ini..” kata surya memelas..

“ternyata panjang bibirmu ga sepanjang omonganmu..” kata ibu kantin lalu masuk kedapur..

“cuukkk.. yang kita bahas kan tanaman cocor bebek bukan bebeknya.. emang mulutku kaya congor bebek..? aneh memang ibu kantin itu..” kata surya berbisik kepada kami..

“suryaaaaaaaaaaaa… ibu dengar loh…” teriak ibu kantin dari dapur..

“waduh…” ucap surya panik…

“hahahahaha… kapokmu kapan cook..” ucap aldo sambil tertawa..

“kata siapa bibir kamu ga mirip congor bebek sur.. kamu loh ngomong disini tapi bibirmu sampe digedung kuliah..” kata mba amel sambil mengambil estehku lalu meminumnya…

“cuukkk.. atos omongane mba iki rek…” (cuukkk.. keras ngomongnya mba ini rek..) kata surya..

“masih mau..” ucap yuda..

“engga.. cukup sudah.. cukuuupp.. ampun aku.. asuu.. asuuu..” kata surya memelas lalu menghisap rokoknya..

“hahahahahahaha..”

“san.. kamu ga kuliah lagi..?” ucap lia memotong candaan kami

“ngga ya’..” ucapku datar

“kamu itu mabuk aja terus.. kuliah ga pernah..” kata lia dengan santainya

Assuuu.. kok kamu masih perhatian banget sama aku ya’..?

“ntar juga aku rajin lagi kok ya’..” ucapku sambil menghisap rokokku

“kapan..? nunggu dolar jadi 1200 rupiah..?” kata lia

“cuukkk.. ya ngga gitu juga kali ya’..” ucapku

Nyiuuttttt… lia lau menyubit perut kananku..

“sakiit.. ya’… sakit..” teriakku

“ayo pisuin (maki) aku lagi…” kata lia melotot kearahku..

“iya… iya.. maaff.. coba dicium kek.. ini malah dicubit..” ucapku sambil mengusap perutku bekas cubitan lia..

“mau dicium pake ini..” kata lia sambil mengepalkan tangannya kewajahku..

“janganlah ya’ tega betul kamu sama aku..” ucapku memelas..

“ya kamu itu harus ditegain.. soalnya kan kamu raja tega..” ucapnya dengan sinis…

Asssuuu.. yang raja tega siapa ya’..? ga terbalikkah.. kuperkosa juga ga lama kamu.. bajingan..

“yang raja tega siapa ya’..?” ucapku sambil menatap kelia

“kenapa ga terima..?” ucapnya sambil melotot ke aku..

Assuuu.. asuuu.. iya sudah kamu memang mahluk paling benar dimuka bumi ini.. ga pernah salah kok, aku aja yang salah.. upilmu numpuk dilubang hidungmu, itu juga salahku kok.. bajingan..

Lia lalu mengambil es tehku di mba amel lalu meminumnya..

Cuukkk.. terus kenapa juga estehku aja yang digilir.. kenapa ga bibirku sekalian digilir… assuu…

“eh kok mendung gini..” kata mba amel sambil melihat keadan diluar yang sudah mulai gelap karena mendung..

“de ayo balik yo..” ajak mba amel ke lia..

“ayo kak.. lama-lama kita kumpul disini ntar kita disosor bebek …” kata lia lalu berdiri..

“cuukkk.. kalau kusosor beneran neh..” kata surya..

“tuh kan bebeknya nyaut.. ayo kak..” kata lia dengan sadisnya lalu menggandeng mba amel..

“bajingan’i.. kenapa aku nyahut ya…” gerutu surya..

“de’ kita kejurusan dulu ya lihat jadwal seminar punyaku..” kata mba amel..

“yoo ah.. tapi ntar aja kan kak.. mau hujan nih..” kata lia..

“iya.. ntar aja..” kata mba amel..

“babay yayang pur..” kata mba amel..

“yo.. hati-hati mba..” kataku

“babay congor bebek dan teman-temannya bebek..” kata mba amel ke surya, aldi dan yuda..

“cuukkk..” ucap mereka bertiga kompak..

“pur duluan ya..” ucap lia sambil memandangku dengan pandangan yang datar..

“yo.. hati-hati ya’..” ucap ku sambil rokokan..

“duluan ya sisa lendir yang tercecer..” ucap lia ke tiga temanku..

“bajingannn…” ucap mereka bertiga kompak

“hahahaha..” lia dan mba amel tertawa bareng..

Lia.. hemmm.. walaupun kamu seperti itu, tapi kamu perhatian banget sama aku.. terus terang kalau boleh jujur.. didalam lubuk hati yang paling dalam.. aku masih sayang kamu.. walaupun kamu sudah ngecewain aku.. tapi mau di apa, kamu memang bukan jodohku..

[table id=AdsLapakPk /]

Mereka berdua pun meninggalkan kami berempat dikantin..

“cuukk.. enak’e kamu itu san bisa kenal dekat sama cewe-cewe cantik dikampus ini..” kata surya..

“ya sabar sur.. terima kejombloanmu dengan lapang dada..” sahut yuda..

“assuu.. kamu loh juga jomblo..” kata surya..

“tapi aku kan bahagia.. ga kayak kamu yang mengenaskan…”

“sama aja itu cook.. sama-sama jomblo.. kira-kira kapan ya berakhirnya masa jomblo kita yud..” ucap surya ke yuda..

“masa jomblo kalian akan berakhir di pelaminan kok.. santai aja..” ucap aldo

“asyiiikkk.. gitu dong sekali-kali kasih semangat kami..” kata surya

“atau bisa juga berakhir di pemakaman..” kata aldo dengan cueknya..

“asssuuu.. maksudmu jomblo sampai mati.. amit-amit jabang bayi.. amit-amit jabang bayi.. bajingan kamu do..” ucap surya sambil mengetok meja..

“hahaha.. ayo balik wes.. dah mau hujan’e..” ucap ku..

“ayo wes.. lama-lama disini gatel pantatku..” kata surya..

“makanya kampes (sempak) itu ganti tiap hari..” kata yuda

“surya loh sudah ganti kampes tiap hari.. hari ini side A besok side B..” kata aldo

“asuuu.. kamu kira kampesku ini kaset apa.. pake side A side B.. bajingan..” gerutu surya..

“hahahahahahaha…” kami pun tertawa bersama..

Dan kami pun membubarkan diri kekos masing-masing.. sebelum kekos-kosan aku singgah dikamar mandi perpustakaan.. setelah selesai, aku pun berjalan kearah luar kampus..

BUGGHHHH..

Aku menabrak seseorang..

“maaf ya ga sengaja..” ucapku..

“aku yang sengaja..” kata anak itu lalu mengangkat wajahnya dan menatap mataku..

Bajingan.. inikan anak maba yang nabrak aku waktu malam akrab terus dia nantangin aku..

“kamu lagi.. jadi kapan nih jadi kita duelnya..?” tanyaku..

“nantilah.. jangan sekarang.. aku tau kamu lagi berduka..” ucapnya santai sambil mengambil rokoknya dan membakarnya..

“hem.. apa hubungan aku berduka sama duel kita..?” ucapku..

“ntar kalau kamu kalah, malah menambah dukamu..” katanya sambil berjalan meninggalkan aku dengan santai..

Bajingan… angkuh sekali kau anak muda.. aku cuman geleng-geleng kepala melihat tingkah anak itu..

“mas..” panggil dedi adek tingkatku anak sipil

“apa ded..?”

“sampean kenal sama anak itu..?” tanyanya..

“ngga.. kenapa..? kamu kenalkah..?”

“satria namanya mas.. maba jurusan arsitek..” kata dedi..

“oo.. satria…”

“garang anak itu mas.. dia kemarin meng KO alex, senior yang tua itu mas..” ucap dedi

“alex..??? wuuhhh.. sangar juga dia..”

“sampean kenal alex mas..”

“iya.. dulu waktu maba aku meng KO alex juga.. hehehehe..” ucapku

“behh.. sangar juga sampean mas…”

“biasa aja ded.. udah aku balik dulu ya..” ucapku..

“oke mas…” kata dedi berjalan menuju kantin..

Cuukkk.. bajingan juga dia ternyata.. alex ini termasuk kuat dikampus ini.. dan selama ini alex baru roboh sama dua orang.. bung toni dan aku.. sekarang alex roboh ketiga kalinya sama maba yang namanya satria.. bajingan.. lama-lama aku penasaran juga sama tuh anak.. bisa juga nanti jadi penerus kos pondok merah anak itu..

Satria.. wahh.. sangar juga dia ya.. boleh.. boleh.. ga sabar aku mau duel sama dia..

Aku pun berjalan kearah kos.. sesampainya dikos suasana kos sepi, mungkin teman-teman masih ada dikampus atau juga masih ada yang tidur.. aku pun masuk kamar dan menyalakan computer untuk mendengarkan lagu.. lalu aku iseng membuka beberapa folder.. disalah satu folder ada satu file yang bertuliskan untuk sayangku.. cuukk ini ketikan ratih kah..? kalau aku lihat tanggal filenya, ini sehari setelah kami jadian.. tapi kapan dia ngetiknya ya..? karena penasaran akhirnya aku membuka file itu..

Hai sayang..

Gimana kabar sayang hari ini..? semoga sayang sudah bisa tersenyum hari ini ya..

Maaf ya sayang.. mungkin saat sayang baca ini ratih sudah jauh dari dunia ini..

Dan maaf juga kalau ratih ga pernah cerita tentang penyakit ratih..

Sengaja ratih merahasiakan semua sampai tiba waktu tiba untuk pergi.. biar sayang ga ikut kepikiran tentang penyakit ratih..

Sayang tau ga? ratih itu sudah cinta waktu pandangan pertama sama sayang.. waktu itu ospek dan kita berpasangan dan saling suap-suapan waktu disuruh panitia.. itu bagi ratih sarapan ternikmat yang pernah ratih rasakan.. Makanya sebagai ucapan terimakasih, ratih kasih bunga waktu sayang tampil dimalam keakraban.. tapi ternyata lia juga kasih bunga.. sebel sih.. tapi mau gimana lagi, memang sudah resiko suka sama bajingan pujanggga kaya sayang..hihihihi..

Sayang tau ga? selama setahun ratih harus menjalani terapi karena penyakit yang menjengkelkan ini.. menjengkelkan bukan karena penyakitnya sih sebenarnya, tapi ratih itu jengkel karena memendam kangen dan rindu sama sayang..

Sampai tiba awal ajaran baru, ratih nekat dan meminta izin orang tua ratih untuk lanjut kuliah, dan ratih juga nekat memohon sama mas rendi supaya ratih dimasukkan jadi panitia ospek.. kenapa ratih nekat..? karena ratih tau sayang jadi panitia juga.. kenapa ratih mengenal mas rendi..? mas rendi itu senior ratih dijurusan industry dan mas rendi premannya jurusannya ratih, jadi siapa yang ga kenal mas rendi.. awalnya mas rendi ga setuju.. begitu ratih menjelaskan alasan kenapa mau ikut panitia.. mas rendi langsung setuju.. dan ratih memohon supaya mas rendi ga cerita kesayang.. tapi ratih ga pernah cerita tentang penyakit ratih ke mas rendi.. takutnya mas rendi berubah pikiran lagi malah ga setuju kalau ratih jadi panitia..

Sayang ratih juga mau minta maaf kesayang.. karena hadirnya ratih, sayang ga jadi dekat sama ayu.. ratih tau kok kalian itu saling suka.. tapi malam itu, ayu tau kalau ratih suka sama sayang, akhirnya dia mengalah dan menyuruh ratih untuk mendekati sayang dan mengungkapkan perasaan ratih sebelum terlambat.. ratih sebenarnya ga mau.. bagi ratih cukup dekat dengan sayang aja ratih sudah bahagia kok.. ratih sadar resikonya kalau jadian sama sayang, nanti sayang akan kehilangan ratih selamanya.. dan sayang pasti akan sedih.. tapi ayu memaksa dan mengancam kalau ratih ga ngomong, maka dia yang akan mengungkapkan perasan ratih kesayang..

Semoga setelah ini, sayang bisa memperbaiki hubungan yang sempat tertunda dengan ayu karena hadirnya ratih.. ratih itu sayang sama sama ayu.. dia ade yang baik.. dan dia banyak berkorban perasaan untuk ratih.. semoga dia bisa menjadi pendamping sayang kelak.. maaf kalau permintaan ratih berlebihan..

Oh iya sayang.. Barusan yang masuk kekamar sayang itu mba mery ya..? pacarnya mas rendi kan..? ratih tau loh kalau dia masuk.. ratih kan sudah bangun.. cuman ratih pura-pura tidur aja.. tapi kenapa kok dia marah terus tiba-tiba pergi lihat ratih tidur dikasurnya sayang..? jangan-jangan ada sesuatu ya diantara kalian.. hayooo.. awas ya.. dia itu pacarnya mas rendi loh..

Sayang maafin ratih ya..

Maaf karena buat sayang kecewa..

Maaf karena singkatnya hubungan kita..

Maaf karena ratih belum bisa kasih perhatian yang lebih..

Maaf karena sudah ninggalin sayang pas lagi sayang-sayangnya..

Sayang terimakasih ya..

Terimakasih sudah menjadi penyemangat ratih untuk melawan penyakit ini..

Terimakasih sudah memeluk ratih..

Terimakasih sudah nembak ratih..

Terimakasih sudah memberikan ciuman pertama bagi ratih..

Terimakasih sudah menggendong ratih..

Terimakasih sudah memberi sayang dan senyum yang manis bagi ratih..

Dan terimakasih buat malam yang indah.. dan tetaplah manjadi baik..

Bagi ratih ini semua hal yang paling indah dan anugrah yang paling luar biasa disisa hidup ratih..

Terimakasih sang pencipta.. terimakasih telah menghadirkan seorang yang membuat aku bahagia disisa hidupku.. seseorang yang bernama sandi purnama irawan..

[table id=AdsTbet /]

Cuukkk ratih.. kamu pergi aja masih meninggalkan kejutan-kejutan dimasa lalu.. maafkan aku kalau aku baru tau tentang penyakitmu.. kalau aku tau dari awal mungkin ga begini akhirnya.. terimakasih tih.. terimakasih.. walaupun singkat hubungan kita tapi itu sudah lebih dari cukup memberi warna yang sangat indah dihidupku.. dan untuk ayu.. aku ga tau harus gimana.. aku masih lelah.. aku masih belum siap untuk membuka hatiku lagi.. walaupun harus diakui aku pernah sayang dan sampai sekarang perasaan itu ga berubah.. tapi ga taulah.. biar waktu yang akan menjawabnya…

Suasana hatiku sekarang seperti cuaca diluar sana yang lagi hujan deras.. basahnya bukan aja diluar sana tapi dihatiku juga.. aku menangis tapi tidak keluar air mata.. aku cuman bisa nelangsa..

[table id=iklanlapak /]

TIT..TIT..TIT..

Bunyi sms dari hpku

*nomor tak dikenal
Mas.. lagi apa..?

*aku
Maaf ini no siapa ya..?

*nomor tak dikenal
Ayu mas.. maaf ya sudah lancang menghubungi sampean..

Cuuukkk.. ayu sms aku.. pertanda apa lagi ini.. kok tiba-tiba dia muncul disaat aku lagi kacau gini.. aku lalu menyimpan nomornya dan aku langsung membalas lagi smsnya..

*aku
Oh ayu.. maaf yu, aku ga tau kalau ini no mu.. santai aja yu..

*ayu
Jadi mas ga marah ya aku sms..?

*aku
Marah kenapa..? santai aja yu.. gimana kabar?

*ayu
Kirain marah.. hehe.. kabar baik mas.. mas sendiri gimana..?

*aku
Ngga marah lah.. kabarku baik juga yu..? lagi apa nih yu..?

*ayu
Lagi di blok m cari buku mas..

*aku
Hujan-hujan gini diblok m..?

*ayu
Tadinya ga hujan mas.. tapi pas sudah disini hujan.. jadi sekarang kejebak disini deh.. hehehe..

*aku
Naik apa tadi kesana yu..?

*ayu
Naik angkot mas.. kenapa emangnya..?

*aku
Ya udah tunggu disana.. aku sekarang jemput kamu..

*ayu
Jangan mas.. hujan deras loh..

*aku
Emang kenapa kalau hujan.. aku tuh bukan laki-laki pembenci hujan.. aku tuh paling cinta sama hujan.. karena hujan itu anugrah yang sangat menyejukan dari sang pencipta.. dan hujan bikin adem dikepala..

*ayu
Hemm.. kata-katamu mas.. tapi ntar dulu.. kayaknya pernah tau, laki-laki pembenci hujan..

*aku
Udah ga usah dibahas.. kujemput sekarang ya..

*ayu
jangan mas.. ntar sakit loh..

*aku
Kalau sakit kan ada ayu yang ngobatin..

*ayu
Bisa aja mas ini..

*aku
Ya udah tunggu ya disana.. aku berangkat sekarang..

*ayu
Tunggu reda aja mas..

*aku
Mau sampe kapan nunggu redanya.. ya udah aku kesana sekarang..

*ayu
Ya udah deh.. maaf loh ngerepotin mas..

*aku
Ngerepotin apa..? dah tunggu disana ya..

*ayu
Iya deh hati-hati ya mas.. jangan lupa bawa jas hujan ya..

*aku
Oke yu..

Dengan cepat aku tutup semua folder didalam komputerku lalu aku matikan.. aku lalu memakai jaketku setelah itu aku mencari jas hujan dan kuselipkan didalam jaketku.. lalu aku keluar kamar dan menguncinya..

“tigi.. kita hujan-hujanan ya.. hehehehe..” ucapku sambil mengelus speedometer tigi..

Aku lalu mengeluarkan tigi dan menyalakan tigi dan menarik pelan gasnya keluar gang.. jaket dan celanaku langsung basah kuyup terkena air hujan yang sangat deras.. didepan gang, empat sekawan dari kos pondok merah duduk dan minum diemperan sebelah toko..

“woiii sandi.. mau kemana..?” teriak mas wawan

“mau kejalan majapahit mas…” ucapku berhenti sebentar di depan toko tanpa turun dari motor..

“sand..” teriak bung toni sambil mengangkat gelasnya..

“lanjut bung.. aku ada janji.. ntar aja ya..” ucapku.. bung toni cuman mengangguk aja sambil menatapku.. cuukkk.. bahaya ini, bisa-bisa dihukum aku nanti aku sama bung toni.. mending aku cepat-cepat pergi aja sudah..

“mana jas hujanmu..?” tanya mas rendi

“ini..” aku menunjuk kedalam jaket lalu aku menarik gas tigi perlahan meninggalkan mereka..

“arekkk gendeng..” (anak gila..) teriak mas bendu..

Assuuu.. kenapa mas bendu teriakkin aku gila.. ah cuek ajalah.. aku lalu menambah sedikit kecepatan tigi.. aku dan tigi membelah jalan yang sedang basah karena hujan deras.. ntah ada perasaan apa sekarang ini.. mungkin perasaan senang aja ketika ayu sms aku.. dah lama aku ga ketemu dia.. terakhir ketemu waktu pemakaman ratih sebulan yang lalu..

Sampai dijalan majapahit dan didepan sebuah toko buku aku berhenti dan memarkirkan tigi.. aku mencari sekeliling.. lalu pandanganku tertuju pada sudut bangunan toko.. kulihat seorang wanita cantik dan berjilbab duduk sendirian sambil membaca buku.. siapa lagi kalau bukan kirana ayu pramesti..

“yu..” ucapku memanggilnya.. aku mematikan mesin tigi dan turun.. lalu aku berjalan mendekati ayu..

“loh.. kok basah-basahan mas.. gimana kalau ntar sakit..?” ucap ayu lalu berdiri dan dia mendekati aku juga dengan sedikit rasa khawatir

“namanya juga hujan yu.. masa kena hujan kok ga mau basah..? lagian cuman hujan-hujannan aja kok bisa sakit..” ucapku sambil mengelap mukaku dari sisa air hujan yang mengalir dari rambutku..

“Ngeyel betul sih kamu mas.. ntar kalau sakit baru tau rasa..” jawab ayu

“jangan didoain gitu dong yu..” kataku..

“nih bersihin pakai ini wajahnya mas..” ucap ayu sambil menyerahkan sapu tangannya..

“bersihin..” candaku..

“manja betul sih kamu mas..” kata ayu lalu mendekati aku dan membersihkan sisa air hujan yang masih ada diwajahku..

Cuukkk.. aku kan bercanda aja.. kok ayu langsung mau bersihin ya.. bajingan.. harum sapu tangannya terasa banget waktu ayu membersihkan sekitar hidungku.. dan wajah ayu yang sangat dekat sekali dekat wajahku, membuat jantungku berdetak dengan cepat.. aku merasakan belaian yang sangat lembut dari tangan ayu lewat sapu tangannya.. dan saking dekatnya wajah ayu, aku bisa melihat dengan jelas putih dan cantiknya wajah ayu.. bibirnya yang tipis dan bola matanya yang indah.. assuu.. apa aku harus memulai rasa ini lagi..?

“emang sampean ga bawa jas hujan ta mas..?” tanya ayu yang membuat aku terkejut dari lamunan..

“bawa… ini didalam jaket..” ucapku dengan polosnya sambil menunjuk jas hujan yang kuselipkan didalam jaketku..

“kenapa ga dipake..?” ucap ayu kaget..

“iya..iya.. hehehe..” jawabku

“kok iso iku loh mas..mas..” (kok bisa itu loh mas..mas..) ucap ayu gregetan..

“hehehehe..” aku tertawa aja sambil garuk-garuk kepala lalu tolah-toleh ga jelas..

Assuuu.. bisanya tadi ga kupake dulu ya.. pantesan aja tadi mas bendu teriakin aku gila.. rupanya ini toh maksudnya.. bajingan..

“malah plonga-plongo maneh..” (malah tolah-toleh lagi) kata ayu

“cuuukk.. plonga-plongo jare..” (tolah-toleh bilang..) ucapku melotot ke ayu..

“hihihi.. sempean juga gitu sih.. udah tau bawa jas hujan ga dipake.. malah disimpan didalam jaket..” ucap ayu sambil tersenyum..

“ya namanya juga buru-buru yu..” ucapku

“eh yu.. ntar dulu baliknya ya.. aku rokokan sebatang dulu, sekalian nunggu reda hujannya..” ucapku lalu aku mengambil rokok dibalik jaket.. untung terlindung jas hujan.. jadi rokok sama korekku ga begitu basah.. aku lalu membakar rokokku dan kuhisap perlahan lalu mengeluarkannya asapnya perlahan.. asapku sebagian mengenai wajah ayu..

“hukk..huk.. rokokmu ito loh mas.. ga enak bau asapnya..” ucap ayu sambil mengipaskan tangannya didepan wajahnya..

“maaf yu maaf..” ucapku lalu menghisap rokokku dan membuangnya kesamping supaya ga kena ayu lagi..

“cari buku kuliah kah yu..?” tanyaku

“ngga mas.. ini loh cari novel lupus..” ucapnya memamerkan buku yang baru dibelinya yang dibungkus plastic..

“oooo..” ucapku.. setelah nunggu beberapa saat hujan bukannya reda malah tambah deras..

“jadi gimana nih yu..? pulang sekarang atau nanti aja..?”ucapku lalu membuang rokokku yang sudah tinggal filternya aja..

“ya sekarang lah mas.. sampean udah basah kuyup gitu.. ntar sakit loh sampean..” ucap ayu sedikit khawatir terhadapku..

“kan ada kamu yu yang ngerawat.. heheheheh..” gurauku

“emohh.. (ga mau..)” kata ayu dengan imutnya.. cuukkk.. cantik kamu tih.. kok tih sih..? ayu itu loh.. assuu.. iya..ya.. cantik kamu yu, sama seperti mba mu…

“kok gitu sih jawabnya..?” ucapku dengan sedikit merajuk..

“gitu aja ngambek.. iya.. ntar ayu yang ngerawat.. kalau perlu hatinya juga ayu rawat.. hihihihi..”ucap ayu sambil tersenyum manis…

Cuukkk.. kodemu yu.. bikin hati tambah gundah gulana… hiuuffftttt…

“beneran kamu mau ngerawat hati ku..” ucapku sambil menatap matanya..

“gimana ya..?” jawab ayu memainkan kedua bola matanya dan melirik keatas..

Cuukkk.. jinak-jinak merpati ternyata.. kutangkap, kumasukan sangkarku baru tau rasa kamu yu..

“kita balik yo mas.. kasihan kamu kedinginan..” kata ayu sambil melirik aku..

Assuuu.. gitu aja jawabnya.. memang wanita itu maunya didesak dulu baru mau jujur tentang perasaannya.. tapi biarlah.. aku juga ga mau memaksa.. dan mungkin juga belum waktunya kami menjadi pasangan..

“ya udah.. pake nih..” ucapku lalu mengeluarkan jas hujan dari balik jaketku..

“ngga ah.. aku juga mau hujan-hujanan..” kata ayu lalu lari kearah tigi yang kehujanan..

“yu.. ntar kamu sakit loh..” ucapku mendekati ayu yang sudah hujan-hujanan.. tampak jilbabnya dan pakaiannya sudah mulai basah..

“kan ada sampean mas.. hihihihi..” kata ayu membalas ucapanku..

“jadi mbales nih ceritanya..” ucapku

“hehehee.. ayo ah.. masa disini terus kita..” kata ayu yang sudah basah kuyup

“ya..” kataku lalu menaiki tigi.. dan ayu naik dibelakangku..

Aku pun menyalakan tigi.. ayu yang duduk dibelakang agak menjaga jarak.. mungkin karena agak sungkan denganku.. makanya dia ga rapat duduknya..

Pelan-pelan kutarik gas tigi dan mulai membelah hujan yang masih deras.. karena hujan yang makin deras.. ayupun merapatkan duduknya kearahku.. dadanya menempel erat punggungku.. sedangkan tangannya merangkul perutku.. cuuukk.. anget langsung badanku.. assuu.. aku pun memperlambat jalannya tigi untuk menikmati momen ini.. ratih.. pelukannya hangat seperti ratih meluk aku waktu malam setelah jadian.. cuukkk.. kenapa disaat-saat begini, aku kok ingat ratih waktu meluk aku di malam itu ya..?

“yu.. kita berhenti sebentar kah..? hujannya tambah deras nih..” kata ku sambil menoleh kearah ayu..

“ga usah.. langsung aja.. percuma juga berhenti.. kita kan sudah basah mas..” ucap ayu..

“jadi kemana ini..?” tanyaku..

“kekosku aja mas..” kata ayu..

“kamu kos dibarbara kan yu..?” tanyaku..

“iya.. sampean sudah tau aja pake nanya mas..”

“ya biar ada bahan obrolan yu.. kamu itu ga menghargai betul usaha laki-laki..”

“maksudnya mas..?”

“laki-laki itu kalau sudah dekat sama perempuan begini, pasti bingung mau ngomong apa.. susah tau cari bahan obrolan itu..” ucapku..

“ternyata pujangga bajingan bisa bingung juga ya.. hihihihi..” ucap ayu sambil tertawa dan dia mengerat kan pelukannya..

Cuukkk.. pujangga bajingan.. awas kalau sampai kami takluk sama pujangga bajingan ini loh yu.. bisa ga tidur seminggu kamu..

“nah apa lagi kalau sudah dipeluk gini.. apa ga tambah bingung laki-laki itu..” ucapku cuek..

“apasih mas..” ucap ayu malu-malu..

Hemm.. masih mau.. ayo olok aku lagi pujangga bajingan.. bisa kuseret kekosanku kamu nanti..

Akhirnya ayu pun terdiam dan tidak bicara lagi.. mungkin dia salah tingkah, mau lepas pelukan diperutku pasti dia malu, ga dilepas tambah malu.. sudahlah yu.. nikmati aja.. aku juga lagi nikmatin kok..

Sampai didepan kampus dan didepan toko sebelah gang, aku memperlambat jalannya tigi.. ternyata empat sekawan dari pondok merah masih nongkrong dan minum disitu.. aku lalu membleyer tiga kali tigi..

BRUUMMM… BRUUMMM… BRUUMMM…

“asssuuuu..” teriak mas bendu dan mas wawan.. sedang mas rendi cuman geleng-geleng kepala aja.. nah.. kalau bung toni langsung mengangkat gelas kearahku.. bajingan.. dobel-dobel hukumanku dari bung toni nanti ini.. aku pun lalu menarik agak kencang gas tigi meninggalkan mereka..

“mereka tiap hari mabuk ya mas..” tanya ayu..

“iya yu.. mereka itu setiap hari mabuk…”

“yakin mereka aja.. kamu ngga mas..?”

“iya gitu deh.. hehehehehehe..” ucapku

“ngga capek ya mas..?”

“engga yu.. kunikmati aja..” ucapku datar..

“gitu ya..” jawab ayu datar juga..

Dan akhirnya kami sampai dikos-kosan barbara.. tampak didepan kos-kosan beberapa pasangan lagi berteduh sambil menunggu hujan reda.. dan disana ada lia dan bowo duduk diteras.. mereka berdua melihat kami yang baru datang.. bowo melihatku sambil tersenyum dan aku membalas senyumannya.. sedangkan lia, dia memandangku seperti apa ya..? ntahlah.. tapi kalau dengan ayu dia tersenyum..

“yu aku balik dulu ya..” ucapku..

“iya mas.. hati-hati ya.. terimakasih dah repot-repot jemput ayu..” ucapnya yang sudah turun dari tigi dan berdiri disampingku..

“santai aja..” ucapku..

“jangan lupa.. langsung mandi dikosan biar ga pusing kepalanya..” kata ayu..

“yo’i..”

“jangan kebanyakan mabuk.. ntar tambah plonga-plongo loh.. hihihihi..” ucap ayu sambil tertawa..

“bilangin aku plonga-plongo sekali lagi.. kukecup kamu loh yu..”’ ucapku sambil menatap wajahnya..

“woiii.. kalian berdua kalau mau ngobrol masuk sini.. gau usah hujan-hujanan gitu..” teriak lia..

Cuuukkk.. cemburu ya.. hahahahaha.. sana hujan-hujanan sama bowo kalau pengen.. assuuu..

“aku langsung balik ya’..” ucapku sambil tersenyum ke lia.. dan dia ga dijawab cuman ngelihatin dengan ekspresi datar.. kan assuu kalau gitu.. dia yang teriak giliran dijawab malah diam aja.. wes.. terserah kamu aja ya’.. yang penting hatimu lego..

“dah ah yu.. aku balik dulu ya ucapku..” pamitku

“loh ga jadi ngecup nih.. hihihihihi..” ucap ayu sambil tertawa..

“loh kamu nantangin aku nih yu..?” ucapku

“coba aja.. ntar kubilangin mba lia loh..” katanya..

“cuukkk.. apa hubungannya sama lia..” kataku bingung

“adadeh.. hihihihi.. dah baliklah mas.. ntar masuk angin loh.. “ kata ayu..

“ya aku balik dulu..”

“terimakasih sekali lagi mas..”

“iya..”

Dan ayu meraih tangan kananku lalu dia mencium punggung tanganku dengan bibirnya yang basah karena hujan.. cuukkk.. ciumannya mengalir dan kerasa sampai dalam hatiku.. bajingan.. lalu ayu mengangkat wajahnya dan melihat wajahku yang kaget dengan apa yang dia lakukan barusan.. ayu lalu menunduk malu-malu..

“loh katanya mau balik, kok belum balik mas..?” kata ayu memandangku dengan tatapan sendunya..

“gimana mau balik kalau tanganku masih kamu pegang yu..” ucapku sambil menatap matanya..

“eh maaf mas..” kata ayu lalu melepaskan pegangan tangannya.. dan wajahnya lalu memerah dengan butiran-butiran air hujan disekitarnya..

“balik dulu ya yu..” ucapku..

“iya mas.. hati-hati ya.. kabarin kalau sudah dikosan..” kata ayu

Cuuukk.. kos-kosan ku itu dekat aja yu.. ga sampai sepuluh menit sudah nyampe.. gitu aja khawatir banget kamu..

“iya.. balik dulu ya..”

[table id=iklanlapak /]

TIIINNN..

Aku mengklakson lia dan bowo sebagai tanda pamitku.. bowo mengangkat tangannya.. sedang lia hanya diam dan menatapku..

Aku lalu menatap ayu dan dia tersenyum kepadaku.. cuukkk manisnya senyummu yu.. jadi bergetar lagi hatiku.. assuu.. mikir apasih aku ini.. padahal hati ini masih luka dan belum sembuh.. apa aku sudah siap jatuh cinta lagi..?.. entah lah.. hiuuffttt..

Aku lalu memacu tigi menuju kos-kosan.. hujan mulai agak reda.. dan ketika sampai depan kos-kosan aku turun lalu menuntun tigi masuk kedalam kos.. didalam kos empat sekawan yang tadi minum diemperan toko depan gang sudah ada diruang tengah ini, dan melanjutkan minumannya dengan komposisi pemain yang lebih komplit.. kurang aku aja yang baru datang..

“asssuuu”

“bajingan..”

“kurang ajar..”

“cukimai..”

Hemm.. pasti ini sudah sambutan hangat dari teman-teman kosku yang imut-imut ini.. aku sih sudah biasa dengan cacian sayang mereka… bagaimana dengan reaksiku..? aku cuman tersenyum dan menggaruk-garuk selangkangan untuk memastikan jago tetap aman walaupun menciut kedinginan..

 

(“aassssuuu.. kamu bang..” ucap jago bersuara..)

(“hahahaaha..”)

 

“halo abang-abang ganteng..” ucapku yang menggigil kedinginan..

“ga usah banyak ngomong.. ganti bajumu terus duduk sini..” kata mas pandu..

“dih.. jahat banget paman ganteng ini.. pelan-pelan dong ngomongnya..” ucapku

“assuuu.. ga usah sok imut kamu..” kata mas adam…

“loh kok marah-marah.. cium dulu mas..” ucapku…

“bajingan ancene arek iki.. kamu kesambet apa..?” tanya mas arief..

“kesambet cewe berjilbab mas.. ayu sepupunya ratih itu loh..” kata mas wawan..

“kok iso..?”(kok bisa..) kata mas pandu

“dia kan barusan hujan-hujanan berdua sama ayu naik tigi mas..” kata mas rendi

“assuuu.. dapat lagi dia cewe cantik..” kata mas danis

“dibabat habis cewe cantik dikampus kita nih..?” sahut mas raimond..

“untung aku masih kebagian..hahahahahha..” sahut kakanda alan..

Iya kakanda.. kamu kebagian.. tapi mohon maaf sebelum jadian sama kakanda, sudah sempat kuentup pasanganmu.. jadi.. maafkan adindamu yang kurang ajar ini.. sembah sujud untuk mu kakanda..

“assuuu.. hahahahahaha..” maki mas bobby, mas rudi dan mas akbar barengan kepada kakanda alan…

“ko cepat ganti.. jangan ko banyak alasan..” ucap bung toni..

“siap bung..” akupun menuju kamar mandi meninggalkan teman-teman yang masih menggerutu..

Setelah mandi dan berganti baju..

TIT..TIT..TIT..

Ada sms dari hpku

*ayu
Makasih ya mas..

*aku
Sudah berapa kali kamu bilang itu yu..

*ayu
Hehehehe.. iya.. iya.. maaf.. sudah mandi mas..?

*aku
Sudah.. ini lagi ganti baju

*ayu
Bikin teh panas mas.. biar hangat badannya..

*aku
Kalau hangatnya dari pelukanmu boleh ga yu..?

*ayu
Sini aja mas.. mumpung ada mba amel sama mba lia dikamar ayu

*aku
Cuuukkk.. bisa jadi perkedel aku kalau dipeluk kalian bertiga..?

*ayu
Loh emang yang mau peluk siapa..? maksud ayu, sampean kesini aja terus buatin kita teh panas.. jadi kita minum berempat.. hihihihi

*aku
Cruttt.. jadi pelayan aja toh kesana..

*ayu
Hihihihi.. masa ga mau jadi pelayan wanita-wanita cantik

*aku
Kalau pelayan hatimu mau aku yu…

*ayu
Gombalanmu mas.. memang bajingga pujangga kamu.. hihihi

*aku
Udah yu ya.. aku mau kumpul sama teman-temanku dulu..

*ayu
Hem.. kumpul-kumpul apa minum-minum..?

*aku
Dua-dua yu..

*ayu
Gitu ya.. ya udah wes.. selamat menikmati aja..

*aku
Kok gitu balasnya..?

*ayu
Terus harus gimana..? harus ngelarang..? emang ayu siapa mau ngelarang?

*aku
Hem.. ya udah deh.. aku lanjut ya yu..

*ayu
Ya

Cuukk jawaban yang singkat padat dan menggatelkan.. terserah aja wes.. aku lalu menyimpan hpku dikantong celana dan menuju pintu kamarku..

TIT..TIT..TIT..

Bunyi sms dari hp ku.. cuukkk kenapa lagi ayu sms.. aku lalu membuka hpku..

*cewe misterius
Cieyeeee.. yang habis hujan-hujanan sama ayu..

Cuuukkk.. tau dari mana lagi mba mery ini..

*aku
Iya mba.. habis jemputin ayu di blok m, kasian dia kejebak hujan disana

*cewe misterius
Mau juga dong dijemputin.. disini loh hujan deras juga..

*aku
Kejauhan kalau kesana mba..

*cewe misterius
Oh gitu.. jadi pilih kasih ya..

*aku
Bukan pilih kasih mba..

*cewe misterius
Jadi kalau ga pilih kasih terus apa namanya..?

*aku
iya sudah.. kujemput sekarang kesana ya..

*cewe misterius
Ga usah.. masih ada sopir taksi yang mau jemput kok

*aku
Kok gitu jawabnya mba..?

*cewe misterius
Udah ah.. aku mau lanjut kerja..

*aku
Nah kan mulai kan..

*cewe misterius
Mulai apa..?

*aku
Mulai ngambek

*cewe misterius
Siapa yang ngambek..? ga usah ge er

*aku
iya sudah.. maaf.. aku salah ucap..

*cewe misterius
bodo

*aku
Kok gitu..?

*cewe misterius
Sudah ga usah balas smsku lagi.. aku mau KERJA

Assuuu.. assuuu.. kenapa sih kalau sms mba mery pasti akhirannya begini.. bajingan.. aku lalu menyimpan hpku dan keluar kamar untuk bergabung dengan teman-teman diruang tengah.. aku jadi pengen kehangatan dari bung toni..

“ko lama sekali san.. nih ko minum dulu..” ucap bung toni menyambutku dengan mata yang melotot dan memberikan aku minuman dengan segelas penuh..

“siap bung.. aku angkat dulu ya…” aku pun meminum jatahku.. setelah itu aku serahkan kembali ke bung toni..

“nih ko minum lagi..” kata bung toni menuangkan segelah penuh lagi dan diserahkan kepadaku..

“asyikkk.. makasih bung toni..” ucapku dengan imutnya..

“cukimai.. biasa ko protes.. sekarang kok senang sekali..?” kata bung toni dengan heran..

“bukan senang aja itu bung.. hatinya lagi berbunga-bunga karena cinta..” kata mas wawan..

“dorang pu isi otak tu.. teh, cinta, teh, cinta, teh, cinta.. itu sa… cukimai ko sandi.. ini ko minum lagi..” ucap bung toni kearah mas wawan lalu menatapku sambil menggelengkan kepala.. lalu mengisi lagi gelasnya penuh dan diserahkan kepadaku lagi..

“cinta itu indah bung.. berkat cinta kita bisa berkumpul disini.. berkat cinta kita bisa bersulang.. berkat cinta kita bisa satu gelas.. dan berkat cinta pula kita bahagia dan tertawa bersama, walau ada kalanya kita menangis karenanya.. ” ucapku sambil mengambil gelas dari bung toni..

“gelasmu memang sederhana bung.. tapi isinya luar biasa.. untuk yang berbahagia, untuk yang gundah gulana, untuk yang tertawa, untuk yang bersedih karenanya dan untuk jiwa yang sedang terluka..” ucapku lalu mengangkat tinggi-tinggi gelasnya, setelah itu aku minum perlahan air kebahagiaan ini sampai tetes terakhir..

“lanjutkan putaran gelasmu bung… kita nikmati air kebahagian ini bersama.. biar cinta menyatu didalamnya dan menyapa semesta..” ucapku lalu kuserahkan kembali gelasnya ke bung toni..

“cukimai ko sandi… babi ko..” ucap bung toni memakiku..

“lubang puki ni..” maki mas raimond

“tai lasso kamu san..” ucap mas danis

“na bule..” kata bobby

“biadab..” ujar mas akbar

“bajingan..” mas rudi menyahut

“assuuu..” kakanda alan berteriak

“ngehe loe san..” mas wawan sambil mengisap rokoknya..

“nggatelii..” mas bendu menggelengkan kepala

“ga iso ngomong aku ndes…” ucap mas arief..

“jancoookkk.. arek lanang ae iso mbrebes mili koen ngomong jek tas.. opo maneh arek wedok.. bajingan koen iki..” (jancookkk.. anak laki-laki aja bisa nangis dengar kamu ngomong barusan.. apalagi anak perempuan.. bajingan memang kamu ini..) kata mas adam kepadaku

“memang bajingan pujangga kamu san..” ucap mas rendi sambil tersenyum dan geleng-geleng..

“gimana keponakanmu ini mas pandu..?” ucap mas arief ke mas pandu

“ga komen aku.. asssuu tok pokok’e..” kata mas pandu yang juga menggelengkan kepala..

Aku tetap santai menerima makian sayang dari teman-temanku ini, aku hisap rokokku dalam-dalam lalu aku keluarkan asapnya perlahan sambil menatap langit-langit kosku…

#Cuukk.. karena cinta mengajarkan tetaplah menjadi baik, apapun itu…(terkecuali terpaksa.. assuuu to..)
Like Quote

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 39 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 39 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 38 ) | ( Part 40 ) Selanjutnya