. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 37 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 37

0
412

Part 37  – Kamu Tunggu Ya…


Ratih Larasati

Emery Naila

Gaby Adrien

Adalia Adriana

Amelia Putri

Kirana Ayu

#Hari kelima dirumah sakit

(POV Alan)

Pagi ini saya mengantar mas pandu kerumah sakit dan diruangan yang ada cuman ayah dan ibunya sandi yang sedang menjaga putra tersayang itu, sedangkan teman-teman dan para wanita balik kekos masing-masing tadi malam.. rencana siang nanti mereka datang lagi.. untuk mba mery dan mba gaby mereka berdua tidur dikamar mas rendi, sedang mas rendi mengungsi dikamarku..

Sandi semalam sudah dipindahkan dari ruang ICU keruang rawat inap kelas VIP.. kondisinya telah membaik dan dia sudah sadar.. yang ditanya pertama kali waktu dia dibawa kekamar adalah ratih.. kami membohonginya dengan menjawab ratih sedang keibukota propinsi karena ada acara keluarga.. tapi sandi kelihatannya ga puas dengan jawaban kami.. dan dia sepertinya tau kami menyembunyikan sesuatu dari dia..

[table id=Ads4D /]

“hallo ya mba ana? Apa kabar nak …?” kata ibu sandi menerima telpon dari seseorang

“………………”

“ya ampun mba’.. terus gimana ade..?”

“………………”

“iya udah, jaga dulu ade ya nak.. hari ini ibu balik sama ayah..” ucap ibunya

“………………”

“ya udah kalau gitu.. baik-baik dirumah ya sayang..” kata ibunya lalu menutup telpon

 

“loh kenapa bu..? ada apa sama anak-anak..?” tanya ayahnya sandi

“ade ita nabrak angkot disana yah ..” kata ibunya agak panik..

“terus gimana ade ita..?”

“dia cuman lecet yah.. tapi masih trauma.. sopir angkotnya nuntut minta ganti rugi yang lumayan besar..”

“iya udah biar ayah telpon mat ali biar dia yang selesaikan ya.. ibu tenang aja..”

“ga usah.. kita balik aja sekarang.. lagian mas sandi juga sudah sadar sekarang..”

“iya sudah terserah ibu aja..”

“kenapa adek-adek bu..?” tanya sandi

“ade ita nabrak angkot.. dia itu cewe tapi kalau naik motor ugala-ugalan..”

“terus gimana..?”

“ade ita ga pa-pa.. cuman angkotnya minta ganti rugi.. ade ita takut.. jadi ibu tinggal nak ya.. ibu pulang dulu.. kasihan adek-ademu dirumah ga ada yang jaga..” ucap ibunya..

“iya bu.. terimkasih sudah datang.. maaf kalau sandi ngerepotin ibu terus..” ucap sandi yang masih agak lemas..

Ibu sandi lalu memeluk sandi dan mencium keningnya..

“kamu ngomong apasih nak..? maaf loh ya ibu ga bisa lama-lama disini.. lagian disini juga sudah banyak wanita yang merawat… hihihihi..” kata ibunya sambil tertawa..

“apa sih bu.. biasa aja kali.. lagian sandi sudah ga pa-pa..” ucap sandi malu-malu..

“ya udah ibu siap-siap dulu ya nak..” ucap ibunya lalu mengemasi barang-barang untuk dibawa kembali ke pulau seberang..

Lalu ayah sandi mendekati sandi..

“nak duduk sebentar ya..”

“kenapa yah..?” kata sandi lalu duduk dibantu ayahnya..

Ayah sandi lalu mengeluarkan botol kecil yang berisi cairan, lalu mengolesi pinggang sandi yang terluka akibat tusukan tempo hari lalu yang masih ditutupi perban, dan juga luka-luka lain yang ada ditubuh sandi serta wajahnya.. sandi sempat meringis ketika cairan itu mengenai luka yang ada disekujur tubuhnya.

“mas.. itu lagi apa ayahnya sandi..?” kataku berbisik pada mas pandu..

“lagi mengolesi ramuan supaya lukanya cepat mengering lan.. kamu mau coba..?” tanya mas pandu..

“aku kan ga luka mas..” tanyaku heran..

“ya kamu kuhajar dulu sampai berdarah-darah.. baru nanti kuobati..”

“assuuu.. ga pate’en ga nggawe obat iku mas..” (anj*ng.. ga rugi ga pake obat itu mas..)

“hahahahahaha..” mas pandu menertawakanku

“de’ pandu..” panggil ibu sandi

“iya mba yu..” ucap mas pandu lalu mendekati ibu sandi

“saya titip sandi ya.. tolong dijaga.. dan tolong diingatkan kalau dia mau berkelahi lagi..” ucap ibu sandi..

“iya mba yu.. kali ini saya akan lebih perhatian ke sandi.. mohon maaf kalau kemarin saya kecolongan sampai sandi bisa begini..” ucap mas pandu sambil menunduk

“jangan gitu de.. saya yang harusnya minta maaf.. soalnya ngerepotin de pandu terus.. maaf ya de..”

“mba jangan ngomong gitu dong.. aku ini adekmu loh.. sandi itu keponakanku.. berarti aku itu punya tanggung jawab menjaganya walaupun tanpa diminta..”

“iya de.. terimakasih ya.. aku balik dulu kepulau seberang.. kasihan adek-adeknya sandi ga ada yang jaga..” ucap ibu sandi..

“iya mba.. hati-hati dijalan.. salam buat dua keponakan cantik saya disana..”

“iya de..” ucap ibu sandi lalu mendekat ke sandi..

“nak.. ibu pulang dulu.. jangan diri ya baik-baik mas..” ucap ibunya sambil membelai rambut sandi..

“iya bu..” kata sandi yang lagi duduk dikasurnya lalu memeluk ibunya..

“mas.. balas dendam yang baik itu adalah bangkit dengan bahagia dan membiarkan karma yang menyelesaikan itu semua..” ucap ibunya sambil menatap wajah sandi lalu mencium keningnya..

“iya bu.. terimakasih ya..”

“nak.. ayah balik dulu ya..” ucap ayahnya bergantian pamit lalu memeluk sandi..

“iya yah.. terimakasih ya.. hati-hati dijalan..” ucap sandi..

“iya..” kata ayahnya lalu melepas pelukannya..

“jatuh itu biasa mas.. bangkit yang luar biasa..” kata ayahnya sambil memukul pelan dada sandi..

“siiaappp yah..” ucap sandi..

“ndu tinggal ya.. titip ponakanmu.. ini ada uang tolong pegang dan bayarkan buat biaya rumah sakit sandi.. ” ucap ayah sandi..

“siap mas…”

“mas alan balik dulu ya.. terimakasih sudah bantuin jaga sandi..”

“iya om..” kataku sambil tersenyum..

Setelah mereka berdua pergi.. kami pun mendekati sandi yang kembali rebahan dikasurnya..

“mas.. berapa hari aku pingsan..” tanya sandi ke mas pandu..

“berapa hari ya..? seminggu mungkin..” kata mas pandu..

“lima hari dinda..” aku langsung mengklarifikasi jawaban mas pandu..

“oh iya.. hahahaha.. lupa aku..” kata mas pandu tertawa..

“lumayan juga ya.. belum pernah aku pingsan selama itu..” kata sandi dengan dinginnya..

“wes talah ga usah dipikir.. (sudahlah.. ga usah dipikir..) sekarang focus sama kesembuhanmu aja..” kata mas pandu sambil mengecek kantong infus sandi yang tinggal sedikit..

“kakanda.. dari pertama aku pingsan.. ratih kesini berapa kali..?” tanya sandi kepadaku..

Cuuukk.. ini pertanyaan yang paling ga pengen aku dengar dari sandi.. assuuu.. aku langsung melirik mas pandu.. dan mas pandu menggelengkan kepala kepadaku supaya ga cerita tentang ratih..

“lan.. panggil perawat sana.. bilangin infusnya sandi mau habis..” kata mas pandu kepadaku..

Hiiiuuuffttt.. terimakasih mas.. kamu menolong aku..

“oh iya mas..” aku pun langsung pergi memanggil perawat.. setelah memanggil perawat aku pun menuju keluar gedung untuk menikmati sebatang rokok..

Assuuu.. sampai kapan kita harus merahasiakan kondisi ratih kepada sandi.. hiuuuffttt.. oh iya.. kemarin ayu sampai menangis dan menjatuhkan hp nya, karena mendengar kabar dari ibunya ratih, bahwa ratih sedang kondisi koma dan sudah ga bisa ditolong lagi.. dan lia langsung menenangkannya.. kami makin bingung dengan kondisi ini..

Setelah menghabiskan rokokku aku balik keruangnnya sandi..

“lan..” panggil mas rendi.. mas rendi datang bersama semua penghuni kos dan mba mery serta mba gaby..

“iya mas..”

“gimana sandi..?”

“sudah keluar dari ICU mas.. dan sekarang ada dikamarnya..” ucapku..

“ayo kesana..”

“ntar mas.. sandi tadi tanya tentang ratih.. makanya aku tadi menghindar..” ucapku..

“heeemmm.. gitu ya.. gini..gini.. jadi ntar kalau bisa, kita alihkan aja pembicaraan.. jangan ada yang singgung masalah ratih..” ucap mas rendi kepada semua yang ada disitu..

“ga bisa gitu juga beb.. biar bagaimanapun dia harus tau..” kata mba mery..

“iya aku tau ay, tapi jangan sekarang.. kondisi lagi ga memungkinkan.. ntar kalau sandi nekat keluar rumah sakit gimana..? kayak ga tau sandi aja, dia kalau kumat gilanya ga mau tau apapun..” kata mas rendi..

“serahin kekami aja mas ren.. ntar aku sama mery yang ngomong ke sandi pelan-pelan..” kata mba gaby..

“tapi jangan sekarang mba..” kataku..

“terus kapan lagi..?” ucap mba mery..

“kalau kita telat ngasih tau sandi apa ga tambah marah sandinya..” lanjut mba mery..

“sudah.. sudah.. gini aja sudah.. kita lihat kondisi ntar aja.. kalau memang nanti memungkinkan, biar mery sama gaby langsung menyampaikan.. gimana..? tapi kalau bisa jangan membahas masalah ratih terkecuali sandi yang bertanya..” kata mas rendi..

“oke..”

Dan kami pun bersama-sama kekamar dimana sandi dirawat.. ternyata didalam sudah ada tiga orang teman sandi.. aldo, surya dan yuda..

“loh wes nde kene ae koen do.. kapan teko..?” (loh.. sudah ada disini aja kamu do.. kapan datang..?) tanya mas bendu ke adiknya aldo..

“jek tas mas..”(baru aja mas..) ucap aldo..

Baguslah.. makin banyak orang disini, makin mengalihkan tentang ratih dari sandi..
didalam sandi lagi berbaring dan matanya kelihatan menatap kosong ke atas langit-langit ruangan..

“san.. itu infus isinya TM kah..?” tanya bung toni ke sandi dengan sedikit bercanda..

“mungkin..” ucap sandi yang datar ke bung toni.. dan dia tetap melihat keatas langit-langit.. cuukk.. tumben sandi diajak bercanda, tapi dia datar aja..

“oooo..” ucap bung toni lalu setelah itu pun dia terdiam..

“san aku bawa teh kotak ini.. kamu minum ga..?” tanya mas wawan…

“sudah..” ucap sandi.. dan lagi-lagi dia tetap datar aja jawabannya..

“kita semua duduk aja disana.. biar gaby sama mery yang jaga sandi..” kata mas pandu menunjuk sofa yang ada dipojok ruangan..

Ruangan yang ditempati sandi merupakan ruangan VIP Utama.. diruangan ini ada 2 tempat tidur.. satu untuk sandi dan satu lagi untuk yang menunggu, ada sebuah kamar kamar mandi, kursi sofa disudut ruangan, kulkas dan TV

“orang tua sandi mana lan..” tanya mas rendi yang baru duduk disofa..

“pulang mas.. barusan aja.. ada sedikit masalah yang harus diseleksaikan disana..” kata ku..

Ga berapa lama.. pintu kamar sandi terbuka.. lia dan kekasih ku amel masuk ke ruangan.. sedangkan ayu belakangan dan ketika akan masuk ruangan, sandi langsung melihat ke arah pintu..

“loh ratih mana..? kok belum datang..?” ucap sandi..

Ayu yang mendengarnya langsung terdiam dan mematung didepan pintu..

“yu.. dimana mba ratih..?” tanya sandi

Lagi-lagi ayu terdiam.. kami semuan pun juga terdiam dan melihat ke ayu.. suasana langsung menjadi tegang..

Sandi pun langsung duduk dikasur..

“yu.. sini..” panggil sandi..

Ayu langsung menutup pintu dan melangkah dengan kaki yang gemetar kearah sandi..

“diamana mba ratih..? kenapa dia ga datang..? apa karena aku habis berkelahi, dia marah sama aku ya..?” kata sandi sambil menatap sayu ke ayu.. walaupun wajahnya masih agak lebam, tetap saja terlihat dari wajahnya rasa kawatir ke kekasihnya..

Cuukk.. ini suasana tergatel yang pernah aku alami.. kami harus merahasiakan kepada sandi sesuatu yang sangat penting bagi dia.. tapi ini semua untuk kepentingan dia juga sih.. teman-teman kos pondok merah dan teman-teman sipilnya pun tidak ada yang bersuara…

“san.. sambil tiduran aja ya..” kata mba gaby..

“iya anak baru.. kamu masih butuh banyak istirahat..” lanjut mba mery..

“pur.. tiduran gih..” lia yang baru datang ikut bersuara..

“iya pur.. tiduran aja..” kata kekasih ku amel..

Sandi tetap pada duduknya dan dia menatap ayu..

“yu.. kenapa diam..?” tanya sandi

“eh.. ngga apa-apa mas.. mba ratih masih ada acara disana..” kata ayu agak gugup

“gitu ya.. jadi acara disana sangat penting.. sampai telpon sama sms ku pun ga diangkat dan ga dibalas..?” ucap sandi.. kali ini tatapannya berubah menjadi tajam ke arah ayu..

“san.. obatmu sudah diminum belum..?” tanya mas pandu mengalihkan pembicaraan..

“obat apa..?” tanya sandi ke mas pandu..

“obat dari dokter lah..” kata mas pandu

“percuma mas.. ga akan sembuh juga lukaku ini..” jawab sandi datar..

“ngomong apa sih san..?” kata mba mery tiba-tiba menyahut.. kali ini dia memanggil namanya aja.. tumben nih mba mery.. dan tatapan mba mery pun terlihat tajam kearah sandi..

“obatku ga ada disini mba.. obatku belum datang..” kata sandi..

Assuuu.. kata-katamu san.. kami pun langsung menunduk dan ga tega melhat sandi..

“yuu.. jawab jujur sama aku.. ratih kemana..?” kata sandi

“apasih mas..? mba ayu di ibukota propinsi.. kamu kok ga percaya betul sama aku..” kali ini ayu agak keras ngomongnya dan menatap tajam ke sandi..

“matamu ga bisa bohong yu.. kamu menyembunyikan sesuatu.. dan semua yang diruangan ini juga sama.. mereka semua ga ada yang bicara jujur sama aku..” kata sandi sambil mengerat kan giginya..

“jujurlah yu.. ada apa sama ratih..” ucap sandi.. kali ini bibirnya agak bergetar dan seperti menahan tangis..

“aku mohon yu.. sesakit apapun kabar itu aku akan terima.. jangan kamu ikut-ikutan menyembunyikan sesuatu itu yu.. plisss.. kumohon yu..” kata sandi.. kali ini terlihat sudah ada air yang mengambang di kelopak mata sandi yang sudah siap tumpah kepipinya..

“mas.. hikss..hikss..” ayu pun menangis dan menunduk tidak berani menatap mata sandi..

“kenapa yu.. bicaralah.. plisss..” mohon sandi..

“mba ratih.. mas.. mba ratih koma di rumah sakit ibukota propinsi.. dia sudah ga mungkin tertolong.. kangker otaknya sudah menguasai kepalanya.. hikss..hikss..” ucap ayu yang ga bisa lagi menahan rahasia yang kami simpan bersama..

Cukk.. akhirnya.. sandi tau juga kondisi ratih.. tidak ada suara diruangan ini yang ada cuman suara tangisan ayu dan disusul emel, lia dan gaby.. sedangkan mba mery langsung berdiri didekat sandi dan membelai rambut sandi..

Setelah mendengar berita yang sangat menyakitkan ini sandi terdiam lalu menunduk.. tidak ada suara lagi yang keluar dari mulutnya.. mba mery disebelahnya akhirnya ikut menangis setelah melihat ekspresi sandi yang cuman terdiam.. dia terus membelai rambut sandi..

“sabar ya san.. hikss.. hiks..” ucap mba mery sambil menangis..

“berita sepenting ini tidak ada yang memberitahu aku ya.. terkecualai aku memaksa..” ucap sandi dengan bibir bergetar.. dia mengangkat wajahnya.. matanya tampak memerah sekali..

“san ini untuk kebaikanmu.. kondisimu ga memungkinkan, jadi kami merahasiakan berita ini sampai kamu sehat dan siap..” ucap mas pandu..

“yang tau kondisi tubuhku cuman aku sendiri mas.. bukan orang lain..” kata sandi..

Dia langsung berdiri disamping kasurnya.. matanya tajam menatap kedepan dan bibirnya bergetar…

“san kamu mau ngapain.. duduk kamu san..” ucap mas pandu langsung berdiri dari tempat duduknya.. dan teman-teman semua menyusul berdiri

“san.. duduk san.. mau kemana kamu..?” tanya mba mery langsung merangkul sandi dari samping..

“san.. jangan nekat ya kamu..” kata mab gaby disebelahnya..

Assuu.. mau ngapain anak gila satu ini.. mau nekat keibu kota propinsi dengan membawa infusnya gitu.. wahhh.. ga bener ini..ga bener.. setelah berdiri dengan tegak dia menarik jarum infus sampai terlepas dari lengan kirinya.. bangsattt.. nekat anak satu ini.. wah.. kumat gilanya.. kumattt…

“san.. kamu ngapain lepas jarum infusmu…” teriak mas rendi

“ko jangan gila san.. kuhajar ko san.. kuhajar..” bung toni ikut berteriak

“jangan nekat kamu san.. ingat kondisimu..” ucap mas pandu

“pur.. ingat pur.. jangan nyiksa diri..” amel berbicara sambil terisak..

“sandi.. duduk kamu..” teriak lia..

“panggil dokter.. panggil cepat..” mas adam bersuara..

“ga ada satupun yang bisa menghentikan aku untuk keluar dari ruangan ini.. biarpun aku harus berduel dengan semua laki-laki yang ada disini..” kata sandi dengan tatapan tajamnya..

[table id=AdsKaisar /]

Asssuu.. gila.. ini bukan sandi yang kami kenal lagi.. wajahnya bener-bener memerah dan menakutkan.. matanya melotot tajam dan memerah.. mba mery sampai mundur melihat perubahan diwajah.. sandi lalu melangkahkan kakinya.. gaby lalu berdiri didepan sandi dan menghalanginya..

“jangan halangi aku gab.. mending kamu menyingkir.. selama nyawaku masih ada dijasadku aku akan keluar dari ruangan ini..” ucap sandi.. gaby pun mundur setelah melihat tajamnya tatapan mata sandi..

Semua orang didalam ruangan diam terpaku termasuk mas pandu.. dia juga kaget melihat perubahan keponakannya itu..

Dan ketika sandi sudah didekat pintu.. dokter telah berdiri didepannya..

“mau kemana kamu mas..?” ucap dokter berkaca mata itu..

“mending kamu pergi dan jangan halangi jalanku.. atau kubuat sebuah tanda diwajahmu yang akan menyakitkan, yang tidak akan hilang dan akan kamu kenang seumur hidupmu..” ucap sandi dengan menatap tajam dokter itu

“kesembuhan dan keselamatanmu itu ditanganku.. jadi kembali ketempat tidurmu..” ucap dokter itu

Tiba-tiba sandi langsung mendatangi dokter itu dan mengangkat kerah baju sang dokter dan menyandarkan diding.. sehingga dokter itu terangkat sampai kakinya tidak menyentuh lantai lagi..

“bajingan kamu ini.. kesembuhanku dan keselamatanku bukan ditanganmu tapi ditanganku sendiri..” ucap sandi sambil melotot dan mengeretkan giginya..

Kerah baju dokter itu ditekannya sampai tubuh dokter itu bener-bener tidak bernafas…

“san.. turunkan dokter itu san..” teriak mas pandu lalu berlari ke sandi dan menarik tangan kanan sandi…

“san ingat.. dokter ini bisa mati..” ucap mas rendi dan menarik tangan kiri sandi..

Sedang bung toni memeluk tubuh sandi dari belakang dan menariknya dari belakang.. gila.. tiga orang bajingan kampus yang pegang sandi, tapi ga bisa sama sekali menjauhkan sandi dari sang dokter yang wajahnya sudah memerah karena tidak bisa bernafas..

bajingan.. dengan kondisi yang masih seperti itu dapat kekuatan dari mana sandi ini… matanya sandi memerah… nafasnya tidak teratur dan naik turun.. emosi sandi bener-bener memuncak.. dan para wanita pun menangis dan berteriak histeris…

“bung toni lepas kan sandi..” ucap mba mery..

Setelah bung toni melepaskan sandi, mba mery langsung memeluk sandi dari belakang.. dia lalu mengelus dada sandi dengan berlahan..

“san.. plis.. turunkan dokter ini san.. kasihan dia san.. hikss..hikss..” ucap mba mery sambil memeluk sandi dan menangis..

“san.. plis..” kata mba mery lagi sambil mengeratkan pelukannya..

Perlahan sandi melepaskan pengangannya ke dokter itu… dan sang dokter terjatuh dengan nafas yang tersengal-sengal..

Setelah doter itu dilepaskan.. pelukan mba mery dilepaskan sandi dan dia berbalik menatap mba mery..

“mba.. aku cuman mau keluar dari rumah sakit ini aja.. aku ga mau melukai siapapun..” kata sandi.. lalu sandi menjatuhkan lulutnya kelantai.. dia bersimpuh dan menangis..

“aku mohon sama semua.. biarkan aku pergi.. aku mau melihat kekasihku.. aku ga pengen menyesal dikemudian hari.. aku kohon.. apa perlu aku mencium kaki semua orang diruangan ini supaya aku diijinkan keluar.. hikss..hikss..” ucap sandi sambil menunduk dan menangis…

Mba mery lalu ikut bersimpuh dihadapan sandi lalu memeluknya…

“iya kamu ga pa-pa ke ibukota propinsi.. tapi aku antar ya.. aku ga mau kamu keluar sendiri.. hikss..hikss..” kata mba meri menangis sambil memeluk sandi..

“mas ijinkan sandi kesana ya..” ucap mba mery ke mas rendi dan mas pandu dengan tatapan memelas.. mereka berdua pun menggangguk..

“ayo san..” ucap mba mery lalu membantu sandi berdiri..

“aku ikut kamu mer..” ucap mba gaby lalu mengapit sandi dari sebelah kiri.. dan mereka bertiga berjalan keluar ruangan..

“lan itu ada uang ditasku.. selesaikan administrasi rumah sakit ya.. aku mau nyusul mereka.. ren.. kamu ikut mereka sana..” perintah mas pandu

Dan akhirnya semua teman-teman ikut ke rumah sakit ibu kota propinsi..

[table id=AdsLapakPk /]

(POV Sandi)

Kabar yang sangat mengejutkan dari ayu tentang kondisi kekasihku, membuat aku hilang kendali.. aku bener-bener marah dengan semua, karena mereka tidak memberi tahuku setelah aku sadar semalam.. memang sih itu untuk kebaikanku, tapi ini urgent.. bagaimana kalau aku ga sempat bertemu dengan kekasihku lagi.. apa aku ga akan menyesal seumur hidup dan aku pasti akan mengutuk diriku sendiri..

Ratih.. kenapa kamu sembunyikan ini dari aku.. kenapa kamu ga beritahu kondisimu waktu kita jadian.. atau sebelum jadian.. terus terang aku ga terima ini.. disaat aku lagi sayang-sayangnya dan disaat kamu menderita dengan penyakit yang menggerogotimu, justru aku ga ada didekatmu..

dan aku sekarang lagi dalam perjalanan kerumah sakit ibukota propinsi.. bersama mas rendi yang lagi pegang setir dan mba mery disebelahnya, aku ditengah bersama gaby disebelah kiri dan ayu di sebelah kananku.. tidak ada suara didalam mobil ini.. semua terdiam..

Perjalanan ini sungguh terasa lama.. aku merasa seperti melakukan perjalanan ke ujung dunia..

Ya Tuhan apa lagi yang kau buat kepadaku.. baru sehari kau beri aku kenikmatan dengan seorang yang aku sayangi, sekarang engkau malah mau mengambilnya.. tolonglah Tuhan beri aku kesempatan untuk bersamanya.. paling tidak, beri aku kesempatan untuk bertemunya Tuhan.. tolonglah..

Setelah menempuh perjalan dua setengah jam yang bagiku terasa dua tahun ini, kami pun sampai ke rumah sakit ibu kota propinsi.. dadaku langsung terasa sesak.. air mata yang aku tahan selama perjalanan akhirnya tumpah didalam mobil mba mery.. aku menunduk dan menangis sejadi-jadinya..

“san.. kamu harus kuat.. jangan begini.. kasihan ratih kalau lihat kamu begini..” ucap gaby sambil mengelus rambutku..

“mas.. mba ratih itu ga pengen ngelihat kamu sedih loh.. dia selalu cerita ke aku, dia itu merasa kuat kalau didekat mas sandi.. dan dia ga merasa sakit kalau ada didekat mas sandi.. semua pemyakitnya seperti hilang.. jadi aku mohon jangan menangis mas… hikss..hikss..” kata ayu menangis sambil mengelus punggungku..

“san luapkan dulu emosi dan tangismu.. tapi setelah turun hapus semua.. kamu harus kuat dihadapan ratih..” kata mba mery..

Akupun kembali duduk dengan tegak dan menghapus air mataku..

“nih pakai ini..” kata mba mery menyerahkan sapu tangannya.. dan aku mengambilnya.. setelah membersihkan air mataku lalu aku kembalikan ke mba mery..

“pegang aja dulu.. siapa tau kamu membutuhkannya lagi nanti..” tolak mba mery..

Aku lalu memasukkan sapu tangan mba mery kekantong.. setelah turun dari mobil, aku melepas semua perban yang ada dikepalaku.. tampak lukaku sudah mulai mengering.. aku ga tau apa karena ini pengaruh obat dokter apa karena ramuan yang dioleskan oleh ayahku.. aku berjalan dengan ayu disebelahku.. aku sudah tidak memperdulikan sakit yang ada dipinggangku.. yang aku pikir sekarang, aku harus bertemu dengan kekasihku..

Ketika sampai diruang ICU suasana tampak tegang.. aku lalu diperkenalkan ayu kepada kedua orang tua ratih.. aku lalu salim ke ayahnya dulu.. beliau langsung merangkul dan memelukku..

“ratih banyak cerita tentang kamu.. dan dia merasa semangatnya kembali karena ada kamu.. terimakasih sudah memberi semangat kepada ratih selama satu tahun ini.. dia bersemangat sekali semenjak masuk dikampus teknik kita.. lebih tapatnya setelah mengenal kamu..” ucap ayahnya kepadaku dengan bibir yang bergetar dan tangis yang ditahan.. beliau memelukku dengan erat..

Cuuukkk.. rupanya ratih sudah menyukai aku sejak dulu.. assuuu.. kenapa aku ga peka selama ini.. ya Tuhan, kenapa aku ga diberi anugrah yang namanya peka.. hiuufftt..

Setelah berpelukan dengan ayahnya, aku mendatangi ibunya.. wajahnya manis seperti ratih tepi beda usia.. belum sempat aku salim, ibunya langsung menghambur kearahku dan memelukku.. beliau menangis sesenggukan didaku.. aku pun membalas pelukannya.. suasana tambah menjadi mengharukan, semua orang yang ada disekitar kami menangis…

“nak terimakasih ya.. ternyata kamu bisa datang walaupun kondisimu seperti ini.. ratih selalu menyebut namamu.. kami ga kuat nak.. kami sudah iklas seandainya dia pergi dari pada kondisinya seperti ini terus.. kasihan dia.. mungkin dia nunggu kamu dulu nak.. temuilah dia.. dia sudah menunggu.. hiksss..siksss..” ucap ibunya sambil menangis..

“saya mau masuk setelah ibu tidak menangis lagi.. ibu harus kuat.. kasihan ratih bu.. mungkin karena dia melihat ibu begini, makanya dia masih bertahan dengan kondisinya ini.. “ ucapku sambil menatap wajah ibunya.. tampak kelopak matanya sangat membengkak.. mungkin karena selalu menangis…

“iya nak.. terimakasih.. ga salah kalau ratih mengenal kamu.. ternyata kamu sangat perhatian.. hikkss.. hikss..” ibunya nya pun masih menangis..

“udah bu ya.. pliss.. jangan nangis lagi..” ucapku..

Ibunya lalu menghapus air matanya sambil sesenggukan.. setelah itu aku pun meminta izin untuk masuk keruang ICU..

[table id=AdsTbet /]

DAG..DUG..DAG..DUG..DAG..DUG..

Jantungkuku memompa dengan cepat dan keras ketika aku memegang pintu ruang ICU.. kakiku bergetar.. nafasku terasa sesak.. air mata dikelopak mataku seakan mau tumpah, tapi kutahan.. aku ga mau datang dengan kondisi yang terlihat menyedihkan dihadapan ratih..

Setelah pintu kubuka, terlihat kekasihku tertidur dikasur dengan kondisi yang sangat menyedihkan.. badannya mengurus dan pipinya tidak terlihat chubby.. gila penyakit apa ini.. kenapa bisa dengan cepat dia menggerogoti tubuh kekasihku ini.. tampak selang terpasang dimana-mana.. bajingaaan.. kenapa kekasihku dibuat seperti ini.. apa dia ga tambah tersiksa dengan semua ini..

TIT..TIT..TIT..TIT.. TIT..TIT..TIT..TIT..

Bunyi alat ventilator yang dipasang untuk membantu pernafasan ratih membuat jantungku tambah berdetak dengan kencang..

Aku masih berdiri dipintu.. kakiku berat untuk melangkah.. kulihat dari kejauhan jari telunjuk kekasihku bergerak naik dan turun.. aku lalu mengumpulkan semua kekuatan dan keberanian untuk melangkah.. bangsaaatttt.. ini pertama kali aku merasakan ketakutan yang luar biasa, aku biasa dipukul, diinjak, dikeroyok, ditikam dan disiksa.. tapi aku ga pernah merasakan ketakutan yang seperti ini..

Aku melangkahkan kaki dengan berat dan bergetar.. dadaku makin sesak.. aku sudah mencoba menahan air mata supaya tidak keluar.. tapi sia-sia.. air mata ini dengan bangsatnya mengalir perlahan dan membasahi pipiku.. sudah kuhapus tapi dia turun lagi, kuhapus, dia turun lagi.. bajingannnn…

Cuukkk kenapa lama sekali aku sampai diranjangnya.. ini cuman beberapa meter.. kenapa ga sampai-sampai.. assuuu..

Setelah perjuangan yang berat akhirnya aku sampai dipinggir kasurnya.. kulihat ada switerku disampingnya seoalah-olah mewakili diriku menjaga ratihku tersayang.. aku menunduk dan aku raih tangannya yang hangat.. lalu aku tempelkan dipipiku..

“sayang.. aku datang loh.. kamu ga mau bangun kah.. yang..” ucapku sambil menatap wajah ratih yang memucat.. terus terang aku masih berharap keajaiban dari sang Pencipta walaupun itu kemungkinannya sangat sangat sangat kecil sekali..

“yang.. bangun dong.. plisss… ” ucapku.. dan air mata ini lagi-lagi dengan kurang ajarnya mengalir dan tambah deras..

CUUUPPP

Aku lalu mengecup kening kekasihku ini..

“pliss yang.. aku mau lihat senyummu.. hikss.. hikss..” ucapku sambil menangis..

kakiku lalu bergetar dan aku ga kuat untuk berdiri.. aku langsung terjatuh dengan lutut bersimpuh disebelahnya ranjangnya..

“bangun yang.. bangun.. hikss..hikss…” dengan tangan kananku memegang tangan kanannya yang kuarahkan dipipiku dan tangan kiriku mengelus pelan pipinya..

“coookkk.. cooookkk.. jancoookkkk..” sengaja aku memisuh berharap dia bangun lalu mengecup bibirku seperti yang biasa dia lalukukan..

Aku lihat jarinya agak meresponku dengan bergerak sedikit seolah-olah ingin mengelus wajahku.. air matanya juga terlihat menetes dari kedua matanya yang terpejam..

TIT..TIT..TIT..TIT.. TIT..TIT..TIT..TIT.. TIT..TIT..TIT..TIT..

Bunyi alat itu makin terdengar kencang… aku panik..

“DOKTER.. DOKTER.. PERAWAT.. KENAPA INI..?” ucapku sambil berteriak.. dokter dan perawat langsung berhambur kearahku..

“permisi pak biar kami periksa dulu..” kata sang dokter..

Aku pun berdiri dan ketika tangan ku ingin melepas tangannya.. ratih menggenggam tanganku dengan perlahan seperti tidak mau dilepaskan..

“saya ga mau pergi dok.. dia ingin saya disini dan saya pun mau ada disini apapun yang akan terjadi..” ucapku sambil menatap mata dokter itu dengan tajam..

“baiklah..” kata dokter..

Setelah dokter memeriksanya.. dokter pun berbicara kepada susternya..

“panggil semua keluarganya..” kata dokter

“maksud dokter apa ini..” kataku.. dokter menatapku dengan tatapan yang datar dan mengangguk lalu meninggalkan kami berdua.. setelah itu kedua orang tua ratih datang bersama ayu..

“bu iklas ya..” kata ayahnya.. dan ibunya pun mengangguk dan menangis.. ayupun meningis sesenggukan..

“ada apa ini, bapak , ibu.. maksudnya pa…?” ucapku

“iklas kan iklaskan dia..” kata ayahnya sambil mengangguk dan meneteskan air matanya..

Cuuukk apa ini berarti sudah tidak ada harapan lagi..?

Aku menatap wajah ratih dan wajahnya tampak tersenyum.. setelah itu..

TIT………TIIIT……..TIIIIT……….TIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIT…

Garis lurus dialat itu, yang langsung membuat kami semua menangis…

RATIHHHHHHHHH….

Ratih pergi meninggalkan kami semua dengan tersenyum dan wajahnya berubah menjadi cerah, tidak seperti tadi yang pucat.. tangannya pun melepas gengaman tanganku dengan perlahan..

Ratih dengan senyum manisnya, dengan manjanya, dengan cerianya, dengan centilnya, dengan tatapannya, dan dengan kebahagiannya pergi.. meninggalkan aku seorang diri dan menangis.. sakit ini lebih sakit dari pada tikaman yang pernah aku rasakan.. sakit ini luar biasa rasanya..

[table id=iklanlapak /]

Ratih Ardiana Larasati
Wafat 17-08-20xx
Lahir 07-12-19xx

Dan aku sekarang bersimpuh disebelah gundukan tanah yang membasah dan ditaburi kembang.. air mata sudah tidak keluar lagi di mata ini.. yang terisa hanya sebuah hati yang tersayat-sayat.. perih dan sakit.. teman-temanku dan para wanita yang hadir mencoba menenangkanku.. aku diam dan tidak merespon mereka semua.. aku hanya tertunduk dan memanjatkan doa sambil memegang batu nisan yang bertuliskan nama ratih..

Setelah itu aku berdiri dan berpamitan kepada kedua orangtua ratih.. mereka berdua menangis dan memelukku seperti tidak iklas dengan kepergianku.. mereka menahanku.. tapi aku bersi keras ingin balik dengan alasan ada tugas dikampus.. sebenarnya bukan itu.. aku ga pengen singgah kerumahnya.. aku takut disana nanti orangtuanya dan keluarganya malah tambah sedih.. jadi lebih baik aku pulang kekosan sekarang..

Sekarang aku dimobil bersama mas rendi, mba mery, gaby, kakanda alan, dan mba amel.. sedangkan yang lain naik mobil mas arif dan mobil mas adam.. aldo, surya dan yuda juga hadir, mereka naik mobil lia..

Setelah menempuh perjalanan yang cukup lama kami pun sampai dikos-kosan.. aku lalu masuk kekamarku.. teman-temanku semua berkumpul diruang tengah.. mereka duduk bersama dan mengobrol santai sambil melanjutkan minum mereka.. mereka tidak ada yang berani memanggilku dikamar.. mungkin mereka ingin membiarkan aku seorang diri dulu..

Aku lalu mengambil jaketku dan kunci tigi setelah itu keluar kamar..

“mau kemana san..” tanya mas pandu.. semua orang melihatku dengan tatapan seperti kasihan denganku.. semua penghuni lengkap ada juga mba mery dan gaby disana..

“aku mau keluar mas..”ucapku sambil tersenyum..

“mau kemana kamu san..?” kali ini mas arief yang bertanya..

“mau cari udara segar mas.. capek sudah seminggu ini aku didalam rumah sakit terus..” ucapku..

“mau kutemanin..” kata mas rendi..

“ga usah mas.. aku mau sendiri dulu.. terimakasih ya..” kataku..

“ko trapa-pa kah san..?” tanya bung toni..

“ga pa-pa bung.. santai aja..” ucapku sambil tersenyum..

“senyummu seperti senyum mematikan san..” ucap mas wawan..

“hehehhe..” aku lalu tertawa kecil ke mas wawan..

“bung mana jatahku..” tanyaku ke bung toni.. bung toni tampak ragu melihat sekeliling seperti meminta pendapat.. mas pandu pun mengangguk.. bung toni lalu menuangkan sedikit minuman kepadaku.. lalu menyerahkan kepadaku..

“kenapa sedikit bung.. aku telat berapa putaran tadi..” tanyaku..

“cukimai ko san..” kata bung toni.. lalu menuangkan minuman segelas penuh.. teman-temanku yang lainpun menunduk.. mereka semua seperti menahan tangis…

“aku minum ya..” aku lau mengangkat gelas dan meminumnya..

Setelah itu aku pamit..

“kamu mau kemana san..?” tanya gaby yang matanya kelihatan sembab..

“keluar gab.. gaby ga balik..? gaby ijin berapa lama ga kerja..? ayolah gab baliklah sama mba mery.. kalau kalian berdua disini, aku makin merasa bersalah..” ucapku.. dan disambut dengan air mata yang mengalir oleh gaby dan mba mery

“beneran kamu ga pa-pa anak baru..?” tanya mba mery..

“ga pa-pa mba.. aku biasa kok seperti ini..” ucapku.. setelah itu aku berjalan dan menuntun tigi keluar kos meninggalkan kesedihan diruang tengah.. hiuuufffttt.. maaf ya semua.. aku membuat kalian khawatir..

Aku lalu memanaskan tigi dan lalu memacu keluar menuju jalan raya.. aku sempat singgah ke warung cak gundul dan membeli empat botol gepeng mansion, teh kotak dan dua bungkus rokok.. lalu aku melanjutkan perjalanan ke arah kos ratih.. setelah sampai dikos dahlia aku berhenti sebentar..

Aku mengenang terakhir kali waktu mengantar ratih disini.. aku meminum teh kotakku lalu menghisap rokokku.. setelah habis dua batang rokok, aku pun melanjutkan perjalanan lewat jalur sepi tempat aku dibantai dulu..

Setelah sampai ditempat aku dikeroyok.. aku berhenti lalu memarkirkan tigi dipinggir jalan.. setelah itu aku berjalan kearah pinggir yang ada dinding betonnya.. dan aku duduk disana menghadap arah kota.. karena posisi disini lebih tinggi aku dapat melihat suasana kota dari kejauhan.. menikmati keindahan kota yang mulai agak gelap ini.. aku mengeluarkan mansion gepeng dan kujejer disamping lalu aku juga mengeluarkan rokok dan membakarnya.. aku menghisapnya.. setelah itu kubuka satu botol mansion gepeng lalu meminumnya.. hiiuuffftttt.. rasa hangat lalu menguasai tubuh ini..

Malam sudah mulai menyapa tempat ini.. dan sudah satu botol setengah aku meminum mansion gepeng yang menemaniku..

“yang ngapain disini..?” ucap seorang wanita yang datang lalu duduk disebelahku..

“ga pa-pa cuman menikmati dinginnya kota ini..” ucapku datar sambil meminum pelan-pelan mansion botol kedua yang sisa sedikit ini..

“sayang marah ya sama ratih..?” ucapnya

“kamu jahat tih..” ucapku

“kok gitu sih sayang..?”

“habis kamu ninggalin aku sendiri..”

“yang.. waktuku itu memang singkat menemanimu didunia ini.. tapi sayang dan cintaku tidak sesingkat umurku..” ucapnya

“percuma.. tetap aja aku sendiri..”

“aku akan selalu ada kok disekitarmu yang..”

“he.. kenapa kamu ga ngajak aku sekalian aja ..?” ucapku sambil memainkan bibirku lalu membentuk asap rokokku menjadi bulatan-bulatan yang kecil..

“belum waktunya yang.. masih panjang perjalanan sayang itu..” ucapnya sambil memandang kedepan..

“iya.. dan masih banyak sakit lagi yang akan kujalani..?” ucapku yang juga memandang kearah depan

“makin banyak sakit yang sayang rasakan.. makin kuat hati sayang menghadapi kerasnya hidup ini..”

“berarti aku ditakdirkan untuk sakit aja ya..?” ucapku lalu meminum habis sisa minumannya..

“nggalah yang.. semua akan indah pada waktunya..”

“boleh aku menyusulmu sekarang..?”

“kalau sayang nyusul sekarang, aku akan pergi menjauh dan ga akan sayang temui aku dimanapun..” ucapnya lirih..

Kubuang botol kedua ini lalu kuambil botol ketiga dan kuminum setengahnya.. setelah itu aku membakar rokokku lagi.. sakit dipinggangku akibat tikaman sudah tidak terasa lagi.. yang ada sekarang sakit dihati yang tidak tau kapan akan sembuhnya.. dan kami mengobrol tanpa memandang wajah masing-masing..

“yang jangan banyak minum.. ingat jaga kondisimu..” ucapnya

“biar aja lah.. paling juga kalau sudah jebol lambungku, aku jadi cepat nyusul kamu..”

“kamu itu keras kepala dan jengkelin..” ucapnya mengeras lalu berdiri dan meninggalkanku sendiri..

[table id=Lgcash88 /]

Tiba-tiba dua sorot lampu sepeda motor dibelakang menyorot kearahku..

“wah.. ada motor tiger rek.. hahahahaha..” ucap seseorang..

“iya.. jadi kita ga usah susah susah mbegal…” ucap temannya..

“pesta dong kita nanti hahahahaha..” ucap seoarang lagi..

“iya.. sekalian kita ngentu (ngentot) di lokalisasi.. hahahahahaha..” sahut yang lain

Lalu mereka berempat mendekati aku.. dengan kondisi motor mereka masih menyala dan lampunya masih menyorot kearahku..

“wah.. minum dia disini..” kata seseorang lalu mengambil satu botol terakhir mansionku dan meminumnya.. lalu yang satu mengambil rokokku dan membagi ketemannya..

“mana kunci tigermu..” kata salah seorang temannya..

Aku diam dan ga menjawab..

BUUUHHHGGGG..

Salah seorang menendang punggungku.. tapi aku tetap duduk dan tidak jatuh kearah jurang didepanku..

“kamu tuli ya.. mana kuncimu…” kata yang lain sambil berteriak..

Aku tetap diam sambil meminum habis sisa botol yang ketiga sampai habis.. setelah itu aku membakar rokokku..

“bajingan ini orang ngomong dicuekin..” kata seseorang lalu

PLAAAAKKK..

Dia menepes kepala belakangku dengan keras.. aku tetap diam sambil menikmati rokokku..

“kamu dengar ga..” ucap yang lain lalu menjambak rambutku.. lalu..

BUUUHHHGGGG..

Dia memukul wajah sebelah kananku dengan kuat.. asssuuuu.. kenapa kok ga terasa pukulannya ya.. dan satu lagi temannya memukulku..

BUUUHHHGGGG..

Dia memukul wajah sebelah kiriku…

Aku tetap santai dan menghisap rokokku yang sisa sedikit..

“kita seret aja sudah orang ini baru kita injak-injak dijalan.. baru nanti kita buang ke jurang..” kata teman yang lain.. akhirnya mereka semua berkumpul berempat dibelakangku..

Setelah rokokku tinggal sedikit akupun berdiri.. lalu berbalik kearah mereka.. aku lalu menghisap dalam-dalam rokokku lalu mengeluarkannya perlahan… setelah itu kubuang puntung rokokku kearah mereka dan mereka kaget.. aku lalu meloncat kearah mereka…

BUUUUMMMM….

Lututku mengenai dada salah seorang diantara mereka dan langsung membuat orang itu terkapar dengan kepala membentur aspal.. aku lalu menginjak wajahnya

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

Sampai dia tidak bersuara lagi.. satu orang temannya ingin memukulku dari samping kiri dan akupun menunduk… pukulanku pun kuarahkan kedadanya dengan sekuat tenaga..

BUUUHHHGGGG..

“aaaaaaaaa……” teriaknya yang tertahan akibat kerasnya pukulanku.. dia pun memegang dadanya dan tersungkur didepanku.. aku pegang kepalanya.. dan kuhantamkan keaspal

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

Darah lalu keluar dari wajahnya dan mengenai tanganku..

BUUUHHHGGGG..

Salah satu temannya menendangku dari belakang mengenai punggungku.. aku tidak terjatuh.. aku lalu berbalik dan

BUUUUMMMM….

Sebuah pukulanku mengenai mulut dan hidungnya.. dia roboh kebelakang dengan kepalanya membentur aspal.. aku pegang rambutnya dan aku benturkan juga kepalanya diaspal..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

Dia tidak bergerak lagi.. lalu aku menatap tajam satu orang yang tersisa..

“maaaff mas.. maaff..” dia bergetar dan menangis melihatku yang mendatanginya.. tangannya menyatu kedepan dan memohon kepadaku,,

Aku jambak rambutnya dan

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

Aku pukul terus sampai darah menutupi wajahnya.. dan dia sudah tidak bersuara dan tidak bergerak lagi.. lalu aku seret dia ketepi jurang dan aku benturkan kepalanya di dinding beton..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

BUUUHHHGGGG..

Setelah itu aku angkat tubuhnya dan ku buang kedalam jurang.. aku melakukan hal yang sama dengan ketiga temannya.. satu persatu aku seret dan aku benturkan kedinding beton dan aku buang kejurang..

Setelah itu aku bakar kedua motornya… aku melakukan semua tanpa suara dan aku melakukannya dengan santai tanpa terburu-buru.. aku menikmati setiap serangan yang kuarahkan kemereka..

Aku mengelap darah yang ada ditelapak tanganku dan di kepalan tanganku.. setelah itu aku mengambil rokokku dan menghisapnya.. lalu aku naik tigi dan menyalakannya.. sebelum aku jalan aku mengambil hp dan menelpon seseorang..

“halo aldo.. sudah dapat informasi orang yang bantai aku..”

 

#Cukkk.. saatnya kubantai satu persatu kalian.. tunggu ya..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 37 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 37 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 36 ) | ( Part 38 ) Selanjutnya