. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 36 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 36

0
405

Part 36 – Kabar Baik Dan Buruk


Ratih Larasati

Emery Naila

Gaby Adrien

Adalia Adriana

Amelia Putri

Kirana Ayu

#Hari pertama dirumah sakit

“yang.. maafin ratih ya.. ini pasti karena sayang habis antar ratih… makanya sayang bisa begini.. hiks..hiks.. bangun sayang.. plisss.. bangunn..”

“hei anak baru.. kenapa bisa begini sih.. bangun dong.. maaf aku ga balas smsmu.. maaf kalau aku ngambek.. maaf kalau aku bikin kamu kuwatir… aku datang karena aku kangen kamu.. pengen peluk kamu.. maaf ya.. hikss.. hikss..”

“san.. kamu kuat kok.. ga pa-pa istirahat sebentar.. tapi jangan lama-lama.. ingat cintamu menanti.. dia panik banget loh san.. ngomong-ngomong.. hemm.. sebenarnya aku sayang kamu.. tapi.. sudahlah..”

“pur.. kamu itu kenapa sih..? senang betul kamu berkelahi.. lihat kondisimu sekarang.. ayolah pur.. cepat bangun plisss.. aku kangen sama rayuanmu.. aku kangen tampang oonmu.. aku kangen tampang mesummu.. aku kangen berdua denganmu.. aku kangen pur.. aku kangen.. hikss..hikss.. ayolah purr.. bangun dong.. hikss..hikss..”

“halo yayang pur.. aku tau kamu pasti bisa dengar suaraku dan aku tau kamu pasti kuat.. kamu bisa lewati ini semua.. istirahatlah sejenak pur.. tapi setelah itu kembalilah seperti biasa.. pur yang mesum.. pur murah senyum.. pur yang perhatian.. pur yang bikin penasaran.. pur yang oon.. pur yang penuh kasih sayang.. aku sayang kamu pur.. tapi itu untuk diriku aja kok.. dan kamu akan selalu ada, tersimpan ditempat yang special…. “

“mas.. aku sayang kamu.. hikss.. hikss..”

[table id=Ads4D /]

( POV Alan )

Semalam kami pesta dikos.. seperti biasa pesta kami selalu diiringi dengan canda dan tawa.. tiba-tiba datang sandi dengan mendobrak pintu kos dan langsung roboh ditempat.. kami semua penghuni langsung menghambur kearah sandi.. suasana yang gembira langsung berubah menjadi mencekam.. sandi tergeletak dengan bersimbah darah.. wajahnya hampir tidak dikenali.. mulut, hidung, telinga semua mengeluarkan darah.. matanya hampir tidak terlihat karena ditutupi lebam, pelipisnya sobek, dan ada luka bekas pukulan balok diatas pelipisnya.. serta dipinggang kirinya ada luka yang menganga, mungkin akibat luka tikaman.. keadaannya benar-benar mengenaskan.. sampai seorang mas pandu, bajingan yang terkenal sadis menangis.. belum pernah aku melihat mas pandu menangis seperti semalam.. tangis dan amarahnya menjadi satu.. mungkin dia merasa gagal melindungi keponakan tersayangnya itu.. dia begitu marah sekali.. ya wajar sih, siapapun penghuni kos yang terluka akibat perkelahian dia pasti akan marah dan mencari pelakunya, apa lagi keponakannya yang jadi korban.. bukan hanya terluka tapi babak belur dan sampai sekarat..

Semua penghuni kos termasuk aku betul-betul emosi.. mas adam dan mas arief sampai bergetar menahan luapan emosinya.. mas rendi, mas wawan, mas bendu dan bung toni sampai ga bisa berucap.. yang ada cuma amarah yang tertahan, mata memerah dan gigi mereka mengerat.. akbar, raimond, danis, bobby, rudi dan aku hanya bisa tertunduk dan menahan emosi kami masing-masing..

Gila.. belum pernah terjadi hal yang seperti ini dikos kami, salah satu penghuninya, adindaku sandi babak belur dan sekarat.. dan sekarang lagi dirawat intensif diruang ICU..

Semalam itu juga kami membagi tugas.. mas adam, mas arief, mas rendi, mas wawan, mas bendu, dan bung toni mencari informasi tentang penyerang sandi keliling kota sampai kepelosok.. akbar, raimond dan danis menghandle supaya berita tidak menyebar dikampus.. bobby, rudi dan aku menemani mas pandu menjaga sandi yang ada diruang ICU.. dan semalam ada juga ratih datang kesini, dia shock sekali dan menangis terus.. dia merasa bersalah karena kejadiannya habis mengantar dia kekosnya..

Dan siang ini.. kami semua penghuni kos pondok merah, berserta anak-anak sipil teman sandi ada dirumah sakit menanti perkembangan sandi.. ada juga mba mery, mba gaby, kekasihku amel, lia, ratih dan satu anak maba yang cantik, ayu kalau ga salah namanya.. semua wanita yang ada disini juga shock, mereka semua menangis dan saling berangkulan.. bajingan memang sandi ini.. dalam kondisi seperti ini para wanitanya berkumpul dan akur menanti kabar tentang dia..

“gimana perkembangannya mas..?” kata mas rendi

“masih belum sadar.. kondisinya terus menurun..” kata mas pandu

“gimana dikampus..? apa bisa dihendle beritanya..?” lanjut mas pandu

“berat untuk dihandle mas.. soalnya banyak yang lihat sandi datang kekos dengan kondisi parah.. jadi berita cepat menyebar.. hari ini aja jadi berita panas dikampus..” kata mas raimond

“hemmm.. belum dapat petunjuk siapa pelakunya..? terus kira-kira dimana dibantainya..” tanya mas pandu

“kalau pelaku belum dapat info kita mas.. bajingan –bajingan kota ini ikut memantau dan mereka akan memberikan info secepatnya seandainya ada kabar..”

“kalau tempat pembantainnya.. berdasarkan info ratih , sandi balik kekos lewat jalur sepi dipinggir kota.. kelihatannya sandi dibantai disana.. aku lihat dilokasi itu banyak darah berceceran.. dan kalau dilihat bukan hanya satu mas pelakunya..” kata mas rendi

“pasti.. ga mungkin sandi roboh kalau hadapi satu orang aja.. dan aku yakin dia roboh karena tikaman dipinggangnya”

“belum ada rencana menghubungi orang tuanya mas..” tanya mas wawan

“aku ga berani menghubungi.. kalau sampai ayahnya tau.. bisa geger disini..” ucap mas pandu..

“terus kalau sampai ada apa-apa.. kamu tanggung jawab ndu..” ucap seorang pria paruh baya yang tiba-tiba datang dan berjalan kearah kami..

Orang itu mengenakan celana levis, kemaja ditutupi jaket kulit, bersepatu kulit pantofel ala koboi, rambut klimis disisir kebelakang ala chow yun fat dan orang itu menggandeng seorang perempuan yang cantik dan anggun..

“mas irawan.. mba yu..” kata mas pandu kaget dengan munculnya pasangan tersebut..

“ga usah kaget.. aku cuman mau mengecek keadannya anakku aja..” kata orang tersebut dengan santai..

Cuukkk.. ini ayahnya sandi..? ini kah irawan jati, manusia misterius yang dibicarakan waktu pesta ditempat cak maji.. wajahnya terlihat santai tapi tatapannya tajam dan misterius banget.. dari cara memandangnya saja orang pasti langsung segan.. aura diwajahnya sulit diungkapkan dengan kata-kata..

Mas pandu langsung mencium tangan ayah sandi dan ibunya.. kami semua yang ada disitu langsung berdiri dan mengangguk..

“dimana keponakanmu de’..?” tanya ibunya ke mas pandu..

“didalam mbayu..” kata mas pandu yang masih kaget dan bingung..

“ibu masuk dulu ya yah..” kata ibunya.. beliau terlihat khawatir dan langsung masuk keruang ICU

“iya bu..” kata ayahnya.. setelah istrinya masuk keruang ICU.. beliau langsung mengeluarkan rokok dari kantongnya

cling… bunyi zippo yang dinyalakan lalu beliau membakar rokok gudang garam surya nya.. cuukkk.. cara bakar sama cara menghisap rokoknya seperti mafia.. ngeri.. ngeri..

“dari mana sampean tau kabar ini mas..?” tanya mas pandu

“kamu ga perlu tau ndu.. kejadian sekecil apapun tentang sandi aku pasti tau..” kata ayahnya sambil menghisap rokoknya..

“maaf mas.. aku ga bisa jaga sandi dengan baik..” kata mas pandu sambil menunduk..

“jangan menyalahkan dirimu ndu.. kejadian seperti ini biasa kalau dipulau seberang.. dan ini ga seberapa.. ibunya aja yang terlalu khawatir.. makanya kami datang kesini..” kata ayahnya..

“sampean belum lihat kondisinya sandi mas.. kenapa sampean bilang ga seberapa..?” tanya mas pandu heran..

“saya yang lebih tau sandi itu gimana.. dan saya tau seberapa batasnya, anak saya bisa bertahan.. saya ayahnya.. saya punya ikatan yang kuat dengan sandi..” kata ayahnya sambil menghisap rokok..

Waww.. anda bener-bener misterius om..

“oh iya ini teman-temannya sandi ya..” kata ayahnya yang mencoba mencairkan suasana yang sangat tegang ini..

“oh iya mas.. kalau ini anak-anak kos..” kata mas pandu sambil menunjuk kearah kami.. kami pun salim satu persatu ke ayah sandi.. beliau tersenyum ketika kami menyalaminya..

“kalau yang ini teman-temannya sandi, anak sipil..” mereka bertiga juga salim ke ayah sandi..

“nah kalau yang wanita-wanita ini.. e..e.. mereka teman-teman ngumpul sandi mas..” kata mas pandu agak gugup memperkenalkan para wanita.. keenam wanita tersebut langsung salim ke ayah sandi..

“oh.. ya..ya… cuman lia aja yang saya kenal diantara mereka.. terus yang mana yang pacar sandi..” kata ayahnya sambil tersenyum.. mereka saling pandang.. terkecuali ratih yang tertunduk malu..

“hahahaha.. jangan tegang.. santai aja..” kata ayah sandi.. aneh banget orang ini.. om.. anakmu didalam sekarat dan om masih bisa ketawa..? memang bener-bener manusia misterius sampean om..

Kami semua berpandangan bingung dengan situasi ini.. dan kamipun tersenyum dengan paksa..

“om.. kok om masih bisa ketawa sih lihat kondisi sandi seperti itu..?” tanya ratih yang kelihatan pucat banget hari ini.. mungkin dia kurang istirahat kali ya….

“kamu yang pacarnya sandi ya..” kata ayah sandi yang langsung membuat ratih terdiam dan menunduk malu.. elehh.. ternyata ayah sama anak sama aja.. lain yang ditanya lain pula yang dijawab..

“eh.. anu om.. eh.. hem..” ratih gugup dan ga bisa menjawab..

“santai aja.. panggil ayah aja.., seperti sandi” kata ayah sandi..

KRING..KRING..KRING..

Bunyi hp ayah sandi.. dan beliau langsung mengangkatnya..

“halo.. gimana..?”

“…………………”

“oke.. makasih infonya..” lalu ayah sandi menutup telponnya..

“pandu..”

“ya mas..”

“kita ngobrol disana sebentar.. untuk para wanita.. disini aja ya.. tunggu ibunya sandi sebentar..” kata ayahnya

Kami pun mengikuti ayah sandi berjalan kepojokan bangunan…

“jadi gini.. jangan ada pergerakan dari kamu dan yang lain ya..” kata ayah sandi dengan tenang membuka omongan..

“maksudnya gimana mas..?”

“jangan ada serangan balasan..” tegas ayah sandi

“kenapa mas.. kami ga terima dengan kejadian ini..” kata mas pandu dengan lantang

“yo om.. torang tra terima begini caranya..”ucap bung toni ikut bersuara..

“iya om..” yang lain pun menyahut.. tapi ayah sandi santai aja sambil menghisap rokoknya..

“emang om ga marah dengan kejadian yang menimpa sandi ini..?” tanya mas wawan

“aku itu sudah tau siapa yang menyerang sandi.. kalau aku mau detik ini juga, aku bantai curut-curut seperti mereka.. tapi nanti kamu tau sendiri kenapa aku ga melakukan ini.. ” kata ayah sandi dengan santai..

“tapi aku sudah ga sabar mas..” kata mas pandu sambil menahan emosinya..

“kalau kalian mau bergerak silahkan aja.. tapi kalian harus merasakan tinjuku dulu..” kata ayah sandi sambil menghisap rokoknya..

Asssuuu.. mas pandu langsung terdiam.. teman-teman yang lain pun tidak ada yang bersuara.. gila.. gimana rasanya tinju seorang manusia misterius ini ya.. sampai mas pandu aja ga berani membantah.. tapi kok aneh ya.. kami disuruh diam aja ga boleh membalas serangan.. tambah aneh aja om ini..

“jadi apa yang harus kami lakukan mas..” tanya mas pandu

“tunggu sandi sadar.. biar dia nanti yang memutuskan bagaimana kelanjutannya..”

“kenapa bisa begitu om..?” tanya mas arief ikut bersuara..

“ini hanya masalah yang kecil, jadi dia harus bisa ambil keputusan dan menyelesaikannya.. ntah dia sendiri atau melibatkan kalian.. yang jelas kali ini mentalnya harus bener-bener diuji..”

“maslah kecil bagaimana mas..? sandi sekarat loh mas..” kata mas padu

“sudah kubilang ini biasa terjadi pulau sebarang.. dan ini masalah kecil.. sandi pasti bisa menuntaskannya.. karena setelah ini ada sesuatu yang besar yang akan dia hadapi..” kata ayahnya dengan santai..

“masalah besar om.. apa itu..?” tanya mas wawan..

Ayah sandi tidak menjawab dan dia hanya tersenyum..

 

“RATIHHH..”

Kami pun menoleh kearah para wanita yang berkumpul.. terlihat ratih pingsan diantara mereka.. dan kami pun segera berlari kearah mereka..

Ayah sandi lalu mengangkat ratih dan membawanya ke ruang UGD yang ada didekat ruang ICU..

Ada apalagi ini..?

[table id=AdsKaisar /]

#Hari keempat dirumah sakit

( POV Rendi )

Kami semua penghuni pondok merah dan teman-teman sandi masih berkumpul dirumah sakit menanti kesadaran sandi.. dia masih diruang ICU.. ada juga para wanita disini.. mery dan gaby sampai izin dengan atasan mereka.. padahal mereka baru bekerja beberapa minggu.. tapi sudah berqani ijin bebebrapa hari.. ada juga amel pacar alan, lia situan putri, dan ada juga ayu maba adek tingkatku, yang ditolong sandi waktu diruang keamanan diacara ospek kemarin.. sedang kan ratih pacar sandi.. sudah dibawa orang tuanya ke ibukota propinsi hari itu juga.. kami belum tau kondisi terbaru tentang dia sekarang ini, setelah sadar dari pingsannya orang tuanya menjemput dan membawanya pulang untuk dirujuk kerumah sakit ibu kota propinsi… ratih.. kami ga menyangka dengan kondisimu..

Sampai hari ini aku belum banyak komentar dan aku masih bener-benar emosi tentang kejadian yang menimpa sandi.. diakui atau tidak setelah kedatangannya di kos kami, dia membawa warna lain dikos kami.. dengan tingkah lucu dan jiwa kebersamaannya dia telah merebut hati kami semua.. dan bajingan satu itu telah menjadi bagian penting dikos kami, bukan pengaruh dari mas pandu, tapi dari sandi sendiri.. dia bener-bener sangat spesial dan gila..

Bung toni saja yang biasanya perlu pendekatan yang lama untuk menjadi orang dekatnya.. sandi hanya perlu beberapa hari saja untuk ‘menaklukan’ bung toni.. dan dia salah satu orang yang paling terpukul dengan kejadian yang menimpa sandi..

Kami semua sebenenarnya sudah ga tahan pengen melakukan pembalasan.. tapi dicegah oleh ayah sandi.. dan kami harus bersabar sampai sandi sadar dan pulih tentunya..

Semalam kami sudah mengetahui siapa pelakunya.. anak maba yang menjadi otaknya sudah tidak ada dikampus ntah berhanti atau pindah.. kabarnya dia juga sekarat dan terkena geger otak karena serangan sandi.. masalah anak yang menusuk sandi, dia adalah salah satu dedengkot anak teknik kampus kuru.. kami juga sudah mengetahui identitasnya.. tinggal menunggu waktu aja, kami akan mengadakan serangan balasan..

Sementara ditempat lain

(“cuukk.. dimana aku ini…?”)

(“hei.. anak muda..”)

(“siapa kamu mbah.. kok kayaknya aku kenal suaramu..”)

(“asssuu.. kamu baru kali ini lihat wujudku ya..”)

(“cuukkk.. maaf mbah.. aku ga tau kalau sampean orang tua.. maafkan kelancanganku selama ini..”)

(“bajingan.. kukira setelah lihat wujudku kamu ga berani maki-maki ternyata masih aja..”)

(“maaf mbah.. habis salah sendiri baru muncul sekarang.. untung kemarin-kemarin ga jadi aku kencingi.. kalau ngga bisa kualat aku..”)

(“asssuu.. kamu itu yang paling kurang ajar dari pendahulumu..”)

(“mbah.. aku kenapa..? kok bisa aku disini..?”)

(“kamu itu beda seperti ayahmu.. mbahmu.. sama buyut-buyutmu.. ceroboh dan harus diingatin terus..”)

(“assuu’i lain yang ditanya lain yang dijawab..”)

(“bajingan.. mesu’i aku pisankas tak pancal loh koen..” (bajingan.. maki aku sekali lagi kuinjak loh kamu..))

(“canda mbah.. hehehehe.. sampean itu siapa sih mbah.. kok ngikutin aku dimana aja..?”)

(“ga perlu kamu tau lah..”)

(“terus aku dimana ini mbah..?”)

(“dirumahku.. kenapa..?”)

(“elek yo mbah..”(jelek ya mbah..))

(“assuuu.. jek sempete koen ngece aku..(anj*ng.. kok sempatnya kamu ngolok aku..) bajingan.. kamu itu paling kurang ajar kok..”)

(“hehehe.. guyon mbah.. rumah sampean ini ademm, tenang dan nyaman.. boleh ga aku tinggal disini mbah..”)

(“jangan.. belum waktunya..”)

(“kapan mbah waktunya mbah..”)

(“nanti kalau sudah tercapai dan kamu menikmati semua..”)

(“apanya itu mbah..”)

(“wes talah lakonon ae.. ga usah kakean cangkem..” (sudah jalanin aja.. ga usah banyak mulut..))

(“mbah ada rokok..?”)

(“ada.. tapi linting sendiri..”)

(“apa yang dilinting mbah..?”)

(“jembutku dilinting karo cawetku..”(jembutku dilinting sama sempaku..))

(“asssuuu.. nggilani sampean mbah..”)

(“hahahahaha.. merokok membunuhmu..”)

(“bajingan.. cinta yo membunuhmu mbah..”)

(“hahahaha.. nggateli kamu itu anak muda.. kok bisa aku disuruh bimbing manusia kayak kamu itu.. bajingan’og..”)

(“mbah..”)

(“oi..”)

(“ada air putih..”)

(“ada..”)

(“yang panas ya..”)

(“iya..”)

(“kasih gula sedikit..”)

(“hem..”)

(“jangan lupa dicampuri teh ya..”)

(“piye lek tak uyui ae.. uyuhku iki coklat plus anget.. gelem ta..” (gimana kalau kukencingi aja.. kencingku ini coklat plus hangat.. mau kah..?”)

(“assuuu.. hahahahahaha..”)

(“mbah..”)

(“opo neh..” (apalagi..))

(“suara wanita yang nangis itu siapa aja..?”)

(“oh.. itu purel dari Barbara, purel dari stadium, purel dahlia, sama mantan purel alexis..”)

(“assssuuu’i.. itu kan wanita-wanitaku mbah..”)

(“hahahahaha.. bajingan ancene koe iku.. (bajingan memang kamu itu..) pendahulumu itu ga kayak kamu loh, suka main perempuan..”)

(“cuukkk.. siapa yang suka main perempuan mbah.. perasaan aku yang disakiti kok malah sampean bilang begitu..”)

(“asssuii.. disakiti opo dikeloni..?”(anj*ng.. disakiti atau ditemani tidur..?))

(“disakiti mbah.. dikeloni iku mek bonuse tok..”(disakiti mbah.. ditemani tidur itu cuman boniusnya..))

(“hahahaha.. bajingan..”)

“hai sayang..” tiba-tiba ada ratih yang datang..

“loh ratih.. kok ada disini.. mbah ratih kok ada disini?”

“kamu kan butuh teman, makanya ratih kesini.. piye nduk..?”

“baik mbah.. bisa ngobrol sebentar sama sayangku mbah..?”

“iya.. kutinggal dulu kalian berdua..” dan si mbah pergi ntah kemana

“hay.. sayang aku kangen banget sama kamu..” ucap ratih lalu memelukku..

“tih.. kenapa badanmu kok dingin..?” kataku melepas pelukannya dan memegang tangannya..

“iya.. habis hujan-hujannya sama sayang malam itu.. hehehehe.. peluk nah yang..”

“kamu ga pa-pa kan tih..?” kataku lalu memeluknya..

“ratih ga pa-pa sayang.. beneran.. ratih cuman kangen sayang..”

“aku juga kangen kamu tih.. aku ga bisa jauh dari kamu..”

“hihihi.. sayang ah.. tapi besok-besok sayang sendiri loh ya..”

“kok gitu.. emang ratih mau kemana..”

“kemana ya..? hihhihi..”

“ratih.. aku ga suka candaanmu loh ya..”

“jangan ngambek sayang..”

CUUPPP..

Ratih menciumku.. dan kembali aku merasakan bibirnya dingin..

“tih.. kamu ga pa-pa kan..?”

“ga pa-pa sayang..”

“cukkk.. kamu jangan bohong ya..”

CUUPPP

“kebiasaan…”

CUUUPPP

“mesoh (maki..) terus..” dia mengecupku lagi..

CUUUPPP

“tuman..” ucap ratih

CUUUPPP

“nakal mulutnya..” lanjut ratih sambil tetap menegecupku

CUUUPPPP

“tih..”

“kenapa sayang..?”

“beneran kamu ga pa-pa kan..?”

“iya sayang.. ratih ga pa-pa..”

“aku sayang kamu tih..”

“iya ratih juga sayang..”

“ratih ga ninggalin aku kan..?”

“ratih ga kemana-mana sayang.. ratih ada disekat sayang kok.. tapi..”

“tapi apa..?”

“udah ah.. ratih mau pergi dulu..” ucap ratih lalu melepaskan pelukannya..

“ratih mau kemana..?”

“ratih mau ambil switernya sayang.. jadi kalau ratih kangen, ratih bisa peluk switernya sayang..”ucapnya lalu berjalan meninggalkan aku..

“ratih.. kok gitu sih.. ratih mau kemana.. aku ikut..?” aku mencoba mengejarnya tapi kakiku kaku ga bisa digerakkan..

“ratih disekitar sini aja kok sayang.. sayang pulang duluan aja.. ratih nunggu sayang disini..” ucap ratih lalu tersenyum setelah itu dia pergi..

“ratih.. tunggu aku.. plisssss.. ratiiiih..”

[table id=AdsLapakPk /]

#Kembali kerumah sakit..

“RATIIHHHHHH…hu..hu..hu..”

“mas sandi sudah bangun nak..?” ucap seorang wanita yang aku kenal suaranya..

“dimana aku ini..?” dan aku pun terduduk.. kok aku diruangan yang bercat putih semua, dan banyak selang ditubuhku…

“nak.. ini ibu nak..” ucap seorang wanita..

“ibu.. dimana sandi ini bu.. aduhhh.. duh.. kok sakit pinggang sandi bu..”

“tidur dulu nak ya.. tidur dulu.. jangan banyak gerak..” ucap ibuku yang menangis dan menidurkan aku kembali..

“dokter.. dokter.. perawat..” kata ibuku..

Dan beberapa saat kemudian seorang dokter dan beberapa perawat mendatangi lalu memeriksa keadanku.. pikiranku masih melayang dan aku seperti bermimpi.. oh.. iya aku tadi bersama ratih.. kemana dia ya..?

“bu.. dimana ratih bu..?” ucapku kepada ibu tanpa memperdulikan dokter yang memeriksaku..

“sandi.. sabar dulu ya nak.. istirahat dulu ya nak..” ucap ibu khawatir..

“anak ibu belum stabil bu.. dia harus diberi tindakan dulu.. ibu silahkan diluar.. perawat persiapkan alat-alatnya..” ucap dokter

“ratih.. ratihhh.. DIMANA KAMUUUUU..”

GELAP..

[table id=iklanlapak /]

( POV Alan )

Hari ini sudah hari keempat kami di rumah sakit dan masih belum ada tanda-tanda sandi akan siuman..

“yang aku kekamar mandi dulu ya.” kata amel kepadaku..

“loh yang.. kenapa sih kok ditemani ayu.. aku juga mau pipis loh.. sama aku aja kekamar mandinya..?” kataku

“assuu kamu lan.. sini aku aja yang temanin kamu kekamar mandi lan..” kata rudi..

“bajingan kamu rud.. kamu kayak ga ngerti orang kangen aja..” kataku

“masih sempat-sempatnya kamu bercanda gini lan.. ayo yu kita pergi..” kata amel marah lalu pergi..

Cuukkk.. kok dia marah.. pake manggil namaku aja lagi.. kan aku cuman bercanda dikit biar ga tegang.. sudah suasana tegang gini, masa becanda dikit sama pacar aja ga boleh.. asssuu..

“lan habis ini kamu kekosan ya.. bersih-bersih sama rudi..” kata mas rendi mendatangi aku dan rudi yang lagi rokoan di pojokan gedung..

“kan sudah bersih kos-kosan mas..” kata rudi

“memang kos-kosan bersih.. tapi botol-botol kita bekas minuman kan masih banyak didepan kamar, ruang tengah sama dapur..” kata mas rendi

“emang kenapa mas..?” tanyaku

“kelihatannya ibu dan ayahnya sandi mau kekosan.. jadi tolong barang-barang yang mencurigakan disingkirkan dulu.. ga enak aja kalau sampai terlihat..” ucap mas rendi

“ooo.. siap-siap mas..” kataku..

[table id=AdsTbet /]

Tiba-tiba ada suara keributan dari ruangan ICU membuat kami bertiga berlari kesana.. ga berapa lama ibu sandi keluar dengan menangis..

“ada apa bu..? gimana sandi..?” kata ayahnya langsung memeluk ibunya..

“sandi yah.. sandi tadi bangun dan memanggil ratih.. terus dia pingsan lagi.. hikss..hikss..” ucap ibunya..

Sontak membuat kami yang mendengarnya langsung terdiam dan menunduk.. kenapa sandi memanggil ratih ya..? ada apa dengan sandi dan ratih..? semoga mereka berdua baik-baik saja..

“sabar bu.. sabar.. sandi kan sudah beberapa kali dengan kondisi begini.. semoga sekarang dia baik-baik saja.. seperti waktu disana..” kata ayahnya..

“tapi ini beda yah.. memang dia beberapa kali di ICU.. tapi ini seperti ada yang lain.. apa lagi beberapa hari ini dia mengigau ratih terus, sampai dia sadar sebentar tadi dia mencari ratih terus.. hikss..hikss..” ucap ibunya sambil menangis dipelukan ayah sandi..

Cuukkk.. aku lalu melihat amel dan ayu yang berjalan kearah kami.. aku lalu menghampiri mereka berdua dan mengajaknya kepojok bangunan tadi..

“kenapa yang..?” kata amel

“tadi sandi sempat sadar sebentar yang.. kalau beberapa hari kemarin sandi cuman mengiggau menyebut nama ratih, nah kalau sekarang, dia terbangun dan mencari ratih kemudian pingsan lagi.. ” ucapku yang membuat mereka berdua menunduk.. dan kulihat ayu menangis..

“gimana kondisi ratih yu..?” tanyaku

“mba ratih juga di ICU.. kondisinya makin menurun mas.. kangker diotaknya bergerak dengan cepat beberapa hari ini.. hikss..hiksss.. dan dia menyebut nama mas sandi terus.. hikss..hikss..” kata ayu menangis..

“bajingan.. hiuuuffttt.. mungkin ikatan cinta mereka kuat sampai mereka saling mengigau menyebut nama masing-masing..” ucapku

Memang kabar ratih yang terkena kanker otak stadium empat membuat kami terkejut.. Bagai mana ga terkejut.. dia jadi panitia ospek bersama kami selama empat hari dan dia tidak menunjukkan kalau dia terkena penyakit itu..

Kalau kata ayu, selama perkuliahan ratih jarang hadir, karena dia sering menjalani terapi untuk penyembuhannya.. tapi dia ga mau dikemoterapi sesuai anjuran dokter.. dan dia berkeras kepada orang tuanya.. dan orang tuanya tidak bisa menolak kenginan anak tersayangnya itu, termasuk ketika ratih ingin menjadi panitia ospek.. dan kata ayu lagi, selama ospek ratih kelihatan bahagia dan ratih juga ga kelihatan seperti hari-hari sebelumnya yang sering pingsan.. dan itu membuat orang tuanya sedikit lega.. mungkin karena perasaan bahagia itu membuat sel pertumbuhan kangkernya melambat.. mungkin loh ya..

Sampai pada saat kejadian yang menimpa sandi yang membuat ratih terpukul sekali.. semalaman dia tidak tidur.. dia hanya berdiri dikaca melihat kekasih hatinya yang tertidur dengan kondisi yang sekarat dan mengenaskan.. dia menangis terus.. kami sudah menenangkan ratih dan menyuruhnya istirahat.. tapi dia ga mau dan tetap bertahan di kaca ICU..

Dan pada saat siang itu dia pingsan dan dibawa ayah sandi ke UGD.. ayu baru bercerita tentang kondisi ratih yang sebenarnya kepada kami.. lalu dia menelpon orang tua ratih yang ada diibukota propinsi.. sore hari setelah sadar orang tua ratih langsung meminta rujukan, untuk dibawa ke rumah sakit ibukota propinsi, untuk perawatan lanjutan..

Kami semua terkejut mendengar kabar dari ayu tentang ratih.. seorang wanita yang baru sehari, dikenalkan secara dekat oleh sandi kepada kami, penghuni kos menderita penyakit ganas itu.. walaupun sehari mengenalnya.. ratih langsung bisa membaur dengan kami yang bajingan-bajingan ini.. dia tidak risih dan dia cuek dengan kami yang berpesta pagi itu dikosan bersama kekasihnya.. ratih membawa suasana tersendiri bagi kami.. dengan sikap polosnya dan senyuman yang kas serta manjanya itu, membuat kami langsung menerima dan menyayangi dia seperti adek kami sendiri..

Dan sekarang kami semua bingung seandainya sandi bangun, gimana kami menceritakan kondisi ratih sebenarnya.. mungkin dia akan terpukul sekali.. hiuufftttt.. ya sudahlah.. biar kami meminta bantuan ibunya sandi.. biar beliau yang berbicara dengan sandi.. karena terus terang kami semua ga sanggup..

Dan untuk ayu kenapa sampai sekarang dia ada dirumah sakit ini, itu permintaan ratih.. dia pengen ayu mengabarinya terus tentang kondisi terakhir kekasihnya itu.. gilaa.. ratih yang kondisinya sekarat masih memikirkan kondisi sandi yang juga ada di ICU.. memang kalau sudah cinta pasti mengalahkan logika..

“jadi gimana yang.. hikss.. hiksss..?” kata amel

“ya udah mau gimana lagi.. kita berdoa aja.. mudah-mudahan mereka berdua diberi jalan yang terbaik lah..” kataku..

“ayo kita kesana lagi yo..” ajakku kemereka berdua..

 

“gimana kondisi sandi mas ren..” tanyaku kemas rendi

“setelah ada penindakan dokter, kondisinya sandi sudah agak membaik.. katanya ntar malam atau besok pagi sudah bisa pindah keruang rawat..” kata mas rendi.

“bagus lah kalau gitu..” kataku..

“yu gimana kondisi ratih..?” kata mas rendi ke ayu..

“oh iya mas.. ntar aku telp dulu mba ratih.. semoga berita baik ini juga membawa kabar yang baik dari mba ratih..” ucap ayu lalu mengambil hp nya dan menghubungi ratih..

“assalamulaikum.. bude..” kata ayu..

“…..”

“mba ratih gimana kabarnya bude…”

“…..”

“APA… hiks…hiks..”

Hpnya yang dipegang ayu pun jatuh dan dia menangis histeris…

#Cuukkk.. ada apa lagi ini.. yang satu ada kabar baik, apakah yang satu ada kabar buruk..? bajingan’i

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 36 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 36 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 35 ) | ( Part 37 ) Selanjutnya