. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 35 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 35

0
436

Part 35 – Arjuna Yang Tersakiti


Emery Naila

Ratih Larasati

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

Aku terbangun dengar suara ketukan dari pintu kamarku.. aku melihat ratih masih tertidur disebelahku.. kali ini dia tidur menghadapku.. nyenyak sekali dia tidur..

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

“iya ntar..” ucapku.. aku lalu membenarkan selimut ketubuh ratih.. lalu aku berdiri dan berjalan kearah pintu lalu membukanya..

“lama banget bukanya..” cukkk.. mba mery sudah berdiri didepan pintu kamarku..

“mba mery.. kapan datang..?” tanyaku..

“kebiasaan.. lain yang ditanya lain yang dijawab..” kata mba mery langsung nyelonong masuk kekamarku..

Dia lalu menghentikan langkahnya setelah melihat ratih tertidur pulas dikasurku..

“ohhh.. ternyata sudah ada yang meluk toh.. percuma dong aku datang.. dasar bajingan lendir..” kata mba mery berbalik lalu menatapku, sempat aku melihat matanya berkaca-kaca dan dia langsung keluar kamarku dengan terburu-buru.. aku pun mengejar keluar kamarku..

“mba.. mba.. mau kemana..” panggilku.. dia tidak menolehku.. dan dia terus berjalan lalu..

BRRUUAAAAKKK..

Dia membanting pintu kosku dengan keras.. dia berjalan keluar kos bukan berjalan kekamar mas rendi..

Assuu.. kenapa mba mery selalu datang disaat seperti ini.. kamu kenapa mba..? kenapa selalu begini kalau lihat aku sama wanita lain..? arrrrgghhhh… aku mau mengejarnya keluar..

“yang..” panggil ratih keluar dari kamarku, aku lalu menghentikan langkahku..

“ya tih..” jawabku.. aku lalu berbalik dan berjalan mendekati ratih yang berdiri didepan kamarku

“siapa yang banting pintu tadi..? sampe kaget aku..” kata ratih

“mas rendi.. dia buru-buru keluar.. mungkin terlalu kuat dia nutupnya..” aku lalu menarik ratih kedalam kamarku..

“jam berapa ya ini..” ucapku

“jam tujuh pagi..” jawab ratih

Assuuu.. pagi-pagi mba mery sudah ada disini.. jam berapa dia berangkat dari ibukota propinsi..? hiuuffttt.. bingung aku.. binguuuung..

“kenapa yang..? kok melamun..” ucap ratih..

“ngga.. aku ngantuk.. tidur lagi yo..” ajakku..

“kamu kenapa sayang..?” ucap ratih sambil memegang kedua pipiku..

“ga pa-pa tih.. aku ngantuk aja..” ucapku berbohong..

CUUPPP

Dia mengecup bibirku..

“kamu itu kalau bohong ketahuan ya.. hihihihi..” kata ratih

“ya udah kalau ga mau cerita ga pa-pa..” kata ratih lagi lalu keluar kamar lagi.. menuju kamar mandi..

Maaf ya tih.. aku ga jujur sama kamu.. aku takut kamu berpikiran macam-macam.. ga lama ratih keluar dari kamar mandi membawa pakaian basahnya..

“yang.. dimana jemurannya..? aku mau jemur pakaianku nah..” kata ratih..

“diatas…” aku pun mengantarnya kelantai atas untuk menjemur pakaiannya.. setelah itu kami masuk kekamar lagi..

“tidur lagi yo tih..” ucapku sambil merebahkan tubuhku dikasur.. pikiranku masih melayang memikirkan mba mery..

“tidur aja yang.. aku mau main komputermu aja bolehkan..?” ucapnya..

“ya mainlah.. gitu aja kok pake ijin..” kataku

“aku tidur ga pa-pa ya tih..” ucapku..

“ya tidurlah.. gitu aja kok pake ijin..” jawab ratih

“bales dendam ya..?” ucapku..

“hihhihihihi..” ratih cuman tertawa kecil..

Aku pun melanjutkan tidurku..

[table id=Lgcash88 /]

Aku terbangun karena ada suara tertawa yang nyaring dari ruang tengah.. rupanya sudah balik teman-teman kosku dari kampus… kulihat ratih masih sibuk bermain dengan komputerku..

“jam berapa tih..?” tanyaku..

“jam 11.. kenapa yang.. ?” tanya ratih..

“pantas aja diluar rame..”kataku

“sayang ga gabung diluar..?” kata ratih..

“emang ga pa-pa tih..” ucapku lalu duduk..

“emang kenapa ga boleh yang.. mereka kan teman-temannya sayang.. kumpulah kesana..” kata ratih sambil melihatku dengan tersenyum yang memperlihatkan lesung pipitnya.. cuukk kamu cantik tih.. dia lalu duduk menghadapku..

“bukan sekedar kumpul itu tih..” ucapku agak ragu..

“pasti sambil minumkan..” kata ratih sambil menatapku dengan mata indahnya..

“iya tih.. aku ga pa-pa kan kalau minum..” ucapku..

“sebenarnya ga boleh yang.. siapa sih, wanita yang mau pacaran sama pemabuk.. tapi ratih juga ga bisa ngelarang kebiasaannya sayang.. ratih cuman bisa ngingatin aja.. jangan terlalu banyak seperti kemarin.. dan rath berharap semoga ini hanya sebagai kebiasaan masa muda aja.. ntar setelah sayang nikah, sayang akan menghentikan semua..” kata ratih sambil memegang tanganku..

“kok kamu ngomongnya ntar kalau aku nikah.. bukan ntar kalau kita nikah..? kamu ga pingin nikah sama aku gitu..?” ucapku..

CUUUPPPP..

Dia mengecupku dibibir..

“masih panjang perjalanan yang sayang lewatin..” kata ratih sambil menatapaku.. cukkk kenapa tatapannya seperti ini..? dia menyembunyikan sesuatu dariku..

“kamu ga pengen mendampingi aku selama perjalanan ini tih..? supaya kita bisa menikmati ‘hasilnya’ kelak..” ucapku

“emang sekarang ratih lagi ngapain kalau ga dampingi sayangku yang jengkelin ini..” kata ratih sambil mencubit kedua pipiku..

“makasih ya tih.. aku sayang kamu..” kata ku

CUUUPPPP

Aku lalu menarik kepala belakangnya dan langsung melumat bibirnya nya.. ratih lalu merapatkan tubuhnya ke arahku.. dia berdiri dengan kedua lututnya lalu memelukku tanpa melepas ciumannya.. aku mengelus punggung belakangnya.. mulut kami saling mengisap dan lidah kami saling menjilat didalam sana.. air ludah kami saling tertukar.. kami pun bergantian memiringkan kepala kami kekanan dan kekiri.. nikmat sekali ciuman ratih disiang ini.. ciuman kami pun semakin lama semakin panas dan semakin dalam.. tanganku pindah keatas mengelus rambut ratih…

Setelah agak lama ratih pun melepas ciumannya .. nafasnya naik turun.. seperti orang habis berlarian..

“hiiuuuffttt.. kuat bener kamu nahan nafasnya yang..” kata ratih terengah-engah..

“makanya sering olah raga tih.. biar kuat ciumnnya..” kataku

“olah raga apa..? senam bibir..?” kata ratih dengan imutnya..

“emang bisa senam bibir..?” kataku

“katanya sayang olahraga..? apa sayang olahraganya push up pakai bibir..? hihihihihi..?” kata ratih sambil tertawa..

“cuukkk.. apa ga dower bibirku kupakai push up..?” kataku..

CUUUPPP..

Ratih lalu mengecupku

“kebiasaan…” ucap ratih lalu mengecupku

CUUUPPP

“mesoh (maki..) terus..” dia mengecupku lagi..

CUUUPPP

“tuman..” ucap ratih

CUUUPPP

“nakal mulutnya..” lanjut ratih sambil tetap menegecupku

CUUUPPPP..

“jangan dibiasain ya..” kata ratih..

“heheheehe.. maaf ga sengaja tih.. keceplosan..” ucapku..

“iya.. iya sayang.. “ ratih pun duduk setelah lumayan lama berdiri dengan lututnya…

“tih aku keruang tengah dulu ya.. ga enak sama mereka..” kataku

“ga enak sama mereka atau ga enak kalau ga minum..?” tanya ratih sambil melirikku

“dua-duanya.. hehehehe..” ucapku..

“ya udah.. yang penting jangan berlebihan seperti kemarin..” ucapnya..

“makasih ya tih.. oh ya mau makan apa..? kita makan diluar atau aku bungkusin..?”

“oh iya.. ratih lupa.. itu tadi ratih beli nasi pecel diluar..” ucap ratih

“kenapa ga bangunin aku..” kataku sambil menyubit pipinya..

“iihhh.. sayang ini loh seneng betul nyubit pipi ratih..”

“heehehehe.. eh ntar dulu.. jadi ratih keluar ga pake jilbab…”

“ratih tadi pake jumper nya sayang.. maaf ya ratih bongkar lemarinya..hihihi..”

“baguslah.. kirain ga pake jilbab tadi..”

“emang kenapa sayang..?”

“ga seneng aja kalau ratih dilihat orang tapi ga pake jilbab..” kataku sambil mengelus rambutnya..

“hem.. sayang ini ada aja kata-katanya yang bikin ratih tambah cinta.. hihihihi..” ucap ratih

“udah ah.. aku keluar dulu ya..” kataku sambil berdiri..

“loh sayang ga makan dulu..?” kata ratih

“ntar aja ya.. hehehehe..” aku pun keluar dari kamar lalu menuju ruang tengah..

Diruang tengah semua penghuni kos sedang kumpul dan lagi memutar minuman.. beh.. gila.. ga ada capeknya ini orang… minum terusss…

“sandi.. kenapa ko berdiri disitu.. ko duduk disini.. telat berapa putaran ko..” ucap bung toni seperti biasa..

Aku lalu menghampiri dan duduk diantara mereka..

“ini ko minum dulu..” kata bung toni.. aku lalu mengambil dan meminum jatah putaranku…

“ini minuman sisa ospek kemarin.. masih ada lima karton itu dikamar bung toni..” kata kakanda alan..

“wihhh.. bisa buat minum seminggu itu kakanda..” ucapku

“kenapa nunggu satu minggu.. kita habiskan lah hari ini..” kata mas pandu..

“assuuu.. ga jebol apa lambung mas…” kataku

“jebol yo ditambal.. ngono kok repot..” kata mas bendu

“rusak sampean mas.. dikiro ban opo ditambal..” ucapku

“mas ren.. mba mery kemana.. kok ga keluar kamar?” tanyaku kepada mas rendi.. sengaja aku tanya, aku pengen tau keadaan ibu negara satu itu..

“kamu baru minum segelas sudah mabuk san..” kata mas rendi

“maksudnya mas..?” tanyaku

“mery diibukota propinsi lah.. gimana sih kamu ini..” kata mas rendi

Cuukk.. berarti mba mery ga ngomong sama mas rendi kalau kesini.. terus dia kesini ngapain..? cuman untuk datangin aku.. gila.. gilaa.. mumet kepalaku cuukk.. aku langsung mengambil hp ku dan sms mba mery menanyakan keberadaanya..

“oh iya ya..” kataku menutupi kebingunanku

“otaknya sudah rusak kebanyakan minum teh kotak itu le..” kata mas wawan berbicara kemas rendi

“itu dalemannya siapa dijemur diatas..” kata mas arief

“mana tau mas.. kita kan dikampus terus.. yang jelas bukan punyaku..” kata mas rudi

“punyanya cewe diatas rud.. ada bra nya juga kok.. sama ada jilbabnya juga kalau ga salah..” kata mas arief..

“san..” kata mas rendi sambil melirikku..

Aku cuman senyum sambil garuk-garuk kepala..

“asssu.. kamu ngajak jilbabber itu tidur sini san..?” tanya mas adam

“hehehehehe..” aku cuman cengar cengir aja..

“jancuukkk.. kamu san..” kata mas raimond

“cukimai ini.. torang minum dikampus.. dorang enak tidur sama perempuan disini..”ucap bung toni..

“bajingan..” mas bobby, mas dannis, kakanda alan dan mas akbar nyaut barengan..

“gendeng ancene arek iki..” kata mas pandu

[table id=iklanlapak /]

Tiba-tiba pintu kamarku terbuka.. ratih keluar menggunakan jumperku.. lalu menuju kearah kami yang duduk diruang tengah..

“hai mas.. mas..” kata ratih dengan tersenyum dan memamerkan lesung pipitnya sambil melambai keteman-teman kosku..

“haiiii..” semua membalas saapan ratih dengan tersenyum dan melambai kearah ratih..

Asssuuu.. njijji’i koen..(menjijikan) preman-preman kampus kita yang sangat ditakutin dan disegani dikota ini melambaikan tangan sambil mengucapkan haii.. jancoookkk.. coba kalian bayangkan wajah-wajah mas pandu, mas arief, mas adam, mas rendi bule, mas bendu, bung toni, mas wawan, mas akbar, mas raimond, mas danis, mas bobby, mas rudi dan kakanda alan melakukan hal yang terkutuk itu.. assu banget kan..

“maaf ya mas-mas.. ratih semalam tidur disini.. soalnya udah kemalaman.. kos ratih dah tutup.. hihihi..” kata ratih lalu duduk disebelahku.. asssuuu.. kok ratih malah duduk disebelahku sih.. aku itu paling ga suka kalau minum didampingi cewe.. iya kalau purel (ladys dikarokean) sih ga pa-pa.. ini pacarku loh.. assuu’i..

“nyantai aja mba.. disini terbuka bagi siapa aja.. justru kalau dia biarin mba tidur diluar kuhajar anak ini..” kata mas pandu.. heellloooo… ga salah nih mas..? tadi samepan maki-maki aku, karena ngajak jilbababer ini bobo disini.. kok sekarang malah gitu jawabnya.. untung sampean pamanku, kalau ga kubelikan racun tikus sampean mas..

“nyantai aja nona.. torang senang kalau nona tidur disini.. angggap aja kos sendiri..” ucap bung toni.. woii bung.. mau dipecat jadi Bandar kah.. kata-katamu sekarang tidak semanis barusan..

“iya mba.. kita itu keluarga disini.. santai aja..” kata mas adam.. diam kau mas.. belum pernah makan lalapan botol TMkah.. bajingan’i

“oh iya mba.. kita belum kenalan loh.. walaupun kita sering ketemu waktu ospek kemarin..” kata mas pandu

“oh iya mas.. saya ratih..” kata raih dengan senyum manisnya.. lalu salim ke mas pandu

“cuukk.. serasa tua aja aku.. hahaha.. saya pandu.. pamannya orang gila disebelah mu ini..” kata mas pandu

“pamannya.. beneran sayang..?” kata ratih bertanya kepadaku sambil memainkan kedua bola mata indahnya..

“sayang..?” kata mas wawan..

“hemmmm..” kataku.. sambil tersenyum mengejek ke mas wawann..

“nggateli arek iki.. wajahnya itu loh wan.. ngolok betul kekamu..” kata mas adam

“iya.. untung ada cewenya disini.. kalau ga sudah kucubit pipinya..” kata mas wawan dengan manja kepadaku.. asssuuu..

“ihh.. mas ini.. inikan buat aku aja pipinya..” sahut ratih sambil memegang pipiku.. akupun makin memperlihatkan muka sombong kepada teman-temanku..

“asssuuu..” ucap mereka berbarengan memakiku…

“hahahahaha..”

“iya tih.. pamanku.. dia yang ngajari aku gila..” kataku

“asssu koen san..” kata mas pandu..

Lalu ratih berkenalan satu persatu dengan teman kosku dan diapun selalu salim dengan mereka semua..(salim adalah salaman dengan mencium tangan) mereka sempat kaget lihat reaksi ratih yang salim kepada mereka..

“dari mana asalnya tih.. kok logatnya bukan dari pulau sini..” kata mas adam..

“oh.. ratih ini asli pulau sini loh mas.. tepatnya dikota sebelah cuman besarnya ratih dipropinsi seberang.. pas kuliah, ratih sama kelurga pindah ke ibukota propinsi.. karena ayah pindah tugas disana..” kata ratih..

“oh gitu.. makanya logat bahasanya kayak bukan dari pulau sini.. mungkin karena besar disan ya..” kata mas arief..

“iya mas.. hihihii..” lagi-lagi ratih tertawa renyah sambil memamerkan lesung pipitnya..

Disaat kami mengobrol, minuman masih terus berjalan.. pada saat giliranku bung toni bingung mau kasih ke aku atau ga.. dia sungkan dengan ratih.. aku yang melihat itu langsung melirik dan tersenyum mengejek ke bung toni.. bung toni yang meliihat itu langsung melotot kearahku.. sambil memberi kode untuk meminum jatahku yang diletakkan disebelahku didepan mas bendu.. aku pun cuek aja lihat reaksi bung toni..

“yang.. giliran sayang itu loh.. cepat minum sudah.. ntar ga diputar loh kalau sayang ga minum..” cuukkk.. kata-kata ratih membuatku bingung bagai simalakama.. teman-temanku pun kaget.. mereka tidak melihat kearah gelas.. mereka cuek aja sambil melirikku..

Akhirnya dengan kubulatkan tekat aku mangambil minuman itu dan meminumnya.. lalu menyerahkan gelasnya ke bung toni… setelah itu aku ambil rokok dan menghisapnya untuk menutupi ras grogiku.. aku langsung teringat mba mery.. aku lalu mengambil hp untuk melihat ada ga balasan dari mba mery.. ternyata kosong.. kemana ya mba mery ini..?

“nunggu kabar dari siapa yang..?” kata ratih..

“ngga.. aku loh lihat jam aja..” ucapku berbohong..

“kamu itu yang.. punya jam tangan tapi ngelihat hp.. hihihihi..” kata ratih sambil tersenyum..

Asssuuuu.. ******.. sandi.. sandi.. kok bisa gitu kamu.. kenapa ga alasan aja nunggu kabar dari siapa kek.. kamu memang ga bakat berbohong..

“kamu kalau senyum gitu kelihatan kayak onde-onde loh pipimu tih..” kata mas rendi sambil melirikku.. rupanya dia tau kalau aku lagi salah tingkah..

“ihh yang.. masa pipi ratih dibilang kayak onde-onde sama mas rendi.. jahat banget..” ucap ratih pura-pura meraju

“mas ren.. ini bukan onde-onde.. sampean jangan gitu.. ini loh bakpao..” ucapku menimpali omongan mas rendi tadi..

“hahahahahaha.. bakpao..” kata mas pandu

“ihhh.. sayang tega.. seneng kalau aku dibully..” kata ratih lalu berdiri

“loh mau kemana tih.. jangan marah dong..” ucapku..

“siapa yang marah.. ratih loh mau ambil jemuran diatas.. hihihihihi..” kata ratih lalu berjalan kearah tangga untuk mengambil jemuran..

“woi.. sandi.. ini ko minum dulu..” bisik bung toni yang geregetan sambil menyerahkan segelas minuman kepadaku..

“loh kan barusan kan sudah bung..” kataku

“kurang ajar.. ini karena barusan ko tersenyum mengejek sama saya.. cepat minum..” kata bung toni melotot.. assssuuu ada aja alasan bandar satu ini ngasih minuman ke aku.. teman-temanku pun menahan tawa semua..

Aku lalu meminumnya.. daripada urusan panjang ntar.. mending aku minum aja.. lalu bung toni memberikan aku segelas lagi..

“ini karena kok barusan protes..” katanya.. asssuuu.. bajingan.. mau ga mau akupun meminumnya lagi..

Ga lama berselang ratih turun dengan membawa pakaiannya..

“yang.. ratih ntar mau balik kekos ya..” katanya

“iya ntar kuantar ya..” kataku

“ga usah.. disini aja.. ratih biasa sendiri kok..” kata ratih

“woi.. bakpao.. biar diantar sandi aja ya.. ntar kalau ada apa-apa, pamanmu ini yang pusing..” kata mas pandu

“yaanggg.. itu gara-gara sayang na.. jadi ratih dibilangin bakpau sama paman pandu..” kata ratih merajuk..

“bakpao.. kenapa panggil aku paman.. tadi kan manggilnya mas pandu.. kok sekarang paman pandu..” kata mas pandu geregetan..

“kan paman ini, memang pamannya sayangku.. weeee..” kata ratih sambil memeletkan lidahnya dengan manja, terus diakhiri dengan senyuman.. lalu pergi kekamarku..

“cukimai.. ko dapat perem begitu dimana san.. sa mo satukah.. kalau masih ada sa berhenti minum detik ini juga..?” ucap bung toni..

“maaf bung ini limited edition.. hehehe..” ucapku.. sambil memainkan alisku

“cukimai ko..” kata bung toni

“hehehehe..”

“ini ko minum lagi.. karena ko baru olok saya..” kata bung toni dengan sambil menyerahkan segelas minuman kepadaku.. assuuu.. alasan macam apa ini.. cukimai ko bung.. akhirnya aku pun meminumnya juga..

“sandi ini dapat aja cewek cantik..” kata mas wawan

“iya punya ilmu apa sih dia..” kata mas akbar..

“memang orang gila dia ini..” kata mas danis..

“mantap to..” kataku

“asssuuu..” ucap mereka barangan..

“yang..” panggil ratih.. telah bediri disampingku dengan pakainnya semalam yang sudah agak kering.. tapi ga pake jaket ospek.. dia pake suiterku semalam..

“mas aku tinggal dulu ya.. aku mau antar ratih dulu..” ucapku lalu berdiri..

“ya..” jawab mereka barengan… jawaban yang singkat, padat dan nggateli..

“ntar ya tih aku ganti baju dulu..” kataku sambil meninggalkan ratih diruang tengah lalu menuju kekamarku..

“ayo tih..” kataku setelah berganti pakaian..

“mas-mas ratih pulang dulu ya.. da…da…” kat ratih sambail melambaikan tangan

“da..da.. ratih..” ucap mereka berbarengan sambil melambaikan tangan dengan kompak… assssuuu.. hentikan adegan nggateli ini.. bajingan kok..

“san hati-hati loh ya bawa bakpao..” kata mas pandu..

“yaaanggg.. masa aku dipanggil bakpaoo lagi sama paman pandu..” kata ratih dengan manja..

“biarkan aja tih.. ayo kuantar balik..” kataku sambil merangkul pundak ratih sambil memasang ekspresi yang mengejek sama teman-teman kosku..

“bajingan..” teriak mereka dengan kompak..

“hahahahahahaha..” aku pun tertawa melihat mereka yang jengkel dengan ekspresiku..

Aku pun menaiki tigi dan memanaskan mesinnya diluar kos… sudah empat hari ini aku ga sentuh tigi.. setelah mesinnya panas, ratih pun naik keatasnya.. dia merapatkan duduknya denganku.. dan dia langsung memelukku.. asyiiikk ini pertama kalinya, aku menggonceng pacarku naik tigi.. perasaannya bagaimana ya..? luar biasa bahagia.. hehehehe..

[table id=AdsTbet /]

Perjalanan menuju kos ratih, sungguh perjalanan yang sangat membahagiakan bagiku.. bagaimana ga bahagia.. dia meluk aku dengan erat, terus dagunya ditempelkan dibahu kananku.. asssuuu banget rasanya.. hahahaha..

Setelah mengikuti petunjuk ratih akhirnya kami sampai dikos-kosan dahlia.. kos nya ratih.. (nama kos, ini sarannya salah satu dari pembaca loh ya..)

“lumayan jauh ya kosmu tih..” kataku ketika sudah sampai didepan kos ratih..

“iya yang.. disini banyak teman sma ratih, makanya ratih pilih kos disini..” kata ratih..

“ohh gitu.. kalau gitu aku balik ya..” kataku

“loh kok langsung balik..?” katanya..

“ga enak tih.. kelihatannya disini kos-kosan jilbaber ya..” kataku

“iya yang hehehehe..” ucap ratih..

“ya udah kalu gitu aku balik ya..”

“ya.. padahal aku masih pengen berduan loh yang..” kata ratih

“besok aja dilanjut.. istirahat dulu tih.. kamu ga capek setelah kegiatan ospek kemarin..?” ucapku..

“iya juga sih.. aku masih ngantuk.. eh yang.. suiternya aku pake dulu ya.. jadi kalau tidur ada yang aku peluk..” kata ratih

“yah.. kenapa ga orangnya aja dipeluk..?” kataku

“besok ya aku peluk lagi..” kata ratih sambil berbisik..

“janji ya tih..”

“iya sayang..”

“eh kalau belok kiri itu kearah mana..?” kataku

“kearah kampus kita yang.. lebih dekat kalau lewat situ.. tapi disitu sepi makanya jarang orang lewat situ.. lewat jalan tadi aja yang..” kata ratih..

“ngga ah.. aku mau survey jalan baru aja..” kataku

“ya udah hati-hati ya sayang.. ntar kabarin ratih kalau dah dikos..”

“iya aku balik dulu ya..” ucapku.. ratih lalu meraih tanganku dan menciumnya dengan bibirnya yang lembut.. cuuukkk jadi ngerasa seperti suaminya aku..

“balik ya..” ucapku

“iya sayang.. hati-hati..”

Aku pun menjalankan tigi menuju jalan yang baru ditunjuk ratih tadi.. tapi sebelumnya aku singgah dulu ketoko untuk beli rokok dan dua buah teh kotak.. satu kuminum dan satu lagi kusimpan didalam jaketku.. oh ya.. gimana mba mery ya..? kok ga balas sms ku.. aku pun mencoba menelponnya.. tiga kali aku menelpon tapi ga diangkat.. fix.. dia ngambek.. berarti selesai sudah.. ga ada pelukan damai dan nyaman lagi dari dia.. aku lalu mencoba sms sekali lagi menanyakan kabar dan keberadaan dia.. setelah agak lama menunggu dia tidak membalas..

[table id=AdsKaisar /]

Aku pun melanjutkan perjalanan.. ternyata memang sepi tempai ini.. dan tidak ada rumah penduduk.. makanya jarang orang lewat sini..

Tiba-tiba..

BREEETTTT…

Sebauh hartop berwarna hijau tua menyerempetku dari samping.. tigi pun oleng kesamping.. dan aku menabrak gunungan pasir dipinggir jalan.. aku pun terjatuh diatasnya..

Assuuu.. sakit sekali.. kakiku kejepit bodi tigi yang besar.. dengan susah payah akhirnya aku bisa mendirikan tigi dan menyetandarkan samping tigi.. mobil hartop hijau tua berhenti agak jauh didepanku.. seseorang turun..ranbutnya gundul.. setelah itu diikuti beberapa orang.. mungkin sekitar tujuh orang yang badannya besar-besar.. rambut mereka gondrong-gondrong.. salah satunya aku kenal.. diakan yang menantang aku sore-sore waktu aku jaga didepan pintu pagar kampus.. asssuu.. ini orang dari desa utara..

“halloo kanda.. masih ingat aku..” tanya orang yang gundull.. aku ga ingat dia.. gila aja aku harus ingat segitu banyaknya pentol korek yang ikut ospek.. mereka semua berhenti tidak jauh didepanku.. tatapan mereka semua tidak bersahabat.. bajingan macam ini kalau mau berkelahi sama aku, kuladeni.. asal satu-satu..

“siapa ya..? orang yang ga sopan macam kamu ini memang ga pantas untuk dikenal..” ucapku sambil membakar dan menghisap rokokku..

“masih bisa sombong aja kamu.. ” kata anak itu.. dia sudah ga manggil aku kanda lagi..

“terus kamu mau apa..” ucapku..

“sebentar lagi kesombonganmu.. jatuh dikakiku..” kata anak itu..

“seraaanggg..” kata anak itu kepada anggotanya..

Aku lalu menbuang rokokku dan berlari kearah merak semua..

BUUUMMM

Aku meloncat sambil mengarahkan lututku dari samping kearah salah satu orang dan telak mengenai mukanya.. dia terpelanting sampai jungkir balik kebelakang… dan kepalanya menghantam keras aspal jalanan.. darah segar langsung keluar dari kepalanya..

Setelah itu aku berdiri tegak sambil memasang kuda-kuda dan tanganku bersiap seperti petinju.. aku lihat sigundul masih anteng dihartopnya sambil menghisap rokoknya.. anggotanya maju berbarengan..

BUUHHHGGGG..

PAAAAKKKKKK

BUUHHHGGGG..

PAAAAKKKKKK

Suara pukulanku dan pukulan mereka saling bergantian.. aku terkena beberapa pukulan diwajah.. dan mereka juga ada yang terkena pukalanku.. tiba-tiba

BUUHHHGGGG..

Sebuah tendangan dari belakang mengenai punggungku dan membuat aku jatuh tersungkur kedepan.. dan sebelum jatuh sempat ada sebuah pukulan yang mengenai wajahku.. aku pun tergeletak ditanah..

BUUHHHGGGG..

PAAAAKKKKKK

BUUHHHGGGG..

PAAAAKKKKKK

Pukulan dan tendangan diarahkan kepadaku yang tertidur ditanah.. kepala, badan, tangan dan kakiku terkena serangan.. aku lalu menangkap kaki salah satu orang yang didekatku dan aku tarik.. dia terjatuh mengenai teman-temannya yang jatuh..

Kesempatan ini aku gunakan untuk berdiri.. aku lalu menyerang salah satu diantara meraka..

BUUUMMMM..

Salah satu mereka tumbang, setelah tendanganku mengenai rahangnya dengan keras.. lagi-lagi kepalanya terbentur aspal dan kepalanya seketika itu juga mengeluarkan darah.. lalu aku menginjak kepalanya dengan keras sambil kujadikan tumpuan untuk aku melompat.. sambil melompat aku arahkan pukulanku kesalah satu dari mereka..

BUUUMMMM..

Sebuah pukulanku dengan telak mengenai hidung dan mulutnya dan membuatnya rebah kebelakang.. aku langsung berdiri dan memasang kuda-kuda lagi.. cukkk tiga orang sudah kubuat tumbang.. tinggal empat orang didepanku plus satu tikus didekat mobil yang lagi rokokkan.. tiba-tiba darah mengalir dari pelipis dan bibirku.. bajingan..

Empat orang lalu menyerangku berbarengan.. dua orang bisa aku tangkis serangannya.. tapi dua serangan lainnya tidak bisa kuhindari.. tendangan didada dan diperutku langsung membuat aku terpental kebelakang.. aku masih bisa menahan dengan kaki kanan sehingga aku ga terjatuh kebelakang.. pukulan dan tendangan langsung diarahkan kepadaku lagi.. aku sempat menarik satu orang.. dia meronta dengan kuat .. tapi aku memetengnya kuat juga.. kupukul berkali-kali wajahnya.. mulut dan hidungnya menjadi sasaran empuk kerasnya kepalan tanganku..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

Pukulanku bertubu-tubi kuarahkan kewajahnya.. sampai tidak bergerak.. bersamaan dengan itu kepalaku pun jadi sasaran empuk mereka bertiga.. pukulan yang keras aku terima berkali-kali..

Setelah itu

BUUHHHGGGG..

Sebuah stick baseball mendarat mulus diatas pelipisku.. yang membuat aku langsung rebah kesamping.. dan darah segar langsung keluar dari kepalaku.. sitikus itu rupanya ikut bergabung dan menyerangku, pada saat aku dikeroyok teman-temannya.. orang yang kupeteng tadi pun terlepas dan dia jatuh tidak bergerak lagi..

Kepalaku langsung berputar-putar akibat serangan tadi.. pandanganku kabur dan berkunang-kungang.. aku mencoba duduk.. tiba-tiba

BUMMMMM

Sebuah tendangan mengenai rahangku dan membuat kepalaku terbentur aspal dengan keras.. aku tertidur dan tidak bergerak.. aku masih sadar dengan kondisi yang babak belur.. lalu tendangan dan injakan diarahkan keseluruh tubuhku.. aku hanya bisa pasrah tanpa bisa melawan..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

BUUHHHGGGG..

Mereka berempat menyerangku bersama-sama dengan brutal..

Mereka berhenti menyerangku setelah aku tidak bergerak sama sekali..

Sebuah injakan tepat berada dikepalaku..

KRETTT.. KRETTT.. KREETTT..

Dia minginjakku dengan keras lalu memutar kekanan dan kekiri..

“aku sudah bilangkan.. kesombonganmu akan jatuh dikakiku.. juhhh..” sitikus itu berbicara kepadaku lalu diakhiri dengan meludahi wajahku yang sudah penuh darah..

Disaat aku tergelatak ini terbayang wajah ibuku yang menangis, adek-adeku yang histeris.. lalu wajah ayahku yang santai dan tenang menatapku.. lalu ayahku berucap “segitu aja kemampuan anak ayah..? masa ga bisa bangun.. ayolah nak.. darah jati mangalir didarahmu.. masa ga sanggup ngalahin curut-curut itu..” kata ayahku lalu menepuk pundakku.. dan terakhir terlintas juga bayangan mba mery yang mengulurkan kedua tangannya seolah ingin memberikan aku sebuah pelukan..

Aku lalu mengumpulkan kekuatanku yang tersisa.. aku mengusap wajahku yang penuh darah.. mataku masih kabur akibat pukulan itu.. lalu aku menutup mataku dan menekannya dengan tanganku setelah itu aku mengusapnya lagi.. penglihatanku sudah agak mulai terang.. aku lalu berusaha duduk.. dan setelah itu dengan susah payah aku akhirnya bisa berdiri lagi.. aku melihat mereka berjalan kearah mobil sambil membopong empat orang temannya yang pingsan setelah kuhajar tadi..

Kuambil rokok dikantongku dengan tangan yang agak gemetar.. lalu aku membakarnya dan menghisapnya..

“ternyata ngadapin curut-curut kayak kalian ini.. aku ga perlu mengeluarkan semua energiku ya..” ucapku agak keras.. mereka kaget dan berbalik melihat kearahku.. dan mereka tambah terkejut, melihat aku bisa berdiri dengan tegak sambil merokok..

“masih kuat ya kamu.. mungkin sekali lagi pukulanku bisa menumbangkan kamu..” kata sitikus tadi lalu meletakkan temannya yang dibopong..

Dia berjalan kearahku.. emosiku perlahan mulai naik melihat bajingan seperti dia..

Juhhhhh.. aku meludahkan darah yang masih keluar dari mulutku.. ketika dia sudah dekat.. sitikus ini melepaskan sebuah pukulan kearah wajahku.. aku menghindar sedikit kesamping tanpa menggeser tubuhku.. setelah itu..

BUUUHHGGG..

Sebuah pukulan Straight ku yang sangat kuat tepat mengenai hidung dan mulut sitikus dengan telak.. dia lalu roboh kebelakang.. sebelum tubuhnya menyentuh tanah, aku lalu menginjaknya dengan telapak sepatuku dengan kuat tepat didadanya..

BUUUMMMMM..

Dia roboh kebelakang dengan mata yang melotot akibat serangan didadanya, yang membuat dia susah bernafas dan juga akibat pukulan diwajahnya yang mengenai hidung dan mulutnya.. dia tumbang.. mulutnya dan hidungnya keluar darah yang sangat banyak.. aku lalu mendatanginya yang tertidur di aspal dan menginjak wajahnya..

BUUUMMMMM.,

BUUUMMMMM.

BUUUMMMMM.

Tiga kali injakanku tepat diwajahnya membuat dia tidak bersuara lagi.. tiba-tiba..

SREEETTT..

Aku lalu memajukan perutku kedepan.. sebuah tikaman masuk di pinggang sebelah kiriku.. dan aku menoleh kekiri.. ternyata salah satu anggota sitikus menikamku dengan sebuah pisau..

Aku lalu roboh kedepan dengan memegang pinggangku.. mereka lalu dengan cepat mengangkat sitikus dan mengangkat teman lainnya ke dalam mobil lalu meninggalkan aku yang terkapar dijalan..

[table id=Ads4D /]

Sakit luar biasa yang kurasa disekujur tubuhku.. darah mengalir dari pelipisku, mulutku, hidungku, dan dari pinggangku.. aku lalu merayap mencari pegangan supaya aku bisa duduk.. dengan bersusah payah dan sekuat tenaga akhirnya aku bisa duduk.. setelah itu aku membuka jaketku.. lalu aku membuka kaosku.. setelah itu aku mengikat kaosku diperut dan pinggangku dengan kuat supaya darahnya tidak mengalir..

Aku menenangkan diriku sejenak.. kuambil teh kotakku yang sisa satu didalam jaketku.. lalu kuminum.. setelah itu kuambil rokok dan menghisapnya.. aku mengumpulkan sisa-sisa tenagaku.. setelah agak tenang aku pakai lagi jaketku..

Aku berusaha berdiri dengan sisa tenagaku.. lalu aku berjalan tertatih-tatih menuju ke tigi.. setelah itu aku menaikinya dan menyalakan mesinnya.. aku mengadahkan kepalaku keatas.. lalu menarik nafas yang panjang lalu mengeluarkan dengan perlahan..

Aku menjalankan tigi dengan lambat.. sakit disekujur tubuhku semakin terasa.. ditambah sakit yang ada dipinggangku.. aku harus kuat dan bertahan sampai dikos-kosan.. jalan yang mulai agak gelap membuat pandanganku semakin berbayang.. aku menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri supaya aku tetap tersadar..

Perjalanan ini sunguh terasa lama sekali.. air mataku mengalir menahan sakit yang luar biasa dan perihnya luka yang aku derita..

Gang masuk kosku sudah terlihat.. aku makin memperlambat tigi.. susana yang ramai didepan gang membuat aku menjadi pusat perhatian.. mereka terkejut, melihat salah satu anggota kos pondok merah babak belur dan bermandikan darah disekujur tubuh..

Pandanganku semakin kabur.. tapi aku berusaha mengendalikan supaya aku tidak jatuh dari atas tigi.. motorku berjalan pelan memasuki gang.. akhirnya aku sampai didepan kos-kosan.. aku turun dengan berlahan.. lalu berjalan sempoyongan.. aku mendengar dari dalam teman-temanku bercanda dan tertawa.. aku lalu mendorong pintu kosku sekuat tenaga..

BRUUAAAKKK..

pintu terbuka dengan keras.. semua teman-temanku kaget mendengar pintu dibuka dengan keras.. dan akhirnya

BUUHHGGGGG…

aku roboh dipintu kosku..

“SANNDIIII..” teriak mereka bersama-sama lalu menghambur kearahku.. mas pandu bersimpuh didepanku lalu mengangkat kepalaku dan diletakkan dipahanya.. air matanya mengalir melihat kondisiku yang sudah tidak karuan ini.. susana yang tadinya ramai dengan candaan, berubah menjadi mencekam.. dalam pandanganku yang kabur ini aku masih bisa melihat semua penghuni kosku menangis..

“kenapa kamu san..? KENAPA…??? SIAPA BAJINGAN YANG BUAT KAMU BEGINI..??” teriak mas pandu sambil menitikkan air matanya ..

“aku ga pa-pa mas.. bu..butuh.. istirahhaahatt aja..” kata ku terbata-bata.. lalu

HUEEEKKKK..

Darah segar keluar dari mulutku.. mengenai pakaian mas pandu..

“ko diam san.. ko diam.. makin ko bersuara, makin banyak darah yang keluar..” kata bung toni membentakku…

“dam.. siapin mobil mu ceppattt..” kata mas pandu..

“iya.. mas.. iya..” lalu mas adam cepat berdiri mengambil kunci mobilnya dan berlari keluar gang..

HUUUEEEEKKKK..

Darah segar keluar lagi dari mulutku dan….

GELAP

#cuukkk.. akhirnya arjuna ini tumbang dan tersakiti..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 35 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 35 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 34 ) | ( Part 36 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler