. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 29 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 29

0
408

Part 29 – Duet Yang Enak


Emery Naila

Gaby Adrien

Pagi-pagi sekali aku dan mas rendi bangun dan kekos mba mery untuk menjemputnya memakai mobil gaby.. aku semalam memang disuruh membawa mobilnya untuk pulang kekosku.. supaya bisa jemput mba mery terus kekos gaby..

Ketika sampai dikos Barbara, sudah ada mba mery diteras bersama teman-temannya.. dan pagi ini semua penghuni kos-kosan Barbara berkumpul diteras untuk mengantar mba mery..

Assuuu semuanya pakai daster.. seksi semua cuukkk.. jago sampai berdiri tegak ngelihatnya.. ada lia dan mba amel juga disitu.. mereka juga pakai daster dan kelihatannya mereka ga pake bra.. buah dadanya pada menyembul dan puttingnya menerawang.. seperti memanggilku untuk meremas dan mengecup ujungnya..

(“dipilih.. dipilih.. dipilih.. bang… dipilih…”)

(“taik kamu go.. emang pasar malam apa..”)

(“hemm.. seger kelihatannya kalau minum cucu pagi-pagi gini bang…”)

(“susu murni ini ya go..”)

(“hahaha.. iya bang… eh bang kita pesta orgy dulukah disini… hehehe..” kata jago..)

(“assu.. tidur aja kamu go..”)

(“mana bisa aku tidur bang kalau gini..”)

(“ya udah diam aja kalau gitu.. ga usah komentar..”)

(“hahahaha… taik kamu bang..”)

[table id=Ads4D /]

Aku cuman melongo melihat pemandangan yang indah dipagi yang cerah ini..

“pur.. matamu pagi-pagi bisa ga kalau ga mesum..” ucap mba amel menegurku.. cuukk.. dia ngomong seperti ga ada dosa.. dia ngomong dengan suara yang keras sampai semua temannya dengar.. mati aku.. assuuu.. asssuu.. semuanya teman-temannya cuman tersenyum..

“memang kalau sudah bawaan dari lahir ya begitu.. itu..” kata mba mery menyaut..

Assuuu kenapa malah ditambahin sama mba mery.. kulihat lia hanya melirikku saja ga ikut membully ku.. sementara mas rendi cuman tersenyum mengejek.. bajingan..

“mau sarapan roti sama susu murni ga pur..” tiba-tiba seseorang penghuni menyeletuk..

“rotinya habis loh say.. susunya aja yang masih banyak.. tinggal milih kok..”temannya yang lain menyahut..

(“asssuuuu.. bajingan kuperkosa semua baru tau rasa kauu…” jago mulai berisik)

“kalau kucing jangan ditawarin ikan asin… bisa disambar..” kata lia yang akhirnya ikut bersuara dengan nada sinis..

“meoooong…” ucapku menyahut….

“asssuuuu.. kamu san.. hahahaha..” mas rendi memakiku sambil tertawa..

“otak mesum…” mba meri, mba amel dan lia berteriak barengan..

“hahahaha..”

[table id=AdsLapakPk /]

Aku lalu membuang semua pikiran kotorku dipagi ini.. Aku ga pengen ganggu suasana yang lambat laun berubah menjadi agak sedih ini.. lalu aku dan mas rendi mengangkat tas pakaian mba mery kemobil..

Dan akhirnya suasana dikos ini bener-bener berubah menjadi sedih setelah mba mery berpamitan dengan satu persatu penghuni Barbara.. mereka semua berpelukan dan menangis.. aku pun ikut terbawa suasana.. aku membakar rokokku dan menghisapnya…

Teringat jelas dimemori otakku ketika mba mery memergoki aku keluar dari kamar mba amel waktu itu.. dia tersenyum aja sih waktu itu tapi tatapannya misteri banget.. dan aku merasakan tatapannya itu ga berubah sampai detik ini.. aku juga mengingat kalau aku main kekamar lia dia pasti tersenyum manis kepadaku.. sekarang ga mungkin lagi aku lihat senyuman itu dikos ini.. mungkin aku bisa melihatnya dikosku kalau dia main kekamar mas rendi.. tapi itu mungkin jarang.. ga tiap hari seperti kemarin

Aku seperti merasa ada yang pergi dari dihatiku.. tapi ga taulah.. biar ini mengalir aja..

Kami pun meninggalkan kos Barbara diiringi isak tangis dari semua penghuni kos Barbara.. mba mery pun masih menangis didalam mobil yang sekarang mengarah kekos alexis..

Tiba disana gaby sudah menunggu diteras.. suasana disini lebih sepi ga ada yang mengiringi kepergian gaby seperti mba mery tadi.. mungkin karena disini kosnya anak-anak elit yang hidupnya cuek dengan kanan kiri..

Aku pun turun dari mobil dan mengangkat tas gaby kemobil dan hari ini kami berangkat keibukota propinsi berempat.. mas rendi didepan menyetir dan ditemani mba mery.. sedang aku duduk dibelakang bersama gaby yang ngelendot terus dipundakku..

“kamu itu kayak pengantin baru aja gab.. ngelendot terus di pundak anak baru ini..” kata mba mery menoleh kebelakang melihat kami..

“biarin.. enak tau aroma tubuhnya bikin merinding mer..” kata gaby..

“emang tubuhku seperti menyan gab.. kok bikin merinding..?” tanyaku..

“aroma tubuhnya atau bagian tubuhnya yang bikin merinding gab..?”

“ya tau sendirilah kamu mer.. hihihihihi..” kata gaby dengan cueknya..

“uaassssuuu..” mas rendi menyaut dari depan bagian sopir..

“hahahahaha..”

“mba mery kenapa sih manggil aku anak baru terus.. kan aku dah hampir setahun disini.. kok manggilnya tetap gitu..?” tanyaku..

“ga pa2.. pokoknya bagiku kamu tetap anak baru.. weee..” jawabnya singkat dan ga bermanfaat..

“ya sudahlah mba.. ga pa-pa yang penting hatimu senang..” kataku.. dia tidak menjawab cuman melirik aja kearahku.. cuuukkk.. sadis amat lirikannya..

Perjalanan kami sekitar tiga jam.. kami sempat singgah di rest area untuk sarapan.. setelah itu kami melanjutkan perjalanan.. setelah keluar tol kami disambut kemacetan yang luar biasa.. dan setelah melewati kemacetan kami memasuki sebuah jalan perumahan.. kami berhenti disebuah bangunan yang lumayan mewah.. didepan bangunan ini tertulis kos stadium.. rupanya disini kost-kosan baru mba mery dan geby..

Kami disambut ibu kos yang seksi dengan dandanan yang menor.. kemungkinan dia ini istri seorang pejabat..

“selamat datang di kos stadium mery dan gaby.. silakan masuk ya..” kata ibu kos dengan suara merdu seakan memancing jago untuk bangun…

“iya bu..” kata mereka berdua..

“kita sudah bicara masalah harga kos ya kemarin dan juga peraturan-peraturannya.. ini kuncinya.. kamar kalian diatas dilantai dua..” lanjut ibu kos

“terimakasih ya bu..”

“semoga kalian betah disini.. ini pacar kalian dari kota sebelah ya..?” ucap ibu kos sambil melirik aku dan mas rendi dengan tatapan yang menggoda..

“iya bu.. hehehe..” sahut mba mery..

“ooooo.. iya udah saya tinggal dulu ya.. mau ikut bapak kunjungan kedaerah..”

“oh iya bu.. terimakasih sekali lagi..”

Ibu kos pun berbalik dan berjalan meninggalkan kami.. lekukan tubuhnya cukkk.. Walaupun masih terlihat sedikit lemak, tapi ga menutup kesemokkannya.. bokongnya besar dan melenggak-lenggok..

“matamu kalau ga kedip.. kujejelin nenen loh..” kata gaby mangagetkanku..

“mau dong.. hemmm.. pengen nyusu kalau gini..” ucapku sambil tersenyum mesum

“nih.. nenenku maukah..” mas rendi meyahut..

“cuukkk… masih normal aku mas.. masih ada yang asli disini kok cari yang kw 3.. hehehe.. ”

“enak aja kw 3 biar gini-gini ini punyaku tau.. awas kamu beb kalau ngasih keorang lain..” kata mba mery..

“ngga lah ay.. buat kamu aja ini.. hehehe..” kata ma rendi

“ayo naik yo.. istirahat sebentar.. ntar katanya mau keluar lagi..” kata gaby..

Kami pun naik kelantai dua.. suasana kos ini kelihatan sepi banget.. mungkin pada kerja semua.. soalnya gaby semalam ngomong kalau disini memang tempatnya para pekerja..

Kamar gaby dan mba mery bersebelahan.. kami pun masuk kekamar masing-masing.. susana kamar ini kurang lebih seperti kamar gaby yang di kos alexis luas dan besar.. didalamnya pun fasilitas nya lengkap..

Setelah aku didalam kamar.. gaby menutup pintu kos.. dan setelah aku menaruh tas yang lumayan berat.. gaby langsung memelukku dari belakang..

“makasih ya pur.. sudah ngantar kesini..” kata gaby sambil meraba dadaku.. nenennya menempel erat dipunggungku.. kenyal dan besar..

(“bang.. quick sex yo..” kata jago menyapaku dari balik sempak..)

(“ngawur.. capek ini go.. belum lagi ntar siang kita langsung cabut kekota sebelah.. pikiranmu kok ngecrot terus sih go..”)

(“assu.. kayak kamu ngga aja bang.. dasar ngacengan..”)

(“taikk.. dah jangan ganggu kamu..”)

(“ga asyik kamu bang..”)

(“asssuuu..”)

[table id=iklanlapak /]

”iya.. santai aja gab..” aku pun berbalik dan menghadapnya..

Dirangkulnya leherku dan dikecupnya pelan bibirku..

CUUPPP..

“kamu ga pengen main nih..” kata gaby sambil memandangku dengan menggoda..

“ngga.. aku lagi pengen ngobrol aja..” kataku..

“oooo.. kirain mau nyoba kamar baru hihihi..” kata gaby yang mau melepaskan pelukannya tapi langsung kutahan..

“bisa ga kalau kita pelukan aja..” kataku

“tumben sih kamu manja gini..” kata gaby memegang hidungku lalu memelukku kembali..

“hehehehe.. ga pa-pa lagi pengen aja…” ucapku

“oh ya gab.. boleh aku tanya sesuatu..?” tanyaku sambil menatap matanya..

“tentang mery ya..” katanya sambil membalas tatapanku..

“kok tau.. padahal kan aku belum tanya..”

“aku kan masih sepupuan sama mama duren, paranormal itu hihihihihi..”

“ellehhh.. serius nih aku tanyanya..”

“iya.. iya sayang.. kamu mau tanya tentang mery kan..?”

“iya..”

“kamu pasti mau tanya kenapa aku disuruh mery temanin kamu waktu kita dugem kan..?

“iya..”

“terus malamnya aku tidur sama kamu dan mery ga marah.. ya kan..?”

“iya..”

“rahasia.. hahahahahahaha.. “ kata gaby sambil tertawa sambil melepaskan pelukannya dan berjalan menuju tasnya lalu membuka dan mengambil perlengkapan mandinya.

Assuuu.. sudah ditunggu jawabannya malah jawabnya ngguateli banget..

“ayolah gab.. kok malah gitu jawabnya..” kataku memelas

“cium dulu..” katanya menggodaku sambil menutup tas perlengkapannya

“ayolah gab.. plisss..” ucapku memelas..

“hiuuufffttttt… kamu itu kalau ada maunya aja dimelas-melasin wajahnya.. iya iya aku cerita.. pokoknya intinya gini deh.. dia ga pengen ngelihat kamu terlalu terpuruk karena cinta.. makanya dia minta tolong aku untuk temani kamu dimalam perayaan kelulusan kami diskotik kemarin malam..” jawab gaby sambil duduk dilantai

“kenapa kok malah minta tolong ke kamu bukan keteman kosku aja..” kataku yang tetap berdiri melihatnya..

“emang teman kosmu bisa kasih kamu nenen.. hihihihihi.. becanda kok sayang.. dia percaya cuman aku aja yang bisa bikin kamu melupakan masalahmu.. dan dia tau kalau aku ga pernah pakai perasaan sama kamu..” jawabnya.. dan untuk kalimat terakhir dia memelankan suaranya..

“emang kamu ga pake perasaan kalau main sama aku ya..?” tanyaku sambil menatapnya

“hiiiuuffftttt…. aku cuci muka dulu ya san..” kata gaby sambil berdiri dari tempat duduknya lalu kekamar mandi..

Cuukkk.. ini nih wanita.. semaunya sendiri kalau jadi orang.. lain yang ditanya lain pula yang dijawab.. terus sering menggantung lagi jawabnya..

“san.. mery itu anak baik dan dia perhatian..” kata gaby tiba-tiba berhenti didepan pintu kamar mandi dan menatapku.

“terus hubungannya sama aku apa..? dia kan sudah pacaran sama mas rendi..” ucapku santai..

Gaby pun menggelengkan kepalanya lalu masuk kedalam kamar mandi.. cuukkk.. aneh banget sih.. bikin bingung aja.. mana aku belum minum teh sama rokokan dari tadi.. cekot-cekot rasanya kepala..

“itu ditas.. ada teh kotak ambil aja sendiri.. jangan lupa matiin ACnya terus buka jendelanya kalau mau rokokkan..” kata gaby sambil memunculkan kepalanya dipintu kamar mandi lalu masuk kekamar mandi lagi..

Cuukkk.. beneran dia sepupu mama duren.. kok bisa dia baca pikiranku.. ih ngerii.. iiii..

Setelah aku menikmati rokok dan teh kotak.. ga lama gaby keluar dari kamar mandi dan aku pun bergantian cuci muka dengan gaby.. dari dalam kamar mandi aku mendengar suara agak rame dikamar.. mungkin mas rendi dan mba mery lagi disitu..

“ayo pur.. katanya tadi mau ketempat saudaramu..” kata mba mery menggilku dikamar mandi..

“iya mba.. ntar lagi..”

Setelah selesai dari kamar mandi.. kami pun keluar berempat..

Berbekal alamat yang dikasih mas pandu kami pun menyusuri jalan ibu kota propinsi ini.. ternyata ga terlalu jauh juga alamat lek gito ini dengan kos stadium.. sekitar 30 menit perjalannya.. kami sampai dirumah barunya lek gito.. kalau alamat yang lama didekat pelabuhan.. dulu kalau pulang ke pulau ini aku dan keluarga selalu singgah kerumah lek gito.. nah kalau sekarang agak jauh dari pelabuhan..

Kami telah sampai didepan rumah berwarna hijau tua.. tampak seorang pemuda duduk sambil menikmati secangkir kopi dan kepulan asap rokok dari mulutnya..

“gani.. nikmat sekali hidupmu anak muda..” kataku menegur anak itu, gani ini anak pertama dari lek gito..

“cuukkk.. mas sandi.. kapan teko sampean mas.. ayo mlebu.. mlebu..” (cuukkk mas sandi.. kapan datang mas.. ayo masuk… masuk…) gani terkejut dengan kedatanganku dan membukakan pintu pagarnya.. diapun salim kepadaku dan salaman dengan mas rendi, mba mery dan gaby..

“baru datang.. kok sepi.. pada kemana..?” tanyaku..

“ayah biasalah ke terminal narik setoran.. padahal orang-orang terminal bisa aja antar kesini.. tapi ayah ga mau.. ayah maunya yang kesana, sambil gerakin badan katanya.. capek kalau duduk diam dirumah.. kalau ibu kepasar.. adek-adek sekolah mas.. piye.. sampean mau jalan-jalan kah keliling kota.. ntar kutemanin..” kata gani..

“ngga aku cuman ngantar mba-mba ini kekosnya dikos stadium.. mereka baru wisuda.. besok mulai kerja dikota ini..” kataku sambil menghisap rokok..

“wah dekat aja itu mas dari sini..”

“maka dari itu aku kesini mau titip kekamu.. tolong dijaga mba ini.. kalau ada apa-apa tolong dibantu..”

“cuukkk.. sampean koyo ambe sopo ae njalok tolong.. aku iki adekmu mas.. koncomu yo koncoku.. sampean ga ngongkon yo aku wes pengertian.. sopo ae seng wani nggolek masalah ambe mba iki njaluk ta guwa nak segoro ta..?” (Cuukkk kamu kaya sama siapa aja mas pake minta tolong.. aku ini adekmu.. temanmu ya temanku.. kamu ga nyuruh aku sudah paham.. siapa yang berani cari masalah sama mba ini minta kubuang kelaut kah..?) kata gani bersemangat..

“yo wes lah gan.. aku mau jalan aja dulu.. mau cari perlengkapan kos mba ini.. ntar keburu siang.. aku juga nanti langsung balik kekota sebelah..” kataku

“kenapa buru-buru mas.. ga nunggu ibu kah..?” Kata gani

“salam aja.. ayah sama ibumu.. ntar kalau ada waktu aku main kesini lagi..”

“iyo wes.. hati-hati mas.. sampe kelupaan belum tak buatin minum lagi..” kata gani..

“ga pa-pa.. santai aja.. yo owes yo..”

“mari mas..” mba mery dan gaby berpamitan..

“balik dulu gan..” kata mas rendi

“hati-hati ya semua..” kata gani..

Setelah dari rumah lek gito kami mampir kewarung untuk makan siang.. setelah itu balik kekos untuk istirahat soalnya aku dan mas rendi langsung balik ke kota sebelah siang atau sore ini juga.

Setelah jam dua siang kami berdua pamit pulang.. mba mery kelihatan sedih sekali dan menahan kami supaya bermalam untuk hari itu aja.. tapi karena ada persiapan buat ospek maba kami pun tetap memaksa untuk pulang..

Kami berjalan keluar kos.. mba mery memegang tangan mas rendi seakan ga mau dilepaskan.. sedang aku dan gaby hanya berjalan beriringan..

“kuantar keterminal ya beb.. pliisssss..” kata mba mery

“iya.. habis itu nanti aku antar lagi kamu kesini.. terus kamu antar keterminal lagi.. terus kami antar kesini lagi.. begitu aja terus sampai bulan depan..” kata mas rendi

“mending dikos aja mba.. kami kepikiran lagi kalau kalian ntar ngantar kami keterminal.. kalian kan belum terlalu hapal jalan ibukota ini..” kataku..

“ga asik ah kalian ini..” kata mba mery..

“udah lah ay.. aku pulang dulu ya.. kalau ada apa-apa cepat hubungi aku.. oh ya jangan telat makan.. kebiasaanmu dari dulu itu kok ga berubah..” kata mas rendi sambil memeluk mba mery didepan pagar kos mba mery yang baru..

“akhirnya saat ini datang juga.. hikss..hikksss…” mba mery mulai menangis.. mas rendi langsung memeluknya dengan erat..

“aku loh di kota sebelah.. paling 2-3 jam sudah sampai disini kalau ditelpon..”

“sudahlah ay.. kamu itu udah dewasa bukan anak kecil lagi.. masa.. ga bisa jauh dari aku…? ntar kalau aku lulus aku kesini deh.. aku cari kerja disini juga..” kata mas rendi

“beneran ya beb.. kamu susul kesini.. pokoknya mulai sekarang focus selesaikan kuliah.. jangan terlalu banyak mabuk aja dikosan..”

“kuusahakan ya ay..” kata mas rendi lalu melepaskan pelukannya dan mengecup kening mba mery..

Gaby yang melihat itu langsung menggenggam erat tanganku..

“ayo mas.. dah jam dua ini.. kita balik yo..” ucapku..

“ntar 5 menit lagi kenapa sih anak baru.. buru-buru aja..” mba mery cemberut sambil menatapku..

“betul kata sandi ay.. kami harus balik.. kamu juga kan harus nata isi kamarmu dan istirahat kan.. besok sudah mulai kerja loh….” kata mas rendi..

“kami pulang dulu ya..” mas rendi langsung memeluk erat mba mery.. mba mery menangis sesenggukan dipelukan mas rendi.. kulihat mas rendi juga berkaca-kaca matanya..

“aku pulang ya gab..” kataku ke gaby.. dia langsung mengecup pipiku pelan..

“hati-hati ya.. kabarin kalau dah sampai.. terimakasih dah ngantarin aku..” kata gaby..

“iya.. hati-hati disini ya.. saling jaga sama mba mery.. kabari kalau ada apa-apa..” ucapku…

“iya.. kamu juga jangan terlalu galau.. cinta pasti akan datang dengan sendirinya kalau memang sudah waktunya.. hehehehe..” kata gaby yang seakan-akan langsung menusuk didada..

“hemmmm…” jawabku singkat..

Mas rendi mengecup kening mba mery sekali lagi lalu melepaskan pelukannya.. aku lalu menghampiri mba mery.. dia tiba-tiba memelukku dan menangis juga dipelukanku.. aku terkejut dan tidak membalas pelukannya, aku ga enak sama mas rendi.. memang ini bukan pelukan pertamaku dengan mba mery.. tapi ini pertamakali didepan mas rendi.. cukkkk.. jadi serba salah aku.. aku melirik kemas rendi.. dia menganggukan kepala seakan-akan mengijinkan aku membalas pelukan kekasihnya.. mungkin dipikirannya aku adalah adik mereka, jadi wajar aja kalau berpelukan untuk perpisahan.. aku pun membalas pelukannya.. asssuuu.. kenapa sih kamu mba.. kenapa kamu ngelakuin ini sama aku.. kenapa kamu bangkitkan rasa ini.. kenapa juga perasaanku jadi begini.. aku merasa nyaman dipelukan ini.. aku merasakan ada sesuatu didadaku yang pengen diluapkan.. assudahalah.. setelah beberapa menit mba mery melepaskan pelukannya dan..

CUUUPPP..

Dia mencium pipi kananku dihadapan mas rendi.. cuukkk aku diam mematung.. aku ga enak sama mas rendi aku takut dia tersinggung.. tapi setelah aku lihat ekspresi wajah mas rendi santai aja dan malah dia tersenyum kepadaku..

“hati-hati ya anak baru.. titip bebebku..” kata mba mery..

“iya mba..”

“ayo ah kelamaan disini malah ga jadi pulang kita..” kata mas rendi..

Kami pun melangkah keluar kos dilepas tangisan mba mery.. kami sengaja ga mau noleh kebelakang takutnya malah ga tega dan ga jadi pulang..

Kuambil rokokku lalu kutawarkan ke mas rendi.. kami berdua mengisap rokok dalam-dalam dan Selama jalan kedepan, kami diam tidak saling bicara.. aku tau mas rendi pasti sedih berpisah dengan kekasihnya.. aku bingung harus bicara apa.. mending diam sambil menikmati rokok..

“san.. naik bus kota ya kita..” mas rendi membuka obrolan ketika sudah sampai dijalan utama

“iya mas.. paling ntar lewat..” jawabku..

“terminal tiga..terminal tiga..” tiba-tiba ada sebuah bus kota melintas dan berhenti didepan kami.. penuh sesak didalam.. tapi kok masih menerima penumpang..

“ayo mas ndang munggah..” (ayo mas cepat naik..)kata kernetnya memanggil kami

“ayo san.. ga pa-pa desak-desakan siapa tau dapat nenen diatas..”kata mas rendi..

“cuukkk.. ayo mas..” ucapku semangat.. kami melewati tiga orang yang bergantungan dipintu..

Dan bus pun berjalan lambat karena macetnya jalan besar ini.. Didalam bus memang bener-bener sesak.. sudah sesak, panas ditambahi dengan penjual asongan yang berkeliling menawarkan barang.. dan juga ada pengamen dengan suara cemprengnya yang mengganggu pendengaran…

Mas rendi berdiri didepanku.. dia berhadapan denganku.. aku melihat ada gelagat mencurigakan orang yang dibelakang mas rendi.. aku memberi kode mas rendi.. dan dia paham.. tiba-tiba..

“kamu mau nyopet ya..” kata mas rendi berbalik dan memegang leher orang berpakaian kemeja yang lumayan rapi..

BUGGHHHH.. aku terdorong kedepan setelah orang dibelakangku mendorongku.. sehingga aku menabrak mas rendi.. orang yang menabrakku langsung berjalan melewatiku dan melewati mas rendi menuju pintu keluar bus.. orang yang mau nyopet mendorong mas rendi.. sehingga terlepas pegangannya.. orang itu langsung meloncat turun bersama dua orang yang salah satunya yang menabrakku tadi..

“dompetmu hilang kah mas..” tanyaku..

“ngga.. ngga sempat ambil dia..” kata mas rendi..

“baguslah..” kataku sambil memegang kantong belakangku..

Ketika aku merogoh kantong belakangku terasa ada yang aneh.. kok tipis ya kantong celanaku..

“cuukk dompetku yang hilang mas.. pasti orang yang tabrak tadi yang ngambill..” aku langsung menuju pintu keluar bus diikuti mas rendi.. kami meloncat keluar bergantian..

Kulihat tiga orang tadi dihalte sambil melihat kami.. salah satunya memamerkan dompet kepada kami..

“assu itu dompetku mas..”

“ayo kita kejar san..” kami berdua berlari kearah tiga orang tadi.. mereka langsung berlari menuju jembatan penyebrangan..

Kami berdua berlari mengikuti dan terus mengejarnya.. sampai pada sebuah bangunan tua.. mereka berlari kedalam.. aku dan mas rendi mengikuti masuk kedalam bangunan tua tersebut..

Mereka berhenti dibelakang bangunan yang ada lapangannya dan ada gubug-gubug disampingnya.. dan ada drum ditengahnya.. mereka berhenti disana lalu berbalik melihat kami..

Aku dan mas rendi berhenti.. karena memang sudah tidak ada jalan lagi..

Dari gubug-gubug keluar orang-orang yang bertampang seram.. mungkin jumlahnya sekitar 10 sampai 20 orang.. mereka bertiga tersenyum melihat kami yang masuk perangkap mereka..

“disarang copet kita mas.. hehehe..” ucapku santai sambil mengeluarkan rokok dan memberikan ke mas rendi.. lalu kami menghisap sambil memandang orang-orang ini..

“iya san.. enak nih.. hehehe..” kata mas rendi.. tidak ada ketakutan diwajahnya.. dia santai aja sambil menikmati rokok bersamaku..

“selamat datang digubug reot kami anak muda.. hehehee.. kalian mau ngambil dompet ini ya..” kata orang yang mengambil dompetku tadi..

“kalau kalian masih hidup ya silahkan ambil.. terus pulang.. tapi biasanya yang masuk kesini, pasti jadi mayat.. dan mayatnya kami buang kelaut.. hahahaha..” kata orang tadi tertawa diikuti oleh teman-temannya..

“loh ono tamu to.. ngono ga disuguhi opo-opo rek.. ndang diacarakno wes..” (loh ada tamu ya.. gitu kok ga disuguhi apa-apa.. ayo cepat diacarakan..) kata sesorang yang keluar tanpa menggunakan baju.. badannya gendut penuh tato dan rambutnya gondrong.. mungkin ini bos copetnya…

Cuukkk.. aku itu paling benci sudah yang namanya pencopet.. mereka mengambil uang orang seenaknya.. mereka ga nyadar apa, uang hasil mereka nyopet itu siapa tau penting sekali.. untuk berobat, untuk beli makanan, susu anaknya, bayar kontrakan, bayar listrik dan lain-lain.. tapi mereka ga perduli yang penting mereka bisa mendapatkan hasil.. sama seperti KORUPTOR.. assuu…

Merekapun berjalan mendekati kami.. jarak kami mungkin sekitar 25 meter..

“sabar om.. bolehkan aku rokokan dulu..” tanyaku disambut senyuman oleh mas rendi..

“monggo.. nikmati rokok terakhirmu..” kata bosnya itu..

“gimana mas..?” tanyaku kemas rendi sambil menghisap rokokku

“sekali-kali kita lawan tikus jalanan san.. bosan aku lawan tikus rumahan terus..” ucap mas rendi

“mantap.. pakai irama apa kita ini mas..” tanyaku lagi

“terserah.. classic, jazz, blues, RnB, reagge, hip-hop, dangdut atau keroncong.. hehehe.. kalau menurutmu gimana san..” ucap mas rendi sambil menarik isapan rokoknya dalam-dalam

“kalau lihat model manusia-manusia yang kita hadapi sekarang, Underground nan enak kelihatannya mas..” kataku

“asyyiiikk.. keras itu.. aku suka gayamu san.. kita duet ya..” kata mas rendi sambil tersenyum

“oke.. 20 menit kelar ya mas..”

“kelamaan itu san.. hehehehe..”

“cuukkk.. sama sekalian rokokannya itu mas..”

“hahahaha.. bajingan kamu san..”

“yang pakai hem bagianku mas.. jangan disentuh ya…” kataku

“yang bosnya punyaku.. awas kalau kamu ikut-ikut.”. kata mas rendi..

“hahahahaha..” kami tertawa berbarengan..

“woiii suwi men rokokane.. pake ketawa lagi.. bangsat..” kata orang yang pake kemeja..

Aku langsung membuang puntung rokokku.. dan aku renggangkan tanganku keatas sambil menyatukan sepuluh jariku..

Kretek..kretekk.. bunyi jariku yang mulai agak lentur..

Mas rendi membuang rokoknya juga dan pemanasan dengan menggerakkan pundaknya keatas dan kebawah..

“aku duluan mas.. hehehehehe..” kataku sambil berlari kedepan..

“assu.. keduluan aku..” mas rendi berlari menyusul dibelakangku..

Aku berlari dan meloncat kearah orang yang memakai kemeja.. dia kaget dengan gerakanku dan dia belum siap untuk berkelahi.. aku meloncat lalu kupegang belakang kepalanya dan ku adu wajahnya dengan lututku sekuat tenaga..

KRETAKKKKK…

Nyaring sekali bunyinya..

BUMMMMM..

Dia roboh kebelakang dan kepalanya menghantam lantai dengan keras dengan muka yang bersimbah darah.. rupanya lututku pas mengenai mulut dan hidungnya.. dan yang bunyi tadi kemungkinan hidungnya atau giginya yang patah atau malah dua-duanya… dia mengejang dan tidak bergerakk lagi..

Mas rendi dibelakangku rupanya langsung lari kedepan dan mengarahkan tendangannya tepat dimuka bos copet tersebut..

BUUUMMMMM…

Orang itu terlempar kebelakang dengan keras..

Anak buahnya langsung maju bersama menyerang kami berdua.. aku menghadapi tiga orang didepan.. ketika salah satu akan menyerangku.. aku menunduk dan

BUHHHGGG….. KRETAKKKKK…

Aku mengarahkan hook kananku kearah tulang iga kirinya dengan sangat kuat..

“AASSSUUUUU…..” di berteriak dan meraung sekeras kerasnya akibat pukulanku yang telak ditulang iga nya… mungkin patah kali ya.. lalu kutambah dengan hook kiriku diwajahnya.. diapun roboh kesamping.. lalu kusambut dengan tendangan yang menggunakan pungung kakiku tepat diwajahnya

BUUUMMMMM

Dia menggelepar dilantai dan kejang-kejang

Temannya yang berdua maju.. langsung aku beri uppercaut didagu dan satu lagi aku beri tendangan balik dirahang.. mereka jatuh.. aku mendatangi mereka berdua yang tergeletak dilantai tapi tidak pingsan.. kuarahkan telapak sepatu coversku kewajah salah satu orang tepat diwajahnya…aku menginjaknya dengan keras..

BUHHHGGGG… bunyi telapak sepatuku ketika bertemu kulit wajah orang itu.. dan aku melakukannya tiga kali.. sampai dia tidak bergerak lagi..

BUHHHGGGG…

BUHHHGGGG…

Temannya yang satu ingin bangun langsung aku tendang lagi dibagian rahangnya untuk kedua kali..

BUUGGGHHHH.. dia terjatuh kesamping dengan kepala menghantam ujung beton.. seketika darah langsung keluar dengan deras dari kepalanya..

Aku berbalik melihat mas rendi sudah menjatuh kan tiga orang juga.. dia melakukan pukulan secara cross kepada lawan-lawannya.. wajahnya sangat bengis sekali.. di seret setiap musuhnya yang jatuh lalu dan dihantamkannya wajah musuhnya dilantai secara membabi buta..

Dua orang berlari kearahku dengan membawa balok..

BUGHHHhh..

Satu mengenai pundakku dan yang satu mengenai tangan kiriku yang melindungi kepalaku.. cuuukkk sakit.. aku menggoyangkan tangan kiriku keatas dan kebawah supaya mengurangi rasa sakitnya.. ketika akan memukulku memakai balok lagi aku menghindar kesamping.. lalu jab kananku tepat dikepala bagian kupingnya… dia roboh kesamping dan berteriak karena kupingnya mengeluarkan darah.. aku injak dari samping kepalanya

BUMMM..

kepalanya langsung membentur tembok dengan keras.. setelah itu

BUUUMMM..

Aku tutup dengan tendangan diwajahnya.. dia roboh kebelakang dan pingsan..

sedang satu lagi aku jab dipipi kanannya

BUUGGHHHH..

Dia oleng kekiri.. setelah itu aku arahkan pukulan Straight tepat diwajahnya

BUMMMM..

Dia roboh kebelakang…aku dekati dia yang terjengkang kebelakang dan roboh dilantai.. aku jambak rambutnya aku pukul sekuat tenaga di hidung dan mulutnya berkali-kali sampai tidak ada keluar suara dari mulutnya..

BUUHHGGGG

BUUHHGGGG

BUUHHGGGG

darahnya muncrat sampai mengenai lenganku..

BUUHHGGGG

Tiba-tiba satu orang berlari sambil menendang dan mengenai rahang kananku.. bajingan.. aku terjatuh kesamping dan bibirku berdarah.. aku langsung cepat bangun dan jongkok.. dia menendangku lagi tapi kublok memakai kedua tanganku lalu kusapu kaki kirinya dengan menggunakan kaki kananku.. dia langsung terjatuh kesamping..

Aku meloncat dan mendaratkan lututku dimukanya yang tidur dilantai..

KRAKKKKK…

Darah seketika itu keluar dari hidung dan mulutnya.. aku seret dia.. kuhantamkan kepalanya ketembok dua kali..

BUUHHGGGG

BUUHHGGGG

dia pun roboh tak bersuara..

Kulihat orang yang memakai kemeja sudah sadar dan mencoba berdiri dengan wajah yang penuh darah.. tapi tidak kuat.. dia hanya duduk bersandar tembok.. aku mendekatinya..

“mana dompetku om..?” tanyaku santai

“i..i..ini.. mas..” katanya terbata-bata sambil menyerahkan dompetku

“mmaa..maa..maaff mass…” kuambil dompetnya lalu..

BUUMMMM …

aku menginjak mukanya tepat diposisi hidungnya yang patah..

wajahnya kena telapak sepatu dan kepala belakangnya menghantam tembok..

BUUUMMM…

BUUUMMM..

BUUUMMM..

Empat kali injakanku diwajahnya membuat dia tidak bersuara lagi.. dan tubuhnya menyandar didinding dengan wajah yang penuh darah segar..

tujuh orang tumbang bergantian.. asssu..

“lama betul kamu san.. sudah mau habis nih waktunya.. apa perlu pakai injury time..” kata mas rendi dibelakangku

“cuukkk.. cepat juga sampean mas.. hehehe..” kataku..

“berapa orang san..?” Tanya mas rendi..

“tujuh mas.. kene kok..” ucapku sombong sambil menepuk dadaku sebelah kiri setelah itu mengeluarkan rokok putihanku lalu membakarnya.. lalu kulempar rokok ke mas rendi

“aku delapan.. hahahahaha..” kata mas rendi sambil menangkap rokok dari aku dan membakarnya..

“cuukkk.. serius mas..” assuuu.. sudah sombong akunya, ga taunya malah kalah sama mas rendi..

“hitung aja..” kata mas rendi santai sambil menghisap rokoknya..

“1,2,3,4,5,6,7 lah satu lagi mana mas..” tanyaku..

“itu didalam drum..” kata mas rendi

Jancuukkk.. aku langsung berjalan kearah drum.. dan kulihat bosnya didalam drum dengan posisi kepala dibawah dan darah yang mengambang didalamnya…

“aassuuu.. sadis betul kamu mas.. hahahaha..”

“sadis mana sama kamu.. orang sudah ga berdaya masih kamu injak mukanya.. hehehehe..” kata mas rendi

“hehehe.. supaya kapok aja dia mas.. biar dia tau cari duit itu bukan cuman keluar keringat tapi darah juga..” kataku

“hahahahaa.. ayo sudah pulang..” ajak mas rendi

“ntar mas.. ga enak berkunjung kerumah orang terus ditinggalin berantakan gini.. lihat.. sampah dimana-mana..” ucapku..

“la terus mau kamu apain..”

“sabar ya mas.. 10 menit..”

Aku menyeret satu persatu orang yang tergeletak itu dan aku tumpuk menjadi tiga bagian di dekat drum..

“dah bersih kan mas.. lihat sampahnya sudah kujadikan satu.. hehehehe..” ucapku

“aasssuuu.. sadis kamu san..”

“ayo pulang mas..”

Kamipun keluar gedung tua itu dengan menghisap rokok dan kemenangan yang telak.. aku sempat singgah diwarung depan bangunan tua.. aku membeli teh kotak dua satu kuserahkan mas rendi.. kami bersulang menggunakan teh kotak.. lalu meminumnya dan kami melanjutkan perjalanan ke terminal tiga menggunakan bus kota diseberang jalan tadi..

Suasana jalan yang begitu padat pada sore menjelang magrib ini membuat bus berjalan pelan.. macet sekali ibukota propinsi ini.. sudah jalanan macet terus berbarengan sama pekerja yang pulang kerumah..

Aku dan mas rendi kebetulan mendapat tempat duduk.. jadi kami bisa santai menikmati suasana sore menjelang mabrib ini.. banyak yang berdiri berjubel dan berhimpitan.. disampingku ada ibu-ibu hamil berserta anak perempuannya yang masih mengenakan seragam pramuka..

Aku langsung berdiri..

“bu duduk aja.. ” kataku.. mempersilahkan ibu tadi duduk dikursiku.. mas rendi pun ikut berdiri bersamaku..

“dek duduk dekat ibumu sana..” kata mas rendi..

Aku berdiri berhimpitan sambil tersenyum dengan mas rendi..

Kamipun berdiri sampai diterminal tiga ibukota..

“makan dulu yo san..” kata mas rendi

“iya to mas.. energiku sudah habis nih..”

Dan kami makan disudut terminal.. setelah menikmati makanan dan es teh kami berjalan kedalam terminal sambil mengisap rokok kami..

“naik patas ya san..”

“iya dong mas.. biar kita bisa istirahat dengan nyaman..”

“ayo wes…” ajak mas rendi

“ntar mas kita singgah tempat lek ji’i yo..” kataku.. lek ji’i ini yang pegang terminal tiga dan terminal satu, dia bajingannya disini dan banyak sekali anak buahnya..

“terserah kamu aja..”

Kamipun membelokan arah jalan ke belakang terminal.. disini banyak sekali bus yang terpakir.. disudut belakang terminal tampak segerombol preman lagi asyik berpesta minuman keras..

Kudengar suara tertawa sepupuku yang sangat khas.. jelek dan nyaring.. assuuu..

“codett.. kecilin ketawamu.. pusing aku dengar..” ucapku.. preman-preman disana langsung berdiri dan menatap kami berdua.. codet pun berbalik dan melihat kami berdua.. dia mau marah.. tapi ketika melihat aku yang memanggilnya tadi dia langsung tersenyum…

“halloo mas sandi.. hahahahaha.. akhirnya main juga di dikantorku..” kata ilham codet.. teman-temannya kaget karena aku memanggilnya dengan codet dan dia tidak marah..

“cuukkk.. mana ada kantor ditempat kayak gini terus bisa mabuk-mabukan lagi.. asuu..” ucapku..

Codetpun salim dan mencium tanganku dan tangan mas rendi.. ini biasa dilakukan didesaku bila bertemu dengan orang tua dan yang dituakan.. umur kami sih bedanya sekitar satu tahun.. tapi secara silsilah aku menang banyak.. ayahku anak pertama dan ayahnya codet anak keempat.. bagai mana dia ga salim kalau ketemu aku.. mau dipecat dari silsilah keluarga mbah jati dia.. hahahahaha..

“ayahmu mana ham..” tanyaku

“itu diwarung.. gendaan ambe penjogone..”( itu diwarung.. pacaran sama penjaganya..) jawab ilham codet..

“kenapa ga kamu tegur..? ga kasihan ibumu kamu..?” tanyaku

“sering mas.. tapi tau sendiri ayah gimana.. aku malah pernah mau dihajar gara-gara damprat penjaga warung itu..”

“ayo mas rendi.. kita kewarung.. kita kasih pelajaran itu bajingan lendir..” kataku

“hahahaha.. ga ngaca kamu san..” kata mas rendi tertawa

“cuukkk.. hahahahahaha..”

Aku masuk kedalam warung dan disambut beberapa penjaga.. aku memesan teh hangat jumbo.. mas rendi memesan kopi.. samar-samar aku lihat lek ji’i dimeja pojokan lagi rangkulan dengan salah satu penjaga..

“ntar mas ya.. masalah keluarga ini..” kataku

“iya lanjutlah..” kata mas rendi

Aku lalu mendekati pasangan yang sedang mabuk cinta itu dipojokan.. paklekku tidak menyadari kedatanganku karena asik bercumbu dengan wanitu itu..

“mba kalau kamu ga ninggalin manusia satu ini.. kubuat busuk dalamanmu..” ancamku..

“cukkk..” mereka kaget dan melihat kearahku..

“kenapa lek..? mau marah sama aku..” ucapku sambil membakar rokok..

“keponakan kurang ajar itu ya cuman kamu aja..” kata lek ji’i berdiri dan memperbaiki posisi ‘peliharaanya’ lalu menarik resletingnya ketas..

“hahahahaha… naggung ya lek..”

“assuuu..” katanya sambil melewatiku lalu memesan kopi..

Orang-orang yang ada disitu mungkin bingung.. siapa sih anak ini yang berani ganggu kenikmatan bos besar penguasa terminal ini..

Aku pun berjalan ke mas rendi yang menahan tawa karena sikapku yang menegur paklekku.. dan paklekku cuman menggerutu saja..

“assu kamu san.. paling itu tadi sudah mau crot.. pas kamu kagetin.. pasti langsung menciut tuh peliharaan pamanmu..hihihihihi..” kata mas rendi sambil menahan tawa..

“kamu tau rasanya gagal crot itu seperti apa..?”

“seperti apa mas..?”

“seperti orang yang sudah kebelet banget pengen ngenge terus antri ditoilet umum.. pas gilirannya masuk airnya habis.. terus dilubang kloset isinya penuh dan bececeran.. apa ga masuk lagi tuh isi perut.. hahahahaha..” kata mas rendi mulai tertawa nyaring..

“perumpamaanmu sadis pake banget mas.. hahahaha..” ucapku sambil tertawa..

“kamu ngetawain aku ya berdua..” kata lek ji’i duduk didepan kami sambil membawa rokok gudang garam surya..

Aku dan mas rendi kaget dan cuman tersenyum..

“kapan kamu datang le..?” kata lek ji’I sambil membakar rokoknya

“aku dari pagi kekota lek..”

“ada acara apa..?”

“ini ngantarin pacarnya mas rendi sama ngantar temanku.. mereka kos di stadium.. mereka mau kerja disini..” kataku

“ooo.. kirain kenapa..” Tanya lek ji’i

“ga itu aja.. aku datang kesini mau minta jatah preman..” kataku sambil menghisap rokok..

“asssuuu.. tak pancal koen engko.. hahahaha..” (anj*ng.. kuinjak nanti kamu.. hahahaha..) kata paklekku tertawa.. dia tau kalau aku cuman bercanda..

“cak.. sampean sudah dengar kabar..?” kata salah seorang yang masuk kedalam warung

“kabar apa..?”

“iwan tattoo sama anak buahnya habis diajar dua pemuda ga dikenal tadi sore..”

“ya bagus aja.. kan sudah kubilang berkali-kali sama dia jangan nyopet.. masih juga nyopet.. ya begitu hasilnya.. biarkan aja sudah..”

“masalahnya kondisinya parah cak.. iwan dan anak buahnya babak belur.. wajahnya hancur semua.. iwan dimasukkan dalam drum kepalanya dibawah.. terus anak buahnya ditumpuk disebelah drum.. sampai anak buahnya yang baru datang dari operasi nyopet ga berani masuk gedung tua..ngeri..iiii..” kata orang itu sampai bergidik.. aku dan mas rendi yang mendengar cerita itu saling memandang dan mengangguk saja..

“wah sadis juga ya.. siapa tadi pelakunya..?” Tanya lek ji’i

“ga tau cak.. kata orang yang punya warung didepan gedung tua, setelah kejadian sempat ada dua orang pemuda yang singgah kewarungnya buat beli teh kotak.. yang satu rambutnya gondrong ganteng kayak bule.. yang satu rambutnya bergelombang lebih ganteng lagi katanya, seperti delpiero gitu tampangnya..” kata orang itu bercerita..

Lek ji’i langsung memandang kami berdua dan memperhatikan kami satu persatu..

“bibirmu kenapa itu san..?” Tanya lek ji’i..

“oh.. tadi kebentur pintunya bus.. waktu dorong-dorongan masuk bus..” ucapku berbohong..

“kamu itu bukan pembohong yang baik.. sama seperti ayahmu..” kata lek ji’i

“hehehe..” aku cuman menggaruk kepala aja

“ternyata sadis juga kamu sama rendi ini.. kalau ada pandu tambah ga berbentuk itu iwan sama anak buahnya..”

“opo ae seh lek.. biasa aja kali..” ucapku..

“Ternyata kebengisan ayahmu menurun kekamu le.. sayang dia ga mau berurusan sama dunia hitam lagi.. dia punya niat yang kuat untuk meninggalkan semua ini.. seandainya dia meneruskan mungkin dia akan lebih gila dari mbah jati mu.. ibumu punya pengaruh yang kuat dan baik bagi ayahmu..” kata lek ji’i

“biarlah ayah asyik dengan dunianya sendiri lek.. beliau sangat menikmatinya saat ini.. jangan diusik.. kalau diusik.. aku ga tau gimana jadinya.. hehehehehe..” jawabku.. terus terang aku baru lihat sih ayahku mengamuk cuman sekali.. waktu beliau menghajar ayah bowo cs.. itu aja sudah cukup bagiku melihat keganasannya..

“iya.. siapa yang mau bangunin macan yang lagi tidur.. mau cari mati.. hehehe… kamu mau nerusin keganasan mbah jati di pulau ini le..?” Tanya lek ji’i

“ngga.. buat apa.. aku mau nerusin usaha ayahku.. itu lebih menantang lek.. aku ga mau terjerumus di dunia yang ditinggalin ayahku..” ucapku sambil mengisap rokokku

“padahal potensimu luar biasa loh le.. tapi kelihatannya prinsipmu sama seperti ayahmu.. tinggal cari pasangan yang bisa mendampingimu seperti ibumu yang mendampingi ayahmu aja.. kamu pasti bisa seperti ayahmu..”

“ayahku ga bisa disamain lek.. beliau orang besar dengan segala kemampuannya.. aku ya aku.. aku dengan kemampuanku.. aku akan melanjutkan usaha ayahku dengan caraku..”

“mantap kamu le.. darah jati memang mengalir didarahmu.. yang mau berusaha dengan caranya sendiri.. dan ga mau di dikte..”

“yo wes lek.. aku balik dulu ya.. ntar kemalaman.. ntar aku diculik lagi dijalan.. hehehehe..” pamitku ke paklekku

“iyo wes.. hati-hati yo.. ren titip sandi yo.. tolong diarahkan yang bener.. emosinya anak ini ga bisa ditebak..”

“siap om.. saya pamit juga ya..” kata mas rendi

Kami pun meninggalkan ibukota propinsi ini dengan sedikit cerita yang mengasyikan..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 29 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 29 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 28 ) | ( Part 30 ) Selanjutnya