. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 28 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 28

0
411

Part 28 – Enak Yang Mengenakkan

“asslamualaikum yah…”

“waalikumsalam eh.. mas sandi.. kenapa nak tumben telpon ayah……”

“hehehehehe.. gimana kabar yah.. sehat ya..?”

“sehat dong.. apalagi kalau dengar suara anak ayah yang gantengnya seperti delpiero ini.. hahahaha..”

“bisa aja ayah ini.. hehehehe..”

“kenapa nak..? apa yang bisa ayah bantu..”

“kok ayah tau kalau sandi mau minta tolong..”

“ya taulah.. ikatan batin seorang ayah ke anaknya itu kuat nak.. jadi gimana..?”

“hehehe.. iya yah.. gini yah.. ayah masih masih berhubungan dengan pak gunawan ayah bowo..?”

“hehehe.. buat apa mas tanya itu..”

“jawablah yah.. ayah ini lain yang ditanya lain yang dijawab.. sama kayak wanita-wanita disini..”

“wiihhhh.. wanita-wanita disini.. mantap kali anak ayah ini.. emang berapa banyak wanita nak..?”

“ehh nggak yah.. satu aja.. hehehehehehe..”

“hem… arjuna memang anak ayah ini.. diam-diam sudah langsung kekep wanita banyak aja disana.. hahahaha..”

“apa sih yah.. sudah ga usah dibahas jawab dulu pertanyaan sandi..”

“ngga nak.. sudah ayah putuskan kerjasama dengan pak gunawan dan haji mamat semenjak kejadian waktu itu.. emang kenapa?”

“gitu ya..”

“emang ada apa sih mas..?”

“ayah ingat lia.. yang waktu itu ngobrol sama ayah pagi-pagi ditelpon.. teman sandi itu loh..”

“ohhh.. pacar kamu yang suaranya seksi itu ya.. hahahahahaha..”

“opo ae seh yah..”

“hahahahahahaha.. nesu arekke…”

“yah aku serius na…”

“lah emang ayah ga serius… ya udah intinya gimana..”

“jadi gini yah..(aku pun mencerikan secera detail tentang permasalahan perusahaan ibunya lia ke ayahku..)..”

“oh gitu ya.. ayah tau perusahaan ibunya lia itu.. dulu almarhum ayahnya juga sempat bekerja sama dengan perusahaan kita.. tapi sekarang sudah ga pernah lagi, semenjak pak adrian meninggal sudah ga pernah kerjasama lagi.. terus maunya mas, ayah harus gimana..”

“tolong bantu perusahaan itu yah.. tapi mainnya dibelakang layar aja ya yah.. jangan sampai ada yang tau.. termasuk pak gunawan..”

“oke.. ayah juga mau balas budi ke almarhum pak ardian.. beliau dulu sering bantu ayah waktu bangun perusahan kita.. jadi mas santai aja disana biar disini urusan ayah..”

“siap.. ayah memang yang terbaik kok.. muuuaahhhh..”

“elehhh.. kalau ada maunya aja cium ayah.. jadi gimana..? siapa wanitamu sekarang..?”

“ga tau yah.. masih menikmati aja.. biar mengalir dengan sendirinya..”

“nak.. jodoh yang tepat akan datang diwaktu yang tepat..”

“apa sih yah.. kok ngomongin jodoh jadinya..”

“buka hatimu nak.. mungkin jodohnya disekitarmu, tapi kamu ga menyadari itu.. hehehehehe..”

“yah.. yah.. sudah ah.. sandi mau tidur dulu.. makasih ya.. sudah bantuin masalah sandi..”

“iya sudah.. baik-baik disana ya nak..”

“iya yah.. terimakasih.. salam buat ibu ya.. assalamualaikum..

“waalikum salam..”

Jam 7 malam tapi aku sudah gantuk.. malas mau ngapa-ngapain.. mending tidur aja sudah…

[table id=AdsLapakPk /]

TOK..TOK..TOK..

“San.. bangun san..”

TOK..TOK..TOK.

“San..”

Aku terbangun karena ada seseorang yang mengetuk pintu kamarku.. aku membukanya, mas rudi sudah berdiri didepan kamarku dengan pakaian yang rapi..

“kamu jam segini sudah tidur..”kata mas rudi..

“ga pa-pa mas.. aku capek.. hehehe.. jam berapa sih ini mas..?” tanyaku

“jam 11.. ayo dugem.. itu kamu ditunggu teman-teman..”

“wah.. iya kah..” aku langsung keruang tengah dan kulihat semua sudah berkumpul dengan berpakaian rapi dan bersepatu.. sedangkan aku masih pakai kaos oblong dan celana kolor.. semua penghuni lengkap dan ada juga mba amel disini.. loh tumben.. sudah siap mental juga dia datang kekos ini.. hehehehe..

Bung toni lalu memberikan gelas minuman kepadaku..

“oh.. iyo bung.. terimakasih ya.. aku angkat ya..” lalu kuangkat gelas dan meminumnya..

“kamu itu tidur aja san.. mentang-mentang habis putus cinta..” kata mas pandu mengejekku..

Memang beberapa hari ini aku selalu tidur cepat.. aku seperti tidak ada gairah untuk kumpul-kumpul.. dan kelihatannya semua penghuni tau permasalahanku.. aku cuman tersenyum mendengar pamanku ini berbicara.. lalu kuserahkan gelas kepada bung toni..

“ngga mas.. ngantuk aja aku..” kataku ke mas pandu..

“ayo ganti san.. kita dugem.. malam ini kita pesta.. tadi pagikan mery wisuda..” kata mas rendi..

“hem.. gimana ya.. malas aku mas..” kataku..

“kalau kamu males.. tidur didepan kos aja.. tidur dijalan sana..” kata mas adam..

“ga asik sekarang ponakanmu ini mas pandu..” kata mas arief

“tenang aja.. kalau ga ikut kuseret dia..” kata mas pandu..

“iya..iya.. aku ikut..” ucapku.. dari pada aku diseret sama pamanku yang gila ini..

“loh mana yang punya acara mas..? kok ga kelihatan..?” tanyaku ke mas rendi

“ntar dia masih jemput temannya satu lagi..” kata mas rendi

“siapa bule…? Perempuankah..?”kata mas wawan..

“iya..” kata ma rendi..

“asyikkk..”

“cihuiii..”

“josss..”

“saingan ya dapetinnya..”

“pake cara jantan loh..”

“jangan main telikung..

“pasti dapat aku..”

“assuuuu..”

Teman temanku sahut-sahutan memperebutkan temannya mba mery.. gila orang-orang ini.. belum lihat wujudnya langsung main rebutan aja.. aku langsung masuk kamar dan mengganti baju..

aku mendengar suara ramai sekali diruang tengah.. mungkin mba mery sudah datang sama temannya..

“san.. bagi rokokmu..” kata mas raimond masuk kedalam kamarku

“kok rame mas diruang tengah..?” tanyaku

“itu ada temannya mery.. cantik.. putih.. montok.. chubby pipinya.. pokoknya luar biasa deh cantiknya..” kata mas raimond sambil membakar rokoknya..

“kok sampean ga kenalan mas..” tanyaku

“ga sempat.. semuanya maju duluan.. kayak ikan asin aja direbutin sama kucing.. hehehe.. aku kesitu dulu ya.. makasih rokoknya..” ucap mas raimond

“iya mas.. aku juga mau kesitu..” kamipun keluar kamarku dan aku mengunci pintu kamarku..

[table id=iklanlapak /]


Gaby Adrien

“hai sandi..” tiba-tiba aku dengar suara yang merdu dari seorang wanita yang gak asing ditelingaku..

“gaby..” ucapku terkejut..

“asssuuu..”

“bangsatt..”

“wedus..”

“codot..”

“cukimai..”

“jancok ancene sandi iki.. kene seng kenalan disek’an.. ga ngertine wes tau diuyui.. cookkk..” (jancok sandi ini.. kita yang kenalan duluan.. ga tau nya sudah pernah dikencingi.. cookkk..) kata mas bendu mengomel.. mereka baru ingat kalau aku pernah ketahuan sama mba mery mandi dikos alexis kosnya gaby..

“emang aku toilet dikencingin…?” kata gaby santai sambil merokok.. kelihatannya dia ga marah dengan candaan teman-teman

“hahahahaha..” semua penghuni tertawa.. mas pandu, mas arif dan mas adam cuman geleng-geleng aja.. sedang yang lain tertawa jengkel..

Aku pun mendekati gaby.. dia langsung bersalaman denganku dan langsung cipika cipiki…

“asssuuu to…” kata mas akbar

“iya.. kurang ajar sekali..” kata bung toni..

“bangsat.. kite cari cewe disana aja bung toni..” kata mas wawan..

“nyesal aku bangunin bajingan lendir satu ini.. tau gitu kita tinggal aja dia..” kata mas rudi

“ga usah ikut aja kamu san.. tidur aja sana lagi..” kata mas dannis

“hahahahaha…” penghuni lain tertawa..

Mba amel cuman melirikku sambil menggenggam tangan alan..

“sudah.. sudah.. ayo kita jalan yo..” kata mba mery..

“iya ayo..” kata mas rendi

“ini kan ada tiga mobil.. yang ada pasangan ikut mobilnya mery.. yang ga ada pasangan ikut mobil arief sama mobil adam..” kata mas pandu..

“aku ikut mana…” kataku santai sambil meminum teh kotak yang kubawa dari kamar..

“ASSSUUUU..” teman-teman kompak memakiku..

“heheehehe..” aku cuman garuk-garuk kepala..

Kami pun berangkat ke diskotik.. aku sekarang didalam mobil dengan mas rendi dan mba mery dikursi depan, aku dan gaby ditengah sedang mba amel dan alan dikursi belakang.. yang lain naik mobil mas adam dan mas arief.. didalam mobil kami banyak diam dan menikmati suara music dimobil mba mery..

Malam ini pesta kelulusan mba mery dan gaby.. mereka sama-sama sudah diwisuda.. mereka berdua jurusan hukum dikampus sebelah…

Turun dari mobil kami berjalan beriringan.. mas rendi menggandeng mba mery, alan menggandeng mba amel.. waktu aku mau jalan duluan gaby langsung menarik tangan ku dan menggenggam erat..

“ancene asu kok arek iki..” (memang anj*ng kok anak ini) kata mas bendu dibelakang kami.. disambut tawa oleh teman-teman..

“ga boleh iri mas.. harus terima kenyataan kalau aku lebih ganteng dari mas-mas semua.. hehehe..” kataku langsung disambut cubitan kecil dipinggang oleh gaby..

“JANCOOOOOKKK..” kompak sekali suara teman-temanku ini.. aku pun tersenyum dan menoleh ke gaby..

“kok bisa kamu datang gab..” kataku

“iya.. aku disuruh mery nemanin kamu….” kata gaby

“loh emang kenapa kok nemanin aku..? aku loh banyak teman..” kataku..

“katanya kamu lagi patah hati dengan wanitamu, siapa itu namanya lia ya..” kata gaby sambil melirikku

“cuukkk.. gosip itu gab.. aku loh ga pernah dekat sama wanita disini kecuali kamu..” ucapku berbohong

“eleh.. lanangan jagat kaya kamu gini kok ga pernah dekat sama wanita disini.. hihihi..” kata gaby sambil mengeratkan pegangannya dilenganku.. buah dadanya yang besar menempel di lenganku.. empukk cuukkk..

Ehhh.. lanangan jagat..? opo kui.. ga ngerti aku..

Kami masuk kediskotik dengan free pass dari bung toni.. karena bung toni salah satu keamanan di diskotik ini.. suara dentuman music yang sangat nyaring menyambut kami semua.. kami berjalan menuju meja yang paling pojok yang telah dibooking sebelumnya..

Kami pun membentuk lingkaran mengelilingi beberapa meja bundar kecil yang digabung.. ga lama minuman pun datang.. vodka, whiskey dan bir serta ada beberapa minuman yang aku ga tau namanya.. maklum wong ndeso masuk diskotik.. hehehehe.. seperti biasa bung toni langsung mengambil alih Bandar minuman.. dia menuangkan semua minuman dan mencampurnya dengan es batu.. kami semua larut dalam susana diskotik yang mengajak kami semua duduk sambil bergoyang.. minuman terus berputar.. semua ikut minum termasuk para wanitanya.. wah.. mba amel juga ikut minum disebelah alan..

Malam semakin larut dan minuman semakin terasa melambungkan kami keatas awan.. semua bergoyang mengikuti irama music dari sang dj.. gaby berdiri dan bergoyang didepanku, dia menggoyangkan badannya dan menggesekan bokong indahnya diselangkanganku.. posisi kursi yang tinggi membuat pas antara bokong gaby dan selangkanganku.. aku memeluknya dari belakang dan menempelkan daguku pada pundaknya.. gaby berhenti bergoyang dan menciumku dipipi dari samping.. lagi-lagi mba amel melirikku.. dia berdiri juga dan bergoyang dengan alan..

Suasana yang remang-remang, lampu kelap kelip dan asap rokok yang menggumpal.. membuat tambah panas didalam diskotik ditambah suara music yang memekakan telinga..semua orang bergoyang.. aku lihat teman-temanku sudah berpasangan dengan wanita satu persatu.. aku ga tau datangnya dari mana para wanita ini.. yang jelas semua wanita termasuk mba mery, mba amel dan gaby bergoyang erotis..

Minuman seolah tidak ada habis-habisnya.. terus berputar mengikuti irama music.. aku bisa melupakan sejenak permasalahanku.. aku menikmati malam ini.. aku meraih tubuh gaby yang bergoyang erotis didepanku.. aku memeluknya dari belakang dan aku meremas pelan buah dadanya.. semua sudah mabuk sibuk dengan pasangan masing-masing, dengan tetap menerima gelas minuman yang diputar bung toni kecuali, para wanita yang sudah ga minum lagi… mas pandu pun ikut menikmati malam ini dengan pasangan yang cantik dan montok.. kulihat beberapa kali mereka berciuman..busett deh mas.. ga lihat ada ponakanmu disini.. hehehe..

Kami memakai beberapa meja bundar kecil.. lalu dikosongkan dua meja.. mba mery langsung naik keatas meja.. dia bergoyang meliuk-liukan tubuhnya yang seksi.. dan diikuti gaby naik keatas meja.. mereka berdua menggoyang tubuh dengan erotis.. kami semua bertepuk tangan dengan pemandangan yang membuat jago cenat cenut.. mereka berdua mabuk dan cuek saja sambil bergoyang dan sekali-sekali mereka saling meremas.. aku dan mas rendi hanya bisa menggeleng melihat pasangan kami seperti ini..

Ga lama mereka turun.. gaby langsung memelukku dan mencium bibirku.. aku membalasnya.. kami berdua cuek dengan orang disekeliling.. setelah itu kami bergoyang bersama.. teman-temanku bergantian pergi dengan pasangan wanitanya entah kemana.. yang pasti pada saat datang mereka tersenyum penuh kenikmatan.. cuukkk.. mereka eksekusi dimana wanita-wanita ini..

Tepat jam tiga kami semua keluar dari diskotik.. mas rendi membopong mba mery, alan mba amel dan aku membopong gaby.. mereka mabuk sampai ga bisa jalan..

“kita antar gaby dulukah mas..?” tanyaku pada mas rendi ketika sudah dimobil..

“ya ngga lah.. gaby tidur dikamarmu..” kata mas rendi..

“cuukkk.. jadi enak dong aku mas..” kataku sambil tersenyum…

“assuuuu..” alan menyahut dari belakang..

[table id=Ads4D /]

Setelah sampai dikos-kosan kami semua masuk dikamar masing-masing.. kutidurkan gaby dikasurku.. setelah itu aku ganti pakaian.. ku lihat gaby tidur pulas sekali.. cantik sekali wanita ini..

(“bang.. buka aja langsung pakaiannya.. tarik keatas rok spannya.. elus elus dikit.. habis itu urusanku dah.. mumpung mabuk..” jago mulai merayuku)

(“cuukkk.. kamu kira aku cowo apaan main telanjangi gitu..”)

(“ellleehhh.. sombong sekali kau bang.. ngacengan aja belagu..” kata jago)

(“ngacengan tapi punya kehormatan go.. ga boleh ngawur memperlakukan wanita.. paham..”)

(“assuuu.. ga asyik kamu bang..”)

(“kamu nafsu betulkah go..?”)

(“iya bang.. hehehe.. dasar bajingan kamu bang.. aku tau kamu pasti kepengen juga kan.. ayo sudah kita selesaikan..” kata jago semangat)

(“iya sudah.. kita kekamar mandi..” aku melangkah kekamar mandi)

(“assu.. kamu jangan main-main bang..”)

(“bang..bang.. loh beneran kita kekamar mandi..”)

(“ampun bang.. jangan bang.. ampun.. aku becanda tadi bang..”)

(“baaaaannnnggg…”)

Aku keluarkan jago

(“kalau kamu macam-macam kuselesaikan sekarang juga..” ucapku sambil menunjuk kepala jago..)

(“jangan bang.. iya.. iya.. aku diam sekarang..”)

(“bagus.. tidur sudah..”)

Setelah buang air kecil aku kembali kekamar dan tidur disamping gaby..

[table id=Lgcash88 /]

Ini kenapa terasa basah, lembut, sempit, nikmat dan geli ya.. mimpi apa aku ini.. aku terbangun dan menoleh kebawah.. aku lihat jago berdiri tegak dan tersenyum manis kepadaku didalam mulut gaby yang naik turun.. jago tampak bahagia sekali.. ketika masuk kedalam mulut dia seperti menutup mata dan tersenyum bengis.. dan waktu keluar dia seperti membuka mulutnya dan matanya mengarah keatas seperti meluapkan kenikmatan.. cuukkk.. gaby lagi ngisap jago sambil menatap seksi kemataku.. mulutnya penuh sesak dengan jago didalamnya.. hemmmm.. nikmatnya cuukkk.. pagi-pagi gini dibangunin sama bibir seksi, luar biasa rasanya..

“gaby…. lagi ngapain kamu..hemmm…” ucapku pura-pura kaget sambil menahan nikmat isapannya..

“lagi ngapa-ngapain kamu.. habis waktu aku tidur semalam, akunya ga diapa-apain..” jawab gaby sambil melepas isapannya lalu menjilat mulut jago..

“uuuuhhhhh.. ga enak akunya, semalam kamu tidur nyenyak betul.. jadi ga pengen ngapa-ngapin kamu..ahhhhhhh..”

“sekarang dah bangun.. kamu ga pengen ngapa-ngapain..?” ucapnya sambil menggoda..

“bah.. sudah begini kamu bilang aku ga pengen ngapa-ngapain.. ntar ya tunggu pembalasanku…” ucapku yang sudah dikuasai birahi…

Cuukkk iki opo seng dibahas? Ngapa-ngapain iku opo? Kari ngomong ngentu ae angel.. assuu..(cuukkk ini apa yang dibahas? Ngapa-ngapain itu apa? Tinggal ngomong ngent*t aja susah.. anj*ng)

Kutarik kepalanya keatas.. lalu kucium bibirnya dengan nafsu.. gaby menindihku dan merangkulku.. ciumannya tidak kalah panas denganku.. lidahnya dimasukkan kedalam mulutku, lalu kuhisap lidahnya,.. kutarik roknya keatas.. lalu kuturunkan cd nya.. kuraih cdnya dengan jempol kakiku lalu kuturunkan.. sambil berciuman tanganku lalu menyusuri selangkangan gaby yang telah basah.. dia mendesah ketika jari tengahku mulai merambat pelan masuk kedalam memeknya.. aku kocok perlahan naik dan turun.. tubuh gaby bergetar.. cairannya mulai merembes keluar..

Gaby lalu jongkok dan mengangkangiku.. diraih jago yang telah berdiri tegak lalu diarahkan ke memeknya.. digosok perlahan dipermukaan memeknya.. setelah itu mulai dimasukkan kepala jago kedalam betinanya…

“ahhhhhh… besar betul jagomu san.. kepalanya aja susah masuknya.. “

“aaaahhhhhhppp…..” dia menahan jeritnya ketika jago mulai masuk kedalam memeknya…

Aku membiarkan dia melakukannya.. aku ga mau bergoyang dulu takut gaby kesakitan.. setelah masuk setengah dan nafas gaby mulai teratur.. ditekan lebih dalam lagi jago kedalam memeknya..

“istirahat sebentar ya san.. biar mekkiku ga sobek.. hihihi..” kata gaby tertawa dengan centilnya…

Aku lalu mulai menangkap kedua buah dadanya.. dan aku remas perlahan dari luas pakaiannya.. gaby berinisiatif menarik rok spannya keatas.. lalu membuka branya.. cuukkk seksi banget.. gaby telah telanjang bulat didepanku dengan posisi mengangkangiku.. setelah itu dia bersimpuh menggunakan kedua lututnya..

“aku goyang aja ya.. aku ga kuat kalau jongkok..” kata gaby

Dia lalu menggoyangkan tubuhnya kedepan dan kebelakang..

“enak banget gab…” ucapku..

“iya san.. jagomu kayaknya mentok banget didalam.. ahhhhhhhhh”..

Sensasinya luar biasa ketika bibir meki gaby menyentuh kulit dibawah rambut jago.. aku mendesah sambil meremas dan memainkan putting gaby.. dan diapun mendongakkan keatas kepalanya sambil tangannya bertumpu pada perutku…

“ahhhhh…. San.. aku dibawah ya..” kata gaby sambil menenangkan nafasnya yang naik turun dengan cepat..

Lalu kupegang kepala gaby.. kurebahkan kebelakang tanpa melepas jago didalam sana.. kini aku yang mengangkanginya..kubuka kaosku.. lalu kuangkat kedua paha gaby dan kuletakkan dipundakku..lalu aku mulai mengocok perlahan naik dan turun sambil tanganku meremas buah dadanya yang keras dan puttingnya yang mengacung keatas.. aku goyang dengan cepat.. gaby menggoyang kepalanya kekanan dam kekiri.. tubuhnya mulai berkeringat..

“ahhh..ahh..ahhh..” gaby mendesah.. wajahnya memerah terlihat nafsuin banget

Aku terus menggoyang keluar dan masuk memek gaby… tubuh gaby penuh dengan keringat yang keluar dari tubuhnya..

“enakkk san… gila… aku bisa ketagihan kalau gini..” kata gaby sambil mengatur nafasnya yang memburu..

Buah dada gaby yang mengeras dan puttingnya yang mengacung tidak kubiarkan menganggur.. aku remas dan kadang-kadang aku emut.. sambil terus aku menggoyang.. cukkk isapan memek gaby bener-bener nikmat dan menjepit..

“ahhh..ahhh..ahhh..ahhh.. enak san.. enak banget.. aku mau keluar san.. aku mau keluar…” kata gaby sambil menatapku sayu..

“sabar ya gab.. aku juga mau keluar… ah..aah…ah…”

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

CROOTT..CROOTT..CROOTT..CROTT..

Kami berdua mengejang bersama-sama..

Gaby mendongankan kepalanya keatas dan tangannya meremas sprey dengan keras.. sedang aku menekan sampai bener-bener mentok kedalam…

Nikmat sekali ejakulasi didalam meki wanita ini… nikmatnya terasa sampai ketulang sum-sum.. aku membelai wajah rambut gaby dan mencium keningnya.. gaby menatapku dengan sayu dan nafas yang masih kencang…

Aku membiarkan jago beristirahat sebentar didalam sana.. kurasakan isapan didalam memek gaby sudah mulai melemah seiring dengan mengecilnya jago…

Setelah bener-bener mengecil aku tarik jago..

PLOOOPPPP..

Lelehan sisa air kenikmatan kami yang menjadi satu merembes keluar dari memek gaby.. aku pun merebahkan diriku kesamping… gaby langsung memeluku..

“aku mau memuaskan diriku dulu sama kamu san hari ini.. sebelum aku berangkat keibu kota propinsi besok..” kata gaby

“loh emang ngapain disana kamu gab..” kataku sambil menatap matanya dan membelai rambutnya..

“aku mau magang dikantor pengacara terkenal disana…” ucap gaby

“cuukkk… jadi pengacara kamu gab..?” kataku kaget

“belum lah.. masih magang.. masih panjang perjalananku sebelum jadi pengacara.. ga semudah itu lah jadi pengacara..” kata gaby sambil membelai dadaku dan memainkan puttingku..

“semoga kamu berhasil gab.. semangat ya.. tidak ada namanya sopir yang berhasil sebelum dia merasakan namanya ugal-ugalan dan dimaki orang banyak..” kataku memberi motivasi..

“koplak.. jadi kamu suruh aku ngawur gitu dalam bekerja supaya aku cepat terkenal..” kata gaby sambil mendorong kepalaku pelan..

“hahahaha.. kan memberi semangat.. diterima syukur ga diterima ya udah, kasih temanmu aja..” kataku sambil tertawa..

“emoohhh..” kata gaby

“besok berangkat sama siapa ke ibukota propinsi..?” tanyaku

“sama mery..” ucapnya

“berdua aja.. naik apa?”

“iya berdua aja.. untuk besok mungkin naik mobilku aja dulu.. ntar kalau dah sama-sama hapal jalan baru gaby bawa mobil sendiri..”

“aku ikut besok..” kataku

“kenapa ikut..” tanyanya

“masa cuman enek-enak aja baru aku sama kamu.. giliran kamu mau pindah keluar kota kubiarkan aja berangkat berdua.. cewe lagi..”

“kamu memang perhatian ya san..” kata gaby langsung mencium bibirku..

“apaan sih.. biasa aja kali..” ucapku

“mas rendi besok pasti ikut juga tuh.. ga mungkin biarin mba mery berangkat berdua aja sama kamu..”

“ntar aku Tanya mery deh..” katanya..

“kalau berempat kan enak.. tambah rame” kataku

“betuuulll..”

Setelah istirahat sebentar aku pun duduk..

“makan yo.. aku lapar gab..” ajakku..

“mandi dulu san.. jorok betul kamu..” kata gaby yang ikut bangun..

“biar jorok juga kamu isap..” kataku..

“kurang ajar.. habis jagomu ini ngangenin sih…” kata gaby meremas jago lalu berdiri…

(“asssssuuuuu.. sakit bang.. kurang ajar betina ini.. ganggu orang tidur aja.. sakit tau remasannya…” teriak jago)

(“sabar go.. sabar.. ntar kita balas dia..” kataku sambil mengelus kepala jago)

(“baiklah bang.. untung kamu tenangin bang… kalau ga kuludahin itu betina itu sekarang..” kata jago sambil melemaskan badannya..)

[table id=Ads4D /]

Gaby lalu memakai tanktop hitamnya tanpa menggunakan bra.. kelihatan jelas buah dadanya yang bulat dan puttingnya yang menonjol… lalu dia menggunakan handukku dipinggangnya dan mengambil peralatan madi..

“aku gerah banget san.. mau mandi dulu baru kita sarapan ya..” kata gaby..

Aku langsung berdiri dan memakai celana pendek dan memakai kaos.. setelah itu mengambil teh kotakku dan kuminum.. lalu kuambil rokok dan membakarnya.. lalu aku berdiri membuka kamar.. aku keluar duluan baru gaby menyusulku..

“itu kamar mandinya gab..” aku menunjuk kamar mandi didekat kamarku..

Aku lalu menuju ruang tengah.. diruang tengah sudah ada mba amel, alan, mas rendi, mba mery, mas wawan, mas pandu dan mas arief.. mereka sedang sarapan, sedangkan temanku yang lain masih tidur.. aku berjalan mendekati mereka sambil merokok dan menggaruk selangkanganku..

“assu.. bajingan kamu san.. malah garuk-garuk ulat bulumu..” kata alan memakiku..

“kurang ajar ancene arek iki…” (kurang ajar memang anak ini) kata mas pandu sambil tersenyum.. yang lainpun cuman menggeleng melihat gayaku..

“san.. itu tetek gaby bulat banget.. mana putingnya nonjol gitu lagi.. loe apain aja semalam…” kata mas wawan..

Aku diam tidak menjawab hanya memajukan mulutku dan menggerakkannya seperti bayi yang lagi ngedot..

“jancokkk..”

“biadab..”

“wedus..”

“codot..”

“bajingan lendir..”

“hahahahaha…

Satu persatu mereka memakiku sambil tertawa.. kecuali mba amel, dia cuman tersenyum kecut aja..

kenapa sih wanita satu ini, emang semalam ga dapat jatah dari alan.. atau kurang puas..

 

(“bang kita suruh gabung ajakah..3 some bang.. ueennakk tenan itu hehehehe..” kata jago sambil tersenyum dibalik celana pendekku yang ga dibalut sempak.. aku lupa makai tadi.. soalnya buru-buru.. hehehehe..)

(“diam aja go.. kalau kamu ribut kubatalin pertarungan selanjutnya..” kataku mengancam jago)

(“siap bang.. aku manut aja.. sreeettt.. kututup mulutku.. bobo dulu ya bang..” kata jago)

[table id=AdsLapakPk /]

“malah ngelamun anak baru ini.. kamu ga lapar habis enak-enak barusan..”kata mba mery..

“ha.. emang kedengaran ya..” kataku kaget..

“tuhhhkannn.. betul kan tadi yang kuomongin.. kenapa aku ga nerima taruhan sama kamu beb…” kata mery sambil geleng-geleng..

Loh tumben mba mery ga marah aku tidur sama gaby.. biasanya langsung merajuk.. ini malah dibuat taruhan.. aneh memang kamu itu mba.. ga tau aku jalan pikiranmu..

“salahmu sendiri ay.. ga jadi dapat pulsa seratus dari aku ya.. hehehehe..” kata mas rendi

“hahahahaha.. memang bajingan lendir ponakanku ini.. betul katamu mer..” kata mas pandu..

“cuukkk maksudnya apa ya..?” aku melihat semua orang..

“ngehe.. mereka berdua tadi itu mau taruhan.. tarurahannya kamu “main” ga sama gaby.. sebenarnya kami ga tau dan ga denger ngapain kamu barusan sama gaby .. eh loe malah kepancing omongan ibu Negara..” kata mas wawan..

“cuukkkk…” aku langsung duduk dan geleng-geleng kepala sambil menunduk..

“memang beneran bajingan lendir dia mba mery..” kata mba amel yang mulai buka suara..

“hahahaha.. ndang cia sek san.. engko semaput awakmu.. mari tarung toh je’tas.. hahaha…”(hahahaha.. cepat makan dulu san.. nanti kamu pingsan.. habis berkelahi kan barusan.. hahahaha..) kata mas arief yang ikut membullyku..

“iya mas.. aku nunggu gaby dulu.. hehehe..” kataku sambil menggaruk kepalaku..

“gaby.. ini lakimu nunggu kamu datang, baru dia mau sarapan..” kata mba mery ke gaby yang datang dibelakangku.. jangan ngomong gitu mba.. aku jadi ga enak sama kamu dan mba amel.. loh kenapa sama mba amel.. cuek aja lagi.. diakan sudah asyik sama alan..

Aku menoleh kebelakang.. gaby tersenyum manis.. dia memakai kaosku yang berwarna hitam.. ketat sekali menempel ditubuhnya dan menampilkan buah dadanya yang menantang.. untuk bawahan dia memakai celana pendekku yang biasa aku pakai.. itu juga kelihatan ketat sekali dan memperlihatkan pahanya yang putih..

Gaby kemudian duduk disebelahku.. aroma wangi sampo dan aroma parfum tubuhnya tercium sangat wangi.. dia tersenyum pada kami semua..

“seger ya mba.. habis keramas.. hehehehe..” mas pandu langsung bicara ke gaby

“iya mas.. pusing habis mabuk semalam.. makanya keramas.. hehehe..” kata gaby sambil tersenyum..

“mabuk enak sama sandi kah gab..” kata mba mery sambil tersenyum dan mengedipkan mata kirinya kearah gaby.. asssuuu.. makin aneh aja kamu mer.. eh.. mba mer..

“apa’an sih..” kata gaby tersenyum malu-malu..

Cuukkk.. aku malu sama situasi begini.. semua mata seolah melirik kami berdua yang jadi objek penderitaan pagi ini.. dan yang tambah buat aku malu siapa lagi kalau bukan mba mery.. kenapa juga aku tadi kepancing sama omongan mba mery.. asuuudahlah.. apa mau dikata.. air mani yang sudah keluar ga mungkin lagi bisa di masukin kekantong jago.. mending aku cuek aja..

“gab makan yo..” ajakku ke gaby sambil berdiri..

“woi.. mau kemana kau adinda..?” kata alan

“diriku ingin mengembara kakanda.. dan aku ingin berburu rusa dan menyantapnya diperjalananku nanti.. semua organ dalam tubuhku berteriak.. mereka semua berdemo.. setelah tadi aku mengeluarkan intisari didalam buah zakarku.. aku butuh tenaga tambahan.. aku harus segera pergi membawa permaisuri kendedes sebelum ken arok datang dan membunuhku..” ucapku sambil menghisap rokokku lalu aku mengambil es teh alan dan meminumnya..

“kenapa kau minum ramuanku adinda..? tidakkah kau mengerti, bahwa itu adalah ramuan yang kubuat, supaya aku tahan lama main dengan permaisuri disampingku ini..” ucap alan sambil melirik mba amel disebelahnya..

“mohon maaf kanda.. diriku khilaf.. setelah ini akan kucarikan ramuan yang lebih hebat digunung semeru.. dan akan kupersembahkan kepadamu..” ucapku..

“ayo permaisuriku.. kita segera berangkat.. ramuan kakanda ini sudah mulai bereaksi didalam tubuhku.. kita lakukan disemak-semak pinggir kali… setelah itu kita berburu kijang dialas purwo sana..” kataku sambil melihat kearah ke gaby..

“hahahaha…” semua orang tertawa mendengar percakapan ku dengan alan.. termasuk mba amel.. dia mulai bisa tersenyum dan tertawa..

“asssuuu… bajingan.. bangsaattt.. kurang ajar kau anak muda… hahahahaha..” kata mas arief tertawa terbahak-bahak..

“arek gendeng.. moso permaisuri ayu ngene dijak ngentu nde semak-semak pinggir kali..” (anak gila.. masa permaisuri cantik gini diajak main di semak-semak pinggir kali.. hahahahaha..) kata mas pandu menyahut.. cuukk kata-kata pamanku ini vulgar banget.. assu’i..

“woi gaby.. jangan mau ntar ada belut yang masuk loh kalau main disemak-semak.. hahaha..” mas wawan ga mau kalah..

“pujangga bajingan kau anak muda..” kata mas rendi sambil geleng-geleng..

“bisa ya gab kamu tidur sama anak baru yang gila gini..” kata mba mery..

“aku juga baru tau kalau anak ini gila.. tapi ga pa-pa deh.. yang penting dia kuat dan perkasa.. hihihihi..” kata gaby sambil tertawa..

“bajingan’i.. ternyata cantik-cantik geser juga otaknya gaby ini.. hahahahaha..” kata mas pandu…

“hahahaha..” semua tertawa..

Hiuuuffftt.. akhirnya bisa hilang juga kecanggungan pagi ini..

“ayo sudah gab.. lapar aku na..” ajakku ke gaby..

“mau kemana kamu anak baru.. itu loh aku tadi pagi dah beli nasi pecel kawi.. aku beli buat anak satu kos… itu aku taruh dimeja dapur..” kata mba mery..

“acik..acik joss… makasih ya mba mery..” jawabku.. langsung kedapur..

“aku ikut..” kata gaby berdiri dan mendatangiku..

“gab..gab… kedapur aja kamu ngikutin sandi.. takut betul kamu ditinggalin..” kata mba mery sambil geleng-geleng..

“kalau ga diikutin pusakanya sandi bisa masuk kesarungnya orang lain loh mer.. hihihi…” kata gaby sambil memegang lenganku..

“jancooookk.. hahahahha..” sekali lagi semua tertawa mendengar celetukan gaby..

Kami semua makan diruangan ini dengan diiringi dengan canda tawa.. setelah makan kami masih mengobrol dan bertukar informasi..

Gaby setelah ini akan magang dikantor pengacara di ibukota propinsi sedangkan mba mery juga akan ke ibukota propinsi dia diterima bekerja disalah satu perusahaan besar disana..

Mas pandu, mas arief dan mas adam yang katanya serius mengerjakan tugas akhirnya tapi sudah satu tahun belum kelar-kelar.. katanya tahun depan mau lebih diseriusi.. ya udah gitu aja terus sampe cu pat kay bersatu dengan cinta sejatinya..

“mas rendi.. besok antar mba mery..?” tanyaku

“iyalah.. masa ibu negara dibiarin sendiri kesana sama gaby..” kata mas rendi..

“aku ikut juga mas..” kataku

“ngapain kamu ikut anak baru..” Tanya mba mery

“ya mau ngantar gaby lah mba.. masa cuman enak-enakan aku mau.. giliran begini aku cuek..” kataku..

“siippp iku.. laki-laki yang bertanggung jawab..” kata mas arief..

“kamu kalau kesana singgah ke lek ji’i sama cak gito san.. sekalian titipin nih dua wanita cantik.. jadi kalau ada apa-apa mereka disana ada yang bantu.. mereka pasti senang.. apalagi kamu yang minta..” kata mas pandu..

“siap mas..”

Setelah selesai mengobrol kami masuk kekamar masing-masing..

Aku dan gaby melanjutkan peperangan kami.. katanya dia ingin dipuasi oleh jago sebelum dia ke ibukota propinsi.. kami melakukan sampe sore hari.. setelah itu aku mengantarnya ke kos alexis.. aku membantu menyiapkan barang yang akan dibawanya besok..

#Cuukkk ini toh rasanya enak yang mengenakan..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 28 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 28 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 27 ) | ( Part 09 ) Selanjutnya