. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 27 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 27

0
434

Part 27 – Ga Seindah Yang Di Bayangkan


Emery Naila

Hasil ujian tengah semester dan ujian akhir semester pertamaku lumayan baik.. untuk IPK ku sendiri disemester pertama 2,76.. lumayan lah untuk aku yang ga terlalu pintar disetiap mata pelajaran kuliah yang aku ambil .. semester pertama kemarin aku termasuk rajin kuliah.. maklum mahasiswa baru..

Oh ya… minggu kemarin aku menepati janjiku berkunjung ke desa jati luhur.. walaupun telat sih.. karena aku janji datangnya beberapa bulan yang lalu.. tapi baru sempat minggu kemarin.. sebenarnya kunjunganku bukan hanya karena janji sama kelurga tapi aku juga lagi pengen menenangkan pikiranku yang lagi porak poranda.. jadi aku memutuskan kedesa dan menginap beberapa hari disana.. mbahku senang dengan kedatanganku disana.. sebenarnya aku ditahan agak lama, tapi karena alasan kuliah lagi padat, aku cuman beberapa hari aja disana.. dan berjanji kalau liburan aku main lagi ke desa jati luhur..

Pada saat aku kembali kekosku.. tatapan tajam dan penuh emosi dari mba mery menyambutku..

“dari mana kamu anak baru..” tiba-tiba mba mery sudah berdiri didepan pintu kosku

“dari desa mba..” jawabku santai.. dia langsung masuk kekamarku dan menutup setengah pintunya.. cuukk nekat banget dia.. ga takut apa ketahuan sama mas rendi.. assuu..

“kenapa ga pamit..? kenapa hpmu dimatikan..? kamu marah sama aku soal dikos-kosan gaby waktu itu..?” Tanya mba mery sambil berdiri dan melotot.. cuukk dia berdiri didepanku

“duduklah mba .. biar tenang pikiranmu..” kataku sambil menghisap rokokku dalam-dalam..

“gimana bisa tenang kalau gini sikapmu..? bukannya cari solusi malah lari dari masalah..” ucap mba mery langsung duduk didepanku dan mengambil rokokku lalu membakar dan menghisapnya..

“yang lari dari masalah siapa mba..? aku cuman menenangkan diriku didesa.. dan aku juga kangen sama keluarga ku disana..” jawabku santai..

“tapi kamu bisa pamitkan.. ga nyelonong gitu aja..” ucapnya.. assu.. kenapa sih wanita satu ini.. kenapa dia begini betul sama aku.. apa dia memang sudah menganggap aku adek kok sampai segitu kuwatirnya sama aku..

“maaf mba.. aku buru-buru kemarin.. makanya ga sempet pamit..” dan lagi-lagi aku yang harus minta maaf, bener atau ga kalau sudah berurusan sama mahluk yang satu ini ujung-ujungnya aku yang harus minta maaf..

“terus kenapa hpmu dimatikan..?”

“aku lupa bawa cas-casan mba..” ucapku berbohong.. padahal memang sengaja kumatikan, biar ga ada yang ganggu aja..

“kamu itu bukan pembohong yang baik..” dia langsung mematikan rokoknya yang baru dihisap beberapa kali dan bediri lalu keluar kamarku..

Assuuu.. bisa gitu ya..? emang bisa dia baca pikiranku.. ah ga tau lah.. terserah aja..

Dan hari ini aku persiapan untuk ujian akhir semester dua dan aku bersama teman-teman juga persiapan untuk menjadi panitia ospek penerimaan mahasiswa baru.. tidak terasa sudah hampir satu tahun aku dikota ini.. aku mengikuti beberapa kegiatan mahasiswa termasuk salah satunya pengurus himpunan mahasiswa teknik sipil.. untuk semester dua ini aku mulai agak keteteran kuliah karena banyaknya kegiatan.. tugas dan praktikum pun ada yang tertinggal.. mungkin semester selanjutnya aku akan mengejar tugas dan praktikum yang tertinggal..

Oh iya sekarang bicara penampilanku.. rambutku sekarang lumayan panjang kira-kira sebahu.. anting-anting dikanan kiri.. kalau celana sering pakai yang sobek-sobek dilutut.. khas anak kuliahan dijaman itu.. bulan kemarin aku sempat pulang bebebrapa hari kepulau seberang.. reaksi ayahku melihat penampilan baru anak pertamanya yang paling ganteng ini, cuman geleng-geleng aja.. kalau reaksi ibu sih santai aja waktu pertama lihat penampilanku, beliau ga marah.. tapi setelah masuk rumah.. amarah yang luar biasa keluar dan dilampiaskan ke ayahku yang ga tau apa-apa dan aku mendapatkan omelan yang bertubi-tubi..

“ibu sebenarnya ga ijinkan mas pakai tatto.. tapi mas masih aja mau ditatto didesa sana.. okelah ibu masih kasih toleransi karena yang didepan itu tatto identitas keluarga ayahmu dan ayahmu juga bertatto seperti itu dan untuk tatto yang dibelakang ibu juga kasih toleransi karena mas ditatto waktu masuk didalam.. tapi bukan berarti mas itu boleh seenaknya ngerusak tubuh mas dengan pakai anting-anting segala.. mau jadi apa kamu mas..? mau nerusin jadi preman seperti keluarga ayahmu..? ayahmu aja pergi dari desa dan ga mau ngelanjutin kok malah mas yang jadi begini sih..” ucap ibuku..

Aku hanya diam saja mendengar omelan ibuku.. aku itu paling ga bisa membantah atau melawan kalau ibu sudah marah atau mengomel.. jadi aku cukup mendengarkan aja.. setelah ibu selesai menghomel.. aku langsung berdiri dan berjalan kearahnya.. aku lalu menatap wajah ibuku.. setelah itu aku langsung memeluk beliau..

“sandi kangen sama ibu loh..” kataku sambil memeluk beliau.. dan aku langsung mengecup kening beliau pelan.. aku renggangkan pelukanku dan menatap wajah beliau..

“kebiasaan.. kalau mas sudah gini apa ibu masih bisa marah lagi..” kata ibuku setengah meraju dan tersenyum kepadaku..

“bu.. sandi janji sama ibu.. sandi ga akan meneruskan bisnis mbah didesa sana.. setelah kuliah selesai sandi akan pulang kesini dan akan melanjutkan usaha ayah.. mau kemana lagi sandi kalau ga kesini.. ibu percaya sandi kan..?” kataku pelan sambil mengelus punggung beliau dan mengecup kening beliau sekali lagi..

Begitulah ibuku.. kalau sudah aku peluk dan aku tatap wajahnya.. semua emosinya langsung reda..

[table id=iklanlapak /]

#Kembali lagi kekampus..

Hari ini aku berangkat kuliah bareng yuda dan aldo.. sedang surya ngabarin kami bertiga melalui sms, tentang posisi dia sekarang yang sudah ada dikampus…. kalau lia belum ada kabar.. mungkin juga sudah dikampus..

Sudah dua minggu ini lia marah denganku.. karena aku selalu menanyakan tentang kelanjutan hubungan kami.. terus terang aku ga bisa lama-lama menjalani hubungan yang aneh dengan lia.. kalau memang pacaran ya ayo pacaran.. tapi kalau sahabat ya udah sahabat aja, ga usah pake cium cium, peluk-peluk lalu tidur bareng.. aku bukan tipe orang yang memanfaatkan persahabatan untuk dapat menikmati tubuh sahabatnya walupun tidak sampai pecah perawan loh ya.. dan itu salah satu faktor yang membuat aku menanyakan tentang kelanjutan hubungan kami..

“cok.. dari mana aja.. kok baru datang?” kata surya yang duduk selonjor sambil bersender dinding diteras perpustakaan..

“dari kos Barbara, kosnya lia.. kenalan sama cewek cantik disana..” kata yuda berbohong.. padahal kami bertiga tidak sengaja bertemu digerbang kampus, jadi kami masukknya barengan..

“assu.. aku ga diajak.. biadab kalian semua.. takut ya kalau kalah saing sama kegantenganku..” kata surya..

“iya sudah kamu itu manusia yang paling ganteng dipermukaan bumi.. diatmosfir sana loh gantengmu.. tapi kalau sudah masuk kena gaya gravitasi bumi gantengmu langsung punah..” kata aldo..

“biadab kamu do.. ehhh.. duduk dulu sini.. dosennya belum datang..” kata surya kepada kami..

“berdiri sama tinggi.. duduk sama gukguk..” kata yuda cuek..

“guk..guk..guk.. asssuuuuu kamu kira aku kirek (anj*ng) apa yud..” kata surya sambil menggonggong.. memang agak oon temanku satu ini..

“hahahaha….” Kami bertiga tertawa lihat ekspresi surya..

“kamu dari mana pur..? ga kelihatan beberapa hari.. kamu mabuk terus sampe ketiduran ya..” tiba-tiba dia datang langsung nembak aku dengan pertanyaan yang bikin aku pengen ngecup bibirnya… cuukkk.. walaupun marah dia masih perhatian sama aku..

“aku dari desa ya’..” kataku

“kenapa hpmu dimatikan..?”

“aku lupa bawa cas-casan.. jadi hpku mati..”

“kamu itu ga bisa bohong pur..” jawab lia cuek.. dan dia memandang kearah yang lain.. assuu.. lagi-lagi ada yang bisa baca pikiranku.. apa diatas kepalaku ini ada teksnya ya.. kok lia dan mba mery bisa tau isi kepalaku..

Teman-temanku mungkin tau ada sedikit masalah antara aku dan lia.. mereka cuman terdiam..

“ntar ya’.. aku mau tanya.. katanya mereka dari kosmu ya..?” kata surya.. mencoba mendinginkan suasana..

“mana ada sur.. aku loh dari tadi disini..” kata lia datar..

“assu.. dibohongi aku..” kata surya..

“ntar aku titip absen ya do’.. aku mau rapat buat persiapan ospek..” ucapku pada aldo.. dan aldo mengangguk…

“loh.. emang ada rapat..? kita semua berlima kan panitia juga, kok kamu aja yang rapat hari ini..?” kata yuda menyahut..

“iya rapat kecil untuk panitia inti.. jadi cuman ketua himpunan sama ketua angkatan aja yang hadir.. besok baru rapat akbar semua panitia..” kataku menjelaskan ke teman-teman..

“pur ingat kuliahmu loh ya.. semester ini kamu aktif kegiatan sampai jarang kuliah.. tugas sama praktikum mu juga ada yang tertinggal..” kata lia.. dia menasehati aku, walaupun masih kelihatan marah dia masih memperhatikan aku..

“iya ya’ makasih ya udah diingatin..” ucapku..

Setelah bercanda sejenak, teman-teman pun kegedung kuliah sedangkan aku menuju himpunan untuk rapat bersama panitia inti ospek..

Aku berjalan kearah himpunan dengan menghisap rokok.. ingatanku kembali ke lia.. semenjak kejadian pertama kali kami tidur bareng, hubunganku dengan dia makin erat.. lia sering kekosku dan juga sering enak-enak dikamarku dan juga dikamarnya.. apalagi semenjak dari puncak mahameru.. kami semakin lengket tapi dengan status TTM.. teman tapi mencium, teman tapi mencumbu, teman tapi meremas, teman tapi meniduri, teman tapi menikmati, pokoknya teman tapi mesum.. asssuuu ga.. sampai pada dua minggu yang lalu ketika aku bertanya tentang kelanjutan hubungan kami..

[table id=Ads4D /]

#Flashback dua minggu yang lalu..

Aku duduk dengan lia disebuah café.. café ini terletak disebuah perbukitan yang tinggi dan sekelilingnya banyak pohon.. dan pusat kota juga terlihat dari cafe ini.. sebelumnya tadi kami habis nongkrong dengan teman-teman dikantin kampus.. tapi sekarang sudah pada bubar.. sebelum aku antar lia pulang, aku mengajak lia ke cafe ini naik tigi ku, karena ada yang mau aku bicarakan dengan lia..

“ngomong apa sih pur..? kenapa ga dikosanku aja..” kata lia..

“ngga enak.. aku suntuk didalam ruangan ya’.. aku pengen nongkrong dicafe yang bisa lihat pemandangan seperti ini..” jawabku.. kulihat lia bisa membaca gelagatku.. aku jadi agak grogi.. soalnya aku sudah beberapa kali menanyakan tentang ini dan jawabannya pun sama ‘kita sahabatan aja..’

“kamu mau bahas masalah itu lagi kan pur..” kata lia..

“aku ga akan pernah bosan bahas ini ya’..”ucapku santai

“terus terang ya’ bersahabat sama kamu ternyata tidak menyenangkan seperti yang aku pikirin.. ada rasa yang harus ditahan dan itu menyakitkan ya.’..” kataku

“terus maumu gimana pur..” Tanya lia sambil menatapku tajam..

“kamu pasti paham kan mauku ya’.. semua tergantung keputusanmu..”ucapku sambil membalas tatapannya.. dia diam dan sempat menoleh ketempat lain.. lalu menatapku lagi..

“jadi gimana keputusannya..? apa aku bisa ngucapin selamat pagi..?” ucapku santai sambil meminum teh hangat pesananku..

“selamat pagi..? maksudnya..?” Tanya lia

“selamat pagi ya’.. terimakasih kamu sudah mau menjadi bagian dari hatiku yang telah lama kosong..” ucapku sambil tersenyum menatapnya.. apa aku dicium lagi seperti biasa ya..? hehehhe..

“hem… gombalmu pur..” ucap lia… asuu’i cuman gitu aja.. mana ciumanmu ya.. manaaa.. aku lagi butuh ini.. aku lagi kangen sama kamu…

“terus…” tanyaku..

“ngga bisa.. maaf ya pur.. aku sudah bilang dari awal kalau kita bersahabat aja..” kata lia sambil menatap kearah yang lain lagi..

Cuukkk.. jawaban yang singkat, padat, jelas dan nggateli..

yang aku rasain saat ini sekali lagi bener-bener semacam dibunuh tapi tidak mati..

“aku terlalu bahagia kalau dekat sama kamu ya’.. sampai aku itu lupa kalau kita itu bukan siapa-siapa kecuali sahabat..”

“jadi kamu menyesal bersahabat denganku..?” tanyanya

“ngga juga.. seharusnya aku cukup kagum aja sama kamu tanpa meletakkan perasaan padamu…” ucapku

“masa harus aku ulangi lagi perkataanku pur..”

“hem.. ternyata ada enaknya juga kalau aku sering berkelahi.. aku jadi sering tersungkur dan itu membuat aku bersyukur.. dari pada aku bahagia akhirnya patah juga..” ucapku sambil membakar rokokku dan menghisapnya dalam-dalam..

“sudahlah pur.. kita ini cuman sahabat.. titik..” lagi-lagi kata itu diulangi setiap aku mengutarakan isi hatiku..

“sahabat tapi enak..” ucapku sambil tersenyum sinis..

“maksudmu apa san..?” ucapnya menatapku tajam dan dia memanggilku dengan nama san bukan pur lagi..

“ya kamu sudah tau lah.. ga perlu aku jelaskan..” ucapku.. aku sudah terlalu lelah dengan jawabannya lia dan mungkin ini sudah puncak kesabaranku.. aku sudah melakukakan berbagai cara untuk menyampaikan isi hatiku tapi sama aja hasilnya.. dan sikap egoisku menyuruhku untuk berkata itu.. terserah sudah mau gimana hasilnya..

“kesannya aku seperti cewe murahan ya.. yang seneng tidur sama sahabatnya..” kata lia dengan emosi dan berkaca-kaca matanya… lia lalu berdiri dan berjalan meninggalkan aku yang masih duduk dicafe.. dia kelihatan marah dan langsung pulang naik taxi…

#Cuukkk….

Kok gini endingnya.. assuuu.. kenapa juga aku ngomong gitu barusan.. kenapa juga aku ngikutin sikap egoisku.. bajingan.. aku langsung berlari keparkiran dan langsung menggas tigi dengan kencangnya.. aku mau mengejar taxi yang ditumpangi lia yang sudah menghilang dari pandangan.. jalanan yang menurun tidak menyurutkan niatku untuk mengurangi tarikan gasku.. kalau sudah gila gini biar 46 juga kulawan.. gendeng ga cuukkk.. assuuu..

Taxi yang ditumpangi lia sudah tampak di depanku.. aku tambah kecepatan tigi dan menyalip taxinya.. setelah 200 meter didepannya.. aku lalu mengerem mendadak dan melintangkan motorku ditengah jalan.. aku lalu turun dan mengeluarkan rokokku serta membakarnya lalu menghisapnya.. biar kelihatan dramatis seperti disinetron yang judulnya boyke anaknya ki langit.. taxi lia yang melaju kaget dan mengerem mendadak didepanku.. dan berhenti tepat satu meter didepanku.. hiuuufftt untung sopirnya ahli.. kalau ngga.. sudah lewat aku..

Sopir taxi keluar dan memakiku..

“jaancookk.. kamu kalau mau mati jangan didepanku.. assuu.. minggir koen.. bajingan..” katanya memakiku.. ya wajar sih dia emosi.. pasti dia kaget karena aku ngerem mendadak dan menghalangi jalannya.. tapi aku tetap tenang dan berjalan kearah sopir itu..

“maaf pak.. aku ga akan mindahin motorku kalau perempuan ditaksi bapak ga turun..” kataku dengan tenang..

“bajingan.. emang siapa yang didalam itu kok sampe kamu nekat gitu..?”

“dia kekasih hatiku pak..” kataku dengan tenang..

“cookkk.. seleramu stw ta..?”

“ya nggalah pak.. yang seumuran sama akulah.. tapi kalau ada yang tua tiga atau lima tahun diatasku masih okelah..” kataku dengan cueknya

“assuu’i.. didalam itu ibu-ibu umurnya kira-kira 75 loh mas..” kata sisopir..

“jancoookk..” aku langsung melirik kedalam taxi.. ternyata bener itu ibu-ibu yang umurnya kira-kira 75.. bajingannn aku salah taxi.. assuuu… assuuu..

[table id=AdsLapakPk /]

#Kembali lagi kekampus..

“pur.. ngelamun aja kamu.. mau kemana..” tiba-tiba mba amel memanggilku.. dia lagi duduk sendiri dibangku taman kampus…

“ehh ada mba cantik.. hehehe.. aku mau kehimpunan mau rapat persiapan buat ospek..” kataku sambil berjalan mendekati mba amel dan duduk didepannya..

“rapatnya ditunda ntar sore.. ketua pelaksana lagi menghadap rektor.. alan tadi yang kasih tau aku..” kata mba amel.. oh iya.. untuk tahun ini mba amel ga jadi panitia.. padahal tahun ini jatah terakhirnya jadi panitia tapi dia ga mau.. soalnya mba amel lagi persiapan untuk skripsinya.. sedangkan kakanda alan yang satu angkatan dengannya ga tau kapan skripsinya.. mata kuliahnya aja masih banyak yang belum lulus gimana mau skripsi..

“oooo… kemana saudara perguruanku itu mba..” ucapku sambil menghisap rokok putihanku..

“dia lagi kehimpunan sebentar.. katanya ngambil sesuatu..” kata mba amel..

“oh ya… ga baik jalan sambil melamun itu pur..” kata mba amel.. dan aku cuman tersenyum aja mendengarnya..

“kamu lagi marahan sama lia ya..” kata mba amel..

“ngga mba..” jawabku singkat..

“ga usah bohong.. aku tuh tau dari gelagat kalian berdua.. kalian pacaran ya kemarin-kemarin.. lagian waktu malam itu kok bisa sampe de lia nangis gitu..” kata mba amel..

“engga mba.. kita cuman sahabatan aja..” jawabku santai

“sahabat tapi enak.. hehehehehe..” mba amel tertawa sambil melihatku..

“enak apanya mba..?”

“eleh.. kayak aku ga tau aja kalau lia sering tidur di kosmu.. dan juga kamu sering ‘main’ dikamar lia..”

“hemmmm..” kali ini aku ga menanggapi pernyataan mba amel…

“gara-gara bowo ya..?” kata mba amel..

“maksudnya mba..” tanyaku penasaran..

“iya sudah beberapa minggu ini bowo sering main kekosku dan sering jalan sama lia.. kelihatannya mereka balikan..” kata mba amel..

Cuukkk.. gara-gara ini toh lia jauh sama aku terus nolak aku..

“biar aja mba.. lagian kan kami berdua cuman sahabat ga lebih..” kataku sambil menahan emosi..

“kamu cemburu pur..” Tanya mba amel menatapku..

Cuukkk.. bener kata mba amel aku cemburu… disaat aku merasa kecewa.. tiba-tiba cemburu ini datang seenaknya tanpa tahu bahwa aku bukanlah siapa-siapa lia..

“ngga mba.. tapi ga tau kenapa aku merasa kecewa..”

“sama aja itu pur.. mending kamu selesaikan baik-baik dengan lia.. dia itu adeku yang aku sayangi.. dan kamu juga sudah kuanggap sebagai adeku.. aku ga mau ada apa-apa sama kalian berdua.. kalau awalnya kalian baik-baik, selesaikan juga dengan baik-baik…” kata mba amel…

“pur.. lia berhak bahagia dengan pilihannya.. dan kamu pun berhak untuk mencari kebahagianmu sendiri.. berfikir positif aja.. mungkin saat ini kalian belum disatukan dengan takdir-Nya..” ucap mba amel..

“aku yakin kamu bisa menyelesaikan kok.. buktinya kan kita pernah diposisi yang sama beberapa bulan yang lalu..” kata mba amel

“ga tau aku mba.. masalah mba dan lia ini beda jauh.. dengan lia ini aku sudah terlalu terjerumus kedalam.. sampai naik lagi pun aku sulit..” kataku sambil menghisap rokokku dalam-dalam..

“sulit bukan berarti ga bisa kan..?” kata mba amel yang bener-bener menusukku..

“ga taulah.. bingung aku mba..”

“kamu itu laki-laki yang kuat pur.. dari matamu aku tau, banyak hal yang buat kamu kuat dan tegar seperti ini.. masa lalumu yang begitu gelap pasti mengajarkanmu tentang kerasnya hidup ini.. persahabatan, persaudaraan, cinta, pengorbanan dan penghianatan pasti sudah jadi makananmu..”

“usia mungkin aku lebih tua darimu.. tapi pengalaman hidupku tidak terlalu berwarna sepertimu..”

“ayolah pur.. gunakan otak dan hatimu.. berdamailah dengan mereka.. kalau kamu sudah bisa menyatukan keduanya pasti kamu bisa menyelesaikan ini semua dengan baik.. jangan ototmu aja yang kamu gunakan..”

“yakinlah pur tuhan tidak akan memberikan suatu cobaan kepada ciptaannya melebihi kemampuan ciptaannya itu..” katanya sambil mentapku sedangkan aku diam membisu dan ga tau harus berucap apa..

“ya udah kalau gitu.. aku pamit ya.. mau ketemu dosen.. mau konsultasi judul skripsi..” kata mba amel..

“iya mba.. sukses ya skripsinya.. semoga lancar..”

“makasih pur.. semoga kamu juga bisa cepat menyelesaikan masalah ini..” kata mba amel lalu berdiri.. dan

CUUUPPP..

Mba amel mengecup pelan bibirku.. lalu pergi meninggalkan aku yang bengong setelah mendapatkan kecupan dibibir..

Assuuu.. kenapa juga dia cuman ngecup bibirku..? kenapa ga dilumat sekalian.. terus kita cari wc kampus, kita quick sex sebentar untuk melepaskan birahi kita yang sudah lama ga kita lakukan.. bajingan.. mikir apasih kamu san.. kok ngelantur minta dilumat sama ngesex segala sih..? pikirin tuh masalahmu.. jangan jadi penghalang untuk kebahagiaan seseorang..

Cuukkk.. aku jadi tambah bingung harus bagaimana.. untuk masalah lia.. kalau memang lia mau balikkan sama bowo ya kenapa dia ga jujur sama aku.. aku lebih menerima kejujuran walaupun itu pahit.. kenapa dia tutupi semua itu dari aku..

Terlepas dari semua itu.. kenapa sampai sekarang aku juga belum dapat pengganti wulan (nama mantanku dulu waktu masih sekolah..) bukan karena aku ingin buru-buru atau mencari tempat pelarian… tapi aku sudah lelah dengan sendiri.. aku ingin membagi semua kisah hidupku dan menjalani hidup dengan pasanganku.. atau jangan-jangan Tuhan menghukumku ya karena kelakuanku selama ini..

(“Tuhan itu selalu mendengar doa mu dan dia akan menggenggam doa mu.. Dia akan melepas satu persatu doa mu dengan caranya dan disaat yang tepat tanpa kamu tau dan kamu duga.. dan itu pasti yang terbaik untukmu.. jadi berhenti berpikiran jelek terhadap penciptamu..”)

(“bagaimana aku ga berpikiran jelek, aku sudah dua kali gagal mendapatkan kekasih dikota ini.. padahal aku sudah tidur dengan keduanya..” ucapku)

(“mungkin caramu yang salah atau jangan-jangan Tuhan melihat kamu belum siap untuk menerima semua doa yang akan Dia kabulkan…”)

(“embohkah.. ndasku mumet..”)

“woiii.. san.. ngelamun ae rek..” kata aldo

“loh.. ga kuliah koen cuukkk..?”

“ngga.. malas aku.. tadi aku dah titip absen sama surya.. kamu juga dah diabsenin.. ga jadi rapatnya..?” ucap aldo sambil mengisap rokoknya..

“ngga.. ditunda sore..?”

“ada apa denganmu ksatria.. kenapa beberapa hari ini seperti ada sesuatu yang menganggu pikiranmu..?” kata aldo sambil menatapku..

“ntahlah kisanak.. aku bingung… aku dan keempat saudaraku telah kalah dimedan perjudian.. aku telah kalah segalanya.. harta.. tahta.. dan wanita telah dipertaruhkan disana dan aku telah kehilangan semuanya.. aku malu sama dunia.. tapi aku lebih malu pada drupadi istriku.. aku menyesal kenapa aku tidak mencegah kakanda yudistira untuk menerima tantangan duryudana yang meminta drupadi untuk dipertaruhkan?” kataku..

“selama manusia mempunyai nafsu yang tidak bisa ditahan, maka semua itu bukan hal yang tidak mungkin.. tapi yang perlu kau ingat ksatria.. segala sesuatu yang dimulai dengan tidak baik.. akan berakhir dengan tidak baik.. kita lihat aja nasib duryudana dimasa yang akan datang..” kata aldo dengan tenang..

“baiklah kisanak.. kalau begitu aku akan mengembara kepuncak semeru.. siapa tau, aku disana akan mendapatkan ilmu kesaktian dari para dewa, supaya aku bisa menaklukkan wanita dikerajaan ini.. aku ingin menambah istri untuk menemani drupadi..”

“hei ksatria.. kamu ga pakai ilmu dari dewa saja sudah bisa menaklukkan beberapa wanita cantik dikerajaan ini.. bagaimana kalau kamu tambah dengan ilmu dari para dewa.. dapat apa kami kaum sudra ini..” kata aldo

“jancoook..” kata ku

“hahahahaha..” kamipun mengakhiri percakapan yang ngelantur ini dengan tertawa..

“san..”

“hem.. kenapa..?”

“jangan berpirkiran macam-macam tentang lia..”

“maksudnya..” aku menatap aldo

“sudahlah aku tau semua tentang apa yang terjadi antara kamu dan lia.. dan aku juga tau apa penyebab lia melakukan ini semua..”

“hem.. apa yang kamu tau do?”

“sebenarnya aku ga boleh cerita sama lia.. tapi aku ga mau semua berlarut-larut.. ga enak kalau kita lagi kumpul seperti ada pembatas di antara kalian.. suasananya canggung ga seperti biasanya.. dan candaan pun kelihatan garing..” kata aldo..

“intinya kamu mau cerita apa ga?..” ucapku

“aku akan cerita.. kuharap kamu bijak dalam mendengar ceritaku..”

“hem..” ucapku singkat

“jadi waktu itu beberapa hari setelah kita kemahameru.. waktu lewat dekat perpustakaan.. aku ga sengaja dengar lia menangis sambil terima telpon dari ibunya dipulau seberang.. inti dari pembicarannya, bisnis ibunya lagi dalam kondisi bangkrut dan butuh suntikan dana.. lia kaget waktu dia tutup telponnya ternyata ada aku dibelakangnya..”

“kami berdua akhirnya mengobrol.. dia cerita semua tentang permasalahan yang dihadapi ibunya.. ibunya sudah ga bisa berbuat apa-apa lagi untuk perusahaannya.. jangankan untuk perusahaan, untuk biaya buat kuliah lia dan adeknya yang masih sekolah saja ibunya kelimpungan.. akhirnya ada ayahnya bowo yang membantu menyelamatkan perusahaan ibunya..”

“disinilah awal dari permasalahan yang dihadapi lia.. dia dilema menghadapi ini.. disatu sisi sudah mulai tumbuh benih-benih cinta sama kamu.. disisi lain ibunya menyarankan berpikir lagi supaya balik sama bowo.. awalnya lia ga mau ikutin saran ibunya.. dia ingin jadian sama kamu.. dia bertekat seandainya kamu meminta kejelasan tentang hubungan kalian berdua lagi, dia akan menerima dan akan menghadapi segala resikonya..”

“ibunya sebenarnya tidak memaksa lia menyanggupi.. cuman lia disuruh berpikir lagi.. pikiran lia bener-bener kacau saat itu.. yang dia pikirkan ibunya seorang single parent menghadapi masalah bertubi-tubi seorang diri.. sedangkan dia anak pertama ga bisa berbuat apa-apa.. disaat dia kacau seperti itu, bowo datang lagi dikehidupannya.. dengan segala perubahan sikapnya dan perhatiannya.. bowo menyakinkan lia, dia tidak akan mengulangi segala keburukannya selama ini.. dan lia akhirnya menerima bowo lagi, walaupun itu semua bertentangan dengan isi hatinya.. tapi demi kebaikan keluarganya, dia belajar lagi menerima bowo dan melupakan cinta yang ada dihatinya..” ucap aldo yang diakhiri dengan menghisap dalam-dalam rokoknya..

Cuukkk.. ternyata aku selama ini egois.. aku selalu memaksa lia dengan pertanyaan kelanjutan hubungan kami.. dan bodohnya aku, yang katanya sahabat dekatnya.. aku ga tau permasalahan yang dia hadapi.. dan justru malah menambah beban pikiran lia.. aku malah sempat meragukan seorang lia, padahal dia telah memberikan semuanya pada diriku kecuali perawannya.. tapi sebenarnya sih mau dikasih juga tapi aku aja yang ga mau..

Aku diam dan aku hanya bisa menghisap rokokku dalam-dalam.. aku ga bisa ngomong apa-apa setelah tau semuanya dari aldo.. aku cuman bisa mengutuk diriku sendiri..

“cinta ga harus memiliki san.. jika cinta kalian tak bisa bersatu, cukup di doakan.. semoga masing-masing mendapatkan yang terbaik.. karena Dia tidak mungkin menjatuhkan pada pilihan yang salah..” kata aldo sambil menunjuk keatas..

“kalau memang itu yang terbaik buat dia.. apa mau dikata do.. aku hanya bisa pasrah dan menerima..” ucapku..

“kamu masih belum terima kelihatannya ya san..”

“jujur.. iya.. karena aku sayang..” ucapku

“aku pernah dengar dari suatu kalimat dari presidenku.. ‘sekuat apapun kamu menjaga, yang pergi akan tetap pergi.. sekuat apapun kamu menolak yang datang akan tetap datang.. semesta memang kadang sering bercanda…’” ucap aldo sambil membuang asap rokoknya keatas…

“cuukkk.. presiden kita sama.. jancok..” ucapku sambil tersenyum kecut..

Bener apa yang dikatakan aldo kita ga bisa memaksa garis yang telah ditentukan Nya.. cukup menjalani dan berusaha.. untuk hasil akhir kita serahkan pada Nya.. aku langsung berdiri..

“kamu mau kemana..” ucap aldo

“ada yang harus aku selesaikan do.. ini untuk kebaikan ku dan kebaikan lia..” ucapku.. aku langsung berjalan kearah kos dan mengambil tigi.. aku mau menemui seseorang…

[table id=Lgcash88 /]

Aku berhenti disebuah café, tempat nongkrong anak-anak motor sport kota ini berkumpul.. kulihat ada beberapa sepeda motor sport diparkir.. aku turun dan parkirkan tigiku.. sekarang aku mau mendatangi bowo.. bukan untuk berkelahi seperti beberapa tahun yang lalu dikotaku.. tapi untuk membicarakan masalah lia.. aku masuk kekafe itu.. dimeja belakang aku lihat bowo lagi ngobrol bersama teman-temannya..

“wo.. ada waktu sebentar..” ucapku pada bowo yang terkejut dengan kedatanganku.. teman-temannya semua menatapku tajam..

“oh iya san.. kita ngobrol diluar ya..” ucap bowo langsung berdiri dan mengajakku duduk dimeja luar..

“pesan apa kamu san..?”

“es teh..”

“mas esteh satu sama capocino satu..” kata bowo kepada pelayan yang ada disampingku..

“apa yang mau diomongin san..?” ucap bowo sambil membakar rokoknya untuk menutupi sedikit groginya berhadapan denganku..

“lia.. ini tentang lia..” ucapku sambil membakar rokokku..

“hukk..hukk..” dia kaget sampai tersedak dengan asap rokoknya..

“santai aja wo.. jadi gini… aku sudah dengar kalau kamu sudah balikan sama lia.. aku cuman mau menegaskan aja sama kamu.. kalau aku sama lia selama ini hanya sahabat tidak lebih.. dan setelah ini aku janji sama kamu akan menjaga batasan-batasan ku sebagai seorang sahabat.. jadi jangan berpikiran yang aneh-aneh tentang aku dan lia..” ucapku lalu meminum esteh pesananku yang telah datang..

“iya san.. aku selama ini terlalu berlebihan dengan lia.. aku sadar itu.. dan aku juga janji akan merubah sikapku.. aku akan lebih percaya dengannya serta aku akan menjaganya sepenuh hati..” ucap bowo

“oke.. aku senang dengar langsung dari kamu.. jadi mungkin itu aja.. aku balik dulu ya..” ucapku lalu berdiri..

“loh buru-buru aja..”

“iya masih ada keperluan..” ucapku

“oh iya wo.. tolong jaga lia.. sayangi dia sepenuh hatimu.. dia anak baik.. kamu pasti lebih mengenalnya dari aku.. jadi.. jangan pernah sakitin dia.. kalau sekali aja kamu sakiti dia.. kupastikan kamu akan selesai hari itu juga..” ucapku lalu pergi meninggalkan bowo yang berdiri mematung melihat kepergianku..

[table id=Lgcash88 /]

Satu masalah selesai, tinggal satu lagi.. aku mengarahkan tigi ku kekos Barbara.. mudah-mudahan lia sudah pulang dari kuliah…

Aku sudah sampai dikos Barbara.. suasana kos siang ini kelihatan sepi.. aku mengambil hp dan kusms lia.. kukabari dia bahwa aku ada didepan kosannya.. ga lama pintu kos terbuka.. lia keluar lalu membuka pagarnya..

“hai pur.. tumben main kekosan..” ucap lia datar..

“ga pa-pa.. ada yang mau aku omongin ya’.. ada waktu ga..?”

“penting..? kalau iya ayo naik keatas..” kata lia..

“ga usah disini aja..”

“kalau gitu kita diteras aja..”

Aku lalu turun dari tigi dan mengikuti lia duduk diteras..

“apa yang mau kamu omongin pur..?” ucap lia..

“aku sambil rokokkan ya..?” ucapku.. lia hanya diam saja.. dan kuanggap dia setuju..

Aku mengambil sebatang rokokku dan menghisapnya dalam-dalam dan membuang asapnya ke atas..

lia duduk disampingku.. dan aku menolehnya..

“beri aku satu alasan.. supaya aku meninggalkan cintaku disini ya’.. aku ga mau keluar dari kos ini dengan masih diikuti perasaan cinta yang menggantung..” ucapku kepadanya yang membuat dia kaget.. wajahnya terlihat menyembunyikan sesuatu, tapi dia bingung harus bagaimana..

“hiiuuuffftttt.. aku balikkan sama kak bowo.. ternyata aku salah menilai dia selama ini.. dan ternyata aku aja yang terlalu berpikiran macam-macam tentang dia.. aku sekarang senang dan bahagia dengan keputusanku.. kuharap setelah ini, kamu juga menemukan kebahagiaan yang kamu cari.. dan jangan mikirin aku lagi ya pur..” ucap lia sambil menatap kedepan tanpa melihatku sama sekali.. aku sempat melihat ada butiran air yang mau jatuh dimatanya..

Kenapa lia masih bohong ya.. aku tau lia kecewa dengan semua ini..dan aku tau kalau dia tidak bahagia.. dia ngomong seperti ini biar aku tenang.. dia terlalu banyak memendam rasa sakit.. tapi ya sudahlah..

“okelah.. kalau gitu.. aku senang kalau kamu bahagia.. dan aku tenang meninggalkan cintaku disini..” dan akupun berdiri..

Dia berbohong untuk menenangkanku.. dan aku pun akhirnya berbohong, untuk membuatnya percaya bahwa aku sudah tenang..

“aku pamit ya.. aku lega ya’.. akhirnya bisa berakhir dengan baik seperti ini..” ucapku lalu aku berjalan kearah tigi..

“pur.. kamu ga pengen meluk aku untuk terakhir kali..” ucap lia..

Aku berbalik dan kulihat matanya sudah berkaca-kaca dan siap menumpahkan airmatanya…

“ngga ya’.. kita masih ketemu kok.. ini bukan pamitku sebagai seorang sahabat..” ucapku lalu aku naik tigi dan meninggalkan lia yang mulai menangis didepan teras kos-kosannya….

Maafkan aku ya’ bukan aku ga mau meluk kamu.. aku takut kalau sampai aku meluk kamu,aku akan berubah pikiran dan akan memperjuang cintaku tanpa memperdulikan resiko apapun…

Aku menjalankan tigiku kearah kampus.. sore ini ada rapat persiapan ospek..

Eh.. tadi sepintas aku kok lihat mba mery berdiri dibelakang jendela dan tertutup korden yang berbayang.. apa aku ga salah lihat ya.. cuukkk masa kamu lihat aku lagi sakit mba..

Aku tidak terlalu konsen dengan rapat kali ini.. yang kupikirkan cuman lia aja.. kulihat diluar gerimis mulai turun.. hemm.. tumben padahal kan ini bukan musim hujan..

Semua pohon dan atap gedung basah.. pikiranku pun juga basah..

Satu karena rintik hujan dan yang satu.. karena perasaan yang menghujam..

Dan biadabnya.. hujannya sudah reda.. tapi perasaannya terus menderas..

Rapat telah usai dan aku pun balik kekos.. walaupun hujan sebentar tapi cukup membasahi semua termasuk pikiranku…

(“hari baik seperti ini jangan dibuat untuk bersedih.. hei anak muda.. bangkitkan hatimu..” kudengar suara seseorang berbicara kepadaku yang sudah tidak asing lagi ditelinga..)

(“tumben kamu datang ga menghina aku..” ucapku..)

(“bersenang-senanglah secukupnya.. bersedihlah sekedarnya.. jangan berat sebelah, nanti kamu hilang arah..” ucapnya lagi..)

(“berarti aku boleh cari lagi persinggahan hati..?.” tanyaku..)

(“jangan buru-buru kalau masih ingat masa lalu..”)

(“cuukkk.. perutku jadi sakit dengar kamu ngomong gitu…”ucapku padanya..)

“ya udah cari kamar mandi sana..”

(“iya..”)

(“jangan lupa bayar ya..”)

(“taik.. kamu balas aku ya..?”)

(“jangan lupa yang bersih siramnya..”)

(“assuuu…”)

(“ceboknya yang bersih ya..”)

(“bangsat.. kamu ngomong sekali lagi kukencingi mukamu…”)

(“HAHAHAHAHAHA…” perlahan namun pasti, tawa itu hilang dan tidak ada lagi suaranya terdengar…)

#Cuukkk cinta ga seindah yang dibayangkan

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 27 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 27 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 26 ) | ( Part 28 ) Selanjutnya