. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 26 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 26

0
447

Part 26 – Makhluk Yang Paling Susah Di Mengerti


Emery Naila

Kos-kosan alexis

Pada saat aku menuju tigi.. aku terkejut.. ada sesorang berdiri sambil bersandar di tigi sambil merokok.. aku lalu mendekatinya.. cuukkk.. dia lagi yang ada didepanku..

Dipandanginya aku dengan tatapan yang sama seperti biasa.. tatapan mistery..

Aku langusung menunduk.. banyak banget puntung rokok mild berserakan disekitar dia.. berarti dia disini dari tadi dong.. bajingan…

Dia lalu mendekati aku.. tatapannya berubah agak sayu.. dan kulihat matanya agak berkaca-kaca..

“sudah dibuang semua lendirnya..” tanyanya sambil menatapku..

Cuukkk.. kenapa pertanyaan nonjok banget.. assuuu..

“loh mba disini..? kok ga naik mba..?” tanyaku

“kebiasaan.. kalau ditanyain itu jawab.. bukan mengalihkan.. apalagi tanya balik..” katanya datar..

Cuukkk.. ini kalau dalam permainan catur, posisiku sebagai raja dan tinggal aku satu-satunya yang masih bertahan dan bediri disingasanaku paling belakang.. dan dia sebagai queen lawan yang ada persis didepanku.. aku dikotak hitam dan dia dikotak putih.. skak mat.. sekarang giliran aku yang mau melangkah.. mau kumakan dia, ntar aku dimakan benteng.. mau lari satu kotak kesamping kanan atau kesamping kiri dia yang makan.. mau mundur kebelakang udah ga ada papan caturnya.. akhirnya.. raja ini cuman bisa berdiri mematung sambil menggaruk selangkangannya.. berharap sang queen ga membunuhnya.. tapi jongkok lalu mengoral jagonya yang sudah menciut dari tadi.. assuuu..

“aku mau balik mba..” kataku yang kubuat secuek mungkin.. aku bingung harus jawab apa kalau sudah gini.. aku lalu berjalan melewati dia..

“aku kesini itu karena kamu.. bukan gaby..” kata mba mery.. iya mba mery yang selalu memergoki aku kalau aku habis tidur sama wanita lain..

Aku lalu berhenti didepan tigi dan berbalik menatapnya..

“hhhiiiuuufffftttt..” aku menarik nafas lalu mengeluarkan perlahan

“mba mau pulang sama aku atau disini aja..” ucapku sambil menatapnya yang melihatku dengan wajah yang datar.. mba mery diam ga menjawab pertanyaanku.. cuukk.. terserah kamulah.. aku langsung mendorong tigi keluar dari kos alexis..

Mba mery diam mematung ditempatnya.. setelah diluar aku lalu menaiki tigi dan menyetaternya..

BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM..

Aku melirik mba mery dia masih diam dan menatapku.. assuuu.. mulai lagi dramanya.. terus aku harus gimana sekarang..? oke.. kamu mau ngulangi ya, siapa yang bertahan dengan keaadaan ini.. aku lihat rokokku masih banyak.. aku baru menghisap sebatang.. berarti masih 19 batang.. cukuplah untuk aku berdiam diri diatas tigi.. aku matikan mesin tigi dan ku standart samping..

TIK..TOK..TIK..TOK..

10 menit.. tiga batang rokok..

TIK..TOK..TIK..TOK..

20 menit.. enam batang rokok..

TIK..TOK..TIK..TOK..

30 menit.. Sembilan batang rokok

TIK..TOK..TIK..TOK..

45 menit.. tiga belas batang rokok

[table id=Ads4D /]

Asssuuu.. bisa jebol paru-paruku kalau gini.. aku lirik mba mery di belakangku.. dia masih santai aja berdiri.. bajingannn.. memang bener-bener kalau main tahan-tahanan gini, kalah kita sama wanita..

Aku lalu turun dari tigi.. aku lihat sekeliling ga ada mobilnya.. cuukk naik apa dia kesini.. masa naik angkot? atau kutinggal aja ya..? bajingan… ga bertanggung jawab sekali aku kalau sampai dia kutinggal disini.. apalagi dia kesini karena aku.. asssuuu.. akhirnya aku melangkah mendekati dia..

“mba mau disini aja atau ikut aku pulang..?”

Dia tetap diam aja dan menatapku.. kali ini kembali tatapannya dengan tatapan misterius.. tapi bibirnya menahan sesuatu.. kelihatannya dia mau ketawa.. bajingan..

“oke.. kalau tadi aku kasih dua pilihan.. sekarang ga ada pilihan lagi.. ayo ikut aku pulang sekarang..” kataku kali ini aku agak keras ngomongnya dan menatapnya dengan tajam.. lalu aku pegang tangannya dan menarik pelan.. tapi dia tetap diam aja.. ga mau melangkahkan kakinya.. cuukkk.. terus aku harus gimana..? apa aku harus lepas pakaianku, terus aku telanjang, terus aku nari striptis disini supaya dia mau pulang bareng sama aku.. assuu..

“mba ini kenapa sih..?” tanyaku..

“harusnya aku yang tanya.. kenapa kamu begini terus sandi..? apa karena cintamu habis digantung sama lia..?” katanya santai.. cuukkk.. dia tau dari mana tentang masalahku.. sepertinya dia tau semua tentang aku.. asssuu.. misterius sekali wanita satu ini.. dia selalu datang pada saat aku habis tidur dengan wanita dan pada saat aku habis patah hati..

“mba.. aku kan sudah pernah bilang.. aku nikmatin aja perjalanan hidupku ini.. biar mengalir entah kemana muaranya..” ucapku

“termasuk membuang lendirmu kemana aja..?” Tanya mba mery yang langsung menusuk sampai tembus belakang dadaku..

“aku ga seburuk yang mba kira.. aku ga sembarangan tidur sama wanita..” ucapku membela diri..

“kalau bajingan lendir.. ya bajingan lendir aja.. ga usah membela diri..” kali ini dia ngomong dengan sinisnya..

“hiuuuufffttt.. terus aku harus gimana sekarang supaya mba mau pulang sama aku..?”

“jawab pertanyaanku.. sampai kapan kamu mau begini..?”katanya tegas sambil menatapku tajam..

Aku diam aja ga menjawab..

“sampai ada wanita yang bisa jinakin nafsumu itu kah..?” cuukkk lagi-lagi kata-katanya nyucuk banget cuukkk.. dan aku tetap diam aja..

“kamu itu lemah san.. kamu itu ga sekuat yang kamu kira.. kamu bisa numbangkan preman manapun yang kamu mau.. tapi kamu ga bisa numbangin hatimu sendiri..”

“kamu bisa sombong diluar sana dengan gaya dan kekuatanmu.. tapi ga bisa sombong dihadapanku..”

“hatimu itu rapuh.. kalau begini terus ga akan ada wanita yang tenang mendampingi kamu sampai kapanpun..”

Cuukkk.. kenapa mba mery sampai begini sih.. kata-katanya itu menusuk-nusuk semua organ didalam tubuhku.. sakit bener – bener sakit.. tapi ga berdarah.. dan aku merasa dibunuh tapi tidak mati..

Aku lalu berjalan mendekatinya.. dan aku tatap matanya.. aku lalu memeluknya dengan erat.. persetan dengan batasan-batasan yang ada.. ga perduli dengan siapapun itu.. yang jelas wanita satu ini membuat aku jatuh kepalung bumi yang paling dalam.. tidak ada yang bisa menyelamatkan aku.. kecuali dia.. dia yang aku peluk saat ini..

“kamu terlalu banyak bicara mer.. kamu sudah buat aku bener-bener jatuh.. kamu bener – bener telah membunuh ku hari ini.. jancookkk…” ucapku dengan agak keras..

Dia membalas pelukanku dengan erat.. dan aku menangis dipelukannya..(cuukk bajingan cap opo koe iku.. nangisan cuuukkk..)

Aku ga tau apa yang membuat aku menangis dan aku ga tau kenapa aku berani memeluknya..

“kenapa kamu melakukan ini semua mer.. kenapa..?” aku merenggangkan pelukanku dan menatap matanya yang misterius itu..

“kenapa kamu selalu ada disaat aku dibelai wanita lain.. dan kenapa juga kamu hadir pada saat aku sakit.. kenapa..?”

“kamu nunggu aku dari tadi kan.. itu didalam tadi sisa rokok yang kamu hisap kan..?”

“kamu ga kasian sama paru-parumu..?”

“kamu mau apa dari aku mer..? kenapa kamu melakukan semua ini demi aku yang bajingan lendir ini..?”

“jawab Emery Naila Unna.. jawab..” ucapku agak keras..

Dia diam dan tetap memandangku dengan tatapan yang sama..

“ayo kita pulang..” ucapnya singkat lalu melepaskan pelukanku dan berjalan mendekati tigi..

Assuuu.. enak banget dia ngomongnya… dia sudah mencabik-cabik hatiku terus dengan gampangnya dia bilang.. ayo kita pulang.. bajingaaannn..

“astaga mery.. mery.. kenapa kamu ikut-ikutan wanita yang dekat sama aku dikota ini, yang semua omongannya menggantung.. kamu semua janjian mau bunuh aku pelan-pelankah.. terus sekarang aku harus bagaimana? Apa aku harus berubah? Berubah yang bagaimana? Jawablah mer.. plissss..” kataku memohon

“kamu ga akan berubah sandi.. kamu akan seperti ini terus selama perjalanan menggapai cita dan cintamu.. percuma aku ngomong.. apapun itu hasilnya akan sama aja.. jadi sekarang mending kamu ikuti aja nafsumu.. puaskan semua keinginanmu itu sampai pada waktunya kamu akan mengerti sendiri..”

Jancuukkk.. assuuu.. Dia ini ngomong apasih..? mumet kepalaku cuukk..

“ayo kita pulang..” katanya lagi..

Ingin aku berkata kasar sekasar-kasarnya sekarang ini.. tapi aku sudah lelah.. kemarin habis naik kepuncak mahameru, hari ini naik kepuncak gaby.. dan sekarang dia memaksaku berpikir setelah dia mencabik-cabik hatiku.. terus habis itu dia langsung ngajak pulang tanpa ada penyelesaian masalah.. hiiuuuffttt.. ga oleh mesoo.. ga oleh mesoo.. santai san.. santai..

“jadi sudah ini.. kamu sudah buat aku terperosok kedalam terus kamu biarkan aja aku didalamnya..? kamu ga bantuin aku keluar..?” ucapku dengan sedikit pengharapan supaya dia memberi solusi dari apa yang dia ucapkan barusan..

“sandi purnama irawan.. ayo kita pulang… S E K A R A N G ….” Katanya sambil menatapku tajam..

Asssuu..assuuu.. akhirnya aku berjalan ke tigi lalu naik dan menyetater tigi..

BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM..

Cuukkk.. lagi-lagi ga ada solusi yang ada hanya penghakiman tanpa putusan.. dan lagi-lagi aku kalah telak dengan mahluk ciptaan tuhan yang satu ini.. kenapa aku selalu nurut aja dan ga bisa bantah kalau dia ngomong.. bajingan og..

Kali ini tanpa kuminta, mba mery naik keatas tigi.. dan merapatkan duduknya kepadaku.. lalu memelukku dari belakang dengan erat.. cuukkk.. kenapa dia lakuin ini lagi.. kenapa perasaanku langsung begini ya..? bukan karena nenennya yang kenyal menggesek dipunggung atau memeknya yang hangat yang menempel dibelakangku.. bukan perasaan nafsu loh ya.. bukan.. tapi emosiku lagi-lagi mulai mereda setelah dipeluknya.. seperti waktu itu ketika dia memelukku.. dan aku hanya bisa menikmati pelukan yang hangat ini.. dan aku merasa ini adalah pelukan ternyaman didalam hidupku diantara para wanitaku.. tidak ada suara diantara kami berdua.. kami hanya saling diam dengan pikiran masing-masing..

Aku pun menjalankan tigi dengan kecepatan yang sedang.. mba mery pun tambah memelukku dengan erat.. wajahnya dibenamkan dipundakku..aku merasakan ada getaran dipunggunggu.. apa dia lagi menangis ya.. kenapasih kamu mba.. kenapa..?

lagi-lagi aku hanya terdiam tanpa berani bertanya kepadanya.. pikiranku melayang kemana-mana.. dan aku jadi teringat beberapa waktu lalu, waktu aku habis ngantar mba mery kekampusnya, dan pulangnya kami singgah dimall dekat alun-alun.. pulangnya kami sempat singgah dicafe untuk sekedar duduk dan menikmati minuman pesanan kami…

[table id=Lgcash88 /]

Waktu itu di sebuah cafe..

Aku duduk di teras sebuah cafe dan mba mery duduk didepanku.. dia menatapku terus.. aku hanya sesekali membalas tatapannya.. bukan takut atau malu.. aku ga mau aja kalau dengan tatapan yang saling beradu ini menghasilkan permainan api yang sangat besar dan bisa membakar diriku dan dirinya juga..

“jadi kamu ditolak amel nih ceritanya..?” Tanya mba mery membuka percakapan kami sambil meminum orange jus pesanannya..

“hem.. siapa yang cerita..” ucapku singkat.. gila nih cewe ya.. dia hadir disaat aku membelai wanita dan sekarang dia hadir disaat aku sakit karena mba amel.. aku juga ga ada cerita dari tadi.. jadi kok dia bisa bertanya begitu ya..?

“ga ada yang cerita sama aku.. dan kamu juga ga usah cerita kalau masih sakit karena itu..” kata mba mery.. assuu.. ga usah cerita.. tapi pertanyaanmu itu malah bikin aku tambah sakit dan jatuh sampai terperosok..

“hemm…” itu aja yang keluar dari bibirku.. lalu aku menghisap rokokku dalam-dalam..

“hatimu itu terlalu baik dan terlalu polos anak baru.. jadi kamu gampang meyerahkannya pada semua wanita yang dekat denganmu.. aku tau kamu itu iklas dan tidak mau memaksakan supaya hatimu diterima oleh wanita yang mendekatimu.. tapi itu justru menjadi kelemahanmu.. “

“setelah tau orang yang kamu sayangi justru jadian sama orang lain, kamu akan pendam kecewamu itu sendiri.. kamu ga pernah perjuangkan cintamu dan kamu hanya bisa pasrah.. sebagai pelampiasannya kamu tidur dengan wanita lain, kamu mabuk-mabukan dan gampang tersulut emosi walaupun alasannya kesetiakawanan..”

“kamu akui atau tidak.. memang itulah kenyataanya..” kata mba mery sambil membakar dan menghisap rokok mildnya..

“tau apa kamu tentang hatiku mba..?” tanyaku sinis..

“aku memang ga tau tentang hatimu.. tapi aku mengerti arti tatapanmu.. tatapan dimana kamu kecewa, tatapan kamu marah, tatapan ketika jatuh cinta, tatapan memendam amarah dan tatapan butuh perhatian.. mungkin orang melihatnya sama aja.. tapi aku ga..”

“terus apa yang kamu mau dari aku, bajingan lendir, bajingan yang hatinya lemah, bajingan yang hatinya baik dan polos, tukang mabuk, tukang berkelahi, dan suka niduri wanita..”

“ngga ada.. ngga ada yang bisa diharapkan orang yang ga bisa mengontrol hati dan pikirannya..”

“terus kenapa mba selalu ada disaat aku ‘tersesat’ dan disaat aku terpuruk..?”

“supaya kamu sadar.. kamu itu ga sendirian..” ucap mba mery lalu berdiri

“pulang yuk..” katanya..

“udah gitu aja..?” ucapku bingung.. enak kali kau.. setelah membuka lukaku.. sekarang ngajak pulang..

“udah sore.. aku mau lanjutin revisi tugas akhirku..”

“tau gitu tadi kita ga usah ngobrol masalah ini mba.. kalau akhirnya cuman malah menambah goresan dihatiku..” kataku lalu berdiri..

Assuu.. aku bener-bener kecewa banget kali ini sama mba mery.. dia cuman mengorek lukaku aja setelah itu ditinggalnya..

Aku pun melangkah untuk meninggalkannya.. tiba-tiba dipegangnya tangan kananku lalu ditariknya dan dia langsung memelukku dengan erat… cuukkk.. kenapa wanita satu ini..? dia memelukku erat banget.. dia ga sadar apa kalau dia sudah punya kekasih yang sangat sayang sama dia..

perlahan aku merasakan sesuatu yang membuat hatiku panas dan emosi tadi mulai mereda dan mendingin.. dan tiba-tiba tanganku malah membalas pelukannya.. aku memeluknya dengan erat.. mba mery memelukku sambil menyandarkan kepalanya kedadaku.. tangannya mengelus pelan punggungku.. aku bener-bener menikmati momen ini.. aku merasakan ketenangan yang luar biasa..

CUUPPP..

Tiba-tiba bibirku dengan berani mengecup keningnya.. cuukkk.. kenapa aku lakuin ini.. lancang sekali aku.. assuuu.. dia lalu menatapku dengan sedikit tersenyum..

“pulang yuk..” katanya dengan tatapan yang sendu..

“ga bisa lebih lama kah aku meluk begini..?”

“cukup.. ntar aku nggak tahan malah ngajak kamu tidur loh..” katanya sambil tersenyum menggoda

“cuukkk.. emang bisa begitu..?”kataku sambil membelai rambutnya..

“emang kenapa..? kamu takut..? kalau aku sih cuek aja ngajak kamu tidur.. tapi ga tau kamu mau engga aku ajak..?” katanya sambil melepaskan pelukannya.. aku cuman terdiam dengar ucapannya barusan.. gila memang cewe satu ini.. dia terus berjalan kearah parkiran motor.. dan aku cuman bengong aja melihat dia pergi..

“kamu ga mau pulang anak baru..?” tiba-tiba dia berbalik dan mengejutkanku..

“oh iya mba..” dan aku pun kaget dan aku langsung menyusulnya lalu pulang naik motor rx king milik mas rendi.. dia memelukku erat seperti waktu mengantarnya pagi tadi.. aku merasa tenang sekali dipeluknya.. terkadang pelukan memang lebih menenangkan dibandingkan dengan kata-kata.. (wuiiihhh sadis cuuukkk..)

Kembali lagi diatas motor tigiku..

Dan sekarang momen itu terulang lagi.. dia memelukku erat.. tapi bedanya waktu itu dia diam tak bersuara.. tapi kali ini dia memelukku sambil menangis.. cuukkk aku harus bagaimana.. mana sebentar lagi mau masuk gang kekosanku lagi.. dan ketika sudah masuk kedalam gang kosku, aku berhenti sebentar..

“mba.. mba kenapa..?” tanyaku

“sudah sampai ya..?” assuuu.. lain yang ditanya lain yang dijawab.. coba kalau aku yang gitu.. pasti diomelin.. cuukkk.. memang kamu itu wanita yang paling benar dibumi ini..

Aku lihat kebelakang dan menatap wajahnya.. sudah tidak ada air mata.. yang ada tinggal sembabnya aja.. (yo podo ae cuukk..) ntar kalau sampai penghuni kos tau dia datang sama aku terus lihat matanya sembab, wah.. bisa hancur aku.. apalagi dilihat sama mas pandu.. mungkin bisa ditendang balik atau di tinjunya aku untuk kedua kalinya.. assuu..assuu..

Mba mery langsung turun dan berjalan kearah kosanku..

“mba.. mba.. tunggu..” ucapku.. waduh dia cuek lagi..

Aku lalu menyetater tigi dan mengejarnya..

Terlambat sudah.. ketika aku sudah dekat.. mba mery sudah memegang gagang pintu kos-kosan dan membukanya.. cuukk aku langsung turun dan menuntun tigi kedalam kos..

Diruang tengah semua penghuni kos lagi berkumpul.. mereka lagi pesta minuman dan lagi nonton pertandingan terakhir liga italia dimusim ini..

Ketika kami berdua masuk kedalam kos-kosan pandangan mereka beralih kekami.. mba mery langsung masuk kekamar mas rendi dengan diam, dan tidak menegur satupun penghuni kos termasuk mas rendi seperti biasanya yang dia lakukan kalau dia datang.. dan gilanya dia langsung menutup pintu kos dengan agak keras.. asssuuu mati aku.. hiuuffftt..

Sekarang semua mata tertuju kepadaku dengan tatapan tajam.. aku tarik nafas dalam-dalam.. dan aku memakirkan tigi didepan kamarku.. lalu aku berjalan kearah teman-teman yang masih menatapku dengan tajam.. cuman mas rendi aja yang santai aja.. loh kok dia yang santai malahan..

“ketemu dimana kamu sama mery san..?” Tanya mas rendi dengan santai

“dikos alexis mas..” kataku..

tatapan teman-temanku yang tajam tadi berubah menjadi tarikan nafas yang panjang..

“kenapa dia marah gitu san.. kamu apain..?” tanya mas pandu sambil menatapku..

Cuukk.. aku terdiam ga bisa jawab.. aku harus jawab apa ini.. assuu..

“dia memang uring-uringan dari tadi mas.. dia lagi stress sama ujian akhir skripsinya..” kata mas rendi dengan santai ke mas pandu

“oh.. kirain sandi yang buat mery nangis.. kalau memang sandi yang buat nangis.. kutinju dia sekarang sampe masuk rumah sakit.. pantang bagi keluarga kami itu membuat wanita menangis..” kata mas pandu sambil mengisap rokoknya..

Cuuukkkk.. jadi malu aku sama mas pandu.. memang aku mas yang buat mba mery nangis.. dia mergokin aku berdua sama geby.. dan dia langsung sedih gitu terus diperjalanan nangis.. emang aku salah apa sama dia… akukan bukan pacarnya..

“enggalah.. aku malah kasian sama sandi.. dia kelihatannya jadi sasarannya mery mas.. lihat tuh sampai pucat gitu mukanya.. hehehehehe..” kata mas rendi sambil tertawa.. aku ga tau ditertawa itu senang atau menutupi sesuatu.. kok jadi aneh gini ya..?

“betul gitu kah san..?” kata mas pandu.. dan sekarang wajahnya agak santai.. tapi aku diam ga menjawab..

“dia pucat itu bukan karena jadi sasaran mery.. tapi paling dia tadi habis ngecrot lagi di kos alexsis mas.. terus ketahuan mery.. kayak ga tau keponakanmu yang nggateli ini mas.. assuu og..” kata mas bendu sambil geleng-geleng

“bajingan memang anak satu ini..hahahaha.. ” kata mas pandu sambil tertawa..

“woiii.. kenapa ko berdiri disitu.. duduk disini.. sekarang giliranmu minum ini..” kata bung toni

“oh iya bung..” aku pun berjalan dengan gontai ke arah mereka dan aku duduk dengan kakandaku alan yang langsung merangkulku dari samping..

“aku minum ya bung.. ayo semua..” aku angkat gelas tinggi-tinggi dan meminumya..

Setelah minum aku serahkan gelas ke bung toni aku lalu mengeluarkan rokok dan membakarnya..

“ntar ya aku masuk sebentar.. mau nengokin ibu negara dulu..” kata mas rendi berdiri dan masuk kedalam kamarnya.. cuukk.. mudah-mudahan mba mery ga jujur kenapa dia nangis barusan..

“tim loe main nih san.. juara juve kalau menang ini.. poinnya selisih satu aja sama Lazio..” kata mas wawan mengagetkanku..

“berat wan.. mental yang bicara sekarang ini.. biar juve lawan tim kecil tapi dikandang musuh.. dan dia diharuskan menang.. beban banget itu..” kata mas adam

“lazio ini peluangnya lebih besar.. diakan main dikandang.. pasti banyak menangnya lazio.. kalau juve pasti keok dikandang lawan.. lihat aja ntar.. juve memang dipuncak mulai pertengahan musim.. tapi lihat hasil akhirnya.. prediksiku tim kebangganku Lazio yang juara.. hahahaha..” kata mas arief lalu menghisap rokoknya.. cuukkk ternyata dia laziale..

“iya kudukung mas arief.. mudahan juve kalah.. biar sandi menangis semalaman.. hahahaha..” kata mas akbar yang internisti

“setuju..” teriak mas rudi yang milanisti..

“terserah siapa aja yang juara yang penting aku tetap ‘You’ll Never Walk Alone’ kata mas wawan sambil merentangkan tangannya keatas..

“setuju.. yang penting valentine rossi mengguncang dunia.. hahahahaha..” kata kakanda alan disebelahku

“hubungannya apa motogp sama sepak bola itu lan.. asssuuu..” kata mas adam geleng-geleng..

“diam aja kamu san.. ga seru ah.. kita taruhan aja gimana..?” kata mas arief sambil mengambil gelas yang diberikan bung toni karena memang sekarang gilirannya minum..

“percuma aja dia diajak ngomong mas.. sandi ga akan nyambung sama omongan kita.. kecuali dia belum minum ini dulu.. nih ibu negara kasih ini buat kamu..” kata mas rendi sambil menyerahkan teh kotak yang sedotannya sudah tertancap didalamnya.. kenapa mas rendi santai aja ya ngelihat mba mery sembab gitu.. apa mba mery ga cerita sesuatu ya sama mas rendi.. tapi walaupun ga cerita, masa mas rendi biasa aja lihat wanitanya habis jalan sama orang lain terus matanya sembab.. dia ga ada sedikitpun menunjukkan gelagat mau marah sama aku.. dia malah bawa teh kotak buat aku yang katanya dari mba mery..

Cuukkk.. mba mery.. biarpun dia kecewa sama aku, tapi dia masih perhatiin aku.. buktinya dia kasih aku teh kotak dan seperti biasa kalau teh kotak dari dia pasti sudah dipasangkan sedotan.. kamu memang misterius mba.. kamu tau kalau dari tadi aku belum minum teh kotak.. dan kamu tau kalau aku lagi butuh teh ini untuk menenangkan otakku yang lagi acakadut.. baik banget sih kamu mba.. untung kamu pacar mas rendi kalau ga mungkin sudah….. assuudahlah.. ga usah dibahas..

Aku lalu minum teh pemberian mba mery ini.. aku menikmatinya sampai tetes terakhir.. hiiuuufftthh.. leganya.. teh kotak ini langsung merefresh otakku.. setelah habis teh kotak aku lalu menarik dalam-dalam rokokku lalu mengelurkan perlahan.. nikmatnya.. perpaduan nokotin, tembakau dan teh telah menyegarkan semua isi kepalaku..

“ayo kita taruhan mas.. siapa yang kalah beli satu karton TM piye..?” kataku dengan semangat..

“cookkk.. bisa langsung semangat gitu kamu san..?” kata mas pandu

“bajingan keponakanmu ini mas pandu.. otaknya sudah dirusak teh.. dia kecanduan kelihatannya..” kata mas adam..

“hahahahaha..” semua penghuni tertawa mendengarnya..

“oke.. tapi kalau aku yang menang.. bolehkan TMnya dinikmati barengan sama anak-anak..” ucap mas arief sambil mengajakku bersalaman..

“cuukkk.. pede banget sampean mas..” kataku.. sambil menjabat tangannya..

“seru ini siapapun yang menang, torang pesta malam ini… hahahaha.. ” Sahut bung toni

“kalah kamu san malam ini.. hahahahaha..” kata mas akbar..

“mas akbar diam aja ya.. inter tuh sudah dikalahin sama juve musim ini.. ingat ya dan tolong digaris bawahi kandang sama tandang.. hahahahahaha..” kataku yang langsung membuat mas akbar ngedumel

“asssuuu.. mudahan ga juara kau anak muda..” kata mas akbar..

“GOOOOOLLLL” teriak satu kos saat melihat juve tertinggal 1-0

“juaanncoook..” aku memaki setelah melihat gol bersarang digawang edwin van der sar.. ternyata cuman aku sendiri disini yang dukung juve.. yang lain sih bukan pendukung Lazio.. cuman mas arief aja sendiri.. mereka ikut teriak karena mereka akan berpesta dari duit seorang yang teraniaya sepertiku.. assuuu..

“jiaaaahhh.. masak yang nyetak kok bek.. hahahahahah..” kata mas akbar dengan senangnya..

“hahahaha.. sudah habis itu del-pipo.. yang terbaik sekarang itu bierhof – sheva.. hahahahaha..” kata mas rudi sambil tertawa..

“sabar dong masih ada tiga puluh menit ini..” kataku..

Dan ketika tiga puluh menit berlalu kedudukan masih sama.. juve kalah 1-0.. artinya juve ga juara dan aku makin teraniaya dihari ini.. asssuuu banget kan..

PRITT..PRITT..PRIIIIIITTTTTT..

Pertandingan selesai dan seluruh penghuni kos ku berteriak girang ga karuan.. mas arief berlari mengelilingi kami.. sedangkan yang lain berloncat-loncatan.. aku.. aku ya terduduk lemas meratapi nasibku hari ini.. bajingan..

Akhirnya aku keluar diantar alan untuk membeli TM.. tapi sebelum kewarung cak gundul kami singgah ke kos-kosan Barbara.. kami berdua mau menengok wanita kami disana.. walaupun sudah hampir tengah malam tapi masih banyak aja yang ngapel.. termasuk kami.. kok kami..? harusnya kan alan aja.. kalau aku itu cuman datang berkunjung.. assuuu..

Setelah sampai dikos Barbara, kami menunggu sebentar dibawah.. disini banyak sekali yang pacaran.. mereka berpencar dan asyik dengan ‘kegiatan’ masing-masing.. ga lama mba amel dan lia nongol dari pintu kosnya..

“loh kenapa ini purnama say..? kok butek betul wajahnya..?” Tanya mba amel ke alan..

“biasa.. lagi hancur hatinya..” kata alan dengan cueknya

“hancur sama siapa mas..?” Tanya lia dengan pandangan yang ga enak ke alan

“sama juventus.. hahahahaha.. timnya kalah dan ga juara.. ditambah lagi dia kalah taruhan TM satu carton.. hups..” alan langsung menutup mulutnya.. dia keceplosan tentang taruhannya.. (kapokmu kapan le.. makanya jaga omongan.. tuman..)

“jadi kamu mau pesta nih lan..” kata mba amel.. wajahnya berubah menjadi mengerikan dan dia sudah ga manggil say lagi tapi manggil namanya aja.. hahahaha.. mampus kau kakanda..

“ngga gitu say.. jangan marah..” kata alan langsung mendekati mba amel..

“kamu habis minum ya berdua.. kamu ga capek kah tiap hari minum.. ha..?” wuiihh.. kali ini mata mba amel memerah dia mau berubah seperti Mangekyo Sharingan yang mau membantai musuhnya.. assuuu..

“say.. kok gitu sih..” kata alan..

“kita ngomong disana..” kata mba amel langsung menarik alan yang cuman tertunduk dan menurut seperti kerbau yang dicucuk hidungnya..

Hahahahahaha..lemah betul kamu kanda.. kalau aku jadi pacar mba amel ga pake banyak kata.. langsung kusosor bibirnya.. pasti langsung reda amarahnya.. hahaha..

[table id=Ads4D /]

(“yakin kamu ga kayak alan..?” kata mahluk itu datang lagi)

(“assuuu.. maksudmu apa..?”)

(“kamu itu lebih lemah dari alan.. jadi ga usah angkuh gitu..”)

(“maksudnya apa ini..”)

(“alan biar gitu masih mampu dan berjuang dengan keras untuk mendapatkan cintanya.. lah kamu.. cuman bisa komentarin orang aja.. hahahahahaha..”)

(“bajingan kamu.. cinta itu ga perlu dipaksa.. kalau dia mau ya udah jadian.. kalau ga mau ya udah ga usah dipaksa..”)

(“yang suruh maksa kamu itu siapa..? berjuang cuukkk berjuang.. bukan memaksa..? kebanyakan minum TM kamu ini.. makanya otakmu meleleh ga bisa dibuat mikir..”)

(“katanya mencintai sewajarnya aja dan membenci seperlunya.. plinplan betul kamu itu..”)

(“itulah kenapa aku suruh kamu mikir pake otak, bukan mikir pakai biji.. biar kamu bisa memilah kata-kataku.. lama-lama lelehan cairan otakmu itu keluar dari hidungmu loh..”)

(“bajingan.. ini umbel(ingus) cuukk.. bukan otak.. assuuu’i)

(“hahahahaha.. kamu itu orang terguatel yang pernah aku datangi.. yo weslah aku mau ngapel kekasihku dulu..”)

(“sudah gitu aja..”)

(“ya iyalah.. emang aku mery yang langsung meluk kamu.. aku juga bukan lia yang langsung ngecup bibirmu.. najis banget.. cuihhh..”)

(“bajingan kau..”)

(“hahahahahaha..”)

 

“pur… pur.. kenapa melamun..?” kata lia mengagetkanku..

“eh.. ngga kok ya’..” kataku berbohong..

“kamu lagi mikir apa sih pur.. kok kayaknya bebanmu berat banget..” kata lia

“aku mikir kamu ya..’ kok ga sadar sih kamu.. aku itu suka sama kamu.. kok kamu masih belum mau terima aku..?” ucapku tapi dalam aja sih.. assuu..

“pur.. purnama.. kok melamun lagi sih..” Tanya lia

“ngga kok ya’..” kataku lagi

“kamu itu ga bisa bohong san.. kamu ga pintar ngelakuinnya..”

“juve kalah ya’ jadi aku kalah taruhan..”

“elleeehhh.. itumah cuman bagian kecil dari bebanmu..” ucapnya sambil menatapku

“kamu ga tau sih kalau kita sudah cinta.. pasti sedih kalau yang kita cintai itu terpuruk.. termasuk juve ini..”

“beneran cuman karena juve kalah dan ga juara..?” kata lia sambil menatapku penuh selidik..

aku pun menunduk.. lalu

“hiuuffftttt… ya’ boleh ga aku meluk kamu malam ini..” kataku sambil membalas tatapannya..

Sebelum mendapat persetujuannya aku langsung memeluknya.. aku merangkulnya erat.. dan dia membalas pelukanku.. kami sama-sama diam.. sampai beberapa saat..

“kamu kenapa pur..?” Tanya lia yang lagi memelukku erat..

Aku diam aja ga menjawab pertanyaannya..

“ga mau cerita ya sama aku..?” katanya lagi.. dan aku diam aja

“ya udah kalau ga mau ngomong..:”

“apa yang bisa aku bantu supaya meringkankan bebanmu..?”

Aku lalu merenggangkan pelukanku.. dan menatap wajahnya..

“kita jadian yu..” kataku berbisik ke lia..

Lia lalu memegang kedua pipiku..

CUUPPP

Dia mengecupku dibibir.. cuukkk perasaanku kok ga enak ya kalau dia ngecup gini..

“kamu ga bosan ya pur nanya itu..?” Tanya lia yang menatap mataku

“aku ga akan bosan ya’.. kalau memang dengan cara ini kamu bisa nerima aku.. kalau perlu aku akan berjuang lebih keras lagi untuk membuktikannya.. dan itu bukan sekedar omongan..”

CUUPPP

Dia mengecupku lagi..

“kita sahabatan aja ya..” katanya langsung memelukku lagi dengan erat.. cuukkk lagi-lagi itu jawabannya.. dia memelukku seolah ga pengen dilepasin.. perlahan aku merasakan dadanya bergetar.. loh kok lia nangis.. aku renggangkan pelukanku dan aku angkat wajahnya.. tapi dia ga mau, dia tetap membenamkan wajahnya didadaku.. aku lalu membalas pelukannya dan membelai rambutnya.. assuu.. dia wanita kedua yang menangis dipelukanku hari ini.. bajingan macam apa aku ini.. kok dari tadi buat wanita menangis..

“eheemm.. sudah belum pelukannya..” tiba-tiba mba amel dan kakanda alan berdiri didekat kami..

“enake rek.. aku dapat omelan kamu dapat pelukan.. assuuu kau andinda.. hehehe..”kata alan sambil tersenyum..

“aduuuhh..adduhh..sakit ay..” kata alan yang dicubit mba amel..

Lia lalu melepaskan pelukannya dan berlari masuk kekosnya dengan menangis…

“de.. kenapa kamu..” panggil mba amel.. seluruh teman-teman lia yang lagi mojok melihat lia lalu melihatku..

Aku cuman menunduk..

“kenapa kau adinda.. ada apa..?” Tanya alan

Tidak kujawab pertanyaan alan barusan aku hanya mengambil rokok dan membakarnya.. lalu menghisap dalam-dalam dan mengeluarkannya perlahan..

“kamu sudah selesai lan..? kalau sudah kita kecak gundul.. ga enak ditunggu teman-teman..” kataku lalu berjalan dan naik ke tigi

“san.. kenapa kamu sama de lia..?” mba amel bertanya kepadaku..

“ga pa-pa mba.. aku balik dulu ya.. lan kalau kamu belum selesai aku jalan dulu.. ntar aku jemput lagi..” kataku

“kita barengan aja.. aku pulang dulu ya say..” kata alan

“iya.. ingat janjimu say.. jangan banyak-banyak minumnya..”

“iya say..”

“san.. kamu ga pa-pa kan..?”

“ga pa-pa mba.. udah ya..”

“san.. hati-hati ya.. kamu juga jangan banyak minum..”

“hem..” jawabku singkat dan langsung menggeber tigiku dengan keras sehingga membuat kaget penghuni kos barbara yang lagi mojok.. aku cuek aja ngelakuin itu.. kalau ada yang marah langsung kutarik kepalanya, kutempelkan ke knalpot tigi, langsung kugeber keras-keras.. biar aja sakit.. biar dia ngerasain juga sakitnya aku malam ini.. assuuu..

Lalu pergi meninggalkan kos-kosan Barbara..

Selama perjalanan ke cak gundul alan diam dan ga bertanya macam-macam.. pikiranku ku pun makin kacau.. aku membawa tigi dengan kecepatan sisa 20km/jam disepido meter…

Setelah sampai dicak gundul aku langsung membeli TM satu karton dan kutambahin vodka gepang dua Karton.. biar aja aku beli sebanyak ini.. biar ndelosor semua penghuni kosku dilantai ruang tengah.. kalau sudah ndelosor kan ga ada yang bully aku.. biar aku juga bisa tidur tenang nanti..

Setelah sampai dikosan.. aku mengklakson teman-teman supaya membuka pintu kos-kosan..

“assuuu.. banyak sekali kau beli san.. sampai alan ketutupan kartonnya gitu..” kata mas danis

Aku lalu masuk kekos dengan tetap menyalakan tigi.. dan sampai diruang tengah aku lalu menggeber tigi dengan keras..

BRUMMM.. BRUMMM.. BRUMMM..

“jancoook..”

“bajingan..”

“kuuoonntooll”

“ngamuk arekke cook..”

“lagi kumat dia ini..”

“assuuu.. assuuu..”

Satu persatu anak-anak kos memakiku setelah melihat banyaknya minuman yang dibawa alan dibelakangku..

“bajingan’i.. lihat keponakanmu mas.. kumat gilanya.. itu ngapain dia beli sebanyak itu..? dia mau buat kita ndelosor disini.. asssuuu..” kata mas arief

“kamu ga pa-pa kah san..? wah rusak koen.. bisa diamuk ayahmu aku kalau tau uangnya dihabisin buat beli minuman segini banyaknya..” kata mas pandu sambil geleng-geleng

“mas tolong bantu dulu alan.. kasian keberatan dia..” ucapku..

Aku lihat mba mery ada diruang tengah.. dia duduk dengan mas rendi.. tapi setelah aku datang dengan membawa minuman yang banyak dia masuk lagi kekamar mas rendi dengan membanting pintunya.. braakkk.. assuuu..assuuu..

Mas rendi dan yang lain cuman menggelengkan kepala aja..

Terserah kamu wes mba.. luapkan aja kekesalanmu sama aku.. mau kamu banting pintu, banting mas rendi, banting bung toni atau banting mas pandu.. aku ga ngurus.. yang penting aku mau minum malam ini sampe ndelosor..

#cuukkk.. kalian memang mahluk yang paling susah dimengerti..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 26 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 26 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 25 ) | ( Part 27 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler