. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 25 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 25

0
429

Part 25 – Ada Apa Denganmu ?


Adalia Adriana Agatha

Hari ini kantin kampus..

Kami berempat minus lia yang belum datang, lagi ngeteh dan ngopi sambil menunggu mata kuliah hari ini.. walaupun badan masih terasa pegel-pegel setelah perjalanan kepuncak mahameru kemarin, kami masih semangat untuk kuliah..

“cuukkk.. badanku masih pegel semua rasanya..” kata yuda

“iya yud.. aku juga.. coba kalau dikotaku pasti sudah dipijitin sama ibuku ini..” kataku

“kalau aku capek, aku pijetnya sama mas dadang tetatanggaku dirumah sana..” kata yuda

“kalau aku ya pasti kepanti pijet dikotaku..”kata surya

“panti pijat itu tempat seperti apa sur..?” tanyaku

“tempat buat pijet lah.. tapi kalau aku cari pijet yang ada plus plusnya..” kata surya sambil memainkan kedua alisnya naik dan turun..

“plus apa..? plus dinjak-injak..?” kata yuda penasaran

“uaassssuu.. kamu kelihatannya kalian harus belajar banyak dipulau ini.. bukan cuman kuliah loh.. tapi dunia perlendiran juga.. hahahahaha.. ” kata surya

“cuukkk… jadi maksudnya apa ini panti pijat plus plus..?” kataku penasaran

“panti pijat plus plus itu.. panti pijat yang menyediakan wanita-wanita cantik sesuai selera kita.. muda atau tua.. tergantung kita yang milih.. terus biasanya mereka itu mijitnya cuman ala kadarnya.. asal megang terus dibelai sedikit terus ngerayu pelanggan supaya bisa enak-enak.. jarang kita bisa temuin dipanti pijat plus-plus yang pemijatnya itu ahli dibidangnya..” kata aldo yang menjelaskan…

“cuukkk ada ya tempat itu dipulau ini..” tanyaku

“wah.. kamu ini terlalu terkungkung dibelantara sana ya san.. sampai ga ta kalau pijet disinipun bisa sampai enak-enak..” kata surya

“asssuuuu..” jawabku..

“terus plusnya apa aja..” tanyaku lagi

“banyak contohnya.. blowjob, handjob, titsjob, assjob, footjob.. pokoknya tergantung permintaanmu aja..” kata surya

“asssuuu.. job-job an semua.. artinya apa aja itu..” tanyaku sambil garuk-garuk kepala..

“bajingan kamu san.. kamu ga tau artinya semua tadi itu..? walau satupun..?” Tanya yuda

“ya kalau blowjob sama handjob itu umumlah.. sering juga aku dapat kalau itu.. hehehe.. tapi sisanya tadi apa itu namanya..?” tanyaku lagi

“cuukkk.. percuma julukanmu bajingan lendir kalau kamu ga tau artinya..” kata surya disambut cekikikan oleh aldo dan yuda..

“asssuuu..”

“jadi gini san.. pokoknya intinya apa permintaanmu akan dilakuin sama pemijatnya, tapi harus deal harga dulu..” kata aldo

“cuuukk… enak dong..” jawabku

“kamu juga bisa mandi kucing cuukkk..” kata surya sambil memajukan bibirnya..
“bajingan.. ngapain aku mandiin kucing.. katanya pijet ada enak-enak.. kok pake mandiin kucing..?” tanyaku

“assuuuu..” jawab aldo dan surya barengan..

“ternyata terlalu awam kamu sama dunia perlendiran san.. cuman nyodok aja yang kamu tau..” kata surya mengejekku

“jiaammpuuttt.. kusleding nanti cacingmu..” kataku

“bajingan.. kasar sekali omonganmu anak muda..” kata surya..

“hahahahahaha..”

“jadi mandi kucing itu.. nanti kamu disuruh tidur terus seluruh tubuhmu bakal dijilat mulai ujung kaki sampai ujung rambutmu..” lagi-lagi aldo yang menjelaskan

Bajingan.. percakapan macam apa ini.. kenapa ada percakapan ini dikantin sebuah kampus tenik terkenal.. uassuuu kok.. apa memang cuman urusan cerita tentang sekitaran selangkangan aja yang bisa menyatukan orang-orang walaupun dia berbeda pandangan.. kenapa kok ini ga diterapkan dinegeri kita yang lagi panas-panasnya ini.. kan enak tuh pas lagi debat antar calon.. terus salah satu calonnya bertanya..

“berapa tarifnya kalau handjob di panti pijat dahlia itu..?” itu aku jamin semua pendukung calon ga akan ada yang ribut setelah debat.. mereka pasti langsung survey dan praktek dipanti pijat dikota masing-masing.. dan akhirnya bisnis panti pijat akan menjamur dan menggerakkan perekonomian suatu negara.. kan keren tuh.. bisnis panti pijat akan menggeliat mengalahkan harga minyak dunia yang naik turun.. assuuuu.. hahahahaha..

“cuukkk.. apa ga merinding kalau dijilat gitu..iiiiii..” kataku sambil bergidik

“ueenakkk iku cuukkk…” kata surya…

“dikota sini ada loh.. kalian mau nyoba..?” kata aldo

“asssuuu.. dimana do.. ayo sudah..” kata yuda

“lahhh ini.. ini informasi yang memang wajib dan harus disampaikan.. dimana itu do..?” Tanya surya..

“ntar aja.. pulang kuliah kita kesana bareng-bareng ya..” kata aldo sambil mengedipkan mata kirinya..

“wokeeyyyy..” kata kami bertiga serempak…

“aku ikut juga ya..” kata lia yang tiba-tiba sudah ada dibelakang kami sambil berdiri dan menatap satu persatu kami semua..

“cuukkk.. dari tadi kamu disini ya’..?” ucapku berbalik dan menghadapnya sambil malu-malu..

Nyuuttttt….

“Aduh…duhhh.. duhh.. ya’ sakit tau..” ucapku setelah pentil kananku dicubit dengan keras oleh lia.. untung dikantin kalau dikamarku sudah kubalas dia…

“kenapa kamu maki aku..? untung cuman kucubit.. ga kulindas pakai motorku..” katanya sambil melotot kepadaku..

“maaf ya’ maaf.. kan aku reflek barusan.. lagian kalau teman-teman yang maki kamu kok kamu biasa aja.. kenapa kalau aku dicubit..” kataku sambil mengelus pentil kananku yang sakit..

Nyuuttttt….

“Aduh…duhhh.. duhh.. kenapa lagi ya’ sakiiiit…” sekarang giliran pentil kiriku yang dicubit..

“jangan pernah melibatkan orang lain untuk pembenaranmu san..” kata lia sambil menatapku.. asssuuu kata-katanya dibalikin dengan sempurna kepadaku.. bajingan’i

Dan teman-temanku yang lain pura-pura gila dengan aktifitas yang dibuat-buat.. yuda bersiul sambil mengelap meja kantin.. aldo langsung mengambil Koran disebelah meja lalu membacanya dengan serius.. cuukkk korannya terbalik tapi aldo cuek aja.. bajingan.. surya lebih gila lagi.. dia langsung skot jump lalu push up, sit up dan diakhiri kayang.. assuu.. assuu..

“maaf ya tuan putri..” kataku sambil memegang tangannya dengan lembut.. dia diam aja ga menjawab dan ga menolak pegangan tanganku..

“dari tadikah datangnya ya’..?” kataku pelan..

“ngga barusan aja.. kenapa..” kata lia

“ngga apa-apa ya’.. cuman tanya aja.. darimana kok baru datang..?” tanyaku.. untung aja baru datang.. coba dari tadi dia dengar pembicaraan kami barusan.. bisa keluar pukulan debu-debu intan dari ratu sadis ini…

“ohh.. kenapa aku baru datang.. aku tadi nyari kucing.. kebetulan pengen mandiin kucing aku..” kata lia sambil melepaskan pegangannya dari tanganku dan melihat kami satu-satu..

“mau dong jadi kucingnya..” kata surya memasang muka mesumnya..

“kalau aku yang mandiin, ga kujilat.. tapi.. hemmm..” kata lia sambil menghentakkan kaki kanannya kelantai dengan keras lalu menekan tumitnya.. setelah itu tumitnya berputar kekanan dan kekiri..

“asssuuu… bisa jadi emping bijiku kalau diinjak terus di tekan kayak gitu..” kata surya sambil memegang bijinya..

“hahahahahahaaha.. asssuuuu.. asssuuuu..” kami semua lalu tertawa mendengar jawaban surya yang polos itu..

“ngga ya’ kita main-main aja tadi ngomongnya..” kataku

“jadi habis ini ga jadi kepanti pijat..?” Tanya lia.. lalu duduk didekatku.. dan aku berputar menhadap meja lagi..

Aku supaya mengangguk aja..

“nggalah.. kita kan cuman bercanda aja ya’..” kataku

“ya udah bagus deh.. eh ngomong-ngomong semester depan kan ada praktikum ukur tanah.. satu kelompok jumlah lima orang.. jadi aku sudah daftarkan nama kita semua jadi satu kelompok..” ucap lia santai.. cuukkk cepat banget berubah moodnya wanita satu ini..

“siap tuan putri..” kata kami barengan..

“ssssttttt..” kata surya sambil melirik dan mengkode kami supaya melihat kemeja samping..

Cuukkk.. pembantunya ibu kantin lagi bersihin disamping meja kami sambil nungging.. bokongnya besar banget.. asssuuu.. terus waktu dia mutar dan menungging menghadap kami.. kaosnya terturun, buah dadanya yang besar terlihat seperti mau berontak dibalik bra nya..

“uuaassuuu.. bemper depan sama belakangnya besar cuuoookk..” kata yuda yang geleng-geleng sambil melongo menatapnya..

“djiaammmpuutt.. enakkk iku diremes cuuoookkk..” kata aldo yang ikut berkomentar..

“bisa megap-megap kamu kalau dijepit pakai bempernya itu..” kataku dengan santai..

“assuuu…”

“hahahahahaha..”

“eh.. dia itu ga ada suaminya loh.. dia janda..” kata surya berbisik

“serius dia janda..” tanyaku

“kenapa? Kamu naksir san..?” Tanya aldo

“ngga gitu do.. ditempatku itu ki lurahnya senang kalau kenalan sama janda.. ntar aku kasih dia deh..” kataku

“asssuuu.. ki lurah tempatmu doyannannya STW..?” kata surya

“iya.. aku serius ini.. tapi diam-diam aja ya.. ntar kubawa ngopi kesini ki lurah sama perangkat desa yang lainnya.. mereka itu senang betul ngomongin janda.. apalagi yang umurnya 75.. wuuuuuu.. perkututnya langsung bersiul nyaring”

“hahahahaha.. bajingan.. hahahaha..” teman temanku tertawa terbahak-bahak..

“terus kalau mereka semua dengar kata janda yang umurnya sedengan langsung kembang kempis perkututnya..” kataku berbisik..

“hahahahahahaha.. assu kamu san..” lagi-lagi teman-teman semua tertawa..

“apalagi kalau aku cerita bemper depannya besar begitu.. wuuuu.. langsung terbang itu perkututnya…” kataku sambil tersenyum

“bajingan.. hahahahahahahaha…” lagi-lagi teman-teman semua tertawa.. kecuali lia yang tanpa kami sadari dia melotot melihat kami satu persatu..

“perkutut siapa yang terbang..?” Tanya lia sambil melotot dan melihat kami satu persatu

“ngga ya’ ituloh ki lurah ditempatku pelihara burung perkutut.. suaranya perkututnya aneh.. apalagi kalau lihat janda lewat..” kataku sambil melihat lia yang masih melotot

“bunyinya gimana san..?” Tanya surya yang lebih antusias mendengar ceritaku dari pada lia yang kelihatan cemberut..

“bunyinya itu gini sur.. peli ketukuk..kuk..kuk..kuk.. peli ketukuk..kuk..kuk..kuk..” kataku sambil menggesakan jari manis dan jempolku sehingga menghasilkan suara yang bisa membuat perkutut bernafsu untuk bersuara..

“asssuuuu…” teriak aldo dan surya..

“hahahahahahaha..” lalu mereka berdua tertawa terbahak-bahak..

Dan kami masih melihat pembantu ibu kantin yang masih bersih bersih dengan posisi yang sama seperti tadi..

“mba.. ini loh ada empat orang bloon yang lihatin bemper depanmu dari tadi..” kata lia dengan cueknya

“cuukkk….” Kami semua langsung ngelihat lia yang senyam-senyum lihat ekspresi kami ketika ke gab sama pembantu ibu kantin waktu ngelihat bempernya..

“ehh dasar mesum kamu itu semua mas.. laki-laki itu memang mata keranjang semua ya..” kata pembantu ibu kantin tadi sambil menempelkan kaosnya didadanya.. lalu pergi kedapur..

“cuukkk dibilang mata keranjang.. lah wong dia yang pamerin sendiri tanpa kita minta kok.. namanya ada rezeki didepan masa mau ditolak.. kita kan masih normal.. assuu..” kata surya mendumel..

“kamu juga gitu ya’ tega banget jadi orang..” kataku memelas..

“siapa suruh matamu jelalatan..” kata lia dengan cueknya..

“namanya juga rezeki ya’.. mubazir kalau ga dinikmati.. kalau sudah berbunyi mubazir jatuhnya kan dosa ya’ hehehehehe…” kata surya membela diri

“rezeki gigimu itu loh..” kata lia dengan jengkel

“hehehehehe..”

“sudah ga usah mesum aja yang kalian pikirin.. pikirin itu UAS..” kata lia mengingatkan kami kalau UAS berlangsung minggu depan..

“iya.. iya ya’..” kata kami menyahut..

“mending habis ini kalian pulang aja.. istirahat dikos masing-masing.. jangan banyak ngeluyur.. siapin energimu buat UAS..” kata lia.. kali ini dengan lembut seperti biasa dan wajahnya berubah kalem dan cantik.. memang aneh wanita satu ini.. moodnya ga bisa ditebak..

Cuukk kalau gini jadi pengen cium bibirnya aku.. assuu..

“woi.. ada pak dulah sudah datang itu..” kata surya menunjuk dosen kami yang baru datang.. pak dulah ini selain dosen dia juga kepala jurusan kami..

“ayo keruangan yo..” kata teman-temanku lalu berdiri.. dan berjalan duluan..

Lia yang mau jalan aku tahan tangannya

“kita jadian yu..” kataku berbisik ke lia..

Lagi-lagi dia tersenyum dan menatapku..

CUUPPP

Seperti biasa dia mengecup pelan bibirku..

“kita sahabatan aja ya..” katanya pelan.. lalu berjalan mendahului aku.. asssuuuu.. lagi-lagi itu jawabannya.. tapi kenapa dia selalu pakai ngecup bibirku kalau menjawab.. aku kan berharap lebih jadinya.. terus aku harus gimana lagi.. usaha sudah.. nyatain sudah.. hasilnya sama aja.. tambah pusing kepalaku.. sudah badan pegel-pegel, kepala mumet.. sijago lama ga dikeluarin isinya… assu..u lengkap sudah penderitaanku..

[table id=Lgcash88 /]

TIT..TIT..TIT..TIT.. bunyi sms dihapeku

*no tak dikenal
“San bisa jemput aku..? aku lagi disalon potong rambut.. Gaby”

*aku
“Siap.. habis kuliah kujembut.. eh maaf kujemput maksudnya.. hehehehe.. pake motor ga pa-pa kan..?”

*gaby
“Mesum kamu itu san.. iya ga pa-pa.. naik apa aja asal sama kamu.. aku rela Hihihihihihi..”

*aku
“Ga gratis loh.”.

*gaby
“Iya ntar aku kasih minum.. minum susu mau.? tapi nyedot sendiri..”

*aku
“Acik-acik.. jos.. tapi badanku pegel semua habis naik gunung beberapa hari kemarin..?..”

*gaby
“gunung siapa habis didaki..? kok berhari-hari..? ga lemeskah..?”

*aku
“cruuttt.. gunung beneran gaby..”

*gaby
“hahahaaha.. kirain gunung-gunungan.. hihihihi.. udah kesini aja.. ntar aku pijitin pake lidah..?”

aku
“serius nih..”

*gaby
“iya.. emang aku pernah main-main..hihihihi…?”

aku
“siapppp.. kujemput disalon mana..?”

*gaby
“Salon kali jodo.. dekat kampusku..*

*aku
“Wokeyyy.. nanti selesai kuliah langsung meluncur.. muahhh.. cium diutting buat DP..”

*gaby
“Hahaha… Sheepppp.. lepp.. jilatan dikepala jago.. bilangin aku kangen sama dia..”

*aku
“cuukkk.. aku bolos kuliah aja sudah.. aku OTW sekarang..”

*gaby
“kalau bolos kuliah.. ga jadi dikasih uting sama ga jadi dijilat jagonya..”

*aku
“siapppp.. tunggu dulu gab ya.. jago.. kita pesta hari ini..”

*gaby
“semangat kulihanya ya.. muahhhh.. cium dibibir buat yang punya hp..”

*aku
“udah dong gab.. ntar aku bolos loh kuliahnya..”

*gaby
“hahahahaha.. iya udah sampai ketemu nanti sandi yang mesum..”

*aku
“oke gaby yang montok.. babay..”.

[table id=AdsLapakPk /]

Akhirnya.. ada juga yang mau mijitin aku.. Setelah membalas sms gaby aku pun menyusul teman-teman kegedung kuliah.. lalu kami kuliah bareng.. setelah kuliah aku langsung balik kekos dan berganti baju lalu memanaskan tigi.. kondisi dikos sepi.. baguslah jadi aku ga diintrogasi oleh teman-teman.. hehehehe..

BRUMMM..BRUMM..BRUMM..

Aku lalu menarik gas tigi lalu membelah memek gaby dan menjilatnya.. asssuu.. ngapain sampe mikir belah memek gaby.. maksudku membelah jalan yang agak rame ini..

BRUMMM..BRUMM..BRUMM..

Aku menarik gas tigi waktu berhenti dilampu merah.. suara tigi begitu seksi sampai orang disekeliling memandangku..

(“terus digeber bang tiginya.. makin digeber.. makin banyak betina yang tertarik dan makin sering juga kita berpesta.. hahahahaha..” ucap jago senang..)

(“assu kamu go.. berarti betina tertarik karena tigi dong bukan karena aku..”)

(“ga gitu juga kali bang.. wajah sudah mendukung banget kamu bang.. kemarin-kemarin ga naik tigi aja sudah tiga betina ditidurin.. apa lagi sekarang ada tigi.. terus ditunjang lagi kamu punya mahluk seperti aku ini.. besar, kuat, berurat dan tahan lama.. apa ga klepek-klepek betina-betina itu bang..”)

(“hahahaha.. bajingan kamu go..”)

(“loh kenyataannya memang begitu bang.. ga bisa diingkari itu..”)

(“ntar dulu katamu tadi betina tertarik karena suara knalpot tigi.. berarti kan dia suka tigi sama knalpotnya.. bukan aku sama knalpotku.. hahahahaha..”)

(“asssu kamu bang.. kamu samain aku sama knalpot .. biadap kamu bang..”)

(“bumm..bumm..bumm..bumm..”)

(“diam kamu tigi ga usah ikutan ketawa.. bajingan kalian berdua..”)

(“hahahahahahaha..”)


Gaby Adrien

Setelah sampai didepan salon kalijodo kulihat ada gaby didalam menungguku.. aku menggeber tigi tiga kali

BRUMMM..BRUMM..BRUMM..

Kulihat dari kaca gaby melihatku diluar dia langsung keluar mendatangiku..

“wahhh.. sudah naik tiger aja kamu san.. aku naik ya..” kata mba gaby

“langsung naik aja gab..” kataku

Gaby lalu naik di tigi.. karena posisi jok yang kubuat licin gaby merapatkan duduknya.. memeknya nempel dibokongku dan nenen besarnya langsung menempel erat dipunggungku.. assuuu.. kenyal cuukk.. tangan gaby melingkar diatas pahaku dibagian bawah dekat jago..

[table id=AdsLapakPk /]

(“bang.. ini aroma betina yang dikos alexis ya..”)

(“kok tau kamu go..”)

(“kan sudah kukencingin sebagai tanda kalau itu daerah jajahanku..”)

“bajingan kamu go.. emang kita guguk..”)

(“hahahahahahaha..”)

(“Jago ini bang.. jago.”)

(“assu kamu go..”)

(“Hahaha.. jadi kita pesta ini bang..”)

(“kelihatannya gitu go..”)

(“asyiikkkkk… upin ipin bangun.. kita mau pesta.. mana semangat kalian..”)

(“siap om..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“si..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“ja..”)

(“aciikk.. aciikk..”)

(“go..”)

(“SI JAGO..”)

(hahahahahaha… au..auuuuuu…)

“kemana kita ini gab..?” tanyaku

“kekosku aja ya.. malas aku keluar.. masih panas ini..” kata gaby..

“asiikkk.. kebetulan haus aku gab.. pengen minum cucu..” kataku kubuat seimut mungkin..

“dasar mesum kamu san.. hihhihihihi..”

Setelah sampai dikos gaby .. aku memarkirkan tigi didalam kosnya lalu menguncinya.. setelah itu aku mengikuti gaby kekamarnya..

“gab.. haus aku..” kataku..

“istirahat dulu san.. masa langsung minta nenen aja kamu.. ga sopan…”

“minta minum gab.. bukan minta nenen.. sebenarnya yang mesum ini aku apa kamu gab..?”

“hihihihihi.. kirain.. itu ada teh kesukaanmu dikulkas..”

“assyyyiikkk..”

Aku lalu menuju kulkas.. kulihat banyak stok teh kotak didalam kulkas ini.. aku mengambil satu lalu meminumnya sampai habis..

“banyak amat teh kotaknya.. emang kamu suka teh kotak juga gab..”

“ngga begitu suka sih.. itu kan aku beliin buat kamu kalau main kesini..” kata gaby sambil tersenyum..

“asyiikkk.. itu kata-kata teromantis yang pernah aku dengar loh gab..” kataku.. sambil mendekati gaby yang sedang berkaca.. dia lagi merapikan rambutnya yang baru dipotong blonde.. tambah cantik dan kelihatan chubby dia..

Aku lalu memeluknya dari belakang dan memegang perutnya yang ramping.. dan mengecup lehernya bagian kanan.. gaby mendesah sambil memegang kedua tanganku kemudian dia mengelusnya..

“tambah cantik aja kamu gab..” ucapku sambil mengecup pipinya..

“masasih..? kamu ngerayu aja kan ini.. biar dapat jilatan dikepala jago kan.. hihihihi..”

“serius aku gab..” tanganku pun mengelus pelan perutnya.. tangan kiriku pelan-pelan merambat naik.. menyentuh nenennya yang besar dan kenyal.. dan aku meremas pelan..

“uhhhhh… nakal tanganmu san..” gaby mulai mendesah..

Tangan kananku yang diperutnya.. mulai masuk kedalam kaosnya.. aku mengelus perut yang seksi itu.. lalu naik perlahan.. menyusup ke balik bra nya.. aku meremas bergantian diselingi dengan memelintir puttingnya yang kecil dan menggoda..

Gaby lalu menarik kepalaku dari samping.. dan melumat bibirku.. ahh..emm..ahh..emmm.. desah kami bergantian.. lidah kami saling bertemu dan saling membelai didalam mulut kami bergantian.. air liur yang menyatu menambah nikmat ciuman kami ini.. ku angkat kaos gaby keatas lalu membuangnya kesamping.. lalu aku buka pengait branya dan aku meloloskan dari kedua tangannya dan membuangnya ntah kemana..

Sekarang aku bisa melihat nenen gaby terpampang jelas dari pantulan kaca didepan kami yang tinggi kacanya seukuran dengan tubuh kami.. aku meremas kedua nenennya dari belakang sambil memainkan puttingnya.. tangan gaby pun tidak tinggal diam.. dia mengarahkan tangannya kebelakang dan menyusupkan kebalik sempakku.. diraih kepala jago dan dielusnya pelan..

Kuputar tubuh gaby menghadapku.. Kami yang sudah dipengaruhi nafsu yang hebat.. kembali berciuman dengan ganas.. gaby meraih ujung kaosku dan melepaskannya.. setelah itu aku peluk gaby dan menjilat leher dan daun telinganya.. dan sesekali kujilat kedalam lubang telingannya.. nenen gaby menggesek dadaku yang membuat nafsuku menggila..

Aku meraih kancing celana levisnya.. lalu aku turunkan setengah.. dan kupelorotkan cdnya.. aku elus lubang kenikmatan gaby dengan perlahan..

Ahhhhh.. uhhhh..ahhh.. badan gaby bergetar.. menahan sensasi yang kuberikan.. sampai basah sekali memek gaby.. aku injak celana gaby yang masih setengah terturun di lututnya kebawah.. setelah itu gaby mengangkat kakinya bergantian untuk meloloskan celananya.. sekarang gaby telah telanjang bulat.. aku terus meremas kedua nenenya bergantian dengan tangan kiri dan tangan kananku bermain dibelahan memek gaby.. aku menggeseknya dengan jari tengah lalu memasukkan jari tengahku kedalam sana.. lalu aku mengocoknya didalam sana.. aku lalu menghisap putting gaby yang telah mengeras dan aku mengulumnya.. gaby menjambak rambutku..

“ahhhh.. ahhh… gila enak banget san..” kata gaby sambil memundurkan bokongnya.. tapi jari tengahku mengikuti terus gerakannya dan mengocoknya didalam tanpa melepaskannya.. sedangkan bibir dan lidahku semakin mempermainkan putting gaby

“aahhhh…ahhh…” gaby mengerang dan memeknya berkedut bersamaan dengan cairan kental yang keluar dari dalam memeknya.. gaby mengejang mengeluarkan air kenikmatannya.. badannya gemetar.. aku membiarkannya dulu tenang tanpa mencabut jari tengahku didalam memeknya yang telah basah dan licin sekali…. gaby lalu menarik kepalaku dan kembali melumat bibirku.. dia bernafsu sekali.. wajahnya memerah dan nafasnya naik turun seperti orang yang habis berlari..

Kembali aku mainkan jari tengahku didalam sana.. aku mengaduk aduk sampai gaby kelojotan… aku makin mempercepat adukanku didalam memek gaby..

Dia lalu memelukku.. kakinya gemetar.. dan memeknya kembali berkedut kencang.. lalu tiba-tiba..

“ahhhh..ahhhh..ahhhh..ahhhhhhhhh” gaby mendesah hebat.. keringat mengalir deras dari tubuhnya.. lalu tiba-tiba..

Sreeet..sreett.. sreettt..

Cairannya keluar deras membasahi lantainya.. dia squirt sambil memeluku erat-erat.. aku tarik tanganku.. dan membiarkan dia mengejang.. aku lalu memeluknya dan mengelus punggungnya perlahan..

“ahhh..ahh..ahh.. gila..gila.. enak banget san.. enak banget…” dengan nafas yang gak karuan..

Setelah gaby mengusai dirinya dia lalu melepaskan pelukannya.. dia menatapku dengan mata yang sayu.. bekas-bekas habis mengeluarkan kenikmatan masih tersirat diwajahnya..

“saatnya aku balas dendam.. kamu sudah buat lendirku keluar sekali dan kamu juga buat aku squirt..” katanya sambil metapku dengan menggoda sambil tangannya melepaskan kancing celanaku dan menurunkan resletingku.. gaby lalu menarik celanaku kebawah sambil berjongkok.. aku mengangkat kakiku bergantian.. gaby lalu membuang celanaku…

Dalam kondisi jongkok ini dia menatap jago yang telah berdiri tegak dengan angkuhnya dan gaby pun memegangnya..

“hai.. apa kabar.. kamu ngangenin deh..” katanya kepada jago

(“go.. tumben kamu diam.. betina ini nyapa kamu loh…”)

(“……”)

(“go…”)

(“……”)

(“assuuu ini..”)

(“aku sengaja diam aja bang.. mau lihat reaksi kisanak87..”)

(“emang kenapa sama kisanak87..”)

(“kalau kali ini di membuat aku satu kali crott aja.. maka aku akan diam selamanya..”)

(“serius kamu go..”)

(kisanak87 “taik kamu go.. lanjutlah.. lanjut.. assuuu.. hahahaha..”)

(yeeeesss… somoga ini bukan PHP bang..)

[table id=iklanlapak /]

 

CUUPPP

Dia mengecup bibir jago.. lalu menjilatnya perlahan.. terlihat senyum jago yang mengambang penuh dengan kesombongan.. lalu gaby memasukkan kepala jago.. dia menghisap dengan kuat sambil memainkan ujung lidahnya di bibir jago.. sedangkan tangan kanannya mengocok pelan batang jago, sedang tangan kirinya bermain dan meremas lembut biji jago..

“aahhhhhh.. enak sekali hisapanmu gab..” rintihku sambil mengusap lembut rambut baru gaby.. dia mengeluarkan kepala jago lalu menjilatnya lagi.. setelah itu dia memasukan lagi.. dia memaju mundurkan mulutnya..

“cuukkkk.. enak banget…” gaby menatapku lalu memasukkan semua batang jago sampai mentok.. kulihat matanya memerah dan berair.. dia memaksakan menelan jago semua kemulutnya.. rasanya jago seperti sampe didalam tenggorokannya.. lalu kuangkat wajahnya dan kucium bibirnya..

“jangan memaksakan masuk semua.. aku ga suka kalau kamu tersiksa.. kita main lembut aja..” kataku sambil membersihkan air matanya yang menetes.. dia pun lalu memelukku.. aku membalas pelukannya dan meremas kedua bongkahan pantatnya yang semok dengann lembut..

Aku lalu memutarkan tubuh gaby menghadap kecermin.. rupanya gaby mengerti maksudku.. dia lalu agak menundukan tubuhnya dan melebarkan kedua pahanya.. gaby bertumpu pada kedua tangannya yang memegang kaca..

Aku lalu merangsang lagi belahan memek gaby dengan jari tengahku sampai basah.. setelah cukup basah dan licin aku meremas dan membuka belahan bokong gaby yang semok.. lalu aku gesekkan kepala jago kebelahan memek gaby dari belakang..

“ahhh… pelan-pelan san.. punyamu besar banget..” kata gaby sambil meringis..

Setelah memeknya agak terbuka.. aku memasukan kepala jago perlahan.. gaby lalu menjinjitkan kakinya..

“aw… pelan-pelan san.. bisa sobek mekiku..” kata gaby setengah merajuk..

CUUPPP..

Aku lalu mengecup pipinya.. setelah itu aku masukkan kepala jago lebih pelan lagi..

“ahhh.. sempit banget mekimu gab..”

“punyamu aja yang kegedean itu san.. aw.. ahhh..huuu.. enak san san.. tekan lebih dalam lagi ya..” ucap gaby sambil merem melek matanya..

Posisi jago telah tertanam setengah.. jepitan dan tarikan memek gaby sangat enak dan sempit sekali.. asuuu.. aku harus kuat nih..

Aku tahan sebentar posisi ini.. tanganku langsung mengagapi buah dadanya didepan.. aku remas dan aku plintir sedikit putingnya..

“aahhh.. ahhh… enak san.. tekan lebih dalam san..ah..” gaby mulai meracau..

Aku suka sekali posisi dogy sambil berdiri begini.. aku bisa menjamah kedua nenen gaby yang besar dan menyodok sampai mentok..

Aku lalu memegang pinggul gaby lalu menekan jago lebih kedalam lagi..

“aahhhhh… ahhhh…” gaby berteriak dengan liarnya.. semoga suaranya ga terdenagr penghuni kamar sebelah..

Aku membiarkan jago didalam sejenak.. biar memek gaby ga kaget waktu aku goyang.. nafas gaby makin ga beraturan.. dan keringat kami berdua sudah membasahi tubuh kami berdua..

Lalu aku meremas nenen gaby memakai tangan kiri dan tanganku mengelus perutnya yang seksi.. setelah itu turun kebawah.. aku menggesek atas memek gaby.. suapaya memeknya tambah basah jadi aku bisa menggoyangnya..

“ahhh.. gila.. enak banget san.. sudah licin kelihatannya memeku.. goyang plisss.. tapi pelan-pelan ya..” kata gaby.. aku lalu menarik sedikit batang jago.. lalu aku memasukkan penuh lagi.. terus aku masukkin dan aku tarik lagi.. aku ulangi beberapa kali.. setelah itu aku tarik keluar tapi cukup samapai kepal jago.. lalu aku tekan dalam lagi.. setelah itu aku goyang dengan irama yang agak cepat..

Plok..plok..plok…plok..

Bunyi ketika selangkanganku bertemu dengan bokong gaby yang menghasilkan suara yang membuatku makin semangat untuk menggenjotnya..

Plok..plok..plok..plok…

“ahhh..ahh..ahh.. gila nikmat banget san.. sampe mentok dinding rahimku rasanya.. ahhhhh…” gaby meracau sambil menggelengkan kepala kekanan dan kekiri..

“anjjjiiiiiiiinnngggg…ahhh..ahhh..ahhh.. terus san.. aku mau keluar san.. ahhh..” teriak gaby.. aku langsung reflek menutup bibir gaby dengan memasukkan jari tengahku yang bekas memek gaby.. dia langsung mengulum jari tengahku dengan nafsu..

Aku makin menggila dan terus kugoyang.. sampai aku merasa memek gaby mulai berkedut..

“terus san terus… aku mau keluar..” kata gaby..

Aku makin mempercepat goyanganku.. dan

“aahhhh..ahhh…” gaby lalu menempelkan kepalanya dikaca.. sambil menungging.. dan

Sreeet..sreett.. sreettt..

Sreeet..sreett.. sreettt..

Aku mencabut jago.. air yang deras keluar dari memek gaby.. dia bergetar bersandar pada kaca.. assuuu.. memeknya kelihatan merah dan berkedut sambil mengeluarkan cairan yang begitu banyak.. seksi sekali posisinya gaby saat ini..

Aku membiarkan dia menikmati squirtnnya.. kakinya mengejang dan tubuhnya bergetar.. aku lalu merapatkan tubuhku.. aku peluk dari belakang.. gaby lalu merapatkan punggungnya didadaku.. aku meremas buah dadanya pelan.. terlihat dadanya yang naik turunn. Gaby menoleh dan menatapku sayu.. dia menciumku perlahan..

“kamu buat aku keluar tiga kali san.. dan kamu belum apa-apa.. lututku sampai gemetar.. gila kuat banget kamu..” dia mengecupku pelan..

“sudah tenang..? kalau sudah.. boleh aku ambil kenikmatanku..” sambil meraba meraba memeknya dari depan.. gaby pun bersandar lagi didinding kaca..

Aku lalu memasukkan jago kedalam memek gaby yang sempit.. kali ini sudah ga susah.. karena memek gaby licin banget.. aku pun mulai menggoyangkan lagi pantatku maju dan mundur..

Gaby kembali meracau ga jelas.. keplanya pun menggeleng kekanan dan kekikri

“ahhh..ahhh..ahh..ahhh.. anjingg.. enak san.. terus san.. goyang san..” kata gaby..

Plok..plok..plok..plok…

Plok..plok..plok..plok…

Bunyi hentakanku makin nyaring.. aku pegang pundak gaby dan terus menggoyangnya..

“ahh..ahh..ahh.. enak banget memekmu gab.. ahh..ah..”

Aku lalu meraih kedua buah nenen gaby dan aku mencengkramnya.. aku makin cepat mengoyangkan pinggulku..

“ahh..ahh..ahh.. aku mau keluar lagi san.. gila kamu san.. aku mau keluar lagi..ahhhh”

“sabar gab.. ntar lagi ya.. aku juga mau keluar..ah..ah..ahhh..

Plok..plok..plok..plok…

Plok..plok..plok..plok…

Plok..plok..plok..plok…

Plok..plok..plok..plok…

Aku terus menggoyang dan

Sreeet..sreett.. sreettt..

Sreeet..sreett.. sreettt..

Crottt..crott..crott…

Crottt..crott..crott…

“ahhhhhh..ahhhh..” kami mendesah berbarengan sambil mengeluarkan cairan kami masing-masing.. tubuh kami sama-sama bergetar.. aku memeluk tubuh gaby dan membenamkan wajahku dipunggungnya..

Kami berdua mengatur nafas.. tubuh kami basah kuyub oleh keringat…

“punyamu kok masih berdiri san.. padahal kan sudah kamu keluarin didalam..” kata gaby sambil terengah-engah….

Posisi kami masih berdiri dan aku dibelakang gaby.. sedangkan jago masih didalam meki gaby..

“ga tau gab.. mungkin pengen lagi..” kataku sambil meremas pelan nenennya..

“gila kamu ya.. aku sudah empat kali loh.. aku lemas san.. atau aku hisap aja ya..” kata gaby lalu memajukan pantatnya

PLOOPPP..

Bunyi jago yang keluar dari memek gaby.. dia masih berdiri dengan gagah.. walaupun sudah keluar barusan… sisa air kenikmatanku dan gaby masih meleleh dikepala jago..

Gaby lalu duduk bersimpuh didepanku.. dan memegang batang jago yang lengket.. dia kelihatan ga jijik lihat jago yang penuh lendir kenikmatan kami yang bercampur..

Gaby lalu menjilat kepala jago.. setelah itu dia memasukan kepala jago.. dia memajukan dan memundurkan mulutnya.. assuuu.. enak banget mulut gaby ini.. setelah basah.. gaby melepas kulumannya.. dia mengocok jago menggunakan tangan kanan nya dan tangan kirinya membelai lembut kedua bijiku.. dia melakukan itu sambil menatap mataku dengan tatapan genitnya.. cuukkk. Seksi banget.. gaby mengocok dengan sesekali mengecup kepala jago..

Setelah itu diangkatnya batang jago.. dia melumat dua bijiku bergantian.. cuukkk uueeaankk.. assuuu.. dia menjilat seluruh bijiku lalu melumat lagi.. dia melumat pelan sambil tangannya terus mengocok jago..

Gaby terus menatapku.. membuat sensainya tambah nikmat.. setelah itu dia mulai menjilat batng jago dari bawah sampai keatas.. gaby melakukannya berulang kali.. setelah puas gaby lalu memasukkan kepala jago kemulutnya.. kepala jago diemutnya.. sedangkan tubuh jago dikocoknya.. cuuukkkk.. nikmat sekali.. basah.. sempit dan hangat.. lalu dia menghisap kepala jago dalam-dalam.. aku merasa jago seperti dijepit enak.. dikocoknya jago dengan tempo yang sangat cepat tanpa melepas kulumannya..

“ahhh..ahhh..ahh.. aahh.. enak gab.. enak banget..”

“aku mau keluar gab…” gabi tambah mengisap kuat kepala jago dan mengencengkan kocokannya..

“aku keluar gab.. ahhhh..ahhhh..”

Crottt..crott..crott…

Aku memuntahkan semua isi perut jago didalam mulut gaby.. dan gaby menampungnya tanpa ada sedikitpun yang keluar..

Gaby lalu melepaskan kulumannya dari kepala jago bersamaan dengan mulai mengecilnya tubuh jago..

Aku pun duduk didepan gaby.. aku mengulum bibirnya.. dan dia membalasnya dengan cukup ganas..

“kita kekasur yo san.. aku mau rebahan sebentar.. badanku lemes..” kata gaby..

Aku lalu berdiri dan mengangkat gaby dengan kedua tanganku.. sambil kuangkat, aku cium bibirnya dan gaby merangkul leherku sambil melumat lidahku..

Setelah sampai atas kasur aku meletakkan tubuh gaby.. dan aku rebahan disampingnya.. posisi dia yang terlentang dan aku tidur disampingnya sambil menghadap gaby.. dia masih lemas kelihatannya..

“katanya tadi mau mijitin.. kok malah tiduran sih..” kataku sambil meremas nenen gaby..

“kalau kamu tidur disini malam ini kupijatin..”

“ya ga bisa gitu dong gab.. aku balik kekosan nanti sore..”

“ya kalau gitu ga bisa mijitin aku san.. aku masih lemes.. kamu jahat banget bikin aku keluar sampai empat kali.. sampai lemas rasanya tulang-tulangku.. aku mau tidur dulu ya..”

“yaaa.. padahal jago mau nambah lagi ini.. lihat tuh jago mulai bangun lagi..” kataku sambil menjilat putingnya..

“pliss san.. ahhh..ahhh.. aku lemes banget.. jangan dihisap lagi nenenku.. ampuunn.. kamu menang kali ini..”

“jadi udahan ini..?” kataku sambil menatap matanya..

“gila kamu ya.. kuat bener jago ini.. iihhhh..” katanya sambil menggenggam batang jago dengan keras..

“hehehehe.. kamu berani bangunin jago ya gab..” kataku sambil mengecupnya..

“ampun san.. aku nyerah.. besok-besok kubalas kamu go..” kata gaby sambil mengelus kepala jago

 

(“hemmmm..”)

(“behhh.. kok kayaknya sikapmu dingin banget go.. ga kayak biasanya..”)

(“aku cuman mau ngomong bang.. ucapanku itu sama seperti tindakanku..”)

(“tinggi kali ucapanmu go..”)

(“fakta bang.. lihat betina ini sampe lemes kali dia..”)

(“iya udah.. sekarang kamu bobo dulu ya..”)

(“ntar dulu bang.. aku masih pengen.. tapi dia sudah lemes ya bang.. atau kita paksa aja dia bang.. kita genjot satu kali lagi.. gimana..?”

(“asssu kamu go.. jahat bener.. bisa-bisa ga bangun seminggu dia.. hahahahaha..”)

(“jago ini bang.. jago.. besar, berurat dan tahan lama..”)

(“asssuu..”)

[table id=Lgcash88 /]

“ya udah istirahat ya gab.. aku mau mandi dulu.. terus ntar aku balik ya..”

“temanin tidur ntar dong san.. nanti kalau aku sudah tidur ga pa-pa ditinggal..”

“iya.. iya..” aku lalu merebahkan diriku disamping gaby..

Gaby lalu memelukku dan bersandar didadaku.. aku pun langsung membelai rambutnya..

“makasih ya udah dibolehin bertamu disini..” kataku sambil meraba belahan memek gaby.. dan dia hanya pasrah aja..

“hem.. ntar kalau kamu balik, kunci kamarku dari luar dan kuncinya kamu bawa aja.. aku ada serepnya..”

“oke..”

“san.. makasih ya.. untuk hari ini.. maaf aku ga bisa antar kamu keluar.. aku capek dan ngantuk banget..” gaby memandangku lalu mengecup bibirku..

“udah tidur aja..” kataku sambil tetap membelai rambutnya..

Aku lihat jam didinding kamar gaby.. 14.15.. aku ngantuk banget.. ga terasa aku terlelap.. aku bangun jam 18.30.. cuukkk lama juga aku tidurnya.. kulihat gaby tidur disamping dengan pulasnya.. aku lalu mandi dan memakai pakainku kembali..

Sebelum keluar kamar aku memasangkan selimut ketubuh gaby lalu mengecup kening gaby dengan perlahan.. aku takut dia terbangun.. setelah itu aku keluar kamar dan menguncinya dari luar sesuai perintah gaby..

Pada saat aku menuju tigi.. aku terkejut.. ada sesorang berdiri sambil bersandar di tigi sambil merokok.. aku lalu mendekatinya.. cuukkk.. dia lagi yang ada didepanku..

Dipandanginya aku dengan tatapan yang sama seperti biasa.. tatapan mistery..

Aku langusung menunduk.. assuu.. banyak banget puntung rokok mild berserakan disekitar dia.. berarti dia disini dari aku tidur siang tadi dong.. bajingan…

Dia lalu mendekati aku.. tatapannya berubah agak sayu.. dan kulihat matanya agak berkaca-kaca..

“sudah dibuang semua lendirnya..” tanyanya sambil menatapku..

 

#Cuukkk.. kamu lagi.. kamu lagi.. kenapa denganmu?

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 25 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 25 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 24 ) | ( Part 26 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler