. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 23 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 23

0
411

Part 23 – Mahameru 1


Adalia Adriana Agatha

Hari ini disebuah warung kopi..

Setelah pulang kuliah kami anggota power ranger berkumpul diwarung kopi.. ini merupakan salah satu kegiatan mahasiswa yang ada dikotaku.. makan tidur, kuliah, ngopi.. kalau aku ditambah sedikit mabuk.. hehehehe..

“ngapain ya kita enaknya.. bosan aku begini-gini aja.. sudah hampir satu semester loh kita dikota ini..” kata lia sambil meminum kopi susu pesanannya.. kopi dia beli dan susunya meras sendiri.. assuuu.. kok ngelantur gini sih.. bajingan..

“kalau kamu bosan mending kamu lihat depan aja ya.. siapa tau kamu sadar kalau didepan itu ada masa depan kita.. iya kita.. kamu dan aku menjadi kita..” kata surya mulai menggombal lia

“assuuu… surya dan lia itu jadinya hampa.. tersiksa.. dan menderita.. yang betul itu yuda dan lia menjadi cinta.. selamanya.. jadi keluarga anak tiga.. bahagia selamanya..” kata yuda ga mau kalah..

“bajingan kamu dua ini.. cocoknya itu kalian berdua yang saling sayang dan hidup bersama sampai maut memisahkan.. hahahahahaha..” kata lia yang sudah tergeser otaknya jadi ikut memaki juga..

“assuuu…” yuda dan surya menyahut bareng..

“djiammput..lambene arek-arek iki kok tambah rusak yo.. hehe..” (Djiammput..mulutnya anak-anak ini kok tambah rusak ya.. hehe..) kata aldo sambil menghisap rokoknya..

“kamu juga cuukkk..” lia, yuda dan surya mengucap bareng..

“sudah.. sama-sama rusak ga boleh saling mendahului.. mending kita Tanya zordon aja enaknya ngapain kalau lagi bosan gini..” kataku..

(“guaatelll ta.. lapo koen eleng aku lek sumpek ngene.. la koen kiro aku ga bosen pisan ta.. bendino nde markas wong loro karo alfa.. ga iso nangdi-nangdi, ga iso ngopi, ga iso coli.. mek ngomong ayayayayaya.. bosen cuukkk..” (guaatelll ta.. ngapain kamu ingat aku kalau lagi bosan gini.. la kamu kira aku juga ga bosan tiap hari di markas berdua sama alfa.. ga bisa kemana-mana, ga bisa ngopi, ga bisa coli.. cuman bisa ngomong ayayayayaya.. bosen cuukkk..)

(“ayayayayaya.. zordon gateli.. cuukkkk.. ayayayayaya..” kata alfa menyahut..)

(“assu kau fa..”)

(“hahahahahaha..”)

[table id=iklanlapak /]

“percuma aja ngomong sama zordon dia juga lagi sumpek.. jadi gimana ya enaknya..?” kataku sambil menikmati esteh pesananku..

Huuuu.. aliran air kenikmatan yang masuk lewat rongga mulutku.. langsung meluncur deras ketenggorokan dan disambut meriah didalam tubuhku.. mereka bahu membahu membawa setiap inti sari teh sampai kepori-pori terkecil yang ada didalam tubuhku dan mengalirkan sampai ke otakku.. kepalaku langsung adem seketika.. seadem pemandangan gunung yang ada didepan warung tempat kami nongkrong..

“cuukkk.. kita naik gunung.. piye.. (gimana)?” ucapku.. setelah kemasukan esteh, otakku langsung lancar untuk berpikir..

“saannddiieee koe.. ngopii orrraaaa..?” Tanya surya dengan suara yang berat, kepala dimiringkan dan mata melotot

“Oourrraaaaaaa….” jawabku sambil kutekan omongannya dan melotot ke surya..

“hahahahahahassuuuu..”

“ga jelas loh kalian berdua ini.. kayak orang jepang aja..” kata lia

“yang ga jelas itu sandi ya’ masa tiba-tiba ngomong kita naik gunung piye..? gunung siapa..? gunung yang jaga warung ini..?” kata surya sambil melirik ibu pemilik warung yang lagi menaruh kopi dilesehan didepan kami dengan posisi menunduk.. sehingga belahan buah dadanya yang besar kelihatan jelas dari tempat duduk kami..

“uuaassuuu.. besar cuuoookk..” kata yuda yang melotot sambil melongo melihat susu pemilik warung yang seperti mau tumpah..

“bajingan.. iku susune iso gueede koyok ngono diapakno ae iku yo ..” (bajingan.. itu susunya bisa besar gitu diapain aja itu ya ..) kata aldo yang ikut melongo..

“bagaimana ga besar do.. tiap hari diperas buat campuran kopi susu yang kalian minum disini..” kataku cuek..

“uasssuuu.. susu murni to yang dipakai untuk campuran ini.. bisa ga kalau kopinya murni aja.. terus susunya nyedot sendiri..” kata surya..

“bisa sur.. bisa dibacok kamu sama suaminya..” kata yuda..

“assuuu…”

“hahahahahaha..” kami semua tertawa terkecuali lia.. dia menatap kami dengan mata yang memerah dan kupingnya mengeluarkan asap..(lebay to..)

“kamu semua mau netek sama susu yang asli..” kata lia dengan sinisnya..

“mau..mau..mau..mau..” kami berempat menyahut dengan wajah yang super mesum….

“ayo kekandang beruang.. kalian netek situ langsung dari sumbernya.. sampe ndower kalau perlu..” kata lia sambil melotot..

“assuuuu… sadis kamu ya’..” kami berempat pun langsung terdiam dengar siratu sadis ini berbicara..

[table id=iklanlapak /]

(“ayayayayaya.. masih mau kamu.. ayayayayaya..” alfa menyahut dari langit..)

(“bajingan.. diammm kauu..” kata kami berempat berbarengan..)

(“ayayayayaya.. kompak sekali suuu.. ayayayayaya..” kata lafa.).

[table id=Lgcash88 /]

“ampun ya’.. kita ga bahas susu lagi kok..” kata yuda..

“jadi gimana tawaranku tadi.. mau ga naik kita kegunung..?” tanyaku

“ini serius.. ga bercanda lagi..?” kata lia sambil menatapku..

“seriuslah..” ucapku

“gunung apa san..” Tanya aldo..

“mahameru.. dataran tertinggi dipulau ini..” kataku sambil menunjuk gunung yang ada didepan kami..

Teman-teman pun menoleh lalu memandang keindahan dan kemegahan mahameru.. dari tatapan mereka terlihat jelas ketakjuban dengan dataran tertinggi dipulau ini..

“aku ikut.. walaupun pernah sekali kesana.. tempat itu membuat orang yang pernah kesana pasti ingin balik lagi.. tapi saranku kita ke ranu kumbolo aja dulu.. kalau kuat dan kondisi memungkinkan baru kita naik lagi puncak mahameru.. ” kata aldo sambil memandang mahameru dan tersenyum senang..

“aku ga mau ketinggalan..” kata surya sambil meratakan jari-jarinya lalu diletakkan dikedua alisnya seperti orang yang sedang hormat..

“cuukkk.. aku dari kecil ga pernah naik kegunung.. sekali mau naik.. langsung kepuncak tertinggi dipulau ini.. ayoo..” kata yuda sambil menghisap rokoknya..

“salah satu tempat yang menantang untuk dijelajahi.. dan aku sangat senang dengan tantangan..” kata lia sambil memandang lurus kearah mahameru..

“KAPAN..???” mereka berempat bertanya kepadaku serempak..

“akhir minggu ini gimana..? hari jumat kan tanggal merah, jadi kamis kita bolos kuliah.. gimana teman-teman..?”

“siappp..” jawab mereka serempak..

“oke.. kita catat perlengkapan apa aja yang dibawa kesana..” ucapku..

Teman-teman pun mengeluarkan buku dari tas masing-masing lalu mencatat keperluan yang kami bawa..

“untuk peralatan pribadi.. sepatu treking, sandal, kaos lengan panjang, kaos kaki, topi, jaket, tas ransel, jas hujan, sleeping bag, matras, senter… untuk peralatan kelompok tenda dan alat masak… kira-kira ini dulu yang ada dikepalaku.. ada yang mau ditambahin..?” kataku..

“kelihatannya cukup itu san.. jangan terlalu banyak membawa bawaan.. malah susah nanti kalau dijalan.. oh iya aku ada tenda untuk 4 orang.. jadi aku bawa itu.. tapi itu kurang kalau buat kita.. perlu satu tenda lagi..” kata aldo..

“ada penyewaan ga do buat tenda..?” tanyaku..

“ada.. didekat rumahku..”

“ya udah do kita sewa aja.. ntar aku yang bayar..” kata lia..

“baik betul sih kamu ini ya’.. udah baik.. cantik lagi..” kata yuda mulai merayu..

“udah deh.. ga usah mulai.. kuketek nanti bijimu..” kata lia sambil melirik yuda..

“asssuuu.. belum diketek aja langsung ngilu.. ampun ya’.. ampun..” kata yuda..

“hahahahahaha.. masih mau kau anak muda..” kata surya tertawa..

“hahahahahaha..” kamipun tertawa bersama

“oh iya do.. kalau peralatan masak gimana..? kita kan anak kos.. jadi ga mungkin bawa.. kalau sewa, ada juga ga ditempat penyewaan tenda itu..” kataku

“ada.. tapi ga usah nyewa.. ntar aku bawa dari rumah..” kata aldo

“baik betul sih kamu itu do.. udah baik ganteng lagi..” kata lia yang mulai merayu aldo..

“udah deh.. ga usah mulai.. ntar kucium kamu ya’..” kata aldo membalikkan kata-kata lia ke yuda barusan..

“kalau ku wakilkan surya aja gimana do..hehehehe..?” kata lia sambil tersenyum..

“wuuueeekkk… bisa keracunan aku ya’.. bajingan..” kata aldo..

“assu kamu do.. dikira aku king cobra apa.. kok kamu bisa sampai keracunan..” kata surya meringis..

“cuukkkk.. cacing aja ngaku ular cobra kamu sur.. hahahahaha..” kata yuda sambil tertawa..

“iiihhhh.. berarti kecil sangat dong.. hahahahaha” kata lia sambil tertawa terbahak-bahak..

“bajingan kamu semua beraninya main keroyokan.. kalau berani satu-persatu..” kata surya sambil menyeruput kopi susunya yang mulai dingin..

“hahahahahaha.. cacingnya bisa nyeruput kopi.. hahahaha..” kata yuda tertawa puas..

“uaasssuu kau kau anak muda..”

“hahahahahaha..”

“sudah ah.. lanjut lagi.. terus gimana-gimana kelanjutannya..” kata lia mengajak kami focus lagi….

“kalau makanan dan minuman kita bawa sendiri-sendiri.. nanti disana baru kita gabung gimana..?” kata yuda..

“bisa juga..” kataku..

“oke.. setelah ini.. ada dua hari kita untuk persiapan perjalanan kita yang menantang.. persiapkan barang kalian masing-masing dan barang kelompok kita.. kita kumpulkan dirumah aldo.. jadi kita bisa mengecek kekurangannya disana bersama.. masalah berangkatnya.. aku usul dari rumah aldo aja sebagai titik kumpul..gimana do bersedia ga..?” kataku sambil menatap aldo..

“pintu rumahku selalu terbuka untuk anggota power ranger..” kata aldo..

“teman-teman setuju..”

“SIAPPPP..” kata mereka kompak..

“go..go..power ranger..” teriak kami bersama

“hahahahahaha..”

“udah..udah.. lanjut lagi.. dua hari ini persiapkan juga fisik kita.. banyak-banyak istirahat dan kalau bisa lari pagi atau jalan santai lah.. walaupun singkat persiapannya paling ngga bisa merenggangkan otot supaya ga kaku dibuat jalan..” kataku..

“kalau kami sih bisa.. kalau kamu itu loh.. mabuk terus sampai pagi.. setiap hari lagi..” kata lia sambil menatapku tajam..

“hehehehehe..iya ya’..” kataku sambil menggaruk kepala

“oh ya saran dari aldo tadi bagus juga.. kita ke ranu kumbolo aja dulu.. kita lihat kondisi kita disana nanti.. karena kita semua baru pertama kali akan kesana.. kecuali aldo tentunya.. jangan memaksakan untuk kepuncak mahameru kalau ga sanggup..” kataku sambil meminum esteh..

“jadi siap kita berpetulang..” tanyaku kepada teman-teman sambil mengarahkan tangan kiriku ketengah dan disambut teman-teman untuk melalukan tos..

“SIAPA KITA…” ucapku berteriak

“POWER RANGER.. HAAAA..” teriak teman-teman bersama-sama diakhiri dengan hentakan tangan kiri kebawah.. orang-orang sekeliling kami yang melihat itu cuman geleng-geleng kepala..

“HAHAHAHAHAHA…” kami pun tertawa bareng dan setelah itu kami bubar untuk persiapan perjalanan yang menantang..

[table id=Lgcash88 /]

*******************************************************

Hari petualangan ke mahameru

Setelah dua hari kemarin persiapan dan telah mengumpulkan sebagian barang kerumah aldo.. hari ini kami berkumpul dirumah aldo untuk memulai petualangan mendaki puncak mahameru..

Kami semua membawa tas yang lumayan besar.. isi tas lia sebagian ditaruh didalam tasku.. kasian kalau dia yang bawa sendiri..

Setelah berdoa dan berpamitan dengan kedua orang tua aldo dan juga mas bendu yang kebetulan ada dirumah.. kami berlimapun pun menuju terminal naik angkutan kota.. setelah itu kami mencari angkutan kota lagi menuju pasar tumpang.. dari pasar ini kami sempat belanja beberapa keperluan bahan makanan untuk kita disana nanti..

Dipasar ini tujuan kami selanjutanya adalah ke desa ranu pane.. dipasar ini banyak sekali angkutan menuju ke desa ranu pane.. sewa jeep, sepeda motor atau truck.. akhirnya kami sepakat untuk menyewa jeep..

“dari mana ini mas..” kata sopir jeep menyapa kami didalam mobilnya

“kami kuliah dikota sebelah om..” kataku..

“oooo… kalian ga butuh pendamping kah selama perjalanan.. kebetulan ada temanku yang menyediakan jasa untuk penunjuk arah..” kata sopir itu

“kita lihat nanti aja om.. soalnya aku sudah pernah naik sekali kesana..” kata aldo

“siap..” kata sopir itu

Perjalanan kami ke desa ranu pane disuguhi pemandangan yang sangat luar biasa.. mahameru yang gagah menjulang keangkasa sangat terlihat indah dan menawan..

Setelah 2 jam perjalanan akhirnya kami sampai di desa ranu pane.. disini adalah basecamp tempat berkumpulnya pendaki dan tempat pendataan yang mau naik kepuncak mahameru.. fasilitas disini lumayan lengkap, warung, musolah dan tempat istirahat disediakan didesa ranupane.. kami pun turun dan sebelum melakukan pendaftaran kami mencari warung untuk istirahat sekalian untuk makan siang.. setelah makan kami mengobrol santai sambil mengecek perlengkapan dan mengencangkan tas kami..

“oh ya teman-teman aku ingatkan sekali lagi.. perjalanan ini yang pertama bagi kita bersama-sama untuk menjelajahi puncak mahameru.. tapi kita lihat nanti aja.. kalau kuat lanjut.. kalau ga kuat cukup sampai ranu kumbolo saja..”

“selama perjalanan jangan ada yang memaksakan berjalan kalau memang sudah ga kuat.. kita santai aja.. kita nikmati perjalanan ini.. kalau salah satu capek ya semua istirahat.. kalau ga kuat ya ga usah lanjut.. kita cari pos terdekat lalu istirahat kalau memang mau kembali ya kembali aja.. jangan ada kata malu.. tujuan kita bukan puncak mahameru.. tujuan kita adalah bersenang-senang dan supaya kita semua bisa lebih menyatu dan melepas semua kejenuhan rutinitas kampus….”

“kalau kita bisa sampai puncak mahameru itu cuman bonus dari kebersamaan kita.. kita berangkat berlima.. naik berlima.. kalau kepuncak pun berlima dan balik kekampus pun kita harus berlima..” kataku

PROKK.PROKK..PROKK…PROKK..

Teman-temanku bertepuk tangan semua sambil menatapku kagum.. assuuu.. lebay banget kata-katanya..

“luar biasa sekali kau ranger merah.. aku bangga padamu..” kata yuda yang sok diplomatis..

“aku setuju denganmu..” kata surya

“aku manut tok pokoke..” kata aldo

“aku jangan dijadikan beban ya buat kalian.. aku akan berusaha semampuku..” kata lia..

“yang penting itu kebersamaan..” kata aldo..

“siiiaaapppp..” kami menyaut bareng

Setelah istirahat dan makan siang, aku menghabiskan teh hangat lalu mengajak teman-teman untuk mendaftar ke pos pendaftaran.. sekarang kami telah berkumpul dengan beberapa kelompok pendaki lainnya untuk melakukan briefing dari petugas dan SAR..

“piye rek.. wes siap kabeh..”(gimana teman-teman.. sudah siap semua..) kata aldo

“siap..” kami menyahut berbarengan

Setelah mengikuti briefing kami bersiap untuk perjalanan.. tujuan pertama kami adalah ranu kumbolo.. perjalanan kesana membutuhkan waktu sekitar empat sampai enam jam.. tapi sebelum sampai disana kami harus melewati beberapa pos untuk mencapai ranu kumbolo..

Kami sekarang mulai berjalan kearah pos satu landeng dowo.. kelompok kami tidak berjalan sendiri.. didepan kami tampak beberapa kelompok juga baru memulai perjalanan.. jalanan pertama yang kami lalui melewati rumah-rumah penduduk.. setelah itu kami sampai pada gapura..

Selamat datang para pendaki gunung semeru

Tulisan digerbang yang menyambut kami.. kami sempatkan berfoto-foto digerbang selamat datang.. teman-teman tampak senang dalam awal perjalanan ini.. kami masih menyelingi dengan bercanda.. setelah masuk gapura kami disambut jalan yang agak mendaki..

“semangat oi.. semangat..” teriak teriak yuda..

“SIAPA KITA..” teriak surya..

“POWER RANGER..” kami menyahut bersama.. beberapa kelompok didepan menoleh sambil tersenyum mendengar teriakan kami..

Medan dari ranupane menuju pos satu tidak terlalu sulit.. hanya beberapa tanjakan yang membuat nafas agak berat.. aku sempat melirik lia.. tampak butiran keringat turun dari kening wanita cantik ini.. walaupun berpeluh keringat tidak mengurangi wajah ayunya.. dan senyumnya yang mengambang dari bibir tipisnya membuat hati tambah berdesir.. aku lihat teman-teman juga semangat dan tidak banyak yang mengeluh… kami berjalan santai sambil menikmati indahnya alam yang berbukit dan perkebunan.. puncak mahameru pun terlihat selama kami berjalan.. setelah sampai dipos satu landeng dowo kami beristirahat sebentar.. sambil meminum teh kotak dan menikmati sebatang rokok.. keringat bercucuran dari tubuh tidak mengurangi semangat kami.. lumayan juga perjalanan ini untuk pemula seperti kami.. kami menempuh perjalanan ini sekitar 2 jam..

“bagaimana lanjut jalannya..?” kataku

“sek talah rek.. tak tarik nafas sek.. rokokku loh durung entek.. ga sakno aku ta..” (sebentar dulu.. aku tarik nafas dulu.. rokoku loh belum habis.. ga kasihan aku kah..?) kata surya memelas..

“ga usah dimelas melasin gitu wajahmu sur.. udah jelek tambah jelek tau..” kata yuda..

“assuuu.. kau anak muda..” sahut surya

“woi.. lambene rek.. dijogo iki nde alas.. Tuman..” (woi.. mulutnya.. dijaga.. ini dihutan Tuman..) kata aldo

“biarin do.. ntar kalau ada yang lewat biar disentil mulutnya..” kataku..

“woi..woi.. aku bercanda aja.. jangan bikin takut..” kata surya

“hahahaha.. jagalah bicaramu kisanak..” kata yuda..

“iyo..iyo.. rek..” Kata surya..

“ayo sudah.. mumpung masih sore..” kata aldo

“siap..”

Kami pun melanjutkan perjalanan ke pos dua watu rejeng.. kami mulai masuk kawasan hutan.. jalanannya sama seperti tadi.. ada tanjakan tapi ga seberapa.. kami masih sanggup untuk melewati.. beban tas dipundak mulai terasa.. kami berjalan kira-kira satu setengah jam baru sampai di pos watu rejeng.. disini suhu mulai terasa dingin.. sambil beristirahat kami semua mengambil jaket ditas masing-masing..

“bagaimana.. masih kuat..?” tanyaku..

“masih..” jawab teman-teman sambil tersenyum..

“SIAPA KITA..”

“POWER RANGER..”

Kami pun melanjutkan perjalanan ke ranu kumbolo.. dan hari pun sudah mulai gelap..

“hati-hati.. waspada dan saling mengingatkan ya..”ucapku

Jalanan mulai menyempit dan banyak akar pohon.. kami mengeluarkan senter sebagai penerangan jalan yang mulai gelap ini.. hawa yang dingin menemani kami dalam perjalanan malam ini.. tidak terlalu banyak suara yang keluar dari teman-teman.. mungkin mereka menghemat tenaga.. setelah dua setengah jam kami berjalan akhirnya kami sampai di ranu kumbolo.. hamparan yang sangat luas, danau yang indah dan deretan perbukitan menyambut kedatangan kami.. lampu-lampu penerangan dan api unggun tampak di tenda para pendaki yang telah sampai duluan..

Setelah beristirahat sebentar dan habis rokok sebatang kamipun mulai dengan kesibukan masing-masing.. aku dan aldo mendirikan tenda.. surya dan yuda mencari kayu bakar.. sedangkan lia memasak air untuk minuman hangat dan mie untuk makan malam kami..

Setelah selesai semua kami makan bareng.. hawa yang sangat dingin terasa sampai kedalam tulang.. Kami duduk melingkar didepan tenda sambil menikmati teh hangat dan mengelilingi api unggun.. lumayanlah menghangatkan malam yang dingin ini.. tampak bayangan bulan yang memantul dari danau didepan kami.. bulan dan bintang terlihat terang malam ini.. indah sekali malam diranu kumbolo..

“piye rek.. sanggup ta munggah..?”(gimana teman-teman sanggup kah naik keatas..) kata aldo

“siap..” kami menyahut bersama

“oke kalau gitu kita istirahat sekarang.. besok perjalanan akan lebih berat dan lebih menantang..” kataku sambil memasukan tangan keketiak supaya hangat..

“iyo aku tak turu disek..” kata surya berdiri pergi lalu diikuti aldo dan surya..

“ya’ tidur gih.. biar besok kuat jalannya..” kataku..

“aku tidur sendiri ya pur..” kata lia

“ya iyalah.. masa mau jadi satu.. kayak ketan nanti kalau ngumpul..” ucapku.. lia pun berdiri.. sebelum melangkah ketendanya..

CUUPPPP..

Sebuah kecupan ringan mendarat dibibirku.. yang membuatku terbengong menatapnya..

“terimakasih untuk hari yang indah ini..” ucapnya lalu berjalan ketendanya..

Aku lalu meminum tehku yang sudah dingin.. dan aku mengambil rokok lalu membakarnya.. suasananya sekarang sunyi dan tenang.. hanya kudengar suara beberapa orang yang masih belum tidur ditenda sebelah.. sedangkan ditenda-tenda lainnya sudah sunyi dan gelap.. aku memandang bulan diatas sana yang bersinar dengan terangnya..

“woiii.. bulan.. kamu ga capek ya selama ini sendiri..? aku yang dua tahun aja sepi dan hampa.. masa kamu ngga..?” ucapku sambil menatap bulan..

“kalau sudah jatuh cinta itu pasti gila ya..?” ucap satu mahluk yang selalu mendatangiku seenaknya dan pergi sesukanya..

“behhh.. kamu itu siapa sih.. datang ga diundang pulang ga diantar..” ucapku

“asssuu.. kamu kira aku jailangkung kah..?”

“kan emang gitu kenyataanya..”

“cuukkk.. sudahlah ga usah dibahas.. jadi gimana? Sudah mulai jatuh cinta lagi..?”

“ga tau.. tapi aku selalu deg-degkan kalau dekat sama dia..”

“ya berarti kamu jatuh cinta sama dia..”

“mungkin..”

“ngaca..”

“assuuu.. maksudmu gimana..?”

“ya kamu itu ngaca dulu.. pantes ga dapat dia..”

“bajingan.. kukira kamu datang mau kasih semangat ga taunya malah menghinaku.. pergi aja kamu.. dari pada kukencing..”

“hahahahaha..memang kalau orang jomblo itu sadis dan kasar ya.. bawaanya emosi melulu..”

“janncoookkk kau..”

“hahahahaha.. siapkan hatimu anak muda.. perjalanan cintamu masih panjang dan berliku..”

“maksudnya..?”

“pikir aja sendiri.. dan nikmati hidupmu..”

“maksudnya gimana sihh..?” tanyaku dan tidak ada jawaban lagi..

“assuuu.. bikin tambah pusing aja.. mending aku tidur aja..”

[table id=iklanlapak /]

Aku pun melangkah ketenda.. ternyata didalam isinya sudah penuh oleh surya, aldo dan yuda.. kuambil sleeping bag ku.. aku lalu ke tenda lia..

Aku buka tendanya perlahan.. lia sudah tidur dengan pulasnya.. aku lalu tidur disebelahnya.. karena terlalu letih perjalanan tadi mataku seakan berat dan aku mengantuk sekali.. samar-samar aku merasakan ada tangan yang memeluk dari samping.. lia.. karena sudah mengantuk aku membiarkannya..

Aku membuka mataku yang berat ini dengan paksa.. kelihatannya sudah siang diluar sana dan didalam tenda ini sangat terang.. aku melihat jam 06.30 .. assuu masih pagi sekali ini.. aku melihat disisiku lia sudah tidak ada.. karena mataku masih sangat berat aku melanjutkan tidurku..

CUUPPPP…

Sebuah kecupan ringan lagi-lagi dibibirku memangunkanku dari tidur.. seorang wanita yang sangat cantik berada didepanku dengan posisi duduk dengan kedua lutut sebagai tumpuannya.. dia menatapku dengan senyuman manisnya kepadaku…

“Adalia Adriana Agatha… mau ga kamu jadi pacarku..” ucapku dalam hati cuukkk..

“kamu dari tadi dibangunin susah betul pur.. kayak kebo aja kamu tidurnya.. padahal diluar udaranya segar dan sunrise diantara perbukitannya luar biasa indah.. ayo cepat bangun..” kata lia.. aku cuman bisa memandang dan mendengar dia berbicara kepadaku.. kamu memang cantik ya’..

“woii malah melamun.. cepat bangun.. kalu engga kusiram teh panas neh..” ucapnya sambil melotot.. cuukkk cepat betul berubahnya ekspresi wajahnya.. dari lembut jadi garang.. uassuuuu…

“iya ya’ iya..” aku pun langsung keluar..

Kulihat tiga sahabatku lagi duduk santai menikmati teh hangat sambil mengisap rokok..

“cuukkk.. enak’e uripmu rek.. isuk-isuk wes jagongan, ngeteh ambe rokokan..” (enaknya hidupmu bro.. pagi-pagi sudah nongkrong, ngeteh sama rokokkan..) ucapku kepada sahabatku..

“wuueannak to.. kene kok..”(enak dong.. aku kok..) kata surya sambil menepuk dada kirinya..

Aku langsung duduk diantara mereka dan ketika aku mau mengambil tehnya surya dia langsung mencegahnya..

“ehhh.. enak aja.. minta sama tuan putri sana..” kata surya..

“wuanncoookkk.. medite koen..” (wuanncoookkk.. pelitnya kamu..) kataku..

“surya dilawan.. coba kalau dia lagi ee’ kamu minta ee’nya.. pasti ee’nya langsung ditarik lagi terus dimasukkan kedalam pantatnya itu.. hahahahahaha..” kata yuda memulai pagi ini dengan membully surya..

“cuuukkk.. emang bisa gitu..” kata surya..

“bisa kalau kamu..” kata yuda dan aldo berbarengan..

“hahahahaha.. assuuu..” kataku sambil menggeleng..

“pur.. ini tehmu..” kata lia sambil meyerahkan segelas teh panas kepadaku..

“asyyiiikkk.. terimakasih tuan putri yang cantik dan baik hati..” kataku sambil tersenyum kepada lia..

“ellehhh… giliran kalau dikasih teh aja.. manis betul ngomongnya..” kata lia..

“kapan sih aku pernah ngomong kasar sama kamu ya’.. aku kan rajin, baik hati, rela menolong dan suka menabung..” kataku..

“nabung sperma…” surya menyeletuk..

“aasssuuu..” kataku..

“hahahaha..”

Aku cium aroma tehnya ini sungguh seperti aroma kenikmatan yang tidak ada duanya.. aku seruput perlahan teh buatan lia sambil memandang wajah cantik dan senyum manisnya.. heemmmm.. nikmatnya terasa berlimpah sampai diotakku.. rasa manis tehnya pas.. semanis yang buat.. manis diwajahnya itu juga pas tidak berlebihan..

“nikmatnya ya’.. terimakasih ya..” ucapku tulus dari hati yang terdalam..

“iya.. apasih yang ga buat kamu pur..” ucap lia sambil tersenyum malu..

“cintamu aja yang belum kamu kasih buat aku ya’..” kataku menggombal wanita cantik ini..

“assuu..”

“jancoookk..”

“bajingan..”

Satu persatu sahabatku memakiku sambil tersenyum.. liapun terunduk malu..

“kita dari kemarin-kemarin merangkai kata buat lia ga mempan.. giliran pujangga bajingan satu ini sekali aja berucap.. langsung merah wajahnya lia.. asssuuu..” kata surya memakiku..

“makanya punya wajah itu gantengan dikit sur.. biar seimbang antar kata-kata yang indah sama wajahmu..” kata yuda..

“jancookk.. emang aku jelek sekali ya..” kata surya..

“ngga jelek sekali sih.. tapi berkali-kali.. hahaha..” kata aldo ikut membully surya..

“bajingan kamu semua.. “ kata surya sambil tersenyum..

“hahahahahaha..” kami semua tertawa barengan..

[table id=iklanlapak /]

Aku senang dengan para sahabatku ini.. karena banyolan mereka tidak ada yang dimasukkan dihati.. semuanya tertawa dan bercanda dengan didasari persahabatan dan persaudaraan yang kuat..

Aku lalu menghisap rokokku dalam-dalam sambil memandang hamparan danau didepan kami yang begitu indah dengan pantulan biru dari langit dan bayang-banyang perbukitan disebelahnya..

“ini sarapannya.. kata lia..” sambil membawa dua piring nasi beserta mie yang dicampur telor.. menu sederhana yang paling nikmat untuk disantap di pagi yang cerah ini.. surya, aldo dan yuda langsung berdiri dan mengambil bagiannya masing-masing didepan tenda..

“habis ini kita bongkar tenda ya.. jam sepuluh kita naik lagi ke kalimati.. kita bergeser kesana dan bangun tenda disana..” ucap aldo..

“ntar persiapannya sebelum berangkat jangan lupa.. pakai kaos lengan panjang, bertopi, pakai masker kalau ada, kalau ga ada pake kaos aja untuk nutupin leher sama wajah kalian.. soalnya perjalanan selanjutnya panas banget dan berdebu..” kata aldo

“siappp..”

“eh.. jangan lupa cari air untuk sangu kita perjalanan.. air dari bawah yang kita bawa sudah menipis..” kata lia

“oke.. ntar aku yang cari ya’ aku tau tempatnya..” kata aldo..

“iya.. aku mau bersihin sisa masakan sama bersihin piring kalian..” kata lia

“aku, surya sama yuda biar beresin tenda..” kataku

Setelah selesai sarapan kami sibuk dengan bagian kami masing-masing..

Tepat jam sepuluh kami sudah siap dengan bawaan masing masing dan sebelum jalan kami berdoa semoga perjalanan kami aman dan lancar..

“kenalin nih.. tanjakan cinta yang begitu melegenda..” kata aldo sambil menunjuk sebuah tanjakan yang lumayan tinggi.. sebuah hamparan yang menanjak dan dikelingi beberapa pohon pinus dan dikelilingi rumput liar..

Kami memandang dengan rasa kagum

“kalian tau apa mitos yang ada di tanjakan cinta..? Konon katanya.. barang siapa yang bisa mendakinya sambil memikirkan orang yang ingin dia jadikan pasangan hidupnya tanpa menoleh ke belakang.. harapannya bisa menjadi kenyataan.. terserah kalian percaya atau tidak.. silahkan buktikan sendiri..” kata aldo sambil menghiap rokoknya..

“beneran kamu do.. ayo sur kita jalan..” kata yuda sambil menarik surya..

“jangan pegang-pegang.. ntar kamu mikirin aku lagi.. terus kita bisa jadi pasangan.. dan hidup bersama.. kan assuu kalau gitu..” kata surya sambil menepis pegangan yuda..

“bajingan.. siapa yang mikirin kamu.. aku mau mikirin cut tari aja.. artis yang sedang naik daun itu.. semoga aku bisa melihat dalamannya yang katanya seksi pake banget..” kata yuda sambil tersenyum mesum..

“assuuu..” kata surya..

“kita tunggu di atas yang ada pohon pinusnya itu ya san.. aku mau konsentrasi jalannya..” kata yuda.. kepadaku sambil menunjuk pohon yang ada diatas bukit.. mereka berdua pun berjalan mendahului kami bertiga..

“ayo jalan.. tapi santai aja ya.. ga usah buru-buru..” kataku kepada lia dan aldo..

Aku pun berjalan beriringan dengan lia.. sedangkan aldo berjalan dibelakang kami.. kami bertiga berjalan tanpa ada suara.. hanya diam memikirkan sesuatu.. aku terpikir omongan aldo tadi tentang mitos tanjakan ini.. tiba-tiba terbayang wanita disebelahku ini.. terlintas dipikiranku kalau dia menerima cintaku dan memelukku dengan mesra.. ah.. mungkinkah itu jadi kenyataan.. aku ga tau.. aku nikmati aja perjalanan cintaku ini.. kulirik dia juga sedang memikirkan sesuatu dan dia tersenyum dengan manis..

“woiii.. pemandangan danaunya kelihatan tambah bagus dari sini..” kata surya berteriak yang sudah beristirahat dibawah pohon.. kami pun berhenti sejenak ditengah perjalanan dan menoleh kebelakang untuk melihat apa yang dikatakan surya.. memang indah sih danaunya dari sini..

“bajingan kau sur..” kata aldo sambil memaki

“loh kenapa do..” kata lia..

“buyar semua yang aku khayalkan..” kata aldo menggerutu sambil berjalan melewati kami berdua.. aku pun menatap lia dan dia juga mentapku.. ada sedikit guratan kekecewaan yang aku lihat diwajahnya.. aku pun tersadar.. cuukk berarti khayalanku buyar juga.. assuu…

“jalan lagi yo pur..” kata lia sambil menunduk..

“ayo ya’..” kataku sambil menarik tangannya dan menggenggam jemarinya.. tidak ada penolakan dari dia.. sebenarnya dag dig dug juga aku tadi waktu pegang tangannya.. takut dia nolak terus nonjok wajah gantengku ini..

“mungkin Cuma mitos ya’ jadi ga usah dipikirin..” kataku membuka omongan..

“emang kenapa..?” kata lia sambil melihatku

“sudahlah.. aku tau kamu pasti tadi berpikir sesuatu tentang masa depanmu kan..?” kataku mencoba menebak isi pikirannya..

“sok tau..” katanya..

“hehehehehe,..” selanjutnya kami tetap berjalan dan bergandengan tanpa ada suara..

Ketika sampai dipuncak tanjakan cinta kulihat mereka bertiga lagi berdebat tentang perjalanan barusan..

“istirahat sebentar ya pur..” kata lia sambil melepaskan pegangannya dari tanganku dan duduk disebelah aldo..

“buyar semua.. buyar.. gara-gara surya hilang semua khayalan..” kata aldo menggerutu..

“lah.. siapa suruh kamu noleh kebelakang.. aku kan cuman reflek bilang pemandangan danaunya bagus kalau dari atas.. ga nyuruh kamu noleh.. kalau aku seumpama tadi teriak ‘woii.. coba kencing dari situ.. enak loh.. airnya bisa mengalir sampai jauh..’ opo kamu mau mau buka celana terus kencing disitu..?” kata surya lalu meminum air dari botolnya..

“hahahaha.. assuu.. bajingan kamu sur..” kata aldo sambil geleng-geleng.. ya begitulah kami ada masalah selesai ditempat dengan candaan..

“gimana.. sudah siap jalan lagi..” ucapku..

“SIAPPP..” jawab mereka serempak

“SIAPA KITA..” teriakku dengan semangat..

“POWER RANGER..” mereka menyahut bersama.. beberapa kelompok didepan dan dibelakang kami melihat sambil tersenyum mendengar teriakan kami.. assu.. nggilani yo.. hahahahaha..

Kamipun berjalan lagi menyusuri lereng bukit yang ditumbuhi pohon pinus.. setelah itu kami disambut hamparan yang sangat luas yang ditumbuhi ilalang yang menguning.. suasana yang cerah ini menambah cantiknya surga semeru ini.. hamparan yang menguning menyatu dengan hamparan pohon pinus disebrang sana dan tampak puncak mahameru yang begitu gagah dihiasi sedikit awan ditengahnya dan awan biru yang sangat cerah sekali diatasnya.. kamitelah sampai di oro oro ombo.. kami mengabadikan perjalanan kami ini dengan berfoto bersama.. kami memang membawa tustel dan beberapa rol film sebagai cadangan kalau roll yang didalam tustel telah habis..

Perjalanan kami lanjutkan dengan membelah hamparan yang kuning ini.. matahari serasa dekat dengan kepala.. karena cuaca yang lumayan terik ini.. untung jalannya mendatar.. kalau sampai menanjak mungkin kami tidak sanggup untuk melanjutkan perjalanan… kami sempat berhenti sebentar untuk sekedar minum lalu berjalan beriringan kembali menuju cemoro kandang.. tampak beberapa kelompok lain melakukan hal yang sama yang kami lakukan…

Kami sekarang melewati jalan setepak yang berdebu dan agak menanjak.. disekeliling kami tampak semak belukar yang menghampar luas dengan beberapa pohon yang mengering.. jalannya agak terjal.. kamipun lebih berhati-hati dalam melangkah… kami pun sempat berhenti untuk istirahat sebentar.. tampak wajah lelah dari para sahabatku.. dan keringat deras membasahi tubuh kami..

“gimana.. masih kuat..” tanyaku sambil mengatur nafas..

“masih..” jawab mereka yang juga sedang mengatur nafas..

“ya’ kamu ga pa-pa..” tanyaku melihat lia yang sudah merah wajahnya akibat panas yang menyengat..

“ga pa-pa.. masih kuat.. tapi istirahat dulu ya.. ga pa-pa kan..” kata lia sambil membersihkan wajahnya dari keringat..

“santai aja.. ingat ga usah buru-buru.. satu capek semua istirahat.. satu ga kuat semua harus balik.. gimana..?” tanyaku kepada teman-teman.. tidak ada jawaban.. mereka cuman mengangakat jempol tanda setuju..

“siapa kita..” tanyaku kepada teman-teman dengan suara yang kelelahan..

“power ranger..” jawab mereka lemah..

assuuu.. hahahahahaha..

setelah perjalan yang sangat melelahkan kami akhirnya sampai dikali mati.. kami disambut hamparan yang sangat luas dikelilingi rumput liar.. tampak beberapa tenda sudah berdiri disini..

“istirahat sebentar ya baru kita bangun tenda untuk istirahat..”

Setelah beristirahat kamipun mendirikan tenda dan bersantai sambil menunggu makanan yang dimasak oleh surya.. kali ini dia yang memasak karena lia kelihatan sangat lelah..

“setelah ini kita beristirahat.. kita manfaatkan waktu sebaik mungkin karena jam Sembilan nanti malam kita berjalan lagi menuju puncak mahameru..” kata aldo..

Tepat jam Sembilan malam kami bersiap lagi untuk perjalanan yang lebih menegangkan..

“gimana siap sudah” tanyaku..

“siap..” kata mereka menyahut

“jalur kali ini lebih berbahaya.. jalannya sempit dan berbatu serta berpasir.. dan ada jurang dikanan kirinya.. tanjakannya pun sangat curam.. kita jalan beriringan dan harus sering istirahat untuk menghemat tenaga.. udara juga menipis jadi kita harus sering atur nafas.. jangan ada yang melamun tetap focus.. sekali lagi aku ingatkan perkataan sandi kalau salah satu ga kuat cepat ngomong.. jadi kita cepat balik.. jangan memaksakan diri.. ingat ya..” kata aldo sambil menekan suaranya..

“oh iya tinggalkan semua barang yang tidak perlu disini..taruh aja didalam tenda.. bawa barang seperlunya aja..”

“siap..”

Setelah berdoa kami jalan beriringan.. kami bersama kelompok lain melakukan perjalanan malam ini.. bener saja kata aldo.. setelah perjalanan yang agak lumayan panjang kami disambut sebuah tanjakan yang sangat curam.. kalau menurutku ini bukan lagi mendaki.. tapi merayap.. kondisi jalan yang berbatu dan jurang dikanan kiri.. ini adalah lereng arcopodo.. kami semua focus dan saling mengawasi satu sama lain..

“pur.. tunggu aku..” lia lalu memegang tanganku dengan erat.. setelah itu kami berjalan lagi..

“masih kuat ya’..?” tanyaku.. sambil terus melangkah.. lia hanya mengangguk.. sesekali dia agak terpeleset.. tapi aku menahannya.. sampai disaat lia melepaskan peganganku..

“ntar aku duduk sebentar ya..” kata lia

“hati-hati ya’ disebelahmu jurang..” kataku

Ketika dia mau duduk.. kaki kanannya salah mengambil pijakan dan terpeleset kearah jurang sebelah kanan..

“PURNAMAAAAAA….” Teriak lia yang limbung kebelakang..

“LIAAAAAAA….” Teriak kami bersamaan..

#Cuukkk.. ga bisa ngomong apa-apa dilereng mahameru ini…

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 23 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 23 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 22 ) | ( Part 24 ) Selanjutnya