. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 21 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 21

0
447

Part 21 – Welcome Tigi


Adalia Adriana Agatha

Emery Naila Unna

TOKK..TOKK..TOKK..

“anak baru bangun.. ada paketan mu diluar..”

TOKK..TOKK..TOKK..

“bangun woi.. tumben pintumu dikunci..”

TOKK..TOKK..TOKK..

Aku terbangun dengar suara ketukan yang lumayan keras.. sementara lia disampingku yang tidak lagi tidur didadaku tapi sudah bergeser keatas bantal, dan dia tidur menghadapku dengan dengkuran yang halus.. kulihat dia seperti kelelahan dan tidak mendengar ketukan dipintu kamarku..

TOKK..TOKK..TOKK..

“iya.. ntar..” jawabku.. cuukkk kedengarannya suara mba mery tuh..

Lalu berdiri dan mencari celana pendek.. sebelumnya aku perbaiki selimut untuk menutupi tubuh polos lia.. dan aku berjalan membuka pintu kamarku tanpa menggunakan kaos.. lalu aku membuka pintu kamarku sedikit jadi cuman kepalaku aja yang nongol.. takut dia masuk dan lihat lia didalam kamar lagi tidur sambil telanjang.. kan bisa panjang urusannya kalau gitu..

“eh.. mba mery..” cuukkk benerkan mba mery.. lagi dan lagi deh.. sepertinya dia ditakdirkan untuk memergoki aku yang lagi habis tidur dengan wanita..

“kok lama betul sih buka pintunya.. ” ucap mba mery dengan tatapan misteriusnya..

“ngga apa-apa mba.. aku ngantuk sama kepalaku juga pusing, habis minum kemarin sama mas rendi didepan kampus..” ucapku..

“oooo.. kenapa kok cuman kepalamu aja yang muncul..” tanya mba mery kali ini dengan mata yang menyelidik dan melirik kedalam kamrku yang kubuka sedikit..

“ga pa-pa mba.. aku lagi tenjang..”

“oooo.. kirain habis enak-enak didalam… sampe kelamaan buka pintunya hihihi…”ucap mba mery sambil tersenyum..

“apaan sih mba ah.. mau lihat aku telanjang..?” candaku

“mana lihat…” tantang mba mery

“cuukkk.. semangat betul mba ini..” kataku kaget dengar jawabannya..

“hihihii…” mba mery malah ketawa..

“itu ada tukang pos didepan nungguin kamu.. ada paketan katanya..” ucap mba mery

“oke makasih ya mba..” ucapku..

Aku langsung masuk kekamar dan menutup pintu, takut mba mery masuk.. aku cari kaos dan keluar lagi.. kulihat mba mery melangkah kedapur.. lalu berteriak kepadaku..

“anak baru.. kasih tau lia dari semalam dicariin amel, kok ga kasih kabar kalau nginap diluar.. ditelpon juga ga aktif hpnya..” ucap mba meryl..

“kok aku yang kasih tau mba..?” jawabku sambil menoleh kearah dapur

“ya iyalah kamu yang kasih tau.. mau siapa lagi..?”

“iya udah.. ntar coba aku telpon lia nya mba..” ucapku..

“kenapa ditelpon, emang ga bisa dibisikan aja ya? Kasian.. kelihatannya lia kecape’an.. hahahahaha..” ucap mba mery.. cuukkk tau darimana di kalau lia tidur sama aku..? tadi kan aku buka pintunya cuman sedikit aja.. aku langsung melangkah kedapur mendekati mba mery.. aku takut kalau dia ngomongnya tambah nyaring dan ngelantur.. bisa dibully habis aku sama anak kos..

“sssttttttt berisik mba loh ini …” ucapku sambil menempelkan telunjuk kemulutku..

“hahahaha.. dasar bajingan lendir..hahaha..” teriak mba mery sambil ketawa..

“siapa ay yang bajingan lendir..” teriak mas rendi dari dalam kamar..

Cuukkk benerkan ngelantur ngomongnya.. mana mas rendi dengar lagi.. assuuu…
Aku langsung melihat kearah mba mery sambil menatap seolah olah memohon supaya dia tidak melanjutkan ceritanya..

“sandi beb.. dia lagi bawa lia tidur dikamarnya.. hahahaha…” ujar mba mery teriak dengan cueknya…

Cuukkk.. jujur banget sih kamu mba.. untung kamu pacar mas rendi, kalau ngga sudah kuperkosa kamu didapur..

[table id=iklanlapak /]

(“ayo bang.. sekali-kali kita main kasar.. enak kelihatannya bang.. apalagi semalam ga jadi dapat betina aku bang..” ucap jago..)

(“cuukkk.. diam kamu..” sambil kutampar kepala jago..)

(“assuuu kasar banget kamu bang..”)

(“ngomong sekali lagi kuselesaikan kamu dikamar mandi.. tanganku gatal ini..”)

(“no coment bang..” ucap jago langsung mengecil dibalik kolorku…)

“assu memang sandi itu.. sudah jadi pujangga bajingan jadi bajingan lendir pula.. hahahaha..” mas rendi tertawa dari kamarnya.. dan mba mery pun menyambut dengan tertawa juga dari arah dapur..

Ini orang dua cocok aja kalau ngolok.. aku langsung balik kanan.. malas denger mereka ngomong.. aku mau pura-pura gila aja..

Aku berjalan keluar pintu kos.. sudah ada petugas kantor pos didepan menungguku..

“mas sandi purnama irawan ya..” ucapnya

“iya pak.. ada paketan apa ya..?” ucapku..

“itu sepeda motor tiger dari pulau seberang.. tapi masih didepan mas, diatas truk.. truknya ga bisa masuk gang.. hehehehe..” ucap masnya..

“sepeda motor.. asyiiiikkk.. ayo mas kedepan..”

Aku langsung senang, aku lupakan aja omongan mba mery.. sekarang yang penting tigi ku sudah datang.. diturunkan tigiku.. kucek kelengkapannya.. termasuk ada kerusakan ga selama pengiriman.. ternyata aman..

“ketemu lagi kita tigi.. hahahaha..” kuelus kepala tigi..

“mas bensin sama olinya dikuras loh waktu pengiriman.. jadi jangan lupa diisi.. ini kuncinya dan ini STNKnya..” ucap petugas itu

“siap.. terimakasih mas..” aku merogoh kantong celana pendekku.. ternyata masih ada uang selembar lima puluh ribu aku ambil dan kukasih kepetugasnya..

“ini mas uang rokok…” kataku

“alah.. mas..mas.. pake repot segala.. suwon yo..” disambarnya uang ku lalu dia berjalan menuju truknya..

Aku pun mendorong tigiku kedalam kos.. kubuka pintu kosku.. ternyata sudah ada alan, mas rendi, bung toni, mas adam dan mas arief..

“weeyyyyy motor baru sandi.. sandi punya motor baru..” teriak mas rendi

“wuuuu… sangar tiger coookkk..” sahut alan..

“ayo ditest san..” kata mas adam..

“aku duluan yo.. kan aku yang paling tua..” kata mas arief..

“sabar mas.. aku belikan bensin sama oli dulu ya.. soalnya dikosongkan waktu pengiriman.. lan antar aku yo..” ucapku..

“siap.. tapi belikan aku nasi pecel ya.. hitung-hitung selamatan motor baru..” ucap alan

“aku juga..” teriak mba mery.. tapi suaranya kok dari kamarku ya.. mati aku.. cuukkk..cukkk..

“aku..aku..aku..aku..” semua penghuni bangun dan berteriak meminta nasi pecel dari kamar masing-masing..

“kita juga loh ya jangan lupa.. “kata mas arief..

“pake es teh enak kelihatannya..” kata mas adam

“tambah rokok, jos iku mas adam..” mas rendi menambahkan

“SEPAKAT…” teriak mas adam..

Akhirnya semua penghuni kos keluar dan berkumpul ditengah dengan semangat..

“wokey.. sabar.. aku cek kas negara dulu mas ya.. aku ke ATM dulu..”kataku..

“emang bisa ngambil duit ke ATM..” teriak lia dari dalam kamarku.. cuukkk nyahut aja ini anak..

“assuuuu.. suara siapa dari kamarmu san..?” kata alan..

“iyo’e tadi perasaan cuman mery aja disana..” kata mas arief..

“cukimai ko san.. ko ajak tidur tuan putri dikamarmu kah semalam..” kata bung toni..

Aku cuman tunduk sambil garuk-garuk kepala..

“asssuuu…”

“jancoookkk..”

“cukimai…”

“ngentot loe..”

“pantat ayam..”

“sempak bolong..”

Segala makian diarahkan kepadaku dari teman-teman kosku..

“hahahaha.. kamu semua kalah start sama sandi.. dia sudah ajak cewe bermalam disini.. hahahahaha..” kata mas adam..

“iyo mas.. jancok sandi ini..” kata alan..

“hahahahaha..” semua tertawa dengan keras pagi ini..

Kudengar pintu kos terbuka dan ada seseorang yang masuk.. aku menoleh kebelakang.. cuukkk.. ini kan yang mukul aku waktu ospek sampe aku pingsan.. ini mas pandu.. aku diam sambil menatapnya.. suara tertawa teman-teman langsung hilang dan senyap..

“halo anak muda.. gimana kabar..” Tanya mas pandu kepadaku..

“baik mas..” ucapku datar.. dia berjalan kearahku dan menjulurkan tangannya..

“pandu.. kamarku diatas itu..” katanya

“sandi mas.. aku anak baru mas..” kugenggam tangannya..

Ditariknya tanganku lalu dipeluknya aku dengan erat.. aku membalasnya.. kami berpelukan erat sekali, mas pandu menepuk punggungku lalu mengelus kepala belakangku.. kok aku merasa ada yang aneh ya.. bukannya aku hom-hom loh ya.. tapi seperti ada ikatan batin antara aku dan mas pandu..

“selamat datang dikos pondok merah..” ucapnya sambil melepas pelukannya dan menatapku.. kulihat matanya agak berkaca-kaca.. ada apa dengan mas pandu.. kok sepertinya dia menyembunyikan sesuatu..

“iya mas.. terimakasih.. mohon bimbingannya mas..” kataku.. dirangkulnya aku.. lalu diajak duduk dan bergabung dengan yang lain…

“tumben ini pagi-pagi gini sudah pada bangun..” kata mas pandu kepada yang lain..

“mau acara selamatan mas.. itu sandi punya motor baru..” kata mas arief..

“yo wes san.. ndang diacarakno..”(ya udah san segera diacarakan) kata mas pandu

“siap mas.. ayo lan temanin aku, aku ganti celana dulu ya.. ” kataku

“siap meluncur..” kata alan langsung kekamarnya..

Aku langsung kekamarku.. kulihat mba mery dan lia mengobrol berdua.. mereka berdua melihatku sambil tersenyum, cuukkk.. apalagi yang digosipin wanita berdua ini.. kulihat lia memakai kaosku warna putih.. agak kedodoran sih.. tapi tetap cantik lia pagi ini.. dan dia memakai celana pendekku.. rambutnya basah seperti habis keramas..

“loh ya’ kamu udah mandi..” ucapku..

“sudahlah pur.. nunggu kamu sempat gatalan badanku hihihi..” ucap lia

“emang kamu anak baru.. keluar kos ga mandi dulu.. jorok.. mana habis enak-enak lagi semalam.. hihihi..” cercos mba mery..

“kak mery ah… “kata lia sambil mencubit pelan mba mery..

“kenapa kamu de… aku loh ngomong sama sandi.. weee.. kok malah kamu yang jawab??” kata mba mery..

“iyalah aku yang jawab.. kan tidurnya bareng aku semalam.. hap…” lia langsung menutup mulutnya dia keceplosan ngomong..

“hahahahahaha… katanya tadi barusan datangnya.. kok sekarang ngomong nginap.. de lia gitu ya..hihihihi..” kata mba mery..

“sudah..sudah..sudah.. ga usah dibahas..”kata lia yang memerah wajahnya..

“ciieyeeeeeee.. malu dia.. hahahaa” kata mba mery

“apasih kalian dua ini.. berisik tau..” kataku pada mereka berdua

“san cepat… lama betul.. malah pacaran didalam.. aku lapar ini..” teriak alan dari luar..

“iya ini aku ambil dompet dulu..” kataku.. aku langsung melapisi celana pendekku dengan celana panjang.. lalu kuambil dompet..

“aku jalan dulu ya ya’.. aku mau beli bensin sama oli.. buat motorku.. sama mau beli nasi pecel buat semuanya..” kataku

“loh..kamu punya motor..” kata mereka berdua

“iya baru datang itu.. lah emang ga dengar ribut diluar.. giliran nasi pecel aja dengar.. itu motorku baru dipaketin dari sana..” ucapku sambil memakai sepatu

“asyiiiik.. jalan-jalan ya ntar…” kata mba mery

“enak aja.. aku duluan dong mba yang nyobain..” kata lia

“ribut kalian berdua ini.. aku jalan dulu ya ya’.. mba titip lia sebentar..” kataku..

“pake mobilku aja lan.. kuparkir dihalaman kampus ya.. tempat biasa..” kata mas adam..

“siap mas.. kami jalan dulu ya..”

Aku lalu keluar ke ATM, lalu memesan nasi dan esteh.. lalu kami kebengkel dan ketoko membeli rokok untuk teman-teman.. setelah itu kami balik kekos dengan banyak bawa’an.. kulihat diruang tengah teman teman kumpul, lagi makan pisang goreng.. dan kulihat lia dan mba mery sibuk didapur..

“makanan datang..” teriak alan..

“kita pesta pagi ini..” kata mas wawan..

Kami semua berkumpul dan tertawa bareng.. penghuni kos lengkap tidak ada yang kurang, termasuk mas bendu yang baru datang.. kami berkumpul dimeja.. nasi pecel, es teh dan rokok pun dibagi.. kami makan sambil mengobrol ringan…. lia makan disebelahku dan mba mery disebelah mas rendi.. suasana penuh dengan kekeluargaan dan keakraban..saling tanya tentang perkembangan kuliah masing-masing, dan tentang persiapan TA mas pandu, mas arief dan mas adam.. aku merasa bahagia bisa gabung dan merasakan susana hangat serta kebersamaan teman-teman kosku ini.. sekali lagi beda dengan omongan orang-orang tentang garangnya kos ini..

Setelah makan lia dan mba mery membereskan meja, aku dan alan membantunya.. sedang bung toni dan mas rudi langsung menservice motorku.. yang lain asyik merokok dan bercanda..

BRUMMMM…BRUUMMMM.. BRUUMMMM

Bung toni menyalakan motorku dan menarik gas dengan kencang..

“asyikkk.. suara tiger ini memang seksi ya..” kata bung toni..

“tigi bung… aku julukin motorku tigi…hehehe..”ucapku

“mantap tigimu san.. alus tapi sangar suaranya..” kata mas rudi..

Oh iya aku lupa telpon ngabarin ibu kalau tigiku sudah sampai..

[table id=iklanlapak /]

“Halo bu..”

“assalamualakum..”

“waalikumsalam.. tumben pagi-pagi telp mas.. kenapa..?”

“ngga bu mau ngasih tau tiginya sudah sampai..”

“oh ya udah.. dipake yang bener ya.. jangan dipake buat macam-macam..”

“Siap bu..”

“oh iya san.. ini ayahmu mau ngomong….”

“oh iya.. mana ayah bu, kangen aku…”

“assalamualaikum mas…”

“waalaikumsalam yah.. gimana kabar..?” ucapku.. kulihat mas pandu melihatku sambil tersenyum..

“baik mas.. kamu ga pernah telpon ayah.. telpon ibumu aja..”

“maaf yah.. hehehe..”

“gimana kuliah..? lancar aja..”

“alhamdulilah lancar yah..”

“ini lagi apa..”

“lagi kumpul sama teman-teman yah.. barusan sandi belikan makan buat teman-teman, buat selamatan tigi.. hehehehe..”

“bagus itu.. jaga kesehatan ya mas..”

“ia yah.. ayah juga..” kenapa tiba-tiba aku sedih ya…

“om.. disini ada pacarnya sandi…” teriak mba mery..

“apaan sih mba..”ucapku..

“hahahahaha.. hancur kamu san..” kata teman-teman

“apa sih kak mery ini..” kata lia malu..

“weh… anak ayah sudah pacaran aja disana padahal baru sebulan ya disana.. hahaha.. mana ayah mau ngomong sama dia..”

“ngga ada yah..” kataku

“mana mas.. cepat kasihkan ya.. kalau ga, ayah ga kirimin uang bulanan loh bulan depan…”

“cuman teman yah…”

“mana.. cepat..”

“iya.. iya.. yah… lia.. ini ayahku mau ngomong..”

“ciiiiieeeeyyyyeeeee.. lia ngomong sama camer.. hahahahaha..” kata mba mery

Kulihat teman-temanku tertawa semua.. termasuk mas pandu yang dari tadi melihatku..

“halo om…”

“…………”

“waalikumsalam om.. nama saya lia om..”

“…………”

“eh iya om.. eh.. iya yah..”

Cuukkk sudah panggil ayah aja lia ini..

“suit..suit.. suitttttt….. ayah…. Hahahahaha..” kata mba mery

“…………”

“iya yah terimakasih.. waalikumsalam..”

“…………”

Ketika hpku mau kuambil lia menahannya

“waalaikumsalam tante..”

“…………”

“ehhh… maaf.. iya bu..”

Cuukkk manggil ibu juga dia..

“…………”

“iya bu saya lia.. saya satu jurusan sama satu kelas sama sandi bu..”

“…………”

“iya bu..”

“…………”

“iya bu..”

“…………”

“Iya bu ntar saya sampaikan..”

“…………”

“iya bu.. terimakasih.. waalaikumsalam..”

Lia menyerahkan hpku..

“halo bu.. halo..halo..”

“yahhhh.. ditutup ya’..”

“ya ditutuplah.. hehehe..” kata lia

“kok langsung ditutup.. ayah sama ibu ngomong apa ya’..?” tanyaku

“rahasia..” ucap lia berbisik padaku..

“kalau cuman ngomong rahasia ngapain bisikin aku ya’.. ooooooo…”

“hahahahahaha..” semua temanku tertawa

“enak ya ya’ habis ngomong sama camer..”kata mas pandu

“apaan sih mas pandu ini.. malu tau..” kata lia sambil tertunduk..

“hahahahaha…”lagi-lagi semua tertwa bersama

“hahaha.. enak ya kos ini sudah ada ibu negaranya, mery.. terus ada tuan putrinya, lia.. yang lain mana..? masa kalah sama sandi yang anak baru..” kata mas pandu

“ngehe loe san.. gara-gara loe disindir semua kita..” kata mas wawan..

“deritamu mas wawan…hahahaha..”kata mba mery

Setelah makan dan bersih-bersih, kami semua balik kekamar masing-masing untuk istirahat.. mas pandu juga naik kekamarnya kelihatannya dia capek..

Aku pun masuk kekamar diikuti lia..

Sampai dikamar lia langsung menutup kamar dan menguncinya.. dia langsung menubrukku dan langsung mencium bibirku..

CUPPPP..CUPPP..CUUPPP… MUUUAAHHHH..

Kami saling cium dalam posisi berdiri.. kami saling menukar isapan lidah.. lia merangkulku erat sekali..

Lalu dilepaskan ciumannya dan menatapku

“ga pa-pakan kalau kita begini.. aku ga minta lebih kok pur..” kata lia dengan mata sayu

“kucing kok dikasih ikan asin ya pasti disambar lah.. hehehe..” ucapku bercanda..

“dasar kamu pur.. kukira kamu ga mau lagi..” kata lia

“hehehe ayo tidur yo..” ajakku

“tapi peluk ya..” katanya..

“iya.. ayo..” dan kami pun tidur bareng tanpa membuka pakaian seperti semalam..

Kami terbangun jam dua..

“mandi dulu ya’.. habis itu kuantar kekos ya..” kataku

“yaaaa.. aku kan mau tidur sini lagi..” kata lia..

“jangan ya’ ga enak sama mba amel.. semalam kamu ga ngabarin ya..? pulang aja dulu.. ntar malam minggu baru tidur sini lagi ya..” rayuku sambil mencium bibirnya..

“iya deh..” kata lia, lia bangun terus kekamar mandi..

Aku ambil teh kotak dimeja dan meminumnya.. setelah itu kuambil rokok dan membakarnya.. aku hisap perlahan menikmati asap yang masuk ditenggorokanku.. aku duduk didepan komputerku, sambil bermain solitire dan mendengarkan music.. ga lama lia masuk dengan memakai pakaiannya yang kemarin.. dia merangkulku yang duduk didepan computer.. harum sekali aroma tubuh lia ini.. dia mencium pipiku dari samping..

“mandi dulu pur.. bau kecut kamu…”

“biar kecut kamu juga nyosor..”ucapku santai..

“hehehehe.. baumu ngangenin sih.. hihihi..”kata lia..

Aku berdiri lalu kekamar mandi, setelah mandi kulihat kamarku telah dirapikan lia.. lalu aku mengganti pakaian.. setelah itu aku mengantar lia kekosnya memakai tigi.. lia orang pertama yang aku gonceng memakai tigiku..

BRUMMMM…BRUUMMMM.. BRUUMMMM..

“masukan dulu motormu pur..” kata lia yang sudah turun dari motorku..

“ga usah disini aja.. tinggal kunci stang..” ucapku lalu turun dan mengikuti lia masuk kedalam kosnya.. sepi juga ya kosnya.. apa mungkin karena masih jam setengah empat jadi ga ada yang ngapel..

Aku masuk dan ngobrol dengan lia sebentar dikamarnya.. lalu aku pamit pulang.. lia menarik tanganku dan mencium bibirku.. aku membalasnya.. dipeluknya aku seperti ga iklas kalau aku pulang..

“udah ya ya’ aku pulang dulu..” kukecup sekali bibirnya…

“iya.. hati-hati ya..” kata lia.. aku pun keluar kamar dan lia mengantarku..

“loh….. mana tigi ku ya’???” aku kaget dan syok ngeliat ga ada tigi didepan pagar kos-kosan lia..

“loh tadi kan disini pur.. aduhhhh.. kamu kan sudah kubilang suruh masukin..” kata lia panik..

Cuukkk.. belum satu hari aku pake sekarang tigi hilang entah kemana.. aku mencari disekitar kos lia.. aku berlari kesana kemari..

“cari apa mas..” Tanya sesorang disebelah kos lia

“sepeda motor tiger mas.. warna hitam.. barusan aku parkir disini..” ucapku panik..

“loh.. itu motor sampean ta? Barusan ada yang bawa kearah sana..” kata orang itu menunjuk arah depan kampus..

Cuukkk.. berarti positif.. tigi dicuri orang.. assuuuu.. badanku langsung lemas seketika.. lututku bergetar seperti habis mengelurkan sperma seminggu beruntun.. aku seperti tidak ada tenaga.. motor yang kusayangi hilang ntah kemana..

“ayo pur kita cari kedepan.. aku keluarin motor dulu ya..” kata lia yang masih panik..

“ga usah ya’.. kamu masuk aja.. aku kekos aja.. biar aku cari sama teman-teman..” ucapku

“jangan gitu pur.. aku ga enak.. gara-gara antar aku.. kamu kehilangan motor kesayanganmu.. maaf ya.. aku bantu cari ya.. boleh kan..” kata lia memelas..

“jangan ya’.. santai aja.. biar aku cari sama teman-teman kosku..” kataku langsung kudekati lia.. dan kukecup keningnya biar dia tenang dan ga merasa bersalah..

“kabari ya pur..” kata lia.. matanya berkaca-kaca..

“iya.. santai aja kamu ya’..” ucapku lalu pergi berjalan kearah kosku.

Sambil berjalan aku mengambil bungkus rokokku dikantong.. cuukkk habis rokokku.. aku buang buang bungkusnya dibak sampah.. aku berjalan sambil berpikir gimana ngomongnya sama ibu dan ayah.. masa belum ada sehari sudah hilang tigi nya.. assuu..

Sebelum masuk gang aku membeli teh kotak dan rokok.. aku membakar rokokku dan menghisap perlahan lalu kuminum teh kotakku sambil berjalan kedalam gang..

Sampai dikos teman-teman berkumpul diruang tengah..

“halo sandi dan teh kotaknya.. hehehe..” kata mas wawan.. aku diam tak menjawab wajahku kubuat sesantai mungkin, walaupun pikiranku kalut dan panik..

“loh mana tigimu.. kok ga ada suaranya..” kata alan

“hilang dikos Barbara lan..” jawabku yang kubuat santai..

“assu.. cukimai.. bangsat.. anj*ng.. babi.. jaran.. geblek..” teman-temanku berdiri dan memakiku sambil menatapku..

“kok bisa hilang san..”kata mas rendi..

“ga tau mas.. namanya juga musibah..” kataku yang kubuat seolah aku pasrah..

“ko santai sekali hilang tigimu..” kata bung toni yang menatapku..

“santai gimana bung.. bingung aku ini.. ga tau harus gimana..” jawabku..

“ini mungkin kelompoknya cipeng yang ngambil..” kata mas rendi sambil melihat ke mas pandu..

“ayo san ikut aku..” kata mas pandu sambil berdiri..

“kemana mas..” tanyaku..

“udah ikut aja.. lan pinjam motormu sebentar..” kata mas pandu santai..

“siap mas.. kami ikut semua ya mas..”kata alan..

“ga usah kalian disini aja semua… ayo san..” kata mas pandu

Mas pandu memboncengku.. dia membawaku ntah kedaerah mana.. yang jelas agak jauh dari kos.. kami lewat jalan raya.. terus jalan kecil.. hutan.. terus jalan kampung.. kami masuk digang kecil.. dan tiba disebuah rumah.. lebih tepatnya seperti markas, halamannya sangat luas.. dan ada tumpukan barang yang ditutup terpal, yang sangat besar ditaruh disitu.. dan didepan markasnya banyak orang yang berkumpul lagi mabuk.. aku dan mas pandu turun dari motor..

“halo singa kampuss.. hahahaha.. apa kabar…? Tumben mau main digubugku.. ayo duduk sini.. kita pesta bareng..” kata seseorang yang duduk sambil memegang botol.. kemungkinan dia ketuanya disini..

“peng.. aku ga mau banyak omong.. ini adekku namanya sandi.. motor adeku baru hilang satu jam lalu, di belakang kampus dikos barbara.. sepeda motor tiger warna hitam.. platnya dari pulau seberang.. sekarang cari motor itu dan bawa motor itu didepanku.. kukasih waktu sama kamu sampai rokokku habis, kalau sampai habis rokokku motor itu ga ada.. kuselesaikan kamu semua disini..” kata mas pandu sambil membakar rokoknya..

“santai cak.. jangan emosi.. ntar biar dicarikan sama anak-anak..” kata orang itu yang bernama cipeng.. dia lalu berdiri

“ada yang ngambil motor tiger yang diomongin sama cak pandu kah.. coba cek dulu?” kata orang itu berbicara kepada anak buahnya..

Beberapa anak buahnya membuka terpal yang besar tadi.. setelah dibuka.. cuukkk banyak sekali motor yang diparkir ditutupi terpal.. berbagai macam merk sepeda motor dari berbagai daerah ada disitu.. mungkin sepeda motor anak kuliah yang dicuri, diparkir disini semua.. aku melihat dari jauh.. aku melihat satu-satu sepeda motor yang ada disitu dan..

“mas itu tigi..” ucapku kepada mas pandu.. aku senang sekali melihat motor kesayanganku kutemukan..

“bawa motor itu ke cak pandu..”kata cipeng..

Seseorang menunutun tigi kearahku dan mas pandu.. mas pandu masih asyik menghisap rokoknya..

“itu cak motornya.. maaf ya.. anggotaku ga tau kalau itu motor adekmu..” kata orang itu..

“siapa yang ngambil motornya..? maju kedepan duel sama aku..” kata mas pandu..

Cuukkk mas pandu pake acara ngajak duel lagi.. huuffttt.. tapi ga pa-pa aku juga lagi jengkel, enak sekali orang yang nyuri.. dia bikin aku sesak nafas kepikiran tigi.. nanti kalau ada yang bantuin keroyok mas pandu kuselesaikan orang itu…

Setelah menunggu beberapa saat tidak ada yang berani maju kedepan..

“kalau ga ada yang mau duel sama aku.. duel sama adekku aja.. kalau tetap ga ada yang maju.. kubakar tempat ini…” kata mas pandu

Asyiikkk ini yang kutunggu.. aku mau lihat siapa yang maju berarti dia yang ngambil tigi.. cuukkk gatel ini kakiku, mau mancal orang..

Tiba-tiba maju seorang yang mungkin seumaran denganku.. badannya lumayan besar.. aku sudah siap berduel dengan orang itu.. dia berjalan kearahku.. tanpa banyak bicara dia meloncat kearahku sambil mengarahkan pukulan kekepalaku..

BUUMMMMM….

Belum sampe pukulannya mengenai kepalaku, telapak sepatuku sudah bergerak duluan kedadanya dengan keras.. Orang itu terlempar kebelakang dan langsung roboh, terkena tendanganku yang kubuat sekeras mungkin tepat didadanya.. dia kejang-kejang sambil memegang dadanya.. darah langsung keluar dari mulutnya.. sementara orang-orang yang ada disitu cuman diam dan ga ada yang berani bergerak..

“cukup dua kali ini aku kesini.. kalau sampai tiga kali.. kupatahin lehermu satu-satu..” kata mas pandu sambil membuang puntung rokoknya..

“ayo san kita pulang..” kata mas pandu

Aku menaiki tigi.. pas kupasang kuncinya ternyata dol.. cuukkk.. bajingan.. lubang kunci tigi diperkosa dengan paksa sampe dol.. kurang ajar mereka ini, berani-beraninya nyiksa tigi.. aku langsung turun mendatangi orang yang aku tendang tadi.. dia sudah berdiri sambil memegang mulutnya yang berdarah…

BUUHHHGGGGG,,

Dia roboh kedua kali terkena tendanganku yang mengenai rahangnya.. dia langsung tumbang.. kepalanya menyentuh tanah dengan keras..

“kalau ada yang berani lagi ngambil dan nyiksa tigiku.. kupatahin tulang-tulangnya..” ucapku sambil memandang satu-satu orang yang ada disitu.. cuukkk.. aku sombong, berani nantang sama mereka semua, karena ada mas pandu dibelakangku.. hehehehe..

“ayo pulang mas..” kataku ke mas pandu..

“sadis kamu san..”kata mas pandu sambil sedikit tersenyum

Aku mencoba menyetater tigi.. mesinnya langsung nyala.. ooo.. jadi langsung aja dinyalain tiginya ga pake kunci.. gila memang orang yang ngambil tigi ini..

Kami berdua langsung pulang beriringan.. kami sempat mampir ke bengkel Honda yang masih buka untuk mengganti kuncinya.. setelah itu langsung balik kekosan..

Suasana kos langsung meriah lagi ketika aku menggeber tigi didepan kos.. teman-teman tertawa dan meminta jatah syukuran yang kedua.. apalagi kalau bukan jatah alcohol.. malam itu kami minum lagi sampai pagi.. dan sebelum mabuk aku sempat mengabari lia kalau tigi sudah ketemu..

#Cuukkk.. baru sehari tigi datang, dia sudah berpetualang ke markas pencuri..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 21 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 21 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 20 ) | ( Part 22 ) Selanjutnya