. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 20 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 20

0
425

Part 20 – Biarlah Mengalir

Aku langsung menutup pintu dan menguncinya.. aku berbalik dan melihat lia sudah tidur menghadap dinding dan memakai selimut…..

Bajingan.. hiuuufftttt.. kalau ini bukan ngaceng yang tertunda namanya.. tapi ngaceng yang ga ada penyaluran.. assuuu.. aku lalu mendekati lia dan berbaring disebelahnya..

“cuukkk baru dapat bibir sudah ada yang ganggu.. assuuu..” gumamku.. lalu aku tidur memunggungi lia…

“bibir siapa pur..?” kata lia disebelahku..

“ka..kamu belum tidur ya..’?” ucapku langsung berbalik, lia pun berbalik melihatku..

Kami berpandangan dan saling menatap..

“aku kira kamu pertama tadi terpaksa dan mau menolak.. ternyata.. mengharap juga..?” kata lia sambil tersenyum

“banyak omong kamu ya’..”

Aku langsung menarik wajahnya dan mencium bibirnya.. perlahan lia naik ketubuhku sambil tetap berciuman.. dia sekarang mengangkangiku.. ciuman kami sama-sama bernafsu.. seperti dua orang kekasih yang lama tidak bertemu dan dikuasi birahi…

(“ntar dulu ya aku potong disini..”)

(“kenapa go.. mau kuselesaikan kamu dikamar mandi kah..?”)

(“ngga bang.. aku cuman mau bicara sama kisanak87.. woi kisanak.. jangan kau buat aku croot cuma satu kali aja ya kali ini.. aku ga mau harga diriku dihina dan diinjak-injak lagi..”)

(“emang kamu mau apa..? kok berani ngancam kisanak..”)

(“aku ga mau bangun.. biar aja pake mulut sama tanganmu aja bang..”)

(“assu kamu go.. hahahahaha..)

(Kisanak87 “taik kamu go.. assuu.. lanjut go.. lanjut.. jangan ngambek ya..)

(“hahahahaha.. aku menang bang.. hahahahaha..”)

[table id=iklanlapak /]

Hu..hu..hu..hu.. lia melepas ciumannya dan mengatur nafasnya yang berat.. ditatapnya mataku dengan lembut..

“tanganmu jangan ikut gerak diam aja.. jangan menyentuh semua bagian tubuhku.. paham..” ucap lia menatapku..

Ditariknya aku sampai duduk sehingga posisinya sekarang kami berhadapan..lalu dibukanya kancing kemejaku satu persatu.. dilepas kemejaku dan di selanjutnya diloloskan kaosku keatas..

“Haaa… kamu punya tattoo ya pur..?” ucap lia terkejut.

“kalau ga mau lihat ga pa-pa.. aku pakai kaosku.. terus kita tidur aja..” ucapku..

Lia diam aja.. tangannya pun langsung menyentuh dadaku yang bidang.. dia mengusap lembut seluruh dadaku yang ada tattonya.. lalu dia mendekatkan wajahnya.. dan mengecupku pelan..

“tattomu memang menakutkan.. tapi aku yakin hatimu ga seperti tattomu…” dia mendorongku pelan sampai aku tertidur.. dia duduk bersimpuh diantara kedua kakinya disamping tubuhku.. diremasnya dadaku perlahan.. diciumnya bibirku lalu turun keleherku sambil terus mencium .. setelah itu dia mengecup putingku dan menjilatnya bergantian.. ahh.. geli dan nikmat sensasi yang diberikan lia.. dia melakukan itu sambil menatap wajahku yang menikmati sentuhannya… tangan kanannya turun mengusap lembut perutku dan terus merabanya.. dia turunkan tangannya melewati celana dalamku dan menyentuh kepala jago dan menggenggamnya.. perlahan dan pasti dia mengocok pelan disitu.. cuukkk nikmat sekali.. aku sampai mengejang menahan nikmat ini.. apa lagi dia melakukannya sambil menjilat putingku dan menatap mataku..

“udah ya’ aku ga kuat.. ah..ah..ah..” nafasku berat dan kuraih wajahnya, aku cium bibirnya dengan nafsu.. dilepaskan ciumanku.. lalu lia turun.. dibuka perlahan ikat pinggangku dan kancing celanaku dengan tetap menatapku dengan tatapan yang menggoda.. dipelorotkan celana panjangku dan celana dalamku.. lalu dilemparkan kesamping.. jago langsong berdiri dengan sombong dan tegak.. kini aku telanjang bulat, tapi dia masih menggunakan pakaian lengkap..

Diraihnya jago lalu digenggamnya batang jago yang besar dan berurat, terlihat jari-jarinya kecil dan tidak sanggup menggenggam dengan satu tangan badan jago.. akhirnya dia menggegam dengan dua tangan sambil terus menatapku.. diturunkan kepalanya.. dijilat perlahan kepala jago.. ahhh.. nikmat sekali.. aku melayang tinggi seperti diawan.. dia menjilat kepala jago setelah itu dibukanya bibir jago dan dijilatnya.. gila..gila.. nikmatnya.. jago sampai bergetar menerima rangsangan lidah lia..

Dimasukkan kepala jago.. dia kulum disitu sambil kadang kadang dia menjilat dan melepaskannya.. lalu dimasukkan lagi dan dijilat lagi.. aku mengejang.. aku harus kuat ga boleh keluar dulu… tapi nikmat ini ga bisa dibendung.. sijago mulai berkedut tanda dia akan memuntahkan isisnya.. lia tau kalau jago akan muntah.. kia menghentikan aksinya.. digenggamnya jago dengan erat dan ditutupnya bibir jago dengan jempolnya..

“kenapa ya’ aku mau keluar ya’ plisss.. aku ga kuat..” ucapku..

“belum saatnya..” kata lia sambil terus menetapku..

Cuukkk.. disiksanya aku sama jago.. bajingan.. setelah jago agak tenang lia memasukkan lagi kepala jago kedalam mulutnya.. kali ini lebih dalam.. kulihat mulutnya penuh oleh batang jago padahal baru masuk setengah.. digenggamnya batang jago lalu dilepaskan mulutnya dari jago.. lia mengambil nafas sebentar..

“besar juga ya..” kata lia sambil mengedipkan satu matanya.. lalu lia jongkok dan meraih batang jago..

[table id=iklanlapak /]
(“dengar tuh semua.. ini wanita ketiga yang ngomong tentang kebesaranku..” ucap jago dengan sombongnya..)

(“kenapa baru sekarang kamu menyapa mereka go..? kemarin-kemarin diam aja waktu mba amel sama gaby ngomong gitu..”)

(“betina ini istimewa bang.. lihat yang baca pasti pada ngiler semua tu…”)

(“assuuuu.. kamu pamer ceritanya ini go..”)

(“bisa dibilang begitu bang.. hahahaha.. iri ko pasti… ya to…. hahahaha..” )

(“assu kamu go.. hahahaha..)

Setelah itu dimasukkan lagi kepala jago kali ini lebih dalam sampai menyentuh batang jago yang paling bawah.. kurasa kepala jago menyentuh tenggorokan lia.. cuukkk.. nikmat sekali didalam sana.. sempit dan basah.. aku menggeleng kekanan dan kekiri menahan nikmatnya..kurasa lia mau muntah akibat terlalu dalam menelan jago.. ditariknya kepalanya.. kulihat matanya berair.. lalu diusapnya air matanya.. lia mundur sedikit.. ditekuknya lututku keatas.. dia turun kebawah.. dijilatnya upin dan ipin.. lalu mengemutnya bergantian.. cuukkk.. nikmatnya.. dijilatnya kedua buah zakarku.. setelah itu dia turun dijilat dibawahnya turun sampai lubang pantatku.. dijilat sampai dalam.. gila..gila.. aku ga kuat.. mau keluar rasanya.. tapi lagi-lagi digenggam batang jago dan ditutupnya mulut jago.. assuu.. disiksanya aku dan jago..

Setelah puas menjilat bagian bawah.. lia mengenggam batang jago.. lalu mengulum kepala sampai batang tengahnya.. sedangkan tangannya mengocok dibawah bagian batang jago.. kepalanya naik turun secara perlahan.. aku sudah ga kuat lagi.. aku mengejang.. sambil meremas sprei kasur.. kuangkat pinggangku..

CROOTT..CROOTT..CROOTT..CROTT..

“ahhhhh.. ahhh.. ahhh.. ahhhh..” aku mengerang sambil mengeluarkan semua isi perut jago.. aku ga tau berapa kali muncratnya.. karena banyak sekali.. terlalu nikmat sensasi yang diberikan lia.. ini blowjob terbaik yang aku rasakan..

Lia menampung semua isi perut jago dimulutnya.. dan menelannya.. tidak ada yang keluar walaupun setetes.. dan lebih gilanya dia melekukan itu semua sambil menatap mataku.. gila.. aku sampai mengejang beberapa kali.. dan dimalam yang dingin ini keringatku keluar banyak sekali..

Setelah tidak ada yang keluar lagi dari mulut jago dilepaskannya kulumannya.. lia duduk sambil menatapku.. bibirnya terlihat basah.. lalu lia menindihku dan menciumku dengan nafsu.. aku yang masih merasakan sisa-sisa nikmat orgasmeku gelagapan dengan ciuman lia.. dia menciumku sangat dalam menggunakan lidahnya.. setelah itu dilepaskan ciumannya dan menatapku..

“gimana enak ga kulumanku..?” kata lia sambil menatapku dengan menggoda..

“ga bisa kuungkapin nikmatnya ya’..” kataku sambil menarik nafasku yang agak berat..

“enak mana sama kuluman kak amel..” ucapnya sambil menatapku kali ini bukan tatapan yang menggoda…

DUUUAAARRRR..

Seperti suara petir yang menyambar pohon cabe yang langsung luluh lantak dibuatnya.. aku terkejut lia ngomong barusan..

“haaaaa.. ka..kamu tau dari mana kalau aku sudah main sama..” ucapku terbata-bata..

Sebelum aku menyelesaikan kata-kataku lia pun menyiumku lagi dengan nafsu.. aku yang masih syok dengan ucapan lia pasrah aja tanpa membalas ciumannya.. dilepas lagi ciumannya..

“malam itu aku tidur dikamarku.. dan dengar semua jeritanmu dan kak amel.. aku sih sebenarnya mau marah dan menggedor kamar kak amel.. tapi siapa aku.. aku bukan siapa-siapa kamu.. jadi ga mungkin aku ngelakuin itu semua..”

“aku ga bisa tidur malam itu.. aku tau apa yang kamu lakukan semuanya terhadap kak amel.. aku pun tau kamu keluar subuh-subuh.., aku mau menegur tapi kudengar kamu ngobrol dengan mba mery.. jadi ku urungkan niatku keluar kamar..” ucapnya datar sambil menatapku..

Cuukkk.. seketika itu hilang semua nafsuku.. aku bingung, malu, grogi dan pasrah, seperti orang yang maling ayam terus ketangkap sama pemiliknya… lidahku kaku dan badanku lemas.. aku cuman memejamkan mata sebentar..

“jadi sudah ini mainnya.. kamu sudah puas dan mau tidur..” kata lia dengan agak berat..

Cuukkk aku jadi serba salah.. ga tau mau ngelakuin apa.. badanku rasanya masih kaku..

“ya udah deh.. kita tidur aja kalau gitu..” ucap lia yang agak kecewa sambil merebahkan dirinya disampingku..dan dia tidur memunggungiku..

(“assu kamu bang.. kenapa diam aja..” kata jago yang lemas..)

(“terus aku gimana go.. aku masih bingung harus ngapain..”)

(“tarik badannya bang.. buat dia terlentang.. tatap matanya.. cium bibirnya.. rayu-rayu sedikitlah.. sambil meremas remas nenennya.. aku yakin dia menginginkan apa yang kita lakuin sama sisemok waktu dikosnya..” kata jago)

(“kamu ngomong kayak mampu aja ngelanjutin.. kamu loh udah KO kena mulutnya..)

(“biadab kamu bang.. kamu kira aku ga sanggup.. kamu meremehkan aku kah.. ternyata sama aja kamu sama pembaca diforum ini yang sering menghinaku.. jago ini bang.. jago.. bukan burung pipit.. besar, kuat dan tahan lama..”ucap jago)

(“ayolah bang kalau beberapa ronde aja aku bisa.. kita balas kenikmatan yang dia berikan tadi kepadaku bang.. belum pernah kurasakan kenikmatan yang senikmat tadi bang.. pantang bagi kita tidak membalasnya..”lanjut jago)

(“mulutnya aja nikmat banget.. apalagi betinanya bang.. pasti luar biasa.. ayolah bang,, plisss….”)

Aku raih pundak lia, kukangkangin dia.. kutindih.. lalu kutatap matanya..

CUUPPP..CUUPPP..CUUPPP…

Aku cium dengan nafsuku yang mulai naik akibat semangat dari jago.. kumainkan lidahku didalam mulutnya..

“enak aja kamu mau tidur.. aku belum puas ya’.. kamu sudah bikin jagoku marah.. dia mau balas dendam..” ucapku.. sambil menatap matanya, kulupakan sejenak kata-katanya tadi..

Lia diam aja.. kulihat tatapannya biasa aja tidak marah dan tidak menolak.. lalu aku jilat mulutnya kesamping sampai kedaun telinganya.. kumasukkan jilatanku kedalam telinganya.. lia mulai merinding dan memegang kepalaku agak mendorong supaya mengakhiri jilatanku.. aku ga mau berhenti.. kurentangkan kedua tangannya, sambil terus menjilat telinganya turun keleher.. dia menggelinjang kekanan dan kekiri.. aku jilat terus leher bagian kanan terus turun ke bawah dagu lanjut keleher bagian kiri.. aku jilat naik sampai ketelinganya.. kujilat dalam telinga.. dia meronta kekanan dan kekiri.. kutekan dengan pipiku.. dan aku jilat lagi sampai kepipinya dan mencium bibirnya..

Kulepaskan ciumannya dan kulihat lia sudah berat nafasnya. Dan aku masih jongkok diselangkangannya bertumpu pada kedua lututku.. kumasukkan kedua tangan ku dibalik kaosnya, masuk kedalam branya dan meremas dengan lembut buah dadanya.. lia menggelinjang kegelian.. aku terus melakukannya sambil menatap matanya yang menikmati remasanku.. kumainkan kedua ujung putingnya sambil meremas buah dadanya..

Sambil meremas dadanya kudekatkan wajahku kewajah lia.. diraihnya wajahku dan ketika lia memajukan bibirnya kumundurkan kepalaku.. aku cuman tersenyum sedang lia langsung menggelembungkan pipinya.. kulepas remasanku didadanya

“aku lepas ya..” ucapku meminta persetujuannya sambil memegang ujung kaosnya.. lia diam ga jawab.. kuanggap lia setuju dengan diamnya.. aku tarik keatas dan meloloskannya dari kedua tanggannya..

“siapa kasih ijin kok langsung main buka aja..” kata lia menatapku sambil menutupi kedua buah dadanya yang masih tertutup branya..

Aku langsung mencium bibirnya.. dan memasukkan lidahku kedalamnya.. lidahku bermain didalam rongga mulutnya atas dan bawah.. lia membalasnya sambil mengisap lidahku.. aku merangkulnya dan mencari pengait bra dibelakangnya.. aku buka.. dan aku tarik berlahan membuka branya.. aku lepas ciumanku dan menatap buah dadanya yang indah..

Cuukkk sekali lagi aku melihat lebih dekat setelah tadi sempat terpotong dengan kedatangan mas dannis.. putih bersih dan puttingnya warna kemerahan.. ketika lia mau menutupnya dengan kedua tangan, aku langsung megang tangannya dan aku rentangkan kesamping kepalanya.. ketiaknya terpampang jelas berwarna putih dan bersih.. aku cium ketiaknya. Dan aku jilat bergantian kanan dan kiri.. aku liat wajah lia memerah.. rupanya disitu letak kelemahannya.. aku jilat lagi ketiaknya dia mengerang sambil menoleh kekanan dan kekiri menahan nikmat.. setelah puas dengan ketiaknya aku lepaskan pengangan tanganku di tangan lia.. aku langsung menangkap kedua buah dadanya.. aku remas perlahan.. lalu aku kecup putingnya yang kemerahan, kujilat dan kuhisap.. lia menegang.. dipegangnya kepala belakangku sambil menjambak rambutku..

Buah dadanya sudah mengeras dan puttingnya menegang.. aku hisap lagi.. aku hisap putting kirinya sedang tangan kiriku meremas dan memilin puting kanannya.. tangan kananku merambat pelan kebawah.. menyusuri perutnya yang langsing. Aku raba perlahan di pusarnya.. perutnya naik turun menandakan dia sudah ga kuat lagi.. tangan kananku selanjutnya turun menyusuri bagian bawah perutnya melewati celah celana dalamnya.. basah sekali.. aku cari belahan memeknya.. dan ketika tanganku mau masuk kedalam belahan memeknya..

“jangan dimasukin tanganmu.. aku ga suka kalau tanganmu masuk kedalam.. pake jagomu aja kalau mau masukin..” kata lia sambil menatapku sayu..

Tanganku lalu kutarik keatas.. aku menuruti aja kemauan lia.. aku hanya bermain bibir memeknya.. setelah itu kunaikkan dan kuturunkan.. lia menggelinjang sambil menjambak rambutku.. ditariknya kepalaku dan diciumnya bibirku..

Kedua tanganku ga mau diam.. sambil berciuman kulepas kancing celananya dan kuturunkan celana panjang dan celana dalamnya bersamaan.. lia mengangkat sedikit pinggulnya supaya aku mudah menurunkan celananya.. setelah agak turun kunaikkan kakiku.. lalu aku injak kebawah celananya sampai kemata kakinya..

Kuangkat kepalaku.. kupandangi lagi lia..

“jahat kamu pur.. buka celanaku juga tanpa permisi..” ucap lia sambil menarik nafasnya..

Aku diam dan menunduk kebawah.. kutarik celananya yang masih menyangkut dibawah mata kakinya.. kuletakkan disamping celananya.. kuangkat kaki lia sampai tertekuk.. kubuka selangkangannya.. bersih tanpa rambut.. terlihat masih rapat.. aku agak ragu mau memegangnya lagi.. aku tatap wajah lia.. dan liapun mengangguk.. setelah mendapat persetujuan aku buka belahan memeknya.. pink kemerah-merahan warnanya.. aku jilat perlahan bawah memeknya sampai keatas… lia menjambak rambutku lagi.. kumainkan lidahku sampai dalam memeknya.. lalu aku jilat keatas sampai menemukan klirotisnya.. kumainkan lidah disitu.. lia semakin mengelinjang.. tangan kiriku naik keatas meraih buah dadanya dan meremasnya berlahan.. kencang dan keras buah dadanya.. sedang tangan kananku meraba perutnya dan mengelusnya.. lagi-lagi lia mengejang.. kuturunkan tangan kiriku dan kumainkan diperutnya dan kadang naik meremas buah dadanya bergantian.. sedang tangan kanan ku turun belahan memeknya.. lalu bermain dengan klirotisnya.. aku tidak berani menusuknya lagi dengan jariku..

basah sekali memek lia.. tiba-tiba memeknya berkedut tanda ada sesuatu akan keluar.. aku mengocoknya tambah cepat.. kulepas jilatanku.. lia mengeram sambil menoleh kanan dan kiri.. dan…

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

Lia squirt.. keluar banyak sekali dan deras.. badannya melengkung keatas..

Sreeet..sreett.. sreettt.. ah..ah..ah..ah..ah..

Banyak sekali yang keluar.. sampai basah lantai kosku.. untungnya aku main dilantai, hanya kepala aja yang dikasur.. lia terus mengejang.. mengeluarkan sisa sisa squirtnya.. kulihat wajahnya merah sekali.. butiran-butiran keringat membuat basah diseluruh tubuhnya…

Akhirnya lia menurunkan pinggangnya.. dia menatap keatas langit-langit kosku.. dia menikmati sekali permainanku.. dia mengatur nafasnya naik dan turun..setelah itu dia menatapku sayu.. aku langsung menindihnya dan mengecup pelan bibirnya..

“gila gini toh rasanya permainan lidah dan tanganmu.. ini belum jagomu yang main.. nikmat sekali pur.. makanya kak amel kok sampe mengerang gitu waktu malam itu…” kata lia sambil manatapku..

Kukecup bibirnya..

“pliss ya jangan bahas mba amel ya.. jangan bikin suasana kita berdua jadi ga enak..”ucapku ke lia..

Lia cuman tersenyum.. aku lalu merebahkan diriku sampingnya.. kubiarkan lia istirahat sejenak.. aku lalu memiringkan tubuhku ke lia.. dan merangkulnya dari samping.. tanganku kuletakkan diatas payu daranya yang mulai agak lembut tidak sekeras tadi.. aku remas perlahan sambil menatap matanya..

“sudah jam 04.30 pur.. kita main lagi ya.. takut ntar penghunimu pada bangun lagi kalau kita kelamaan mainnya..” kata lia sambil meremas lembut jago.. dan jago mulai bangkit dan mengeras.. dikocoknya pelan dan teratur.. aku balas dengan remasan dan mengecup puttingnya.. lalu berpindah kebibirnya.. aku mendih tubuh lia yang terlentang.. aku memegang jago lalu menggesek bibir memek lia sampai jago keras sekeras kerasnya..

“beneran kamu mau aku masuk ya..” ucapku sambil metap mata lia..

“iya aku mau..” ucapnya mengangguk..

Aku berhenti sejenak untuk memastikan apa lia sudah pernah melakukan ini atau belum

“kamu sudah pernah ya’? kalau kamu belum pernah mending kita berhenti ya, aku ga mau ngambil milikmu yang paling berharga.. ” kataku

“sudah pur.. aku sudah pernah.. jadi pelan-pelan ya.. aku mau menikmati ini walau aku tau ini pasti sakit.. karena aku sudah lama sekali ga main..” kata lia

Aku lega mendengar jawaban lia.. aku ga mau mengambil perawan seorang wanita untuk kedua kalinya, cukup dengan pacarku yang dulu..

Aku arahkan jago kebagian tengah memek lia yang sudah basah sekali.. aku tekan berlahan sampai kepala jago mulai masuk.. lia lalu mengernyitkan dahinya.. sepertinya menahan sakit..

“ya’ sakit ya..”ucapku menatap matanya yang mulai agak berair..

“aaahhhh besar sekali punyamu pur.. pelan-pelan aja ya..” kata lia.. kukecup lembut bibirnya.. lia membalasnya, lalu kakinya melingkar dibelakangku mendorong supaya masuk lebih dalam lagi.. tapi aku menahannya..

“ahhhhh.. sempit sekali ya’.. udahan aja ya.. aku takut kamu nanti malah sakit ya’..” ucapku sambil menatap mata lia yang makin berair matanya dan aku menahan jago supaya tidak masuk lebih dalam lagi…

“lanjutin purrr.. memekku mungkin perlu adaptasi aja dengan jagomu yang besar ini.. hehehe..” ucap lia sambil tersenyum..

“iya udah aku tekan lebih dalam lagi ya.. kalau sakit, tolong kamu ngomong biar kita akhiri aja..” ucapku..

lia pun mengangguk, aku lalu mengecup perlahan bibirnya sambil meremas buah dadanya.. aku lanjutkan dengan mengangakat tangannya aku jilat ketiaknya supaya dia terangsang.. wajah lia memerah.. nafasnya naik dan turun.. aku berpindah ke putingnya lalu aku jilat dan aku remas buah dadanya.. lia meremas rambutku.. lalu kudorong perlahan aku dorong jago masuk kedalam.. sempit sekali didalam sini.. aku merasa jago menabrak sesuatu.. ini sepertinya selaput perawan.. cuukkk.. apa dia masih perawan..

“kamu masih perawan ya’?” ucapku kaget..

Kulihat air mata lia mengalir manahan sakit..

Aku lalu mencabut jago dari memek lia..

“kenapa dicabut pur..?” kata lia memandangku heran.. Aku langsung duduk bersimpuh didepannya..

“kenapa kamu tadi bohong ya’.. kamu bilang sudah pernah main..?” ucapku..

“aku cuman mau kasih keorang yang tepat pur.. dan kamu lah yang menurutku tepat untuk mendapatkan ini..” kata lia sambil meneteskan air mata..

“cuukkk.. aku memang bajingan ya’.. tapi aku ga mau merusak dan mengambil sesuatu yang sangat berharga milikmu..” ucapku pelan tapi dengan penekanan yang keras..

Aku lalu mengambil rokok dimeja lalu membakar dan menghisapnya.. aku pun menyandarkan punggungku didinding.. lia pun bangun dari tidurnya lalu memandangku..

“maaf pur.. bukan maksudku untuk membohongimu tadi.. sekali lagi kukatakan ini kulakukan karena kamu pantas mendapatkannya..” kata lia sambil menunduk dan menangis..

“pantas..? kamu menilai aku darimana kok bisa kamu bilang aku pantas mendapatkan perawanmu..?” kataku pelan..

“apa karena tadi pagi aku berkelahi karena kamu..?”

“atau karena aku sering perhatian sama kamu..?”

“nonsen semua itu ya’..” kataku kubuat selembut mungkin sambil menatap matanya

“kamu sahabatku ya’.. jadi jangan pernah perhitungan denganku.. aku ikhlas dengan semua itu dan itu juga kulakuin karena aku sudah pernah janji untuk jaga kamu..” kataku lalu menghisap rokokku dlam-dalam..

“tapi aku juga ikhlas san.. bukan karena apa yang barusan kamu bilang.. ada hal yang ga bisa aku omongin.. tapi yang jelas.. apa yang mau aku lakuin sama kamu telah kupikir mateng-mateng..” lagi-lagi dia memanggilku san.. dan kali ini dia menunduk..

“kamu ikhlas ga ikhlas itu bukan urusanku..”

“maaf ya’ kalau tadi aku lancang sampai berbuat jauh begini sama kamu.. harusnya ini bisa dicegah dari tadi..” kataku sambil melihatnya yang berurai air mata..

“kenapa kamu ga mau melakukannya sama aku san..?”

“kan sudah kukasih tau tadi.. aku ga mau merusak dan mengambil perawanmu.. titik..” kataku..

“tapi kenapa kamu mau melakukan dengan kak amel..?”

“jangan pernah melibatkan orang lain untuk pembenaranmu ya’..”

“oke.. sekarang beri aku satu alasan supaya aku ga bertanya lagi.. kenapa kamu ga mau melakukan sama aku..?”

“yang berhak mengambil perawanmumu adalah orang yang kelak sudah menjadi suamimu.. bukan pacar, teman, tunangan atau calon suami.. tapi yang sudah menjadi suamimu yang sah..” ucapku tegas sambil menatap matanya.. Tiba-tiba

BUHHGGG..

Lia menabrakku dan memelukku sambil menangis.. dan masih dalam kondisi telanjang bulat dia merangkulku.. tapi untuk saat ini aku ga pengen lagi untuk mencumbunya .. dia menangis sesenggukan didadaku.. aku membalas pelukannya dan membelai rambut belakangnya..

Kami sama-sama diam dan tidak saling bersuara.. hanya tangisannya saja yang terdengar didadaku.. Aku membiarkan dia menangis untuk meluapkan emosinya.. cukup lama kami diposisi seperti ini..

“maaf ya pur..” setelah menangis beberapa saat.. akhirnya dia membuka suara..

“aku juga minta maaf ya’.. aku sudah berani menelanjangi kamu dan berbuat sejauh ini.. sekarang kita pakai pakaian yo.. terus kita tidur..” kataku..

“bisa ga kalau kita tidur begini aja.. aku janji ga akan melakukan apa-apa sama kamu.. plisss..” kata lia

“kamunya sih ga melakukan apa-apa ya’.. tapi aku..? entar kalau aku khilaf gimana..?” ucapku bercanda..

“aku percaya sama kamu pur.. kalau mau kamu ambil ya ambil aja..” kata lia.. dan kali ini dia sudah bisa tersenyum..

“cuukkk.. kamu ya ya’..” kataku..

“hehehe.. ayo tidur pur..” dia pun merebahkan dirinya dikasur dan menarik tanganku supaya tidur disampingnya.. tapi aku langsung berdiri..

“mau kemana…” lia menahan tanganku

“ntar aku bersihin lantai dulu.. ga enak basah basah gitu.. ntar bau pesing lagi kalau terlambat dibersihin..” dan aku mengambil air dibotol lalu menuangkan kelantai sedikit dan memberinya sabun lalu mengepelnya.. setelah itu aku semprotkan parfum dikamarku..

Aku memandang lia yang tiduran menatapku.. lalu aku mendatanginya.. kuambil selimut dan merebehkan diri disebelahnya.. lia merangkulku.. kami tiduran dengan kondisi telanjang bulat.. dan kututupi dengan selimut..

(“assuuu.. terus nasibku gimana ini bang..?” ucap ajo kebingungan.. seperti sekumpulan monyet yang berebut pisang.. tapi cuman dia aja yang ga dapat.. hahaha..)

(“tidurlah go.. mau apa lagi..?”)

(“taik kamu bang.. aku lagi semangat-semangatnya malah kamu tolak itu betina.. assuu..”)

(“loh kamu kan tadi sudah sempat keluar sekali go..)

(“bajingan kamu bang.. senang kamu ya kalau aku dibully sama orang yang baca cerita ini..”)

(“kita mengalah untuk menang go.. pasti yang baca juga senang karena kita ga ngerusak anak orang..”)

(“ga ngerusak matamu bang.. kamu sudah nelanjangi gitu bilang ga ngerusak..”)

(“jadi maumu gimana..? kita selesaikan dikamar mandi kah..?”)

(“bangsat.. itu aja yang kamu keluarin kalau sudah ga ada kata-kata lagi..”)

(“kamu berisik sekali lagi.. kita kekamar mandi..”)

(“assuu.. assuu.. sudahlah bang.. capek berdebat sama kamu.. mending aku tidur..”)

(“ya begitu lebih baik go..”)

(“assuuu..”)

[table id=iklanlapak /]

“makasih ya pur.. makasih banget.. kamu sudah menjaga kehormatanku..” ucapnya sambil kepalanya ditempelkan didadaku.. dadanya yang kenyal menempel didadaku.. kurangkul kepala lia dan kubelai rambutnya..

“terus terang baru kali ini aku dekat dengan seorang laki-laki yang memperlakukan aku dengan lembut ketika berdua seperti ini.. aku merasa seperti wanita yang disayangi..” ucap lia sambil memelukku erat.. dia memandangku dan mengecup pelan bibirku..

“biasanya kalau berduaan sama dia.. bawaannya pengen nidurin aku aja.. aku sih melayani sebatas ciuman dan dia meremas dari luar buah dadaku.. dia pernah maksa ngajak aku masuk kekosannya.. tapi kutolak.. dan dia juga pernah maksa aku masuk kekamarku.. kekamarnya aja kutolak apalagi masuk kamarku ” ucapnya..

“kalau bukan karena almarhum ayahku yang terjebak hutang oleh ayah kak bowo.. ga mungkin aku mau jadi pacarnya..” lanjutnya

“tapi aku sudah lega putus dengan kak bowo.. aku tidak pernah menikmati pacaran dengannya.. aku ga pernah merasakan dijadikan wanita seutuhnya..” ucapnya sambil meneteskan air mata..

“dia sering marah-marah sama aku.. apalagi kalau aku tolak waktu ngajak aku tidur.. wehh.. mengamuk dia.. dan dia cemburunya sangat besar.. setiap aku kenal sama laki-laki lain dia pasti marah.. sebenarnya sama kamu dia cemburu juga.. tapi ya begitulah.. puncaknya waktu aku kasih kamu bunga, di malam akrab ospek kampus.. dia marah tapi ga berani datangi kamu.. akhirnya tadi siang kami bertemu dikosanku dan aku memutuskan untuk mengakhiri hubungan kami.. walaupun dia ga terima keputusanku.. aku sudah muak dengan sikap cemburunya yang besar dan sering memaksa aku..” ucap lia yang emosi.. aku mendengarkannya sambil terus membelai rambutnya..

“maaf ya pur.. kalau tadi aku sudah merayumu untuk tidur denganku.. yang penting kamu jangan berubah.. dan aku ga akan minta lebih.. aku dekat aja sudah senang kok sama kamu.. aku nyaman kalau dekat sama kamu.. aku merasa ada yang melindungi aku.. jadi setelah ini bersikap wajar aja.. anggap aja aku seperti biasa.. sahabat yang cerewet dan menjengkelkan.. hehehe.. dan jangan meninggalkan aku..” ucap lia sambil tersenyum dipaksakan..

“aku janji akan jaga kamu ya’, bukan karena kejadian malam ini.. kemarin-kemarin aku kan sudah bilang sebelumnya.. kalau aku janji jagain kamu..” kataku menenangkannya

“aku sayang kamu pur.. untuk saat ini sayangku hanya sebagai sahabat tidak lebih.. tapi ga tau kedepannya… kita hanya bisa jalanin aja..” ucapnya sambil mengecup dadaku..

Sayangnya sebagai sahabat atau lebih sih sebenarnya lia ini.. tapi kenapa dia ga mau jujur?.. cuukkk ngarep betul sih aku ini.. harusnya kan aku yang ngomong duluan.. mana mungkin cewe mau ngucapin duluan.. assuu.. tapi biarlah kujalanin aja dulu..

“aku juga sayang kamu ya’..” ucapku..

Cuukkk.. Kenapa aku gampang sekali menyayangi seorang wanita ya.. apa ini keluar dari hati yang terdalam.. atau karena aku habis tidur bareng..? aku ga tau..

Yang jelas kami saling menyayangi tanpa ada ikatan.. ‘hanya sebuah persahabatan’ itu sih kata-kata lia tadi .. tapi bagiku..? ga tau lah.. mumet aku mikirnya, mending aku jalani aja..

Aku merangkulnya dan mengecup rambutnya dan membelainya.. kudengar lia sudah tidak bersuara dan hanya suara dengkuran halus keluar dari bibirnya.. dia lelah sekali kelihatannya.. kulihat sudah jam 05.45.. aku memejamkan mata.. untuk bersitirahat bersama wanita cantik disebelahku ini..

#Cuukk aku jalani aja mengalir seperti air..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 20 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 20 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 19 ) | ( Part 21 ) Selanjutnya