. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 19 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 19

0
456

Part 19 – Sesuatu Yang Tertunda


Adalia Adriana Agatha

Hari ini aku kekampus seperti biasa.. setelah kemarin ga kekampus.. dan sekarang aku bersama teman-teman berkumpul dikantin..

“gimana kabar teman-teman.. ada kejadian apa setelah pulang dari lapangan lusa kemarin..?” tanyaku

“aman.. ga ada balasan dari mereka buat teman-teman..” kata yuda..

“baguslah kalau gitu.. sur.. gimana teman mu yang mengundang pertandingan kemarin..?” tanyaku pada surya..

“malu dia sama aku san.. dia sampai ga berani nemuin aku.. menghindar terus anaknya..” jawab surya

“malu atau jijik lihat kamu sur.. hehehehe..?” yuda mulai membully surya

“uuaaasssuuuu.. dikira aku ee’ kucing opo kok sampe dia jijik..”

“hahahahaha.. oh bukan ee’ kucing to.. terus ee’ apa..?”

“ee’ meong cuukkk.. asssuuu kamu yud..”

“hahahahaha.. cuukkk pagi-pagi bahas ee’.. belum sarapan aku cuukkk..” ucap aldo

“ya sarapan aja sama ee’ kucing aja kamu do..” ujar surya dengan santainya..

“lah.. masa aldo sarapan kamu sur.. sadis dong dia.. hahahahahaha..” ucapku

“cuukkk.. bajingan.. assuuu koe san.. podo ae tibakno ambe yuda..” (cuukkk.. bajingan anj*ng kamu san.. sekalinya sama aja kamu sama yuda..)

“hahahaha..”

“san.. ko tau arnold yang ko kasih pingsan kemarin.. dorang punya kakak disini..” kata fredi

“alex kan..dia salah satu bajingan dikampus ini.. aku sudah tau fred..” jawabku

“ko tau dari mana..?”

“dari teman-teman dikos…”

“ko harus hati-hati bro.. siapa tau dorang incar ko..”

“terus kenapa fred.. santai aja.. kalau dia macam-macam kita bantai aja..” surya yang menyahut..

“ga gitu juga bro.. dia itu kuat juga.. aku tau dia soalnya dia satu daerah denganku di timur sana..” kata fredi

“nah itu anaknya yang namanya alex… buat apa dorang disini.. dorang kan bukan anak sipil..” kata fredi lagi..

Kulihat alex duduk didekat toilet bersama teman-temannya.. badannya lumayan besar dan perutnya buncit sama seperti arnold..

“sudah ga pa-pa fred yang penting kita ga usah cari gara-gara dengan dia.. kita enjoy aja..” kataku ke fredi

“siapp..” temanku menyahut kompak..

“aku ketoilet dulu pur..” kata lia..

“iya ya’ oleh-oleh ya ya’” yuda yang menjawab..

“mau kubungkusin kah kamu yud..” kata lia

“assuuu.. becanda ya’ hahaha..”

Teman-teman tertawa mendengar jawaban lia dan dia pun berjalan kearah tolet.. kami lanjut mengobrol.. ga lama kulihat lia sudah balik dari arah toilet.. dia berjalan kearah kantin.. dibelakangnya alex berjalan bersama teman-temannya dan tiba-tiba..

PAAKKK..

Alex menampar pantat lia sambil tertawa..

“hei.. kurang ajar kamu ya.. ga sopan..” teriak lia

“hahaha.. siapa suruh jalan didepan kami..” kata alex disambut dengan tawa oleh teman-temannya..

Aku yang melihatnya langsung mendatangi mereka diikuti teman-teman yang lain.. Aku mau menyerang alex tapi ditahan lia..

“woi.. bos sopan ko sama perempuan.. bikin malu orang timur saja..” fredi berteriak dan menunjuk alex..

“kenapa.. ayo kita berkelahi didepan kampus.. kutunggu diparkiran..”alex pun berjalan kedepan bersama teman-temannya..

Aku yang sudah emosi mengikuti dia berjalan kedepan kampus menuju parkiran.. lia sempat menahanku tapi kutepis tangannya.. teman-teman mengikutiku dari belakang.. tiba diparkiran alex sudah berdiri dan bersiap bersama teman-temannya.

Kulihat diseberang sana empat sekawan dari pondok merah mas rendi, mas wawan, mas bendu dan bung toni.. mereka lagi minum dengan orang-orang parkiran.. mereka rupanya melihat gelagat adanya tawuran.. dan kelihatannya mereka tidak tahu kalau aku yang mau berkelahi..

“kalau kalian berkelahi, satu lawan satu.. jangan ada yang main keroyokan..” teriak bung toni..

Alex pun maju kedepan.. aku pun maju.. mas rendi dan yang lain kaget melihat aku maju kedepan.. mereka pun menghentikan minumnya dan memperhatikan kami berdua yang bersiap-siap untuk berduel..

Kami berdua berhadapan dan

BUGGHH… BUGGHH… BUGGHH…

Alex menyerangku lebih dulu.. aku oleng setelah wajahku terkena pukulannya.. tangannya yang kekar dan jari-jarinya yang besar memukulku bertubu-tubi.. aku mundur sambil melindungi kepalaku.. dia menyerangku menggunakan kedua tangan dan sekali kali dia menggunakan lututnya.. dia berhenti memukulku.. dan

BUUMMM…

Dia menendangku memakai punggung kakinya tepat dirahangku.. dan aku pun roboh.. lia berteriak histeris.. sedangkan teman-teman alex bertepuk tangan dan bersorak..

Kepalaku pun pusing.. aku pegang diujung bibirku mengeluarkan darah.. Aku pun bangun dan jongkok sambil bertumpu pada lengan kananku.. aku menggoyangkan kepalaku kekanan dan kekiri supaya pusingnya agak hilang.. aku mencoba berdiri.. dan sebelum aku tegak berdiri..

BUGGHH…

Sebuah tendangan alex tepat didadaku membuat aku roboh kebelakang.. kepala belakang ku terbentur aspal dan dadaku sesak karena tendang alex.. kepalaku pusing dan aku sulit bernafas.. aku berguling kekanan dan kekiri..

Gila.. aku belum ada kesempatan sekalipun menyerang alex.. tapi dia sudah buat aku roboh dua kali.. tendangan dan pukulannya kuat banget.. aku terlentang dan mencoba menarik nafas..

Alex mendatangiku dan menarikku sampai aku berdiri..

“bangsat.. berani-beraninya ko cari masalah sama aku.. ko yang kasih tumbang adekku kan..” ucapnya

BUGGHH… BUGGHH… BUGGHH…

Dia memukul wajahku sambil kepala belakangku.. aku merasa pelipisku berdarah sampai menutupi mataku.. pandanganku kabur.. samar-samar kulihat mas rendi, mas wawan, mas bendu dan bung toni menatapku seolah berkata lawan… jangan bikin malu anak kos pondok merah..

Alex terus memukul wajahku.. lalu dia berhenti sebentar tanpa melepas jambakannya pada rambutku..

“BANCI MACAM KAU INI MAU LAWAN AKU..”

Cuukkk dia bilangin aku banci.. bangsat.. aku tarik nafasku pelan-pelan.. aku kumpulkan tenagaku.. kuusap mataku yang tertutup darah dengan tangan kiri.. alex melihatku.. dia mau memukulku lagi.. kutangkap kepalan tangannya dengan tangan kiri..

“jangan pernah bilang aku banci…” kutatap matanya dan

BUGGHH…

Ku arahkan uppercut ku ke rahangnya.. dia pun termundur kebelakang sehingga terlepas pegangannya pada kepalaku.. dia oleng.. sebelum dia sadar aku loncat dan menendang memakai tumitku tepat didadanya..

BUUMMM…

Dia terdorong rebah kebelakang.. dengan mata yang melotot menahan sakit akibat tendanganku.. dan sebelum tubuh menyentuh alex menyentuh aspal, aku langsung loncat dan memukulnya.. tinjuku tepat dihidungnya membuat dia tambah rebah kebelakang dan tumbang.. dia terlentang dengan nafas yang sesak dan hidung serta mulut berdarah.. di berguling kekanan dan kekiri sambil memegang dadanya..

Lalu dia terlentang dan menarik nafas setelah dia mulai agak tenang.. dan mencoba untuk berdiri.. dan

BUUMMM…

Tendangan ku pas di rahangnya yang membuat dia roboh kesamping dan kepalanya membentur aspal sangat keras.. darah langsung keluar dari kepalanya.. alex kejang-kejang dan pingsan..

Teman-temannya panik langsung menggotong dan membawanya pergi.. aku yang agak sempoyongan lalu ditahan oleh teman-teman.. dan aku didudukan bersandar pada didinding..

Lia begitu panik lihat wajahku yang berdarah.. dia membersihkannya dengan saputangannya..

“kenapa sih pur..? kenapa kamu berantem segala sama dia.. lihat ini mukamu.. darah semua..” dia membersihkan wajahku sambil mengomel dan kulihat matanya berkaca-kaca..

“piye san..? ga po-po ta awakmu?” (gimana kamu san? Ga pa-pakan kamu san?) ucap aldo

Yuda, fredi, surya dan yang lain hanya diam saja sambil menatapku khawatir..

“cuukkk.. santai aja.. ga pa-pa ini.. kita ini anak teknik biasa kalau berkelahi.. sudah kamu pulang semua.. aku mau balik kekos..” ucapku pada teman-teman.. dan aku pun berdiri..

“beneran kamu ga pa-pa san..? gila memang kamu san.. bisa berdiri lagi..” ucap yuda heran..

“iya ga pa-pa.. sudah pulang sana.. aku mau kekos..” ujarku sambil berjalan melewati teman-temanku yang heran ketika aku berjalan normal dan tidak sempoyongan..

Mereka pun bubar.. tinggal lia dan aldo yang mengikuti dari belakang..

“kenapa sih kalian bedua..?” tanyakku..

“aldo kamu disini dulu temani sandi.. aku mau beli obat merah sama kapas..”ucap lia.. dan aldo pun mengangguk

“aku tuh ga pa-pa ya’.. luka kecil aja ini.. sudah pulang aja..”ucapku

“diam kamu pur.. ga usah bayak protes.. tunggu disini aja..” lia pun pergi meninggalkan kami..

“do.. ayo kita nyebrang.. datangin masmu..” ajakku sambil menunjuk meja mas bendu..

“ga usah aku disini aja nunggu lia.. males aku ketemu masku..” ucap aldo

“cuukkk.. tak seret lo koen..”(cuukk.. tak seret loh kamu..)ucapku..

“iyo.. iyo.. cookkk ngono ae mblayer..” (iya.. iya.. cook.. gitu aja marah..) dengan terpaksa aldo mengikuti ku berjalan kearah mas rendi berkumpul..

“woo…. Prokk..prokk..prokk..” bung toni berdiri dan standing aplaus buatku dan diikuti mas bendu dan mas wawan.. sedang mas rendi duduk aja dan tersenyum..

“apasih bung toni.. biasa aja kali ah..” ucapku lalu duduk dibangku depan mereka..

Sementara tukang parkir dan beberapa orang yang kelihatannya bajingan kampus, bengong melihatku langsung duduk didepan mereka dan sok akrab dengan anak-anak pondok merah…

“ko memang hebat san.. ga salah ko masuk dikost kita.. hahahaha..” ucap bung toni..

Dan kali ini mereka tambah terkejut waktu bung toni bilang aku anak kos pondok merah..

“ini ko minum dulu.. ko haus kelihatannya..” bung toni menyerahkan segelas minuman yang telah dicampur bir..

“iya bung.. aku minum dulu ya semua..” ucapku sambil menangkat gelas..

Minumuan ini langsung masuk ditenggorokanku.. agak terasa perih sih waktu terkena bibir sampingku, mungkin karena berkelahi tadi.. tapi ga apa-apa..

rasa minuman tidak terlalu panas.. mungkin karena campuran bir kali ya.. nikmat sekali rasanya…

“eh aldo.. duduk ngapain berdiri..” ucapku pada aldo disebelahku..

“iya do.. ngapain ko berdiri kayak ga kenal kita aja.. duduk..”kata bung toni sambil menuang minumannya..

“oh iya bung.. permisi ya mas wawan.. mas rendi..”ucap aldo sopan

“cok.. mas’e ga disopo, ga sopan..”(cok.. kakaknya ga ditegur, ga sopan) ucap mas bendu sambil rokok’an.. aldo cuman melirik mas bendu aja..

“iya duduk aja do.. biasa aja sama kita..” kata mas rendi

“akhirnya bisa duduk bareng kita do.. bisa minum bareng juga hahaha..”ucap mas wawan.. Aldo cuman tersenyum sambil menunduk..

“eh ngomong-ngomong pukulanmu hebat juga loh do waktu ospek kemarin.. sekali aja kamu uppercut anak mesin itu langsung roboh.. ga percuma kamu aku latih.. hahahaha..” mas wawan tertawa.. aldo cuman senyum Dan tertunduk malu..

“sopo seng ngajari.. telek ta… assuu.. hahahaha..” (siapa yang ngajari.. taik ta.. anj*ng.. hahahahaha..) kata mas bendu ga terima omongan mas wawan disambut tertawa oleh yang lain..

“bendu.. adekmu aku kasih minuman ya.. ko jangan marah..” kata bung toni sambil menyerahkan gelas ke aldo.

“cok.. koen kabeh ngajari adekku rusak cok..”(cok.. kamu semua ngajarin adekku rusak cok) ucap mas bendu santai..

“loh awakmu sak kelas karo dodo ta san..?(loh kamu sekelas dengan dodo kah san)” Tanya mas bendu

“iya mas dia sekelas sama aku.. aldo yang ngajarin aku rusak mas dikelas.. hehehe..” ucapku kepada mas bendu..

“asu.. koen ga dirusak wes rusak cok..”(anj*ng.. kamu ga dirusak sudah rusak cok) kata mas bendu

“san itu bersihin dulu pelipismu.. ada darahnya ngalir tuh..” kata mas rendi..

“oh iya mas..” aku memegang pelipisku memang ada darah yang keluar lagi, walaupun tadi sempat dibersihkan lia..

“sandi sini..” kata lia yang sudah ada dibelakangku dan duduk diatas sepeda motornya..

“beh.. pujangga bajingan memang kamu san.. sana datangi wanitamu..”kata mas rendi sambil tersenyum..

“suit..suit..wuuueee..” teriak mas wawan dan mas bendu barengan..

Aku pun berdiri mendatangi lia..

“kenapa sih ya’? ga usah repot-repot segala kenapa sih..” ucapku pada lia yang mengeluarkan obat merah dan kapas..

“ga usah banyak ngomong duduk sini.. dimotorku..” kata lia berdiri dan aku disuruh duduk di motornya..

“kamu habis berkelahi langsung mabuk.. mau jadi apa kamu..” kata lia sambil membuka obat merah dan kapasnya.. aku diam aja ga jawab cewe cantik ini..

Lia pun membersih kan lukaku dibibir dan dipelipis menggunakan alcohol… setelah itu dia mengoleskan obat merah.. wajah kami begitu dekat sehingga aku bisa mencium aroma parfumnya.. cantik sekali wajah sahabatku satu ini.. terlihat wajahnya yang begitu kuatir.. aku sempat meringis sebentar waktu lia menekan kapas sambil mengoleskan obat merahnya..

“baru dikasih obat gini aja sudah meringis.. ga ingat kah kalau berantem kayak orang kesetanan..” kata lia mengomel tapi tidak melihat mataku.. aku hanya diam sambil melihat matanya, hidungnya, pipinya, dan bibirnya yang tipis.. sempurna sekali kecantikanmu ya’..

“tekan yang kuat non kapasnya.. manja sekali itu sandi.. hahaha..” tiba-tiba suara bung toni keluar dan mengejekku dan disambut tawa oleh teman-temanku..

“tuh kan ya’… diolokin kita..” ucap ku pada lia..

“jadi kamu malu kalau diginiin..” kata lia sambil melotot kearahku, setelah itu mengelembungkan pipinya..

“aw..aw..aw.. pelan-pelan ya’..” tiba-tiba lia menekan kapasnya kuat-kuat kelukaku..

“hahahaha.. manja loe.. hahahaha..” kali ini mas wawan yang mengejekku..

“ini kenapa de…? Kenapa mukanya purnama..?” tiba-tiba mba amel muncul dengan alan..

“duel sama siapa kamu san.. hahahaha ..?” kata alan tertawa melihat lukaku dibersihkan lia.

“woi.. alan.. ketawa aja kamu disitu, duduk sini..” kata bung toni..

“iya bung.. siap..” kata alan

“yang.. aku gabung sama teman-temanku ya..” kata alan ke mba amel..

“mabuk terus ya..” kata mba amel berbisik.. dia takut terdengar bung toni..

Alan pun tersenyum dan bergabung dengan teman-teman lalu minum bareng..

“de ditanya ko ga dijawab..”kata mba amel ke lia..

Lia memasang kapas lalu melilitnya dengan handiplast..

“dia duel sama alex disini tadi kak.. sok jagoan betul anak ini.. iihhhhh..” kata lia sambil menekan handiplas dengan keras..

“pelan-pelan ya’..” ucapku kelia..

“kenapa sakit..?” kata lia melotot.. assu.. kejam banget wanita ini

“ha… duel sama alex.. gimana ceritanya..?”ucap mba amel..

“nanti aja kuceritain dikos..” kata lia yang sudah selesai memperban kepalaku..

“makasih ya ya’…” ucapku

“sekarang kamu pulang dulu sana.. ucapku..” ucapku.

“kenapa sih kamu ngusir aku.. aku mau disini dulu..” kata lia..

“sudahlah.. ayo kuantar kamu kekosan..”kataku kelia lalu aku menyalakan motornya..

“mas aku tinggal sebentar ya.. antar tuan putri dulu kekosan.. do tunggu disini sebentar ya..”pamitku kepada teman-teman.. aku harus antar lia pulang kekosan, kalau ga diantar, ga bisa minum aku..

“tunggu sama-sama kita san.. aku antar amel juga..” kata alan..

Kami pun beriringan menggunakan motor mengantarkan dua orang tuan putri kekosan.. tiba dikosan lia dan mba amel turun dan aku juga turun lalu aku naik ke motor alan..

“pamit ya..” ucapku ke lia dan mba amel…

“yang aku balik ya..” ucap alan ke mba amel..

“begitu ya minum aja yang diutamain.. kirain mau mau masuk dulu tadi..”kata mba amel cemberut..

“pur.. awas kalau kamu minum banyak.. lukamu itu belum kering..”ucap lia

“ga ada hubungannya ya’ luka sama minum.. ayo lan.. ga enak ditunggu sama teman-teman..”ucapku kealan..

“kamu tu ya pur.. malah ngajak alan kesana buru-buru.. biar aja alan disini dulu..” kata mba amel..

“iya sudah aku balik sendiri.. biar bung toni nanti yang jemput alan kesini.. turun lan kupake motormu kesana…”ucapku

“ehhh.. ga jadi..ga jadi.. sana sudah lan..” kata mba amel takut waktu kusebut nama bung toni..

“kami pamit dulu ya..”

[table id=iklanlapak /]

Kami pun kedepan kampus lagi dan lanjut minum..

“cak ji ini namanya sandi dia anak baru dikosku..” kata mas rendi mengenalkanku pada tukang parkir dan teman-temannya..

“waahhh.. pantes dia kok sok akrab sama kalian tadi.. kirain siapa tadi kok langsung nyelonong duduk disini..” kata cak ji.. dan kulihat beberapa teman cak ji tersenyum kepadaku dan kulihat juga beberapa bajingan kampus yang ikut minum dengan kami tersenyum kepadaku..

“hebat loh sampean tadi bisa mukul roboh alex.. dia itu terkenal kulit badak.. soalnya tahan pukul.. berkali-kali berkelahi disini selalu menang.. dia sekali aja pernah kulihat roboh waktu dihajar sama bung toni.. dan sekarang ini dia roboh yang kedua kali sama sampean..” kata cak ji

Aku tersenyum aja mendengar penjelasan cak ji.. ga terasa sudah jam dua kami minum.. kami tadi minum mulai jam sepuluh.. dan kulihat aldo sudah menyandarkan kepalanya ditembok.. tapi dia masih kuat melanjutkan minumannya.. sementara aku dan yang lain masih duduk santai.. tapi efek mabuknya luar biasa walaupun kelihatan santai..

“purnama.. aldo… sudah jam dua ini.. kita ada kuliah loh..” tiba-tiba lia sudah ada dibelakang kami.. aku cuman tersenyum lia memanggilku.. dan aldo hanya mengangkat jempolnya ke lia..

“woi loe diajak kuliah sama tuan putri.. pergi sana loe..” kata mas wawan sambil tersenyum..

“ngga mas aku disini aja.. kepalaku masih pusing akibat pukulan tadi..” ucapku

“pusing karena pukulan atau karena minuman..” kata lia sambil pergi kedalam kampus dengan sewot.. cak ji pun mengambil motor lia untuk diparkirkan..

“wiihhh sadis juga tuan putri kalau marah.. hehehe..”kata bung toni..

“naksir kamu itu san..”kata mas rendi.. aku cuman tersenyum

“itukan pacar bowo anak mesin ya kalau ga salah..” kata bung toni

“iya bung.. hehehe..” kataku

“memang pacar orang lebih menggoda ya bro..” kata bung toni sambil menyerahan minuman kepadaku… aku mengambilnya dan meminumnya..

“gila loe san.. loe punya apa sih sampe bisa gampang banget mikat perempuan hahaha..” kata mas wawan

“dia kan pujangga bajingan hahahaha..” kata mas rendi sambil tertawa diikuti teman-teman yang lain..

Ga terasa sudah jam lima sore.. kami minum sambil bercanda.. kulihat beberapa orang sudah tergeletak karena mabuk.. tinggal anak kos pondok merah ditambah aldo yang masih kuat duduk dan melanjutkan minuman sementara alan pulang duluan kekos , cak ji dan anak buahnya sudah bersandar didinding.. mereka tidur sambil bersandar.. sedangkan beberapa bajingan kampus yang ikut minum sudah tidur ditrotoar tempat kami berkumpul..

“belum juga selesai minumnya..”kata lia yang sudah selesai dari kuliah..

Aku berdiri dan mendekati lia..

“sudah selesai ya’ kuliahnya..” ucapku sambil menatap mata lia.. dia membuang mukanya dan mengambil motornya lalu pergi.. aku cuman menggeleng kepala dan duduk kembali bersama yang lain..

“san.. lembut sedikitlah sama perempuan.. aku tau kamu punya daya tarik tersendiri bagi perempuan.. tapi kamu kurang lembut sama mereka..” ucap mas rendi

“aku sudah lembut kok mas..” jawabku

“lembut gimana.. loe ngomong sambil melotot gitu..”kata mas wawan

“iyo san.. mengalah sedikit saja.. dorang tra suka ko terlalu mabuk.. turuti saja nona itu..” kata bung toni

“arek’e seneng awakmu loh san..” (anaknya suka sama kamu loh san) kata mas bendu

“iyo.. tapi sandi cuek ae mas..” kata aldo

“kalau dia datang lagi.. pergi rayu dia..” kata mas rendi..

“mau dirayu gimana mas.. dia sudah punya cowok.. biar aja lah maunya dia gimana.. ayo minum lagi.. kok malah kita jadi melankolis gini.. hehehehe..” ucapku

“pancet ae..”(tetep aja gitu) kata mas bendu sambil geleng-geleng dan yang lain kulihat juga sama geleng-geleng..

Kami pun melanjutkan minum lagi..

“mas aku pulang dulu ya… kepalaku pusing..”ucap aldo

“kuat ta muleh dewe..?”(kuatkah pulang sendiri..?) Tanya mas bendu

“kuat mas.. san aku pulang..” kata aldo yang berdiri..

“iya hati-hati..”ucapku..

“hati-hati do..” ucap mas wawan, mas rendi dan bung toni..

Aldo pun pergi meninggalkan kami.. kulihat sudah jam delapan malam..

“kita pindah kekos aja minumnya.. lagian sisa kita aja yang bertahan..” kata mas rendi

“ayo.. wan kasih bangun orang-orang ini suruh pulang mereka semua..” kata bung toni..

Mas wawan pun membangunkan mereka yang tertidur.. dan

“mau sampai kapan kamu minum disini..” tiba-tiba lia sudah ada dibelakangku.. kelihatannya dia jalan kaki dari kosnya..

“ini kita sudah mau balik mau lanjut dikosan..” ucapku santai..

Lia langsung menggandeng tanganku dan menariknya..

“ayo kekosanmu.. aku mau antar kamu kesana..” ucap lia..

“apa’an si ya’..” ucapku tanpa menolak pegangannya..

“kamu mau kuantar kekosanmu atau ketempatku..” ucap lia..

“kekosanku ajalah..” ucapku.. ntar kalau kekosannya ga enak lagi.. kondisi lagi mabuk gini.. apa kata penghuni Barbara nanti..

Aku melihat mas rendi dan yang lain seolah minta izin membawa lia kekosan.. mereka mengangguk dan menyuruhku duluan dengan lia..dan lia pun menarik tanganku..

“kamu tau kosanku ya’..?” ucapku..

“diam ga usah banyak omong..” kata lia sambil terus menarik tanganku… kepalaku yang pusing dan badanku yang agak lemas ikut aja ketika ditarik lia..

Aku seperti anak kecil yang ditarik dan disuruh pulang oleh ibunya.. aku sempat melihat kebelakang, mereka menahan tawa melihat ekspresi ku ketika ditarik lia… tiba dikosanku lia berdiri didepan pintu dan membuka pelan.. diruang tengah teman-teman pada ngumpul dan melihatku..

“woooo.. sandi pesta sendiri ya sama mas rendi.. kita ga diajak..”kata mas reimond..

“Itu alan sampe tidur dikamarnya” kata mas akbar

“eh ada cewenya sandi sekarang.. cuit..cuit..” ledek mas rudi..

“hahaha..” teman kosku tertawa semua..

aku hanya diam saja sambil tersenyum dengan teman-teman.. lia pun tersenyum yang agak dipaksakan kepada teman-temanku.. dia tetap menggenggam tanganku

“kamarmu yang mana san..” Tanya lia..

“itu yang dipojok dekat kamar mandi..”ucapku..

“permisi ya mas..” ucap lia keteman-temanku sambil menarik tanganku menuju kamar..

“aku kemar dulu ya mas..” ucapku pada teman-teman..

“busyet langsung main kekamar aja.. hahahaha..” kata mas rudi,aku hanya tersenyum saja..

Aku membuka pintu kamar, lia melepaskan pegangan tangannya.. aku pun masuk tanpa melepas sepatu.. dan langsung berbaring dikasur karena kepalaku pusing sekali.. lia menutup pintu kamarku.. dia duduk dekatku dan aku merasakan dia melepas sepatu dan kaos kakiku.. kepalaku yang sudah berat dan mataku yang mengantuk cuek saja dengan apa yang dilakukan lia.. dan aku pun tertidur..

Aku terbangun dengar suara musik dari komputerku.. rupanya lia duduk didepan komputerku bermain solitaire sambil mendengarkan musik..

“loh ya’ jam berapa ini.?” Tanyaku.. lia diam saja sambil tetap bermain game.. aku bangun.. kepalaku pusing sekali, dan kulihat jam.. pukul 03.00..

“kamu ga pulang ya’?” Tanya ku lagi.. dia tetap diam saja..

Aku merangkak dan mendekati lia dan melihatnya dari samping ternyata dia menangis..

“kamu kenapa lia..?” ucapku sambil menatapnya..

“kenapa kamu begini sandi..?” ucap lia.. dia memanggilku sandi bukan lagi purnama..

“maksudnya ya’?” tanyaku

“kenapa kamu mabuk sampai begini..” ucap lia tetap tidak melihatku..

“katamu kamu mau berteman dengan aku walaupun aku mabuk..”jawabku santai..

“tapi kondisimu san.. kamu siang berkelahi seperti orang yang kesetanan.. dan itu Karena aku.. terus kamu minum dari pagi sampai malam..” kata lia yang mulai melihatku.. matanya agak bengkak.. dia rupanya sudah lama menangis..

Aku pun mengambil rokok lia menahan tanganku..

“aku mau ngomong sama kamu tanpa asap rokok..”kata lia

“terus maunya kamu gimana lia..? aku ya begini ini.. tukang mabuk.. tukang berkelahi.. dan suka bikin ribut..” kataku santai..kali ini aku mengambil teh kotak dimeja computer..

“hemmm…” lia cuman menarik nafas dan menghadap komputer melanjutkan bermain gamenya..

Ada apasih ya sama kamu..? kok kelihatan khawatir banget sama aku.. apa kamu memang suka sama aku seperti yang diomongin mba mery kemarin ya.. kok kelihatannya kamu khawatir banget sama aku semenjak kejadian tadi pagi..

Aku jadi bingung kalau begini.. sudah kepala pusing terus harus berhadapan dengan seorang wanita yang sedang menangis karena aku, dan aku harus dipaksa berpikir bagaimana mengerti dan menenangkannya..

Terus sekarang aku harus bagaimana mengerti dan menenangkannya, sedangkan dia aja ga bicara, apa aku harus membaca pikirannya..? cuukkk banget deh.. paranormal aja belum tentu bisa baca pikiran wanita yang lagi ngambek dan diam, apa lagi aku.. apa aku harus lari kehutan terus kepantai..? emang ga ada kerjaan apa, malam-malam menjelang subuh gini lari-larian.. atau kupecahkan saja gelasnya..? gelasnya pecah terus mau mabuk pake gelas apa.. cuukkk bisa dimasa sama orang satu kos aku..

(“butuh bantuanku kah bang..” ucap jago yang lagi nyantai)

(“cuukkk diam aja kamu.. jangan bikin tambah ruwet..”)

(“kasih aja sesodok dua sodok.. pasti selesai masalah bang..”jago mencoba merayuku)

(“cuukkk emang bilyard main sodok-sodok aja.. main bilyard aja ada prosesnya.. ga tiba-tiba datang langsung ambil stik terus sodok.. bisa dihajar sama securitynya kita..”)

(“terlalu banyak cakap kau bang.. aku tidur aja lagi..”ucap jago..)

(“cuukkk yang minta pendapatmu siapa.. tidur aja sana..”)

[table id=iklanlapak /]

Aku dekati lia, kupegang tangannya dan kuraih dagunya supaya dia melihatku..

“Adalia Adriana Agatha, aku tuh harus gimana? Aku ga bisa kalau disuruh membaca pikiranmu..? aku tuh bukan abnormal.. kalau seandainya kamu pacarku pasti langsung kucium bibirmu sebagai permohonan maafku..” ucapku sekenanya aja..

“abnormal…? Paranormal kah maksudmu.. dodol..” ucapnya sambil mendorong keningku.. dan liapun akhirnya tersenyum…

Kepegang wajah lia dan kuusap air matanya dengan menggunakan jempolku..

“aku tuh paling ga bisa lihat perempuan menangis.. apalagi nangisnya karena aku.. kamu boleh ngelakuin apa aja dan boleh minta apa aja sama aku.. tapi kumohon jangan diam apalagi menangis..” ucapku sambil menatap matanya..

Lia mengubah posisi duduknya, yang sebelumnya menghadap computer menjadi menghadapku..

“janji kamu ga berkelahi kayak tadi pagi..” kata lia menatapku

“kalau itu aku ga janji..” jawabku..

“katanya boleh minta apa aja..”ucapnya sambil melipat tangannya didadanya dan menggelembungkan pipinya… cuukkk cantik.. cantik sekali kau.. assuuu..

“kalau ada yang berani kurang ajar sama kamu.. kuselesaikan saat itu juga, walaupun resikonya kamu membenci aku seumur hidup..” ucapku kepadanya sambil menatap matanya…

Lia pun langsung menubruk badanku sehingga aku terjatuh kekasur dibelakangku.. lia sekarang posisinya ada diatasku.. aku pun meluruskan kakiku..

CUUUPPPP…

Lia mengecup pelan bibirku dan menatap mataku..

“kamu terlalu banyak omong pur..” ucapnya..

(“bang.. ini betina kah yang tindihin kepalaku.. aromanya seger bang..” ucap jago)

(“diam kamu go.. ini ga seperti yang kamu pikirkan..”)

(“asssuuu.. ga seperti apa yang kupikirkan..?? betina ini nidis kepalaku loh bang.. terus cium bibirmu lagi.. terlalu banyak retorika kamu bang..” ucap jago)

(“berisik kamu go.. dia ini temanku.. ga usah pikir yang aneh-aneh lah..”)

(“teman tapi enak loh bang..”)

(“cuukkk…”)

“ya’ kita ga boleh begini.. kamu sudah ada yang punya ya’.. ada bowo.. ingat ya..’” ucapku ke lia..

“aku dah putus sama bowo tadi siang.. jadi kamu ga usah berisik…” kata lia..

CUUUPPPPP.. HEEEMM….CUUUPPPP…

Lia menciumku lagi.. dan kali ini lebih dalam.. dia mengulum bibir bawahku.. dan menghisapnya.. agak perih sih kena lukaku.. tapi asyik aja dan lia sepertinya ga jijik sama luka yang ada didekat bibirku.. karena lia terus mengulum bibirku akhirnya aku membalas sambil mengulum bibir atasnya.. aku mengulum sambil memainkan lidahku disitu.. kami berciuman cukup lama sampai air liur kami tertukar..

Kami saling melumat dan saling meraba.. lia memasukkan tangannya di dalam kemejaku dan mengelus dadaku dari dalam.. aku pun ga tinggal diam.. aku meremas pelan buah dadanya dari luar.. lia mendesah dengan suara halusnya.. lalu tanganku menyelip dibalik kaosnya.. aku elus perlahan perutnya..

Pelan-pelan elusanku naik keatas menyentuh branya.. lau menyelinap ke dalamnya.. cukkk ini pertama kalinya aku menyentuh kulit buah dadanya langsung.. besar dan kenyal.. aku remas perlahan sambil sekali-kali memelintir puttingnya perlahan.. lia melepaskan ciumannya dan menatapku sayu..

“tanganmu nakal pur..” katanya lalu dicium lagi bibirku kali ini dengan ganas.. rupanya dia sudah nafsu.. terbukti dengan putingnya yang mulai mengeras diujung jempol dan jari tengahku yang lagi memelintir pelan..

Lidahnya mulai masuk kedalam mulutku dan bermain didalam sana.. aku pun menyambutnya dengan mengisap lidahnya..aku mengemut dan mengisap lidahnya..

Kaosnya kuangkat separuh badan dan branya kuangkat keatas sampai kedua buah dadanya keluar.. aku lepas ciumannya.. lalu melihat buah dada lia.. cuukkk putih, besar dan kenyal.. warna puttingnya kemerahan dan mengacung dengan keras.. aku lalu menjilat dan mengulumnya.. lia mendesah sambil merangkul kepalaku..

TOKK..TOKK…

Kami berdua kaget dan menghentikan kegiatan kami..

“san.. kamu belum tidurkah..” suara mas dannis didepan kamarku

“kenapa mas..” aku dan lia langsung duduk dan membetulkan pakaian masing-masing..

“ada rokokmu kah..? aku baru pulang dari kampus.. lembur tadi ngerjain tugas..”

“ada mas.. ntar ya..” aku langsung berdiri dan mengambil rokokku…

Aku buka pintunya setengah aja sambil menyerahkan rokokku..

“bawa aja semua mas..”kataku..

“kamu kenapa san..? mukamu kok bonyok..?”kata mas dannis

“biasa mas tadi ada keributan kecil dikampus..”

“oh jadi kamu yang berkelahi dikampus lawan alex ya..?”

“iya mas hehehe.. mas maaf ya kepalaku pusing.. tadi habis minum sama mas rendi seharian…” kataku

“oke deh.. besok aja kita cerita lagi.. makasih ya rokoknya..” kata mas dannis

“siap mas..”

Aku langsung menutup pintu dan menguncinya.. dan kulihat lia sudah…..

#Cuukkk.. inikah yang namanya ngaceng yang tertunda..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 19 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 19 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 18 ) | ( Part 20 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler